Anda di halaman 1dari 5

1.

Hubungan Konsep Negara Hukum dengan Hukum Administrasi Negara

Dalam konsep negara hukum, Hukum Administrasi Negara masuk dalam wilayah hukum
publik (Hukum Negara), yaitu hukum yang mengatur hubungan antara negara dengan alat-
alat perlengkapan atau hubungan antara negara dengan perseorangan (warga negara). Hukum
Administrasi Negara diciptakan agar memungkinkan administrasi negara menjalankan
fungsinya, dan melindungi administrasi negara dari melakukan perbuatan yang salah menurut
hukum.

Negara hukum secara sederhana adalah Negara yang menempatkan hukum sebagai dasar
kekuasaan Negara dan penyelenggaraan kekuasaan tersebut dalam segala bentuknya
dilakukan dibawah hukum. Dalam Negara hukum, segala sesuatu harus dilakukan menurut
hukum. Negara hukum menentukan bahwa pemerintah harus tunduk pada hukum, bukunnya
hukum yang harus tunduk pada pemerintah.terhadap tugas-tugas pemerintahan dan
kenegaraan dalam suatu Negara hukum itu terdapat aturan-aturan hukum yang tertulis dalam
konstitusi atau peraturan-peraturan yang terhimpun dalam hukum tata Negara. Dengan kata
lain, hukum tata Negara membutuhkan hukum lain yang lebih bersifat teknis. Hukum tersebut
adalah hukum administrasi Negara .

Menurut J.B.J.M ten Berge, hukum adminisrtrasi Negara adalah sebagai (perpanjangan dari
hukum tata Negara) atau (sebagai hukum sekunder yang berkenaan dengan keanekaragaman
lebih mendalam dari tatanan hukum publik sebagai akibat pelaksanaan tugas oleh penguasa).
Atas dasar ini tampak bahwa keberadaan hukum administrasi Negara seiring dengan
keberadaan Negara hukum dan hukum tata Negara. Oleh karena itu, menurut J.M.J.B. ten
Berge, adalah salah paham menganggap hukum administrasi Negara sebagai fenomena yang
relative baru. Lebih lanjut J.M.J.B ten Berge (hukum administrasi Negara berkaitan erat
dengan kekuasaan dan kegiatan penguasa. Karena kekuasaan dan kegiatan penguasa itu
dilaksanakan, lahirlah hukum administrasi Negara).

Dengan kata lain, hukum administrasi Negara, sebagaimana hukum tata Negara, berkaitan
erat dengan persoalan kekuasaan, mengingat Negara itu organisasi kekuasaan, maka pada
umumnya organisasi akan muncul sebagai instrumen untuk mengawasi sebagai penggunaan
kekuasaan pemerintah. Dengan demikian,keberadaan hukum administrasi Negara itu muncul
karena adanya penyelenggaraan kekuasaan Negara dan pemerintahan suatu Negara
hukum,yang menuntut dan menghendaki penyelenggaraan tugas-tugas kenegaraan,
pemerintahan, dan kemasyarakatan yang berdasarkan atas hukum. Hampir semua Negara
didunia ini menganut Negara hukum, yakni yang menempatkan hukum sebagai aturan main
penyelenggaraan kekuasaan Negara dan pemerintahan.

Sebagai Negara hukum, sudah barang tentu memiliki hukum administrasi Negara, sebagai
instrument untuk mengatur dan menyelenggarakan tugas-tugas pemerintahan Negara. Oleh
karena itu, sebenarnya semua Negara modern mengenal hukum administrsi Negara. Hanya
saja hukum administrasi Negara itu berbeda-beda antara satu Negara dengan yang lainnya,
yang disebabkan oleh perbedaan persoalan kemasyarakatan dan pemerintahan yang dihadapi
penguasa, perbedaan sistem politik, perbedaan bentuk Negara dan bentuk pemerintahan,
perbedaan hukum tata Negara yang menjadi sandaran hukum administrasi , dan sebagainya.

Oleh karena itu Dasar Teoritis Negara Hukum sebagaimana telah disampaikan diatas yang
menghimbau tentang kewenangan, perebuatan, organ-organ, aturan-aturan per-undang-
undangan yang tidak hanya ada pada pemerintah pusat saja tetapi pemerintah daerah juga
turut andil dalam kesejahteraan masyarakatnya. Dan sudah jelas bahwa Negara pada jaman
modern sekarang ini adakah Negara Hukum dan pemerintahkah yang harus tunduk pada
hukum, bukan hukum yang tunduk pada pemerintah karena hukum itu ada. Hukumlah yang
menjadikan suatu Negara maju dan berkembang menjadi modern dan bukan pula penguasa
yang menjadikan suatu Negara berkembang menjadi modern. Persatuan Dan Kesatuan
tentunya yang pertama menjadi dasar Hukum administrasi Negara, dan hukum administrasi
Negara sebagai salah satu cabang ilmu,khususnya diwilayah hukum kontinental, baru muncul
belakangan, pada awalnya, khususnya di negri belanda.agak berbeda dengan yang
berkembang di Prancis sebagai bidang tersendiri disamping hukum tata Negara.

