Anda di halaman 1dari 15

ANALISIS LAPORAN KEUANGAN

PT. INDOFARMA (Persero) Tbk / INAF

Disusun Oleh:
Yonan Arman 9B/ 39
NPM 154060006686

Program Diploma IV Akuntansi Alih Program


POLITEKNIK KEUANGAN NEGARA STAN
2016
I. Pengenalan PT. INDOFARMA (Persero) Tbk

PT Indofarma (Persero) Tbk merupakan salah satu perusahaan farmasi milik


pemerintah Indonesia dengan kegiatan utama produksi, distribusi, dan pemasaran
obat generik, bermerek, berlisensi, dan over the counter ("OTC"), herbal tradisional,
suplemen kesehatan, dan kosmetik. INAF juga mendistribusikan alat tes diagnostik
dan bahan lainnya, mesin, peralatan, dan infrastruktur yang berhubungan dengan
industri farmasi. Bisnis Perseroan dapat dibagi menjadi empat segmen utama: obat-
obatan, peralatan medis, produk diagnostik, dan produk lainnya. Didirikan pada
tahun 1981 dan memiliki sejarah awal sejak 1918, INAF saat ini memiliki dua anak
perusahaan: PT Indofarma Global Medika bergerak di bidang distribusi produk
farmasi, dan PT Farmalab Indoutama bergerak di bidang jasa laboratorium. INAF
telah terdaftar di BEI sejak tahun 2001 dan berkantor pusat di Bekasi, Indonesia.

II. Identifikasi Karakteristik Ekonomi Industri

Langkah awal dalam menganalisis laporan keuangan adalah mengidentifikasi


karakteristik ekonomi industri dari perusahaan yang akan dianalisis laporan
keuangannya. Ada tiga alat (tool) yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi
karakteristik ekonomi industri, yaitu analisis rantai nilai (value chain analysis),
porters five forces classification framework, dan economic attributes framework.

II.1 Value Chain Analysis

Secara umum, rantai nilai pada industri farmasi dapat digambarkan sebagai
berikut :

Gambar 1.

Industri farmasi diawali dengan penelitian-penelitian untuk menghasilkan obat-


obatan tertentu yang diperlukan oleh pasar. Proses penelitian mencakup berbagai
aspek diantaranya keamanan dan khasiat obat itu sendiri serta aspek ekonomi yang
mencakup biaya produksi, pemasaran, dll. Apabila hasil penelitian terhadap aspek-
aspek tersebut dianggap berpotensi menguntungkan, maka langkah selanjutnya
adalah mengurus izin-izin dari regulator ( pemerintah ). Industri farmasi merupakan
sektor yang harus diatur secara ketat oleh pemerintah karena berkaitan erat dengan
kesehatan masyarakat. Setelah izin dari pemerintah diperoleh, proses pembuatan
obat dimulai.Proses ini dapat berjalan bersamaan dengan proses pemasaran untuk
menciptakan permintaan (demand) terhadap obat tersebut. Proses pembuatan obat
dilakukan sesuai dengan jumlah permintaan terhadap obat tersebut. Proses terakhir
adalah pendistribusian obat kepada konsumen. Biasanya dari pabrik produksi obat
kepada distributor-distributor utama sebelum didistribusikan ke apotik-apotik.

II.2 Porters Five Forces Classification Framework

Porters five forces classification framework terbagi menjadi 2, yaitu kompetisi


horizontal dan vertikal seperti yang terlihat pada gambar berikut :

Gambar 2

Supplier Power:
Moderate

Threat of New Threat of


Entrants: Existing Rivalry:
Subtitutes:
Moderate High
Low

Buyer Power:
Moderate
Kompetisi Horizontal :
Threat of New Entrants

Ancaman dari pemain baru di industri ini berada pada level moderate (sedang)
karena sesuai data International Pharmaceutical Manufacturers Group (IPMG),
jumlah perusahaan farmasi di Indonesia terus bertambah baik perusahaan asing
maupun nasional. Hal ini dikarenakan kebijakan Jaminan Kesehatan Nasional (JKN)
berdampak positif bagi industri farmasi. Semakin banyak peserta JKN, semakin
banyak obat yang dibutuhkan penyedia JKN atau Badan Penyelenggara Jaminan
Sosial (BPJS) Kesehatan. Selain itu, berbagai insentif melalui kebijakan ekonomi
seperti pemberian fasilitas bebas bea masuk, tax holiday, tax allowance serta
insentif kawasan ekonomi khusus dan pusat logistik berikat bagi industri farmasi dan
alat kesehatan membuat para investor baru tertarik ikut dalam kompetisi di industri
farmasi.

