Anda di halaman 1dari 81

1013/KP/I/2016-2017

LAPORAN KERJA PRAKTIK


(TL4098)

EVALUASI PENGENDALIAN PENCEMARAN UDARA


DI PLTU OMBILIN

Disusun Oleh :
Nama : Rafki Ismed Ghifari
NIM : 15313044

PROGRAM STUDI TEKNIK LINGKUNGAN


FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN LINGKUNGAN
INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG
2016
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN KERJA PRAKTIK

Dengan Judul :
Evaluasi Pengendalian Pencemaran Udara di PLTU Ombilin

Diajukan Untuk Memenuhi dan Melengkapi Syarat Mata Kuliah TL4098


(Kerja Praktik)

Disusun Oleh :
Nama : Rafki Ismed Ghifari
NIM : 15313044

Program Studi Teknik Lingkungan


Fakultas Teknik Sipil dan Lingkungan
Insitut Teknologi Bandung

Telah disetujui dan disahkan di Bandung pada Desember 2016 oleh :

Dosen Pembimbing Koordinator Kerja Praktik

Haryo Satrio Tomo,S.T,M.T Haryo Satrio Tomo,S.T,M.T


NIP. 197510291999031002 NIP. 197510291999031002
ABSTRAK

PLTU Ombilin merupakan pembangkit listrik berbahan bakar batu bara yang
berlokasi di Kecamatan Talawi, Kota Sawahlunto, Provinsi Sumatera Barat.
Dengan kapasitas unit 2100 MW, PLTU Ombilin mengemisikan zat pencemar
CO, CO2, SO2, NOx, dan TSP. Pengendalian pencemaran dilakukan selama pra-
pembakaran, proses pembakaran dan pasca-pembakaran. Alat pengendalian
pencemaran yang dimiliki oleh PLTU Ombilin adalah elektrostatik presipitator.
Pemantauan emisi dilakukan secara manual tiga bulan sekali sedangkan
pemantauan udara ambien dilakukan dalam enam bulan sekali. Pemantauan emisi
secara kontinu mengalami kendala karena kerusakan pada Continous Emissions
Monitoring System (CEMS) . Reduksi zat pencemar CO, NOx, SO2, dan TSP
berurutan pada PLTU Ombilin adalah 18,37%; 72,18%; 88,34%; dan 99,8%.
Kata kunci : emisi, ESP, pencemaran udara, pemantauan, pengendalian
pencemaran udara.

i
ABSTRACT

PLTU Ombilin is a coal-fired power plant located in Talawi District, Kota


Sawahlunto , West Sumatera Province. With 2100 MW capacity, PLTU Ombilin
emittes CO, CO2, SO2, NOx, and TSP in flue gas. Air pollution control is carried
out during the pre-combustion, combustion and post-combustion. PLTU Ombilin
has electrostatic precipitator as particulates control equipment. The monitoring of
emissions are conducted fourth time in a year and ambient air quality monitoring
are conducted twice a year. Continous monitoring cant be held because CEMS is
broken. Pollutant reduction for CO, NOx, SO2, and TSP are 18,37%; 72,18%;
88,34%; dan 99,8%
Keywords : air pollution, air pollution control, emissions, ESP, monitoring,

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT, karena atas rahmatnya
penulis dapat menyelesaikan laporan kerja praktik dengan judul Evaluasi
Pengendalian Pencemaran Udara di PLTU Ombilin.

Banyak pihak yang berperan penting dalam pembuatan laporan ini, baik dari
segi pemberian dukungan materi maupun moral. Oleh karena itu, pada kesempatan
ini penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada:

1. Kedua orangtua yang senantiasa memberikan dukungan, bimbingan,


perhatian dan motivasi kepada penulis.
2. Bapak Haryo Satrio Tomo,S.T,M.T selaku dosen pembimbing dan
dosen koordinator kerja praktik penulis yang memberikan inspirasi,
bimbingan dan ilmunya kepada penulis.
3. Bapak Dr. Benno Rahardyan,S.T,M.T. selaku Ketua Program Studi
Sarjana Teknik Lingkungan ITB yang telah memberikan bimbingan dan
perhatian kepada penulis.
4. Bapak Adial Jonni selaku Kepala Divisi Operasi PLTU Ombilin
sekaligus pembimbing lapangan atas segala waktu, pemikiran, ilmu dan
inspirasi yang diberikan kepada penulis.
5. Bapak dan Ibu pegawai bagian K2L PLTU Ombilin (Ibu Indy, Bang
Reza, Bapak Mardani, Bapak Muslim dan Bapak Munarman) atas
keramahan dan bimbingan yang diberikan kepada penulis.
6. Pihak lain di PLTU Ombilin yang telah memberikan informasi dan data
penulis perlukan selama kerja praktik.
Penulis menyadari masih terdapat banyak kekurangan dalam pengerjaan
laporan ini. Semoga laporan ini dapat memberikan manfaat bagi penulis
dan pembaca.
Bandung, November 2016

Penulis

iii
DAFTAR ISI
LEMBAR PENGESAHAN ..................................................................................... i
ABSTRAK ............................................................................................................... i
ABSTRACT ............................................................................................................ ii
KATA PENGANTAR ........................................................................................... iii
DAFTAR ISI .......................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. vi
DAFTAR TABEL ................................................................................................ viii
BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ......................................................................................... 1
1.2 Maksud dan Tujuan .................................................................................. 2
1.3 Waktu dan Tempat Pelaksanaan ............................................................... 2
1.4 Ruang Lingkup ......................................................................................... 2
1.5 Metodologi ............................................................................................... 3
1.6 Sistematika Penulisan ............................................................................... 3
BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN ................................................... 5
2.1 Visi dan Misi Perusahaan ......................................................................... 5
2.2 Sejarah Perusahaan ................................................................................... 5
2.3 Lokasi ....................................................................................................... 6
2.4 Struktur Organisasi Perusahaan ................................................................ 7
2.5 Kegiatan Umum Perusahaan .................................................................... 9
2.6 Manajemen Lingkungan Perusahaan ...................................................... 14
BAB III KONDISI EKSISTING .......................................................................... 15
3.1 Umum ..................................................................................................... 15
3.2 Bahan Bakar ........................................................................................... 15
3.3 Pengendalian Pencemaran dengan ESP.................................................. 16
3.4 Pemantauan Emisi .................................................................................. 17
3.5 Pemantauan Udara Ambien .................................................................... 17
BAB IV TINJAUAN PUSTAKA ......................................................................... 18
4.1. PLTU Batu Bara ..................................................................................... 18
4.2 Pencemaran Udara ...................................................................................... 25
4.3 Pencemar Udara .......................................................................................... 27
4.4 Dampak Pencemaran Udara ........................................................................ 28
4.4.1 Partikulat .............................................................................................. 29

iv
4.4.2 Karbon Monoksida ............................................................................... 29
4.4.3 Sulfur Oksida ....................................................................................... 29
4.4.4 Nitrogen Oksida ................................................................................... 29
4.5 Emisi PLTU Batu bara ................................................................................ 30
4.5.1 Sulfur oksida ........................................................................................ 30
4.5.2 Nitrogen Oksida ................................................................................... 31
4.5.3 Partikulat .............................................................................................. 33
4.5.4 Trace Elements ..................................................................................... 34
4.6 Pemantauan Udara ...................................................................................... 35
4.6.1 Pemantauan Udara Emisi ..................................................................... 35
4.6.2 Pemantauan Udara Ambien................................................................. 36
4.7 Pengendalian Pencemaran Udara ................................................................ 37
4.7.1 Peraturan Perundangan......................................................................... 37
4.7.2 Teknologi Pengendalian ....................................................................... 39
BAB V DATA dan PEMBAHASAN ................................................................... 46
5.1 Emisi Proses ........................................................................................... 46
5.2 Alat Pengendali Pencemaran .................................................................. 52
5.3 Data dan Analisis Hasil Pemantauan Emisi Cerobong .......................... 57
5.4 Data dan Analisis Hasil Pemantauan Udara Ambien ............................. 64
BAB VI PENUTUP .............................................................................................. 69
6.1 Kesimpulan ............................................................................................. 69
6.2 Saran ....................................................................................................... 69
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 70
LAMPIRAN

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1 Lokasi PLTU Ombilin...................................................................... 6


Gambar 2. 2 PLTU Ombilin.................................................................................. 7
Gambar 2. 3 Proses Utama di PLTU Ombilin ...................................................... 9
Gambar 2. 4 Skema Sirkulasi Udara di PLTU Ombilin........................................ 11
Gambar 4. 1 Prinsip Kerja PLTU ......................................................................... 18
Gambar 4. 2 Stoker Boiler .................................................................................... 20
Gambar 4. 3 PCC Boiler ....................................................................................... 21
Gambar 4. 4 Denitrasi PCC Boiler ........................................................................ 22
Gambar 4. 5 CFBC Boiler..................................................................................... 25
Gambar 4. 6 Pencemaran Udara pada Atmosfer ................................................... 25
Gambar 4. 7 Pembentukan SOx di PLTU Batu bara ............................................ 30
Gambar 4. 8 Grafik Pembentukan Jenis NOx sebagai Fungsi Temperatur ......... 33
Gambar 4. 9 Mekanisme Pembentukan Partikulat Primer di PLTU ..................... 34
Gambar 4. 10 Pengambilan Sampel pada Berbagai Variasi Vn dan Vs ............... 35
Gambar 4. 11 Wet Scrubber .................................................................................. 41
Gambar 4. 12 Baghouse Filter .............................................................................. 43
Gambar 4. 13 Elektrostatik Presipitator ................................................................ 44
Gambar 4. 14 Skema Kerja SCR........................................................................... 45
Gambar 5. 1 ESP PLTU Ombilin.......................................................................... 53
Gambar 5. 2 Hooper ESP PLTU Ombilin ............................................................. 55
Gambar 5. 3 Grafik Hasil Pemantauan TSP.......................................................... 57
Gambar 5. 4 Grafik Hasil Pemantauan SO2 ........................................................ 58
Gambar 5. 5 Grafik Hasil Pemantauan NOx ......................................................... 59
Gambar 5. 6 Grafik Hasil Pemantauan Opasitas ................................................... 59
Gambar 5. 7 Perbandingan Opasitas saat Operasi Normal dan Proses Firing ...... 60
Gambar 5. 8 Grafik Hasil Pemantauan CO ........................................................... 61
Gambar 5. 9 Grafik Hasil Pemantauan O2............................................................ 62
Gambar 5. 10 Grafik Hasil Pemantauan CO2 ....................................................... 63

vi
Gambar 5. 11 Hasil Pemantauan SO2 Udara Ambien .......................................... 65
Gambar 5. 12 Hasil Pemantauan CO Udara Ambien ............................................ 66
Gambar 5. 13 Hasil Pemantauan NO2 Udara Ambien ......................................... 66
Gambar 5. 14 Hasil Pemantauan TSP Udara Ambien Parameter ......................... 67
Gambar 5. 15 Hasil Pemantauan Ozon Udara Ambien......................................... 68

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 3. 1 Spesifikasi ESP PLTU Ombilin ........................................................... 16


Tabel 4. 1 Komposisi Senyawa Kimia pada Udara Ambien ................................. 26
Tabel 4. 2 Perbandingan Udara Tidak Tercemar dengan Udara Tercemar........... 27
Tabel 4. 3 Senyawa NOx ...................................................................................... 31
Tabel 4. 4 Baku Mutu bagi PLTU Batu bara ........................................................ 38
Tabel 4. 5 Baku Mutu Udara Ambien Nasional .................................................... 38
Tabel 4. 6 Pertimbangan Pemilihan Alat Pengendali ........................................... 39
Tabel 5. 1 Hasil Analisa Flue Gas ......................................................................... 46
Tabel 5. 2 Hasil Pemantauan Emisi Bulan Juni 2016 ........................................... 47

viii
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Pesatnya peningkatkan jumlah penduduk dan perkembangan teknologi
menyebabkan ketergantungan terhadap listrik sebagai sumber energi sangat
tinggi. Tingginya tingkat ketergantungan ini menyebabkan listrik dapat
digolongkan sebagai kebutuhan dasar setiap warga negara. Ketergantungan
terhadap listrik ini menyebabkan negara sebagai penguasa sektor produksi
penting untuk memenuhi kebutuhan terhadap hajat orang banyak sebagaimana
diamanatkan konstitusi harus memenuhi kebutuhan listrik terhadap warga
negaranya.

PT Perusahaan Listrik Negara merupakan bentuk pengejawantahan


negara dalam menjalankan amanat konstitusi. Didirikan sejak tahun 1965, PT
PLN telah berusaha memenuhi kebutuhan listrik di Indonesia dengan
membangun ratusan pembangkit yang bertenagakan air, uap, gas, diesel,dan
hidrotermal. Hal ini untuk merealisasikan penyediaan listrik 35.000 megawatt
(MW) di Indonesia.

Salah satu pembangkit listrik yang dimiliki PLN adalah Pembangkit


Lisrik Tenaga Uap (PLTU) Sektor Ombilin yang berada dibawah PT. PLN
(Persero) Pembangkit Sumatera Bagian Selatan. Pembangkit yang berlokasi di
Desa Talawi, Kota Sawahlunto, Sumatra Barat ini didesain untuk memenuhi
kebutuhan listrik wilayah Sumbar-Riau.

Menggunakan bahan bakar utama batu bara, PLTU Ombilin


menghasilkan emisi yang jika tidak dikelola dengan baik akan menyebabkan
pencemaran udara. Dalam pengoperasiannya, PLTU Ombilin menggunakan
Elektrostatik Presipitator dalam mengolah emisinya. Hal ini bertujuan untuk
menghilangkan polutan sehingga berada dibawah baku mutu yang ditetapkan
didalam PermenLH N0. 21 tahun 2008 tentang Baku Mutu Emisi Sumber
Tidak Bergerak bagi Usaha dan/atau Kegiatan Pembangkit Tenaga Listrik
Termal.

1
Evaluasi ini diharapkan dapat menjadi masukan bagi PLTU Ombilin
dalam rangka meningkatkan keselamatan lingkungan yang menjadi salah satu
pilar Keselamatan Ketenagalistrikan di PT PLN.

1.2 Maksud dan Tujuan


Tujuan dari pelaksanaan Kerja Praktik ini adalah :
1. Mengetahui sumber pencemaran udara di PLTU Ombilin
2. Mengevaluasi upaya pengendalian pencemaran udara di PLTU Ombilin
3. Mengevaluasi sistem pemantauan emisi gas buang di PLTU Ombilin
4. Mengevaluasi sistem pemantauan udara ambien di PLTU Ombilin

1.3 Waktu dan Tempat Pelaksanaan


Waktu dan tempat pelaksanaan kerja praktik ini adalah :

Nama Perusahaan : PT PLN ( Persero) Pembangkitan Sumatra


Bagian Selatan Sektor Pembangkitan Omblin
Alamat Perusahaan : Jl. Prof. Dr. M. Yamin,SH, Talawi, Kota
Sawahlunto, Provinsi Sumatra Barat
Waktu Pelaksanaan : 11 Juli 11 Agustus 2016
1.4 Ruang Lingkup
Ruang Lingkup dari Kerja Praktik yang memiliki tema Pengendalian
Pencemaran Udara di PLTU Ombilinadalah :

1. Mempelajari sistem pemantauan udara ambien di PLTU Ombilin


2. Mempelajari sistem pematauan emisi gas buang di PLTU Ombilin
3. Mempelajari upaya pengendalian pencemaran udara di PLTU
Ombilin
4. Mengevaluasi sistem pengendalian pencemaran udara di PLTU
Ombilin

2
1.5 Metodologi
Dalam pelaksanaan kerja praktik ini, terdapat metode yang
digunakan :

1. Persiapan
Tahap ini meliputi pemahaman tujuan kerja praktik, persiapan materi dan
teori, serta diskusi dengan pembimbing mengenai jadwal, ruang lingkup,
dan data-data yang dibutuhkan
2. Pengenalan Perusahaan
Berupa kegiatan pengenalan kondisi umum perusahaan
3. Studi Literatur
Merupakan kegiatan mengumpulkan referensi terkait pengendalian
pencemaran udara
4. Observasi
Mengamati secara langsung proses pengendalian pencemaran udara di
perusahaan
5. Pengumpulan Data
Yakni mengumpulkan data kualitatif dan kuantitatif yang didapat dari
observasi maupun data yang dimiliki perusahaan
6. Identifikasi Masalah yang akan dievaluasi
7. Evaluasi dan studi kelayakan terhadap baku mutu
8. Analisis dan diskusi untuk pengajuan saran yang bertujuan memperbaiki
kinerja unit
9. Penyusunan laporan.

