Anda di halaman 1dari 28

VALIDASI METODE

(Disusun untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Kendali Mutu Laboratorium)

DISUSUN OLEH:

PUTRI EKA NURMALASARI (NIM: P17334114402)

ADITYA JULIASTUTI (NIM: P17334114403)

ADINDA PUTRIANTI SHOLIHAH (NIM: P17334114406)

NENENG LUCKY SYAHID (NIM: P17334114421)

D-IV ANALIS KESEHATAN

POLTEKNIK KESEHATAN KEMENKES RI BANDUNG

2016/2017
KATA PENGANTAR

Dengan menyebut nama Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, kami
panjatkan puja dan puji syukur atas kehadirat-Nya, yang yang telah melimpahkan rhmat, hidayah, dan
inayah-Nya kepada kami, sehingga kami dapat menyelesaikan makalah Kendali Mutu Laboratorium
tentang Validasi Metode.
Makalah ini telah kami susun dengan maksimal dan mendapatkan bantuan dari berbagai pihak
sehingga dapat memperlancar pembuatan makalah ini. Untuk itu kami menyampaikan banyak
terimakasih kepada semua pihak yang telah berkontribusi dalam pembuatan makalah ini.
Terlepas dari semua itu, kami menyadari sepenuhnya bahwa masih ada kekurangan baik dari
segi susunan kalimat maupun tata bahasa dalam pembuatan makalah ini. Oleh karena itu, dengan
tangan terbuka kami menerima segala saran dan kritik dari pembaca agar kami dapat
menyempurnakan makalah ini.
Kami berharap semoga makalah Kendali Mutu Laboratorium tentang Validasi Metode ini
dapat memberikan manfaat maupun inspirasi kepada pembaca.

Bandung, 2 Juni 2017

Penyusun

Putri Eka N, Aditya J, Adinda P S, Neneng L S| Validasi Metode i


DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................................................. i


DAFTAR ISI........................................................................................................................................... ii
BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................................................... 1
1.1. Latar Belakang ........................................................................................................................ 1
1.2. Rumusan Masalah ................................................................................................................... 2
1.3. Tujuan ..................................................................................................................................... 2
BAB II ISI ............................................................................................................................................... 3
2.1. Validasi Metode ...................................................................................................................... 3
2.1.1. ISO 15189:2007 .............................................................................................................. 4
2.1.2. ISO 15189:2012 .............................................................................................................. 4
2.1.3. Kapan Validasi Metode Dilakukan ................................................................................. 4
2.1.4. Perbeadan Verifikasi dan Validasi Metoode ................................................................... 5
2.2. Prinsip-prinsip Dasar Validasi Metode ................................................................................... 5
2.2.1. Spesifikasi dan Ruang Lingkup ...................................................................................... 5
2.2.2. Asumsi Pengujian ........................................................................................................... 5
2.2.3. Sumber Kesalahan........................................................................................................... 6
2.2.4. Metode dan Pengaruh Laboratorium............................................................................... 6
2.3. Parameter Validasi Metode ..................................................................................................... 7
2.3.1. Akurasi (Kecermatan) .................................................................................................... 7
2.3.2. Peresisi ............................................................................................................................ 9
2.3.3. Linearitas....................................................................................................................... 11
2.3.4. Batas Deteksi dan Batas Kuantisasi .............................................................................. 12
2.3.5. Slektivitas atau Spesifitas.............................................................................................. 12
2.3.6. Sensitivitas .................................................................................................................... 12
2.3.7. Ruggedness ................................................................................................................... 13
2.4. Comparison Test ................................................................................................................... 13
2.4.1. Metode Pembanding ..................................................................................................... 13
2.4.2. Rentang Pengukuran Analitik ....................................................................................... 13
2.4.3. Jumlah Sampel .............................................................................................................. 15
2.4.4. Waktu dan Durasi.......................................................................................................... 16
2.5. Studi Akurasi Menurut Westgard ......................................................................................... 17

Putri Eka N, Aditya J, Adinda P S, Neneng L S| Validasi Metode ii


2.6. Mengukur Inakurasi atau Bias pada Suatu Metode............................................................... 17
BAB III PENUTUP .............................................................................................................................. 23
3.1. Kesimpulan ........................................................................................................................... 23
3.2. Saran ..................................................................................................................................... 23
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................................... 24

Putri Eka N, Aditya J, Adinda P S, Neneng L S| Validasi Metode iii


BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Metode analisis yang andal diperlukan untuk mematuhi peraturan nasional dan
internasional di semua bidang analisis. Oleh karena itu, diakui secara internasional bahwa
laboratorium harus sesuai dengan langkah-langkah untuk memastikan bahwa alat tersebut
mampu menyediakan dan menyediakan data dengan kualitas yang dibutuhkan. Langkah-
langkah tersebut termasuk menggunakan metode analisis yang divalidasi; Menggunakan
prosedur pengendalian kualitas internal; Berpartisipasi dalam uji profisiensi; Dan menjadi
terakreditasi untuk Standar Internasional, biasanya ISO / IEC 17025. Perlu dicatat bahwa
ISO / IEC 17025 secara khusus membahas penetapan ketertelusuran untuk pengukuran, dan
juga memerlukan persyaratan teknis dan manajemen lainnya.

Oleh karena itu, validasi metode merupakan komponen penting dari tindakan yang
harus dilakukan laboratorium agar menghasilkan data analisis yang andal. Aspek-aspek lain
dari hal di atas telah ditangani sebelumnya oleh Partai Pekerja Antar Bagian IUPAC tentang
Harmonisasi Skema Penjaminan Mutu, khususnya dengan menyusun protokol / pedoman
mengenai metode kinerja (kolaboratif) studi [1], uji profisiensi [2], dan kualitas internal
Kontrol. Di beberapa sektor, terutama dalam analisis makanan, persyaratan untuk metode
yang telah divalidasi sepenuhnya "ditentukan oleh undang-undang. "Validasi penuh untuk
metode analisis biasanya dilakukan untuk pemeriksaan Karakteristik metode dalam studi
kinerja antarlaboratif (juga dikenal sebagai studi kolaboratif atau uji coba kolaboratif).
Protokol yang diterima secara internasional telah ditetapkan untuk validasi "penuh" dari
metode analisis oleh percobaan kolaboratif, terutama Protokol Harmonisa Internasional [1]
dan prosedur ISO. Protokol / standar ini memerlukan sejumlah laboratorium dan bahan uji
minimum untuk disertakan dalam uji coba kolaboratif untuk memvalidasi sepenuhnya
metode analisis. Namun, tidak selalu praktis atau perlu untuk memberikan validasi penuh
metode analisis. Dalam keadaan seperti itu, "validasi metode laboratorium tunggal"
mungkin tepat.

