Anda di halaman 1dari 24

PEDOMAN PELAYANAN PPI

RUMAH SAKIT EL SYIFA KUNINGAN


BAB 1

PENDAHULUAN

A. Latar belakang

Rumah sakit sebagai salah satu sarana kesehatan yang memberikan pelayanan kesehatan
kepada masyarakat memiliki peran yang sangat penting dalam meningkatkan derajat kesehatan
masyarakat. Oleh karena itu rumah sakit dituntut untuk dapat memberikan pelayanan yang
bermutu sesuai dengan standar yang ditentukan.

Masyarakat menerima pelayanan kesehatan, tenaga kesehatan dan penunjang di rumah sakit
dihadapkan pada resiko terjadinya infeksi atau terjadinya infeksi nasokomial yaitu infeksi yang
diperoleh di rumah sakit baik karena perawatan atau berkunjung ke rumah sakit. Untuk
meminimalkan resiko terjadinya HAIS atau infeksi nasokomial perlu diadakannya pelayanan PPI
yaitu kegiatan yang meliputi pencegahan, pelaksanaan, pembinaan,pelatihan serta monitoring
dan evaluasi.

Berdasarkan hasil survey yang dilakukan oleh Departemen Kesehatan RI bersama WHO ke
rumah sakit-rumah sakit di provinsi/ kabupaten/kota disimpulkan bahwa Komite Pencegahan
dan Pengendalian Infeksi di Rumah sakit (KPPIRS) belum berfungsi optimal .

RS EL SYIFA kuningan telah terbentuk KPPIRS berdasarkan SK direktur RS EL SYIFA nomor


12/SK/DIR/RSES/04/2017 dan SK direktur tentang kebijakan pelayanan komite PPI di RS EL
SYIFA nomor 62/SK/DIR/RSES/07/2017, dalam pelaksanaan tugasnya komite PPI belum optimal.
Berhubungan dengan hal tersebut maka harus ada Pedoman Pelayanan Pencegahan dan
Pengendalian Infeksi di RS El SYIFA kuningan

B. Tujuan Pedoman

1. Tujuan Umum
Meningkatkan mutu layanan rumah sakit dan pelayanan kesehatan lainnya melalui
pencegahan dan pengendalian infeksi di rumah sakit meliputi kualitas pelayanan.
Management resiko, serta kesehatan dan keselamatan karyawan.

2. Tujuan Khusus
a. Sebagai pedoman bagi komite PPI , ketua Tim PPI, dan anggota PPI dalam bentuk
menyusun serta melaksanakan tugas dan program PPI dalam pelayanan PPI.
b. Tersedianya pedoman standar ketenagaan
c. Tersedianya pedoman standar pelaksanaan pelayanan

d. Sebagai pedoman bagi komite PPI , ketua Tim PPI, dan anggota PPI dalam bentuk
menyusun serta melaksanakan tugas dan program PPI dalam pelayanan PPI.
e. Tersedianya pedoman standar ketenagaan
f. Tersedianya pedoman standar pelaksanaan pelayanan
g. Tersedianya pedoman standar ketenagaan
h. Tersedianya pedoman logistic
i. Tersedianya pedoman keselamatan pasien
j. Tersedianya pedoman keselamatan kerja

C. Dasar Hukum

1. Undang-Undang Republik Indonesia no 36 tentang Kesehatan


2. Undang-undang Republik Indonesia no 44 tentang Rumah sakit
3. Undang-undang Republik Indonesia no 29 tentang Praktik Kedokteran
4. SK menkes no 270/menkes/SK/III/2007 tentang pedoman managerial PPI di RS dan
Fas Yankes lainnya
5. SK Menkes no 382/menkes/2007 tentang pedoman PPI di Rs dan fasyankes lainnya
6. Surat edaran Dirjen Bina Yanmed no HK.03.01/III/3744/08 tentang pembentukan
Komite PPIRS dan Tim PPIRS
BAB II

RUANG LINGKUP PELAYANAN

Ruang lingkup pelayanan PPI adalah pencegahan infeksi, kewaspadaan isolasi, surveillans,
pendidikan dan pelatihan , kebijakan, penggunaan antimikroba yang rasional, dan kesehatan
karyawan.

