Anda di halaman 1dari 37

LAPORAN

PROPOSAL STUDI KELAYAKAN BISNIS


AMPA BAKERY

OLEH

SANDI S A21114018
SAMSUDDIN YUNUS A31114010

FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS


UNIVERSITAS HASANUDDIN
2017
KATA PENGANTAR
Puji dan Syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, yang telah memberikan izin dan
kekuatan kepada kami, sehingga kami dapat menyelesaikan proposal studi kelayakan bisnis
ini tepat pada waktunya. Kami menyadari bahwa tanpa bantuan dan dukungan dan bimbingan
dari berbagai pihak, sangatlah sulit bagi kami untuk menyelesaikan proposal studi kelayakan
bisnis. Oleh karena itu, kami mengucapkan terima kash kepada:
1. Dosen Pembimbing Bapak Aswan yang telah meluangkan waktu untuk membimbing
kami.
2. Rekan anggota yang telah menyediakan waktu, tenaga dan pikiran untuk membantu
dalam penyusunan proposal studi kelayakan bisnis.
3. Orang tua dan keluarga kami yang telah memberikan bantuan dukungan moral.
Meski dalam penyusunan proposal studi kelayakan bisnis ini kami telah berusaha dengan
maksimal, namun kami menyadari bahwa proposal studi kelayakan bisnis ini masih jauh dari
sempurna. Oleh karena itu, kritik dan saran dari semua pihak yang bersifat membangun
selalu kami harapkan demi kesempurnaan proposal ini. Akhir kata, kami berharap semoga
proposal studi kelayakan bisnis ini dapat memberikan manfaat, khususnya bagi kami yang
akan berwirausaha.

Makassar, 17 Mei 2017

Penyusun

2
DAFTAR ISI

HALAMAN
SAMPUL. i
KATA PENGANTAR...................................................................................... ii
DAFTAR ISI.................................................................................................... iii
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang.......................................................................... 5-6
1.2 Bidang Usaha............................................................................ 6
1.3 Tujuan........................................................................................ 6
1.4 Luaran .. 6-7
1.5 Kegunaan... 7
BAB II PROFIL USAHA
2.1 Data Usaha................................................................................ 8
2.2 Nama Pemilik............................................................................ 8
2.3 Visi dan Misi............................................................................. 8-9
BAB III ANALISIS ASPEK PEMASARAN
3.1 Proyeksi Permintaan dan Penawaran........................................ 10
3.2 Segmentasi dan Target Pasar..................................................... 11
3.3 Bauran Pemasaran..................................................................... 11
3.4 Lokasi Pemasaran.. 11
3.5 Media Iklan dan Promosi.. 11
3.6 Analisis SWOT. 12
BAB IV ANALISIS ASPEK OPERASIONAL
4.1 Desain Produk........................................................................... 13
4.2 Produksi...................................................................................... 13-14
4.3 Mesin dan Peralatan................................................................... 14-17
4.4 Proses Produksi.......................................................................... 17-18
4.5 Tahapan Usaha........................................................................... 19-21
BAB V ANALISIS ASPEK SDM
5.1 Struktur Organisasi..................................................................... 22
5.2 Tanggung Jawab dan Wewenang.... 22-24
5.3 Ketenagakerjaan dan Kesejahteraan Karyawan. 24-25

3
BAB V1 ANALISIS ASPEK KEUANGAN

6.1 Harte Tetap... . 26


6.2 Modal Kerja... 27
6.3 Proyeksi Penjualan 28
6.4 Setoran Modal 29
6.5 Bahan Baku dan Estimasi Harga 29
6.6 Tenaga Kerja Langsung. 30
6.7 BOP... 30
6.8 Biaya Tetap 30
6.9 Arus Kas 31
6.10 Pembelian Bahan. 32
6. 11 Neraca 32-33
6.12 Rugi Laba 33
6.13 Analisis ROI 34-35

