Anda di halaman 1dari 39

MODUL PRAKTIKUM

PARASIT DAN PENYAKIT IKAN


(Filum Helminthes)

DISUSUN OLEH :
Dra. ROSIDAH, M.Si.

PROGRAM STUDI PERIKANAN


FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAURAN
UNIVERSITAS PADJADJARAN

2017

i
KATA PENGANTAR

Modul praktikum ini disusun bertujuan untuk membantu mahasiswa S1


Program Studi Perikanan, FPIK Unpad lebih mudah dalam memahami materi materi
pada mata kuliah Parasit dan Penyakit Ikan yang telah disampaikan dalam kegiatan
perkuliahan. Kegiatan praktikum merupakan pengamatan secara langsung materi
yang telah disampaikan, sehingga adanya buku petunjuk atau modul praktikum ini
dapat sebagai pedoman bagi mahasiswa dalam melakukan pengamatan. Buku
petunjuk praktikum berisikan penjelasan mengenai tata cara melakukan pengamatan,
khusunya pengamatan mengenai ciri morfologi organisme parasit. Diharapkan
setelah melaksanakan kegiatan praktikum keterampilan mahasiswa dalam
mengidentifikasi maupun dalam pengenalan parasit yang menyerang tubuh ikan
lebih baik.
Kegiatan Praktikum diharapkan dapat membantu agar proses belajar
mengajar, khususnya mata kuliah Parasit dan Penyakit Ikan dapat berlangsung lebih
baik, sehingga diharapkan tujuan instruksional yang ingin dicapai dapat terlaksana
semaksimal mungkin. Adanya modul praktikum, diharapkan, mahasiswa dapat
mengetahui dan mempersiapkan terlebih dahulu materi dan rencana kegiatan
praktikum yang akan dilakukan. Meskipun modul praktikum ini telah tersusun, kami
sebagai penulis mengharapkan segala saran agar buku petunjuk praktikum ini
tersusun dengan lebih baik.
Akhir kata penulis mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada
tim mata kuliah Parasit dan penyakit Ikan Alm Dr. Agnes Trimariani, Ir. Ike
Rustikawati, MP., Drs. Walim Lili M.Si. yang telah banyak membantu dalam
penyusunan Modul Praktikum Parasit dan Penyakit Ikan ini dan kelancaran kegiatan
proses belajar mengajar mata kuliah Parasit dan Penyakit Ikan di Program Studi
Perikanan.

Jatinangor, Maret 2017

Tim Penulis

i
DAFTAR ISI

Bab Halaman

DAFTAR ISI ....................................................................................................ii

DAFTAR TABEL ............................................................................................ v

1. Dactylogyrus cyprini ........................................................................................ 1


a. Klasifikasi .................................................................................................... 1
b. Morfologi ..................................................................................................... 1
c. Siklus Hidup ................................................................................................ 1
d. Gejala Klinis ................................................................................................ 2
e. Nama Daerah ............................................................................................... 2

2. Gyrodactylus cyprini ........................................................................................ 2


a. Klasifikasi .................................................................................................... 2
b. Morfologi ..................................................................................................... 2
c. Siklus Hidup ................................................................................................ 3
d. Gejala Klinis ................................................................................................ 3
e. Nama Daerah ............................................................................................... 4

3. Diplozoon paradoxum ...................................................................................... 4


a. Klasifikasi .................................................................................................... 4
b. Morfologi ..................................................................................................... 4
c. Siklus Hidup ................................................................................................ 5
d. Nama Daerah ............................................................................................... 5

4. Transversotrema laruei ..................................................................................... 5


a. Klasifikasi .................................................................................................... 5
b. Morfologi ..................................................................................................... 5

5. Clinostomum marginatum ................................................................................ 6


a. Klasifikasi .................................................................................................... 6
b. Morfologi ..................................................................................................... 6

6. Haplometrana ................................................................................................... 7
a. Klasifikasi .................................................................................................... 7
b. Morfologi ..................................................................................................... 7

7. Echinostoma ..................................................................................................... 7
a. Klasifikasi .................................................................................................... 7
b. Morfologi ..................................................................................................... 8

8. Coitocaecum gymnophalum ............................................................................. 8


a. Klasifikasi .................................................................................................... 8
a. Morfologi ..................................................................................................... 9

ii
9. Opistorchis felineus .......................................................................................... 9
a. Klasifikasi .................................................................................................... 9
b. Morfologi ................................................................................................... 10
c. Siklus hidup ............................................................................................... 11
d. Daur hidup ................................................................................................. 12
e. Penyebaran ................................................................................................. 12
f. Pengobatan penyakit Opithorcis felineus .................................................. 12

10. Marsipometra confusa .................................................................................... 13


a. Klasifikasi .................................................................................................. 14
b. Siklus hidup ............................................................................................... 14

11. Diphyllobothrium ........................................................................................... 14


a. Klasifikasi .................................................................................................. 14
b. Morfologi ................................................................................................... 15
c. Siklus hidup ............................................................................................... 17
d. Inang .......................................................................................................... 18
e. Penanggulangan ......................................................................................... 19

12. Camallanus ..................................................................................................... 19


a. Klasfikasi ................................................................................................... 19
b. Morfologi ................................................................................................... 20
c. Siklus Hidup .............................................................................................. 21
d. Gejala Klinis .............................................................................................. 23
e. Penanggulangan ......................................................................................... 24

13. Acanthocephala .............................................................................................. 24


a. Klasifikasi .................................................................................................. 24
b. Morfologi ................................................................................................... 25
c. Siklus Hidup .............................................................................................. 27
d. Mekanisme Predasi .................................................................................... 28

14. Echinorhyncus ................................................................................................ 28


a. Klasifikasi .................................................................................................. 28
b. Morfologi ................................................................................................... 29
c. Siklus Hidup .............................................................................................. 30
d. Mekanisme Predasi .................................................................................... 30
e. Gejala Klinis .............................................................................................. 30
f. Penanggulangan ......................................................................................... 30

15. Sparganosis ..................................................................................................... 31


a. Sejarah ....................................................................................................... 31
b. Daur Hidup ................................................................................................ 31
c. Patologi dan Gejala Klinis ......................................................................... 31
d. Diagnosis ................................................................................................... 32
e. Pengobatan................................................................................................. 32
f. Prognosis ................................................................................................... 32
g. Penyebab .................................................................................................... 32
h. Pencegahan ................................................................................................ 32

iii
16. Rhabditis ......................................................................................................... 32
a. Klasifikasi .................................................................................................. 32
b. Morfologi ................................................................................................... 33

17. Trichinella ...................................................................................................... 33


a. Klasifikasi .................................................................................................. 33
b. Morfologi ................................................................................................... 33

iv
DAFTAR TABEL
No. Judul Halamn
1. Dactylogyrus sp. ............................................................................................ 1
2. Gyrodactylus sp. ........................................................................................... 2
3. Diplozoon sp. ................................................................................................. 4
4. Transversotrema laruei .................................................................................. 5
5. Clinostomum sp. ............................................................................................ 6
6. Haplometrana................................................................................................. 7
7. Echinostoma sp. ............................................................................................. 8
8. Coitocaecum sp.............................................................................................. 9
9. Telur Opistorchis felineus ........................................................................... 10
10. Opistorchis felineus ..................................................................................... 11
11. Daur Hidup Opistorchis spp ........................................................................ 12
12. Scolex .......................................................................................................... 13
13. Marsipometra ............................................................................................... 14
14. Diphyllobothrium latum .............................................................................. 15
15. Morfologi cestoda ........................................................................................ 16
16. Siklus hidup Diphyllobothrium latum ......................................................... 17
17. Camallanus sp. ............................................................................................. 20
18. Siklus hidup Camallanus sp. ........................................................................ 22
19. Ikan yang terinfeksi Camallanus sp. ............................................................ 23
20. Acanthocephala ........................................................................................... 24
21. Bagian-bagian Tubuh Acanthocephala ........................................................ 25
22. Bagian Kepala Berduri (probosis) ............................................................... 26
23. Echinorhyncus ............................................................................................. 28
24. Morfologi Echinorhyncus ............................................................................ 29
25. Rhabditis sp. ................................................................................................ 33

v
FILUM HELMINTHES

1. Dactylogyrus cyprini
a. Klasifikasi
Klasifikasi Dactylogyrus sp. menurut Kabata (1985) adalah sebagai berikut :
Filum : Platyhelminthes
Kelas : Monogenea
Ordo : Monopisthocotylea
Famili : Dactylogyridae
Genus : Dactylogyrus
Spesies : Dactylogyrus sp.

