Anda di halaman 1dari 30

DINAMIKA INTERAKSI SOSIAL DAN DILEMA

ANTARA KEPENTINGAN INDIVIDU &


KEPENTINGAN MASYARAKAT

NAMA :

RIYAN EFENDI

DIKRI KUSWARDANI

KAMPUS III UMM MALANG

Jalan Bandung No.1, Penanggungan, Klojen, Malang, Jawa Timur


65113, Indonesia
0
KATA PENGANTAR

Dengan menyebut nama Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Panyayang, Kami
panjatkan puja dan puji syukur atas kehadirat-Nya, yang telah melimpahkan rahmat, hidayah,
dan inayah-Nya kepada kami, sehingga kami dapat menyelesaikan makalah ilmiah tentang
limbah dan manfaatnya untuk masyarakat.

Makalah ilmiah ini telah kami susun dengan maksimal dan mendapatkan bantuan dari
berbagai pihak sehingga dapat memperlancar pembuatan makalah ini. Untuk itu kami
menyampaikan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah berkontribusi dalam
pembuatan makalah ini.

Terlepas dari semua itu, Kami menyadari sepenuhnya bahwa masih ada kekurangan
baik dari segi susunan kalimat maupun tata bahasanya. Oleh karena itu dengan tangan
terbuka kami menerima segala saran dan kritik dari pembaca agar kami dapat memperbaiki
makalah ilmiah ini.

MALANG, 27 SEPTEMBER 2016

1
DAFTAR ISI

Kata Pengantar 1

Daftar Isi .... 2

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang....... 3

1.2 Rumusan Masalah . 4

1.3 Tujuan Pembahasan ...... 4

BAB II PEMBAHASAN

A. Interaksi sosial

2.1 Landasan teori ................................ 5

2.2 Pengertian Interaksi Sosial.................................................................................. 6

B. Dinamika Interaksi Sosial

2.3 Pengertian manusia, makhluk dan individu....................................................... 14

2.4 Pentingnya Dukungan Sosial Bagi Manusia...................................................... 16

2.5 Interaksi Sosial Dan Sosialisasi.......................................................................... 20

2.6 Interaksi Sosial Terjadi Dengan Didasari Oleh Faktor-faktor Sebagai Berikut. 22

2.7 Peran Manusia Sebagai Makhluk Individu dan Makhluk Sosial........................ 25

BAB III PENUTUP

3.1 KESIMPULAN.................................................................................... 27

3.2 SARAN............................................................................................................. 28

3.3 DAFTAR PUSTAKA....................................................................................... 29

2
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang

Makalah ini saya tujukan khususnya untuk kalangan remaja, pelajar dan generasi
muda yang tidak lain untuk mengetahui dinamika interaksi sosial serta dilema antara
kepentingan individu dan kepentingan masyarakat.

Salah satu nya karena masyarakat dan kalangan pelajar masih kurang mengetahui tentang
bagaimana caranya berinteraksi berindividu maupaun kelompok, disamping itu ineteraksi
sangat berpengaruh terhadap kehidupan sosial Manusia senantiasa melakukan hubungan dan
pengaruh timbal balik dengan manusia yang lain dalam rangka memenuhi kebutuhan dan
mempertahankan kehidupannya. Bahkan, secara ekterm manusia akan mempunyai arti jika
ada manusia yang lain tempat ia berinteraksi. Interaksi sosial adalah hubungan timbal balik
yang saling mempengaruhi. Ada aksi dan ada reaksi. Pelakunya lebih dari satu. Individu vs
individu. Individu vs kelompok. Kelompok vs kelompok dll. Contoh guru mengajar
merupakan contoh interaksi sosial antara individu dengan kelompok. Interaksi sosial
memerlukan syarat yaitu Kontak Sosial dan Komunikasi Sosial.

Setiap yang disebut manusia selalu terdiri dari dua kepentingan yaitu kepentingan individu
dan kepentingan kelompok atau golongan. kepentingan individu adalah kepentingan yang
menyangkut dirinya dan keluarga, berbeda dengan kepentingan kelompok atau golongan dan
kepentingan masyarakat yang termasuk kepentingan rakyat. Dalam diri manusia, kedua
kepentingan itu satu sama lain tidak dapat dipisahkan. Apabila salah satu kepentingan
tersebut hilang dari diri manusia, akan terdapat satu manusia yang tidak bisa membedakan
suatu kepentingan. jika kepentingan individu yang hilang dia menjadi lupa pada keluarganya,
jika kepentingan masyarakat yang dihilangkan dari diri manusia banyak timbul masalah
kemasyarakatan

3
1.2 Rumusan masalah

Penulis telah menyusun beberapa yang akan dibahas dalam makalah ini antaralain

1.apa yang dimaksud dengan interaksi sosial?

2.apa yang dimaksud dengan dilema antara kepentingan individu dan masyarakat?

1.3 Tujuan pembahasan

Tujuan pembelajaran agar mahasiswa mampu memahami konsep-konsep dasar tentang


interaksi sosial serta dilema antara kepentingan individu dan masyarakat.

4
BAB II

PEMBAHASAN

2.1 LANDASAN TEORI

Interaksi sosial merupakan faktor utama dalam kehidupan sosial, merupakan


hubungan sosial yang dinamis yang menyangkut timbal balik antar individu, antarkelompok,
maupun antar orang.

Apabila dua orang atau lebih bertemu akan terjadi interaksi sosial. Interaksi tersebut
dalam situasi persahabatan atapun permusuhan, bisa dengan tutup kata, jabat tangan, bahasa
isyarat, atau tanpa kontak fisik. Bahkan hanya dengan bau keringat sudah terjadi interaksi
karna telah mengubah perasaan atau saraf orang yang bersangkutan untuk menentukan
tindakan.

LANDASAN TEORI

1. SOERJONO SOEKANTO

Interaksi sosial merupakan dasar proses sosial yang terjadi karena adanya hubungan-
hubungan sosial yang dinamis mencakup hubungan antarindividu, antarkelompok, atau antara
individu dan kelompok

2. KIMBALL YOUNG & RAYMOND W. MACK

Interaksi sosial adalah hubungan sosial yang dinamis dan menyangkut hubungan antar
individu, antara individu dengan kelompok, maupun antara kelompok dengan kelompok
lainnya

3. BONNER

Interaksi sosial adalah suatu hubungan antara dua individu atau lebih yang saling
mempengaruhi, mengubah, atau memperbaiki kelakuan individu yang lain atau sebaliknya.

5
2.2 Pengertian Interaksi Sosial

Interaksi Sosial adalah hubungan timbal balik anatara dua orang atau lebih, dan masing-
masing orang yang terlibat di dalamnya memainkan peran secara aktif. Dalam interaksi juga
lebih dari sekedar terjadi hubungan antara pihak- pihak yang terlibat melainkan terjadi saling
mempengaruhi.

