Anda di halaman 1dari 15

TEKNOLOGI PEMBUATAN CARBON BLACK

1
Santika (3335150064), 2Anita Diyanah (3335150060)
1
Jurusan Teknik Kimia, Fakultas Teknik, Universitas Sultan Ageng Tirtayasa
2
Jurusan Teknik Kimia, Fakultas Teknik, Universitas Sultan Ageng Tirtayasa
Jl. Jenderal Sudirman Km.3 Cilegon 42435
*Email : Santika1603@gmail.com

1. Pendahuluan
Carbon Black adalah suatu Klorida yang terbentuk oleh penguraian thermis
(thermal decompotition) dari Hydrocarbon berbentuk cair dan gas. Hampir
seluruhnya Carbon Black terdiri dari Carbon dan mengandung sedikit beberapa
material seperti Hidrogen, Oksigen dan lainya (Nursiera, 2011). Carbon Black juga
merupakan produk antara jalur gas sintetik yaitu senyawa dengan rumus molekul C
dengan berat molekul 12 gr/mol, dan memiliki struktur bangun seperti yang
ditunjukan Gambar 1.

Gambar 1. Struktur Bangun Atom Karbon.

Kualitas Carbon Black dipengaruhi oleh ukuran partikel, surface area, dan pH.
Penelitian mengungkapkan bahwa lebih kecil partikel Karbon hitam yang
memberikan kualitas ketahanan abrasi yang lebih baik bila dibandingkan dengan
partikel yang lebih besar.

Apabila dilihat dari segi strukturnya, Carbon Black terdiri atas tiga struktur,
yaitu: low structure, moderate structure, dan high structure. Struktur yang rendah
memiliki diameter partikel yang cenderung besar dengan susunan antar partikelnya
cukup renggang satu sama lain. Perbedaan struktur inilah yang nantinya
membedakan aplikasi dari penggunaan Carbon Black itu sendiri.

Carbon Black dapat diproduksi melalui reaksi oksidasi parsial dan dekomposisi
thermal dari Hidrokarbon cair maupun gas. Reaksi yang terjadi pada oksidasi
parsial meliputi tiga langkah sebagai berikut.

Gambar 2. Reaksi Oksidasi Parsial dan Dekomposisi Thermal Dari Hidrokarbon


Cair Maupun Gas.

Seiring dengan perubahan zaman, proses produksi Carbon Black telah


berkembang sehingga menghasilkan Carbon Black dengan berbagai ukuran, sifat,
struktur, kemurnian, dan proses pembuatan. Bahan baku Carbon Black itu sendiri
adalah Decant Oil Hidrokarbon (primary feedstock) dan Methane (secondary
feedstock). Berikut ini merupkan penjelasan proses produksi Carbon Black yang
telah diperkenalkan di pasar:

a. Channel Black
Proses ini dirancang pada tahun 1872. Umpan (gas alam) dibakar dengan
jumlah udara yang terbatas. Reaksi yang terjadi adalah :

CH4 + 2O2 CO2 + 2H2OH = -799 kJ

CH4 C + 2H2 H = 92 kJ

Proses ini menghasilkan Carbon Black tidak lebih dari 5%, sehingga sudah
ditinggalkan.
b. Thermal Black
Menggunakan gas alam, terutama terdiri dari Ethane atau minyak aromatik
berat, sebagai bahan baku. Proses menggunakan sepasang tungku alternatif
yang kira-kira setiap lima menit antara preheating dan produksi karbon hitam.
Gas alam disuntikkan ke tungku api tahan panas berjajar, dan dengan tidak
adanya udara, panas dari refraktori mengurai gas alam menjadi karbon hitam
dan Hidrogen. Aliran dari materi aerosol dipadamkan dengan semprotan air dan
disaring di sebuah bag house. Karbon hitam yang keluar dapat diproses lebih
lanjut untuk menghilangkan kotoran, pelletized, disaring, dan kemudian dikemas
untuk pengiriman. Hidrogen off-gas dibakar di udara untuk panaskan tungku
kedua. Reaksi yang terjadi pada suhu 650 oC 750 oC adalah :
Reaksi oksidasi :

