Anda di halaman 1dari 6

SITOLOGI I

Oleh :
Nama : Diah Nanda Utari
NIM : B1A015092
Rombongan : B2
Kelompok :2
Asisten : Ilham Alif Syahida

LAPORAN PRAKTIKUM
STRUKTUR DAN PERKEMBANGAN TUMBUHAN II

KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS BIOLOGI
PURWOKERTO
2016
I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Sitologi adalah ilmu yang mempelejari tentang sel. Sel pertama kali
ditemukan oleh Robert Hooke yang menentukan sel gabus tidak mempunyai
membran atau tidak mempunyai protoplasma. Semua organisme yang hidup
terdiri atas sel, baik sel uniselular maupun multiselular. Ada dua tipe sel
makhluk hidup yaitu sel tumbuhan dan sel hewan (Syamsuri, 1997).
Sitologi tumbuhan merupakan ilmu yang mempelajari bentuk,
susundan, sifat fisik dan kimia sel, serta perkembangan dinding selnya. Sel
tumbuhan didefinisikan sebagai unit dasar yang universal dari suatu struktur
organik. Struktur yang membedakan antara sel tumbuhan dengan sel hewan
ialah keberadaan dinding sel. Pada tumbuhan tingkat tinggi terdapat berbagai
macam sel dengan variasi dalam hal, fungsi, struktur dan susunan dengan
kompleksitas struktur dinding sel yang juga bervariasi. Komponen penyusun
sel tumbuhan dapat dibedakan menjadi dua kelompok yaitu komponen non
plasmik dan komponen protoplasmik ( Setiowati, 2007).
B. Tujuan
Tujuan praktikum sitologi I, antara lain :
1. Melihat bentuk-bentuk sel pada tumbuhan.
2. Mengamati bagian-bagian sel yang hidup, antara lain nukleus, sitoplasma,
dan likopen.
II. MATERI DAN METODE
C. Materi
Alat-alat yang digunakan dalam praktikum acara Sitologi I adalah
mikroskop, object glass, cover glass, dan silet.
Bahan-bahan yang digunakan dalam praktikum acara Sitologi I adalah
rambut buah Ceiba pentandra (kapuk randu), empulur batang Manihot
esculenta (Singkong), selaput bagian dalam umbi lapis Allium cepa (Bawang
merah), epidermis buah Capsicum annum (Cabe merah), dan air.
D. Metode
Metode yang digunakan dalam praktikum acara Sitologi I antara lain :
1. 2-3 helai rambut buah ceiba pentandra diambil dan diletakkan diatas
object glass, ditetesi air, kemudian ditutup dengan cover glass.
2. Irisan melintang empulur batang Manihot esculenta dibuat setipis
mungkin dan diletakkan diatas object glass, ditetesi air, kemudian
ditutup dengan cover glass.
3. Selaput bagian dalam umbi lapis Allium cepa diambil menggunakan
jarum preparat, kemudian diletakkan diatas object glass dan ditetesi air,
kemudian tutup dengan cover glass.
4. Irisan melintang buah capsicum annum setipis mungkin, letakkan irisan
diatas kaca benda, ditetesi air dan kemudian ditutup dengan cover glass.
5. Semua preparat diamati dibawah mikroskop, bentuk sel digambar dan
diberi keterangan.
III. HASIL DAN PEMBAHASAN
A. Hasil

Keterangan :
1. Dinding sel
2. Ruang udara

Gambar 1. Rambut Buah Ceiba pentandra (Kapuk randu)

Keterangan :
1. Dinding sel

Gambar 2. .L. Empulur Batang Manihot esculenta


Keterangan :
1. Dinding sel
2. Nukleus
1 3. Ruang udara

Gambar 3. Selaput Bagian Dalam Umbi Lapis Allium cepa (Bawang M


erah)
Keterangan :
1. Dinding sel
2. Sitoplasma
1 3. Karotenoid

Gambar 2. .L. Epidermis Buah Capsicum annum (Cabe Merah)

