Anda di halaman 1dari 5

KERANGKA ACUAN KEGIATAN

PENCATATAN DAN PELAPORAN


PUSKESMAS MANYAR

A. Pendahuluan
Sistem Pencatatan dan Pelaporan Puskesmas (SP3) merupakan
instrumen vital dalam sistem kesehatan. Informasi tentang kesakitan, penggunaan
pelayanan kesehatan di puskesmas, kematian, dan berbagai informasi kesehatan
lainnya berguna untuk pengambilan keputusan dan pembuatan kebijakan di
tingkat kabupaten atau kota maupun kecamatan.
Pencatatan dan pelaporan adalah indikator keberhasilan suatu kegiatan.
Tanpa ada pencatatan dan pelaporan, kegiatan atau program apapun yang
dilaksanakan tidak akan terlihat wujudnya. Output dari pencatatan dan pelaporan
ini adalah sebuah data dan informasi yang berharga dan bernilai bila
menggunakan metode yang tepat dan benar. Jadi, data dan informasi merupakan
sebuah unsur terpenting dalam sebuah organisasi, karena data dan informasilah
yang berbicara tentang keberhasilan atau perkembangan organisasi tersebut.
Sesuai dengan sistem kesehatan nasional, upaya kesehatan
diselenggarakan melalui upaya kesehatan puskesmas, peran serta masyarakat dan
rujukan upaya kesehatan. Puskesmas mempunyai fungsi sebagai penembangnya
peran serta masyarakat, pusat pembinaan kesehatan masyarakat dan pusat
pelayanan kesehatan masyarakat. Dalam rangka membina petugas puskesmas
untuk bekerjasama dalam tim sehingga dapat melaksanakan fungsi puskesmas
dengan baik, telah dikembangkan Lokakarya Mini Puskesmas.

B. Latar Belakang
Permasalahan kesehatan yang dihadapi sampai saat ini cukup kompleks,
karena upaya kesehatan belum dapat menjangkau seluruh lapisan masyarakat.
Berdasarkan data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2007 diketahui
penyebab kematian di Indonesia untuk semua umur, telah terjadi pergeseran dari
penyakit menular ke penyakit tidak menular, yaitu penyebab kematian pada
untuk usia diatas 5 tahun, penyebab kematian yang terbanyak adalah stroke, baik
di perkotaan maupun di pedesaan. Hasil Riskesdas 2007 juga menggambarkan
hubungan penyakit degenerative seperti sindroma metabolic, stroke, hipertensi,
obesitas dan penyakit jantung dengan status sosial ekonomi masyarakat
(pendidikan, kemiskinan, dan lain-lain).
Prevalensi gizi buruk yang berada di atas rata-rata nasional (5,4%)
ditemukan pada 21 provinsi dan 216 kabupaten/kota. Sedangkan berdasarkan
gabungan hasil pengukuran gizi buruk dan gizi kurang Riskesdas 2007
menunjukkan bahwa sebanyak 19 provinsi mempunyai prevalensi gizi buruk dan
gizi kurang di atas prevalensi nasional sebesar 18,4%. Namun demikian, target
rencana pembangunan jangka menengah untuk pencapaian program perbaikan
gizi yang diproyeksikan sebesar 20%, dan target Millenium Development Goals
18,5% pada 2015, telah dapat dicapai pada 2007.
Dalam upaya peningkatan mutu layanan agar pelayanan kesehatan yang
dilakukan dapat memuaskan pasien (konsumen), Puskesmas Manyar
membangun budaya kerja yang harus dihayati dan dilaksanakan oleh setiap
karyawan Puskesmas. Budaya kerja dapat dilaksanakan dengan memegang tata
nilai dasar sebagai acuan dalam berprilaku yang menunjang tercapainya kegiatan
pencatatan dan pelaporan. Tata nilai dasar tersebut adalah PEDULI :
Pelayanan
memberikan pelayanan terbaik bagi masyarakat guna meningkatkan tingkat
kesehatan masyarakat dan lingkungannya.
Empati
ikut memikirkan,merasakan,perasaan dan kesakitan orang lain.
Disiplin
mengikuti peraturan kode etik dan mendahulukan tanggung jawab sebagai
aparat kesehatan dalam pelaksanaan tugas.
Upaya dan Usaha
aktif mengembangkan dan melaksanakan program kesehatan dengan
semangat membina kerjasama tim untuk mencapai kinerja optimum.
Lugas
melaksanakan tugas secara efisien untuk memperoleh hasil kinerja yang
tinggi.
Inisiatip
terus menerus melahirkan ide dan prakarsa dalam pelayanan maupun
pengembangan cara kerja yang lebih baik.
C. Tujuan
1. Tujuan Umum
Sebagai bahan acuan untuk pelaporan Perkesmas.
2. Tujuan Khusus
a. Dipahaminya pengertian sehat dan sakit oleh masyarakat : promotif dan
preventif.
b. Meningkatnya kemampuan individu, keluarga, kelompok khusus, dan
masyarakat untuk melaksanakan keperawatan dasar dalam rangka
mengatasi masalah kesehatan : preventif dan kuratif.
c. Tertanganinya keluarga rawan yang memerlukan pembinaan dan
pelayanan perawatan : tim kesehatan lintas program terkait dan sektoral
terkait (kader kesehatan, RT, RW) melaksanakan promotif, preventif,
kuratif/rehabilitatif.
d. Terlayaninya kelompok khusus/panti yang memerlukan pembinaan dan
pelayanan perawatan : promotif, preventif, dan rehabilitatif.
e. Terlayaninya kasus-kasus yang memerlukan tindak lanjut dan pelayanan
keperawatan.
f. Terlayaninya kasus-kasus resiko tinggi yang memerlukan pelayanan
perawatan di Puskesmas dan di rumah.