5CH4 + O2 C2H2 + 6H2O + 6H2 + 3CO

Reaksi pirolisis :

C2H2 2C + H2

c. Acetyline Black
Menggunakan asetilena dan mengalami proses yang sama dengan proses
termal, kecuali bahwa karbon hitam tidak diubah menjadi pelet.
d. Furnace Black
Furnace Black menjadi yang paling umum. Furnace Black process
menggunakan minyak berat berbasis Aromatik dan minyak ringan sebagai
umpan. Residual gas, atau tail gas dari reaktor furnace mengandung berbagai
jenis gas misalnya Karbon Monoksida dan Hidrogen. Banyak pabrik furnace
black menggunakan residual gas ini untuk memproduksi panas, steam atau
sebagai pembangkit listrik (Nursiera, 2011).

Sifatsifat fisis dan kimia yang terpenting dari Carbon Black sehubungan
dengan proses pembuatanya ditunjukan pada Tabel 1 dan Tabel 2, dan Tabel 3
menunjukan nama komersial dari Carbon Black.
Tabel 1. Sifat Fisika Carbon Black (Nursiera, 2011).

Dilihat Dari Sifat Fisika


Diameter partikel 400 Ao - 500 Ao
Surface area 40-50 m2/gr N2 adsorption
pH (derajat keasaman) 89
Oil Absorption 0,9 1,1 cm2/gr
Kekuatan Pewarnaan 150% - 180% (skala FF)

Tabel 2. Sifat Kimia Carbon Black (Nursiera, 2011).

Dilihat Dari Sifat Kimia


Formula C
Berat molekul 12 gr/mol
Warna Hitam
Bentuk Solid, amorphous ( tidak beraturan)
Specific grafity 1,8 2,1 gr/cm3
Melting point > 3500 oC
Boiling point 4200 oC
Solubility, water tidak larut

Tabel 3. Nama Komersial dari Carbon Black.

Chemical Name Carbon Black


Synonyms Acetylene Black, Channel Black, Furnace
Black, Gas Black, Lampblack, Thermal Black
CAS Name Carbon Black
CAS Registry Number 1333-86-4
Chemical (Moleculer) C
Formula
Carbon Black memiliki sifat-sifat umum yang dimanfaatkan untuk blending
diantaranya karena berwarna hitam, kuat, dan mempunyai konduktivitas termal
cukup tinggi. Sifat-sifat Carbon Black ini dimanfaatkan manusia sebagai bahan
blending untuk karet, plastik, kertas, dll. Dibawah ini adalah pemakaian Carbon
Black dalam berbagai industri diuraikan sebagai berikut :
a) Karet
Pemakainan Carbon Black sebagai suatu pengeras (reinforcement) yang
memperbaiki sifat-sifat karet yang dikehendaki.
b) Tinta
Lebih kurang separuh dari konsumsi Carbon Black untuk tinta dipakai untuk
pembuatan surat kabar.
c) Cat dan pigmen
Ada tiga grade Carbon Black yang dipakai dalam preparasi cat, pernis,
email dan lain-lain, yaitu hight, medium dan standart color. Standart grade
umumnya dipakai dalam industri cat, medium grade digunakan dalam industri
email.
d) Plastik
Penambahan Carbon Black dalam industri plastik adalah sebagai pemberi
warna dan proteksi dari degradasi matahari. Dalam industri kabel listrik dari
Polyethylene Carbon Black berfungsi untuk memperpanjang proses deteorisasi.
e) Kertas
Bermacam - macam Black paper diproduksi oleh industri industri kertas
seperti album paper, kulit karton, kertas bungkus, opaque black paper untuk film
photographic dan black tape (pita hitam) untuk kabel isolasi (Nursiera, 2011).