Validasi metode single-laboratory sesuai dalam beberapa keadaan termasuk


berikut ini:

1. Untuk memastikan kelangsungan metode sebelum pelaksanaan percobaan kolaboratif


formal yang mahal.

Putri Eka N, Aditya J, Adinda P S, Neneng L S| Validasi Metode 1


2. Untuk memberikan bukti keandalan metode analisis jika data percobaan kolaboratif
tidak tersedia atau dimana pelaksanaan uji coba kolaboratif formal tidak dapat
dilakukan.
3. Untuk memastikan bahwa "off-the-shelf" divalidasi.

1.2. Rumusan Masalah


a) Apa yang dimaksud dengan validasi metode?
b) Apa saja prinsip-prinsip dasar validasi metode?
c) Apa saja parameter validasi metode?

1.3. Tujuan
a) Untuk mengetahui pengertian validasi metode.
b) Untuk mengetahui prinsip-prinsip dasar validasi metode.
c) Untuk mengetahui parameter validasi metode.

Putri Eka N, Aditya J, Adinda P S, Neneng L S| Validasi Metode 2


BAB II
ISI

2.1. Validasi Metode


Validasi adalah proses pengujian prosedur pengukuran untuk menilai kinerja dan
untuk menentukan apakah kinerjanya dapat diterima. Konfirmasi terhadap unjuk kerja suatu
metode dan melengkapi bukti-bukti objektif untuk mengetahui apakah telah memenuhi
persyaratan yang ditetapkan dan sesuai dengan tujuan penggunaan metode tersebut. Metode
validasi menggunakan serangkaian tes yang menguji kedua asumsi dimana metode analitis
didasarkan penetapan karakteristik suatu metode, sehingga menunjukkan apakah metode
tersebut sesuai untuk analisis tertentu. Tujuan khas karakteristik kinerja dari metode analisis
adalah: penerapan, selektivitas, kalibrasi, ketepatan, presisi, pemulihan, jangkauan operasi,
batas kuantifikasi, batas deteksi, sensitivitas, dan kekasaran.

Validasi metode dianggap sebagai aktivitas berkelanjutan yang berbeda seperti


pengendalian kualitas internal (IQC) atau uji profisiensi. Metode validasi dilakukan sekali,
atau pada interval yang relatif jarang selama masa kerja metode: ia memberi tahu kita
kinerja apa yang dapat kita harapkan untuk diberikan di masa depan. Kontrol kualitas
internal memberitahu kita tentang bagaimana metode ini dilakukan dari waktu ke waktu.
Oleh karena itu IQC diperlakukan sebagai kegiatan terpisah dalam Program Harmonisasi
IUPAC.

Dalam validasi metode, minat kuantitatif berkaitan dengan keakuratan hasil yang
mungkin diperoleh. Oleh karena itu, umumnya benar untuk mengatakan bahwa validasi
metode sama saja dengan tugas memperkirakan ketidakpastian pengukuran. Selama
bertahun-tahun, ini menjadi tradisi, untuk tujuan validasi, untuk mewakili aspek kinerja
metode yang berbeda dengan mengacu pada item terpisah yang tercantum di atas, dan
sampai batas tertentu pedoman ini mencerminkan pola itu. Namun, dengan meningkatnya
ketergantungan pada ketidakpastian pengukuran sebagai indikator utama kebugaran untuk
tujuan dan keandalan hasil, ahli kimia analitik akan semakin melakukan pengukuran untuk
mendukung perkiraan ketidakpastian, dan beberapa praktisi akan segera melakukannya.

Mengapa evaluasi metode penting?

1) Memberikan panduan yang jelas dan menyeluruh.


Protokol evaluasi adalah pedoman untuk laboratorium klinis dan produsen untuk
mengkarakterisasi kinerja sistem analitis.
2) Memastikan konsistensi dengan praktik laboratorium yang baik.

Putri Eka N, Aditya J, Adinda P S, Neneng L S| Validasi Metode 3


Praktek laboratorium yang baik membutuhkan laboratorium klinis untuk memverifikasi
klaim kinerja sebelum hasil pelaporan yang digunakan untuk keputusan tentang perawatan
pasien.
3) Membantu Anda untuk mematuhi hukum
Evaluasi karakteristik kinerja diperlukan oleh peraturan dan badan akreditasi.

2.1.1. ISO 15189:2007

2.1.2. ISO 15189:2012

2.1.3. Kapan Validasi Metode Dilakukan


Laboratorium harus melakukan validasi metode baru, modifikasi, atau tidak
dikenal, tergantung pada tingkat status metode dan kompetensi laboratorium yang
ada. Saran mengenai sejauh mana tindakan validasi dan verifikasi untuk situasi yang
berbeda diberikan di bawah ini. Kecuali bila dinyatakan, diasumsikan bahwa metode
ini dimaksudkan untuk penggunaan rutin.

Putri Eka N, Aditya J, Adinda P S, Neneng L S| Validasi Metode 4


1) Metode baru
2) Metode yang dimodifikasi
3) Perubahan staf dan peralatan. Contoh penting meliputi: perubahan instrumen utama;
Batch baru dari reagen sangat bervariasi (misalnya, antibodi poliklonal); Perubahan
yang dilakukan di tempat laboratorium; Metode yang digunakan untuk pertama
kalinya oleh staf baru; Atau metode yang divalidasi yang digunakan setelah masa
tidak digunakan. Di sini tindakan penting adalah untuk menunjukkan bahwa tidak ada
perubahan yang terjadi. Cek minimum adalah tes bias tunggal; Percobaan "sebelum
dan sesudah" pada bahan uji atau bahan kontrol biasa. Secara umum, tes yang
dilakukan harus mencerminkan kemungkinan dampak perubahan pada prosedur
analitis.

