Anda di halaman 1dari 19

Indonesia ialah tanah kelahiranku.

Aku hidup tumbuh dan dibesarkan ditanah airku


Indonesia. Aku bangga menjadi anak Indonesia karena Indonesia Negara yang begitu
(kaya akan budaya,suku,Ras,bahasa,dan agama).dan Aku bangga menjadi rakyat
Indonesia.karena dari sebuah negara yang kaya-raya, yang memiliki total penduduk
seratus juta lebih, dengan keragaman bangsa Indonesia dan budaya.dan kita
seharusnya bangga karena adalah bagian dari sebuah negara yang mempunyai pulau
terbanyak di muka bumi ini
Selain indonesia mempunyai pulau terbanyak, Indonesia memiliki daya tarik tersendiri
dimata Internasional. dengan berbagai keungulan yang telah ada di negri kita. dan
seadainya disertai dengan kemauan dan kemampuan untuk menjaga keamanan dan
mengelola setiap pulau yang ada di indonesia ku tercinta. aku yakin pulau di indonesia
mampu menyaingi keindahan pulau-pulau yang ada di dunia.
Dari sabang sampai merauke, setiap kota-kota di Indonesia, memiliki ciri khas
daerahnya masing-masing.seperti orang jogja yang halus-halus, hingga orang papua
yang agak hitam, membuat Indonesia ini menjadi lebih berwarna. Keragaman suku dan
budaya, keberagaman sifat dan ciri khas setiap penduduknya dan
sebagainya.menjadikan Indonesia salah satu yang memiliki suku asli yang beragam di
dunia. Budaya Asli Indonesia begitu indah., Tari-tarian seperti tari saman, upacara adat seperti di
Bali, dan sebagainya dimiliki oleh Indonesia dari sabang sampai merauke. Ondel-ondel milik kota
jakarta adalah salah satu bukti bahwa budaya Indonesia adalah budaya terindah di Dunia
Dan Bhineka tunggal ika adalah semboyan Indonesia yang selalu tertanam di hati
saya sebagai anak Indonesia dan saya bangga dengan semboyan itu karena walaupun
kita berbeda tetapi kita tetap satu.

Semoga indonesia mampu mengembangkan segala potensi yang ada. supaya menjadi
salah satu negara yang paling berpengaruh di dunia

Indonesia merupakan salah satu negara kepulauan yang besar di dunia. Terdiri dari lima kepulauan besar
di nusantara dan dikelilingi oleh banyak kepulauan kepulauan kecil yang mengelilinginya. Ke aneka
ragaman budaya, bahasa, adat hingga sistem kepercayaan menjadikan negara ini sebagai salah satu
objek studi yang mengasikan. Tidak hanya itu saja, Indonesia kaya akan f

lora dan fauna yang beraneka ragam seperti misalnya BUNGA KENANGA (Cananga
odorata) merupakan tanaman yang berpotensi cukup tinggi. Secara tradisional bunganya berfungsi
sebagi bunga tabur dipemakaman, campuran bunga rampai atau sebagai hiasan sanggul wanita. Bunga
Kenanga juga dapat mendatangkan devisa, dari bunganya yang wangi terkandung minyak atsiri. Selain
itu bagian batangnya mempunyai nilai ekonomi pula, kayunya yang ukuran besar dapat dimanfaatkan
untuk membuat berbagai perkakas rumah tangga, peti dan sebagainya.
Ada lagi ANGGREK TIEN SOEHARTO (Cymbidium hartinahianum), flora ini termasuk jenis flora
yang langka lho ! yang sekarang bera

da di provinsi Sumatera Utara, ada pula bunga bangkai yang tingginya mencapai 210 m dan masih
banyak lagi selain flora, fauna juga

tak kalah. Di indonesia fauna se

perti fauna asiatis atau fauna bagian barat contohnya badak, harimau, orangutan, gajah, dsb ; Fauna
Australis contohnya Burung cendrawasih, burung kakatua, kangguru, dsb.

Hasil survei dari 15 orang yang saya wawancara yang terdiri dari murid murid jenjang pendidikan
sekolah dasar maupun Sekolah Menengah Pertama yang pertama kali saya tanyakan ialah Sebenarnya
banggakah anda menjadi anak Indonesia ? salah satu dari mereka menjawab Bangga lah ! kan kita
tinggal di Indonesia ! jawabnya dengan gaya santai . Emang apa yang bisa dibangggain ? tanyaku
kemudian. Ya.. banyak mulai dari budayanya yang beraneka ragam , pulau pulau kecil yang menjadi
kepulauan , aneka flora dan fauna dan masih banyak lagi jawabnya masih berlagak santai . Emm
bagaimana dengan konflik politik ataupun ekonomi yang sekarang masih melanda di Indonesia ?
tanyaku kedua kalinya. Yah.. terkadang saya juga sedih melihatnya , namun saya sebagai anak
Indonesia tetap bangga walaupun konflik politik dan ekonomi yang kian memburuk tidak ada henti
hentinya dan saya merasa sangat beruntung tinggal di Indonesia ungkapnya panjang lebar. Orang
kedua yang saya tanyakan ialah kakak kelas saya sendiri. Dan saya pun mulai bertanya seperti
pertanyaan yang saya tanyakan di atas tadi. Lalu, ia pun menjawab Jelas , bangga dong ! soalnya
Indonesia punya kenampakan alam yang indah dan juga, walaupun di indonesia tedapat beranekaragam
suku, budaya, etnis, bahasa, dsb nya ,namun Indonesia tetap bersatu, semua bangsanya tetap bersatu
dan kompak satu sama lain,

hmm..
Bangga juga karena orang orang Indonesia terkenal dgn sikapnya yang ramah-ramah, jadi warga asing
banyak yang suka brgaul dengan bangsa indonesia . Nah , baru baru ini juga di Asian Games XVI
Guangzhou, Cina Indonesia naik peringkat menjadi peringkat ke 12 se Asia . . Hebat kan ? Indonesia
telah memperoleh 2 medali emas , 4 medali perak dan 9 medali perunggu. Saya sangat beruntung
tinggal di Negeri Indonesia dan Saya sangat bangga menjadi anak Indonesia jelasnya.

Berikut ini akan lebih diperjelas mengenai hal hal apa sajakah yang patut untuk dibanggakan oleh kita
sebagai anak Indonesia

1. 1. Indonesia Negara Kepulauan

Indonesia merupakan negara kepulauan, bahkan negara dengan jumlah pulau terbanyak di dunia. Pulau-
pulau di Indonesia yang menembus angka 17.508, ternyata banyak disebabkan oleh beberapa hal.
Sedikit mengulang sejarah geografis negara kita, Indonesia merupakan negara yang diapit dua benua
besar, yaitu benua Australia dan benua Asia. Karena hal tersebut, Indonesia merupakan daratan
tanggung yang kemudian terpecah-pecah sedemikian rupa, sehingga jumlah pulau di Indonesia
mencapai 17 ribu. Dengan status Indonesia sebagai negara kepulauan, ada baiknya jika kita turut bangga
kepada Indonesia yang telah berhasil sampai saat ini untuk menjaga pulau-pulaunya tetap berjumlah
17.508, tidak menjadi lebih dan tidak menjadi kurang. Kecuali di beberapa saat terjadi bencana alam,
sehingga menyebabkan negara Indonesia kehilangan beberapa pulaunya.