B. Pembahasan
Sel pada tumbuhan tersusun atas tiga komponen utama yaitu dinding sel,
komponen protoplasmik dan komponen non protoplasmik. Dinding sel merupakan
lapisan terluar dari sel yang berbatasan dengan membran plasma. Komponen
protoplasmik merupakan komponen yang hidup dari sel terdiri dari beberapa organel
yaitu nukleus, sitoplasma, plastida, dan mitokondria. Sedangkan, komponen non
protoplasmik merupakan komponen yang tidak hidup dari sel yang terdiri dari
vakuola dan substansi ergastik seperti kristal, minyak atsiri, amilum, dan aleuran
( Hasnunidah, 2007).
Semua hewan dan tumbuhan tersusun atas sel-sel. Secara umum sel hewan
dan sel tumbuhan memiliki organel yang sama seperti nukleus, sitoplasma, membran
sel, mitokondria, dan ribosom. Namun, sel tumbuhan secara khusus memiliki
beberapa organel khas yang membedakan sel tumbuhan dengan sel hewan yaitu
dinding sel, kloroplas dan vakuola permanen. Sedangkan pada sel hewan terdapat
sentriol yang tidak dimiliki oleh sel tumbuhan.
Dinding sel pada tumbuhan berfungsi sebagai pelindung dan penunjang sel
tumbuhan. Dinding sel tersusun dari beberapa komponen yaitu asam pektik, pektin,
selulosa, hemiselulosa, protein struktural, peptidoglikan, asam teichuronat, asam
teichoat, plastik biologi (lignin dan kutin), serta mikrofibril dan terdiri dari lamela
tengah yang merekatkan antara dua dinding sel menjadi satu, dinding primer yaitu
lapisan yang terbentuk selama pembentangan, dan dinding sekunder yang biasanya
lebih tebal dari dinding primer karena lapisan ini ditambahkan setelah proses
pembentangan dinding sel selesai.
Organel-organel yang menyusun suatu sel tumbuhannya diantara lain yaitu
(Hasnunidah, 2007) :
1. Sitoplasma, merupakan bagian sel yang kompleks, suatu bahan cair yang
mengandung banyak molekul, diantaranya berbentuk suspensi koloid dan
organel-organel yang bermembran.
2. Membran plasma, berfungsi mengatur aliran zat-zat terlarut masuk dan keluar
sel dan mengatur aliran air melalui osmosis.
3. Retikulum endoplasma, kantung kempis berlipat-lipat yang membentuk sistem
angkutan untuk berbagai macam molekul di dalam atau antar sel.
4. Badan golgi, berperan dalam pembentukan membran plasma dan mengangkut
enzim yang harus dibuat dalam sel.
5. Mikrotubula, organel bulat yang terbungkus oleh selapis membran, berfungsi
6. Sferosom, menjadi pusat sintesis dan penyimpanan lemak.
7. Ribosom, tempat terjadinya sintesis protein yang merupakan fungsi vital sel.
8. Mitokondria, pabrik energi sel yang menghasilkan energi dalam bentuk ATP.
9. Plastida, organel berbentuk lensa yang diselimuti oleh sistem membran rangkap
berfungsi melakukan fotosintesis dengan sempurna.
10. Nukleus, merupakan pusat kendali pada sel tumbuhan yang mengendalikan
seluruh fungsi sel.
11. Vakuola, badan khas di sel tumbuhan selain dinding sel dan plastida. Vakuola
mengerjakan beberapa fungsi yaitu mengatur tekanan turgor sel dan membantu
pencernaan intraseluler molekul kompleks.
Berdasarkan praktikum, hasil yang didapat yaitu pada rambut buah Ceiba
pentandra memiliki dinding sel dan gelembung udara, hal ini dikarenakan sel yang
diamati merupakan sel mati atau sel yang tidak memilki protoplasma. Pada selaput
bagian dalam umbi lapis Allium cepa dan sel epidermis Capsicum annum memiliki
struktur sel yang hampir sama yaitu terdapat sitoplasma dan dinding sel, tetapi pada
Capsicum annum terdapat karotenoid yang merupakan pigmen organik yang
ditemukan di kloroplas (Mulyani, 2006). Pada empulur Manihot esculenta terdapat
sel gabus yang susunan selnya tersusun rapi dan beraturan. Sel gabus juga sering
disebut dengan sel mati, sesuai dengan (Winarto, 1981) yakni terlihat pada sel gabus
tumbuhan yang tergolong sel mati karena hanya memiliki inti sel dan sitoplasma,
sehingga ruang antar selnya kosong.
IV. KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan
Berdasarkan hasil dan pembahasan praktikum sitologi I, dapat disimpulkan :
1. Bentuk-bentuk sel yang terdapat pada sel tumbuhan diantaranya dinding
sel, komponen protoplasmik yang merupakan komponen hidup, dan
komponen non protoplasmik yang merupakan komponen tak hidup.
2. Bagian-bagian sel hidup antara lain nukleus, sitoplasma, dan protoplasma
yang terdiri dari beberapa organel.
B. Saran
Saran untuk praktikum kali ini adalah dalam pembuatan preparat harus benar
contohnya dalam pengirisan bahan harus setipis mungkin agar terlihar dibawah
mikroskop.
DAFTAR REFERENSI
Hasnunidah, Neni. 2010. Buku ajar: Fisiologi Tumbuhan. Bandar Lampung:
Universitas Lampung
Mulyani, Sri. 2006. Anatomi tumbuhan. Yogyakarta: Kanisius.
Setiowati, Tetty. 2007. Biologi Interaktif. Jakarta: Azka press.
Syamsuri, Y. 1997. Biologi Umum. Jakarta: Erlangga.
Winarto, L. M. 1981. Penuntun Pelajaran Biologi. Bandung: Ganeca Exack.