Anda di halaman 1dari 18

BAB I

PENDAHLUAN

A. LATAR BELAKANG

Visi Departemen Kesehatan Republik Indonesia adalah memandirikan


masyarakat untuk hidup sehat dengan misi membuat rakyat sehat. Guna mewujudkan
visi dan misi tersebut berbagai program kesehatan telah dikembangkan termasuk
pelayanan kesehatan di rumah.

Pelayanan kesehatan di rumah merupakan program yang sudah ada dan perlu
dikembangkan, karena telah menjadi kebutuhan masyarakat, Salah satu bentuk
pelayanan kesehatan yang sesuai dan memasyarakat serta menyentuh kebutuhan
masyarakat yakni melalui pelayanan keperawatan Kesehatan di rumah atau Home Care.
Berbagai faktor yang mendorong perkembangannya sesuai dengan kebutuhan
masyarakat yaitu melalui pelayanan keperawatan kesehatan di rumah.

Hasil kajian Depkes RI tahun 2000 diperoleh hasil : 97,7 % menyatakan perlu
dikembangkan pelayanan kesehatan di rumah, 87,3 % mengatakan bahwa perlu
standarisasi tenaga, sarana dan pelayanan, serta 91,9 % menyatakan pengelola
keperawatan kesehatan di rumah memerlukan ijin oprasional.

Berbagai faktor yang mendorong perkembangan pelayanan keperawatan


kesehatan dirumah atara lain : Kebutuhan masyarakat, perkembangan IPTEK bidang
kesehatan, tersedianya SDM kesehatan yang mampu memberi pelayanan kesehatan di
rumah.Manusia merupakan suatu fungsi yang utuh dari diri yang terintegrasi (ingin
dirawat,dihormati, mendapatkan asuhan, dipahami dan dibantu).

Manusia pada dasarnya ingin merasa dimiliki oleh lingkungan sekitarnya merasa
dimiliki dan merasa menjadi bagian dari kelompok atau masyarakat, merasa dicintai
dan merasa mencintai, terutama bila manusia tersebut megalami sakit. Sakit merupakan
hal sangat tidak menyenangkan, yang kedatanganya tidak di harapkan oleh setiap
manusia. Maka dari itu diperlukan perawatan yang menyeluruh pada manusia agar
terciptanya keadaan yang utuh baik fisik maupun psikologi untuk mencapai suatu
keadaan yang sehat. Sehat adalah suatu keaadan yang seimbang antara fisik ,sosial
,ekonomi ,spiritual untuk mencapai derajat kesehatan yang maksimal. Maka dari itu di
butuhkan tenaga kesehatan yang terampil yang dapat melakukan skirining awal baik di
rumah maupun di rumah sakit. Hal inilah yang melatar belakangi kami untuk membuat
proposal pendirian home care dan pengajuan kerja sama dengan rumah sakit.

Home care adalah pelayanan kesehatan yang berkesinambungan dan


komprehensif yang diberikan kepada individu dan keluarga di tempat tinggal mereka
yang bertujuan untuk meningkatkan, mempertahankan atau memulihkan kesehatan atau
memaksimalkan tingkat kemandirian dan meminimalkan akibat dari penyakit ( Depkes,
2002 ). Sedangkan menurutNeis dan Mc Ewen (2001) dalam Avicenna ( 2008 )
menyatakan home health care adalah sistem dimana pelayanan kesehatan dan
pelayanan sosial diberikan di rumah kepada orang-orang yang cacat atau orang-orang
yang harus tinggal di rumah karena kondisi kesehatannya. Tidak berbeda dengan kedua
definisi di atas, Warola ( 1980 ) mendefinisikan home care sebagai pelayanan yang
sesuai dengan kebutuhan pasien individu dan keluarga, direncanakan, dikoordinasikan
dan disediakan oleh pemberi pelayanan yang diorganisir untuk memberi pelayanan di
rumah melalui staf atau pengaturan berdasarkan perjanjian kerja (kontrak). Menurut
American of Nurses Association (ANA) tahun 1992 pelayanan kesehatan di rumah
(home care ) adalah perpaduan perawatan kesehatan masyarakat dan ketrampilan teknis
yang terpilih dari perawat spesialis yang terdiri dari perawat komunitas, perawat
gerontologi, perawat psikiatri, perawat maternitas dan perawat medikal bedah.
Berdasarkan definisi di atas, dapat disimpulkan perawatan kesehatan di rumah adalah :
Suatu bentuk pelayanan kesehatan yang komprehensif bertujuan memandirikan klien
dan keluarganya. Pelayanan kesehatan diberikan di tempat tinggal klien dengan
melibatkan klien dan keluarganya sebagai subyek yang ikut berpartisipasi
merencanakan kegiatan pelayan