Existing Rivalry

Menurut Data Kementerian Kesehatan 2013, jumlah perusahaan farmasi di


Indonesia mencapai 206 perusahaan dimana perusahaan nasional menguasai 75%
pangsa pasar. BUMN yang ikut berkompetisi dalam industri ini ada 3, yaitu PT
Biofarma (Persero), PT Indofarma (Persero) Tbk., dan PT Kimia Farma (Persero)
Tbk. Sisa pangsa pasar sekitar 25 % dikuasai oleh perusahaan asing yang
berjumlah sekitar 20 perusahaan. Hal ini menyebabkan tingkat persaingan antar
perusahaan menjadi cukup tinggi (high).

Threat of Subtitutes
Masyarakat Indonesia semakin sadar dan peduli tentang kesehatan.
Bagaimanapun juga, sebagian besar bahan pembuat obat-obatan terbuat dari bahan
kimia yang bersifat sintetis yang memiliki efek samping yang berdampak buruk bagi
kesehatan. Oleh karena itu, masyarakat mulai melirik pada tanaman-tanaman herbal
yang alami dan dapat digunakan untuk menyembuhkan berbagai macam penyakit.
Apalagi tradisi masyarakat Indonesia jaman dahulu yang sering mengkonsumsi jamu
yang terbuat dari tanaman-tanaman alami khas Indonesia. Akan tetapi, skala
penjualan produk herbal / jamu masih cukup kecil bila dibandingkan dengan
penjualan obat-obatan. Oleh karena itu, ancaman dari produk pengganti (subtitutes)
termasuk rendah (low).

Kompetisi Vertikal
Supplier Power
Konsep kekuatan tawar menawar pemasok membahas mengenai bagaimana
perusahaan pemasok pun juga memiliki power dalam menekan harga perusahaan,
begitu pula sebaliknya, pada saat supply barang banyak maka harga barang akan
murah, dan pada saat harga barang sedikit maka harga barang akan mahal. Salah
satu kebijakan yang termasuk dalam paket kebijakan ekonomi jilid XI yang
diumumkan Maret 2016 adalah mengenai industri bahan baku farmasi akan dibuka
tanpa batas bagi investor asing. Berarti, asing boleh menguasai hingga 100% saham
produsen bahan baku farmasi. Kebijakan ini bisa mengurangi biaya bahan baku
karena selama ini, lebih dari 50% bahan baku farmasi masih impor. Sehingga juga
masih sangat terpengaruh dari pergerakan kurs. Oleh karena itu, tingkat power of
supplier adalah moderate (sedang).

Buyer Power
Kekuatan tawar menawar pembeli adalah kondisi dimana pembeli memiliki
kekuatan sehingga pembeli dapat menekan harga perusahaan untuk menurunkan
harga atau sebaliknya. Ketika perusahaan ingin menaikkan harga jasa, pembeli juga
memiliki power dalam tawar menawar harga tersebut. Dalam industri farmasi, daya
tawar pembeli (konsumen) untuk mempengaruhi harga lemah pada umumnya
lemah. Akan tetapi, untuk obat-obat tertentu yang terkait dengan JKN, harganya
dikendalikan oleh pemerintah agar terjangkau bagi masyarakat, Sehingga daya
tawar pembeli dapat dikatakan moderate (sedang).