Gambar 1. Dactylogyrus sp.


(Sumber : koi-company.de)

b. Morfologi
Dactylogyrus adalah jenis monogenea yang bertelur, mempunyai ciri morfologi
berbentuk memanjang. Memiliki jangkar pada ujung posterior dan dua pasang bintik
mata pada ujung anterior. Pada bagian tubuhnya terdapat opishaptor yang berfungsi
untuk melekatkan cacing pada tubuh inang. Kepala memiliki 4 lobe dengan dua
pasang mata yang terletak di daerah faring (Hadiroseyani et al 2006). Menurut Noga
(1996) Dactylogyrus sp memiliki panjang tubuh rata rata 0.3 2 mm.

c. Siklus Hidup
Dactylogyrus sp. yang sudah dewasa dapat melepaskan telur ke lingkungan.
Telur akan berkembang menjadi oncomirasidia yang dilengkapi dengan kaitkait
halus sehingga oncomirasidia dapat melekat pada bagian tubuh ikan terutama insang.
Oncomirasidia tumbuh dewasa di tubuh inang dan kembali menghasilkan telur.

1
d. Gejala Klinis
Menurut Tiuria (2013), ikan yang terinfeksi Dactylogyrus sp. akan
memperlihatkan sekresi mukosa yang berlebihan, warna kulit menjadi gelap, epitel
insang hiperplasia, dan insang pucat. Gejala ikan yang terinfeksi Dactylogyrus sp.
dapat ditangani dengan menjaga kualitas air agar tetap bersih. Hal ini disebabkan
karena kualitas air yang bersih mampu mempercepat penyembuhan luka akibat
infeksi Dactylogyrus sp. serta dapat mencegah terjadinya infeksi ulang.

e. Nama Daerah
Nama daerah dari Dactylogyrus sp. adalah cacing insang.

2. Gyrodactylus cyprini
a. Klasifikasi
Filum : Helminthes
Kelas : Trematoda
Ordo : Monogenea
Famili : Gyrodactylidae
Genus : Gyrodactylus
Spesies : Gyrodactylus cyprini

Gambar 2. Gyrodactylus sp.


(Sumber : s3.amazonaws.com)

b. Morfologi
Monogenea merupakan cacing pipih dengan ukuran panjang 0,15-20 mm,
bentuk tubuhnya fusiform, haptor di bagian posterior dan siklus kait sentral sepasang
dan sejumlah kait marginal. Salah satu contoh kelas monogenea yaitu
Dactylogyridae yang mempunyai alat bantu organ tambahan pada tubuhnya yang
biasa disebut squamodis yang berfungsi sebagai perekat. Gyrodactylus sp. memiliki

2
panjang antara 0,5-0,8 mm namun beberapa spesies bisa mencapai panjang tubuh 1,5
mm dengan lebar 0,158-0,2 mm.
Opisthaptor individu dewasa tidak memiliki batil hisap tetapi memiliki sederet
kait-kait kecil yang berjumlah 16 buah yang terletak di sepanjang tepinya, dan
sepasang kait besar yang berada di tengah-tengah. Terdapat juga dua tonjolan yang
berbentuk seperti telinga (Arios, 2008). Menurut Kabata (1985), Gyrodactylus sp.
memiliki opisthaptor atau batil hisap di bagian posterior dengan 1-2 pasang kait
besar dari khitin yang terletak di tengah-tengah opisthaptor dan 14 kait utama yang
terdapat di bagian posterior serta tidak memiliki bintik mata sedangkan pada bagian
anteriornya terdapat prohaptor yang merupakan alat penghisap bercabang empat.

c. Siklus Hidup
Cacing parasitik ini hanya dapat berkembang biak dengan baik di beberapa
inang definitif tertentu bahkan tidak dapat hidup di beberapa ikan. Siklus hidupnya
tergantung pada temperature lingkungan. Pertumbuhan populasi Gyrodactylus sp.
biasanya menurun pada suhu 50 C dan meningkat pada suhu 120 C dan pertumbuhan
tercepat pada suhu 180 C. Pada suhu yang tinggi, proses reproduksi dapat terganggu.
Gyrodactylus sp. memiliki Larva yang berkembang di dalam uterus dan dapat berisi
kelompok-kelompok sel embrionik.

d. Gejala Klinis
Parasit ini merupakan organisme yang menyerang tubuh ikan bagian luar.
Gyrodactylus sp menginfeksi tubuh dan sirip ikan. Gyrodactylus sp merupakan
cacing parasit ikan yang menempel pada tubuh inang. Gyrodactylus sp
berkembangbiak dengan melahirkan anakan yang sudah mengandung anakan lagi.
Semua anakan hasil reproduksi ini mampu menginfeksi ikan tanpa adanya inang
perantara (Awik et al. 2007). Kabata (1985) menyatakan bahwa monogenea salah
satu parasit yang sebagian besar menyerang bagian luar tubuh ikan (ektoparasit)
jarang menyerang bagian dalam tubuh ikan (endoparasit) biasanya menyerang kulit
dan insang. Salah satu spesies dari kelas monogenea yang paling sering muncul pada
ikan air tawar adalah Dactylogyrus sp. dan Gyrodactylus sp.
Ciri ikan yang terserang monogenea adalah produksi lendir pada bagian
epidermis akan meningkat, kulit terlihat lebih pucat dari normalnya, frekuensi

3
pernapasan terus meningkat karena insang tidak dapat berfungsi secara sempurna,
kehilangan berat badan (kurus), melompat-lompat ke permukaan air dan terjadi
kerusakan berat pada insang.

e. Nama Daerah
Nama daerah dari Gyrodactylus sp. adalah cacing kulit.

3. Diplozoon paradoxum
a. Klasifikasi
Filum : Helminthes
Kelas : Trematoda
Ordo : Monogenea
Famili : Microcotylidae
Genus : Diplozoon
Spesies : Diplozoon paradoxum

Gambar 3. Diplozoon sp.


(Sumber : media.tumblr.com)
b. Morfologi
Diplozoon paradoxum mempunyai bentuk tubuh yang sangat unik yaitu
berbentuk seperti huruf X yang berkepala dua. Ukuran tubuhnya antara 4-11 mm,
sehingga dapat terlihat tanpa mikroskop. Cacing ini bersifat hermaprodit dan
menempelkan dirinya dengan penghisap dan clamp serta bercotylofor serta tubuhnya
berbentuk pipih. Diplozoon sp. sebenarnya terdiri dari dua ekor cacing dewasa yang
bersatu sehingga juga dikenal sebagai Twin worm atau cacing kembar siam.
Parasit ini menyerang pada insang ikan air tawar.

4
c. Siklus Hidup
Fertilisasi terjadi secara cross fertilization (fertilisasi silang). Telur berekor
panjang seperti benang dan larva dewasa disebut diporpa, jika tidak mendapatkan
pasangannya maka cacing ini akan mati.

d. Nama Daerah
Nama daerah dari Diplozoon paradaxum adalah cacing kembar.

