Anda di halaman 1dari 29

PEDOMAN TERAPI AKTIVITAS KELOMPOK (TAK)

Pengertian.

Terapi aktivitas kelompok adalah upaya memfasilitasi kemampuan self

awareness, hubungan interpersonal, membuat perubahan yang dikelompokkan

sesuai dengan kebutuhan klien.

Uraian Tugas Team.

Leader.

1. Memotivasi anggota untuk mengungkapkan pikiran dan perasaan.

2. Memotivasi anggota untuk aktif terlibat dalam diskusi.

3. Menciptakan suasana dimana anggotanya dapat menerima perbedaan

dalam peran dan perilaku dengan orang lain.

4. Menetapkan tata tertib bagi anggota kelompok demi kelancaran acara

diskusi.

5. Menjadi motivator.

6. Mengarahkan dan memimpin jalannya terapi aktivitas kelompok

sosialisasi.

Co Leader.

1. Menyampaikan informasi dan fasilitator kepada leader.

2. Mengingatkan leader apabila diskusi menyimpang.

3. Mengingatkan leader untuk lamanya wkt kegiatan.

4. Bersama leader menjadi contoh untuk kerja sama yang baik.

Fasilitator.

1
Ikut serta dalam kegiatan kelompok sebagai anggota kelompok dengan

tujuan memberi stimulus pada anggota kelompok lain agar dapat mengikuti

jalannya kegiatan.

Observer.

1. Mencatat serta mengamati respon klien.

2. Mencatat serta mengamati jalannya terapi.

3. Mencatat serta mengamati peserta yang DO.

Persiapan lingkungan.

1. Ventilasi baik.

2. Penerangan cukup.

3. Suasana tidak bising.

4. Pengaturan posisi tempat duduk.

5. Setting (Struktur kegiatan)

Setting : peserta dan terapis duduk bersama dalam lingkaran.

CL
L
K

K
K

F
F

K
K

K O K
Keterangan:

2
L : Leader

CL : Co Leader

F : Fasilitator.

O : Observer.

K : Klien

Persiapan klien.

1. Kontrak waktu dan tempat (satu hari sebelum pelaksanaan.

2. Kontrak waktu satu jam sebelum pelaksanaan.

3. Memastikan klien sudah makan sebelum pelaksanaan.

4. Memastikan klien untuk BAB / BAK sebelum pelaksanaan.

Persiapan Perawat.

1. Mempersiapkan ruanganuntuk peserta

2. Menyiapkan peralatan yang akan digunakan.

Antisipasi masalah.

1. Adanya anggota kelompok yang droup out.

Intervensi :

a. Panggil nama klien.

b. Tanyakan mengapa meninggalkan tempat.

c. Beri penjelasan.

3
2. Adanya penambahan anggota kelompok baru.

Intervensi :

a. Menerima untuk menjadi anggota baru dan memperkenalkan diri.

3. Adanya keterbukaan anggota kelompok yang baru.

Intervensi :

a. Berikan role mode.

b. Tegaskan kembali aturan permainan.

Uraian struktur kelompok.

1. Tempat pertemuan :

2. Hari / tanggal :

3. Jam :

4. Jumlah anggota :

5. Peilaku yang diharap :

6. Metode TAKS :

7. Pengorganisasian

a. Leader :

b. Co Leader :

c. Observer :

d. Fasilitator :

4
Lampiran 5

PEDOMAN TERAPI AKTIVITAS KELOMPOK : SOSIALISASI

Sessi 1 : Kemampuan Memperkenalkan Diri


Tujuan
Klien mampu menyebutkan jati diri : nama lengkap, nama panggilan, asal dan
hobbi.
Setting.
Peserta dan terapis duduk bersama dalam lingkaran.
Alat.
1. Tape recorder.
2. Kaset Marilah kemari (Titik Puspa).
3. Bola.
4. Buku catatan dan pulpen.
5. Jadwal kegiatan klien.
Metode.
1. Dinamika kelompok.
2. Diskusi tanya jawab.
3. Bermain peran/simulasi.
Langkah-langkah kegiatan.
1. Persiapan.
a. Memilih klien sesuai dengan indikasi yaitu isolasi sosial menarik
diri.
b. Membuat kontrak dg klien.
c. Mempersiapkan alat dan tempat pertemuan.
2. Orientasi.
a. Salam terapeutik.
1) Salam dari terapis.
b. Evaluasi / validasi.
1) Menanyakan perasaan klien saat ini.
c. Kontrak.
1) Menjelaskan tujuan kegiatan.

