Anda di halaman 1dari 15

MAKALAH PERBANYAKAN TANAMAN

TEKNIK KULTUR HAPLOID

Disusunoleh :

KelompokX
Mayang Arnindika Prameswari 23030115130063
DhahliaAgustinaCahyono 23030115140076
Sarah Paquita Ramadani 23030115130077
Reeno Perfecta Gennio 23030115130083

PROGRAM STUDI S-1 AGROEKOTEKNOLOGI


DEPARTEMEN PERTANIAN
FAKULTAS PETERNAKAN DAN PERTANIAN
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2017
KATA PENGANTAR

Pujisyukur kami panjatkankehadirat Allah SWT yang

telahmemberikanrahmatdankarunia-Nya,

sehinggapenulisdapatmenyelesaikanmakalahini.

ManfaatmakalahiniuntukmemperdalammengenaipemahamanmateriPerbanyakan

Tanaman tentang Kultur Haploid.

Oleh karena itu dengan segala hormat dan kerendahan hati perkenankanlah

penulis mengucapkan terima kasih kepada Prof. Dr. Ir. Syaiful Anwar, M. Si.

selaku Dosen pengampu yang telah memberikan bimbingannya. Penulis

menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu,

penulis meminta maaf apabila terdapat kekurangan pada makalah ini.

Penulismengharapkankritikserta saran yang bersifatkonstruktifdarisemuapihak

demi kesempurnaanlaporandiwaktumendatang.

Demikian kata pengantardaripenulis,

penulismenyampaikanterimakasihatasperhatiandankoreksidariberbagaipihak.

Semogamakalahtentangkultur haploidinibermanfaatbagipenulisdanbagipembaca.

Semarang, Mei 2017

Penulis
DAFTAR ISI

Halaman

KATA PENGANTAR ............................................................................ ii

DAFTAR ISI .......................................................................................... iii

BAB I. PENDAHULUAN ...................................................................... 1

1.1. Latarbelakang ......................................................................... 1


1.2. Rumusan masalah .................................................................. 2
1.3. Tujuandanmanfaat .................................................................. 3

BAB II.PEMBAHASAN ....................................................................... 4

2.1. Kultur Haploid ........................................................................ 4


2.1.1. Konsep Dasar Metabolisme ........................................... 4
2.1.2. Faktor Lingkungan yang Mempengaruhi........................ 4
2.1.3. Kelemahan dan Kelebihan ............................................. 4
2.2. Ide dan Gagasan Baru ............................................................. 5
2.3. Referensi Jurnal tentang Kultur Haploid ................................ 6

BAB IV. PENUTUP .............................................................................. 10

4.1. Simpulan ................................................................................. 10


4.2. Saran ...................................................................................... 10

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................ 11


1

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Setiap sel tumbuhan memiliki informasi genetik yang lengkap. Berdasarkan


hal tersebut, diperkirakan bahwa sel tumbuhan dapat tumbuh menjadi individu
baru yang utuh dan lengkap sama seperti induknya. Kemampuan sel tumbuhan
untuk tumbuh menjadi individu baru jika diletakkan pada lingkungan yang sesuai
dinamakan totipotensi. Kemampuan sel tumbuhan yang dinamakan totipotensi
telah mendorong ilmuan untuk mengembangkan sel atau jaringan tersebut
sehingga menghasilkan suatu individu baru yang akhirnya dikembangkan suatu
sistem yang dinamakan kultur in vitro tumbuhan.
Secara sederhana kultur in vitro ini merupakan perbanyakan tumbuhan
secara vegetatif seperti menyetek, tetapi jaringan yang akan ditumbuhkan ini di
kultur dalam medium khusus. Tumbuhan merupakan sumber utama senyawa-
senyawa kimia yang digunakan untuk industri farmasi, industri makanan, minyak
wangi.Metabolit sekunder tanaman dihasilkan dari proses metabolisme respirasi
dan melalui kultur jaringan dapat ditingkatkan kandungan metabolit sekunder
bahkan dari yang tidak ada menjadi ada dengan penambahan senyawa-senyawa
yang merupakan prekursor. Dalam usaha menghasilkan metabolit sekunder untuk
skala besar, sangat diperlukan pemahaman yang besar tentang tingkah laku sel,
biosintesis metabolit sekunder didalam tubuh tanaman tersebut. Oleh karena itu,
biosintesis metabolit sekunder dengan menggunakan kultur jaringan menjadi
alternatif pilihan dan akhirnya menjadi tujuan yang berharga.
Peranan biteknologi dalam budidaya, multipikasi, rekayasa genetika dan
skrining mikroba endofit yang dapat menghasilkan metabolit sekunder sangat
penting dalam rangka pengembangan bahan obat yang berasal dari tanaman.
Bahkan dengan kemajuan yang pesat dalam bidang bioteknologi ini telah dapat
diihasilkan beberapa jenis tanaman transgenik yang dapat memproduksi vaksin
2

