Anda di halaman 1dari 13

Arif Saputra

Minggu, 26 Januari 2014


makalah farmakologi- obat analgesik antipiretik

BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Obat antipiretik dan analgesik merupakan obat yang sudah di kenal luas seperti obat
asetaminofen. Bayak dijual sebagai kemasan tunggal maupun kemasan kombinasi dengan bahan
obat lain. Obat ini tergolong sebagai obat bebas sehingga mudah ditemukan di apotik toko obat
maupun warung pinggr jalan. Karena mudah didapatkan resiko untuk terjadi penyalahgunaan
obat ini semakin besar. Di Amerika Serikat di laporkan lebih dari 100.000 kasus per tahun yang
menghubungi pusat informasi keracunan, 56.000 kasus datang ke unit gawat darurat, 26.000
kasus memerlukan perawatan intensif di rumah sakit.
Pada umumnya (sekitar 90%) analgesik mempunyai efek antipiretik. Bagi para pengguna
mungkin memerlukan bantuan dalam mengkonsumsi obat yang sesuai dengan dosisi-dosis obat.
Penggunaan Obat Analgetik Narkotik atau Obat Analgesik ini mampu menghilangkan atau
meringankan rasa sakit tanpa berpengaruh pada sistem susunan saraf pusat atau bahkan hingga
efek menurunkan tingkat kesadaran. Obat Analgetik atau Analgesik ini tidak mengakibatkan efek
ketagihan pada pengguna.

B. RUMUSAN MASALAH
Rumusan masalah dalam makalah ini adalah sebagai berikut:

1. Apa itu defenisi Analgetika, Antipiretika, dan Nsaid?


2. Apa saja prototype obat dari tiap golongan?
3. Apa saja jenis obat baru?
4. Apa peran hipotalamus sebagai termostat?

C. TUJUAN

1. Untuk mengetahui defenisi Analgetika, Antipiretika, dan Nsaid?


2. Untuk mengetahui prototype obat dari tiap golongan?
3. Untuk mengetahui jenis obat baru?
4. Untuk mengetahui peran hipotalamus sebagai termostat?

BAB II
PEMBAHASAN

A. Defenisi Analgetika, Antipiretika, Dan NSAID


Analgesik atau analgetik, adalah obat yang digunakan untuk mengurangi atau menghilangkan
rasa sakit atau obat-obat penghilang nyeri tanpa menghilangkan kesadaran. Obat ini digunakan
untuk membantu meredakan sakit, sadar tidak sadar kita sering mengunakannya misalnya ketika
kita sakit kepala atau sakit gigi, salah satu komponen obat yang kita minum biasanya
mengandung analgesik atau pereda nyeri.
Obat antipiretik adalah obat untuk menurunkan panas. Hanya menurunkan temperatur tubuh
saat panas tidak berefektif pada orang normal. Dapat menurunkan panas karena dapat
menghambat prostatglandin pada CNS.
NSAID (non-steroidal anti-inflamatory drugs) adalah obat yang mengurangi rasa sakit,
demam, dan peradangan.