4
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Indonesia merupakan negara maritim sekaligus sebagai negara agraria yang kaya akan
hasil laut dan pertaniannya yaitu rumput laut dan kacang ijo . Rumput laut merupakan bahan
hasil laut yang banyak dihasilkan di provinsi sulawesi-selatan . Produksi rumput laut Sul-Sel
pada tahun 2012 tercatat sebesar 451.031,1 ton, terjadi peningkatan produksi yang signifikan
sementara jumlah produksi pada tahun sebelumnya mencapai 370.359,4 ton. Di Kabupaten
Takalar tersedia lahan untuk pengembangan rumput laut seluas 2000 ha dengan hasil
produksi tahun 2010 sebesar 60.400 ton basah/6.000 ton kering.
Melimpahnya produksi rumput laut ini tidak lepas dari peran pemerintah menggalakkan
program pengembangan produksi daerah rumput laut. Namun, hasil produksi rumput laut
yang melimpah tidak diikuti oleh jumlah industri pengolahan yang terdapat di Sul-Sel
khususnya di kabupaten Takalar. Rumput laut yang dihasilkan lebih banyak dijual ke industri
pengolahan yang terdapat di luar daerah daripada diolah di daerah sendiri. Pengolahan
rumput laut yang dilakukan masyarakat masih sangat tradisional dan sederhana. Produk
rumput laut yang biasa dihasilkan masyarakat adalah beberok rumput laut dan es rumput laut.
Kelemahan produk ini selain kurang menarik, produk-produk ini juga memiliki masa simpan
yang sangat pendek karena hanya mampu bertahan beberapa jam saja.
Rumput laut berpotensi untuk diolah menjadi produk olahan pangan yang enak dan
bergizi tinggi. Keunggulan produk olahan Rumput laut adalah pada kandungan gizi dan
manfaatnya bagi kesehatan. Rumput laut memiliki beberapa kandungan gizi yang memiliki
khasiat bagi kesehatan. Serat pangan pada rumput laut dapat memperlancar pencernaan.
Rumput laut mengandung zat anti oksidan alami yang disebut dengan lignan. Senyawa ini
dikenal mampu memperlambat pertumbuhan tumor. Penelitian lain juga menunjukkan bahwa
kandungan asam folat yang tinggi di dalam rumput laut mampu mencegah kanker usus besar.
Rumput laut terdapat kandungan klorofil yang membantu tubuh untuk melakukan detos
secara alami.
Mengingat sampai saat ini pengolahan rumput laut dan iakn tongkol yang ada masih
sangat monoton dan tradisional. Masih belum ada olahan rumput laut yang menarik dan
disukai oleh masyarakat secara luas. Inovasi pengolahan rumput laut akan menggugah selera

5
masyarakat. Meningkatnya konsumsi masyarakat terhadap rumput laut tentunya akan
meningkatkan ekonomi masyarakat dan petani rumput laut.
Roti merupakan salah satu makanan yang banyak diminati oleh semua lapisan
masyarakat.Bahkan roti bukanlah lagi sebagai kebutuhan pangan melainkan sudah beralih
sebagai life style. Melihat kondisi sekarang banyak produsen roti yang memproduksi rotinya
hanya fokus pada rasanya dan tahan lamanya tanpa memperhatikan kandungan gizi dan
keamanan produk pangan roti tersebut. Sehingga saat ini jarang kita temui produk pangan roti
yang mengandung gizi yang tinggi serta terbebas dari zat kimia. Oleh karena itu terciptalah
Roti Rumput Ijo yang lezat dan bergizi tinggi yang harganya terjangkau oleh semua lapisan
ekonomi masyarakat.
Roti Rumput Ijo merupakan jajanan sehat dengan kandungan gizi komplit. Jajanan ini
dapat dijadikan solusi bagi anak-anak yang tidak begitu menyukai sayuran. Kandungan
proteinnya berkhasiat merangsang pertumbuhan anak. Oleh karena itu mengolah rumput laut
menjadi Roti Rumput Ijo (Roti Rumput Laut Kacang ijo) adalah sebuah pilihan yang tepat
sebagai langkah untuk memaksimalkan pemanfaatan rumput laut dan kacang ijo dalam
menciptakan peluang bisnis baru yang menjanjikan.

1.2 Bidang Usaha


Bisnis ini bergerak dalam bidang produksi dan penjualan roti dan donat . Dengan nama
toko Roti dan Donat Ampa Bakery. Alamat usaha Toko Roti dan Donat Ampa Bakery
berlokasi di Jl. Jenderal Sudirman-Kalampa no.22 , Pattallassang Kabupaten Takalar.

1.3 Tujuan
Tujuan membuat bisnis ini adalah:
a) Mengembangkan bakat dalam pembuatan Roti dan Donat

b) Menciptakan lapangan kerja

c) Mendidik dan menambah ilmu pribadi maupun orang lain

d) Mencari keuntungan

1.4. Luaran yang Diharapkan


Melalui proposal ini diharapkan luaran berupa:

1. Produk olahan pangan roti berbahan dasar rumput laut dan kacang ijo yang enak, sehat
dan terjangkau oleh semua lapisan masyarakat khususnya anak-anak.

6
2. Semangat berwirausaha pada mahasiswa mengingat produk olahan rumput laut dan
kacang ijo adalah sebuah peluang bisnis baru yang cukup menjanjikan.

3. Munculnya keinginan masyarakat untuk mau memanfaatkan rumput laut dan kacang ijo
menjadi beraneka macam produk olahan makanan.

1.5. Kegunaan

1. Bagi Mahasiswa:

a. Dapat melatih jiwa dan semangat wirausaha bagi mahasiswa.

b. Memicu berkembangnya kreatifitas sehingga dapat melahirkan ide-ide kreatif lainnya.