4. Transversotrema laruei
a. Klasifikasi
Filum : Helminthes
Kelas : Trematoda
Ordo : Digenea
Famili : Transversotrematidae
Genus : Transversotrema
Spesies : Transversotrema laruei

Gambar 4. Transversotrema laruei


(Sumber : zenodo.org)

b. Morfologi
Bentuk tubuh Transversotrema laruei melebar pada bagian badannya daripada
memanjang serta berduri halus. Parasit ini mempunyai lubang mulut yang
berhubungan langsung dengan pharynx, mempunyai acetabulum berbentuk cawan
dan berada dibelakang lubang genital yang letaknya ditengah dekat tepi anterior.
Ukuran panjang tubuhnya 0,23-0,55 mm dan lebar tubuhnya 0,46-0,90 mm.
Transversotrema sp. dewasa sebagai ektoparasit dikulit dibawah sisik. Progenik
cercaria juga dibawah sisik berbagai spesies ikan seperti Mugil sp., Mollinesia sp.,
Tilapia mossambica.

5
5. Clinostomum marginatum
a. Klasifikasi
Filum : Helminthes
Kelas : Trematoda
Ordo : Digenea
Famili : Clinostomatidae
Genus : Clinostomum
Spesies : Clinostomum marginatum

Gambar 5. Clinostomum sp.


(Sumber : researchgate.net)

b. Morfologi
Ciri morfologi dari Clinostomum sp. adalah mempunyai pengisap oral yang
berleher dan mempunyai pengisap ventral. Kelenjar vitelin kasar, testes bentuknya
berlobus, ovarium letaknya didepan testes. Excretory vesikel kecil dan berbentuk
V. Cacing ini bersifat hermaprodit. Metacercaria menyerang ikan, katak,
salamander dan siput. Bentuk cercarianya tipe brevifurkus pharyngeatus. Hewan
dewasa di mulut oesophagus burung pemakan ikan.

6
6. Haplometrana
a. Klasifikasi
Filum : Helminthes
Kelas : Trematoda
Ordo : Digenea
Famili : Haplometridae
Genus : Haplometrana
Spesies : Haplometrana sp.

Gambar 6. Haplometrana
(Sumber : zoofirma.ru)

b. Morfologi
Ciri morfologi dari Haplometrana adalah mempunyai oral dan ventral sucker.
Cacing ini bersifat hermaprodit, testes bentuknya bulat yang letaknya berdekatan,
ovarium kecil, kelenjar vitelin kasar seperti butiran-butiran. Lubang genital dekat
anterior.

7. Echinostoma
a. Klasifikasi
Filum : Helminthes
Kelas : Trematoda
Ordo : Digenea
Famili : Echinostomatidae
Genus : Echinostoma
Spesies : Echinostoma sp.

7
Gambar 7. Echinostoma sp.
(Sumber : e-sciencecentral.org)

b. Morfologi
Ciri morfologi dari Echinostoma sp. adalah bentuk badannya pipih dengan tepi
berduri halus. Pada daerah penghisap oral terdapat duri. Penghisap ada dua buah dan
mempunyai acetabulum yang berukuran lebih besar dari pengisap oral. Cacing
dewasa hidup pada mamalia dan kucing. Metacercaria pada ikan dan siput. Selain itu,
Echinostoma mempunyai saluran excretory dan lubang excretory dibagian posterior
tubuhnya.
Echinostoma bersifat hermaprodit. Ovarium berbentuk bulat, letaknya didepan
testes. Kelenjar vitelin halus. Usus bercabang dua sampai ke bagian posterior.

8. Coitocaecum gymnophalum
a. Klasifikasi
Filum : Helminthes
Kelas : Trematoda
Ordo : Digenea
Famili : Opecoelidae
Genus : Coitocaecum
Spesies : Coitocaecum gymnophalum

8
Gambar 8. Coitocaecum sp.
(Sumber : zoofirma.ru)
a. Morfologi
Cacing Coitocaecum sp. bersifat hermaprodit, berkelenjar vitelin yang
butirannya besar-besar, testes bentuknya bulat dan letaknya berderet, ovarium
bentuknya bulat terletak didepan testes. Selain itu, cacing ini mempunyai lubang
excretory yang menonjol keluar tubuh bagian posterior. Pengisap ventral besar dan
usus bercabang dua hingga ke bagian posterior tubuh. Bentuk tubuh cacing ini adalah
pipih.

9. Opistorchis felineus
a. Klasifikasi
Kelas : trematoda
Ordo : prosostomata
Famili : epistorchoidae
Genus : opistorchis
Species : opistorchis felineus

Cacing hati kusing ini berfamili dekat dengan Clonorchis sinesis. Siklus
hidupnya pada keong air sebagai hospes perantara pertama yang banyak dari jenis
Bitthynia leachi dan ikan air tawar sebagai hospes perantara kedua yakni ikan mas
Cyprinus carpio.
Cacing ini berukuran 8-12 mm, berbentuk cacing pipih memenjang,
transparan dan bagian posterior membulat. Dengan integument tidak berduri, batil

9
isap kepala sedikit lebih besar dibandingkan batil isap perut dan terletak pada 1/3
anterior tubuh. Perbedaan dengan cacing Clonorchis sinesis yaitu pada testis yang
seperti sobekan kain (perca) yang juga terletak di seperempat bagian badan belakang.
Telur cacing Opistorchis felineus lebih ramping berukuran 30 x 12 dan operculum
yang lebih jelas dari telur Clonorchis.

b. Morfologi
Ciri-ciri khusus :
1) Ukuran : panjang 7-8 mm
2) Lebar 2-3 mm
3) Bentuk lebih panjang atau langsing.
4) Kutikula tertutup duri.
5) Oral sucker lebih terminal. asetabulum pada 1setengah bagian tubuh depan (1/4
dari seluruh panjang tubuh)
6) Besar oral sucker = besar ventral sucker.
7) Sekum panjang tak bercabang
8) Testis berlobi miring satu sama lain
9) Kelenjar vitelin S pada tengah badan.
Ukuran cacing dewasa berukuran 7-12 mm, mempunyai batil isap mulut dan
batil isap perut. Bentuknya seperti lanset, pipih dorsoventral.

Gambar 9. Telur Opistorchis felineus


(Sumber : CDC, 2012)

10
Telur Opisctorchis mirip telur C.sinensis, hanya bentuknya lebih langsing.
Infeksi terjadi dengan makan ikan yang mengandung metaserkaria dan dimasak
kurang matang (Sutanto et al, 2008).

Gambar 10. Opistorchis felineus


(Sumber : CDC, 2012)

c. Siklus hidup
Manusia terinfeksi karena memakan ikan air tawar yang mentah atau kurang
matang yang mengandung larva berbentuk kista (metaserkaria). Pada saat dicerna,
larva cacing akan terlepas dari kista dan bermigrasi menuju empedu. Telur dalam
saluran empedu diekskresikan ke dalam tinja. Telur dalam tinja mengandung
mirasidium yang sudah lengkap. Jika telur ini dimakan olegh siput, telur akan
berkembang dan mengj\hasilkan larva (serkaria) yang kemudian bermigrasi ke dalam
air. Jika cacing ini menemukan hospesnya, serkaria akan menembus tubuh dan
membentuk kista, biasanya dalam otot dan terkadang di bawah sisik. Siklus hidup ini
memerlukan waktu sedikitnya 3 bulan.
Ikan yang mengandung metaserkaria dan termakan oleh manusia akan masuk ke
dalam sistem pencernaan kemudia pindah menuju saluran empedu dan menjadi
cacing dewasa. Kerusakan karena cacing ini tergantung pada beratnya infeksi.
Beberapa cacing umumnya tidak menimbulkan gejala tetapi dapat menimbulkan
pembesaran hati, pembengkakan saluran dan kandung empedu.

11
d. Daur hidup
Telur bermirasidium dalam proses > hospes perantaran I (menetas keluar
mirasidiumnya) > redia (serkaria) > hospes perantara II (metaserkaria) > Manusia
(terjadi eksistasio di dalam usus) > terus kesaluran empedu > hati > dewasa.
Hospes perantara pertama : Siput air tawar, bithynea iechi.
Hospes perantara kedua : Ikan jenis idus dan tinca.