B. Prototype Obat Dari Tiap Golongan


Tubuh kita sendiri sebenarnya memiliki analgesik alami Tubuh, analgesik tersebut adalah
Endorfin.
1. ANALGESIK
Analgesik di bagi menjadi 2 yaitu:
a. Analgesik Opioid/analgesik narkotika
Analgesik opioid merupakan kelompok obat yang memiliki sifat-sifat seperti opium atau morfin.
Golongan obat ini digunakan untuk meredakan atau menghilangkan rasa nyeri seperti pada
fractura dan kanker.
Macam-macam obat Analgesik Opioid:
1) Metadon.
Mekanisme kerja : Kerja mirip morfin lengkap, sedatif lebih lemah.
Indikasi : Detoksifikas ketergantungan morfin, Nyeri hebat pada pasien yang di rumah sakit.
Efek tak diinginkan: Depresi pernapasan, konstipasi, gangguan SSP, hipotensi ortostatik, mual
dam muntah pada dosis awal
2) Fentanil.
Mekanisme kerja : Lebih poten dari pada morfin. Depresi pernapasan lebih kecil
kemungkinannya.
Indikasi : Medikasi praoperasi yang digunakan dalan anastesi.
Efek tak diinginkan : Depresi pernapasan lebih kecil kemungkinannya. Rigiditas otot, bradikardi
ringan.
3) Kodein
Mekanisme kerja : Sebuah prodrug 10% dosis diubah menjadi morfin.
Kerjanya disebabkan oleh morfin. Juga merupakan antitusif (menekan batuk)
Indikasi : Penghilang rasa nyeri minor
Efek tak diinginkan : Serupa dengan morfin, tetapi kurang hebat pada dosis yang menghilangkan
nyeri sedang. Pada dosis tinggi, toksisitas seberat morfin.

b. Obat Analgetik Non-narkotik


Obat Analgesik Non-Nakotik dalam Ilmu Farmakologi juga sering dikenal dengan istilah
Analgetik/Analgetika/Analgesik Perifer. Analgetika perifer (non-narkotik), yang terdiri dari
obat-obat yang tidak bersifat narkotik dan tidak bekerja sentral. Penggunaan Obat Analgetik
Non-Narkotik atau Obat Analgesik Perifer ini cenderung mampu menghilangkan atau
meringankan rasa sakit tanpa berpengaruh pada sistem susunan saraf pusat atau bahkan hingga
efek menurunkan tingkat kesadaran. Obat Analgetik Non-Narkotik / Obat Analgesik Perifer ini
juga tidak mengakibatkan efek ketagihan pada pengguna (berbeda halnya dengan penggunanaan
Obat Analgetika jenis Analgetik Narkotik).
Efek samping obat-pbat analgesik perifer: kerusakan lambung, kerusakan darah, kerusakan hati
dan ginjal, kerusakan kulit.

Macam-macam obat Analgesik Non-Narkotik:


a. Ibupropen
Ibupropen merupakan devirat asam propionat yang diperkenalkan banyak negara. Obat ini
bersifat analgesik dengan daya antiinflamasi yang tidak terlalu kuat. Efek analgesiknya sama
dengan aspirin. Ibu hamil dan menyusui tidak di anjurkan meminim obat ini.
b. Paracetamol/acetaminophen
Merupakan devirat para amino fenol. Di Indonesia penggunaan parasetamol sebagai analgesik
dan antipiretik, telah menggantikan penggunaan salisilat. Sebagai analgesik, parasetamol
sebaiknya tidak digunakan terlalu lama karena dapat menimbulkan nefropati analgesik. Jika
dosis terapi tidak memberi manfaat, biasanya dosis lebih besar tidak menolong. Dalam
sediaannya sering dikombinasikan dengan cofein yang berfungsi meningkatkan efektinitasnya
tanpa perlu meningkatkan dosisnya.
c. Asam Mefenamat
Asam mefenamat digunakan sebagai analgesik. Asam mefenamat sangat kuat terikat pada
protein plasma, sehingga interaksi dengan obat antikoagulan harus diperhatikan. Efek samping
terhadap saluran cerna sering timbul misalnya dispepsia dan gejala iritasi lain terhadap mukosa
lambung.

Biasanya analgesik di golongkan menjadi beberapa kelompok, antara lain:


1) Analgesik Antipiretik Contoh parasetamol, fenasetin
2) Analgesik AntiInflamasi contoh ibuprofen, asam mefenamat
3) Analgesik Antiinflamasi kuat contoh Aspirin, Natrium Salisilat

