Anda di halaman 1dari 8

Homogen dan Tidak Homogen

Istilah homogen biasanya digunakan pada saat membahas deformasi (strain) pada analisis geologi
struktur dan tektonik dalam menganalisa kinematika. Analisa kinematika merupakan analisa
rekonstruksi dari pergerakan yang terjadi pada saat proses deformasi batuan yang terjadi disemua
skala (Davis dan Reynolds, 1996). Analisa kinematika hanya memperhatikan perubahan bentuk,
ukuran dan pergerakan (strain) yang terjadi tanpa memperhatikan atau menginterpretasikan gaya
atau tekanan yang menyebabkan deformasi tersebut. Strain menghasilkan dilation yaitu perubahan
ukuran dan distortion yaitu perubahan bentuk atau kombinasi dari kedua proses tersebut.
Strain dapat dibagi menjadi homogeneous dan inhomogeneous (Gambar 1). Apabila besarnya strain
diseluruh benda sama maka didefinisikan sebagai homogenous deformasi. Kriteria untuk
homogenous strain adalah apabila garis lurus tetap lurus dan garis sejajar tetap sejajar setelah
deformasi. Sedangkan dalam kasus inhomogenous (heterogenenous) strain, nilai strain diberbagai
tempat dalam bentuk tidak sama. Dengan demikian kriteria untuk inhomogenous (heterogenenous)
strain adalah apabila garis lurus menjadi melengkung dan garis sejajar menjadi tidak sejajar.
Perbedaan antara homogeneous dan inhomogenous (heterogenenous) strain yang paling jelas dan dapat
dengan mudah diamati adalah pada struktur perlipatan.

Gambar 1. Deformasi homogeneous dan inhomogeneous, (a) dan (b) adalah homogeneous, (c) dan (d) adalah
inhomogeneous.

Ada tiga cara pendekatan untuk memecahkan permasalahan dalam mengkuantifikasi strain. Metoda
yang pertama untuk menentukan masing-2 strain ellipsoid dengan menggunakan variasi bentuk-
bentuk khusus strain yang dapat dikenali atau strain markers yang kemudian hasilnya dijumlahkan
untuk seluruh area yang dicari. Yang kedua mengestimasi total shortening dan elongation dengan
mengevaluasi geometri dari perlipatan dan sesar, akan tetapi metoda ini sukar diterapkan dalam tiga
dimensi. Yang ketiga mengasumsikan bahwa strain untuk area yang besar secara statistik adalah
homogenous, sehingga semua elemen struktur planar dan linear dari seluruh daerah teratur secara
statistik dan merefleksikan orientasi dan besaran total finite strain. Cara ini dianggapkan paling
effektif terutama untuk menentukan strain dari daerah yang terdeformasi kuat (Twiss and Moore,
1992; Park, 1989).
II. Kontinu dan Tidak Kontinu
Suatu batuan di alam tidak kontinu (diskontinu) karena adanya bidang-bidang lemah (crack, joint,
fault) yang diakibatkan oleh proses deformasi (struktur geologi/tektonik) di mana lapisan, perluasan
dan orientasi dari bidang-bidang lemah tersebut tidak kontinu (Gambar 2). Sedangkan bila suatu
batuan tidak mengalami deformasi maka, batuan tersebut akan memiliki bidang yang kontinu.

Gambar 2. Terlihat lapisan batuan yang tidak menerus (diskontinu)


karena adanya deformasi sesar normal (sesar turun)

III. Pengaruh Terhadap Skala


Pada dasarnya mendiskripsi apakah deformasi yang homogenous dan inhomogenous sangat
tergantung pada skala pengamatan. Sebagai contoh sepanjang struktur perlipatan distribusi
strainnya inhomogenous. Sehingga pendeskripsian deformasi yang homogenous dialam adalah
sebenarnya berdasarkan harga rata-rata deformasi dalam suatu volume yang besar, dimana akan
kecil bila dibandingkan dengan distribusi strain yang tidak homogen (inhomogenous). Sebagai
contoh dapat dilihat pada Gambar 3 yang memperlihatkan distribusi strain dalam struktur perlipatan
dengan skala yang berbeda-beda. Sehingga untuk perhitungan maupun pengamatan strain yang
sifatnya regional pendekatan homogenous strain bisa digunakan.
Gambar 3. Faktor skala dalam dari deformasi homogenous dan inhomogenous. Dalam teramati bahwa secara
umum deformasi bersifat homogenous pada skala besar, tetapi apabila diamati pada skala kecil, bersifat
inhomogenous (Twiss dan Moore, 1992).