D. Kegiatan Pokok, Rincian Kegiatan, dan Sumber Dana


Kegiatan Pokok Rincian Kegiatan Sumber Dana
Pencataan dan pelaporan Pencatatan Swadaya
Perekapan
Pelaporan

E. Cara Melaksanakan Kegiatan


Pencatatan dan Pelaporan
1. Mencatat semua hasil kegiatan kunjungan rumah dan pembinaan
kelompok yang diberikan baik di dalam gedung maupun di luar gedung
Puskesmas Manyar
2. Merekapitulasi dan membuat laporan secara bulanan, tribulan, semester
dan tahunan.
3. Menyampaikan laporan bulanan, tribulan, semester dan tahunan kepada
Kepala UPT Puskesmas Manyar dan instansi lain yang terkait.
4. Melakukan pengkajian secara berkala setiap 3 bulan, 6 bulan, 9 bulan,
dan 1 tahun sekali.
F. Sasaran
No Kegiatan Sasaran
1. Pencatatan dan pelaporan Seluruh desa di wilayah kerja
Puskesmas Manyar

G. Jadwal Pelaksanaan Kegiatan


No KEGIATAN BULAN
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 Pencatatan dan pelaporan 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5

H. Evaluasi Pelaksanaan Kegiatan dan Pelaporan


Hasil dari pelaksanaan program perkesmas setiap bulan dilaporkan melalui
Kepala Puskesmas dengan menggunakan format laporan bulanan perkesmas.

I. Pencatatan, Pelaporan dan Evaluasi


No Kegiatan Pencatatan Pelaporan Evaluasi
1. Perawatan Pencatatan di Pelaporan Evaluasi kegiatan
Kesehatan Format asuhan dilaporkan dilaksanakan 1
Masyarakat Keperawatan dan kepada bulan sekali
(Perkesmas) Register di kohort penanggung untuk menjadi
Keluarga kemudian jawab acuan
semuanya direkap program pelaksanaan
di laporan bulanan Perkesmas kegiatan pada
perkesmas kemudian periode
direkap dalam berikutnya
laporan
bulanan
dilaporkan ke
Dinas
Kesehatan