Selain digolongkan berdasarkan efeknya, analgesik juga di golongkan berdasar tempat kerjanya.
Penggolongan ini membedakan analgesik menjadi:
1) Analgesik Sentral yaitu analgesik yang menduduki reseptor miu contohnya tramadol, morphine
2) Analgesik Perifer yaitu analgesik yang bekerja pada saraf perifer contohnya parasetamol
Atas kerja farmakologisnya, analgesic dibagi dalam dua kelompok besar, yaitu:
1) Analgetik Perifer (non narkotik) Terdiri dari obat-obat yang tidak bersifat narkotik dan tidak
bekerja sentral.
2) Analgetik Narkotik Khusus digunakan untuk menghalau rasa nyeri hebat, seperti fraktur dan
kanker.
Obat-obat golongan analgetik dibagi dalam beberapa kelompok, yaitu: parasetamol, salisilat,
(asetasol, salisilamida, dan benorilat), penghambat Prostaglandin (NSAID) ibuprofen, derivate-
derivat antranilat ( mefenamilat, asam niflumat glafenin, floktafenin, derivate-derivat pirazolinon
(aminofenazon, isoprofilpenazon, isoprofilaminofenazon), lainnya benzidamin. Obat golongan
analgesic narkotik berupa, asetaminofen dan fenasetin. Obat golongan anti-inflamasi nonsteroid
berupa aspirin dan salisilat lain, derivate asam propionate, asam indolasetat, derivate oksikam,
fenamat, fenilbutazon.
2. Antipiretik
Macam-macam obat Antipiretik:
a. Benorylate
Benorylate adalah kombinasi dari parasetamol dan ester aspirin. Obat ini digunakan sebagai obat
antiinflamasi dan antipiretik. Untuk pengobatan demam pada anak obat ini bekerja lebih baik
dibanding dengan parasetamol dan aspirin dalam penggunaan yang terpisah. Karena obat ini
derivat dari aspirin maka obat ini tidak boleh digunakan untuk anak yang mengidap Sindrom
Reye.
b. Fentanyl
Fentanyl termasuk obat golongan analgesik narkotika. Analgesik narkotika digunakan sebagai
penghilang nyeri. Dalam bentuk sediaan injeksi IM (intramuskular) Fentanyl digunakan untuk
menghilangkan sakit yang disebabkan kanker.
Menghilangkan periode sakit pada kanker adalah dengan menghilangkan rasa sakit secara
menyeluruh dengan obat untuk mengontrol rasa sakit yang persisten/menetap. Obat Fentanyl
digunakan hanya untuk pasien yang siap menggunakan analgesik narkotika.
Fentanyl bekerja di dalam sistem syaraf pusat untuk menghilangkan rasa sakit. Beberapa efek
samping juga disebabkan oleh aksinya di dalam sistem syaraf pusat. Pada pemakaian yang lama
dapat menyebabkan ketergantungan tetapi tidak sering terjadi bila pemakaiannya sesuai dengan
aturan.
Ketergantungan biasa terjadi jika pengobatan dihentikan secara mendadak. Sehingga untuk
mencegah efek samping tersebut perlu dilakukan penurunan dosis secara bertahap dengan
periode tertentu sebelum pengobatan dihentikan.
c. Piralozon
Di pasaran piralozon terdapat dalam antalgin, neuralgin, dan novalgin. Obat ini amat manjur
sebagai penurun panas dan penghilang rasa nyeri. Namun piralozon diketahui menimbulkan efek
berbahaya yakni agranulositosis (berkurangnya sel darah putih), karena itu penggunaan analgesik
yang mengandung piralozon perlu disertai resep dokter.

