Anda di halaman 1dari 20

MAKALAH KERJASAMA

NEGARA INDONESIA DENGAN


NEGARA INDIA

M.Fiqi Ramadhan
XII-IPS 3
GEOGRAFI

SMA NEGERI 9 JAKARTA


Jln. SMU 9, Halim Perdana Kusuma, Jakarta Timur 13650
Telp. 021-8005964 Fax. 021-80882463
Website / E-mail :
www.sma9jkt.sch.id / adm@sma9jkt.sch.id
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT dan tak lupa shalawat serta
salam senantiasa tercurah kepada Rasullullah SAW karena berkah rahmat serta hidayahnya
saya dapat menyelesaikan makalah yang membahas tentang Kerjasama Indonesia Dengan
India ini.

Dalam makalah ini kami menyadari masih jauh dari kesempurnaan, untuk itu segala
saran dan kritik guna perbaikan dan kesempurnaan sangat kami nantikan. Semoga makalah
ini dapat bermanfaat khususnya bagi penyusun dan para pembaca pada umumnya.

i
DAFTAR ISI

Kata Pengantar i
Daftar Isi ii

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang masalah 1

BAB II ISI
2.1 Fakta dan hubungan kerjasama 3
2.2 Bentuk kerja sama4
2.3 Permasalahan Indonesia-india 8

BAB III PENUTUP


3.1 Prospek 14
3.2 Kesimpulan 15
3.3 Daftar pustaka 17

ii
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Hubungan Indonesia-India

Hubungan bilateral RI-India telah berlangsung sejak dibukanya hubungan diplomatik


pada 3 Maret 1951 dan berkembang semakin pesat dalam lima tahun terakhir, terutama
setelah Indonesia menerapkan prinsip-prinsip demokrasi secara penuh. Hal itu dapat dilihat
dari semakin seringnya kunjungan antara pejabat tinggi dan senior kedua negara termasuk
kunjungan kenegaraan Presiden Yudhoyono ke India pada November 2005 dan meningkatnya
perdagangan kedua negara.

Sejarah hubungan Indonesia dan India, dilatarbelakangi oleh niat kedua presiden India
Jawarhalal Nehru dan Indonesia Soekarno Hatta yang berkomitmen untuk keluar dari masa
penjajahan bangsa-bangsa Barat. Pada tahun 1947, India secara khusus meminta perhatian
Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa terhadap serangan pertama yang dilakukan
Belanda atas Indonesia. Akhirnya, PBB ketika itu melakukan campur tangan sehingga agresi
Belanda bisa dihentikan. juga Selain itu juga hubungan antara kedua Negara ini terjalin
dengan saling mendukungnya India dan Indonesia dalam berbagai kebijakan dan tindakan
seperti berikut :

a. Pada tahun 1948, ketika serangan militer Belanda yang kedua terhadap Indonesia, India
telah menyelenggarakan sebuah konferensi internasional di New Delhi dan mampu
menarik simpati internasional terhadap kemerdekaan bangsa Indonesia.

b. Tahun 1961, pada waktu perjuangan mengembalikan Irian Jaya ke pangkuan Ibu Pertiwi,
India telah mensponsori resolusi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) yang menyerukan
perundingan antara Belanda dan Indonesia yang akhirnya menghasilkan penyelesaian
damai atas masalah Irian Jaya.

1
c. Dukungan yang begitu kuat dan konsisten terhadap kemerdekaan Indonesia itu telah
membentuk adanya persamaan sikap di antara kedua negara terhadap berbagai masalah
internasional dalam rangka menciptakan sebuah dunia yang lebih baik bagi perdamaian
dan kesejahteraan. Untuk itu, India dan Indonesia menjadi tuan rumah Konferensi Asia
Afrika (KAA) di Bandung tahun 1955. Konferensi tersebut telah menghasilkan Dasasila
Bandung yang kemudian menjadi dasar pembentukan Gerakan Nonblok, enam tahun
kemudian.

Sejak saat itu, kedua negara selalu bekerja sama secara erat dalam berbagai forum
internasional bagi perdamaian dan keadilan serta kepentingan negara-negara berkembang
antara lain dalam perkembangan G-77 dan G-15. Dari sekian banyak perjanjian atau
kesepakatan kedua pemerintah pada berbagai tingkatan, sejak Perjanjian Persahabatan bulan
Maret 1951 hingga Perjanjian Kemitraan Strategis Baru November 2005, terdapat berbagai
kesepakatan bilateral yang mencakup berbagai bidang kerjasama Indonesia-India.