5
2) Menjelaskan aturan main, yaitu :
Masing-masing menyebutkan atau
memperkenalkan jati diri.
Jika ada peserta yang akan meniggalkan
kelompok harus minta ijin pada pimpinan terapi aktivitas
kelompok sosialisasi.
Lama kegiatan 45 menit.
Setiap klien mengikuti acara dari awal sampai
akhir.
3. Tahap kerja.
a. Menjelaskan kegiatan, yaitu tapr recorder akan dihidupkan dan bola
diedarkan berlawanan dengan arah jarum jam dan pada saat tape
recorder dimatikan maka anggota kelompok yang memegang bola
menyebutkan jati dirinya.
b. Hidupkan tape recorder dan bola diedarkan kembali berlawanan
dengan arah jarum jam.
c. Pada saat tape dimatikan anggota kelompok yang memegang bola
mendapat giliran untuk menyebutkan salam, nama lengkap, nama
panggilan, asal, dan hobi. Dimulai dari terapis sebagai contoh.
d. Tulis nama panggilan pada kertas dan tempel / pakai.
e. Ulangi b, c, dan d sampai semua anggota kelompok mendapat
giliran.
f. beri pujian untuk tiap keberhasilan anggota kelompok dengan
memberi tepuk tangan.
4. Tahap terminasi.
a. Evaluasi.
1) Menanyakan perasaan klien setelah mengikuti kegiatan TAKS.
2) Memberi pujian atas keberhasilan kelompok.
b. Rencana tindak lanjut.
1) Menganjurkan anggota kelompok melatih berkenalan dengan
orang lain pada kehidupan sehari-hari.

6
2) Memasukkan kegiatan berkenalan pada jadwal kegiatan harian.
c. Kontrak yang akan datang.
1) Menyepakati kegiatan berikut yaitu berkenalan dengan anggota
kelompok.
2) Menyepakati waktu dan tempat.
Evaluasi dan dokumentasi.

Sesi 1: T A K S.

Kemampuan memperkenalkan diri.

1. Kemampuan verbal.

Nama Klien
No Aspek yang dinilai
1. Menyebutkan nama lengkap.
2. Menyebutkan nama panggilan
3. Menyebutkan asal.
4. Menyebutkan hobi
Jumlah

2. Kemampuan non verbal.

Nama Klien
No Aspek yang dinilai
1. Kontak mata
2. Duduk tegak
3. Menggunakan bahasa tubuh yang sesuai
4. mengikuti kegiatan dari awal sampai akhir
Jumlah

Sessi 2 : Kemampuan Berkenalan

Tujuan.

1. Klien mampu berkenalan dengan anggota kelompok.

Memperkenalkan diri sendiri: nama lengkap, nama panggilan, asal, dan

hobi.

7
Menanyakan diri anggota kelompok lain: nama lengkap, nama

panggilan, asal, dan hobi.

Setting.

Peserta dan terapis duduk bersama dalam lingkaran.

Alat.

1. Tape recorder.

2. Kaset Marilah kemari (Titik Puspa).

3. Bola.

4. Buku catatan dan pulpen.

5. Jadwal kegiatan klien.

Metode.

1. Dinamika kelompok.

2. Diskusi tanya jawab.

3. Bermain peran/simulasi.

Langkah kegiatan.

1. Persiapan.

a. Mengingatkan kontrak dengan kelompok pada sesi 1 terapi aktivitas

kelompok sosialisasi.

b. Mempersiapkan alat dan tempat pertemuan.

2. Orientasi.
Pada tahap ini terapis melakukan:
a. Memberi salam terapeutik.
1) Salam dari terapis.
2) Peserta dan terapis memakai papan nama.
b. Evaluasi / validasi.