3. NSAID (Non-Steroidal Anti-Inflamatory Drugs)


Obat golongan Antiinflamasi non Steroid
a. Turunan asam salisilat : aspirin, salisilamid,diflunisal.
Aspirin adalah agen antiinflamasi yang tertua, merupakan penghambat prostaglandin yang
menurunkan proses inflamasi dan dahulu merupakan agen antiinflamasi yang paling sering
dipakai sebalum adanya ibuprofen.
Indikasi : Meringankan rasa sakit, nyeri otot dan sendi, demam, nyeri karena haid, migren, sakit
kepala dan sakit gigi tingkat ringan hingga agak berat.
Kontra Indikasi : Tukak lambung dan peka terhadap derivet asam salisilat, penderita asma dan
alergi, penderita yang pernah atau sering mengalami pendarahan di bawah kulit,
penderita hemofilia; anak-anak di bawah umur 16 tahun.
b. Turunan paraaminofenol : Paracetamol
Parasetamol (asetaminofen) seringkali dikelompokkan sebagai NSAID, walaupun sebenarnya
parasetamol tidak tergolong jenis obat-obatan ini, dan juga tidak pula memiliki khasiat anti nyeri
yang nyata. Merupakan penghambat prostaglandin yang lemah. Parasetamol mempunyai efek
analgetik dan antipiretik, tetapi kemampuan antiinflamasinya sangat lemah. Intoksikasi akut
parasetamol adalah N-asetilsistein, yang harus diberikan dalam 24 jam sejak intake parasetamol.
c. Turunan 5-pirazolidindion : Fenilbutazon, Oksifenbutazon.
Kelompok derivat pirazolon tinggi berikatan dengan protein. Fenilbutazon (butazolidin)
berikatan 96% dengan protein. Telah dipakai bertahun-tahun untuk obat artritis rematoid dan
gout akut. Obat ini mempunyai waktu paruh 50-65 jam sehingga sering timbul reaksi yang
merugikan dan akumulasi obat dapat terjadi. Iritasi lambung terjadi pada 10-45% klien. Agen
lain: oksifenbutazon (tandearil), aminopirin (dipirin), dipiron (feverall), jarang dipakai kerena
reaksi yang ditimbulkannya karena terjadi toksisitas. Reaksi yang paling merugikan dan
berbahaya dari kelompok ini adalah diskrasia darah, seperti agranulositosis dan anmeia aplastik.
Fenilbutazon hanya boleh dipakai untuk obat artritis dengan keadaan NSAIA/NSAID yang berat
dimana NSAIA/NSAID lainnya yang kurang toksik telah digunakan tanpa hasil.
d. Turunan asam N-antranilat : Asam mefenamat
Asam flufenamat untuk keadaan artritis akut dan kronik. Dapat mengiritasi lambung. Klien
dengan riwayat tukak peptik jangan menggunakan obat ini. Efek lain: edema, pusing, tinnitus,
pruritus. Fenamanat lain: meklofenamanat sodium monohidrat (meclomen), dan asam
mefenamat (ponstel).
e. Turunan asam arilasetat/asam propionat : Naproksen, Ibuprofen, Ketoprofen
Kelompok ini lebih relatif baru. Obat-obat ini seperti aspirin, tetapi mempunyai efek yang lebih
kuat dan lebih sedikit timbul iritasi gastrointestinal, tidak seperti pada aspirin, indometacin, dan
fenilbutazon. Diskrasia darah tidak sering terjadi. Agen ini yaitu: fenoprofen kalsium (nalfon),
naproksen (naprosyn), suprofen (suprol), ketoprofen (orudis), dan flurbiprofen (ansaid).
Farmakokinetik ibuprofen: diabsorpsi dngan baik melalui saluran gastrointestinal. Obat-obatan
ini mempunyai waktu paruh singkat tetapi tinggi berikatan dengan protein. Jika dipakai bersama-
sama obat lain yang tinggi juga berikatan dengan protein, dapat terjadi efek samping berat. Obat
ini dimetabolisme dan dieksresi sebagai metabolit inaktif di urin.
Farmakodinamik ibuprofen: menghambat sintesis prostaglandin sehingga efektif dalam
meredakan inflamasi dan nyeri. Perlu waktu beberapa hari agar efek antiinflamasinya terlihat.
Juga dapat menambah efek koumarin, sulfonamid, banyak dari falosporin, dan fenitoin. Dapat
terjadi hipoglikemia jika ibuprofen dipakai bersama insulin atau obat hipoglikemik oral. Juga
berisiko terjadi toksisitas jika dipakai bersama-sama penghambat kalsium.

f. Turunan oksikam : Peroksikam, Tenoksikam, Meloksikam.


