Anda di halaman 1dari 80

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN

PEMETAAN GEOLOGI DAERAH SEKARDOJA TIGA DAN


SEKITARNYA, KECAMATAN LARANGAN, KABUPATEN BREBES,
PROVINSI JAWA TENGAH

Oleh :
ALLIN DINDA ARJUNAIDA SWANDANI
H1F012025

Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat


Kelulusan Mata Kuliah Praktik Kerja Lapangan pada
Jurusan Teknik Geologi Fakultas Teknik
Universitas Jenderal Soedirman

KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI, DAN PENDIDIKAN TINGGI


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS TEKNIK
JURUSAN TEKNIK GEOLOGI
PURWOKERTO
2016

i
LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN

PEMETAAN GEOLOGI DAERAH SEKARDOJA TIGA DAN


SEKITARNYA, KECAMATAN LARANGAN, KABUPATEN BREBES,
PROVINSI JAWA TENGAH

Disusun Oleh :

Allin Dinda Arjunaida Swandani


H1F012025

Diterima dan disetujui

Pada Tanggal : ..

Dosen Pembimbing Lapangan

Siswandi, S.T., M.T.


NIP. 19730406.200801.1.011

Mengetahui,
Ketua Jurusan Teknik Geologi

Siswandi, S.T.,M.T.
NIP. 19730406.200801.1.011

ii
PRAKATA

Puji syukur penyusun panjatkan kehadirat Allah SWT atas anugerah dan
ridho-Nya sehingga penyusun dapat menyelesaikan Laporan Akhir Praktik Kerja
Lapangan (PKL) yang berjudul Pemetaan Geologi Daerah Sekardoja Tiga dan
Sekitarnya, Kecamatan Larangan, Kabupaten Brebes, Provinsi Jawa Tengah.
Laporan Praktik Kerja Lapangan ini disusun sebagai salah satu syarat untuk
menyelesaikan studi pada Jurusan Teknik Geologi, Fakultas Teknik, Universitas
Jenderal Soedirman.
Penyusunan Laporan Praktik Kerja Lapangan ini tidak terlepas dari bantuan
dan dukungan berbagai pihak, pada kesempatan ini penyusun menyampaikan
terimakasih sebesar-besarnya kepada:
1. Bapak Siswandi S.T., M.T., selaku Pembimbing PKL yang dengan sabar
selalu memberikan bantuan, saran, dan semangat selama pelaksanaan PKL
sampai dengan pembuatan laporan akhir.
2. Seluruh Dosen Teknik Geologi Universitas Jenderal Soedirman yang telah
memberikan ilmu yang sangat berharga serta bermanfaat kepada penyusun.
3. Ibu dan Kakak tercinta yang selalu mendoakan dan memberikan dukungan
moril serta materi.
4. Teman-teman Cartenz (Teknik Geologi UNSOED Angkatan 2012).
Terkhusus kepada M.Fauzi, Shisil, Ninik, Donni, Sarah, Lulu, Ari, Aryanto
dan Enggar yang telah membantu dalam pelaksanaan PKL serta
penyelesaian laporan PKL ini.
Akhir kata penyusun berharap laporan ini bermanfaat bagi semua pihak,
terutama bagi rekan-rekan mahasiswa geologi. Segala kritik dan saran yang
membangun akan penyusun terima demi kesempurnaan laporan ini, Terimakasih.

Purbalingga, 2016

Penyusun

iii
DAFTAR ISI

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN ........................................................ i

LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................... ii

PRAKATA ............................................................................................................. iii

DAFTAR ISI .......................................................................................................... iv

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ vii

DAFTAR TABEL ....................................................................................................x

BAB I PENDAHULUAN .......................................................................................1

1.1.Latar Belakang ...............................................................................................1

1.2.Maksud dan Tujuan ........................................................................................2

1.3.Lokasi Penelitian ............................................................................................2

1.4.Batasan Masalah .............................................................................................3

1.5.Manfaat Penelitian ..........................................................................................3

BAB II STUDI PUSTAKA ......................................................................................4

2.1.Geologi Regional ............................................................................................4

2.1.1.Fisiografi Regional ..................................................................................4

2.1.2.Stratigrafi Regional ..................................................................................5

2.1.3.Struktur Geologi Regional .....................................................................10

2.2.Dasar Teori ...................................................................................................12

2.2.1.Geomorfologi .........................................................................................12

2.2.2.Stratigrafi ...............................................................................................16

2.2.3.Petrografi ...............................................................................................18

2.2.4.Struktur Geologi ....................................................................................19

BAB III METODE PENELITIAN.........................................................................25

iv
3.1.Metode Penelitian .........................................................................................25

3.2.Langkah Penelitian .......................................................................................25

3.2.1.Tahap Persiapan .....................................................................................25

3.2.2.Tahap Penelitian Lapangan ....................................................................26

3.2.3.Analisis Data ..........................................................................................27

3.2.4.Penyusunan Laporan ..............................................................................28

BAB IV GEOLOGI DAERAH PENELITIAN......................................................30

4.1.Geomorfologi Daerah Penelitian ..................................................................30

4.1.1.Pola Aliran Sungai dan Tipe Genetik Sungai ........................................32

4.1.1.1.Pola Aliran Sungai ......................................................................... 33

4.1.1.2.Tipe Genetik Sungai ....................................................................... 34

4.1.2.Satuan Geomorfologi .............................................................................34

4.1.2.1.Satuan Lembah Struktural (S1) ..................................................... 35

4.1.2.2.Satuan Perbukitan Struktural (S2) .................................................. 37

4.1.2.3.Satuan Dataran Aluvial (F4) .......................................................... 38

4.2.Stratigrafi Daerah Penelitian ........................................................................39

4.2.1.Satuan Batupasir ....................................................................................42

4.2.1.1.Ciri Litologi .................................................................................... 42

4.2.1.2.Penyebaran dan Ketebalan ............................................................. 46

4.2.1.3.Umur Relatif dan Lingkungan Pengendapan ................................. 46

4.2.1.4.Kontak/Hubungan Stratigrafi ......................................................... 46

4.2.2.Satuan Batulempung ..............................................................................47

4.2.2.1.Ciri Litologi .................................................................................... 47

4.2.2.2.Penyebaran dan Ketebalan ............................................................. 50

4.2.2.3.Umur Relatif dan Lingkungan Pengendapan ................................. 50

v
4.2.2.4. Kontak/Hubungan Stratigrafi ........................................................ 51

4.2.3.Satuan Endapan Alluvial .......................................................................51

4.2.3.1.Ciri Litologi .................................................................................... 51

4.2.3.2.Penyebaran dan Ketebalan ............................................................. 52

4.2.3.3.Umur Relatif dan Lingkungan Pengendapan ................................. 52

4.2.3.4.Kontak/Hubungan Stratigrafi ......................................................... 52

4.3.Struktur Geologi Daerah Penelitian .............................................................53

4.3.1.Pola Kelurusan Citra SRTM ..................................................................53

4.3.2.Antiklin Sekardoja Tiga .........................................................................55

4.3.3.Sinklin Sekardoja Tiga...........................................................................56

4.3.4.Sesar Mendatar Kanan Kalibanteng ......................................................58

4.3.5.Mekanisme Pembentukan Struktur Geologi Daerah Penelitian ............61

4.4.Sejarah Geologi Daerah Penelitian...............................................................61

4.5.Potensi Daerah Penelitian .............................................................................62

4.5.1.Potensi Sumber Daya Geologi ...............................................................63

4.5.2.Potensi Bencana Geologi .......................................................................64

BAB V KESIMPULAN .........................................................................................66

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................68

DAFTAR LAMPIRAN ..........................................................................................69

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1. Lokasi Daerah Penelitian .............................................................. 3


Gambar 2.1. Fisiografi Jawa Tengah-Jawa Timur (Van Bemmelen, 1949) ...... 4
Gambar 2.2. Kolom Stratigrafi Regional Lembar Majenang, Jawa
(Kastowo,1996) ..............................................................................6
Gambar 2.4. Pola struktur geologi Pulau Jawa (Pulunggono dan
Martodjojo, 1994). .......................................................................11
Gambar 2.5. Tipe pola pengaliran dasar (a) dan modifikasi (b) (Howard,
1967 dalam Van Zuidam, R.A. 1985) ..........................................13
Gambar 2.6. Klasifikasi Batuan Sedimen (Pettijohn 1975) ............................. 18
Gambar 2.7. Klasifikasi Sesar Rickard (1972) ................................................ 21
Gambar 2.8. Klasifikasi lipatan menurut Fleuty (1964) .................................. 22
Gambar 2.9. Model Strain Ellipse / Simple Shear (Wilcox, Harding, dan
Seely, 1973) .................................................................................24
Gambar 3.1. Skema Diagram Alir Metode Penelitian ..................................... 29
Gambar 4.1. Kenampakan morfologi daerah penelitian, (a)Lembah
Struktural, foto diambil dari Sekardoja Tiga ke arah
tenggara (b)Perbukitan Struktural, foto diambil dari desa
Sekardoja menghadap ke arah tenggara (c)Dataran Aluvial
F4, foto diambil dari desa Wlahar ke arah barat laut. ..................31
Gambar 4.2. Peta Pola Pengaliran dan Tipe Genetik Sungai Daerah
Penelitian. .....................................................................................32
Gambar 4.3. Tipe pola pengaliran menurut Zenith, 1932 (A) dan Pola
Pengaliran Modifikasi Sungai menurut A. D. Howard,
1967 (B dan C) .............................................................................33
Gambar 4.4. Peta Geomorfologi daerah penelitian .......................................... 35
Gambar 4.5. Kenampakan Satuan Lembah Struktural (S1), foto diambil
dari areal persawahan dusun sekardoja tiga menghadap
kearah tenggara (a) dan timur laut (b) ..........................................36

vii
Gambar 4.6. Kenampakan Satuan Perbukitan Struktural (S2), foto
diambil dari desa Sekardoja menghadap kearah tenggara ...........37
Gambar 4.7. Kenampakan Satuan Dataran Alluvial (F4), foto diambil
dari desa Wlahar menghadap kearah barat laut (a) dan utara
(b) .................................................................................................39
Gambar 4.8. Peta Geologi Daerah Penelitian .................................................. 40
Gambar 4.9. Kolom Stratigrafi Daerah Penelitian ........................................... 41
Gambar 4.10. Singkapan batupasir pada lokasi pengamatan ADS 22
berada pada punggungan bukit G.Sekardoja, foto diambil
menghadap kearah utara. ..............................................................42
Gambar 4.11. Kenampakan litologi batupasir (a), dan batulempung (b)
pada satuan batupasir ...................................................................43
Gambar 4.12. Kenampakan struktur sedimen parallel laminasi pada
lapisan batupasir di lokasi pengamatan ADS 25 (a) dan
ADS 23 (b) ...................................................................................44
Gambar 4.13. Kenampakan sayatan batupasir secara mikroskopis dilihat
dari nikol silang dan nikol sejajar ................................................45
Gambar 4.14. Kenampakan sayatan batulempung pada satuan batupasir
secara mikroskopis dilihat dari nikol silang dan nikol sejajar .....45
Gambar 4.15. Singkapan batulempung pada lokasi pengamatan ADS.38
berada di sepanjang sungai Kalibanteng, foto diambil
menghadap kearah timur. .............................................................47
Gambar 4.16. Kenampakan litologi batulempung (a), dan batulempung
sisipan batupasir (b) pada satuan batulempung. ...........................48
Gambar 4.17. Kenampakan sayatan batulempung secara mikroskopis
dilihat dari nikol silang dan nikol sejajar .....................................49
Gambar 4.18. Kenampakan sayatan batupasir pada satuan batulempung
secara mikroskopis dilihat dari nikol silang dan nikol sejajar .....50
Gambar 4.19. Kenampakan endapan alluvial di sungai utama daerah
penelitian, foto diambil menghadap kearah tenggara (a) dan
timur laut (b) ................................................................................52

viii
Gambar 4.20. Pola Kelurusan SRTM dan Diagram Roset Pola Kelurusan
Daerah Penelitian .........................................................................53
Gambar 4.21. Struktur Geologi pada Peta Geologi Daerah Penelitian .............. 54
Gambar 4.22. Analisis Antiklin Sekardoja Tiga ................................................ 56
Gambar 4.23. Analisis Sinklin Sekardoja Tiga .................................................. 58
Gambar 4.24. Kenampakan shear fracture di Sungai Kalibanteng pada
lokasi pengamatan ADS.38 (a) dan ADS.39 (b) .........................59
Gambar 4.25. Analisis Sesar Mendatar Kanan Kalibanteng.............................. 60
Gambar 4.26. Peta Potensi Daerah Penelitian.................................................... 63
Gambar 4.27. Lokasi potensi galian di Sungai Pemali,dekat dengan lokasi
pengamatan ADS.05 Foto diambil menghadap kearah
Timur. ...........................................................................................64
Gambar 4.28. Lokasi potensi longsor di daerah penelitian, Longsoran
pada tebing sungai Kalibanteng, foto diambil menghadap
kearah tenggara (a) dan menghadap kearah selatan (b) ..............65