II.3 Economic Attributes Framework

Demand
Kebijakan Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) berdampak positif bagi industri
farmasi. Semakin banyak peserta JKN, semakin banyak obat yang dibutuhkan
penyedia JKN atau Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan.
Kebutuhan obat oleh BPJS Kesehatan cenderung stabil untuk didistribusikan ke
rumah sakit pemerintah dan swasta yang bekerja sama dengan BPJS Kesehatan.
Jenis obatnya pun tidak hanya yang generik, tetapi termasuk juga obat bermerek.
Akan tetapi, permintaan terbesar masih pada obat generik karena daya beli
masyarakat Indonesia pada umumnya masih rendah. Mengingat besarnya jumlah
penduduk Indonesia, IPMG memproyeksikan omzet pasar farmasi Indonesia dapat
mencapai Rp700 triliun pada 2025. Permintaan obat-obatan tidak hanya berasal dari
pasar domestik saja. Beberapa perusahaan bahkan telah melakukan ekspansi
menyasar pasar di wilayah Asia Tenggara.
Supply
Permasalahan industri farmasi masih berkutat pada dua hal besar, yakni
biaya impor dan daya beli masyarakat. Kebijakan pemerintah memberikan fasilitas
bebas bea masuk, tax holiday, tax allowance serta insentif Kawasan Ekonomi
Khusus dan Pusat Logistik Berikat bagi industri farmasi dan alat kesehatan dapat
mengurangi biaya bahan baku karena lebih dari 50% bahan baku farmasi masih
impor. Selain itu, industri bahan baku farmasi akan dibuka tanpa batas bagi investor
asing. Berarti, asing boleh menguasai hingga 100% saham produsen bahan baku
farmasi. Hal ini dimaksudkan agar semakin banyak investor yang tertarik untuk
menanamkan modalnya pada industri bahan baku farmasi sehingga industri farmasi
secara keseluruhan mengalami pertumbuhan. Hal ini juga menunjukkan bahwa
pemerintah menunjukkan keberpihakan untuk menyelesaikan masalah yang terjadi
di industri farmasi.

Manufacturing
Industri farmasi termasuk industri yang padat modal (capital intensive)
sekaligus juga padat karya (labor intensive). Dalam 3 tahun terakhir, perusahaan
farmasi asing telah menginvestasikan dana sekitar Rp 2,9 triliun per tahun untuk
penambahan kapasitas produksi di Indonesia. Selain itu perusahaan-perusahaan
tersebut juga menyerap lebih dari 11.700 tenaga kerja lokal. Proses manufaktur dari
industri farmasi ini termasuk proses yang kompleks dengan tingkat toleransi
terhadap kesalahan yang sangat rendah (mendekati 0/nol). Pabrik-pabrik farmasi
yang dibangun memiliki standar yang tinggi mengikuti standar pabrik farmasi di
negara asal yang telah maju sehingga pabrik-pabrik tersebut dipastikan aman dan
dapat mengekspor produknya sampai ke seluruh dunia.

Marketing
Secara umum, perusahaan yang bergerak pada industri farmasi membagi
aktivitas pemasarannya pada sektor pasar regular (rutin) dan non rutin (tender).
Sektor pasar regular (rutin) mencakup seluruh distribusi secara luas baik kategori
saluran pemasaran ritel seperti apotik dan rumas sakit, maupun pelanggan
wholeseller. Sedangkan non rutin (tender) pengadaan non rutin atau tender di
institusi pelayanan kesehatan pemerintah, baik di level daerah (Dinas Kesehatan
Kabupaten/Kota) maupun untuk mendukung kebutuhan obat nasional yang
diperlukan oleh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Aktivitas pemasaran
(marketing) yang dilakukan diantaranya melalui digital marketing, direct selling,
partisipasi dalam pameran dan kerja sama dengan para agen/dokter/rumah sakit di
seluruh Indonesia.

Investing dan Financing


Investasi dalam industri farmasi mencakup investasi dalam barang modal
(tanah,bangunan, peralatan dan mesin), investasi dalam teknologi informasi, sampai
pada investasi sumber daya manusia. Investasi-investasi tersebut sebagian besar
merupakan investasi pada aset untuk jangka panjang oleh karena itu, pembiayaan
yang dilakukan juga biasanya berupa pembiayaan jangka panjang.

