Anda di halaman 1dari 4

Astrocytoma Pilocytic Ditampilkan sebagai Encephalocele Orbital: Laporan Kasus

Abstrak

Kami menjelaskan sebuah kasus seorang laki-laki berusia 29 tahun yang mengalami kejang dengan onset baru. Laki-laki ini
ditemukan memiliki encephalocele orbital yang berisi sebuah fokus astrocytoma pilocytic. Kami percaya bahwa ini adalah
laporan pertama dari astrocytoma pilocytic yang terletak di dalam orbit dan tidak berasal dari jalur optik. Ini juga
merupakan kasus pertama dari astrocytoma pilocytic yang benar-benar terkandung dalam suatu encephalocele. Dalam
kasus ini disarankan pemeriksaan patologis encephalocele untuk mengetahui penyakit yang mendasari.

Kata Kunci: encephalocele orbital, astrocytoma pilocytic, encephalocele trauma, encephalocele anterior

Pendahuluan

Sebuah encephalocele orbital adalah jenis kecepatan tinggi dan pasien adalah seorang
encephalocele yang jarang di mana ada penumpang. Pasien dilaporkan tidak
massa hernia otak dan meningen ke dalam mengalami kehilangan kesadaran pada saat
orbit. Encephalocele mungkin timbul kejadian kecelakaan tersebut. Pada
melalui foramen alami seperti fisura pemeriksaan, pasien memiliki sedikit
orbitalis superior atau foramen optikus ptosis sisi kanan dan gerakan subjektif
(yaitu encephalocele orbital posterior) atau terkait diplopia yang terselesaikan dengan
kerusakan tulang di atap orbital (yaitu fiksasi tatapan. Sebaliknya, pasien secara
encephalocele orbital anterior). Banyak neurologis lengkap dan tidak ditemukan
dari encephaloceles orbital dianggap adanya hasil pemeriksaan fisik yang
sebuah kelainan kongenital; kasus pasca abnormal. Pemeriksaan CT kepala
trauma juga telah dilaporkan. dilakukan pada saat kedatangan ke unit
gawat darurat dan ditemukan
Kami menampilkan kasus encephalocele encephalocele hiperdensitas di sisi kanan
orbital yang kemudian secara patologi dengan tonjolan ke dalam orbit(Gambar 1).
anatomi diidentifikasi dengan adanya MRI mengkonfirmasi encephalocele di sisi
sebuah fokus kecil pada astrocytoma kanan; itu mengungkapkan herniasi lobus
pilocytic. Astrocytoma pilocytic meliputi frontal ke orbit dengan perpindahan dan
2,3% dari tumor otak orang dewasa. otot rektus superior inferior serta
Astrocytoma pilocytic telah dilaporkan mengaburkan substansi grisea di
terjadi pada saraf optikus atau kiasma encephalocele (Gbr.2) . Pada gambar T2,
optikum, tetapi tidak umum terjadi di ada perubahan sinyal di sekitar area yang
orbit. Untuk diketahui, tidak pernah ada dibatasi. (Gbr.2, tetapi pada pemeriksaan
laporan kasus tentang astrocytoma DWI tidak mengungkapkan adanya
pilocytic yang ditemukan dalam sebuah pembatasan yang difus.
encephalocele orbital.

Laporan Kasus

Kami menjelaskan sebuah kasus dari


seorang laki-laki 29 tahun yang mengalami
beberapa kejang tonik-klonik dengan Gambar.1
onset baru. Riwayat medis yang signifikan CT scan menunjukkan massa orbital di sisi
beberapa gegar otak yang berhubungan kanan, dengan lobus frontal yang herniasi
dengan olahraga sebagai akibat dari ke orbita superior.
bermain dalam kompetisi hoki es dan
kecelakaan kendaraan bermotor dengan
pemeriksaan MRI setelah 3 bulan dan
kemudian dilakukan setiap tahun.

Gambar.2
Gambar MRI, T1, dan T2 menunjukkan
encephalocele orbital lateral kanan.