Piroksikam/feldene adalah NSAIA/NSAID baru. Indikasinya untuk artritis yang lama seperti
rematoid dan osteoartritis. Keuntungan utama, waktu paruh panjang sehingga mungkin dipakai
satu kali sehari. Menimbulkan masalah lambung seperti tukak dan rasa tidak enak pada
epigastrium, tetapi jarang daripada NSAIA/NSAID lain. Oksikam juga tinggi berikatan dengan
protein.
g. Asam Paraklorobenzoat/asam asetat indol
NSAIA/NSAID yang mula-mula diperkenalkan adalah indometacin/indocin, yang digunakan
untuk obat rematik, gout, dan osteoartritis. Merupakan penghambat prostaglandin yang kuat.
Obat ini berikatan dengan protein 90% dan mengambil alih obat lain yang berikatan dengan
protein sehingga dapat menimbullkan toksisitas. Indometacin mempunyai waktu paruh sedang
(4-11 jam). Indocin sangat mengiritasi lambung dan harus dimakan sewaktu makan atau
bersama-sama makanan. Derivat asam paraklorobenzoat yang lain adalah sulindak (clinoril) dan
tolmetin (tolectin), yang dapat menimbulkan penurunan reaksi yang merugikan daripada
indometacin. Tolmetin tidak begitu tinggi berikatan dengan protein seperti indometacin dan
sulindak dan mempunyai waktu paruh yang singkat. Kelompok NSAIA/NSAID ini dapat
menurunkan tekanan darah dan menyebabkan retensi natrium dan air.
h. Turunan asam fenilasetat : Natrium diklofenak
Diklofenak sodium (voltaren), adalah NSAIA/NSAID terbaru yang mempunyai waktu paruh
plasmanya 8-12 jam. Efek analgesik dan antiinflamasinya serupa dengan aspirin, tetapi efek
antipiretiknya minimal atau tidak sama sekali ada. Indikasi untuk artritis rematoid, osteoartritis,
dan ankilosing spondilitis. Reaksi sama seperti obat-obat NSAIA/NSAID lain. Agen lain:
ketorelak/toradol adalah agen antiinflamasi pertama yang mempunyai khasiat analgesik yang
lebih kuat daripada yang lain. Dianjurkan untuk nyeri jangka pendek. Untuk nyeri pascabedah,
telah terbukti khasiat analgesiknya sama atau lebih dibanding analgesik opioid.

C. Jenis Obat Baru


Obat golongan Antiinflamasi non Steroid
1. Turunan asam salisilat : aspirin, salisilamid,diflunisal.
2. Turunan 5-pirazolidindion : Fenilbutazon, Oksifenbutazon.
3. Turunan asam N-antranilat : Asam mefenamat, Asam flufenamat
4. Turunan asam arilasetat : Natrium diklofenak, Ibuprofen, Ketoprofen.
5. Turunan heteroarilasetat : Indometasin.
6. Turunan oksikam : Peroksikam, Tenoksikam.