8
1) Menanyakan perasaan klien saat ini.
2) Menanyakan apakah telah mencoba memperkenalkan diri
pada orang lain.
c. Kontrak.
1) Menjelaskan tujuan kegiatan, yaitu berkenalan dengan
anggota kelompok.
2) Menjelaskan aturan main berikut:
Jika ada peserta yang akan meninggalkan kelompok
harus meminta ijin kepada terapis.
Lama kegiatan 45 menit.
Setiap klien mengikuti kegiatan dari awal sampai
akhir.
3. Tahap kerja.
a. Hidupkan tape recorder dan edarkan bola tenis berlawanan dengan
arah jarum jam.
b. Pada saat tape dimatikan, anggota kelompok yang memegang bola
mendapat giliran untuk berkenalan dengan anggota kelompok
yang ada disebelah kanan dengan cara :
1) Memberi salam.
2) Menyebutkan nama lengkap, nama panggilan, asal, dan
hobi.
3) Menanyakan nama lengkap, nama panggilan, asal, dan hobi
lawan bicara.
4) Dimuali dari terapis sebagai contoh.
c. Ulangi a dan b sampai semua anggota kelompok mendapat giliran.
d. Hidupkan lagi tape recorder dan edarkan bola. Pada saat tape
dimatikan, minta pada anggota kelompok yang memegang bola
untuk memperkenalkan anggota kelompok yang disebelah kanannya
kepada kelompok .
e. Ulangi d sampai semua anggota mendapat giliran.

9
f. Beri pujian setiap keberhasilan anggota kelompok dengan memberi
tepuk tangan.
4. Tahap terminasi.
a. Evaluasi.
1) Menanyakan perasaan klien setelah mengikuti TAK.
2) Memberi pujian atas keberhasilan kelompok.
b. Rencana tindak lanjut.
1) Menganjurkan tiap anggota kelompok latihan berkenalan.
2) Memasukkan kegiatan berkenalan pada jadwal kegiatan harian
klien.
c. Kontrak yang akan datang.
1) Menyepakati kegiatan berikut, yaitu dengan bercakap-cakap tentang
kehidupan pribadi.
2) Menyepakati waktu dan tempat.

Evaluasi dan dokumentasi.


Sesi 2: TAKS
Kemampuan berkenalan.
1. Kemampuan verbal.
Nama klien
No Aspek yang dinilai
1. Menyebutkan nama lengkap
2. Menyebutkan nama panggilan
3. Menyebutkan asal
4. Menyebutkan hobi
5. Menanyakan nama lengkap
6. Menanyakan nama panggilan
7. Menanyakan asal
8. Menanyakan hobi
Jumlah

2. Kemampuan nonverbal.
Nama Klien
No Aspek yang dinilai
1. Kontak mata
2. Duduk tegak
3. Menggunakan bahasa tubuh yang sesuai

10
4. mengikuti kegiatan dari awal sampai akhir
Jumlah

Sessi 3 : Kemampuan Bercakap cakap

Tujuan.
Klien mampu bercakap-cakap dengan anggota kelompok.
1. Menanyakan kehidupan pribadi kepada satu orang anggota kelompok.
2. Menjawab pertanyaan tentang kehidupan pribadi.
Setting.
1. Klien dan terapis duduk bersama dalam lingkaran.
2. Ruangan nyaman dan tenang.
Alat.
1. Tape recorder.
2. Kaset Marilah kemari (Titik Puspa).
3. Bola.
4. Buku catatan dan pulpen.
5. Jadwal kegiatan klien.
Metode.
1. Dinamika kelompok.
2. Diskusi tanya jawab.
3. Bermain peran/simulasi.
Langkah kegiatan.
1. Persiapan.
a. Mengingatkan kontrak dengan kelompok pada sesi 2 terapi aktivitas
kelompok sosialisasi.
b. Mempersiapkan alat dan tempat pertemuan.
2. Orientasi.
a. Memberi salam terapeutik.
1) Salam dari terapis.
2) Peserta dan terapis memakai papan nama.

