Anda di halaman 1dari 42

TUGAS MANAJEMEN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA

RUMAH SAKIT

PENGEMBANGAN MANAJEMEN TANGGAP DARURAT


BANJIR DAN GEMPA BUMI di RSND TEMBALANG

DISUSUN UNTUK MEMENUHI TUGAS

MANAJEMEN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA RUMAH SAKIT

SEMESTER 3

MATA KULIAH: Manajemen Keselamatan Dan Kesehatan Kerja Rumah Sakit

Oleh:

drg. Rr. Sarah Ladytama 25010115410022


dr. Siska Wulandari 25010115410009
KONSENTRASI : MIKM ARS-2015

PROGRAM MAGISTER ILMU KESEHATAN MASYARAKAT


UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2016
MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 1
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Indonesia yang terdiri dari gugusan kepulauan mempunyai potensi bencana
yang sangat tinggi dan juga sangat bervariasi dari aspek jenis bencana. Kondisi
alam terseut serta adanya keanekaragaman penduduk dan budaya di Indonesia
menyebabkan timbulnya risiko terjadinya bencana alam, bencana ulah manusia
dan kedaruratan kompleks, meskipun disisi lain juga kaya akan sumberdaya alam.
Pada umumnya risiko bencana alam meliputi bencana akibat faktor geologi
(gempabumi, tsunami dan letusan gunung api), bencana akibat hydrometeorologi
(banjir, tanah longsor, kekeringan, angin topan), bencana akibat faktor biologi
(wabah penyakit manusia, penyakit tanaman/ternak, hama tanaman) serta
kegagalan teknologi (kecelakan industri, kecelakaan transportasi, radiasi nuklir,
pencemaran bahan kimia).
Bencana akibat ulah manusia terkait dengan konflik antar manusia akibat
perebutan sumberdaya yang terbatas, alasan ideologi, religius serta politik.
Sedangkan kedaruratan kompleks merupakan kombinasi dari situasi bencana
pada suatu daerah konflik.
Kompleksitas dari permasalahan bencana tersebut memerlukan suatu
penataan atau perencanaan yang matang dalam penanggulangannya, sehingga
dapat dilaksanakan secara terarah dan terpadu. Penanggulangan yang dilakukan
selama ini belum didasarkan pada langkah-langkah yang sistematis dan
terencana, sehingga seringkali terjadi tumpang tindih dan bahkan terdapat langkah
upaya yang penting tidak tertangani. Undang-
Undang Nomor 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana
mengamanatkan pada pasal 35 dan 36 agar setiap daerah dalam upaya
penanggulangan bencana, mempunyai perencanaan penanggulangan bencana.
Secara lebih rinci disebutkan di dalam Peraturan Pemerintah Nomor 21 Tahun
2008 tentang Penyelenggaraan Penanggulangan Bencana.

B. Tujuan
Memberikan pedoman atau panduan dalam menyusun Rencana Penanggulangan
Bencana ( disaster management plan ) yang menyeluruh, terarah dan terpadu di
tingkat Propinsi / Kabupaten / Kota.

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 2


C. Ruang Lingkup
Penyusunan Rencana Penanggulangan Bencana ini meliputi :
1. pengenalan dan pengkajian ancaman bencana;
2. pemahaman tentang kerentanan masyarakat;
3. analisis kemungkinan dampak bencana;
4. pilihan tindakan pengurangan risiko bencana; \
5. penentuan mekanisme kesiapan dan penanggulangan dampak bencana; dan
6. alokasi tugas, kewenangan, dan sumber daya yang tersedia.

D. Pengertian
1. Bencana adalah peristiwa atau rangkaian peristiwa yang mengancam
dan mengganggu kehidupan dan penghidupan masyarakat yang
disebabkan, baik oleh faktor alam dan/atau faktor nonalam maupun
faktor manusia sehingga mengakibatkan timbulnya korban jiwa manusia,
kerusakan lingkungan, kerugian harta benda, dan dampak psikologis.
2. Penyelenggaraan penanggulangan bencana adalah serangkaian upaya
yang meliputi penetapan kebijakan pembangunan yang berisiko timbulnya
bencana, kegiatan pencegahan bencana, tanggap darurat, dan
rehabilitasi.
3. Pencegahan bencana adalah serangkaian kegiatan yang dilakukan untuk
mengurangi atau menghilangkan risiko bencana, baik melalui pengurangan
ancaman bencana maupun kerentanan pihak yang terancam bencana.
4. Kesiapsiagaan adalah serangkaian yang dilakukan untuk mengantisipasi
bencana melalui pengorganisasian serta melalui langkah yang tepat guna
dan berdaya guna.
5. Peringatan dini adalah serangkaian kegiatan pemberian peringatan sesegera
mungkin kepada masyarakat tentang kemungkinan terjadinya bencana pada
suatu tempat oleh lembaga yang berwenang.
6. Mitigasi adalah serangkaian upaya untuk mengurangi risiko bencana, baik
melalui pembangunan fisik maupun penyadaran dan peningkatan
kemampuan menghadapi ancaman bencana
7. Risiko bencana adalah potensi kerugian yang ditimbulkan akibat bencana
pada suatu wilayah dan kurun waktu tertentu yang dapat berupa kematian,
luka, sakit, jiwa terancam, hilangnya rasa aman, mengungsi, kerusakan atau
kehilangan harta, dan gangguan kegiatan masyarakat.

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 3


8. Tanggap darurat bencana adalah serangkaian kegiatan yang dilakukan
dengan segera pada saat kejadian bencana untuk menangani dampak
buruk yang ditimbulkan, yang meliputi kegiatan penyelamatan dan evakuasi
korban, harta benda, pemenuhan kebutuhan dasar, perlindungan,
pengurusan pengungsi, penyelamatan, serta pemulihan prasarana dan
sarana.
9. Rehabilitasi adalah perbaikan dan pemulihan semua aspek pelayanan publik
ataumasyarakat sampai tingkat yang memadai pada wilayah
pascabencana dengan sasaran utama untuk normalisasi atau berjalannya
secara wajar semua aspek pemerintahan dan kehidupan masyarakat pada
wilayah pascabencana.
10. Rekonstruksi adalah pembangunan kembali semua prasarana dan
sarana, kelembagaan pada wilayah pascabencana, baik pada tingkat
pemerintahan maupun masyarakat dengan sasaran utama tumbuh dan
berkembangnya kegiatan perekonomian, sosial dan budaya, tegaknya
hukum dan ketertiban, dan bangkitnya peran serta masyarakat dalam
segala aspek kehidupan bermasyarakat pada wilayah pascabencana.
11. Pemerintah Pusat, yang selanjutnya disebut Pemerintah, adalah Presiden
Republik Indonesia yang memegang kekuasaan pemerintahan Negara
Kesatuan Republik Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Undang-
Undang Dasar NegaraRepublik Indonesia Tahun 1945.
12. Pemerintah daerah adalah gubernur, bupati/walikota atau perangkat
daerah sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah.
13. Badan Nasional Penanggulangan Bencana, yang selanjutnya disingkat
dengan BNPB, adalah lembaga pemerintah nondepartemen sesuai dengan
ketentuan peraturan perundangundangan.
14. Badan Penanggulangan Bencana Daerah, yang selanjutnya disingkat BPBD,
adalah badan pemerintah daerah yang melakukan penyelenggaraan
penanggulangan bencana di daerah.