rekombinan. Salah satu bentuk perkembangan bioteknologi adalah proses


peningkatan produksi terhadap produksi metabolit sekunder. Hal ini dilakukan
untuk dapat menghasilkan suatu produk metabolit sekunder yang bersifat unggul
dan jumlahnya melimpah.

1.2. Rumusan Masalah

Adapunrumusanmasalahberdasarkanlatarbelakang di
atasadalahsebagaiberikut :
1. Bagaimana mekanisme kultur haploid?
2. Faktor lingkungan apa saja yang mempengaruhi tingkat keberhasilannya?
3. Apa kelebihan dan kekurangan kultur haploid?
4. gagasan baru apa dalam kultur haploid?
3

1.3. Tujuan dan Manfaat

Tujuanpembuatanmakalahiniberdasarkanrumusanmasalah di
atasadalahsebagaiberikut :
1. Untuk mengetahui pengertian, tujuan, dan cara melakukan kultur haploid.
2. Untuk mengetahui faktor lingkungan yang mempengaruhi.
Manfaatpembuatanmakalahiniberdasarkanrumusanmasalah di
atasadalahsebagaiberikut :
1. Dapat melakukan teknik kultur haploid.
2. Dapat memunculkan gagasan baru dalam teknik perbanyakan tanaman.
4

BAB II

PEMBAHASAN

2.1. Kultur Haploid

2.1.1. Konsep Dasar Metabolisme

Kultur haploid atau yang biasa disebut kultur anther merupakan salah satu
teknik pada kultur jaringan yang memiliki peluang keberhasilan tinggi dan sudah
banyak diaplikasikan pada beberapa tanaman (Winarto dan Rachmawati, 2007).
Kultur haploid adalah kultur yang berasal dari bagian reproduktif tanaman, yakni:
kepalasari atau anther (kultur anther/kultur mikrospora), tepungsari atau pollen
(kutur pollen), ovule (kultur ovule), sehingga dapat dihasilkan tanaman haploid
(Ningsih, 2014). Pada pemuliaan konvensional, 2 galur tetua disilangkan untuk
memperoleh tanaman hibrida F1. Dua set kromosom pada tanaman F1
bersegregasi acak pada generasi-generasi selanjutnya, untuk berbagai sifat
agronomis. Pemulia tanaman harus menyeleksi gallur yang diinginkan dan
menanamnya untuk sedikitnya 8 10 generasi, dengan seleksi yang kontinyu,
sampai 2 set kromosom pada galur yang disilangkan menjadi identik
(homozygous) (Setiawan, 2015).
Kultur haploid dapatmempercepatperkembanganvarietasbaru yang
menghasilkantanaman haploid kemudiandiinduksimenjaditanaman haploid ganda
yang homozigot. Galur haploid
gandabisadidapatkandenganmenyilangkanvarietasungguldengan plasma
nurfahtertentu. Galurtersebutjugadapatdigunakansebagaisumber plasma
nutfahbaru yang strategisuntukpengembangantanamanbaru (Bakhtiaret al., 2007).