11
b. Evaluasi / validasi.
1) Menanyakan perasaan klien saat ini.
2) Menanyakan apakah telah mencoba memperkenalkan diri pada
orang lain.
c. Kontrak.
1) Menjelaskan tujuan kegiatan, yaitu bertanya dan menjawab
tentang kehidupan pribadi.
2) Menjelaskan aturan main berikut:
Jika ada peserta yang akan meninggalkan kelompok
harus meminta ijin kepada terapis.
Lama kegiatan 45 menit.
Setiap klien mengikuti kegiatan dari awal sampai akhir.
3. Tahap kerja
a. Hidupkan tape recorder dan edarkan bola tenis berlawanan dengan arah
jarum jam.
b. Pada saat tape dimatikan, anggota kelompok yang memegang bola
mendapat giliran untuk bertanya tentang kehidupan pribadi anggota
kelompok yang ada disebelah kanan dengan cara :
1) Memberi salam.
2) Menyebutkan nama lengkap, nama panggilan, asal, dan hobi.
3) Menanyakan nama lengkap, nama panggilan, asal, dan hobi
lawan bicara.
4) Dimuali dari terapis sebagai contoh.
c. Ulangi a dan b sampai semua anggota kelompok mendapat giliran.
d. Beri pujian setiap keberhasilan anggota kelompok dengan memberi
tepuk tangan.
4) Tahap terminasi.
a. Evaluasi.
1) Menanyakan perasaan klien setelah mengikuti TAK.
2) Memberi pujian atas keberhasilan kelompok.
b. Rencana tindak lanjut.

12
1) Menganjurkan tiap anggota kelompok bercakap-cakap tentang
kehidupan pribadi dengan orang lain pada kehidupan sehari-
hari.
2) Memasukkan kegiatan bercakap-cakap pada jadwal kegiatan
harian klien.
c. Kontrak yang akan datang.
1) Menyepakati kegiatan berikut, yaitu menyampaikan dan
membicarakan topik pembicaraan tertentu.
2) Menyepakati waktu dan tempat.

Evaluasi dan dokumentasi.


Sesi 3 : TAKS Kemampuan Bercakap - cakap
1. Kemampuan verbal: Bertanya.
Nama klien
No Aspek yang dinilai
1. Menghajukan pertanyaan yang jelas
2. Mengajukan pertanyaan yang ringkas
3. Mengajukan pertanyaan yang relevan
4. Mengajukan pertanyaan secara spointan
Jumlah

2. Kemampuan verbal: Menjawab.


Nama klien
No Aspek yang dinilai
1. Menjawab dengan jelas
2. Menjawab dengan ringkas
3. Menjawab dengan relevan
4. Menjawab dengan spontan
Jumlah

3. Kemampuan nonverbal.
Nama Klien
No Aspek yang dinilai
1. Kontak mata
2. Duduk tegak

13
3. Menggunakan bahasa tubuh yang sesuai
4. mengikuti kegiatan dari awal sampai akhir
Jumlah

SESI 4: Kemampuan bercakap cakap topik tertentu


Tujuan.
Klien mampu menyampaikan topik pembicaraan tertentu dengan anggota
kelompok:
1. Menyampaikan topik yang ingin dibicarakan.
2. Memilih topik yang ingin dibicarakan.
3. Memberi pendapat tentang topik yang dipilih.
Setting.
1. Klien dan terapis duduk bersama
dalam lingkaran.
2. Ruangan nyaman dan tenang.
Alat.
1. Tape recorder.
2. Kaset Marilah kemari (Titik Puspa).
3. Bola.
4. Buku catatan dan pulpen.
5. Jadwal kegiatan klien.
Metode.
1. Dinamika kelompok.
2. Diskusi tanya jawab.
3. Bermain peran/simulasi.
5. Langkah kegiatan.
1. Persiapan.
a. Mengingatkan kontrak dengan kelompok pada sesi 3 terapi aktivitas
kelompok sosialisasi.
b. Mempersiapkan alat dan tempat pertemuan.
2. Orientasi.