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 4


E. Landasan Hukum
1. Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana.
a. Pasal 35
b. Pasal 36
c. Pasal 40 ayat (1) dan ayat (2)
2. Peraturan Pemerintah Nomor 21 Tahun 2008 tentang Penyelenggaran
Penanggulangan Bencana
a. Pasal 5
b. Pasal 6

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 5


BAB II
PERENCANAAN DALAM PENANGGULANGAN BENCANA

A. Penyelenggaraan Penanggulangan Bencana


Pemerintah dan pemerintah daerah bertanggung jawab dalam
penyelenggaraan penanggulangan bencana. Sebagaimana didefinisikan dalam
UU 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana, penyelenggaraan
Penanggulangan Bencana adalah serangkaian upaya yang meliputi penetapan
kebijakan pembangunan yang berisiko timbulnya bencana, kegiatan pencegahan
bencana, tanggap darurat, dan rehabilitasi. Rangkaian kegiatan tersebut apabila
digambarkan dalam siklus penanggulangan bencana adalah sebagai berikut :
Pada dasarnya penyelenggaraan adalah tiga tahapan yakni :
1. Pra bencana yang meliputi: - situasi tidak terjadi bencana - situasi terdapat
potensi bencana
2. Saat Tanggap Darurat yang dilakukan dalam situasi terjadi bencana
3. Pascabencana yang dilakukan dalam saat setelah terjadi bencana
Tahapan bencana yang digambarkan di atas, sebaiknya tidak dipahami
sebagai suatu pembagian tahapan yang tegas, dimana kegiatan pada tahap
tertentu akan berakhir pada saat tahapan berikutnya dimulai. Akan tetapi harus
dipahami bahwa setiap waktu semua tahapan dilaksanakan secara bersama-
sama dengan porsi kegiatan yang berbeda. Misalnya pada tahap pemulihan,
kegiatan utamanya adalah pemulihan tetapi kegiatan pencegahan dan mitigasi
juga sudah dimulai untuk mengantisipasi bencana yang akan datang.
Dalam penyelenggaraan penanggulangan bencana, agar setiap kegiatan
dalam setiap tahapan dapat berjalan dengan terarah, maka disusun suatu rencana
yang spesifik pada setiap tahapan penyelenggaraan penanggulangan bencana.
a. Pada tahap Prabencana dalam situasi tidak terjadi bencana, dilakukan
penyusunan Rencana Penanggulangan Bencana ( Disaster Management
Plan ), yang merupakan rencana umum dan menyeluruh yang meliputi
seluruh tahapan / bidang kerja kebencanaan. Secara khusus untuk upaya
pencegahan dan mitigasi bencana tertentu terdapat rencana yang disebut
rencana mitigasi.
b. Pada tahap Prabencana dalam situasi terdapat potensi bencana dilakukan
penyusunan Rencana Kesiapsiagaan untuk menghadapi keadaan darurat
yang didasarkan atas skenario menghadapi bencana tertentu ( single

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 6


hazard ) maka disusun satu rencana yang disebut Rencana Kontinjensi (
Contingency Plan ).
c. Pada Saat Tangap Darurat dilakukan Rencana Operasi ( Operational Plan
) yang merupakan operasionalisasi/aktivasi dari Rencana Kedaruratan atau
Rencana Kontinjensi yang telah disusun sebelumnya.
d. Pada Tahap Pemulihan dilakukan Penyusunan Rencana Pemulihan (
Recovery Plan ) yang meliputi rencana rehabilitasi dan rekonstruksi yang
dilakukan pada pasca bencana. Sedangkan jika bencana belum terjadi,
maka untuk mengantisipasi kejadian bencana dimasa mendatang dilakukan
penyusunan petunjuk /pedoman mekanisme penanggulangan pasca
bencana.

B. Perencanaan Penanggulangan Bencana


Perencanaan penanggulangan bencana disusun berdasarkan hasil analisis
risiko bencana dan upaya penanggulangannya yang dijabarkan dalam program
kegiatan penanggulangan bencana dan rincian anggarannya. Perencanaan
penanggulangan bencana merupakan bagian dari perencanaan pembangunan.
Setiap rencana yang dihasilkan dalam perencanaan ini merupakan
program/kegiatan yang terkait dengan pencegahan, mitigasi dan kesiapsiagaan
yang dimasukkan dalam Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP),
Jangka Menengah (RPJM) maupun Rencana Kerja Pemerintah (RKP) tahunan.
Rencana penanggulangan bencanaditetapkan oleh Pemerintah dan pemerintah
daerah sesuai dengan kewenangan untuk jangka waktu 5 (lima) tahun.
Penyusunan rencana penanggulangan bencana dikoordinasikan oleh:
a. BNPB untuk tingkat nasional;
b. BPBD provinsi untuk tingkat provinsi; dan
c. BPBD kabupaten/kota untuk tingkat kabupaten/kota.
Rencana penanggulangan bencana ditinjau secara berkala setiap 2 (dua)
tahun atau sewaktu-waktu apabila terjadi bencana.

C. Perencanaan dalam Penyelenggaraan Penanggulangan Bencana


Secara umum perencanaan dalam penanggulangan bencana dilakukan
pada setiap tahapan dalam penyelenggaran penanggulangan bencana.

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 7


Dalam penyelenggaraan penanggulangan bencana, agar setiap kegiatan
dalam setiap tahapan dapat berjalan dengan terarah, maka disusun suatu rencana
yang spesifik pada setiap tahapan penyelenggaraan penanggulangan bencana.
1. Pada tahap Prabencana dalam situasi tidak terjadi bencana, dilakukan
penyusunan Rencana Penanggulangan Bencana ( Disaster Management Plan
), yang merupakan rencana umum dan menyeluruh yang meliputi seluruh
tahapan / bidang kerja kebencanaan. Secara khusus untuk upaya pencegahan
dan mitigasi bencana tertentu terdapat rencana yang disebut rencana mitigasi
2. Pada tahap Prabencana dalam situasi terdapat potensi bencana dilakukan
penyusunan Rencana Kesiapsiagaan untuk menghadapi keadaan darurat
yang didasarkan atas skenario menghadapi bencana tertentu (single hazard)
maka disusun satu rencana yang disebut Rencana Kontinjensi ( Contingency
Plan ).
3. Pada Saat Tangap Darurat dilakukan Rencana Operasi ( Operational Plan )
yang merupakan operasionalisasi/aktivasi dari Rencana Kedaruratan atau
Rencana Kontinjensi yang telah disusun sebelumnya.
4. Pada Tahap Pemulihan dilakukan Penyusunan Rencana Pemulihan (
Recovery Plan ) yang meliputi rencana rehabilitasi dan rekonstruksi yang
dilakukan pada pasca bencana. Sedangkan jika bencana belum terjadi, maka
untuk mengantisipasi kejadian bencana dimasa mendatang dilakukan
penyusunan petunjuk /pedoman mekanisme penanggulangan pasca bencana.

D. Perencanaan Penanggulangan Bencana


Perencanaan penanggulangan bencana disusun berdasarkan hasil
analisis risiko bencana dan upaya penanggulangannya yang dijabarkan dalam
program kegiatan penanggulangan bencana dan rincian anggarannya.
Perencanaan penanggulangan bencana merupakan bagian dari perencanaan
pembangunan. Setiap rencana yang dihasilkan dalam perencanaan ini
merupakan program/kegiatan yang terkait dengan pencegahan, mitigasi dan
kesiapsiagaan yang dimasukkan dalam Rencana Pembangunan Jangka
Panjang (RPJP), Jangka Menengah (RPJM) maupun Rencana Kerja Pemerintah
(RKP) tahunan. Rencana penanggulangan bencanaditetapkan oleh Pemerintah
dan pemerintah daerah sesuai dengan kewenangan untuk jangka waktu 5 (lima)
tahun. Penyusunan rencana penanggulangan bencana dikoordinasikan oleh:
1. BNPB untuk tingkat nasional;

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 8


2. BPBD provinsi untuk tingkat provinsi; dan
3. BPBD kabupaten/kota untuk tingkat kabupaten/kota.
Rencana penanggulangan bencana ditinjau secara berkala setiap 2 (dua)
tahun atau sewaktu-waktu apabila terjadi bencana.

