Anda di halaman 1dari 32

KETUA SEKRETARIS

Nama : Novi Triana Nama : Usi Okta Priana


NIM : 7151142028 NIM : 7152142017

ANGGOTA
Nama : Umi Mahmuda
NIM : 7152142016
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, atas segala
rahmat dan karunianya kami diberi kesempatan untuk memenuhi tugas dari mata
kuliah umum Bahasa Indonesia mengenai Paragraf.
Kami menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari kata sempurna. Karena dalam
banyak hal masih merupakan himpunan dari berbagai kutipan yang diambil dari beberapa
sumber. Untuk itu kami menerima kritik dan saran yang akan membuat kami lebih memahami
mengenai hal-hal yang belum secara jelas kami rangkum dalam pembahasan ini.
Kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam
menyusun makalah ini. Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi kita semua dan menambah
pengetahuan kita tentang Paragraf

Medan, 07 September 2017

Kelompok 7

1
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR.......................................................................................................................i
DAFTAR ISI....................................................................................................................................ii
BAB IPENDAHULUAN.................................................................................................................1
1.1. Latar Belakang..................................................................................................................1
1.2. Identifikasi Masalah..........................................................................................................2
1.3. Rumusan Masalah.............................................................................................................2
1.4. Tujuan Penulisan...............................................................................................................2
BAB IIPEMBAHASAN..................................................................................................................3
2.1. Pengertian Paragraf...........................................................................................................3
2.2. Jenis-Jenis Paragraf...........................................................................................................4
Paragraf Pembuka.....................................................................................................................4
Paragraf Penghubung...............................................................................................................5
Paragraf Penutup......................................................................................................................6
Paragraf Deskripsi....................................................................................................................7
Paragraf Narasi.........................................................................................................................8
Paragraf Argumentasi...............................................................................................................9
Paragraf Persuasi......................................................................................................................9
Paragraf Eksposisi..................................................................................................................10
Paragraf Deduktif...................................................................................................................11
Paragraf Induktif.....................................................................................................................11
Paragraf Deduktif-Induktif (Campuran).................................................................................12
2.3. Syarat Pembentukan Paragraf.........................................................................................13
Kohesi (Kesatuan)..................................................................................................................13
Koherensi (Kepaduan Makna)................................................................................................14
Kohesif (Kepaduan Bentuk)...................................................................................................14
2.4. Metode Pengembangan Paragraf....................................................................................16
Pengembangan secara alamiah...............................................................................................16
Pengembangan klimaks dan antiklimaks...............................................................................17

2
Perkembangan Perbandingan.................................................................................................17
Perkembangan Analogi...........................................................................................................18
Pengembangan Contoh-Contoh..............................................................................................18
Pengembangan Sebab-akibat..................................................................................................19
Pengembangan Definisi..........................................................................................................19
Pengembangan Klasifikasi.....................................................................................................20
Pengembangan Umum-khusus...............................................................................................20
BAB IIIPENUTUP........................................................................................................................22
3.1. Kesimpulan.....................................................................................................................22
3.2. Saran................................................................................................................................22
DAFTAR PUSTAKA.....................................................................................................................23
LAMPIRAN..................................................................................................................................24

3
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Kemampuan berbahasa erat hubungannya dengan kemampuan berpikir. Bahasa seseorang
mencerminkan pemikirannya. Kemampuan ini dapat di peroleh dengan cara latihan yang
intensif, dan bimbingan yang sistematis.
Demikian halnya dengan kemampuan menulis, kemampuan menulis bukanlah
kemampuan yang diwariskan secara turun temurun, melainkan melalui proses belajar dan
ketekunan berlatih. Kemampuan tersebut tidak terlepas dari kemampuan membaca, karena dalam
membaca kita mampu menemukan kalimat-kalimat yang efektif dan sesuai dengan kriteria
penulisan.
Jika kita sudah mulai mampu menemukan kalimat-kalimat yang efektif dan sesuai
dengan kriteria penulisan, kita dapat menuangkan gagasan piriran ke dalam sebuah tulisan
dengan kalimat-kalimat dan kata-kata yang baik itu pula. Dalam menuangkan gagasan pikiran ke
dalam sebuah tulisan haruslah dimulai dengan sebuah paragraf.
Paragraf ini merupakan sebuah karang yang cukup singkat, dengan adanya paragraf kita
dapat menemukan dari mana gagasan itu dimulai dan berakhir. Sebagai seorang pembaca, jika
kita membaca tanpa adanya paragraf, maka akan sulit bagi kita untuk menemukan gagasan utama
dan gagasan penjelas dalam paragraf, hal tersebut membuat kita harus membaca secara terus
menerus sampai tulisan tersebut berakhir, hal itu sangat membosankan.
Oleh sebab itu, disini kami akan membahas mengenai penulisan paragraf yang baik dan
benar. Penjelasan ini dimulai dari yang paling sederhana, yaitu pengertian paragraf, jenis-jenis
paragraf, syarat paragraf, sampai dengan pengembangan paragraf itu sendiri.Karena selama ini
masih banyak di antara kita dalam menulis masih suka tidak menggunakan paragraf secara baik
dan benar. Dalam membuat paragraf kita harus mampu menghimpun beberapa kalimat, dalam
penghimpunan tersebut tidak lupa kita hahrus memperhatikan kesatuan, kepaduan makna dan
bentuk, guna mewujudkan suatu bentuk paragraf yang padu dan sempurna.

1
1.2. Identifikasi Masalah
Dari latar belakang yang telah ditulis, maka kami akan memberikan identifikasi masalah
yang akan dijadikan bahan dalam penulisan makalah ini:
1. Banyak di antara mahasiswa yang belum mampu untuk menulis paragraf yang baik
dan benar dalam penulisan karya ilmiah
2. Dalam penulisan paragraf masih banyak yang tidak memperhatikan syarat penulisan
paragraf, seperti kesatuan, kepaduan makna dan bentuk. Selain syarat juga terdapat
bagaimana cara pengembangan paragraf, yang bertujuan untuk menghasilkan
penulisan kalimat dalam setiap paragraf yang saling berhubungan timbal balik dalam
arti tidak berdiri sendiri.
3. Paragraf memiliki banyak jenis dengan ciri-ciri yang berbeda dan juga cara penulisan
yang berbeda. Oleh sebab itu makalah ini dibuat untuk memberitahukan hal tersebut
kepada para pembaca khususnya mahasiwa.

1.3. Rumusan Masalah


1. Apa yang dimaksud dengan paragraf ?
2. Apa saja jenis-jenis paragraf ?
3. Apa yang menjadi syarat penulisan paragraf ?
4. Bagaimana letak topik kalimat dalam paragraf ?
5. Bagaimana cara pengembangan paragraf ?