1. 2. Keberagaman Suku, Ras, Agama

Warna-warni keberagaman, tercipta sangat indah dan menarik di Indonesia. Hal tersebut disebabkan
oleh keberagaman suku, ras, dan agama setiap warganya. Mengapa demikian? Karena tiap-tiap provinsi
tidak mungkin hanya terdiri satu suku, ras, dan agama. Indonesia, dari sabang sampai merauke, dengan
33 provinsi menjadikan warga negaranya sangat beragam.
Negara Indonesia, pada dasarnya memiliki dua jenis rakyat secara keseluruhan berdasarkan lokasi.
Pertama adalah asal melayu dan kedua adalah asal melanesia. Basis melayu, mayoritas terdapat di
Indonesia bagian barat, sedangkan basis melanesia, mayoritas terdapat di Indonesia bagian timur. Selain
itu, bangsa Indonesia juga tidak hanya terdiri dari suku-suku asli saja, banyak pendatang-pendatang
berbendera masing-masing. Awal mulanya mereka sampai di Indonesia hanya untuk berdagang, namun
karena mereka merasa nyaman tinggal di Indonesia, membuat mereka berpindah kewarganegaraan,
diantaranya berasal dari Arab, India, dan Tionghoa.
Tidak hanya itu saja, mengingat Indonesia berasal dari berbagai macam kepulauan dengan kondisi fisik
tiap-tiap pulau berbeda, tentu membuat warganya dapat dengan bebas memilih kepercayaan yang cocok
dengan dirinya, apalagi disaat masa reformasi, kebebasan sudah dijunjung tinggi. Namun tetap,
kebebasan, tidak boleh melanggar norma-norma yang berlaku. Contohnya adalah di Indonesia bagian
barat, terkenal dengan islamnya, dari Aceh, Palembang, Jakarta, Ponorogo, Banjarmasin, dsb. Lalu ada
juga pulau Bali dengan agama hindu budhanya.

1. 3. Bhinneka Tunggal Ika

Meskipun berbeda-beda, tapi tetap satu! kutipan tersebut membangunkan kita agar lebih bangga
dengan Indonesia. Mengapa begitu? Penduduk Indonesia seb anyak 231 juta jiwa dan tersebar di 33
provinsi. Dengan rata-rata setiap provinsi terdiri dari 7 juta jiwa, tentunya membuat Indonesia sangat
beragam. Keberagaman, baik fisik maupun non fisik, membuat kita tidak boleh terbelenggu hanya pada
perbedaan. Diluar dari perbedaan-perbedaan tersebut, kita semua tetap dalam tudung bangsa Indonesia,
kita adalah bagian dari peradaban bangsa Indonesia yang memiliki satu tekad dan tujuan demi
terselenggaranya kemerdekaan Indonesia.
Motto atau semboyan Indonesia tersebut, merupakan Frasa yang berasal dari bahasa jawa kuna.
Disamping itu, semboyan ini pun terdapat dalam Pancasila yang merupakan dasar negara dari NKRI
(Negara Kesatuan Republik Indonesia). Seperti terdapat dalam sila ke-3 pancasila, yaitu Persatuan
Indonesia, ada hubungan yang sangat erat antar keduanya. Semboyan dan sila ke-3 pancasila,
sebaiknya dapat terlestarikan sehingga anak cucu kita semua dapat menikmati keberagaman dan
menjadikan Indonesia tetap indah seperti sekarang.

1. 4. Kecerdasan dan Semangat Tinggi milik Rakyat Indonesia

Mengapa harus tingkat kecerdasan dan semangat? Hal tersebut dikarenakan wong Indonesia asli
sebenarnya memiliki keahlian dan kemampuan tertentu yang tidak dapat dilakukan oleh rakyat-rakyat
negara tetangga. Dukun? Dukun adalah sebuah contoh tak baik sebenarnya, namun adakah dukun di
negara lain kecuali Indonesia? Tidak ada pastinya. Hal ini juga berlaku dengan tradisi adat di Indonesia
yang masih kental. Seperti reog ponorogo dan tari saman yang menurut bangsa lain sangat mustahil
untuk dilakukan.
Beberapa tahun silam, Indonesia sudah hampir menunjukan jati dirinya. Pembuktiannya adalah banyak
dari kompetisi-kompetisi baik formal maupun informal, lokal maupun internasional, otak maupun fisik,
yang dimenangkan oleh rakyat-rakyat asli Indonesia, bahkan diantaranya dimenangkan oleh muda-mudi
bangsa.

1. 5. Budaya Melimpah

Kebudayaan milik Indonesia, tak terhitung jumlahnya. Mulai dari masakan tradisional, tarian adat, hingga
upacara adat pun dimiliki masing-masing daerah. Tari saman milik Nangroe Aceh Darussalam, lalu ada
Tahu Tek-tek milik Lamongan, Pempek milik Palembang, Tari Pendet milik Bali, Ondel-ondel milik Jakarta,
Gudeg milik Jogjakarta, dan sebagainya. Berbeda sekali dengan negara-negara lain di muka bumi.
Amerika Serikat misalnya, dengan luas negara yang hampir satu benua itu, tidak tersedia menu khas
yang berbeda-beda tiap daerahnya. Republik Rakyat China pun sama, dimana kita berada dalam negara
itu, menu makanan yang tersedia hanya berasal dari mie dan mie. Tidak ada variasi menco lok disana.
Berbeda sekali dengan Indonesia, walau namanya memiliki kesamaan, namun tetap rasa dan
kemasannya berbeda.

1. 6. Keanekaragaman Hayati

Keanekaragaman Hayati atau Biodiversity dunia, adalah sebagian diantaranya merupakan bagian dari
Indonesia. Hal tersebut menyebabkan Indonesia sering disebut sebagai paru-paru dunia dan merupakan
surga tersendiri bagi beberapa makhluk hidup. 70% jenis ekosistem, buatan maupun alami, di dunia,
adalah milik Indonesia. Sawah, hutan, air laut, air tawar, stepa, dan sebagainya terdapat di Indonesia.

Nah, 6 poin umum diatas adalah hal hal yang perlu kita banggakan dari Indonesia sendiri. Namun ,
konflik politik dan ekonomi yang sering menimpa Indonesia adalah yang menjadi topik pembicaraan
umum di kalangan masyarakat Indonesia kini. Hal ini juga yang telah mengurangi kebanggaan kita
menjadi anak Indonesia . Terkadang kita kesal dengan para koruptor bangsa , ataupun kelambanan
pemerintah dalam bekerja sehingga menyebabkan rakyat Indonesia kurang makmur atau bahkan kurang
sejahtera.