2.1.2. Faktor yang Mempengaruhi


5

Keberhasilan dalam kultur haploid dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor


antara lain genotif dari tanaman donor, kondisi pertumbuhan tanaman donor,
tahap perkembangan mikrospora, praperlakuan, dan medium kultur (Suaib et al.,
2014). Genotifdaritanaman donor
dapatmempengaruhikegagalanmaupunkesuksesandarikultur haploid tersebut,
tidaksemua species tanamandapatdilakukankultur haploid.
Kondisipertumbuhantanaman donor meliputiumurdanfisiologisbatangharussehat,
jikatanaman donor tidaksehatmakadapatmenyebabkankegagalanpadakultur
haploid. Kultur haploid memilikitingkatkeberhasilan yang
tingginamunjugarentanterhadapkegagalanapabilatidaksesuai.
Tahapperkembanganmikrosporaperlumemperhatikandariukuran,
warnadanbentukbungasehingga di kemudianharidapatmengambileksplan yang
tepat. Praperlakuan yang diaplikasikanpadasetiaptanamanberbeda,
misalkansajapadatembakauberbedadengantanamanserealia. Medium
kulturperlumemperhatikandarikebutuhannutrisitanaman yang dikultur, media yang
umumdigunakanadalah media MS dan media N6,
terkadangbisaditambahkandengan media cair. Faktor lain yang
dapatmempengaruhipertumbuhankultur haploid adalah lama
penyinarandanfitohormon. Fitohormonmerupakansalahsatufaktor yang paling
pentingdalampertumbuhansuatutanaman. Sedangkan, lama
penyinarandapatmenyebabkankegagalandalam proses kultur haploid.
Intensitaspenyinaran yang terlalutinggidanterlalu lama
dapatmenyebabkantanamanmengalamimutasi gen
sehinggaakanmenyebabkankegagalan (Kristantiet al., 2013).

2.1.3. Kelemahan dan Kelebihan

Tanaman haploid adalah tanaman yang mempunyai jumlah kromosom sama


dengan gametofitik dalam sporofitik. Frekuensi terjadinya haploid spontan dialam
masih sangat rendah, yakni sekitar 0,001-0,01%. Produksi haploid yang spontan
6

biasanya terjadi melalui proses partenokarpi dari telur yang tidak dibuahi atau
apomiksis.Dalam percobaan-percobaan terdahulu, haploid diperoleh melalui:

1. Hibridisasi jenis tanaman yang berada (distant hybridization).


2. Polinasi tertunda (delayed pollination).
3. Penggunaan polen yang sudah di-radiasi.
4. Perlakuan hormon.
5. Shock dengan temperatur tinggi.
Revolusi dalam produksi tanaman haploid terjadi pada tahun 1064-1966,
semenjak dihasilkannya tanaman haploid dari Datura innoxia oleh Guha dan
Maheswari. Tanaman dihasilkan melalui kultur anther dengan proses
androgenesis. Haploid pada tanaman dapat digolongkan menjadi 2 golongan
yaitu:
1. Monoploid : jumlah khromosom setengah dari kromosom spesies yang diploid.
2. Polihaploid: jumlah kromosom setengah dari kromosom spesies yang poliploid.

Kegunaan haploid dalam pemuliaan tanaman:


1. Tanaman haploid dapat digunakan untuk mandeteksi mutasi dan rekombian
yang unik.Mutasi yang resesif tidak muncul dalam keadaan diploid. Contohnya
pollen dari hibrida antara MC-160 dan Coker-139 yang ditumbuhkan dihasilkan
lini-lini tanaman baru yang menunjukkan resistensi terhadap penyakit layu bakteri
dan Black Shank yang lebih tinggi. Lini baru ini tidak kehilangan sifat unggul
MC-1610.
2. Penggandaan jumlah kromosom akan diperoleh tanaman homozigot.Tanaman
homozigot sangat penting untuk menghasilkan hibrida terkendali, seperti tanaman
Asparagus. Tanaman Asparagus officinale merupakan tanaman dioeceous yang
menghasilkan bungan betinan dan bunga jantan pada tanaman yang berlainan.
Tnaman jantan lebih disukai konsumen karena produksi eebungnya lebih tinggi
dan kualitasnya lebih baik. Usaha penyilangan ditujukan untuk menghasilkan biji
yang menjadi tanaman jantan (XY). Hibrida XY diperoleh dengan menyilangkan
tanaman jantan XY dengan betina XX dengan hasil XY: 50%. Melalui kultur
7

anther, diperoleh tanaman XY, yang disebut super male. Penyilangan super male
YY dengan betina XX, akan menghasilkan progeni yang 100%.