1.4. Tujuan Penulisan


1. Untuk mengetahui apa yang dimaksud dengan paragraf
2. Untuk mengetahui apa saja jenis-jenis paragraf
3. Untuk mengetahui apa yang menjadi syarat penulisan paragraf
4. Untuk mengetahui bagaimana letak topik kalimat dalam paragraf
5. Untuk mengetahui bagaimana cara pengembangan paragraf
6. Penulisan ini juga bertujuan agar meningkatkan kemampuan mahasiswa dalam
merangkai kalimat demi kalimat menjadi sebuah paragraf yang padu

2
BAB II

PEMBAHASAN

2.1. Pengertian Paragraf


Paragraf merupakan penuangan buah pikiran dalam sebuah karangan. Di dalam paragraf
terdapat satu ide pokok/gagasan utama yang didukung oleh kalimat-kalimat di dalam satu
paragraf . Drs. Sanggup Barus, Mpd. dkk. Pendidikan Bahasa Indonesia (2014:112)
Paragraf adalah satuan bahasa tulis yang terdiri atas beberapa kalimat yang tersusun
secara runtut, logis, lengkap, utuh, dan padu. Sebuah paragraf terdiri atas jumlah kalimat yang
mengungkapkan kesatuan informasi dengan satu pikiran utama atau gagasan pokok sebagai
pengendalinya. Dr. Hj. Esti Ismawati, M.Pd (2014:55)
Paragraf adalah seperangkat kalimat yang membicarakan suatu gagasan atau topik.
Kalimat dalam paragraf memperlihatkan kesatuan pikiran atau mempunyai keterkaitan dalam
membentuk gagasan atau topik tersebut. Arifin dan S, Amran Tasai (2006:125) (dikutip melalui
https://www.google.co.id/amp/s/nisa64.wordpress.com/2013/01/22/pengertian-paragraf-menurut-
beberapa-ahli/amp/.)
Paragraf merupakan inti penuangan buah pikiran yang di dukung oleh semua kalimat
dalam paragraf tersebut, mulai dari kalimat pengenal, kalimat utama atau kalimat topik, kalimat
penjelas sampai pada kalimat penuutup. Himpunan kalimat ini saling bertalian dalam suatu
rangkaian untuk membentuk suatu gagasan. Akhaidah, dkk (1999:144) (dikutip melalui
https://www.google.co.id/amp/s/nisa64.wordpress.com/2013/01/22/pengertian-paragraf-menurut-
beberapa-ahli/amp/.)
Paragraf merupakan bagian dalam suatu karangan yang memiliki gagasan pokok.
Gagasan pokok merupakan kalimat yang menjadi pokok permasalahan dalam paragraf yang
selanjutnya diikuti gagasan penjelas. Kalimat dalam paragraf harus runtut dan saling berkaitan.
Uti Drmawati dan Anton Suparyanto (http://www.daftarpustaka.web.id/2015/10/pengertian-
paragraf-jenis-paragraf.html?m=1)
Dari pengertian paragraf yang dikemukakan oleh para ahli kami menyimpulkan,
pengertian paragraf adalah kumpulan dari bagian-bagian tulisan yang didalamnya berisikan satu

3
pokok pikiran, kalimat penjelas, serta kalimat penutup yang saling berkaitan dan penulisannya
dapat ditandai dengan tulisan yang menjorok ke dalam.
2.2. Jenis-Jenis Paragraf
Jenis-jenis paragraf dapat dibedakan sesuai dengan fungsinya, sifat dan tujuannya, serta
posisi kalimat topiknya, berikut adalah jenis-jenis paragraf tersebut:
Menurut fungsinya dalam karangan, paragraf dapat dibagi menjadi tiga macam, yaitu:
1. Paragraf Pembuka
Paragraf pembuka berperan sebagai pengantar untuk sampai kepada masalah yang
akan diuraikan. Sebab itu, paragraf pembuka harus dapat menarik minat dan perhatian
pembaca, serta sangup menyiapkan pikiran pembaca kepada masalah yang akan
diuraikan. Paragraf pembuka ini jangan terlalu panjang supaya tidak membosankan. Drs.
Sanggup Barus, Mpd. dkk. Pendidikan Bahasa Indonesia (2014:112)
Paragraf pembuka ini letaknya di awal karangan. Paragraf ini berfungsi sebagai
pengantar isi dari sebuah karangan, sebelum memasuki isi dan inti karangan, paragraf ini
mengantarkan dan mempersiapkan pikiran pembaca agar lebih fokus dan tertarik untuk
melanjutkan bacaan.
a. Model 5W 1H, yakni memilih salah satu unsur dalam (what, who, why, where, when,
dan how)
b. Model kisahan, yakni menciptakan suasana yang mebuat pembaca seolah terlibat di
dalam peristiwa.
c. Model pertanyaan, yani menyodorkan pertanyaan yang kreatif, menggelitik dan
meransang rasa ingin tahu pembaca.
d. Model kutipan langsung, yakni mengutip secara ringkas pendapat seseorang, baik itu
objek tulisan maupun narasumber.
e. Model deskriptif, yakni menghadirkan gambaran suatu peristiwa dalam pikiran
pembaca, seolah pembca mengalami peristiwa tersebut.
f. Model ucapan kondang, yakni mengutip ucapan yang sudah dikenal secara umum
g. Model menuding, yakni mengpayakan adakomonikasi angsung bernada akrab dengan
pembaca.
Contoh paragraf pembuka:

4
Pemerintah Kota Medan telah membuat program pembangunan rel kereta api
dari kota medan menuju danau toba, kereta api ini memudahkan kita untuk berkunjung ke
danau toba degan waktu yang lebih cepat dibandingkan dengan menggunakan mobil
ataupun sepeda motor bayangkan saja jika rel kereta tersebut benar-benar dibangun dan
dioperasikan setiap harinya maka masyarakat kota medan yang ingin berkunjung ke
danau toba tidak perlu lagi kawatir akan kemacetan lalu lintas.

2. Paragraf Penghubung
Masalah yang akan diuraikan terdaat dalam paragraf penghubung. Jadi paragraf
penghubung berisi inti persoalan yang akan dikemukakan. Oleh sebab itu antara paragraf
dengan paragraf harus saling berhubungan secara logis. Drs. Sanggup Barus, Mpd. dkk.
Pendidikan Bahasa Indonesia (2014:112)
Paragraf penghubung ini menguraikan gagasan utama atau pikiran utama yang
terdapat di dalam paragraf setelah paragraf pembuka dengan menguraikan gagasan utama
dengan beberapa kalimat penjelas agar menjadi sebuah paragraf yang baik dan setelah itu
diikuti oleh paragraf penutup.
a. Model spiral, yakni merinci gagasan utama yang terdapat dalam paragraf pembuka ke
dalam paragraf-paragraf berikutnya, hingga mencapai suatu gambaran persoalan yang
padu, dan komprehensif
b. Model rekatan, yakni dengan cara menghubung-hubungkan antarpargraf secara
kohesif melalui kalimat-kalimatpenghubung ataupun kalimat penjelas. Misalnya
dengan kalimat, sehubungan hal diatas,selanjutnya dan sebagainya. Tujuan model
ini adalah untuk memecahkan gagasan utama (pokok pikiran yang semula hanya
berada di dalam satu paragraf)
c. Model block, yakni dengan cara menyebarkan gagasan utama menjadi beberapa
pokok pikiran dan menyebarkannya ke dalam paragraf yan terpisah. Namun pokok
pikiran yang berada di dalam paragraf yang terpisah ini harus merujuk pada paragraf
pembuka sebagai acuan pengembangan. Pokok pikiran yang berada dalam setiap
paragraf menjelaskan gagasan utama yng telah dikemukakan pada paragraf pembuka.
d. Model tematik, yakni model yang digunakan untuk mempertegas gagasan utama
paragraf pembuka.