Pengertian Interaksi Sosial Menurut Para Ahli :

Pengertian Interaksi Sosial Menurut Homans ( dalam Ali, 2004: 87) mendefinisikan
interaksi sebagai suatu kejadian ketika suatu aktivitas yang dilakukan oleh seseorang
terhadap individu lain diberi ganjaran atau hukuman dengan menggunakan suatu tindakan
oleh individu lain yang menjadi pasangannya. Konsep yang dikemukakan oleh Homans ini
mengandung pengertian bahwa interaksi adalah suatu tindakan yang dilakukan oleh
seseorang dalam interaksi merupakan suatu stimulus bagi tindakan individu lain yang
menjadi pasangannya.

Pengertian Interaksi sosial menurut Bonner ( dalam Ali, 2004) merupakan suatu hubungan
antara dua orang atau lebih individu, dimana kelakuan individu mempengaruhi, mengubah
atau mempengaruhi individu lain atau sebaliknya.

Pengertian Interaksi Sosial Menurut John Lewis Gillin [1]

"Interaksi sosial merupakan hubungan-hubungan sosial dinamis yang menyangkut hubungan


antarindividu, antara individu dan kelompok, atau antar kelompok."

Syarat Terjadinya Interaksi Sosial

Berdasarkan pendapat menurut Tim Sosiologi (2002), interaksi sosial dapat berlangsung jika
memenuhi dua syarat di bawah ini, yaitu (p. 26) :

6
a. Kontak sosial

Adalah hubungan antara satu pihak dengan pihak lain yang merupakan awal terjadinya
interaksi sosial, dan masing - masing pihak saling bereaksi antara satu dengan yang lain
meski tidak harus bersentuhan secara fisik.

b. Komunikasi

Artinya berhubungan atau bergaul dengan orang lain.

Ciri-Ciri Interaksi Sosial

Menurut Tim Sosiologi (2002), ada empat ciri - ciri interaksi sosial, antara lain (p. 23) :

a. Jumlah pelakunya lebih dari satu orang

b. Terjadinya komunikasi di antara pelaku melalui kontak sosial

c. Mempunyai maksud atau tujuan yang jelas

d. Dilaksanakan melalui suatu pola sistem sosial tertentu

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Terjadinya Interaksi Sosial

Berlangsungnya suatu proses interaksi didasarkan pada beberapa faktor berikut ini.

a.Sugesti

Sugesti adalah pemberian pengaruh pandangan seseorang kepada orang lain dengan cara
tertentu, sehingga orang tersebut mengikuti pandangan/pengaruh tersebut tanpa berpikir
panjang. Sugesti biasanya dilakukan oleh orang yang berwibawa, mempunyai pengaruh
besar, atau terkenal dalam masyarakat. Contoh sugesti salah satunya adalah obat yang
harganya mahal yang merupakan produk impor dianggap pasti manjur menyembuhkan
penyakit. Anggapan tersebut merupakan sugesti yang muncul akibat harga obat yang mahal
dan embel-embel produk luar negeri.

b.Imitasi

Imitasi adalah tindakan atau usaha untuk meniru tindakan orang lain sebagai tokoh idealnya.
Imitasi cenderung secara tidak disadari dilakukan oleh seseorang. Imitasi pertama kali akan
terjadi dalam sosialisasi keluarga. Misalnya, seorang anak sering meniru kebiasaan-kebiasaan

7
orang tuanya seperti cara berbicara dan berpakaian. Namun, imitasi sangat dipengaruhi oleh
lingkungannya terutama lingkungan di sekolah. Karena seseorang (terutama saat seseorang
sudah menginjak usia remaja) cenderung lebih sering di sekolah dan bersosialisasi dengan
temannya dengan berbagai macam kebiasaan.

c. Identifikasi

Identifikasi adalah kecenderungan atau keinginan dalam diri seseorang untuk menjadi sama
dengan orang lain. Identifikasi mengakibatkan terjadinya pengaruh yang lebih dalam dari
sugesti dan imitasi karena identifikasi dilakukan oleh seseorang secara sadar.

Contoh identifikasi: seorang pengagum berat artis terkenal, ia sering mengidentifikasi dirinya
menjadi artis idolanya dengan meniru model rambut, model pakaian, atau gaya perilakunya
dan menganggap dirinya sama dengan artis tersebut.

d. Simpati

Simpati adalah suatu proses seseorang yang merasa tertarik pada orang lain. Perasaan simpati
itu bisa juga disampaikan kepada seseorang atau sekelompok orang atau suatu lembaga
formal pada saat-saat khusus. Contoh simpati adalah pada peringatan ulang tahun, pada saat
lulus ujian, atau pada saat mencapai suatu prestasi.

e. Empati

Empati adalah kemampuan mengambil atau memainkan peranan secara efektif dan seseorang
atau orang lain dalam konsidi yang sebenar-benarnya, seolah-olah ikut merasakan apa yang
dirasakan oleh orang lain tersebut seperti rasa senang, sakit, susah, dan bahagia. Empat
hampir mirip dengan sikap simpati. Perbedaannya, sikap empati lebih menjiwai atau lebih
terlihat secara emosional. Contoh empati adalah saat kita turut merasakan empati terhadap
masyarakat Yogyakarta yang menjadi korban letusan Gunung Merapi.

f. Motivasi

Motivasi adalah dorongan, rangsangan, pengaruh, atau stimulus yang diberikan seorang
individu kepada individu yang lain sedemikian rupa sehingga orang yang diberi motivasi
tersebut menuruti atau melaksanakan apa yang dimotivasikan secara kritis, rasional, dan

8
penuh tanggung jawab. Contoh motivasi adalah guru yang memberikan motivasi kepada
siswanya supaya siswanya semakin giat belajar.

Tidak selamanya interaksi berjalan sesuai dengan rencana. Kontak sosial yang berlangsung
kadang-kadang dapat berjalan sesuai dengan apa yang kita inginkan, namun sebaliknya suatu
interaksi akan mengalami gangguan dan bahkan terhenti seandainya terjadi hal-hal berikut:

Subjek-subjek yang terlibat dalam interaksi tidak mempunyai harapan lagi untuk mencapai
tujuan. Interaksi yang terjadi tidak lagi bermanfaat atau tidak mendatangkan keuntungan.
Tidak adanya adaptasi atau penyesuaian antara pihak-pihak yang saling berinteraksi. Salah
satu pihak atau keduanya tidak bersedia lagi mengadakan interaksi.

5. Bentuk-Bentuk Interaksi Sosial

Hubungan yang terjadi antar warga masyarakat berlangsung sepanjang waktu. Rentang waktu
yang panjang serta banyaknya warga yang terlibat dalam hubungan antar warga melahirkan
berbagai bentuk interaksi sosial.