Melalui penandatanganan Kemitraan Strategis Baru tersebut, dapatlah dikatakan


bahwa ada keinginan kuat dari kedua negara untuk mempererat saling pengertian,
persahabatan dan kerjasama. Namun, pada sisi lain perlu juga diakui bahwa perkembangan
selama lebih dari limapuluh tahun hubungan RI-India tersebut seyogyanya dapat
diselenggarakan secara lebih intensif dan mencapai hasil kerjasama yang lebih optimal
daripada apa yang telah dicapai sejauh ini

2
BAB II

ISI

2.1 FAKTA DAN HUBUNGAN KERJASAMA

Sebelum membahas hubungan kerjasama India dan Indonesia, pemakalah menyajikan


profila Negara India sebagai acuan yang mendasari Indonesia menjalin hubungan bilateral
dengan India.

India adalah negara di Asia yang mempunyai jumlah penduduk terbanyak kedua di
dunia, dengan populasi lebih dari satu milyar jiwa, dan adalah negara terbesar ketujuh
berdasarkan ukuran wilayah geografis. India terletak di Asia Selatan dengan garis pantai
sepanjang 7000km dari bagian anak benua India. Dengan penduduk terbanyak kedua di dunia
setelah Republik Rakyat Cina yang berpopulasi 1,1 milyar jiwa. Jumlah penduduk India
tumbuh pesat sejak pertengahan tahun 1980-an. Selain itu India juga termasuk Negara
terbesar ketujuh berdasarkan ukuran wilayah geografis dengan luas total 3.287.590 km2.
Jumlah penduduk India tumbuh pesat sejak pertengahan 1980-an. Ekonomi India adalah
terbesar keempat di dunia dalam PDB, diukur dari segi paritas daya beli (PPP), dan salah satu
pertumbuhan ekonomi tercepat di dunia. India, negara dengan sistem demokrasi liberal
terbesar di dunia, juga telah muncul sebagai kekuatan regional yang penting, memiliki
kekuatan militer terbesar dan mempunyai kemampuan senjata nuklir.

3
2.2 BENTUK KERJASAMA

Potensi India sebagai mitra hubungan kerjasama Indonesia dilihat dari beberapa
bidang yang dimiliki India :

a. bidang ekonomi

India memiliki potensi ekonomi yang sangat besar. Sekali pun belum digarap secara
maksimal, namun perekonomian India sangat jauh lebih baik daripada Indonesia. Sekali pun
demikian, reformasi dan restrukturisasi ekonomi serta privatisasi masih menghadapi berbagai
kendala. Seandainya India menjalankan reformasi ekonominya dengan baik, maka sangat
mungkin negara ini termasuk dalam salah satu kekuatan ekonomi terbesar dunia.

Perekonomian India diperkuat oleh kehadiran industri dengan dasar teknologi yang
cukup kuat. Program alih teknologi India termasuk cukup berhasil. Dalam industri TI yang
merupakan arus dunia saat ini, India hadir sebagai pemain kelas atas. Demikian pula dalam
bidang teknologi yang lain, para teknokrat India memiliki penguasaan yang cukup tinggi
hingga mampu berbicara dalam dunia teknologi internasional. Kekuatan ini menjadi dasar
kuat bagi perekonomian India. Perekonomian yang tidak akan begitu mudah digoyang seperti
Indonesia yang mendasarkan pada perekonomian calo.

b. bidang politik

India merdeka 1947. Indonesia merdeka 1945. Lalu mengapa Indonesia tertinggal
jauh dari India ? Alasannya sangat jelas. India secara historis merdeka tahun 1947, sedang
Indonesia baru merdeka tahun 1999 setelah puluhan tahun dijajah oleh bangsa sendiri. India
sejak awal menerapkan demokrasi dalam kehidupan politiknya. Dampaknya memang tidak
sederhana. Berbagai kemelut dan kekacauan terjadi dalam pembentukan karakter
demokrasinya. Bahkan hingga hari ini, demokrasi India masih dalam proses pembentukan.
Tetapi dibandingkan dengan Indonesia tentu demokrasi India yang 50 tahun mendahului kini
jauh lebih nyata bentuknya.