Arti dari Tegangan, Regangan, Modulus Elastisitas dan


Hukum Hooke
Tegangan (stress) didefinisikan sebagai gaya yang diperlukan oleh
benda untuk kembali ke bentuk semula. Atau gaya F yang diberikan pada
benda dibagi dengan luas penampang A tempat gaya tersebut bekerja.
Tegangan dirumuskan oleh:

Tegangan merupakan sebuah besaran skalar dan memiliki satuan N/m atau
Pascal (Pa). F adalah gaya (N), dan A adalah luas penampang (m2).
Selain itu, Tegangan dapat dikelompokkan menjadi :
1. Tegangan normal
Tegangan normal yaitu intensitas gaya normal per unit luasan.
Tegangan normal dibedakan menjadi tegangan normal tekan atau
kompresi dan tegangan normal tarik. Apabila gaya-gaya dikenakan
pada ujung-ujung batang sedemikian rupa sehingga batang dalam
kondisi tertarik, maka terjadi tegangan tarik pada batang, jika batang
dalam kondisi tertekan maka terjadi tegangan tekan.

2. Tegangan geser
Tegangan geser adalah gaya yang bekerja pada benda sejajar
dengan penampang.

3. Tegangan volume
Tegangan volume adalah gaya yang bekerja pada suatu benda
yang menyebabkan terjadinya perubahan volume pada benda tersebut
tetapi tidak menyebabkan bentuk benda berubah.

Regangan

Perubahan relatif dalam ukuran atau bentuk suatu benda karena


pemakaian tegangan disebut regangan (strain). Regangan adalah suatu
besaran yang tidak memiliki dimensi karena rumusnya yaitu meter per meter.
Definisi regangan berdasarkan rumusnya adalah perubahan panjang L
dibagi dengan panjang awal benda L . Secara matematis dapat ditulis:

Bahan-bahan logam biasanya diklasifikasikan sebagai bahan liat (ductile)


atau bahan rapuh (brittle). Bahan liat mempunyai gaya regangan (tensile
strain) relatif besar sampai dengan titik kerusakan seperti baja atau
aluminium. Sedangkan bahan rapuh mempunyai gaya regangan yang relatif
kecil sampai dengan titik yang sama. Batas regangan 0,05 sering dipakai
untuk garis pemisah diantara kedua kelas bahan ini. Besi cor dan beton
merupakan contoh bahan rapuh.

Modulus Elastisitas
Modulus elatisitas suatu benda dapat dihitung melalui pemberian beban
sebagai tegangan yang diberikan pada benda tersebut dan mengamati
penunjukan oleh garis rambut sebagai regangannya. Besar pelenturan (f)
ditentukan melalui persamaan matematis sebagai berikut:

Keterangan:
E = Modulus elastisitas
B = berat beban (dyne)
L = Panjang batang antara dua tumpuan (cm)
f = pelenturan (cm)
b = lebar batang (cm)
h = tebal batang (cm)

Hukum Hooke

Hubungan antara tegangan dan regangan erat kaitannya dalam teori


elastisistas. Apabila hubungan antara tegangan dan regangan dilukiskan
dalam bentuk grafik, dapat diketahui bahwa diagram tegangan-regangan
berbeda-beda bentuknya menurut jenis bahannnya. Hal ini membuktikan
bahwa keelastisitasan benda dipengaruhi bahan dari bendanya. Dapat kita
ambil contoh grafik keelastisitasan suatu logam kenyal.

Pada bagian awal kurva, tegangan dan regangan bersifat proporsional


sampai titik a tercapai. Hubungan proporsional antara tegangan dan regangan
dalam daerah ini sesuai dengan Hukum Hooke.
Dikutip dari buku Fisika untuk SMA Kelas XI (Marthen Kanginan :
2004), hukum Hooke dinamakan sesuai dengan nama pencetusnya yaitu
Robert Hooke, seorang arsitek yang ditugaskan untuk membangun kembali
gedung-gedung di London yang mengalami kebakaran pada tahun 1666.
Beliau menyatakan bahwa:
Jika gaya tarik tidak melampaui batas elastisitas pegas, maka
pertambahan panjang pegas berbanding lurus (sebanding) dengan gaya
tariknya.
Pernyataan tersebut di atas dikenal dengan nama hukum Hooke, dan
dapat ditulis melalui persamaan:
.F=kAx

. Latar Belakang
Di dalam geoteknik, klasifikasi massa batuan yang pertama diperkenalkan sekitar 60 tahun yang lalu
yang ditujukan untuk terowongan dengan penyanggaan menggunakan penyangga baja. Kemudian
klasifikasi dikembangkan untuk penyangga non-baja untuk terowongan, lereng, dan pondasi. 3
pendekatan desain yang biasa digunakan untuk penggalian pada batuan yaitu: analitik, observasi, dan
empirik. Salah satu yang paling banyak digunakan adalah pendekatan desain dengan menggunakan
metode empiric.