1.6 Sistematika Penulisan


Laporan kerja praktik ini terdiri atas enam bab :

1. BAB I : Pendahuluan
Bab ini menjelaskan latar belakang, tujuan kerja praktik, waktu
dan pelaksanaan kerja praktik, ruang lingkup tema, metode, dan
sistematika penulisan

3
2. BAB II : Gambaran Umum PLTU Ombilin
Bab ini berisikan deskripsi perusahaan, visi misi perusahaan,
sejarah perusahaan, lokasi dan wilayah operasional, struktur
organisasi perusahaan, kegiatan umum perusahaan, dan
manajemen lingkungan perusahaan
3. BAB III : Kondisi Eksisting
Bab ini mendeskripsikan sumber pencemaran udara pada
perusahaan, sumber bahan bakar, pemantauan emisi, pemantauan
udara ambien dan pengendalian pencemaran udara di perusahaan
4. BAB IV : Tinjauan Pustaka
Bab ini berisi tentang hasil studi literatur mengenai penjelasan
pencemaran udara, sumber pencemaran udara, jenis zat pencemar
udara, sistem pemantauan pencemaran udara, serta penjelasan
mengenai sistem pengendalian pencemaran udara.
5. BAB V : Data dan Pembahasan
Bab ini berisi data emisi yang dihasilkan oleh PLTU Ombilin,
analisa dan evaluasi operasi kinerja sistem pengendalian
pencemaran udara serta analisis hasil pengukuran kualitas udara
ambien.
6. BAB VI : Penutup
Bab ini berisi kesimpulan dari hasil observasi lapangan dan saran
yang dapat diterapkan untuk sistem pengendalian dan pemantauan
pencemaran udara.

4
BAB II
GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN
2.1 Visi dan Misi Perusahaan
Visi PLTU Ombilin adalah Diakui sebagai perusahaan kelas dunia yang
bertumbuh kembang, unggul, dan terpercaya dengan bertumpu pada potensi
insani.

PLTU Ombilin memiliki empat misi, yakni :


a. Menjalankan bisnis kelistrikan dan bidang lain yang terkait, berorientasi
pada kepuasan pelanggan, anggota perusahaan dan pemegang saham
b. Menjadikan tenaga listrik sebagai media untuk meningkatkan kualitas
kehidupan masyarakat
c. Mengupayakan agar tenaga listrik menjadi pendorong kegiatan ekonomi
d. Menjalankan kegiatan usaha yang berwawasan lingkungan
2.2 Sejarah Perusahaan
PLTU Ombilin merupakan PLTU mulut tambang yang awalnya
direncanakan beroperasi tahun 1986 dengan batu bara dari PT Alied Indo Coal
(AIC), PT Bukit Asam UP Ombilin (BA UPO). Namun pada realisasinya
PLTU Ombilin baru memulai beroperasi sejak akhir tahun 1996.

PT PLN (Persero) Sektor Pembangkitan Ombilin dibentuk


berdasarkan surat direksi PT PLN (Persero) no. 080.K/023/DIR/1995, tanggal
18 September 1995 tentang pembuatan dan penetapan tingkat unit Sektor
Pembangkitan Ombilin pada PT PLN (Persero) Wilayah III Sektor
Pembangkitan Ombilin yang membawahi daerah kerja Pusat Listrik Tenaga
Uap (PLTU) Ombilin dengan kapasitas terpasang 2x100 MW.

Pada saat awal PT PLN (Persero) Sektor Pembangkitan Ombilin


berdiri berdasarkan surat direksi no 112.K/023/DIR/196, tanggal 18 November
1996 tentang Unit Pelaksana PT. PLN (Persero) Pembangkitan dan Penyaluran
Sumatera Bagian Selatan pada tanggal 01 Januari 1997, dibentuk unit
organisasi PT PLN (Persero) Pembangkitan dan Penyaluran Sumatera Bagian
Selatan Sektor Pembangkitan Omblin.

5
PLTU Ombilin terdiri dari 2 unit yaitu unit 1 dan unit 2. Masing-
masing unit memiliki kapasitas 100 MW. PLTU Ombilin baru beroperasi untuk
pertamakalinya pada tanggal 26 Agustus 1996 untuk unit 1, sedangkan untuk
unit 2 baru beroperasi pada tanggal 15 November 1996. Gardu induk pada
PLTU Ombilin menggunakan Gas Insulated Switchgear (GIS) yang beroperasi
pada tanggal 1 April 1996.

Pembangunan PLTU Ombilin unit 1 dan unit 2 didaerah Sawahlunto


telah melalui tahapan-tahapan yang standar dan tentunya juga telah
mempertimbangkan beberapa aspek yang menunjang untuk diputuskannya
pembangunan suatu pembangkit yang sesuai dengan infrastruktur yang ada.
Adapun tahap pembangunan PLTU Ombilin antara lain dimulai dari tahap pra
konstruksi, konstruksi, operasi dan pasca operasi.

2.3 Lokasi
PLTU Ombilin berlokasi di Desa Sijantang, Talawi, Kota Sawahlunto

Gambar 2. 1 Lokasi PLTU Ombilin (Skala 1 cm : 94.200 cm)

6
Gambar 2. 2 PLTU Ombilin (Skala 1 cm: 4.940 cm)
2.4 Struktur Organisasi Perusahaan
Struktur organisasi di PT.PLN (Persero) Pembangkitan Sumbagsel Sektor
Pembangkitan Ombilin merupakan suatu susunan yang didalamnya terdapat
bagian-bagian yang saling mendukung satu sama lainnya. Dimana PT.PLN
(Persero) Pembangkitan Sumbagsel Sektor Pembangkitan Ombilin dikepalai oleh
manager dan dibantu oleh beberapa asisten managaer yang terdiri dari :
1. Asisten Manager Enjinering
2. Asisten Manager Operasi
3. Asisten Manager Pemeliharaan
4. Asisten Manager SDM & ADM
5. Asisten Manager Coal & Ash Handling
6. Manager PLTG Pauh Limo

1. Bagian Enjinering
Melakukan perencanaan dan evaluasi pengoperasian unit. Untuk
menjalankan tugas tersebut kepala bagian dibantu oleh satu orang
supervisor yakni supervisor enjiniring

2. Bagian Operasi
Melakukan pengoperasian unit untuk pembangkitan tenaga listrik. Untuk
menjalankan tugas tersebut kepala bagian termal dibantu oleh 7 (tujuh)
supervisor :

7
1. Supervisor Operasi A
2. Supervisor Operasi B
3. Supervisor Operasi C
4. Supervisor Operasi D
5. Supervisor Analis Kimia
6. Supervisor Keselamatan Ketenagalistrikan dan Lingkungan

3. Bagian Pemeliharaan
Melaksanakan pemeliharaan pembangkitan tenaga termal. Untuk
melaksanakan tugasnya kepala bagian pemeliharaan termal dibantu oleh
tiga supervisor :
1. Supervisor Pemeliharaan Mekanikal
2. Supervisor Pemeliharaan Listrik
3. Supervisor Pemeliharaan Kontrol Instrumen

4. Bagian SDM & ADM


Menyelenggarakan tata usaha kesekretariatan kepegawaian akuntansi
pergudangan dan perbekalan. Untuk menjalankan tugas tersebut Asman
SDM & ADM dibantu oleh :
1. Supervisor SDM & Umum
2. Supervisor Keuangan
3. Supervisor Logistik

5. PLTG Pauh Limo


Kepala PLTG Pauh Limo dibantu oleh enam orang Supervisor :
1. Supervisor Operasi Sihft A
2. Supervisor Operasi Shift B
3. Supervisor Operasi Shift C
4. Supervisor Operasi Shift D
5. Supervisor Pemeliharaan
6. Supervisor K2L dan Administrasi

8
2.5 Kegiatan Umum Perusahaan
Kegiatan umum di PLTU Ombilin mencakup pengangkutan dan
pembakaran batu bara, penanganan limbah, serta pengolahan air sebagai bahan
baku.

Gambar 2. 3 Proses Utama di PLTU Ombilin


2.5.1 Proses pengangkutan dan pembakaran batu bara
PLTU Ombilin juga disebut sebagai PLTU mulut tambang, karena
letaknya berdampingan dengan tambang batu bara. Tambang batu bara ini awal
pengolahannya di bawah PT BA (Persero) dan PT AIC, akan tetapi karena
kemampuan suplai mereka terbatas sehingga PLTU Ombilin melaksanakan
pembelian dengan sistem spot market, yaitu pembelian langsung kepada
pemasok lain baik pemasok yang ada disekitar tambang Sawahlunto maupun
pemasok dari luar daerah Sawahlunto. Sistem pengangkutan dilaksanakan
dengan armada truk ke PLTU. Batu bara yang diangkut dengan Truk langsung
dimasukkan kedalam bunker mill, kemudian batu bara digiling/dihaluskan di
mesin giling (pulverizer) sehingga menjadi serbuk halus batu bara yang
selanjutnya melalui udara primary serbuk batu bara tersebut dihembuskan

9
diruang bakar sehingga terbakar dan menghasilkan panas yang memanasi air
pada tube-tube boiler.

2.5.2 Sistem Penanganan Limbah Sisa Pembakaran


Bahan bakar batu bara merupakan jenis bahan bakar padat dan apabila
dibakar akan meninggalkan sisa yang berbentuk padat. Sisa bahan bakar ini
akan berdampak kurang baik terhadap lingkungan disekitarnya apabila tidak
ditangani secara baik dan terus menerus. Pada Pusat Pembangkitan PLTU batu
bara umumnya dan PLTU Ombilin khuususnya sisa bakar yang dihasilkan
antara lain:
a. Sisa pembakaran yang berbentuk abu terbang (fly ash)
b. Sisa pembakaran yang berbentuk abu berat (bottom ash)
Masing-masing sisa pembakaran tersebut karena mempunyai bentuk
fisik yang berbeda maka sistem penanggulangannya pun berbeda. Abu terbang
(fly ash) ini sangat ringan sehingga mudah terbawa bersama gas buang melalui
cerobong asap, sedang abu berat (bottom ash) tidak. Setelah proses pembakaran
dalam boiler, abu tersebut akan langsung jatuh kebawah karena pengaruh
gravitasi bumi. Selanjutnya baik abu terbang maupun abu berat diangkut dengan
fasilitas kendaraan (dump truck) untuk dibuang ke lokasi yang sudah ditentukan
diluar lokasi PLTU.
1. Sirkulasi Udara dan Gas Buang Asap PLTU Ombilin
Proses pembakaran bahan bakar didalam ruang bakar Boiler dibutuhkan
udara pembakaran yang cukup dan tepat, dan untuk memenuhi kebutuhan
tersebut digunakan kipas udara tekan paksa (force draft fan). Udara luar dihisap
dan dihembuskan dengan paksa kedalam ruang bakar, untuk mempercepat
proses pembakaran yang sempurna dan menghindari perbedaan temperatur
yang besar antara udara pembakaran terhadap ruang bakar boiler, terlebih
dahulu udara tersebut dipanaskan pada alat pemanas udara (air heater).
Selanjutnya udara panas dialirkan ke:
1. Ruang bakar, sebagai udara pembakaran
2. Alat penggiling batu bara (pulverizer), sebagai pengering sekaligus
membawa menghembus serbuk batu bara ke ruang bakar boiler.

10
Untuk mempertahankan kualitas pembakaran dalam boiler, maka sisa
pembakaran yang berupa gas asap harus segera dibuang keluar melalui
cerobong asap dengan bantuan kipas udara hisap paksa (induced draft fan). Gas
asap ini masih bertemperatur tinggi, maka sebelum dibuang ke cerobong asap
terlebih dahulu digunakan untuk :

1. Memanasi uap superheater


2. Memanasi air pengisi bioiler ke economizer
3. Memanasi udara untuk pembakaran
Debu terbang (fly ash) yang terbawa oleh gas asap dibersihkan oleh
Electro Precipitator dengan metode corona effect, sehingga gas asap yang
dibuang benar-benar telah bebas dari debu. Dengan demikian pengaruh polusi
debu terhadap lingkungan sangat kecil.

Gambar 2. 4 Skema Sirkulasi Udara di PLTU Ombilin


2.5.3 Sistem Pengolahan Air di PLTU
Sistem pengolahan air di PLTU Ombilin meliputi proses penjernihan air
sungai dan proses pemurnian air.
a. Proses penjernihan air sungai
Air sungai yang banyak mengandung lumpur dan kotoran-kotoran lain
disaring dan diendapkan pada Pulsator Clarifier. Dengan menambahkan bahan
kimia berupa tawas, kapur, kaporit dan poly electrolit maka proses pengendapan
lumpur akan berlangsung lebih cepat, selanjutnya endapan lumpur dibuang dan

11
air yang jernih dilimpahkan ke bak penampungan (Settling Basin). Air ini
kemudian dipergunakan untuk ;
1. Air penambah Cooling Tower
2. Pemadaman kebakaran
3. Produksi air demineral
b. Proses pemurnian air (demineralized water production)
Air yang telah bersih dan jernih dari settling basin dipompa ke clarifier
untuk mengontrol kualitas air agar bebas dari unsur suspense. Kita ketahui
bahwa air di settling basin mempunyai kualitas yang cukup baik, sehingga
penambahan bahan kimia di clarifier sewaktu-waktu saja diberikan bila
dipandang perlu. Selanjutnya air dari clarifier dialirkan kesaringan pasir (sand
filter) untuk menangkap kotoran-kotoran padat yang masih terbawa oleh air,
kemudian ditampung pada bak filtered water fit, dari bak ini telah bebas dari
unsur-unsur padat maupun kuman-kuman. Air di filtered water fit ini masih
mengandung ion-ion positif dan ion-ion negatif, sehingga untuk memperoleh
air yang murni, air tersebut terlebih dahulu disaring kembali dalam carbon
filter agar diperoleh air yang benar-benar bebas dari material-material padat
dan selanjutnya dialirkan ke tangki resin penukar kation, yang berfungsi untuk
mengikat ion-ion positif. Sedangkan untuk mengikat ion-ion negatif air
tersebut dialirkan ke tangki resin penukar anion. Untuk meyakinkan air
tersebut betul-betul bebas dari ion positif maka air dialirkan lagi ke tangki
mixed bed. Tangki mixed bed ini berisi resin penukar kation dan anion. Untuk
mengontrol derajat kesadahan (pH) air murni digunakan amoniak cair
(NH4OH) yang diinjeksi kedalam aliran. Sebelum masuk ke tangki
penyimpanan. Resin-resin yang digunakan untuk mengikat ion-ion lambat laun
akan jenuh pada produksi air dalam volume tertentu, maka untuk mengaktifkan
kembali resin-resin tersebut dilakukan regenerasi (pencucian) dengan
menggunakan bahan kimia Sulfucic Acid (H2SO4) untuk kation dan caustic
soda (NaOH) untuk anion. Air limbah dari hasil regenerasi sebelum dibuang
ke sungai terlebih dahulu dinetralkan di dalam bak netralizing pit dengan pH
7-8 yang dikontrol secara otomatis.