4
c. bidang sosial

Struktur sosial India mengakibatkan kesulitan tersendiri bagi perkembangan negara


tersebut. Masih berlakunya pembedaan kasta, serta berbagai praktik tradisional tidak
memungkinkan adanya pemerataan sosial. Demokrasi yang notabene milik masyarakat
egaliter dikembangkan pada sistem sosial yang lebih sesuai untuk feodalisme.

Dalam topik kerukunan beragama, sistem hukum dan kenegaraan India sangat maju
dalam mendukung sistem negara yang sekuler. Dapat dikatakan bahwa India paling maju
dalam hal ini, bahkan dibandingkan dengan Amerika Serikat, apalagi Indonesia. Tercatat satu
orang Sikh dan dua orang Muslim pernah menjabat sebagai Presiden. Tidak ada batasan
agama dalam rekrutmen militer maupun jabatan pemerintahan. Termasuk sebagai kepala staf
atau pejabat intelijen.

Satu yang perlu di catat adalah pengakuan atas daerah minoritas. Di daerah Islam di
Utara (Kashmir) dan daerah Kristen di Timur Laut berlaku larangan membeli tanah bagi
orang luar daerah. Hal ini diizinkan untuk mempertahankan kepemilikan penduduk setempat,
agar daerah minoritas dapat tetap bertahan.

Sekali pun demikian, ketidakmerataan ekonomi dan pendidikan serta keberadaan


kelompok-kelompok fundamentalis dan suku-suku primitif menjadi penyebab sering
timbulnya gejolak sosial dan tindak kriminal yang bertendensi SARA.

5
d. bidang militer

Mengenai postur militer India, khususnya yang berkaitan dengan Indonesia, pembaca
dapat menyimak tulisan Analisa Potensi Ancaman : India, yang juga terdapat pada Ksatrian.
Mungkin yang perlu ditambahkan adalah bahwa dengan kekuatan 1 juta prajurit, dilengkapi
peralatan moderen dengan industri pendukung, serta anggaran militer yang sangat besar,
militer India merupakan salah satu yang terkuat di dunia saat ini. Di Asia ia hanya dapat
ditandingi oleh RRC. Adanya gabungan kekuatan militer, ekonomi, sosial, politik, sumber
daya, serta teknologi memberi kesempatan bagi India untuk berkembang menjadi salah satu
adidaya Asia.

Hubungan bilateral antara Republik India dan Republik Indonesia selama ini berjalan
dengan baik. Hal tersebut ditandai dengan terlaksananya kerjasama diberbagai bidang, salah
satu diantaranya adalah saling kunjungan pejabat kedua negara.Pendidikan militer di India
yang pernah diikuti oleh Perwira Siswa Indonesia antara lain, National Defence College
(Setingkat Lemhannas), Defence Service Staff College (setingkat Sesko) serta Kursus-kursus
kecabangan seperti Young Infantry Officers Course, Military Inteligence Course, Advance
Gunney Officers Course, Marine Engineering Specialization Course, Long Gunney Course,
Aero Engine Fitter dan Pilot Module Training.

Selain itu bentuk kerjasama di bidang pertahanan dan keamanan antara Republik
India dan Republik Indonesia sudah berjalan cukup baik. Hingga saat ini masih terdapat
sepuluh Perwira TNI yang mengikuti pendidikan di berbagai Lembaga Pendidikan di India.
Sejak tahun 1956, Perwira TNI yang mengikuti pendidikan di India sebanyak 202 orang,
sedangkan Perwira Tentara India yang mengikuti pendidikan Sesko di Indonesia sejak tahun
1970 baru 10 orang.

New Strategic Partnership ( kemitraan strategis baru ) adalah bentuk kerjasama


bilateral maupun multilateral baru yang dewasa ini dikembangkan secara internasional.
Sebagai bentuk kerjasama bilateral dengan titik berat pada berbagai persoalan strategis yang
dihadapi dan dengan tidak membatasi diri pada jaringan hubungan formal bilateral, kemitraan
strategis baru semakin menemukan maknanya.

6
Persetujuan Kemitraan Strategis Baru yang dideklarasikan oleh Presiden Susilo
Bambang Yudhoyono dan Perdana Menteri Manmohan Singh pada saat kunjungan
kenegaraan Presiden RI ke India bulan November 2005, merupakan pembuka jalan sekaligus
payung bagi kerjasama bilateral yang lebih erat di berbagai bidang dengan meilbatkan
berbagai komponen masyarakat kedua negara. Telah disepakatinya kemitraan strategis baru
RI-India kiranya merupakan langkah awal dari upaya jump start yang memberi kesempatan
dan peluang terbaik bagi peningkatan intensitas hubungan bilateral keduanya di masa
mendatang.

