Anda di halaman 1dari 6

Perkembangan Pengaturan Perbankan di Indonesia

Periode Sebelum Kemerdekaan

Perkembangan pengaturan perbankan di Indonesia telah dimulai sejak zaman penjajahan Hindia
Belanda karena sejarah perbankandi Indonesia tidak terlepas dari pengaruh negara yang menjajahnya.
Dimulainya perbankan di Indonesia yaitu sejak didirikannya bank petama kali yaitu De Javasche
Bank, NV (Naamloze Vennotschap)didirikan di Batavia pada tanggal 24 Januari 1828, kemudian
menyusul Nederlandsche Indische Escompto Maatschappij, NV pada tahun 1918, selain itu masih ada
banyak bank-bank yang didirikan di Indonesia baik yang didirikan oleh orang Indonesia dan orang
asing dari Tiongkok,Jepang, dan Eropa. Hingga memasuki masa kemerdekaan, perkembangan bank di
Indonesia bertambah maju dan berkembang lagi karena beberapa bank Belanda dinasionalisasi oleh
pemerintah Indonesia.

Orde Lama

Pada masa setelah proklamasi kemerdekaan Indonesia, pada penjelasan bab VII pasal 23 UUD 1945
disebutkan bahwa dibentuk sebuah bank sentral yang disebut Bank Indonesia dengan tugas
mengeluarkan dan mengatur peredaran uang kertas. Namun, pada tanggal 19 September 1945 dalam
sidang Dewan Menteri, Pemerintah Indonesia mengambil keputusan untuk mendirikan satu bank
sirkulasi berbentuk bank milik negara. Berkaitan dengan hal tersebut, langkah pertama adalah
membentuk yayasan dengan nama Pusat Bank Indonesia. Yayasan tersebut merupakan cikal bakal
berdirinya Bank Negara Indonesia (BNI).

Pada 1949 berlangsung Konferensi Meja Bundar (KMB) di Den Haag, dan salah satu keputusan
pentingnya adalah penyerahan kedaulatan Indonesia kepada Pemerintah Republik Indonesia Serikat
(RIS). Berkaitan dengan masalah perbankan, pada saat tersebut utusan Pemerintah mengalami
kesulitan untuk mengusahakan agar Bank Negara Indonesia yang telah didirikan sejak tahun 1946
ditetapkan sebagai bank sentral RIS sehingga Pemerintah Indonesia terpaksa menerima De Javasche
Bank sebagai Bank Sentral. Dalam perkembangannya pada tanggal 6 Desember 1951 dikeluarkan
undang-undang nasionalisasi De Javasche Bank.

Pada 1 Juli 1953 dikeluarkan UU No. 11 Tahun 1953 tentang Pokok Bank Indonesia sebagai
pengganti Javasche Bank Wet tahun 1992. Mulai saat itu lahirlah satu bank sentral di Indonesia yang
diberi nama Bank Indonesia. Sejak keberadaan Bank Indonesia sebagai bank sentral hingga tahun
1968, tugas pokok Bank Indonesia selain menjaga stabilisasi moneter, mengedarkan uang, dan
mengembangkan sistem perbankan, juga masih tetap melaksanakan beberapa fungsi sebagaimana
dilakukan oleh bank komersial.Namun demikian, tanggung jawab kebijakan moneter berada ditangan
Pemerintah melalui pembentukan Dewan Moneter yang tugasnya menentukan kebijakan moneter
yang harus dilaksanakan oleh Bank Indonesia.Selain itu, Dewan Moneter juga bertugas memberikan
petunjuk kepada direksi Bank Indonesia dalam menjaga kestabilan nilai mata uang dan memajukan
perkembangan perkreditan dan perbankan.Kesemuanya ini mencerminkan bahwa kedudukan Bank
Indonesia pada periode tersebut masih merupakan bagian dari Pemerintah.

Orde Baru

Pada tahun 1968 dengan dikeluarkannya UU No. 13 Tahun 1968, Bank Indonesia tidak lagi berfungsi
ganda karena beberapa fungsi sebagaimana dilakukan oleh bank komersil dihapuskan. Namun
demikian, misi Bank Indonesia sebagai agen pembangunan masih melekat, demikian juga tugas-tugas
sebagai kasir Pemerintah dan bankersbank. Selain itu, Dewan Moneter sebagai lembaga pembuat
kebijakan yang berperan sebagain perumus kebijakan moneter masih tetap dipertahankan.Tugas Bank
Indonesia sebagai agen pembangunan tercermin pada tugas pokoknya, yaitu pertama mengatur,
menjaga dan memelihara stabilitas nilai Rupiah, dan kedua mendorong kelancaran produksi dan
pembangunan, serta memperluas kesempatan kerja guna meningktakan taraf hidup masyarakat.
Tugas-tugas pokok yang diemban Bank Indonesia sebagai otoritas moneter pada periode tersebut,
khususnya untuk memelihara kestabilan nilai rupiah, tidak selalu dapat sejalan dengan tugas lain Bank
Indonesia, yaitu tugas untuk mendorong pertumbuhan ekonomi dan memperluas kesempatan kerja.
Pertumbuhan ekonomi yang tinggi, misalnya sering pula diikuti oleh peningkatan harga-harga
(inflasi) yang tinggi.Hal ini disebabkan oleh menguatnya permintaan didalam negeri sehubungan
dengan meningkatnya pendapatan masyarakat sebagai dampak pertumbuhan ekonomi yang
tinggi.Inflasi yang tinggi berkelanjutan dan tidak terkendali pada gilirannya akan mengganggu
kesinambungan pertumbuhan ekonomi itu sendiri.

