Anda di halaman 1dari 5

Rumus Listrik Lengkap

Pertanyaan-pertanyaan umum yang sering ditanyakan Seputar Listrik

1 kva Berapa Amper ?

(Teori Umum)

KVA adalah satuan bagi daya yang dihasilkan oleh tenaga listrik,yakni hasil kali antara tegangan
llistrik(volt) dengan kuat arus(ampere)

jadi 1KVA = 1000VA jadi

bila voltasenya sebesar 380 volt

maka dalam 1KVA terdapat

= 1000/380 = 2,6 Ampere

bila voltasenya sebesar 220 volt

maka dalam 1KVA terdapat

= 1000/220 = 4,5 Ampere

dan bila tegangan diubah ke 100 volt

maka dalam 1KVA terdapat

= 1000/100 = 10 Ampere

(Teori Lain)

bila voltasenya sebesar 380 volt

maka dalam 1KVA terdapat

= 1 / (1.732) / 0.38

= 1.52 Amper

ket. 1.732 adalah satuan rumus tetap


Ukuran Milimeter Kabel

CONTOH:
kabel 2,5 mm artinya kabel tersebut mempunyai luas penampang 2,5 mm
berapa diameternya?

rumus mencari jari2nya:

L = p x r

2,5 = 3,14 x r

r = 2,5 / 3,14

r = v2,5 / 3,14

r = 0,89

maka diameternya

d=2xr

d = 2 x 0,89

d = 1,78 mm

dan Luasnya (kebalikannya)

L = p x r

= 3,14 x 0,89

= 2,48

L = luas lingkaran

r = jari2 lingkaran

d = diameter lingkaran

K = keliling lingkaran

p = 22/7 = 3,14

L = p x r

d=2xr

K=2xpxr
=pxd

r = 1/2 x d

= 1/2 x (K x 7/22)

= akar dari (L x 7/22)

(L x 7/22) = r

d = K x 7/22

= akar dari (L x 7/22 x 4)

(L x 7/22 x 4) = d

1 mm Kabel Untuk Berapa Amper ?

Ada yang mengatakan

1 mm untuk 3 Amper dan ada juga yang mengatakan

1 mm untuk 1.76 Amper

*) untuk tegangan 380V

1 kw Berapa HP (Horse Power) ?

Menurut konversi satuan international, 1.1 kW (kilo watt) adalah sama dengan 1.475 HP ...
Ya, HP memang Horse Power .Istilah lain adalah PK (singkatan kata dari bahasa Belanda Paar
Kraatt)
1 HP = 0.745 kW = 745 watt

Daya Nyata (P)

Daya nyata merupakan daya listrik yang digunakan untuk keperluan menggerakkan mesin-mesin
listrik atau peralatan lainnya.
Line to netral / 1 fasaP = V x I x Cos
Line to line/ 3 fasaP = 3 x V x I x Cos
Ket :
P = Daya Nyata (Watt)V = Tegangan (Volt)I = Arus yang mengalir pada penghantar (Amper)Cos T =
Faktor Daya

Daya Semu (S)


Daya semu merupakan daya listrik yang melalui suatu penghantar transmisi atau distribusi. Daya ini
merupakan hasil perkalian antara tegangan dan arus yang melalui penghantar.
Line to netral/ 1 fasa S = V x I
Line to line/ 3 fasa S = 3 x V x I
Ket :
S = Daya semu (VA)
V = Tegangan (Volt)
I = Arus yang mengalir pada penghantar (Amper)

Daya Reaktif (Q)


Daya reaktif merupakan selisih antara daya semu yang masuk pada penghantar dengan daya aktif
pada penghantar itu sendiri, dimana daya ini terpakai untuk daya mekanik dan panas. Daya reaktif ini
adalah hasil kali antara besarnya arus dan tegangan yang dipengaruhi oleh faktor daya.
Line to netral/ 1 fasa
Q = V x I x Sin

Line to line/ 3 fasa


Q = 3 x V x I x Sin

Ket :
Q = Daya reaktif (VAR)
V = Tegangan (Volt)
I = Arus (Amper)
Sin T = Faktor Daya
Dari penjelasan ketiga macam daya diatas tersebut, dikenal juga dengan Segitiga Daya. Dimana
Pengertian umum dari Segitiga Daya adalah suatu hubungan antara daya nyata, daya semu, dan
daya reaktif, yang dapat dilihat hubungannya pada gambar bentuk segitiga dibawah ini :
dimana :
P = S x Cos (Watt)

S = (P2 + Q2) (VA)


Q = S x Sin (VAR)