2. Bagi Masyarakat luas/konsumen:

a. Dapat merubah pola pikir masyarakat mengenai rendahnya mutu roti.

b. Dapat membuka peluang kerja baru bagi masyarakat

c. Mendapatkan produk olahan pangan yang tidak hanya enak tetapi juga terjangkau dan
dapat berfungsi sebagai obat.

d. Mendapatkan makanan yang sehat karena tidak mengandung banyak mengandung


bahan tambahan makanan (pewarna, perasa dan pengawet)

3. Bagi anak-anak

a. Mendapatkan jajanan yang aman untuk dikonsumsi tanpa bahan tambahan makanan
sehingga tidak takut akan makanan tidak sehat yang banyak beredar di pasaran.

b. Mendapatkan makanan yang dapat mengganti sayuran sehingga kebutuhan serat dapat
terpenuhi.

c. Mendapatkan asupan gizi yang cukup melalui konsumsi roti

4. Bagi petani dan pedagang rumput laut

a. Meningkatknya nilai jual rumput laut dan kacang ijo karena pemanfaatannya menjadi
produk olahan pangan dapat menguntungkan petani dan pedagang rumput laut dan
kacang ijo.
b. Menambah lapangan pekerjaan bagi petani karena akan lebih menguntungkan ketika
rumput laut dibudidayakan dan diolah langsung oleh petani.

7
BAB II
PROFIL USAHA

2.1 Data Usaha


Nama Usaha : Kegiatan usaha yang didirikan bernama Ampa Bakery. Dengan jenis
produk roti dan donat.
Tempat Usaha : Tempat usaha Toko Roti dan Donat Ampa Bakery berlokasi di Jl.
Jenderal Sudirman-Kalampa no.22 , Pattallassang Kabupaten Takalar. Tampilan tempat
ini didesain seperti gerai-gerai dengan pendukung kursi dan meja yang memungkinkan
para konsumen untuk makan di tempat.
Bidang Usaha : Produksi dan Penjualan roti dan donat
Sosial Media Perusahaan :
-Instagram : @ampa_bakery

-Official Line: @wvi9708a

-Facebook : www.facebook.com/ampa_bakery

2.2 Nama Pemilik


Nama : Samsuddin Yunus
NIM : A31114010
Alamat : Jl. BTN Antara ,Makassar
No. HP : 082349850214

Nama :Sandi S
NIM : A21114018
Alamat : Ramsis Unhas , Tamalanrea Makassar
No. HP : 08991595577

2.3 Visi dan Misi


Visi : Menjadi perusahaan roti terbesar di Indonesia dengan memproduksi dan
mendistribusikan produk-produk halal dan berkualitas tinggi dengan mengedepankan
pemberdayaan.

8
Misi : Membantu meningkatkan kualitas hidup bangsa Indonesia dengan pemberdayaan
potensi lokal untuk memproduksi dan mendistribusikan makanan yang bermutu tunggi, sehat,
halal dan aman bagi pelanggan.

9
BAB III
ANALISIS ASPEK PEMASARAN
3.1. Poyeksi Permintaan dan Penawaran
Berdasarkan survey Badan Pusat Statistik (BPS) Kabupaten Takalar tahun 2015
tercatat jumlah penduduk kabupaten Takalar sebanyak 286.906 orang. Dari angka tersebut
persentase jumlah penduduk terbesar berasal dari kecamatan Pattallassang yang merupakan
Ibu Kota Kabupaten Takalar. Rata-rata penduduk di kota kabupaten ini bekerja sebagai
Pegawai Negeri Sipil sehingga menyebabkan kesempatan untuk membuat atau megolah
makanan sendiri sangat minim, ini menjadi peluang besar bagi pelaku bisnis kuliner selaian
faktor kesibukan tersebut masyarakat Kota Takalar ini juga tergolong sebagai masyaralat
yang konsumtif artinya permintaan terhadap produk makanan ini sangat besar.
Melihat jumlah produk yang ditawarkan ini berbanding terbalik dengan kondisi permintaan,
kita bisa saksikan sendiri ketersedian produk-produk makanan di kabaupaten Takalar ini
masih sangat kurang jika dibandingkan dengan beberapa Kabupaten Lainnya dan kebanyakan
produk yang ditawarkan adalah produk-produk yang sama misalkan hanya tersedia penjual
tahu isi, martabak, dll dan itupun ditawarkan hanya pada malam hari.
Sejenis produk donat dan roti ini belum ada sama sekali tersedia di Takalar sehingga
ini menjadi peluang yang sangat bagus untuk usaha ini. Roti dan donat merupakan salah satu
makanan yang banyak diminati oleh semua lapisan masyarakat.Bahkan roti bukanlah lagi
sebagai kebutuhan pangan melainkan sudah beralih sebagai life style. Melihat kondisi
sekarang banyak produsen roti yang memproduksi rotinya hanya fokus pada rasanya dan
tahan lamanya tanpa memperhatikan kandungan gizi dan keamanan produk pangan roti
tersebut. Sehingga saat ini jarang kita temui produk pangan roti yang mengandung gizi yang
tinggi serta terbebas dari zat kimia. Oleh karena itu terciptalah Roti dan Donat Ampa Bakery
yang lezat dan bergizi tinggi yang harganya terjangkau oleh semua lapisan ekonomi
masyarakat.
Roti dan Donat Ampa Bakery ini merupakan jajanan sehat dengan kandungan gizi
komplit. Jajanan ini dapat dijadikan solusi bagi anak-anak yang tidak begitu menyukai
sayuran. Kandungan proteinnya berkhasiat merangsang pertumbuhan anak. Oleh karena itu
mengolah rumput laut menjadi Roti & Donat Ampa Bakery adalah sebuah pilihan yang tepat
sebagai langkah untuk memaksimalkan pemanfaatan rumput laut dan kacang ijo dalam
menciptakan peluang bisnis baru yang menjanjikan.