Pasien dibawa ke ruang operasi untuk


reseksi bedah dan interpretasi patologis Gambar. 3
dari massa. Pada pasien dilakukan HEdan noda neurofilamen , masing-
kraniotomi frontal bagian kanan . masing pada perbesaran 4x.
Encephalocele dengan mudah Nodaneurofilamendengan pokok HEyang
teridentifikasi pada eksplorasi atap orbital. dipasangkan bahwa tumorutamanya
Secara nakroskopis, encephalocele melibatkanleptomeningen. cHE dengan
berbentuk kistik dengan pembuluh darah perbesaran 40 x. Banyaktumorterdiri
bercampur dan padat melekat pada darisel-monoton berbentuk bulat
periorbita tersebut. Setelah encephalocele danintirelatif teratur. dH dengan
dipindahkan dari orbita, kemudian perbesaran 40 x. Di daerahtumor,
dilakukan elektrokortikografi intraoperatif. selmemilikiinti selsedikit lebihmemanjang,
Antara beberapa lesi dan beberapa spiking dantumorberisi serat Rosenthal(panah).
frontal difus yang diamati. Encephalocele eGFA dengan perbesran 40 x. Sel-
terekstrusi itu direseksi dalam mode en- seltumorsangatpositif bagiGFAP. fKi-67
blok. Lapisan duramater telah diperbaiki dengan perbesaran 20x .
dengan menggunakan perikranium . Tumormemilikitingkat
Kerusakan tulang diperbaiki menggunakan aktivitasproliferasiyang rendahditegaskan
implan OZ Medpor dan memperdarahi olehhanyaselKi-67-positif yang tersebar.
perikranium. Spesimen kemudian dikirim
ke bagian patologi anatomi untuk analisis Diskusi
lebih lanjut.
Toleransi pasien terhadap prosedur baik Encephaloceles anterior, terutama salah
dan diekstubasi tanpa komplikasi. Tidak satu yang memproyeksikan ke dalam orbit
ada kejang pasca operasi setelah operasi. seperti dalam kasus pasien kami yang
Hail pemeriksaan patologi anatomi tanpa fraktur sinus frontalis adalah jarang .
ditemukan jaringan neuroglia yang tidak Salah satu penelitian dari 123 pasien anak
teratur terisi dengan sebuah encephalocele dan 10 orang pasien dewasa dengan
(Gbr.3). Namun, ada fokus pilocytic encephaloceles anterior ditemukan hanya 6
astrocytoma dengan derajat rendah kasus encephaloceles orbital.
berukuran 0,5 cm terbungkus oleh Encephaloceles orbital bisa kongenital atau
encephalocele, yang tidak melibatkan didapat, dengan encephalocele kongenital
struktur normal sekitarnya seperti jalur lebih banyak ditemukan pada anak usia
optik. Perawatan tindak lanjut meliputi dini. Dalam populasi orang dewasa,
kebanyakan encephalocele yang sporadis, encephalocele. Namun, kasus ini
dan sedikit yang merupakan hasil dari menunjukkan sebuah peningkatan aktivitas
trauma. Encephaloceles orbital akibat sel dan sangat jelas melibatkan
trauma adalah cukup langka; hanya ada 15 leptomeningen, yang menunjukkan jenis
kasus yang dilaporkan dalam literatur astrocytoma pilocytic. Tidak jelas apakah
sejauh ini, baik pada anak dan dewasa. tumor menyebabkan erosi tulang untuk
Sebuah encephalocele orbital karena menghasilkan suatu encephalocele, atau
trauma dapat berkemang secara akut atau jika peradangan kronis dari encephalocele
dapat berkembang dalam beberapa tahun yang dihasilkan lingkungan yang
menjadi herniasi araknoid dan jaringan memfasilitasi pembentukan astrocytoma
secara bertahap atau sebagai fraktur pada pilocytic. Meskipun dua entitas mungkin
dinding orbital yang tumbuh dari waktu ke terjadi di lokasi yang sama tanpa sebab-
waktu. Meskipun pasien kami menderita akibat, sulit untuk percaya bahwa satu
cedera dari kecelakaan kendaraan kesatuan tidak mengarah pada