2. Pembahasan
Pada paper ini akan dibahas dua teknologi proses terkait proses pembuatan
Carbon Black yaitu proses pembuatan dengan oil furnace (furnace black) dan
dengan thermal black.
a. Proses Oil Furnace
Proses oil furnace mencakup 90% dari total produksi Carbon Black di
seluruh dunia. Proses oil furnace secara umum adalah minyak panas, bahan
bakar gas, dan udara dengan temperatur tinggi diinjeksikan ke dalam reaktor
untuk reaksi pembakaran gas dengan temperatur tinggi. Oil umpan diatomisasi
dengan cara melakukan pembakaran dengan udara pada temperatur tinggi
untuk memproduksi Carbon Black. Selanjutnya, air pendingin diatomisasi untuk
mengehentikan reaksi pembentukan Carbon Black.

Gambar 3. Diagram Proses Oil Furnace Pada Pembuatan Carbon Black

Diagram alir dari manufaktur Carbon Black dapat dilihat pada gambar
berikut:

Gambar 4. Diagram Alir dari Manufaktur Carbon Black.


Proses ini memiliki dua konsep dasar. Pertama, bahan baku karbon
dikonversi dari cairan ke gas (asap) oleh panas dan proses pembakaran tidak
sempurna. Kedua, gas (asap) dari pembakaran tidak sempurna akan dikonversi
menjadi padat (Carbon Black) dengan proses penyaringan dan proses
pengeringan. Teknologi ini menggunakan air sebagai peran kunci untuk
memberhentikan reaksi dalam pembakaran parsial dan ekstraksi Carbon Black.
Penjelasan mengenai alat, kondisi proses, dan proses yang terjadi akan
dijelaskan berikut ini:
1. Reaktor Pembakaran
Minyak Feedstock dipompa dari tangki penyimpanan ke dalam tungku
reaksi melalui minyak pra-pemanas (pre-heater) hingga suhu 400 C. Pada
saat yang sama, udara pembakaran juga dipanaskan dan dipasok ke tungku
reaksi. Pemanasan awal bahan baku baik minyak dan udara menjadi energi
panas yang tinggi, hal ini bertujuan yield produk yang diperoleh tinggi.
Minyak Feedstock kemudian dibakar dalam reaktor bersamaan dengan
udara dan gas pada suhu 1400 C.
Pada tahap ini, minyak mengalami proses pembakaran dan Cracking
sehingga membentuk Karbon dan Hydrogen :
Reaksi pembakaran:
C20H42 + 61 O2 20 CO2 + 21 H2O
Reaksi perengkahan:
C20H42 20 C + 21 H2

