Anda di halaman 1dari 71

KP/TL/2015/0401

LAPORAN KERJA PRAKTEK

ANALISA KECELAKAAN KERJA PT. KALTIM PRIMA COAL


TAHUN 2013 - 2014
DEPARTEMEN MINING OPERATION DIVISION
SANGATTA KUTAI TIMUR
KALIMANTAN TIMUR

DISUSUN OLEH:
SURYA HADI SAPUTRA (12513024)
OKI ALFAN (12513139)

JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN


FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
YOGYAKARTA
2015


LAPORAN KERJA PRAKTEK

ANALISA KECELAKAAN KERJA PT. KALTIM PRIMA COAL


TAHUN 2013 - 2014
DEPARTMENT MINING OPERATION DIVISION
SANGATTA KUTAI TIMUR, KALIMANTAN TIMUR

DISUSUN OLEH:
SURYA HADI SAPUTRA (12513024)
OKI ALFAN (12513139)

JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN


FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
YOGYAKARTA
2015


LEMBAR PENGESAHAN

Laporan Kerja Praktek


PT. Kaltim Prima Coal, Sangatta Kalimantan Timur

Menerangkan Bahwa :
Surya Hadi Saputra 12.513.024
Oki Alfan 12.513.139

Mahasiswa Studi Teknik Lingkungan


Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Universitas Islam Indonesia

Telah Menyelesaikan Kerja Praktek Di PT. Kaltim Prima Coal, Sangatta


Pada tanggal 24 Agustus 2015 24 September 2015
Dengan Judul Laporan :
ANALISA KECELAKAAN KERJA PT. KALTIM PRIMA COAL TAHUN 2013 - 2014
DEPARTMENT MINING OPERATION DIVISION SANGATTA KUTAI TIMUR,
KALIMANTAN TIMUR

Disetujui dan disahkan pada tanggal : September 2015


Supertandant MOD HSE Pembimbing / Safety Coordinator

Siswahyudi Eko Purnama

i

LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
ANALISA KECELAKAAN KERJA PT. KALTIM PRIMA COAL
TAHUN 2013 - 2014
DI PT. KALTIM PRIMA COAL
DEPARTMENT MINING OPERATION DIVISION (MOD)
SANGATTA KUTAI TIMUR, KALIMANTAN TIMUR

Laporan ini sebagai prasyarat untuk mengambil mata kuliah selanjutnya


Disusun oleh :

Surya Hadi Saputra Oki Alfan


12513024 12513139

Disetujui dan Dikoreksi Oleh :

Dosen Pembimbing Kerja Praktek Ketua Jurusan

Supriyanto S.T, M.Sc, M.Eng Hudori S.T, M

ii

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr. Wb.


Alhamdulillah, puji syukur saya panjatkan kepada Allah SWT yang telah melimpahkan
rahmat dan hidayahnya kepada kita semua serta sholawat dan salam dihaturkan kepada
junjungan kita Nabi Muhammad SAW yang mana Beliau telah membawa kita dari alam yang
gelap gulita ke alam yang terang benderang seperti saat ini sehingga penulis dapat
melaksanakan dan menyelesaikan laporan kerja praktek dengan judul Analisa Kecelakaan
Kerja PT Kaltim Prima Coal Tahun 2013 2014.
Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan kerja praktek ini mungkin
terdapat atau kekurangan baik yang disengaja maupun yang tidak disengaja. Oleh karena itu,
saran dan kritik dari semua pihak akan saya terima sebagai referensi dalam penyusunan
laporan tugas selanjutnya.
Dalam penyusunan laporan tugas ini, saya tidak lepas dari bantuan dan pengarahan dari
berbagai pihak yang telah membantu dengan ikhlas. Untuk itu, pada kesempatan kali ini
penulis ingin mengucapkan terima kasih yang sebesar besarnya kepada :
1. Allah SWT serta Nabi Muhammad SAW atas nikmat dan karunianya.
2. Orang tua yang yang selalu memberikan dukungan dengan doa, motivasi & kesempatan
mendapatkan ilmu.
3. Bapak Siswahyudi selaku Supertandant Departement Mining Optimisation Health Safety
Environment (MO HSE) PT. Kaltim Prima Coal yang telah membimbing dan
mengizinkan kami untuk melakukan kerja praktek di Departement Mining Optimisation.
4. Bapak Ahmad Imaduddin selaku Safety Cordinator Mining Optimisation serta
pembimbing kerja praktek di Departement Mining Operation Division.
5. Bapak Teddy Eka Nurtanio selaku Safety Coordinator Jupiter Departement serta
pembimbing kerja praktek selama melakukan observasi di Jupiter Departement.
6. Bapak Kukuh Lukito selaku Safety Coordinator Mining Service Departement serta
pembimbing selama melakukan observasi di Mining Service Departement.
7. Bapak Adiyan Idris Siregar selaku Safety Coordinator Bintang Department serta
pembimbing selama melakukan observasi ke Bintang Departement.
8. Bapak Lutfiono selaku Safety Coordinator Hatari Departement serta pembimbing selama
melakukan observasi di Hatari Departement.
9. Para Safety Patrol yang telah membantu dalam pengamatan di dalam Pit pertambangan.
10. Bapak dan Ibu dari team Mining Optimisation (MO) PT. Kaltim Prima Coal yang telah
memberikan kesempatan dan membagikan ilmunya dalam melakukan kerja praktek di
Departement Mining Optimisation.
11. Kepada Yoga Deniswara sebagai teman sesama mahasiswa kerja praktek asal Universitas
Sriwijaya yang telah memberikan dukungan dalam melakukan kerja praktek di PT Kaltim
Prima Coal.

iii

12. Bapak Supriyanto S.T, M.Sc, M.Eng selaku dosen pembimbing yang telah membantu dan
mengarahkan dalam pembuatan laporan kerja praktek di PT. Kaltim Prima Coal.
Akhir kata, penulis menyadari akan adanya kelemahan dan kekurangan dalam penulisannya,
untuk itu penulis mohon maaf dan semoga laporan tugas ini dapat beguna dan bermanfaat
bagi pembaca terutama para rekan mahasiswa UII

Sangatta, September 2015

Penulis

iv

DAFTAR ISI
LEMBAR PENGESAHAN ...................................................................................................... i
KATA PENGANTAR ............................................................................................................. iii
DAFTAR ISI ............................................................................................................................ v
DAFTAR GAMBAR .............................................................................................................. vii
DAFTAR GRAFIK...vii
DAFTAR TABEL.. viii
DAFTAR DIAGRAM ALIR..viii
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang .................................................................................................. 1
1.2 Tujuan .............................................................................................................. 3
1.3 Manfaat ............................................................................................................ 3
1.4 Ruang Lingkup ................................................................................................. 5
BAB II PROFIL PT. KALTIM PRIMA COAL
2.1 Sekilas tentang PT Kaltim Prima Coal.............................................................. 6
2.2 Sejarah Singkat Perusahaan .............................................................................. 7
2.3 Visi Perusahaan.................................................................................................. 8
2.4 Misi Perusahaan................................................................................................. 8
2.5. Lokasi Perusahaan............. 8
2.6 Struktur Organisasi 9
2.6.1 Para Pemegang Saham dan Perusahaan Induk..... 9
2.6.2 Pejabat Eksekutif Utama... 10
2.6.3 Divisi Dan Kepala Divisi............................................................................... 10
2.7 Produk Yang Dihasilkan.................................................................................. 11
2.8 Kegiatan Operasi.............................................................................................. 12
2.8.1 Kegiatan Eksplorasi..................................................................................... 12
2.8.1.1 Pembersihan Lahan.............................................................................. 13
2.8.1.2 Penggalian Lapisan Penutup................................................................ 13
2.8.1.3 Penimbunan Lapisan Tanah Penutup................................................... 14
2.8.2 Penambangan Batu Bara................................................................................. 14
2.8.2.1 Pengolahan dan Pengapalan Batu Bara................................................ 14
2.8.3 Reklamasi....................................................................................................... 16
2.9 Sarana Penujang Operasi................................................................................. 17
2.9.1 Sistem Pembangkit Pit Serta Penambangan PT KPC.................................... 17
2.9.2 Penanganan Material Padat............................................................................ 18
2.9.2.1 Hoper.................................................................................................... 18
2.9.2.2 Feeder Breaker..................................................................................... 19
2.9.2.3 Crusher................................................................................................. 20
2.9.2.4 Stockpile, Boom Straker dan Reclaimer Stock Pile............................. 21
2.9.2.5 Belt Conveyor....................................................................................... 22
2.9.3 Pencucian BatuBara........................................................................................ 24
2.9.3.1 Proses Pencucian BatuBara.................................................................. 24
2.9.3.2 Proses Pencucian Batubara Di Washing Plant..................................... 26
2.9.3.3 Proses Pencucian Batubara Kasar dan Halus di Washing Plant.. 27
2.9.4Pengendalian Peralatan.................................................................................... 31
2.10 Manajemen Kesehatan Keselamatan Kerja..................................................... 32
2.10.1 Keselamatan Kerja........................................................................................ 33
2.10.2 Komitmen Keselamatan Dan Kesehatan Kerja Karyawan........................... 33
2.10.2.1 Hak Dan Kewajiban........................................................................... 34
2.10.2.2 Layanan Kesehatan............................................................................ 34
2.10.2.3 Alat Pelindung Diri............................................................................ 34
2.10.2.4 Penanganan Kecelakaan Kerja........................................................... 35
2.10.2.5 Sakit Di Tempat Kerja........................................................................ 35
2.10.2.6 Golden Rules...................................................................................... 35
v
2.10.2.7 Sistem Managemen Keselamatan Kerja Dan Lingkungan
(K3L).................................................................................................. 36
2.10.2.8 Kinerja Keselamtan Dan Kesehatan Kerja......................................... 36
2.10.2.9 Audit Keselamatan Kerja................................................................... 37
2.10.2.10 Program Observasi Prilaku............................................................... 37
2.10.2.11 Pelatihan Keselamatan, Kesehata Kerja Dan Lingkungan
Hidup (K3LH)Bagi Karyawan........................................................... 37
2.10.2.12 Meningkatkan Kesadaran Kesehatan Dan Keselatan
Melalui Siaran Radio.......................................................................... 38
2.10.2.13 Kebijakan Keamanan Dan Sistem Managemen
Pengamanan Terpadu......................................................................... 38
2.10.2.14 Forum K3......................................................................................... 38
2.10.2.15 Pertemuan Safety Contractor........................................................... 38

BAB III KEGIATAN KERJA PRAKTEK

3.1 Lokasi Kegaiatan Kerja Praktek..................................................................... 40


3.1.1 Struktur Minng Operation Division........................................................ 40
3.1.2 Kegiatan Umum Mining Operation Division......................................... 41
3.2 Waktu Kegiatan............................................................................................... 42
33 Pembimbing..................................................................................................... 42
3.4 Uraian Kegiatan Lapangan.............................................................................. 43

BAB IV PEMBAHASAN

4.1 Faktor Faktor Penyebab Kecelakaan............................................................... 46


4.1.1 Insiden Berdasarkan Waktu.................................................................... 46
4.1.2 Insiden Berdasrkan Lokasi...................................................................... 48
4.1.3 Insiden Berdasarkan Kejadian................................................................. 49
4.1.4 Insiden Berdasarkan Unit Yang Digunakan............................................ 51
4.1.5 Insiden Berdasarkan Umur...................................................................... 53
4.1.6 Insiden Berdasarkan Pengalaman Berkerja............................................. 54
4.2 Faktor Penyebab Langsung Dan Penyebab Sistem.......................................... 55
4.2.1 Faktor Penyebab Langsung..................................................................... 55
4.2.2 Faktor Penyebab Sistem.......................................................................... 57

BAB V PENUTUP

5.1 Kesimpulan..................................................................................................... 59
5.2 Saran............................................................................................................... 59

DAFTAR PUSTAKA... 60

vi

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Proses eksplorasi, produksi, dan pemasaran PT. Kaltim Prima Coal... 5
Gambar2.2 Lokasi PT. Kaltim Prima Coal..... 9
Gambar 2.3 Kualitas Batubara. 12
Gambar 2.4 Tahapan kegiatan pertambangan PT. Kaltim Prima Coal........ 15
Gambar 2.5 Hooper...... 19
Gambar 2.6 Feeder Breaker..... 20
Gambar 2.7 Crusher. 20
Gambar 2.8 Stockpile... 21
Gambar 2.9 Reclaimer Stockpile......... 22
Gambar 2.10 Conveyor. .23
Gambar 2.11 Washing Plan.. .29
Gambar 2.12 Control Room. .32
Gambar 2.13 Golden Rules... 36
Gambar 3.1 Struktur Orgnisasi Mining Operation Division... 41
Gambar 3.2 Kegiatan Operasional Mining Operation Division. 42