KESIMPULAN

Indonesia sebagai Negara hukum, sudah barang tentu memiliki hukum administrasi
Negara, sebagai instrument untuk mengatur dan menyelenggarakan tugas-tugas pemerintahan
Negara. Oleh karena itu, sebenarnya semua Negara modern mengenal hukum administrsi
Negara. Hanya saja hukum administrasi Negara itu berbeda-beda antara satu Negara dengan
yang lainnya, yang disebabkan oleh perbedaan persoalan kemasyarakatan dan pemerintahan
yang dihadapi penguasa, perbedaan sistem politik, perbedaan bentuk Negara dan bentuk
pemerintahan, perbedaan hukum tata Negara yang menjadi sandaran hukum administrasi ,
dan sebagainya.

2. Ruang Lingkup Hukum Administrasi dan kaitannya dengan Bidang Hukum lainnya
(khususnya HTN dan hukum perdata)

Ruang Lingkup apakah yang dimaksud dengan ruang lingkup.Ruang Lingkup adalah
batasan,batasan yang kami maksud disini adalah batasan materi dalam hukum
administrasi.Adapun ruang lingkup yang kami dapat dari berbagai sumber adalah sebagai
berikut :

Han berkenaan mengenenai wewenang lembaga negara (administrasi negara) baik


dtingkat pusat maupun daerah,

Bahwa HAN berkenaan dengan KEKUASAAN EKSEKUTIF, namun pengertian


KEKUASAAN EKSEKUTIF ini tidak sama dengan apa yang dimaksudkan dalam konsep
TRIAS POLITIKA.KEKUASAAN EKSEKUTIF tersebut harus dipahami dalam dua hal :
Terminologi dan Dinamika yang ada.Secara terminologi hukum administrasi negara disebut
juga dengan Bestuursrecht, dengan unsur utama bestuur. Istilah bestuurberkenaan dengan
sturen dan sturing. Bestuur dirumuskan sebagai lingkungan kekuasaan negara di luar
lingkungan kekuasaan legislatif dan kekuasaan yudikatif (yudisial). Dengan rumus itu,
kekuasaan pemerintahan tidaklah sekedar melaksanakan undang-undang. Kekuasaan
pemerintahan merupakan kekuasaan yang aktif. Sifat aktif tersebut dalam konsep hukum
administrasi negara secara intrinsik merupakan unsur utama dari sturen (besturen).

perhubungan kekuasaan antar lenbaga negara


(administrasi negara), dan antara lembaga negara dengan warga masyarakat
(warga negara)

memberikan jaminan perlindungan hukum kepada


keduanya, yakni kepada warga masyarakat dan administrasi negar itu sendiri.

3. Landasan normatif hukum administrasi sebagai instrumen penyelenggara negara


Landasan Hukum Administrasi Negara terbagi tiga sebagai berikut :

a. Negara Hukum
- Asas legalitas dalam Pelaksanaan Pemerintah
- HAM
- Pembagian Kekuasaan
- Pengawasan Pengadilan
b. Demokrasi
- Badan Perwakilan Rakyat
- Asas Keterbukaan
- Peran Serta Masyarakat
c. Karakteristik Ajaran Instrumental

4. Sumber kewenangan pemerintah dan perbedaan antara jenis-jenis kewenangan

Azas legalitas dalam HAN, bahwa semua perbuatan dan keputusan pejabat administrasi harus
didasarkan pada kewenangan yang diberikan oleh peraturan perundang-undangan. Jika tidak
adanya norma dan atau norma tersamar, azas kewenangan tersebut harus menggunakan azas-
azas umum pemerintahan yang baik (Principle of Proper Administration). Dalam menentukan
suatu tindakan maka harus mencakup 2 hal utama, yakni pertama adanya kewenangan
sebagai sumber munculnya suatu tindakan, dan yang kedua adalah adanya norma atau
subtansi norma, apakah norma yang sudah jelas ataupun masih merupakan norma tersamar.
Norma tersamar ini yang kemudian memunculkan penggunaan azas-azas umum
pemerintahan yang baik (Principle of Proper Administration).

Prinsip Dasar Kewenangan: Pertama, Pejabat administrasi bertindak dan mengambil


keputusan atas dasar kewenangan yang dimilikinya. Kedua, kewenangan yang dipergunakan
harus dapat dipertanggungjawabkan dan diuji baik oleh norma hukum atau pun azas hukum.

Kewenangan (authority) adalah kekuasaan formal yang dimiliki oleh Badan dan atau pejabat
administrasi atau penyelenggara negara lainnya untuk bertindak dalam laporan hukum publik
yang meliputi beberapa wewenang. Kewenangan menurut Prof. Prajudi
Atmosudirjo merupakan kekuasaan terhadap segolongan orang-orang tertentu atau kekuasaan
terhadap suatu bidang pemerintahan tertentu yang bulat.