Keluaran dari reaktor pembakaran ini adalah partikel Carbon Black


dalam bentuk kabut hitam. Reaksi ini menghasilkan konversi 55% dari feed
proses menjadi Carbon Black.
2. Reaktor Quench
Air dari jet diinjeksi untuk mendinginkan kabut Carbon Black untuk
menurunkan suhu yang berfungsi menghambat pembakaran sempurna di
dalam tungku reaksi, sehingga bentuknya berubah menjadi partikel halus
Carbon Black. Pada tahap ini, suhu diturunkan menjadi 1000 C. Carbon
Black dan produk gas sisa, terbentuk dalam langkah ini di zona pendinginan.
Gas buang entraining partikel karbon selanjutnya didinginkan sampai sekitar
230 C oleh bagian melalui penukar panas dan semprotan air secara
langsung. Gas yang telah didinginkan pada tahap ini disebut dengan
Process Gas yang memiliki kandungan moisture 48%.
3. Heat Exchanger
Process Gas harus didinginkan, sehingga Process gas melewati Heat
Exchanger untuk mengalami proses pertukaran panas. Heat Exchanger
menerima energy/ panas dari aliran process gas, dimana panas tersebut di
recycle dan dialirkan ke reaktor natural gas yang digunakan untuk
pemanasan natural gas pada feedstock. Process gas dialirkan kedalam tube
yang memiliki luas permukaan yang besar, Process gas dialirkan keatas
dalam tube, dan cairan dialirkan kebawah diluar dari tube mengikuti prinsip
gravitasi, sehingga terjadi kontak antara liquid dengan cairan yang
mengakibatkan suhu proses gas turun hingga mencapai 500C. Sedangkan,
suhu operasi HE adalah 1800C, dan air yang meninggalkan HE setelah
kontak dengan proses gas keluar Heat Exchanger pada suhu 1500C.
4. Bag Collector
Pada tahap ini, gas process akan dialirkan ke Bag Collector yang
memiliki 300 pipa kecil yang berada di dalam Bag Collector. Pipa-pipa kecil
ini bertujuan untuk memperbesar luas permukaan agar partikel kecil yaitu
Carbon Black dapat terkumpul. Partikel Carbon Black ini terkumpul pada
permukaan luar pipa-pipa kecil di dalam Bag Collector, dalam waktu yang
bersamaan gas akan terus mengalir melewati pipa-pipa kecil tersebut
menuju ke atas Bag Collector.
5. Carbon Black disaring kemudian ditransfer ke pelletizers basah untuk
meningkatkan densitas bulk. Jumlah air dan Carbon Black dicampur dengan
rasio yang tepat, kemudian pelet basah dikeringkan dalam pengering rotary,
yang dipanaskan oleh pembakaran gas sisa.
6. Pelet dikeringkan kemudian disampaikan ke tangki penyimpanan produk
atau di dalam kantung penyimpanan.
Limbah utama dari proses ini akan dihasilkan sebagai gas sisa (off gas)
yang berasal dari filter bags. Gas sisa berisi beberapa produk karbon pakan
pembakaran saham seperti karbon monoksida (CO), sulfur dioksida (SO2),
nitrogen oksida (NOx), hidrogen (H2), nitrogen (N2), uap dan panas. Proporsi
bahan gas off tergantung pada jenis bahan baku karbon, karena gas off
mengandung panas tingkat tinggi, maka didaur ulang untuk proses pembuatan
steam. Uap opsional akan digunakan untuk pembangkit listrik atau dijual untuk
industri lain. Spesifikasi bahan baku untuk proses ini adalah sebagai berikut:
1. Residual Oil
Residual oil adalah sisa pengolahan minyak bumi yang kental dan
tertinggal setelah fraksi-fraksi bernilai tinggi diambil dari minyak itu.

Tabel 4. Komponen Residual Oil.

Komponen C H2 S O2 N2 Total
% Berat 87,75 10,49 0,84 0,64 0,28 100
Ar 12 2 32 32 28

Sifat Residual oil :


a. Molekular Formula : C20H42
b. Warna : hitam atau coklat gelap
c. Bentuk : cairan kental atau semi padat
d. Specific Grafity : 0,93 1
e. Flash Point : 60 oC
f. Digunakan untuk : Fuel, carbon black
2. Udara
Udara dimana di dalamnya terkandung sejumlah Oksigen, merupakan
komponen esensial bagi kehidupan, baik manusia maupun makhluk hidup
lainnya. Udara merupakan campuran dari gas, yang terdiri dari sekitar 79 %
Nitrogen, 21 % Oksigen.
b. Proses Thermal Black
Proses ini ditemukan pada tahun 1916. Umpan yang dipakai biasanya gas
alam dengan komposisi sebagai berikut:
Tabel 5. Komposisi Gas Alam.

Jenis operasi yang digunakan berbeda dengan proses produksi Carbon


Black lainnya yang dimana beroperasi secara terputus-putus (intermittent),
dimana produk yang dihasilkan dalam jumlah yang kecil namun dengan jenisnya
cukup bervariasi. Selain itu, proses ini juga sangat mudah terhenti, karena
apabila terjadi kemacetan disalah satu tingkat proses, maka kemungkinan
seluruh proses produksi akan terhenti yang di sebabkan keterhubungan dan
urut-urutan antara masing-masing tingkat proses. Oleh karena itu, Carbon Black
dari proses Thermal Black memiliki harga termahal dibandingkan proses lain,
namun tetap digunakan untuk keperluan tertentu seperti O-rings dan sekat,
selang, V-belts, alat-alat mekanik, dan dalam cross-linked polyethylene untuk
kabel elektrik karena sifat fisiknya yang unik. Adapun diagram alirnya adalah
sebagai berikut:

Gambar 5. Diagram Alir proses Thermal Black.