2.1.4. Perbeadan Verifikasi dan Validasi Metoode


a) Verifikasi
- Menguji kinerja Metode standar
- Kinerja yang diuji selektif terbatas : Akurasi, Presisi, (Limit Deteksi)

b) Validasi Metode
- Berlaku untuk metode non standar, metode standar yang dimodifikasi, metode
standar dibuat sendiri.
- Ada 7 parameter, yaitu : Akurasi, Presisi, Linearitas, LOD/LOQ,
Sensitivitas, Ruggedness/Robutness.

2.2. Prinsip-prinsip Dasar Validasi Metode

2.2.1. Spesifikasi dan Ruang Lingkup


Validasi berlaku untuk protokol yang ditetapkan, untuk penentuan kisaran
konstriksi dalam jenis bahan uji tertentu. Digunakan untuk tujuan tertentu. Secara
umum, validasi harus memeriksa apakah metode tersebut dilakukan secara memadai
untuk tujuan sepanjang rentang konstruksi analit dan bahan uji yang digunakan.

2.2.2. Asumsi Pengujian


Studi validasi bertindak sebagai tes objektif untuk setiap metode yang
didasarkan pada metode analisis. Secara implisit diasumsikan bahwa analisis bebas
dari bias signifikan bahwa respon tersebut sebanding dengan konsentrasi analit.
Putri Eka N, Aditya J, Adinda P S, Neneng L S| Validasi Metode 5
2.2.3. Sumber Kesalahan
Kesalahan dalam pengukuran analitis muncul dari sumber yang berbeda dan
pada tingkat keutuhan organisasi yang berbeda. Salah satu cara yang berguna untuk
mewakili sumber-sumber ini (untuk konsentrasi analit tertentu) adalah sebagai berikut
:

1. Ketidakpastian Sampling

2. Random error of measurement (repeatability)

3. Run effect (dilihat sebagai bias untuk satu run, dan variasi acak beberapa)

4. Efek laboratorium (dilihat sebagai bias oleh laboratorium)

5. Variasi matriks

Terhadap masalah yang ditangani di atas, validasi suatu metode dibatasi pada cakupan
aplikasinya. yaitu metode yang diterapkan pada kelas tertentu dari bahan uji. Jika ada
substantial variasi jenis matriks akan ada sumber variasi tambahan karena efek
matriks, Tentu saja, jika metode ini kemudian digunakan untuk bahan di luar kelas
yang ditentukan (yaitu di luar ruang lingkup validasi), sistem analitik tidak dapat
dianggap setuju memvalidasi kesalahan tambahan dengan besaran yang tidak
diketahui.

2.2.4. Metode dan Pengaruh Laboratorium


Sangat penting dalam validasi metode single-laboratory untuk
memperhitungkan bias metode dan efek laboratorium. Ada beberapa laboratorium
dengan fasilitas khusus dimana bias ini bisa diabaikan. Secara umum, untuk menilai
ketidakpastian masing-masing, perlu menggunakan informasi yang dikumpulkan
secara independen dari laboratorium. Statistik sumber yang berguna secara umum dari
uji coba kolaboratif. Uji coba kolaboratif secara langsung memperkirakan varians
antara Bias laboratorium meskipun ada kekurangan teoritis dalam perancangan uji
coba semacam itu, perkiraan varian ini tepat untuk banyak tujuan praktis.

Jika bahan referensi bersertifikat yang sesuai tersedia, tes laboratorium tunggal
memungkinkan kerja keras untuk menilai bias laboratorium dan bias metode dalam
kombinasi, dengan menganalisis bahan referensi bersertifikat (CRM) beberapa kali.
Perkiraan bias gabungan adalah selisih antara hasil rata-rata dan nilai yang
bersertifikat. CRMs yang tepat tidak selalu tersedia, jadi bahan lain mungkin terpaksa
harus digunakan. Bahan-bahan itu mungkin memiliki ketidakpastian yang tidak pasti,

Putri Eka N, Aditya J, Adinda P S, Neneng L S| Validasi Metode 6


penggunaannya tentu saja memberikan pemeriksaan atas semua bias. Secara khusus,
tes profisiensi yang diberikan nilai umumnya dipilih untuk memberikan estimasi
minimal, jadi tes untuk bias signifikan terhadap bahan semacam itu adalah praktik
yang masuk akal. Alternatif yang bias selanjutnya adalah menggunakan informasi
spiking dan pemulihan untuk memberikan perkiraan bias meskipun sumber
ketidakpastian yang tidak terukur terkait dengan teknik yang mungkin ada.

Saat ini, efek yang paling tidak dikenali dalam validasi adalah karena variasi
matriks dalam kelas uji materi uji. Persyaratan teoritis untuk estimasi komponen
ketidakpastian ini adalah untuk bahan yang akan dianalisis dalam jangka tunggal,
perkiraan bias individual mereka, dan varian dari bias ini dihitung. (Analisis dalam
satu putaran berarti bahwa tingkat bias yang lebih tinggi tidak berpengaruh pada
variannya. Jika ada rentang konsentrasi yang luas yang terlibat, maka penyisihan
perubahan bias dengan konsentrasi harus dilakukan.) Jika material representatifnya
adalah CRM, bias dapat diperkirakan secara langsung sebagai perbedaan antara hasil
dan nilai referensi, seluruh prosedurnya sangat mudah. Dalam kejadian yang mungkin
terjadi, jumlah CRM yang tidak mencukupi tersedia, tes pemulihan dengan berbagai
bahan uji biasa dapat dilakukan, dengan hati-hati.