12
c. Sirkulasi air dan uap PLTU
Secara umum sirkulasi air dan uap diperhatikan pada skematik. Air
murni (demineral water) yang disimpan dalam tangki penyimpanan,
digunakan untuk mengisi air Boiler yang dipompa dari Kondensor melalui
condensat pump. Air dari kondensor yang dipompakan oleh condensat pump
diteruskan ke pemanas air tekanan rendah (Low Pressure Heater/LP Heater)
untuk dipanaskan. Air dari LP Heater diteruskan ke Dearator untuk
dipanaskan dan memisahkan gelembung udara yang ada pada air. Dari
Dearator, dengan Boiler Feed Pump, air diteruskan ke pemanas air tekanan
tinggi (High Pressure Heater/HP Heater) untuk dipanaskan lebih lanjut,
kemudian ke Economizer untuk dipanaskan dan terakhir masuk ke dalam
Boiler Drum. Di dalam Boiler Drum air dan uap dipisahkan. Air yang berada
di Boiler Drum turun melalui Down Commer menuju Header Boiler Tube di
bagian bawah Boiler.Dari Header Boiler Tube, air didistribusikan ke Riser
Pipe untuk dipanaskan yang kemudian naik ke Boiler Drum. Agar air tidak
habis, maka diperlukan air penambah. Sedangkan uap dari Boiler Drum masuk
ke Primary Superheater dan Secondary Superheater untuk dipanaskan
menjadi uap kering. Uap kering tersebut diteruskan untuk memutar HP (High
Pressure) Turbin, IP (Inter Pressure) Turbin dan LP (Low Pressure) Turbin.
Uap bekas memutar sudu-sudu Turbin tersebut diteruskan ke Kondensor untuk
dikondensasikan menjadi air. Air kondensasi ini dipompa kembali untuk
mengisi Boiler Drum. Siklus ini berlangsung terus menerus dengan teratur.
Proses kondensasi uap bekas didalam kondensor, menggunakan media
pendingin air yang sirkulasi dalam pipa-pipa kondensor yaitu dengan sistem
resilkulasi menggunakan menara air pendingin (Cooling Tower). Air
pendingin ini temperaturnya akan naik setelah mengambil panas dalam proses
kondensasi uap, untuk mendinginkan kembali diperlukan fan yang berfungsi
sebagai penarik udara secara paksa ke atmosfir yang dipasang pada menara air
pendingin.

13
2.6 Manajemen Lingkungan Perusahaan
PLTU Ombilin yang merupakan bagian dari PT.PLN (persero) memiliki
visi yaitu menjalankan kegiatan usaha yang berwawasan lingkungan. Sejak
awal pendiriannya telah dilakukan study AMDAL untuk menganalisa
mengenai dampak lingkungan sekitarnya.Hal ini dibuktikan dengan
dilakukannya pengelolaan dan pemantauan lingkungan yang tertuang dalam
RKL (Rencana Pengelolaan Lingkungan) PLTU Ombilin.

Pengelolaan lingkungan mencakup pengoperasian :


Elektropresipitator untuk menangkap debu hasil pembakaran
Coal Run Off Pond untuk mengendapkan lumpur yang hanyut di
canal
Waste Water Treatment Plant untuk mengolah air limbah
Oil Separator untuk memisahkan minyak dari air sebelum masuk
ke sungai
Pemantauan lingkungan dilakukan dengan menganalisa :
1. Analisa kualitas air limbah dan sungai batang ombilin dilakukan
setiap bulan
2. Analisa udara ambient disekitar PLTU dilakukan setiap enam
bulan
3. Analisa emisi gas buang dilakukan setiap tiga bulan
Analisa dan pemeriksaan dilakukan oleh Dinas Ketenagakerjaan
dan Transmigrasi Balai Hiperkes Propinsi Sumtera Barat.

Saat ini PLTU Ombilin telah mengoptimalisasikan sistem managemen


lingkungan ISO 14001 tahun 2004 dan telah memperoleh sertifikasinya ,dan
diharapkan dengan itu PLTU Ombilin dapat berguna dan bersahabat dengan
lingkungan dan masyarakat sekitarnya. Pengelolaan lingkungan berada
dibawah pengawasan divisi K2L (Keselamatan Ketenagalistrikan dan
Lingkungan) yang memiliki satu orang supervisor.

14
BAB III
KONDISI EKSISTING
3.1 Umum
Pencemaran udara yang dihasilkan oleh kegiatan PLTU Ombilin dapat
berasal dari kegiatan pengangkutan batu bara dan proses pembakaran batu
bara. Pencemaran yang diakibatkan oleh pengangkutan dapat dilakukan
dengan penyiraman jalan, sedangkan untuk pengendalian hasil pembakaran
membutuhkan proses tersendiri dan jika tidak ditangani dengan benar, akan
menimbulkan dampak signifikan

3.2 Bahan Bakar


Bahan bakar yang digunakan di PLTU Ombilin adalah sebagai berikut :

4.1. High Speed Diesel


Bahan bakar solar yang digunakan untuk pembakaran awal hingga
beban mencapai 25 MW. Untuk pembakaran ini dibutuhkan solar
sebanyak 1.000 liter/jam. Bahan bakar solar ditampung didalam
tangka HSD, dimana di PLTU Ombilin terdapat dua tangka HSD,
yakni storage tank dengan kapasitas 620 kl dan daily tank dengan
kapasitas 220 KL.
4.2. Batu bara
Terdapat lima peralatan utama dalam sistem bahan bakar batu bara :
a. Coal bunker
Sebagai tempat penampungan batu bara sebelum dihaluskan di
coal mill. Sebelum ditampung di coal bunker, batu bara telah
melalui reclaim hooper, crush house, transfer tower dengan
menggunakan belt conveyor yang dilengkapi magnetic
separator dan metal detector.
b. Coal feeder
Coal feeder berfungsi menyuplai batu bara ke coal mill sesuai
kebutuhan yang diinginkan.

15
c. Coal Mill
Coal mill merupakan alat yang berfungsi untuk menggiling batu
bara hingga menjadi serbuk halus. Untuk satu unit terdapat
empat coal mill dan satu coal mill mempunyai empat keluaran
yang masing-masing menuju sudut boiler
d. Sealing Air Fan
Berfungsi untuk menjaga temperatur dan serbuk batu bara
keluar dari pulverizer
e. Primary Air Fan
Berfungsi untuk transportasi batu bara dan meniupkan udara
pembakaran.

Data per Juni 2016 menunjukkan bahwa kandungan sulfur rata-rata


pada batu bara adalah 0.65%, ash content 12.88 % dan moisture content
8.47%. Untuk pembakaran diperlukan 6-15 ton batu bara/jam . Pada tahun
2015, Unit I PLTU Ombilin menggunakan 32.320,86 ton batu bara/bulan
sedangkan unit 2 menggunakan 25.238,60 ton batu bara/ bulan.

3.3 Pengendalian Pencemaran dengan ESP


Instalasi di PLTU Ombilin dirancang oleh GEC Alsthom Walter, sebuah
perusahaan berlokasi di Prancis. Dalam rancangannya, udara hasil
pembakaran pada boiler di alirkan ke cerobong dengan melewati elektro
presipitator terlebih dahulu. PLTU Ombilin yang memiliki dua unit memiliki
satu elektro presipitator untuk setiap unit.

Spesifikasi elektro presipitator dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel 3. 1 Spesifikasi ESP PLTU Ombilin

Parameter Satuan Nilai


Aliran gas masuk Nm3/h 338.600
Aliran gas masuk efektif m3/s 153,61
o
Temperatur gas pada inlet C 152
Debu maksimum pada inlet g/ Nm3 20
Debu minimum pada inlet g/ Nm3 4

16
Parameter Satuan Nilai
Beda tekan antara inlet dan outlet mmWC 20
Efisiensi % 99,5
Jumlah medan listrik per unit - 3
Kecepatan gas satu SP m/s 0,79
Waktu Pengolahan s 17,08
Pemeriksaan rutin untuk ESP dilakukan satu kali dalam dua tahun.
Pemeriksaan ini untuk mengganti rappers pada ESP. Pemeriksaan berkala
dalam jangka dekat tidak memungkinkan untuk dilakukan karena akan
mengganggu kinerja unit. Fly ash yang tertampung di hoopers dikeluarkan
melalui silo.

3.4 Pemantauan Emisi


Pemantaun emisi di PLTU Ombilin dilakukan dengan dua metode yakni
pemantauan secara manual dan pemantauan secara otomatis. Pemantauan
secara manual dilakukan oleh. Pemeriksaan secara manual dilakukan oleh PT
Surveyor Indonesia. Pemantauan secara manual dilaksanakan satu kali dalam
tiga bulan. Sedangkan pemantauan secara otomatis dilakukan dengan bantuak
CEMS. Terdapat satu buah instalasi CEMS untuk masing-masing unit. Namun,
sejak 2014 CEMS mengalami kerusakan,sehingga pemantauan emisi tertumpu
pada pemantauan manual.

3.5 Pemantauan Udara Ambien


Pemantauan udara ambien dilaksanakan satu kali dalam enam bulan.
Pemantaun dilakukan pada dua tempat, yaitu di dalam area PLTU Ombilin
dan di pemukiman penduduk. Pemantauan udara ambien dilakukan oleh
UPTD Balai Laboratorium Kesehatan Dinas Kesehatan Provinsi Sumatera
Barat.

17
BAB IV
TINJAUAN PUSTAKA
4.1. PLTU Batu Bara
Pembangkit Listrik Tenaga Uap atau disingkat PLTU merupakan
pembangkit listrik termal yang mengubah energi kimia didalam bahan bakar
menjadi energi listrik. Bahan baku utama PLTU adalah air yang akan
diuapkan dengan bahan bakar.

Proses konversi energi pada PLTU terjadi melalui tiga tahap. Tahap
pertama adalah konversi energi kimia pada bahan bakar menjadi energi panas
dalam bentuk uap bertekanan dan bertemperatur tinggi, setelah itu energi
panas diubah menjadi energi mekanik dengan melewatkan uap pada turbin,
dan tahap terakhir energi mekanik diubah menjadi energi listrik melalui
generator. Urutan konversi energi dari energi kimia menjadi energi listrik
digambarkan pada skema berikut :

Gambar 4. 1 Prinsip Kerja PLTU


Sumber : (Mukhtar, 2013)

Salah satu bahan bakar utama yang digunakan PLTU di Indonesia


adalah batu bara. Dengan cadangan 18,7 miliar ton batu bara dan 90 miliar ton
potensi batu bara, menjadikan batu bara sebagai sumber energi yang sangat
potensial. Pada tahun 2007, 17% konsumsi total batu bara di Indonesia
digunakan sebagai sumber energi.

Deposit batu bara di Indonesia relatef masih muda, hal ini dicerminkan
dari komposisinya : 60% lignit (terutama di Sumatera bagian Selatan), 26%

18
sub-bituminous, 14% bituminous, dan kurang dari 0,5% antrasit. Selain itu,
batu bara di Indonesia memiliki kandungan debu dan sulfur yang rendah,
sehingga menjadikannya sebagai salah satu batu bara yang bersih.

Pembakaran batu bara di PLTU terjadi pada boiler. Boiler bejana


tertutup dimana panas pembakaran dialirkan ke air sampai terbentuk air panas
atau steam. Air panas atau steam pada tekanan tertentu kemudian digunakan
untuk mengalirkan panas ke suatu proses. Proses pembakaran batu bara di
PLTU terjadi melalui tiga metode : pembakaran lapisan tetap (fixed bed
combustion), pembakaran batu bara serbuk (pulverized coal combustion
/PCC), dan pembakaran lapisan mengambang (fluidized bed combustion /
FBC).

Berdasarkan metode pembakaran batu bara, jenis boiler dapat dibagi


menjadi :

1. Pembakaran Lapisan Tetap

Metode lapisan tetap menggunakan stoker boiler untuk proses


pembakarannya. Sebagai bahan bakarnya adalah batu bara dengan kadar
abu yang tidak terlalu rendah dan berukuran maksimum sekitar 30mm.
Selain itu, karena adanya pembatasan sebaran ukuran butiran batu bara
yang digunakan, maka perlu dilakukan pengurangan jumlah fine coal yang
ikut tercampur ke dalam batu bara tersebut. Alasan tidak digunakannya
batu bara dengan kadar abu yang terlalu rendah adalah karena pada metode
pembakaran ini, batu bara dibakar di atas lapisan abu tebal yang terbentuk
di atas kisi api (traveling fire grate) padastoker boiler. Bila kadar abunya
sangat sedikit, lapisan abu tidak akan terbentuk di atas kisi tersebut
sehingga pembakaran akan langsung terjadi pada kisi, yang dapat
menyebabkan kerusakan yang parah pada bagian tersebut. Oleh karena itu,
kadar abu batu bara yang disukai untuk tipe boiler ini adalah sekitar 10
15%. Adapun tebal minimum lapisan abu yang diperlukan untuk
pembakaran adalah 5cm.

19
Gambar 4. 2 Stoker Boiler
Sumber : (Raharjo, 2009)
Pada pembakaran dengan stoker ini, abu hasil pembakaran
berupa fly ash jumlahnya sedikit, hanya sekitar 30% dari keseluruhan.
Kemudian dengan upaya seperti pembakaran NOx dua tingkat, kadar NOx
dapat diturunkan hingga sekitar 250 300 ppm. Sedangkan untuk
menurunkan SOx, masih diperlukan tambahan fasilitas berupa alat
desulfurisasi gas buang.

2. Pembakaran Batu bara Serbuk (Pulverized Coal Combustion/PCC)

Saat ini, kebanyakan PLTU terutama yang berkapasitas besar masih


menggunakan metode PCC pada pembakaran bahan bakarnya. Hal ini
karena sistem PCC merupakan teknologi yang sudah terbukti dan memiliki
tingkat kehandalan yang tinggi. Upaya perbaikan kinerja PLTU ini
terutama dilakukan dengan meningkatkan suhu dan tekanan dari uap yang
dihasilkan selama proses pembakaran. Perkembangannya dimulai dari sub
critical steam, kemudian super critical steam, serta ultra super critical
steam (USC).

Pada PCC, batu bara diremuk dulu dengan menggunakan coal


pulverizer (coal mill) sampai berukuran 200 mesh (diameter 74m),
kemudian bersama sama dengan udara pembakaran disemprotkan ke

20
boiler untuk dibakar. Pembakaran metode ini sensitif terhadap kualitas batu
bara yang digunakan, terutama sifat ketergerusan (grindability),
sifat slagging, sifat fauling, dan kadar air (moisture content). Batu bara
yang disukai untuk boiler PCC adalah yang memiliki sifat ketergerusan
dengan HGI (Hardgrove Grindability Index) di atas 40 dan kadar air kurang
dari 30%, serta rasio bahan bakar (fuel ratio) kurang dari 2. Pembakaran
dengan metode PCC ini akan menghasilkan abu yang terdiri diri
dari clinker ash sebanyak 15% dan sisanya berupa fly ash.

Gambar 4. 3 PCC Boiler


Sumber : (Raharjo, 2009)
Ketika dilakukan pembakaran, senyawa Nitrogen yang ada di dalam
batu bara akan beroksidasi membentuk NOx yang disebut
dengan fuel NOx, sedangkan Nitrogen pada udara pembakaran akan
mengalami oksidasi suhu tinggi membentuk NOx pula yang disebut
dengan thermal NOx. Pada total emisi NOx dalam gas buang,
kandungan fuel NOx mencapai 80 90%. Untuk mengatasi NOx ini,
dilakukan tindakan denitrasi (de-NOx) di boiler saat proses pembakaran
berlangsung, dengan memanfaatkan sifat reduksi NOx dalam batu bara.

21
Gambar 4. 4 Denitrasi PCC Boiler
Sumber : (Raharjo, 2009)
Pada proses pembakaran tersebut, kecepatan injeksi campuran batu
bara serbuk dan udara ke dalam boiler dikurangi sehingga pengapian bahan
bakar dan pembakaran juga melambat. Hal ini dapat menurunkan suhu
pembakaran, yang berakibat pada menurunnya kadar thermal NOx.

Selain itu, sebagaimana terlihat pada gambar di atas, bahan bakar


tidak semuanya dimasukkan ke zona pembakaran utama, tapi sebagian
dimasukkan ke bagian di sebelah atas burner utama. NOx yang dihasilkan
dari pembakara utama selanjutnya dibakar melalui 2 tingkat. Di zona
reduksi yang merupakan pembakaran tingkat pertama atau disebut pula
pembakaran reduksi (reducing combustion), kandungan Nitrogen dalam
bahan bakar akan diubah menjadi N2. Selanjutnya, dilakukan pembakaran
tingkat kedua atau pembakaran oksidasi (oxidizing combustion), berupa
pembakaran sempurna di zona pembakaran sempurna. Dengan tindakan
ini, NOx dalam gas buang dapat ditekan hingga mencapai 150 200 ppm.
Sedangkan untuk desulfurisasi masih memerlukan peralatan tambahan
yaitu alat desulfurisasi gas buang.