Gambar 6. Diagram Alir proses Thermal Black.

Tahap pada proses Thermal Black adalah sebagai berikut:


1. Pre-heating: Terdiri dari dua furnace yang berbentuk silinder berlapis batu
tahan api (fire brick) yang disebut generator dan digunakan untuk reaksi
Pemanasan dipertahankan hingga 1300C-1400C.
2. Cracking:
Adapun reaksi yang terjadi :

3. Pendinginan dengan Cooling Tower dan Filtrasi:


Gas effluent (90% H2, 6% CH4, dan sisanya Hidrokarbon kompleks)
dari generator dialirkan menuju cooling tower dimana air disemprotkan untuk
mendinginkan Carbon Black agar tersuspensi, sehingga suhunya turun
menjadi 125 C , suhu ini dicapai agar gas tersebut dapat tersaring dengan
cloth bags dalam collector dan dalam kondisi ini gas tersebut belum
terkondensasi, .Gas kaya H2 yang tersaring dari cloth bag didinginkan ,
dihumdifikasi, ditekan dan digunakan sebagai bahan bakar untuk
memanaskan generator. Hal ini dikarenakan lebih banyak Hidrogen yang
dihasilkan dibanding yang dibutuhkan untuk memanaskan ulang, sisanya
digunakan untuk fire boilers ( meghasilkan uap dan tenaga listrik untuk
operasi sistem). Kemudian disingkirkan dengan cyclone-collecktors yang
diikuti dengan bag filter untuk pemisahan. Prinsip pemisahan dengan bag
filter , yakni mengaliran gas melalui cloth bag atau saringan sehingga akan
menghasilkan gas bersih tanpa kandungan karbon dan partikulat karbon
akan dikumpulkan untuk tahap selanjutnya.
4. Pelletyzing dan Packaging
Carbon black yang terkumpul dipindahkan dengan screw conveyor
menuju processing area melalui magnetic separator untuk melakukan
pemisahan antara material magnetis dan non-magnetis. Rata-rata ukuran
diameter partikel Carbon Black 40005000 . Yield yang dihasilkan pada
proses ini yaitu 45 60%.

c. Pemilihan Proses
1. Berdasarkan Kondisi Opearasi
Pemilihan proses dilakukan dengan membandingkan keuntungan dan
kerugian semua proses pembuatan Carbon Black yang telah diuraikan di
atas sebagai berikut:
Tabel 6. Perbandingan Proses Berdasarkan Kondisi Operasi
Jenis Proses
No Keterangan
Oil Furnance Thermal Black
1 Bahan baku utama Minyak residu Gas Alam
2 Kondisi operasi 1200-1400oC 1300oC
3 Yield 65-98% 45-60%

2. Berdasarkan Aspek Ekonomi


Adapun dari aspek ekonomi, harga-harga bahan baku dan produk untuk
kedua proses diatas dapat dilhat pada tabel berikut:
Tabel 7. Perbandingan Proses Berdasarkan Aspek Ekonomi.

No Nama Bahan Harga ($)/kg Harga (Rp)/kg

1 Carbon Black* 0,875 8.800


2 Metana* 0,535 5.400
3 Minyak Residu* 0,35 3.500
Keterangan: *Alibaba.com dan **PT.PERTAMINA; Kurs 1$ = Rp. 10.070 (BI)

3. Keseluruhan Aspek
Tabel 8. Perbandingan Proses Berdasarkan Aspek Keseluruhan.
No Keterangan Furnace Black Thermal Black
1 Bahan baku Minyak residu Gas Alam
2 Biaya bahan baku (/kg produk) Rp. 3.500 Rp. 5.400
3 Keuntungan (/kg produk) Rp. 4.689,- Rp. 1.600
4 H reaksi 1.313,9 2.254,79
5 G reaksi 47.984,13 67.321,45
6 Yield 65-98% 45-60%
7 Kebutuhan energi (dalam 108) 0,93-1,6 2-2,8
8 Kelebihan Struktur kuat Diameter
dan diameter partikel besar,
partikel kecil kandungan
karbon 99,4 %
9 Kekurangan Kandungan Struktur
karbon 97- rendah
99,3%