D. Proses Penyusunan Rencana Penanggulangan Bencana


Secara garis besar proses penyusunan/penulisan rencana
penanggulangan bencana adalah sebagai berikut :

PENGENALAN DAN PENGKAJIAN BAHAYA

ANALISIS KERENTANAN

ANALISI KEMUNGKINAN DAMPAK BENCANA

PILIHAN TINDAKAN PENANGGULANGAN BENCANA

MEKANISME PANANGGULANGAN DAMPAK BENCANA

ALOKASI TUGAS DAN PERAN INSTANSI

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 9


BAB III
TEMUAN dan PERMASALAHAN TERKAIT BENCANA BANJIR DAN
GEMPA BUMI DI RSND SEMARANG

A. Gempa Bumi
Bencana yang dapat timbul oleh gempa bumi ialah berupa kerusakan atau
kehancuran bangunan (rumah, sekolah, rumah sakit dan bangunan umum lain),
dan konstruksi prasarana fisik (jalan, jembatan, bendungan, pelabuhan laut/udara,
jaringan listrik dan telekomunikasi, dli), serta bencana sekunder yaitu kebakaran
dan korban akibat timbulnya kepanikan. Pada sub bab ini disebutkan/diterangkan
sejarah kejadian gempa bumi yang pernah terjadi di daerah ini dan lokasi-lokasi
patahan/sesar yang ada.
Terdapat empat faktor pada gempa bumi yang dapat menimbulkan
tsunami, yaitu:
1). pusat gempa bumi terjadi di Iaut,
2). Gempa bumi memiliki magnitude besar,
3). kedalaman gempa bumi dangkal, dan
4). terjadi deformasi vertikal pada lantai dasar laut.
Gelombang tsunami bergerak sangat cepat, mencapai 600-800 km per
jam, dengan tinggi gelombang dapat mencapai 20 m. Pada sub bab ini agar
disebutkan/diterangkan sejarah kejadian tsunami yang pernah terjadi di daerah ini,
dan lokasi-lokasi pantai yang rawan tsunami.

B. Banjir
Indonesia daerah rawan bencana, baik karena alam maupun ulah
manusia. Hampir semua jenis bencana terjadi di Indonesia, yang paling dominan
adalah banjir tanah longsor dan kekeringan. Banjir sebagai fenomena alam terkait
dengan ulah manusia terjadi sebagai akibat akumulasi beberapa faktor yaitu :
hujan, kondisi sungai, kondisi daerah hulu, kondisi daerah budidaya dan pasang
surut air laut. Potensi terjadinya ancaman bencana banjir dan tanah longsor saat
Ini disebabkan keadaan badan sungai rusak, kerusakan daerah tangkapan air,
pelanggaran tata-ruang wilayah, pelanggaran hukum meningkat, perencanaan
pembangunan kurang terpadu, dan disiplin masyarakat yang rendah. Pada sub
bab ini perlu disebutkan lokasi-lokasi yang rawan banjir di daerah yang
bersangkutan.
MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 10
Temuan dan permasalahan terkait bencana banjir dan
gempa bumi di Rumah Sakit Nasional Diponegoro semarang :
1. Belum ada Pelatihan untuk Penanggulangan Bencana Banjir dan Tanah
Longsor
2. Belum ada Komite Penanggulangan Bencana dan Personel yang
bertanggung jawab 24 jam
3. Belum ada koordinasi dengan unsur Penanggulangan Bencana dari
Rumah sakit, BNPB (Badan Nasional Penanggulangan Bencana,
Kepolisian dan Dinkes)
4. Belum pernah dilakukan pelatihan simulasi terhadap banjir dan gempa
bumi oleh Karyawan staff rumah sakit, tidak hanya pada satpam rumah
sakit namun juga dokter dan perawat RSND
5. Belum ada sosialisasi untuk sistem penanggulangan bencana ke dokter,
perawat, pengunjung dan pasien.
6. Belum ada Pencatatan dan Pelaporan ketika terjadi bencana
7. Belum ada Denah Jalur evakuasi dan exit di tiap rawat inap (Bangsal
pasien) yang di tempel di belakang pintu keluar di setiap ruangan,
mengingat kondisi jarak dari rawat inap menuju pintu darurat saat terjadi
bencana jauh.
8. Alarm/sirine belum pernah di test untuk dibunyikan Serta belum dilakukan
pengecekan alat secara rutin.
9. Kurangnya Kode jalur petunjuk arah (Anak panah) di setiap area serta
lampu untuk rambu jalur evakuasi di hidupkan dan di tambahkan,
termasuk rambu pintu exit RSND
10. Titik kumpul Area yang aman saat terjadi bencana Gempa (Area terbuka
dan jauh dari pohon dan bangunan), di Rumah Sakit Nasional Diponegoro
titik kumpul berada di area dekat taman, bamun belum terdapat tuisan
Assembling Point dan disisi kanan IGD
11. Belum ada titik kumpul Area yang aman saat terjadi bencana banjir di
dataran yang lebih tinggi
12. Belum ada sistem pembuangan air di sekeliling bangunan rumah sakit
untuk penanggulangan saat terjadi banjir

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 11


REKOMENDASI
1. Di Buatkan Pelatihan untuk Penanggulangan Bencana Banjir dan Tanah
Longsor
2. Di Buatkan Komite Penanggulangan Bencana dan Personel yang
bertanggung jawab 24 jam
3. Koordinasi dengan unsur Penanggulangan Bencana dari Rumah sakit,
BNPB (Badan Nasional Penanggulangan Bencana, Kepolisian dan
Dinkes)
4. Pelatihan simulasi terhadap banjir dan gempa bumi oleh Karyawan staff
rumah sakit, tidak hanya pada satpam rumah sakit namun juga dokter dan
perawat RSND
5. Sosialisasi dan harus siap operasional untuk sistem penanggulangan
bencana ke dokter, perawat, pengunjung dan pasien.
6. Sosialisasi ke pasien / pengunjung untuk penanggulangan bencana bisa
dilakukan dengan petugas IT- RSND seperti (sosialisasi di tiap TV kamar
pasien sehingga dapat dilihat oleh pasien dan pengunjung di tiap
beberapa waktu, selain di TV kamar di letakkan juga di Area publik RSND.
7. Pencatatan dan Pelaporan ketika terjadi bencana
8. Minta data / peta bencana dari BNPB
9. Di Buatkan Denah Jalur evakuasi dan exit di tiap rawat inap (Bangsal
pasien) yang di tempel di belakang pintu keluar di setiap ruangan,
mengingat kondisi jarak dari rawat inap menuju pintu darurat saat terjadi
bencana jauh.
10. Alarm/sirine di test untuk dibunyikan Serta dilakukan pengecekan alat
secara rutin.
11. Penambahan Kode jalur petunjuk arah (Anak panah) di setiap area serta
lampu untuk rambu jalur evakuasi di hidupkan dan di tambahkan,
termasuk rambu pintu exit RSND
12. Rumah Sakit Nasional Diponegoro titik kumpul berada di area dekat
taman, namun karena belum ada petunjuk perlu diberi tulisan Assembling
Point di taman dekat air mancur dan disisi kanan IGD
13. Menentukan titik kumpul Area yang aman saat terjadi bencana banjir di
dataran yang lebih tinggi
14. Membuat sistem pembuangan air di sekeliling bangunan rumah sakit
untuk penanggulangan saat terjadi banjir