ix
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1. Hubungan kelas lereng dengan sifat - sifat proses dan kondisi
lahan disertai simbol warna yang disarankan (Van Zuidam,
1985)....................................................................................................14
Tabel 4.1. Stratigrafi Daerah Penelitian .............................................................. 40
Tabel 4.2. Data Jurus dan Kemiringan Batuan .................................................... 55
Tabel 4.3. Data Jurus dan Kemiringan Batuan .................................................... 57
Tabel 4.4. Data Shear Fracture di lokasi Sungai Kalibanteng ........................... 60

x
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Ilmu Geologi merupakan ilmu yang mempelajari bumi meliputi komposisi,


struktur, sifat-sifat fisik, sejarah, serta proses pembentukannya. Perkembangan
ilmu ini sangat diperlukan untuk menunjang para ahli dalam melakukan penelitian
geologi secara regional dan lebih detail mencakup kondisi geomorfologi,
stratigrafi, struktur geologi serta aspek geologi teraplikasi lainnya. Selanjutnya,
informasi geologi ini diperlukan untuk menunjang pemanfaatan sumber daya alam
yang ada beserta kegiatan pembangunan yang akan dilakukan.
Kondisi geologi lapangan bagi seorang calon ahli geologi merupakan tempat
dimana dapat memperoleh data dan sebagai media untuk memperkaya diri
terhadap ilmu geologi yang dipelajari. Hampir semua kegiatan yang berhubungan
dengan bumi, seperti pembangunan fisik, kegiatan eksplorasi dan eksploitasi
sumberdaya geologi maupun mitigasi bencana geologi suatu wilayah akan
memerlukan data geologi yang akan mendapatkan hasil optimal apabila data
geologi yang didapatkan berkualitas tinggi
Pemetaan geologi merupakan suatu kegiatan untuk dapat mengetahui kondisi
geologi suatu daerah. Sekardoja Tiga dan sekitarnya memiliki sejarah geologi
gambaran sejarah masa lampau yang berlangsung sampai sekarang. Lokasi ini
berada di Kecamatan Larangan, Kabupaten Brebes, Provinsi Jawa Tengah dengan
morfologi yang terdiri dari singkapan batuan yang ada merekam sejarah masa
lampau yang dapat dijadikan sebagai media pembelajaran bagi bidang keilmuan
geologi.
Berdasarkan hal tersebut diatas, maka kajian lapangan dalam Praktek Kerja
Lapangan yang merupakan mata kuliah wajib dalam pendidikan tingkat sarjana
(S1) di Jurusan Teknik Geologi, Fakultas Teknik, Universitas Jenderal Soedirman
dilaksanakan dengan melakukan penelitian dan pemetaan di daerah Sekardoja

1
Tiga dan sekitarnya, Kecamatan Larangan, Kabupaten Brebes, Provinsi Jawa
Tengah.

1.2. Maksud dan Tujuan

Maksud kegiatan pemetaan ini adalah untuk memperoleh pengalaman kerja


mandiri sebagai seorang calon ahli geologi dengan meneliti kondisi geologi di
daerah penelitian.
Tujuan dari kegiatan pemetaan geologi daerah Sekardoja Tiga dan sekitarnya,
Kecamatan Larangan, Kabupaten Brebes, Provinsi Jawa Tengah yaitu:
1. Meneliti karakteristik dan kondisi geomorfologi daerah penelitian
2. Meneliti karakteristik dan kondisi stratigrafi daerah penelitian
3. Meneliti karakteristik dan kondisi struktur geologi daerah penelitian
4. Merekonstruksi sejarah geologi yang terdapat di daerah penelitian
5. Mengidentifikasi potensi sumberdaya dan potensi bencana geologi di daerah
penelitian

1.3. Lokasi Penelitian

Lokasi penelitian berada di daerah Sekardoja Tiga dan sekitarnya, Kecamatan


Larangan, Kabupaten Brebes, Provinsi Jawa Tengah (Gambar 1.1.). Secara
geografis lokasi penelitian berada pada koordinat 272400mE - 276400mE dan
9218500mN - 9221500mN. Daerah penelitian memiliki luas 12 km2 (4x3km)
meliputi: Dusun Sekardoja Tiga, Dusun Kalibanteng dan Dusun Wlahar.
Daerah penelitian dapat dicapai dengan alat transportasi darat. Waktu yang
ditempuh dari Purbalingga hingga ke Kecamatan Larangan adalah 3 jam dengan
jarak tempuh 100.5 km.

2
Daerah Penelitian

Gambar 1.1. Lokasi Daerah Penelitian

1.4. Batasan Masalah

Penelitian geologi daerah Sekardoja Tiga dan sekitarnya, Kecamatan


Larangan, Kabupaten Brebes, Provinsi Jawa Tengah ini memiliki batasan masalah
meliputi komponen dasar penelitian berupa penelitian satuan batuan, penelitian
satuan geomorfologi, penentuan struktur geologi, stratigrafi, sejarah geologi, dan
potensi sumberdaya geologi dan bencana geologi. Dengan demikian, penelitian ini
diberi judul :Pemetaan Geologi Daerah Sekardoja Tiga dan sekitarnya,
Kecamatan Larangan, Kabupaten Brebes, Provinsi Jawa Tengah.

1.5. Manfaat Penelitian

Pemetaan geologi dalam rangka praktek kerja lapangan ini diharapkan


memberikan manfaat sebagai berikut :
1. Mahasiswa memperoleh pengalaman kerja mandiri.
2. Memberikan wawasan mengenai pemetaan geologi untuk mahasiswa Teknik
Geologi Universitas Jenderal Soedirman.
3. Memberikan sumber referensi kepada institusi kampus Jurusan Teknik
Geologi Universitas Jenderal Soedirman untuk yang ingin melakukan riset
lanjutan mengenai pemetaan geologi beserta kegunaannya sebagai acuan
eksplorasi sumber daya geologi, kondisi geologi daerah Sekardoja Tiga,dan
lain sebagainya.

3
BAB II
STUDI PUSTAKA

2.1.Geologi Regional

2.1.1.Fisiografi Regional
Van Bemmelen (1949) membagi Pulau Jawa menjadi beberapa zona
fisiografi. Zona fisiografi daerah Jawa Tengah dibagi menjadi enam bagian
(Gambar 2.1.), dari selatan ke utara masing masing :
a. Satuan Gunungapi Kuarter (Quaternary Volcanoes)
b. Dataran Aluvial Pantai Utara Jawa (Alluvial plains of Northern Java)
c. Antiklinorium Rembang Madura (RembangMadura anticlinorium)
d. Antiklinorium BogorSerayu Utara Kendeng (Bogor, North Serayu
and Kendeng Anticlinorium)
e. Pematang dan Dome pada Pusat Depresi (Domes and Ridges in The
Central Depressionzone)
f. Depresi Jawa dan Zona Randublatung (Central Depression Zone of
Java and Randublatung Zone)
Berdasarkan pembagian fisiografi diatas, daerah penelitian termasuk ke
dalam Zona Antiklinorium Bogor-Serayu Utara-Kendeng.

Daerah Penelitian

Gambar 2.1. Fisiografi Jawa Tengah-Jawa Timur (Van Bemmelen, 1949)

4
2.1.2.Stratigrafi Regional
Stratigrafi regional daerah penelitian termasuk kedalam peta geologi
lembar majenang. Menurut Van Bemmelen (1949) serta Kastowo dan
Suwarna (1996) , menyatakan bahwa batuan tertua yang terdapat di daerah ini
adalah batuan yang berumur Eosen (Formasi Jampang) yang tersusun atas
konglomerat polimik serta batupasir. Terdapat juga serpih-batulempung yang
kaya akan globigerina, napal, batupasir tufaan dan batugamping foraminifera.
Diatas satuan ini diendapkan secara tidak selaras Formasi Pemali yang
berumur Miosen Awal.Formasi Pemali merupakan formasi tertua yang
tersingkap di bagian barat North Serayu Range.Diatas Formasi Pemali secara
berurutan diendapkan Formasi Rambatan, Formasi Lawak, Formasi Halang
dan Formasi Kumbang. Hubungan formasi-formasi tersebut selaras,
terkecuali Formasi Halang dan Formasi Kumbang bersifat menjemari.
Formasi-formasi tersebut diendapkan melalui mekanisme turbiditik pada
kipas bawah laut (submarine fan).
Diatas Formasi Kumbang diendapkan secara selaras Formasi Tapak
dan Formasi Kalibiuk, yang diperkirakan diendapkan pada laut dangkal pada
kala Pliosen Awal Tengah.Formasi Kaliglagah diendapkan secara selaras
diatas Formasi Kalibiuk pada lingkungan transisi sampai darat pada kala
Pliosen Akhir. Diatas Formasi Kaliglagah diendapkan Formasi Mengger dan
Formasi Gintung pada lingkungan darat, Formasi Mengger merupakan
produk dari Old Slamet Volcanic yang berumur Pliosen Awal, sedangkan
Formasi Gintung berumur Pliosen Tengah.
Selaras diatas Formasi Gintung diendapkan Formasi Linggopodo pada
lingkungan darat pada kala Pliosen Akhir.Formasi ini merupakan produk
volkanik Gunung Slamet Muda dengan Endapan Aluvial pada lingkungan
darat saat kala Holosen.Adapun tatanan stratigrafi dari formasi-formasi diatas
tergambar dalam kolom stratigrafi regional (Gambar 2.2.).

5
Stratigrafi
Daerah
Penelitian

Gambar 2.2. Kolom Stratigrafi Regional Lembar Majenang, Jawa (Kastowo,1996)

Adapun rincian dari masing-masing formasi diuraikan dari tua ke muda


sebagai berikut:

Formasi Jampang
Formasi Jampang terdiri dari breksi dengan fragmen-fragmen andesit
hornblende dan hipersten didalam masa dasar pasir tufaan.Tidak terpilah, di
beberapa tempat terdapat bongkah-bongkah lava berserakan.Di beberapa
tempat terdapat pola sisipan batupasir tufaan berbutir kasar.Dasarnya tidak
tersingkap.

6
Formasi Pemali
Lokasi Tipe Formasi Pemali terletak di Sungai Cibabakan, dekat Kali
Pemali di daerah Bumiayu.Van Bemmelen (1949) mengkorelasikan formasi
ini dengan Formasi Merawu di Daerah Karangkobar.Formasi Pemali tersusun
atas napal-globigerina berwarna biru keabu-abuan dan hijau keabu-
abuan.Kadang terdapat sisipan batugamping pasiran berwarna abu-abu
kebiruan, batupasir tufaan dan lensa-lensa batupasir kasar.Perlapisan
umumnya kurang baik.Tebal formasi ini mencapai 900 meter.
Formasi Rambatan
Formasi Rambatan bagian bawah tersusun atas batupasir gampingan dan
konglomerat berselang-seling dengan lapisan tipis napal dan serpih.
Sedangkan bagian atas tersusun atas batupasir gampingan berwarna abu-abu
muda sampai biru keabu-abuan. (menurut Kastowo dan Suwarna,
1996).Mengenai umur dari formasi ini masih terdapat perbedaan antara para
peneliti terdahulu. Kandungan Foraminifera besar menunjukan umur Miosen
Tengah, sedangkan foraminifera plankton menunjukkan umur Miosen Akhir-
Pliosen Awal. Tebal dari Formasi Rambatan ini berbeda disetiap tempat dari
400-900 m.
Formasi Lawak
Lokasi tipe dari formasi ini berada di Kali Lawak, dekat Bumiayu.
Formasi Lawak tersusun atas napal kehijauan dengan beberapa sisipan
batugamping foraminifera dan batupasir gampingan. Bagian atas dari formasi
ini tersusun atas napal globigerina dengan beberapa sisipan batupasir.
Kandungan foraminifera menunjukkan bahwa umur dari formasi ini Miosen
Tengah. Tebal diperkirakan mencapai 150 m.
Formasi Halang
Formasi ini terdiri atas batuan sedimen jenis turbidit, sehingga memiliki
struktur sedimen yang jelas antara lain perlapisan bersusun, convolute
lamination, flute cast, dll. Terdapat pula lensa-lensa berupa breksi gunungapi
(br).Ketebalan seluruhnya formasi ini lebih dari 2.400 meter.Bagian atas
dikuasai oleh lapisan batulempung dan napal, bagian tengah runtunan

7
mengandung sisipan atau berselingan dengan batupasir wacke gampingan
yang mengandung hornblende, feldspar, kuarsa dan kalsit. Sedangkan bagian
bawah formasi, bersisipan dengan lapisan batugamping dan lensa
batugamping berukuran bongkah yang mengandung fosil foraminifera besar
serta moluska. Tertindih tak selaras Formasi Tapak dan menjemari dengan
Anggota Gununghurip Formasi Halang dan Formasi Kumbang, serta
menindih secara selaras Formasi Pemali. Pada daerah Bantarkawung,
kandungan foraminifera menujukan umur Miosen Atas, sedangkan di dekat
Majenang, foraminifera menunjukkan umur Miosen Tengah. Ketebalan
formasi ini beragam dari 390-2600 m.
Formasi Kumbang
Lokasi tipe dari formasi ini terletak pada hulu Sungai Babakan di dekat
Gunung Kumbang.Formasi ini merupakan hasil endapan yang khas dari
produk gunungapi Pliosen.Tetapi menurut Van Bemmelen (1949)
menyebutnya Miosen Akhir, sedangkan menurut Kastowo dan Suwarna
(1996) menyatakan bahwa umur dari formasi ini Miosen Tengah-Pliosen
Awal.
Formasi Kumbang tersusun atas breksi gunungapi yang bersifat andesitis,
massif dan berlapis buruk dengan fragmen yang umumnya
menyudut.Terdapat juga aliran lava dan retas andesit, tufa, tufa pasiran dan
batupasir tufaan yang berlapis, konglomerat dan sisipan tipis
magnetit.Sebagian breksi mengalami propilitisasi.Ketebalan maksimum dari
formasi ini adalah 750 -2000 m dan menipis kearah timur.Formasi ini di
endapkan di bagian atas dari kipas bawah laut (upper fan) dengan mekanisme
turbiditik.
Formasi Tapak
Lokasi tipe dari formasi ini terletak di Gunung Tapak, 12 km dari
Bantarkawung.Formasi Tapak tersusun oleh batulempung gampingan secara
dominan, kadang-kadang napal tidak berlapis, atau batugamping dengan
sisipan batupasir.Sering dijumpai pecahan-pecahan cangkang moluska yang
merupakan ciri khas dari formasi ini.