5
e. Model kronologis, yakni model yang digunakan jika kita hendak merinci
danmengembangkan paragraf penghunung berdasarkan sebab-akibat. Rincian
pengembangan seperti ini tentu berpangkal pada gagasan utama yang berada di
paragraf pembuka.
Contoh paragraf penghubung:
Program pemerintah tersebut baru akan dilaksanakan pada tahun 2018, dan
diharapkan pada tahun 2022 kereta api dari kota medan menutu danau toba dapat
dioperasikan. Tarif yang dikeluarkan untuk tujuan medan ke danau toba berkisar
Rp.50.000 sampai dengan Rp. 60.000 per orang. Dengan tarif yang cukup terjangkau
tersebut kita dapat menikmati fasilitas yang ada di dalam kereta api berupa AC dan Toilet.
Selain itu jarak tempuhnya hanya sekitar 180 menit.

3. Paragraf Penutup.
Paragraf penutup mengakhiri sebuah karangan, biasanya paragraf ini berisi
kesimpulan dari paragraf penghubung. Dapat juga paragraf penutup berisi penegasan
kembali mengenai hal-hal yang dianggap penting dalam paragraf penghubung. Paragraf
penutup yang berfungsi untuk mengakhiri sebuah karangan, tidak boleh terlalu panjang.
Namun, bukan berarti pargraf ini dapat tiba-tiba diputuskan begitu saja. Jadi seorang
penulis harus dapat menjaga perbandingan antara paragraf pembuka, penghubung dan
penutup. Drs. Sanggup Barus, Mpd. dkk. Pendidikan Bahasa Indonesia (2014:112)
Maka dapat disimpulkan bahwa paragraf penutup ini merupakan paragraf yang
berada dalam bagian kesimpulan akhir paragraf.
a. Model simpulan, yakni dengan cara merumuskan keseluruhan persoalan yang telah
dibahas oleh penulis dalam paragraf penghubung.
b. Model menggantung, yakni model yang pas ketika digunakan jika kita hendak
membut pertanyaan atau pernyataan yang tidak selesai. Model menggantung ini
dibuat dengan sengaja untuk membuat pembaca ikut berpikir atau terlibat di dalam
persoalan yang kita teliti.
c. Model ringkasan, yakni model yang dibuat dengan maksud untuk mengambil intisari
dari persoalan dengan catatan ringkasan tersebut harus berfokus pada gagasan utama
pada paragraf pembuka.

6
Contoh dari paragraf penutup:
Pemerintah Kota Medan telah membuat program pembangunan rel kereta api
untuk tujuan medan ke Danau Toba, dengan jarak tempuh 180 menit, dan biaya yang
dikeluarkan berkisar Rp. 50.000 sampai dengan Rp. 60.000. Dengan biaya yang
terjangkau tersebut kita dapat menikmati fasilitas berupa AC dan toilet.

Berdasarkan sifat dan tujuannya, paragraf dibedakan menjadi 5 macam, yaitu:


1. Paragraf Deskripsi
Paragraf deskripsi merupakan sebuah bentuk tulisan yang berhubungan dengan
usaha penulis untuk memberikan perincian-perincian dari objek yang sedang dibicarakan.
Kata deskripsi berasal dari kata latin describere uang bermakna menulis tentang
sesuatu atau membeberkan sesuatu hal. Tim Grasindo. Bahasa dan Sastra Indonesia
(2005:38)
Paragraf deskripsi adalah paragraf yang menggambarkan sesuatu dengan jelas dan
terperinci. Tim Edukatif, Penerbit Erlangga. Kompeten berbahasa Indonesia (2006:23)
Dalam paragraf deskripsi setiap kalimat merupakan kalimat utama dan setiap
kalimat mengandung makna tersendiri (tidak ada hubungan antara kalimat dengan
kalimat), namun setelah kalimat-kalimat itu disusun akan menjelaskan satu objek. Drs.
Isma Tantawi,M.A
Ciri-ciri paragraf deskrisi
1. Menggambarkan benda atau obek dengan pancaindera (penglihatan, penciuman,
pengecapan, atau perabaan)
2. Menyajikan penggambaran suatu objek dengan jelas dan detail
3. Dalam paragraf deskripsi ini unsur perasaan akan ebih dimainkan atau bisa dikatakan
bahwa unsur perasaan lebih tajam dibandingkan pikiran
4. Lebih mengutamakan penggunaan kata-kata sifat
Contoh kalimat deskripsi:
Ketika aku berada di halamanku, aku sangat menyukai suasana malam disana.
Saat malam tiba aku selalu duduk di sebuah bangku yang berada di tepi jalan
persimpangan rumah. Aku menatap ke atas memandang langit malam yang indah akan
pesonanya, kupandangi bintang-bintang yang berkelip memancarkan cahaya. Hawa

7
dingin yang menyentuh kulit. Terdengar suara jangkrik yang sedang bersahut-sahutan
yang mengusik sepinya malam. Anginpun bertiup pelan dan tenang.

2. Paragraf Narasi
Narasi atau cerita adalah karangan yang sifatnya bercerita atau berkisah dan di
dalam cerita itu pengarang mengemukakan peristiwa-peristiwa yang berhubungan atau
merupakan peristiwa sebab akibat antara satu peristiwa dengan peristiwa lainnya. Cerita
itu lebih menacu pada urutan waktu (kronologis). Tujuannya agar pembaca dapat
memahami topik dari awal sampai akhir. Drs. Isma Tantawi,M.A
Narasi adalah cerita. Cerita ini disusun sesuai dengan urutan peristiwa. Narasi
dapat berupa fakta atau fiksi. Narasi yang berisi fakta, antara lain biografi dan
autobiografi. Sedangkan yang bersifat fiksi diantaranya cerpen dan novel.
Ciri-ciri paragraf narasi, adalah sebagai berikut:
1. Memiliki tokoh, konflik dan setting
2. Memiliki alur yang diceritakan secara berurutan
3. Memiliki sudut pandang
Contoh paragraf narasi:
Kegiatan dikampusku pada hari selasa tidak terlalu padat. Pada hari selasa aku
masuk pukul 08.00 WIB. Agar tidak terlambat, aku selalu bangun pukul 05.00, setelah
mandi aku langsung melaksanakan sholat subuh. Kemudian, aku membersihkan tempat
tidur sekaligus menyapu rumah, setelah selesai aku mengenakan pakaian yang rapi untuk
berangkat ke kampus. Sebelum berangkat aku tidak lupa sarapan pukul 06.45 WIB.
Selanjutnya aku berangkat kuliah tepat pukul 07.00 WIB, seperti biasa aku berangkat
menggunakan angkutan umum. Jarak dari rumah ke sekolahku tidak terlalu jauh hanya
berkisar 3 KM yang akan memakan waktu 30 menit .
Pelajaran baru akan dimulai pada pukul 08.00 WIB, mata kuliah pertama adalah
Bahasa Indonesia dan akan selesai pada pukul 10.30 WIB. Pembelajaran akan dilanjutkan
pada mata kuliah kedua pada pukul 13.50 WIB yaitu pelajaran Strategi Belajar Mengajar
dan aka selesai pukul 16.30 WIB. Dan akupun pulang ke rumah pada pukul 16.30 dengan
menggunakan angkutan umum.