DAFTAR GRAFIK
Grafik 4.2.1 Insiden berdasarkan waktu tahun 2013... 47
Grafik 4.2.2 Insiden berdasarkan waktu tahun 2014... 47
Grafik 4.2.3 Insiden berdasarkan Lokasi tahun 2013.... . 48
Grafik 4.2.4 Insiden berdasarkan Lokasi tahun 2014.. 49
Grafik 4 2.5 Insiden berdasarkan Kejadian tahun 2013... 50
Grafik4. 2.6 Insiden berdasarkan Kejadian tahun 2014... 50
Grafik 4.2.7 Insiden berdasarkan Unit tahun 2013...... 51
Grafik 4.2.8 Insiden berdasarkan Unit tahun 2014...... 52
Grafik 4.2.9 Insiden berdasarkan Umur tahun 2013.... 53
Grafik 4.2.10 Insiden berdasarkan Umur tahun 2014.... 53
Grafik 4.2.11 Insiden berdasarkan Pengalaman Bekerja tahun 2013.... 54
Grafik 4.2.12 Insiden berdasarkan Pengalaman Bekerja tahun 2014.... 54
Grafik 4.3.1.1 Faktor penyebab langsung tahun 2013.... 55
Grafik 4.3.1.2 Faktor penyebab langsung tahun 2014.... 56
Grafik 4.3.3 Faktor penyebab Sistem tahun 2013.... 57
Grafik 4.3.4 Faktor penyebab Sistem tahun 2014........ 58

vii

DAFTAR TABEL

Tabel 4.1 Data kecelakaan tahun 2013...... 45


Tabel 4.2 Data kecelakaan tahun 2014.. 45

DAFTAR DIAGRAM ALIR

Diagram Alir 4.1 Klasifikasi Insiden PT.Kaltim Prima Coal..... 46


Diagram Alir 4.2 Klasifikasi Insiden dasar PT.Kaltim Prima Coal 46

viii

LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Sesuai dengan adanya Pasal 9 UUD No. 3 Tahun 1951 tentang Pengawasan
Perburuhan yaitu tiap tenaga kerja berhak mendapatkan perlindungan atas
keselamatan kesehatan, kesusilaan, pemeliharaan moril kerja serta perlakuan yang
sesuai dengan mertabat dan moral agama oleh dari itu tiap perusahaan harus
menjamin kesehatan dan keselamatan pekerja dan selalu aman tiap pekerjaannya.
Kecelakaan kerja tidak saja menimbulkan korban jiwa, tapi juga mengakibatkan
kerugian kepada pegawai dan pengusaha, keterlambatan proses produksi, dan
berdampak ke lingkungan yang akan membawa dampaknya kepada masyarakat
disekitar. Saat ini banyak perusahaan perusahaan menggunakan teknologi yang tinggi,
di mana menggunakan teknologi untuk membuat alat alat, barang barang, dan
material dengan bahaya makin tinggi pula akibatnya resikonya pun makin meningkat.
Disinilah peran Keselamatan dan Kesehatan Kerja menjadi bagian penting untuk
mengelola, mengatasi dan mengendalikan bahaya. Apabila terjadi kegagalan manusia
dalam mengendalikan bahaya, maka bencana akan datang dan menimbulkan hal hal
yang tidak diinginkan. Salah satu teknologi yang di gunakan di bidang pertambangan
adalah unit alat berat oleh karena itu teknologi yang tinggi harus di ikutin oleh
kemampuan dan dan konsentrasi dalam penggunaan alat berat tersebut. Perusahaan
pertambangan harus mampu mengurangi kemungkinan kecelakaan kerja dengan cara
meningkatkan keandalan peralatan yang digunakan dalam pertambangan, memilih
teknologi yang sesuai untuk operasional pertambangan, meningkatkan kemampuan
sistem pertambangan dalam menghadapi perubahan alam, menyediakan pelatihan dan
pendidikan yang layak, dan melakukan inspeksi secara ketat terhadap pekerja,
peralatan kerja dan lingkungan kerja.
Analisis Kecelakaan Kerja kami pilih sebagai bahan untuk laporan kecelakaan
kerja karena kami melihat jumlah kecelakaan kerja yang terjadi pada tahun pada tahun
2013 dan 2014 dan mengalami kemajuan dalam bidang keselamatan kerja di
Departemen MOD PT Kaltim Prima Coal mengingat bahwa kesehatan dan keselmatan
kerja juga merupakan program utama dalam suatu perusahaan selain untuk
meningkatkan produksi perusahaan dapat juga untuk meningkatkan kesejahteraan
karyawan. Masalah-masalah Keselamatan dan Kesehatan Kerja yang terjadi tidak akan
lepas dari seluruh kegiatan industri, maka pola-pola yang harus dikembangkan di
dalam penanganan bidang Keselamatan dan Kesehatan Kerja dan pengadaan
pengendalian potensi bahaya harus mengikuti pendekatan sistem yaitu dengan
menerapkan Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja. Seperti yang
tertulis di UU Nomor 13 Tahun 2003 pasal 87 ayat 1Tentang Ketenagakerjaan. Setiap
perusahaan wajib menerapkan Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja
yang terintegrasi dengan sistem manajemen perusahaan, Maka dari itu sistem
managemen kesehatan dan keselamatan kerja yang telah di buat dan di terapkan di PT
Kaltim Prima Coal adalah Prima Nirbaya yang terdiri dari 60 elemen keselamatan
Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 1

LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


kerja yang telah di terapkan oleh PT. Kaltim Prima Coal untuk mencegah terjadinya
kecelakaan kerja dan telah berperan aktif dalam pencegahan kecelakaan di PT. Kaltim
Prima Coal. Tentunya kesehatan dan keselamatan dalam pekerjaan juga berasal dari
karyawan atau pekerja lapangan yang harus memiliki kesadaran akan tingginya bahaya
dan resiko bekerja di areal tambang.

Laporan tentang Analisis Kecelakaan Kerja Di PT. Kaltim Prima Coal ini kami
tujukan guna syarat kerja praktek yang sebagai mana syarat melengkapi kurikulum
dalam perkuliahan dengan Kerja Praktek yang berbobot 2 SKS, yang wajib
dilaksanakan oleh seluruh mahasiswa Prodi Teknik Lingkungan, Fakultas Teknik Sipil
Dan Perencanaan yang telah memenuhi persyaratan untuk melakukan Kerja Praktek.
Program Studi Teknik Lingkungan mewajibkan kepada mahaiswa/mahasiswi untuk
mengikuti mata kuliah kerja praktik untuk meraih gelar kesarjanaan. Laporan ini juga
ditunjukan kepada akademisi teman teman mahasiswa guna menambah wawasan
tentang kesehatan dan keselamatan kerja.

Dalam laporan ini saya akan menjelaskan laporan ini kedalam beberapa bagian,
yaitu bab 1 tentang pendahuluan yang di ikutin oleh sub bagian yaitu latar belakang,
tujuan, manfaat dan ruang lingkup kegiatan kerja praktek pada bab 2 tentang
gambaran umum perusahaan yang terdiri dari sub bagian pada bab 3 tentang kegiatan
selama kerja praktek di PT Kaltim Prima Coal bab 4 tentang hasil dan pembahasan
yang terdiri dari sub bagian pada bab 5 tentang kesimpulan dan saran yang berisi
tentang hasil dan masukan.

1.2 Tujuan
Dari diadakan kerja praktek ini mahasiswa bertujuan untuk:

A. Umum

Mahasiswa dapat mengetahui apa itu dunia kerja dan dapat membandingkan
praktek apa yang di dapat dengan teori yang telah di pelajari di mata kuliah, serta
mampu mengetahui sistem managemen kesehatan dan keselamatan kerja dan
mampu menganalisa insiden yang terjadi pada tahun 2013 2014.

B. Khusus

a) Mengetahui Total insiden yang terajadi pada tahun 2013 dan 2014 di divisi
Mining Operation Pt.Kaltim Prima Coal.
b) Mengetahui dan menganalisa Insiden yang sering terjadi di divisi Mining
Operation.
c) Mengetahui Faktor-faktor penyebab terjadinya insiden pada tahun 2013 dan
2014

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 2



LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


1.3 Manfaat
Dari kerja praktek ini di harapkan mahasiswa memperoleh mamfaat yang dapat
menguntungkan semua pihak

A. Mahasiswa
a. Memberikan pengetahuan yang lebih tentang dunia kerja yang akan
dihadapi oleh mahasiswa suatu saat nanti.
b. Menambah wawasan tentang apa yang akan di lakukan dalam bidang
kesehatan dan keselamatan kerja.
c. Mengetahui faktor - faktor bahaya terhadap lingkungan dan dampak yang
terjadi pada pekerja yang ada pada proses produksi.
d. Memperoleh pangetahuuan tentang pelaksanaan pengelolahan kesehatan
dan keselamatan kerja di PT. Kaltim Prima Coal
e. Mengetahui cara pengendalian dan kegiatan dari program kesehatan dan
keselamatan kerja di lingkungan perusahaan.
f. Melatih mahasiswa dalam penerapan ilmu yang di dapatkan di perkuliahan
sesuai dengan kondisi lapangan.

B. Akademik ( Jurusan Teknik Lingkungan)

a. Sebagai bahan evaluasi dan perbaikan mutu mahasiswa di masa yang akan
datang.
b. Sebagai jembatan penghubung antara dunia pendidikan dengan dunia kerja.
c. Membina hubungan yang baik antara akademika dan instansi yang
bersangkutan.
d. Menyiapkan lulusan yang baik dan siap kerja.

C. Perusahaan (PT Kaltim Prima Coal)

a. Menjalin hubungan antara lingkungan kerja perusahaan dengan lingkungan


akademik.
b. Mengetahui sejauh mana pengetahuan instansi dalam menyelesaikan
masalah masalah yang ada di lapangan.

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 3



LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


1.4 Ruang Lingkup Kegiatan
A. Ruang Lingkup Keilmuan
Ruang lingkup ilmu mengenai kesehatan dan keselamatan kerja serta lingkungan di
pertambangan.

B. Ruang Lingkup Waktu


Kegiatan kerja praktek dilaksanakan pada tanggal 24 Agustus 2015 sampai 24
September 2015.

C. Ruang Lingkup Tempat


Kegiatan kerja praktek berada di Mining Operational Division, Khususnya berada
di Mining Optimisation PT Kaltim Prima Coal.

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 4



LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


BAB II
PROFIL PT. KALTIM PRIMA COAL

2.1. Sekilas tentang PT Kaltim Prima Coal

KPC sebagai salah satu tambang batu bara terbesar didunia memiliki konsesi
area mencapai 90.000 HA. KPC memproduksi tiga tipe batu bara yaitu : tipe Prima,
tipe Pinang, dan tipe Melawan. KPC terdiri atas beberapa pit terbuka yang mana
dalam operasionalnya menggunakan system Open-Cut Coal. Batu bara tersimpan
dalam lapisan-lapisan tanah akan dibuka, kemudian setelah batu bara diambil, lapisan
tanah yang dibuka tersebut akan ditutup kembali dan dikembalikan kestabilannya
dengan proses rehabilitasi.

PT. Kaltim Prima Coal memproduksi batu bara lebih dari 17 juta ton per tahun
dan pemindahan over burden (OB) hingga 185 m bcm per tahun. Operasional tambang
didukung oleh beberapa fasilitas mulai dari alat berat, bengkel perawatan, perumahan
dan fasilitasnya, kantor, network, air dan listrik, serta dilengkapi sistem keamanan
tingkat tinggi di seluruh area KPC.

Untuk pengolahan batu bara hingga pengapalannya kepada para pembeli, KPC
membangun Coal Preparation Plant (CPP) yang terdiri dari 6 crusher dengan kapasitas
1.000 ton per jam, conveyor sepanjang 13 km dengan kapasitas 2.600 ton per jam,
Stockpile Coal Terminal dengan kapasitas 1.000.000 ton, dan kapal pengangkut
dengan kapasitas 4.700 ton.

Gambar. 2.1 Proses Eksplorasi, Produksi dan Pemasaran PT. Kaltim Prima Coal

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 5



LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


Perusahaan ini dimiliki oleh PT. Bumi Resources Tbk. dengan total tenaga
kerja hingga lebih dari 8000 orang. 3000 diantaranya adalah tenaga kerja lokal, 30
expatriat dan lebih dari 5000 orang tenaga kerja dari 60 kontraktor.

KPC dikepalai oleh seorang Managing Director (MD). Dan untuk kelancaran
kegiatan pertambangan, semua aspek penting dibagi dalam beberapa divisi dan tiap
divisi dikepalai oleh seorang General Manager (GM). Tiap divisi terdiri atas beberapa
departemen yang dikepalai oleh seorang Manager.

PT. KPC termasuk kontraktornya telah mencanangkan target produksi pada


tahun 2013 ini. Untuk target pengambilan Overburden (OB): 531.992.793 bcm dan
untuk penambangan batubara, KPC menargetkan bisa mengekspos (membuka
cadangan batubara) pada angka: 49.761.786 ton. Dan diharapkan batu bara yang
diangkut bisa mencapai target.

2.2 Sejarah Singkat Perusahaan


Perusahaan tambang batubara PT. Kaltim Prima Coal atau biasa disingkat
dengan nama KPC merupakan perseroan terbatas yang pada awalnya dimiliki
bersama oleh British Petroleum dari Inggris (BP) dan Corzinc Rio Tinto Australian
Limited (CRA) dari Australia dengan masing-masing memegang saham 50%.
PT. Kaltim Prima Coal didirikan berdasarkan akta notaris No 28 oleh notaris
Warda Sungkar Alurmei, S.H pada tanggal 9 Maret 1982 yang telah disahkan oleh
menteri kehakiman dengan surat keputusan Y.A.S/208/25 pada tanggal 16 Maret
1982 dan telah di amandemen beberapa kali dan yang terakhir melalui akte notaris
175 oleh notaris sutjipto, S.H pada tanggal 29 Juli 1997. Akte ini disahkan oleh
menteri kehakiman pada tanggal 3 September 1997 dengan surat keputusan No.C2-
8987-HT.01.04.TH.97 dan dipublikasikan di supplement No.810 of state Gazette
No.11 tanggal 6 Februari 1998.

Pada tanggal 8 april 1982, PT. Kaltim Prima Coal melakukan perjanjian
kerjasama batubara dengan PT. Tambang Batubara Bukit Asam (PT BA) dalam
melaksanakan kegiatan eksplorasi, produksi serta melaksanakan proyek
penambangan dengan masa kontrak 30 tahun yang berdasarkan surat keputusan
Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 6

LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


Nomor: J2/16/80 dan dilanjutkan dengan KP eksplorasi DU417/Kalimantan Timur
oleh dirjen pertambangan. Pembangunan infrastruktur pertambangan berlokasi di
sangatta di mulai pada bulan januari tahun 1989 dan PT Kaltim Prima Coal
memperbesar skala produksi pada 1 September 1991 di bawah kesepakatan dalam
PKP2B. Pada tahun 1997 PKP2B diamandemen dimana hak dan kewajiban PT Bukit
Asam dialihkan kepada pemerintah indonesia yang di wakili oleh menteri Energi dan
Sumber Daya Mineral yang berlaku efektif 1 juli 1997.