22
3. Pembakaran Lapisan Mengambang (Fluidized Bed Combustion/FBC)

Pada pembakaran dengan metode FBC, batu bara diremuk terlebih


dulu dengan menggunakan crusher sampai berukuran maksimum 25mm.
Tidak seperti pembakaran menggunakan stoker yang menempatkan batu
bara di atas kisi api selama pembakaran atau metode PCC yang
menyemprotkan campuran batu bara dan udara pada saat pembakaran,
butiran batu bara dijaga agar dalam posisi mengambang, dengan cara
melewatkan angin berkecepatan tertentu dari bagian bawah boiler.
Keseimbangan antara gaya dorong ke atas dari angin dan gaya gravitasi
akan menjaga butiran batu bara tetap dalam posisi mengambang sehingga
membentuk lapisan seperti fluida yang selalu bergerak. Kondisi ini akan
menyebabkan pembakaran bahan bakar yang lebih sempurna karena posisi
batu bara selalu berubah sehingga sirkulasi udara dapat berjalan dengan
baik dan mencukupi untuk proses pembakaran.

Karena sifat pembakaran yang demikian, maka persyaratan


spesifikasi bahan bakar yang akan digunakan untuk FBC tidaklah seketat
pada metode pembakaran yang lain. Secara umum, tidak ada pembatasan
yang khusus untuk kadar zat terbang (volatile matter), rasio bahan bakar
(fuel ratio) dan kadar abu. Bahkan semua jenis batu bara termasuk
peringkat rendah sekalipun dapat dibakar dengan baik menggunakan
metode FBC ini. Hanya saja ketika batu bara akan dimasukkan ke boiler,
kadar air yang menempel di permukaannya (free moisture) diharapkan
tidak lebih dari 4%. Selain kelebihan di atas, nilai tambah dari metode FBC
adalah alat peremuk batu bara yang dipakai tidak terlalu rumit, serta
ukuran boiler dapat diperkecil dan dibuat kompak.

Bila suhu pembakaran pada PCC adalah sekitar 1400 1500,


maka pada FBC, suhu pembakaran berkisar antara 850 900 saja
sehingga kadar thermal NOx yang timbul dapat ditekan. Selain itu, dengan
mekanisme pembakaran 2 tingkat seperti pada PCC, kadar NOx total dapat
lebih dikurangi lagi.

23
Kemudian, bila alat desulfurisasi masih diperlukan untuk
penanganan SOx pada metode pembakaran tetap dan PCC, maka pada
FBC, desulfurisasi dapat terjadi bersamaan dengan proses pembakaran
di boiler. Hal ini dilakukan dengan cara mencampur batu kapur (lime stone,
CaCO3) dan batu bara kemudian secara bersamaan dimasukkan ke boiler.
SOx yang dihasilkan selama proses pembakaran, akan bereaksi dengan
kapur membentuk gipsum (kalsium sulfat). Selain untuk proses
desulfurisasi, batu kapur juga berfungsi sebagai media untuk fluidized
bed karena sifatnya yang lunak sehingga pipa pemanas (heat exchanger
tube) yang terpasang di dalam boiler tidak mudah aus.

Berdasarkan mekanisme kerja pembakaran, metode FBC terbagi 2


yaitu Bubbling FBC dan Circulating FBC (CFBC). Dapat dikatakan
bahwa Bubbling FBC merupakan prinsip dasar FBC, sedangkan CFBC
merupakan pengembangannya.

Pada CFBC, terdapat alat lain yang terpasang pada boiler


yaitu cyclone suhu tinggi. Partikel media fluidized bed yang belum
bereaksi dan batu bara yang belum terbakar yang ikut terbang bersama
aliran gas buang akan dipisahkan di cyclone ini untuk kemudian dialirkan
kembali ke boiler. Melalui proses sirkulasi ini, ketinggian fluidized
bed dapat terjaga, proses denitrasi dapat berlangsung lebih optimal, dan
efisiensi pembakaran yang lebih tinggi dapat tercapai. Oleh karena itu,
selain batu bara berkualitas rendah, material seperti biomasa, sludge,
plastik bekas, dan ban bekas dapat pula digunakan sebagai bahan bakar
pada CFBC. Adapun abu sisa pembakaran hampir semuanya berupa fly
ash yang mengalir bersama gas buang, dan akan ditangkap lebih dulu
dengan menggunakan Electric Precipitator sebelum gas buang keluar ke
cerobong asap (stack).

24
Gambar 4. 5 CFBC Boiler
Sumber : (Raharjo, 2009)

4.2 Pencemaran Udara


Udara pada lapisan troposfer yang dihirup oleh manusia atau disebut juga
dengan udara ambien rentan terhadap pencemaran. Pencemaran ini dapat
bersumber dari berbagai sektor, baik yang bergerak maupun tidak bergerak.
Pencemaran udara sendiri dapat didefinisikan sebagai kehadiran atau
bercampurnya satu atau lebih subtansi fisik, kimia, dan/atau biologi di
atmosfer pada kuantitas dan jangka waktu tertentu dapat membahayakan
kesehatan makhluk hidup.

Gambar 4. 6 Pencemaran Udara pada Atmosfer


Sumber : (Schenelle & Brown, 2002)
Peraturan Pemerintah nomor 41 tahun 1999 tentang Pengendalian
Pencemaran Udara mendefinisikan pencemaran udara sebagai masuknya atau
dimasukkannya zat, energi, dan/atau komponen lain kedalam udara ambien
oleh kegiatan manusia, sehingga mutu udara ambien turun sampai ketingkat

25
tertentu yang menyebabkan udara ambien tidak dapat memenuhi fungsinya.
Pada kondisi tidak tercemar, komposisi udara atmosfer ditampilkan pada tabel
berikut.

Tabel 4. 1 Komposisi Senyawa Kimia pada Udara Ambien


Senyawa % Volume pada
Udara Kering
N2 78,09%
O2 20,94%
Ar 0,93%
CO2 0,03%
Ne 0,0018%
He 0,00052%
CH4 0,00022%
Kr 0,00010%
N2O 0,00010%
H2 0,00005%
Xe 0,00008%

Terjadinya pencemaran udara dapat disebabkan oleh dua hal, yakni


pencemaran secara alami (natural air pollution) dan pencemaran yang
diakibatkan aktivitas manusia (anthropogenic air pollution). Pencemaran
secara alami terjadi akibat proses yang terjadi di alam. Sebagai contoh
pencemaran secara alami adalah ledakan vulkanik, kebakaran hutan,
dekomposisi makhluk hidup, emisi hidrokarbon oleh makhluk hidup, dan emisi
ozon (O3) dan NOx oleh badai elektrik. Secara umum pencemaran secara alami
tidak berdampak besar terhadap manusia. Hal ini disebabkan oleh tiga hal : (1)
konsentrasi kontaminan yang rendah (2) jarak antara sumber pencemar alami
dengan populasi manusia yang sangat besar (3) sumber utama pencemaran
alami terjadi secara episodik dan sementara. (Godish, 2004)

Berbeda dengan pencemaran secara alami, pencemaran yang diakibatkan


oleh aktivitas manusia dipandang sebagai permasalahan serius bagi
lingkungan. Dalam perkembangan peradaban manusia, pencemaran udara
menjadi permasalahan serius ketika manusia menemukan utilitas pembakaran.
Revolusi industry yang dimulai pada awal abad ke-19 dan perkembangan
teknologi dua abad terakhir (seperti sepeda motor) mengakibatkan naiknya

26
tingkat pencemaran udara. (Godish, 2004). Perbandingan udara tidak tercemar
dan tercemar ditampilkan pada tabel berikut :

Tabel 4. 2 Perbandingan Udara Tidak Tercemar dengan Udara Tercemar

Komponen Udara Normal Udara Tercemar


3
Partikulat 10-20 g/m 260-3.200 g/m3
Sulfur dioksida 0,001-0,01 ppm 0,02-3,2 ppm
Karbon dioksida 300-330 ppm 350-700 ppm
Karbon monoksida 1 ppm 2-300 ppm
Oksida Nitrogen 0,001-0,01 ppm 0,30-3,5 ppm
Total hidrokarbon 1 ppm 1-20 ppm
Total oksidan 0,01 ppm 0,01-1,0 ppm
Sumber : (Schenelle & Brown, 2002)
4.3 Pencemar Udara
Pencemar udara merupakan zat padat, cair maupun gas yang hadir di
udara dalam konsentrasi yang dapat merusak. Pencemar udara terdiri dari
pencemar primer dan pencemar sekunder. Pencemar primer merupakan
pencemar yang diemisikan langsung dari sumber, sedangkn pencemar
sekunder merupakan pencemar yang terbentuk di atmosfer disebabkan oleh
reaksi kimia antar pencemar primer. (Cooper & Alley, 1994)

Pencemar yang diemisikan langsung dari sumbernya atau pencemar


primer utama diudara adalah sebagai berikut :

1. Senyawa karbon, seperti CO, CO2, CH4, and VOCs


2. Senyawa nitrogen, seperti NO, N2O, dan NH3
3. Senyawa sulfur, seperti H2S dan SO2
4. Senyawa halogen, seperti klorida, flourida, dan bromide
5. Particulate Matter (PM atau aerosol), yang berada didalam fasa padat
maupun cair, dikategorikan kedalam beberapa kelompok berdasarkan
diameter aerodinamik partikel:
1. Partikel yang berdiameter kecil dari 100 mikron, disebut juga
dengan inhalable particle disebabkan partikel ini dengan mudah
masuk ke hidung dan mulut.

27
2. Partikel yang berdiameter kecil dari dari 10 mikron (PM10). Partikel
ini dikenal juga dengan istilah thoracic disebabkan dapat masuk ke
sistem respirasi.
3. Partikel yang berdiameter kecil dari 4 mikron. Karena ukurannya
yang sangat kecil, partikel ini dapat memasuki paru-paru dan
berdifusi dengan darah.
4. Partikel yang berdiameter kecil dari 2,5 mikron (PM2.5). Dikenal
juga dengan istilah respirable particle
5. Partikel yang berdiameter kecil dari 0,1 (PM0.1)

Sedangkan pencemar sekunder yang merupakan hasil reaksi senyawa


primer (prekursor) di atmosfer adalah sebagai berikut :

1. NO2 dan HNO3 bentuk lain dari NO


2. Ozon (O3) terbentuk dari reaksi fotokimia antara nitrogen oksida and
VOC
3. Asam sulfat terbentuk dari reaksi SO2 dan asam nitrat dari NO2
4. Aerosol sulfat dan nitrat (contoh : ammonium bisulfat dan ammonium
nitrat) terbentuk dari reaksi asam sulfat and asam nitrat dengan NH3
5. Aerosol organik terbentuk dari VOCs didalam reaksi gas ataupun
partikel.

Beberapa pencemar sekunder seperti sulfat, nitrat dan partikel organik


dapat berpindah dalam jarak yang besar, hal ini disebabkan oleh deposisi
kering dan deposisi basah. Kedua tipe deposisi berkontribusi terhadap
terjadinya hujan asam.

4.4 Dampak Pencemaran Udara


Zat pencemar yang mencemari udara dapat menyebabkan berbagai
dampak terhadap lingkungan. Dampak yang ditimbulkan dapat merugikan
kesehatan manusia, hewan dan tumbuhan maupun bidang estetika. Berikut
dampak yang dihasilkan oleh masing-masing zat pencemar

28
4.4.1 Partikulat
Partikulat dapat menyebabkan kerusakan pada material. Kerusakan
dapat berupa kerusakan kimia material yang disebabkan oleh korosifitas
yang dimiliki oleh partikulat. Jika partikulat mengandung senyawa
tertentu seperti flourida dan magnesium oksida, dapat menyebabkan
kerusakan pada tanaman.

Dampak partikulat kepada kesehatan manusia terjadi melalui tiga


cara : (1) partikulat mengandung senyawa toksik alami (2) partikulat
dapat masuk melalui respirasi manusia (3) partikulat bertindak sebagai
carrier absorber senyawa toksik. (Cooper & Alley, 1994)

4.4.2 Karbon Monoksida


Karbon monoksida jika bereaksi dengan hemoglobin akan
membentuk karboksihemoglobin (COHb). Terbentuknya COHb dapat
mereduksi jumlah oksigen didalam darah. Pada konsentrasi 100 ppm,
paparan CO dapat membuat seseorang sakit kepala hingga hilang
kesadaran

4.4.3 Sulfur Oksida


Sulfur oksida yang terdiri atas SO2 dan SO3 dapat menyebabkan
berkurangnya jarak pandang. Selain itu SOx dapat membentuk hujan
asam jika terhidrolisa dengan air. Pada tanaman paparan SOx dapat
menyebabkan klorosis, yakni rusaknya pigmen klorofil pada tanaman.

4.4.4 Nitrogen Oksida


Nitrogen oksida menyebabkan terbentuknya smog, berbahaya bagi
tanaman dan hewandan mempengaruhi kesehatan manusia. Konsentrasi
NOx yang tinggi diudara menyebabkan terbentuknya warna kecoklatan
karena senyawa ini mengabsorbsi warna hijau-biru spektrum cahaya
tampak. Pada manusia NOx dapat menyebabkan iritasi mata, iritasi paru,
bronkitis dan pneumonia. NOx merupakan prekursor oksidan fotokimia
termasuk ozon jika bereaksi dengan reactive hydrocarbon saat kehadiran
sinar matahari.

29
4.5 Emisi PLTU Batu bara
Emisi pada PLTU batu bara tergantung kepada komposisi batu bara yang
digunakan dalam sistem pembakaran. Emisi utama dari PLTU batu bara
adalah sulfur dioksida (SO2), Nitrogen oksida (NOx), partikulat dan trace
elements. (Mokhtar & dkk, 2014)

4.5.1 Sulfur oksida


Sulfur oksida (SOx) terdiri atas dua senyawa berbeda, yakni Sulfur
dioksida (SO2) dan Sulfur trioksida (SO3). SO2 merupakan senyawa yang
tidak berwarna, gas toksik dengan bau yang tajam, SO2 terbentuk saat sulfur
teroksidasi mengikuti reaksi berikut :

+ 2 2

Sulfur dioksida memiliki kelarutan yang tinggi didalam air dan dapat
membentuk asam sulfat (H2SO4). SO2 bersifat stabil, berbeda dengan SO3
yang hanya stabil pada suhu udara ambien, diluar itu SO3 bersifat sangat
reaktif dan korosif.

Gambar 4. 7 Pembentukan SOx di PLTU Batu bara


Sumber : (Krawzig & dkk, 2013)
Selama proses pembakaran, sebagian besar sulfur yang terkandung
didalam batu bara diubah menjadi SO2, sedangkan SO3 yang dihasilkan
relatif sedikit. Emisi Sulfur dioksida dapat diestimasi dengan pendekatan
batu bara yang dikonsumsi. Dengan mengalikan batu bara yang dikonsumsi
dengan dua kali kandungan sulfur dapat diketahui emisi sulfur dioksida
yang dihasilkan, hal ini karena jumlah sulfur dioksida hampir dua kali

30
kandungan sulfur batu bara dan kandungan sulfur pada batu bara hampir
keseluruhannya dikonversi menjadi sulfur dioksida dan sulfur trioksida.

Tidak keseluruhan sulfur dioksida diemisikan melalui gas buang,


sebagian dari SO2 berikatan dengan partikel. Selain itu, netralisasi yang
terjadi secara spontan mereduksi kadar emisi SO2 pada batu bara.

Sulfur trioksida dapat langsung diemisikan dari boiler,maupun dari


proses oksidasi SO2. Partikulat cenderung mengkatalis konversi SO2
menjadi SO3 saat kehadiran uap air membentuk aerosol asam sulfat.