A. Hand Hygiene
1. Rumah sakit membuat SPO tentang pelaksanaan hand hygiene
2. Sosialisasi hand hygiene kepada karyawan, pasien dan pengunjung RS El syifa
3. Pemasangan banner, poster , leaflet tentang 6 langkah cuci tangan dan 5 moment
4. Evaluasi efektivitas antiseptic handrub
5. Audit kepatuhan cuci tangan
6. Pelaporan evaluasi hand hygiene
7. Kebersihan tangan dilakukan oleh seluruh petugas klinis maupun non klinis di
seluruh lingkungan Rumah Sakit Umum El-Syifa.
8. Indikasi kebersihan tangan secara umum :
a. Segera : setelah tiba di tempat kerja
b. Sebelum :
Kontak langsung dengan pasien;
Memakai sarung tangan sebelum pemeriksaan klinis dan tindakan invasif;
Menyediakan / mempersiapkan obat-obatan;
Mempersiapkan makanan;
Memberi makan pasien;
Meninggalkan rumah sakit.
c. Diantara : prosedur tertentu pada pasien yang sama dimana tangan
terkontaminasi untuk menghindari kontaminasi silang
d. Setelah :
Kontak dengan pasien;
Melepas sarung tangan;
Melepas alat pelindung diri;
Kontak dengan darah, cairan tubuh, sekresi, ludah, dahak, muntahan, urine,
keringat dan peralatan yang diketahui atau kemungkinan terkontaminasi dengan
darah, cairan tubuh, pispot, urinal baik menggunakan atau tidak menggunakan
sarung tangan;
Menggunakan toilet, menyentuh / melap hidung dengan tangan (batuk/ bersin);
Menyentuh lingkungan di sekitar pasien.
9. 4 Jenis Kebersihan Tangan
Kebersihan tangan surgical;
Kebersihan tangan Aseptik;
Kebersihan tangan alkohol handrub;
Kebersihan tangan Sosial;
Kebersihan tangan dilakukan menurut 5 Momen Kebersihan Tangan(WHO):
1) Momen 1 : sebelum kontak dengan pasien;
2) Momen 2 : sebelum tindakan asepsis;
3) Momen 3 : setelah terkena cairan tubuh pasien;
4) Momen 4 : setelah kontak dengan pasien;
5) Momen 5: setelah kontak dengan lingkungan sekitar pasien.
10. 7 Langkah Kebersihan Tangan
o Basahi kedua telapak tangan setinggi pertengahan lengan memakai air yang
mengalir, ambil sabun kemudian usap dan gosok kedua telapak tangan secara
lembut;
o Usap dan gosok juga kedua punggung tangan secara bergantian;
o Jangan lupa jai-jari tangan, gosok sela-sela jari hingga bersih;
o Bersihkan ujung jari secara bergantian dengan mengatupkan;
o Gosok dan putar kedua ibu jari secara bergantian;
o Letakan ujung jari ke telapak tangan kemudian gosok perlahan;
o Bersihkan kedua pergelangan tangan secara bergantian.
7 langkah mencuci tangan diatas umumnya membutuhkan waktu 15 20 menit.
Pentingnya mencuci tangan secara baik dan benar memakai sabun adalah agar
kebersihan terjaga secara keseluruhan serta mencegah kuman dan bakteri
berpindah dari tangan ke tubuh.