2.3. Parameter Validasi Metode

2.3.1. Akurasi (Kecermatan)

2.3.1.1. Estimasi Akurasi


Akurasi adalah kedekatan antara hasil tes yang diukur dengan nilai
referensi (nilai sebenarnya). Akurasi dinyatakan secara kuantitatif dalam hal
"bias", dengan bias yang lebih kecil menunjukkan akurasi lebih besar. Bias
biasanya ditentukan dengan membandingkan respons metode dengan bahan
referensi dengan nilai yang diketahui pada bahan tersebut. Pengujian
signifikansi dianjurkan.
Dimana ketidakpastian dalam nilai referensi tidak dapat diabaikan,
evaluasi hasilnya harus mempertimbangkan ketidakpastian bahan referensi
serta variabilitas statistik.
Terdapat dua cara dalam menentukan kecermatan suatu metode:
a. Metode simulasi (standar sebagai sampel)
Dalam metode simulasi sejumlah analit bahan murni diukur kadarnya
terlebih dahulu (dengan konsentrasi yang sudah diketahui), kemudian

Putri Eka N, Aditya J, Adinda P S, Neneng L S| Validasi Metode 7


ditambahkan kedalam bahan campuran pembawa sediaan (placebo
adalah campuran pereaksi yang digunakan) lalu campuran diukur dan
dianalisis, dan hasilnya dibandingkan dengan kadar analit yang
ditambahkan (kadar sebenarnya).
b. Metode penambahan bahan baku (standar adisi)
Pada metode penambahan baku, sejumlah analit bahan murni yang
diketahui kadarnya ditambahkan pada sampel yang telah mengandung
analit, namun tidak diketahui kuantitasnya. Matriks sampel yang telah
mengandung analit juga dianalisis. Selisih kedua hasil dibandingkan
dengan kadar yang sebenarnya.

2.3.1.2. Referensi Nilai untuk Pengujian Trueness (Akurasi)


Certified Reference Materials (CRMs)

CRM dapat terlacak pada standar internasional dengan ketidakpastian


yang diketahui dan oleh karena itu dapat digunakan untuk menangani semua
aspek bias (metode, laboratorium, dan laboratorium dalam) secara bersamaan,
dengan asumsi bahwa tidak ada ketidakcocokan matriks. CRM seharusnya
sesuai untuk digunakan dalam validasi ketepatan di mana hal itu dapat
dilakukan untuk melakukannya. Penting untuk memastikan bahwa
ketidakpastian nilai bersertifikat cukup kecil untuk memungkinkan deteksi
bias dengan besaran penting. Bila tidak, penggunaan CRM masih dianjurkan,
namun pemeriksaan tambahan harus dilakukan.

Bahan Referensi

Jika CRM tidak tersedia, atau sebagai tambahan untuk CRM,


penggunaan dapat dibuat dari bahan apa pun yang Contoh bahan referensi
meliputi: bahan yang dicirikan oleh produsen bahan referensi, namun nilainya
tidak disertai pernyataan ketidakpastian atau dinyatakan tidak memenuhi
syarat; bahan yang dicirikan oleh produsen bahan; Bahan yang dicirikan di
laboratorium untuk digunakan sebagai bahan referensi; dan materi yang
dikenai latihan round-robin terbatas, atau didistribusikan dalamtes
proficiency. Sementara ketertelusuran bahan-bahan ini mungkin
dipertanyakan, akan jauh lebih baik menggunakannya daripada tidak
melakukan penilaian bias sama sekali. Bahan-bahan itu akan digunakan
dengan cara yang sama seperti CRM, meskipun tanpa ketidakpastian yang

Putri Eka N, Aditya J, Adinda P S, Neneng L S| Validasi Metode 8


dinyatakan, uji signifikansi bergantung sepenuhnya pada ketepatan hasil yang
dapat diamati.

Penggunaan Metode Referensi

Metode referensi pada prinsipnya dapat digunakan untuk menguji bias


dalam metode lain di bawah validasi. Ini adalah pilihan yang berguna saat
memeriksa alternatif, atau modifikasi, metode standar yang telah ditetapkan
yang telah divalidasi dan digunakan di laboratorium. Kedua metode tersebut
digunakan untuk menganalisis sejumlah bahan uji tipikal, sebaiknya
mencakup rentang konsentrasi yang berguna secara cukup merata.
Perbandingan hasil di atas rentang dengan metode statistik yang sesuai
(misalnya, uji t berpasangan, dengan pemeriksaan homogenitas varians dan
normalitas) akan menunjukkan adanya bias antara metode.

Penggunaan Spiking/Recovery

Dengan tidak adanya bahan referensi, atau untuk mendukung studi


bahan referensi, bias dapat diselidiki dengan spiking dan recovery. Bahan uji
yang khas dianalisis dengan metode di bawah validasi baik dalam keadaan
semula dan setelah penambahan (spiking) dari massa analit yang diketahui ke
bagian uji. Perbedaan antara kedua hasil tersebut sebagai proporsi
penambahan massa disebut recovery pengganti atau terkadang recovery
marjinal. Penerimaan yang berbeda secara signifikan dari persatuan
menunjukkan bahwa bias mempengaruhi metode ini. Ketatnya, studi recovery
seperti yang dijelaskan di sini hanya menilai bias karena efek yang beroperasi
pada analisis tambahan; efek yang sama tidak selalu berlaku pada tingkat
yang sama dengan analit asli, dan efek tambahan mungkin berlaku pada
analisis asli. Studi spiking/recovery sangat sesuai dengan pengamatan bahwa
sementara recovery yang baik bukanlah jaminan ketepatan, recovery yang
buruk tentu merupakan indikasi kurangnya ketepatan. Metode penanganan
data spiking / recovery telah dibahas secara rinci di tempat lain.

2.3.2. Peresisi
Presisi adalah kedekatan antara hasil tes independen yang diperoleh di bawah
kondisi yang ditetapkan. Itu biasanya disebutkan deviasi standar atau relatif deviasi
standar. Perbedaan antara presisi dan bias fundamental, tapi tergantung pada tingkat
di mana sistem analitis yang dilihat. Dengan demikian, dari sudut pandang penetapan
tunggal, setiap penyimpangan yang mempengaruhi kalibrasi untuk menjalankan akan
dilihat sebagai bias. Dari sudut pandang Analyst meninjau setahun bekerja,

Putri Eka N, Aditya J, Adinda P S, Neneng L S| Validasi Metode 9


menjalankan bias akan berbeda setiap hari dan akan bertindak seperti sebuah variabel
acak dengan presisi yang terkait. Kondisi yang ditetapkan untuk estimasi presisi
mempertimbangkan perubahan sudut pandang ini.