Guna menindaklanjuti kesepakatan Kemitraan Strategis Baru itu, pada pertemuan


komisi bersama ke-3 Indonesia-India di Jakarta, 15-18 Juni 2007 disepakati sebuah rencana
aksi (Plan of Action) dalam bentuk kegiatan yang konkret dan terukur atas seluruh kerjasama
bilateral Indonesia dan India. Kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan tidak hanya melibatkan
unsur pemerintahan tetapi melibatkan juga masyarakat secara menyeluruh, terutama melalui
upaya people to people contact antara kedua negara pada semua lapisan dan ajang dialog.

Sejauh ini, hubungan kerjasama yang paling terlihat dan terdata antara Indonesia dan
India adalah di bidang perdagangan. Pada tahun 2006, Menteri Perdagangan Mari E.
Pangestu dan Kamal Nath menyepakati tekad untuk mencapai target volume perdagangan
Indonesia-India ke angka 10 milyar dollar AS pada tahun 2010. Saat ini angka tersebut sudah
sampai sedikit dibawah 6 milyar dollar AS. Untuk dua negara dan bangsa dengan potensi
yang begitu besar, angka 10 milyar kiranya bukanlah sesuatu yang terlalu ambisius asal betul-
betul ditangani secara seksama dan didasarkan pada asas manfaat antara keduanya (mutual
benefit).

Dalam upaya merealisasikan target volume perdagangan tersebut, sejak tahun 2006
telah terjalin sekitar 100 kontak bisnis India-Indonesia. Total nilai perdagangan India-
Indonesia terus mengalami peningkatan, yaitu tahun 2005 sebesar US$ 4,24 milyar, tahun
2006 US$ 5,31 milyar dan tahun 2007 menjadi US$ 5,05 milyar. Adapun Komoditi asal
Indonesia yang diminati adalah batu bara, CPO, produk pertanian, kertas, mesin dan peralatan
listrik, karet mentah dan sintetis serta barang kayu dan produk kayu.1[6]

Kerjasama di bidang investasi Indonesia-India juga menunjukkan perkembangan yang


menggembirakan. Perusahaan India tercatat telah berinvestasi di Indonesia yaitu perusahaan

17
motor TVS dengan nilai investasi sekitar US$ 5 juta dan akan ditingkatkan menjadi US$ 10
juta pada tahun 2009. Beberapa perusahaan lainnya juga telah menyampaikan minat untuk
berinvestasi di Indonesia, antara lain Bajaj Auto Ltd, Reliance Industry dan National
Aluminium Company (NALCO) yang telah menyepakati MoU dengan Pemda Sumatera
Selatan.

Dengan berbagai perbedaan aturan perundangan yang menyangkut masalah investasi


asing antara kedua negara ini, memang tidak terlalu mudah untuk merealisasikan berbagai
proyek besar India di Indonesia dan sebaliknya. Diperlukan komitmen dan kerja keras dari
berbagai pihak terkait pada kedua negara untuk dapat tercapainya suatu tingkat intensitas
yang tinggi dalam hubungan kerjasama investasi antara Indonesia dengan India.

2.3 PERMASALAHAN INDONESIA-INDIA DALAM KERJASAMA BIDANG


PERTAHANAN DAN KEAMANAN

India membutuhkan jaminan atas jalur laut yang aman melalui nusantara, sekali pun
India berada dalam konflik, baik dengan Cina, Pakistan atau Australia. Jelasnya India
membutuhkan jaminan persahabatan dari Indonesia, bahwa tidak akan ada konflik militer
antar kedua negara.

India memiliki kebutuhan tenaga alam, khususnya LNG dan LPG yang dapat
diperoleh dari Indonesia. Mereka juga membutuhkan Indonesia sebagai negara mayoritas
muslim yang bersahabat yang memiliki permasalahan serupa, yaitu masalah kemajemukan,
separatisme, dan potensi kekacauan SARA lainnya. India khususnya membutuhkan
kedekatan dengan Indonesia untuk meredam fundamenta2wlisme Sunni Wahabi dari
Afghanistan dan Pakistan di daerah-daerah muslim di Utara dan Selatan. Peran Indonesia
dalam penyelesaian masalah serupa di Filipina Selatan akan sangat dibutuhkan oleh India,
apalagi mengingat karakteristik Sunni di Indonesia yang tergolong moderat. India sendiri
memiliki hubungan yang baik dengan kaum Shiah Iran.