Gambar 11. Daur Hidup Opistorchis spp


(Sumber : CDC, 2012)

e. Penyebaran
Ditemukan di Eropa Tengah, Siberia dan Jepang. Parasit ini ditemukan pada
manusia di Prusia, Polandia dan Siberia ditemukan di Jepang yang bukan daerah
endemik Clonorchiasis.Cacing dewasa panjangnya kira-kira 1 cm hidup dalam
saluran empedu dan hati manusia serta kucing. Telur besarnya kira-kira 30 mikron.
Siklus hidup patologi dan klinik diagnose dan pengobatannya hampir sama
dengan C. sinensis.Hospes definitifnya manusia dan hosper reservoarnya adalah
kucing, anjing, babi dan serigala

f. Pengobatan penyakit Opithorcis felineus


1) Dapat diberikan difosfat dosis 250 mg 3 kali sehari selama 6 minggu.
Pencegahan penyakit

12
2) Pencegahan kerusakan yang lebih besar dapat dengan mengurangi sumber
infeksi dengan melakukan pengobatan pada penderita. Menghindari penularan
dengan memasak sempurna bagi ikan yang akan dimakan.

10. Marsipometra confusa


Menurut Cooper 1918, marsipometra termasuk dari family Triaenophoridae dari
kelas cestoda. Cestoda adalah nama yang diberikan untuk kelas cacing pipih parasit,
dari filum Platyhelminthes. Kelas cestoda memiliki scolex atau kepala yang
dilengkapi dengan pengait dan penghisap berguna untuk mengikat dan menghisap
usus pada inangnya, neck atau leher dan strobilla atau badan. tetapi sumber lain
menyebutkan seperti yang dikatakan Lilhe (1910) marsipometra juga termasuk dalam
keluarga Diphyllobothriidae. Marsipometra merupakan sejenis cacing yang
memanjang, dengan segmentasi external biasa, bergerigi, dan daerah
perkembangbiakan nya tidak ada. Di alam, marsipometra mampu bertahan hidup
hingga satu tahun.
Menurut studi dari Simer (1930) dan Beaver & Simer (1940), tiga spesies dari
marsipometra yakni M. hastata, M. convusa dan M. purva meskipun dari bentuk dan
ciri umum memiliki kesamaan, namun ada sisi lain yang berbeda yaitu dari jumlah
lobus paa uterus nya, lokasi uvarium, ada atau tidak adanya vesikula seminalis dan
ukuran dan jumlah testis. Jika marsipometra mengalami pembekuan, maka akan
terjadi perubahan pada morfologinya misalkan pembengkakan pada scolex. Scolex
adalah kepala cestoda ketika dalam tahap larva atau dewasa, dan kepala ini
menyesuaikan dengan melampirkan hewan untuk usus inang.

Gambar 12. Scolex


Sumber : www.google.com.

13
a. Klasifikasi
Fillum : Platyhelminthes
Kelas : Cestoda
Ordo : Bothriocephalidea
Family : Triaenophoridae
Genus : Marsipometra
Spesies : Marsipometra hastata

Gambar 13. Marsipometra


(Sumber : Robert Durborow. www.google.com)

b. Siklus hidup
Pada setiap siklus hidupnya, parasit selalu membutuhkan inang dan umumnya
setiap parasit memliki siklus hidup yang rumit. Digenea adalah trematoda
endoparasit yang memiliki siklus hidup kompleks yang melibatkan satu atau lebih
inang antara. Digenea umumnya berbentuk pipih seperti daun dengan struktur mirip
turbelaria free living. Tubuh lunak dan terdiri 2 sucker, faring, kaekum intestinalis,
sistem reproduksi. Bentuk dasar tubuh digenea dewasa bermacam-macam.
Cacing dewasa bersifat ovipara telur beroperculum keluar bersama tinja
hospes embryo dalam telur berkembang menjadi larva yang berbentuk seperti
buah pir (pyriform) bersilia yang disebut myracidium.
Dengan adanya stimulasi dari sinar matahari, myracidium mengeluarkan enzym
sehingga operculum telur membuka dan myracidium keluar dari telur (hanya dalam
beberapa menit).

11. Diphyllobothrium
a. Klasifikasi
Kingdom : Animalia
Phylum : Platyhelminthes

14
Class : Cestoda
Ordo : Pseudophyllidea
Family : Diphyllobothriidae
Genus : Diphyllobothrium
Species : Diphyllobotrium latum

Gambar 14. Diphyllobothrium latum


(Sumber : health.liputan6.com)

Cestoda atau cacing pita merupakan cacing pita yang siklus hidupnya ada yang
memerlukan air untuk menetaskan telurnya (contoh : Diphyllobothrium latum)
sedangkan yang lainnya cukup menggunakan tanah. Dalam penularannya kepada
manusia, ada yang memerlukan intermediate host, namun ada juga yang dapat
menulari manusia tanpa perantara (contoh: Hymenolepis nana).
Cacing pita ini sering ditemukan berparasit pada hewan Carnivora pemakan
ikan, terutama di Eropa Utara. Sering menginfeksi anjing, kucing, beruang dan pada
manusia. D. latum sering dilaporkan menginfeksi orang di daerah tertentu, bahkan
hampir 100% di suatu lokasi orang terinfeksi oleh parasit ini. Orang yang terinfeksi
banyak ditemukan didaerah Skandinavia, Baltic dan Rusia. Juga dilaporkan di
Amerika Selatan, Irlandia dan Israel. Panjang cacing dapat mencapai 9 m dan
mengeluarkan jutaan telur / hari. Tubuhnya panjang yang terdiri dari segmen disebut
proglotida yang berisi testes dan folicel.

b. Morfologi
Ukuran cacing dewasa bervariasi dari yang panjangnya hanya 40 mm hingga
yang panjangnya 10-12 m dengan lebar 2,5 cm. Bentuk badan cacing dewasa
memanjang menyerupai pita, biasanya pipih dorsoventral (dari belakang ke depan).
Cacing ini terdiri atas scolex (kepala) yang dilengkapi dengan alat isap dan kait-kait,
berfungsi sebagai alat untuk melekatkan atau mengaitkan diri pada dinding usus

15
manusia. Di belakang scolex terdapat leher, yang merupakan bagian cacing yang
tidak bersegmen. Mempunyai sepasang celah penghisap (bothria) dibagian ventral
dan dorsal pada skoleks. Di belakang leher terdapat proglotid yang semakin lama
semakin banyak, sehingga menyebabkan cacing menjadi semakin panjang dan
bersegmen-segmen. Setiap proglotid atau segmen dilengkapai dengan alat reproduksi
jantan dan betina. Cacing ini bersifat hermaprodit. Semakin jauh dari scolex, maka
proglotid nya semakin tua, sehingga proglotid yang paling ujung seolah-olah hanya
sebagai kantong telur saja. Proglotid yang paling ujung tersebut disebut dengan
gravida. Seluruh bagian cacing, mulai dari scollex samapi proglotid gravid disebut
dengan strobila.
Ditemukan pada usus halus manusia, anjing, kucing, babi, beruang, mamalia
pemakan ikan. Warna abu-abu kekuningan dengan bagian tengah berwarna gelap
(berisi uterusdan telur). Testis dan gld. Vitellaria terletak di lateral, ovarium di
tengah berlobus 2. Uterus berbentuk bunga di tengah dan membuka di ventral. Porus
uterus terletak disebelah porus genitalis. Telur keluar terus menerus di tinja dengan
ukuran 67-71 x 40-51 .