Untuk validasi laboratorium tunggal, dua rangkaian kondisi relevan: (a) presisi
dalam kondisi pengulangan, menggambarkan variasi yang diamati selama satu
putaran sebagai harapan 0 dan standar deviasi r, dan (b) presisi dalam kondisi run-
to-run, menggambarkan variasi dalam bias berjalan run sebagai harapan 0, standar
deviasi run. Biasanya, kedua sumber kesalahan ini beroperasi pada hasil analisis
individual, yang karenanya memiliki ketepatan gabungan tot = ( 2r/ n + 2
run)
1/2
, di
mana n adalah jumlah hasil ulangi rata-rata dalam jangka waktu untuk hasil yang
dilaporkan. Dua perkiraan presisi dapat diperoleh paling sederhana dengan
menganalisis bahan uji yang dipilih dalam rangkap dua dalam sejumlah putaran
berturut-turut. Komponen varians yang terpisah kemudian dapat dihitung dengan
penerapan analisis varian satu arah. Setiap analisis duplikat harus merupakan eksekusi
independen atas prosedur yang diterapkan pada bagian pengujian yang terpisah.
Sebagai alternatif, gabungan presisi tot dapat diperkirakan secara langsung oleh
analisis bahan uji sekali dalam putaran berturut-turut, dan memperkirakan standar
deviasi dari persamaan biasa. (Perhatikan bahwa deviasi standar yang diamati
umumnya diberi simbol s, untuk membedakannya dari penyimpangan standar
populasi .)

Presisi sangat sering bervariasi dengan konsentrasi analit. Asumsi tipikal adalah
(i) bahwa tidak ada perubahan presisi dengan tingkat analit, atau (ii) bahwa standar
deviasi sebanding dengan, atau bergantung secara linear pada tingkat analit. Dalam
kedua kasus tersebut, asumsi tersebut perlu diperiksa jika tingkat analitnya
diperkirakan bervariasi secara substansial (yaitu lebih dari sekitar 30% dari nilai
utamanya). Eksperimen yang paling ekonomis kemungkinan merupakan penilaian
presisi yang sederhana pada atau di dekat rentang operasi yang ekstrem, dan juga uji
statistik yang sesuai untuk perbedaan varians. Uji-F sesuai untuk kesalahan
terdistribusi normal.

Data presisi dapat diperoleh untuk berbagai macam kondisi yang berbeda selain
minimum kondisi pengulangan dan antar-kondisi yang ditunjukkan di sini, dan
mungkin tepat untuk memperoleh informasi tambahan. Misalnya, mungkin berguna
untuk menilai hasil, atau untuk memperbaiki pengukuran, untuk memiliki indikasi
efek operator dan run terpisah, antara atau efek dalam hari atau presisi yang dapat
dicapai dengan menggunakan satu atau beberapa instrumen. Berbagai macam desain

Putri Eka N, Aditya J, Adinda P S, Neneng L S| Validasi Metode 10


dan teknik analisis statistik tersedia, dan rancangan eksperimental yang cermat sangat
dianjurkan dalam semua penelitian semacam itu.

2.3.3. Linearitas
Liniearitas adalah kemampuan (dalam rentang) metode analisis memberikan
respon secara langsung atau bantuan transformasi matematik yang baik, untuk
mendapatkan hasil dari variabel data (absorbansi dan rentang kurva) dimana secara
langsung proposional dengan konsentrasi (sesuai analit) dalam contoh kisaran yang
ada, serta untuk mengetahui kemampuan standar dalam mendeteksi analit dalam
contoh (Chown Chung Chan et all, 2004). Artinya liniearitas suatu metode digunakan
untuk mengetahui kemampuan standar, sehingga dapat membuktikan adanya
hubungan linier antara konsentrasi analit dengan respon detektor.

Linearitas dapat diuji secara tidak langsung dengan pemeriksaan sebidang


residu yang dihasilkan oleh regresi linier dari tanggapan pada konsentrasi dalam suatu
rangkaian kalibrasi yang sesuai. Setiap pola melengkung menunjukkan kurangnya
kecocokan karena fungsi kalibrasi nonlinier. Suatu uji signifikansi dapat dilakukan
dengan membandingkan variansi yang tidak sesuai dengan itu karena kesalahan
murni. Namun, ada kekurangan-kekurangan selain nonlinier yang bisa timbul pada
jenis kalibrasi analisis tertentu, jadi uji signifikansi harus digunakan bersamaan
dengan plot residual. Meskipun penggunaan luas saat ini sebagai indikasi kualitas fit,
koefisien korelasinya menyesatkan dan tidak sesuai sebagai uji linearitas dan tidak
boleh digunakan.

Uji linearitas ini dilakukan dengan suatu larutan baku yang terdiri atas minimal
5 konsentrasi yang naik dengan rentang 50-100% dari rentang komponen uji.
Kemudian data diproses dengan menggunakan regresi linear, sehingga dapat
diperoleh respon linierterhadap konsentrasi larutan baku dengan nilai koefisien
korelasi diharapkan mendekati 1 atau diatas 0,995 untuk suatu metode analisis yang
baik. Rentang metode adalah pernyataan konsentrasi terendah dan tertinggi analit
yang mana metode analisis memberikan kecermatan, keseksamaan dan linearitas yang
dapat diterima. Sebagai parameter adanya hubungan linear, digunakan koefisien
korelasi (r) pada analisis regresi linear y=bxa.hubungan linier yang ideal dicapai jika
nilai b = 0 dan r = +1 atau -1 tergantung pada arah garis. Nilai a pada regresi linier
menunjukkan kepekaan analisis terutama instrumen yang digunakan (Harmita, 2004).