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 12


Kode Jalur Petunjuk di Rumah Sakit Nasional Diponegoro

Rambu Jalur Evakuasi di RSND Tembalang Perlu diberi Stiker Light


sehingga bisa nyala dalam gelap dan tulisan sebaiknya diberi warna
hijau terang

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 13


BAB IV
ANALISIS KEMUNGKINAN DAMPAK BENCANA

Pertemuan dari faktor-faktor ancaman bencana/bahaya dan kerentanan


masyarakat, akan dapat memposisikan masyarakat dan daerah yang
bersangkutan pada tingkatan risiko yang berbeda. Hubungan antara ancaman
bahaya, kerentanan dan kemampuan dapat dituliskan dengan persamaan berikut:
Risiko = f (Bahaya x Kerentanan/Kemampuan)
Semakin tinggi ancaman bahaya di suatu daerah, maka semakin tinggi
risiko daerah tersebut terkena bencana. Demikian pula semakin tinggi tingkat
kerentanan masayarakat atau penduduk, maka semakin tinggi pula tingkat
risikonya. Tetapi sebaliknya, semakin tinggi tingkat kemampuan masyarakat,
maka semakin kecil risiko yang dihadapinya. Dengan menggunakan perhitungan
analisis risiko dapat ditentukan tingkat besaran risiko yang dihadapi oleh daerah
yang bersangkutan. Sebagai langkah sederhana untuk pengkajian risiko adalah
pengenalan bahaya/ancaman di daerah yang bersangkutan.
Semua bahaya/ancaman tersebut diinventarisasi, kemudian di
perkirakan kemungkinan terjadinya (probabilitasnya) dengan rincian :
o 5 Pasti (hampir dipastikan 80 - 99%).
o 4 Kemungkinan besar (60 80% terjadi tahun depan, atau sekali dalam 10
tahun mendatang)
o 3 Kemungkinan terjadi (40-60% terjadi tahun depan, atau sekali dalam 100
tahun)
o 2 Kemungkinan Kecil (20 40% dalam 100 tahun)
o 1 Kemungkian sangat kecil (hingga 20%)
Jika probabilitas di atas dilengkapi dengan perkiraan dampaknya apabila
bencana itu memang terjadi dengan pertimbangan faktor dampak antara lain:
o jumlah korban;
o kerugian harta benda;
o kerusakan prasarana dan sarana;
o cakupan luas wilayah yang terkena bencana; dan
o dampak sosial ekonomi yang ditimbulkan,
maka, jika dampak inipun diberi bobot sebagai berikut: 5 Sangat Parah (80% -
99% wilayah hancur dan lumpuh total) 4 Parah (60 80% wilayah hancur) 3

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 14


Sedang (40 - 60 % wilayah terkena berusak) 2 Ringan (20 40% wilayah yang
rusak) 1 Sangat Ringan (kurang dari 20% wilayah rusak)

HAZARD AND VULNERABILITY ASSESSMENT TOOL

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 15


MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 16
MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 17
MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 18
BAB V
TANGGUNG JAWAB PERORANG DAN UNIT

Komandan Rumah Sakit (Direktur Utama) :


Bertanggung-jawab pada Menteri Kesehatan.
Bertanggung-jawab mengkoordinasikan Pelayanan Bencana dan bantuan
dengan Instansi Jejaring serta mengawasi kinerja Komandan Bencana.

Komandan Bencana (Direktur medik - keperawatan) :


Bertanggung-jawab pada Komandan Rumah Sakit.
Bertanggung-jawab untuk mengkoordinasikan pelaksanaan Pelayanan medik
dan Pelayanan Managemen.
1. Lakukan fungsi Komandan Rumah Sakit bila ybs. tidak hadir.
2. Bertanggung-jawab memberitahukan Ketua SMF / Instalasi atau
penggantinya.
3. Bertanggung-jawab memberitahu keluarga pasien segera. Atau menunjuk
dokter, Ketua Relawan, atau petugas lain untuk melakukannya.
4. Merencanakan dan mengendalikan pelayanan medis dan manajemen.
5. Memberi laporan kepada Komandan Rumah Sakit.
6. Menindaklanjuti permintaan bantuan oleh Komandan Rumah Sakit.
7. Memastikan penanganan korban dan sumber pendukung terlaksana dan
tersedia.
8. Koordinasi dengan Instansi Jejaring dan RS Jejaring.
9. Ketua Pusat Komando mengkoordinasikan kerjanya dengan Komandan
Bencana dan memberitahukan petugas Rekam Medik bila mengumumkan
informasi pada pers.

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 19


REKOMENDASI STRUKTUR ORGANISASI P3B-RSND :

KOMANDAN INSTANSI
KETUA RUMAH SAKIT JEJARING
KAM/ MAT

KETUA
HUMAS
KETUA PELAYANAN
MANAGEMEN
KETUA
PENGHUBUNG

KOMANDAN
BENCAN

KETUA KOMITE KETUA PELAYANAN


MEDIK MEDIK

KOORD. TIM KOORD. TIM KOORD. TIM KOORD.TIM


KEUANGAN SDM LOG & OPS

KOORD. TIM KOORD. TIM KOORD.


KEUANGAN INTRA RS KEPERAWATAN

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 20


Ketua Pelayanan Managemen (Direktur Keuangan) :
Bertanggung-jawab pada Komandan Bencana.
Bertanggung-jawab untuk memastikan ketersediaan sumber pendukung.
1. Mobilisasi dana, SDM, pelayanan medik dan logistik.
2. Menindaklanjuti koordinasi dengan Instansi luar yang dilakukan Komandan
Bencana terkait penyediaan sumber pendukung,
3. Mengelola donasi.
4. Melapor pada Komandan Bencana atas proses penyiapan, kesiapan sumber
pendu kung dan sumber bantuan.

Ketua Pelayanan Medik (Direktur SDM) :


Bertanggung-jawab pada Komandan Bencana.
Bertanggung-jawab untuk pengendalian penanganan korban hidup dan mati.
1. Memberi briefing pada Koordinator Tim Pra RS dan RS.
2. Mengendalikan penanganan korban hidup.
3. Mengendalikan penanganan korban mati.
4. Mengkoordinasikan pelaksanaan tugas tim medik dan forensik.
5. Melapor pada Komandan Bencana atas penanganan korban hidup dan mati.
6. Mengkoordinasikan transfer korban keluar RS.
7. Melapor pada Komandan Bencana atas proses penanganan dan transfer korban.

Koordinator Tim Keuangan (Kabid Keuangan) :


Bertanggung-jawab pada Ketua Pelayanan Managemen.
Bertanggung-jawab untuk mengelola keuangan dari APBN, APBD dan donasi.
1. Merencanakan, memobilisasi dan mengevaluasi pengelolaan keuangan.
2. Berkoordinasi dengan tim perencanaan dan tim pengadaan terkait dana.
3. Melaporkan pengelolaan keuangan pada Ketua Pelayanan Managemen.

Koordinator Tim SDM (Kabid SDM) :


Bertanggung-jawab pada Ketua Pelayanan Managemen.
Bertanggung-jawab untuk penyediaan SDM sesuai kualifikasi dari karyawan atau
relawan.
1. Mengkoordinasikan penyediaan SDM.
2. Koordinasi dengan fihak luar untuk pemenuhan kebutuhan SDM.
3. Mengkoordinasikan seleksi dan penugasan serta pendokumentasian relawan sesuai

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 21


kualifikasi dan kebutuhan.
4. Melapor pada Ketua Pelayanan Managemen atas kesiapan SDM.