D. Peran Hipotalamus Sebagai Termostat


Hipotalamus adalah sebuah kawasan yang kompleks di otak manusia, dan bahkan kecil inti
dalam hipotalamus terlibat dalam banyak fungsi yang berbeda. Inti paraventricular misalnya
berisi Oksitosin dan vasopresin (juga disebut antidiuretic hormon) neuron yang proyek untuk
pituitari posterior, tetapi juga mengandung neuron yang mengatur ACTH dan TSH sekresi (yang
proyek untuk pituitari anterior), lambung refleks, tekanan darah, makan, respon imun, dan suhu.
Mengkoordinir hipotalamus banyak hormon dan perilaku ritme sirkadian, pola yang
kompleks neuroendocrine output, kompleks homeostatic mekanisme dan banyak perilaku yang
penting.
Hipotalamus harus karena itu menanggapi banyak sinyal yang berbeda, beberapa di
antaranya dihasilkan eksternal dan beberapa internal. Jadi seperti terhubung dengan banyak
bagian dari sistem saraf pusat, termasuk pembentukan reticular batang otak dan otonom zona,
limbik otak-depan (terutama amigdala, septum, diagonal band Broca, dan lampu Bulbus dan
korteks otak besar).
Hipotalamus responsif terhadap:
1. Cahaya: daylength dan photoperiod untuk mengatur ritme sirkadian dan musiman
2. Penciuman rangsangan, termasuk feromon
3. Steroid, termasuk gonad steroid dan Kortikosteron
4. Neurally ditransmisikan informasi yang timbul khususnya dari hati, perut, dan saluran
reproduksi
5. Input otonom
6. Darah yang bertalian rangsangan, termasuk leptin, ghrelin, angiotensin, insulin, pituitary
hormon, sitokin, plasma konsentrasi glukosa dan osmolarity.
7. Stres
8. Menyerang mikroorganisme oleh peningkatan suhu tubuh, reset termostat tubuh keatas.

Peptida hormon memiliki pengaruh penting hipotalamus, dan untuk melakukannya mereka
harus menghindari blood - brain barrier. Hipotalamus dikelilingi sebagian oleh daerah otak yang
khusus yang kurang efektif blood - brain barrier; pengenduran kapiler di situs ini fenestrated
untuk memungkinkan bagian gratis bahkan besar protein dan molekul lainnya. Sebagian dari
situs ini adalah situs neurosecretion - neurohypophysis dan eminensia rata-rata. Namun orang
lain situs di mana otak sampel komposisi darah. Dua dari situs ini, subfornical organ dan OVLT
(organum vasculosum lamina terminalis) adalah organ-organ yang disebut circumventricular, di
mana neuron berada dalam kontak intim dengan darah dan CSF. Struktur ini padat vascularized,
dan berisi osmoreceptive dan menerima natrium neuron yang mengendalikan minum, vasopresin
rilis, ekskresi natrium, dan natrium nafsu. Mereka juga mengandung neuron dengan reseptor
angiotensin, faktor natriuretic atrial, endothelin dan relaxin, masing-masing penting dalam
peraturan cairan dan elektrolit keseimbangan. Neuron di OVLT dan SFO proyek supraoptic inti
dan paraventricular inti, dan juga untuk preoptic membantu daerah. Organ circumventricular
juga dapat tempat tindakan interleukin untuk memperoleh demam dan sekresi ACTH melalui
efek pada paraventricular neuron.
Ini tidak jelas bagaimana semua peptid yang mempengaruhi aktivitas membantu
mendapatkan akses yang diperlukan. In the case of prolaktin dan leptin, ada bukti pengambilan
aktif pada plexus choroid dari darah ke CSF. Beberapa hormon pituitary memiliki umpan balik
negatif yang mempengaruhi pada sekresi membantu; sebagai contoh, hormon pertumbuhan feed
kembali pada hipotalamus, tapi bagaimana itu masuk ke otak adalah tidak jelas. Ada juga bukti
untuk tindakan pusat prolaktin dan TSH.

BAB III
PENUTUP

A. KESIMPULAN
Analgesik atau analgetik, adalah obat yang digunakan untuk mengurangi atau menghilangkan
rasa sakit atau obat-obat penghilang nyeri tanpa menghilangkan kesadaran. Obat ini digunakan
untuk membantu meredakan sakit, sadar tidak sadar kita sering mengunakannya misalnya ketika
kita sakit kepala atau sakit gigi, salah satu komponen obat yang kita minum biasanya
mengandung analgesik atau pereda nyeri. Analgesic terbagi menjadi dua golongan yaitu
Analgesik Opioid/analgesik narkotika dan Analgesik non Narkotika.
Obat antipiretik adalah obat untuk menurunkan panas. Hanya menurunkan temperatur tubuh
saat panas tidak berefektif pada orang normal. Dapat menurunkan panas karena dapat
menghambat prostatglandin pada CNS. Jenis obatnya Benorylate, Fentanyl, Piralozon.
NSAID (non-steroidal anti-inflamatory drugs) adalah obat yang mengurangi rasa sakit,
demam, dan peradangan. Golongan obatnya Turunan asam salisilat, Turunan paraaminofenol,
Turunan 5-pirazolidindion, Turunan asam N-antranilat, Turunan asam arilasetat/asam
propionate, Turunan oksikam, Asam Paraklorobenzoat/asam asetat indol, dan Turunan asam
fenilasetat.
Hipotalamus adalah sebuah kawasan yang kompleks di otak manusia, dan bahkan kecil inti
dalam hipotalamus terlibat dalam banyak fungsi yang berbeda.

