Anda di halaman 1dari 2

KEAMANAN DAN KERAHASIAAN BERKAS REKAM MEDIS

No. Dokumen No. Revisi Halaman

/III/2015/ 01 1/2
RSPAU
dr. S. HARDJOLUKITO

Ditetapkan oleh,
Kepala RSPAU dr S. Hardjolukito
Tanggal terbit
SPO

23 Maret 2015 dr. Benny H. Tumbelaka, Sp.OT.,MH.Kes.,Sp.KP., MARS


Marsekal Pertama TNI

Pengertian 1. Keamanan berkas rekam medis adalah proses penjagaan berkas


rekam medis agar terhindar dari kerusakan maupun kehilangan
berkas rekam medis
2. Kerahasiaan berkas rekam medis adalah proses penjagaan isi
data dari rekam medis dari pihak-pihak yang tidak
berkepentingan

Tujuan Menjaga agar berkas rekam medis terjaga keamanan maupun


kerahasiaannya

Kebijakan Rekam medis pasien dan data serta informasi dilindungi dari
kehilangan, kerusakan, gangguan, serta akses dan penggunaan
oleh yang tidak berhak sepanjang waktu, sesuai dengan Keputusan
Kepala Dinas Kesehatan Angkatan Udara Nomor : Kep / / III /
2015 tentang Kebijakan Pengesahan dan Pemberlakuan Buku
Panduan Perlindungan Rekam Medis dari Kehilangan, Kerusakan,
gangguan dan Penyalahgunaan.

Prosedur 1. Menjaga rekam medis dari kehilangan :


a. Di depan pintu ruang penyimpanan (filing) ditempelkan
peringatan tentang Selain Petugas Unit Rekam Medis
Dilarang Masuk
b. Apabila ada orang diluar petugas unit rekam medis memasuki
ruang penyimpanan (filing) maka diberikan peringatan kepada
orang tersebut untuk tidak memasuki ruang penyimpanan
(filing) berkas rekam medis.

2. Menjaga rekam medis dari kebakaran :


a. Menyediakan APAR secukupnya untuk memadamkan api.
KEAMANAN DAN KERAHASIAAN BERKAS REKAM MEDIS

No. Dokumen No. Revisi Halaman

/III/2015/ 01 2/2
RSPAU
dr. S. HARDJOLUKITO

Prosedur b. Membuat daftar petugas jaga dan menyediakan topi yang


harus dipakai oleh petugas jaga pada waktu proses evakuasi :
1) Topi merah bertugas memadamkan api
2) Topi putih bertugas mengevakuasi dokumen
3) Topi kuning bertugas mengevakuasi pasien
4) Topi biru bertugas mengevakuasi peralatan
c. Memasang tanda dilarang merokok dan menegur orang yang
merokok di lingkungan ruang rekam medis.
d. Mematikan semua peralatan listrik yang tidak dipergunakan
sehabis jam kerja.

3. Menjaga rekam medis dari kerusakan :


a. Apabila berkas rekam medis ada yang rusak maka petugas
unit rekam medis harus segera memperbaiki berkas rekam
medis tersebut.
b. Menutup semua lubang yang menjadi akses masuk tikus.
c. Membersihkan ruang penyimpanan rekam medis setiap hari.
d. Melaporkan ke bagian pemeliharaan fasilitas (harfas) apabila
ada tembok yang lembab berjamur, lantai rusak dan lain-lain.
e. Melaporkan kerusakan AC ke bagian harfas untuk diservis
agar tidak meneteskan air yang dapat merusak berkas rekam
medis.

4. Menjaga kerahasiaan rekam medis :


a. Apabila ada permintaan data rekam medis baik untuk jasa
raharja, asuransi, pengadilan, visum et repertum maupun
pihak ketiga. Pihak tersebut harus menyerahkan surat
pengantar dari pihak manajemen RSPAU dr. S. Hardjolukito
kepada petugas unit rekam medis.
b. Ruang penyimpanan berkas rekam medis baik yang aktif
maupun non aktif harus terpisah dan terkunci dan hanya dapat
dibuka oleh petugas yang berwenang.

Unit Terkait 1. Instalasi Keperawatan Umum


2. Manajemen Rumah Sakit