Koordinator Tim Logistik & Operasional (Kabag Logistik) :


Bertanggung-jawab pada Ketua Pelayanan Managemen.
Bertanggung-jawab untuk penyediaan logistik, penyediaan informasi dan operasional.
Bertanggung-jawab atas kegiatan instansi berikut :

1. Pengadaan
2. Gizi
3. Keamanan & Pengaturan Lalu-lintas
4. Perencanaan
5. Pusat Komunikasi
6. Data, Informasi, Dokumentasi
7. Sanitasi
8. Transportasi dan ambulans
9. Kamar jenazah,

Dengan melaksanakan :
1. Merencanakan dan mengadakan seluruh kebutuhan.
2. Mengkoordinasikan penyediaan dan pengelolaan logistik.
3. Menindaklanjuti bantuan logistik dari instalasi terkait dan dari luar.
4. Pencatatan dan pelaporan.
5. Memastikan penyediaan transportasi termasuk ambulans, kebersihan, keamanan
dan ketertiban lalu-lintas.
6. Mengkoordinasikan pengelolaan jenazah.
7. Memastikan berfungsinya alat, gedung, beserta pemeliharaannya.
8. Menyelesaikan administrasi bantuan dalam dan luar negeri.

Koordinator Tim Penunjang Medis (Kabid Jang Medik) :


Bertanggung-jawab pada Ketua Pelayanan Managemen.
Bertanggung-jawab untuk mengelola penyediaan dan pelaksanaan pelayanan medik,
keperawatan, penunjang dan informasi korban hidup.
Bertanggung-jawab atas kegiatan instansi berikut :

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 22


1. Laboratorium
2. Farmasi
3. CSSD
4. Laundry
5. Radiologi
6. Surveilans
7. Konseling / psikologi / psikiatri,
dengan melaksanakan :
1. Mengkoordinasikan kesiapan tim medis, keperawatan dan penunjang.
2. Menjamin kesiapan operasional penunjang dan pendukung pelayanan korban.
3. Menyiapan dukungan konseling dan suveilans.
4. Menyiapkan rencana mobilisasi pasien keluar RS.
5. Melapor pelaksanaan pelayanan medik dan penunjang pada Ketua Pelayanan
Managemen.

Ketua Tim Pra RS (Ka. AGD) :


Bertanggung-jawab pada Ketua Pelayanan Medik.
Bertanggung-jawab untuk pelayanan Pra RS dan transfer korban ke RS. Mencakup
kegiatan :
1. Ambulans
2. Pelayanan Medik dan Keperawatan
3. Pelayanan Penunjang,
dengan melaksanakan :
1. Triase dan RHA (Rapid Health Assessment).
2. Menentukan prioritas dan transportasi.
3. Melaporkan hasil RHA kepada Ketua Pelayanan Medik (jumlah korban, kondisi
korban, kondisi lingkungan).

Tim Medis Pra RS


Bisa lebih dari satu tim. Masing-masing tim : Koordinator : Dokter Spesialis Bedah
atau Anestesi.
Anggota : Seorang Dokter Umum dan 5 Paramedik / Paramedis terlatih. Kit : Kit
ambulans, kit grup dan kit personal untuk setiap petugas.

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 23


Ketua Tim RS (Kabid Yan Medik) :
Bertanggung-jawab pada Ketua Pelayanan Medik.
Bertanggung-jawab untuk pelayanan dalam RS.
Bertanggung-jawab atas kegiatan instansi berikut :
1. Penanganan Gawat Darurat Medik
2. Penanganan Kamar Operasi
3. Penanganan ICU
4. Rawat Inap
5. Rawat Jalan
6. Forensik

dalam melakukan :
1. Triase dan RHA
2. Menentukan prioritas penanganan dan transportasi korban ke UGD.
3. Menentukan jumlah tempat tidur dan ruangan pasca life saving.
4. Melapor pada Ketua Pelayanan Medik

Ketua Tim Keperawatan (Kabid Yan Keperawatan) :


Bertanggung-jawab pada Ketua Pelayanan Medik.
Bertanggung-jawab untuk pelayanan keperawatan,
pengadaan tim keperawatan, pengelo-laan tempat tidur dan informasi mobilisasi
korban.
1. Bertanggung-jawab menentukan beratnya bencana, major atau minor.
Pada bencana major, beritahukan Komandan Bencana dan
Ketua Pelayanan Medik bila tidak / belum hadir saat bencana.
2. Mengatur Pusat Komando. Semua Ketua SMF / Instalasi / Unit melapor
pada Ketua Tim Keperawatan sebelum kembali ke Unit nya.
3. Mengusahakan tenaga perawat yang diperlukan.
(Ini mungkin ditentukan oleh Kepala Instalasi atau perawat lain,
namun tetap mendata berapa banyak perawat yang sudah datang).
Buat daftar masing-masing Unit yang sudah hadir.
4. Menyiapkan dan mengkoordinasikan Tim keperawatan.
5. Menyiapkan dan mengkoordinasikan Pelayanan keperawatan.
6. Pengelolaan tempat tidur : kesiapan dan pengosongan.
7. Mengkoordinasikan pemindahan pasien atau korban antar ruangan

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 24


serta kesiapan eva kuasi pasien atau korban.
8. Mengkoordinasikan pengaturan ruang perawatan serta unit perawatan lainnya.
9. Mengkoordinasikan pemenuhan kebutuhan penunjang pelayanan keperawatan.
10. Informasi mobilisasi korban dalam RS.

Pelaksana :
1. Pusat Admisi / Pasien Masuk - Rawat RS (Katim Rekam Medik) :
1. Tetapkan Petugas yang bertanggung-jawab segera.
2. Ketua Unit atau yang ditunjuk melapor ke Pusat Komando dan
memanggil anggotanya sesuai kebutuhan.
3. Beritahukan Pusat Komunikasi Gadar bila juga terjadi bencana internal.
4. Setelah diumumkannya bencana oleh yang berwenang,
bunyikan alarm Waspada Bencana
(atau umumkan dengan cara yang tidak menimbulkan kepanikan).

1. Jangan terima pasien non gadar rutin kecuali Obgyn.


2. Pindahkan semua panggilan informasi publik dan pers ke Area Penerimaan.
3. Arahkan Pers ke kafe DW atau tempat lain yang ditentukan.
4. Panggil ulama / psikiater bila perlu.
5. Tentukan petugas admisi untuk membantu memindahkan pasien bila diperlukan.

2. Instalasi Gizi
1. Kepala Instalasi atau yang ditunjuk melapor ke Pusat Komando
serta memanggil anggotanya.
2. Siapkan dan berikan makanan bagi pasien rawat jalan, rawat inap dan petugas.
3. Singkirkan semua troli yang tidak digunakan.
4. Tentukan dan gunakan daerah tunggu dll. sebagai ruang makan.
5. Bertanggung-jawab untuk mengatur menu dalam bencana
dan pertahankan kecukupannya.

3. Pemeliharaan / IPS
1. Kepala Instalasi atau yang ditunjuk melapor ke Pusat Komando serta memanggil
anggotanya.
2. Pertahankan operasional maksimal dari semua fasilitas.
3. Semua pintu harus dikunci segera kecuali pintu petugas, UGD, dan lobi.