III. Identifikasi Strategi Perusahaan

Langkah selanjutnya dalam analisis laporan keuangan setelah identifikasi


karakteristik ekonomi industri adalah identifikasi strategi perusahaan. Perusahaan
yang akan dibahas adalah PT Indofarma (persero), Tbk. Ada 4 elemen yang akan
diidentifikasi dalam tahap ini, yaitu:

III.1 Nature of Product or Service

Produk utama dari perusahaan adalah dari segmen obat. Ragam produknya
mencakup bahan baku dan bahan penolong farmasi sampai produksi obat jadi
seperti obat-obatan esensial, obat generik, obat nama dagang, obat tradisional,
kosmetik, serta produk makanan baik yang ada hubungannya dengan pemeliharaan
dan peningkatan kesehatan. Akan tetapi, sejak tahun 2015, komposisi pendapatan
segmen usaha berubah. segmen usaha alat kesehatan dan produk lain mulai
mendominasi menyumbang sekitar 55% dari keseluruhan pendapatan bersih
konsolidasi. Terdapat 3 (tiga) aktivitas utama dalam segmen usaha ini, yaitu solusi
bisnis, jual beli alat kesehatan dan pengembangan Sistem Informasi Manajemen
Rumah Sakit (SIM-RS).

Dari kedua segmen usaha utama yang dilakukan oleh perusahaan, strategi
yang digunakan cenderung pada low-cost leadership strategy karena harus bersaing
dengan banyak kompetitor terutama pada saat tender baik pengadaan obat-obatan
maupun alat kesehatan dan produk lain baik dari pemerintah atau swasta.

III.2 Integration in Value Chain

Sesuai dengan rantai nilai dari industri farmasi yang dibahas sebelumnya,
dimulai dari penelitian sampai distribusi kepada konsumen, perusahaan memiliki
anak perusahaan yang membuat proses-proses pada rantai nilai menjadi
terintegrasi. Melalui anak perusahaan PT Farmalab Indoutama yang bergerak dalam
usaha laboratorium Bioavailabilitas dan Bioekivalensi (BA/BE), proses penelitian
sebagai tahap awal dari rantai nilai dilakukan. Selain itu dalam proses distribusi
kepada konsumen, PT Indofarma Global Medika (IGM) didirikan pada tahun 2000
dan merupakan Entitas Anak Perseroan yang bergerak dalam bidang perdagangan
dan distribusi obat, alat kesehatan, diagnostik, dan hospital furniture serta Solusi
Bisnis Laboratorium Rumah Sakit Terpadu.

IGM memiliki 34 cabang yang menjangkau seluruh Indonesia. IGM didukung


oleh sistem teknologi informasi yang terintegrasi dari seluruh cabang yang dimiliki.
Dalam menjalankan usahanya, IGM melakukan otomatisasi pengawasan terhadap
tenaga penjual yang ada di lapangan melalui penerapan sales force automation
berbasis cloud. Sistem ini mencakup pembuatan, pengiriman dan penyelesaian
pekerjaan lapangan.

III.3 Geographical Diversivication

Area penjualan dari perusahaan sebagian besar pada pasar domestik dengan
terus menjalin kerjasama dengan mitra luar negeri seperti di Afganistan, beberapa
negara Afrika dan Asia Tenggara, guna meraih potensi ekspor. Untuk pasar
domestik, sebaran penjualan sebagian besar ada di Pulau Jawa-Bali sebesar 63%,
Sumatera sebesar 20%, dan wilayah lain sebesar 17%.

III.4 Industry Diversification

Seperti pada bahasan sebelumnya bahwa PT Indofarma membagi kegiatan


usahanya ke dalam 3 segmen dalam rangka diversifikasi usaha yaitu segmen obat,
Alat kesehatan dan produk lainnya, serta pharmaceutical engineering. Hal ini
dilakukan agar tujuan perusahaan sesuai anggaran dasar yaitu menyediakan barang
dan/atau jasa yang bermutu tinggi dan berdaya saing kuat di bidang farmasi,
diagnostik, alat kesehatan serta optimalisasi pemanfaatan sumber daya yang dimiliki
Perseroan untuk menghasilkan barang dan/atau jasa yang bermutu tinggi, berdaya
saing kuat dapat tercapai.