d. Limbah yang Dihasilkan


Sumber polusi dari industri Carbon Black bisa datang dari beberapa
proses seperti cracking oil dan proses pemisahan Carbon Black. Polusi udara
berasal dari proses Carbon Black. Air limbah berasal dari dua bagian, kantor
dan aktivitas kantin, mencuci dan proses pengolahan air di area pabrik. Limbah
padat berasal dari kantor, proses Carbon Black dan pengolahan air limbah.
Tabel 9. Karakteristik Polusi dari Proses Carbon Black.
Emission Standard for boiler and
Parameters Characteristic
Furnace using fuel oil
Particulate 250 mg/m3 Not exceed 240 mg/m3
Sulfur Dioxide 912 ppm Not exceed 950 ppm
Oxides of Nitrogen 115 ppm Not exceed 200 ppm
Carbon Monoxide 2.000 ppm Not exceed 690 ppm

Tabel 10. Karakteristik Wastewater dari Proses Carbon Black.

e. Pengurangan Limbah Industrial


Polusi udara seperti uap akan dimanfaatkan kembali untuk pembangkit
listrik di dalam pabrik dan beberapa akan dijual.Gas buang dari proses
pengeringan akan dikirim ke boiler. Sedangkan Dry Scrubber dipasang untuk
menjebak NOx dan SOx dari boiler dan CO pemanas yang dapat mengurangi
jumlah generasi limbah udara berlebih dari peralatan wet scrubber. Partikulat
dari pneumatik blower, pemanas, pengering pengumpan, tumpahan dan
kebocoran akan dikumpulkan oleh sistem vakum pusat dan dibuang di TPA
yang aman.
Air limbah proses dari wet scrubber, mengandung Carbon Black dan
minyak yang akan dikumpulkan dan diolah dengan proses fisika-kimia di pabrik
pengolahan air limbah.
3. Kesimpulan

Teknologi proses pembuatan Carbon Black yang lebih baik yaitu menggunakan
proses Furnace Black. Pemilihan proses ini berdasarkan atas beberapa
pertimbangan sebagai berikut:

a. Dari hasil perhitungan ekonomi kasar paling menguntungkan.


b. Biaya bahan baku paling murah.
c. Nilai entalpi reaksi paling kecil sehingga energi yang dibutuhkan paling sedikit.
d. Yield yang dihasilkan lebih besar.
e. Alat-alat proses yang lebih sederhana.

Oleh sebab itu proses yang dipilih adalah proses kedua, yakni proses Furnace
Black pada temperatur 1400 oC menggunakan bahan baku Minyak Residu (C20H42).

4. Daftar Pustaka
http://digilib.unila.ac.id/5469/145/bab%202.pdf (Diakses pada tanggal 23 Desember ,
pukul 22:11 WIB).
https://www.scribd.com/doc/314804503/Carbon-Black (Diakses pada tanggal 23
Desember 2016, pukul 21:16 WIB).
https://www.scribd.com/doc/82158180/Carbon-Black-Tya ( Diakses pada tanggal 24
Desember 2016, pukul 16:41 WIB).
Nursiera, Sefrian Sukma. 2011. Pra Rencana Pabrik: Pabrik Carbon Black dari
Residual Oil dengan Proses Oil. Surabaya: Universitas Pembangunan Nasional
Veteran. https://www.coursehero.com/file/17708999/black-carbonpdf/ ( Diakses
pada tanggal 23 Desember 2016, pukul 23:05 WIB).