11. Jenis kebersihan tangan untuk seluruh ruangan / bagian (klinis & non-klinis) di
Rumah Sakit Umum El-Syifa, yaitu :
1) Kebersihan tangan dengan air mengalir dan sabun (sosial);
2) Kebersihan tangan dengan air mengalir dan sabun antiseptik chlorhexidine 2%
(aseptik);
3) Kebersihan tangan dengan larutan berbahan dasar alkohol (handrub);
4) Kebersihan tangan sebelum pembedahan dengan larutan antiseptik
chlorhexidine 4 % (surgical).
12. Kebersihan tangan efektif :
Tidak mengenakan jas lengan panjang saat melayani pasien;
Bagi semua petugas yang berkontak langsung dengan pasien (klinisi), semua
perhiasan yang ada (misalnya: jam tangan, cincin, gelang) harus dilepaskan
selama bertugas dan pada saat melakukan kebersihan tangan;
Kuku dijaga tetap pendek tidak melebihi 1 mm, tidak menggunakan kuku palsu
dan cat kuku;
Jika tangan ada luka ditutup dengan plester kedap air;
Tutuplah kran dengan siku tangan atau putar kran menggunakan handuk sekali
pakai;
Membersihkan tangan dengan sabun cair dan air mengalir apabila tangan terlihat
kotor;
Membersihkan tangan dengan larutan berbahan dasar alkohol (handrub) bila
tangan tidak terlihat kotor diantara tindakan;
Keringkan tangan menggunakan handuk sekali pakai;
Pastikan tangan kering sebelum memulai kegiatan / mengenakan sarung tangan;
Jangan menambahkan sabun cair ke dalam tempatnya bila masih ada isinya;
Dispenser sabun harus dibersihkan terlebih dahulu sebelum pengisian ulang;
Sediakan di setiap ruangan / bagian;
Area klinis (area perawatan / pelayanan langsung terhadap pasien) :
a) Wastafel dengan air yang mengalir;
b) Larutan chlorhexidine 2 % (indikasi kebersihan tangan momen 2 dan3) : poli
rawat jalan, ICU, kamar bayi, hemodialisa, UGD (area non tindakan), ruang
keperawatan, unit penunjang medik (radiologi, laboratorium klinik,
rehabilitasi medik);
c) Larutan chlorhexidine 4 % : UGD (area tindakan), kamar bedah, VK;
d) Sabun biasa (handsoap) : kamar pasien, pos perawat (indikasi kebersihan
tangan momen 1,4,5), toilet, dapur;
e) Larutan berbahan dasar alkohol (handrub) : setiap tempat tidur pasiendi area
kritis (UGD, kamar bayi, ruang observasi VK, ICU, kamar bedah), setiap pintu
masuk kamar pasien, meja trolly tindakan.
Area non-klinis (area pelayanan tidak langsung terhadap pasien) :
a) Wastafel dengan air yang mengalir;
b) Sabun biasa (handsoap) : toilet, dapur, perkantoran, kantin, aula;
c) Larutan chlorhexidine 2% (indikasi kebersihan tangan momen 3): sanitasi,
kamar cuci, kamar jenazah, CSSD;
d) Larutan berbahan dasar alkohol (handrub) : pintu keluar-masuk petugas/
pengunjung, ruang tunggu rawat jalan, farmasi, kamar jenazah, area dimana
fasilitas kebersihan tangan dengan sabun dan airmengalir tidak tersedia /
jauh letaknya.
13. Melakukan Monitoring Compliance Kebersihan Tangan, dengan cara :
Mengukur / mengobservasi kepatuhan kebersihan tangan :
o Petugas klinis setiap 2 minggu sekali (ruang keperawatan, UGD, ICU, OK,
rawat jalan, kamar bayi, VK, rehabilitasi medik, Gizi);
o Dengan memperhatikan 4,5,6 kebersihan tangan sebelum kontak dengan
pasien (Momen 1 menurut WHO);
o Petugas non-klinis setiap sebulan sekali (kamar cuci, farmasi, dapur, IPSRS,
sanitasi, kamar jenazah) : sesuai indikasi kebersihantangan secara umum;
o Kepatuhan kebersihan tangan melibatkan petugas klinis maupun
nonklinisdengan sasaran 30 % dari jumlah masing-masing profesi (Dokter,
o Melakukan program edukasi kebersihan tangan pada petugas, pasien,
keluarga dan pengunjung yang merupakansalah satu bagian dari proses
penerimaan pasien baru;
o Setiap petugas di Rumah Sakit Umum El-Syifa wajib mengikuti pelatihan
kebersihan tangan yang diadakan oleh rumah sakit secara
berkesinambungan mengenai prosedur kebersihan tangan melalui orientasi
dan pendidikan berkelanjutan

B. Surveillance Infeksi

- Pemantauan angka kejadian Infeksi Luka Operasi (ILO)

- Pemantauan angka kejadian infeksi pada pemasangan central vena cateter

- Pemantauan angka infeksi aliran darah perifer (IADP)

- Pemantauan angka kejadian ISK

- Pemantauan angka kejadian decubitus pada pasien tirah baring lama

Dilakukan secara sistematik aktif oleh IPCN (Infection Prevention Control Nurse)/
perawat pengendali infeksi purna waktu dan IPCLN (Infection Prevention Control Link
Nurse)/ perawat penghubung pengendali infeksi untuk menggambarkan tingkat kejadian
berbagai penyakit infeksi target sesuai Pedoman Surveilans Infeksi Rumah Sakit, Kemenkes
dan penyakit endemis di rumah sakit. Target surveilans yaitu :

o Infeksi Saluran Kemih (ISK) terkait kateterisasi, Infeksi Daerah Operasi (IDO), Infeksi Luka
Infus (ILI) pada pasien berisiko, Pneumonia terkait ventilator (VAP).
o Melakukan surveilens PPIRS.
o Melakukan Analisis, evaluasi dan rekomendasi tindak lanjut data infeksi dilakukan
Komite PPIRS di bawah koordinator Dokter Penanggung Jawab PPI (IPCO) untuk tujuan
pengendalian, manajemen risiko dan kewaspadaan terhadap kejadian luar biasa (KLB).
o Pengendalian angka IRS menggunakan target sasaran seuai program PPI.
o Sasaran angka IRS dievaluasi setiap 3 tahun.
o Kejadian luar biasa IRS ditetapkan oleh direktur RS berdasarkan pertimbangan Komite
PPI RS pada hasil evaluasi epidemiologik kecenderungan angka IRS melalui surveilans.
Kecenderungan kejadian IRS yang terus menerus meningkat secara signifikan selama 3
bulan berturut-turut atau peningkatan signifikan angka kejadian pada suatu waktu
pengamatan tertentu diwaspadai sebagai KLB. Pencegahan dan pengendalian risiko
penyebaran kejadian yang berpotensi menjadi KLB dilakukan segera secara sinergi
melalui kerjasama lintas unit/satuan kerja oleh Komite PPIRS.
o Laporan Infeksi RS disampaikan Komite PPI RS kepada Direktur Medik dan
Keperawatansetiap bulan.
o Pemantauan penerapan bundles Pencegahan dan Pengendalian Infeksi (ILI,
ISK,VAP/HAP, IDO) adalah sebagai salah satu tolak ukur keberhasilan surveilans infeksi
RS. Kultur mikrobiologi dilakukan pada setiap kasus yang diduga infeksi rumah sakit
(HAIs).