8
3. Paragraf Argumentasi
Argumentasi atau alasan adalah karangan yang berusaha mengungkapkan fakta-
fakta yang diikuti pembuktian, sehingga dapat meyakinkan pembaca, baik untuk
menerima maupun untuk menolak tentang suatu fakta atau kejadian. Tujuanya adalah
agar pembaca dapat meyakini apa yang sedang diuraikan. Drs. Isma Tantawi,M.A
Paragraf argumentasi merupakan paragraf yang memberikan isi berupa
tanggapan-tanggapan atau pendapat-pendapat yang diungkapkan oleh penulis kepada
pembaca. Paragraf ini bertujuan untuk memberikan pandangan terhadap seuatu
permasalahan kepada pembaca
Ciri-ciri paragraf argumentasi adalah:
1. Merupakan tulisan non fiksi atau ilmiah
2. Mengikut sertakan alasan-alasan yang kuat untuk mendukung pendapat penulis baik
berupa data atau berupa fakta
3. Memiliki kesimpulan di akhir paragraf sebagai kalimat penjelas dari pendaat tersebut.
Contoh paragraf argumentasi:
Jumlah Tenaga Kerja Indonesia (TKI) yang berada di luar negeri semakin hari
semakin bertambah. Mereka memenuhi kuota permintaan TKI ke luar negeri. Berbagai
macam profesi seperti pembantu rumah tangga, sopir pribadi, buruh pabrik, babysitter,
ataupun yang lain diterima para TKI karena mereka ingin mencari uang yang lebih di
negeri orang. Mereka memegang idealismenya agar cita-citanya tercapai. Cita-cita
mereka adalah untuk meningkatkan taraf hidup keluarganya. Hal inilah yang menjadi
penyebab jumlah TKI semakin membludak.

4. Paragraf Persuasi
Persuasi artinya membujuk atau menyarankan, jadi paragraf persuasi adalah
paragraf yang isinya membujuk atau menyarankan pembaca untuk melakukan atau
menyikapi sesuatu. Tim Edukatif, Penerbit Erlangga. Kompeten berbahasa Indonesia
(2006:232)
Paragraf persusi ini merupakan kelanjutan atau pengembangan paragraf
argumentasi, dalam paragraf persuasi pada awalnya akan menampilkan alasan, atau

9
contoh untuk meyakinkan pembaca, barulah selanjutnya diikuti dengan ajakan, imbauan,
rayuan dan sebagainya
Ciri-ciri paragraf persuasi adalah:
1. Menggunakan bahasa-bahasa yang menarik untuk mempengaruhi pembaca
2. Menggunakan kata-kata ajakan misalnyaayo,marilah, laksanakanlah, dan
sebagainya
3. Memliki fakta-fakta agar pembaca dapat mempercayai apa yang disampaikan oleh
penulis
Contoh paragraf persuasi adalah:
Narkoba merupakan ancaman besar bagi generasi muda bangsa Indonesia. Dilihat
dari sisi manapun narkoba adalah barang haram yang sangat merugikan baik dari segi
kesehatan fisik maupun mental. Sebagian pelajar menganggap mengonsumsi narkoba
merupakan sebuah trend dan bagi yang enggan memakainya dianggap ketinggalan
zaman. Pola pikir yang salah semacam ini perlu diubah. Perlu adanya upaya untuk
menyadarkan anak-anak kita tentang bahaya narkoba dan membalikkan pola pikir mereka
tentang narkoba itu sendiri. Bagi yang semula menganggap narkoba itu keren, menjadi
pola pikir yang menganggap narkoba itu primitif. Mengonsumsi narkoba sejatinya adalah
sebuah prilaku yang bodoh, bukan prilaku orang yang cerdas. Slogan-slogan yang
mengampanyekan bahaya narkoba menjadi salah satu solusi yang dianggap efektif
menyentuh kalangan pelajar dan anak muda. Contohnya seperti Narkoba itu gak keren,
Narkoba itu primitif, Keren itu berprestasi, bukan sakau sampe mati, dan lain-lain.
Mari galakkan gerakan anti narkoba, untuk generasi yang sehat, cerdas, dan religius.

5. Paragraf Eksposisi
Paragraf eksposisi adalah tulisan yang isinya memaparkan tentan sesuatu dengan
sejelas-jelasnya, isalnya memaparkan suatu proses, yang bertujuan untuk pembaca
memperoleh informasi sejelas-jelasnya tentang sesuatu. Akaupun dengan kata lain,
eksposisi merupupakan suatu tulisan yang berusaha menerangkan dan menguraikan suatu
pokok pikiran dengan tujuan memperluas pandangan dan pengetahuan pembaca. Tim
Grasindo. Bahasa dan Sastra Indonesia (2005:58)

10
Paragraf eksposisi juga dapat diartikan sebagai paragraf yang berisikan informasi-
informasi yang berupa pengetahuan ataupun berita.
Ciri-ciri paragraf eksposisi adalah;
1. Bersifat alamiah atau nonfiksi.
2. Memiliki tujuan informasi.
3. Ditulis dengan berdasarkan fakta ataupun hasil dari sebuah penelitian.
4. Menyertakan bukti-bukti berupa data, grafik, tabel, ataupun sumber data lainnya.
5. Tidak berusaha untuk mempengaruhi pembaca.
Contoh paragraf eksposisi:
Bekam atau hijamah ialah sebuah teknik pengobatan yang dilakukan dengan jalan
membuang darah kotor (racun yang berbahaya) dari dalam tubuh lewat permukaan kulit.
menurut pemahaman umum, sebenarnya ia berfungsi untuk membuang darah yang telah
rusak atau teroksidasi karena tingginya oksidan dalam tubuh.