Pada tanggal 16 juli 2003, PT.Bumi Resources Tbk menandatangani perjanjian


jual beli antara British Petroleum dan Rio Tinto untuk mengakuisisi PT. Kaltim
Prima Coal. Kesepakatan jual beli diselesaikan pada tanggal 10 Oktober 2003. PT.
Bumi Resources Tbk ialah salah satu perusahaan swasta lokal yang dimilikioleh
pengusaha terkemuka (bakrie brothers) di Indonesia dan merupakan pemegang
saham mayoritas perusahaan pertambangan batu bara.

2.3 Visi Perusahaan

Produsen batubara terkemuka di Indonesia untuk memenuhi kebutuhan dunia


yang memberikan nilai optimal bagi semua pemangku kepentingan.

2.4 Misi Perusahaan

1. Memupuk budaya mengutamakan kesehatan, keselamatan dan lingkungan dalam


segala tindakan.

2. Memelihara tata kelola perusahaan yang baik dan mempromosikan perusahaan


sebagai warga yang baik.

3. Menyediakan lingkungan belajar untuk mencapai keunggulan dan meningkatkan


kesejahteraan.

4. Mengoptimalkan nilai bagi seluruh pemangku kepentingan.

5. Menyelenggarakan praktik pengelolaan dan operasi terbaik untuk menghasilkan


produk dan kinerja berkualitas tinggi secara konsisten.

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 7



LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


2.5 Lokasi Perusahaan

PT. Kaltim Prima Coal berada di wilayah Perjanjian Karya Pengusahaan


Pertambangan Batubara (PKP2B) di Kecamatan Sangatta, Kabupaten Kutai Timur,
Kalimantan Timur dengan luas wilayah 90.960 Ha. PT. Kaltim Prima Coal terletak
disebelah sungai Sangatta dan berjarak +20 km dari pantai timur Kalimantan. Secara
administratif, wilayah PT. Kaltim Prima Coal berbatasan dengan :

1. Utara : Kecamatan Sangkulirang

2. Timur : Desa Sepaso dan Sekepat

3. Selatan : Desa Tebangan Lembak dan Tepian Langsat

4. Barat : Taman Nasional Kutai

Secara astronomis batas wilayah PT. Kaltim Prima Coal terletak pada
11702624 BT sampai 11703336 BT dan 0034 LU sampai 1017 LS.

Untuk mencapai lokasi PT. Kaltim Prima Coal dapat ditempuh dengan
beberapa alternatif, yaitu :

PT Kaltim Prima Coal memiliki pit yang beroperasi di wilayah pertambangan


Sangatta yang ditambang langsung oleh KPC dan Kontraktornya. Pada bulan Juni
2005, operasi penambangan dimulai di Bengalon sekitar 25 km ke utara dari Sangatta.
Operasi pertambangan Bengalon dikontrakan kepada PT. Dharma Henwa.

Tambang PT KPC Sangatta terletak dekat dengan fasilitas pelabuhan di


Tanjung Bara yang dihubungkan dengan OLC (Overland Conveyor) sepanjang 13
km dari CPP (Coal Preparation Plant). Tambang di Bengalon juga terletak dekat
dengan pelabuhan Tanjung Bara, yang dihubungkan oleh jalan tambang dengan jarak
22 km. Dekatnya semua lokasi tambang ke pelabuhan, memberikan KPC keuntungan
dengan dapat diminimalkannya biaya transportasi.

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 8



LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


Sebagian besar karyawan KPC tinggal di daerah perumahan yang dibangun
perusahaan di Swarga Bara dan Prima Griya Lestari, yang bersandar antara operasi
pertambangan dan pusat pemerintahan kota Sangatta. Karyawan lainnya berada di
pemukiman Tanjung Bara sekitar 17 km dari tambang.

Gambar 2.2 Lokasi PT. Kaltim Prima Coal

2.6 Struktur Organisasi Perusahaan


2.6.1 Para Pemegang Saham dan Perusahaan Induk
Saham-saham perusahaan induk PT. KPC pada awalnya di miliki oleh british
Petrolium (BP) dan Corzin Rio Tinto (CRA). Namun sekarang saham-saham tersebut
telah di jual kepada PT. Bumi Resouces yang merupakan perusahaan swasta
indonesia dan di kelola oleh :
a. Dewan Direksi
Terdiri dari para wakil perusahaan induk di tambah dengan anggota dewan
yang di pilih dari pihak luar
b. Panitia Operasional
Terdiri dari beberapa anggota dewan direksi dan para ahli keuangan yang
memperhatikan secara khusus kegiatan dan untuk kerja perusahaan.

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 9



LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


c. Dewan Komisaris
Dewan ini di bentuk untuk membantu perusahaan memenuhi syarat-syarat
hukum bagi sebuah perusahaan besaryang beroperasi di indonesia. Terdiri dari
para wakil baik dari indonesia maupun dari luar negeri. Para wakil tersebut
terdiri dari para pelaku bisnis terkenal indonesia maupun internasional.

2.6.2 Pejabat Eksekutif Utama

Pejabat eksekutif utama adalah Presiden Direktur (PD) yang bertanggung jawab
langsung kepada dewan direksi. Presiden Direktur bertanggung jawab atas seluruh
kerja perusahaan.

2.6.3 Divisi dan Kepala Divisi

Sejumlah kepala divisiyang di sebut General Manager (GM) bertanggung jawab


kepada Manager Direktur. Setiap General manager bertanggung jawab atas unjuk
dan operasi divisinya. Pada saat ini terdapat Delapan (8) divisi yaitu :
a. Divisi Kesehatan, Keselamatan Kerja dan Lingkungan Hidup (Health,Safety
and Environment Division)
b. Divisi Operasi Penambangan (Mining Operation Division)
c. Divisi Pendukung Penambangan (Mining Support Division)
d. Divisi Pengolahan batubara dan Infrastruktur (Coal Processing and
Infrastruktur Divition)
e. Divisi Komersial (Comersial Division)
f. Divisi Sumber Daya Manusia (Human Resource Division)
g. Divisi Hubungan Eksternal dan Pengembangan Berkelanjutan (Eksternal
Affairs and Sustainable Development)
h. Divisi Marketing
i. Divisi Bisnis dan Pengembangan (Busines and Performance Improvement
Division)

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 10



LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


Tingkatan para pemimpin terpenting di wilayah kerja PT KPC sangatta adalah :
1. Pejabat Eksekutif Utama :
a. Chief Executive Officer
b. Chief Operating Officer
c. Chief Financial Officer
2. Divisi : General Manager
3. Departemen : Manager
4. Seksi : Superintedent / Senior Superintendent
5. Unit : Supervisor / Senior Supervisor

2.7 Produk yang Dihasilkan

PT Kaltim Prima Coal memiliki cadangan batubara yang terukur dan terkira
sebanyak 2,7 miliar 11 itume ton.Sebanyak 2,3 miliar MT di antaranya tersebar di
Sangatta dan Melawan, sementara sisanya tersebar di wilayah Bengalon. Cadangan
batubara terdiri dari jenis batubara high rank subbituminous, yakni batubara
berkualitas tinggi yang sesuai untuk bahan bakar (streaming coal). Dari jumlah
cadangan tersebut, kurang lebih 30% telah terbukti ekonomis untuk ditambang.

Kualitas batubara dikategorikan dalam 3 jenis yaitu :

1. Kualitas Prima merupakan batubara bituminous dengan volatile tinggi, dan kadar
abu serta kelembaban yang rendah , dengan calorific value sekitar 6800 kcal.
Selain itu batubara prima juga hitam dan mengkilap dengan kadar vitrin yang
tinggi. Batubara Prima termasuk salah satu batubara bermutu tinggi yang
diperdagangkan di pasar Internasional. Batubara ini merupakan batubara
11itumen yang sangat mudah menguap (volatile) dengan nilai kalor yang tinggi,
kangdungan abu yang sangat rendah, kandungan sulfur yang sedang, dan total
kelembaban yang relatif rendah. Batubara Prima juga merupakan salah satu jenis
batubara yang mengkilat dengan kandungan vitrine yang tinggi.

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 11



LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


2. Jenis kedua yaitu kelas Pinang, mirip dengan prima namun kandungan moisture
lebih tinggi sekitar 14,0% dan calorific value yang lebih rendah sekitar 6200 kcal.

3. Jenis ketiga yaitu Melawan, dengan kandungan moisture lebih tinggi dari pinang
sekitar 23,0% dan colorific value sekitar 5800 kcal.

Gambar 2.3 Kualitas Batubara

2.8 Kegiatan Operasi

Batubara adalah batuan sedimen yang berasal dari tumbuhan, yang pada
kondisi tertentu tidak mengalami proses pembusukan dan penghancuran yang
sempurna karena aktivitas bakteri anaerob, berwarna coklat sampai hitam yang sejak
pengendapannya terkena proses kimia dan fisika yang mana mengakibatkan
pengayaan kandungan karbon.

2.8.1 Kegiatan Eksplorasi

Kegiatan eksplorasi ini meliputi pemetaan lapangan, pengukuran struktur


geologi, pengambilan sampel singkapan, pengeboran eksplorasi, logging geofisika,
peramalan cadangan dan menghitung seberapa ekonomis batubara tersebut untuk
ditambang. Setelah melalui tahap survei eksplorasi, dilakukan pemodelan geologi
dari data eksplorasi yang telah diperoleh dengan menggunakan software tambang
(Minex Software 4.1-G). Untuk melakukan perhitungan cadangan. Setelah
mengetahui cadangan batu bara, dibuatlah rencana penambangan. Selanjutnya
adalah perhitungan cadangan secara lebih detail dengan melibatkan analisis
ekonomi menggunakan Minex Software versi 4.1-G yang kemudian akan dibuat
suatu desain pit, timbunan tanah penutup, jalan tambang dan sistem drainase yang

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 12



LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


optimal untuk merencanakan suatu tahapan penambangan yang akan dipindahkan
dan batu bara yang diperoleh. Pada tahap ini juga dihitung jumlah tanah pucuk yang
dipindahkan, rencana area rehabilitasi dan jumlah peralatan tambang yang
diperlukan.

2.8.1.1 Pembersihan Lahan

Pembersihan lahan atau yang biasa disebut land clearing bertujuan untuk
membersihkan tumbuhan-tumbuhan yang berada di atas daerah yang akan
ditambang. Dalam pembersihan lahan ini, PT. Kaltim Prima Coal bekerjasama
dengan PT. Porodisa. Tumbuhan-tumbuhan hasil pembersihan lahan ini diserahkan
kepada PT. Porodisa untuk dilakukan pengolahan. Pembersihan lahan dilakukan
dengan menggunakan bulldozer.

Lahan yang telah dilakukan pembersihan dari tumbuhan-tumbuhan kemudian


dilakukan pemindahan tanah pucuk. Tanah pucuk ditimbun pada suatu daerah
dimana tanah pucuk ini akan digunakan lagi untuk keperluan reklamasi lahan bekas
tambang.

2.8.1.2 Penggalian Lapisan Penutup

Penggalian lapisan tanah penutup (overburden) dengan ketebalan kurang dari 2


meter menggunakan ripper. Sedangkan tanah penutup dengan ketebalan lebih dari 2
meter menggunakan pemboran dan peledakan. Di PT. Kaltim Prima Coal terdapat 2
tipe mesin bor. Mesin bor D245SP memiliki diameter mata bor sebesar 63/4 inch
atau 171 mm, dan mesin bor D55SP dengan diameter 77/8 inch atau 200 mm. Untuk
peledakan lubang kering digunakan ANFO, sedangkan lubang basah digunakan
Titan Black. Metode peledakan yang digunakan adalah nonel (non electric). Batuan
yang telah dibongkar kemudian dilakukan pemuatan dengan menggunakan shovel
atau back hoe lalu diangkut menggunakan dump tru

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 13



LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


2.8.1.3 Penimbunan Lapisan Tanah Penutup

Sistem manajemen lapisan tanah penutup bertujuan untuk mengidentifikasikan


material non acid forming ( NAF) dan material potential acid forming (PAF).
Tujuan akhirnya adalah untuk menghindari terjadinya air asam tambang (AAT).
Lapisan tanah penutup diangkut ke tempat penimbunan yang dirancang dan
disediakan agar tidak mengalami kontak langsung dengan air dan udara secara
bersamaan. Kemampuan membangkitkan asam material lapisan tanah penutup
diidentifikasikan di permukaan kerja sebelum digali dan dimuat dengan
menganalisis contoh material saat pemboran geologi dan produksi.

2.8.2 Penambangan Batubara

Batubara dengan ketebalan lebih dari 2 meter dibongkar dengan


menggunakan pengeboran dan peledakan untuk mempercepat proses produksi.
Batubara dengan ketebalan kurang dari 2 meter digali menggunakan ripper.
Batubara yang sudah digali kemudian dimuat menggunakan back hoe kedalam
dump truck untuk diangkut ke lokasi pengolahan.

2.8.2.1 Pengolahan dan Pengapalan Batubara

Batubara yang telah ditambang kemudian diangkut menggunakan dump truck


dan dibawa ke Coal Processing Plant untuk dilakukan pengolahan. Batubara yang
bersinggungan dengan lapisan tanah diatas maupun dibawahnya dilakukan
pencucian, sedangkan batubara yang berada di tengah langsung di masukan
kedalam crusher untuk diperkecil menjadi -50 mm. Hasil dari pengolahan ini
kemudian dibawa ke stockpile Tanjung Bara menggunakan belt conveyor dengan
panjang 13,2 km dengan kapasitas 2.700 ton per jam.

PT. Kaltim Prima Coal memiliki dua lokasi stockpile. Stockpile pertama berada
didekat lokasi penambangan. Stockpile ini dibagi kedalam tiga bagian, stockpile
pertama untuk menampung batubara Melawan, Prima atau Pinang dengan
kapasitas 10.000 ton. Stockpile kedua untuk menampung batubara melawan
dengan kapasitas 60.000 ton. Stockpile ketiga untuk menampung batubara Prima
Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 14

LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


dengan kapasitas 30.000 ton. Stockpile Tanjung Bara adalah stockpile yang berada
di dermaga Tanjung Bara. Stockpile ini memiliki kapasitas 500.000 ton batubara
yang dapat diperbesar hingga 1.000.000 ton. Dari stockpile ini kemudian dimuat
kedalam kapal-kapal pengangkut atau tongkang.