C. Penggunaan APD

-Identifikasi kebutuhan APD

-Pengadaan APD

-Sosialisasi APD

-Evaluasi monitoring penggunaan APD

-Penyediaan masker N95 di unit untuk kewaspadaan air-bone disease

-Pembuatan dan pemasangan poster etika batuk


1) Ditata perencanaan, penyediaan, penggunaan danevaluasinya oleh Komite PPI RS
bersama K3 RS, instalasi farmasi dan bagian logistik RS.
2) APD digunakan berdasarkan prinsip kewaspadaan standar dan isolasi dengan selalu
mengukur potensi risiko spesifik pada setiap aktivitas pelayanan/ tindakan medik
sehingga tepat, efektif dan efisien.
3) APD sekali pakai disediakan melalui instalasi farmasi.
4) Adanya ceklist tindakan yang menggunakan APD dan kebersihan tangan.
5) APD yang lain disediakan melalui unit K3 RS.
6) Masker untuk ruang kohort air borne desease dengan masker N95
7) Tim K3 RS melakukan monitoring dan audit ketepatan penggunaan APD sebagai bahan
dalam evaluasi dan rekomendasi peningkatan efektivitasnya.

D. Pengelolaan limbah

Pengelolaan limbah harus memperhatikan prinsip sebagai berikut :

1) Semua limbah beresiko tinggi harus diberi label/ tanda yang jelas.
2) Wadah/ container diberi alas kantong plastik dengan warna : kuning untuk limbah
infeksius & B3, merah untuk limbah radioaktif, hitam untuk limbah non medis/
domestika.
3) Limbah tidak boleh dibiarkan atau disimpan > 24 jam.
4) Kantong plastik tempat limbah tidak diisi terlalu penuh ( cukup 3/4).
5) Wadah/ container harus tertutup, tahan bocor, tidak berkarat, mudah dikosongkan atau
diangkat, mudah dibersihkan dan berada ditempat yang terlindungi binatang atau
serangga.
6) Limbah benda tajam harus dikumpulkan dalam satu wadah anti bocor dan tahan
tusukan (safety box), tanpa memperhatikan terkontaminasi atau tidak.
7) Pengangkutan limbah harus menggunakan troli yang tertutup. Pengangkutan dilakukan
2 kali. Apabila harus menggunakan lift harus dengan lift tersendiri/RAM.
8) Pembuangan atau pemusnahan limbah medis padat harus dilakukan di tempat
pengelolaan sampah medis dalam hal ini Rumah Sakit bekerjasama dengan pihak ketiga.
9) Petugas yang menangani limbah harus mengunakan APD seperti sarung tangan khusus,
masker, sepatu boot, apron, pelindung mata, dan bila perlu helm.
10) Prinsip metode pembersihan ruang perawatan dan lingkungan, pemilihan bahan
desinfektan, cara penyiapan dan penggunaannya dilaksanakan berdasarkan telaah
panitia PPI RS untuk mencapai efektivitas yang tinggi.
11) Monitoring ketaatan pembuangan sampah infeksi, sampah non infeksi dan sampah
benda tajam pada tong sampah sesuai labelnya.

E. Upaya Pencegahan dan Pengendalian Infeksi Pada Pengolahan Makanan

1. Evaluasi dan monitoring hygiene petugas dietary

2.Evakuasi makanan siap saji untuk pasien

3.Pemeriksaan alat makan

4.Evaluasi pemantauan suhu pendingin pada penyimpanan bahan makanan

F. Upaya Pencegahan dan Pengendalian Infeksi Pada Saat Pembanguanan atau


Renovasi.