B. Masalah
Sejauh ini bentuk-bentuk pelayanan kesehatan yang di kenal masyarakat dalam system
pelayanan kesehatan adalah pelayanan rawat inap dan rawat jalan. Pada sisi lain banyak
anggota masyarakat yang menderita sakit karena berbagai pertimbangan terpaksa di rawat di
rumah dan tidak di rawat inap di institusi pelayanan kesehatan. Faktor-faktor yang
mendorong perkembangan perawatan kesehatan di rumah adalah :
1. Kasus-kasus penyakit terminal di anggap tidak efektif dan tidak efisien lagi apa bila
di rawat di institusi pelayanan kesehatan. Misalnya pasien kanker stadium akhir
yang secara medis belum ada upaya yang dapat dilakukan untuk mencapai
kesembuhan.
2. Keterbatasan masyarakat untuk membiayai pelayanan kesehatan pada kasus-kasus
penyakit degenerative yang memerlukan perawatan relative lama. Dengan demikian
berdampak pada makin meningkatnya kasus-kasus yang memerlukan tindak lanjut
keperawatan di rumah. Misalnya pasien pasca stroke yang mengalami komplikasi
kelumpuhan dan memerlukan pelayanan rehabilitasi yang membutuhkan waktu
relative lama.
3. Manajemen rumah sakit yang berorientasi pada profit, merasakan bahwa perawatan
klien yang sangat lama (lebih dari 1 minggu) tidak menguntungkan bahkan menjadi
beban manajemen.
4. Banyak orang merasakan bahwa di rawat inap di institusi pelayanan kesehatan
membatasi kehidupan manusia, karena seseorang tidak dapat menikmati kehidupan
secara optimal karena terikat aturan-aturan yang ditetapkan.
5. Lingkungan di rumah ternyata dirasakan lebih nyaman bagi sebagian klien
dibandingkan dengan perawatan di rumah sakit, sehingga dapat mempercepat
kesembuhan (DEPKES, 2002).

Harapan yang diinginkan :


- Dapat membangun sebuah jasa pelayanan Home Care di sebuah desa yang masih
minim oleh pelayan atau fasilitas kesehatan untuk memberikan pelayanan yang
mampu meningkatkan derajat kesehatan masyarakat dan mampu terselenggaranya
pelayanan keperawatan secara menyeluruh, efektif dan efisien yang
berkesinambungan, sehingga dapat meningkatkan kualitas hidup pasien dan
keluarga.
C. Tujuan

1. Tujuan Umum
Tujuan kami dalam melakukan usaha mendirikan jasa pelayanan Home Care ini yang utama
yaitu untuk memenuhi tugas mata kuliah Kewirausahaan. Dan jiwa wirausaha sangat
dibutuhkan dimasa depan karena tidak semua orang akan menjadi pegawai. Sehingga usaha
ini akan menumbuhkan jiwajiwa wirausaha yang sanggup bekerja keras, disiplin, kreatif,
pantang menyerah, sportif, dan mandiri sebagai bekal untuk kehidupan di masa depan,
Tujuan mendirikan usaha home care ini adalah memberikan pelayanan yang mampu
meningkatkan derajat kesehatan masyarakat dan mampu terselenggaranya pelayanan
keperawatan secara menyeluruh, efektif dan efisien yang berkesinambungan, sehingga dapat
meningkatkan kualitas hidup pasien dan keluarga.