8
Satuan ini juga tersusun oleh batupasir kasar kehijauan pada bagian
bawah yang berangsur-angsur berubah menjadi batupasir lebih menghalus
kehijauan kearah atas dengan sisipan berupa napal berwarna kelabu sampai
kekuningan (menurut Kastowo dan Suwarna, 1996).Setempat dijumpai
batugamping terumbu.
Formasi Kalibiuk
Formasi Kalibiuk tersusun atas batulempung dan napal kebiruan dengan
kandungan fosil.Pada bagian tengah ditemukan sisipan lensa-lensa batupasir
kehijauan dengan kandungan moluska yang melimpah.Kelompok moluska
tersebut mengindikasikan tidal zone facies yang berumur Pliosen.Umur dari
formasi ini adalah bagian bawah Pliosen Atas, atau bagian atas Pliosen
Bawah.
Formasi ini memiliki ketebalan 2500m (Kastowo dan Suwarna,
1996).Formasi Kalibiuk dapat dikoreasikan dengan Formasi Cijulang
dibagian barat atau dengan Bodas Series di bagian timur.
Formasi Kaliglagah
Formasi Kaliglagah tersusun atas batupasir kasar dengan sisipan
konglomerat, batulempung dan napal. Setempat ditemukan lapisan lignit
dengan ketebalan 0,6 1,0 m. batupasir pada umumnya menunjukan struktur
sedimen berupa silang siur dengan mengandung beberapa lapisan tipis
batubara muda (lignit). Pada formasi ini ditemukan fosil mamalia dan
moluska air tawar yang mengindikasikan bahwa umur dari formasi ini adalah
Pliosen Akhir.
Pada bagian bawah tersusun atas batulempung hitam, napal kehijauan
dan batupasir bersusun andesit dan konglomerat.Pada umumnya batupasir
menunjukkan struktur sedimen berupa silang siur dengan beberapa lapisan
batubara muda (lignit).Tebal diperkirakan mencapai 350 meter (menurut
Kastowo dan Suwarna, 1996).
Formasi Mengger
Lokasi tipe satuan ini berada di Gunung Mengger, 10 km arah NNW dari
Bumiayu, singkapan terbaik terdapat di Desa Cisaat.Formasi Mengger

9
tersusun atas tufa abu-abu muda dan batupasir tufaan dengan sisipan
konglomerat dan lapisan tipis magnetit.Pada formasi ini juga ditemukan fosil
mamalia yang termasuk kategori Upper Vertebrate Zone yang menunjukan
umur Pliestosen Awal.Ketebalan dari formasi ini diperkirakan mencapai
150m.
Formasi Gintung
Formasi Gintung tersusun atas perselingan konglomerat bersusun andesit
dan batupasir kelabu kehijauan, batulempung pasiran dan
batulempung.Formasi ini juga dicirikan dengan hadirnya konkresi batupasir
karbonatan dan napal.Pada bagian atas dijumpai perselingan tufa.
Sepanjang Kaligintung, tebal dari formasi ini mencapai 800 meter.
Formasi iini berada di atas Upper Vertebrate Zone (Formasi Mengger),
sehingga diperkirakan bahwa umur dari satuan ini Plistosen Awal-Akhir.
Formasi Linggopodo
Formasi Linggopodo ini merupakan produk gunungapi, tersusun atas
breksi tufa dan lahar yang berasal dari Gunung Slamet Tua dan Gunung
Copet (menurut Van Bemmelen, 1949).Formasi ini menindih secara tidak
selaras formasi yang berada dibawahnya, serta ditutupi oleh produk Gunung
Slamet Muda.Komposisi dari formasi ini secara umum dapat disetarakan
dengan Formasi Kumbang. Oleh karena itu, diperkirakan keduanya berasal
dari produk gunungapi yang sama atau setipe dengan waktu yang berbeda.
Lokasi tipe dari satuan ini berada di Gunung Linggopodo.

2.1.3.Struktur Geologi Regional


Proses tektonik yang terjadi di Pulau Jawa sangat dipengaruhi oleh
subduksi lempeng Indo-Australia ke bawah lempeng Mikro Sunda.
Berdasarkan berbagai macam data (data foto udara, penelitian lapangan, citra
satelit, data magnetik, data gaya berat, data seismik, dan data pemboran
migas) dapat disimpulkan bahwa pada dasarnya di pulau Jawa ada 3 (tiga)
arah kelurusan struktur dominan yaitu arah Meratus, arah Sunda, dan arah
Jawa (Gambar 2.3.)

10
Arah yang pertama adalah arah timurlaut-baratdaya (NE-SW) yang
disebut dengan arah Meratus. Pola struktur dengan arah Meratus ini
merupakan pola dominan yang berkembang di Pulau Jawa (menurut
Pulunggono dan Martodjojo, 1994) terbentuk pada 80 sampai 53 juta tahun
yang lalu (Kapur Akhir-Eosen Awal).
Arah yang kedua adalah pola struktur yang dijabarkan oleh sesar-sesar
yang berarah utara-selatan.Arah ini diwakili oleh sesar-sesar yang membatasi
Cekungan Asri, Cekungan Sunda, dan Cekungan Arjuna.Pola ini disebut
dengan Pola Sunda.Pola Sunda berarah utara-selatan (N-S) terbentuk 53
sampai 32 juta tahun yang lalu (Eosen Awal-Oligosen Awal).
Arah yang ketiga adalah arah barat-timur yang umumnya dominan
berada di dataran Pulau Jawa dan dinamakan dengan Pola Jawa. Pola Jawa
berarah barat-timur (E-W) terbentuk sejak 32 juta tahun yang lalu dan
diwakili oleh sesar-sesar naik seperti Baribis dan sesar-sesar di dalam Zona
Bogor (menurut Van Bemmelen, 1949 op.cit.Pulunggono dan Martodjojo,
1994).

Gambar 2.3. Pola struktur geologi Pulau Jawa (Pulunggono dan Martodjojo,
1994).

Untuk struktur geologi regional yang dijumpai pada daerah lembar


Majenang berupa sesar, lipatan, kelurusan dan kekar, yang melibatkan batuan
yang berumur Oligo-Miosen sampai Holosen. Sesar yang dijumpai umumnya
berarah jurus Baratlaut Tenggara sampai Timurlaut Baratdaya. Jenis sesar

11
berupa sesar naik, sesar normal, dan sesar geser menganan serta mengiri,
yang melibatkan batuan yang berumur Oligo Miosen sampai Plistosen.Sesar
naik secara umum membentuk busur yang memperlihatkan variasi
kemiringan bidang sesar kearah selatan sampai barat, sedangkan sesar normal
terdapat secara setempat.Pola lipatan yang terdapat pada lembar ini berarah
Barat laut Tenggara. Kelurusan yang sebagian diduga sesar mempunyai
pola penyebaran seperti pola sesar, dan umumnya berarah jurus Barat Barat
laut Timur Tenggara, dengan beberapa Timur laut Barat daya, yang di
beberapa tempat saling memotong. Kekar umumnya dijumpai dan
berkembang baik pada batuan berumur Tersier dan Plistosen.
Tektonik pada daerah ini setidaknya terjadi dua (2) periode, yang
menghasilkan struktur berbeda.Yang pertama, terjadi pada Kala Miosen
Tengah dan menghasilkan pengangkatan yang diikuti oleh penerobosan
andesit dan basalt. Formasi Jampang, Pemali, Rambatan, Lawak, dan
Batugamping Kalipucang terlipat dan tersesarkan, terutama membentuk sesar
normal yang berarah Baratlaut - Tenggara dan Timurlaut - Baratdaya. Periode
kedua, yang berlangsung pada Kala Plio-Plistosen menghasilkan sesar geser-
jurus dan sesar naik berarah dari Baratlaut - Tenggara sampai Timurlaut -
Baratdaya.

2.2.Dasar Teori

2.2.1.Geomorfologi
Analisis geomorfologi mencakup beberapa analisis yaitu, analisis
morfografi, analisis morfometri, dan analisis morfogenetik.
a. Morfografi
Morfografi adalah gambaran bentuk permukaan bumi. Aspek
morfografi dilakukan dengan cara menganalisis peta topografi. Sedangkan
perubahan pola punggungan dan pola aliran bisa mengidentifikasikan
kegiatan tektonik. Sungai dapat dibagi berdasarkan tingkatan orde sungai
tersebut salah satunya yaitu pembagian menurut Howard, 1967 dalam Van
Zuidam, R.A. 1985 (Gambar 2.4.)

12
(a)

(b)
Gambar 2.4.Tipe pola pengaliran dasar (a) dan modifikasi (b) (Howard, 1967
dalam Van Zuidam, R.A. 1985)

b. Morfometri
Morfometri merupakan penilaian kuantitatif dari bentuk lahan sebagai
aspek pendukung dari morfografi dan morfogenetik sehinga klasifikasi
kualitatif akan semakin tegas dengan angka-angka yang jelas. Menurut
Van Zuidam (1985), variasi nilai kemiringan lereng yang diperoleh
kemudian dikelompokkan berdasarkan klasifikasi kemiringan lereng
(Tabel 2.1.). Teknik perhitungan kemiringan lerengnya dapat dilakukan
dengan menggunakan teknik grid cell berukuran 2x2 cm pada peta
topografi skala 1:25.000. Kemudian setiap kisi ditarik tegak lurus kontur
dan dihitung kemiringan lerengnya dengan menggunakan persamaan
berikut:

13
Dimana :

n = jumlah kontur yang memotong diagonal jaring

Ci = interval kontur (meter)

d = diagonal grid, Skala 1 : 25.000

Tabel 2.1. Hubungan kelas lereng dengan sifat - sifat proses dan kondisi lahan
disertai simbol warna yang disarankan (Van Zuidam, 1985)

Simbol warna
Kelas Lereng Proses, Karakteristik dan Kondisi lahan
yang disarankan

00 - 20 Datar atau hampi datar, tidak ada erosi


yang besar, dapat diolah dengan mudah
(0 - 2 %) Hijau tua
dalam kondisi kering.

20 - 40 Lahan memiliki kemiringan lereng landai,


bila terjadi longsor bergerak dengan
(2 - 7 %)
kecepatan rendah, pengikisan dan erosi
akan meninggalkan bekas yang sangat Hijau Muda
dalam.

40 - 80 Lahan memiliki kemiringan lereng landai


sampai curam, bila terjadi longsor
(7 - 15 %)
bergerak dengan kecepatan rendah, sangat
rawan terhadap erosi. Kuning Muda

14
80 - 160 Lahan memiliki kemiringan lereng agak
curam, rawan terhadap bahaya longsor,
(15 - 30 %) Kuning Tua
erosi permukaan dan erosi alur.

160 - 350 Lahan memiliki kemiringan lereng yang


curam, sering terjadi erosi dan gerakan
(30 - 70 %)
tanah dengan kecepatan yang perlahan -
lahan. Daerah rawan erosi dan longsor Merah Muda

350 - 550 Lahan memiliki kemiringan lereng yang


terjal, sering ditemukan singkapan
(70 - 140 %) Merah Tua
batuan, rawan terhadap erosi.