10
3.2 Segmenentasi dan Target Pasar
Sasaran utama dari usaha Ampa Bakery ini adalah semua kalangan masyarakat
menengah ke atas khususnya bagi masyarakat yang tidak menyukai sayuran, serta bagi
mereka yang mau lakukan diet. Roti & Donat Ampa Bakery ini bisa dijadikan sebegai
alternatif untuk diet karena kandungan dari produk ini dapar memenuhi karbohidrat dan
berbagai kebutuhan tubuh lainnya.

3.3 Lokasi pemasaran


Lokasi pemasaran yang akan dipilih berada di pusat keramaian kota di Jl. Jenderal Sudirman-
Kalampa, Takalar dan kota Makassar.

3.4. Media Iklan/Promosi


Memasarkan secara langsung kepada masyarakat (direct selling)
Melalui media social: Facebook, twitter, instagram, path,line dan blog.
Melalui brosur, pamphlet, spanduk.

3.1.5 Analisis SWOT


Prospek pengembangan usaha roti dan donat yang berbahan dasar rumput laut ini
dikaji berdasarkan uraian analisa SWOT (Strenght, Weakness,Opportunity,Threat) sebagai
berikut :
Kekuatan (Strength)
Bahan baku terjangkau , Bahan baku utama yaitu rumput laut yang sangat melimpah
di kabupaten takalar khusunya daerah sekitar tempat produksi yaitu di desa puntondo. Karena
Jumlah rumput laut melimpah sehingga harga jualnya pun sangat terjangkau. Khasiat Rumput
laut dan kacang ijo Rumput laut memiliki khasiat yang tidak dapat dianggap remeh.
Kandungan anti oksidannya dapat mencegah kanker. Rumput laut juga kaya akan serat yang
berkhasiat mencegah sembelit. Selain itu rumput laut juga dapat menetralisir racun yang
masuk ke dalam tubuh karena adanya kandungan klorofil. Sedangkan kacang ijo mengandung
protein yang cukup tinggi dan tidak menggunakan bahan tambahan makanan. Kelebihan
lainnya pada Roti & Donat Ampa Bakery ini adalah pada bahan bahan yang digunakannya.
Tidak seperti roti lainnya yang menggunakan bahan banyak tambahan

11
makanan, Roti & Donat Ampa Bakery hanya menggunakan bahan tambahan makanan
seperti pengembang.
Kelemahan (Weakness)
Karena tidak menggunakan pengawet makanan sehingga menyebabkan produk
pangan ini tidak bisa bertahan lama hanya sekitar 3-4 hari.
Peluang (opportunity)
Kurangnya usaha pemanfaatan rumput laut dan kacang ijo. Selama ini rumput laut
dan kacang ijo hanya sebatas dimanfaatkan menjadi sayuran tambahan lauk pauk. Oleh
karenanya besar peluang untuk menciptakan usaha pemanfaatan rumput laut dan kacang ijo
menjadi produk olahan makanan. Tidak ada penjual atau pelaku usaha roti rumput
laut/olahan rumput laut dan kacang ijo. Di kota Takalar belum dijumpai pelaku usaha yang
menjadikan rumput laut sebagai lahan bisnis produk olahan pangan. Kesempatan dan peluang
untuk memperkenalkan Roti & Donat Ampa Bakery sebagai produk yang baru semakin
terbuka lebar. Kuliner dengan bahan tambahan makanan. Telah menjadi rahasia umum bahwa
produk olahan pangan tak lepas dari pengaruh bahan tambahan makanan. Bahan ini
diperlukan sebagai upaya untuk pengawetan dan mempertahankan kualitas produk. Namun
terkadang penyalahgunaan tak dapat dihindarkan sehingga banyak produk olahan pangan
yang terkontaminasi zat-zat berbahaya. Oleh karena itu Roti & Donat Ampa Bakery hadir
menawarkan produk olahan makanan yang bebas bahan tambahan makanan.
Perkembangan usaha kuliner.Usaha kuliner saat ini tengah menggeliat. Semua pelaku
usaha baik yang baru memulai maupun yang sudah lama berlomba-lomba untuk menyajikan
kuliner yang sesuai dengan selera masyarakat. Kesempatan dan peluang akan selalu ada
untuk memperkenalkan produk olahan pangan baru. Hadirnya Roti & Donat Ampa Bakery
akan menambah keberagaman produk olahan pangan. Perkembangan pariwisata Takalar.
Kota Takalar tengah gencar-gencarnya mempromosikan keindahan alamnya pada dunia.
Oleh-oleh yang berupa makanan menjadi salah satu hal yang penting. Maka hadirnya Roti &
Donat Ampa Bakery diharapkan dapat menambah keberagaman oleh-oleh makanan khas
Takalar.
Ancaman.
Respon konsumen terhadap roti yang kurang sehat dapat diubah dari adanya produk
Roti & Donat Ampa Bakery yang bisa dijadikan snack yang sehat dan bergizi, serta
ancamannya juga banyaknya produsen roti yang sudah besar sehingga pemsarannya jauh
lebih besar.

