Anda di halaman 1dari 2

engertian Nabi dan Rasul [Kembali ke daftar isi]

Nabi adalah seseorang dengan jenis kelamin pria yang mendapat wahyu dari Allah SWT namun
tidak wajib disebarkan kepada orang lain.

Rasul adalah seseorang dengan jenis kelamin laki-laki yang mendapatkan wahyu dari Allah
SWT dan memiliki kewajiban untuk menyebar luaskan wahyu tersebut.

Perbedaan Para Nabi dan Para Rasul [Kembali ke daftar isi]

Dari definisi nabi dan rasul diatas, maka dapat disimpulkan perbedaan antara nabi dan rasul
yaitu; Para Nabi boleh menyampaikan wahyu yang diterimanya tetapi tidak punya kewajiban
atas umat tertentu atau wilayah tertentu. Sementara, kata rasul berasal dari kata risala yang
berarti penyampaian. Karena itu, para rasul, setelah lebih dulu diangkat sebagai nabi, bertugas
menyampaikan wahyu dengan kewajiban atas suatu umat atau wilayah tertentu. Dari semua
rasul, Muhammad sebagai Nabi Penutup yang mendapat gelar resmi di dalam Al-Quran
Rasulullah adalah satu-satunya yang kewajibannya meliputi umat dan wilayah seluruh alam
semesta Rahmatan lil Alamin.

Sifa-sifat Para Nabi dan Rasul [Kembali ke daftar isi]

Nabi dan rasul sebelum diangkat menjadi nabi memiliki ciri-ciri kenabian / nubuwwah yang
disebut juga dengan irhash. Nabi Muhammad SAW sejak kecil terkenal dengan akhlak yang
mulia dengan sebutan al amin. Berikut adalah ciri atau sifat-sifat para nabi dan para rasul.
1. Siddiq / siddik / sidiq / sidik
Siddiq berarti benar dan perkataan dan perbuatan. Jadi mustahil jika seorang nabi dan rosul
adalah seorang pembohong yang suka berbohong.

2. Amanah / Amanat
Amanah artinya terpercaya atau dapat dipercaya. Jadi mustahil jika seorang nabi dan rosul adalah
seorang pengkhianat yang suka khianat.

3. Fathonah / Fathanah / Fatonah


Fathonah adalah cerdas, pandai atau pintar. Jadi mustahil jika seorang nabi dan rosul adalah
seorang yang bodoh dan tidak mengerti apa-apa.
4. Tabligh / Tablik / Tablig
Tabligh adalah menyampaikan wahtu atau risalah dari Allah SWT kepada orang lain. Jadi
mustahil jika seorang nabi dan rosul menyembunyikan dan merahasiakan wahyu / risalah Alaah
SWT.

Nabi dan Rasul Dalam Al-Quran [Kembali ke daftar isi]

Al-Quran menyebut beberapa orang sebagai nabi. Nabi pertama adalah Adam. Nabi sekaligus
rasul terakhir ialah Muhammad yang ditugaskan untuk menyampaikan Islam dan peraturan yang
khusus kepada manusia di zamannya sehingga hari kiamat. Isa yang lahir dari perawan Maryam
binti Imran juga merupakan seorang nabi.

Selain ke-25 nabi sekaligus rasul, ada juga nabi lainnya seperti dalam kisah Khidir bersama
Musa yang tertulis dalam Surah Al-Kahf ayat 66-82. Terdapat juga kisah Uzayr dan Syamuil.
Juga nabi-nabi yang tertulis di Hadits dan Al-Quran, seperti Yusya bin Nun, Zulqarnain, Iys,
dan Syits.

Sedangkan orang suci yang masih menjadi perdebatan sebagai seorang Nabi atau hanya wali
adalah Luqman al-Hakim dalam Surah Luqman.

Terima kasih ilmunya sangat bermanfaat khususnya baga saya.

nabi dan rasul itu sama2 diutus oleh Allah taala untuk menyampaiakn pesan Allah taala
kepada setiap manusia. jadi setiap nabi adalah rasul, begitu juga setiap rasul adalah nabi.
Rasulullah pernah bersabda: sampaikanlah (ayat2)ku meskipun satu ayat. artinya kita saja
terutama sebagai pengikut rasulullah dituntut untuk menyampaikan pesan Tuhan kepada
siapa saja. apalagi bagi seorang nabi.