Berdasarkan sifat dan tujuannya, paragraf dibedakan menjadi 5 macam, yaitu:


1. Paragraf Deduktif
Paragraf deduktif adalah paragraf yang diawali dengan kalimat utama atau
kalimat topik dan di akhiri dengan kalimat-kalimat penjelas atau pikiran-pikiran penjelas.
Ciri-ciri paragraf deduktif:
1. Diawali dengan penjelasan-penjelasan umum
2. Paragraf ini memiliki pola pengembangan umum khusus
3. Kesimpulan yang merupakan kalimat utama terdapat di awal paragraf
Contoh kalimat deduktif:
Indonesia merupakan Negara yang kaya akan budaya. Contohnya di pulau
Sumatra yang terdiri dari suku batak, suku minang , suku aceh, suku melayu dan lain-lain
yang masing-masing memiliki kebudayaan yang berbeda-beda. Bukan hanya dipulau
Sumatra saja, bahkan di pulau Jawa, Kalimantan, dan juga pulau-pulau lainnya juga
terdapat macam-macam suku dengan kebudayaannya.

11
2. Paragraf Induktif
Paragraf induktif adalah paragraf yang di awali dengan kalimat-kalimat penjelas
dan di akhiri dengan kalimat utama.
Ciri-ciri paragraf induktif adalah:
1. Diawali dengan penjelasan-penjelasan khusus
2. Digeneralisasikan menjadi sebuah kesimpulan berdasarkan penjelasan-penjelasan
khusus.
3. Kesimpulan yang merupakan kalimat utama terdapat di akhir paragraf
Contoh paragraf induktif:
Selain kaya akan budaya , Indonesia juga memiliki lahan pertanian yang subur
yang banyak menghasikkan rempah-rempah , bahan pangan , bahkan juga buah-buahan.
Dari segi barang tambang , Indonesia juga sangat potensial, terbukti Indonesia salah satu
Negara di Asia yang meng ekspor minyak bumi, batu bara, dan barang tambang lainnya.
Maka tidak salah kalau dikatakan Indonesia adalah Negara yang kaya.

3. Paragraf Deduktif-Induktif (Campuran)


Paragraf induktif dan induktif adalah paragraf yang di awali dengan pikiran utama
dan diikuti dengan pikiran-pikiran penjelas kemudian di akhiri dengan paragraf pikiran
utama yang diulangi lagi secara bervariasi. Tujuannya untuk memberi penegasan.
Ciri-ciri paragraf deduktif induktif adalah:
1. Memiliki kalimat utama pada awal paragraf dan kemudian diberi penekanan atau
penegasan kembali pada akhir paragraf
2. Memiliki kata kunci yang bersifat variatif atau dapat diulang-ulang dan diganti
dengan kata kunci lain.
Contoh Paragraf deduktif - induktif (campuran)
Saat ini Indonesia sedang berusaha membangkitkan perekonomiannya. Banyak
usaha yang dilakukan, mulai dari menekan jumlah barang import yang mengalahkan
pemakaian barang lokal. Pemerintah juga meluaskan lapangan pekerjaan, agar sumber
daya manusia (SDM) dapat dimanfaatkan semaksimal mungkin untuk pembangunan
Negara. Bagia pelaku korupsi, kolusi dan nepotisme (KKN) yang sangat merugikan
perekonomian Negara tentunya akan diberikan sanksi tegas. Karna yang kita ketahui

12
Indonesia terpuruk akibat KKN yang terjadi di segala institusi. Oleh karena itu, dengan
usaha yang dilakukan sekarang diharapkan Indonesia dapat membangkitkan
perekonomiannya

2.3. Syarat Pembentukan Paragraf


Paragraf yang baik harus memenuhi syarat-syarat berikut, yaitu:
1. Kohesi (Kesatuan)
Dalam setiap paragraf hanya mengandung satu pemikiran atau satu tema. Dalam
satu paragraf harus memiliki satu kesatuan gagasan pokok yang kemudian gagasan pokok
inilah yang akan dikembangkan ke dalam setiap kalimat hingga menyusun satu pargraf
yang baik. Dalam satu pargraf juga harus memiliki satu kalimat utama dan kalimat
pendukung yang berfungsi sebagai pengembangan kalimat dalam paragraf.
Dalam sebuah paragraf untuk menciptakan kesatuan dalam setiap kalimat yang
ada di dalam sebuah paragraf, diperlukankan alat untuk menghubungkan setiap kalimat
tersebut. Dimana alat kohesi ini terdiri dari, konjungsi, konjungsi terdiri atas konjungsi
koordinatif dan konjungsi subordinatif. Konjungsi koordinatif adalah konjungsi yang
menghubungkan dua unsur atau lebih, misalnya dan, atau, tetapi, bahkan, kemudian, lalu,
lantas, melainkan, padahal. Konjungsu subordinatif adalah konjungsi yang sifatnya
meluaskan unsur kalimat. Konjungsi subordinatif dapat berada di awal kalimat: seperti,
andaikan, apabila, jika, dengan demikian, jadi, adapun, dan lain-lain. Konjungsi
subordinatif yang berada ditengah kalimat, diantaranya: agar, supaya, sehingga, karena
sebab, maka, selain, yakni, yaitu, sedangkan, dan lain-lain. Terakhir konjungsi
subordinatif yang berada di awal dan di tengah kalimat: ketika, meskipun, walaupun, dan
lain-lain. Asih Anggarani, dkk. Graha Ilmu, Mengasah keterampilan menulis ilmiah di
Perguruan Tinggi (2006:73)
Contoh kohesi sebagai syarat pembentukan paragraf:
Masalah mahasiswa di Indonesia sangat umum sekali. Masalah tersebut
diantaranya adalah sulit untuk sepenuhnya memusatkan perhatian pada studi mereka.
Kebanyakan dari mereka diantaranya adalah pemuda-pemudi dari keluarga biasa yang
kurang mampu. Dan para mahasiswa itu pun mencari pekerjaan untuk memenuhi

13
kebutuhan selama melakukan studi di perguruan tinggi. Oleh sebab itu, selama belajar
mereka terkadang merasa terganggu oleh keadaan ekonomi.

2. Koherensi (Kepaduan Makna)


Dalam pengembangan kalimat dari sebuah paragraf, kalimat tersebut harus
memiliki hubungan timbal balik. Dengan kata lain, antara kalimat yang satu dengan
kalimat lain harus memiliki kepaduan makna atau keserasian makna yang saling
berhubungan dengan jelas. Kalimat dalam paragraf tidak boleh berdiri sendiri, namun
harus dibangun berdasarkan kalimat sebelumnya agar kalimat yang ada dalam paragraf
dapat menggamnbarkan apa yang menjadi tujuan penulis serta tidak membingungkan
para pembaca dari kalimat yang tidak memiliki kepaduan atau keserasian dalam makna.
Contoh koherensi sebagai syarat pembentukan paragraf:
Pada masa orde baru, masyarakat dan media tidak bebas menyampaikan dan
menerima informasi secara terbuka. Dalam kurun waktu yang cukup panjang , banyak
sekali terjadi penutupan pers. Bahkan Mahkamah Agung juga ikut dalam tindakan
tetrsebut, sistem kekuasaaan yang menjadikan hukum sebagai perisai dan sekaligus
sebagai korban kekuasaan politik.