Gambar 15. Morfologi cestoda


(Sumber : biologi-news.blogspot.com)

Cacing dewasa memiliki beribu-ribu proglotid (bagian yang mengandung telur)


sekitar 4000 proglotid dan menempel pada dinding intestinum dengan scolex.
Panjang scolex dengan lehernya 5-10 mm jumlah proglotidnya bisa mencapai 3.000
atau lebih. Satu cacing bisa mengeluarkan 1.000.000 (satu juta) telur setiap harinya.
Telurnya dikeluarkan dari proglotid di dalam usus dan dibuang melalui tinja. Telur
akan mengeram dalam air tawar dan menghasilkan embrio, yang akan termakan
olehk rustasea (binatang berkulit keras seperti udang, kepiting). Selanjutnya

16
krustasea dimakan oleh ikan. Manusia terinfeksi bila memakan ikan air tawar
terinfeksi yang mentah atau yang dimasak belum sampai matang.

c. Siklus hidup

Gambar 16. Siklus hidup Diphyllobothrium latum


(Sumber : crocodilusdaratensis.wordpress.com )

Cestoda hanya memerlukan satu inang, kecuali hymenolepis nana. Baik untuk
stadium larva maupun dewasanya, cestoda lain yang hidup pada ternak dan manusia
memerlukan satu atau lebih inang perantara, dimana stadium larvanya dapat
berkembang setelah telur yang terinfeksi dimakan induk semang oleh inang
perantaranya. Inang defenitifnya akan terinfeksi oleh cacing dewasa dengan
memakan daging yang mengandung kista (cryte) yang berlarva (encysted larva).
Kebanyakan spesies cestoda sangat selektif terhadap inang defenitifnya. Cacing
cestoda yang mempunyai porus uterius maka sel telur- telur mempunyai operculum,
jumlah kuning telurnya banyak, perkembanganya embrionya terjadi setelah telur
tersebut meninggalkan inang dan embrio yang telah berkembang sempurna
mempunyai cilia yang digunakan untuk berenag didalam air.
Pada spesies yang tidak mempunyai porus uterinus maka telur telur tersebut
tidak mempunyai operculum, jumlah kuning telurnya sedikit, perkembangan
embrionya terjadi di dalam uterus. Telur yang berdinding lebih tebal ini sangat tahan

17
terhadap panas dan kekeringan serta dapat hidup lama di atas tanah /tumbuhan yang
terkontaminasi dengan feses.
Setelah telur termakan oleh inang perantara yang sesuai, onkosfer dengan
pengaruh getah pencernaan akan membebaskan diri dari embriophore yang pecah.
Dengan dibantu oleh kait- kaitnya onkosfer akan menembus dinding usus, masuk ke
dalam aliran limfe / darah dan sampi ke jaringan-jaringan yang sesuai untuk
perkembangan larvanya. Siklus hidup ini akan sempurna bila kista yang mengandung
larva tersebut termakan oleh inang defenitifnya. Larva ini akan keluar dari kistanya
dengan pengaruh getah pencernaan dan melekat pada dinding usus dengan kepalanya
dan akan tumbuh menjadi dewasa.
Telur Diphyllobothrium latum harus jatuh kedalam air agar bisa menetas
menjadi coracidium karena Diphyllobothrium latum ini termasuk ke dalam golongan
cestoda yang memerlukan air agar dapat menetaskan telurnya. Coracidium (larva) ini
harus dimakan oleh Cyclops atau Diaptomus untuk bisa melanjutkan siklus
hidupnya. Didalam tubuh Cyclops larva akan tumbuh menjadi larva procercoid.
Bila Cyclops yang mengandung larva precercoid dimakan oleh ikan tertentu
(intermediate host kedua), maka larva cacing akan berkembang menjadi
plerocercoid. Plerocercoid ini akan berada didalam daging ikan.
Cacing dewasa memiliki beribu-ribu proglotid (bagian yang mengandung telur)
dan panjangnya sampai 450-900 cm. Telurnya dikeluarkan dari proglotid di dalam
usus dan dibuang melalui tinja. Telur akan mengeram dalam air tawar dan
menghasilkan embrio, yang akan termakan oleh zooplankton seperti Cyclops.
Selanjutnya zooplankton dimakan oleh ikan. Manusia terinfeksi bila memakan ikan
air tawar terinfeksi yang mentah atau yang dimasak belum sampai matang.
Bila daging ikan yang mengandung plerocercoid ini dimakan manusia, maka
akan terjadi penularan. Di dalam intestinum manusia, plerocercoid akan berkembang
menjadi cacing dewasa.
d. Inang
Hospes atau inang definitif dari cacing ini adalah manusia. Hospes reservoarnya
adalah anjing, kucing dan beruang. Hospes perantara dari Diphyllobothrium latum
yan pertama adalah Cyclops sp. dan hospes perantara kedua adalah ikan air tawar.

18
Manusi bisa terserang oleh caing ini bila manusia memakan ikan yang telah
terinfeksi oleh cacing tersebut.
Penyakit yang dapat ditimbulkan oleh Diphyllobothrium latum adalah
Diphyllobothriasis atau Bothriocephaliasis, Anemia dan kekurangan vitamin B12.
Gejala Diphyllobothriasis: gangguan saraf, gangguan pencernaan, sakit perut, berat
badan turun, lemah, kurang gizi, gangguan gastrointestinal seperti diare, tidak nafsu
makan, anemia pernisiosa, dan obstruksi usus.
e. Penanggulangan
Pencegahan dan Pengendalian Pencegahan infeksi dengan cacing pita ikan di
daerah endemi tergantung pada kontrol sumber infeksi, pembuangan kotoran dan
penjualan ikan. Binatang sebagai hospes reservoar dapat menyulitkan masalah
pemberantasan sumber infeksi. Pembuangan tinja segar didalam kolam air tawar
harus dihindarkan. Penjualan ikan dari danau yang banyak mengandung parasit harus
dilarang, walaupun ada kesukaran dalam pelaksanaan adiministrasi. Pendinginan
sampai -100C selama 24 jam, memasak dengan sempurna selama paling sedikit 10
menit pada suhu 500C, mengeringkan dan mengasinkan ikan secara baik akan
mematikan larvanya. Penduduk harus diberi penerangan tentang bahaya makan ikan
mentah atau ikan yang tidak dimasak dengan baik.

12. Camallanus
a. Klasfikasi
Kingdom : Animalia
Phylum : Platyhelminthes
Classis : Nematoda
Familia : Camalanidae
Genus : Camallanus
Spesies : Camallanus sp.

19
Gambar 17. Camallanus sp.
(Sumber : acquaporta.it)

Cacing Camallanus sp. merupakan salah satu spesies dari kelas Nematoda.
Cacing ini merupakan parasit pada tubuh ikan. Nematoda sering disebut
cacing gilig, merupakan kelas tersendiri dari filum Nemathelmintes. Nematoda
merupakan parasit yang sering dijumpai pada ikan (Hirschhorn 1989), dimana ikan
dapat bertindak sebagai induk semang antara maupun induk semang definitif.
Noga (1996) menyatakan bahwa ikan laut biasanya terinfeksi oleh nematoda
yang berasal dari golongan Ascaridoidoiea (Contracecum, Pseudoterranova,
Anisakis, Cotracaecum), Camallanoidea (Camallanus, Culcullanus), Dracunculoidea
(Philonema, Philometra), dan Spiruroidea (Metabronema, Ascarophis). Sebagian
besar camallanoids, dracunculoids, danspiruroids memiliki dua induk semang dalam
siklus hidupnya dimana ikan bertindak sebagai induk semang definitif.
b. Morfologi
Menurut Kabata (1985) perbedaan antara Camallanus sp. Dengan
Procamallanus sp. terletak pada rongga kapsul. Pada Camallanus sp., buccal kapsul
terbagi menjadi dua katup sedang pada Procamallanus sp. buccal kapsul tidak
terbagi. Umumnya Camallanus sp. ini menyerang organ usus dan saluran anus.
Parasit ini memiliki ciri khas yaitu memiliki suatu buccal kapsul yang dilapisi
kutikula yang tebal dan sepasang lekukan pada buccal kapsul. Mulutnya seperti
penjepit yang kuat, berbingkai yang dikelilingi oleh buku-buku semacam tanduk.
Bentuk seperti ini akan membuat parasit ini dapat memegang dengan kuat ke dinding
usus dan tidak dapat lepas. Tempat berkaitnya cacing ini pada usus dapat terjadi
pendarahan. Mulut sampai esofagus memiliki dinding otot yang tebal, biasanya
esofagus dilapisi kutikula.