Peralatan tambang milik PT KPC saat ini terdiri dari 190 truk pengangkut (138
truck OB dan 52 truck Barubara), 35 shovel / backhoe (22 penggali OB dan 15
penggali batubara) dan sekitar 200 unit alat berat lainnya. Truck pengangkut
berkapasitas antara 80-360 ton dan shovel berkapasitas hingga 33 meter
kubik. Peralatan sepenuhnya digunakan dan dirawat di lokasi. KPC juga
menggunakan sewa tambahan peralatan dan kontraktor pertambangan
menggunakan peralatan sendiri untuk beroperasi.

Pada tahun 2007, overburden (lapisan tanah penutup) terkupas lebih dari 430
juta meter kubik (Mbcm) setara dengan sekitar 810 Mt. Ditinjau dari segi
pengangkutan material, KPC merupakan tambang batubara terbesar di Indonesia,
dan salah satu tambang terbesar di dunia.

Gambar 2.4 Tahapan Kegiatan Pertambangan PT. Kaltim Prima Coal

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 15



LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


2.8.3 Reklamasi

Berdasarkan Peraturan Menteri Energi Dan Sumber Daya Mineral Nomor : 18


Tahun 2008 tentang Reklamasi dan Penutupan Tambang, Bab I, pasal 1.
Reklamasi adalah kegiatan yang bertujuan memperbaiki kegunaan lahan yang
terganggu sebagai akibat kegiatan usaha pertambangan agar dapat berfungsi dan
berdaya guna peruntukannya.

PT. KPC memiliki program rehabilitasi yang bertujuan untuk mengembalikan


lahan ke kondisi aman, stabil, dan produktif. Tahapan dalam kegiatan reklamasi
lahan adalah sebagai berikut :

1. Penimbunan berdasarkan lokasi dan tipe material

2. Penyebaran tanah pucuk

3. Preparasi yang terdiri dari kegiatan ripping dan drainage

4. Penanaman

5. Perawatan

6. Pemantauan

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 16



LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


2.9 Sarana Penunjang Operasi
2.9.1 Sistem Pembangkit Pit Serta Proses Penambangan PT KPC
Penambangan KPC mencakup serangkaian open pit, fasilitas pengolahan
batubara overland conveyor sepanjang 13,2 km ke pantai dan ke pelabuhan
kelas dunia yang memiliki kapasitas penanganan nominal 4.200 Tph dan
mampu menangani kapal hingga 220.000 DWT. Perjalanan batubara dari Coal
Preparation Plant (CPP) ke terminal pengiriman membutuhkan waktu kurang
dari 30 menit. Penambangan juga di lakukan dengan truk konvensional dan
shovel dimana terdapat hingga 15 pit yang beroperasi 24 jam sehari.
Overburden (lapisan tanah penutup) dan batubara di pindahkan secara
berurutan sesuai dengan perencanaan tambang yang di rancang untuk
memenuhi parameter kualitas produk akhir. Overburden dengan volume rat-
rata 9,0 meter kubik (bcm) dihilangkan untuk setiap ton batubara di tambang.
Overburden di angkut keluar dari daerah tambang atau keluar dari pit untuk
kepentingan rehabilitasi dan reboisasi. Saat ini terdapat 15 open pit yang
beroperasi, dimana sebanyak 5 pit dioperasikan oleh KPC dan 10 pit di
operasikan oleh kontraktor pertambangan.

Pit yang di kelola oleh PT KPC, terbagi kedalam 3 departemen, yaitu


Departemen Hatari, Bintang, dan Pit J. Untuk Departemen Hatari pit yang
dikelola ialah Pit AB dan Pit Inul. Adapun departemen Bintang yang hanya
mengelola satu pit yaitu Pit Bendili. Sementara Departemen Pit J mengelola Pit
J dan South Pinang.
Untuk PT THIESS yang merupakan kontraktor KPC pit yang di kelola
adalah Pit Melawan, Belut, Beruang, Khayal, Mustahil, dan Peri. Sementara Pit
yang di kelola oleh kontraktor PT PAMA, terdiri dari 3 Pit, yaitu Pit Kanguru,
PSS, dan Kancil. Adapun pit yang berada di daerah Bengalon, dikelola oleh
kontraktor PT. Darma Henwa, yaitu Pit A.

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 17


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


2.9.2 Penanganan Material Padat

2.9.2.1 Hopper (Bak Penampung)

Hopper adalah bak penampung material padat yang di bawa dari


tambang dengan sistem dumping, sebelum diteruskan kedalam crusher (mesin
penghancur) dengan bantuan feeder breaker (mesin pengumpan). Beberapa hal
yang sangat penting untuk di cermati adalah dalam pemakaian hopper di
industri pengolahan bahan galian adalah pengurangan daya tampung dari
hopper hal ini merupakan kerugian karena hopper tidak bekerja menampung
material padat sebagaimana mestinya sehingga akan mempengaruhi proses
kerja pengolahan bahan galian secara keseluruhan, karena hopper merupakan
tahap awal dari proses pengolahan bahan galian.
Terdapat 6 buah hopper di KPC, hopper no. 1,2,3,4 berkapasitas 120
ton untuk batubara bersih (clean coa)l, sedangkan hopper no. 5 berkapasitas
250 ton batubara kotor (dirty coal), dan hopper no. 6 berkapasitas 400 ton
untuk batubara bersih (clean coa)l yang berada di Tanjung Bara. Adapun
hopper di KPC dilengkapi dengan :
1. Grizzly Screen, sebagai pengayak di bagian input hopper,sejenis susunan plat
besi ukuran 70x70 cm sebagai saringan tetap agar batubara yang masuk tidak
melebihi batas ukuran yang ditetapkan.
2. Dust Suppression adalah semprotan air yang bercampur dengan chemical
liquid vinasol surfactant berfungsi sebagai penangkap debu batubara di atas
hopper.
3. Beberapa hopper dilengkapi dengan level indikator yang bertujuan untuk
mengetahui level hopper serta waktu yang tepat untuk dumping, selain itu level
hopper digunakan untuk mengurangi keausan dari liner hopper itu sendiri serta
mengurangi impact terhadap feeder breaker
4. Lighting system
Merupakan pencahayaan yang berfungsi sebagai penerang pada hoper
padawaktu malam hari.
5. Fire hydrant protection, alat ini berguna untuk mencegah terjadinya kebakaran
pada hoper.
Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 18
LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN

Gambar 2.5 Hooper

2.9.2.2 Feeder breaker (Pengumpan)

Feeder breaker adalah mesin pengumpan yang berfungsi untuk


menghantarkan material padat kedalam crusher dari hopper. Feeder breaker
diperlukan untuk menghasilkan laju masuk material padat yang relatif konstan
atau variable speed kedalam crusher.

Feeder breaker yang digunakan disebut dengan stampler feeder crusher.


stampler feeder crusher dengan crusher yang melakukan penghancuran dari
ukuran 300 mm menjadi 150 mm. Jadi proses penggerusan pertama terjadi dalam
stampler feeder breaker ini. Adapun yang lain jenis feeder breaker yang
digunakan tergolong dalam apron feeder breaker.

Mekanisme kerja feeder breaker adalah sebagai berikut, material yang jatuh
dari hopper akan jatuh diatas belt yang memiliki sekat-sekat dan bergerak secara
konstan. Sehingga setiap sekat akan membawa batubara dalam jumlah yang
relatif sama. Kecepatan feeder breaker berkisar antara 900-1200 tph.

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 19


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN

Gambar 2.6 Feeder breaker

2.9.2.3 Crusher (Mesin Penghancur)

Crusher adalah mesin penghancur sehingga digunakan untuk memperkecil ukuran


suatu bahan hasil galian menjadi produk CPP yang berkualitas. Tujuan utama
memperkecil ukuran adalah karena itu menjadi target CPP di Kaltim Prima Coal.

Berfungsi sebagai mesin penghancur batubara yang di kirim dari lokasi tambang
melalui hopper dan fedeer melalui dua tahap proses penghancuran (Double stage
roller), tahap pertama di hancurkan sampai ukuran 150 mm dan tahap kedua
sampai ukuran 50 mm.

Gambar 2.7 Crusher

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 20


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


2.9.2.4 Stockpile, Boom Straker dan Reclaimer Stockpile

Stocpile adalah alat sementara sebelum batubara dialirkan atau didistribusikan ke


overland conveyor (OLC) dan diantara melalui reclamer conveyor. Di area CPP 1
terdapat tiga stockpile yaitu :

1. Stockpile #1dengan volume maksimal 30.000 ton


2. Stockpile #2 dengan dengan volume maksimal 45.000 ton
3. Stockpile #3 dengan volume maksimal 60.000 ton

Gambar 2.8 Stockpile

Sedangkan di area CPP 2 terdapat 5 stockpile dengan kapasitas masing-masing


stockpile adalah 20.000 ton dengan kualitas masing-masing :

1. Stockpile #4 dan #5 berisi batubara kualitas melawan


2. Stockpile #6 berisi kualitas prima
3. Stockpile #7 dan #8 berisi batubara kualitas pinang
Boom stacker pada stockpile #3 yang berada di ujung prima stacking conveyor
berfungsi sebagai pengatur aliran yang jatuh ke stockpile #3 dengan gerakan berputar.
Jika puncak batubara menyentuk set sensor maka boom stacker akan bergerak menuju
lokasi yang ketinggian timbunannya masih di bawah maksimum.
Reclaimer berfungsi untuk mengantar batubara dari stockpile dengan bantuan rake dan
scraper menuju produk reclaym conveyor yang di mulai dari tunnel CPP 1 sampai
Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 21
LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


surge bin. Pengumpanan dari ketiga stockpile menuju product reclaim conveyor
dengan vibrating feeder breaker.

Gambar 2.9 Reclaimer Stockpile


Khusus di CPP 2 dalam proses pemindahan timbunan dengan menggunakan sizer dan
proses peletakan batubara dilakukan oleh tripper car yang fungsinya mendistribusikan
batubara kelima stockpile menurut dengan kualitas masing-masing.

2.9.2.5 Belt Conveyor (Ban Berjalan)

Belt Conveyor berfungsi sebagai alat untuk mendistribusikan material padat dari satu
tempat ke tempat lain. Ada lima komponen utama dalam sistem belt conveyor yaitu:

1. Belt sebagai tempat landasan material dipindahkan.


2. Roller/idler, sebagai penjaga atau landasan tempat belt berjalan
3. Pulley pengatur gerak dan mengontrol ketegangan belt
4. Motor Drive sebagai penggerak pulley
5. Structure sebagai rangka untuk menyangga belt conveyor secara keseluruhan.
Desain belt conveyor dipengaruhi oleh identitas material padat, jumlah maksimum
lump, distribusi ukuran, kondisi material (apakah material kering, basah, lengket,
berdebu), karakteristik dari material, temperature (mengingat pada temperature yang
cukup tinggi ada beberapa material padat yang dapat bereaksi dengan karet bahan
belt), lokasi umpan pada conveyor dan stockpile, dan ketinggian stockpile. Kemiringan
maksimum yang dapat diterapkan pada suatu conveyor juga bergantung dari

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 22


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


karakteristik material dan bahan pembentuk belt itu sendiri. Umumnya kemiringan
dari belt conveyor tidak lebih dari 45 derajat.
Untuk membantu kualitas dan kuantitas batubara di KPC makan conveyor di KPC
dilengkapi dengan weigher, auto sampler, overband magnet, dan metal
detector.weigher berfungsi untuk mengetahui berapa massa batubara yang melewati
belt conveyor tiap satuan waktu, auto sampler proses memantau kualitas batubara
melalui metode sampling, overband magnet berfungsi untuk mencegah logam-logam
dari area tambang yang terbawa dalam batubara saat penambangan oleh alat
berat memasuki Gunlach Double Stage Roller Crusher,dan metal detector untuk
mencegah segala jenis logam terbawa ke dalam stockpile alat ini terletak diantara
conveyor ketika batubara akan menuju stockpile.

Gambar 2.10 Conveyor


Weigher yang digunakan di KPC adalah Ramsey Micro-tech Weigher. Alat ini
merupakan alat hitung otomatis yang mampu memberikan data kepada operator
(control room) sehingga dapat mengetahui kecepatan, berat pada conveyor tiap satuan
waktu secara otomatis.
Alat sampler yang digunakan sebagai sampler berjalan di KPC adalah SGS auto
sampler.Alat ini bekerja dengan memngambil sejumlah batubara secara otomatis
seperti sekop tiap 2 jam sekali yang kemudian akan diambil oleh staf sampler dari
laboratorium untuk mengetahui kualitas dan kuantitas batubara. Overband Magnet
adalah alat yang diletakkan oleh KPC di conveyor yang menghubungkan Stampler
Feeder Breaker dengan Gaulanc Double Stage Roller Crusher, alat ini berfungsi

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 23


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


untuk mendeteksi setiap baja karbon yang mungkin terbawa oleh batubara hasil
tambang sehingga tidak ikut masuk ke daerah stockpile.
Metal Detector alat yang digunakan di KPC Thermo Scientific Oretronic. Alat ini mampu
mendeteksi semua jenis logam dengan tingkat sensitifitas tinggi, sehingga apabila ada logam
yang terseret maka conveyor akan mati atau berhenti dengan sendirinya.

2.9.3 Pencucian Batubara

Pencucian batubara dilakukan dengan memanfaatkan perbedaan relative density


untuk memisahkan batubara bersih dari shale yang berkadar abu tinggi, dan kadang-
kadang juga untuk memisahkan middling. Adanya hubungan yang kuat antara relative
density dengan kadar abu membuat pengendalian relative density di dalam operasi
pencucian akan dapat mempertahankan batubara bersih dengan kadar abu tertentu,
sehingga nilai kalor, sulfur dan sifat-sifat penting lainnya juga dapat ditentukan.