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 25


4. Tanggung-jawab mengatur bed ekstra bila diperlukan, juga pemindahan barang-
barang dari gudang kearea lain.
5. Bantu pemindahan pasien dari ambulans ke triase.

4. Unit Kebersihan
1. Kepala Unit atau yang ditunjuk melapor ke Pusat Komando dan memanggil
anggotanya.
2. Bersihkan area terima serta ruangan antara pasien didaerah tindakan.
3. Pastikan ruangan bebas dari perangkat pembersih dll.

5. Instalasi Laundry
1. Kepala Instalasi atau yang ditunjuk melapor ke Pusat Komando serta
memanggil anggotanya.
2. Pastikan ketersediaan laken, pakaian dll. terjamin.

6. Instalasi Kamar Bedah Sentral


1. Kepala Instalasi OK Sentral melapor ke Pusat Komando dan mengatur OK
darurat serta memanggil petugas yang diperlukan.
2. Panggil dokter bedah / anestesi / petugas tambahan bila perlu.
3. Periksa area persediaan dan peralatan.
4. Tanyakan bantuan tambahan untuk melaksanakan operasi serta tindakan di OK
darurat dan RR.
5. Tentukan dan arahkan perawat instrumen dan sirkulasi.
6. Beritahu triase bila OK dan RR tersedia untuk kasus berikutnya.
7. Buat daftar keperluan minimum dan siapkan perangkat sterilisasi tambahan
segera.
8. Beritahukan anestetist yang akan melaksanakan pembiusan dan ketersediaan
obat.

7. Instalasi CSSD
1. Kepala Instalasi melapor ke Pusat Komando serta memanggil petugas yang
diperlukan.
2. Tanyakan bantuan tambahan untuk melaksanakan operasi serta tindakan di OK
3. Periksa persediaan dan peralatan.

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 26


8. Bagian Umum
1. Kabag atau yang ditugaskan melapor ke Pusat Komando dan menunjuk perawat
atau Koordinator Unit untuk Sistem Komunikasi di UGD.
2. Menyiapkan penambahan dengan memberitahukan jumlah bed ekstra secara
berkelan jutan dan menentukan peletakkannya.
3. Pindahkan atau bila mungkin pulangkan pasien rawat untuk mendapatkan lebih
banyak ruang untuk korban.
4. Mintakan kebutuhan tambahan pada Unit Pengadaan, CSSD, Laundry dan Gizi.
5. Pada bencana internal, siapkan evakuasi pasien kedaerah aman.
6. Tugaskan petugas dengan membawa kursi roda ke Pusat Komando.
7. Secara periodik kirim pembawa berita ke Pusat Komando untuk memeriksa
adanya pe rubahan data / kebutuhan.
8. Awasi lift hanya untuk transportasi pasien dan peralatan. Semua petugas lewat
tangga.

9. ICU
1. Kepala Instalasi atau yang ditugaskan melapor ke Pusat Komando dan menilai
pasien ICU untuk kemungkinan dipindahkan. Gunakan kriteria yang biasa
digunakan. Transfer pasien bila diindikasikan.
2. Persiapan untuk menerima lebih banyak pasien kritis.
3. Kirim petugas atau telepon ke Pusat Komando untuk bantuan.

10. Unit Penyedia Tempat Tidur


1. Kepala Unit atau yang ditugaskan melapor ke Pusat Komando dan pastikan
jumlah bed kosong serta jumlah petugas tersedia yang bisa ditugaskan di Unit
lain. Laporkan jum lah ke Pusat Komando.
2. Tetap di Unit anda sampai ada ketentuan lain.
3. Sediakan kursi roda.

11. Instalasi Obgyn


1. Kepala Instalasi atau yang ditugaskan melapor ke Pusat Komando. Staf Obgyn
bisa dimanfaatkan membantu triase bila Unit ybs. terkendali. Relawan dapat
dicari dari Ob gyn untuk membantu saat kondisi bencana.
2. Pasien non Obgyn harus ditriase oleh UGD sebelum ditransfer ke Obgyn.

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 27


12. Unit Pemulihan Kesehatan Kimia
1. Kepala Unit atau yang ditugaskan memanggil anggotanya setelah melapor ke
Pusat Komando dan koordinator area tunggu.
2. Kirim petugas dengan membawa kursi roda dan menunggu di Ruang Tunggu
UGD hingga tenaganya dibutuhkan.

13. Instalasi Radiologi


1. Kepala Instalasi atau yang ditugaskan melapor ke Pusat Komando dan
memanggil se jumlah petugas yang dibutuhkan.
2. Merancang dan mengambil kebutuhan tambahan.
3. Menentukan alur Koordinasi kerja dan pembagian area tugas.
4. Petugas lain :
1. Melakukan pemeriksaan yang diperlukan.
2. Melakukan semua pekerjaan pencatatan.
Shift siang:
a. Kepala Instalasi atau yang ditugaskan mencari data jumlah korban
berikut semua informasi yang dibutuhkan dari Pusat Komando.
b. Kepala Instalasi atau yang ditugaskan bertanggung-jawab memanggil
petugas yang dibutuhkan menangani semua korban.

Shift malam:
a. Petugas yang dinas atau on call diberi peringatan waspada oleh
penyelia malam. Petu gas merancang kegiatan Unit dan melapor serta
mencari informasi tambahan ke Pusat Informasi.
b. Panggil petugas tambahan bila perlu. Semua petugas yang dipanggil
melapor ke Unit Radiologi.

14. Instalasi Laboratorium


1. Kepala Instalasi atau yang ditugaskan melapor ke Pusat Komando dan
2. Bila perlu memanggil petugas dari RS atau klinik terdekat.
3. Buat pengaturan untuk mendapat darah, peralatan dan pengadaan tambahan
dari penyedia.

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 28


15. Bagian Pengaturan dan Pembelian Material (Kabag Pembelian)
1. Kepala Bagian atau yang ditugaskan melapor ke Pusat Komando dan memanggil
ang gotanya.
2. Siaga untuk memenuhi kebutuhan semua Unit.
3. Kepala menunjuk petugas atau relawan untuk mengantarkan permintaan.
4. Dapatkan data sumber terbaru yang dapat memberikan kebutuhan secara cepat.
5. Buat daftar terkini barang digudang.

16. Instalasi Farmasi


1. Ka. Instalasi melapor ke Pusat Komando dan tetap di Instalasinya.
2. Buat daftar perusahaan penyedia yang dapat menyediakan barang secara cepat.
(Daf tar ada pada Manual Prosedur).
3. Selalu sedia obat minimum untuk kedaruratan setiap saat.
4. Farmasi tetap terbuka dan tunjuk petugas pengantar barang.

17. Unit Penyedia Oksigen (Sub Bagian Gas Medik IPS) :


1. Kepala Unit atau yang ditugaskan melapor ke Pusat Komando dan memanggil
anggotanya.
2. Siapkan sejumlah memadai sarana pengisap, kanula, masker dan flowmeter.
3. Siapkan untuk mendapatkan respirator dan peralatan tambahan bila diperlukan.
4. Siaga untuk membantu Area Tindakan.
5. Siagakan peralatan resusitasi dalam kondisi prima berikut label keterangannya.

18. UGD
1. Kepala Instalasi atau yang ditugaskan melapor ke Pusat Komando dan
memanggil anggota tambahan.
2. Siaga menerima korban yang masih bisa berjalan.
3. Siapkan Area Tindakan. Lakukan Triase, resusitasi, stabilisasi, distribusi korban.
4. Minta tenaga dari Pusat Komando bila perlu.
5. Identifikasi korban.
6. Mengurus barang-barang korban.
7. Mengatur komunikasi radio Internal dan Eksternal.
8. Mengatur keluarga korban.
9. Mengatur semua Unit lain yang ditugaskan di Area Tindakan / UGD.