Putri Eka N, Aditya J, Adinda P S, Neneng L S| Validasi Metode 11


2.3.4. Batas Deteksi dan Batas Kuantisasi

2.3.4.1. Batas Deteksi


Secara umum, batas deteksi (limit of detection) adalah jumlah terkecil
atau konsentrasi analit dalam sampel uji yang dapat dibedakan dengan tepat
dari nol. Untuk sistem analisis dimana rentang validasi tidak termasuk atau
mendekati, batas deteksi tidak perlu menjadi bagian dari validasi. LOD= 3SD
dari Intercept.

2.3.4.2. Batas Kuantisasi


Batas kuantisasi merupakan jumlah terkecil analit dalam sampel yang
masih memenuhi kriteria cermat dan seksama dan dapat dikuantifikasi dengan
akurasi dan presisi yang baik. Batas kuantisasi adalah nilai parameter
penentuan kuantitatif senyawa yang terdapat dalam konsentrasi rendah dalam
matriks. Berguna untuk menetapkan konsentrasi bawah sebuah metode
analisis yang tidak dapat dioperasikan dengan ketepatan yang bisa diterima.
LOQ=10SD dari intercept.

2.3.5. Slektivitas atau Spesifitas


Selektivitas adalah sejauh mana metode dapat mengukur analit secara akurat
dengan adanya interferensi. Idealnya, selektivitas harus dievaluasi agar ada
interferensi yang penting yang mungkin ada. Sangat penting untuk memeriksa
interferen yang mungkin, mengenai prinsip kimia, untuk menanggapi pengujian.
Sebagai contoh, tes kolimimetrik untuk amonia cukup diharapkan untuk merespon
amina alifatik primer. Mungkin tidak praktis untuk mempertimbangkan atau menguji
setiap potensi yang berbeda. Jika demikian, disarankan agar kasus terburuk
kemungkinan diperiksa. Sebagai prinsip umum, selektivitas harus cukup baik untuk
gangguan yang harus diabaikan.

2.3.6. Sensitivitas
Sensitivitas suatu metode adalah gradien dari fungsi kalibrasi. Karena ini
biasanya, tergantung pada pengaturan instrumental, tidak berguna dalam validasi. (Ini
mungkin berguna dalam jaminan kualitas prosedur, bagaimanapun, untuk menguji
apakah suatu instrumen berkinerja baik secara konsisten dan standar yang
memuaskan).

Putri Eka N, Aditya J, Adinda P S, Neneng L S| Validasi Metode 12


2.3.7. Ruggedness
Ketangguhan metode analitik adalah penolakan terhadap perubahan hasil yang
dihasilkan oleh metode analitik ketika penyimpangan kecil dibuat dari kondisi
eksperimental yang digambarkan dalam prosedur. Batas parameter secara
eksperimental harus ditentukan dalam metode protokol (walaupun hal ini tidak selalu
dilakukan di masa lalu), dan penyimpangan yang diijinkan tersebut, secara terpisah
atau dalam bentuk kombinasi, harus menghasilkan perubahan yang tidak berarti
dalam hasil yang dihasilkan. (Sebuah "perubahan yang berarti" disini akan
menyiratkan bahwa metode tersebut tidak dapat beroperasi sesuai batasan
ketidakpastian yang ditentukan untuk menentukan tujuan kebugaran). Aspek dari
metode yang cenderung mempengaruhi hasil harus diidentifikasi, dan kriteria yang
berpengaruh terhadap performansi metode dievaluasi dengan menggunakan uji
ketagguhan.

2.4. Comparison Test

2.4.1. Metode Pembanding


Jika metode perbandingannya adalah metode referensi, maka selisih antara
kedua metode tersebut mengukur keakuratan metode baru, yang diukur sebagai bias.
Jika metode perbandingan bukan merupakan metode referensi, maka keakuratan
metode baru tidak dapat ditentukan. Dalam hal ini, seseorang harus mengacu pada
perbedaan maka hanya sebagai perbedaan, dan bukan bias. Karena pendekatan yang
lebih disukai adalah menggunakan metode referensi sebagai metode perbandingan,
istilah "bias" digunakan dalam dokumen ini. Percobaan ini memberikan perkiraan
bias antara dua metode dan interval kepercayaan untuk bias, pada konsentrasi tertentu.
Sehingga perbedaan antara kedua metode tersebut disebabkan oleh kesalahan dalam
metode pengujian, metode komparatif harus melakukan hal berikut:
Memiliki ketepatan yang lebih baik daripada metode uji, yang bisa dicapai
dengan replikasi, jika diperlukan.
Bebas dari gangguan yang diketahui, bila memungkinkan.
Gunakan unit yang sama dengan metode tes.
Sudah diketahui bias relatif (dapat dilacak) terhadap standar atau metode
referensi, bila memungkinkan.

2.4.2. Rentang Pengukuran Analitik


Evaluasi metode uji coba di kisaran klinis yang bermakna, yaitu, di mana
keputusan medis dibuat. Secara umum, rentang ini meluas dari bawah hingga jauh di
Putri Eka N, Aditya J, Adinda P S, Neneng L S| Validasi Metode 13
atas rentang referensi yang diharapkan. Konsentrasi analit harus didistribusikan
melalui rentang pengukuran analitis sebisa mungkin. Rentang pengukuran analitik
adalah interval konsentrasi analit yang diklaim oleh produsen untuk memberikan
kinerja yang dapat diterima. Tabel 1a dan 1b menunjukkan distribusi yang disarankan
yang memperhitungkan ketersediaan kelainan pada sekumpulan analit.

Putri Eka N, Aditya J, Adinda P S, Neneng L S| Validasi Metode 14


1.1.1.1. Rentang Pengukuran Analitik
Kisaran penelitian dibatasi oleh rentang pengukuran analitis dari dua metode.
Kisaran metode komparatif harus sekurang-kurangnya selebar kisaran metode uji
sehingga bias pada batas rentang pengukuran analitis dapat dibandingkan.

2.4.3. Jumlah Sampel


Menganalisis setidaknya 40 sampel yang memenuhi kriteria yang disebutkan di
atas. Sampel yang lebih banyak akan meningkatkan kepercayaan pada perkiraan
statistik dan meningkatkan kesempatan untuk menggabungkan efek dari zat
pengganggu yang tak terduga (bias khas individu).