Didalam proses pencucian, batubara kotor akan di pisahkan dari pengotornya dengan
menggunakan satu atau lebih sistem pengolahan. Setiap sistem pengolahan
mempunyai prinsip masing-masing yang dapat berbeda dari sistem operasi yang lain,
tetapi secara keseluruhan ada satu faktor yang sama, yaitu bahwa ukuran partikel yang
berbeda akan memperoleh hasil yang berbeda. Hal ini menunjukan bahwa pengolahan
ukuran partikel sangat penting dalam proses pencucian batubara. Mulai dari ukuran
0.5 mm, 0.75 mm, dan 50 mm semua itu sudah menjadi ukuran standar perusahaan
oleh KPC.

2.9.3.1 Proses Pencucian dan Preparasi Batubara

Proses pencucian batubara di washing plant KPC hanya dilakukan terhadap batubara
yang terkontaminasi oleh material overburden. Batubara kotor ini terdiri dari :

1. Batubara yang mengandung mineral pengotor halus dalam jumlah kecil (mineral
pengotor ini dapat meningkatkan kadar abu hingga 2.5%)
2. Materialpengotor dalam tanah liat (clay) dan batuan (shale, mudstone,dll). Kedua
tipe material ini memiliki sifat yang berbeda sehingga memungkinkan untuk
dilakukan pemisahan dengan baik (high recovery)

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 24


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


Proses pencucian batubara kotor di KPC dilakukan dengan menggunakan dense
medium cyclone (DMC), classiflying cyclone dan spiral dimana bekerja berdasarkan
pernedaan relative density (RD) antara batubara dan material pengotornya, terlebih
dahulu dilakukan pemisahan umpan yang masuk ke washing plant berdasarkan
ukurannya dengan menggunakan vibrating de-sliming screen. Pemisahan ini dilakukan
untuk mendapatkan material dengan ukuran < 1 mm batubara kotor halus dan > 1 mm
(batubara kotor kasar).

Batubara dari tambang mempunyai ukuran besar dan bervariasi. Untuk itu perlu
dilakukan proses pengurangan ukuran partikel untuk mendapatkan ukuran yang sesuai.
Washing plant di KPC mensyaratkan ukuran maksimal partikel batubara kotor yang
dapat di proses adalah adalah 50 mm selebihnya dari ukuran itu merupakan oversize
yang merupakan batu putih dan batuan lain dari tambang yang akhirnya masuk ke
discharge surge bin.

Keberhasilan operasi pencucian batubara sangat bergantung pada ukuran butiran


pengotor yang harus di pisahkan dari batubara, karena itu sebelum menentukan jenis
operasi yang akan dipakai, harus dilakukan pengamatan ukuran butiran pengotor yang
terdapat di dalam batubara untuk mengetahui derajat liberasinya.

Preparasi batubara kotor untuk proses pencucian di washing plant meliputi pengecilan
ukuran partikel dan pemisahan antara batubara kotor kasar (0.7 - 50 mm) dan batubara
kotor halus (0 0.75 mm). Pengecilan ukuran batubara dilakukan dengan
menggunakan breaker dan crusher, sedangkan pemisahan batubara kotor kasar dan
halus dilakukan dengan menggunakan vibrating screen, proses pencucian harus
dilakukan secara bertahap yakni antara lain :

1. Stamler feeder breaker


Alat ini selain untuk mengumpan batubara (feeder breaker), juga berfungsi untuk
penggerusan (breaker) batubara kasar. Penggerusan dilakukan dengan menggunakan
breaker foller yang terpasang pada fedeer tersebut. Fedeer digerakkan dengan
menggunakan sistem hidrolik, sedangkan breaker dijalankan oleh motor elektrik.
Produk batubara dari fedeer breaker ini mempunyai ukuran partikel 300 mm (max),
dengan kapasitas 300 tph.
Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 25
LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


2. Double stage roll crusher
Batubara hasil penggerusan feeder breaker yang memiliki ukuran 300 mm (max) ini
digerus dengan menggunakan doubler stage rolcrusher. Sesuai dengan namanya,
crusher ini terdiri dari 2 pasang roll crusher. Pengecilan batubara dalam crusher ini
berlangsung dalam 2 tahap. Tahap pertama, batubara digerus oleh sepasang roll
crusher bagian atas hingga mencapai ukuran partikel 150 mm (max). Batubara ini
kemudian digerus lagi oleh sepasang roll crusher bagian bawah untuk mendapatkan
ukuran maksimal partikel 50 mm. Crusher ini di gerakan oleh 2 motor elektrik 55 kW
dengan bantuan V-belt dan timing belt kapasitas crusher ini adalah 300 tph.
3. De-slimming Vibrating Screen
Pemisahan di de-slimming screen ini berlangsung dalam kondisi material basah,
dimana air di tambahkan pada batubara kotor sebelum masuk screen oleh wetting box.
Untuk membantu melepaskan partikel halus yang menempel pada material, air
tambahan dengan tekanan 3 atm di semprotkan ke material yang lewat diatas screen.
Penyemprotan ini dilakukan dengan bantuan 2 buah pipa nozle water spray yang
diletakan diatas screen.

2.9.3.2 Proses Pencucian Batubara di Washing Plant

Proses pencucian batubara merupakan serangkaian dari unit coal preparation plant
yang ada di KPC dan merupakan suatu proses yang sangat penting dalam
menentukan kualitas batubara, Khusunya batubara kotor yang terkontaminasi oleh
overburden saat proses penambangan.

Dengan proses pemisahan identitas batubara dengan pengotornya yang


berlangsung dalam proses pencucian ini sehingga didapatkan pemisahan antara
batubara bersih clean coal dengan pengotornya. Media pemisah tersebut adalah
lumpur magnetite, dimana merupakan campuran bahan kimia antara serbuk magnetive
(RD 4.9) dengan air (RD.1.0)

1. Wetting Box

Sebelum masuk kedalam wetting box ini batubara dihancurkan dengan mesin stampler
feeder breaker yang mempunyai ukuran partikel 300 mm, kemudian dihancurkan

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 26


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


kembali dengan double roll crusher sedangkan dimesin ini dilakukan dalam dua tahap
agar ukuran menjadi 50 mm. Wetting box adalah mesin yang merupakan prosen
pencucian utama ketika batubara kotor dirty coal di bawa conveyor stacking 1 menuju
pada washing plant untuk dilakukan proses pencampuran antara lain dengan magnetite,
sehingga proses pemisahan pengotornya dengan mudah dapat dipisahkan.

2. Desliming Screen

Setelah dilakukan pencampurang mixing dengan wetting box batubara dialirkan


menuju desliming screen untuk proses pemisahan ukuran partikel batubara, dari mulai
ukuran 0.5 mm, 0.75 mm, sampai 50 mm. Dengan proses pemisahan ini dapat
dilakukan proses pencucian dengan mudah menurut tingkat ukuran masing-masing
sehingga proses lebih cepat dan tepat dalam proses pencucian batubaranya. Mesin ini
bekerja dengan vibrasi yang berfungsi untuk pengayak agar ukuran partikel batubara
terpisah selain itu dilengkapi juga dengan water spray untuk menyemprotkan air
dengan kekuatan 3 atm agar dapat membantu memisahkan batubara dengan
pengotornya seperti 2 buah pipa di atas screennya.

2.9.3.3 Proses Pencucian Batubara Kasar dan Halus di Washing Plant

Dalam proses pencucian batubara hal yang sangat penting adalah ukuran partikel
batubara tersebut. Dengan dibedakannya ukuran partikel tersebut maka proses
pencucian akan lebih mudah dan cepat, sehingga didapatkan kualitas dan kuantitas
batubar.

A. Sirkuit Pencucian Batubara Kasar

Proses pencucian batubara kasar merupakan rangkain dari unit operasi proses
pencucian batubara kotor yang mempunyai ukuran 0.75 50 mm. Pemisahan dan
proses pencucian dilakukan dengan perbedaan dentitas relative density (RD). Agar
material pengotor dengan batubara bersihdapat terpisah dan menjadi produk jadi.
Tahapan yang terjadi dari system ini adalah antara lain :

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 27


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


1. Dense Medium Cyclone

Mesin yang merupakan salah satu sirkuit dalam proses pencucian adalah Dense
medium Cyclone. Batubara kotor yang telah tercampur mafnetite di pompakan dengan
menggunakan Warman Slurry Pump ke Densea Medium Cyclone untuk proses
pemisahan berdasarkan perbedan relative density yang dikandung oleh pengotor
dengan batubara bersihnya.

2. Sieve Bend

Overflow dan Underflow DMC akan di alirkan ke sieve bend dalam 2 aliran terpisah,
sieve bend ini terpasang pada suatu vibrating screen (Drain and Rinse Screen).
Campuran batubara bersih larutan magnetite akan mengalir ke 2 buah clean coal sieve
bend sedangkan campuran material pengotor dan magnetite ke 1 buah coarse drain
and rinse screen.

Overflow dari sieve bend (batubara / pengotor) akan mengalir menuju Coarse Drain
Rainse screen, sedangkan Underflow (larutan magnetite) akan dialirkan ke correct
medium pump.

3. Drain and Rinse Screen

Sesuai dengan namanya mesin ini berfungsi untuk mengambil sisa-sisa magnetite yang
ada didalam partikel batubara bersih dan material pengotor. Pengambilan magnetite ini
dilakukan dengan bantuan water spray (rinsing) untuk melepaskan magnetite yang
menempel pada butiran batubara dan pengotor. Proses penyemprotan ini menggunakan
tekanan air yang tinggi sehingga mampu melepaskan magnetite dari butiran batubara
bersih dan pengotor.

D&R screen ini dibagi menjadi 2 bagian, dimana pada 1/3 bagian pertama dari
screen, Underflow (larutan magnetite) akan masuk kedalam correct medium sump,
sedangkan pada 2/3 bagian sisanya, Underflow dari screen yang masuk ke dalam
Primary Magnetite Separator

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 28


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN

Gambar 2.11 Washing Plant

B. Sirkuit Pencucian Batubara Halus

Pada awalnya underflow dari desliming screen, merupakan batubara halus


kotor dengan ukuran 0.5 0.75 mmakan mengalami pemisahan antara batubara
halus dengan pengotornya dalam media air. Pemisahan ini terjadi pada mesin
classifying cyclone dan spiral.

2.. Classifying Cyclone

Pemisahan yang terjadi pada mesin delsiming screen tadi, dipompakan dengan
Warman Sluury Pump ke 6 buah Classiflying Cyclone. Mesin ini dapat
memisahkan batubara halus dengan pengotornya berdasarkan perbedaan ukuran
partikel batubara dengan pengotornya. Pemisahan ini terjadi dalam cyclone, yang
menghasilkan dua aliran material yaitu aliran material yang didominasi oleh
partikel kasar dengan konsentrasi kepada tinggi (batubara halus) dan aliran yang
didominasi oleh partikel halus dengan konsentrasi kepada tinggi (batubara halus)
dan aliran yang didominasi oleh partikel halus dengan konsentrasi padatan
rendah (pengotor halus). Slurry batubara akan keluar dari cyclone sebagai
underflow sedangkan partikel pengotor sebagai overflow cyclone.

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 29


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


Overflow dari classifying cyclone merupakan air kotor yang akan dialirkan ke
Thickener untuk proses recovery water, sedangakan Underflow dari cyclone
mempunyai 3 mode dalam proses operasinya, antara lain :

a. Underflow dialirkan ke Fine discharge screen


Jika kualitas dan kuantitas batubara halus yang dihasilkan washing plant
rendah (Ash > 20%), maka keluaran akan dikeluarkan ke fine reject screen
dan masuk ke discharge conveyor yang nantinya masuk kedalam surge bin
discharge. Kemudian ditampung oleh dumptruck untuk kemudian dibuang
kembali ke daerah tambang.
b. Underflow dialirkan ke spiral
Batubara halus produk dari classiflying cyclone dialirkan ke spiral guna
proses pemisahan lebih lanjut antara batubara halus dengan pengotornya.
Spiral adalah suatu mekanisme mesin yang proses kerja dan fungsinya
memisahkan berat dari partikel batubara dan pengotornya, model bekerja
dengan gaya poros gravitasi dari bentuk spiral yang memutar dan menurun
sehingga dimana material yang berat (pengotor halus) akan berada pada
bagian dalam dan keluar sebagai tailing, sedangkan untuk material yang
ringan (batubara halus) akan berada ditepi terluar dan keluar sebagai slurry
batubara halus. Slurry batubara halus selanjutnya dialirkan ke fine clean coal
pump, yang selanjutnya di pompakan ke sieve bend dan fine clean coal
dewatering screen yang berfungsi untuk mengurangi kadar air. Setelah itu
batubara dialirkan ke conveyor stacking #3 yang akan ditampung di stockpile
#3. Tailing dari spiral tadi kemudian dialirkan kedalam thickener floor.
c. Underflow dialirkan ke fine clean coal dewatering screen
Proses dari kerja alat ini digunakan bila terjadi kerusakan pada semua proses
diatas tadi, namun penggunaan mesin ini sangat jarang sekali karena hasil
produk batubaranya sangat jelek sekali (kadar abu > 30%).
1. Spiral
Underflow dari classiflying cyclone mempunyai kadar abu yang cukup
tinggi(>30%). Untuk itu diperlukan pemisahan lebih lanjut dengan
menggunakan mesin spiral ini. Pada alat ini terjadi pemisahan antara berat

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 30


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


partikel batubara halus dengan berat pengotornya. Dimana, batubara
merupakan material yang lebih ringan 31 isbanding dengan berat
pengotornya yang materialnya lebih berat.
2. Fine Clean Coal Sieve Bend dan Dewatering Screen
Konsentrat pada batubara halus merupakan proses underflow spiral, kemudian
dipompakan dengan slurry warman pump ke fine clean coal sieve bend dan
dewatering screen. Fungsi dari alat ini adalah untuk :
a. Menghilangkan materi halus slime dari batubara bersih halus.
b. Memgurangi kadar air dalam batubara bersih halus.
3. Overflow dari fine clean coal dewatering screen, yaitu batubara halus
kemudian dialirkan melalui conveyor untuk ditumpuk di stockpile batubara.
Untuk underflow fine sieve bend dan dewateringh screen merupakan air kotor
yang dialirkan ke thickener untuk proses recovery water.