Keuntungan :
1. Homosigositas dicapai dalam waktu yang lebih singkat. Menguntungkan bagi
tanaman.
- breeder karena mempersingkat waktu untuk mendapat varietas baru
- Pola segregasi gen lebih mudah diamati
- Menghasilkan homosigot untuk tanaman yg selfinkompatibel
- Memperpendek generasi selfing untuk mencapaiHomosigot
2. Memperpendek pencapaian tingkat homosigotpada tanaman dengan fase juvenil
yang panjang.
3. Menghasilkan hibrid F1 yang murni / homogen
4. Untuk studi tanaman poliploid pada level ploidiyang lebih rendah
5. Tanaman haploid akan menguntungkan bagimutation breeder yang ingin
menghasilkanrecessive mutation ( A menjadi a )
6. Menghasilkantanamanjantan. Misalpada Asparagus officinalis, tanamanbetina
XX, tanamanjantan XY. Jika haploid dihasilkandari anther tanamanjantandengan
gen Y kemudiandigandakanmakamenghasilkan YY (super male plants).
7. Aplikasikolkisinsecara in vitro lebihmudahdanmenghasilkan direct homosigot.
8. Haploid protoplast lebihmudahdigunakanuntuk somatic hybridization daripada
diploid protoplasts

Kekurangan :
1. Kadang tidak terjadi pertumbuhan danperkembangan embrio
2. Kadang muncul diploid dan tetraploid
3. Munculnya diploid dapat dikurangi dengankultur polen tapi teknik sulit
dilakukan.
4. Pengambilan fase perkembangan antherharus pada fase mikrospora haploid
5. Adanya peluang muncul albino
8

6. Secara ekonomis tidak menguntungkankarena teknik sulit dan keberhasilan


rendah.
7. Jika haploid tercampur dengan diploid ataupoliploid maka haploid akan kalah
bersaing.
8. Pembentukan kalus yang tidak diinginkan
9. Seleksi haploid kadang lama. Tapi sekarangada marker DNA
10. Penggandaan haploid kadang memunculkanhomosigot yang tidak diinginkan.

2.2. Ide dan Gagasan Baru

Asal dari embriyoid pada mikrospora embryogenesis telah dapat diuraikan


pada berbagai varietas tanaman dengan menggunakan mikroskop electron dan
cahaya. Tiga jalur utama ontogenik dari mirkospora embryogenesis. Pinus
merkusii dan Pinus tusam merupakan tanaman pinus memiliki OPT yang sangat
berpengaruh terhadap penurunan kualitas produksinya untuk itu perkembangan
secara kultur haploid dilakukan. Tujuan dan hasil yang diperkirakan, peningkatan
sesuai dengan kualitas resistensi indukannya.

Variasisomaclonal haploid
dalamkulturjaringanmegagametofittanamanpinusuntukperbandingankeseluruhan
gen sekuensi. Bahanpenelitian yang
digunakanyaitujaringanmegagametofitdariduavarietasunggulantanamanpinusuntu
kmengembangkanjaringan haploid denganrepetisisebanyaklima kali.
Indukandipilihdengankelassesuaidenganresistensiataukerentananterhadapcabuklili
ndan karat tumor yang
cenderungmenyerangtanamanpinuspadafasepertumbuhandanpenuaanuntukmengh
asilkankultur haploid megagametofit.
Penelitiandilakukanmelaluitahapansebagaiberikut :