Di mana pun dan kapan pun kehidupan sosial selalu diwarnai oleh dua kecenderungan yang
saling bertolak belakang. Di satu sisi manusia berinteraksi untuk saling bekerja sama,
menghargai, menghormati, hidup rukun, dan bergotong royong. Di sisi lain, manusia
berinteraksi dalam bentuk pertikaian, peperangan, tidak adanya rasa saling memiliki, dan
lain-lain. Dengan demikian interaksi sosial mempunyai dua bentuk, yakni interaksi sosial
yang mengarah pada bentuk penyatuan (proses asosiatif) dan mengarah pada bentuk
pemisahan (proses disosiatif).

1. Proses asosiatif

Interaksi sosial asosiatif adalah bentuk interaksi sosial yang menghasilkan kerja sama. Ada
beberapa bentuk interaksi sosial asosiatif, antara lain sebagai berikut.

a. Kerja Sama (Cooperation)

Kerja sama adalah suatu usaha bersama antara orang perorangan atau kelompok manusia
untuk mencapai satu atau beberapa tujuan bersama.

9
Kerja sama timbul apabila orang menyadari bahwa mereka mempunyai kepentingan-
kepentingan yang sama dan pada saat yang bersamaan mempunyai cukup pengetahuan dan
pengendalian terhadap diri sendiri untuk memenuhi kepentingan-kepentingan tersebut;
kesadaran akan adanya kepentingan-kepentingan yang sama dan adanya organisasi
merupakan fakta-fakta yang penting dalam kerja sama yang berguna.

Ada beberapa bentuk interaksi sosial yang berupa kerja sama, yaitu:

Bargaining adalah pelaksanaan perjanjian mengenai pertukaran barang-barang atau jasa


antara dua organisasi atau lebih.

Cooptation (kooptasi) adalah suatu proses penerimaan unsur-unsur baru dalam


kepemimpinan atau pelaksanaan politik dalam suatu organisasi untuk menghindari
kegoncangan dalam stabilitas organisasi yang bersangkutan.

Coalition (koalisi) adalah kerja sama yang dilaksanakan oleh dua organisasi atau lebih
yang mempunyai tujuan yang sama. Koalisi dapat menghasilkan keadaan yang tidak stabil
untuk sementara waktu, karena dua organisasi atau lebih tersebut mungkin mempunyai
struktur yang berbeda satu sama lain.

Join venture adalah kerja sama dengan pengusaha proyek tertentu untuk menghasilkan
keuntungan yang akan dibagi menurut proporsi tertentu. Join venture jika diterjemahkan akan
menjadi usaha patungan.

b. Akomodasi (Accomodation)

Akomodasi adalah suatu proses di mana orang perorangan atau kelompok-kelompok


manusia yang mula-mula saling bertentangan, saling mengadakan penyesuaian diri untuk
mengatasi ketegangan-ketegangan.

Bentuk-bentuk akomodasi adalah sebagai berikut:

Tolerant participation (toleransi) adalah suatu watak seseorang atau kelompok untuk
sedapat mungkin menghindari perselisihan. Individu semacam itu disebut tolerant.

Compromise (kompromi) adalah suatu bentuk akomodasi di mana masing-masing pihak


mengerti pihak lain sehingga pihak-pihak yang bersangkutan mengurangi tuntutannya agar
tercapai penyelesaiannya terhadap perselisihan. Kompromi dapat pula disebut perundingan.

10
Coercion (koersi) adalah bentuk akomodasi yang proses pelaksanaannya menggunakan
paksaan. Pemaksaan terjadi bila satu pihak menduduki posisi kuat, sedangkan pihak lain
dalam posisi lemah.

Arbitration adalah proses akomodasi yang proses pelaksanaannya menggunakan pihak


ketiga dengan kedudukan yang lebih tinggi dari kedua belah pihak yang bertentangan.
Penentuan pihak ketiga harus disepakati oleh dua pihak yang berkonflik. Keputusan pihak
ketiga ini bersifat mengikat.Mediasi adalah menggunakan pihak ketiga yang netral untuk
menyelesaikan kedua belah pihak yang bertikai. Berbeda dengan arbitration, keputusan pihak
ketiga ini bersifat tidak mengikat.

Concilation adalah suatu usaha untuk mempertemukan keinginan yang berselisih agar
tercapai persetujuan bersama. Biasanya dilakukan melalui perundingan.

Ajudication adalah penyelesaian perkara melalui pengadilan. Pada umumnya cara ini
ditempuh sebagai alternatif terakhir dalam penyelesaian konflik.

Stalemate adalah suatu akomodasi semacam balance of power (politik keseimbangan)


sehingga kedua belah pihak yang berselisih sampai pada titik kekuatan yang seimbang. Posisi
itu sama dengan zero option (titik nol) yang sama-sama mengurangi kekuatan serendah
mungkin. Dua belah pihak yang bertentangan tidak dapat lagi maju atau mundur.

Segregasi adalah upaya saling memisahkan diri atau saling menghindar di antara pihak-
pihak yang bertentangan dalam rangka mengurangi ketegangan.

Gencatan senjata adalah penangguhan permusuhan atau peperangan dalam jangka waktu
tertentu. Masa penangguhan digunakan untuk mencari upaya penyelesaian konflik di antara
pihak-pihak yang bertikai.

C. Akulturasi

Akulturasi adalah suatu proses yang timbul apabila suatu kelompok manusia dan
kebudayaan tertentu dihadapkan dengan unsur-unsur dari kebudayaan asing dengan
sedemikian rupa sehingga unsur-unsur kebudayaan asing itu lambat laun diterima tanpa
menyebabkan hilangnya kepribadian kebudayaan itu sendiri.

Biasanya unsur-unsur kebudayaan asing yang mudah diterima adalah unsur kebudayaan
kebendaan dam peralatan yang sangat mudah dipakai dan dirasakan sangat bermanfaat seperti

11
komputer, handphone, mobil, dan lain-lain. Sedangkan kebudayaan asing yang sulit diterima
adalah unsur kebudayaan asing yang sulit diterima adalah unsur kebudayaan yang
menyangkut ideologi, keyakinan, atau nilai tertentu yang menyangkut prinsip hidup seperti
paham komunisme, kapitalisme, liberalisme, dan lain-lain.

d. Asimilasi (assimilation)

Asimilasi adalah usaha mengurangi perbedaan yang terdapat di antara beberapa orang atau
kelompok serta usaha menyamakan sikap, mental, dan tindakan demi tercapainya tujuan
bersama. Contoh asimilasi antar dua kelompok masyarakat adalah upaya untuk membaurkan
etnis Tionghoa dengan masyarakat pribumi.

