Anda di halaman 1dari 13

Kiat Analisa Fundamental Saham Secara Sederhana Ala Lo

Kheng Hong si Warren Buffet Indonesia


Siapakah Lo Kheng Hong si Warren Buffet Indonesia? Apa prestasinya di
saham dan mengapa dia berinvestasi saham? Dalam Artikel kali ini, Finansialku
akan membahas Analisa Fundamental secara sederhana Ala Lo Kheng Hong, si
Warren Buffet Indonesia.

Siapakah Lo Kheng Hong si Warren Buffet Indonesia?


Lo Kheng Hong Lahir di Jakarta 20 februari 1959. Lo Kheng Hong adalah investor
yang sukses mencapai kebebasan finansial (Financial Freedom) hanya dengan
berinvestasi saham. Sama halnya seperti Warren Buffet, Lo Kheng Hong lebih
memilih menjadi investor jangka panjang dibandingkan menjadi investor jangka
pendek atau trader. Lo Kheng Hong adalah seorang value investor yang bisa
dikatakan sukses. Dalam memilih dan membeli saham, dia pun mengaku 100%
menggunakan Analisa Fundamental. Kisah suksesnya dapat Anda baca lengkapnya
di sini.

[Baca Juga: Kisah Sukses Lo Kheng Hong, Investor yang Bebas Finansial]

Wejangan Lo Kheng Hong mengenai Investasi Saham


Lo Kheng Hong dikenal hampir mengalokasikan seluruh asetnya di pasar modal,
dan hanya menyisakan sebesar 15% saja sebagai dana darurat. Mengapa saham
menjadi pilihan Lo Kheng Hong dalam berinvestasi saham? Sebelum membahas
Kiat Analisa Fundamentalnya, mari kita pahami sudut pandangnya dalam
berinvestasi saham.

Setidaknya ada 3 alasan yang disebutkan oleh Lo Kheng Hong, mengapa dia
tertarik untuk berinvestasi saham di pasar modal:

1. Pasar Modal memiliki nilai aset kekayaan yang nyata.


2. Perusahaan terbuka di pasar modal menawarkan produk bagi keseharian
masyarakat.
3. Berinvestasi di pasar modal menjanjikan keuntungan yang besar.

[Baca Juga: Inilah 10 Alasan Mengapa Anda Harus Berinvestasi Saham]


#1 Nilai Aset yang Nyata

Dilansir dari data yang dikeluarkan oleh LPS pada bulan September 2016, Uang
masyarakat Indonesia yang tersimpan di Bank adalah sebesar kurang lebih
Rp4.500 Triliun. Jumlah yang sangat besar. Namun Lo Kheng Hong
membandingkannya dengan Kapitalisasi Pasar yang dimiliki oleh IHSG.

Menggunakan data penutupan perdagangan 21 April 2017, IHSG ditutup pada poin
sebesar 5.664,47, yaitu naik sebesar 1,23%. Dengan kenaikan ini, maka
Kapitalisasi pasar di IHSG adalah sebesar sekitar Rp6.162 Triliun. Di mana nilai
seluruh saham yang ada di Bursa Efek Indonesia melebihi jumlah nilai uang
masyarakat Indonesia yang tersimpan di Bank.

Tidak sampai di situ, Lo Kheng Hong pun membandingkannya lebih jauh dengan
harga Apple Inc., sebuah perusahaan asal Amerika Serikat yang memiliki
kapitalisasi pasar terbesar di dunia, yaitu sebesar USD 750 Miliar, yang jika
dirupiahkan dengan kurs Rp13.300 per 1 USD, maka nilai Apple mencapai
Rp9.975 Triliun. Sebuah angka yang lebih besar dari IHSG untuk satu perusahaan,
dan itu pun belum melihat perusahaan-perusahaan besar lainnya.

Dari fakta yang didapat itulah kemudian Lo Kheng Hong menyimpulkan:

Harta karun kekayaan terbesar yang ada di dunia adanya di pasar modal, bukan
di bawah laut. Nilainya nyata dan transparan. Sangat di sayangkan bila ada orang
yang tidak mengenal pasar modal

Dan Lo Kheng Hong sangat menyarankan masyarakat untuk menginvestasikan


uangnya di pasar modal.