Evaluasi pemeriksaan kualitas udara melalui pengukuran / pemeriksaan debu

o Sebelum melakukan kontruksi atau renovasi bangunan dilakukan analisis terhadap


kualitas udara, persyaratan utilisasi, kebisingan, getaran dan prosedur emergensi.
o Setiap konstruksi maupun renovasi bangunan yang dilakukan di RS harus
mengutamakan keselamatan pasien, pengunjung dan petugas berdasarkan prinsip-
prinsip pencegahan dan pengendalian infeksi.
o Pengkajian risiko infeksi dibuat berdasarkan dari panduan Infection Control Risk
Assesment (ICRA).
Komite Pencegahan dan Pengendalian Infeksi Rumah Sakit (KPPI RS) melakukan
pengkajian risiko infeksi dan tindak lanjut berkolaborasi dengan bagian pemeliharaan
dan K3 RS
G. Isolasi

-Pengadaan ruangan isolasi dengan tekanan negative dan tekanan positif

-Evaluasi dan monitoring pengelolaan ruang isolasi

H. Sterilisasi

-Evaluasi pemeriksaan mutu alat sterilisasi

-Evaluasi pemantauan kualitas barang yang sudah disteril

-Evaluasi dan monitoring pengelolaan barang single-use yang di re-use

I. Pengelolaan Laundry dan Linen

1) Untuk mencegah kontaminasi, pengangkutan linen menggunakan kantong linen yang


berbeda,linen kotor dengan kantong linen berwarna hitam dan linen kotor infeksius
dengan kantong linen kuning
2) Pencegahan kontaminasi lingkungan maupun pada petugas dilakukan dengan desinfeksi
kereta linen, pengepelan/disinfeksi lantai, implementasi praktik kebersihan
tangan,penggunaan alat pelindung diri (APD) sesuai potensi resiko selama bekerja
3) Evaluasi dan monitoring pemakaian APD pada petugas laundry
4) Evaluasi dan monitoring pengelolan linen infeksius dan linen non infeksius

J. Pendidikan dan Pelatihan Staff

-Pelatihan PPI in-house training

-Pendidikan surveilans PPI bagi IPCLN

K. Pemeriksaan Kesehatan Karyawan

Pengurangan resiko infeksi pada petugas melalui pemeriksaan kesehatan karyawan


berkala dan pemeriksaan kesehatan khusus serta pemberian vaksinasi pada petugas
yang beresiko
L. Pencegahan dan Pengendalian Infeksi Tuberkulosis (PPI TB)
1) Merupakan bagian tidak terpisahkan dari PPIRS, khususnya kewaspadaan infeksi
airbone, dimaksudkan untuk lebih memprioritaskan kewaspadaan terhadap risiko
transmisi penyakit TB, MDR dan XDR-TB (Multiple Extend Drug Resistance TB).
2) Semua pasien yang berobat ke IGD dengan keluhan batuk akan diberikan edukasi oleh
petugas rumah sakit terlatih mengenai etika batuk serta higiene respirasi dan
diharuskan memakai masker bedah, jika keluhan pasien mengarah ke TB (batuk 2
minggu atau batuk darah).
3) Semua pasien yang datang berobat ke poli rawat jalan dengan keluhan batuk akan
diberikan edukasi oleh petugas rumah sakit terlatih mengenai etika batuk serta higiene
respirasi dan diharuskan memakai masker bedah.
4) Petugas rumah sakit memberikan pelayanan baik administrasi maupun medis segera
(maksimal 30 menit) bagi pasien suspek TB dan pasien TB sehingga mengurangi waktu
pasien tersebut berada di fasilitas pelayanan kesehatan.
5) Pasien TB yang perlu dirawat inap ditempatkan di ruang terpisah dari pasien lain (ruang
isolasi), jika tidak memungkinkan bisa menggunakan sistem kohorting dengan lama
perawatan maksimal 2 minggu.
6) Rumah sakit menggunakan sistem ventilasi alamiah dan campuran (menggunakan
ekshaust) di ruang perawatan infeksi (Poli DOTS dan ruang isolasi rawat inap serta IGD)
untuk mengurangi penyebaran dan menurunkan kadar penularan percik renik sehingga
tidak menularkan ke orang lain.
7) Pasien rawat inap MDR TB ditempatkan di ruang isolasi airbone dengan ventilasi
tekanan negatif dan petugas medis menggunakan masker N-95 dalam melakukan
pelayanan kesehatan terhadap pasien tersebut.
8) Penampungan sputum oleh pasien harus dilakukan dalam ruangan dengan konsep AII
(Airbone Infection Isolation) atau box khusus dengan pengaturan sistem ventilasi (Well
Ventilated Sputum Induction Booth).
9) Pasien disarankan untuk membersihkan tangan setelah menampung sputum dengan air
mengalir dan sabun atau dengan larutan handrubs.
10) Saat memproses spesimen, petugas laboratorium tetap mengacu pada kewaspadaan
standar
11) Semua petugas kesehatan yang menangani pasien TB akan dilakukan pemeriksaan
kesehatan rutin secara berkala bekerjasama dengan Sub Sumber Daya Manusia dan K3
RS.
12) Apabila pasien akan ditransportasikan keluar dari ruang isolasi, pasien harus
mengenakan masker bedah untuk melindungi lingkungan sekitar.
13) Rumah Sakit menjamin dilaksanakannya upaya perlindungan diri yang adekuat bagi
petugas kesehatan dan mereka yang bertugas di tempat pelayanan.