Klasifikasi massa batuan dikembangkan untuk mengatasi permasalahan yang timbul di lapangan secara
cepat dan tidak ditujukan untuk mengganti studi analitik, observasi lapangan, pengukuran, dan
engineering judgement.

Tujuan dari klasifikasi massa batuan adalah untuk:


Mengidentifikasi parameter-parameter yang mempengaruhi kelakuan/sifat massa batuan.
Membagi massa batuan ke dalam kelompok-kelompok yang mempunyai kesamaan sifat dan kualitas.
Menyediakan pengertian dasar mengenai sifat karakteristik setiap kelas massa batuan.
Menghubungkan berdasarkan pengalaman kondisi massa batuan di suatu tempat dengan kondisi massa
batuan di tempat lain.
Memperoleh data kuantitatif dan acuan untuk desain teknik.
Menyediakan dasar acuan untuk komuniukasi antara geologist dan engineer.

Keuntungan dari digunakannya klasifikasi massa batuan:


Meningkatkan kualitas penyelidikan lapangan berdasarkan data masukan sebagai parameter klasifikasi.
Menyediakan informasi kuantitatif untuk tujuan desain.
Memungkinkan kebijakan teknik yang lebih baik dan komunikasi yang lebih efektif pada suatu proyek.

Dikarenakan kompleknya suatu massa batuan, beberapa penelitian berusaha untuk mencari hubungan
antara desain galian batu dengan parameter massa batuan. Banyak dari metode-metode tersebut telah
dimodifikasi oleh yang lainnya dan sekarang banyak digunakan untuk penelitian awal atau bahkan untuk
desain akhir. Beberapa klasifikasi massa batuan yang dikenal saat ini adalah:

1. Metode klasifikasi beban batuan (rock load)


2. Klasifikasi stand-up time
3. Rock Quality Designation (RQD)
4. Rock Structure Rating (RSR)
5. Rock Mass Rating (RMR)
6. Q-system

2. Metode klasifikasi beban batuan (rock load)


Metode ini diperkenalkan oleh Karl von Terzaghi pada tahun 1946. Merupakan metode pertama yang
cukup rasional yang mengevaluasi beban batuan untuk desain terowongan dengan penyangga baja.
Metode ini telah dipakai secara berhasil di Amerika selama kurun waktu 50 tahun. Akan tetapi pada saat
ini metode ini sudah tidak cocok lagi dimana banyak sekali terowongan saat ini yang dibangun dengan
menggunakan penyangga beton dan rockbolts.

3. Klasifikasi Stand-up time


Metode ini diperkenalkan oleh Laufer pada 1958. Dasar dari metode ini adalah bahwa dengan
bertambahnya span terowongan akan menyebabkan berkurangnya waktu berdirinya terowongan tersebut
tanpa penyanggaan. Metode ini sangat berpengaruh terhadap perkembangan klasifikasi massa batuan
selanjutnya. Faktor-faktor yang berpengaruh terhadap stand-up time adalah: arah sumbu terowongan,
bentuk potongan melintang, metode penggalian, dan metode penyanggaan.

4. Rock Quality Designation (RQD)


RQD dikembangkan pada tahun 1964 oleh Deere. Metode ini didasarkan pada penghitungan persentase
inti terambil yang mempunyai panjang 10 cm atau lebih. Dalam hal ini, inti terambil yang lunak atau tidak
keras tidak perlu dihitung walaupun mempunyai panjang lebih dari 10cm. Diameter inti optimal yaitu
47.5mm. Nilai RQD ini dapat pula dipakai untuk memperkirakan penyanggaan terowongan. Saan ini RQD
sebagai parameter standar dalam pemerian inti pemboran dan merupakan salah satu parameter dalam
penentuan klasifikasi massa batuan RMR dan Q-system

RQD didefinisikan sebagai:

Berdasarkan nilai RQD massa batuan diklasifikasikan sebagai:


RQD Kualitas massa batuan
< 25% Sangat jelek
25 50% Jelek
50 75% Sedang
75 90% Baik
90 100% Sangat baik

Walaupun metode penghitungan dengan RQD ini sangat mudah dan cepat, akan tetapi metode ini tidak
memperhitung factor orientasi bidang diskontinu, material pengisi, dll, sehingga metode ini kurang dapat
menggambarkan keadaan massa batuan yang sebenarnya.