Selain itu , walaupun Indonesia kaya akan budaya , suku , RAS , agama , flora dan fauna , kita sebagai
anak bangsa atau generasi penerus bangsa harus mempertahankan dan melestarikan keragaman budaya
, suku dsb tersebut. Hal hal yang tidak diinginkan seperti mengklaim budaya Indonesia contohnya yang
telah dilakukan negeri tetangganya sendiri Malaysia yang telah mengklaim budaya Indonesia yakni
seperti Tari Pendet , Makanan asli Indonesia , batik dan masih banyak lagi. Pemerintah sudah tentu harus
bertindak cepat, tegas, namun juga smart. Berbagai produk kesenian dan budaya kita musti didata dan
didaftarkan hak miliknya agar tak perlu lagi kecolongan di kemudian hari. Kedua, kita juga tidak boleh
kalah dalam memasarkan Indonesia di luar negeri. Harapannya, tentu saja agar orang asing lebih
nyantol dengan tarian, masakan, maupun produk budaya kita lainnya. Kalau tarian ini, atau kesenian
itu, sudah dikenal orang asing, maka sulit bagi bangsa lain untuk mengklaim budaya tersebut sebagai
miliknya. Pemerintah juga tidak boleh merasa inferior, karena sesungguhnya bukan kita yang
membutuhkan bangsa lain melainkan bangsa lain yang membutuhkan Indonesia. Untungnya, kasus-
kasus pencurian budaya semacam ini juga memberikan blessing in disguise buat kita. Sejak batik
diklaim negara sebelah, sekarang banyak instansi yang mewajibkan penggunaan seragam batik di hari-
hari tertentu. Anak muda pun tak lagi canggung mengenakan batik karena desain dan motifnya terus
berkembang menyesuaikan jaman. Teman-teman di luar negeri pun kian bersemangat dalam
mempromosikan budaya Indonesia kepada orang asing. Banyak orang Indonesia yang sebelumnya cuek
dengan budaya Indonesia, kini menjadi lebih peduli terhadap nasionalisme dan identitas bangsa ini.
Saya sendiri bangga dan bahagia menjadi bangsa Indonesia. Negeri ini memang masih jauh dari ideal.
Namun perjalanan bangsa ini sudah menorehkan sejarah panjang. Kita memperjuangkan sendiri
kemerdekaan kita. Beragam suku dan golongan berhasil disatukan dengan susah payah. Seperti kata
Hillary Clinton, Indonesia adalah model dunia masa depan, dimana demokrasi, modernitas, dan Islam
berada dalam satu wadah yang harmonis. Kita memang masih berkutat soal korupsi, pengangguran,
kemiskinan, dan keamanan. Tapi negeri ini punya potensi untuk menjadi besar dan superpower di masa
depan. Dan banyak bangsa yang iri dengan potensi yang kita punya .
Iklan

TERBARU

HEADLINE

RUBRIK

EVENT

TOPIK PILIHAN

PRO KONTRA

LABEL POPULER
Blogcompetition OJK Perbankan Syariah Aku Cinta Keuangan
Syariah Perbankansyariah Otoritasjasakeuangan
Ayo!!! Bangga Menjadi Bangsa
Indonesia
17 Agustus 2015 20:37:34 Diperbarui: 17 Agustus 2015 20:50:46 Dibaca : Komentar : Nilai : Durasi Baca :

INDONESIA MERAH DARAHKU, PUTIH TULANGKU, BERSATU DALAM


SEMANGATMU, INDONESIA DEBAR JANTUNGKU, GETAR NADIKU BERBAUR
DALAM ANGAN-ANGANKU, sebait untain lagu karya Gombloh ini terdengar lantang di
seantero negeri, keras menikam ke hati demi menggugah semangat berbangsa, yang hari
ini, hari di bacakannya teks Proklamasi, Hari Kemerdekaan Bangsa Indonesia sebagai
sebuah Negara yang berdaulat, seharusnya semangat itu telah menggelorakan
kebangkitan dan kejayaan Bangsa Indonesia.
Ayo bangga menjadi Bangsa Indonesia: Proklamasi telah dikumandangkan, kedaulatan
dalam genggaman, kesejahteraan tampak jelas di pelupuk mata, kejayaan tak terhindarkan,
negara besar dengan segala kebesaran baik secara kualitas dan kuantitas Sumberdaya
manusia dan alamnya. Lihatlah, keanekaragaman manusia hidup di dalamnya dengan
balutan suku, agama dan budaya serta bahasa yang sangat besar jumlahnya, di perut bumi
Indonesia tertimbun kekayaan alam yang melimpah ruah, segala sumberdaya alam yang
tidak dapat diperbaharui (Renewable Resources) tidak terkira, tidak ada yang luput dari
perut bumi Indonesia, segala jenis pertambangan baik energi dan sumberdaya mineral
bahka larva gunung berapi pun di miliki negara ini, perairannya sangat variatif dengan
sumberdaya air yang beranekaragam, seluruh biota air hidup menjadi sebuah rantai
makanan yang unik, tanahnya subur sehingga segala jenis tumbuhan dapat hidup dengan
baik, beriklim hutan hujan tropika yang selalu diguyur hujan sepanjang tahun, air dan udara
menjadi berkesinambungan, matahari muncul dan tenggelam dengan seimbang, flora dan
fauna tumbuh hidup mekar dan bersemi bahkan tanpa Indonesia banyak negara akan
kekurangan oksigen sebagai sumber kehidupan sehingga Indonesia di kenal dengan paru-
paru dunia. Inilah negara yang pantas disebut dengan surganya dunia, ketika
membicarakan kenikmatan maka disitu ada kesengsaraan, bilamana bangsa Indonesia
berhasil mengelola kenikmatan maka hilanglah kesengsaraan begitupun sebaliknya.
Mampukah bangsa Indonesia menjaga kenikmatan surga dunia ini, tentu saja mampu dan
bangsa ini telah memulai proses menuju kenikmatan melalui perjalanan kesengsaraan.
Kesengsaraan itu adalah sebuah perjuangan menuju kenikmatan, perjuangan bangsa
Indonesia memerdekakan dirinya secara berkedaulatan terus berlanjut dan Bangsa
Indonesia meyakini bahwa perjuangan ini akan menggapai hasilnya. Perjuangan tersebut
adalah bangga sebagai Burung Garuda yang membusungkan Pancasila di dadanya untuk
selalu dikedepankan dalam setiap amal perbuatannya, mencengkram dengan kuat
kebhinekaan demi persatuan dan kesatuan bangsa. Tidak ada satupun bangsa di dunia
yang semajemuk dan seindah laksana Indonesia, maka Banggalah menjadi Bangsa
Indonesia.

Ayo bangga menjadi Bangsa Indonesia: dahulu Indonesia dikenal dengan sebutan
Nusantara yang merupakan konsep kenegaraan yang ditorehkan Kerajaan Majapahit, yang
populer di abad ke 19 dengan sebutan kepulauan Malaya (Malay archipelgo), sekarang ini
meliputi wilayah Negara Indonesia, Negara Timor Leste, Negara Malaysia, Negara
Singapura, Negara Brunei Darusalam, sebagian Negara Filipina. Namun, Jauh setengah
abad sebelum Sumpah Palapa tahun 1336, Kerajaan Singosari melalui Raja Kertanegara
menelurkan konsep Cakrawala Mandala Dwipantara sebagai konsep yang hampir persis
dengan Nusantara. Maka banggalah menjadi Bangsa Indonesia yang nenek moyangnya
memiliki pemimpin besar laksana Kertanegara dan Gajah Mada dengan wilayah
kepemimpinan yang begitu luas. Kini, wilayah administratif Negara Republik Indonesia
semakin menciut, lepasnya Pulau Sipadan Ligitan, berdirinya Negara Timor Leste dan
mungkin saja dalam waktu dekat akan banyak wilayah kepulauan dan wilayah perairan
yang dicaplok bangsa lain, akankah itu terjadi, jawabannya adalah tidak mungkin terjadi,
karena Bangsa indonesia memiliki sejarah dengan kejayaan dan kebesaran sebagai
Bangsa, sejarah ini pasti akan terulang, kita akan memulai pengulangan sejarah kejayaan
dan kebesaran Bangsa Indonesia di momentum Hari Kemerdekaan ini. Tidak ada satupun
bangsa di dunia yang memiliki sejarah peradaban tinggi laksana Indonesia, maka
Banggalah menjadi Bangsa Indonesia.