#2 Masyarakat Dikelilingi oleh Produk Perusahaan Publik

Alasan kedua yang membuat Lo Kheng Hong tertarik berinvestasi di pasar modal
adalah bahwa perusahaan terbuka di pasar modal menawarkan produk bagi
keseharian masyarakat. Secara sederhana, Lo Kheng Hong mengungkapkan bahwa
setiap hari, mulai dari bangun pagi sampai tidur kita selalu berinteraksi dengan
produk-produk dari perusahaan terbuka.

Mulai dari bangun pagi, seseorang pergi ke toilet dan menemukan kloset bermerek
TOTO, lalu kemudian mandi menggunakan sikat gigi, sabun dan shampoo yang
diproduksi UNVR (Unilever), makan pagi memasak mie buatan INDF (Indofood),
atau sekedar menyantap kue buatan MYOR (Mayora) atau cemilan buatan AISA
(Tiga Pilar Sejahtera Food). Ketika menyalakan TV, menonton saluran TV dari
MNCN (Global TV, RCTI, MNC TV), SCMA (SCTV), VIVA (TvOne / ANTV).

Ketika mau berangkat kerja naik ke mobil, mobilnya dibeli dari ASII (Astra
Internasional) atau dari IMAS (Indomobil), kaca mobil produksi AMFG
(Asahimas Flat Glass), dan ban mobilnya diproduksi oleh GJTL (Gajah Tunggal),
MASA (Achilles), GDYR (Goodyear), per mobilnya buatan INDS (Indospring).
Mobilnya pun dibeli dengan bantuan kredit dari WOMF (WOM Finance), ADMF
(Adira). Atau jika belum memiliki mobil, maka naik TAXI (Taksi Ekspress) atau
BIRD (Blue Bird).

Dalam perjalanan menuju tempat kerja, melewati jalan tol yang dioperasikan
JSMR (Jasa Marga) atau CMNP (Citra Marga). Jalan tolnya dibangun oleh
kontraktor WIKA (Wijaya Karya), WSKT (Waskita Karya), atau ADHI (Adhi
Karya). Semen yang digunakan pun dari INTP (Indocement), SMGR (Semen
Indonesia), atau dari SMCB (Holcim). Beton yang digunakan pun merupakan
produk WTON (Wika Beton), atau WSBP (Waskita Beton). Baja yang dipakai
pun dipasok dari KRAS (Krakatau Steel).

Sampai di tempat kerja, mau meeting, menelepon klien dengan bantuan provider
TLKM (Telkom), ISAT (Indosat), atau EXCL (XL). Setelah menelepon,
memutuskan untuk meeting di Mall yang dibangun oleh perusahaan properti
seperti APLN (Agung Podomoro), CTRA (Ciputra), BSDE (BSD). Mall-nya
dibangun oleh kontraktor PTPP (PP) atau TOTL (Total). Setelah meeting,
bertransaksi melalui Bank seperti BBCA (BCA), BBRI (BRI), BMRI (Bank
Mandiri), BBNI (BNI), BNGA (Bank CIMB Niaga), atau bank lainnya.

[Baca Juga: Investor Pemula, Mari Kenali Apa itu Saham Blue Chip!]

Dari Ilustrasi di atas sangat jelas bahwa dalam kehidupan sehari-hari kita sebagai
masyarakat tidak akan lepas dan dikelilingi oleh produk perusahaan terbuka.
Namun pertanyaannya, apakah kita sudah mulai berpikir mendapatkan keuntungan
dari usaha yang mereka tawarkan? Dengan berinvestasi di pasar modal, maka siapa
saja bisa berkesempatan memiliki saham dari perusahaan-perusahaan besar yang
disebutkan di atas.

#3 Saham Menjanjikan Keuntungan yang Tinggi


Alasan ketiga mengapa Lo Kheng Hong berinvestasi saham adalah karena
keuntungannya yang sangat besar. Ambil saja contoh, dalam lima belas tahun,
sejak bom Bali 2002, IHSG telah naik dari 330 jadi 5664 pada tahun 2017. Ini
menunjukkan bahwa Indeks Harga Saham telah naik sampai lebih dari seribu
persen.