Faktor-faktor yang dapat mempermudah terjadinya suatu asimilasi antara lain adalah:

Toleransi

Kesempatan-kesempatan yang seimbang di bidang ekonomi

Sikap menghargai orang asing dan kebudayaannya

Sikap terbuka dari golongan yang berkuasa dalam masyarakat

Persamaan dalam unsur-unsur kebudayaan

Perkawinan campuran (amalgamation)

Adanya musuh bersama dari luar

Selain beberapa faktor yang mempermudah terjadinya asimilasi, ada pula faktor-faktor yang
menghambat asimilasi. Antara lain sebagai berikut:

Adanya isolasi kebudayaan dari salah satu kebudayaan kelompok

Minimnya pengetahuan dari salah satu kebudayaan kelompok atas kebudayaan kelompok
lain

Ketakutan atas kekuatan kebudayaan kelompok lain

Perasaan superioritas atas kebudayaan kelompok tertentu

12
Adanya perbedaan ciri-ciri badaniah

Adanya perasaan in-group yang kuat

Adanya diskriminasi

Adanya perbedaan kepentingan antar kelompok

2.ProsesDisosiatif

Interaksi sosial disosiatif merupakan bentuk interaksi sosial yang menghasilkan sebuah
perpecahan. Ada beberapa bentuk interaksi sosial disosiatif, antara lain sebagai berikut:

a. Persaingan (competition)

Persaingan adalah proses sosial yang ditandai dengan adanya saling berlomba atau bersaing
antar individu atau antar kelompok tanpa menggunakan ancaman atau kekerasan untuk
mengejar suatu nilai tertentu supaya lebih maju, lebih baik, atau lebih kuat.

Contoh persaingan adalah saat siswa bersaing untuk mendapatkan peringkat pertama atau
pada saat berlangsungnya suatu pertandingan.

b. Kontravensi (contravention)

Kontravensi adalah suatu bentuk proses sosial yang berada di antara persaingan dan
konflik. Bentuk kontravensi ada 5 yaitu:

Kontravensi yang bersifat umum. Seperti penolakan, keenganan, gangguan terhadap pihak
lain, pengacauan rencana pihak lain, dan perbuatan kekerasan. Kontravensi yang bersifat
sederhana. Seperti memaki-maki, menyangkal pihak lain, mencerca, memfitnah, dan
menyebarkan surat selebaran. Kontravensi yang bersifat intensif. Seperti penghasutan,
penyebaran desas-desus, dan mengecewakan pihak lain. Kontravensi yang bersifat rahasia.
Seperti menumumkan rahasia pihak lain dan berkhianat. Kontravensi yang bersifat taktis.
Seperti intimidasi, provokasi, mengejutkan pihak lawan, dan mengganggu atau
membingungkan pihak lawan.

13
c.Konflik

Konflik adalah suatu proses sosial di mana orang perorangan atau kelompok manusia
berusaha untuk memenuhi tujuan dengan jalan menantang pihak lawan yang disertai dengan
ancaman atau kekerasan. Faktor-faktor penyebab terjadinya konflik adalah:

Adanya perbedaan individu yang meliputi perbedaan pendirian dan perasaan


Berprasangka buruk kepada pihak lain
Individu kurang bisa mengendalikan emosi
Adanya perbedaan kepentingan antara individu dan kelompok
Persaingan yang sangat tajam sehingga kontrol sosial kurang berfungsi

KEPENTINGAN INDIVIDU DAN KEPENTINGAN MASYARAKAT

2.3 PENGERTIAN MANUSIA, MAHLUK DAN INDIVIDU

Manusia, mahluk dan individu secara etimologi diartikan sebagai berikut:

1. Manusia berarti mahluk yang berakal budi dan mampu menguasai mahluk lain.

2. Mahluk yaitu sesuatu yang diciptakan oleh Tuhan.

3. Individu mengandung arti orang seorang, pribadi, organisme yang hidupnya berdiri
sendiri. Secara fisiologis ia bersifat bebas, tidak mempunyai hubungan organik dengan
sesama.

Kata manusia berasal dari kata manu (Sansekerta) atau mens (Latin) yang berarti berpikir,
berakal budi, atau homo (Latin) yang berarti manusia. Istilah individu berasal dari bahasa
Latin, yaitu individum, yang artinya sesuatu yang tidak dapat dibagi-bagi lagi atau suatu
kesatuan yang terkecil dan terbatas.

Secara kodrati, manusia merupakan mahluk monodualis. Artinya selain sebagai mahluk
individu, manusia berperan juga sebagai mahluk sosial. Sebagai mahluk individu, manusia
merupakan mahluk ciptaan Tuhan yang terdiri atas unsur jasmani (raga) dan rohani (jiwa)
yang tidak dapat dipisah-pisahkan. Jiwa dan raga inilah yang membentuk individu.

14
Manusia juga diberi kemampuan (akal, pikiran, dan perasaan) sehingga sanggup berdiri
sendiri dan bertanggung jawab atas dirinya. Disadari atau tidak, setiap manusia senantiasa
akan berusaha mengembangkan kemampuan pribadinya guna memenuhi hakikat
individualitasnya (dalam memenuhi berbagai kebutuhan hidupnya). Hal terpenting yang
membedakan manusia dengan mahluk lainnya adalah bahwa manusia dilengkapi dengan akal
pikiran, perasaan dan keyakinan untuk mempertinggi kualitas hidupnya. Manusia adalah
ciptaan Tuhan dengan derajat paling tinggi di antara ciptaan-ciptaan yang lain.

setiap manusia memiliki kepribadian masing-masing. Kepribadian yang dimiliki seseorang


membedakannya dengan yang lain. Kepribadian disebut juga dengan personality.
Kepribadian adalah susunan perbedaan tingkah laku atau tindakan dari tiap-tiap individu, atau
ciri-ciri watak individu yang konsisten, yang memberikan kepadanya suatu identitas sebagai
individu yang

khas. Individu berasal dari kata in devided. Dalam bahasa Inggris in salah satunya
mengandung pengertian tidak, sedangkandevided artinya terbagi. Jadi individu artinya tidak
terbagi, atau satu kesatuan.

Manusia lahir sebagai makhluk individu yang bermakna tidak terbagi atau tidak terpisahkan
antara jiwa dan raga. Manusia sebagai makhluk individu tidak hanya bermakna kesatuan jiwa
dan raga, tetapi akan menjadi pribadi yang khas dengan corak kepribadiannya termasuk
kemampuan kecakapannya. Dalam keragaman diperlukan adanya kesetaraan atau
kesedarajatan. Artinya, meskipun individu maupun masyarakat adalah beragam dan berbeda-
beda, tetapi mereka memiliki dan diakui akan kedudukan, hak-hak dan kewajiban yang sama
sebagai sesama baik dalam kehidupan pribadi maupun bermasyarakat.

Setiap manusia memiliki perbedaan. Hal itu dikarenakan manusia memiliki karakteristik
sendiri yang memiliki sifat, watak, keinginan dan cita-cita yang berbeda satu sama lainnya.
Dengan akal yang dimilikinya, manusia bisa menciptakan sesuatu. Tetapi disini manusia
sebagai mahluk soaial yang pada hakikatnya tidak bisa hidup sendiri tanpa bantuan orang
lain. Seperti kebutuhan fisik (sandang, pangan, papan), kebutuhan social (pergaulan
pengakuan, sekolah, pekerjaan ) dan kebutuhan psikis termasuk rasa ingin tahu, rasa aman,
perasaan religiositas, tidak mungkin terpenuhi tanpa bantuan orang lain. Apalagi jika orang
tersebut sedang menghadapi masalah, baik ringan maupun berat. Pada saat- saat seperti itu
seseorang akan mencari dukungan social dari orang-orang di sekitarnya, sehingga dirinya
merasa dihargai, diperhatikan, dan dicintai.