Ayo bangga menjadi Bangsa Indonesia: Indonesia memiliki pemimpin-pemimpin terbaik, di


masa animisme Raja Kudungga dan Raja Aswawarman menjadi pemimpin di Kerajaan
Kutai, pada masa Kerajaan Hindu munculah Raja Kutai Mulawarman, Raja Purnawarman di
Kerajaan Tarumanegara, Airlangga sebagai Raja Kahuripan, Kerajaan Kediri di perintah
Jayabaya, Ken Arok sebagai pendiri Kerajaan Singasari, Raden Wijaya sebagai raja
pertama Majapahit, Hayam Wuruk yang memimpin Majapahit melalui mahapati Gajahmada
dengan Sumpah Palapa yang berisi pemersatuan wilayah kekuasaan nusantara, pada
masa inilah majapahit mencapai kejayaannya. Pada masa Kejayaan Kerajaan Budha
dikenal dengan pemimpin Ratu Sima di Kerajaan Kalingga, Syailendra nda Samaratungga
dengan peninggalan Candi Borobudur, Kerajaan Sriwijaya dengan Raja Balaputradewa
dengan mahaguru Sakyakirti dan Kertanegara sebagai Raja Singasari. Pada masa
kerajaan Islam maka Sultan Malik AL Saleh sebagai pemimpin di Kerajaan Samudera
Pasai, Sultan Iskandar Muda dikenal sebagai tokoh di Kerajaan Aceh Darussalam,
Kerajaan Mataram Islam dipimpin Sultan Agung, Sultan Hasanuddin menjadi pemimpin di
Kerajaan Gowa, dan Raden Patah sebagai pendiri sekaligus Raja di Kerajaan Demak yang
dibantu oleh Sunan Kalijaga. Generasi kepemimpinan bangsa ini berlanjut dengan
munculnya tokoh-tokoh yang berjiwa pejuang yang berlawan terhadap penjajahan yakni
Pangeran Diponegoro putra Sultan Yogyakarta, Imam Bonjol dari Sumatera Barat pemimpin
Perang Padri, Mahmud Badaruddin II Sultan Palembang, Pattimura gerilyawan dari maluku.
Kemudian muncul pemimpin-pemimpin yang luar biasa, Hasyim Asyari pendiri Nahdatul
Ulama, Ahmad Dahlan Pendiri Muhammadiyah, Samanhudi pendiri Syarikat Islam,
Soetomo pendiri Budi Oetomo, Ki Hajar Dewantara pendiri Taman Siswa, Jenderal
Sudirman pemimpin perang gerilya sekaligus panglima besar angkatan perang, Mohammad
Husni Thamrin politisi dan aktivis kemerdekaan, Soekarno Presiden Republik Indonesia
yang pertama, Mohammad Hatta wakil presiden Republik Indonesia yang pertama, Sutan
Sjahrir politisi dan perdana menteri Republik Indoensia yang pertama, Tan Malaka aktivis
dan politisi, Mohammad Natsir perdana menteri Indonesia yang kelima, Rasuna Said
pejuang Hak Asasi Wanita dan Nasionalis, Robert Wolter Monginsidi gerilyawan makassar.
Kini, ada 151 pria dan 12 wanita di beri anugerah sebagai Pahlawan Nasional, pahlawan-
pahlawan tersebut berjuang untuk bangsa ini, dari Aceh sampai Papua, tanpa memandang
kedudukan, Suku, agama dan ras, mereka berasal dari pribumi Indonesia, tionghoa,
eurasia, pejabat pemerintah, prajurit, bangsawan, jurnalis, dan agamawan serta rakyat
jelata. Mereka layak menjadi pemimpin di eranya, karena telah berjuang melawan
penjajahan, mereka gugur demi membela bangsa dan negara, semasa hidupnya selalu
menghasilkan prestasi dan karya yang luar biasa sehingga seharusnya menjadi inspirasi
generasi penerus bangsa. Bangsa Indonesia memiliki sangat banyak tokoh dan pemimpin
bangsa, sejarah panjang kepemimpinan di negeri ini mengisyaratkan bahwa para tokoh dan
pemimpin tersebut secara karakter sangat berbeda, dari metodologi gerakan sangat variatif,
dengan situasi dan kondisi yang khas, namun prinsip mereka hanyalah satu, bagaimana
berjuang demi kemerdekaan bangsa Indonesia dalam makna yang sebenarnya. Bilamana
hari ini masih ada yang berteriak kemana pemimpin negeri ini, jikalau hari ini masih ada
yang menyangsikan kepemimpinan negeri ini, maka sejarah panjang bangsa ini telah
mencatatnya bahwa akan selalu ada sosok pemimpin bangsa yang muncul untuk
mendobrak kebuntuan kepemimpinan yang ada dan momentum Hari Kemerdekaan ini akan
kembali memunculkan jiwa-jiwa kepemimpinan tersebut. Tidak ada satupun bangsa di
dunia yang memiliki segudang tokoh, pemimpin dan pahlawan yang kemudian meleburkan
dirinya menjadi satu kesatuan laksana Indonesia, maka Banggalah menjadi Bangsa
Indonesia.