4.5.2 Nitrogen Oksida


Nitrogen (N2) menyusun sekitar 79% udara ambien. Nitrogen
bersifat reaktif dan memiliki tingkat ionisasi (tergantung bilangan valensi)
dari satu hingga lima. Nitrogen dapat membentuk tujuh jenis oksida yang
berbeda. Senyawa NOx dan sifatnya ditampilkan pada tabel berikut :

Tabel 4. 3 Senyawa NOx


Senyawa Rumus Valensi Sifat
kimia nitrogen

Nitrous oksida N2O 1 Gas tidak berwarna


Larut dalam air
Nitrat oksida NO 2 Gas tidak berwarna
Dinitrogen dioksida N2O2 Sedikit larut dalam air

Dinitrogen trioksida N2O3 3 Solid hitam


Larut dalam air,
terdekomposisi
didalam air

31
Senyawa Rumus Valensi Sifat
kimia nitrogen

Nitrogen dioksida NO2 4 Gas berwarna merah-


Dinitrogen N2O4 kecoklatan
tetraoksida Sangat larut dalam
air, terdekomposisi
didalam air

Dinitrogen N2O5 5 Solid putih


pentaoksida Sangat larut dalam
air, terdekomposisi
didalam air
Sumber : (Clean Air Technology Center, 1999)

Emisi NOx dari batu bara pada umumnya dalam bentuk NO.
Menurut persamaan Zeldovich, NO terbentuk saat terbatasnya jumlah
oksigen (sekitar 200.000 ppm) di udara dan temperature diatas 1.300oC.
Dibawah suhu 760oC, NO terbentuk dalam konsentrasi yang sangat kecil
bahkan dapat tidak terbentuk sama sekali. Persamaan Zeldovich adalah

2 + +
+ 2 +
+ +

Selama proses pembakaran terdapat tiga buah reaksi kompleks


membentuk NOx. Reaksi utama adalah pembentukan thermal NOx,yakni
pembentukan NOx dari reaksi nitrogen dan oksigen pada pembakaran suhu
tinggi. Fuel NOx terbentuk saat ikatan nitrogen organik pada proses
pembakaran bahan bakar. Fuel NOx merupakan fokus utama dalam
pembakaran batu bara. Prompt NOx terjadi melalui konversi molekul
nitrogen menjadi NO melalui produk antara. Reaksi ini terjadi pada fase
awal pembakaran dengan kehadiran hidrokarbon. (Jhon, 2000)

32
Gambar 4. 8 Grafik Pembentukan Jenis NOx sebagai Fungsi Temperatur
Sumber : (Nath & Cholakov, 2009)
Pembentukan NOx dapat berdampak serius terhadap lingkungan.
NOx sendiri merupakan prekursor ozon. Masalah yang ditimbulkan oleh
NOx antara lain smog fotokimia, ground level ozone, hujan asam, asidifikasi
dan eutrofikasi air dan tanah, berkurangnya jarak pandang.

4.5.3 Partikulat
Berdasarkan kepada jalur pembentukannya, partikulat yang
terdispersi diatmosfer terdiri dari dua jenis, yakni partikulat primer dan
partikulat sekunder. Partikulat primer mengalir langsung dari sumber
pembakaran keudara ambien, sedangkan partikulat primer merupakan hasil
reaksi fotokimia partikulat primer dengan prekursor senyawa tertentu
diudara ambien. (Lu & dkk, 2014)

Pada pembangkit listrik termal berbahan bakar batu bara, diameter


aerodinamik dalam pembakaran batu bara sekitar 200 m, dengan diameter
partikel fly ash yang dihasilkan antara 0,03 m hingga 100 m. Berdasarkan
distribusi ukuran partikel, partikulat primer yang dihasilkan PLTU dibagi
kedalam partikel submikro (berdiameter kurang dari 1 m) dan partikel
supermikro (berdiameter lebih dari 1 m). Potensi partikel submikro untuk

33
tidak terolah pada sistem pengendalian udara PLTU sangat tinggi
dibandingkan partikel supermikro.

Proses terbentuknya partikulat pada proses pembakaran di PLTU


dapat dibagi menjadi tiga mekanisme sesuai ukuran partikel. Ukuran
partikel tersebut yakni ultrafine (diameter maksimal 0.1 m), fine
fragmentation (0,2-0,8 m) dan supermicrometer fragmentation (diameter
lebih besar dari 1 m). Mekanisme pembentukan partikulat pada ultrafine
region terjadi melalui proses penguapan mineral anorganik, nukleasi,
koagulasi, kondensasi dan peleburan. Pada supermicrometer region
pembentukan partikulat melalui proses fragmentasi partikel dan
penghilangan kandungan mineral. Proses penghilangan kandungan mineral
ini menyebabkan terlepasnya gas SO2, NO2, H2O, dan CO2. Sedangkan pada
daerah fine fragmentation mekanisme pembentukan partikel terjadi secara
acak.

Gambar 4. 9 Mekanisme Pembentukan Partikulat Primer di PLTU


Sumber : (Lu & dkk, 2014)
4.5.4 Trace Elements
Selain partikulat, SOx, dan NOx, PLTU batu bara juga mengemisikan
trace elements. Trace elements merupakan unsur yang memiliki konsentrasi
kurang dari 100 ppm. USEPA pada tahun 2011 mengidentifikasi enam jenis
trace elements yang berbahaya pada PLTU batu bara, yakni arsenik,
kromium, nikel, merkuri, hidrogen klorida dan hidrogen sulfida. (Mokhtar
& dkk, 2014)

34
Pada pembakaran batu bara trace elements diemisikan dalam fase
gas maupun solid. Temperatur pembakaran menentukan tingkat vaporisasi
trace elements yang terkandung didalam batu bara. Perbedaan temperatur
yang sangat mencolok antara boiler, economizer dan alat pengendali
menyebabkan volatilisasi trace elements di batu bara yang diikuti dengan
kondensasi dan adsorpsi pada partikulat.

4.6 Pemantauan Udara


4.6.1 Pemantauan Udara Emisi
Untuk melakukan pemantauan kualitas udara emisi dari cerobong,
perlu suatu perangkat peralatan khusus yang dapat mengambil sampel
secara isokinetik. Pengambilan sampel secara isokinetik paling penting
untuk dilakukan ketika sampling partikulat atau debu. Sampling isokinetik
dilakukan dengan cara menyamakan kecepatan di nozzle (Vn) dengan
kecepatan aliran gas di cerobong (Vs). Apabila kecepatan tidak sama, maka
aliran gas akan terganggu di sekitar mulut nozzle seperti yang diilustrasikan
pada gambar berikut.

Gambar 4. 10 Pengambilan Sampel pada Berbagai Variasi Vn dan Vs


Sumber : (Clarke,2012)
Apabila partikulat yang tersuspensi dalam aliran gas terdiri dari
beragam ukuran, maka partikulat yang lebih kecil dan ringan akan
cenderung mengikuti aliran gas. Sedangkan partikulat yang lebih besar
cenderung terbawa aliran yang lurus karena inersia yang lebih besar. Ketika
Vn lebih besar daripada Vs maka semakin banyak gas yang masuk ke
nozzle, namun partikulat yang lebih besar tidak mengikuti aliran gas,

35
sehingga massa partikulat yang terkumpul per volume gas akan lebih kecil
daripada konsentrasi pada cerobong. Sementara ketika Vn lebih kecil
daripada Vs, maka semakin sedikit gas yang masuk ke nozzle, namun
partikel yang lebih besar tidak mengikuti aliran gas yang membelok ke luar
nozzle sehingga massa partikulat yang terkumpul per volume gas akan
semakin besar (Wight, 1994). Oleh karena itu, kedua kondisi tersebut dapat
mengakibatkan pengukuran menjadi tidak representatif.

4.6.2 Pemantauan Udara Ambien


Untuk mengetahui kualitas udara ambien pada lingkungan perlu
dilakukan pengamatan (monitoring) secara berkala. Pengamatan secara
berkala ini bertujuan untuk mengetahui konsentrasi dari zat-zat pencemar
yang terkandung di dalam udara. Apabila konsentrasi pencemarnya sudah
melampui batas baku mutu maka perlu dilakukan pengendalian terhadap
sumber pencemar agar emisi yang dikeluarkan tidak melebihi batas.
Menurut Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 13 Tahun 1995
tentang Baku Mutu Emisi Sumber Tidak Bergerak maka setiap industri yang
menghasilkan emisi harus memasang alat ukur pemantauan yang meliputi
kadar dan laju alir volume untuk setiap sumber emisi dan melakukan
pencatatan harian hasil emisi yang dikeluarkan dari setiap sumber emisi.
Selain itu tiap industri penghasil emisi juga harus memiliki alat ukur arah
dan kecepatan angin.

Peralatan sampling udara ambien digunakan untuk mendeteksi dan


mengukur konsentrasi dari asap, partikulat, endapan asam, dan gas-gas yang
bersifat sebagai kontaminan di dalam udara. Alat yang digunakan
ditentukan berdasarkan dengan permasalahan yang dihadapi dan jenis
kontaminan yang ingin diukur konsentrasinya. Dalam melakukan sampling
pada udara ambien dibutuhkan sampel udara yang terbebas dari kontaminasi
eksternal. Setelah itu, data yang diperoleh harus diolah sesuai dengan
metode standar yang berlaku agar diperoleh data yang valid.

Data meteorologi dan faktor-faktor lingkungan lainnya juga


dibutuhkan untuk mendukung data yang diperoleh. Peralatan yang

36
digunakan untuk melakukan sampling secara berkelanjutan harus dipilih
dengan tepat.Akurasi dan ketepatan hasil sampling perlu diuji terlebih
dahulu untuk memastikan bahwa alat tersebut akan bekerja sesuai dengan
fungsinya tanpa memerlukan banyak kalibrasi dan perawatan.

Selain industri yang mengeluarkan emisi, pemerintah daerah juga


harus melakukan pemantauan terhadap kualitas udara ambien dan
melaporkan hasilnya kepada masyarakat di daerahnya setiap hari.
Berdasarkan Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 45 Tahun 1997
Tentang Indeks Standar Pencemar Udara (ISPU), ISPU adalah angka tak
bersatuan yang menggambarkan kondisi kualitas
udara ambien pada lokasi dan waktu tertentu. ISPU ditetapkan dengan cara
mengubah kadar pencemar udara yang terukur menjadi suatu angka yang
tidak memiliki dimensi. Data ISPU diperoleh dari pengoperasian stasiun
pemantauan kualitas udara ambien otomatis yang beroperasi secara terus
menerus dan datanya dapat dipantau secara langsung. Adapun parameter-
parameter yang diukur adalah partikulat (PM10), karbon monoksida (CO),
sulfur dioksida (SO2), nitrogen dioksida (NO2), dan ozon (O3). Data ISPU
dapat digunakan sebagai bahan informasi kepada masyarakat mengenai
kualitas udara ambien pada lokasi dan waktu tertentu, serta bahan
pertimbangan bagi pemerintah dalam melaksanakan pengelolaan dan
pengendalian pencemaran udara.

4.7 Pengendalian Pencemaran Udara


4.7.1 Peraturan Perundangan
Peraturan perundangan mengenai baku mutu emisi pembangkit listrik
tenaga uap diatur oleh pemerintah dalam Peraturan Menteri Negara
Lingkungan Hidup no. 21 tahun 208 tentang Baku Mutu Emisi Sumber
Tidak Bergerak bagi Usaha dan/atau Kegiatan Pembangkit Listrik Tenaga
Termal. Dalam peraturan ini baku mutu PLTU bahan bakar batu bara
dilampirkan pada lampiran IB. Terdapat empat parameter pencemar yang
harus dipenuhi oleh PLTU yakni total partikulat, NOx, SO2, dan opasitas.
Baku mutu tersebut ditampilkan pada tabel berikut

37
Tabel 4. 4 Baku Mutu bagi PLTU Batu bara

No. Parameter Kadar Maksimum (mg/Nm3)


Batu bara Minyak Gas
1 Sulfur Dioksida (SO2) 750 650 50
2 Nitrogen Oksida (NOx) 750 450 320
dinyatakan sebagai
NO2
3 Total Partikulat 100 100 30
4 Opasitas 20% 20% -
Sumber : (PermenLH 21/2008)

Baku mutu emisi nasional di Indonesia diatur didalam Peraturan


Pemerintah nomor 41 tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran Udara.
Dalam lampiran peraturan ini terdapat 13 parameter yang diatur. Baku mutu
tersebut ditampilkan pada tabel berikut

Tabel 4. 5 Baku Mutu Udara Ambien Nasional

No Parameter Waktu Baku Mutu Metode Analisis


Pengukuran
1 SO2 (Sulfur Dioksida) 1 Jam 900 g / Nm3 Pararosanalin
24 Jam 365 g/ Nm3
1 Thn 60 g / Nm3
2 CO (Karbon 1 Jam 30.000 g/ Nm3 NDIR
Monoksida) 24 Jam 10.000 g/ Nm3
1 Thn
3 NO2 (Nitrogen 1 Jam 400 g/ Nm3 Saltzman
Dioksida) 24 Jam 150 g/ Nm3
1 Thn 100 g/ Nm3
4 O3 (Oksida) 1 Jam 235 g/ Nm3 Chemiluminescent
1 Thn 50 g/ Nm3
5 HC ( Hidro Karbon ) 3 Jam 160 g/ Nm3 Flamed Ionization
6 PM10 (Partikel < 10 24 Jam 150 g/ Nm3 Gravimetric
mm)
PM2,5 (Partikel < 2.5 24 Jam 65 g/ Nm3 Gravimetric
mm) 1 Thn 15 g/ Nm3 Gravimetric
7 TSP (Debu) 24 Jam 230 g/ Nm3 Gravimetric
1 Thn 90 g/ Nm3
8 Pb (Timah Hitam) 24 Jam 2 g/ Nm3 Gravimetric
1 Thn 1 g/ Nm3 Ekstraktif
Pengabuan
9 Dustfall (Debu Jatuh) 30 hari 10 Gravimetric
Ton/km2/Bulan (
Pemukiman )

38
No Parameter Waktu Baku Mutu Metode Analisis
Pengukuran
10
Ton/km2/Bulan (
Industri )
10 Total Fluorides (as F) 24 Jam 3 g/ Nm3 Spesific Ion
90 hari 0,5 g/ Nm3 Electrode
11 Flour Indeks 30 hari 40 g/ 100 cm2 Colourimetric
dari kertas limed
filter
12 Khlorine & Khlorine 24 Jam 150 g/ Nm3 Spesific Ion
Dioksida Electrode
13 Sulphat Indeks 30 hari 1 mg SO3 / 100 Colourimetric
cm3 Dari Lead
Peroksida
Sumber : (PP 41/1999)

4.7.2 Teknologi Pengendalian


Teknologi pengendalian pencemara tergantung kepada fasa zat
pencemar yang akan diolah. Secara umum fasa pencemar udara terdiri dari
solid dan gas. Pada PLTU kedua fasa tersebut selalu terdapat pada emisi
yang dihasilkan. Tiga metode umum dalam pengendalian emisi dari PLTU
adalah modifikasi proses, mengubah bahan serta pemasangan alat
pengendali. Penanganan mulai dari sumber sangat efisien dibandingkan
penanganan dihilir. (Valero & dkk, 2008)

Pemilihan unit pengendali pada sebuah industri tergantung kepaa


berbagai variabel. Pertimbangan-pertimbangan tersebut ditampilkan pada
tabel berikut

Tabel 4. 6 Pertimbangan Pemilihan Alat Pengendali

Faktor yang Karakteristik yang Diperhatikan


Dipertimbangkan
Umum Efisiensi
Batasan seperti Best Available Technology
Biaya awal
Umur alat
Biaya operasi dan perawatan

39
Faktor yang Karakteristik yang Diperhatikan
Dipertimbangkan
Kebutuhan daya
Berat dan luas yang dibutuhkan
Material bahan
Keandalan
Reputasi dan garansi manufaktur
Pembuangan hasil pengolahan
Gas Pembawa Temperatur
Tekanan
Kelembapan
Densitas
Viskositas
Titik uap
Korosifitas
Inflamabilitas
Toksisitas
Proses Laju alir dan kecepatan gas
Konsentrasi polutan
Variasi polutan dan laju gas, suhu, dan lain-lain.
Pressure drop yang diizinkan
Polutan Gas Korosifitas
Inflamabilitas
Toksisitas
Reaktifitas
Partikulat Rentang dan distribusi ukuran
Bentuk partikel
Korosifitas
Abrasifitas
Inflamabilitas
Toksisitas
Reaktifitas

40
Faktor yang Karakteristik yang Diperhatikan
Dipertimbangkan
Resistivitas elektrik
Agglomeration tendencies
Hygroscopic tendencies
Stickiness
Sumber : (Valero & dkk, 2008)

4.7.2.1 Scrubber
Scrubber merupakan alat yang mengumpulkan partikulat
dengan kontak langsung antara partikulat dan likuid (umumnya air).
Prinsip pengoperasian alat ini yaitu dengan menggunakan gaya
inersia partikulat dan droplet untuk mengubah fasa partikulat dari
aliran gas ke liquid. Di dalam scrubber, partikulat dalam aliran udara
dipaksa untuk kontak dengan liquid droplet, liquid packing material,
liquid jet dari pelat. Mekanisme pengumpulannya dengan cara
inertial impaction dan interception. Kemampuan wet scrubber untuk
menyisihkan partikulat tergantung dari : ukuran partikel, kecepatan
partikel dan kecepatan droplet. Alat ini mampu menyisihkan partikel
kurang dari 0,3 mikron, dengan efisiensi 99%.