3. Kohesif (Kepaduan Bentuk)


Kepaduan makna atau koheren lebih berfokus pada isi di dalam pargraf.
Sedangkan kepaduan bentuk ini lebih berfokus pada penggunaan kata-kata dalam setiap
kalimat dari suatu paragraf. Walaupun dalam sebuah paragraph sudah memenuhi syarat
kohesi dan kohesif, namun belum tentu paragraf tersebut sudah memenuhi syarat kohesif.
Syarat kohesif ini harus didukung dengan kata-kata yang padu.
Kepaduan bentuk dalam sebuah paragraph harus dirangkai dengan kata-kata
perangkai. Kata-kata perangkai ini penting untuk memudahkan pembaca dalam
memahami maksud dan tujuan penulis. Misalnya apakah maksud dan tujuan penulis itu
disusun dengan hubungan sebab akibat, akibat sebab atau lainnya.
Contoh kohesif sebagai syarat pembentukan paragraf:
Selain buah anggur yang dapat dimakan dan dibuat minuman, ternyata daun dari
buah anggur juga dapat digunakan untuk membersihkan wajah. Caranya, ambillah daun

14
anggur secukupnya. Lalu, tumbuk sampai halus. Masaklah air tumbukan itu dengan air
secukupnya dan tunggu hingga mendidi. Setelah itu ramuan tersebut dapat kita diginkan
dan setelah dingin baru kita gunakan untuk membersihkanwajah. Kulit kita akan bersih
apabila kita rutin menggunakannya.

Selain ketiga syarat tersebut ada syarat lain dalam paragraf, yaitu:
1. Satu paragraf harus mengandung satu topik atau satu pikiran utama
Jika di dalam sebuah paragraf memiliki lebih dari satu topik, maka paragraph
tersebut sulit untuk dimengerti karena dengan lebih dari satu topik paragraph akan sangat
luas dan akan membingungkan para pembaca untuk menangkap maksud dan tujuan yang
ingin disampaikan penulis.
2. Pokok pikiran atau pikiran utama ditempatkan pada kalimat utama atau kalimat topik
Pokok pikiran ditempatkan pada kalimat utama untuk memudahkan pembaca
menemukan maksud dan tujuan penulis. Pokok pikiran berupa penggalan dari kalimat
utama.
3. Satu pokok pikiran atau pikiran utama harus dikembangkan dengan beberapa pikiran
penjelas
Pikiran utama agar membentuk sebuah cerita dalam paragraf haruslah memiliki
beberapa pikiran penjelas sebagai pengembangan pikiran utama dalam paragraf, agar
membentuk paragraf yang sempurna.
4. Pikiran penjelas harus ditempatkan pada kalimat penjelas.
Sama halnya dengan pikiran utama yang harus diltempatkan dalam kalimat utama
agar memudahkan pembaca untuk menemukan maksud dan tujuan penulis. Begitu juga
dengan pikiran penjelas yang ditempatkan pada kalimat penjelas, jika kalimat penjelas ini
ditempatkan pada kalimat utama, maka pembaca akan sulit untuk menemukan maksud
dan tujuan dari penulis dan bukan tidak mungkin pembaca merasa bingung ketika
membaca paragraf tersebut karena tidak bisa membedakan mana yang menjadi kalimat
utama dan mana yang menjadi kalimat penjelas.
5. Hubungan antara kalimat harus harmonis ataupun serasi
Hubungan keserasian antara kalimat sangat dibutuhkan dalam sebuah paragraf,
paragraf yang tidak memiliki keserasian akan menyulitkan pembaca mengetahui tujuan

15
dari paragraf yang ditulis oleh penulis. Jika tidak adanya keserasian maka tidak akan
muncul hubungan timbal balik antara kalimat yang satu dengan kalimat yang lainnya.
2.4. Metode Pengembangan Paragraf
Pengembangan paragraf adalah suatu paragraf yang menghendaki adanya pengembangan
atau perluasan yang berisikan kalimat utama.Metode pengembangan paragraf adalah cara-cara
bagaimana kita mengembangkan suatu paragraf yang baik dan benar dalam membuat paragraf.
Dalam melaksanakan pengembangan paragraf biasanya diawali dengan mengubah topik
cerita menjadi sebuah kalimat tunggal yang bersifat umum. Dimana kalimatnya masih
menghendaki penjelasan, Kalimat inilah yang disebut dengan kalimat utama. Setelah kalimat
utama tersebut dijadikan permulaan paragraf, maka langkah selanjutnya ialah menguraikan
kalimat-kalimat yang sesuai dengan kalimat utamanya. Kalimat inilah nantinya yang disebut
kalimat penjelas. (http://ernihalawa.blogspot.co.id/2014/10/pengertian-dan-pengembangan-
paragraf.html)
1. Pengembangan secara alamiah
Pengembangan secara alamiah oleh seorang penulis dapat menggunakan pola
yang sudah ada yaitu pola obyek atau kajian yang akan dibicarakan. Kemudian adapun
susunan logis untuk mengenal dua macam urutan, yaitu: a) urutan ruang (special) yang
membawa si pembaca ke titik yang satu ke titik berikutnya yang berdekatan pada sebuah
tempat atau ruangan. Misalnya gambar dari depan ke belakang, dari kanan ke kiri, dari
depan ke belakang, dari laur ke dalam. b) urutan waktu (kronologis) yang mengambarkan
urutan waktu terjadinya peristiwah, perbuatan atau tindakan.
(http://evayulianafikom.blogspot.co.id/2014/03/menulis-paragraf-dan
pengembangan.html)
Contoh:
a) Urutan Ruang
Dari sebuah baguanan memiliki berbagai macam ruangan yang terbagi-bagi. Pada
ruangan yang sering kita sebut ruang tamu teletak di belakang pintu masuk. Kemudian
pada ruangan tempat tidur terletak pada bagian kiri rumah itu adalah tempat tidur ruang
tamu,dan kesebelah kanan sedikit kita akan menjumpai jendela rumah yang menghadap
keluar rumah terlihat pemandangan yang indah dan kamar satu lagi terletak pada bagian
kanan rumah tersebut. Kemudian kita masuk lagi kedalam rumah tersebut akan kita lihat

16
letak dapur tersebut dibelakang rumah dan itulah tatah letak bagunan ruang rumah
tersebut.

b) Urutan Waktu
Belajar naik sepeda barunya dikenalnya sekitar tahun 2004. Saat dia baru lulus
kelas 6 SD. Yang pertama kali mengajarkannya naik sepeda adalah ibunya. Dan
kemudian setelah tahun 2007 di sekolahnya SMA Negeri 1 Ujung Padang dia mengikuti
lomba balap sepeda. Dan pada tahun 2017 dia setelah lulus di SMAnya dia di panggil
untuk mengikuti balap sepeda di ke juaraan Nasional di Malaysia.