5. Unsur-unsur KTUN yang dirumuskan dalam UU No.5 Tahun 1986 dan UU No.30
Tahun 2014

Berdasarkan pengertian keputusan Tata Usaha Negara sebagaimana terdapat dalam pasal 1
ayat 3 UU No. 5 Tahun 1986, jika diuraikan apa yang dimaksud dengan Keputusan Tata
Usaha Negara tersebut, akan ditemukan unsur-unsurnya sebagai berikut:
1. Penetapan tertulis;
2. Dikeluarkan oleh badan atau Pejabat Tata Usaha Negara;
3. Berisi tindakan hukum Tata Usaha Negara berdasarkan peraturan perundang-
undangan;
4. Bersifat konkret, individual dan final;
5. Menimbulkan akibat hukum bagi seseorang atau badan hukum perdata.
Elemen-elemen tersebut bersifat komulatif, artinya untukdapat disebut Keputusan Tata Usaha
Negara yang dapat disengketakandi Pengadilan Tata Usaha Negara harus memenuhi
keseluruhan elementersebut.

6. Pengertian diskresi dan batasan penggunaannya oleh pejabat aparatur sipil negara

Pengertian Diskresi:
Kebebasan kebijakan pejabat pemerintahan disamakan dengan pengertian diskresi, yang
menurut pasal 1 angka 9 UU AP dinyatakan sebagai suatu keputusan dan/atau tindakan yang
ditetapkan dan/atau dilakukan oleh Pejabat Pemerintahan untuk mengatasi persoalan konkret
yang dihadapi dalam penyelenggaraan pemerintahan dalam hal peraturan perundangan-
undangan yang memberikan pilihan, tidak mengatur, tidak lengkap atau tidak jelas,dan/atau
adanya stagnasi pemerintahan.

Batasan Diskresi
Setiap diskresi yang dimiliki pejabat publik memiliki makna akan kebijaksanaan, penilaian
dan keleluasaaan dan kebebasan untuk menentukan suatu tindakan atau keputusan.Diskresi
ini dilakukan pejabat public dengan pertimbangan sendiri mengambl pilihan untuk
melakukan atau tidak melakukan suatu tindakan tertentu.

Terdapat 3 (tiga) bentuk kebebasan diskresioner pejabat pemerintahan yaitu kebebasan


mengambil tindakan,kebebasan mempertimbangkandan kebebasan interprestasi. Namun
kebebasan tersebut bukanlah bebas untuk berbuat semaunya dan terlepas dari aturan
hukum.Dalam kewenangan tersebut ada dan terkandung hak dan kewajiban yang
menjadi batasan dan ukuran penilaian, apakah kewenangan tersebut dilakukan seuai
dengan aturan normative yang melahirkan kewenangan tersebut.
7. Perbedaan antara penyalahgunaan wewenang dengan tindakan sewenang-wenang

Pengertian mengenai penyalahgunaan kewenangan dalam hukum administrasi dapat diartikan


dalam 3 (tiga) wujud, yaitu:

1. Penyalahgunaan kewenangan untuk melakukan tindakan-tindakan yang bertentangan


dengan kepentingan umum atau untuk menguntungkan kepentingan pribadi, kelompok
atau golongan;
2. Penyalahgunaan kewenangan dalam arti bahwa tindakan pejabat tersebut adalah benar
ditujukan untuk kepentingan umum, tetapi menyimpang dari tujuan kewenangan yang
diberikan oleh undang-undang atau peraturan-peraturan lainnya;
3. Penyalahgunaan kewenangan dalam arti menyalahgunakan prosedur yang seharusnya
dipergunakan untuk mencapai tujuan tertentu, tetapi telah menggunakan prosedur lain agar
terlaksana.

Bertindak sewenang-wenang
Menurut Sjachran Basah abus de droit (tindakan sewenang-wenang), yaitu perbuatan
pejabat yang tidak sesuai dengan tujuan di luar lingkungan ketentuan perundang-undangan.
Pendapat ini mengandung pengertian bahwa untuk menilai ada tidaknya penyalahgunaan
wewenang dengan melakukan pengujian dengan bagaiamana tujuan dari wewenang tersebut
diberikan (asas spesialitas). Bertindak sewenang-wenang juga dapat diartikan menggunakan
wewenang (hak dan kekuasaan untuk bertindak) melebihi apa yang sepatutnya dilakukan
sehingga tindakan dimaksud bertentangan dengan ketentuan.

Contoh : Pengguna Anggaran (kepala Dinas Kebersihan akan melakukan pembelian alat
pengelohan sampah. Kepala Dinas (kadis) tersebut menunjuk salah satu Kepala Seksi sebagai
Kuasa Pengguna Anggaran. Atas dasar pelimpahan wewenang, selanjutnya Kepala Seksi
membentuk Panitia Lelang (Panitia Tender), Panitia Lelang dan Kepala Seksi yang telah
ditunjuk tersebut tidak melaksanakan lelang sesuai wewenang yang telah dilimpahkan
kepadanya melainkan dengan cara melakukan penunjukan langsung (PL) dengan tujuan
untuk memenangkan rekanan tertentu, dengan cara seperti yang berakibat merugikan
keuangan negara