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 29


19. Unit Jantung - EKG (Sub Unit Instalasi Jantung)
1. Ka. Unit melapor pada Kepala Instalasi atau yang ditunjuk.
2. Siaga untuk menerima peralatan atau tambahan lainnya.
3. Siaga untuk memberikan bantuan ke Area Tindakan.

20.
0. Unit Pelayanan Sosial
1. Melapor ke Pusat Komando dan siaga untuk bertugas diruang penunggu pasien di UGD

2. Laporkan daftar anggota keluarga pada Pusat Komando

21. Instalasi Hubungan Masarakat


1. Kepala Instalasi atau yang ditugaskan melapor ke Pusat Komando dan
memanggil anggotanya.
2. Siaga untuk memanggil relawan yang mengenal kondisi Rumah-sakit.
3. Dapatkan relawan untuk mengurus balita ditempat yang ditentukan.

22. Unit Perbaikan Kualitas / Manajemen Risiko, Telaah Pemanfaatan


Ka. Unit melapor pada Pusat Komando dan bantu keluarga korban di lobi / UGD.
Bantu Koordinator Penyuluhan dan Informasi Pers.

23. Unit Keamanan dan Keselamatan Pasien / Panitia Patient Safety


1. Ketua Panitia Patient Safety dan TJ Satpam berkoordinasi dan melapor pada
pusat Komando.
2. Beri bantuan bila diperlukan tambahan tenaga.
3. Amankan seluruh kegiatan dan fasilitas.
4. Pastikan semua pelayanan sesuai dengan standar pelayanan minimal.

24. Unit Kontrol Infeksi / Pandalin


1. Ketua Panitia melapor pada Pusat Komando.
2. Siaga memberikan bantuan pada farmasi.

25. Perawat yang Ditunjuk untuk Korban Bencana


1. Dapatkan semua informasi dan lengkapi informasi dan waktu pada label
bencana. Bah kan bila tidak ada informasi untuk identitas, tuliskan informasi
yang ada seperti kea daan, jenis cedera dll.
2. Bila bagian label sudah diambil petugas lain, gunakan Rekam Medik pasien

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 30


rawat jalan dengan diberikan tanda bencana dikanan atas untuk mencatat
perubahan kondisi pa sien, informasi tambahan dll.
3. Pastikan nomor label bencana RS untuk identifikasi (label adalah tiga segmen
/ rangkap).
4. Pastikan bagian atas label dibuat untuk kepentingan Rekam Medik dengan
informasi yang wajib diisi.
5. Jangan meninggalkan pasien tanpa pengawasan. Pasien bisa dititipkan pada
petugas yang mengantar.
6. Berikan pertolongan pertama secara agresif.
7. Wajib memberi penomoran khusus bencana pada slip lab / x-ray.
8. Pasien yang masuk harus mempunyai slip informasi dari Pusat Komando yang
dipas ang di UGD.
9. Bila pasien ditransfer, pastikan menunjukkan label pada rumah sakit penerima.
10. Bila pasien dirawat, pastikan dan sertakan semua peralatan oksigen bila
diperlukan.
11. Tanda tangani label bencana.

26. Instalasi Rekam Medik


1. Kepala Instalasi atau yang ditugaskan melapor ke Pusat Komando dan
memanggil anggotanya.
2. Tetapkan petugas yang bertanggung-jawab memperbaiki daftar korban dan
membantu dengan catatannya di Pusat Komando.
3. Sediakan formulir ekstra.
4. Bertanggung-jawab memberikan informasi untuk pers setelah keluarga korban
diketa hui.

27. Komite medik


1. Ketua Komite Medik melapor ke Pusat Komando.
2. Mengawasi kelancaran dan kualitas pelayanan medis oleh SMF terkait.
3. Memberi masukan dan usulan pada Komandan Bencana.

28. Penghubung (Tokoh yang ditunjuk oleh Direktur Utama)


1. Ketua Penghubung melapor ke Pusat Komando dan memanggil anggotanya.
2. Melakukan pembicaraan dan pendekatan pada fihak terkait yang tidak
terselesaikan / teratasi oleh Komandan RS atau Komandan Bencana.

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 31


Lampiran I:
Daftar Dinas Pegawai Hari I / II / III. *)
Instalasi / SMF / Unit *):
Ruang :
Pagi :
Nama Alamat No. telepon/HP
1.
2.
3.
4.
5.
6.
On-call :
1.
2.
3.
Sore :
Nama Alamat No. telepon/HP
1.
2.
3.
4.
5.
6.
On-call :
1.
2.
3.
Malam :
Nama Alamat No. telepon/HP
1.
2.
3.
4.
5.
6.
On-call :
1.
2.
3.

*) lingkari. Dibuat sebelum datang bencana.

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 32


Relawan dengan jenis kompetensi : ____________________________________

No.Nama Alamat Telepon Tempat tugas, sejak


1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.
29.
30. Dan lain-lain.

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 33


Lampiran II :
Formulir Barang Korban. RM. No :
Nama:
Alamat:
No.Jenis Barang Jumlah
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
Yang menerima : Yang menyerahkan :

( ) ( )

------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Lampiran III:
Formulir Donasi.

Nama donor: Tanggal : Jam :

No.Jenis Barang /Uang *) Jumlah


1.
2.
3.
4.
5.
6.
7. Rp. :
8.

Uang tertulis :

Donor: Penerima:

( ) ( )
*) lingkari.

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 34


Lampiran IV :
Formulir Perintah / Instruksi.
Dari :
Untuk:
Tanggal: Jam:
Perintah:

Pemberi Perintah:

( )

------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Lampiran V
Formulir Informasi.
Dari :
Untuk:
Tanggal: Jam:
Berita:

Pemberi Informasi:

( )

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 35


Lampiran VI
Tag triase

------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Lampiran VII :
Kartu identitas sehari-hari (dengan uraian tugas dibelakangnya).

Name Tag

Pegawai RSND

Direktur medik - keperawatan:


1. Pada bencana major lakukan fungsi Direktur
Utama bila ybs. tidak hadir.
2. Bertanggung-jawab memberitahukan Ketua
SMF/Instalasi atau penggantinya.
3. Pada bencana major bertanggung-jawab mem-
beritahu keluarga pasien segera. Mungkin juga
dilakukan oleh dokter, Ketua Relawan, atau petu-
gas yag ditunjuk.
Ketua Pusat Komando mengkoordinasikan ker-
janya dan memberitahukan petugas Rekam Medik
bila mengumumkan informasi pada pers.