15
Seperti contoh nyata yang sering kita lihat dan alami adalah bila ada seseorang yang sakit dan
terpaksa dirawat di rumah sakit,maka sanak saudara ataupun teman- teman biasa datang
berkunjung. Dengan kunjungan tersebut , maka orang yang sakit merasa mendapat dukungan
social.

Manusia memiliki perasaan yang halus yang membedakannya dengan makhluk lain. Perasaan
adalah suatu keadaan dalam kesadaran manusia yang karena pengaruh pengetahuannya
dinilainya sebagai keadaan positif atau negatif. Di zaman sekarang banyak manusia yang
tidak mempunyai perasaan terhadap sesamanya. Itu semua dikarenakan akalnya tidak di
fungsikan dengan baik. Setiap orang memiliki dorongan untuk mempertahankan hidup, sex,
mencari makan, berinteraksi, meniru, berbakti dan menyukai keindahan.

2.4 Pentingnya Dukungan Sosial Bagi Manusia

a. Menurut Gottieb dan Sarason

Dukungan social ( social support )didefinisikan oleh Gottlieb (1983) sebagai


informasi verbal dan no verbal,saran, bantuan yang nyata atau tingkah laku yang diberikan
oleh orang-orang yang akrab denga subjek di dalam lingkungan sosialnya atau berupa
kehadiran dan hal-hal yang dapat memberikan keuntungan emosional atau berpengaruh pada
tingkah laku penerimanya. Dalam hal ini seseorang yang merasa memperoleh dukungan
social, secara emosional merasa lega karena diperhatikan, mendapat saran, atau kesan yang
menyenangkan pada dirinya. Seperti halnya Juga Sarason (1983) yang mengatakan bahwa
dukungan social adalah keberadaan, kesedihan, kepedulian dari orang- orang yang dapat
diandalkan, menghargaidan menyayangi kita. Pandangan yang sama juga dikemukakan oleh
cob yang mendefinisikan dukungan social sebagai adanya kenyamanan, perhatian,
penghargaan atau menolong orang dengan sikap menerima kondisinya, dukungan social
tersebut diperoleh dari individu maupun kelompok. Sarason (1983), berpendapat bahwa
dukungan social itu selalu mencakup dua hal, yaitu :

1. Jumlah sumber dukungan social yang tersedia , yaitu persepsi individu terhadap sejumlah
orang yang diandalkan saat individu membutuhkan bantuan (pendekatan secara kuantitas )

2. Tingkatan kepuasan akan dukungan social yang diterima yaitu berkaitan dengan persepsi
individu bahwa kebutuhannya akan terpenuhi ( pendekatan berdasarkan kuantitas)

16
Hal tersebut penting dipahami oleh individu yang ingin memberikan dukungan social, karena
menyangkut persepsi tentang keberadaan( availability) dan ketepatan (adequacy) dukungan
social bagi seseorang. Dukungan social bukan sekedar memberikan bantuan, tetapi yang
penting adalah bagaiman persepsi si penerima terhadap makna dari bantuan itu. Hal itu erat
hubungannya dengan ketepatan dukungan social yang diberikan. Dalam arti bahwa orang
yang menerima, sangat merasakan manfaat bantuan bagi dirinya , karena sesuatu yang actual
dan memberikan kepuasan.

Sumber- sumber dukungan social banyak diperoleh individu dari lingkungan sekitarnya.
Namun perlu diketahui seberapa banyak sumber dukungan social ini efektif bagi individu
yang memerlukan. Sumber dukungan social merupakan aspek paling penting untuk diketahui
dan di pahami . dengan pengetahuan dan pemahaman tersebut, seseorang akan tahu kepada
siapa ia akan mendapatkandukungan soasial sesuai dengan situasi dan keinginan yang
spesifik, sehingga dukungan social memiliki makna yang berarti bagi kedua belah pihak.

b. Menurut Rook dan Dooley

Menurut Rook dan Dooley ( 1985) ,ada dua sumber dukungan social yaitu sumber artificial
dan natural. Dukungan social yang natural diterima melalui interaksi social dalam
kehidupannya secara spontan dengan orang-orang yang berada di sekitarnya, misalnya
anggota keluarga (anak, istri, suami dan kerabat), teman dekat dan relasi. Dukungan ini
bersifat nonformal. Sementara itu, yang dimaksud dukungan social artificial adalah dukungan
social yang dirancang ke dalam kebutuhan primer seseorang, misalnya dukungan social
akibat bencana ala melalui berbagai sumbangan social.

Sumber dukungan social bersifat natural berbeda sengan sumber dukungan social yang
bersifat artificial dalam sejumlah hal. Perbedaan tersebut terletak dalam hal sebagai berikut :

a. Keberadaan sumber dukungan social natural bersifat apa adanya tanpa di buat buat
sehingga lebih mudah di peroleh dan bersifat spontan.

b. Sumber dukungan social yang natural memiliki kesesuaian dengan norma yang berlaku
tentang kapan sesuatu harus diberikan.

c. Sumber dukungan social natural berakar dari hubungan yang telah berakar lama.

d. menurut weiss

17
weiss mengatakan bahwa ada enam komponen dukungan social yang disebut sebagai
The Sosial Provision Scale ,di mana masing-masing Komponen dapat berdiri sendiri- sendiri,
namun satu sama lain saling berhubungan. Adapun komponen- komponen tersebut adalah :

1. Kerekatan emosional (Emotional Attachment)

Merupakan perasaan akan kedekatan emosional dan dan rasa aman. Jenis dukungan sosial
semacam ini memungkinkan seseorang memperoleh kerekatan emosional sehingga
menimbulkan rasa aman bagi yang menerima. Sumber dukungan sosial semacam ini yang
paling sering dan umum adalah diperoleh dari pasangan hidup atau anggota keluarga atau
teman dekat atau sanak saudara yang akrab dan memiliki hubungan yang harmonis.

2. Integrasi sosial (social integrasion)

Merupakan perasaan menjadi bagian dari keluarga, tempat seseorang berada dan tempat
saling berbagi minat dan aktivitas. Jenis dukungan sosial semacam ini memungkinkan
seseorang untuk memperoleh perasaan memiliki suatu keluarga yang memungkinkanya untuk
membagi minat, perhatian serta melakukan kegiatan yang sifatnya rekreatif atau secara
bersamaan. Sumber dukungan semacam ini memungkinkan mendapat rasa aman, nyaman
serta memiliki dan dimilki dalam kelompok.