2. Pengembangan klimaks dan antiklimaks


Pengembangan klimaks dan antiklimakas yaitu pebuatan pengembangan klimaks
dilakukan dengan adanya penampilan dari gagasan utama yang mula-mula diperinci dari
sebuah persoalan yang dianggap paling rendah kedudukannya. Kemudian pengembangan
antiklimaks merupakan kebalikan dari klimaks yaitu penampilan gagasan utamanya dari
gagasan yang paling rendah hingga ke gagasan yang paling tinggi kedudukannya.
(https://migueladrian85.wordpress.com/2016/03/30/pengembangan-paragraf/)
Contoh :
Komputer selalu mengalami perkembangan yang sangat significant dari tahun ke
tahun dan generasi. Penemuan-penemuan dari para ahli adalah salah satu faktor
munculnya teknologi yang luar biasa ini. komputer pertama kali memiiki ukuran yang
sangat besar dan belum adanya fungsi selain untuk mengetik. Kemudian pada
perkembangan yang kedua adanya pengecilan pada bentuk komputer atau bodynya
menjadi ukuran yang semakin mengecil. Setelah itu berkembang lagi pada perkembangan
yang ketiga makin nyamanya komputer digunakan dan bersahabat saat kita gunakan
karena ukuran yang semakin mengecil dan ditemukan software-sofware dari sebuah
perusahaan. Dan pada pekembangannya keempat ditemukannya chip yang dapat
mewakili komponen-komponen pada komputer dan makin kecilnya ukuran komputer dan
makin cangihnya komputer digunakan dan pada abd ini jugalah komputer diperlukan
untuk keperluan komersial sehingga terjangkaunya untuk semua pihak.

17
Perkembangan yang kelima adalah teknologi yang banyak kita gunakan dan
nikmati sekarang, dimana komuter digunakan di berbagai bidang, seperti bisnis,
kesehatan dan sebagainya. Dan bahkan komputer sekarang sudah ada pada gemgaman
kita masing-masing.

3. Perkembangan Perbandingan
Cara seorang pengarang menunjukkan adanya kesamaan atau perbedaan antara
paragraf yang satu dengan paragraf yang lain, antara dua orang atau gagasan yang
bertolak dari segi-segi tertentu. Dalam pengembangan perbandingan seorang pnulis akan
mencari sebuah kejelasan atas apa yang di paparkan untuk penulis berusaha
membandingkan atau mempertentangkan.
(https://migueladrian85.wordpress.com/2016/03/30/pengembangan-paragraf/)
Contoh:
Rana dan Rani memiliki dua kepribadian yang sangat berbeda. Rana memiliki
sifat yang ramah kepada orang lain dan mudah sekali marah apabila diganggu temannya
baik diluar sekolah dan di sekitar masyarakat. Rana memiliki tubuh yang tinggi dan
semampai dengan wajah yang sedikit tembam dan memiliki warna kulit yang sedikit
lebih gelap. Sedangkan Rani memiliki sifat yang cuek kepada orang lain, lembut dalam
berbicara dan perhatian akan sekitarnya, juga tidak pemarah. Rani memiliki tubuh yang
pendek dengan wajah yang sedikit tirus dan memiliki kulit yang putih.

4. Perkembangan Analogi
Perkembangan anlogi biasanya dipergunakan untuk membandingkan gagasan
yang sudah terkenal umum dan yang tidak di kenal umum. Di pergunakan juga untuk
mengenal dan menjelaskan hal-hal yang kurang di kenal dan yang sudah di kenal.
Kemudian bentuk pengungkapan yang di jelaskan pada suatu objek lain yang memiliki
kesamaan atau kemiripan yag biasanya dilakukan dengan bantuan kiasan.
(http://ernihalawa.blogspot.co.id/2014/10/pengertian-dan-pengembangan-paragraf.html)
Contoh:
Valentio Rossi, salah seorang pemain MotoGP yang memiliki teknik dan
kemampuan yang sangat luar biasa dalam melakukan permainannya di lapangan balap.

18
Kecepatan dan keahliannya dalam menyalip dan melomba pemain lainnya tidak perlu
diragukan lagi. Dia dalam mengendarai motornya cepat dari kuda, lebih gesit dalam
melomba pemain lainnya layaknya kancil, dan kekuatannya dalam balap lebih kuat dari
banteng. Hingga tak ada seorang pun yang bisa memiliki keahlian sepertinya.

5. Pengembangan Contoh-Contoh
Sebuah gagasan yang terlalu umum biasanya sulit dan susah untuk dipahami oleh
sebagian orang. Sehingga agar si pembaca lebih jelas dalam memahami gagasan umum
tadi maka di perlukannya ilustrasi-ilustrasi yang konkret. Inilah yang nantinya akan di
kembangkan menjadi contoh-contoh yang mudah dipahami oleh beberapa orang tersebut.
(http://ernihalawa.blogspot.co.id/2014/10/pengertian-dan-pengembangan-paragraf.html)
Contoh:
Tidak ada seorang pun yang tidak ingin pintar, jenius dan berwawasan luas saat
menempuh jalur pendidikan. Semua orang pasti menginginkan dirinya sendiri pintar,
jenius dan berwawasan luas yang baik. Pintar dan jenius pun kalau tidak belajar dan
membaca juga tidak ada latihan dan hanya berharap pada contekan tidak akan bisa
dikatakan pintar melainkan bodoh. Contohnya saja seperti Ana yang dari kecil sudah di
didik orang tuanya untuk selalu rajin belajar dan les tambahan setiap pulang sekolah.
Sehingga Ana saat kuliah mendapatkan nilai yang bagus hingga tamat kuliah karena dia
rajin berbeda dengan adik Ana yang malas-malasan saat belajar tidak seperti Ana yang
rajin belajar sehingga adiknya kini menjadi sampah masyarakat karena malas belajar.

6. Pengembangan Sebab-akibat
Pengembangan sebab-akibat sering disebut sebagai kuasalitas. Pengembangan
dengan cara ini dilakukan denga menunjukan sebab sebagai gagasan penjelas, atau
sebaliknya akibat sebagai pokok utama yang di ikuti dengan sebab sebagai penjelas lagi.
(http://ernihalawa.blogspot.co.id/2014/10/pengertian-dan-pengembangan-paragraf.html)
Contoh:
Dalam beberapa bulan. Rina tidak sering masuk pada mata kuliah akuntansi. Dan
menurut teman-temannya dia lebih sering ikut kegiatan organisasi setiap jam kuliah
akuntansi di kampus. Kemudia Rina juga jarang mengerjakan tugas yang diberikan dosen

19
akuntansi kepadanya. Jadi tak heran apabila akhirnya rina mengualang mata kuliah
akuntansi tahun depan.

7. Pengembangan Definisi
Pengembangan Definisi yaitu seorang penulis memberikan keterangan atau pun
penjelasan dan arti dari istilah atau suatu hal yang seorang penulis terpaksa mejelaskan
dengan beberapa kalimat bahkan dengan menjelaskan hingga beberapa paragraf.
(http://ernihalawa.blogspot.co.id/2014/10/pengertian-dan-pengembangan-paragraf.html)
Contoh:
Paragraf adalah sebuah karangan yang didalamnya terdiri dari beberapa kalimat
yang berkaitan satu sama lain sehingga membentuk paragraf yang utuh dalam
membentuk satu pikiran utama. Dimana dalam sebuah kalimat atau paragraf biasanya
terdiri dari satu kalimat yang akan menjadi pokok pikiran dari paragraf tersebut yang
biasanya kita mengenal sebagai kalimat utama.