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 36


Lampiran VIII :
Kandungan Personal
Emergency Medical Kit minimal:
Jenis QTY
1.M to M resusiscator 2pcs Obat-obatan
2. OPA 1set 29. Deksametason inj 2amp
3. Pocket face mask 1pc 30. Diazepam inj 1amp
4. Tongue spatula 1pc 31. RL 1flsh
5. Bite block 1pc 32. NaCl 1flsh
6. Masker 4pcs 33. Dextran 7.0 1flsh
7. Color coding kid 1pc 34. Adrenalin jn 2amp
8. Balut dan bidai 35. Sulfas atropin 8amp
sterile adhesive bandage 1set 36. Lidokain inj (murni) 2amp
2 sterile gauze pad 1box 37. Betadine 50 cc 1btl
4 sterile gauze 1box 38. Fenobarbital inj 1amp
Triangular bandage 6pcs 39. Local Anesthetic spray 1pc
2 sterile roller bandage 1box 40. Norit (active) 1btl
3 sterile roller bandage 1box 41. Stesolid supp. 5 mg 1tb
4 elastic bandage 1pc 42. Stesolid supp. 10 mg 1tb
6 elastic bandage 1pc 43. Dan lain-lain.
Bandage scissor 1pc
Setonet dressing 2pcs
Soft baid bulky bandage 3pcs
9. Termometer 1pc
10. Pen light 1pc
11. Stetoskop dupleks 1pc
12. Tensimeter 1pc
13. Senter genggam 1pc
Alat/bahan habis pakai
14. oksigen 5 l 1pc
15. Plester hipoelergenik 2roll
16. Cotton wool 1pc
17. Alcohol swab 10pcs
18. Tensoplast 1lsn
19. Sofratulle 2pcs
20. Hole drape sterile 2pcs
21. Gloves berbagai ukuran @ 2pcs
22. Eye patch sterile 2pcs
23. Syringe 2.5 3pcs
24. Syringe 5 2pcs
25. Wing infusion 21, 23 1set
26. IV cath 14,16,18,20,22,24 2set
27. Infus set makrodrip 2set
28. Infus set mikrodrip 1set

Lampiran IX :
Kandungan Gruop

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 37


Emergency Medical Kit minimal
a. Airway and Breathing support d. Alat/bahan habis pakai
Intubation/airway set consist of : (@ Consist :
1) Tongue spatel Cotton wool 25 g 1set
Magylls forcep Laryngoscope Suture zyde 1.0 sachet 3pcs
fiber optic set Suture zyde 2.0 sachet 3pcs
Laryngoscope conventional, consist : Suture zyde 3.0 sachet 3pcs
Premature blade size 0 Chromic gut 3.0 sachet 3pcs
Infant balde size 1 Syringe 2,5 5pcs
Standard handle NP Syringe 5 2pcs
airway (@ 6 pcs) Burn water jell 2pcs
ETT cuffed Burn sheet disposable 1pc
Stilet ukuran besar-kecil (slick) Glove berbagai ukuran 2set
KY jelly e. Obat-obatan
Portable manual suction kit Lodokain (murni) 5amp
Laryngeal mask airway Lidokain (+ vasokonstriktor) 5amp
Bag/valve/mask Oksitosin 3amp
resuscitator dewasa MgSO4 3fls
anak Teofilin inj 2fls
Oxygen delivery system, consist : ISDN sublingual 10tb
Ozygen regulator, adjustable Morfin 3strp
Oxygen bottle D size w/toggle (354 Natrium bicarbonat 3amp
l) Nasal oxygen canulla Ethanol 70% 2btl
Emergency cricothyroidotomi set Natrium tiosulfat 3fls
b. Circulation QTY Sulbenisilin 1btl
Consist : Glukosa 40% 2fls
Infus set macro 6set Xilokain gel 1tb
Infus set mikro 2set Fenobarbital inj 2amp
Wing infus set 21,23 2set Dopamin 1amp
IV cath 14,16,18,20,22,24 2set Diltiazem 1amp
Needle intra osseus set 1pc Nalokson 2amp
Blood set 2set Bretilium 1amp
c. Minor surgery set Vekuroium 1amp
Consist : Aspirin 160 g 1amp
Kokcher 1set Adrenalin 4amp
Chromic gut 1roll Sulfas atropin
Silk 3.0 1roll 10amp
Jarum kulit 2set f. Kertas aluminium (baby bunting)1pc
Jarum otot 2set g. Triage kit 1set
Needle holder 1pc h. Paket pelengkap
Klem arteri 3pcs Pneumo splint 1set
Klem lurus 3pcs Vacum splint 1set
Pinset anatomis 1pcs Collar splint 1set
Pinset chirurgis 1pcs Spalk kayu 1pc
Gunting jaringan 1pc Emergency fold by 8 stretcher 1pc
Gunting kassa 1pc Bed in suit case 1pc
Surgical blade and scalpel handle1pc Portable defibrilator 1set
PASG 1pc
Long back/spine board 1pc
Dan lain-lain.

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 38


Lampiran X : f. Lain-lain
Kandungan Ambulans Gawat Darurat 1. Kateter umbilikal
minimal: 2. Kantong jenazah
A. Perlengkapan Petugas : D. Perlengkapan obat-obatan
1. PPE. 1. Obat bantuan hidup
2. Rescue tools 2. Obat-obat stabilisasi
3. Obat-obat definitif
B. Kualifikasi Petugas : 4. Cairan infus kristaloid
1. Dokter : PPGD atau ATLS+ACLS.
2. Paramedik: PPGD + Komunikasi + E. Alat komunikasi
Transportasi bayi. 1. Radio medik
2. Mobile phone
C. Perlengkapan medis
F. Software
a. Umum a. Peralatan medis
1. Pemeriksaan 1. Buku petunjuk operasional
2. Emergency kit
G. SOP
b. Airway and Breathing set 1. Penanganan pasien
1. Ventilator mobile/portabel 2. Tata tertib ambulans
2. Tabung oksigen portabel 3. Komunikasi dan informasi
3. Suction unit
4. Bag valve mask H. Persaratan Teknis Ambulans
5. ETT Ikuti persaratan RSMD
6. Laryngoskop Dan lain-lain.
7. Pulse oxymetri
8. Oxyhood
c. Circulation set
1. Set vena seksi
2. Hanging blod pressure monitor
3. Automated external defibrilator
4. EKG monitor
5. Intra osseus needle
d. Trauma set
1. Neck/collar splint
2. Long spine board
3. Wound toilet set
4. Extrication device
5. Minor surgery set
e. Transport/evakuasi
1. Stretcher
2. Scoop stretcher
Inkubator transport
Lampiran XI :
Daftar Instansi Jejaring :
MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 39
Nama Alamat Telepon/HP/Freq
1. PMK
2. SAR
3. Polda
4. Polres
5. Polsek
6. PLN
7. PDAM
8. Dinkesprop
9. Dinkeskodya
10. SPBU X
11. SPBU Y
12. SPBU Z
13. SPB Polri
14. SPB TNI AU
15. Gas Medik
16. PMI
17. BPBD Tk. I
18. BPBD Tk. II
19. Telkom
20. FKUA/HET
21. FKBR
22. Akper X
23. Akper Y
24. PT. Farma X
25. PT. Farma Y
26. ORARI
27. PT. Alat Medis X
28. PT. Alat Medis Y
29. RS Yos Sudarso
30. RS Siti Rahmah
31. RS Ropanasuri
32. RS Aisyiah
33. RS Ibnu Sina
34. RS Asri
35. RS Selaguri
36. Hotel X
37. Hotel Y
38. Restoran X
39. Restoran Y
40. Dinsosprop
41. Dinsoskodya
42. Kodim
43. Lantamal
44. BIM
45. RAPI
46. Polantas
47. Dan lain-lain.

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 40


Lampiran XII :
Data pengunjung yang melacak kondisi keluarganya.
No. : Tanggal : Jam :

Nama pengunjung (wakil dari keluarga / relasi):

Alamat :

Nama Keluarga yang dicari / ingin diketahui kondisinya (satu korban / formulir) :

Alamat :

Perkiraan lokasi terakhir:

Tidak diketahui. *)

Nama Petugas :

------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Lampiran XIII :
Daftar Contact Person / Relawan Tetap
No.Nama Alamat Telepon Kompetensi
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15. Dan lain-lain.

MANAJEMEN TANGGAP DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 41


DARURAT GEMPA BUI DAN BANJIR 42