India berkepentingan mendapatkan bantuan politis untuk meredam atau setidaknya


mengurangi tekanan internasional atas posisinya yang tidak menandatangani NPT dan CTBT.

Selain itu India juga membutuhkan Indonesia sebagai pemberi jalan untuk menyaingi
peran politis Australia dan Cina khususnya di Asia Tenggara. India membutuhkan Indonesia
yang memihak pada India atau setidaknya tetap netral dibanding terhadap Australia dan Cina,
serta AS. Untuk mempertahankan perkembangan militernya India membutuhkan
persahabatan militer yang lebih luas, termasuk dengan Indonesia. Dan tidak kalah pentingnya
menjelang era pasar bebas, India membutuhkan pintu masuk ke pasar Asean.

Indonesia sangat membutuhkan teknologi, baik militer mau pun untuk industri sipil.
Ada banyak teknologi militer dapat diperoleh dari India. Khususnya teknologi yang tidak
dapat diperoleh langsung dari Rusia karena perbaikan hubungan yang lambat, serta teknologi
dari Israel yang terhambat oleh segelintir orang fanatik yang tidak perduli dengan kemajuan
bangsa. India diharapkan dapat lebih berbaik hati daripada Rusia.

Indonesia harus melepaskan diri dari ketergantungan militer pada negara-negara yang
terlalu banyak memberi persyaratan. Khusus pada saat ini, Indonesia membutuhkan TNI AU
yang dapat kembali terbang, serta TNI AL dan TNI AD untuk dapat memfungsikan kembali
peralatan militernya.

Indonesia membutuhkan jaringan intelijen internasional yang kuat untuk menghadapi


terorisme internasional yang berhubungan dengan para teroris di dalam negeri. Dugaan
adanya ekspor pejuang dari Afghanistan membutuhkan penanganan counter-intelligence yang
baik. Bantuan dari India yang menghadapi masalah serupa akan sangat membantu.

Indonesia berkewajiban untuk meminta India agar menandatangani NPT dan CTBT.
Tetapi bukan berarti Indonesia wajib turut menyudutkan India dalam forum internasional.
Konsesi yang cukup berarti bagi India jika Indonesia turut membantu melembutkan desakan
pada India, sebab bagaimana pun India adalah negara berdaulat

Hubungan baik dengan India harus dalam konteks menghormati negara lain. Dalam
arti hubungan tersebut tidak boleh dimaksudkan untuk memusuhi atau menghadapi negara
lain. Dalam hal ini pendekatan harus dilakukan pada Cina, Pakistan, Rusia dan Amerika
Serikat untuk menjelaskan setiap hubungan dengan India. Kita tidak mau dan tidak mampu
untuk terjebak dalam perang nuklir. Untuk itu hubungan tidak boleh dalam bentuk aliansi
pertahanan, melainkan persahabatan sederajat.

Kedekatan (poros) multilateral yang mungkin terbentuk adalah Indonesia - Rusia -


India. Seorang amatiran petinggi RI pernah menyebutkan Indonesia - Cina - India. Suatu hal
yang konyol. Kedekatan tersebut harus diimbangi dengan kedekatan Indonesia-Cina.

Ketergantungan dengan AS diprioritaskan untuk diakhiri, dengan kedekatan India dan


RI, tetapi dengan tidak menciptakan ketergantungan baru. Prioritas kita adalah alih teknologi,
bukan pembelian peralatan. Pembelian peralatan hanya boleh dilakukan dalam konteks alih
teknologi, sedang untuk penguasaan SDM harus dilakukan leasing.

Seandainya masalah kita hanya masalah ketertinggalan teknologi dan masalah


ekonomi, semuanya bisa lebih sederhana. Yang rumit adalah penghambat utama terletak pada
para birokrat di pemerintahan serta para petinggi TNI dan Dephan. Kita tidak dapat
melakukan apa-apa sebelum tubuh birokrasi kita dibersihkan. Harus muncul jenderal-jenderal
dan para pejabat yang benar-benar nasionalis serta berpihak pada rakyat.