Pengkoleksianjaringan
9

Koenositikataubebasnuklir

Pembentukansel

Penambahannutrisi

Pembelahanpoliembrionik

Inisiasidariembriokotiledon

Induksikaluszatmegagametofitdaritanamanpinus.
Alatgeneratifbetinadidesinfeksidalamlarutannaturiumhipoklorit 5%,
setelahitudicucidengan air sulingtiga kali selama 20 menit.
Zatovulidiekstraksidariselnyadankemudiandidesinfeksiulangdalamhidrogenperoks
ida 10% selama 5 menitdandicucidengan air sulingsteril.
Kondisisterildijagahinggabahankulturberadadalam laminar flow
secaralongtudinaldibelahmenjadiduabagian,
danembriodipisahkandarimegagametofitnyasertadiangkatmenggunakanpisaubedah
. Bagiandarimegagametofittanpaembrioditempatkanpada media tumbuh agar, 8
10 buahpadasetiap plate nya. 20 40 ekplandigunakanuntuksetiappohonnya.
Budidayadilakukanpadatiga media yaitu media
murashingedanskoogmengandunggaramanorganik, medium murashingedanskoog
yang dimodifikasidan media Al,
denganmasingmasingmediuditambahkankaseinhidrolisatdan 6-BAP sebagai
regulator pertumbuhantanaman. Proses autoklafdilakukanpadasuhu 121oC selama
20 menitdankemudiandilengkapidengan L-glutamin 500 mg/L danasamaskorbat
400 mg/L,
budidayamegagametofitdilakukanpadainkubatortermostatdalamgelappadasuhu
25oC. subkulturpertamakalusdilakukansetelah 1 bulan, dankemudiansetiap 3
minggumenggunakanmasingmasing media kulturutamanya.
Untukanalisisisitologidigunakansafranin 2 mg/L, untukanalisissitogenetika,
preparatdiwarnaidenganhematoxylinasetil 1 g per 100
mL.Persiapandanstrukturseldivisualisasikandandiukudenganmenggunakanmikros
kopelektron. Analisisstatistikdilakukanmengikutiprosedur ANNOVA
10

dandibantudenganMs Excel.
Perubahanmorfologisdicatatdandidokumentasikandengankamera digital.
11

BAB III

PENUTUP

4.1. Simpulan

Teknik kultur haploid dapat dilakukan dalam tiga cara yaitu melalui anther,
pollen dan ovul. Ketiga cara tersebut memiliki kelebihan dan kekurangan masing-
masing. Teknik yang sering dilakukan adalah pada kultur anther yaitu bagian
kepala sari. Teknik dari induksi juga terdapat berbagai macam cara.

4.2. Saran

Saran yang dapat diberikan adalah perlu dilakukannya praktikum langsung


untuk dapat mengetahui secara jelas dari visual mulai dari metode hingga hasil
yang diperoleh.
12

DAFTAR PUSTAKA

Bakhtiar, B. S. Purwoko, Trikoesoemaningtyas, M. A. Chozin, I. Dewi, M.


Amir. 2007. PenapisanGalur Haploid
GandaPadiGogoHasilKulturAnterauntukToleransiterhadapCekamanAluminium.
BuletinAgronomi, 35 (1) : 8-14.

Kristanti I., N. A. Habibah, dan L. Herlina. 2013. OptimasiKonsentrasi 2,4-


D, Ba, dan Lama PenyinaranuntukMemacuRegenerasi Tunas dariKalusKedelai.
JurnalBiosantifika, 5 (1) : 50-57.

Ningsih, I. Y. (2014). PengaruhElisitorBiotik Dan AbiotikPadaProduksi


Flavonoid MelaluiKulturJaringanTanaman. Pharmacy, 11(2) : 1 16.

Setiawan, A. (2015). PerakitanVarietasUnggulAnggrek Tanah


(SpathoglottisBintangSegunung) Double Haploid
DenganKulturOvarium. Program KreativitasMahasiswa-Penelitian.

Suaib, M. J. Arma, danMuhidin. 2014. MorfologiBunga yang


SesuaiBagiKulturMikrosporapadaTanamanJarakPagar (JatrophacurcasL.).
JurnalAgroteknos, 4 (1) : 1-9.

Winarto B., dan F. Rachmawati. 2007. TeknikKultur Anther


padaPemuliaanAnthurium. JurnalHortikultura, 17 (2) : 127-137.