20
Menurut Buchmann & Bresciani (2001), panjang tubuh Camallanus jantan ini
dapat mencapai 6,2 mm dan betinanya dapat mencapai 11 mm. mereka memiliki ciri
khas yakni adanya rongga kapsul yang terbuat dari dua katup lateral, cincin basal dan
dua trident. Betina gravid berisikan larva motil kira-kira panjangnya 0,5 mm.
Camallanus sp. ini memiliki kebiasaan menghisap darah sehingga menyebabkan
anemia. Perlekatan dengan rongga kapsulnya menyebabkan erosi pada mukosa.
c. Siklus Hidup
Yanong (2008) membagi siklus hidup nematoda menjadi dua kategori utama,
yaitu siklus hidup langsung dan tidak langsung. Siklus hidup langsung dimana ikan
bertindak sebagai inang definitif bagi nematoda dan tidak diperlukan inang antara
sehingga infeksi dapat langsung disebarkan secara langsung dari satu ikan ke ikan
lain melalui telur atau larva infektif yang termakan. Jika nematoda memiliki siklus
hidup tidak langsung, telur atau larva akan dikeluarkan ke dalam air dan selama
proses perkembangannya, larva yang belum dewasa ini setidaknya akan melewati
dua organisme yang berbeda yang salah satunya adalah ikan.
Camallanus sp. memiliki siklus hidup yang tidak langsung atau melalui inang
perantara dan Camallanus sp. betina memiliki vulva yang terletak ditengah tubuh.
Camallanus sp. dewasa akan melakukan kopulasi dan Camallanus sp. betina akan
mengeluarkan larva (viviparus) ke lumen usus ikan. Larva kemudian dikeluarkan
oleh ikan langsung ke perairan yang nantinya akan dimakan oleh inang antara seperti
kopepoda (Buchmann & Bresciani 2001 dalam Batara, 2008). Menurut Nimai (1999)
dalam Batara (2008) didalam tubuh kopepoda larva migrasi dari saluran pencernaan
ke haemocoel pada cephalothorax dan menjadi infektif di haemocoel. Larva stadium
tiga dapat ditemukan dalam inang perantara seperti kopepoda atau inang definitf.
Ikan sebagai inang definitif memakan kopepoda yang mengandung larva kemudian
larva berkembang menjadi dewasa dan melakukan penetrasi dalam usus. Camallanus
sp. dapat hidup di usus dan pylorus sekum pada inang definitifnya dan penyakit yang
disebabkan oleh Camallanus sp. disebut Camallanosis. Buccal capsule dari
Camallanus sp. dapat mengakibatkan erosi pada mukosa usus (Buchmann &
Bresciani, 2001 dalam Batara, 2008). Buccal capsule dilekatkan pada dinding usus
dengan sangat kuat dan menyebabkan jaringan dinding usus menjadi robek. Jaringan
menjadi rusak karena mengalami iskemia dan dalam waktu yang lama jaringan

21
menjadi nekrosa. Disaat yang sama Camallanus sp. melakukan migrasi ke jaringan
usus yang lain dan kerusakan jaringan dapat ditemukan sepanjang usus. Kerusakan
yang parah dapat menyebabkan infeksi dari parasit lain dan pertahanan tubuh ikan
menurun sehingga dapat menyebabkan ikan mati.
Beberapa spesies dari parasit ini dapat berkembang dalam aquarium karena
dapat menghasilkan larva aktif, nantinya parasit ini tidak memerlukan inang antara
setidaknya untuk beberapa generasi (Untergasser 1989). Camallanus sp. ini dapat
menyebabkan camallanosis. Selain menyerang usus, parasit ini juga menginfeksi
pilorus sekum.

Gambar 18. Siklus hidup Camallanus sp.


(Sumber : jstor.org)

Adapun siklus hidup parasit ini secara ringkarnya yakni cacing dewasa
berkopulasi di ikan kemudian betinanya membawa larva menuju lumen
usus. Camallanus sp. ini merupakan cacing vivipar. Larva akhirnya berada di air.
Mereka akan termakan kopepoda yang akan terinfeksi pada hemocoelnya. Kopepoda
sebagai inang antara yang berisi larva stadium ketiga (L3) dari Camallanus sp.
tersebut akan dimakan oleh inang akhir yakni ikan. Melalui ingesti dan
digesti kopepoda, larva cacing melekat pada mukosa dan berkembang
menuju stadium dewasa pada ikan sebagai inang akhir. Inang paratenik mungkin
termasuk dalam siklus parasit ini, dengan cara ini beberapa ikan membawa sejumlah
besar larva dan akan berakhir pada saluran pencernaan ikan. Adapun gejala

22
yang ditimbulkan yaitu kematian, cacat dan anemia pada ikan (Buchmann &
Bresciani 2001).
Camalanus sp. berkembang melalui keberadaan inang antara.
Kebanyakan larvanya dapat hidup bebas di air selama 12 hari. Larva parasit ini
menjadi makanan oleh cyclop krustasea dan berkembang dalam saluran pencernaan,
cyclop ini menjadi inang antara bagi camallanus sp.. Kemudian cyclop akan
termakan oleh ikan. Disini ikan akan menjadi inang definitif bagi camallanusjika
ikan ini tidak dimakan oleh ikan karnivor lebih besar. Parasit ini juga dapat
berkembang tanpa inang antara. Pada inang parasit ini dapat berkembang dan
mencapai kematangan seksual untuk kemudian melepaskan larvanya dan
berkembang disana (Untergasser 1989).
d. Gejala Klinis
Gejala yang kerap muncul bila ikan terserang penyakit ini adalah ikan menjadi
kurang nafsu makan, terjadi implamasi, hemoragik, pembengkakan di perut, produksi
lendir secara berlebihan, atau mengalami kerusakan fisik lainnya.

Gambar 19. Ikan yang terinfeksi Camallanus sp.


(Sumber : akuariumok.ru)

Camallanus banyak menyerang Poecilidae dan jenis ikan ovipar lain


sebagai inang akhir (Noga 1996). Menurut Noga (1996), parasit ini akan kelihatan
keluar dari anus dan berwarna merah jika ikan diam tidak bergerak. Saat ikan mulai
bergerak cacing masuk lagi ke dalam usus sehingga anus akan terlihat menonjol.
Cacing betina panjangnya dapat mencapai 10 mm, sementara cacing jantan mencapai
3 mm. Infeksi Camallanus sering diakibatkan oleh inang perantara lain seperti
burung, krustasea atau larva serangga. Namun kemungkinan besar infeksi terjadi
melalui pakan alami.

23
Camallanus sp. dapat hidup di usus dan pylorus sekum pada inang definitifnya
dan penyakit yang disebabkan oleh Camallanus sp. disebut Camallanosis. Buccal
capsule dari Camallanus sp. dapat mengakibatkan erosi pada mukosa usus
(Buchmann & Bresciani, 2001 dalam Batara, 2008). Buccal capsule dilekatkan pada
dinding usus dengan sangat kuat dan menyebabkan jaringan dinding usus menjadi
robek. Jaringan menjadi rusak karena mengalami iskemia dan dalam waktu yang
lama jaringan menjadi nekrosa. Disaat yang sama Camallanus sp. melakukan migrasi
ke jaringan usus yang lain dan kerusakan jaringan dapat ditemukan sepanjang usus.
Kerusakan yang parah dapat menyebabkan infeksi dari parasit lain dan pertahanan
tubuh ikan menurun sehingga dapat menyebabkan ikan mati.
e. Penanggulangan
Pengendaliannya yang bisa dilakukan adalah dengan merendamkan ikan dalam
larutan PK 5 mg/l selama 30 menit, pemberian garam dapur 40 mg/l selama 24 jam,
serta larutal methylen blue 4 gr/m3. Pada pencegahan, sebaiknya pada pakan alami
dilakukan treatment terlebih dahulu, seperti dengan merendam pakan alami dengan
larutan PK 5 mg/l selama 30 menit atau dengan disinfeksi telur menggunakan dylox
0,8 pp atau ziram 1 ppm.