Paling sedikit 40 spesimen pasien yang berbeda harus diperiksa oleh dua
Metode. Spesimen tersebut harus dipilih yang mewakili nilai reportable range Metode

Putri Eka N, Aditya J, Adinda P S, Neneng L S| Validasi Metode 15


yang diuji dan harus menggambarkan spektrum penyakit yang diperkirakan secara
rutin pada aplikasi Metode yang diuji.

2.4.3.1. Pengukuran Duplikat


Untuk alasan berikut, dapatkan jumlah sampel yang cukup: (1) duplikat
dapat dianalisis dengan metode uji; (2) duplikat dapat dianalisis dengan
metode komparatif; Dan (3) studi tindak lanjut dapat dilakukan, jika
diperlukan.

2.4.3.2. Sampel yang Digabung


Jika volume sampel yang dibutuhkan tidak dapat diperoleh dari satu
pasien, buatlah "minipools" dengan mencampur sampel dari dua (tapi tidak
lebih) pasien dengan tingkat pengukuran dan riwayat penyakit serupa.
Gunakan "minipools" untuk dua kumpulan analisis duplikat. Jika sampel
adalah darah utuh, pencampuran membutuhkan kompatibilitas serologis.

CATATAN: Proses penyatuan dapat ditutup dengan rata-rata bias unik


dan spesifik sampel dan dengan demikian dapat menghasilkan gambaran
optimis tentang komparabilitas kedua metode tersebut.

2.4.4. Waktu dan Durasi


Untuk sampel yang diberikan, analisis dengan metode komparatif dan uji harus
dilakukan dalam rentang waktu yang konsisten dengan stabilitas analit. Untuk semua
analit, rentang waktu tidak boleh melebihi dua jam untuk dianalisis dengan masing-
masing metode. Jika memungkinkan, gunakan sampel yang diambil pada hari analisis.
Jika sampel yang disimpan digunakan, pastikan semuanya tersimpan dengan cara
yang menjamin kestabilannya dan memenuhi persyaratan yang dinyatakan baik dari
pengujian maupun metode komparatif. Simpan sampel dengan cara yang sama untuk
kedua prosedur agar tidak mengenalkan kondisi penyimpanan sebagai variabel.

Jika perbandingan metode eksperimen dilakukan setelah eksperimen presisi


(dijelaskan dalam versi terbaru NCCLS dokumen EP5-Evaluasi Kinerja Presisi Alat
Kimia Klinis), sampai delapan sampel dapat dipilih dan dianalisis dalam satu hari.
Jika perbandingan metode eksperimen dan evaluasi presisi dilakukan secara simultan,
hanya empat sampel sehari yang harus dianalisis 10 sampai 15 hari setelah masa
sosialisasi protokol. Menyebarkan data sampel pasien selama beberapa hari dan
berjalan lebih baik.

Beberapa run analitis yang berbeda pada hari yang berbeda harus dilakukan
untuk meminimalkan kesalahan sistematis yang mungkin terjadi dalam run tunggal.

Putri Eka N, Aditya J, Adinda P S, Neneng L S| Validasi Metode 16


Minimal 5 hari yang direkomendasikan, tetapi mungkin lebih baik untuk
memperpanjang percobaan untuk jangka waktu yang lama. Karena studi replikasi
jangka panjang mungkin akan memperpanjang selama 20 hari, studi perbandingan
dapat mencakup periode waktu yang sama dan hanya akan memerlukan spesimen
pasien 2 sampai 5 per hari.

2.5. Studi Akurasi Menurut Westgard


Membandingkan Metode yang sama dengan laboratorium lain yang diketahui
mempunyai kemampuan yang baik.
Membandingkan hasil dengan Metode reference secara parallel baik di laboratorium
yang sama atau dengan laboratorium lain.
Menentukan rentang nilai normal dan membandingkannya dengan nilai normal yang
berlaku.
Recovery test, dengan memeriksa sampel yang telah diketahui nilainya, lalu
ditambahkan sejumlah zat yang diperiksa. Persentase recovery darizat yang ditambahkan
menunjukkan akurasi dari analisa
Menambahkan komponen pengganggu ke dalam sampel. Misalnya penambah
annatrium, phospor, magnesium dan protein pada analisa kalsium dengan flame photometer.

2.6. Mengukur Inakurasi atau Bias pada Suatu Metode


a. Pengujian Perbandingan Metode
Pengujian perbandingan Metode dilakukan untuk mengestimasi inakurasi atau
kesalahan sistematik. Pengujian dilakukan dengan cara melakukan pemeriksaan sampel
pasien dengan Metode baru (test method) dan Metode pembanding, estimasi kesalahan
sistematik berdasarkan perbedaan observasi antara kedua Metode.

Putri Eka N, Aditya J, Adinda P S, Neneng L S| Validasi Metode 17


b. Menentukan Inakurasi
o Pilih 40 spesimen pasien yang mewakili angka reportable range Metode.
o Lakukan pengujian 8 spesimen setiap hari yang dilakukan dalam 2 jam oleh Metode uji
dan Metode pembanding.

Test Result Comp.


No
(Y) Result (X)
21 29 25
1 256 262
22 345 348
2 303 294
23 42 41
3 256 262
24 154 154
4 303 294
25 398 388
5 127 121
26 93 92
6 345 348
27 99 101
7 42 41
28 375 375
8 154 154
29 168 162
9 398 388
30 240 239
10 213 204
31 256 262
11 99 101
32 303 294
12 375 375
33 29 25
13 168 162
34 345 348
14 240 239
35 93 92
15 256 262
36 240 239
16 303 294
37 72 69
17 29 25
38 312 308
18 345 348
39 29 25
19 93 92
40 345 348
20 436 431

Putri Eka N, Aditya J, Adinda P S, Neneng L S| Validasi Metode 18


o Plotkan data pada grafik difference plot, dan amati adanya kesenjangan, uji ulang
spesimen yang mengalami penyimpangan untuk mengeliminasi outlier dan mengidentifikasi
potensi gangguan.