Ayo bangga menjadi Bangsa Indonesia: Negeri ini telah di pimpin oleh Kepala Negara yang
sangat luar biasa, Presiden Republik Indonesia sebagai pemegang kekuasaan
pemerintahan tertinggi memiliki peran krusial demi membawa kejayaan bangsa Indonesia.
Pada tanggal 18 Agustus 1945, Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia memilih
Soekarno sebagai Presiden Pertama Republik Indonesia (18 Agustus 1945 18 Desember
1948) dan Wakil Presiden I (18 Agustus 1945 - 18 Desember 1948), Sebenarnya pada saat
terjadinya agresi militer Belanda ke dua, Soekarno dan Mohammad Hatta di asingkan oleh
Belanda, agresi militer tersebut menyerang Yogyakarta dengan menangkap pemimpin-
pemimpin Indonesia lainnya untuk di asingkan ke Pulau Bangka, agar Indonesia dalam
keadaan Vacum Of Power, sehingga Indonesia bisa dianggap tidak memiliki pemimpin
pemerintahan dan negara bisa dibubarkan, Sjafruddin Prawiranegara selaku Menteri
kemakmuran lepas dari penangkapan Belanda karena sedang berada di Bukit Tinggi
Sumatera Barat, kemudian beliau mengusulkan dibentuknya Pemerintahan Darurat yang
berkesesuain dengan telegraf yang dikirimkan Soekarno untuk memberikan kuasa kepada
Sjafruddin Prawiranegara untuk memimpin pemerintahan yang dikenal dengan nama
Pemerintah Darurat Republik Indonesia (PDRI), akhirnya tanggal 22 Desember 1948 PDRI
di Proklamirkan dan Sjafruddin Prawiranegara menjadi Presidennya dengan kelengkapan
kabinet untuk membantu kerja seorang presiden dan Jenderal Sudirman sebagai Panglima
Besar Angkatan Perang. Setelah perjanjian Roem-Royen selesai, pada tanggal 13 Juli
1949, Sjafruddin Prawiranegara mengembalikan pemerintahan kepada Soekarno, selama
delapan bulan sjafruddin menjabat presiden demi eksistensi negara Indonesia. Sementara
itu pada saat Konferensi Meja Bundar (KMB), Belanda menetapkan Soekarno sebagai
Presiden Republik Indonesia Serikat (RIS) dan Mohammad Hatta sebagai Perdana Menteri
RIS, artinya saat itu terjadi kekosongan kekuasaan di Negara Republik Indonesia sehingga
pada tanggal 27 Desember 1949 Assaat diangkat sebagai Pemangku sementara jabatan
Presiden RI sampai pada tanggal 15 Agustus 1950, RI dan RIS melebur menjadi Negara
Kesatuan Republik Indonesia, kemudian kepemimpinan pemerintahan dikembalikan
kembali lagi kepada Soekarno. Soeharto sebagai Presiden Ke II Republik Indonesia (22
Februari 1967 21 Mei 1998) dengan wakil Presiden II Sri Sultan Hamengkubuwono IX (24
Maret 1973 23 Maret 1978), Wakil Presiden III Adam Malik (23 Maret 1978 11 Maret
1983), Wakil Presiden IV Umar Wirahadikusumah (11 Maret 1983 11 Maret 1988), Wakil
Presiden V Sudarmono (11 Maret 1988 11 Maret 1993), Wakil Presiden VI Tri Sutrisno (11
Maret 1993 10 Maret 1998), Wakil Presiden VII BJ Habibie (10 Maret 1998 21 Mei
1998). Presiden III RI BJ Habibie (21 Mei 1998 20 Oktober 1999), Presiden IV
Abdurahman Wahid (20 Oktober 1999 23 Juli 2001) dengan wakil Presiden VIII Megawati
Soekarno Putri (20 Oktober 1999 23 Juli 2001), Presiden V Megawati Soekarno Putri (23
Juli 2001 20 Oktober 2004) dengan Wakil Presiden IX Hamzah Haz (23 Juli 2001 20
Oktober 2004), Presiden VI Susilo Bambang Yudhoyono (20 Oktober 2004 20 Oktober
2014) dengan wakil Presiden X Jusuf Kalla (20 Oktober 2004 20 Oktober 2009) dan Wakil
Presiden XI Boediono (20 Oktober 2009 20 Oktober 2014). Presiden RI VII Joko Widodo
(20 Oktober 2014 20 Oktober 2019) dengan Wakil Presiden XII Jusuf Kalla (20 Oktober
2014 20 Oktober 2019). Seluruh Kepala Pemerintahan Negara Kesatuan Republik
Indonesia tersebut telah menorehkan sejarah yang tidak akan pernah terlupakan, kemudian
pertanyaannya, siapakah Presiden yang memiliki nilai perjuangan paling besar bagi
Republik ini, maka tentu saja jawabannya adalah seluruh Presiden Republik Indonesia
beserta wakilnya memiliki kontribusi nyata bagi besarnya Bangsa Indonesia, perjuangan
setiap presiden berbeda-beda sesuai dengan situasi dan kondisi pada saat dilahirkan
sebagai pemimpin dan menjadi kepala pemerintahan, dan saatnya sekarang ini Bangsa
Indonesia memberikan harapan besar kepada Presiden Joko Widodo agar meniru gaya
keberanian dan pluralitasnya Soekarno, ketegasannya Mohammad Hatta, kepiawaiannya
Sjafruddin Prawiranegara, keteguhannya Assaat, keteduhannya Soeharto, kepandaiannya
BJ Habibie, spiritualis dan egalitarian Abdurahman Wahid, kelembutan Megawati, dan jiwa
pengayomnya Susilo Bambang Yudhoyono. Tidak ada satupun bangsa di dunia yang
memiliki kekhasan gaya kepemimpinan laksana Indonesia, maka Banggalah menjadi
Bangsa Indonesia.

Ayo bangga menjadi Bangsa Indonesia: Negara Kesatuan Republik Indonesia adalah
negara yang berkedaulatan, Bangsa Indonesia bebas mengelola negaranya, Bangsa
Indonesia adalah bangsa yang paling demokratis sedunia ditengah ikatan primodialisme
yang melekat pada setiap insannya, Bangsa Indonesia memiliki politikus handal yang tidak
dapat terkontaminasi oleh politikus luar, bangsa ini telah terbiasa dengan sitem perpolitikan
yang berubah-ubah setiap saat, dari jumlah partai politik yang terbatas sampai dengan
jumlah partai politik yang dibuka seluas-luasnya, dari Partai politik mayoritas sehingga
menjadi penguasa dan kemudian dalam sekejap menjadi partai politik minoritas bahkan
tereleminasi, dari partai politik yang disanjung karena keunggulannya sampai partai politik
tersebut menjadi terhinakan kemudian kembali dibanggakan, segala kompleksitas
perpolitikan bergulung bagai ombak menerpa bangsa Indonesia, tetapi bangsa ini tetap
kokoh dalam pijakannya sebagai bangsa. Bagaimana negara ini pernah diterpa dengan
faham komunisme yang kemudian coba disatukan dengan pemahaman lainnya yang
dikenal dengan istilah nasionalis, agama dan komunis (nasakom), terlepas dari pro dan
kontra terhadap gerakan komunisme, akibat gerakan tersebut telah menorehkan sejarah
kelam dengan terkorbankannya ratusan ribu bahkan jutaan nyawa dalam perbedaan
pemahaman tersebut, namun yang jelas bahwa bangsa ini tidak tercerai berai sebagai
sebuah bangsa, berbeda dengan bangsa lainnya yang akhirnya tercerai berai setelah
terjadi konflik berbangsa. Sedangkan, perbedaan keyakinan yang tergambarkan melalui
gerakan politik atas nama agama semakin menyeruak, munculnya pengkafiran, anti
terhadap pandangan keyakinan dan konflik sara semakin hangat dihembuskan, namun
sekali lagi bangsa ini tidak akan hancur oleh perbedaan tersebut karena mereka telah
disatukan oleh sebuah sejarah panjang sebagai bangsa Indonesia. Tidak ada satupun
bangsa di dunia yang memiliki sistem perpolitikan yang senantiasa perubahannya sangat
fluktuatif namun bangsanya tetap bersatupadu laksana Indonesia, maka Banggalah
menjadi Bangsa Indonesia.

Ayo bangga menjadi Bangsa Indonesia: Pusat dan Pusaran perekonomian tertuju kepada
bangsa Indonesia, dengan sumberdaya alam yang melimpah ruah, seluruh bangsa
berlomba menguasai Indonesia, dengan kuantitas penduduk yang sangat besar, membuat
Indonesia menjadi pusat tujuan pasar perekonomian dunia. Sejak jaman dahulu, Indonesia
menjadi alur perdagangan dunia, masuknya budaya-budaya baru merupakan bawaan dari
para pedagang yang singgah dan menjual serta membeli kekayaan alam Indonesia. Bukan
barang baru lagi, banyak bangsa ingin menancapkan kekuatan ekonominya di bumi pertiwi,
sebagai bangsa yang sekian lama terjajah, sangatlah jelas bahwa motif penjajahan tersebut
adalah ekonomi, kekayaan Belanda saat ini sebagian besar dari penjajahan ekonomi atas
bangsa Indonesia, kemudian banyak paradigma berpikir bahwa ketika dijajah belanda baik
dengan invasi ekonomi melalui VOC atau invasi militer langsung oleh Belanda, ataupun
bangsa lain yang pernah menajajah bangsa ini, Indonesia sangat dirugikan karena
kemunduranlah yang didapatkan bangsa Indonesia, tentu saja tidak, Indonesia terlepas
secara mutlak dari para penjajah tersebut, tidak terikat sama sekali, merdeka secara utuh,
bangsa ini bebas menentukan kehidupannya, berbeda dengan banyak negara jiran, yang
sampai saat ini masih terikat dengan negara penjajahnya, dengan bahasa lain negara
mereka masih dilindungi oleh penjajahnya. Invasi bangsa lain melalui teknologi juga faktual
jelas terlihat menggerus bangsa Indonesia, tapi mereka tidak sadar bahwa Bangsa
Indonesia biasa terjajah dan ketika biasa terjajah maka kemungkinannya akan ada dua
yakni semakin tenggelam dengan keterjajahnnya atau mudah keluar dari keterjajahan
tersebut karena bangsa ini faham betul strategi melepaskannya. Ketika bangsa ini telah
menstransfer semua keilmuan, memiliki pengalaman dan pandai dalam mengelola
sumberdaya manusia dan alamnya, niscaya lambat laun tapi pasti bangsa ini akan
mengusir para penjajah tersebut dan tentu saja kedaulatan ekonomi akan segera di
proklamirkan. Tidak ada satupun bangsa di dunia yang lama terjajah tetapi dapat
melepaskan diri dari keterjajahan kemudian menjadi kuat sebagai bangsa laksana
Indonesia, maka Banggalah menjadi Bangsa Indonesia.