3. Adanya pengakuan (Reanssurance of Worth)

Meliputi pengakuan akan kompetensi dan kemampuan seseorang dalam keluarga. Pada
dukungan sosial jenis ini seseorang akan mendapat pengakuan atas kemampuan dan
keahliannya serta mendapat penghargaan dari orang lain atau lembaga. Sumber dukungan
semacam ini dapat berasal dari keluarga atau lembaga atau instansi atau perusahaan atau
organisasi dimana seseorang bekerja.

4. Ketergantungan yang dapat diandalkan (Reliable alliance)

Meliputi kepastian atau jaminan bahwa seseorang dapat mengharapkan keluarga untuk
membantu semua keadaan. Dalam dukungan sosial jenis ini, seseorang akan mendapatkan
dukungan sosial berupa jaminan bahwa ada orang yang dapat diandalkan bantuannya ketika
sseorang membutuhkan bantuan tersebut. Jenis dukungan sosial ini pada umunya berasal dari
keluarga.

5. Bimbingan (Guidance)

18
Dukungan sosial jenis ini adalah adanya hubungan kerja ataupun hubungan sosial yang dapat
memungkinkan seseorang mendapat informasi, saran, atau nasehat yang diperlukan dalam
memenuhi kebutuhan dan mangatasi permasalahan yang dihadapi. Jenis dukungan sosial ini
bersumber dari guru, alim ulama, pamong dalam masyarakat, dan juga figur yang dituakan
dalam keluarga.

6. Kesempatan untuk mengasuh (Opportunity for Nurturance)

Suatu aspek penting dalam hubungan interpersonal akan perasaan yang dibutuhkan oleh
orang lain. Jenis dukungan sosial ini memungkinkan seseorang untuk memperoleh perasaan
bahwa orang lain tergantung padanya untuk memperoleh kesejahteraan. Sumber dukungan
sosial ini adalah keturunan (anak- anaknya) dan pasangan hidup.

7. Aspek hubungan sosial pada pasien

Seseorang yang hubungannya dekat dengan keluarganya akan mempunyai kecenderungan


lebih sedikit untuk stres dibandingkan seseorang yang hubungannya jauh dengan keluarga
(Stanley, 2007).

2.3 Manusia Sebagai Makhluk Sosial dalam Kepentingan Masyarakat

Menurut kodratnya manusia adalah makhluk sosial atau makhluk bermasyarakat, selain itu
juga diberikan yang berupa akal pikiran yang berkembang serta dapat dikembangkan. Dalam
hubungannya dengan manusia sebagai makhluk sosial, manusia selalu hidup bersama dengan
manusia lainnya. Dorongan masyarakat yang dibina sejak lahir akan selalu menampakan
dirinya dalam berbagai bentuk, karena itu dengan sendirinya manusia akan selalu
bermasyarakat dalam kehidupannya. Manusia dikatakan sebagai makhluk sosial, juga karena
pada diri manusia ada dorongan dan kebutuhan untuk berhubungan (interaksi) dengan orang
lain, manusia juga tidak akan bisa hidup sebagai manusia kalau tidak hidup di tengah-tengah
manusia.

Tanpa bantuan manusia lainnya, manusia tidak mungkin bisa berjalan dengan tegak. Dengan
bantuan orang lain, manusia bisa menggunakan tangan, bisa berkomunikasi atau bicara, dan
bisa mengembangkan seluruh potensi kemanusiaannya.

Dapat disimpulkan, bahwa manusia dikatakan sebagai makhluk sosial, karena beberapa
alasan, yaitu:

19
a. Manusia tunduk pada aturan, norma sosial.

b. Perilaku manusia mengaharapkan suatu penilain dari orang lain.

c. Manusia memiliki kebutuhan untuk berinteraksi dengan orang lain

d. Potensi manusia akan berkembang bila ia hidup di tengah-tengah manusia.

2.5 Interaksi Sosial dan Sosialisasi

1. Interaksi Sosial

Kata interaksi berasal dari kata inter dan action. Interaksi sosial adalah hubungan
timbal balik saling mempengaruhi antara individu, kelompok sosial, dan masyarakat.

Interaksi adalah proses di mana orang-oarang berkomunikasi saling pengaruh mempengaruhi


dala pikiran danb tindakana. Seperti kita ketahui, bahwa manusia dalam kehidupan sehari-
hari tidaklah lepas dari hubungan satu dengan yang lain.

Interaksi sosial antar individu terjadi manakala dua orang bertemu, interaksi dimulai:
pada saat itu mereka saling menegeur, berjabat tangan, saling berbicara, atau bahkan
mungkin berkelahi. Aktivitas-aktivitas semacam itu merupakan bentuk-bentuk dari interaksi
sosial.

2.6 Interaksi sosial terjadi dengan didasari oleh faktor-faktor sebagai berikut

a. Imitasi adalah suatu proses peniruan atau meniru.

b. Sugesti adalah suatu poroses di mana seorang individu menerima suatu cara penglihatan
atau pedoman-pedoman tingkah laku orang lain tanpa dkritik terlebih dahulu. Yang dimaksud
sugesti di sini adalah pengaruh pysic, baik yang datang dari dirinya sendiri maupuhn dari
orang lain, yang pada umumnya diterima tanpa adanya kritik. Arti sugesti dan imitasi dalam
hubungannya, dengan interaksi sosial adalaha hampir sama. Bedanya ialah bahwa imitasi
orang yang satu mengikuti salah satu dirinya, sedangkan pada sugesti seeorang memberikan
pandangan atau sikap dari dirinya, lalu diterima oleh orang lain di luarnya.

c. Identifikasi dalam psikologi berarti dorongan untuk menjadi identi (sama) dengan orang
lain, baik secara lahiriah maupun batiniah.

20
d. Simpati adalah perasaan tertariknya orang yang satu terhadap orang yang lain. Simpati
timbul tidak atas dasar logis rasional, melainkan berdasarkan penilain perasaan seperti juga
pada proses identifikasi.

3. Bentuk-bentuk Interaksi Sosial

Bentuk-bentuk intraksi sosial dapat berupa kerja sama (cooperation), persaingan


(competition), dan pertentangan (conflict). Suatu keadaan dapat dianggap sebagai bentuk
keempat dari interaksi sosial, keempat pokok dari interaksi sosial tersebut tidak perlu
merupakan kontinuitas dalam arti bahwa interaksi itu dimulai dengan adanya kerja sama yang
kemudian menjadi persaingan serta memuncak menjadi pertiakain untuk akhirnya sampai
pada akomodasi.