C. Sirkulasi Media Pemisah (Larutan Magnetite)

Pengumuman media pemisah magnetite sangat menguntungkan, proses


pemindahan batubara kasar ini adalah dengan magnetite tersebut setelah dalam
proses penggunaan pemisahan akan dapat di ambil kembali. Untuk itu aliran
magnetite disirkulasikan sedemikian rupa untuk dapat diambil kembali dan
digunakan untuk proses pemisahan kembali.

Proses ini dilakukan selain untuk memperkecil jumlah pengeluaran cost besar juga
dapat lebih efisien dari segi waktu juga karena dapat menghindari jika sewaktu-
waktu tidak tersedianya cadangan magnetite untuk proses produksi washplant ini.

2.9.4 Pengendalian Peralatan


Semua peralatan di CPP dikendalikan dan di monitor melalui Control Room.
Adapun tugas-tugas Control Room Operator yaitu:
1. Melakukan pengendalian seluruh aktivitas unit-unit operasi untuk proses penyiapan
batubara mulai dari pengendalian masuknya batubara dari lokasi tambang untuk
dimasukkan ke bak penampung batubara, unit-unit penghancur batubara,
pencucian, penumpukan sementara di stockpile sampai pengiriman ke Coal

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 31


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


Terminal melalui surge bin feeder breaker, seperti yang digambarkan pada schema
operasional CPP.
2. Memelihara komunikasi melalui media radio, gay tronic ataupun telepon dengan
pihak operation sendiri ( operator yang bertugas disetiap unit operasi ), Supervisor,
Superintendent, Manager, CPP Maintenance, Coal Technical Services, Coal
Terminal, Mining, atau pihak-pihak luar yang ada urusan kerja dengan CPP.
3. Mencatat semua kejadian operasional baik produksi maupun keselamatan kerja
selama periode shift yang bersangkutan pada lembaran pelaporan shift yang
kemudian harus diketahui oleh supervisor shift yang bersangkutan.

Gambar 2.12 Control Room

2.10 Manajemen Kesehatan Keselamatan Kerja

Komitmen KPC untuk selalu menjaga kesehatan dan keselamatan karyawannya


sangat serius. Berbagai aturan telah diberlakukan guna mencapai tujuan tersebut.
KPC menggunakan Sistem Manajemen Keselamatan Prima Nirbhaya sebagai suatu
alat manajemen dan proses untuk membantu KPC menjadi salah satu dari operasi
pertambangan yang paling aman di dunia. KPC menggunakan standar OHSAS
18001 sebagai acuan keselamatan. Perusahaan ini juga telah menerapkan aturan
baku yang wajib dipatuhi setiap karyawan yang disebut Golden Rules.

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 32


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


2.10.1 Keselamatan Kerja

Zero accident dan lingkungan yang sehat dan aman di seluruh operasional PT
Kaltim Prima Coal dan dimana pun terlibat dengan masyarakat lokal adalah tujuan
utama KPC. Strategi keselamatan dan kesehatan kerja PT Kaltim Prima Coal fokus
untuk menciptakan struktur dan sistem yang memungkinkan semua pihak dapat
bekerja dengan aman, serta didukung dengan kepemimpinan yang senantiasa
mendorong setiap insan PT Kaltim Prima Coal untuk memprioritaskan keselamatan
kerja.

Pelatihan dan pendidikan telah diterapkan sebagai cara yang efektif dalam
mencapai target ini. PT Kaltim Prima Coal percaya bahwa komunikasi yang efektif
merupakan ujung tombak dalam kebijakan keselamatan dan kesehatan kerja.
Pengalaman KPC selama ini menunjukkan bahwa untuk menyukseskan program
zero accident, komitmen manajemen harus didukung oleh komitmen dari karyawan
dan kontraktor dalam kinerjanya dalam perbaikan yang berkesinambungan.

Berbagai upaya yang lakukan untuk menjaga kesehatan seluruh karyawan.


Diantaranya dengan melakukan pengawasan potensi bahaya di tempat kerja seperti
kebisingan, kadar debu, penerangan, ventilasi, tekanan panas, kandungan gas
beracun, getaran di alat berat dan melaksanakan berbagai program terkait pola
hidup sehat yang ditujukan bagi seluruh karyawan, keluarga karyawan dan
masyarakat sekitar.

2.10.2 Komitmen Keselamatan Dan Kesehatan Kerja Karyawan

Aspek keselamatan dan kesehatan kerja seluruh karyawan adalah prioritas


nomor satu dalam menjalankan aktivitas penambangan. Demi mendapatkan
dukungan penuh dari seluruh jajaran karyawan KPC dalam berbagai program
keselamatan dan kesehatan kerja (K3), maka kami telah mengintegrasikan aspek
K3 dengan Perjanjian Kerja Bersama dan sosialisasi bersama dengan Serikat
Pekerja / Serikat Buruh. Perjanjian tersebut merupakan kesepakatan antara
manajemen dan perwakilan pekerja yang secara tegas dan jelas memuat hal-hal

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 33


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


terkait keselamatan dan kesehatan, antara lain seperti dijelaskan pada uraian
berikut:

2.10.2.1 Hak Dan Kewajiban

Perusahaan dan karyawan wajib mematuhi Undang-undang dan Peraturan


Pemerintah yang berlaku tentang keselamatan dan kesehatan kerja. Seluruh lini
manajemen berkewajiban untuk menyebarluaskan Peraturan dan Prosedur
Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3), dan ketentuan Standar Prosedur
Operasional. Setiap pelanggaran terhadap aturan K3 dianggap pelanggaran
serius terhadap aturan Perusahaan dan akan dikenakan tindakan disiplin sesuai
rincian aturan baku Golden Rules dan Pedoman Tindakan Disiplin yang
berlaku. Sebelum menandatangani kesepakatan kerja, KPC akan meminta
calon karyawan untuk menjalani pemeriksaan kesehatan pra kerja pada
fasilitas kesehatan milik Perusahaan atau rumah sakit yang ditunjuk. KPC
memberikan pemeriksaan kesehatan berkala sesuai dengan peraturan
pemerintah dan standar untuk masing-masing jenis pekerjaan. Karyawan
berkewajiban untuk menjalani pemeriksaan kesehatan secara berkala.

2.10.2.2 Layanan Kesehatan

Setiap karyawan KPC mendapat perlakuan yang sama terkait layanan dan
manfaat kesehatan yang diterima. Perusahaan menyediakan fasilitas klinik
kesehatan bagi karyawan dan keluarganya di sekitar wilayah operasinya. Selain
itu, KPC juga bekerja sama dengan beberapa penyedia layanan medis yang
terpercaya, baik di wilayah Sangatta, Bontang, Samarinda, Balikpapan dan
Jakarta.

2.10.2.3 Alat Perlindungan Diri (Apd)

KPC menyediakan fasilitas Alat Pelindung Diri (APD) yang memadai bagi
karyawannya dengan tujuan untuk memberikan perlindungan kepada karyawan
selama menjalani pekerjaannya. KPC menyediakan APD sesuai dengan standar
K3. Seluruh karyawan diwajibkan untuk menggunakan dan memelihara
Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 34
LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


peralatan keselamatan kerja yang disediakan. Peralatan keselamatan tersebut
harus digunakan oleh karyawan, serta tidak boleh disalahgunakan atau
dipindahtangankan kepada pihak pihak yang tidak berhak. Karyawan berhak
untuk menolak mengerjakan pekerjaan yang tidak memenuhi persyaratan
keselamatan dan kesehatan kerja Perusahaan termasuk jika kelengkapan APD
yang dipersyaratkan tidak lengkap atau tidak tersedia.

2.10.2.4 Penanganan Kecelakaan Kerja

Setiap karyawan KPC wajib melaporkan setiap kecelakaan kerja yang


dialaminya kepada atasan masing-masing. Selanjutnya, para pimpinan juga
berkewajiban dan bertanggung jawab untuk melaporkan setiap kecelakaan
kerja yang terjadi di wilayah yang menjadi tanggung jawabnya. Petugas
keselamatan termasuk dokter Perusahaan wajib membantu dalam hal
pengumpulan data yang diperlukan, sehingga petugas dari benefit section
dapat menyusun laporan kepada Kantor Tenaga Kerja, PT. JAMSOSTEK, dan
perusahaan asuransi yang bermitra dalam waktu kurang dari 48 jam.

2.10.2.5 Sakit Di Tempat Kerja

Karyawan yang sakit di tempat kerja dapat langsung mengunjungi klinik KPC
yang terdekat dengan lokasi operasional masing-masing karyawan. Apabila
seorang karyawan mengidap penyakit yang membutuhkan perawatan lebih
intensif dari dokter ahli, maka dokter Perusahaan akan merujuk pasien ke
tempat dimana dokter ahli tersebut tersedia.

2.10.2.6 Golden Rules Keselamatan Dan Kesehatan Kerja PT KPC

Selain pelaksanaan PKB, KPC telah mengembangkan dan menerapkan aturan-


aturan yang bertujuan untuk menjaga kesehatan dan keselamatan karyawannya.
KPC telah mengidentifikasi 11 tipe pekerjaan yang memiliki potensi fatal.
Untuk itu KPC telah meninjau standar, petunjuk pelaksanaan, kriteria audit dan
pelatihannya berdasarkan OHSAS 18001 dan mengembangkan Golden Rules
(Aturan Baku) yang merupakan aturan baku standar keselamatan kerja.
Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 35
LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN

Gambar 2.13 Contoh Golden Rules PT KPC

2.10.2.7 Sistem Manajemen Keselamatan, Kesehatan Kerja Dan


Lingkungan (K3L)

Dalam mengelola isu yang terkait pengelolaan keselamatan, kesehatan kerja


dan lingkungan, KPC mengadopsi sistem K3L Prima Nirbhaya. Dalam
pelaksanaannya, sistem ini menerapkan basis pendekatan dengan prinsip
perencanaan, pelaksanaan, tinjauan berkala dan tindak lanjut (Plan-Do-Check-
Action/P-D-C-A) yang dilaksanakan secara berkesinambungan.

2.10.2.8 Kinerja Keselamatan Dan Kesehatan Kerja

Salah satu tolak ukur atas kinerja keselamatan dan kesehatan kerja Perusahaan
adalah nilai kekerapan terjadinya kecelakaan yang menyebabkan kehilangan
jam kerja (Lost Time Injury Frequency Rate) dan nilai kekerapan
terjadinya kecelakaan (Total Recordable Injury Frequency Rate).

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 36


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


2.10.2.9 Audit Keselamatan Kerja

Audit keselamatan kerja rutin dilaksanakan untuk memastikan pelaksanaan


yang efektif dari program dan kebijakan K3 Perusahaan. Sebanyak 106 kali
pengukuran tingkat kepatuhan terhadap persyaratan Elemen Pencegahan
Kecelakaan Fatal telah dilaksanakan sepanjang tahun 2012. Frekuensi
pengukuran meningkat sebesar 6% dibandingkan dengan jumlah pengukuran
tahun 2011 yang dilaksanakan sebanyak 100 kali. Melalui audit ini, KPC
berharap dapat terus menekan rasio kekerapan atas kecelakaan yang
menyebabkan kehilangan jam kerja (LTIFR).

2.10.2.10 Program Observasi Perilaku (Prinasa)

Program ini difokuskan pada hal-hal yang terkait dengan Elemen Pencegahan
Kecelakaan Fatal (Fatality Prevention Elements). Program Observasi Perilaku
(Prinasa) dilakukan oleh jajaran manajemen dan praktisi K3.

2.10.2.11 Pelatihan Keselamatan, Kesehatan Kerja Dan Lingkungan


Hidup (K3LH) Bagi Karyawan

Menyadari pentingnya menciptakan lingkungan kerja yang aman dan sehat,


Perusahaan telah mengembangkan dan menyelenggarakan berbagai program
pelatihan terkait Keselamatan, Kesehatan Kerja dan Lingkungan (K3L) bagi
seluruh karyawan dan karyawan kontraktor kami. Pelatihan ini diharapkan
dapat meningkatkan kesadaran karyawan KPC dan karyawan kontraktor akan
pentingnya untuk selalu memperhatikan keamanan dan kesehatan pada saat
bekerja

2.10.2.12 Meningkatkan Kesadaran Kesehatan Dan Keselamatan Melalui


Siaran Radio

Radio GWP, bukan hanya sebagai sarana hiburan untuk seluruh karyawan
KPC, kontraktor dan masyarakat sekitar melalui lagu, drama, dan program
budaya lainnya, GWP FM turut membantu mensosialisasikan pentingnya

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 37


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


perilaku aman dan tips-tips gaya hidup sehat. Selama tahun 2012, program
penyiaran radio GWP FM mencakup topik keselamatan kerja yang disiarkan
setiap hari untuk mengingatkan seluruh safety riding, penggunaan sabuk
pengaman pada saat berkendara, penggunaan Alat Pengaman Diri (APD) yang
tepat, tips menghindari keletihan (fatique), Golden Rules, dan lain-lain.

2.10.2.13 Kebijakan Keamanan Dan Sistem Manajemen Pengamanan


Terpadu

PT Kaltim Prima Coal berkomitmen untuk menyediakan arahan dan sumber


daya untuk mencapai hasil yang maksimal dalam menciptakan rasa aman dan
kondusif dalam kegiatan operasional kami. Untuk itu, KPC bersama dengan
karyawan dan pihak kontraktor telah melaksanakan inisiatif pengamanan
personil dan aset fisik dan non-fisik.

Sistem ini terdiri atas beberapa tahap, yang pertama adalah meminimalisasi
risiko terhadap area, kelompok, dan/atau warga masyarakat. Selanjutnya hal ini
dapat dimanifestasikan ke dalam program-program pemberdayaan masyarakat
(community development) dan diharapkan mampu meningkatkan rasa memiliki
masyarakat sekitar tambang dan mendukung keberlangsungan KPC sebagai
bagian dari masyarakat.