Gambar 4. 11 Wet Scrubber


Sumber : (Staudt, 2011)

41
Kelebihan :
1. Bisa menyisihkan partikulat yang bersifat flammable dan
explosive
2. Mekanisme absorpsi gas dan pengumpulan partikulat
dalam satu unit
3. Dapat menyisihkan mist
4. Dapat mendinginkan hot gas

Kekurangan
1. Berpotensi tinggi terhadap korosi
2. Efluen dari air sisa pengolahan harus diolah
3. Partikulat yang dikumpulkan dapat tekontaminasi
4. Disposal lumpur yang mahal

4.7.2.2 Baghouse Filter


Prinsip kerja dari baghouse filter adalah dengan penyisihan
antara gas dan partikulat yang dilewatkan pada filter. Lewatnya gas
yang mengandung partikulat akan menyebabkan tersaringnya
partikulat pada permukaan filter. Setelah filter tidak cukup untuk
menahan partikulat diindikasikan dengan naiknya tekanan pada alat.

Partikulat secara periodik dibersihkan dengan melewatkan


udara dengan aliran terbalik ke alat, pulsing alat dengan udara, atau
dengan menggetarkan alat.Partikulat dikumpulkan di hopper untuk
dibuang. Efisiensi alat ini untuk partikulat adalah 99% .

42
Gambar 4. 12 Baghouse Filter
Sumber : (Cooper & Alley, 1994)
Kelebihan :
1. Efisiensi yang tinggi bahkan untuk partikel berukuran sangat
kecil
2. Dapat dioperasikan pada berbagai varian debu
3. Dapat menerima input gas yang sangat besar
4. Pressure drops yang rendah

Kelemahan :
1. Membutuhkan lahan yang luas
2. Filter dapat rusak oleh temperatur tinggi atau zat yang
korosif
3. Tidak bisa menerima gas lembap
4. Berpotensi untuk terbakar dan meledak

4.7.2.3 Elektrostatis Presipitator (ESP)


ESP bekerja dengan cara memberikan muatan negatif
kepada partikel dan mengumpulkan partikel di pelat yang bermuatan
positif. Proses yang terjadi pada ESP adalah ionisasi udara
terkontaminasi yang melewati elektroda, pemberian muatan, migrasi

43
dan pengumpulan partikulat pada pelat, serta penyisihan partikulat
dari pelat. Pembersihan dapat dilakukan dengan membasahi atau
mengetok ESP. ESP memiliki efisiensi yang sangat tinggi dengan
pressure drop yang sangat rendah.

Gambar 4. 13 Elektrostatik Presipitator


Sumber : (Valero & dkk, 2008)

Kelebihan :
1. Efisiensi yang sangat tinggi bahkan untuk partikel sangat
kecil
2. Dapat mengolah volume gas masuk yang sangat besar
dengan pressure drop yang rendah
3. Dapat bekerja secara dry maupun wet
4. Biaya operasi yang relatif rendah

Kelemahan :
1. Capital cost yang relatif tinggi
2. Tidak bisa mengendalikan fasa gas
3. Tidak fleksibel
4. Membutuhkan lahan yang luas
5. Hanya bisa mengolah partikulat yang memiliki rentang
resistivitas elektrik tertentu

44
4.7.2.4 Selective Catalytic Reduction (SCR)

SCR umumnya digunakan untuk mengendalikan emisi NOx


dari pembakaran. Amonia diinjeksikan dan dicampurkan dengan
aliran gas masuk yang akan mengubah NOx menjadi nitrogen dan air.
Pada sistem ini 90% NOx dapat disisihkan. Kelemahan dari SCR
adalah memiliki capital cost yang relatif tinggi serta membutukan
temperatur dan tekanan yang spesifik.

Gambar 4. 14 Skema Kerja SCR


Sumber : (Staudt, 2011)

45
BAB V
DATA dan PEMBAHASAN
5.1 Emisi Proses
Emisi teoritis dari boiler dapat dihitung dengan menggunakan data input
batu bara, komposisi batu bara serta massa udara pembakaran pada boiler.
Asumsi yang digunakan dalam perhitungan ini adalah pembakaran yang terjadi
pada boiler adalah pembakaran sempurna.

Pada PLTU Ombilin emisi yang dihasilkan di boiler diamati melalui


performance test flue gas pada tubular air heater. Gas buang pada proses
pembakaran mengalir dari ruang bakar di dalaam saluran gas buang (flue gas
duct) menuju cerobong (stack). Panas dari gas buang ini sebelum menuju
cerobong dimanfaatkan untuk memanaskan superheater dan economizer dan
kemudian gas buang dialirkan ke tubular air heater dan dimanfaatkan untuk
memanaskan udara. Dari tubular air heater gas buang tersebut masuk ke
electrostatic precipitator.

Hasil pemantauan flue gas pada tubular air heater pada tanggal 16 Juni
2016 ditampilkan pada tabel berikut :

Tabel 5. 1 Hasil Analisa Flue Gas

Titik Parameter Hasil Pengukuran


Inlet O2 2.49%
CO2 17,25%
CO 68 ppm
NOx 230 ppm
SO2 465 ppm
Outlet O2 4,54%
CO2 15,54%
CO 501,8 ppm
NOx 204 ppm
SO2 448,6 ppm

46
Hasil pengukuran emisi cerobong pada tanggal 16 Juni 2016 ditunjukkan
pada tabel berikut :

Tabel 5. 2 Hasil Pemantauan Emisi Bulan Juni 2016


Parameter Konsentrasi
O2 13,15 %
CO2 6,9 %
CO 63,57 mg/Nm3
NOx 120,38 mg/Nm3
SO2 142,04 mg/Nm3

Untuk membandingkan reduksi dari hasil analisa flue gas dan pemantauan
manual maka hasil pemantauan manual dikonversi kedalam satuan part per
million (ppm). Hasil konversi menjadi ppm dengan persamaan berikut

24,45
=

24,45 63,57
() = = 55,51
28
24,45 120,38
() = = 63,98
46
24,45 142,04
2 () = = 54,26
64

Efisiensi penyisihan parameter pencemaran dari boiler hingga cerobong


dapat ditentukan dengan persamaan berikut


= 100%

68 55,51
= 100% = 18,37 %
68
230 63,98
= 100% = 72,18%
230
465 54,26
2 = 100% = 88,34%
465

47
Hasil analisa pada tabel diatas merupakan hasil setelah dikoreksi dengan
oksigen sebesar 7% sebagaimana catatan pada Lampiran IB PermenLH no. 21
tahun 2008. Untuk mencari nilai sebenarnya saat pengukuran, maka dicari nilai
faktor koreksi oksigen

21%
2 =
21%

21% 7%
2 =
21% 13,15%
2 = 1,783
Selanjutnya dicari nilai hasil pengukuran masing-masing parameter sebelum
dikoreksi.


=
2

63,57 /3
= = 35,71 /3
1,78

120,38 /3
= = 67,63 /3
1,78

142,04 /3
2 = = 79,80 /3
1,78

Dari hasil perhitungan didapat bahwa efisiensi penyisihan parameter CO,


NOX, dan SO2 berturut-turut adalah 18,37%; 72,18% dan 88,34%. Tingginya
efisiensi penyisihan parameter ini dapat disebabkan reduksi senyawa karena
fungsi temperatur. Penyisihan NOx dan SO2 sebelum diemisikan melalui
cerobong dapat terjadi akibat mekanisme reaksi yang dilalui sepanjang saluran
mulai dari boiler hingga menuju cerobong. Selain itu senyawa SO2 dan NOx
dapat tereduksi menjadi unsur dasar pembentuk mereka karena pengaruh suhu.
Reduksi SO2 dan NOx sebelum mencapai cerobong dapat mengakibatkan
naiknya konsentrasi O2.

Selain perbandingan antara inlet tubular air heater dengan data hasil
pemantauan manual cerobong, dapat juga diamati perbedaan antara inlet dan

48
outlet tubular air heater. Pada Tabel 5. 1 terlihat perbedaan konsentrasi antara
titik inlet dan outlet. Perbedaan terlihat pada setiap parameter, dimana
parameter oksigen dan karbon monoksida mengalami peningkatan di titik
outlet sedangkan parameter CO2, SO2, dam NOx mengalami penurunan.
Peningkatan ini dapat terjadi akibat reaksi reduksi senyawa yang ada di aliran
gas buang dari boiler. Dimana saat gas buang mengalami reduksi maka akan
melepaskan oksigen sehingga menambah konsentrasi oksigen pada hilir
pemantauan. Sedangkan peningkatan konsentrasi karbon monoksida dapat
disebabkan oleh masih adanya senyawa hidrokarbon yang mengalami proses
pembakaran pada saluran air heater dimana suhu inlet mencapai 300oC. Selain
itu kebocoran pada saluran air heater juga dapat menyebabkan naiknya
konsentrasi oksigen hal ini disebabkan oleh pengenceran dari udara yang
dihisap oleh force draft fan, sehingga terjadi proses pengenceran.

Adanya kandungan free lime pada fly ash yang dihasilkan juga dapat
mereduksi gas SO2. Ketika bereaksi dengan senyawa free lime akan terjadi
reaksi netralisasi SO2. Selain itu reaksi antara SO2 dan H2O pada flue gas akan
menghasilkan senyawa H2SO3 dalam fasa cair.Reduksi SO2 dapat terjadi
melalui dua mekanisme ini.

Perhitungan pembakaran secara stokiometri diperlukan untuk


mengestimasikan suplai udara yang diinjeksikan kedalam boiler. Dalam
prakteknya pembakaran pada boiler mengikuti pembakaran tidak sempurna .
Pada dasarnya pembakaran tidak sempurna disebabkan oleh oksigen yang
tidak mencukupi untuk mengoksidasi semua karbon di batu bara. Selain itu
kurangnya turbulensi serbuk batu bara yang masuk kedalam boiler
megakibatkan kontak batu bara dengan oksigen yang kurang sehingga
pembakaran berjalan tidak sempurna.

Berdasarkan analisa flue gas performance test, nilai excess air pada unit 1
pembangkit adalah 11%. Hal ini berarti dari 400.000 kg/jam udara yang
disuplai ke boiler sebanyak 44.000 kg/jam udara sebagai udara tersisa. Jika
jumlah udara (oksigen) kurang dari kebutuhan pembakaran, maka jumlah
bahan bakar yang tidak terbakar akan semakin banyak sehingga terbuang sia-

49
sia melalui cerobong (stack). Namun jika sebaliknya, jumlah oksigen semakin
banyak yang ditandai dengan jumlah excess air juga semakin banyak, maka
akan semakin banyak pula energi panas yang ikut terbuang keluar karena
diserap oleh excess air tersebut. Kerugian ini disebut dengan heat loss.

Reduksi NO2 pada boiler PCC dilakukan dengan metode pembakaran dua
tingkat. Ketika dilakukan pembakaran, senyawa nitrogen yang ada di dalam
batu bara akan beroksidasi membentuk NOx yang disebut dengan fuel NOx,
sedangkan Nitrogen pada udara pembakaran akan mengalami oksidasi suhu
tinggi membentuk NOx pula yang disebut dengan thermal NOx. Pada total
emisi NOx dalam gas buang, kandungan fuel NOx mencapai 80 90%. Untuk
mengatasi NOx ini, dilakukan tindakan denitrasi (de- NOx) di boiler saat proses
pembakaran berlangsung, dengan memanfaatkan sifat reduksi NOx dalam batu
bara.

Pada proses pembakaran tersebut, kecepatan injeksi campuran batu bara


serbuk dan udara ke dalam boiler dikurangi sehingga pengapian bahan bakar
dan pembakaran juga melambat. Hal ini dapat menurunkan suhu pembakaran,
yang berakibat pada menurunnya kadar thermal NOx. Selain itu, bahan bakar
tidak semuanya dimasukkan ke zona pembakaran utama, tapi sebagian
dimasukkan ke bagian di sebelah atas burner utama. NOx yang dihasilkan dari
pembakaran utama selanjutnya dibakar melalui 2 tingkat. Di zona reduksi yang
merupakan pembakaran tingkat pertama atau disebut pula pembakaran reduksi
(reducing combustion), kandungan nitrogen dalam bahan bakar akan diubah
menjadi N2. Selanjutnya, dilakukan pembakaran tingkat kedua atau
pembakaran oksidasi (oxidizing combustion), berupa pembakaran sempurna di
zona pembakaran sempurna.

Proses pembakaran yang terjadi di dalam boiler menggunakan konsep


pembakaran tangensial. Bahan bakar dan udara disuplai ke dalam furnace
melalui windbox yang terdapat pada pojok pojok boiler. Nozzle nozzle
tempat keluarnya bahan bakar dan udara diarahkan secara tangensial terhadap
lingkaran imajiner di dalam furnace dan bukan merupakan nozzle nozzle
tunggal. Akibatnya akan terbentuk lidah api yang berbentuk pusaran, lidah api

50
bentuk ini sangat efektif untuk mencampur bahan bakar dan udara sekunder
disebabkan oleh turbelensi dan difusi. Oleh sebab itu, pembakaran sempurna
dapat terjadi di dalam furnace.

Pada proses pembakaran di dalam furnace dapat terbentuk oksida nitrogen


(NOx) yang berasal dari nitrogen di dalam batu bara atau berasal dari nitrogen
yang terdapat dalam udara atmosfer. Pembentukan oksida nitrogen tersebut
hanya dapat terjadi pada temperatur tinggi, yaitu pada temperatur di atas
1426.7oC (2600oF). Laju pembentukan NOx yang berasal dari atmosfer
meningkat secara eksponensial sejalan dengan meningkatnya temperatur
pembakaran dan juga berbanding lurus dengan akar kuadrat konsentrasi
oksigen yang tersedia.

Mengurangi jumlah oksigen yang tersedia dan temperatur pembakaran


adalah metode yang efektif untuk mengontrol pembentukan NOx. Sistem
pembakaran tangensial ini didesain untuk membakar batu bara secara efisien
serta mengurangi pembentukan NOx. Berdasarkan studi yang telah dilakukan
sistem pembakaran tangensial ini dapat mengurangi 50% emisi NOx dapat
diminimalisasi oleh sistem ini dengan cara mengontrol jumlah udara yang
masuk.

Untuk membatasi pembentukan NOx yang berasal dari udara atmosfer


dilakukan penambahan udara pendingin di atas daerah pembakaran untuk
mendinginkan daerah daerah yang paling panas di dalam furnace. Teknik
lain yang digunakan untuk menghasilkan pembentukan NOx yang rendah
adalah desain yang memastikan terjadinya ignisi bahan bakar lebih cepat.
Dengan memulai titik pembakaran sangat dekat dengan nozzle bahan bakar
akan dihasilkan lidah api yang stabil yang akan lebih mudah dikontrol pada
kondisi stoikiometri.

Selain dari kontrol pembakaran, reduksi polutan dapat juga terjadi dari
proses setelah pembakaran terjadi. Proses pemanasan superheater, pemanasan
boiler ke ekonomizer serta untuk mengeringkan udara merupakan proses
resirkulasi udara yang terjadi. Proses resirkulasi ini memungkinkan terjadinya
reaksi antar senyawa pada gas hasil pembakaran. Sehingga konsentrasi polutan

51
yang ditinjau dapat berkurang dengan baik. Selain itu kebocoran yang terjadi
sepanjang saluran resirkulasi dapat mengurangi emisi yang terpantau pada hilir
pemantauan.