Pada masa ini, dana perbankan sebagian besar bersumber dari kreditlikuiditas Bank Indonesia,
sedangkan sisanya diperole dari masyarakat dalam bentuk giro, deposito dan tabungan. Maka ada saat
ini usaha bank untuk melakukan mobilisasi dana masyarakat sangat kurang karena menggantungkan
sumber dana dari likuiditas yang telah diberkan pemerintah, semantar kondisi sumber keuangan yang
pada saat itu tergantung dari minyak bumi, dan pada tahun 1981 harga minyak bumi di pasaran
internasional mulai menurun. Maka, untuk mengantisipasi gejala tersebut, pemerintah mengeluarkan
berbagai kebijakan, diantaranya :

1. Kebijakan 1 Juni 1983 (PAKJUN) yang berisi tentang sistem perbankan yang sehat dan
efisien. PAKJUN ini berisi tentang penghapusan pengendalian tingkat bunga (deposito dan
kredit) agar bank lebih leluasa menentukan tingkat suku bunga agar menarik nasabah untuk
menyimpan uang di bank yang bersangkutan. Selain itu, lembaga perbankan dituntut agar tiak
berganung dengan dana likuiditas Bank Indonesia dengan adanya pemberian otoritas moneter
yang mengurangi drastis proyek kredit yang dibiayai oleh likuiditas.
Hasilnyaadalah membawa dampak positif, hal ini terbukti dengan meningkatnya dana
perbankan dari Rp. 9,4 trilyun (1983) menjadi Rp. 30,8 trilyun (1988)
2. Kebijakan 27 oktober 1988 (PAKTO88) yang merupakan paket deregulasi dan mengatur
lebih jauh lagi tentang efisiensi perbankan dan lembaga keuangan , pengerahan dana,
mendorong ekspor non-migas, dan mendorong laju pertumbuhan pasar modal. Salah satu
kebijakan strategis yaitu dengan meniadakan pembatasan untuk mendirikan bank baru,
kemudahan memperoleh izin untuk menjadi bank devisa, dan diadakannya Batas Maksimum
Pemberian Kredit (BMPK)
Hasil dari paket deregulasi ini sangat cepat karena meningkatnya secara pesat jumlah bank
umum, bank campuran, maupun bank perkreditan. Kemudian dana yang berhasil dihimpun
dari masyarakat pada tahun 1988 sejumlah Rp. 30,8 Trilyun meningkat menjadi Rp.54,04
trilyun pada tahun 1990.
3. Kebijakan 29 Januari 1990 atau biasa disebut Paket Januari (PAKJAN) yang didalamnya
berisikan bahwa kredit likuiditas secara bertahap dialihkan menjadi kredit biasa melalui
perbankan, sehingga hanya untuk tujuan-tujuan tertentu saja kredit likuiditas dapat diberikan
(misalnya kredit untuk kopeasi dan pelestarian swasembada pangan), sedangkan Kredit
Investasi Kecil (KIK) dan Kredit Modal Kerja Permanen (KMKP) menjadi kejiban bank-bank
yang ada untuk menyalurkan sekurang-kurangnya 20% untuk kredit tersebut
4. Kebijakan 28 Februari 1991 (PAKFEB) yang berisi bahwa agar bperbankan menyesuaikan
gaya , strategi, dan operasionalisasi perbankan dengan memperhatikan makna deregulasi dan
globalisasi yang terjadi. Kebijakan ini dikerluarkan karena meskipun pengaruh kebijakan
deregulasi pemerintah yang telah dikeluarkan diatas telah mempercepat pertumbuhan
perbankan, namun belum ada bukti apakah bank mampu mengelola keuangan masyarakat
tersebut secara profesional, sehingga pemerintah mengingatkan masyarakat untuk selalu
bertindak secara hati-hati (prinsip kehati-hatian) dalam mengelola suatu banka gar tetap sehat
imulai pada tahun 1983 ketika berbagai deregulasi mulai dilakukan Pemerintah, kemudian bisnis
perbankan berkembang dengan pesat pada kurun waktu 1988-1996. Pada pertengahan tahun 1997
industri perbankan akhirnya terpuruk sebagai imbas dari terjadinya krisis moneter dan krisis
ekonomi yang melanda Indonesia. Secara kronologis perkembangan industri perbankan Indonesia
dapat diuraikan sebagai berikut :

1. Era sebelum Juni 1983 Pada era sebelum munculnya deregulasi Paket Juni (Pakjun) 83, industri
perbankan nasional ditandai dengan campur tangan Bank Indonesia (BI) sebagai bank sentral dalam
pengaturan pagu kredit dan tingkat bunga terhadap bank-bank nasional serta penyediaan kredit
likuiditas dalam jumlah yang melimpah, sehingga bank-bank komersial hanya berfungsi sebagai
penyalur kredit-kredit BI. Akibatnya pola pengelolaan bank-bank komersial cenderung konvensional,
kurang professional, kurang kreativitas dan tidak inovatif.