2.5 Pengertian Interaksi Sosial di masyarakat

Interaksi sosial adalah suatu kontak hubungan antar sesama manusia yang saling
mempengaruhi satu sama lain atau dapat dikatakan juga sebagai hubungan timbal balik.
Dalam interaksi sosial terdapat proses sosial yang menjadi faktor utama dalam
berlangsungnya suatu interaksi sosial antara sesama manusia. Proses sosial menurut Gillin &
Gillin adalah cara berhubungan yang dapat dilihat apabila antar individu atau kelompok itu
saling bertemu dan menentukan sistem serta bentuk-bentuk hubungan tersebut, atau apa yang
akan terjadi apabila ada perubahan yang menyebabkan goyahnya cara-cara hidup yang sudah
ada. Dapat disimpulkan Proses Sosial adalah pengaruh dari segi kehidupan dari kehidupan
yang satu ke segi kehidupan yang lainnya.

1. Syarat Interaksi sosial

Tiga syarat Interaksi Sosial;

1. Adanya kontak sosial (social contact)

Kontak sosial merupakan hubungan antar individu atau kelompok yang saling berinteraksi
satu sama lain. Kontak sosial dapat terjadi melalui dua cara, yaitu: 1) Kontak sosial secara
langsung, terjadi apabila pemberi pesan memberikan pesannya langsung kepada penerima
pesan baik dengan atau tidak menggunakan alat komunikasi.

2) Kontak sosial tidak langsung, terjadi jika pemberi pesan menyampaikan pesannya melalui
pihak ketiga.

21
1. Adanya Komunikasi

Interaksi atau hubungan antara individu dengan individu lain dengan bahasa yang ada
dimasing-masing daerah dan dimengerti dalam suatu kelompok interaksi manusia tersebut.
Unsur pokok komunikasi adalahkomunikator (orang yang menyampaikan pesan) dan
perasaan atau pikiran kepada pihak lain.

3. Tindakan sosial

Tindakan sosial adalah tindakan yang dilakukan seseorang karenadipengaruhi atau dalam
rangka mempengaruhi orang lain. tindakan semua manusia yang dinyatakan sebagai tindakan
sosial. Tindakan sosial dapat dibedakan menjadi 4 macam, yaitu;

Tindakan rasional instrumental; tindakan yang dilakukan dengan memperhitungkan cara


dan tujuan.

Tindakan rasional berorientasi nilai; tindakan yang berorientasi pada nilai yang ada dalam
masyarakat.

Tindakan tradisional; tindakan yang tidak memperhitungkan pertimbangan rasional.

Tindakan ofektif; tindakan oleh seseorang atau kelompok yang berdasar pada emosi.

2.6 Faktor pendorong Interaksi

- Imitasi

Imitasi adalah meniru gaya orang lain, dari sikap, gaya, cara berfikir, kemampuan, dll.

- Sugesti

Sugesti adalah mempengaruhi seseorang atas suatu pandangan, pemahaman, sikap.

- Simpati

Simpati adalah ketertarikan seseorang terhadap orang lain seolah olah orang itu merasakan
hal yang sama.

- Empati

Empati adalah rasa simpati yang mendalam yang mampu memberikan pengaruh kejiwaan.

22
Bentuk bentuk Interaksi

1. Interaksi antara individu dengan individu

Dalam hubungan ini bisa terjadi interaksi positif ataupun interaksi negatif. Interaksi positif,
jika hubungan yang terjadi saling menguntungkan. Interaksi negatif, jika hubungan itu
merugikan satu pihak atau keduanya.

2. Interaksi antara individu dengan kelompok

Interaksi ini juga bisa terjadi secara negatif maupun positif. Bentuk interaksi sosial individu
bermacam-macam sesuai situasi dan kondisinya.

3. Interaksi antara kelompok dengan kelompok

Interaksi ini terjadi sebagai satu kesatuan, bukan kehendak pribadi.

Selain ketiga tersebut diatas ada juga bentuk Interaksi sosial asosiatif dan Interaksi sosial
disasosiatif.

Interaksi Sosial Asosiatif adalah interaksi sosial yang terjadi menuju terbentuknya persatuan.
Interaksi sosial asosiatif ada 4 macam, yaitu:

1. Kerjasama (coorperation), usaha bersama untuk mencapai tujuan bersama.

2. Akomodasi, ialah suatu proses penyesuaian sosial dalam interaksi sosial untuk meredakan
pertentangan. Bentuk akomodasi a.l : Koersi (penyelesaian konflik melalui proses yang
dipaksakan). Kompromi (kedua belah pihak saling mengalah). Arbitrasi (penyelesaian
konflik melalui pihak ketiga). Toleransi (saling menghormati). Ajudikasi (penyelesaian
konflik melalui pengadilan). Konversi (salah satu pihak mau mengalah dan menerima
pendirian pihak lain)

3. Akulturasi, ialah proses sosial yang timbul akibat suatu kebudayaan menerima kebudayaan
lain tanpa hilangnya kebudayaan itu sendiri.

4. Asimilasi, proses sosial peleburan budaya sehingga masing-masing pihak merasakan


adanya kebudayaan tunggal milik bersama

Interaksi sosial Disasosiatif, ialah bentuk interaksi sosial yang mengasilkan perpecahan.

23
Disasosiatif ada 3 bentuk, yaitu:

1. Persaingan ialah perjuangan yang dilakukan kelompok atau individu untuk memperoleh
kemenangan.

2. Kontravensi ialah proses sosial yang diantara persaingan dan konflik

3. Konflik ialah pertentangan antar perorangan atau kelompok akibat perbedaan paham atau
kepentingan.

Interaksi Sosial dalam Masyarakat

Masyarakat adalah keseluruhan hubungan-hubungan antar manusia yang menghuni suatu


wilayah geografis yang mempunyai kebudayaan dan lembaga-lembaga yang hampir sama.
Masyarakat dipandang sebagai organisme dan mekanisme. Secara singkatnya menjelaskan
hubungan antara individu dengan sekumpulan masyarakat. Dalam organisme, individu
kolektivitis yaitu kepentingan keseluruhan didahulukan atas kepentingan individu. Individu
hanya memiliki kebebasan sedikit. Solidaritas antar anggota masyarakat juga begitu kuat.
Sedangkan masyarakat mekanisme lebih bersifat individuallistik, lebih mementingkan
peranan diri individu.

Keindividuan dan kemasyarakatan merupakan dua aspek kehidupan manusia yang sama
dalam interaksi. di satu pihak individu tidak sama sekali bebas terhadap masyarakat dan di
pihak lain masyarakat tidak sama sekali bebas terhadap individu.

Masyarakat terdiri dari jaringan relasi-relasi antar orang yang menjadikan mereka bersatu.
Masyarakan bukan hanya sekedar bayangan dalam kepala saja atau teori. Melainkan
masyarakat itu nyata dan memiliki sejumlah pola perilaku yang disepakati bersama.
Masyarakat berinteraksi antar anggota maupun individu. Masyarakat memiliki dorongan
untuk mencari kebutuhan, tujuan dan kontak dengan orang lain dengan cara komunikasi.
Komunikasi sebagai bentuk interaksi melalui bahasa dan simbol-simbol. Dalam komunikasi,
manusia saling pengaruh-mempengaruhi timbal balik sehingga terbentuklah pengalaman
ataupun pengetahuan tentang pengalaman masing-masing yang sama. Karenanya Komunikasi
menjadi dasar daripada kehidupan sosial, ataupun proses sosial.