12
BAB IV
ANALISIS ASPEK OPERASIONAL
4.1 Design Produk

Segmenatasi produk ini adalah masyakat kalangan menengah ke atas khususnya sebagai
tentengan yang menarik untuk dibawah ke sanak keluarga dan lain-lain maka dari itu produk
ini harus di design semanarik mungkin dengan design yang kekinian dan kaualitas produknya
disesuaikan dengan harga yang ditawarkan.

Produk ini dibuat secara bervariasi baik bentuk maupun rasanya dan untuk produk ini
juga bisa dibuatkan untuk konsumen yang menginginkan untuk dijadikan sebagai kue ulang
tahun. Dibawah ini beberapa gambar produk dan kemasan dai produk donat Ampa Bakery :

Gambar Produk & Kemasan Ampa Bakery Gambar.Donat Ultah Ampa Bakery

4.2 Produksi

a. Kapasitas Produksi

Ampa Bakery dalam seharinya mampu memproduksi kisaran 500-600 biji


perhari dengan jumlah tenaga dibagian produksi sebanyak 5 orang dibantu dengan
1 unit mesin mixer ukuran 15Liter.

b. Penyediaan Bahan Baku dan Bahan Pembantu Roti di Ampa Bakery

Penyediaan jenis bahan baku seperti tepung terigu, garam, mentega, air dan
bahan pembantu seperti ragi roti, gula, susu, telur dan lainnya secara umum
didatangkan dari beberapa toko dan pasar yang ada di Kota Makassar.

13
4.3 Mesin dan Peralatan

4.3.1 Tata Letak Mesin dan Peralatan


Tata letak merupakan suatu pengaturan semua fasilitas panrik yang
bertujuan agar penggunaan ruang rasional dan ekonomis. Fasilitas pabrik
adalah alat alat, mesin, dan ruangan.
Tata letak menjadi 2 bagian yaitu tata letak dalam pabrik dan tata letak
fasilitas-fasilitas. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menetukan tata letak
peralatan dalam pabrik adalah urutan proses dan jumlah mesin, peralatan yang
akan digunakan. Pengaturan tata letak harus disesuaikan dengan ruangan yang
ada. Tata letak dalam suatu pabrik dikatakan baik jika memenuhi ketentuan-
ketentuan sebagai berikut :
a. Pengaturan mesin dan peralatan sesuai urutan proses.
b. Letak mesin dan peralatan memudahkan pengawasan.
c. Tersedia ruang reparasi.
d. Memungkinkan karyawan bekerja dengan aman.
e. Jarak mesin dan peralatan satu dengan lainnya ekonomis
4.3.2 Mesin dan Peralatan Proses Pengolahan
a) Mixer

Mekanisme kerja Mixer adalah mengaduk atau mencampur bahan yang


digunakan untuk membuat adonan roti (seperti tepung terigu, telur, mentega,
ragi, air es dan lain-lain) dimasukkan secara bersamaan kemudian mixer
dinyalakan menggunakan fase 1 (kecepatan rendah) dan di lanjutkan dengan
fase 2 (kecepatan tinggi) sehingga adonan yang terbnetuk menjadi kalis dan
siap untuk di bentuk, kemudian mesin dimatikan. Gambar 3, menunjukkan
jenis mixer yang digunakan di Ampa Bakery.

14
Gambar. 3
b) Timbangan

Mekanisme kerja dari timbangan ini melakukan pengaturan pada skala


yang digunakan pada timbangan sesuai dengan ukuran bahan
pembuatan roti. Gambar 4, menunjukkan jenis alat timbang yang di
gunakan di Ampa Bakery.

Gambar. 4
c) Oven

Mekanisme kerja dari oven ini yaitu dengan menyalakan oven


menggunakan api, menunggu hingga suhu oven dapat meningkat dengan
suhu yaitu kurang dari 1500 C. Kemudian bahan akan di masukkan kedalam
oven pemanas selama kisaran 15-30 menit tergantung dari bahan apa yang
akan di panggang. Oven yang digunakan ini dapat digunakan untuk
berbagai macam bahan roti yang dilakukan secara bertahap dan dilakukan
pengaturan suhu pemanas oven supaya produk yang dihasilkan bagus dan

15
maksimal. Gambar 5 menunjukkan jenis alat oven yang digunakan di Ampa
Bakery

Gambar. 5

d) Loyang

Spesifikasi Loyang ukuaran panjang dan lebar, 30 cm dan tinggi 6,5


cm, loyang ukuaran panjang dan lebar, 30 cm dan tinggi 4 cm, loyang
ukuran panajang dan lebar, 21 cm dan tinggi 5 cm. Mekanisme kerja loyang
berfungsi untuk meletakan adonan setelah pencetakan. Gambar 6.
Menunjukkan jenis alat loyang yang di gunakan di Ampa Bakery.