2. Tujuan Khusus
Tujuan dari didirikannya kegiatan home care ini adalah:
1) Untuk mensejahterakan kesehatan masyarakat.
2) Untuk meningkatkan kualitas hidup masyarakat.
3) Untuk menerapkan ilmu pengetahuan dalam bidang kesehatan.
4) Terpenuhi kebutuhan dasar ( bio-psiko- sosial- spiritual ) secara mandiri.
5) Untuk meningkatkan kemandirian keluarga dalam pemeliharaan kesehatan.
6) Untuk meningkatkan kualitas pelayanan keperawatan kesehatan di rumah

D. Sistematika
Bab I Pendahuluan,yang berisi latar belakang, masalah, tujuan, serta sistematika
penulisan.
Bab II Tinjauan Pustaka yang didalamnya berisi konsep dan teori tentang wirausaha
yang akan di lakukan di mulai dari pengertian, tujuan, manfaat, ruang lingkup,
sasaran/pangan pasar, waktu dan biaya, pelaksana, metode/prosedur kerja
wirausaha.
Bab III Metodologi Wirausaha mengacu pada tinjuan pustaka yang disesuaikan dengan
rencana yang akan dilaksanakan oleh kelompok .
Bab IV berisi hasil kegiatan.
Bab V yang berisikan simppulan dan sasaran.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Pengertian
Perawatan kesehatan di rumah merupakan salah satu jenis dari perawatan jangka
panjang (Long term care) yang dapat diberikan oleh tenaga profesional maupun non
profesional yang telah mendapatkan pelatihan. Perawatan kesehatan di rumah yang
merupakan salah satu bentuk pelayanan kesehatan adalah suatu komponen rentang
pelayanan kesehatan yang berkesinambungan dan komprehensif diberikan kepada
individu dan keluarga di tempat tinggal mereka yang bertujuan untuk meningkatkan,
mempertahankan atau memulihkan kesehatan serta memaksimalkan tingkat
kemandirian dan meminimalkan akibat dari penyakit termasuk penyakit terminal.
Pelayanan yang sesuai dengan kebutuhan pasien individual dan keluarga,
direncanakan, dikoordinasi dan disediakan oleh pemberi pelayanan yang diorganisir
untuk memberi home care melalui staf atau pengaturan berdasarkan perjanjian atau
kombinasi dari keduanya (Warhola C, 1980).
Sherwen (1991) mendefinisikan perawatan kesehatan di rumah sebagai bagian
integral dari pelayanan keperawatan yang dilakukan oleh perawat untuk membantu
individu, keluarga dan masyarakat mencapai kemandirian dalam menyelesaikan
masalah kesehatan yang mereka hadapi. Sedangkan Stuart (1998) menjabarkan
perawatan kesehatan di rumah sebagai bagian dari proses keperawatan di rumah sakit,
yang merupakan kelanjutan dari rencana pemulangan (discharge planning), bagi klien
yang sudah waktunya pulang dari rumah sakit. Perawatan di rumah ini biasanya
dilakukan oleh perawat dari rumah sakit semula, dilaksanakan oleh perawat
komunitas dimana klien berada, atau dilaksanakan oleh tim khusus yang menangani
perawatan di rumah.
Menurut American of Nurses Association (ANA) tahun 1992 pelayanan keseatan
di rumah adalah perpaduan perawatan kesehatan masyarakat dan ketrampilan teknis
yang terpilih dari perawat spesialis yang terdiri dari perawat komunitas, perawat
gerontologi, perawat psikiatri, perawat maternitas dan perawat medikal bedah.
Berdasarkan definisi di atas, dapat disimpulkan perawatan kesehatan di rumah adalah
:
Suatu bentuk pelayanan kesehatan yang komprehensif bertujuan memandirikan
klien dan keluarganya,
Pelayanan kesehatan diberikan di tempat tinggal klien dengan melibatkan klien
dan keluarganya sebagai subyek yang ikut berpartisipasi merencanakan kegiatan
pelayanan,
Pelayanan dikelola oleh suatu unit/sarana/institusi baik aspek administrasi
maupun aspek pelayanan dengan mengkoordinir berbagai kategori tenaga
profesional dibantu tenaga non profesional, di bidang kesehatan maupun non
kesehatan (Depkes, 2002).

B. Tujuan
1) Meningkatan pelayanan sosial.
2) Meningkatkan status kesehatan dan kualitas hidup.
3) Meningkatkan derajat kesehatan masyarakat semaksimal mungkin.
4) Memudahkan pasien untuk mendapatkan perawatan walaupun berada di rumah.
5) Sebagai sarana menjalin satu kesatuan antara petugas kesehatan dan rumah sakit.
6) Membantu keluarga klien dalam merawat anggota keluarga yang sakit.