13. Acanthocephala
a. Klasifikasi
Kingdom : Animalia
Filum : Acanthocephala

Gambar 20. Acanthocephala

24
b. Morfologi
Acanthocephala berasal dari bahasa yunani Acanthos duri dan Kephale
kepala merupakan invertebrate sepanjang hidupnya sebagai parasit.
Acanthocephala disebut juga sebagai cacing kepala duri, bagian kepala cacing
tersebut disebut probiscus, kemudian bagian leher dan tubuh.
Acanthocephala merupakan cacing yang berbentuk silinder, agak pipih, dan
proboscis yang dapat dimasukkan dan dikeluarkan dari tubuhnya yang berada di
ujung anterior tubuh. Bentuk tubuh Acanthocephala adalah selindris memanjang
ukurannya kurang lebih 1-2 cm, kecuali jenis Gigantorhynhus figas 10-65 cm.
Jumlah spesies 1.150 telah diuraikan.

Gambar 21. Bagian-bagian Tubuh Acanthocephala

Untuk mengidentifikasi spesies dari Acanthocephala dapat dilihat dari jumlah


dan susunan kait pada proboscis. Probosis dan leher dapat ditarik masuk ke dalam
badan bagian anterior. Proboscis berbentuk bulat atau silindris dan dilengkapi baris-
baris kait atau spina yang membengkak diatur dalam baris horizontal yang berguna
untuk melekatkan tubuh cacing tersebut pada usus inangnya. Kait nya mungkin dua
atau tiga bentuk, biasanya, kait yang lebih panjang dan lebih tipis diatur sepanjang
probosis, dengan beberapa baris kait yang lebih kokoh, sedangkan kait yang lebih
pendek berada di sekitar dasar probosis. Probosis digunakan untuk menembus
dinding usus, dan menumpu sang parasit secara cepat sementara sang parasit
memenuhi siklus hidupnya.

25
Gambar 22. Bagian Kepala Berduri (probosis)

Permukaan tubuh Acanthocephala dapat dibilang unik. Secara eksternal, kulit


memiliki kutikula yang tipis meliputi epidermis, yang terdiri dari syncytium tanpa
dinding sel. Syncytium ini dilalui oleh serangkaian tubulus bercabang yang
mengandung cairan dan dikendalikan oleh beberapa amoeboid inti . Di dalam
syncytium ada suatu lapisan yang tidak teratur dari serat otot melingkar, dan juga
tidak ada endotelium .
Tidak adanya serat longitudinal pada kulit probosis yang menyerupai tubuh,
akan tetapi cairan tubulus dari probosis dihilangkan dari tubuh. Saluran-saluran dari
probosis terbuka ke dalam pembuluh melingkar yang membentang sepanjang
dasarnya. Dari dua saluran melingkar seperti kantung yang disebut lemnisci,
masuk ke dalam rongga tubuh, di samping rongga probosis. Masing-masing terdiri
dari syncytial pada kulit probosis, yang ditembus oleh saluran dan diselubungi
dengan lapisan otot. Mereka bertindak sebagai waduk atau tempat penyimpanan
dimana cairan yang digunakan untuk menjaga proboscis menjadi tegak dapat
menarik ketika ditarik kembali, dan cairan dapat dikeluarkan ketika ingin
memperbesar probosis.
Sistem syaraf yang terdapat pada Acanthocephala terdiri dari:
1) Terdapat ganglion dibalik belalai atau septum.
2) Terdapat dua pasang posterior penghubung tubuh.
3) Ada otot syaraf yang kompleks disebut retinakulim.
4) Terdapat genital ganglion yang tersebar pada jaringan otan pejantan.
Pada sistem pencernaannya Acanthocephala, Acanthocephala tidak memiliki
mulut ataupun saluran pencernaan. Acanthocephala yang telah dalam tahap dewasa

26
hidup di usus dari inang mereka dan menyerap nutrisi yang telah dicerna oleh sang
inang secara langsung melalui permukaan tubuh inang tersebut.
Pada umumnya, Acanthocephala itu tidak mempunyai system ekskresi yang
khusus, system ekskresi terdiri dari flame bulb protonephridia yang bermuara
kantung umum (kandung kemih). Kandung kemih tersebut mengarah ke saluran
sperma pada jantan dan ke bagian pangkal dari rahim pada wanita.
Struktur alat reproduksi pada Acanthocephala bagian belakang probosis ke arah
belakang tubuh (ekor) yang disebut ligamen. Pada jantan, terdapat dua testis yang
berada pada bagian sisi. Pada saat vas terbuka akan menghasilkan tiga diverticula
atau seminales vesiculae. Pada jantan juga memiliki tiga pasang kelenjar semen
berapa dibagian belakang alat kelamin (testis), yang mensekresi kesaluran deferentia
vasa. Kemuadian menjulur keluar pada saat posterior terbuka.
Sedangkan pada betina terdapat sel telur, seperti pada alat reproduksi pada
jantan berbentuk bulat memanjang sepanjang ligamen. Sejumlah ovarium masuk
melalui saluran rongga ke tubuh dan kemudian mengapunga besama fluida.
Kemudian, telur dibuahi sehingga terbentuknya embrio muda di dalam rahim. Pada
saluran ke rahim terdapat dua lubang kecil yang terletak pada bagian punggung,
sehingga embrio yang lebih matang akan melewati kedua lubang ini ke rahim, lalu
telur keluar melalui saluran tubuh. Jika berhasil lolos melalui rongga ke tubuh atau
keluar melalui terbukanya kedua lubang kecil punggungnya. Embrio yang lolos pada
induknya akan keluar bersamaan dengan kotoran pada melalui saluran pencernaan
inangnya.
c. Siklus Hidup
Acanthocephala memiliki siklus hidup yang kompleks, melibatkan beberapa host
pada tahap perkembangannya. Hospes awal pertama adalah moluska. Dalam hospes
perantara Acanthocephala bergek masuk melalui rogga tuguh ke dalam usus,
kemudian pada tahap ini akan melakukan transformasi infektif. Parasit kemudian
dilepaskan pada tahap dewasa oleh hospes pertama ketika dilepaskan parasit ini akan
membentuk dirinya seperti bulatan sehingga host berikutnya menelannya sebagai
makanan hingga ke usus, dalam usus parasit ini akan berkembang hingga dewasa.
belalai atau duri yang terdapat pada proboscis akan berkembang hingga menancap
diding usus host lebih lama semakin kuat. Pada tahap ini, semua organ siap untuk

27
bereproduksi karena kecepatan tumbuh dan berkembang lebih matang, kemudian
tumbuh dan berkembang pula organ seksnya. Cacing jantan akan melakukan
hubungan seks menggunakan eksresi kelenjar ke alat kelamin betina, kemudian
perkembangan embrio pada seekor betina dan terjadilah siklus kehidupan baru.
d. Mekanisme Predasi
Jika telur dimakan arthropod, maka larva akan keluar dari cangkang dan
menembus dinding usus inang perantara, untuk kemudian menetap di dalam
hemocoel. Apabila kemudian ada ikan, burung atau mamalia (carnivora) memakan
arthropod yang mengandung larva, maka cacing tersebut akan menempel pada
dinding usus dengan bantuan probosis yang berduri.
Cacing endoparasit yang membutuhkan inang perantara sebelum mencapai inang
utama. Dalam jumlah yang besar, Acanthocephala dapat merusak dinding usus
binatang vertebrata.