> 550 Lahan memiliki kemiringan lereng yang


terjal, singkapan batuan muncul di
( > 140% ) Ungu Tua
permukaan, rawan tergadap longsor
batuan.

c. Morfogenetik
Morfogenetik merupakan proses terbentuknya permukaan bumi. Proses
yang berkembang terhadap pembentukan permukaan bumi tersebut yaitu
proses eksogen dan proses endogen. Pada pembagian klasifikasi bentuk
muka bumi terdapat beberapa kriteria yaitu secara umum dibagi
berdasarkan satuan bentang alam yang dibentuk akibat proses-proses
endogen/struktur geologi (pegunungan lipatan, pegunungan plateau/lapisan
datar, pegunungan sesar, dan gunungapi) dan proses-proses eksogen
(pegunungan karst, dataran sungai dan danau, dataran pantai, delta, dan
laut, gurun, dan glasial), yang kemudian dibagi ke dalam satuan bentuk
muka bumi lebih detil yang dipengaruhi oleh proses-proses eksogen.
Dalam satuan pegunungan akibat proses endogen, termasuk di dalamnya
adalah lembah dan dataran yang bisa dibentuk baik oleh proses endogen

15
maupun oleh proses eksogen. Pembagian lembah dan bukit adalah batas
atau titik belok dari bentuk gelombang sinusoidal ideal.
Dalam geomorfologi, banyak peneliti mengacu pada Amerika yang
mengikuti prinsip-prinsip Davisian tentang siklus geomorfologi. Prinsip ini
kemudian dijabarkan oleh Lobeck (1939) dengan suatu klasifikasi bentang
alam dan bentuk muka bumi yang dikontrol oleh tiga parameter utama,
yaitu struktur (struktur geologi, proses geologi endogen yang bersifat
konstruksional/membangun), proses eksogen (proses yang bersifat
destruksional/merusak atau denudasional), dan tahapan (yang kadangkala
ditafsirkan sebagai umur tetapi sebenarnya adalah respon batuan
terhadap proses eksogen, semakin tinggi responnya, semakin dewasa
tahapannya). Selain kegiatan tektonik, proses kegiatan magma dan
gunungapi (vulkanik) sangat berperan merubah bentuk permukaan bumi,
sehingga membentuk perbukitan intrusi dan gunungapi.

2.2.2.Stratigrafi
Stratigrafi merupakan ilmu yang mempelajari lapisan-lapisan batuan
serta hubungannya satu dengan yang lain kemudian kejadian-kejadian di alam
dalam hubungan ruang dan waktu yang meliputi umur, hubungan
lateral/vertikal, ketebalan, penyebaran dan keterjadiannya,yang memiliki
tujuan untuk mendapatkan pengetahuan sejarah bumi dan pengetahuan
lainnya dari lapisan batuan yang mempunyai arti ekonomis ataupun tidak.
Penamaan satuan litostratigrafi didasarkan pada keterdapatan litologi
yang dominan pada satuan tersebut.Penentuan satuan-satuan batuan
didasarkan pada ciri-ciri batuan yang dapat diamati di lapangan.Sandi
Stratigrafi Indonesia Pasal 15 menjelaskan mengenai batas dan penyebaran
satuan yaitu:

a. Batas satuan litostratigrafi ialah sentuhan antara dua satuan yang


berlainan ciri litologi, yang dijadikan dasar pembeda kedua satuan
tersebut.

16
b. Batas satuan ditempatkan pada bidang yang nyata perubahan litologinya
atau dalam hal perubahan tersebut tidak nyata, batasnya merupakan
bidang yang diperkirakan kedudukannya.
c. Satuan-satuan yang berangsur berubah atau menjari- jemari,
peralihannya dapat dipisahkan sebagai satuan tersendiri apabila
memenuhi persyaratan Sandi.
d. Penyebaran suatu satuan litostratigrafi semata-mata ditentukan oleh
kelanjutan ciri-ciri litologi yang menjadi ciri penentunya.
e. Dari segi praktis, penyebaran suatu satuan litostratigrafi dibatasi oleh
batas cekungan pengendapan atau aspek-aspek geologi lain.
f. Batas-batas daerah hukum (geografi) tidak bolehdipergunakan sebagai
alasan berakhirnya penyebaranlateral (pelamparan) suatu satuan.Batas
dan penyebaran dari setiap satuan litologi dapat dilihat dari bidang
kontak antar perlapisannya yang dapat bersifat tegas atau berangsur.
Kontak antar perlapisan batuan atau sentuhan stratigrafiyang kita kenal
ada dua macam yaitu :
1. Selaras (conformable)
Sedimentasi berlangsung menerus tanpa adanya interupsi atau
penghentian proses sedimentasi dari satuan stratigrafi mulai dari
yang dibawah sampai ke lapisan yang diatasnya. Kontak yang
selaras ini dapat bersifat tegas, berangsur, ataupun interkalasi.

2. Tidak selaras (unconformable)


Siklus sedimentasi tidak menerus, karena adanya interupsi atau
penghentian proses sedimentasi dan di lapangan ditandai dengan
adanya bidang erosi. Jenis-jenis ketidakselarasan adalah:
a. Angular unconformity, yaitu lapisan bawah dan atastidak
sejajar (membentuk sudut) dan mempunyai stike/dipyang
berbeda.
b. Paraconformity ialah lapisan atas dan bawah relatif sejajar,
namun dipisahkan oleh bidang erosi yang beraturan.

17
c. Disconformity , sama seperti paraconformity, namun bidang
erosi yang memisahkannya relatif tak beraturan.
d. Nonconformity, adalah permukaan erosi yang memisahkan
batuan kristalin (intrusi batuan beku atau kompleks
metamorfis) di bawah permukaan dari batuan sedimen
diatasnya.
Istilah lainnya yang perlu diketahui adalah diastem yaitu siklus
sedimentasi tidak menerus yang disebabkan oleh adanya erosi. Hiatus ialah
waktu di mana tak ada proses sedimentasi.

2.2.3.Petrografi
Pettijohn (1975) mengklasifikasikan batupasir berdasarkan presentase
tiga komponen bentuk segitiga yang digabungkan dengan presentase jumlah
kandungan matriksnya (Gambar 2.5.). Ketiga komponen tersebut adalah
Kuarsa (Q), Feldspar (F), dan Lithic Fragmen (L).

Gambar 2.5. Klasifikasi Batuan Sedimen (Pettijohn 1975)

Tahap pertama dalam pemakaian klasifikasi ini adalah menentukan


presentase relatif dari kandungan kuarsa, feldspar, dan lithic fragmen dengan
bantuan mikroskop. Gambaran tiga dimensi dari diagram klasifikasi adalah
untuk menunjukan prosentase kandungan matriknya.

18
Tahap kedua adalah mengukur prosentase kandungan matriks, apabila
kandungan matriks berjumlah 0 - 15 %, maka jenis batuannya dinamakan
arenite, sedangkan bila kandungan matriksnya berada diantara 15% - 75%,
maka jenis batuan ini dinamakan wacke, dan apabila kandungan matriksnya
lebih dari 75% dinamakan mudstone.

2.2.4.Struktur Geologi
Analisis geometri berdasarkan pengukuran kedudukan shear fractures
dan tension fractures bertujuan untuk mengetahui pola umum tegasan utama
maksimum (1).
Analisis Kekar
Kekar secara umum didefinisikan sebagai retakan. Apabila retakan
terjadi karena gaya tegasan disebut sebagai retakan tekanan sedangkan
retakan yang terjadi karena gaya tarikan disebut sebagai kekar tarikan.
Kegunaan analisis kekar diantaranya untuk mengetahui pola umum struktur
geologi daerah penelitian. Secara genetik, kekar dapat dibedakan menjadi dua
jenis yaitu :
1. Kekar gerus (shear joint), adalah rekahan yang bidang-bidangnya
terbentuk karena adanya kecenderungan untuk saling bergeser
(shearing) searah bidang rekahan.
2. Kekar tarik (Extensional joint), adalah rekahan yang bidang-
bidangnya terbentuk kadanya kecenderungan untuk saling menarik
(meregang) atau bergeser tegak lurus terhadap bidang rekahannya.
Analisis Sesar
Untuk mengamati keberadaan arah dan jenis sesar di lapangan dapat
diperkirakan dengan melihat indikasi yang ada seperti adanya dragfold
(lipatan seret), offset litologi, kekar-kekar, cermin sesar, slicken side,
breksiasi, zona-zona hancuran, kelurusan mata air panas dan air terjun.
Klasifikasi sesar telah banyak dikemukakan oleh para ahli terdahulu,
mengingat struktur sesar adalah rekahan kekar di dalam bumi yang
ditimbulkan karena pergeseran sehingga untuk membuat analisis strukturnya

19
diusahakan untuk dapat mengetahui arah dan besarnya pergeseran
tersebut.Indikasi sesar di lapangan tidak mudah untuk ditemukan untuk itu
pengolahan data kekar untuk mengetahui tegasan utamanya sehingga dapat
diketahui pergerakan sesarnya.
Kinematika struktur geologi yang berkembang secara regional secara
langsung akan mempengaruhi kondisi geologi struktur daerah penelitian.
Untuk penamaan sesar, penyusun mengacu pada penamaan Rickard (1972)
(Gambar 2.6.). Karakteristik penamaan oleh Rickard (1972) adalah
mengkombinasikan besar kemiringan bidang sesar dengan besar sudut pitch.
Berdasarkan kombinasi tersebut yang kemudian di plot pada diagram,
menghasilkan penamaan sesar dengan ketentuan sebagai berikut :

a. Apabila pitch kurang atau sama dengan 10o, maka sesar dinamakan
sesar mendatar, baik dekstral (menganan) atau sinistral (mengiri).
Dalam klasifikasi ini dinamakan sebagai right slip fault atau left slip
fault.
b. Apabila pitch 80o sampai 90o, dengan memperhatikan pergerakan sesar
(naik atau normal) maka akan diberi nama normal faultatau reverse
fault. Namun apabila kemiringan bidang sesar kurang dari 45o dengan
pitch yang sama dengan ketentuan tersebut maka untuk sesar normal
akan dinamakan lag normal fault (low angel normal fault) atau sesar
normal bersudut kecil, dan untuk sesar naik dinamakan thrust fault atau
sesar anjak.
c. Apabila pitch pada sesar mendatar lebih besar dari 10o dan kurang atau
sama dengan 45o, maka sesar merupakan sesar mendatar yang
memiliki pergerakan naik atau turun. Dalam penamaan, pergerakan
naik atau turun tersebut menjadi keterangan pergerakan sesar mendatar
tersebut, misalnya sesar mendatar mengiri (sinistral) normal dengan
ciri pitch lebih besar dari 10o dan kurang atau sama dengan 45o serta
kemiringan bidang sesar 50o maka dinamakan normal left slip fault.
Apabila kemiringan sesar kurang dari 45o dengan pergerakan yang

20
sama, maka disebut sebagai lag left slip fault. Hal tersebut juga berlaku
untuk pergerakan naik.
d. Apabila pitch lebih dari 45o.dan kurang dari 80o, dengan pergerakan
normal atau naik, maka sesar tersebut juga memiliki kinematika
pergeseran mendatar (menganan atau mengiri). Apabila bidang lebih
dari 45o, maka dapat dinamakan right slip normal fault,right slip
reverse fault,left slip normal fault atau left slip reverse fault. Hal
tersebut juga berlaku untuk lag fault dan reverse fault.

Gambar 2.6. Klasifikasi Sesar Rickard (1972)

Analisis Lipatan
Perlipatan merupakan hasil dari deformasi atau perubahan bentuk dan
atau volume dari suatu batuan yang ditunjukan sebagai suatu lengkungan
atau himpunan lengkungan pada unsur garis atau bidang-bidang dalam
batuan.Unsur garis atau bidang yang dimaksud adalah bidang perlapisan.
Berdasarkan bentuknya, maka lipatan dibagi atas :
- Antiklin : ialah lipatan dimana bagian cembungnya mengarah ke atas.
Dalam hal ini semakin tua batuannya semakin dalam letaknya.Jika
batuannya telah mengalami pembalikan maka lipatan itu dinamakan
Synantiklin.
- Sinklin : ialah lipatan dimana bagian cekungannya mengarah keatas.
Dimana semakin muda batuannya semakin dalam letaknya.Jika

21
batuannya telah mengalami pembalikan maka lipatan itu dinamakan
Antisinklin.

Untuk mengamati adanya struktur perlipatan di lapangan yaitu dengan


melihat perubahan berangsur pada kemiringan (dip) lapisan batuan
dan perulangan urutan variasi litologi. Lipatan dapat diklasifikasikan
dengan bermacam kriteria.Pada umumnya klasifikasi ini didasarkan pada
sifat yang dapat dideskripsikan unsur-unsurnya secara geometri. Klasifikasi
dan penamaan jenis lipatan umunya juga secara tidak langsung akan
mencerminkan sifat kejadian atau pembentukan lipatan tersebut dan jenis
atau material yang terlibat. Dalam penamaan lipatan, penyusun
menggunakan klasifikasi penamaan lipatan menuirut Fleuty, 1964 (Gambar
2.7.). Penamaan ini berdasarkan kemiringan sumbu lipatan dan penunjaman
sumbu lipatan.