B. SARAN
Dengan adanya makalah ini, diharapkan untuk kedepan agar bisa bermanfaat untuk referensi
pelajaran dan bisa lebih menyempurnakan makalah ini.

DAFTAR PUSTAKA

Deglin, Vallerand, 2005, Pedoman Obat Untuk Perawat, Jakarta, EGC

Sutistia G.Ganiswara .2007. Farmakologi Dan Terapi edisi V. Jakarta, Gaya Baru

Katzung. G. Bertram 2002. Farmakologi Dasar dan Klinik Edisi VIII Bagian ke II. Jakarta : Salemba
Medika.

Tan Hoan Tjay dan Kirana Raharja. 2005. Obat-Obat Penting . Jakarta : PT Gramedia

Diposkan oleh arif saputra di 23.30


Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda


Langganan: Poskan Komentar (Atom)

BIODATA

arif saputra
dunia ilmu
Lihat profil lengkapku
Ada kesalahan di dalam gadget ini

ARSIP ILMU KESEHATAN


14 (42)
o Jan (42)
error football
makalah fisiologi ttg sistem limfatik dan imunitas...
makalah fisiologi ttg sistem limfatik dan imunitas...
makalah farmakologi tentang obat anastesi umum dan...
makalah farmakologi tentang obat anastesi umum dan...
makalah farmakologi keperawatan tentang histamin d...
tugas bahasa inggris
makalah pkp tentang konsep keperawatan
Makalah Pengantar Keperawatan Profesional tentang...
contoh diagnosa keperawatan
contoh diagnosa, intervensi dan implementasi prose...
makalah kdk tentang model dan konsep keperawatan
tugas kuliah Konsep dasar keperawatan
makalah komunikasi keperawatan
makalah ilmu filsafat tentang aksiologi
latihan soal ilmu filsafat dan kunci jawaban
video fisiologi tentang sistem pencernaan
latihan soal fisiologi
makalah fisiologi tentang sistem gastrointestinal
materi kuliah fisiologi tentang sistem imunitas ma...
makalah ethum tentang manajemen dan etika kepemimp...
Makalah ethum tentang Tugas dan Masalah dalam Prin...
Tugas kuliah ethum keperawatan
MEKANISME KERJA dan METABOLISME HORMON STEROID
sekilas info tentang kaca
materi kuliah biokimia PSIK STIKES AL-INSYIRAH SEM...
video kimia tentang gas
sekilas info tentang omega 6 dan 9
sekilas info kimia tentang omega 3
tugas soal kimia
makalah kewarganegaraan tentang HUKUM
materi kesehatan 4
materi fisika kesehatan 3
materi fisika kesehatan 2
Materi fisika kesehatan
DIKTAT BAHASA INDONESIA SEMESTER 1 STIKES AL-INSYI...
makalah farmakologi- obat analgesik antipiretik
materi tentang 8 fungsi keluarga
KTI tentang informed consent
video pemeriksaan sampel darah arteri dan vena
video pendidikan kesehatan tentang psikologi pada ...
info sekilas tentang NAPZA

SUMBER REFERENSI

Tema Jendela Gambar. Gambar tema oleh Deejpilot. Diberdayakan oleh Blogger.