Gambar : 6. Loyang
e) Rool Spin
Spesifikasi Roll Pin bahan kayu, panjang 40 cm, diameter 6 cm, fungsi
Roll Pin berfungsi untuk meratakan adonan agar mencapai ketebalan yang di
inginkan sehingga dapat di bentuk atau di gulung. Mekanisme Roll Pin yaitu
berputar menggilas adonan caranya cukup di tekan dengan tangan dan di
gerakkan maju mundur. Gambar 7, menunjukkan jenis alat roll pin yang di
gunakan di Ampa Bakery Roti.

16
Gambar.7
f) Lemari Fermentasi

Mekanisme kerja lemari fermentasi ini yaitu mengembangkan adonan


lebih cepat, untuk adonan roti suhu lemari ini kisaran 400-500 C. Adonan di
simpan didalam sampai mengembang sekitar 20 menit. Lemari fermentasi
yang digunakan Ampa Bakery Roti itu bisa di lihat pada Gambar 9.

Gambar. 9
4.4 Proses Produksi

4.4.1 Tahapan Proses Produksi

a) Penyiapan Bahan

Menyiapkan semua bahan-bahan yang akan digunakan dalam proses


pembuatan roti, baik bahan baku maupun bahan penunjang. Bahan- bahan
itu sebagai berikut :
1) Tepung Terigu

2) Fermipan
17
3) Susu full cream

4) Susu F & N

5) Telur

6) Mentega

7) Garam

8) Rembuter

9) Air Es

b) Penimbangan

Semua bahan ditimbang sesuai dengan formula/resep.Penimbangan


bahan harus di lakukan dengan benar agar tidak terjadi kesalahan dalam
penggunaan bahan. Untuk jenis bahan baku tepung terigu cakra kembar,
mentega, garam dan bahan penunjang lainnya yang merupakan bahan yang
dibutuhkan dalam jumlah sedikit, tetapi sangat penting agar roti yang
dihasilkan dapat berkualitas baik sehingga dalam penimbangaannya harus
teliti.
c) Pencampuran (Mixing)

Tahap selanjutnya adalah pencampuran yaitu mencampur semua bahan


kedalam mixer. Langkah pertama yaitu memasukkan semua bahan kering
dan kuning telur, diaduk dengan kecepatan rendah lalu air dimasukkan
sedikit demi sedikit. Setelah tercampur rata kemudian ragi roti dan
mentega dimasukkan. Adonan diaduk dengan kecepatan sedang hingga
kalis. Penggadukkan dihentikan setelah adonan menjadi kalis. Kalis adalah
pencapaian pengadukan maksimum sehingga terbentuk permukaan film
pada adonan. Tanda-tanda adonan roti telah kalis adalah jika adonan tidak
lagi menempel di wadah atau di tangan atau saat adonan dilebarkan, akan
terbentuk lapisan tipis yang elastis.
d) Pembentukan adonan

Setelah kalis kemudian adonan di potong dengan berat yang berbeda-


beda untuk roti yang berbeda-beda pula. Dan setiap jenis roti dan donat di

18
cetak dengan cetakan yang berbeda-beda pula. Setelah ditimbang sesuai
dengan takarannya masing-masing, selanjutnya adonan ini kemudian di isi
dengan berbagai macam rasa, mulai dari rasa keju, abon, nanas, coklat, dan
lain-lain. Setelah di isi kemudian di masukkan ke dalam cetakan.
e) Peragian/fermentasi

Setelah adonan telah di potong dan dibentuk selanjutnya adalah proses


peragian/fementasi, yaitu adonan di diamkan beberapa waktu dalam lemari
fementasi sekitar 20 menit agar adonan mengembang dengan sempurna.
f) Pengovenan

Pada proses pengovenan roti ini suhu yang digunakan kisaran 150 o -
200C tegantung dari jenis rotinya dan di panggang selama 15 menit.
Proses pengovenan dapat dikatakan selesai apabila kulit atas dari roti telah
berwarna coklat. Hal itu dapat terjadi dikarenakan reaksi browning yang
terjadi antar protein dan karbohidrat. Roti yang dihasilkan dapat
berkualitas baik apabila bagian dalam roti berwarna putih dan empuk dan
kulit bagian atas berwarna coklat. Proses produksi pada fase ini adalah
pada lamanya waktu pengovenan, jika waktu pengovenen terlalu lama
maka menyebabkan roti menjadi gosong, jika terlalu pendek maka
menyebabkan roti menjadi kurang masak, sehinga waktu pengovenan
diusahakan tepat.

4.4.2 Kondisi Proses

Kondisi yang dipersyaratkan oleh masing-masing proses adalah sebagai


berikut :
1) Proses Pembuatan Adonan

a. Peralatan yang digunakan harus bersih


b. Pengadukan tidak boleh terlalu singkat, jika terlalu lama adonan
menjadi keras dan jika terlalu singkat adonan menjadi lengket.
c. Bulatan adonan ditutup dengan lembaran plastik bersih agar tidak
terkontaminasi dan adonan tidak menjadi kering.
2) Proses Pemotongan Adonan
a. Pisau untuk memotong harus bersih dan tidak berkarat

19
b. Alas untuk memotong harus bersih
c. Adonan yang sudah dipotong harus segera ditutup plastik agar
tidak terkontaminasi kotoran dan agar adonan tidak terlalu kering.
3) Proses pengovenan
1) Oven untuk memanggang harus bersih dan tidak berkarat
2) Loyang untuk tempat adonan harus bersih dan tidak berkarat. Api pada
oven harus menyala dengan rata.
3) Tabung gas yang digunakan dalam oven tidak boleh bocor.
a) Proses pengemasan
1) Roti dan donat yang akan dikemas harus dalam keadaaan dingin saat
dimasukkan dalam plastik pengemas.
2) Kemasan harus rapat, mudah dibuka dan menarik
3) Roti dan donat yang dikemas harus mempunyai ukuran yang seragam.