Gambar 2.7. Klasifikasi lipatan menurut Fleuty (1964)

Teori Harding
Dalam merekonstruksi stuktur geologi dapat menggunakan pemodelan
stuktur.Pemodelan struktur yang dipakai oleh penulis yaitu model

22
Harding(Strain Stress Ellipsoid Model ) atau yang lebih dikenal dengan
model Simple Shear. Strain stress ellipsoid model atau Simple Shear adalah
sebuah model analisa struktur yang dikemukakan oleh Harding pada tahun
1973 (Gambar 2.8.). Model analisa struktur ini digunakan untuk
menentukan arah gaya kompresi pembentuk struktur, baik kekar maupun
sesar. Melalui model strain stress ellipsoid ini dapat diperkirakan pula pada
arah mana dapat terjadi normal fault dan thrust fault serta arah sumbu
lipatan. Arah dari normal fault akan sejajar dengan gaya kompresi
utamanya, dan sebaliknyathrust fault akan berarah tegak lurus degan gaya
kompresi utamanya. Model ini dapat diterapkan pada batuan yang
heterogen.
Dari model strain ellipse yang lebih dikenal dengan Model Simple
Shear, Harding memberikan gambaran adanya sesar geser mendatar
(wrenching fault) yang mempunyai orientasi atau strike searah dengan
sumbu XX. Sesar geser mendatar dekstral akan menghasilkan gaya
kompresi maksimum yang dapat disebut dengan conjugate force (BB).
Kompresi ini akan menghasilkan retakan yang dapat berkembang menjadi
sesar, yaitu CC yang membentuk sudut 10 hingga 30 dan DD yang
membentuk sudut 70 hingga 90 terhadap strike sesar. Kedua retakan
tersebut , CC dan DD, mempunyai sudut perpotongan antara 60 hingga
70. Garis AA merupakan sumbu panjang dari elips yang juga merupakan
arah dari gaya ekstesi (kompresi minimum).

23
Gambar 2.8. Model Strain Ellipse / Simple Shear (Wilcox, Harding, dan Seely,
1973)

24
BAB III
METODE PENELITIAN

3.1. Metode Penelitian

Dalam pemetaan geologi pada daerah Sekardoja Tiga dan sekitarnya,


menggunakan metode survei berupa pemetaan geologi permukaan yang meliputi
beberapa aspek diantaranya adalah meliputi aspek litologi, geomorfologi,
sedimentologi, stratigrafi, geologi struktur, geologi sejarah serta bahan galian
yang ditemukan di daerah penelitian.
Pada tahap penelitian lapangan dilakukan pembuatan peta lintasan,
pengamatan singkapan batuan, morfologi daerah penelitian, pengukuran struktur,
dan pengamatan sumber daya geologi dan sumber bencana daerah
sekitar.Sedangkan tahap penelitian laboratorium dilakukan analisis petrografi dan
analisis fosil.

3.2. Langkah Penelitian

3.2.1. Tahap Persiapan


Dalam tahap persiapan yang dilakukan adalah dengan pembuatan
proposal dan melengkapi persyaratan-persyaratan yang diperlukan.Tahapan
ini mulai dikerjakan pada bulan September.Tahap persiapan dilakukan
sebelum pekerjaan lapangan, pada tahap persiapan kegiatan yang dilakukan
adalah :
1. Pembuatan peta dasar berupa peta topografi dan peta pola aliran sungai
daerah pemetaan dengan skala 1:25.000, yang berasal dari hasil peta
topografi.
2. Studi literatur untuk memperoleh gambaran umum mengenai keadaan
geologi daerah penelitian secara regional. Literatur-literatur yang
terkumpul berupa penelitian yang telah dilakukan para peneliti
terdahulu, yang mana data-data tersebut bersifat sekunder.
3. Penafsiran peta topografi.

25
4. Analisis geomorfologi, berupa peta pola aliran dan kelurusan sungai
5. Membuat surat perijinan masuk lokasi daerah penelitian sebelum
melakukan kegiatan di lapangan kepada aparat setempat.

3.2.2.Tahap Penelitian Lapangan


Untuk mendukung kegiatan penelitian maka dibutuhkan beberapa alat
pendukung penelitian yang diantaranya adalah :
a. Buku catatan lapangan
b. Peta dasar (basemap).
c. Kompas geologi dilengkapi dengan clinometer dan horizontal levelling.
d. Palu geologi jenis chisel point (untuk batuan sedimen) dan pick point
(untuk batuan beku dan metamorf).
e. GPS (Global Position System).
f. Lensa pembesaran (Loup) dengan pembesaran 30 kali.
g. Meteran dengan panjang 50 meter.
h. Komparator
i. Larutan HCL dengan kadar 10 %.
j. Papan jalan ( Clip Board ).
k. Kamera digital.
l. Alat tulis, seperti pensil (2B), penghapus, pensil warna, mistar segitiga,
busur derajat, peruncing pensil, spidol marker, spidol atau stabilo dan
lain-lain.
m. Kantong contoh batuan dan kertas label, untuk ukuran kantong contoh
batuan berukuran 13 x 9 x 3 cm.
n. Tas lapangan, sepatu lapangan, dan pakaian lapangan.
Kegiatan yang dilakukan pada tahapan ini adalah pemetaan geologi
daerah penelitian yakni Daerah Sekardoja Tiga dan sekitarnya dengan skala 1
: 25.000 yang bertujuan untuk memperoleh data lapangan berupa litologi
batuan, struktur geologi ( meliputi strike / dip, sesar, sinklin, antiklin, dan
seterusnya ) , stratigrafi dan geomorfologi. Pada tahapan berikutnya, data
data yang telah diperoleh tersebut akan diolah dan dianalisis.

26
Pada tahap penelitian lapangan yang dilakukan adalah melakukan
pengambilan data lapangan berdasarkan peta lintasan yang telah direncanakan
sebelumnya. Pengambilan data ini berupa pengambilan contoh batuan atau
sampel yang selanjutnya akan dilakukan penelitian atau dianalisis di
laboratorium dan pengambilan data geologi seperti pengukuran Strike/Dip
perlapisan, pengukuran data struktur, plotting lokasi penelitian, pencatatan,
pengambilan foto dan pengamatan geomorfologi. Tahapan ini sangat penting
untuk memperoleh data yang akan digunakan untuk menguji hipotesa dan
interpretasi yang dilakukan tahap sebelumnya.

3.2.3. Analisis Data


Pada tahap ini dilakukan analisis dan pengolahan data yang dilakukan
di laboratorium.Dalam analisis dan pengolahan data ini meliputi laboratorium
dan studio pengolahan data. Adapun analisis yang dilakukan pada tahap ini :
a. Analisis Mikropaleontologi
Dibutuhkan untuk mengetahui umur relatif dari lokasi penelitian dan
menentukan lingkungan pengendapannya.
b. Analisis Petrografi
Dibutuhkan untuk mengetahui komposisi batuan dan menentukan
jenis litologi.
c. Analisis Geomorfologi
Analisis geomorfologi mencakup beberapa anlisis yaitu, anlisis
morfografi, analisis morfometri, dan analisis morfogenetik.
d. Analisis Stratigrafi
Dibutuhkan untuk mendapatkan data litologi secara detail dari urutan
suatu stratigrafi dan mendapatkan data ketebalan secara detail dari
setiap satuan stratigrafi yang menjadi objek penelitian.
e. Analisis Sedimentologi
Dibutuhkan untuk mengetahui mekanisme dan lingkungan
pengendapan
dari satuan batuan yang ditemukan.

27
f. Analisis Struktur
Dibutuhkan untuk menganalisis deformasi yang telah terjadi pada
daerah penelitian.
Setelah melakukan analisis-analisis diatas, dilakukan tahap pembuatan
peta. Peta dibuat berdasarkan data pengamatan geologi permukaan beserta
analisisnya.Peta tersebut terdiri dari beberapa peta yang merupakan
modifikasi terhadap peta dasar. Adapun peta-peta yang dibuat yaitu Peta
Lintasan Geologi, Peta Geomorfologi, Peta Geologi, dan Peta Potensi dan
Sumberdaya Geologi.

3.2.4.Penyusunan Laporan
Penyusunan laporan dilakukan sebagai tahapan akhir dalam rangkaian
kegiatan praktek kerja lapangan. Laporan tersebut disusun dengan format
baku, mencakup keseluruhan dari kegiatan praktek kerja lapangan yang
dijalankan, mulai dari latar belakang hingga keseluruhan hasil kegiatan.
Setelah selesai tersusun laporan akan diseminarkan secara formal.Tahapan
penyusunan laporan tergambar pada diagram alir metode penelitian (Gambar
3.1.)

28
Geologi Daerah Sekardoja Tiga dan Sekitarnya,
Kecamatan Larangan, Kabupaten Brebes,
Provinsi Jawa Tengah.

Gambar 3.1. Skema Diagram Alir Metode Penelitian

29
BAB IV
GEOLOGI DAERAH PENELITIAN

4.1. Geomorfologi Daerah Penelitian

Daerah penelitian yang berada di dusun Sekardoja Tiga dan sekitarnya terdiri
dari morfologi lembah struktural (Gambar 4.1.a), perbukitan struktural (Gambar
4.1.b) dan dataran aluvial F4 (Gambar 4.1.c) dengan perbedaan elevasi yang
landai sampai curam di beberapa tempat dalam daerah penelitian.
Pengamatan pada peta topografi daerah Sekardoja Tiga dan sekitarnya
memperlihatkan pola kontur yang beragam. Pada bagian barat laut
memperlihatkan pola kontur rapat yang mencerminkan bentuk lahan berupa
perbukitan.Kemudian pada bagian tengah daerah penelitian memperlihatkan pola
kontur yang dominan renggang dan agak rapat di beberapa tempat yang
mencerminkan bentuk lahan berupa lembah dan perbukitan.Sedangkan pada
bagian tenggara memperlihatkan pola kontur yang sangat renggang berupa
dataran.
Berdasarkan hasil perhitungan persen lereng, perbukitan struktural pada
bagian barat laut memiliki kemiringan yang curam.Pembentukkan bentuk lahan
perbukitan ini dipengaruhi oleh proses endogen dimana kontrol utamanya ialah
struktur geologi. Pada bagian tenggara daerah penelitian, diidentifikasi sebagai
dataran aluvial dimana tidak memiliki lereng atau datar yang dikontrol oleh
keberadaan sungai utama. Adapun sisanya diidentifikasi sebagai lembah struktural
dimana kemiringannya landai sampai agak curam. Morfologi lembah struktural ini
mendominasi daerah penelitian dimana pembentukan lahan ini dipengaruhi oleh
proses struktur geologi yang ada yaitu sesar dan indikasi lipatan.

30
(a)

(b)

(c)
Gambar 4.1. Kenampakan morfologi daerah penelitian, (a)Lembah Struktural, foto
diambil dari Sekardoja Tiga ke arah tenggara (b)Perbukitan Struktural, foto diambil dari
desa Sekardoja menghadap ke arah tenggara (c)Dataran Aluvial F4, foto diambil dari
desa Wlahar ke arah barat laut.

31
4.1.1.Pola Aliran Sungai dan Tipe Genetik Sungai
Berdasarkan pada klasifikasi pola aliran sungai menurut Howard (1967,
dalam Van Zuidam, 1985), pola aliran sungai pada daerah penelitian
merupakan pola subdendritik, dengan tahapan erosi yang berkembang di
daerah penelitian pada umumnya adalah erosi muda -dewasa. Pola yang
menunjukan karakteristik pola aliran subdendritik yaitu cabang-cabang sungai
yang membentuk percabangan menyebar seperti pohon rindang. Sedangkan
tipe genetik sungai yang ada pada daerah penelitian yaitu Sungai Konsekuen,
Sungai Resekuen, Sungai Subsekuen dan Sungai Obsekuen (Gambar 4.2.)

Gambar 4.2. Peta Pola Pengaliran dan Tipe Genetik Sungai Daerah Penelitian.

32
4.1.1.1.Pola Aliran Sungai
Sungai utama yang berada di daerah penelitian adalah Sungai
Pemali. Sungai ini mengalir dari arah selatan ke timur dan memiliki
debit aliran yang tetap sepanjang tahun, oleh karena itu sungai ini
termasuk ke dalam sungai permanen. Anak-anak sungai utama yaitu
sungai kalibanteng dan sungai wlahar termasuk ke dalam sungai
intermitten, dikarenakan hanya mengalir saat hujan tiba. Tahapan erosi
yang berkembang di daerah penelitian pada umumnya adalah erosi
muda-dewasa.
Sungai-sungai yang terdapat pada daerah penelitian memiliki
pola aliran subdendritik (Gambar 4.3.). Pola aliran subdendritik
menunjukkan secara horizontal terdiri dari lapisan-lapisan batuan
sedimen yang memiliki tingkat resistensi yang beragam (Van Zuidam,
1985).

Gambar 4.3. Tipe pola pengaliran menurut Zenith, 1932 (A) dan Pola
Pengaliran Modifikasi Sungai menurut A. D. Howard, 1967 (B dan C)

Pola aliran subdendritik termasuk dalam pola aliran erosional


dengan ciri pola aliran yang terbentuk dari aliran cabang-cabang sungai
yang membentuk percabangan menyebar seperti pohon rindang.
Berdasarkan atas definisi tersebut, pola aliran sungai pada daerah
penelitian lebih dikontrol oleh struktur geologi baik berupa sesar, kekar,

33
lipatan maupun kemiringan lapisan batuan dibanding oleh faktor
resistensi litologinya.