Secara umum, sistem pengamanan di KPC dibagi menjadi tiga wilayah


pengamanan yang dilaksanakan oleh tiga Badan Usaha Jasa Pengamanan
(BUJP), yaitu Marga Sukses Sejahtera, Nawakara Perkasa Nusantara dan
Global Arrow. Setiap anggota pengamanan diwajibkan untuk menjalani
Pendidikan Dasar (DIKSAR) Satpam yang diadakan oleh Polda dengan materi
mencakup metode dan prinsip pengamanan dan hak asasi manusia. Sebanyak
97,5% atau 487 Orang telah mengikuti DIKSAR dan memiliki sertifikat
GADA PRATAMA. Jumlah personil pengamanan KPC yang telah memiliki
sertifikat meningkat sebanyak 22 orang dibandingkan dengan tahun lalu.

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 38


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


2.10.2.14 Forum K3

Perusahaan menyadari bahwa Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3)


merupakan hal yang sangat penting, untuk itu kami berusaha untuk merangkul
dan bekerja sama dengan dengan berbagai kalangan, termasuk pihak internal
dan kontraktor, untuk meningkatkan kualitas dari program K3 dengan
membentuk forum-forum diskusi. Pada forum-forum diskusi K3, KPC
melibatkan secara aktif seluruh divisi untuk menyiapkan topik, materi hingga
sosialisasi. Selama tahun 2012, forum K3 telah melaksanakan beberapa
kegiatan antara lain; audit K3, rapat koordinasi praktisi K3, OHS Talkshow,
senam bagi karyawan KPC dan kontraktornya, dan lain-lain.

2.10.2.15 Pertemuan Safety Contractor

Secara berkala kami mengadakan Pertemuan Safcon (Safety Contractor) yang


dilaksanakan dengan melibatkan General Manager, manajer dan praktisi K3L
KPC serta manajer dan praktisi K3L kontraktor. Tujuan pelaksanaan safcon
meeting adalah untuk memastikan bahwa jajaran manajemen dan praktisi K3L
dan mitra kontraktor kami telah mendapatkan informasi informasi penting
Kesehatan Kerja dan Lingkungan.


















Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 39
LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


BAB III
KEGIATAN KERJA PRAKTEK

3.1. Lokasi Kegiatan Kerja Praktek


Kegiatan kerja praktek ini dilakukan di divisi Mining Operation Devision(MOD) tepatnya di
departemen Mining Optimization, PT Kaltim Prima Coal .
3.1.1 Struktur Mining Operation Division

Salah satu divisi di PT. KPC adalah: Mining Operational Division (MOD). MOD
merupakan divisi yang menangani operasional penambangan batubara dan overburden.
Mulai dari pembukaan lahan, ekspos batu bara dan Overburden (OB) hingga akhirnya
lahan tersebut ditutup untuk rehabilitasi.

MOD dikepalai oleh seorang General Manager (GM). Dibawah divisi MOD ada
beberapa departemen yang dikepalai oleh seorang manager, yaitu:

HATARI

BINTANG

PIT J

COAL MINING

DRILL AND BLAST

MINING SERVICES

MINING OPTIMIZATION

Kegiatan operasional di tiap departemen juga didukung oleh para personel mulai dari
Superintendent Produksi, Superintendent technical, Safety Coordinator, Admin,
Service hingga supervisor produksi yang didukung oleh operator alat alat berat di
tambang.

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 40


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN

sumber : PT Kaltim Prima Coal

Gambar. 3.1 Struktur Organisasi Mining Organisasi Division

3.1.2 Kegiatan Umum Mining Operation Division


Seperti yang disebutkan pada bab sebelumnya, bahwa KPC dalam operasionalnya
menggunakan sistem Open-Cut Coal. Sistem ini diimplementasikan oleh divisi MOD
mulai dari pembukaan lahan hingga penutupan kembali dan proses rehabilitasinya.

Adapun urut urutan kegiatan operasional di MOD adalah:

1. Pembukaan lahan (Land Clearing)

2. Pengambilan Top Soil (Top Soiling) dan Sub Soil

3. Drill & Blast area yang akan diekspos

4. Pengambilan Overburden (OB)

5. Pengambilan Batu Bara untuk diangkut ke ROM

6. Re-shaping daerah yang telah diekspos dengan OB

7. Penimbunan top soil pada lahan yang akan direhabilitasi

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 41


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN

Gambar 3.2 Kegiatan operasional MOD

3.2. Waktu Kegiatan


Rangkain kegiatan kerja praktek dilaksanakan selama kurang lebih satu bulan, mulai dari
tanggal 24 Agustus 2015 24 September 2015, dengan hari dan waktu kerja mengikuti aturan
yang berlaku di PT. Kaltim Prima Coal yaitu senin-jumat pukul 08.00 -17.00 WITA.
3.3. Pembimbing
Pelaksanaan kegiatan kerja praktek ini mendapat arah dan bimbingan dari :
1. Pembimbing akademik yakni Bapak Supriyanto S.T M.Sc.,M.Eng , selaku dosen di jurusan
Teknik Lingkungan, Fakultas Sipil dan Perencanaan, Universitas Islam Indonesia.
2. Pembimbing kerja praktek, yakni Bapak Siswahyudi selaku Superintendent Prima Mining
Operation Division Health Safety Enviroment
3. , PT. Kaltim Prima Coal.
4. Pembimbing kerja praktek, yakni Bapak Ahmad Imaddudin selaku Safety Coordinator
Mining Optimization Department, PT. Kaltim Prima Coal.
5. Pembimbing kerja praktek, yakni Bapak Kukuh Lukito selaku Safety Coordinator Mining
Service department, PT. Kaltim Prima Coal.
6. Pembimbing kerja praktek, yakni Bapak Adiyan Idris Siregar selaku Safety Coordinator
Bintang Department, PT. Kaltim Prima Coal.
7. Pembimbing kerja praktek, yakni Bapak Teddy Eka Nurtanio selaku Safety Coordinator
Jupiter Department, PT. Kaltim Prima Coal.
8. Pembimbing kerja praktek, yakni Bapak Luthfiono selaku Safety Coordinator Hatari
Department, PT. Kaltim Prima Coal.

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 42


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


3.4. Uraian Kegiatan Lapangan

Tanggal Penjelasan Pembimbing Keterangan


Kegiatan
24 Agustus General Bunga Pratiwi Pengenalan PT Kaltim Prima Coal dan
2015 Induction (HRD Learning Self Motivation
Development)
25 Agustus "Mining A.Imaduddin Pengenalan Mining Operation Division
2015 Operation (Safety dan pengenalan Mining Optimisation
Division" Coordinator
(MOD) MO)
Induction
26 Agustus Pengumpulan A.Imaduddin *berupa soft file
2015 data Sekunder (Safety
Coordinator
MO)
27 Agustus Safety Sadriansyah Training safety sebelum masuk ke areal
2015 Induction (Traineer Tango tambang dan pembuatan kimper
Delta)
28 Agustus Pengambilan A.Imaduddin *berupa soft file
2015 data Secunder (Safety
Coordinator
MO )
31 Agustus Observasi Kukuh Lukito Observasi ke Mining Service
2015 Lapangan (Safety Departement, Monitoring kolam Pond
Coordinator
MS)
1 Pengambilan A.Imaduddin *berupa soft file
September Data Primer (Safety
2015 Coordinator
MO)
2 Pengambilan A.Imaduddin *berupa soft file
September Data Primer (Safety
2015 Coordinator
MO )
3 Observasi Adyan Idris Observasi ke Bintang Departement,
September Lapangan Siregar (Safety Monitoring aktivitas kegiatan
2015 Coordinator pertambangan bersama Safety Cordinator
BINTANG) dan Safety Patrol

4 Observasi Teddy Eka Observasi ke Jupiter Departement,


September Lapangan Nurtanio (Safety Monitoring aktivitas kegiatan
2015 Coordinator pertambangan bersama Safety Cordinator
JUPITER) dan Safety Patrol

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 43


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


7 Observasi Teddy Eka Mempelajari kegiatan safety patrol dan
September Lapangan Nurtanio (Safety observasi lingkungan tambang Pit Jupiter
2015 Coordinator
JUPITER)
8 Observasi Teddy Eka Observasi langsung ke lapangan di
September Lapangan Nurtanio (Safety lingkungan tambang Pit J
2015 Coordinator
JUPITER)

9 Mempelajari A.Imaduddin *berupa soft file


September Internal Audit (Safety
2015 Coordinator
MO )
10 Mempelajari A.Imaduddin
September Internal Audit (Safety
2015 Coordinator
MO )
11 Mempelajari A.Imaduddin
September Internal Audit (Safety
2015 Coordinator
MO )
14 Observasi Luthfiono Mempelajari safety di wilayah Pit Hatari
September Lapangan (Safety dengan Safety Coordinator dan Safety
2015 Coordinator Patrol
Hatari
Department)
15 Penyusunan A.Imaduddin
September Laporan (Safety
2015 Coordinator
MO )
16 Penyusunan A.Imaduddin
September Laporan (Safety
2015 Coordinator
MO )
17 Penyusunan A.Imaduddin
September Laporan (Safety
2015 Coordinator
MO )
18 Penyusunan A.Imaduddin
September Laporan (Safety
2015 Coordinator
MO )
21 Pemeriksaan Siswahyudi
September Laporan (Supertandant
2015 MOD HSE)

Tabel 3.1 Kegiatan Selama Di MOD PT Kaltim Prima Coal

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 44


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


BAB IV
PEMBAHASAN
Sejak tahun 2013 dimulai hingga tahun 2014 berakhir, telah terjadi beberapa insiden
maupun kecelakaan kerja di divisi Mining Operation. Divisi Mining Operation sendiri
mengklasifikasikan Insident menjadi beberapa bagian, yaitu sebagai berikut.

Incident

Lost Time PotenAal Minor Property


Fatality Injury Fatality Signicant Injury FaAgue Near Miss Damage

Diagram Alir 4.1 Klasifikasi Insiden di PT Kaltim Prima Coal


Berikut data Insiden dua tahun terkahir di departemen MOD.
TOTAL MOD
Y2013 Fatality LTI MI PD SIG PF FATIGUE
HT 0 0 0 28 1 1 2
BIG 0 0 2 60 1 1 7
CM 0 0 1 42 1 1 0
MS 0 0 5 82 1 0 1
DB 0 0 3 7 0 0 0
MO 0 0 0 2 0 0 0
PIT J 0 0 2 34 0 0 0
TOTAL 0 0 13 255 4 3 10
Sumber: MOD HSE database 2013;MOD incident statistic
Tabel 4.1 Data total Insiden tahun 2013
TOTAL MOD
Y2014 Fatality LTI MI PD SIG PF FATIGUE
HT 0 1 2 19 1 1 4
BIG 0 1 1 26 2 1 5
CM 0 0 1 13 0 0 3
MS 0 0 1 24 0 0 3
DB 0 0 1 1 0 0 0
MO 0 0 1 0 0 0 0
PIT J 0 0 0 5 0 0 0
TOTAL 0 2 7 88 3 2 15
Sumber: MOD HSE database 2014;MOD incident statistic
Tabel 4.2 Data total Insiden tahun 2014

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 45


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


Dilihat dari data tabel di atas bahwa tingkat insiden yang terjadi pada dua tahun
terakhir ini sangatlah besar, namun diketahui terdapat penurunan insiden di tahun 2014.
Adapun Insiden yang terjadi di dua tahun tersebut didominasi oleh Properti Demage dan
insiden tersebut banyak terjadi di departemen Mining Service. Faktor penyebab dari insiden
Properti damage tersebut sangat beragam sehingga akan dijelaskan lebih mendalam dibawah
ini.
4.1 Faktor Faktor Penyebab Kecelakaan
Mining operation telah menetapkan target untuk aspek keselamatan. Faktor faktor
penyebab kecelakaan tersebut di kelasifkasikan menjadi beberapa faktor yaitu,

Incident by

Working
Time Place Event Unit Age Experience

Diagram Alir 4.2 Klasifikasi fakto faktor Insiden di PT Kaltim Prima Coal
4.1.1 Insiden Berdasarkan Waktu

Untuk karyawan yang bekerja di bagian produksi di Mining Operation


Development terbagi menjadi 2 shift kerja yang mana setiap shiftnya waktu jam kerjanya
adalah selama 12 jam. Sedangkan untuk karyawan di bagian Mine Optimisation waktu
kerjanya steady day saja yaitu dari pukul 08.00 17.00 WIB. Berikut adalah data insiden
berdasarkan waktu tahun 2013 dan 2014.

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 46


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN

Grafik 4.2.1 Insiden berdasarkan waktu tahun 2013

(Sumber : MOD HSE database 2013;MOD incident statistic;Insident by Time)

Grafik 4.2.2 Insiden berdasarkan waktu tahun 2014


(Sumber : MOD HSE database 2014;MOD incident statistic;Insident by Time)
Jika dilihat dari grafik diatas diketahui bahwa pada tahun 2013 kejadian
insiden terbanyak terjadi pada pukul 07.00-07.59 yaitu sebanyak 18 insiden,

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 47


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


sedangkan pada tahun 2014 insiden terbanyak terjadi pada pukul 10.00-10.59 yaitu
sebanyak 10 insiden. Insiden yang terjadi di tahun 2014 mengalami penurunan dari
tahun 2013. Jika dianalisa pada tahun 2013 insiden dominan terjadi di waktu mau
masuk pergantian shift, dari shift malam ke shift pagi. Pada saat itu kemungkinan
operator sudah merasa lelah dan kurang fokus terhadap perkerjaannya sehingga
inciden kerap terjadi. Kemudian di tahun 2014 insiden dominan terjadi ketika mau
masuk jam istirahat siang, kemungkinan pada waktu tersebut operator tergesa gesa
ingin segara menyelesaikan pekerjaannya sehingga tidak berkonsentrasi penuh dalam
pekerjaan.

4.1.2 Insiden Berdasarkan Lokasi


Insiden yang sering terjadi di Mining Operation Division, antara lain berlokasi di
beberapa tempat antara lain sebagai berikut.
a. Loading Point f. Pond
b. Dumping Point g. Crusher
c. Haul Road h. Drill
d. Stock Pille i. Non Pit
e. Shift Change j. Other

Berikut adalah data Insiden berdasarkan lokasi tahun 2013 dan 2014.