C. Manfaat
1. Bagi Klien dan Keluarga :
a. Program Home Care (HC) dapat membantu meringankan biaya rawat inap
yang makin mahal, karena dapat mengurangi biaya akomodasi pasien,
transportasi dan konsumsi keluarga
b. Mempererat ikatan keluarga, karena dapat selalu berdekatan pada saat
anggoa keluarga ada yang sakit
c. Merasa lebih nyaman karena berada dirumah sendiri
d. Makin banyaknya wanita yang bekerja diluar rumah, sehingga tugas
merawat orang sakit yang biasanya dilakukan ibu terhambat oleh karena itu
kehadiran perawat untuk menggantikannya
2. Bagi Perawat :
a. Memberikan variasi lingkungan kerja, sehingga tidak jenuh dengan
lingkungan yang tetap sama
b. Dapat mengenal klien dan lingkungannya dengan baik, sehingga pendidikan
kesehatan yang diberikan sesuai dengan situasi dan kondisi rumah klien,
dengan begitu kepuasan kerja perawat akan meningkat.
c. Data dan minat pasien
3. Bagi Rumah Sakit :
a. Membuat rumah sakit tersebut menjadi lebih terkenal dengan adanya
pelayanan home care yang dilakukannya.
b. Untuk mengevaluasi dari segi pelayanan yang telah dilakukan
c. Untuk mempromosikan rumah sakit tersebut kepada masyarakat

D. Ruang Lingkup
Secara umum lingkup perawatan kesehatan di rumah dapat di kelompokkan
sebagai berikut :
1. Pelayanan medik dan asuhan keperawatan
2. Pelayanan sosial dan upaya menciptakan lingkungan yang terapeutik
3. Pelayanan rehabilitasi dan terapi fisik
4. Pelayanan informasi dan rujukan
5. Pendidikan, pelatihan dan penyuluhan kesehatan
6. Higiene dan sanitasi perorangan serta lingkungan
7. Pelayanan perbaikan untuk kegiatan sosial
Menurut Rice R (2001) jenis kasus yang dapat dilayani pada perawatan kesehatan
di rumah meliputi kasus-kasus yang umum pasca perawatan di rumah sakit dan kasus-
kasus khusus yang di jumpai di komunitas.
Kasus umum yang merupakan pasca perawatan di rumah sakit adalah:
Klien dengan penyakit obstruktif paru kronis,
Klien dengan penyakit gagal jantung,
Klien dengan gangguan oksigenasi,
Klien dengan perlukaan kronis,
Klien dengan diabetes,
Klien dengan gangguan fungsi perkemihan,
Klien dengan kondisi pemulihan kesehatan atau rehabilitasi,
Klien dengan terapi cairan infus di rumah,
Klien dengan gangguan fungsi persyarafan,
Klien dengan HIV/AIDS.
Sedangkan kasus dengan kondisi khusus, meliputi :
Klien dengan post partum,
Klien dengan gangguan kesehatan mental,
Klien dengan kondisi usia lanjut,
Klien dengan kondisi terminal.

E. Sasaran/Pangan Pasar
Sasaran pasar yang dituju oleh wirausaha untuk di jadikan konsumen yaitu
Masyarakat atau pasien sekitar klinik yang membutuhkan perawatan di rumah, jenis
kasus yang dapat dilayani pada program home care yang meliputi kasus-kasus yang
umum pasca perawatan di rumah sakit dan kasus-kasus khusus klinik dan yang biasa
dijumpai di komunitas

F. Waktu dan Biaya


1. Waktu
Kegiatan home care dilakukan setiap hari sabtu dan minggu selama 24 jam

2. Biaya
a. Pembiayaan Sarana Dan Prasarana Dan Obat-Obatan

Nama barang Harga Keterangan


Suction pump Rp. 300.000/bln 1 x Pemakaian
Kasur Dekubitus Rp. 200.000/bln 1 x pemakaian
Kursi Roda Strecher Rp. 200.000/bln selama perawatan home care
Oksigen 1 kubik Rp. 100.000/bln 1 x pemakaian
Inhalasi/Nebilizer Rp. 100.000/bln 1 x pemakaian
Ventilator Rp. 500.000/hari selama perawatan home care
Tempat tidur manual 3 posisi Rp. 300.000/hari selama perawatan home care
b. Harga Alkes Dan Obat