Ayo bangga menjadi Bangsa Indonesia: siapa yang tidak mengenal kekuatan, keahlian dan
kesoliditasan Tentara Nasional Indonesia (TNI), prajurit mana yang tidak gentar ketika
berhadap-hadapan dalam pertempuran sesungguhnya seperti yang diperagakan Jendral
Sudirman dengan strategi gerilyanya, militer negara mana yang tidak terpesona dengan
keahlian militer TNI ketika latihan perang bersama antar negara, percayalah kekuatan
militer sebenarnya bukan terletak pada kekuatan instrumen perangnya namun lebih pada
kapabilitas personal prajuritnya dan itu dimiliki oleh TNI, adakah dimiliki bangsa lain
keharmonisan antara militernya dengan rakyat sipil, itu hanya terjadi pada bangsa
Indonesia, bangsa lain bergetar jiwanya, manakala sejarah mencatat kerjasama prajurit TNI
dengan rakyat jelata berjuang mengorbankan harta dan jiwa demi perjuangan Bangsa
Indonesia. Tidak ada satupun bangsa di dunia yang memiliki keharmonisan tinggi layaknya
TNI dan rakyat sipilnya serta tidak ada bangsa lain didunia yang pertempurannya
dimenangkan hanya dengan bambu runcing laksana Indonesia, maka Banggalah menjadi
Bangsa Indonesia.

Ayo bangga menjadi Bangsa Indonesia: Pancasila dengan Undang-undang Dasar 1945
sebagai reinkarnasinya adalah kitab hukum tertinggi bangsa Indonesia, ditengah dekadensi
moral oknum aparat penegak hukum yang menyeruak populer di tengah ketidakpastian
penegakan hukum yang menghimpit bangsa ini, namun ditengah kemunduran penegakan
hukum, bangsa ini sudah menyadari bahwa Negara Kesatuan Republik Indonesia adalah
negara hukum, hukum sebagai garda terdepan untuk menyelesaikan segala bentuk
permasalahan, rule of the game ini merupakan pondasi dasar yang dibangun oleh bangsa
ini, karena semenjak jaman kerajaan sampai dengan sekarang ini setiap kehidupan bangsa
Indonesia selalu di ikat dengan sebuah tata aturan berkehidupan. Kerajaan Kutai
Kartanegara Ing Martadipura sebagai sebuah kerajaan animisme dan Kerajaan Hindu
tertua di Indonesia kemudian menjadi sebuah kesultanan yang bernuansa Islam telah
dibalut dengan falsafah hukum yang dikenal dengan Braja niti dan Panji Selaten yang
memuat tata aturan kehidupan seorang raja sampai rakyat jelata. Aturan main dalam
hukum di Indonesia yang masih menggunakan kitab hukum peninggalan jaman Belanda,
tidak membuat bangsa ini menjadi terbelenggu dengan kitab tersebut, kitab tersebut
bukanlah kitab suci yang haram untuk dirubah maupun ditinggalkan, karena pemerintah
dan pakar hukum telah mulai mengkaji dan memperbaiki tata aturan hukum tersebut, yang
nantinya akan lahir kitab hukum yang menjurus kepada falsafah bangsa Indonesia yakni
Pancasila. Baharuddin Lopa sebagai teladan jaksa pendekar hukum telah meninggalkan
bangsa ini namun jiwanya akan bersemi membuat hilang satu tumbuh seribu para pendekar
hukum di negeri tercinta ini. Tidak ada satupun bangsa di dunia yang memiliki Pancasila
sebagai tata aturan berkehidupan berbangsa dan bernegara laksana Indonesia, maka
Banggalah menjadi Bangsa Indonesia.

Ayo banggalah menjadi Bangsa Indonesia karena bangsa ini akan segera menggapai
kejayaannya. Merdeka.

TUJUH BELAS AGUSTUS TAHUN EMPAT LIMA, ITULAH HARI KEMERDEKAAN KITA,
HARI MERDEKA NUSA DAN BANGSA, HARI LAHIRNYA BANGSA INDONESIA,
MERDEKA... SEKALI MERDEKA TETAP MERDEKA, SELAMA HAYAT MASIH
DIKANDUNG BADAN, KITA TETAP SETIA TETAP SEDIA, MEMPERTAHANKAN
INDONESIA, KITA TETAP SETIA TETAP SEDIA, MEMBELA NEGARA KITA bait lagu
karya Muthahar.
Husni Fahruddin
/husnifahruddin

Koordinator Youth Institute, BORNEO (Barisan Oposisi Rakyat Nasional dan Elaborasi
Organisasi), FORMAS (Forum Organisasi Masyarakat), Laskar Kebangkitan Kutai (LKK),
Advokat & legal Auditor

Close Ads X

Tentang Kompasiana Syarat & Ketentuan Bantuan

ada makalah ini yang berjudul Aku Warga Negara Indonesia yang meliputi hak dan kewajiban kita sebagai Warga
Negara Indonesia yang baik.

Manusia, lahir, hidup dan berkembang dalam masyarakat. Tak seorang pun dapat hidup sebatang kara tanpa masyarakat.
Sadar atau tidak, kita bergaul dengan tetangga dan sesama manusia dan turut serta dalam usaha-usaha dan kegiatan-
kegiatan masyarakat.

Seorang warga negara adalah juga seorang anggota masyarakat di mana ia hidup. Tanggung jawab sebagai warga negara
meliputi juga tanggung jawab sebagai warga masyarakat. Warga negara, masyarakat, dan negara adalah tiga istilah yang
mempunyai hubungan erat, yang tak dapat dipisah-pisahkan. Masyarakat dan negara selalu mengharapkan bahwa setiap
warga negara adalah orang yang baik dan penuh rasa tanggung jawab terhadap masyarakat dan negara.

Setiap warga negara Indonesia turut bertanggung jawab atas kemajuan dan kemunduran negara. Bila ia melihat kemajuan
yang tercapai, sewajarlah juga bahwa ia turut berusaha keras untuk membantu pemerintahan guna mencapai perbaikan
dan kemajuan.

Seorang warga negara mempunyai kesadaran dalam bernegara apabila ia mempunyai semangat kenegaraan yang hidup
dan dinamis itu, ia selalu menempatkan kepentingan lain, termasuk di atas kepentingan pribadinya sendiri. Ia merasa
bertanggung jawab terhadap keselamatan umum, tunduk dan taat kepada undang-undang Negara serta menjalankan
kewajibannya terhadap negara dengan setia dan jujur.