14
a. Salam terapeutik.
1) Salam dari terapis.
2) Peserta dan terapis memakai papan nama.

b. Evaluasi / validasi.
1) Menanyakan perasaan klien saat ini.
2) Menanyakan apakah telah latihan bercakap-cakap dengan orang
lain.
c. Kontrak.
1) Menjelaskan tujuan kegiatan, yaitu menyampaikan, memilih, dan
memberi pendapat tentang topik percakapan.
2) Menjelaskan aturan main berikut:
Jika ada peserta yang akan meninggalkan kelompok harus
meminta ijin kepada terapis.
Lama kegiatan 45 menit.
Setiap klien mengikuti kegiatan dari awal sampai akhir.
3. Tahap kerja.
a. Hidupkan tape edarkan bola tenis berlawanan dengan arah jarum jam.
b. Pada saat tape dimatikan anggota kelompok yang memegang bola
mendapatkan giliran untuk menyampaikan satu topik yang ingin
dibicarakan. Dimulai oleh terapis sebagai contoh.
c. Tuliskan pada papan topik yang disampaikan secara berurutan.
d. Ulangi a, b, dan c sampai semua anggota kelompok menyampaikan
topik yang ingin dibicarakan.
e. Hidupkan lagi tape dan edarkan bola tenis. Pada saat dimatikan anggota
yang memegang bola memilih topik yang disukai untuk dibicarakan dari
daftar yang ada.
f. Ulangi e sampai semua anggota kelompok memilih topik.
g. Terapis membantu menetapkan topik yang paling banyak dipilih.

15
h. Hidupkan lagi tape dan edarkan bola tenis. Pada saat dimatikan anggota
kelompok yang memegang bola menyampaikan pendapat tentang topik
yang dipilih.
i. Ulangi h sampai semua anggota kelompok menyampaikan pendapat.
j. Beri pujian untuk tiap keberhasilan anggota kelompok dengan memberi
tepuk tangan.

4. Tahap terminasi.
a. Evaluasi.
1) Menanyakan perasaan klien setelah mengikuti TAK.
2) Memberi pujian atas keberhasilan kelompok.
b. Rencana tindak lanjut.
1) Menganjurkan tiap anggota kelompok bercakap-cakap tentang
topik tertentu dengan orang lain pada kehidupan sehari-hari.
2) Memasukkan kegiatan bercakap-cakap pada jadwal kegiatan
harian klien.
c. Kontrak yang akan datang.
1) Menyepakati kegiatan berikut, yaitu menyampaikan dan
membicarakanmasalah pribadi..
2) Menyepakati waktu dan tempat.

Evaluasi dan dokumentasi.

Sesi 4: TAKS Kemampuan bercakap-cakap topik tertentu.


1. Kemampuan becakap-cakap
No Aspek yang dinilai Nama klien
1. Menyampaikan topik dgn jelas

16
2. Menyampaikan topik secara ringkas
3. Menyampaikan topik yang relevan
4. Menyampaikan topi secara spontan
Jumlah

2. Kemampuan verbal: Memilih topik.


Nama klien
No Aspek yang dinilai
1. Memilih topik dgn jelas
2. Memilih topik secara ringkas
3. Memilih topik yang relevan
4. Memilih topik secara spontan
Jumlah

3. Kemampuan verbal: Memberi pendapat.


Nama klien
No Aspek yang dinilai
1. Memberi pendapat dengan jelas
2. Memberi pendapat secara ringkas
3. Memberi pendapat yang relevan
4. Memberi pendapat secara spontan
Jumlah

4. Kemampuan nonverbal.
Nama Klien
No Aspek yang dinilai
1. Kontak mata
2. Duduk tegak
3. Menggunakan bahasa tubuh yang sesuai
4. mengikuti kegiatan dari awal sampai akhir
Jumlah

SESI 5: Kemampuan Bercakap cakap Masalah Pribadi

Tujuan.

Klien mampu menyampaikan dan membicarakan masalah pribadi dengan orang

lain:

1. Menyampaikan masalah pribadi.

2. Memilih satu masalah untuk dibicarakan.

17
3. Memberi pendapat tentang masalah pribadi yang dipilih.