Kerjasama internasional yang dimaksudkan untuk kemajuan negara bukan hanya


membutuhkan perencanaan dan pengambilan keputusan yang matang, terpadu dan terarah,
tetapi juga profesionalisme yang tinggi. Salah satu kata dapat merusak seluruh rencana.
Sekali pun kita memiliki diplomat ulung, kalau pejabatnya asal bicara, malah bisa membawa
negara dalam keadaan bahaya.

10

Selain itu hal yang menjadi ancaman dan hambatan hubungan kerjasama India dan
Indonesia adalah beberapa Negara sebagai berikut :
A. Pakistan

India telah empat kali berperang melawan Pakistan. Teoritis, kekuatan militer India
masih di atas Pakistan. Demikian pula dalam hal teknologi, ekonomi, industri, sosial dan
politik. Kekuatan militer Pakistan utamanya dapat berkembang salah satunya karena
dukungan politis dari Amerika Serikat, khususnya dalam era Perang Dingin dalam strategi
peyangga menghadapi Russia di Afghanistan. Setelah berakhirnya perang dingin, Pakistan
kehilangan nilai strategis bagi AS, dan dengan demikian AS memberlakukan penghentian
seluruh bantuan ke Pakistan sejak Oktober 1990 (Pressler Amandement).

Setelah perang India-Pakistan tahun 1965, Cina memberi bantuan kepada Pakistan.
Hal ini disebabkan karena Cina memandang India sebagai potensi-lawan (pseoudo-enemy),
karena perang Cina-India tahun 1962. Namun setelah hubungan AS-Pakistan berakhir pasca
Pressler Amandement tahun 1990, barulah Cina secara besar-besaran memberi dukungan
kepada Pakistan. Yang paling mengancam India adalah penjualan IRBM M-9 dan M-11 dari
Cina pada 1991, serta penjualan melalui Korea Utara (Nodong I dan II). Rudal-rudal ini
diganti namanya menjadi Ghauri I, Ghauri II dan Shaneen.

Kemampuan nuklir Pakistan diperoleh dengan bantuan teknologi dari Prancis dan
kemudian Cina. Kepemilikan nuklir ini diungkapkan dengan uji coba Ghauri pada April 1998
yang merupakan balasan atas percobaan rudal nuklir India. Kemampuan nuklir Pakistan dan
Cina menjadi alasan bagi India untuk mengembangkan teknologi peluncuran dari laut sebagai
proyeksi minimum detterance-nya (kemampuan serangan balasan nuklir). Dengan sejarah 4
kali pertempuran, potensi konflik di Kashmir, adanya dukungan Cina serta kepemilikan rudal
nuklir balistik, Pakistan menjadi potensi-lawan nomor satu bagi India.

11

B. Republik Rakyat Cina


Perang perbatasan Cina-India berakhir dengan kekalahan tragis militer India. Hal ini
mendorong India untuk mengembangkan militernya baik konvensional maupun non-
konvensional dengan kemampuan untuk menghadapi Cina. Langkah ke arah ini dapat dilihat
misalnya dengan rencana pengadaan 300 TUT T-90, yang jelas dimaksudkan untuk
pertahanan menghadapi Cina.

Sekali pun keadaan pseudo-hostile antara India dan Cina mulai mencair, serta
hubungan kedua negara bertambah baik terutama sejak kunjungan Jiang Zemin November
1996, namun sangat jelas bahwa India masih menganggap Cina sebagai ancaman. Entah itu
dari analisis militer atau pun hanya sebagai alasan untuk mengembangkan kekuatan militer-
nya, yang jelas proyeksi militer India ditujukan untuk menyaingi kekuatan militer Cina.

Satu hal yang paling jelas adalah pernyataan para petinggi India pasca percobaan
nuklir Pokhran II tahun 1998, bahwa alasan dari pengembangan militer India adalah untuk
menghadapi ancaman Cina. Tak kurang PM Atal Behari Vajpayee dan Menteri
Pertahanannya, George Fernandes memberikan pernyataan tersebut, yang kemudian disikapi
dengan kemarahan besar dari para pejabat Cina. Sekali pun kemudian pernyataan tersebut
dibantah oleh India.

Membaiknya hubungan Cina-India kemungkinan tidak lepas dari upaya Cina untuk
menjamin keamanannya di Barat Laut, menjelang Invasi ke Taiwan. Bukan rahasia lagi
bahwa Cina tengah mempersiapkan Invasi ke Taiwan dan mungkin juga ke Kepulauan Cina
Selatan yang merupakan bagian dari 'urusan dalam negeri' Cina. Dan keberadaan India yang
bermusuhan sangat menghalangi hal ini. Cina harus menjamin persahabatan dengan India
sebelum dapat membereskan 'urusan dalam negerinya'.