Ada yang disorot oleh Lo Kheng Hong dari masyarakat umum mengenai
penggunaan uang, yaitu antara membeli barang konsumtif dibandingkan
berinvestasi saham. Lo Kheng Hong membandingkan bila uang yang kita punya
dipakai untuk membeli barang konsumtif, dengan bila uang yang kita punya
dipakai untuk membeli saham.

Misalkan pada tahun 2009, Pak John membeli mobil mewah seharga Rp500 juta,
di waktu yang sama Pak Ronald membeli saham dengan modal sebesar Rp500 juta,
di saham CPIN (Charoen Pokphand) seharga Rp100 per lembar. Setelah 5 tahun
Mobil yang dibeli pak John berkurang nilainya menjadi setengahnya, yaitu Rp250
juta. Di sisi lain, saham CPIN yang dibeli oleh Pak Ronald telah bertumbuh dan
harganya berada di kisaran Rp5.000 per lembarnya. Nilai aset pak Ronald telah
bertumbuh sebesar 50 kali lipat yaitu menjadi Rp25 Miliar.

Modal Setelah 5 Tahun


Membeli Mobil Mahal Rp500 juta Rp250 juta
Membeli Saham CPIN Rp500 juta Rp25 miliar

Setelah 5 tahun, ternyata dari yang tadinya sama-sama sebesar Rp500 juta, kini
nilai aset pak Ronald telah menjadi 100 kali lipat lebih besar dari Pak John. Dari
ilustrasi ini, maka Lo Kheng Hong pun sangat menekankan pentingnya
berinvestasi saham dibandingkan hanya membeli barang konsumtif, baginya
berinvestasi adalah menunda kenikmatan.

[Baca Juga: Mengenal Risiko dan Keuntungan Berinvestasi Saham]

Lo Kheng Hong juga menyarankan untuk menabung di Bank seperlunya saja,


selebihnya untuk berinvestasi, karena bunga tabungan di Bank sangat kecil. Bila
hanya menyimpan uang di bank atau celengan ayam, baginya sama saja dengan
memiskinkan diri secara pelan-pelan, karena adanya inflasi yang siap menggerus
nilai uang yang dimiliki.
Memilih dan Membeli Saham Ala Lo Kheng Hong
Pekerjaan Lo sebagai value investor adalah mencari saham salah harga di bursa.
Ia menggunakan strategi yang sangat sederhana, yaitu beli paling murah secara
valuasinya tetapi paling bagus prospeknya, setelah itu disimpan, menunggu sabar,
hingga si bursa saham sadar bahwa saham itu terlalu murah dan naik ke harga
seharusnya tertulis.

Menurut Lo Kheng Hong, investor haruslah mempunyai nafas dan daya tahan yang
panjang untuk bermain sampai bertahun-tahun hingga menghasilkan keuntungan
signifikan. Karenanya, ia sangat menyarankan untuk tidak memakai uang hutang,
atau uang sehari-hari dalam berinvestasi.

Membeli saham pun tidak boleh seperti membeli kucing dalam karung, setiap
investor haruslah mengetahui apa yang dia beli, dan membeli apa yang dia ketahui.
Seringkali, saham yang dibeli seorang investor bukannya untung, tapi malah
memberikan kerugian yang tidak sedikit, karena kurangnya pengetahuan investor
tersebut akan apa yang dibelinya, karena itu Lo Kheng Hong pun mengungkapkan:

Tuhan itu maha pengampun, tapi bursa saham tidak mengenal belas kasihan.
Bursa saham tidak akan memberi ampun pada investor yang tidak mengenal apa
yang dia beli

Lo Kheng Hong memiliki beberapa prinsip dalam memilih saham perusahaan


terbuka, berikut adalah beberapa Prinsip yang dianut oleh Lo Kheng Hong:

[Baca Juga: Apakah Berinvestasi Saham Hanya Untuk Orang Jenius?]

#1 Perusahaan Harus Dikelola Manajemen yang Baik

Investor harus melihat manajemennya apakah dikelola orang yang jujur,


profesional, berintegritas, dan dikagumi. Lo Kheng Hong memberi analogi bahwa
melihat manajemen perusahaan haruslah seperti memilih orang pemerintahan,
direksi dan komisarisnya harus bersih dan tidak boleh korupsi. Jika suatu
perusahaan dikelola oleh manajemen yang korup, maka uang investor bisa habis
tak bersisa dipakai untuk kepentingan pribadinya tanpa memikirkan kemajuan
perusahaan.
#2 Perhatikan Prospek Perusahaan ke Depan

Investor harus memperhatikan usaha perusahaannya, seperti apa prospeknya?