4.1.1.2.Tipe Genetik Sungai


Penentuan tipe genetik sungai dilakukan bedasarkan interpretasi
pada peta topografi dan pengamatan langsung di lapangan. Tipe genetik
sungai yang terdapat pada daerah penelitian terdiri dari :

Sungai Konsekuen adalah sungai yang arah alirannya searah


dengan pola kemiringan lapisan batuan.
Sungai Resekuen adalah sungai yang arah alirannya searah
dengan pola kemiringan lapisan batuan pada permukaan bidang
erosi yang baru.
Sungai Subsekuen adalah sungai yang arah alirannya sejajar
atau mengikuti kemenerusan jurus atau strike dari lapisan
batuan.
Sungai Obsekuen adalah sungai yang mengalir dengan arah
yang berlawanan dengan arah kemiringan lapisan

4.1.2.Satuan Geomorfologi
Pembagian satuan geomorfologi daerah penelitian dibuat berdasarkan
pengamatan langsung di lokasi penelitian dan beberapa aspek geomorfologi
menurut klasifikasi Van Zuidam (1985), diantaranya morfografi (bentuk
lahan), morfometri (nilai aspek geomorfologi), dan morfogenetik (asal dan
proses terjadinya bentuk lahan). Sehingga daerah Sekardoja Tiga dan
sekitarnya dapat dibagi menjadi 3 satuan geomorfologi (Gambar 4.4.), antara
lain : Satuan Lembah Struktural (S1), Satuan Perbukitan Struktural (S2), dan
Satuan Dataran Aluvial (F4). Selain itu ketiga satuan ini mempunyai persen
lereng yang berbeda yang menunjukan kelas kemiringan lerengnya masing-
masing, dapat dilihat dalam Peta Kemiringan Lereng (Lampiran 3).

34
Gambar 4.4. Peta Geomorfologi daerah penelitian

4.1.2.1.Satuan Lembah Struktural (S1)


Satuan Lembah Struktural (S1) ini menempati 80% dari luas
daerah penelitian. Pada peta geomorfologi, satuan ini ditandai dengan
warna ungu muda yang membentang dari barat sampai timur daerah
penelitian.Satuan ini memiliki kenampakan morfografi berupa lembah
dan perbukitan (Gambar 4.5.). Pada peta topografi memperlihatkan pola
kontur yang renggang pada ketinggian 25 - 50 mdpl dan memiliki
persen lereng 8.33 - 17.24% yang termasuk kedalam kelas lereng landai
sampai agak curam (Van Zuidam,1985) serta memperlihatkan pola
kontur yang agak rapat dibagian selatan pada ketinggian 37.5 - 62.5
mdpl dan memiliki persen lereng 14.29 -15.38% yang termasuk
kedalam kelas lereng agak curam (Van Zuidam,1985).
Stadia sungai pada satuan ini dicirikan dengan bentukan U, hal
ini menunjukan sedimentasi dan erosi mulai sebanding dan
menghasilkan lembah sungai yang relatif simetris yang menyebabkan

35
proses erosi lateral yang dominan. Pola pengaliran yang terdapat pada
satuan ini yaitu pola pengaliran Subdendritik (Howard, 1967) dengan
tipe genetik sungai konsekuen, obsekuen, resekuen dan subsekuen.
Satuan ini tersusun atas batupasir dan batulempung.
Pembentukan satuan ini dipengaruhi oleh adanya struktur
geologi yang ada di daerah penelitian yaitu lipatan berupa sinklin dan
antiklin, serta sesar. Proses eksogenik yang juga ikut mempengaruhi
antara lain berupa pelapukan, erosi, transportasi serta sedimentasi. Tata
guna lahan pada satuan ini digunakan sebagai lahan pertanian dan
perkebunan oleh penduduk sekitar.

(a)

(b)
Gambar 4.5. Kenampakan Satuan Lembah Struktural (S1), foto diambil dari
areal persawahan dusun sekardoja tiga menghadap kearah tenggara (a) dan
timur laut (b)

36
4.1.2.2.Satuan Perbukitan Struktural (S2)
Satuan Perbukitan Struktural (S2) ini menempati 5 % dari luas
daerah penelitian. Pada peta geomorfologi, satuan ini ditandai dengan
warna ungu tua yang berada dibagian barat laut daerah penelitian.
Satuan ini memiliki kenampakan morfografi berupa bukit (Gambar
4.6.). Pada peta topografi memperlihatkan pola kontur yang rapat
dengan ketinggian 50 - 87.5 mdpl dan memiliki persen lereng 22.73 -
38.46% yang termasuk kedalam kelas lereng curam (Van Zuidam,
1985).
Pola pengaliran yang terdapat pada satuan ini yaitu pola
pengaliran Subdendritik (Howard, 1967) dengan bentuk lembah U.
Satuan ini tersusun atas batupasir dan sisipan batulempung.
Pembentukan satuan ini dipengaruhi oleh adanya struktur
geologi yang ada di daerah penelitian yaitu lipatan. Selain itu, proses
eksogenik yang juga ikut mempengaruhi berupa pelapukan, erosi,
transportasi dan sedimentasi. Tata guna lahan pada satuan ini digunakan
sebagai lahan perkebunan oleh penduduk sekitar.

Gambar 4.6. Kenampakan Satuan Perbukitan Struktural (S2), foto diambil


dari desa Sekardoja menghadap kearah tenggara

37
4.1.2.3.Satuan Dataran Aluvial (F4)
Satuan Dataran Aluvial (F4) ini menempati 15 % dari luas
daerah penelitian. Pada peta geomorfologi, satuan ini ditandai dengan
warna biru tua yang berada dibagian tenggara daerah penelitian. Satuan
ini memiliki kenampakan morfografi berupa dataran (Gambar 4.7.).
Pada peta topografi memperlihatkan pola kontur yang sangat renggang
dengan ketinggian 37.5 - 12.5 mdpl dan memiliki persen lereng 6.25 -
7.14% yang termasuk kedalam kelas lereng landai (Van Zuidam,1985).
Pola pengaliran yang terdapat pada satuan ini yaitu pola
pengaliran Subdendritik (Howard, 1967) dengan bentuk lembah U.
Satuan ini tersusun atas endapan alluvial.
Pembentukan satuan ini dapat diakibatkan oleh aksi air
permukaan, dapat di dominasi pula oleh tenaga eksogen seperti iklim,
curah hujan, jenis batuan, dan factor lain yang dapat mempercepat
terjadinya pelapukan dan erosi. Daerah alluvial ini tertutup oleh bahan
hasil rombakan dari daerah di sekitarnya yang lebih tinggi letaknya.
Tata guna lahan pada satuan ini digunakan sebagai lahan pertanian dan
jalan oleh penduduk sekitar.

(a)

38
(b)
Gambar 4.7. Kenampakan Satuan Dataran Alluvial (F4), foto diambil dari
desa Wlahar menghadap kearah barat laut (a) dan utara (b)

4.2. Stratigrafi Daerah Penelitian

Stratigrafi daerah penelitian terdiri dari tiga satuan batuan yang diperoleh dari
beberapa litologi yang deskripsi dan selanjutnya dilakukan analisis petrografi dan
paleontologi. Dalam penamaan satuan batuan di daerah penelitian, penyusun
menggunakan sistem penamaan litostratigrafi tidak resmi (SSI, 1996) yaitu
penamaan satuan batuan berdasarkan ciri-ciri fisik litologi yang dapat diamati
dilapangan dengan melihat jenis litologi dan keseragaman, serta posisi stratigrafi
terhadap satuan-satuan yang ada di bawah maupun di atasnya.
Berdasarkan hal tersebut, maka satuan batuan dari yang tertua sampai yang
termuda yaitu :
1. Satuan Batupasir
2. Satuan Batulempung
3. Satuan Endapan Alluvial
Urutan Stratigrafi daerah Sekardoja Tiga dan sekitarnya disajikan dalam tabel
4.1. dan persebaran satuan batuannya tergambarkan dalam peta Geologi Daerah
Penelitian (Gambar 4.8.).

39
Tabel 4.1. Stratigrafi Daerah Penelitian

Gambar 4.8. Peta Geologi Daerah Penelitian

Satuan batuan dibagi berdasarkan ciri litologi yang khas yang terdapat pada
satuan batuan tersebut. Sehingga penamaannya didasarkan pada batuan yang
muncul paling dominan di satuan batuan tersebut. Satuan batuan dibahas dari
urutan satuan batuan tertua menuju satuan batuan yang lebih muda dalam bentuk
kolom stratigrafi (Gambar 4.9.).

40
Gambar 4.9. Kolom Stratigrafi Daerah Penelitian

41
Untuk memperjelas tatanan stratigrafi daerah penelitian, maka dilakukan
pembahasan tiap satuan batuan pada daerah penelitian. Pembahasan satuan batuan
tersebut meliputi :
1. Ciri litologi tiap satuan batuan
2. Penyebaran dan ketebalan satuan
3. Umur relatif dan lingkungan pengendapan
4. Kontak/ hubungan antar satuan batuan

4.2.1.Satuan Batupasir
Satuan Batupasir ini menempati 20 % daerah penelitian, dengan
menggunakan penamaan yang didasarkan pada litologi yang dominan.
Satuan Batupasir ini terdiri atas batupasir dan batupasir sisipan batulempung
(Gambar 4.10.).

Gambar 4.10. Singkapan batupasir pada lokasi pengamatan ADS 22 berada pada
punggungan bukit G.Sekardoja, foto diambil menghadap kearah utara.

4.2.1.1.Ciri Litologi
Secara megaskopis batupasir pada satuan ini umumnya
mempunyai ciri litologi antara lain berwarna coklat keabu-abuan,
bersifat karbonatan, berbutir halus hingga sedang, terpilah baik, kemas

42
tertutup, kondisi lapuk namun beberapa cukup kompak, dan memiliki
tebal yang bervariasi antara 35 cm 100 cm (Gambar 4.11.a). Dalam
batupasir, tersisipkan batulempung berwarna abu-abu, ukuran butir
lempung, terpilah baik, kemas tertutup, bersifat karbonatan, tebal
antara 10 - 35 cm (Gambar 4.11.b).

(a)

(b)

Gambar 4.11. Kenampakan litologi batupasir (a), dan batulempung (b) pada
satuan batupasir

43
Struktur sedimen yang terdapat pada satuan ini berupa struktur
parallel laminasi (Gambar 4.12.).

(a) (b)
Gambar 4.12. Kenampakan struktur sedimen parallel laminasi pada lapisan
batupasir di lokasi pengamatan ADS 25 (a) dan ADS 23 (b)

Secara mikroskopis, litologi batupasir pada lokasi ADS.24


memperlihatkan kenampakan sayatan batupasir karbonatan dengan
butir sedang - kasar, bentuk butir menyudut - membundar tanggung,
pemilahan sedang, kemas tertutup, komposisi butiran terdiri dari
feldspar (20%), kuarsa (12%), lithik (8%), dan mineral opak (5%)
(Gambar 4.13.). Matriks (40%) yang hadir berwarna coklat gelap,
terdiri dari mikrokristalin kalsit dan mineral lempung. Semen (15%)
yang hadir berwarna kecoklatan, tersebar merata, hadir berupa mineral
lempung dan karbonat. Berdasarkan data tersebut kemudian di plotting
pada klasifikasi Pettijohn (1975) dan didapat nama batuannya adalah
Feldsphatic Wacke.

44
Gambar 4.13. Kenampakan sayatan batupasir secara mikroskopis dilihat dari
nikol silang dan nikol sejajar

Sedangkan untuk litologi batulempung yang merupakan sisipan


pada satuan batupasir pada lokasi ADS.21 memiliki kenampakan secara
mikroskopis terdiri dari feldspar (2%), kuarsa (4%), dan mineral opak
(3%) (Gambar 4.14.). Matriks (75%) yang hadir berwarna abu-abu
kecoklatan, relief rendah, hadir berupa mineral lempung. Semen (10%)
yang hadir berwarna coklat terang, bentuk tidak teratur, tersebar merata,
hadir berupa karbonat. Terdapat pula fragmen fosil (6%). Berdasarkan
data tersebut kemudian di ploting dengan menggunakan klasifikasi
Pettijohn, (1975) dan didapat nama batuannya adalah Mudrocks.

Gambar 4.14. Kenampakan sayatan batulempung pada satuan batupasir


secara mikroskopis dilihat dari nikol silang dan nikol sejajar

45
4.2.1.2.Penyebaran dan Ketebalan
Penyebaran satuan batupasir ini meliputi wilayah barat laut dan
barat daya daerah penelitian yang membentang dari arah barat hingga
timur dan dari barat laut ke tenggara, Singkapan - singkapan yang
ditemukan berada di sepanjang punggungan bukit gunung Sekardoja
dan ditemukan pula pada anak- anak sungai. Ketebalan satuan ini
diperkirakan lebih dari 725 m yang didapat dari hasil perhitungan
ketebalan pada rekonstruksi penampang sayatan geologi daerah
penelitian. Kenampakan dilapangan menunjukan ketebalan lapisan yang
bervariasi antara 35 - 100 cm.