20
4.5 Tahapan Usaha Roti dan Donat Ampa Bakery

4.5.1 Tahap persiapan.

Tahap ini diisi dengan melakukan survey pasar dan pembelian bahan
baku beserta alat penunjang pembuatan roti rumput laut dan kacang ijo.
Survey dilakukan untuk mengetahui minat dan selera konsumen terhadap
produk olahan makanan yang ada di pasaran. Survey akan dilakukan di lokasi-
lokasi keramaian yang menjajakan berbagai produk olahan makanan. Survey
ini dimaksudkan untuk memberikan gambaran peluang usaha Roti & Donat
Ampa Bakery agar dapat diterima sebagi produk olahan makanan baru.

4.5.2 Tahap promosi.

Promosi dimaksudkan selain untuk lebih mengenalkan roti rumput laut,


juga untuk mengedukasi masyarakat bahwa rumput laut dapat diolah dan
dimanfaatkan menjadi produk olahan makanan yang enak dan tentunya sehat.
Promosi dilakukan secara langsung kepada masyarakat dengan membawa
sebungkus produk sebagai tester yang akan diberikan untuk dicoba secara

21
gratis, kemudian diberikan brosur dan pamflet yang berisi keunggulan produk
dan informasi pemesanan. Selain itu juga akan dibuat akun-akun Roti & Donat
Ampa Bakery di media social seperti:

1. Facebook : www.facebook/ampa_bakery.com

2. Instagram : ampa_bakery

3. Line Official : @wvi9708a

Sosial media tersebut digunakan agar dapat menjangkau masyarakat luas


tidak hanya di sekitar kota Takalar.

4.5.3 Tahap Pemasaran


Tahapan pemasaran dilakukan secara langsung (direct selling) kepada
masyarakat melalui outlet-outlet salah satunya di Jl. Jenderal Sudirman-
Kalampa. Takalar. Pemasaran juga dilakukan dengan melalui online melalui
akun-akun media social Ampa Bakery.
4.5.4 Tahap Evaluasi
Pada tahap ini dilakukan perhitungan pengeluaran dan pemasukan dari
hasil penjualan. Tahap ini sekaligus juga menganalisis apakah strategi
pemasaran yang dilakukan sudah menghasilkan keuntungan yang maksimal.
Sehingga tahapan ini adalah penentu keberlanjutan usaha ke depannya.

22
BAB V
ANALISIS ASPEK SDM
5.1 Struktur Organisasi
Struktur organisasi berfungsi untuk kinerja disuatu perusahaan supaya lebih terarah,
dan akan diketahui sampai dimana wewenang dan tanggung jawab yang dimiliki dalam
menjalankan tugas. Struktur organisasi dari Ampa Bakery dapat di lihat pada

Gambar 1

Dalam sistem organisasi di Ampa Bakery tidak bersifat tetap. Artinya bahwa pada
masing-masing bagian atau jabatan tidak selalu pada satu jabatan saja, karena pimpinan
perusahaan tidak mengharuskan para karyawan tetap berada pada jabatannya, tetapi mampu
bertanggung jawab dan dapat membagi tugas pada masing-masing pekerja.

5.2 Tanggung Jawab dan Wewenang


Setiap jabatan mempunyai tanggung jawab dan wewenang masing-masing yaitu :
a) Pimpinan
Pimpinan bertugas memimpin perusahaan dan bertanggung jawab
terhadap seluruh kelangsungan perusahaan dalan menajalankan tugas.
Seorang pemimpin tertinggi dalam suatu badan perusahaan bertugas
mengembangkan serta memajukan perusahaan. Selain itu pimpinan
perusahaan juga bertugas membuat perencanaan jangka panjang dan jangka
pendek perusahaan, mengoragnisasikan seluruh divisi serta bawahan,
,melakukan pengawasan terhadap seluruh kinerja seluruh karyawan. Tugas
tersebut diatas sepenuhnya merupakan tugas Syamsuddin Yunus(Ampa)
sebagai pimpinan dalam Toko Ampa Bakery.

b) Produksi
Tugas bagian produksi adalah menjalankan proses produksi,
bertanggung jawab dalam masalah bahan baku dan barang produksi, dalam