Nama barang Harga Keterangan


NGT no 8 s/d 20 Terumo Rp. 20.000/pcs 1 x pemakaian
Xylocain Jelly 2% 10mg Rp. 50.000/pcs 1x pemakaian
Spuit 50cc TIP Terumo Rp. 30.000/pcs selama perawatan home care
Spuit 5cc Terumo Rp. 2.000/pcs 1 x pemakaian
Spuit 10cc Terumo Rp. 2.500/pcs 1 x pemakaian
Spuit 3cc Terumo Rp. 1.500/pcs 1 x pemakaian
Handscoon Sensi Glovers Rp. 40.000/box 1 x pemakaian
WFI 25ml Rp. 3.000 1 x pemakaian
NaCl 0,9% 25ml Rp. 3.000 1 x pemakaian
Handscoon Gamex no 6 s/d 8 Rp. 15.000/pcs 1 x pemakaian
Urine Bag Adult Rp. 10.000 1 x pemakaian
Folley Catheter no 8 s/d 24 Rp. 18.000/pcs 1 x pemakaian
yellow
Folley Catheter Rusch no 8 Rp. 20.000/pcs 1 x pemakaian
s/d 24 Gold
Folley Catheter no 18 Silicon Rp. 22.000/pcs 1 x pemakaian
Coated
Folley Catheter no 14 s/d 24 Rp. 100.000/pcs 1 x pemakaian
Silicon White Rusch
Wing Neddle no 23 & 25 Rp. 7.000/pcs 1 x pemakaian
Makro Set Rp. 15.000/pcs 1 x pemakaian
Venflon no 18 s/d 24 Rp. 30.000/pcs 1 x pemakaian
Obat Inhalasi (berotec, Rp. 20.000 1 x pemakaian
bisolvon, nacl)
Kassa sterile 10pcs Rp. 1.500 1 x pemakaian

Kunjungan dan perawatan paramedic :


1. Rp 50.000 untuk 1 kali kunjungan (berlaku radius 5-30 km)
2. Rp 75.000 untuk 1 kali kunjungan (berlaku radius >30 km)
3. Rp 30.000 untuk 1 kali kunjungan (radius <5 km)
Konsul dan kunjungan dokter:
1. Kunjungan ke rumah penderita: Rp 250.000,- per kunjungan sesuai radius di atas.
2. Konsul via telepon (hp): Rp50.000,- per hari (1 kali)
Sudah termasuk pemeriksaan tanda-tanda vital dan konsultasi.
Untuk pemasangan kateter = Rp. 30.000/tindakan
Untuk Pemasangan NGT = Rp. 30.000/tindakan
Untuk pemasangan infuse = Rp. 40.000/tindakan
Tindakan Suctioning = Rp. 30.000/tindakan
Untuk perawatan luka dan ganti balutan = Rp. 30.000/tindakan

Jika ada tindakan lainnya diluar daftar tarif dikenakan biaya = Rp. 30.000/tindakan

G. Pelaksana
1. Tenaga Medis :
a. Dokter Umum
b. Dokter Spesialis
2. Perawat Pelaksana :
a. Tim 1 :
- Novia Fuji Lestari
- Siti Yunaydah Ayni
- Hilda Puspayanti
- Rani Nurkahfi
b. Tim 2
- Siti Jaenabun
- Vita Merry
- Susilawati
- Thiara Sari
c. Tim 3
- Wulandari
- Muhamad Dito Satrio
- Yolanda Sintawati
- Yosi Mahpudin
Tugas perawat pelaksana : memberi pelayanan langsung dan mengevaluasi
pelayanan. dengan fungsi:

1. Melakukan pengkajian komprehensif


2. Menetapkan masalah
3. Menyusun rencana keperawatan
4. Melakukan tindakan perawatan
5. Melakukan observasi terhadap kondisi pasien.
6. Membantu pasien dalam mengembangkan prilaku koping yang efektif.
7. Melibatkan keluarga dalam pelayanan
8. Membimbing semua anggota keluarga klien dalam pemeliharaan kesehatan.
9. Melakukan evaluasi terhadap asuhan keperawatan.
10. Mendokumentasikan asuhan keperawatan.

