Anda di halaman 1dari 2

PENCARIAN DAN PELACAKAN KASUS ACUTE

FLACCID PARALYSIS (AFP)

No.Dokumen :
111/UKM/SOP/IV/2017
STANDAR No Revisi :
OPERASIONAL Tanggal Terbit : 27 April 2017
PROSEDUR
Halaman :2
Kepala Puskesmas
Bojongsoang
PUSKESMAS
BOJONGSOANG
drg. Hj. Lita Rosita N
NIP. 196110011989012001
1. Acute Flaccid Paralysis (AFP) adalah kelumpuhan atau paralisis secara fokal
yang onsetnya akut tanpa penyebab lain yang nyata seperti trauma. Yang
ditandai dengan flaccid dan mengenai anak kelompok < 15 tahun termasuk
didalamnya Sindrom Guillain-Barre. AFP disebabkan oleh beberapa agen
Pengertian termasuk enterovirus, echovirus, atau adenovirus.
2. Acute Flaccid Paralysis (AFP) adalah Semua anak yang berusia kurang dari
15 tahun dengan kelumpuhan yang sifatnya flaccid (layuh), terjadi secara akut
(mendadak) termasuk Sindroma Guillain Barre dan bukan desebabkan oleh
ruda paksa.
Tujuan Umum :
1. Mengidentifikasikan daerah risiko tinggi
Yang dimaksud dengan daerah resiko tinggi adalah daerah dimana
transmisi virus polio liar masih terjadi, kemungkinan besar terjadi atau
kemungkinan besar akan terjadi.
2. Memantau kemajuan program eradikasi polio
Surveilans AFP akan memberikan informasi kepada para pengambil
keputusan untuk melihat keberhasilan program ERAPO
3. Membuktikan Indonesia bebas polio
Untuk menyatakan bahwa Indonesia bebas polio ini, harus dapat
dibuktikan bahwa :
A. Tidak ada lagi transmisi virus polio liar di Indonesia,
B. Sistem surveilans terhadap polio mampu mendeteksi memenuhi
standar kinerja WHO
Khusus :
1. Menemukan semua kasus AFP yang ada di suatu wilayah,
2. Melacak semua kasus AFP yang ditemukan di suatu wilayah,
3. Mengumpulkan 2 (dua) specimen semua kasus AFP selambat-lambatnya
14 hari setelah kelumpuhan, dan dengan tenggang waktu pengumpulan
spesimen I dan II 24 jam,
4. Mengidentifikasikan kemungkinan adanya virus polio liar di suatu wilayah
melalui pemeriksaan specimen tinja (faeces) semua kasus AFP yang
ditemukan dalam suatu wilayah tersebut.
Kebijakan Berdasarkan Surat Keputusan Kepala UPT No 440/176/SK/UPT/2017 tentang
penyelenggaraan kegiatan UKM di Puskesmas Bojongsoang
Referensi 1. Permenkes no 45 tahun 2014 tentang surveilans
Alat dan Bahan 1. Surat tugas
2. Form penyelidikan
Prosedur 1. Langkah penemuan kasus
A. Menemukan kasus AFP minimal 1/100.000 penduduk berusia < 15 tahun
melalui :
a. Surveilans AFP di rumah sakit
b. Surveilans AFP di masyarakat
B. Mengumpulkan 2 (dua) specimen dari setiap kasus AFP dengan
tenggang 24 jam, seambat-lambatnya 14 hari sejak kelumpuhan
C. Melakukan pemeriksaan specimen tinja kasus AFP di laboratorium
nasional (PT. BIO FARMA Bandung)
D. Melakukan pemeriksaan residual paralisis setelah 60 hari kelumpuhan
E. Meibatkan DSA (Dokter Spesialis Anak) dan/atau DSS (Dokter Spesialis
Syaraf) dalam :
a. Memastikan kasus AFP dan menentukan diagnosa awal
b. Menentukan adanya paralisis residual, serta menentukan diagnosa
pada saat kunjungan ulang 60 hari.
2. Kriteria kasus
Dalam Surveilans AFP (SAFP), diagnosa pasti polio dapat ditegakkan
berdasarkan kriteria :
A. Klasifikasi-Klinis
Digunakan pada tahap awal implementasi surveilans AFP dimana
surveilans AFP pada umumnya berjalan dengan baik
B. Klasifikasi-virologis
Digunakan apabila surveilans AFP sudah memenuhi kriteria :
1) AFP rate : 1 per 100.000 pada penduduk usia < 15 tahun
2) Specimen yang adekuat dari kasus AFP 60%
3. Sampel (specimen)
Specimen disebut adekuat bila memenuhi kriteria berikut :
A. Dua specimen dikumpulkan dalam tenggang waktu 24 jam, dan diambil
14 hari setelah terjadinya kelumpuhan
B. Specimen tiba di laboratorium dalam kondisi baik, yaitu :
1) Beratnya 8 gram
2) Tidak dalam keadaan kering
3) Suhu dalam kontainer pengiriman 0 - 8C berdasarkan indikator
temperatur atau masih ada ice pack yang beku dalam specimen
carrier
4) Tidak terdapat kebocoran pada pot tinja
5) Disertai formulir pengiriman specimen yang telah diisi lengkap
Unit Terkait 1. Lintas program
2. Lintas sektor