IV. Analisis Profitabilitas dan Risiko

Langkah selanjutnya dalam analisis laporan keuangan adalah analisis


profitabilitas dan risiko. Langkah ini terbagi menjadi 2, berdasarkan data
pembandingnya, yaitu data laporan keuangan PT Indofarma (Persero) Tbk periode
sebelumnya (2011-2015) dan data laporan keuangan tahun 2015 pada 3 (tiga)
perusahaan pembanding (PT Kimia Farma Tbk, Pt Industri Jamu dan Farmasi Sido
Muncul Tbk, dan PT Merck Indonesia Tbk ).

IV.1 Data Laporan Keuangan PT Indofarma (Persero) Tbk periode 2011-2015

Tabel 1

Untuk mengukur profitabilitas perusahaan, kita dapat menghitung rasio-rasio


seperti Return on Assets (ROA), Return on Common Equity (ROCE), dan rasio-rasio
lain seperti yang terlihat pada tabel 1. Nilai ROA menunjukkan seberapa efisien
manajemen menggunakan aset perusahaan untuk menghasilkan pendapatan. Dari
data periode 2011-2015, terdapat nilai minus (-) di tahun 2013 karena pada tahun
tersebut perusahaan mengalami kerugian akibat peningkatan beban pokok
penjualan, beban penjualan, beban umum dan beban administrasi. Hal tersebut
dikarenakan kenaikan Upah Minimum Provinsi (UMP), Tarif Dasar Listrik (TDL), dan
Bahan Bakar Minyak (BBM). Selain itu kerugian lain-lain akibat rugi selisih kurs dan
peningkatan tingkat bunga dan modal kerja pada periode tersebut menambah besar
kerugian yang diderita perusahaan.

Rasio ROCE menghitung seberapa besar pengembalian kepada pemegang


saham setelah dikurangi biaya operasional, cost of financing debt dan saham
preferen. Dari data laporan keuangan dapat terlihat bahwa nilai profit untuk
perhitungan ROCE lebih kecil dari nilai profit untuk ROA karena memperhitungkan
karena memperhitungkan biaya operasional dan cost of financing debt (saham
preferen perusahaan tidak ada). Tren dari ROCE sama dengan ROA yaitu bernilai
positif tahun 2011 dan 2012, kemudian bernilai negatif tahun 2013 karena
perusahaan rugi, lalu mulai bernilai positif lagi di 2014 dan 2015. Hal ini karena
perusahaan kembali meraih profit pada tahun tersebut. Rasio lainnya untuk
mengukur profitabilitas yaitu operating performance, pertumbuhan, dan operating
control secara umum memiliki tren yang sama yaitu menunjukkan kinerja yang
sangat baik di tahun 2011 dan 2012, kemudian menurun drastis karena rugi di tahun
2013, lalu mulai membaik di tahun 2014 dan 2015.

Untuk mengukur berbagai risiko keuangan perusahaan berdasarkan data


laporan keuangannya, kita dapat mengkategorikan risiko-risiko tersebut menjadi 5
(lima) bagian, yaitu liquidity, asset turnover, solvency, risk factor, dividend and stock
market-based ratios seperti yang terlihat pada tabel 2. Risiko likuiditas dapat diukur
dengan current ratio, quick ratio dan operating cash flow to current liabilities. Current
ratio total nilai aset baik yang lancar maupun tidak lancar terhadap kewajiban jatuh
tempo. Sejak 2011, nilai current ratio selalu positif. Sedangkan quick ratio hanya
memperhitungkan aset lancar terhadap kewajiban jatuh tempo. Untuk quick ratio,
selama periode 2011-2015 bernilai positif hanya pada tahun 2012. Di tahun lainnya
ada pada kisaran 0,57-0,64. Secara umum, untuk kategori risiko likuiditas,
perusahaan dalam keadaan yang cukup berisiko karena rasio-rasio tersebut
menunjukkan angka yang cukup rendah.