5.2 Alat Pengendali Pencemaran


Alat pengendalian pencemaran udara di PLTU Ombilin adalah
Elektrostatik Presipitator (ESP). Satu buah boiler di PLTU Ombilin memiliki
dua buah ESP yang dipasang secara paralel. Dengan menggunakan boiler jenis
PCC maka estimasi fly ash yang terbentuk yang harus diolah oleh ESP adalah
sebanyak 75% dari kandungan abu.

Dari hasil perhitungan didapat bahwa jika pembakaran di boiler berjalan


sempurna, fly ash yang harus diolah oleh ESP adalah 4.336,374 kg/jam. Dari
hasil pemantauan pada Bulan Juni 2016 didapat hasil bahwa laju emisi TSP di
cerobong adalah 5,07 kg/jam sehinga efisiensi penyisihan ESP adalah 99,8%.
Hal ini jika kandungan fly ash yang diukur di pemantauan manual terdistribusi
secara merata sepanjang diameter cerobong.

Monitoring ESP dilakukan selama 24 jam oleh bagian Coal and Ash
Engineering PLTU Ombilin. Sedangkan perbaikan rutin dilakukan satu kali
dalam dua tahun. Monitoring harian yang dilakukan perhari adalah inspeksi
operasi rapper, inspeksi perangkat transformer-rectifier (TR) dan inspeksi
terhadap sistem penyisihan fly ash. Sistem rapper perlu diperhatikan karena
sistem ini berfungsi untuk menyisihkan debu terkumpul pada plate ESP.
Perangkat TR berfungsi untuk menyalurkan aliran listrik ke ESP.

52
Gambar 5. 1 ESP PLTU Ombilin
Dalam pelaksanaannya, PLTU Ombilin belum memiliki SOP yang jelas
dalam pengoperasian ESP. PLTU Ombilin dapat membuat beberapa SOP
terkait pengoperasian ESP. SOP tersebut mencakup SOP Start-up, SOP
Shutdown, SOP Operasi Rutin, SOP Inspeksi dan Perbaikan Harian, SOP
Inspeksi dan Perbaikan Mingguan, dan SOP Inspeksi dan Perbaikan Tahunan.

Beberapa masalah utama yang terjadi pada ESP adalah akumulasi debu
pada collecting plate, kerusakan kabel transmisi arus listrik, perubahan posisi
elektroda, perubahan ukuran partikel, sumbatan pada hooper dan infiltrasi
udara.

Akumulasi pada elektroda dapat disebabkan oleh kegagalan sistem


rapping, sticky dust, dan suhu operasi dibawah suhu desain. Penyebab utama
kegagalan sistem rapping adalah pendeknya kumparan yang digunakan untuk
mengangkat rapper. Disaat telah dilakukan perbaikan pada sistem rapper
frekuensi dan intensitas rapping dapat ditingkatkan untuk mengurangi
akumulasi debu. Metode yang dilakukan biasanya adalah meningkatkan
frekuensi rapping karena metode meningkatkan intensitas rapping berpotensi
besar menyebabkan kerusakan alat ESP jika dilakukan melebihi 50% intensitas
normal. Jika metode ini tidak dapat mengurangi akumulasi debu, maka pilihan
terakhir yang dapat dilakukan adalah mematikan sistem rapping. Dengan

53
mematikan arus listrik dari field ESP selama 15 menit hingga 1 jam dan
dilakukan rapping manual pada elektroda field bersangkutan.

Kerusakan sistem transmisi listrik (wire breakage) dapat diakibatkan oleh


erosi mekanis, erosi sistem elektrik, korosi atau kombinasi dari tiga hal
tersebut. Yang paling umum terjadi adalah saat wire berada di posisi melewati
tepi collecting plate. Perbaikan dapat dilakukan dengan menempatkan ulang
collecting plate sesuai posisi wire atau memperpanjang wire 6 hingga 18 inchi
dari hooper.

Saat hooper ESP tersumbat diperlukan langkah yang cepat dan tepat untuk
membersihkan dan mengosongkan unit. Masalah penyumbatan hooper
memiliki skala prioritas tinggi dalam sistem pengoperasian ESP karena
mengakibatkan kinerja ESP dalam jangka panjang dapat berkurang. Penyebab
penyumbatan hooper dapat diakibatkan oleh terhalangnya hooper oleh wire
yang jatuh, ukuran partikel melebihi desain yang ditetapkan, penggunaan
hooperi untuk menyimpan debu, kegagalan sistem insulasi dan pemanasan
hooper, serta infiltrasi udara kedalam ESP. Perbaikan masalah ini dapat
dilakukan dengan meletakkan T-R controller diatas hooper dalam mode
manual untuk mereduksi laju pengumpulan hinga hooper kosong, menurunkan
efek pendinginan disekitar hooper agar debu tetap panas dan dapat mengalir
bebas, atau instalasi plate pada dinding hooper untuk meminimalisir
terbentuknya abu selama proses pengosongan hooper.

Masuknya udara kedalam ESP dapat diperiksa pada saat inspeksi rutin
yang dilakukan. Tindakan perbaikan dapat dilakukan dengan menyumbat
bagian ESP yang mengalami kebocoran.

54
Gambar 5. 2 Hooper ESP PLTU Ombilin
Penyisihan debu yang terkumpul di plate dapat dilakukan dengan metode
elektromagnetik. Selama operasi d.c pulse yang dialirkan oleh rapper coil
menyalurkan energi untuk mengangkat plunger pada rapper. Disaat plunger
turun, akan terjadi hentakan dari rapper ke plate. Sehingga dengan demikian
akibat hentakan, debu yang terkumpul pada plate dapat disisihkan.

ESP di PLTU Ombilin dari hasil pemantauan dapat menyisihkan partikulat


dengan efisiensi mendekati efisiensi desain. Efisiensi ESP sendiri dipengaruhi
oleh berbagai hal terkait sistem aliran gas buang di PLTU Ombilin. Parameter
penting yang harus diperhatikan dalam pengoperasian ESP adalah :

1. Opasitas
Tingkat opasitas merupakan indikator pertama yang mudah diamati
dalam pengoperasian ESP. Tingkat opasitas dapat digunakan untuk
mengatur jadwal perbaikan ESP atau digunakan dalam reduksi dan
optimasi daya input ESP. Dalam dua tahun terakhir pengoperasian
normal PLTU Ombilin menghasilkan opasitas yang rata-rata berada
dibawah 10%. Hal ini mengindikasikan bahwa ESP berjalan
dengan baik.
2. Corona power input

55
Corona power input pada ESP dapat dihitung dengan mengalikan
arus dan tegangan pada masing-masing sisi primer dan sekunder
transformer. Secara umum kinerja ESP akan meningkat disaat input
daya total meningkat. Variasi corona power input pada sistem
pengoperasian ESP akan berpengaruh pada densitas daya ESP.
Densitas daya pada ESP seharusnya mengalami peningkatan dari
inlet hingga outlet dengan nilai maksimal biasanya tidak melebih
40 watt/m2. Pada partikel yang memiliki resistivitas tinggi densitas
daya biasanya berkisar pada rentang 1 watt/m2 hingga 5 watt/m2.
Sedangkan pada kondisi normal densitas daya berada pada rentang
10 hingga 20 watt/m2.
3. Temperatur gas
Perubahan temperatur sebesar 15oF dari temperatur desain ESP
dapat mengakibatkan masalah yang signifikan pada opasitas dan
daya ESP. Dampak paling utama dari perubahan temperatur gas
adalah perubahan resistivitas partikulat. Perubahan temperatur gas
juga digunakan untuk mendeteksi kebocoran atau aliran gas yang
tidak merata pada ESP. Temperatur gas pada ESP diperiksa secara
kontinu. Temperatur gas pada inlet sesuai desain seharusnya adalah
152oC, sedangkan dari hasil performance test didapat temperatur
pada inlet ESP adalah 145,2oC. Dengan selisih 6,8oC suhu inlet ESP
mendekati suhu optimal yang diperlukan untuk beroperasi.
4. Laju dan distribusi aliran gas
Laju aliran gas merupakan penentu desain dari luas permukaan
spesifik (SCA), kecepatan gas, waktu pengolahan serta corona
power spesifik. Rendahnya nilai SCA, tingginya kecepatan, dan
tingkat oksigen yang tinggi dapat mengurangi kinerja ESP.
Distribusi gas didalam ESP diharapkan terjadi secara merata,
namun dalam operasi kondisi ini sulit terjadi. Berdasarkan
pemantauan 85% titik pemantauan harus memiliki kecepatan
sebesat 15% persen kecepatan gas rata-rata didalam ESP,

56
sedangkan 99% titik harus memiliki kecepatan 1,4 kali kecepatan
rata-rata .
5. Komposisi kimia dan kelembapan
Komposisi kimia gas pada ESP dapat dipantau melalui CEMS pada
PLTU Ombilin, tetapi dua tahun terakhir CEMS mengalami
kerusakan. Komposisi juga dilakukan dengan metode grap
sampling. Operasi ESP tergantung kepada konsentrasi gas
elektronegatif O2, H2O, CO, dan SO2 atau SO3 untuk meregenerasi
pembentukan korona.

5.3 Data dan Analisis Hasil Pemantauan Emisi Cerobong


PLTU Ombilin memiliki dua buah cerobong yang terletak pada satu
menara. Pemantauan dalam tiga tahun terakhir dilakukan secara manual oleh
PT Surveyor Indonesia disebabkan oleh sistem CEMS di PLTU Ombilin
mengalami kerusakan. Berdasarkan data pemantauan manual dapat dibuat
grafik konsentrasi setiap parameter pemantauan.

120

100

80
Konsentrasi
(mg/Nm3)

60

40

20

0
November
Juni

Juni
Sept

Nov

Des

Maret

Maret
September
April

2014 2015 2016

Cerobong 1 Cerobong 2 Baku Mutu

Gambar 5. 3 Grafik Hasil Pemantauan TSP

Berdasarkan grafik diatas konsentrasi TSP yang diemisikan oleh Unit 1


dan Unit 2 PLTU Ombilin dari tahun 2014 hingga 2016 memenuhi baku mutu.
Namun pada bulan April,September, dan Desember 2014 konsentrasi TSP
pada unit satu berada pada konsentrasi yang mendekati baku mutu. Sedangkan

57
pemantauan pada unit dua hanya dilakukan pada bulan Maret,Juni, September
dan November 2015 karena diluar waktu tersebut unit dua sedang mengalami
masa maintenance.

Permasalahan PLTU dengan bahan bakar batu bara adalah abu dasar yang
terbentuk. Selama ini PLTU Ombilin melakukan disposal abu ke Tempat
Pembuangan Sementara di daerah Parambahan, Sawahlunto. Namun akibat
regulasi pemerintah yang menggolongkan abu dasar sebagai limbah B3
membuat manajemen PLTU tidak bisa melakukan hal yang sama setahun
terakhir. Akibatnya abu dasar yang terbentuk ditumpuk di areal PLTU yang
akan berdampak kepada kualitas udara ambien dilingkungan PLTU.

800
700
600
Konsentrasi

500
(mg/Nm3)

400
300
200
100
0
Nov

Des

Maret

Maret
November
Juni

September

Juni
Sept
April

2014 2015 2016

Cerobong 1 Cerobong 2 Baku Mutu

Gambar 5. 4 Grafik Hasil Pemantauan SO2


Konsentrasi SO2 di PLTU Ombilin selama tiga tahun terakhir mengalami
berada dibawah baku mutu yang ditetapkan. Hal ini merupakan keuntungan
dari proses sortir batu bara yang ditetapkan oleh PLTU Ombilin. PLTU
Ombilin menetapkan kandungan sulfur yang bisa diterima oleh pemasok batu
bara adalah 1,2%, sehingga dengan pengetatan sistem sortir ini emisi sulfur
dioksida dapat direduksi. Jika SO2 bereaksi dengan air maka dapat membentuk
asam sulfat. Pada sistem operasi PLTU, asam sulfat bersifat korosif terhadap
peralatan. Selain itu jika korosifitas tinggi dapat mengganggu kinerja kolektor
pada ESP.

58
800
700
600

Konsentrasi
500

(mg/nm3)
400
300
200
100
0

Nov

Des

Maret

Maret
November
Juni

September

Juni
Sept
April

2014 2015 2016

Cerobong 1 Cerobong 2 Baku Mutu

Gambar 5. 5 Grafik Hasil Pemantauan NOx


Dari grafik dapat dilihat bahwa konsentrasi NOx di PLTU Ombilin berada
jauh dibawah bakumutu, baik unit satu maupun unit dua. Rendahnya kadar
nitrogen oksida karena kadar nitrogen pada batu bara yang juga rendah. NOx
pada pembakaran umumya dalam bentuk NO yang kemudian akan dioksidasi
menjadi NO2.

25

20

15
%

10

0
November
Juni

Juni
Sept

Maret
Nov

Des

Maret

September
April

2014 2015 2016

Cerobong 1 Cerobong 2 Baku Mutu

Gambar 5. 6 Grafik Hasil Pemantauan Opasitas

Opasitas merupakan pengamatan fisik terhadap plume emisi. Opasitas


menunjunkkan tingkat ketidaktembusan cahaya yang dihasilkan dari gas buang

59
proses pembakaran. Dari hasil pemantauan didapat hasil bahwa selama
pemantauan tiga tahun terakhir opasitas untuk setiap cerobong berada dibawah
10%. Opasitas berkaitan dengan partikulat yang dihasilkan dan kandungan
hidrokarbon pada bahan bakar. Semakin tinggi kandungan partikulat dan
hidrokarbon dalam bahan bakar maka akan semakin sulit cahaya menembus
plume, sehingga nilai opasitas akan semakin tinggi. Reduksi terhadap
partikulat dapat dilakukan dengan pemasangan alat kendali seperti
elektrostatik presipitator sedangkan reduksi hidrokarbon dapat dilakukan
dengan kontrol pembakaran pada boiler diusahakan pembakaran berjalan
secara sempurna. Opasitas tertinggi PLTU Ombilin terjadi saat proses
pembakaran awal (firing). Proses pembakaran awal di PLTU Ombilin
menggunakan High Speed Diesel. Hal ini karena terjadi pembakaran tidak
sempurna pada HSD. Pembakaran tidak sempurna HSD turut mengemisikan
hidrokarbon keudara. Karena konsentrasi hidrokarbn yang tinggi, maka
opasitas menjadi tinggi. Dari data pemantauan dapat dilihat bahwa unit
pengendali pencemaran udara di PLTU Ombilin berjalan dengan baik serta
PLTU Ombilin melakukan kontrol pembakaran dengan baik.

Gambar 5. 7 Perbandingan Opasitas saat Operasi Normal dan Proses Firing

60
180
160
140
120

Konsentrasi
(mg/Nm3)
100
80
60
40
20
0

Maret

Maret
Juni

November

Juni
Nov
Sept

Des

September
April

2014 2015 2016

Cerobong 1 Cerobong 2

Gambar 5. 8 Grafik Hasil Pemantauan CO

Konsentrasi karbon monoksida dapat dijadikan sebagai indikator proses


pembakaran di PLTU Ombilin. Tingkat kesempurnaan pembakaran
berbanding terbalik dengan konsentrasi karbon monoksida yang dihasilkan.
Semakin tinggi konsentrasi karbon monoksida berarti pembakaran semakin
tidak sempurna. Dari hasil pemantauan didapat bahwa dalam tiga tahun
terakhir pemantauan, pembakaran pada unit satu relatif tidak sempurna pada
bulan November 2014 dan November 2015, sedangkan pada unit dua pada
bulan Juni 2015. Reduksi konsentrasi karbon monoksida dapat dilakukan
dengan meningkatkan nilai rasio udara dan bahan bakar (air and fuel ratio)

61
16
14
12
10
% 8
6
4
2
0

Maret

Maret
Juni

Juni
Nov

November
Sept

Des

September
April

2014 2015 2016

Cerobong 1 Cerobong 2

Gambar 5. 9 Grafik Hasil Pemantauan O2

Pembakaran yang tidak sempurna menghasilkan oksigen keudara.