M. Pemilihan Pemakaian Antibiotic Yang Rasional

1) Pemilihan terapi antibiotik secara rasional kepada pasien didasarkan tujuan dan indikasi
(profilaksis atau terapi) sesuai hasil pemeriksaan kultur dan resisten simikroba, sehingga
untuk penderita penyakit infeksi perlu dilakukan pemeriksaan mikrobiologi tersebut
bekerja sama dengan KFT.
2) Ketepatan pemberian antibiotika agar aman bagi pasien meliputi :
a) Tepat indikasi, obat benar-benar dibutuhkan;
b) Tepat pemilihan obat dengan perbandingan biaya efektivitas yang baik
c) Tepat pasien, tidak ada kontra indikasi, efek sampingi minimal;
d) Tepat dosis, tepat cara pemberian, tepat durasi pemakaian;
e) Tepat informasi, kepada pasien dan keluarganya.
3) Pasien wajib diberi informasi tentang pengobatan yang diberikan dan efek yang
ditimbulkan

N. Pencegahan dan Pengendalian Infeksi (PPI) di Pemulasaraan Jenazah

1) Pemindahan jenazah dari ruang perawatan:


a. Proses pemindahan harus sesuai dengan prinsip-prinsip Kewaspadaan Standar.
b. Aspek budaya dan agama harus diperhatikan.
c. Keluarga pasien yang ingin melihat jenazah setelah dipindahkan dari ruang
perawatan juga harus menerapkan Kewaspadaan Standar.
d. Penanganan semua jenazah petugas harus menggunakan APD yang sesuai.
2) Perawatan jenazah di Kamar Jenazah:
a. Petugas kamar jenazah harus melakukan Kewaspadaan Standar.
b. Melakukan kebersihan tangan yang benar dan menggunakan APD yang sesuai
dengan risiko pajanan sekret/ cairan tubuh pasien.
c. Pengawetan jenazah dengan menggunakan cairan formal dehide dilakukan sesuai
prosedur dan prinsip-prinsip Kewaspadaan Standar.
d. Pengawetan jenazah tidak boleh dilakukan pada pasien yang meninggal akibat
penyakit menular.
e. Pemulasaraan jenazah secara higienis (membersihkan badan, merapikan rambut,
mendandani, memotong kuku dan mencukur) harus dilakukan dengan menerapkan
Kewaspadaan Standar.
f. Setelah selesai perawatan jenazah tempat dan ruangan wajib dilakukan
dekontaminasi.
3) Pemeriksaan post mortem:
a. Pemeriksaan post mortem dilakukan dengan menerapkan Kewaspadaan Standar.
b. Jumlah petugas harus dibatasi seminimal mungkin.
c. Prosedur dilakukan dalam ruangan yang berventilasi memadai.
d. Tersedia APD yang sesuai dengan risiko pajanan.
Pembersihan dan disinfeksi Kamar Jenazah sesuai dengan ketentuan panduan Pengelolaan
kamar jenazah
BAB III

STANDAR KETENAGAAN

Pemimpin dan petugas kesehatan dalam Komite dan Tim PPI diberi wewenang dalam
menjalankan program pencegahan dan pengendalian infeksi di rumah sakit.

Berikut ini distribusi ketenagaan :

1. Komite PPI

Komite PPI disusun minimal terdiri dari ketua, sekretaris dan anggota.
Ketua sebaiknya IPCD (dokter yang sudah pelatihan PPI) , memiliki minat, kepedulian,
dan pengetahuan, memahami masalah infeksi.
Sekretaris sebaiknya seorang perawat (IPCN) yang disegani, berminat, mampu
memimpin dan aktif.
Anggota Komite PPI adalah karyawan yang memiliki minat dalam PPI
Anggota dapat terdiri dari : - dokter
- Laboratorium
- Radiologi
- Gizi
- Laundry
- K3
- Sanitasi
- IPSRS
- Instalasi kamar jenazah
- Farmasi

Tugas pokok ketua Komite PPI :

Mengkoordinasi semua pelaksanaan kegiatan program PPI di RS.