Tabel 2

Kategori risiko yang kedua adalah asset turnover yang dapat dikatakan juga
sebagai working capital activity ratio. Rasio-rasio dalam kategori ini mengukur
kemampuan menghasilkan kas dari kegiatan operasi dan risiko jangka pendek dari
perusahaan berupa accounts receivable turnover, inventory turnover, cash turnover,
dll. Sesuai data di tabel 2, Nilai AR turnover pada tahun 2015 meningkat cukup
signifikan dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Hal ini berarti kinerja perusahaan
membaik karena semakin banyak AR yang dikonversi menjadi kas sehingga
cashflow perusahaan lebih terjaga. Sedangkan untuk inventory turnover,
perusahaan ada pada angka yang cenderung stabil pada kisaran 5 di periode 4
tahun terakhiryang berarti perputaran persediaan terjadi sekitar 5 x dalam setahun.
Kategori selanjutnya adalah solvency yang mengukur mengukur kemampuan
perusahaan dalam memenuhi kewajiban keuangan jangka panjangnya. Tingkat
solvency ini penting untuk menilai kemampuan perusahaan melanjutkan operasinya
/ usahanya di masa depan. Dari data pada tabel 2, dapat dilihat secara umum
bahwa tingkat solvency perusahaan tidak mengalami perubahan secara signifikan
dalam 5 tahun terakhir. Untuk tingkat kemungkinan kebangkrutan,menurut altman z
score, perusahaan ada pada kisaran yang cukup tinggi yaitu pada angka 20-30%.

IV.2. Data Laporan Keuangan tahun 2015 dengan 3 (Tiga) Perusahaan Pembanding

Tabel 3

Tabel 3 di atas menunjukkan profitability factor PT Indofarma Tbk (INAF)


dengan 3 (tiga) perusahaan pembanding yaitu: PT Kimia Farma Tbk (KAEF), PT
Industri Jamu dan Farmasi Sido Muncul Tbk (SIDO), dan PT Merck Indonesia Tbk
(MERK). Dari tabel dapat dilihat bahwa nilai ROA dan ROCE PT Indofarma Tbk
memiliki nilai yang paling kecil diantara perusahaan pembanding. Demikian juga
untuk rasio-rasio yang lain kecuali pertumbuhan (growth). PT Indofarma Tbk
mencatatkan pertumbuhan pendapatan di tahun 2015 yang paling tinggi. Hal ini
mengindikasikan bahwa PT Indofarma Tbk masih dapat bersaing dengan
perusahaan-perusahaan lain dalam industri farmasi apabila dapat mempertahankan
performanya.

Perbandingan faktor-faktor risiko (risk factor) dari PT Indofarma Tbk dengan


perusahaan pembanding dapat dilihat pada tabel 4. Current ratio dan quick ratio PT
Indofarma Tbk masih yang paling rendah diantara perusahaan pembanding
sehingga hal ini berimbas pada kemungkinan bangkrut menurut altman z score PT
Indofarma Tbk menjadi yang paling besar. Apabila dilihat lebih jauh penyebabnya,
dapat dikatakan bahwa tingkat kewajiban / liabilities PT Indofarma Tbk baik yang
lancar maupun secara total masih jauh lebih tinggi dibandingkan dengan
perusahaan pembanding. Hal ini harus menjadi perhatian serius bagi manajemen
untuk lebih meningkatkan manajemen pengelolaan utangnya.

Tabel 4
Kesimpulan dari analisis profitabilitas dan risiko yang telah dilakukan adalah
PT Indofarma Tbk telah mengalami peningkatan kinerja keuangan pada tahun 2014
dan 2015 setelah mengalami kerugian di tahun 2013. Perusahaan telah berhasil
pertumbuhan yang cukup menggembirakan pada 2 (dua) tahun terakhir. Akan tetapi,
dengan prestasi tersebut, bukan berarti manajemen tidak memiliki risiko terkait
kinerja laporan keuangan. Tingkat likuiditas perusahaan tidak dalam batas aman
sehingga meningkatkan tingkat kemungkinan bangkrut. Apabila dibandingkan
dengan 3 perusahaan pembanding di industri farmasi, tingkat profitabilitas PT
Indofarma Tbk secara umum masih berada di peringkat bawah. Begitu juga dengan
risiko keuangan yang dihadapi PT Indofarma Tbk lebih tinggi dibandingkan dengan
perusahaan pembanding.
REFERENSI

Equity Valuation. 2016. www.pefindo-consulting.co.id ( diakses pada 7


November 2016)

Financial update. annual report. http://www.indofarma.co.id ( diakses pada 8


November 2016)

Wahlen, Baginski, Bradshaw. 2011. Financial Reporting, Financial Statement


Analysis, and Valuation. South Western: Thompson