Akankah perusahaan ini bisa mempertahankan kinerjanya di masa depan? Untuk
melihatnya, investor dapat melihat kembali ke kinerja masa lalu perusahaan hingga
10 tahun ke belakang.

#3 Cari Perusahaan yang Labanya Besar Melalui Rasio NPM dan ROE

NPM adalah Net Profit Margin, yaitu rasio Keuntungan bersih yang didapat
dibandingkan dengan total penjualannya. Sementara ROE adalah Return to Equity,
yang berarti rasio keuntungan bersih dibandingkan dengan kekayaan bersih
perusahaan. Bagaimana cara melihatnya dan menghitung kedua rasio tersebut?
Mari ambil contoh laporan keuangan berikut.
[Baca Juga: Analisis Laporan Keuangan dengan Rasio Keuangan: Internal
Liquidity dan Operating Perfomance]

Di atas berikut adalah contoh Laporan keuangan dari PT Telekomunikasi


Indonesia (Persero) tbk. yang juga dikenal sebagai Telkom per akhir tahun 2016.
Dari laporan tersebut diketahui:

Revenue atau Total Penjualan sebesar Rp116,33 triliun


Net Profit sebesar Rp29,71 triliun
Total Aset sebesar Rp179,61 triliun
Total Ekuitas atau Kekayaan Bersih sebesar Rp105,54 triliun
Net Profit : Revenue = Net Profit Margin (NPM)

Rp29,17 triliun : Rp116,33 triliun = 25,07%

Dari perhitungan di atas, di dapat NPM dari PT Telkom sebesar 25,07%. Semakin
tinggi NPM suatu perusahaan maka semakin efisien manajemen perusahaan
tersebut dalam mengelola keuntungannya.

Net Profit : Total Ekuitas = Return On Equity (ROE)

Rp29,17 triliun : Rp105,54 triliun = 27,64%

Dari perhitungan di atas, di dapat ROE dari PT Telkom sebesar 27,64%. Ekuitas
melambangkan kekayaan bersih sebuah perusahaan. Nilai Ekuitas merupakan
jumlah Aset dikurangi oleh Liabilitas (Kewajiban). Semakin besar keuntungan
suatu perusahaan dibandingkan dengan kekayaan bersihnya, maka semakin baik
perusahaan itu untuk diinvestasikan.

#4 Pilih Perusahaan yang Labanya Terus Bertumbuh

Lo Kheng Hong juga menyarankan untuk memilih perusahaan yang memiliki


pertumbuhan profit yang positif dari tahun ke tahun. Bila labanya terus bertumbuh,
artinya perusahaan tersebut memiliki prospek dan daya saing di masa depan.
Melengkapi poin sebelumnya, Lo Kheng Hong pun menegaskan:

Kalau kita memiliki perusahaan yang untung besar dan labanya bertumbuh, kita
seperti memiliki mesin pencetak uang

[Baca Juga: Inilah 10 Cara untuk Meminimasi Kerugian dalam Berinvestasi


Saham]
#5 Cermati Valuasi PER dan PBV

Sebelum membahas mengenai PER dan PBV, ada baiknya kita ketahui EPS dan
BV terlebih dahulu. EPS adalah Earning Per Share, yaitu jumlah Net Profit dibagi
total lembar sahamnya. Sedangkan BV adalah Book Value, yaitu kekayaan bersih
perusahaan (Ekuitas) dibagi total lembar sahamnya.

Diketahui PT Telkom memiliki 100.799.996.400 lembar saham, maka perhitungan


EPS dan BV-nya:

Net Profit : Jumlah Lembar Saham = Earning Per Share (EPS)

Rp29.172.000.000.000 : 100.799.996.400 lembar = Rp289,4 per lembar

Total Ekuitas : Jumlah Lembar Saham = Book Value per Share (BV)

Rp105.544.000.000.000 : 100.799.996.400 lembar = Rp1047,06 per lembar

Sehingga nilai EPS dari PT Telkom sebesar Rp289,4 per lembar saham, dan nilai
Book Value-nya sebesar Rp1047,06 per lembar saham

[Baca Juga: Definisi Book Value atau Nilai Buku Adalah]

Berikutnya baru mari kita bahas mengenai PER dan PBV. PER adalah Price
Earning Ratio, yaitu rasio harga saham dibandingkan dengan Net Profit per
lembar sahamnya (EPS). Sementara PBV adalah Price to Book Value, yaitu rasio
harga saham dibandingkan kekayaan bersih per lembar sahamnya.