23
Ampa Bakery, departemen ini terbagi lagi menjadi beberapa bagian
berdasarkan jenis roti dan kue yang di produksi. Namun meskipun demikian
bukan berarti para karyawan di Ampa Bakery hanya terpaku pada hanya satu
jenis produk melainkan apabila jenis produk mereka telah selesaikan dan
dirasa persedian jenis itu sudah cukup, maka karyawan ini pindah untuk
membantu yang lain. Sehingga para karyawan ini dituntut untuk mengetahui
cara membuat beberapa jenis produk lainnya.

c) Pengepakan/Pengemasan
Tugas bagian pengepakan adalah menangani produk jadi mulai dari
sortasi produk, mengemas, penyimpanan. Bagian ini bertanggung jawab atas
pengawasan mutu produk akhir sebelum dipasarkan ke konsumen. Dalam
Ampa Bakery bagian ini terkadang dikerjakan oleh bagian produksi ataupun
dikerjakan dibagian pemasaran (bagian toko) tergantung situasi kesibukan
dari kedua divisi tersebut.

d) Marketing
Bagian marketing berperan sebagai pengarah program pemasaran
produksi kepada konsumen, dengan sistem marketing hasil produksi akan
berjalan. Dalam perusahaan Ampa Bakery sistem marketing yang di terapkan
adalah sitem direct selling yaitu pemasaran secara langsung dan Sistem
Online. Jadi produk Ampa Bakery di jual dan dipasarkan secara langsung
tanpa melalui agen ataupun distributo tapi di jual di setiap cabang Toko
Ampa Bakery, sistem direct selling ini di pilih untuk menjaga mutu dari
produk-produk Ampa Bakery.

e) Pengantar Pesanan
Pengantar pesanan bertugas mengantar produk hingga sampai ke
tangan konsumen serta bertanggung jawab atas kelancaran proses tersebut.
Perusahaan Ampa Bakery dalam divisi ini adalah salah satu divisi yang

berperan besar karena perusahaan Ampa Bakery sering kebanjiran pesanan, selain itu
biasanya divisi ini juga sekaligus sebagai distributor pengantar produk ke setiap cabang

24
Ampa Bakery serta divisi ini juga bertindak pengantar bahan baku yang ada di gudang ke
tempat produksi.
5.3. Ketenagakerjaan dan Kesejahteraan Karyawan
5.3.1 Cara Perekrutan Karyawan
Perekrutan karyawan di perusahaan Ampa Bakery dilakukan dengan
cara yang sangat sederhana yaitu dengan mengajak sanak keluarga dari
karyawan yang sudah bekerja di dalam jika ada divisi yang dianggap kurang
jadi ketika ada karyawan yang keluar maka pimpinan hanya menyampaikan ke
karyawan lainnya untuk mengajak keluarganya yang mau bekerja dan tanpa
seleksi ataupun jaminan dan training seseorang bisa langsung kerja di Ampa
Bakery . Karyawan yang direkruttidak berdasar dari pendidikan yang
dimilikinya tetapi hanya berdasarkan kemauan yang dimiliki untuk bekerja.
5.3.2 Sistem Penggajian
Sistem penggajian di Ampa Bakerydilakukan secara bulanan, tanggal
penerimaan dari setiap karyawan berbeda-beda berdasarkan tanggal mulai
masuknya bekerja. Menurut Syamsuddin Yunus (ampa) sebagai pimpinan di
perusahaan , sistem penggajian ini dipilihnya karena dapat menjadi solusi
sebagai sistem penggajian yang adil dan bisa menjadi solusi ketika tidak
banyak uang karena semua karyawannya tidak bersamaan semua di gaji.
5.3.3 Jam Kerja
Hari kerja pada Ampa Bakery berlangsung setiap hari yang dimulai
jam 10.00 21.00 WITA.
5.3.4 Hak dan Kewajiban Karyawan
Setiap karyawan memiliki hak dan kewajiban tertentu. Hak karyawan
yaitu menerima upah sesuai dengan jabatan tertentu, para karyawan
menerima upah mulai dari Rp. 650.000.,- Rp. 3.000.000.,/bulan dan
mendapatkan fasilitas uang makan 2 kali sehari. Karyawan juga
mendapatkan hak untuk libur 2 hari dalam sebulan.
Adapun kewajiban seorang karyawan yaitu mematuhi seluruh
peraturan yang diterapkan oleh perusahaan, bekerja sesuai dengan divisinya
masing-masing. Contohnya pada divisi produksi yaitu melakukan proses
produksi, menjaga ketenangan waktu proses produksi, bertanggung jawab

25
dalam proses produksi. Sanksi yang diberikan pada karyawam yang melakukan pelanggaran
terhadap tata tertib antara lain :
1) Teguran lisan yang dilakukan oleh atasan yang bersifat umum dan ringan.
2) Pemotongan gaji

BAB VI
ANALISIS ASPEK KEUANGAN

26
6.1 Harta Tetap

6.2 Modal Kerja

27
6.3 Proyeksi Penjualan

28
6.4 Setoran Modal

29
6.5 Bahan Baku dan Estimasi Harga

6.6 Tenaga Kerja

30
6.7 BOP

6.8 Biaya Tetap

6.9 Arus Kas

31
6.10 Pembelian Bahan

6.11 Neraca

32
33
6.12 Rugi Laba

34
6.13 Analisi ROI

35
36
1