Setiap warga negara harus merasa satu dengan negaranya dan tidak memandang dirinya berada di luar pagar. Ia ikut aktif
dalam segala lapangan yang berkaitan dengan kepentingan negara. Sikap masa bodoh seorang warga adalah sikap yang
sangat merugikan negara.

Berdasarkan kesadaran bernegara itu, ia tau golongannya akan mau menghargai pandanggan dan pendapat warga negara
atau golongan lain. Ia akan sanggup bekerja-sama berkorban untuk kepentingan dan kemajuan negara.

Aku akan berjuang demi negara Indonesia guna dalam memajukan negara Republik Indonesia dan berani membela tanah
air kita, dan berkorban untuk kepentingan dan kemajuan negara seperti halayaknya sebagai warga negara mempunyai
tugas sebagai anggota masyarakat, dalam mengikuti norma-norma yang harus dimiliki dan harus pula dipupuk oleh setiap
warga negara guna untuk memejukan masyarakat, antara lain:
1.) Membela kemerdekaan negara.

2.) Memiliki kepribadian dan kebudayaan nasional.

3.) Memiliki semanggat gotong-royong.

4.) Membayar pajak, bead an cukai tepat pada waktunya.

5.) Memiliki kesadaran untuk mendahulukan kepentingan umum di atas kepentingan pribadi.

6.) Memiliki kesungguhan hati dan kejujuran dalam melaksanakan kewajiban.

7.) Taat kepada pemerintah dengan kesungguhan hati.

8.) Menggemari kebersihan dan keindahan lahir batin.

9.) Bersedia melawan kelaliman dan ketidakadilan.

10.)Aktif dalam organisasi-organisasi soaial, kebudayaan, olahraga, dansebagainya.

Setiap warga negara bukan hanya mempunyai kewajiban-kewajiaban saja yang harus menjadi perhatian. Ada pula hak-hak
yang perlu dipertahankan dan dipergunakan sebaik-baiknya. Misalnya hak untuk memilih pekerjaan yang sesuai dengan
kepandaian dan kecakapannya, hak untuk memilih wakil-wakil rakyat dalam badan perwakilan, juga hak untuk menjadi
anggota dalam badan perwakilan rakyat.

Dalam segala tindakannya. Seorang warga negara yang patriotik tidak mengejar penghargaan untuk jasa-jasanya. Ia hanya
diresapi oleh rasa tanggung jawab, terhadap nuraninya, tarhadap cinta kepada tanah aiar dan bangsanya. Oleh karena itu,
ia akan berpegangan pada norma-norma yang baik. Tujuan kegiatanya adalah untuk memperbaiki hasil kerjanya, prestasi
meramalkan cita-cita kebangsaan untuk memelihara persatuan, menyumbangkan jasanya untuk keselamatan dan
kehormatan tanah air dan bangsa.

A. Wawasan Nusantara

Wawasan nasional adalah cara pandang dan sikap bangsa Indonesia mengenai diri dan lingkungannya dengan
mengutamakan persatuan dan kesatuan wilayah dalam menyelanggarakan kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan
bernegara untuk mencapai tujuan nasional.

Pengertian lain dari Wawasan Nusantara adalah cara pandang bangsa Indonesiamengenai diri dan tanah airnya sebagai
negara kepulauan dengan semua aspek kehidupan yang beragam.

Sebagai warga negara Indonesia kita harus mempunyai wawasan yang luas dan membuka cakrawala pandangan kita
terhadap berbagai berita atau informasi-informasi dalam negri dan luar negri. Yaitu bangga menjadi bangsa Indonesia dan
mengutamakan persatuan dan kesatuan, dan bersoaialisasi dengan sesama masyarakat, dan melestarikan lingkungan
untuk wujud persatuan dan kesatuan dan untuk menumbuhkan rasa tanggung jawab atas pemanfaatan lingkungan. Dan
menegakkan kekuasaan guna melindungi kepentingan nasional. Dalam menentang hubungan internasional dalam upaya
ikut menegakkan ketertiban dunia.
Kita sebagai warga Indonesia yang baik harus memiliki wawasan nusantara karena wawasan nusantara dapat dijaikan
pembangunan nasional, jika setiap bangsa kita mempunyai wawasan nasional, pembangunan nasional pun akan maju
pesat dan negara kita akan berkembang.

Maka dari itu kita bersama tingkatkan pendidikan rakyat Indonesia yang banyaknya anak-anak yatim dan miskin karena
kurangnya biaya pendidikkan, mereka tidak dapat merasakan kehidupan yang layak. Maka itu sangat pentingnya
pendidikan karena adanya pendidikan wawasan nusantara akan meluas dan otomatis negara kita akan cepat berkembang.

B. Ketahanan Nasional & Bela Negara

Ketahanan nasional adalah kondisi dinamis suatu bangsa Indoneia yang meliputi segenap kehidupan nasional yang
terintegrasi, berisi keuletan dan ketangguhan yang mengandung kemampuan mengembangkan kekuatan nasional dalam
menghadapi dan mengatasi segala tantangan, ancaman, hambatan, dan ganguan baik yang datang dari dalam maupun dari
luar, untuk menjamin identitas, integritas, dan kelangsungan hidup bangsa dan negara serta perjuangan mencapai tujuan
nasional.

Hakikat ketahanan nasional adalah keuletan dan ketangguhan bangsa yang mengandung kemampuan mengembangkan
kekuatan nasional untuk dapat menjamin kelangsungan hidup bangsa dan negara dalam mencapai tujuan nasional. Salah
satu contoh kemampuan yg dimiliki warga Negara untuk ketahanan nasional dan bela Negara adalah:

1. Membayar pajak untuk kepentingan negara

2. Mempunyai inisiatif baik dikembangkan sepenuhnya dalam batas-batas yang tidak Merugikan kepentingan umum.

3. Memilih Presiden yang adil dan jujur.

4. Saling bergotong royong dan membantu sesama masyarakat.

5. Aktif dalam mengembangkan rukun tetangga dan rukun warga.

6. Membela kemerdekaan negara.

7. Taat pada kemerintahan dengan kesungguhan hati.

8. Melakukan perbuatan yg bertanggung jawab.

9. Tiap warga negara menjunjung tinggi peri kemanusian.

10. Dan bercita-cita mewujudkan keadilan sosial.

11. Warga yang mencintai tanah air.

12. Warga yang taat pada peraturan dan tata tertib.

Sebagai warga negara Indonesia harus mempunyai jiwa membela negara seperti wujud patriorisme dan menjadi syarat
hakiki yang telah dimiliki oleh masyarakatIndonesia yang berkobar-kobar, kita harus bergerak dan meningkatkan
perjuangan-perjuangan pergerakan dalam berbagai bidang

Untuk memajukan bangsa Indonesia yg mengandung semangat kekeluargaan.


Tidak didasarkan pada liberal yang individualistis ataupun sosialistis yg totalier,

Maka untuk mencapai tujuannya maka seluruh kemampuan dan pergerakan bangsa Indonesia harus didasarkan pada nilai-
nilai luhur yang menjadi dasarnya, dan sebagai warga negara Indonesia yang baik, kita harus mempunyai semangat
berjuang untuk mencapai cita-cita yg diinginkan oleh bangsa Indonesia sehingga perjuangan rakyat Indonesia tersusun
rapih dengan semangat bangsa dan Negara di tanah air kita ini.