3. Tenaga Administrasi :
a. Receptionist : ......
Melakukan registrasi klien yang masuk
b. Bagian keuangan : ......
Melakukan audit keuangan perusahaan, dari pembayaran klien, merancang
anggaran belanja perusahaan, dan lain-lain
c. Pengelola pembukuan : .....
Melakukan audit data registrasi klien serta pengelolaan data medis klien

.
H. Metoe / Prosedur Kerja Wirausaha
Protap Umum
Prosedur tetap (Protap) umum Home Care adalah pedoman tatalaksana perawatan,
secara umum, berlaku bagi segenap komponen pelaksana home care, baik bagi dokter
maupun bidan dan perawat. Dalam hal yang bersifat khusus semisal : tatalaksana
biaya perawatan, pengelolaan obat dan bahan habis pakai atau yang lain, diatur
dalam pedoman tersendiri.
1. Pelakasana home care menerima pasien dari dokter penanggung jawab, dokter
praktek, institusi pelayanan medis atau atas kemauan pasien (keluarganya) dengan
indikasi rawat inap maupun pemulihan kesehatan (rehabilitatif) dan perawatan
penunjang (paliatif) karena berbagai alasan. Langkah awal adalah :
a. Pelaksana home care mencatat identitas pasien di buku register dan kartu status
home care
b. Memeriksa tanda-tanda vital (tensi, suhu, nadi, respirasi) dan mencatat di kartu
status pasien
2. Melakukan hal-hal sebagai berikut :
a. Bila ada instruksi tertulis, lakukan sesuai instruksi/tindakan
b. Bila belum ada instruksi, konsultasi dokter
c. Bila dokter sulit dihubungi, berikan pertolongan pertama sesuai keadaan pasien
pada saat itu, misalnya pasang infus, perawatan luka, pasang kateter dan lain-
lain
d. Setelah diberikan terapi/tindakan, berikan penjelasan kepada pasien atau
keluarganya tentang cara-cara mengawasi infus dan tindakan medis lainnya
e. Mencatat setiap tindakan/terapi/konsultasi dalam lembar status pasien
f. Memberitahu keluarga pasien tentang cara menghubungi pelaksana bila
sewaktu-waktu diperlukan terkait dengan keluhan pasien
3. Awasi keadaan pasien secara berkala, termasuk pengamatan tanda vital. Tulis dan
catat di lembar catatan perawat setiap melakukan pengukuran tanda-tanda vital.
4. Melaksanakan petunjuk/perintah pengobatan selanjutnya dari dokter
5. Pemberian obat oral di atur sesuai jadwal pengobatan dan kenyamanan pasien.
6. Apabila kondisi pasien menurun atau mengalami perubahan mendadak, segera
konsultasi ke dokter konsultan (dokter penanggung jawab) atau langsung di rujuk ke
rumah sakit dengan pendampingan
7. Jika terjadi anafilaksis shock, tangani sesuai protap anafilaksis, kemudian baru
konsultasi.
8. Pelaksana home care hendaknya memberikan tindakan atas rekomendasi dokter,
kecuali dikter tidak bisa dihubungi atau pasien memerlukan tindakan cepat.
9. Penggunaan obat dan BHP (bahan habis pakai) di catat di buku stok masing-masing
pelaksana home care.
10. Pasien yang memerlukan pemeriksaan laboratorium disiapkan oleh petugas pelaksana
home care, kemudian di kirim ke bagian laboratorium rumah sakit RK Charitas
Palembang. Selanjutnya hasil laboratorium dikonsultasikan ke dokter.
11. Konsultasi pasien dapat dilaksanakan melalui telepon atau SMS
12. Jika diperlukan follow up, pasien dapat diperiksakan ke dokter konsultan (praktek).
13. Rujukan ke rumah sakit didampingi oleh petugas jaga.
14. Pasien yang tidak dapat ditangani di rumah atau memerlukan tindakan lebih lanjut
atau tindakan operatif, di rujuk ke rumah sakit disertai rujukan dan tindakan
sementara yang sudah dilakukan.
15. Penggunaan mobil ambulance hendaknya bekerjasama dengan pihak rumah sakit dan
dikenai tarif sesuai dengan ketentuan yang berlaku, sesuai daftar tarif ambulance di
rumah sakit
16. Dokter dan pelaksana home care tidak diperkenankan menerima sesuatu dan
melakukan perjanjian-perjanjian dengan pihak manapun yang berujung pada
pembengkakan biaya home care.
17. Dikter bersama pelaksana home care hendaknya membuat standarisasi obat sesuai
keperluan berdasarkan indikasi medis dan bekerjasama denga apotek rumah sakit
dalam pengadaan obat. Dalam menetukan jenis obat tentunya mempertimbangkan
daya jangkau pasien tanpa mengurangi kualiatas obat.
18. Penggantian petugas pelaksana, oleh berbagai sebab, hendaknya melakukan serah
terima, meliputi : kondisi pasien, obat dan tindakan meis, sesuai jadwal yang telah
ditetapkan.
19. Semua komponen home care hendaknya bersikap ramah dengan pasien dan
keluarganya, memberikan support serta mendidik pasien berkenaan dengan
penyakitnya.