bermotor 10 tahun sebelumnya, kita tidak pengembangan dari yang lain. Kami
bisa menentukan apakah encephalocele percaya bahwa ini adalah laporan kasus
orbitalnya adalah akibat trauma atau pertama dari astrocytoma pilocytic dalam
encephalocele yang didapat. suatu encephalocele orbital. Meskipun kita
tidak tahu arti umum dari temuan pasien
Astrocytoma pilocytic adalah neoplasma kami, kami merekomendasikan
jinak yang paling sering terjadi diotak pemeriksaan patologi anatomi dari
kecil dan pada anak-anak. Astrocytoma encephaloceles orbital tersebut.
pilocytic jarang pada orang dewasa dan
terhitung hanya sekitar2% dari tumor otak Pernyataan Pengungkapan
orang dewasa. Astrocytoma pilocytic pada
orang dewasa paling banyak terjadi diotak Para penulis menyatakan tidak ada konflik
kecil, diikuti oleh jalur optik(yaitu kiasma kepentingan.
), batang otak, atau sumsum tulang
belakang. Biasanya astrocytoma pilocytic Daftar Pustaka
orbital muncul dari beberapa komponen
jalur optik. Astrocytoma pilocytic orbital 1. Singh AK, Upadhyaya DN. Sincipital
pasien ini tidak terlibat dengan jalur optik. encephaloceles. J Craniofac Surg.
2009;20:18511855. [PubMed]
Di sini diperlihatkan seorang pasien yang 2. Katano H, Aihara N, Takeuchi Y, et al.
ditemukan kejang, ptosis, dan diplopia, Tailor-made orbitocranioplasty for a
yang tidak hanya memiliki encephalocele sphenorbital encephalocele presenting
orbital tetapi juga astrocytoma pilocytic as pulsatile exophthalmos. Case report.
dalam encephalocele tersebut. Meskipun J Neurosurg. 2007;106:126130.
kita tidak tahu mana yang harus ditangani [PubMed]
terlebih dahulu pada pasien kami, 3. Consul BN, Kulshrestha OP. Orbital
penatalaksanaan utama untuk keduanya meningocele. Br J Ophthalmol.
baik encephalocele dan pilocytic 1965;49:374376. [PMC free article]
astrocytomas derajat rendah adalah reseksi [PubMed]
bedah jaringan yang abnormal. Setelah 4. Sharma M, Mally R, Velho V,
reseksi lengkap encephalocele dan jaringan Agarwal V. Spheno-orbital
lobus frontal epileptogenik sekitarnya, encephalocele: a rare entity a case
pasien memiliki pemulihan yang sangat report and review of literature. Asian J
baik dengan perbaikan pada diplopia dan Neurosurg. 2014;9:108111. [PMC
kejangnya. Gliosis piloid dapat terjadi free article] [PubMed]
sebagai akibat dari proses kronis seperti
5. Antonelli V, Cremonini AM, outcomes of adult intracranial pilocytic
Campobassi A, Pascarella R, Zofrea G, astrocytoma. J Clin Neurosci.
Servadei F. Traumatic encephalocele 2014;21:21602164. [PubMed]
related to orbital roof fractures: report 9. Mahapatra AK. Anterior encephalocele
of six cases and literature review. Surg AIIMS experience a series of 133
Neurol. 2002;57:117125. [PubMed] patients. J Pediatr Neurosci.
6. Jaiswal M, Sundar IV, Gandhi A, 2011;6(suppl 1):S27S30. [PMC free
Purohit D, Mittal RS. Acute traumatic article] [PubMed]
orbital encephalocele: a case report 10. Nagaishi M, Sugiura Y, Takano I,
with review of literature. J Neurosci Tanaka Y, Suzuki K, Yokoo H, Hyodo
Rural Pract. 2013;4:467470. [PMC A. Clinicopathological and molecular
free article] [PubMed] features of malignant optic pathway
7. Stuer C, Vilz B, Majores M, et al. glioma in an adult. J Clin Neurosci.
Frequent recurrence and progression in 2015;22:207209. [PubMed]
pilocytic astrocytoma in adults.
Cancer. 2007;110:27992808.
[PubMed]
8. Ye JM, Ye MJ, Kranz S, Lo P. A 10
year retrospective study of surgical