14. Echinorhyncus
a. Klasifikasi
Kingdom : Animalia
Filum : Acanthocephala
Class : Archiacanthocephala
Ordo : Echinorhynchida
Family : Echinorhynchidae
Genus : Echinorhynchus
Spesies : Echinorhynchus sp

Gambar 23. Echinorhyncus

28
b. Morfologi
Tubuhnya terlihat lebih lebar di bagian anterior. Kelenjar semen terpisah dan
berbentuk bulat. Probosisnya berbentuk silinder dengan berbagai kait. Cacing
parasite tersebut memiliki ukuran sepanjang 15-25 mm. Bentuk tubuh bagian luar
disebut proboscis, leher dan trunk. Duri yang terdapat pada proboscis merupakan
senjata yang berbentuk seperti mata kail berfungsi sebagai pengait dan menempelkan
dir inya pada bagian usus host atau inangnya. Parasit ini mampu hidup dalam
jaringan fisiologi hostnya serta mempunyai kemampuan hidup tanpa oksigen atau
anaerob.
Pada spesies jantan dan betina, keduanya memiliki proboscis yang membalik
keluar dengan bentuk persegi panjang dan memiliki banyak kait kecil.
Pada spesies jantan, kedua testis berukuran kecil dan terdapat pada ujung dari
penghubung probosis. Lima dari enam kelenjar semen yang terlihat, tampak seperti
bulatan kecil berwarna merah gelap di posterior testis. Hal tersebut hanya terjadi
pada cacing jantan yang belum dewasa. Pada saat cacing jantan telah dewasa, kedua
testis dan kelenjar semen akan berkembang sekitar dua kali lipat dari ukuran testis
dan kelenjar semen mereka saat belum dewasa. Pada spesies betina, banyak telur
dalam berbagai tahap perkembangan yang terlihat seperti tubuh yang memanjang.

Gambar 24. Morfologi Echinorhyncus

29
c. Siklus Hidup
Tubuh parasit 10-20 mm panjang dan terdiri dari probosis, leher, dan badan.
Cacing masuk ke dinding rektum dari sang inang dengan probosis dan lehernya.
Cacing tersebut bersifat dioecious dan pada cacing betina menghasilkan telur elips
termasuk embrio. Larva menetas dari telur dalam tubuh cacing dewasa dan tumbuh.
Umumnya, acanthocephala memanfaatkan ikan sebagai inang yang tetap dan
menjadi parasite bagi krustasea untuk hospes perantara. Dilaporkan bahwa
Echinorhynchus gadi menginfeksi ke inang melalui amphipods (Marcogliese, 1994).
d. Mekanisme Predasi
Telur-telur yang berukuran besar dan berwarna kecoklatan dikeluarkan dekat
inangnya. Telur-telur menetas menjadi larva berambut dan memiliki kait-kait yang
halus, ini disebut oncomyracidium. Ephitel rambut akan lepas bila larva sudah
sanggup melekat pada kulit atau insang ikan. Viviparous monogenea ( yaitu.,
Gyrodactylidae) telur telah menetas jadi larva, sebelum dilepaskan. Kemudian larva
tersebut langsung menempel pada inang yang sama atau lepas mencari inang baru,
Siklus hidup yang secara langsung ini (direct life cycle ) dapat mempercepat
tumbuhnya populasi parasit tersebut.
e. Gejala Klinis
Pada infeksi ringan sering tidak menimbulkan gejala-gejala yang berarti.
Sedangkan pada infeksi berat biasanya ditandai dengan gejala emaciation atau
badan kurus, kehilangan nafsu makan, mengeluarkan kotoran berwarna putih dan
tipis, atau kotoran dengan warna berselang-seling antara gelap (hitam) dan terang
(putih). Pada ikan mati, kehadiran cacing ini dapat diketahui dengan melakukan
pembedahan dan pengamatan pada isi perut ikan tersebut. Pada umumnya memilki
panjang antara 0.5 sampai 2 cm dengan diameter kurang lebih seukuran dengan
rambut. Pada ikan hidup pengamatan dapat dilakukan pada kotoran ikan dibawah
mikroskop
f. Penanggulangan
Penyakit ini dapat diobati dengan merendam ikan yang sakit dengan larutan
formalin 100 - 150 ppm selama 15 - 30 menit, dan diulangi selama tiga hari berturut.
Kalau ikan telah mengalami luka sebaiknya direndam dalam larutan acriflavin 5 - 10

30
ppm selama 1 - 2 jam. Setelah itu diberi Combatrin dengan dosis 1 botol combatrin
(10 ml) untuk 5 kg pakan

15. Sparganosis
a. Sejarah
1882 : Manson mendapatkan sparganosis jaringan dari penduduk asli yang
diautopsi di Amoy-RRC
Larva pleroserkoid dari berbagai spesies Diphyllobothrium telah ditemukan
pada manusia dan diketahui sebagai sparganum dan penyakitnya disebut
sparganosis
Diphyllobothrium pada binatang mis. D. mansoni memerlukan anjing, kucing
dan binatang lainnya sebagai hospes definitifnya
Manusia dapat bertindak sebagai hospes perantara kedua apabila mengandung
sparganum (pleroserkoid)

b. Daur Hidup
Sparganum mengembara di otot dan fasia larva tidak bisa menjadi
dewasa.
Daur hidup menyerupai D. latum,

H P pertama : Cyclops, dibentuk proserkoid


H P kedua : Hewan pengerat kecil, ular dan kodok, ditemukan
pleroserkoid atau sparganum
c. Patologi dan Gejala Klinis
Larva dapat ditemukan di seluruh daerah badan, pada mata, kulit, jaringan otot,
toraks, perut, paha, daerah inguinal dan dada bagian dalam. Sparganum dapat
menyebar ke seluruh jaringan.
Perentangan dan pengerutan larva dapat menyebabkan:
1) Peradangan
2) Edema jaringan sekitar yang nyeri
Larva yang rusak menyebabkan peradangan lokal yang dapat menyebabkan
nekrosis. Menunjukkan sakit lokal, urtikaria raksasa yang timbu secara periodik,
edema dan kemerahan yang disertai dengan menggigil, demam dan hipereosinofilia.

31
Infeksi pada bola mata menyebabkan konjungtivitis disertai dengan bengkak dan
lakrimasi dan ptosis.
d. Diagnosis
Menemukan larva di tempat kelainan, Untuk mengidentifikasi diperlukan
binatang percobaan
e. Pengobatan
Pembedahan
Pengangkatan larva

f. Prognosis
Prognosis terkandung pada lokasi parasit dan pembedahan yang berhasil
Epidemiologi Parasit ditemukan di Asia Timur dan Asia Tenggara, Jepang, Cina,
Afrika, Eropa, Australia, Amerika utara-Selatan dan Indonesia
g. Penyebab
Mengandung air yang mengandung cyclops yang infektif
Makan kodok, ular atau binatang pengerat yang mengandung pleroserkoid
Mempergunakan daging kodok yang infektif untuk obat

h. Pencegahan
Air minum dimasak atau disaring
Memasak daging hospes perantara sempurna
Pencegahan penggunaan daging kodok sebagai pengobatan pada daerah
mukosa-kutan yang meradang

16. Rhabditis
a. Klasifikasi
Filum : Helminthes
Class : Nematoda
Ordo : Rhabditida
Family : Rhabditidae
Genus : Rhabditis
Spesies : Rhabditis sp.

32
b. Morfologi
Rhabdiasoidea yang bersifat gonochoristis adalah hidup bebas sedang yang
bersifat hermaprodit atau parthenogenesisi adalah bersifat parasit. Terdiri dari 2
famili. Oesophagus 3 bagian, terutama pada larva, hidup bebas dan parasit.

Gambar 25. Rhabditis sp.

17. Trichinella
a. Klasifikasi
Filum : Helminthes
Class : Nematoda
Ordo : Spiruroidea
Family : Trichinellidae
Genus : Trichinella
Spesies : Trichinella sp.

b. Morfologi
Trichinella spiralis atau disebut juga cacing otot adalah hewan dari
anggota hewan tak bertulang belakang yang termasuk dalam filumNematoda. Cacing
ini menyebabkan penyakit trichinosis pada manusia, babi, atau tikus. Parasit masuk
ke tubuh manusia melalui daging babi yang dimasak kurang matang. Di dalam usus
manusia, larva berkembang menjadi cacing muda. Cacing muda bergerak ke otot
melalui pembuluh limfa atau darah dan selanjutnya menjadi cacing dewasa. Untuk
mencegah terinfeksi oleh cacing ini, daging harus dimasak sampai matang untuk
mematikan cacing muda.

33