Setting.

1. Klien dan terapis duduk bersama dalam

lingkaran.

2. Ruangan nyaman dan tenang.

Alat.

1. Tape recorder.

2. Kaset Marilah kemari (Titik Puspa).

3. Bola.

4. Buku catatan dan pulpen.

5. Jadwal kegiatan klien.

Metode.

1. Dinamika kelompok.

2. Diskusi tanya jawab.

3. Bermain peran/simulasi.

Langkah kegiatan.

1. Persiapan.

a. Mengingatkan kontrak dengan kelompok pada sesi 4 terapi

aktivitas kelompok sosialisasi.

b. Mempersiapkan alat dan tempat pertemuan.

2. Orientasi.

a. Salam terapeutik.

1) Salam dari terapis.

2) Peserta dan terapis memakai papan nama.

18
b. Evaluasi / validasi.

1) Menanyakan perasaan klien saat ini.

2) Menanyakan apakah telah latihan bercakap-cakap

tentang topik/hal tertentu dengan orang lain.

c. Kontrak.

1) Menjelaskan tujuan kegiatan, yaitu menyampaikan,

memilih, dan memberi pendapat tentang masalah

pribadi.

2) Menjelaskan aturan main berikut:

Jika ada peserta yang akan meninggalkan kelompok

harus meminta ijin kepada terapis.

Lama kegiatan 45 menit.

Setiap klien mengikuti kegiatan dari awal sampai

akhir.

3. Tahap kerja.

a. Hidupkan tape dan edarkan bola tenis berlawanan dengan arah

jarum jam.

b. Pada saat tape dimatikan, anggota kelompok yang memegang bola

mendapatkan giliran untuk menyampaikan satu masalah pribadi

yang ingin dibicarakan. Dimulai dari terapis sebagai contoh.

c. Tuliskan pada papan masalah yang disampaikan.

19
d. Ulangi a, b, dan c sampai semua anggota kelompok

menyampaikan masalah yang ingin disampaikan.

e. Hidupkan tape dan edarkan bola tenis. Pada saat dimatikan

anggota yang memegang bola memilih masalah yang ingin

dibicarakan.

f. Ulangi e sampai semua anggota kelompok memilih masalah yang

ingin dibicarakan.

g. Terapis membantu menetapkan topik yang palingh banyak dipilih.

h. Hidupkan lagi tape dan edarkan bola tenis. Pada saat dimatikan

anggota kelompok yang memegang bola menyampaikan pendapat

tentang masalah yang dipilih.

i. Ulangi h sampai semua anggota kelompok menyampaikan

pendapat.

j. Beri pujian untuk tiap keberhasilan anggota kelompok dengan

memberi tepuk tangan.

4. Tahap terminasi.

a. Evaluasi.

1) Menanyakan perasaan klien setelah mengikuti TAK.

2) Memberi pujian atas keberhasilan kelompok.

b. Rencana tindak lanjut.

20
1) Menganjurkan tiap anggota kelompok bercakap-cakap

tentang masalah pribadi dengan orang lain pada kehidupan

sehari-hari.

2) Memasukkan kegiatan bercakap-cakap pada jadwal kegiatan

harian klien.

c. Kontrak yang akan datang.

1) Menyepakati kegiatan berikut, yaitu bekerja sama dalam

kelompok.

2) Menyepakati waktu dan tempat.

Evaluasi dan dokumentasi.

SESI 5:TAKS

Kemampuan bercakap-cakap masalah pribadi

1. Kemampuan verbal: menyampaikan topik.

Nama klien
No Aspek yang dinilai
1. Menyampaikan topik dengan jelas
2. Menyampaikan topik dengan ringkas
3. Menyampaikan topik yang relevan
4. Menyampaikan topik secara spontan
Jumlah

2. Kemampuan verbal: Memilih topik

Nama klien
No Aspek yang dinilai
1. Memilih topik dengan jelas
2. Memilih topik secara ringkas
3. Memilih topik yang jelas
4. Memilih topik secara spontan
Jumlah

21
3. Kemampuan verbal: Memberi pendapat tentang masalah.