5. Rock Structure Rating (RSR)


RSR diperkenalkan pertama kali oleh Wickam, Tiedemann dan Skinner pada tahun 1972 di AS. Konsep ini
merupakan metode kuantitatif untuk menggambarkan kualitas suatu massa batuan dan menentukan
jenis penyanggaan di terowongan. Motode ini merupakan metode pertama untuk menentukan klasifikasi
massa batuan yang komplit setelah diperkenalkannya klasifikasi massa batuan oleh Terzaghi 1946.

Konsep RSR ini selangkah lebih maju dibandingkan konsep-konsep yang ada sebelumnya. Pada konsep
RSR terdapat klasifikasi kuantitatif dibandingkan dengan Terzaghi yang hanya klasifikasi kulitatif saja.
Pada RSR ini juga terdapat cukup banyak parameter yang terlibat jika dibandingkan dengan RQD yang
hanya melibatkan kualitas inti terambil dari hasil pemboran saja. Pada RSR ini juga terdapat klasifikasi
yang mempunyai data masukan dan data keluaran yang lengkap tidak seperti Lauffer yang hanya
menyajikan data keluaran yang berupa stand-up time dan span.

RSR merupakan penjumlahan rating dari parameter-parameter pembentuknya yang terdiri dari 2 katagori
umum, yaitu:
Parameter geoteknik; jenis batuan, pola kekar, arah kekar, jenis bidang lemah, sesar, geseran, dan
lipatan, sifat material; pelapukan, dan alterasi.
Parameter konstruksi; ukuran terowongan, arah penggalian, metode penggalian
RSR merupakan metode yang cukup baik untuk menentukan penyanggaan dengan penyangga baja tetapi
tidak direkomendasikan untuk menentukan penyanggaan dengan penyangga rock bolt dan beton.

6. Rock Mass Rating (RMR)


Bieniawski (1976) mempublikasikan suatu klasifikasi massa batuan yang disebut Klasifikasi Geomekanika
atau lebih dikenal dengan Rock Mass Rating (RMR). Setelah bertahun-tahun, klasifikasi massa batuan ini
telah mengalami penyesuaian dikarenakan adanya penambahan data masukan sehingga Bieniawski
membuat perubahan nilai rating pada parameter yang digunakan untuk penilaian klasifikasi massa
batuan tersebut. Pada penelitian ini, klasifikasi massa batuan yang digunakan adalah klasifikasi massa
batuan versi tahun 1989 (Bieniawski, 1989). 6 Parameter yang digunakan dalam klasifikasi massa batuan
menggunakan Sistim RMR yaitu:
1. Kuat tekan uniaxial batuan utuh.
2. Rock Quality Designatian (RQD).
3. Spasi bidang dikontinyu.
4. Kondisi bidang diskontinyu.
5. Kondisi air tanah.
6. Orientasi/arah bidang diskontinyu.

Pada penggunaan sistim klasifikasi ini, massa batuan dibagi kedalam daerah struktural yang memiliki
kesamaan sifat berdasarkan 6 parameter di atas dan klasifikasi massa batuan untuk setiap daerah
tersebut dibuat terpisah. Batas dari daerah struktur tersebut biasanya disesuaikan dengan kenampakan
perubahan struktur geologi seperti patahan, perubahan kerapatan kekar, dan perubahan jenis batuan.
RMR ini dapat digunakan untuk terowongan. lereng, dan pondasi.

7. Q-system
Q-system diperkenalkan oleh Barton et al pada tahun 1974. Nilai Q didefinisikan sebagai:

Dimana:
RQD adalah Rock Quality Designation
Jn adalah jumlah set kekar
Jr adalah nilai kekasaran kekar
Ja adalah nilai alterasi kekar
Jw adalah faktor air tanah
SRF adalah faktor berkurangnya tegangan

RQD/Jn merepresentasikan struktur massa batuan


Jr/Ja merepresentasikan kekasaran dan karakteritik gesekan diantara bidang kekar stsu material pengisi
Jw/SRF merepresentasikan tegangan aktif yang bekerja
Berdasarkan nilai Q kemudian dapat ditentukan jenis penyanggaan yang dibutuhkan untuk terowongan.