Diketahui harga saham PT Telkom pada penutupan akhir tahun 2016 adalah
sebesar Rp4.130 per lembar saham. Maka berikut perhitungan PER dan PBV-nya:

Harga Saham : Earning Per Share = Price Earning Ratio (PER)

Rp4.130 : Rp289,4 = 14,27x

Harga Saham : Book Value Per Share = Price to Book Value (PBV)

Rp4.130 : Rp1047,06 = 3,95x


Sehingga valuasi PER dari PT Telkom sebesar 14,27x, dan valuasai PBV-nya
sebesar 3,95x.

Perusahaan yang memiliki rasio PER semakin rendah, dianggap semakin bagus. Lo
Kheng Hong sendiri menyarankan untuk membeli saham yang memiliki rasio PER
sebesar 5x atau ke bawah. Secara umum, saham yang rasio PER-nya sebesar 10x
sudah dianggap murah. Sementara dari valuasi PBV, yang dianggap murah adalah
yang PBV-nya kurang dari 1x. Bila rasio PBV lebih dari 1x, maka sahamnya
dihargai lebih tinggi dari kekayaan bersihnya.

Untuk melihat suatu perusahaan murah atau mahal secara valuasinya, investor
dapat membandingkan dengan kompetitornya. Belilah saham yang valuasinya
masih murah (PER / PBV di bawah rata-rata sektor). Kesempatan emas untuk
membeli saham bagus yang murah pun biasanya juga datang di tengah kondisi
krisis.

Prestasi Kesuksesan Lo Kheng Hong


Di antara banyak kisah sukses berinvestasinya ada 2 saham yang tercatat
memberinya keuntungan dalam jumlah yang fantastis, yaitu UNTR dan MBAI.
Namun selain kedua saham itu, Lo Kheng Hong juga mempunyai banyak
portofolio investasi yang juga mencetak keuntungan yang fantastis.

Saham PT United Tractor Tbk (UNTR)

Lo Kheng Hong membeli saham UNTR pada 1998 dengan seluruh modalnya, saat
harganya Rp250 per saham sebanyak 6 juta lembar saham, yang berarti Modalnya
saat itu sebesar Rp1,5 Miliar seluruhnya diletakkan di saham UNTR saja. Ia
menjualnya sekitar enam hingga delapan tahun kemudian pada harga rata-rata
sebesar Rp15.000, dan menikmati keuntungan 5.900%. Dia memperoleh sebesar
Rp90 miliar dari penjualan saham tersebut.

Bagaimana Lo Kheng Hong menemukan UNTR? Apakah karena sekadar faktor


keberuntungan, atau hasil dari sebuah analisis fundamental yang cerdas? Lo Kheng
Hong pun juga menjelaskan alasannya membeli UNTR.
Total aset UNTR pada akhir 1998 adalah Rp3,8 triliun dengan jumlah saham
beredar sebanyak 138 juta. Pada harga pasar Rp250 per saham, total kapitalisasi
pasar UNTR hanya sebesar Rp34,5 miliar saja. Padahal selama 1998, pendapatan
UNTR mencapai Rp3,6 triliun, dan laba usahanya adalah Rp1 triliun.

[Baca Juga: Cara Mengambil Keuntungan dari Tren Pergerakan Harga dan
Siklus di Pasar Saham]

Saham PT Multibreeder Adirama Indonesia Tbk (MBAI)

Pada kesempatan lain Lo Kheng Hong juga membeli saham MBAI pada tahun
2005 saat harganya Rp250 per saham sebanyak 6,2 juta lembar saham, yaitu
sekitar 8,28% dari total kepemilikan, yang berarti modalnya saat itu sebesar
Rp1,55 miliar. Ia menjualnya sekitar tahun 2011 pada harga rata-rata sebesar
Rp31.500, dan menikmati keuntungan 12.500%. Dia memperoleh sebesar Rp195,8
miliar dari penjualan saham tersebut.