Nama klien
No Aspek yang dinilai
1. Memberi pendapat dengan jelas
2. Memberi pendapat secara ringkas
3. Memberi pendapat yang relevan
4. Memberi pendapat secara spontan
Jumlah

4. Kemampuan nonverbal

Nama Klien
No Aspek yang dinilai
1. Kontak mata
2. Duduk tegak
3. Menggunakan bahasa tubuh yang sesuai
4. mengikuti kegiatan dari awal sampai akhir
Jumlah

SESI 6: Kemampuan Bekerja Sama

Tujuan.

Klien mampu bekerja sama dalam permainan sosialisasi kelompok:

1. Bertanya dan meminta sesuai dengan kebutuhan pada orang lain.

2. Menjawab dan memberi pada orang lain sesuai dengan permintaan.

Setting.

1. Klien dan terapis duduk bersama dalam lingkaran.

2. Ruangan nyaman dan tenang.

Alat.

1. Tape recorder.

2. Kaset Marilah kemari (Titik Puspa).

3. Bola.

4. Buku catatan dan pulpen.

22
5. Jadwal kegiatan klien.

6. Kartu kwartet.

Metode.

1. Dinamika kelompok.

2. Diskusi tanya jawab.

3. Bermain peran/simulasi.

Langkah kegiatan.

1. Persiapan.

a. Mengingatkan kontrak dengan kelompok pada sesi 5 terapi aktivitas

kelompok sosialisasi.

b. Mempersiapkan alat dan tempat pertemuan.

2. Orientasi.

a. Salam terapeutik.

1) Salam dari terapis.

2) Peserta dan terapis memakai papan nama.

b. Evaluasi / validasi.

1) Menanyakan perasaan klien saat ini.

2) Menanyakan apakah telah latihan bercakap-cakap tentang

masalah pribadi dengan orang lain.

c. Kontrak.

1) Menjelaskan tujuan kegiatan, yaitu dengan bertanya dan

meminta kartu yang diperlukan serta menjawab dan memberi

kartu pada anggota kelompok.

2) Menjelaskan aturan main berikut:

23
Jika ada peserta yang akan meninggalkan kelompok

harus meminta ijin kepada terapis.

Lama kegiatan 45 menit.

Setiap klien mengikuti kegiatan dari awal sampai

akhir.

3. Tahap kerja.

a. Terapis membagi empat buah kartu kwartet untuk setiap anggota

kelompok. sisanya diletakkan di atas meja.

b. Terapis meminta tiap anggota kelompok menyusun kartu sesuai

dengan seri.

c. Hidupkan tape dan edarkan bola tenis.

d. Pada saat tape mati anggota kelompok yang memegang bola memulai

permainan kartu kwartet dengan catatan setiap menerima kartu

diminta mengucapkan terima kasih.

e. Beri pujian untuk setiap keberhasilan anggota kelompok dengan

membei tepuk tangan.

4. Tahap terminasi.

a. Evaluasi.

1) Menanyakan perasaan klien setelah mengikuti TAK.

2) Memberi pujian atas keberhasilan kelompok.

b. Rencana tindak lanjut.

24
1) Menganjurkan tiap anggota kelompok latihan bertanya,

meminta, menjawab, dan memberi pada kehidupan sehari-

hari (kerja sama).

2) Memasukkan kegiatan bercakap-cakap pada jadwal kegiatan

harian klien.

c. Kontrak yang akan datang.

1) Menyepakati kegiatan berikut, yaitu mengevaluasi kegiatan

TAKS.

2) Menyepakati waktu dan tempat.

Evaluasi dan dokumentasi.

Sesi 6: TAKS

Kemampuan bekerja sama.

1. kemampuan verbal: Bertanya dan meminta.