Alur Pelayanan
Secara garis besar alur pelayanan yang diberikan adalah :
1. Setiap pasien, mendapatkan pelayanan home care melalui dokter penanggung jawab,
dokter konsultan atau langsung melalui petugas pelaksana home care
2. Petugas pelaksana home care melaksanakan pelayanan medis sesuai dengan instruksi
dokter atau prosedur tetap home care rumah sakit
3. Petugas pelaksana home care membuat registrasi dan mencatat di lembar status pasien
4. Petugas pelaksana mengunjungi rumah pasien secara berkala
5. Petugas pelaksana yang berhalangan dalam perawatan home care dapat digantikan
oleh petugas lain dengan melakukan serah terima
6. Pasien di rawat hingga sembuh atau hingga akhir perawatan pada perawatan paliatif
7. Apabila perlu di rujuk, maka pasien di rujuk setelah mendapatkan tindakan stabilisasi
8. Apabila penderita meninggal dunia, petugas pelaksana membuat laporan keatian sejak
masa perawatan.

Mekanisme Pelayanan Home Care


1. Proses Penerimaan Kasus
a. Home care menerima pasie dari rumah sakit, puskesmas, sarana lain, keluarga
b. Pimpinan home care menunjuk koordinator kasus untuk mengelola kasus
c. Koordinator kasus membuat surat perjanjian dan proses pengelolaan kasus.
2. Proses Pelayanan Home Care
a. Persiapan
1) Pastikan identitas pasien
2) Bawa denah/penunjuk tempat tinggal pasien
3) Lengkap kartu identitas unit tempat kerja
4) Pastikan perlengkapan pasien untuk di rumah
5) Siapkan file asuhan keperawatan
6) Siapkan alat bantu media untuk pendidikan
b. Pelaksanaan
1) Perkenalkan diri dan jelaskan tujuan
2) Observasi lingkungan yang berkaitan dengan keamanan perawat
3) Lengkapi data hasil pengkajian dasar pasien
4) Membuat rencana pelayanan
5) Lakukan perawatan langsung
6) Diskusikan kebutuhan rujukan, kolaborasi, konsultasi dan lain-lain
7) Diskusikan rencana kunjungan selanjutnya dan aktifitas yang akan
dilakukan
8) Dokumentasikan kegiatan
c. Monitoring dan Evaluasi
1) Keakuratan data kelengkapan pengkajian awal
2) Kesesuaian perencanaan dan ketepatan tindakan
3) Efektifitas dan efisiensi pelaksanaan tindakan oleh pelaksana
d. Proses Penghentian Pelayanan Home Care, Dengan Kriteria :
1) Tercapai sesuai tujuan
2) Kondisi pasien stabil
3) Program rehabilitasi tercapai secara maksimal
4) Keluarga sudah mampu melakukan perawatan pasien
5) Pasien di rujuk
6) Pasien menolak pelayanan lanjutan
7) Pasien meninggal dunia
BAB III
METODOLOGI WIRAUSAHA

A. Lingkungan Usaha
Kegiatan usaha ini kami laksanakan untuk meningkatkan pelayanan kesehatan
pada masyarakat. Jasa yang kami berikan berupa :

1. Pelayanan medik dan asuhan keperawatan


2. Pelayanan sosial dan upaya menciptakan lingkungan yang terapeutik
3. Pelayanan rehabilitasi dan terapi fisik
4. Pelayanan informasi dan rujukan
5. Pendidikan, pelatihan dan penyuluhan kesehatan
6. Higiene dan sanitasi perorangan serta lingkungan
7. Pelayanan perbaikan untuk kegiatan sosial