Pada dasarnya kehidupan interaksi sosial itu terdiri dari aksi dan reaksiyang diciptakan
individu atau kelompok yang sudah tidak terhitung banyaknya. Pihak yang terlibat akan
menyesuaikan diri dengan salah satu pola perilaku yang kolektif. Kesatuan yang berasal dari

24
penyesuaian diri itu disebut sebagai kelompok atau masyarakat. Individu dikatakan sudah
bermasyarakat jika mereka sudah saling mempengaruhi. Misalnya memberi salam sesuai adat
dan akan dibalas salam. Baru dengan demikian dapat dikatakan individu sudah menjalkankan
perilaku kolektif. Mereka dirangkaikan satu menjadi masyarakat.

Relasi-relasi aktif dalam masyarakat antara orang yang berkelompok atau masyarakat tidak
semuanya sama. Relasi dapat berupa sekumpulan masyarakat paguyuban dan patembayan
yang lebih bersifat fungsional dan rasional. Masyarakat paguyuban adalah hubungan yang
bersifat kepribadian dan menimbulkan ikatan lahir batin. Sedangkan masyarakat patembayan
adalah hubungan yang bersifat tidak ada kepribadian untuk mencapai unsur kebendaan.
Contohnya, Persero, PT, dll.

Kesatuankesatuan interaksi sosial tidak hanya berbentuk dari relasi. Demi tercapainya suatu
strukturalisasi dan interaksi sosial yang sehat, maka kritik, oposisi, dan sikap iri hati
diperlukan seperti adanya kesesuaian paham, partisipasi dan persahabatan. Oposisi dan iri
hati pada dasarnya disikapi sebagai suatu hal yang negatif. Namun oposisi disini diletakan
pada suatu hal yang positif demi terwujudnya suatu interaksi. Sebagai contoh persaingan
individu dalam bidang ekonomi dan politik. Persaingan merupakan salah satu bentuk konflik,
tetapi kalau dilihat dalam bentuk interaksi, persaingan merupakan relasi yang
mempermainkan peran positif bagi seluruh anggota masyarakat.

Tidak semua kesatuan sosial mempunyai lama waktu dan intentitas yang sama. Disini
menyangkut juga seperti penjelasan diatas tentang masyarakat paguyuban dan patembayan.
Ada kelompok yang mempunyai kadar frekuensi interaksi yang tinggi tetapi ada juga yang
rendah. Tergantung dari anggota individu yang menjalani sesai dengan interaksi yang ada

2.7 Peran Manusia Sebagai Makhluk Individu dan Makhluk Sosial

Sebagai makahluk individu, manusia memiliki harkat dan martabat yang mulia .setiap
manusia dilahirkan sama dengan harkat dan martabat yang sama pula. Manusia sebagai
makhluk individu berupaya merealisasikan segenap potensi dirinya, baik potensi jasmani
maupun potensi rohani.

Manusia sebagai pribadi adalah berhakikat sosial. artinya manusia akan senantiasa
dan selalu berhubungan dengan orang lain.manusia tidak mungkin hidup sendiri tanpa
bantuan orang lain .kebutuhanakan lain dan interaksi sosisl membentuk kehidupan
berkelompok pada manusia.

25
dalam dimensi individu, muncul hak-hak dasar manusia, kewajiban dasar manusia adalah
menghargai hak dasar orang lain serta mentaati norma-norma yang berlaku di masyarakatnya.

Manusia sebagai makhluk sosial memiliki implikasi-implikasi:

a. Kesadaran akan ketidak berdayaan manusia bila seorang diri.

b. Kesadaran untuk senantiasa dan harus berinteraksi dengan orang lain.

c. Penghargaan akan hak-hak orang lain.

d. Ketaatan terhadap norma-norma yang berlaku.

Sebagai makhluk individu ataupun makhluk sosial hendaknya manusia memiliki


kepribadian,yang dimaksud dengan kepribadian adalah susunan unsur-unsur akal dan jiwa
yang di bangun oleh perasaan, pengetahuan dan dorongan.

Manusia tidak bisa hidup tanpa memerlukan bantuan dari orang lain. ini yang disebut
manusia sebagai makhluk sosial. Tanpa bantuan dari orang lain kita tidak bisa hidup
bersosialisasi. Contohnya saja ketika kita sakit dan ketika saat kita meninggal.

Manusia dikatakan sebagai makhluk sosial karena karakter setiap manusia berbeda-
beda. setiap manusia tidak memiliki sifat yang sama. dan manusia mempunyai dorongan
untuk saling berinteraksi dengan orang lain. karena dengan bantuan dari orang lain, manusia
bisa saling berkomunikasi, bisa mengembangkan potensi dan kreatifitas, bertukar informasi
dengan orang lain.

Manusia sebagai makhluk sosial didalam individu, maksudnya adalah setiap manusia
yang mempunyai karakter atau ciri khas tersendiri. Manusia juga dikatakan sebagai makhluk
individu yang mempunyai suatu kepribadian di dalam dirinya. Kepribadian tersebut dapat
dilihat dari etika bermoral dan bermasyarakat.

26
BAB IV

PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Berdasarkan tahap yang kami tempuh melalui pembahasan dan pemjelasan yang bertujuan
untuk mengembangkan, maka kami dapat menyimpulkan tentang interaksi sosial serta dilema
antara kepentingan individu dan kepentingan masyarakat sebagai berikut:
Pentingnya sebuah sosialisasi dalam kehidupan sehari-hari untuk menciptakan
komunikasi yang baik dan benar.
Komunikasi dapat membuat kesejahteraan hidup bagi setiap individu.
Interaksi sosial yang baik dan benar dapat mempererat tali persaudaraan antar
umat beragama.
Kita sebagai manusia tidak bisa hidup sendiri-sendiri tanpa bantuan orang lain.
Manusia pun mempunyai karakteristik atau kekuatan masing-masing dalam
dirinya yang keduanya saling keterkaitan dalam berbagai hal dalam
kehidupan.

27
3.2 Saran

Sebagai manusia yang baik dan bijaksana, pasti ia bisa memilih kepentingan mana
yang harus ia dahulukan dan berguna bagi orang banyak bukan hanya berguna bagi diri
sendiri. Boleh kita menomor satukan kepentingan individu tapi jangan sampai kepentingan
tersebut mengganggu kepentingan orang banyak dan tetap jangan lupa bahwa kita sebagai
mahluk sosial tidak bisa hidup sendiri tanpa bantuan orang lain.

28
DAFTAR PUSTAKA

http://rizmaazizah.blogspot.co.id/2012/10/makalah-isbd.html

http://diyo-experience.blogspot.co.id/2013/12/makalah-tentang-interaksi-
sosial.html

http://diyo-experience.blogspot.co.id/2013/12/makalah-tentang-interaksi-
sosial.html

29