Uraian tugas :

a. Menyusun, merencanakan dan mengevaluasi program kerja PPI


b. Memimpin , mengkoordinir dan mengevaluasi pelaksanaan PPI
c. Bekerjasama dengan TIM PPI
d. Memberi usulan untuk mengembangkan dan meningkatkan cara pencegahan dan
pengendalian infeksi.
e. Memberikan konsultasi pada petugas kesehatan rumah sakit dan pelayanan
kesehatan lainnya dalam PPI
f. Mengusulkan pengadaan alat dan bahan kesehatan, cara proses alat, penyimpanan
alat dan linen yang sesuai dengan prinsip PPI dan aman bagi yang menggunakan.
g. Mengusulkan pelatihan untuk meningkatkan SDM dalam bidang PPI
h. Bertanggungjawab terhadap koordinasi dengan bagian unit kerja lainnya
i. Memberikan masukan tentang renovasi bangunan
j. Menentukan sikap penutupan ruangan rawat bila diperlukan karena potensi
menyebarkan infeksi
k. Menghadiri pertemuan managemen RS, jika diperlukan.

2. Tim PPI terdiri dari IPCN dan IPCLN

Tim PPI terdiri dari ketua Tim yaitu seorang IPCLN/ perawat yang sudah pelatihan PPI
dan anggota Tim terdiri dari IPCLN yaitu perawat yang menjadi perwakilan ditiap
ruangan.
a. IPCN ( infection Prevention Controle Nurse)

Kreteria:

-perawat dengan pendidikan minimal D3 dan memiliki sertifikat pelatihan PPI

-memiliki komitmen dibidang penegahan dan pengendalian infeksi


-memiliki kemampuan leadership, inovatif dan confident

-mempunyai pengalaman sebagai kepala ruangan

-bekerja paruh waktu

Uraian tugas:

-mengunjungi ruangan setiap hari untuk memonitor kejadian infeksiyang terjadi


di lingkungan kerjanya, baik rumah sakit ataupun faskes lainnya.

-memonitor dan melaksanakan surveillance PPI, penerapan SOP, kepatuhan


karyawan dalam menjalankan kewaspadaan isolasi

-melaksanakan surveilans infeksi dan melaporkannya pada ketua Komite PPI

-bersama TIM PPI memberikan pelatihan pada petugas rumah sakit

-memonitor kesehatan petugas kesehatan untuk mencegah penularan infeksi


dari petugas ke pasien atau sebaliknya.

-audit kepatuahan hand hygiene , pemakaian APD dan pembuangan


limbah/sampah

-memonitor kesehatan lingkungan rumah sakit

-memonitor terhadap pemakaian antibiotik yang rasional

-membuat laporan surveilans bulanan dan tahunan dan melaporkannya pada


ketua Komite PPIRS

b. IPCLN (Infection Prevention Controle link Nurse)

Kreteria IPCLN:

-perawat dengan pendidikan minimal D3

-memiliki komitmen dalam pencegahan dan pengendalian infeksi

-memiliki kemampuan leadership


Uraian tugas :

-mengisi dan mengumpulkan data indicator mutu di ruangan masing-masing dan


menyerahkan pada IPCN.

-Memberitahukan pada IPCN dan memberi laporan jika ada kecurigaan adanya
HAIs pada pasien

-memonitor kepatuhan petugas kesehatan yang lain dalam melaksanakan hand


hygiene, APD dan pemilahan sampah.
BAB IV.

LOGISTIK

Logistik dalam pelayanan PPI adalah alat dan bahan pendukung program dan kegiatan PPI di RS

1. Perlengkapan dan bahan habis pakai untuk cuci tangan


Ketua PPI mengajukan permintaan cairan antiseptic untuk cuci tangan yang dibutuhkan
untuk memenuhi kebutuhan unit pelayanan di RS El SYIFA
2. Perlengkapan dan bahan habis pakai untuk dekontaminasi
3. Perlengkapan alat pelindung diri (APD)
APD yang tersedian di RS El SYIfa diantaranya masker bedah dan masker N95, sarung
tangan, safety shoes, kacamata, schort/apron
4. Disinfektan

Cairan Desinfektan yang Digunakan di RSU El-Syifa

NO ISI MERK PENGGUNAAN

1 Isopropyl, ethil Alkohol 70 %, Softa-man Antiseptik kulit


alcohol

2 Chlorhexidine 2% Acetron Antiseptik kebersihan

tangan ruang perawatan,

antiseptik kulit pre operasi

3 Chlorhexidine 4% Cutisoft Antiseptik kulit kebersihan

tangan daerah kritis

4 Povidone Iodine 7.5% Bethadine Solotion Antiseptik kulit dan luka

operasi

5 Chlorin Bycline Disinfektan tumpahan


darah dan cairan tubuh

lainnya.

penggunaan di kamar

bersalin

untuk wabah

(Mis : C difficile)

Multi Drug Resisten

Organism (Mis : MRSA)