PT Multibreeder Adirama Indonesia Tbk, merupakan perusahaan ternak ayam


terbesar kedua di Indonesia (sekarang sudah merger dengan Japfa Comfeed).
Jumlah saham MBAI yang beredar di 2006 mencapai 75 juta lembar. Jadi, nilai
perusahaannya adalah Rp 250 dikali 75 juta lembar, yaitu Rp18,75 miliar. Padahal
laba yang dihasilkan MBAI sebesar Rp106 miliar.

Tidak banyak investor yang mengetahui hal ini, sehingga tidak banyak yang beli,
akibatnya harga MBAI terlalu murah. Perlahan tapi pasti, pasar pun mulai sadar
akan nilai sebenarnya saham ini dan mulai mengereknya naik. Hasilnya setelah Lo
Kheng Hong menyimpannya selama 6 tahun, harganya naik menjadi Rp31.500 dan
dijualnya di tahun 2011, dia memperoleh keuntungan sebesar 12.500%.

Saham PT Timah (Persero) Tbk (TINS)

Lo Kheng Hong juga pernah punya saham PT Timah (Persero) Tbk (TINS). Dia
membelinya di tahun 2002 seharga Rp290. Dalam dua tahun harganya naik ke
Rp2.900, dan dijual olehnya dengan keuntungan 10 kali lipat, dan meraup
keuntungan sebesar Rp63 miliar.
TINS adalah badan usaha milik negara (BUMN) yang bergerak di bidang
pertambangan atau eksplorasi timah. Lo Kheng Hong tertarik membeli saham
TINS karena pada 2002 nilai buku ekuitasnya Rp1,5 triliun, sedangkan kapitalisasi
pasarnya pada harga saham Rp290 hanya Rp150 miliar.

Prestasi Portofolio Saham Lainnya

Berikut prestasi-prestasi saham yang dimiliki oleh Lo Kheng Hong selama


berinvestasi saham.

Kode Harga Harga Jangka


Nama Perusahaan Periode Keuntungan
Saham Beli (Rp) Jual (Rp) Waktu
1993
PT Rig Tenders Tbk RIGS 800 1.350 <1 Tahun 68%
1993
1998
PT United Tractor Tbk UNTR 250 15.000 6 Tahun 5900%
2004
2002
PT Timah (Persero) Tbk TINS 290 2.900 2 Tahun 900%
2004
PT Multibreeder 2005
MBAI 250 31.500 6 Tahun 12500%
Adirama Indonesia Tbk 2011
PT Japfa Comfeed 2005
JPFA 200 4.000 6 Tahun 1900%
Indonesia Tbk 2011
PT Polychem Indonesia 2008
ADMG 200 600 3 Tahun 200%
Tbk 2011
2011
PT Panin Finansial Tbk PNLF 100 260 1,5 Tahun 160%
2013
2015
PT Bumi Resources Tbk BUMI 50 500 1,5 Tahun 900%
2017

Sukses Berinvestasi Saham dengan Analisa Fundamental


Cukup berbeda dengan Investor pada umumnya, Lo Kheng Hong termasuk
investor yang sangat berani untuk berinvestasi, bahkan untuk membeli perusahaan
yang merugi sekalipun. Syarat utama yang dipegang olehnya adalah bahwa
manajemen perusahaannya harus bagus. Dengan memiliki perusahaan yang luar
biasa, tinggal waktulah yang akan menjawabnya.
Sumber Referensi:

Lo Kheng Hong. 2015. Strategi Investasi Bersama Lo Kheng Hong.


https://goo.gl/AvK985
Lukas Setia Atmaja. 2011. Who Wants To Be A Smiling Investor. Jakarta: Kompas
Gramedia
Pengusaha.Us. 2016. Kisah Sukses Orang Miskin Maen Saham.
https://goo.gl/fUQlUW
SwaOnline. 2014. Lo Kheng Hong, Sang Value Investor yang Bebas Finansial.
https://goo.gl/nRmK8i
Teguh Hidayat. 2016. The Calm Investor. Jakarta: Kompas Gramedia
Wikipedia. 2016. Lo Kheng Hong. https://goo.gl/ld1tcT