Semakin tidak sempurna pembakaran, maka oksigen yang diemisikan akan
semakin besar. Konsentrasi oksigen menunjukkan sisa oksigen dari hasil
pembakaran. Pembakaran batu bara sendiri membutuhkan oksigen dari luar.
Secara teoritis pembakaran berjalan sempurna jika konsentrasi oksigen yang
dimasukkan sesuai stoikiometri. Rendahnya oksigen yang dimasukkan saat
proses pembakaran akan membuat pembakaran tidak dapat berjalan untuk
semua batu bara yang dimasukkan, sedangkan jika oksigen dimasukkan secara
berlebih, maka akan banyak oksigen yang tidak bereaksi dengan batu bara dan
menyebabkan penurunan suhu pada boiler, sehingga konsentrasi oksigen di
cerobong akan tinggi.

62
14
12
10
8
%
6
4
2
0

November
Juni

Juni
Sept

Nov

Des

Maret

Maret
September
April

2014 2015 2016

Cerobong 1 Cerobong 2

Gambar 5. 10 Grafik Hasil Pemantauan CO2

Konsentrasi karbon dioksida yang dihasilkan dapat dijadikan sebagai


indikator pembakaran pada boiler PLTU. Semakin tinggi konsentrasi karbon
dioksida yang dihasilkan maka pembakaran pada boiler berjalan semakin
sempurna. Selain sebagai indikator proses pembakaran, konsentrasi karbon
dioksida juga harus dipantau disebabkan gas ini merupakan salah satu
penyebab efek rumah kaca. Salah satu penghasil karbon dioksida terbesar
adalah PLTU batu bara. Emisi karbon dioksida dapat direduksi dengan
memasang instalasi carbon capture and storage pada PLTU. Namun hal ini
bukanlah hal yang wajib, mengingat regulasi di Indonesia yang belum
mengatur secara spesifik konsentrasi emisi karbon dioksida.

Isu utama pengelolaan emisi PLTU batu bara satu dasawarsa terakhir
adalah mengenai trace element yang ikut diemisikan bersama polutan lainnya.
Trace element tersebut umumnya dalam bentuk logam berat seperti merkuri.
Perlu perhatian lebih untuk hal ini karena emisi yang dihasilkan dapat
berakibat tidak hanya ke udara ambien, tetapi dapat mencemari tanah dan
peraiaran jika trace elemen terpresipitasi. Pengendalian dengan ESP dapat
mereduksi trace element tesebut. Hal ini disebabkan logam yang terkandung
didalam flue gas saat melewati ESP diberi muatan dan dapat memiliki sifat
layaknya partikulat.

63
Dalam sistem pengendalian emisi, terdapat tiga metode yang dapat
dilakukan. Metode tersebut adalah pengendalian pra-pembakaran,
pengendalian pembakaran dan pengendalian pasca-pembakaran. Pengendalian
pra-pembakaran dilakukan terhadap bahan bakar yang akan digunakan,
pengendalian pembakaran dilakukan terhadap aspek-aspek penting
pembakaran sehingga emisi pembakaran dapat diminimalisir sedangkan
pengendalian pasca pembakaran dilakukan dengan menambahkan alat untuk
mengendalikan polutan-polutan yang diemisikan dari boiler. Pada PLTU
Ombilin pengendalian emisi pasca pembakaran dilakukan hanya terhadap
partikulat dengan menambahkan ESP sebelum gas dibuang dari cerobong. Hal
ini disebabkan karena untuk zat pencemar lain emisi yang dihasilkan
memenuhi baku mutu. Hal ini dapat diartikan bahwa untuk pengendalian SO2
dan NOx PLTU Ombilin sukses melakukan pengendalian pra-pembakaran dan
pengendalian pembakaran. Hal ini merupakan nilai lebih terhadap biaya
operasional yang dikeluarkan.

Fluktuasi emisi yang dapat diamati secara berkelanjutan dengan


menggunakan Continous Emissions Monitoring Systems (CEMS). CEMS
berfungsi untuk menganalisa konsentrasi pencemar dalam satuan waktu
tertentu. Fluktuasi konsentrasi yang diemisikan dapat diamati dengan CEMS
dalam 24 jam. PLTU Ombilin memiliki perangkat CEMS, namun beberapa
tahun terakhir tidak dioperasikan karena rusak.

5.4 Data dan Analisis Hasil Pemantauan Udara Ambien


Sebagai bentuk tanggung jawab terhadap lingkungan, PLTU Ombilin
melakukan pemantauan udara ambien dua kali dalam satu tahun.Pemantauan
udara ambien ini juga merupakan implementasi dari Peraturan Pemerintah no.
41 tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran Udara. Dalam melakukan
pemantauan udara ambien dilakukan oleh UPTD Balai Laboratorium
Kesehatan Dinas Kesehatan Provinsi Sumatera Barat.

Pemantauan udara ambien dilakukan terhadap lima parameter yakni sulfur


dioksida, nitrogen dioksida, total suspended particulate, karbon monoksida

64
dan ozon. Pengukuran dilakukan didua lokasi yakni lokasi pembangkit dan
dipemukiman penduduk sekitar pembangkit.

1000
900
800
700
Konsentrasi
(g/Nm3)

600
500
400
300
200
100
0
Lokasi Pabrik Pemukiman Lokasi Pabrik Lokasi Pabrik Pemukiman
Desember 2014 Juni 2015 04 Juni 2016

SO2 Baku Mutu

Gambar 5. 11 Hasil Pemantauan SO2 Udara Ambien

Konsentrasi sulfur dioksida diudara ambien pada pemantauan tahun 2014


hingga 2016 jauh berada dibawah baku mutu yang ditetapkan. Konsentrasi
sulfur dioksida di udara ambien pada lingkungan PLTU maupun pemukiman
kecil dari 200 g/m3. Konsentrasi SO2 yang berlebih diudara ambien dapat
menyebabkan terjadi hujan asam. Hujan asam terjadi ketika SO2 pada udara
ambien bereaksi dengan air, sehingga terbentuk H2SO4 . Hujan asam akan
meningkatkan kadar keasaman tanah dan air permukaan sehingga akan
merusak ekosistem.

65
35000

30000

25000
Konsentrasi
(g/Nm3)
20000

15000

10000

5000

0
Lokasi Pabrik Pemukiman Lokasi Pabrik Lokasi Pabrik Pemukiman
Desember 2014 Juni 2015 04 Juni 2016

CO Baku mutu

Gambar 5. 12 Hasil Pemantauan CO Udara Ambien


Konsentrasi karbon monoksida ditunjukkan oleh gambar diatas. Selama
tiga tahun pengamatan, konsentrasi karbon monoksida di PLTU maupun
pemukiman jauh dibawah baku mutu.

12000

10000

8000
Konsentrasi
(g/Nm3)

6000

4000

2000

0
Lokasi Pabrik Pemukiman Lokasi Pabrik Lokasi Pabrik Pemukiman
Desember 2014 Juni 2015 04 Juni 2016

NO2 Baku mutu

Gambar 5. 13 Hasil Pemantauan NO2 Udara Ambien


Selama tiga tahun pengamatan, konsentrasi NO2 dilokasi pabrik pada Juni
2015 mengalami peningkatan yang sangat signifikan diatas baku mutu sebesar
10.000 g/m3. Hal ini dapat disebabkan selain sebagai akibat dari emisi NO2
dari proses produksi PLTU, juga dapat berasal dari emisi kendaraan bermotor
disekitar lokasi sampling. Namun dari data yang dimiliki juga dimungkinkan

66
terjadi kesalahan pengukuran pada bulan tersebut. Gas NOx diudara
merupakan prekursor dari ozon. Selain itu gas NOx dapat menyebabkan smog
fotokimia.

250

200
Konsentrasi

150
(g/Nm3)

100

50

0
Lokasi Pabrik Pemukiman Lokasi Pabrik Lokasi Pabrik Pemukiman
Desember 2014 Juni 2015 04 Juni 2016

TSP Baku mutu

Gambar 5. 14 Hasil Pemantauan TSP Udara Ambien Parameter

Konsentrasi total suspended solid selama tiga tahun terakhir berada


dibawah baku mutu. Dibandingkan dengan parameter lain , konsentrasi TSP
relatif mendekati baku mutu yang ditetapkan. Konsentrasi TSP di lokasi PLTU
lebih tinggi dari pada di pemukiman. Hal ini berasal oleh kegiatan pengolahan
batu bara di PLTU serta debu hasil pembakaran yang ditumpuk disekitar
PLTU. Pada 2016 parameter yang dipantau di lokasi pabrik adalah PM10. Pada
musim kering, PLTU menjaga kualitas udara untuk parameter TSP dengan
menyemprotkan air ke jalan yang dilalui truk batu bara satu kali perjam. Hal
ini dapat menyebabkan reduksi TSP di pemukiman warga. Konsentrasi TSP di
pemukiman warga juga tidak sepenuhnya merupakan kontribusi dari emisi
PLTU. Lokasi pemukiman yang merupakan daerah sekitar tambang batu bara
juga merupakan salah satu kontributor utama TSP di udara ambien.

67
250

200

Konsentrasi 150
(g/Nm3)
100

50

0
Lokasi Pabrik Pemukiman Lokasi Pabrik Lokasi Pabrik Pemukiman
Desember 2014 Juni 2015 04 Juni 2016

O3 Baku mutu

Gambar 5. 15 Hasil Pemantauan Ozon Udara Ambien


Ozon merupakan pencemar sekunder yang terbentuk akibat reaksi dari
NOx, VOC, SO2 dan hidrokarbon. Proses pembentukan ozon di udara ambien
membutuhkan sinar matahari, sehingga dalam satu hari konsentrasi ozon
tertinggi disaat tengah hari. Dari data pemantauan tidak ada perbedaan
signifikan antara konsentrasi ozon di lokasi PLTU dan pemukiman. Hal ini
dapat disebabkan oleh distribusi senyawa prekursor ozon di dua lokasi relati
homogen dalam tiga tahun terakhir. Terbentuknya ozon dalam konsentrasi
tinggi dapat menyebabkan terbentuknya smog fotokimia. Peristiwa smog
fotokimia yang tercatat dalam sejarah terjadi di London pada tahun 1952 yang
menewaskan 3000 orang.

Salah satu data penting yang harus dimiliki dalam sistem pemantauan
udara ambien adalah data meteorologis. Hal ini disebabkan karena jarak dan
konsentrasi penyebaran polutan merupakan fungsi kompleks dari kondisi
meteorologis, ketinggian cerobong, dan kecepatan gas. Data meteorologis
merupakan data penting yang belum dimiliki oleh PLTU Ombilin. Dengan
memiliki data meteorologis, PLTU Ombilin dapat memprediksi pola dispesi
pencemar disekitar PLTU, sehingga pengendalian udara ambien oleh PLTU
Ombilin lebih terarah.

68
BAB VI
PENUTUP
6.1 Kesimpulan
1. Sumber pencemaran udara di PLTU Ombilin berasal dari proses persiapan
batu bara dan pembakaran batu bara di boiler.
2. Pengendalian emisi gas buang di PLTU Ombilin dilakukan pada tahap pra-
pembakaran, kontrol pembakaran serta pemasangan alat pengendali
pencemaran udara. Pada tahap pra-pembakaran dilakukan dengan seleksi
batu bara masuk, kontrol pembakaran dilakukan dengan metoda pembakaran
bertingkat pada boiler PCC sedangkan alat pengendalian pencemaran udara
yang digunakan adalah elektrostatik presipitator. Persentase reduksi zat
pencemar CO, NOx, SO2 dan TSP berurutan adalah 18,37%; 72,18%;
88,34%; dan 99,8%
3. Pemantauan emisi gas buang di PLTU Ombilin dilakukan dengan bantuan
pihak ketiga yang dilaksanakan dua kali setiap enam bulan.
4. Pemantauan udara ambien di PLTU Ombilin dilaksanakan sebanyak dua kali
dalam satu tahun dengan bantuan pihak ketiga.

6.2 Saran
Secara umum, proses pengendalian pencemaran di PLTU Ombilin sudah
berjalan dengan baik. Namun, terdapat beberapa hal yang sebaiknya dilakukan
oleh manajemen PLTU Ombilin agar pengelolaan lingkungan yang dilakukan
oleh PLTU Ombilin semakin baik :

1. Continous Emissions System Monitoring yang dimiliki oleh PLTU


Ombilin sebaiknya diperbaiki agar dapat digunakan untuk memantau
fluktuasi emisi gas buang yang dihasilkan secara cermat
2. Sebaiknya PLTU Ombilin memiliki data meteorologis yang lengkap
agar dapat digunakan dalam prediksi dispersi pencemar di udara ambien
3. SOP yang berkaitan dengan sistem pengendalian emisi PLTU Ombilin
sebaiknya diperjelas dan dilaksanakan sesuai dengan SOP yang ada.

69
DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2015. CO2 Emissions from Fuel Combustions Highlights. Paris: IEA.
Barrat, R. 2014. Air Quality Management. London: Open University.
Clean Air Technology Center. 1999. Nitrogen Oxides NOx : Why and How They
Are Controlled. North Carolina: EPA.
Commission for Environmental Cooperation of North America. 2005. Best
Available Technology for Air Pollution Control: Analysis Guidance and Case
Studies for North America. New Hampshire: MJ Bradley & Associates.
Cooper, C. D., & Alley, F. 1994. Air Pollution Control;A Design Approach.
Illionis: Waveland Press,Inc.
Dudu, V. P., & dkk. 2013. Characterization of Particulate Matter from Power Plant
Stack Emissions in Southern Zimbabwe. Atmospheric and Climate Sciences,
313-320.
EHE Inc. 2011. Emissions of Hazardous Air Pollutants from Coal-Fired Power
Plants. Needham: EHE Inc.
Flagan, R. C., & Seinfeld, J. H. 1988. Fundamentals of Air Pollution Engineering.
New Jersey: Prentice-Hall Inc.
Godish, T. 2004. Air Quality. Florida: CRC Press.
Greenpeace. 2015. Human Cost of Coal Power. Jakarta: Greenpeace Indonesia.
Institute for Energy Research. 2005. The Facts about Air Quality and Coal-Fired
Power Plant. Paris: IEA
Jhon, R. R. 2000. Control of Nitrogen Oxides Emissions. North Carolina: EPA.
Krawzig, E., & dkk. 2013. The Chemical Mechanism of SOx Formation and
Elimination in Coal Combustion Process. Chemik, 856-862.
Li, D., & dkk. 2012. Air Pollutant Emissions from Coal-Fired Power Plants. Open
Journal of Air Pollution, 37-41.
Lu, J., & dkk. 2014. Analysis and Discussion on Formation and Control of Primary
Particulate Matter Generated from Coal-Fired Power Plants. Journal of Air
& Waste Management Association, 1342-1351.
Mokhtar, M. M., & dkk. 2014. Understanding Selected Trace Elements Behavior
in a Coal-Fired Power Plant in Malaysia for Assessment of Abatement
Technologies. Journal of the Air & Waste Management Association, 867-878.
Mukhtar, A. R. 2013. Fungsi dan Prinsip Kerja PLTU. Diakses pada 20 September
2016, dari Artikel Kelistrikan: http://rakhman.net/fungsi-dan-prinsip-kerja-
pltu/

70
Nath, B., & Cholakov, G. S. 2009. Pollution Control Technologies. Oxford: Eolss
Publisher Co.Ltd.
Raharjo, I. B. 2009, Maret 06. Teknologi Pembakaran Pada PLTU Batubara.
Diakses pada 29 September 2016 dari
https://imambudiraharjo.wordpress.com/2009/03/06/teknologi-pembakaran-
pada-pltu-batubara/
Schenelle, K. B., & Brown, C. A. 2002. Air Pollution Control Technology
Handbook. Florida: CRC Press.
Staudt, J. E. 2011. Control Technologies to Reduce Conventional and Hazardous
Air Pollutants from Coal-Fired Power Plants. Boston: Andover Technology
Partners.
Tian, H., & dkk. 2012. Control Strategies of Atmospheric Mercury Emissions from
Coal-Fired Power Plants in China. Journal of Air & Waste Management
Association, 576-586.
Valero, D., & dkk. 2008. Fundamentals of Air Pollution. Oxford: Elsevier.

71