12

C. Fundamentalisme
Berbagai fundamentalisme mengancam India. Yang terbesar di antaranya adalah
fundamentalisme Islam, Tamil dan Hindu. Ancaman fundamentalisme diwujudkan dalam
bentuk kekacauan, terorisme, serta separatisme. Fundamentalisme Hindu berdampak pada
kekacauan politik India yang demokratis. Juga membawa konflik dengan agama-agama lain.
Kerusuhan sering terjadi saat fundamentalis yang satu berhadapan dengan yang lain.

Fundamentalisme Tamil, berdampak besar setelah serangan ditujukan pada para


pejabat India. Serangan bom bunuh diri yang menewaskan PM India merupakan puncak dari
terorisme fundamentalis Tamil. Fundamentalisme Islam, datang dalam bentuk ancaman
separatisme dari dua wilayah kantong Islam di Utara dan Selatan India. Dukungan dari
Pakistan sangat mempengaruhi gerakan fundamentalisme di India sejak lama. Pada akhir
Perang Afghanistan, India menghadapi sumber fundamentalisme baru dari Kandahar,
Afghanistan, di mana Revolusi Islam Taliban yang Suni Wahabi malah terbukti lebih parah
daripada Revolusi Islam Iran yang Shiah. Mulai dari pembantaian kaum Shiah di provinsi
Herat dan Bamiyan, di perbatasan dengan Iran, hingga kebijakan anti-wanita, yang membuat
malu Pakistan, sebagai sponsor utama Taliban.

13

BAB III
PENUTUP

3.1 PROSPEK

A. Prospek Hubungan Indonesia-India

Prospek hubungan bilateral akan tercermin melalui kesamaan ataupun perbedaan


pandangan kedua negara mengenai berbagai isu yang menyangkut kepentingan nasional
kedua negara tersebut, terutama dalam konteks hubungan antar keduanya. Berdasarkan kedua
hal ini, Indonesia dan India sejak awal telah memiliki banyak kesamaan pandangan mengenai
berbagai isu domestik maupun internasional, seperti masalah dekolonisasi, politik luar negeri
yang bebas aktif (sebagaimana tercermin pada giatnya kedua negara ini dalam gerakan non
blok), persepsi keamanan regional, ancaman separatisme di dalam negeri masing-masing,
berbagai isu perdagangan internasional.

Dari segi prioritas politik luar negeri antar keduanya, dewasa ini masih terkesan
bahwa bahwa India belum meletakkan Indonesia dalam skala prioritas yang tinggi,
sebagaimana juga Indonesia juga melakukan hal yang sama. Beberapa pengamat India
melihat bahwa di dalam hubungan dan kerjasama India dengan negara-negara di Asia
Tenggara, Indonesia dan beberapa negara lainnya berada pada tingkatan kedua setelah
Singapura dan Vietnam pada tingkatan pertama. Sementara Indonesia, di dalam politik luar
negerinyapun meletakkan India pada lingkar konsentrik kedua, sejajar dengan negara-negara
Asia Selatan lainnya. Namun perlu disadari pula bahwa dengan prioritas politik luar negeri
antar kedua negara yang tidak berada pada tempat teratas, kiranya dapat dilakukan upaya-
upaya yang lebih giat dari kedua belah pihak untuk lebih mengeksplorasi bidang-bidang
kerjasama yang dapat dikembangkan secara lebih intensif.

14

Sejauh ini, hubungan kerjasama Indonesia-India banyak berkembang dalam kerangka


ASEAN, dengan India sebagai salah satu mitra wicara ASEAN. Dalam kerangka yang lebih
luas, India dan Indonesia sama-sama duduk di dalam Asian Regional Forum. Pada
perkembangan terkini, Konferensi Tingkat Tinggi Asia Timur juga memasukkan India
sebagai salah satu peserta. Meskipun tedapat berbagai sarana dialog bagi peningkatan
kerjasama kedua negara, namun kerangka hubungan bilateral akan jauh lebih berdampak
langsung kepada dua negara, karena kompleksitas keanekaragaman pandangan dan
implementasi kesepakatan yang butuh waktu panjang pada forum seperti East Asia Summit
tak akan ditemui di dalam hubungan bilateral