Nama klien
No Aspek yang dinilai
1. Bertanya dan meminta dengan jelas
2. Bertanya dan meminta dengan ringkas
3. Bertanya dan meminta secara relevan
4. Bertanya dan meminta secara spontan
Jumlah

2. Kemampuan verbal: Menjawab dan memberi.

Nama klien
No Aspek yang dinilai
1. Menjawab dan memberi dengan jelas
2. Menjawab dan memberi dengan ringkas
3. Menjawab dan memberi secara spontan

25
4. Menjawab dan memberi secara relevan
Jumlah

3. Kemampuan nonverbal.

Nama Klien
No Aspek yang dinilai
1. Kontak mata
2. Duduk tegak
3. Menggunakan bahasa tubuh yang sesuai
4. mengikuti kegiatan dari awal sampai akhir
Jumlah

SESI 7: Kemampuan Sosialisasi

Tujuan.

Klien mampu menyampaikan pendapat tentang manfaat kegiatan kelompok

yang telah dilakukan.

Setting.

1. Klien dan terapis duduk bersama dalam lingkaran.

2. Ruangan nyaman dan tenang.

Alat.

1. Tape recorder.

2. Kaset Marilah kemari (Titik Puspa).

3. Bola.

4. Buku catatan dan pulpen.

5. Jadwal kegiatan klien.

Metode.

1. Dinamika kelompok.

2. Diskusi tanya jawab.

26
Langkah kegiatan.

1. Persiapan.

a. Mengingatkan kontrak dengan kelompok pada sesi 6 terapi aktivitas

kelompok sosialisasi.

b. Mempersiapkan alat dan tempat pertemuan.

2. Orientasi.

a. Salam terapeutik.

1) Salam dari terapis.

2) Peserta dan terapis memakai papan nama.

b. Evaluasi / validasi.

1) Menanyakan perasaan klien saat ini.

2) Menanyakan apakah telah latihan bekerja sama dengan orang lain.

c. Kontrak.

1) Menjelaskan tujuan kegiatan, yaitu menyampaikan manfaat enam

kali pertemuan TAKS.

2) Menjelaskan aturan main berikut:

Jika ada peserta yang akan meninggalkan

kelompok harus meminta ijin kepada terapis.

Lama kegiatan 45 menit.

Setiap klien mengikuti kegiatan dari awal

sampai akhir.

3. Tahap kerja.

27
a. Hidupkan tape dan edarkan bola tenis.

b. Pada saat tape dimatikan anggota kelompok yang memegang bola

mendapat kesempatan menyampaikan pendapat tentang manfaat dari

enam pertemuan yang lalu.

c. Ulangi a dan b sampai semua anggota kelompok mendapat kesempatan

d. Beri pujian untuk setiap keberhasilan yang dicapai anggota kelompok

dengan memberi tepuk tangan.

4. Tahap terminasi.

a. Evaluasi.

1) Menanyakan perasaan klien setelah mengikuti TAK.

2) Memberi pujian atas keberhasilan kelompok.

3) Menyimpulkan 6 kemampuan pada 6 kali

pertemuan yang lalu.

b. Rencana tindak lanjut.

1) Menganjurkan tiap anggota kelompok tetap melatih diri untuk

enam kemampuan yang telah dimiliki, baik di RS maupun di

rumah.

2) Melakukan pendidikan kesehatan kepada keluarga untuk memberi

dukungan d klien dalam menjalankan hidup sehari-hari.

c. Kontrak yang akan datang.

Menyepakati rencana evaluasi kemampuan secara periodik.

28
Evaluasi dan dokumentasi.

Sesi 7:TAKS

Evaluasi kemampuan sosialisasi.

1. Kemampuan verbal: Menyebutkan manfaat enam kali TAKS

Nama klien
No Aspek yang dinilai
1. Menyebutkan manfaat secara jelas
2. Menyebutkan manfaat secara ringkas
3. Menyebutkan manfaat yang relevan
4. Menyebutkan manfaat secara spontan
Jumlah

2. Kemampuan nonverbal

Nama Klien
No Aspek yang dinilai
1. Kontak mata
2. Duduk tegak
3. Menggunakan bahasa tubuh yang sesuai
4. mengikuti kegiatan dari awal sampai akhir
Jumlah

29