8. Pengembangan Klasifikasi
Dalam pengembangan ini karangan kadang-kadang diperlukannya
pengelompokan untuk hal-hal yang mempunyai persamaan. Kemudian pada
pengembagan paragrafnya dilakukan pengelompokan bedasarkan cirri-ciri tertentu.
Pengelompokan yang dilakukan dalam pengembangan paragraf terdiri dari dua arah,
yaitu:
a. Mempersatukan satuan-satuan kedalam satu kelompok.
b. Memisahkan satuan-satuan tadi dari kelompok yang lain . kemudian dalam
pengelompokan ini biasanya rincian tersebut dilanjutkan ke dalam kelompok-
kelompok yang lebih kecil.
(http://ernihalawa.blogspot.co.id/2014/10/pengertian-dan-pengembangan-paragraf.html)
Contoh:
Berdasarkan buku besar yang kita gunakan, buku besar dibedakan atas akun-akun
buku besar yang dapat dibedakan seperti akun rial yaitu akun-akun yang berada di dalam
neraca, misalnya aktiva, hutang, dan modal dan akun nominal yaitu akun-akun yang
terdapat pada laporan laba rugi, misalnya akun pendapatan dan beban.

20
9. Pengembangan Umum-khusus
Cara pengembangan ini merupakan cara yag paling umum digunakan dan dipakai.
Paragraf umum-khusus dengan meletakan gagasan utamanya pada awal paragraf.
Kemudian dari letak gagasan utamanya rincian-rincian berada pada kalimat-kalimat
berikutnya. Sebaliknya dari pengembangan khusus-umum mula-mula dikembangkan
terlebih dahulu rincian-rinciannya setelah itu di akhir paragraf disampaikan
generalisasinya. Jadi paragraf umum-khusus bersifat deduktif dan paragraph khusus-
umum bersifat induktif.
(http://maherta.blogspot.co.id/2015/10/teknik-pengembangan-paragraf.html)
Contoh :
- Khusus-umum
Novi dikenal sebagai anak yang baik dan suka menolong orang lain. Ia tidak akan
segan-segan dalam memberikan pertolongan kepada orang-orang yang membutuhkan
bantuaannya. Novi sering sekali mengajak teman-temannya untuk membantu orag-orang
disekitarnya dengam memberikan sumbangan dana kepada temannya yang kemalangan
seperti kemalangan yang orang tua temannya meninggal dunia.
- Umum-khusus
Novi adalah seseorang yang ramah dan suka dalam menolong orang lain yang ada
disekitarnya. Dilingkungan kampus dan kelas dia di kenal sebagai sosok yang ramah dan
suka menolong orang lain yang ada disekitarnya. Kemudian dia tidak akan malu-malu
dalam memberikan pertolongan kepada temannya yang membutuhkan bantuannya.
Bersama teman-temannya dia sering mengajak untuk memberikan bantuan kepada orang-
orang yang ada di sekitarnya dengan memberikan bantuan sumbangan dana kepada
temannya yag kemalangan seperti kemalangan meninggalnya orang tua dari temannya.

21
BAB III

PENUTUP

3.1. Kesimpulan
Paragraf adalah kumpulan dari bagian-bagian tulisan yang didalamnya berisikan satu
pokok pikiran, kalimat penjelas, serta kalimat penutup yang saling berkaitan dan penulisannya
dapat ditandai dengan tulisan yang menjorok ke dalam.
Paragraf memiliki beberapa jenis yang diantaranya adalah paragraf pembuka, paragraf
penghubung, paragraf penutup, paragraf deskripsi, paragraf narasi, paragraf persuasi, paragraf
argumentasi, paragraf eksposisi, paragraf deduktif, paragraf induktif dan paragraf campuran.
Syarat paragraf yang harus diperhatikan adalah kohesi (kesatuan), koheren (kepaduan
makna), dan kohesif (kepaduan bentuk). Jika syarat ini dikembangkan maka akan memunculkan
sebuah paragraf yang baik dan padu mulai dari hubungan antar kalimat, makna tersampaikan,
hingga bentuk penulisan dari setiap kata dan kalimat yang baik.
Pengembangan paragraf tidak boleh dilakukan secara sembarangan. Pemngemangan
paragraf memeliki beberapa metode diantaranya adalah, klimaks dan antiklimaks, secara
alamiah, perbandingan, analogi, contoh-contoh, defenisi, sebab akibat, dklasifikasi, dan umum
khusus. Dngan adanya metode dari pengembangan paragraf ini setiap kalimat harus saling
berhubungan dan makna yang ingin disampaikan dapat tersampaikan dengan baik.

3.2. Saran
Hendaknya dalam melakukan penulisan paragraf harus sesuai dengan syarat-syarat yang
ada, sehingga mempermudah dalam membaca dan mengetahui inti sari dari paragraf dengan
mudah. Selain itu, bagi mahasiswa yang sudah membaca dan mempelajari apa itu paragraf, apa
saja jenis paragraf, syarat paragraf sampai dengan bagaimana cara pengembangan kalimat
sehingga menjadi paragraf yang baik dan benar, mampu membuat sebuah karya dengan
penulisan yang memperhatikan aspek paragraf, karena aspek paragraf ini cukup penting,
khususnya memudahkan pembaca dalam mengetahui tujuan yang hendak dicapai oleh penulis.

22
DAFTAR PUSTAKA

Sanggup Barus, dkk. 2014. Pendidikan Bahasa Indonedia. Medan: UNIMED PRESS
Kosasih, E. 2003. Ketatabahasaan dan Kesusastraan. Bandung: Yrama Widya
Asih Anggraini, dkk. 2006. Mengasah Keterampilan Menulis Ilmiah di Perguruan Tinggi.
Yogyakarta: Graha Ilmu
Ismawati, E. 2012. Bahasa Indonesia Untuk Penulisan Karya Ilmiah. Yogyakarta: Ombak
Tim Edukatif. 2007. Kompeten Berbahasa Indonesia. Jakarta: Erlangga
Tim Grasindo. 2005. Bahasa dan Sastra Indonesia. Jakarta: Grasindo
https://www.google.co.id/amp/s/nisa64.wordpress.com/2013/01/22/pengertian-paragraf-menurut-
beberapa-ahli/amp/
http://www.daftarpustaka.web.id/2015/10/pengertian-paragraf-jenis-paragraf.html?m=1
http://www.kelasindonesia.com/2015/02/defenisi-contoh-kalimat-deduktif-induktif-dan-
campuran-dalam-bahasa-indonesia.html?m=1

23
LAMPIRAN

24
25
FOTO BUKU YANG DIGUNAKAN

26
27
KRITERIA PENILAIAN

Penilaian dari kelompok untuk kelompok 7


NAMA PENGUASAAN TAMPILAN KEKOMPAKAN NILAI
MATERI
Novi Triana

Usi Okta Priana

Umi Mahmuda

28