3.2 KESIMPULAN

Indonesia sebenarnya dapat memetik banyak manfaat dari hubungan baiknya dengan
India dewasa ini. Di tengah era kemajuan teknologi utamanya teknologi informasi - yang
relatif masih mahal bagi daya beli masyarakat Indonesia, seyogyanya kita berpaling ke India
yang dapat menjadi pemasok keperluan tersebut dengan harga yang relatif lebih terjangkau.
Hal yang sama juga berlaku untuk upaya meningkatkan sumber daya manusia kita lewat
peningkatan kuantitas sarana dan kualitas hasil pendidikan, sesuatu yang telah dicapai India
sejak beberapa waktu yang lalu.

Penggarapan kerjasama maritim antara kedua negara, misalnya, sangat dimungkinkan


karena pertalian Samudera Hindia yang melingkupi keduanya. Atas dasar kepentingan kedua
belah pihak pula, kerjasama Angkatan Laut RI dan India dapat pula dilakukan dalam upaya
pengamanan Selat Malaka (yang merupakan perairan strategis bagi kedua Negara) oleh
Angkatan Laut kedua negara dan pemeliharaan kapal-kapal beserta kelengkapan lainnya
milik Angkatan Laut Indonesia. Selain itu, India merupakan alternatif dalam memperlengkapi
dan modernisasi peralatan alutista yang dimiliki TNI saat ini diluar negara-negara besar
lainnya seperti Amerika Serikat, Rusia, dan RRT.

15

Bidang kerjasama yang paling mutakhir dan cukup relevan - di bidang


pertahanan/keamanan yang dapat dikembangkan adalah kerjasama di dalam upaya
memerangi terorisme internasional. Hal ini terkait dengan pengalaman India di dalam
menghadapi masalah terorisme, karena di dalam sejarahnya sendiri sejak berdiri tahun 1947
terus menerus mengalami masalah terorisme domestik maupun internasional.

Kebijakan-kebijakan yang efektif merupakan peluang strategis dalam peningkatan


hubungan bilateral Indonesia-India terutama dalam memanfaatkan keunggulan-keunggulan
yang dimiliki India yang dapat diterapkan di Indonesia. Kesamaan-kesamaan yang dimiliki
antara Indonesia dan India akan menjadi potensi dasar dalam peningkatan hubungan dan
kerjasama bilateral antara Indonesia dan India. Pemerintah dan dunia usaha Indonesia perlu
untuk mencermati dan menindaklanjuti hasil-hasil kesepakatan yang dapat dimanfaatkan
menjadi peluang kerjasama yang saling menguntungkan.

Berbagai upaya yang dilakukan membutuhkan waktu dan keseriusan semua pihak
untuk dapat merealisasikan hubungan bilateral yang ideal antara Raksasa Asia Selatan
dengan Raksasa Asia Tenggara. Dengan dukungan dan keyakinan yang diberikan oleh
semua pihak di Indonesia atas pentingnya hubungan kerjasama dengan India, kiranya
Perwakilan RI di New Delhi, akan dibekali oleh suatu tekad yang kuat untuk mengupayakan
tercapainya titik hubungan bilateral yang tinggi antara Indonesia dengan India melebihi apa
yang dicapai selama kurun waktu enam dasawarsa ini. Satu hal telah dapat dipastikan, yaitu
bahwa hubungan Indonesia-India yang ada sekarang jelas memerlukan peningkatan yang
tajam, dan semua pihak perlu menyadari bahwa beberapa dasawarsa terakhir telah lewat
tanpa arti mendalam bagi hubungan kedua negara, sehingga perlu dilakukan upaya-upaya
baru untuk make-up for lost time dalam hubungan bilateral Indonesia-India selanjutnya.

16

3.3 DAFTAR PUSTAKA


Sumber Referensi :

Suhada, Irwan, ed.2007. India Bangkitnya Raksasa Baru Asia. Jakarta: Pt.Kompas Media
Nusantara

Sumber lainnya :

Draf Biro Humas SETJEN DEPHAN

Laporan tahunan DEPLU tahun 2001 jilid 1 KBRI INDIA

http://m.antaranews.com diakses tanggal 12 mei 2010

http://www.ksatrian.or.id/kajian/kw-in.htm diakses tanggal 15 mei 2010

www. Deplu.go.id

17