B. Proses Pelayanan
1. Setiap pasien, mendapatkan pelayanan home care melalui dokter penanggung
jawab, dokter konsultan atau langsung melalui petugas pelaksana home care
2. Petugas pelaksana home care melaksanakan pelayanan medis sesuai dengan
instruksi dokter atau prosedur tetap home care rumah sakit
3. Petugas pelaksana home care membuat registrasi dan mencatat di lembar status
pasien
4. Petugas pelaksana mengunjungi rumah pasien secara berkala
5. Petugas pelaksana yang berhalangan dalam perawatan home care dapat digantikan
oleh petugas lain dengan melakukan serah terima
6. Pasien di rawat hingga sembuh atau hingga akhir perawatan pada perawatan
paliatif
7. Apabila perlu di rujuk, maka pasien di rujuk setelah mendapatkan tindakan
stabilisasi
8. Apabila penderita meninggal dunia, petugas pelaksana membuat laporan keatian
sejak masa perawatan.
D. Tempat Usaha
Tempat usaha dilakukan di klinik Jasa Perawatan Luka di .............................
Tempat Klinik cukup strategis di jalan raya sehingga mudah di jangkau dan akses
kendaraan pasien.
Luas bangunan yang disediakan adalah 6 m x 10 m, yang terdiri dari dari tiga
ruangan. Ruangan I seluas 3 m x 4 m untuk tempat pendaftaran dan administrasi,
ruangan II seluas 6 m x 7 m untuk tempat perawatan luka, dan 2 m x 3 m untuk temat
sterilisasi alat.

E. Rencana Pemasaran
1. Produk / Jasa Yang Dihasilkan
Jasa yang diberikan adalah pelayanan kesehatan yang pada masyarakat.
Keunggulan dari pelayanan home care kami adalah pelayanan kesehatan yang
dilakukan oleh perawat-perawat dan dokter yang profesional dan memiliki Surat Ijin
Praktek yang bekerja pada jam praktek.
2. Kegiatan Pemasaran dan Promosi yang dilakukan
a. PERSONAL SELLING
Personal selling adalah interaksi antar individu, saling bertemu, muka yang
ditujukan untuk menciptakan, memperbaiki, menguasai dan mempertahankan
hubungan pertukaran yang saling menguntungkan dengan pihak lain, rencananya
kami melakukan personal selling dengan cara pelayanan yang diberikan perawat
kepada klien yang dilakukan semaksimal mungkin dan menggunakan bahasa
komunikasi yang santun dan ramah tamah.

b. BROSUR
Kami telah membuat brosur yang berisi ajakan pada masyarakat agar
menggunakan jasa kami yaitu pelayanan home care pada pasien lansia yang
mengalami hipertensi.

c. FASILITAS
Fasilitas yang akan kami dirikan guna mendukung kemajuan pelayanan
home care kami ini adalah sistem pendaftaran yang diatur menggunakan sistem
komputerisasi, sehingga klien yang sudah terdaftar data kami simpan untuk
riwayat kesehatan.
Lampiran

Nomor : 01/HC/I/12/2011

Lampiran : 1 (satu)

Hal : Permohonan kerja sama dengan rumah sakit

Kepada : Yth,Pimpinan Rumah Sakit

Di Tempat

Assalmualaikum wr.wb.

Dengan hormat,

Rasa syukur kita panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan
Rahmat dan Karunianya kepada kita semua, shalawat beserta salam kita curahkan kepada
junjungan kita Nabi besar Muhammad SAW. Kesehatan merupakan hak setiap individu yang
perlu di pertahankan dan di tingkatkan oleh seluruh masyarakat dan bangsa negara Indonesia.
Sebagai realisasi untuk meningkatkan kesehatan masyarakat kami selaku petugas kesehatan (
perawat ) yang bernamakan Polban Home Care yang beranggotakan ., , bertujuan
untuk mengadakan perawatan pasien di rumah atas rujukan dari rumah sakit ( Kerjasama
dengan pihak rumah sakit ) agar keadaan kesehatan pasien dapat di pantau walaupun berada
di rumah dan dapat memudahkan petugas kesehatan untuk mendeteksi keadaan bahaya pada
pasien sehingga dapat segera di rujuk.Dengan segala kerendahan hati kami mengajukan
proposal home care ( perawatan di rumah ) ini beserta permohonan kerjasama kepada pihak
rumah sakit. Dengan harapan kiranya pihak rumah sakit berkenan bekerjasama dengan kami.
Demikian surat permohonan kerja sama ini, atas perhatiannya kami ucapkan terimakasih.

Tangerang, Agustus 2017

Hormat Kami