Chart Title
20
10
Axis Title

0
Series1
-10 0 10 20 30 40 50
-20
Axis Title

o Lanjutkan percobaan selama 5 hari bila tidak ditemukan penyimpangan data, lanjutkan
lima hari berikutnya juka ditemukan penyimpangan pada 5 hari pertama.
o Siapkan comparation plot dari semua data untuk menilai rentang, outliers, dan linieritas.

Putri Eka N, Aditya J, Adinda P S, Neneng L S| Validasi Metode 19


Chart Title
500
400

Axis Title
300
200 Series1
100
0 Linear (Series1)
0 200 400 600 Linear (Series1)
Axis Title y = 0,9994x + 2,0393
R = 0,9985

o Hitung koefisien korelasi (r) dan jika r > 0,99, lakukan perhitungan regresi linier
sederhana dan lakukan estimasi sistematik error pada konsentrasi medical decision. Jika r <
0,975, estimasi bias data dari rerata dari statistik uji t, atau uji alternatif lainnya.

o Gunakan Method Decision Chart untuk menggabungkan kesalahan sistematik


dengan kesalahan acak dalam menilai suatu Metode.

Putri Eka N, Aditya J, Adinda P S, Neneng L S| Validasi Metode 20


12
Inakurasi Pengamatan / %Bias
10
6 sigma
8 5 sigma
4 sigma
6
3 sigma
4
2 sigma
2 Point Operation

0
0 1 2
Impresisi 3
Pengamatan /4CV% 5 6

Quality Requirement
Allowable Total
Error 10
Offset 0
Method Performance
Bias (% diff ) 0,54
Impressicion (%
CV) 2,34
Sigma Limits s
6 1,666666667
5 2
4 2,5
3 3,333333333
2 5

o Sebuah metode dengan Unacceptable Performance tidak memenuhi


persyaratanuntuk mutu, bahkan ketika metode ini bekerja dengan baik. Hal ini tidak dapat
diterima untuk operasi rutine.
o Sebuah metode dengan Poor Performance sebelumnyadianggap
diterima,namunsetelahpengenalan baru dari prinsip-prinsip manajemen mutu enam sigma,
danbenchmark industri sekarang menetapkan standar kinerja minimum 3 Sigma untuk
proses produksi rutin, sehingga kinerja di daerah antara 2 Sigma dan 3 Sigma dianggaptidak
memuaskan.
o Sebuah metode dengan Marginal Performance memberikan kualitas yang diperlukan
ketika semuanya bekerja dengan benar. Bagaimanapun akan sulit untuk mengelola
Metodeinidalam operational rutin, akan diperlukan 4 sampai 8 kontrol per run, dan Strategi
QC yang menekankan padaoperator yang harus terlatih, mengurangi rotasi personel,

Putri Eka N, Aditya J, Adinda P S, Neneng L S| Validasi Metode 21


pemeliharaan pencegahanyang lebih aktif, pemantauan hati-hati hasil uji pasien, dan terus-
menerus upaya untuk meningkatkan kinerja metode
o Sebuah metode dengan Good Performance memenuhi kebutuhan Anda untuk kualitas
dan dapat dengan baik mengelola dalam operasi rutin dengan 2 sampai 4 pengukuran
kontrol per run dengan menggunakan prosedur QC multi rule atau aturan kendali tunggal
dengan batas kontrol 2,5 s.
o Sebuah metode dengan Excelent Performance jelas dapat diterima dan dapat dengan
baik dilaksanakan dalam operasi rutin dengan hanya 2 pengukuran kontrol per run dengan
menggunakan aturan kendali tunggal dengan 2,5 s atau batas kontrol 3,0 s.
o Sebuah metode dengan World Class Performance bahkan lebih mudah untuk
dikeloladan dikendalikan, biasanya membutuhkan hanya1 atau 2 pengukuran kontrol per run
dan aturan kontrol tunggaldengan batas yang lebar, seperti 3,0 s atau 3,5 s.

Putri Eka N, Aditya J, Adinda P S, Neneng L S| Validasi Metode 22


BAB III
PENUTUP

3.1. Kesimpulan
Validasi Metode adalah proses pengujian prosedur pengukuran untuk menilai
kinerja Metode dan untuk menentukan apakah kinerjanya dapat diterima. Validasi
berlaku untuk Metode non-standar, Metode standar yang dimodifikasi, dan Metode
yang dibuat sendiri. Validasi mempunyai 8 parameter yaitu presisi, akurasi, linearitas,
LOD/LOQ, Spesifitas, dan Ruggedness. Pada contoh pengujian akurasi menggunakan
Comparation of Method Experiment didapatkan hasil bahwa Metode tersebut
tervalidari akurasinya karena TE < Tea dan termasuk ke dalam kriteria Good
Performance.

3.2. Saran
Kami sepenuhnya menyadari bahwa masih terdapat kekurangan dalam
pembuatan makalah baik dari segi pembahasan, susunan kalimat, maupun tata
bahasanya. Oleh karena itu, dengan tangan terbuka kami menerima segala saran dan
kritik dari pembaca agar kami dapat menyempurnakan makalah ini.

Putri Eka N, Aditya J, Adinda P S, Neneng L S| Validasi Metode 23


DAFTAR PUSTAKA

Thompson, Michael, et al.2002.Harmonized Guidelines for Single-Laboratory Validation of Methods


of Analysis (IUPAC Technical Support).International Union of Pure and Applied
Chemistry.Tersedia: www.inmetro.gov.br/credenciamento/docs/thompson_ellison_wood.pdf

Westgard, James O.2009.Basic Method of Validation-The Comparison of Method


Experiments.Tersedia: https://www.westgard.com/lesson23.htm#3

Harmita.2004.Petunjuk Pelaksanaan Validasi Metode dan Cara Perhitungannya.Departemen Farmasi


FMIPA-UI.Tersedia: psr.ui.ac.id/index.php/journal/article/download/3375/453

Putri Eka N, Aditya J, Adinda P S, Neneng L S| Validasi Metode 24