C. Demokrasi

Kata demokrasi berasal dari bahasa Yunani, yaitu demos yang berarti rakyat, dan kratos, kratein, yang berarti
pemerintahan. Kekuatan atau kekuasaan.

Dapat dikatakan bahwa pemerintahan demokrasi adalah pemerintahan dari rakyak, oleh rakyat, dan untuk rakyat.

Secara terminology, demokrasi adalah suatu sistem pemerintahan dimana rakyat diikutsertakan dalam pemerintahan
negara. Dalam pemerintahan ini, rakyat sangat memegang peranan dan lebih berfungsi sebagai subjek pemerintahan dan
pada hanya sebagai objek.

Praktik demokrasi dalam pemerintahan saat ini dalam bentuk perwakilan rakyat. Demokrasi langsung hanya dilakukan pada
tingkat-tingkat tertentu dalam pemerintahan, seperti pemilihan presiden, tuntutan pergantian pemerintahan, amandemen
konstitusi, dan sebagainya.

Dalam pengertian luas, demokrasi adalah prinsip yang mengatur kehidupan masyarakat sebagai satu kesatuan, sebagai
warga negara Indonesia kita ikut serta membicarakan, dan menentukan tujuan yang hendak dicapai. bersama.

Sebagai contoh bentuk demokrasi bisa dilihat pada budaya Indonesia, yaitu rambug desa, kerapatan nagari, dan kerapatan
adat. Pembangunan dengan berlandaskan swadaya masyarakat merupakan bukti demokrasi karena rakyatlah yang
menentukan arah pembangunan.

Pelaksanaan demokrasi disetiap negara berbeda-beda, tidak akan sama karena bergantung pada karakteristik, budaya, dan
sejarah bangsa. Perbedaan pandangan hidup akan membuat penerapan demokrasi itu berbeda. Tidak ada negara yang
benar-benar sama penerapan budaya demokrasi.

Apa yang bisa kita lakukan sebagai warga negara Indonesia? Paling tidak inilah gambaran masyarakat demokratis yang
ingin kita wudujkan di bumi Nusantara ini. Kita mengiginkan terbentuknya sebuah civil society yang kuat di mana
masyarakat memiliki posisi tawar (bargaining position) yang kuat berhadapan dengan kekuasaan pemerintah. Di mana pun
negara demokratis, media massa menjadi salah satu corong demokrasi yang penting.

Masyarakat kita demokratis dengan tradisi civil society yag kuat akan sangat ditentukan oleh sistem pemerintahan yang
dianut. Tidak mungkin kita menciptakan sebuah civil society yang kuat dengan partisipasi polotik individu yang tinggi dalam
sebuah pemerintahan yang otoriter.

Bagaimanapun juga, sikap kritis tetap harus dikedepankan. Mempelajari berbagai sistem pemerintahan akan menyadarkan
kita, bahwa di masa lampau kita pernah jatuh ke dalam sistem pemerintahan yang otoriter atau yang tidak sesuai dengan
jiwa dan kepribadian Pancasila dan UUD 1945. Masa pemerintahan Bung Karno dengan sistem demokrasi parlementer dan
demokrasi terpimpin merupakan pengingkaran terhadap nilai-nilai luhur Pancasila dan UUD 1945 itu sendiri.

Demikian pula halnya dengan sistem pemerintahan presidensil di bawah rezim Soeharto yang atas nama stabilitas dan
pembangunan justru menempatkan demokrasi di bawah laras senjata tentara. Di sinilah kita berharap supaya system
pemerintahan yang dianut bangsa dan negara Indonesia akan semakin memberi tempat bagi terbentuknya civil society yang
kuat dan demokratis.

D.Politik Nasional & Strategi Nasional


Kata politik berasal dari bahasa Yunani, pilostia. Polis berarti kesatuan masyarakat yang berdiri sendiri, Negara, sedangkan
teia berarti urusan. Plistia adalah ilmu yang mempelajari urusan Negara. Penggunaan kata politik saat ini tidak hanya terikat
pada masalah Negara saja, hubungan antarindividu juga menjadi politik. Pada dasarnya ilmu politik membicarakan masalah
mendapatkan kekuasaan untuk menentukan keajaiban. Bila kamu berusaha memperoleh kekuasaan atau kendali terhadap
atau kendali terhadap orang lain berarti kamu sudah menggunakan ilmu politik.

Politik nasional, asas, haluan, usaha serta kebijaksanaan tindakan dari negara tentang pembinaan yang meliputi
perencanaan, pegembangan, pemeliharaan dan pegendalian serta pembangunan potensi nasional untuk mencapai tujuan
nasional.

Strategi nasional secara umum diartikan sebagai cara untuk mendapatkan kemenangan atau cara untuk mencapai suatu
tujuan dalam suatau arah yang telah digariskan. Strategi pada dasarnya merupakan suatu kerangkan rencana dan tindakan
yang disusun dan disiapkan dalam suatu rangkaian pertahapan yang masing-masing merupakan jawaban terhadap
tantangan baru yang terjadi sebagai akibat dari langkah sebelumnya, dan keseluruhan proses terjadi dalam suatu arah yang
telah digariskan.

Sebagai warga negara Indonesia yang baik untuk melaksanakan politik nasional dan tujuan yang telah diterapkan oleh
politik nasional, yakni merupakan pelaksanadari kebijaksanaan nasional. Yaitu kepentingan politik dan sekelompok orang
seringkali lebih menonjol dibandingkan perjuangan untuk kepentingan nasional. Dalam memajukan strategi nasional
sebagai warna negara Indonesia kita seharusnya menyusun rencana atau tindakan-tindakan yang dapat kita jadikan tujuan
dimasa yang akan datang demi kepentingan generasi-generasi yang akan datang.

E.Penutup & Kesimpulan

Pada makalah ini yang berjudul Aku Warga Indonesi yang berisi tentang : Wawasan Nusantara, Ketahanan Nasional &
Bela Negara, Demokrasi, dan Politik Nasional & strategi Nasional. Saya menjelaskan beberapahal tentang bagaimana
seharusnya sebagai warga negara Indonesia yang baik dapat melaksanakan kewajiban-kewajiban nya.

Indonesia adalah negara yang memiliki keanekaragam budaya, suku bangsa, dan agama. Semua itu diakui dan dilindungi
dalam hukum sebagai bagian dari Negara Kesatuan Republik Indonesia. Kreativitas individu dan kelompok masyarakat
diterima selama tidak merugikan kepentingan umum. Negara bertindak sebagai pelindung untuk menjaga agar
kesejahteraan masyarakat terjamin. Negara juga berhak ikut campur dalam berbagai aspek kehidupan masyarakat untuk
melsksanakan UUD 1945.

Oleh karena kita tidak bisa membendung gerak maju globalisai, maka yang harus dilakukan adalah memahaminya sebelum
menentukan sikap menolak atau menerima dengan sesama.

Pemikiran dan refleksi saya merupakan wudud konkret dari bagaimana kami ingin merajut keindonesiaan kita,
sebuah Indonesia yang dibangun di atas pilar kedaulatan rakyat yang kokoh tak tergoyahkan. Saya tahu bahwa makalah
ang saya buat tidak sempurna, Oleh karena itu, saya mengharapkan kritik dan saran yang berguna bagi masa depan saya.
Untuk itu sebelum dan sesudah saya ucapkan terima kasih.