6 Gluteraldehyde 3.4% Steranios 2%, Stabimed High level desinfektan

7 Propanol, biphenylol Primasept Antiseptik kulit kamar bedah


2.0 g

8 Ethanol Lysol Low level Disinfeksi

9 Chlorhexidin Desmanol handrub Antiseptik kulit


digluconate solution

10 Benzalkonium Terralin protect High level desinfektan alat


chloride, semi kritikal
phenoxyethanol

5. Leaflet yang berhubungan dengan program PPI

-mengidentifikasi kebutuhan banner yang berhubungan dengan program PPI


diantaranya banner hand Hygiene dan banner etika batuk

-mengidentifikasi kebutuhan stiker Hand Hygiene dan 5 moment cuci tangan untuk
wastafel dan dekat pemasangan handrub dan melakukan koordinasi dengan bagian
pengadaan barang
BAB V

KESELAMATAN KERJA

Undang-Undang no 36 tahun 2009pasal 164 ayat 1 menyatakan bahwa upaya


keselamatan kerja ditujukan untuk melindungi pekerja agar hidup sehat dan terlindung
dari gangguan kesehatan serta pengaruh buruk yang diakibatkan pekerjaan. Rumah
sakit adalah tempat kerja yang termasuk dalam kategori seperti tersebut diatas, berarti
wajib menerapkan upaya keselamatan dan kesehatan kerja.

Perlindungan Keselamatan Kerja dan Kesehatan petugas kesehatan


-petugas kesehatan yang merawat pasien menular harus mendapat pelatihan cara
penularan dan penyebaran penyakit, tindakan pencegahan dan pengendalian infeksi
yang sesuai protocol jika terpajan.
-petugas yang tidak terlibat langsung dengan pasien harus diberikan penjelasan umum
mengenai penyakit.
-petugas kesehatan yang kontak dengan pasien menular melalui udara harus menjaga
fungsi saluran pernafasaan .

Petunjuk Pencegahan Infeksi Untuk Petugas kesehatan


-untuk mencegah transmisi penyakit menular dalam tatanan pelayanan kesehatan,
petugas harus menggunakan APD yang sesuai untuk kewaspadaan standard an
kewaspadaan isolasi sesuai dengan penyebaran penyakit.
-semua petugas kesehatan harus mendapatkan pelatihan tentang gejala penyakit
menular

Alat Pelindung Kerja


-menggunakan alat pelindung diri yang sesuai seperti masker, sarung tangan, sepatu,
kaca mata goggle, schort
-menggunakan safety shoes yang tidak licin jika berada dilingkungan tempat kerja yang
basah.
-tersedianya alat sanitasi yang sesuai, misalnya air bersih dengan jumlah yang cukup,
sabun cuci tangan/cairan antiseptic
-tersedianya APAR yang berfungsi dengan baik dan mudah dijangkau
BAB VI
PENGENDALIAN MUTU

Dengan semakin meningkatnya pengetahuan masyarakat tentang kesehatan,


maka saat ini masyarakat semakin memperhatikan mutu pelayanan kesehatan yang
diterimanya.
Pengendalian mutu di pencegahan dan pengendalian infeksi harus dilakukan
demi kepentingan dan keselamatan pasien sehingga nantinya dapat menimbulkan
kepercayaan masyarakat terhadap pelayanan di Rumah sakit El Syifa kuningan.
Indicator mutu pelayanan Pencegahan dan Pengendalian Infeksi mengacu pada
pedoman indicator mutu unit pelayanan di RS El Syifa yaitu :

1. surveilans infeksi di unit rawat inap


IDO, IADP,ISK, phlebitis, decubitus pada pasien tirah baring lama

2.unit pelayanan Gizi


Pemantauan suhu ruangan penyimpanan bahan makanan, pemantauan mutu
bahan makanan, pemantauan alat makan, pemantauan kesehatan penjamu
makanan

3.Unit pelayanan sanitasi


Pemantauan mutu air bersih dan udara

4.unit pelayanan housekeeping


Pemantauan pembuangan sampah, pemantauan kepatuhan pengelompokan
sampah dan pemantauan pembuangan limbah RS

5.unit pelayanan laundry


Pemantauan APD petugas laundry, monitoring pengelolaan linen infeksius
BAB VII

PENUTUP

Pencegahan dan Pengendalian Infeksi merupakan bagian integral dari pelayanan


kesehatan paripurna di rumah sakit, yang terkait dengan keenam dasar fungsi rumah sakit yaitu
peningkatan, pencegahan,penyembuhan, pemulihan, pendidikan dan pelatihan.

Pencegahan dan Pengendalian Infeksi yang berhasil akan mempercepat penyembuhan,


mencegah terjadinya komplikasi, memperpendek hari rawat pasien dan merupakan indikasi
mutu pelayanan rumah sakit. Dengan ini diharapkan pelayanan pencegahan dan pengendalian
infeksi Rumah Sakit El Syifa dapat terlaksana dengan baik dan dapat ditingkatkan seiring dengan
kemajuan rumah sakit.

Anda mungkin juga menyukai