4.2.1.3.Umur Relatif dan Lingkungan Pengendapan


Umur dan Lingkungan Pengendapan dari satuan batupasir ini
ditentukan melalui analisis fosil foraminifera dari sampel batuan.
Berdasarkan hasil analisis kandungan fosil foraminifera planktonik dari
sample tersebut didapatkan umur satuan ini berkisar N17N19 yang
disetarakan dengan Kala Miosen akhir Pliosen. Kemudian,
berdasarkan hasil analisis kandungan fosil foraminifera bentonik dari
sample didapatkan lingkungan pengendapan satuan ini diendapkan pada
zona batimetri Neritik Tengah. Sehingga mengacu dari hasil analisis
perkiraan umur dan lingkungan pengendapannya, satuan batupasir ini
disetarakan dengan Formasi Halang.

4.2.1.4.Kontak/Hubungan Stratigrafi
Satuan batupasir ini merupakan satuan batuan yang tertua pada
daerah penelitian. Hubungan satuan batupasir ini dengan satuan
batulempung diatasnya adalah selaras, ditunjukan dengan kemiringan
lapisan satuan batuan yang relatif sama dan tidak ditemukan bidang
erosional serta tidak adanya selang waktu pengendapan antara kedua
satuan ini.

46
4.2.2.Satuan Batulempung
Satuan Batulempung ini menempati 65 % daerah penelitian. Satuan
Batulempung ini terdiri atas batulempung dengan sedikit sisipan batupasir
(Gambar 4.15.)

Gambar 4.15. Singkapan batulempung pada lokasi pengamatan ADS.38 berada di


sepanjang sungai Kalibanteng, foto diambil menghadap kearah timur.

4.2.2.1.Ciri Litologi
Secara megaskopis batulempung pada satuan ini umumnya
mempunyai ciri litologi antara lain berwarna abu-abu (segar) sampai
kecoklatan (lapuk), bersifat karbonatan, ukuran butir lempung, terpilah
baik, kemas tertutup, kondisi lapuk (Gambar 4.16.a). Didalam
batulempung ini, terdapat sedikit sisipan batupasir berwarna coklat
terang, ukuran butir pasir halus sangat halus, terpilah baik, kemas
tertutup, bersifat karbonatan, dan kompak serta terdapat struktur parallel
laminasi.(Gambar 4.16.b).

47
(a)

(b)

Gambar 4.16. Kenampakan litologi batulempung (a), dan batulempung


sisipan batupasir (b) pada satuan batulempung.

Secara mikroskopis, litologi batulempung pada lokasi ADS.02


memperlihatkan kenampakan sayatan batulempung, berbutir halus -
sangat halus, bentuk butir membundar - menyudut tanggung, kemas
tertutup, pemilahan baik, komposisi butiran terdiri dari Kuarsa (5%),
Feldspar (2%), dan Mineral Opak (8%) (Gambar 4.17.). Matriks (75%)
yang hadir berwarna abu-abu kecoklatan, relief rendah, hadir berupa
mineral lempung. Semen (10%) yang hadir berwarna coklat terang,
bentuk tidak teratur, tersebar merata, hadir berupa karbonat.

48
Berdasarkan data tersebut kemudian di ploting dengan menggunakan
klasifikasi Pettijohn (1975) dan didapat nama batuannya adalah
Mudrocks.

Gambar 4.17. Kenampakan sayatan batulempung secara mikroskopis dilihat


dari nikol silang dan nikol sejajar

Sedangkan untuk litologi batupasir yang merupakan sisipan pada satuan


batulempung pada lokasi ADS.03 memiliki kenampakan secara
mikroskopis terdiri dari feldspar (18%), kuarsa (10%), lithik (8%), dan
mineral opak (4%) (Gambar 4.18.). Matriks (50%) yang hadir
berwarna coklat gelap, terdiri dari mikrokristalin kalsit dan mineral
lempung. Semen (10%) yang hadir berwarna kecoklatan, tersebar
merata, hadir berupa mineral lempung dan karbonat. Berdasarkan data
tersebut kemudian di plotting pada klasifikasi Pettijohn (1975) dan
didapat nama batuannya adalah Feldsphatic Wacke.

49
Gambar 4.18. Kenampakan sayatan batupasir pada satuan batulempung
secara mikroskopis dilihat dari nikol silang dan nikol sejajar

4.2.2.2.Penyebaran dan Ketebalan


Penyebaran satuan batulempung ini meliputi sebagian besar
daerah penelitian yang membentang dari barat hingga timur. Singkapan
singkapan yang ditemukan berada di sepanjang sungai yang terdapat
di daerah penelitian yaitu sungai Kalibanteng dan Sungai di dusun
Wlahar. Ketebalan satuan ini diperkirakan lebih dari 350 m yang
didapat dari hasil perhitungan ketebalan pada rekonstruksi penampang
sayatan geologi daerah penelitian. Kenampakan di lapangan
menunjukan ketebalan lapisan yang bervariasi antara 30 - 100 cm.

4.2.2.3.Umur Relatif dan Lingkungan Pengendapan


Umur dan Lingkungan Pengendapan dari satuan batulempung
ini ditentukan melalui analisis fosil foraminifera dari sampel batuan.
Berdasarkan hasil analisis kandungan fosil foraminifera planktonik dari
sample tersebut didapatkan umur satuan ini berkisar N18N19 yang
disetarakan dengan kala Pliosen. Kemudian, berdasarkan hasil analisis
kandungan fosil foraminifera bentonik dari sample didapatkan
lingkungan pengendapan satuan ini diendapkan pada zona batimetri
Neritik Tengah. Sehingga mengacu dari hasil perkiraan umur dan

50
lingkungan pengendapannya, dapat diperkirakan satuan batulempung
ini merupakan bagian dari formasi Halang.

4.2.2.4. Kontak/Hubungan Stratigrafi


Satuan batulempung terendapkan setelah satuan batupasir dan
sebelum satuan endapan alluvial. Hubungan satuan batulempung ini
dengan satuan batupasir dibawahnya adalah selaras, ditunjukan dengan
kemiringan lapisan satuan batuan yang relatif sama dan tidak ditemukan
bidang erosional serta tidak adanya selang waktu pengendapan antara
kedua satuan ini. Sedangkan hubungan satuan batulempung ini dengan
satuan endapan alluvial diatasnya adalah tidak selaras karena adanya
jeda waktu pengendapan.

4.2.3.Satuan Endapan Alluvial

4.2.3.1.Ciri Litologi
Satuan ini terdiri dari material lepas berukuran bongkah,
kerikil hingga pasir dan endapan sungai lepas lainnya. Material lepas ini
berupa pecahan-pecahan dari batuan di bagian hulu sungai atau
sekitaran sungai yang terkikis dan terbawa oleh aliran sungai yang
kemudian terendapkan menjadi endapan alluvial (Gambar 4.19.).

(a)

51
(b)
Gambar 4.19. Kenampakan endapan alluvial di sungai utama daerah
penelitian, foto diambil menghadap kearah tenggara (a) dan timur laut (b)

4.2.3.2.Penyebaran dan Ketebalan


Satuan Endapan Alluvial ini menempati 15 % daerah
penelitian. Satuan ini tersingkap pada pola kontur datar pada bagian
tenggara daerah penelitian yang meliputi sungai pemali dan daerah
sekitaran sungai tersebut. Berdasarkan interpretasi peta kontur, tebal
endapan alluvial ini dapat mencapai 25 meter.

4.2.3.3.Umur Relatif dan Lingkungan Pengendapan


Satuan ini berumur Kala Resen karena diketahui proses
pengendapannya yang masih berlangsung hingga saat ini. Satuan ini
diendapkan pada lingkungan fluvial.

4.2.3.4.Kontak/Hubungan Stratigrafi
Satuan ini diendapkan setelah satuan batupasir dan satuan
batulempung. Hubungan satuan ini dengan satuan yang ada di
bawahnya adalah tidak selaras karena adanya jeda waktu pengendapan.

52
4.3. Struktur Geologi Daerah Penelitian

Tahap awal dari analisis struktur geologi daerah penelitian dilakukan dengan
cara menginterpretasi kelurusan-kelurusan pada peta topografi maupun Citra
SRTM (Shuttle Radar Topographic Mission) yang diharapkan dapat memberi
gambaran perkiraan adanya struktur geologi di daerah penelitian.

4.3.1. Pola Kelurusan Citra SRTM


Analisa ini dilakukan dengan cara menginterpretasi kelurusan bukit dan
lembah berdasarkan Citra SRTM (Shuttle Radar Topographic Mission).
Dengan bantuan software Dips hasil analisis kelurusan citra SRTM (Gambar
4.20.) menunjukan bahwa kelurusan bukit relatif berarah N 315o E - N 135o E
(Baratlaut Tenggara). Sedangkan kelurusan lembah relatif berarah N 55o E -
N 235o E (Timurlaut Baratdaya). Data tersebut dapat digunakan sebagai
acuan awal untuk menginterpretasikan adanya struktur geologi yang
berkembang di daerah penelitian.

Gambar 4.20. Pola Kelurusan SRTM dan Diagram Roset Pola Kelurusan Daerah
Penelitian

53
Berdasarkan data yang didapatkan di daerah penelitian berupa pola
jurus dan kemiringan lapisan batuan, data struktur berupa shearfractures,
serta interpretasi kelurusan- kelurusan pada peta topografi dan citra SRTM,
maka dapat diinterpretasikan bahwa Struktur Geologi yang terdapat di daerah
Sekardoja Tiga dan Sekitarnya antara lain berupa Antiklin, Sinklin, dan Sesar
Mendatar Kanan (Gambar 4.21.)

Gambar 4.21. Struktur Geologi pada Peta Geologi Daerah Penelitian

54
4.3.2. Antiklin Sekardoja Tiga
Struktur geologi Antiklin ini diperkirakan berada di bagian barat daya
daerah penelitian yang diindikasikan dari interpretasi pola jurus dan
kemiringan lapisan batuan pada peta geologi daerah penelitian, serta
didukung dengan hasil rekonstruksi penampang sayatan geologi, yang
menunjukan adanya struktur lipatan yaitu antiklin.
Hasil interpretasi pada peta geologi memperlihatkan adanya lipatan
dengan arah sumbu relatif Baratlaut Tenggara. Untuk menentukan jenis
lipatan ini, digunakan klasifikasi Fleuty (1964), dengan menggunakan data-
data jurus dan kemiringan pada beberapa lokasi pengamatan yang dekat
dengan sumbu dan mendukung struktur antiklin ini.(Tabel 4.2.)

Tabel 4.2. Data Jurus dan Kemiringan Batuan

Strike (N.....oE) Dip


325 43 NE
140 39 SW
110 61 SW
330 55 NE

Berdasarkan dari hasil analisis lipatan menggunakan software Dips dan


CorelDRAW X6 (Gambar 4.22.), lipatan antiklin Sekardoja Tiga termasuk
kedalam jenis lipatan Upright Gently Plunging Fold menurut klasifikasi
lipatan Fleuty, 1964. Klasifikasi ini didasarkan pada penunjaman bidang
sumbu dan kemiringan bidang sumbu lipatan. Sumbu lipatan ini berarah Barat
laut Tenggara dan arah tegasan utama yang membentuk lipatan ini relatif
berarah Baratdaya Timurlaut.

55
Gambar 4.22. Analisis Antiklin Sekardoja Tiga

4.3.3.Sinklin Sekardoja Tiga

Struktur geologi Sinklin ini diperkirakan berada dibagian barat laut


hingga tenggara daerah penelitian yang diindikasikan dari interpretasi pola
jurus dan kemiringan lapisan batuan pada peta geologi daerah penelitian, serta
didukung dengan hasil rekonstruksi penampang sayatan geologi, yang
menunjukan adanya struktur lipatan yaitu sinklin.
Hasil interpretasi pada peta geologi memperlihatkan adanya lipatan
dengan arah sumbu relatif Barat laut Tenggara. Untuk menentukan jenis
lipatan ini, digunakan klasifikasi Fleuty (1964), dengan menggunakan data-
data jurus dan kemiringan pada beberapa lokasi pengamatan yang dekat
dengan sumbu dan mendukung struktur sinklin ini (Tabel 4.3.).

56
Tabel 4.3.Data Jurus dan Kemiringan Batuan

Strike (N.....oE) Dip

75 59 SE
50 70 SE
80 50 SE
75 50 SE
55 30 SE
60 42 SE
330 55 NE
325 60 NE
335 64 NE
310 66 NE
320 67 NE
350 66 NE

Berdasarkan dari hasil analisis lipatan menggunakan software Dips dan


CorelDRAW X6 (Gambar 4.23.), lipatan sinklin Sekardoja Tiga termasuk
kedalam jenis lipatan Upright Moderately Plunging Fold menurut klasifikasi
lipatan Fleuty, 1964. Klasifikasi ini didasarkan pada penunjaman bidang
sumbu dan kemiringan bidang sumbu lipatan. Sumbu lipatan ini berarah
Baratlaut Tenggara dan arah tegasan utama yang membentuk lipatan ini
relatif berarah Baratdaya Timurlaut.