2. Paket 1 Juni 1983 (Pakjun 83) Deregulasi Pakjun berisikan 3 hal utama : a. Menghapus pagu kredit
sehingga bank-bank nasional dapat memberikan kredit secara lebih leluasa sesuai dengan
kemampuannya dengan harapan bank dapat berkembang secara wajar. b. Bank diberi kebebasan
menentukan sendiri suku bunga deposito, tabungan, maupun suku bunga kredit dalam rangka
meningkatkan mobilisasi dana dari dan kepada masyarakat. c. Mengurangi sebanyak mungkin atau
meniadakan ketergantungan bank-bank kepada BI dengan cara mengurangi / meniadakan kredit
likuiditas. Dengan liberalisasi perbankan tersebut, industri perbankan berkembang pesat dengan
persaingan yang semakin ketat dan semarak.

3. Paket 27 Oktober 1988 (Pakto 1988) Deregulasi ini berupaya meningkatkan akses masyarakat
terhadap financial market sambil mendorong perbankan kearah kompetisi yang efisien dan sehat
dengan kemudahan dalam mendirikan bank. Oleh karena itu jumlah bank semakin mengalami
kenaikan dengan pesat serta menumbuhkan berbagai inovasi dalam keberagaman produk
perbankan.

4. 29 Mei 1993 : Penilaian Tingkat Kesehatan Bank Kompetisi antar bank dalam menghimpun serta
menyalurkan dana masyarakat dalam bentuk kredit dalam prakteknya banyak salah langkah.
Akibatnya terjadi kecenderungan peningkatan kredit bermasalah / macet. Dalam rangka untuk
menjaga salah satu fungsi perbankan, yaitu prudential banking (prinsip kehati-hatian), BI selaku
pengawas dan Pembina bank nasional telah menetapkan ketentuan tentang penilaian tingkat
kesehatan bank dengan surat edaran BI No.26/BPPP/1993 tanggal 29 Mei 1993 yang dikenal dengan
nama metode CAMEL (Capital adequacy, quality of productive asset, management risk, earning,
liquidity). Tata cara penilaian tingkat kesehatan bank tersebut kemudian disempurnakan lagi melalui
surat keputusan Direksi BI no.30/11/Kep/Dir tanggal 30 April 1997.

5. Peraturan Pemerintah No.68 Tahun 1996 PP ini menekankan soal kewajiban bank dalam
memelihara kesehatan bank sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan BI serta melaksanakan usaha
sesuai prinsip kehati-hatian. Ada 3 hal penting dalam PP tersebut, yaitu : a. Peningkatan rasio
kecukupan modal (CAR) minimal 8 % dari aktiva tertimbang menurut risiko (ATMR) menjadi 10 %
pada akhir 1997 dan 12 % pada tahun 2001. b. Peningkatan modal disetor menjadi 50 milyar bagi
bank non devisa dan 150 milyar bagi bank devisa. c. Peningkatan giro wajib minimum dari 3%
menjadi 5% per April 1997.

6. 10 November 1998: UU no.10 Tahun 1998 Perkembangan ekonomi yang berubah cepat dan
kompetitif dengan permasalahan yang semakin kompleks memerlukan adanya penyesuaian tentang
kebijakan ekonomi serta perbaikan sistem keuangan, khususnya perbankan. Untuk itu Pemerintah
memandang perlu diadakannya penyempurnaan / perubahan atas UU No.7 Tahun 1992 tentang
Perbankan dengan mengesahkan UU No.10 Tahun 1998 tentang Perubahan atas UU No.7 Tahun
1992. Undang-undang yang baru tersebut mencakup perubahan atas hal-hal :
a. Penegasan kemandirian BI dalam pembinaan dan pengawasan perbankan dengan mengalihkan
kewenangan seluruh perizinan di bidang perbankan dari yang semula berada pada Menteri
Keuangan.

b. Pembentukan badan khusus sebagai pelaksana program penyehatan bank.

c. Perubahan cakupan rahasia bank.

d. Penyesuaian ketentuan pendirian dan kepemilikan bank dengan menghapus diskriminasi


pengaturan antara bank campuran dan bank umum.

e. Kemudahan pelaksanaan prinsip syariah dalam kegiatan usaha bank. 7. 13 Maret 1999 :Program
Rekapitalisasi Perbankan Dengan disahkannya UU No.10 Tahun 1998, berdasarkan Keppres No.27
dan No.34 Tahun 1998 dibentuklah BPPN yang berada di bawah naungan Departemen Keuangan.