57
Gambar 4.23. Analisis Sinklin Sekardoja Tiga

4.3.4.Sesar Mendatar Kanan Kalibanteng


Struktur geologi ini berada di bagian tengah daerah penelitian tepatnya
berada di sungai Kalibanteng. Bidang sesar struktur geologi ini membentang
dari barat daya timur laut dengan arah dominan kelurusan sungai relatif
berarah N 55o E. Selain dari hasil interpretasi peta topografi dan kelurusan
Citra SRTM, sesar ini diperkuat dengan adanya data berupa kenampakan
zona hancuran, dan adanya shear fracture pada singkapan batulempung di
sepanjang aliran Sungai Kalibanteng (Gambar 4.24.)

58
(a)

(b)
Gambar 4.24. Kenampakan shear fracture di Sungai Kalibanteng pada lokasi
pengamatan ADS.38 (a) dan ADS.39 (b)

Dari hasil analisis data lapangan berupa shear fracture (Tabel 4.4.) dan
arah dominan kelurusan sungai yang diolah menggunakan software Dips dan
CorelDraw X6, didapatkan hasil analisis bahwa sesar yang ada di sungai
Kalibanteng disebut Right Slip Fault berdasarkan nilai pitch dan kemiringan
bidang sesar menggunakan klasifikasi Rickard, 1972 (Gambar 4.25.). Dengan
tegasan utama relatif Baratdaya Timurlaut.

59
Tabel 4.4. Data Shear Fracture di lokasi Sungai Kalibanteng
Strike Strike
Dip Dip
(N.....oE) (N.....oE)

38 51 SE 105 69 SW
96 37 SW 355 79 NE
43 54 SE 113 66 SW
46 56 SE 135 66 SW
350 65 NE 53 44 SE
56 60 SE 121 50 SW
102 36 SW 344 38 NE
94 51 SW 278 55 NE
50 76 SE 264 60 NW
48 55 SE 232 62 NW
45 62 SE 135 55 SW
325 55 NE 100 58 SW
30 70 NE 105 59 SW
195 52 NW 55 62 SE

Gambar 4.25. Analisis Sesar Mendatar Kanan Kalibanteng

60
4.3.5. Mekanisme Pembentukan Struktur Geologi Daerah Penelitian
Berdasarkan rekonstruksi struktur geologi menggunakan model Simple
Shear (Harding,1973) maka dapat disimpulkan bahwa mekanisme
pembentukkan struktur geologi di daerah penelitian diawali oleh adanya gaya
tektonik yang berarah Barat - Timur yang bersifat menggerus (shear) satuan
batuan yang ada sehingga menghasilkan gaya kompresi berarah baratdaya
timurlaut. Gaya kompresi ini mengakibatkan terbentuknya struktur geologi
berupa lipatan antiklin dan sinklin di daerah penelitian yang memiliki sumbu
lipatan berarah Barat laut - Tenggara. Gaya tersebut terus bekerja sampai
batas kelenturan dari lapisan batuan sehingga kemudian terjadi patahan dan
terbentuk sesar mendatar kanan yang memotong struktur lipatan yang
diperkirakan telah terbentuk sebelumnya.

4.4.Sejarah Geologi Daerah Penelitian

Sejarah geologi pada daerah Sekardoja Tiga dan sekitarnya, dimulai dari Kala
Miosen Akhir hingga Pliosen (N17-N19) terjadi pengendapan satuan batuan
sedimen berupa Batupasir pada lingkungan pengendapan neritik tengah (33-
100m). Satuan batupasir ini diendapkan dengan mekanisme arus yang tenang,
yang diindikasikan dari struktur sedimen yang dijumpai di daerah penelitian
berupa parallel laminasi.
Kemudian diendapkan secara selaras diatasnya, satuan Batulempung pada
Kala Pliosen (N18-N19) di lingkungan pengendapan yang sama yaitu neritik
tengah (33-100m). Satuan batulempung ini diendapkan dengan mekanisme arus
suspensi, yang mana arus ini mampu membawa material berukuran lempung lebih
banyak sehingga terbentuk perlapisan batuan sedimen yang didominasi oleh
batulempung.
Setelah satuan batupasir dan batulempung terendapkan, terjadi aktifitas
tektonik dengan arah tegasan utama relatif Baratdaya Timurlaut. Aktifitas
tektonik ini menyebabkan terbentuknya pengangkatan, perlipatan dan pensesaran
di daerah penelitian. Arah tegasan utama Baratdaya Timurlaut mengakibatkan
terbentuknya struktur lipatan pada satuan batuan di daerah penelitian, struktur

61
lipatan berupa antiklin dan sinklin Sekardoja Tiga dengan sumbu lipatan berarah
Baratlaut - Tenggara. Karena gaya kompresi itu terus bekerja sehingga terjadi
patahan pada satuan batuan yang ada di daerah penelitian yang kemudian
terbentuk sesar mendatar kanan Kalibanteng yang diinterpretasikan memotong
antiklin dan sinklin Sekardoja Tiga.
Kemudian setelah proses tektonik tersebut, terendapkan satuan endapan
alluvial secara tidak selaras pada kala Resen di lingkungan pengendapan darat
dimana proses pengendapannya masih terus berlangsung hingga saat ini. Selain
itu, terjadi proses erosi dan pelapukan yang terus berlangsung sehingga
membentuk kondisi morfologi yang ada saat ini.

4.5. Potensi Daerah Penelitian

Potensi geologi yang terdapat di daerah Sekardoja Tiga dan sekitarnya terdiri
atas potensi positif dan negatif (Gambar 4.26.). Potensi positif merupakan potensi
sumber daya geologi (alam) dari daerah ini yang dapat dimanfaatkan khususnya
oleh masyarakat sekitar untuk kebutuhan seperti pembangunan infrastruktur jalan
dan lain sebagainya. Sedangkan potensi negatif merupakan potensi yang
menimbulkan bencana alam contohnya longsor yang dapat membahayakan
khususnya bagi masyarakat sekitar.

62
Gambar 4.26. Peta Potensi Daerah Penelitian

4.5.1. Potensi Sumber Daya Geologi


Potensi sumber daya geologi yang merupakan potensi positif pada
daerah penelitian terdiri atas potensi bahan galian berupa pasir. Pasir dan
material lepas berukuran bongkah hingga pasir ini merupakan material
hancuran/pelapukan dari batuan sedimen dari anak sungai dan hulu sungai
yang kemudian tertransport dan terendapkan di sepanjang sungai besar yang
ada di daerah penelitian. Potensi ini telah dimanfaatkan oleh masyarakat
sekitar untuk kebutuhan pembangunan atau infrastruktur (Gambar 4.27.).
Selain itu, potensi penambangan bahan galian ini bermanfaat sebagai lahan
pekerjaan warga sekitar selain bertani dan berkebun.

63
Gambar 4.27. Lokasi potensi galian di Sungai Pemali,dekat dengan lokasi
pengamatan ADS.05 Foto diambil menghadap kearah Timur.

4.5.2. Potensi Bencana Geologi


Daerah penelitian juga memiliki potensi negatif berupa indikasi
potensi bencana geologi, disebut negatif karena dapat membahayakan dan
merugikan masyarakat sekitar serta merusak lingkungan. Bencana geologi
yang berpotensi terjadi di daerah penelitian adalah indikasi gerakan tanah
atau longsor.
Potensi tanah longsor atau pergerakan tanah dapat diakibatkan oleh
perbukitan yang memiliki kemiringan lereng yang sangat curam atau curam
menurut Van Zuidam (1985). Gerakan tanah dapat terjadi akibat tingkat
pelapukan yang tinggi, material lepas, serta tidak adanya dinding penahan
untuk menanggulangi bencana longsor yang menjadi faktor yang
mempercepat terjadinya gerakan tanah. Batuan penyusun daerah penelitian
berupa batupasir, batulempung. Sedangkan batulempung ini sangat berperan
sebagai bidang gelincir dalam terjadinya longsor. Titik lokasi potensi
longsor terdapat di punggungan bukit yang curam dan daerah aliran sungai
dengan tebing sungai yang agak curam (Gambar 4.28.).

64
(a)

(b)

Gambar 4.28. Lokasi potensi longsor di daerah penelitian, Longsoran pada tebing
sungai Kalibanteng, foto diambil menghadap kearah tenggara (a) dan menghadap
kearah selatan (b)

65
BAB V
KESIMPULAN

Berdasarkan hasil penelitian pada daerah Sekardoja Tiga dan sekitarnya,


Kecamatan Larangan, Kabupaten Brebes, Provinsi Jawa Tengah, dapat diperoleh
kesimpulan sebagai berikut :

1. Pola aliran sungai yang berkembang di daerah penelitian adalah pola aliran
Subdendritik dengan tipe genetik sungai yang terdiri dari Konsekuen,
Obsekuen, Subsekuen dan Resekuen.
2. Satuan geomorfologi daerah penelitian terbagi menjadi 3 satuan yaitu
Satuan Lembah Struktural (S1), Satuan Perbukitan Struktural (S2), dan
Satuan Dataran Alluvial (F4).
3. Stratigrafi daerah penelitian terdiri atas 3 satuan batuan yang diurutkan dari
tua ke muda adalah sebagai berikut :
a. Satuan Batupasir
b. Satuan Batulempung
c. Satuan Endapan Alluvial
4. Struktur geologi yang berkembang di daerah penelitian adalah lipatan
berupa Antiklin dan Sinklin Sekardoja Tiga serta Sesar Mendatar Kanan
Kalibanteng. Struktur geologi tersebut dikontrol oleh gaya utama berarah
baratdaya timurlaut.
5. Sejarah geologi pada daerah penelitian dimulai dari Kala Miosen Akhir -
Pliosen (N17-N19) dengan diendapkan satuan Batupasir pada lingkungan
Neritik tengah. Setelah itu diendapkan satuan Batulempung pada Kala
Pliosen (N18-N19) dalam lingkungan pengendapan yang sama. Setelah
satuan batupasir dan batulempung terendapkan, terjadi proses tektonik yang
mengakibatkan pengangkatan, perlipatan dan pensesaran di daerah
penelitian. Dengan arah tegasan utama relatif Baratdaya Timurlaut.
Kemudian setelah proses tektonik tersebut, terendapkan satuan endapan
alluvial secara tidak selaras pada kala Resen di lingkungan pengendapan
darat. Proses lainnya yang terjadi sampai sekarang adalah erosi dan
66
pelapukan. Proses tektonik dan eksogenik itu yang mengakibatkan
morfologi di daerah penelitian seperti saat ini.
6. Daerah penelitian memiliki potensi positif maupun negatif. Potensi positif
meliputi adanya lokasi bahan galian yang dapat dimanfaatkan oleh
masyarakat sekitar, sedangkan potensi negatif meliputi indikasi potensi
longsor atau gerakan tanah.

67
DAFTAR PUSTAKA

Bemmelen, R. W. Van .1949. The Geology of Indonesia, vol.1.A, The Haque,


Martinus Nijhoff.

Fleuty, M.J. (1964) The Description of Folds. Proceedings of the Geologists.

Kastowo dan Suwarna, N., 1996, Peta Geologi Bersistem Indonesia, Lembar
Majenang, Skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi,
Bandung.

Komisi Sandi Stratigrafi Indonesia. 1996. Sandi Stratigrafi Indonesia. Ikatan Ahli
Geologi Indonesia : Indonesia.

Pettijohn, F.J. 1975. Sedimentary Rock.Third Edition. Harper & Row Publishers,
New York-Evanston-San Fransisco-London

Pulunggono A dan Martodjojo S. 1994. Perubahan Tektonik Paleogen-Neogen


Merupakan Peristiwa Tektonik Terpenting di Jawa. Proceeding Geologi
dan Geoteknik Pulau Jawa.

Rickard. 1972. Classification of Translational Fault Slip: Geological Society of


America.

Tim ITB.Diktat Kuliah Petrografi.Kelompok bidang keahlian (KBK) Petrografi,


jurusan Teknik Geologi ITB.

Wilcox, Harding and Seely.1973. Basic Wrench Tectonics. The American


Associations of Petroleum Geologist Buletin.

Zuidam, R.A. Van, 1985. Aerial Photo-Interpretation in Terrain Analysis and


Geomorphologic Mapping. ITC, Smits Publ., Enschede, The Hague.

68
DAFTAR LAMPIRAN

LAMPIRAN 1 Peta Lintasan dan Lokasi Pengamatan

LAMPIRAN 2 Peta Pola Aliran dan Genetik Sungai

LAMPIRAN 3 Peta Kemiringan Lereng

LAMPIRAN 4 Peta Geomorfologi

LAMPIRAN 5 Peta Geologi

LAMPIRAN 6 Peta Potensi Geologi

LAMPIRAN 7 Kolom Stratigrafi

LAMPIRAN 8 Peta Kelurusan Citra SRTM

LAMPIRAN 9 Analisis Sesar

LAMPIRAN 10 Analisis Lipatan Antiklin

LAMPIRAN 11 Analisis Lipatan Sinklin

LAMPIRAN 12 Analisis Petrografi

LAMPIRAN 13 Analisis Paleontologi

69
70