Grafik 4.2.3 Insiden berdasarkan lokasi tahun 2013


(Sumber : MOD HSE database 2013;MOD incident statistic;Insident by location)

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 48


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN

Grafik 4.2.4 Insiden berdasarkan lokasi tahun 2014


(Sumber : MOD HSE database 2014;MOD incident statistic;Insident by location)
Jika dilihat dari data diatas diketahui bahwa incident yg terjadi pada dua tahun
tersebut terjadi paling banyak berlokasi di Haul Road. Pada tahun 2013 insident yang
terjadi di haul road devisi MOD sebanyak 77 kejadian, namun pada tahun 2014
mengalami penurunan menjadi 34 kejadian. Jika di analisa penyebab terjadinya
insiden di Haul road ini dimungkinkan disebabkan banyaknya Unit yang melintasi
Haulroad sehingga diperkirakan karena padatnya lalu lintas di lokasi tersebut sangat
besar juga resiko terjadinya insiden. Selain itu semakin banyak Unit yang melintasi
HaulRoad memungkinkan jalan yang di haulroad menjadi rusak, dan jika tidak
ditangani dengan baik akan berakibat fatal.

4.1.3 Insiden Berdasarkan Kejadian


Berikut adalah data Insiden di MOD berdasarkan kejadian tahun 2013 dan
2014. Insiden yang sering terjadi berdasarkan kejadian terdiri dari beberapa kriteria
tempat antara lain.
a. Reverse f. Falling material k. Jammed
b. Tipped over g. Collision l. Bogged Down
c. Forward h. Slip m. Roll Over
d. Contact Material i. Manuever n. Other
e. Swing j. Hit By Long

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 49


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN

Grafik 4.2.5 Insiden berdasarkan kejadian tahun 2013


(Sumber : MOD HSE database 2013;MOD incident statistic;Insident by event)

Grafik 4.2.6 Insiden berdasarkan kejadian tahun 2014


(Sumber : MOD HSE database 2014;MOD incident statistic;Insident by event)
Berdasarkan data diatas, insident yang sering terjadi berdasarkan kejadian
adalah forward incident. Pada tahun 2013 total kejadian tersebut sebanyak 45 kejadian
dan pada tahun 2013 mengalami penurunan menjadi 28 kejadian. Jika di analisa
kemungkinan terjadinya insiden Forward tersebut diakibatkan operator yang tidak
mengikuti prosedurdengan baik. Kemungkinan insiden tersebut terjadi akibat operator
bekerja atau bergerak dengan kecepatan yang tidak semestinya , tidak menggunakan
waktu secukupnya untuk melakukan pekerjaan dengan aman misalnya mengemudikan
kendaraan dengan kecepatan tinggi. (Primaica Chard, 2000)

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 50


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN

4.1.4 Insiden Berdasarkan Unit Yang Digunakan


Berikut adalah data Insiden berdasarkan Unit kendaraan tahun 2013 dan 2014
dari kendaraaan yang digunakan dalam operasional PT Kaltim Prima Coal antara lain
adalah:
a. Shovel e. Grader i. Levikal
b. Backhoe f. Manhaul j. LT
c. Loader g. Drill k. Manhaul
d. Truck h. Lighting Plant

Grafik 4.2.7 Insiden berdasarkan unit yang di gunakan tahun 2013


(Sumber : MOD HSE database 2013;MOD incident statistic;Insident by unit)

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 51


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN

Grafik 4.2.8 Insiden berdasarkan unit yang di gunakan tahun 2014


(Sumber : MOD HSE database 2014;MOD incident statistic;Insident by unit)
Berdasarkan hasil data insiden berdasarkan unit diatas, pada tahun 2013
insiden paling banyak terjadi pada unit dump truck yaitu sebanyak 158 kejadian dan
pada tahun 2014 mengalami penurunan sebanyak 63 kejadian. Jika dianalisa kembali
kemungkinan insiden terjadi karena kemungkinan penyebab langsung antara lain
kondisi yaitu jalan yang licin, berdebu, blank spot yang terlalu besar dan penyebab
sistem salah satunya dari prilaku manusia yaitu faktor manusia salah satunya sakit,
fatigue, tidak fokus maupun faktor pekerjaan yaitu kurannya pelatihan dalam
pengunaan.

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 52


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


4.1.5 Insiden Berdasarkan Umur
Berikut adalah data Insiden berdasarkan usia pera pekerja yang berada di
departemen MOD, pada tahun 2013 dan 2014 di PT Kaltim Prima Coal

Grafik 4.2.9 Insiden berdasarkan umur tahun 2013


(Sumber : MOD HSE database 2013;MOD incident statistic;Insident by age)

Grafik 4.2.10 Insiden berdasarkan umur tahun 2014


(Sumber : MOD HSE database 2014;MOD incident statistic;Insident by age)
Jika dilihat dari grafik diatas diketahui bahwa data insiden berdasarkan usia di
tahun 2013 dan 2014 mayoritas terjadi pada usia diatas 40 tahun. Dengan total insiden
pada tahun 2013 yaitu 61 insiden dan menurun pada tahun 2014 menjadi 22 insiden.
Jika di teliti lebih lanjut, di usia 40 tahun ke atas operator cenderung kurang focus dan
sikap kewaspadaan terhadap bahaya juga menurun. Operator di usia tersebut lebih
mudah lelah dan cenderung mengalami penurunan tingkat konsentrasi sehingga sangat
berpotensi mengalami insiden.
Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 53
LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


4.1.6 Insiden Berdasarkan Pengalaman Berkerja
Berikut adalah data Insiden berdasarkan pengalaman bekerja di tahun 2013 dan 2014.

Grafik 4.2.11 Insiden berdasarkan pengalaman berkerja tahun 2013


(Sumber : MOD HSE database 2013;MOD incident statistic;Insident by working experience)

Grafik 4.2.12 Insiden berdasarkan pengalaman berkerja tahun 2014


(Sumber : MOD HSE database 2014;MOD incident statistic;Insident by working experience)

Jika dilihat dari grafik diatas insiden yang terjadi pada tahun 2013 mayoritas
berpengalaman diatas 15 tahun keatas dengan total insiden selama 1 tahun 52 insiden,
sangat jauh berbeda di tahun 2014 dimana insiden terjadi mayoritas berpengalaman 6-
10 tahun dengan total insiden 26 insiden . Jika di analisa kemungkinan terjadinya
insiden di tahun 2013, operator yang memiliki pengalaman diatas 15 tahun,
kemungkinan telah merasa jenuh diakibatkan kerja yang monoton. Kemungkinan
lainnya adalah operator yang berpengalaman tinggi cenderung memiliki percaya diri

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 54


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


yang tinggi sehingga sering mengabaikan prosedur dan cenderung mengambil jalan
pintas. Begitu juga halnya di tahun 2014 kemungkinan inciden terjadi dikarenakan
operator yang jam terbangnya sudah tinggi cenderung mengabaikan prosedur dan,
sehingga membuat keputusan yang tidak tepat atau tidaak memperhitungkan. (Primaica
Chard, 2001)

4.2 Faktor Penyebab Langsung Dan Penyebab Sistem


Berikut merupakan Primaica Grafik (Penyebab Langsung dan Penyebab Sistem)
suatu insiden selama tahun 2013 dan 2014.
4.2.1 Faktor Penyebab Langsung
Penyebab-penyebab langsung tercakup dalam dua kuadran pertama yang
berjudul: Tindakan dan Kondisi. Terdapat 4 kategori dalam tindakan utama di
primaica yaitu adalah mengikuti prosedur, menggunakan perkakas dan peralatan,
penggunaan metode perlindungan dan tidak memperhatikan atau tidak menyadari
pada kondisi terdapat 4 kondisi utama dengan penjelasan antara lain adalah sistem
pengaman, perkakas, peralatan dan kendaraan, pengaruh yang mengenai pekerjaan
dan bahaya di tempat kerja. Berikut adalah data mengenai penyebab langsung di
tahun 2013 dan 2014.

Grafik 4.3.1.1 Faktor penyebab Langsung tahun 2013


(Sumber : MOD HSE database 2014;MOD incident statistic; Incident By Causes)

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 55


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


Grafik 4.3.1.2 Faktor penyebab Langsung tahun 2014
(Sumber : MOD HSE database 2014;MOD incident statistic; Incident By Causes)

Dari penyebab langsung yang di atas pada tahun 2013 dan 2014 di dapat
penyebab dari kategori tidak memperhatikan atau tidak menyadari dengan point
penjelasan 4.1 membuat keputusan yang tidak tepat atau tidak memperhitungkan
situasi,tidak diperhitungkan dengan benar dan mengambil keputusan yang salah
sebanyak 94 penyebab pada 2013 dan 53 penyebab pada 2014. Jika di analisa
penyebab langsung tersebut kemungkinan diakibatkan operator yang tergesa-gesa
dalam pekerjaaannya dan tidak focus terhadap pekerjaannya sehingga operator tidak
berfikir panjang dan cenderung mengambil keputusan yang tidak tepat dan tidak
memperhitungkan .

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 56


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


4.3.2 Faktor Penyebab Sistem
Penyebab-penyebab sistem dijelaskan dalam dua kwadran terakhir berjudul:
faktor manusia dan faktor pekerjaan. Ada enam kategori untuk menggolongkan faktor-
faktor manusia dengan keterangan tambahan pada setiap kategori utama yaitu adalah
kemampuan fisik, kemampuan fisik, stres mental, kondisi mental, perilaku ,tingkat
ketrampilan. Pada factor pekerjaan terdapat delapan faktor faktor manusia dengan
keterangan tambahan pada setiap ketegori utama yaitu adalah Pelatihan /Alih
Pengetahuan, Kepemimpinan Manajemen / Supervisi / Karyawan, Seleksi dan
Pengawasan Kontraktor, Rekayasa / Desain, Pembelian, Penanganan Bahan & Kendali
Bahan, Rencana Kerja, Perkakas dan Peralatan , Komunikiasi, Peraturan/Kebijakan
/Standar/Prosedur Kerja (PSP).

Grafik 4.3.3 Faktor penyebab sistem tahun 2013


(Sumber : MOD HSE database 2014;MOD incident statistic; Incident By Causes)











Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 57
LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


Grafik 4.3.4 Faktor penyebab sistem 2014
(Sumber : MOD HSE database 2014;MOD incident statistic; Incident By Causes)

Dari data diagram diatas dapat diketahui penyebab sitem pada tahun 2013
di dominasi oleh 5.3 perilaku aman yang penting tidak cukup diidentifikasi
sebanyak 52 penyebab dan pada tahun 2014 mengalami penurunan yaitu 25
penyebab. Menurut data diatas diketahui bahwa perilaku aman menjadi hal utama
untuk mencegah terjadinya insiden yang tidak identifikasi. Sehingga sangat penting
perilaku aman tersebut dimiliki operator untuk diterapkan dalam fungsi
pencegahan dalam kecelakaan yang tidak diidentifikasi sebelumnya.

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 58


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Kesimpulan dari analisa Insident yang terjadi di tahun 2013 dan tahun 2014 adalah
sebagai berikut.
Data total Insiden di tahun 2014 mengalami penurunan dari tahun 2013.
Insiden yang terjadi di PT.Kaltim Prima Coal di klasifikasikan berdasarkan waktu,
lokasi, event, assets, usia dan pengalaman bekerja.
Insiden berdasarkan waktu di tahun 2013 menjelaskan bahwa insiden terjadi pada
waktu masuk pergantian shift kerja dan di tahun 2014 terjadi pada waktu mendekati
istirahat makan siang.
Insiden berdasarkan Lokasi ditahun 2013 dan 2014 dominan terjadi di Haulroad.
Insiden berdasarkan Event, di tahun 2013 dan 2014 dominan terjadi pada saat Forward
Insiden berdasarkan Asset, di tahun 2013 dan 2014 dominan terjadi pada Dumtruck
Insiden berdasarkan Usia, di tahun 2013 dan 2014 dominan terjadi pada usia diatas 40
tahun.
Insiden berdasarkan pengalaman, di tahun 2013 terjadi pada karyawan berpengalaman
diatas 15 tahun sedangkan di tahun 2014 terjadi pada karyawan berpengalaman 6-10
tahun.
Faktor penyebab insiden di bagi menjadi 2 yaitu faktor penyebab langsung dan faktor
penyebab sistem.
Faktor penyebab langsung terjadinya insiden di tahun 2013 dan 2014, paling banyak
adalah membuat keputusan yang tidak tepat dan tidak menyadari.
Faktor penyebab system terjadinya insiden di tahun 2013 dan 2014, paling banyak
adalah perilaku aman yang tidak cukup di identifikasi.
Penurunan insiden yang terjadi di tahum 2014 kemungkinan karena adanya kegiatan
safety patrol, monitoring dengan spycam dan monitoring kecepatan kendaraan dengan
speed gun.

5.2 Saran
Di adakannya pelatihan dan traning agar para pekerja lebih menguasai lagi unit yg di
gunakannya.
Selalu mengingatkan kepada pekerja tentang keselamatan diri dalam bekerja agak
dapat mengurangi insiden kerja.
Meningkatkan pegawasan dari safety patrol yang sudah berjalan baik hingga saat ini.
Memberikan kesadaran kepada para pekerja tentang pentingnya menjaga kesehatan
dan keselamatan mereka dalam bekerja.
Meningkatkan pengendalian manajemen untuk mengurangi penyebab langsung dari
perilaku tidak aman dan keadaan tidak aman.

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 59


LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


Pentingnya pemimpin yang berkomitmen dan memiliki konsistensi sikap yang tinggi.
Makin tinggi posisi pimpinan dalam organisasi perusahaan, makin kuat pula pengaruh
perilaku pemimpinan ini kepada perilaku anggota dibawahnya. Selain itu juga
semakin tinggi posisi pimpinan dalam organisasi maka makin besar juga
kemampuannya menggerakan sistem manajemen yang akan menentukan perilaku
anggota organisasi dibawahnya.

Laporan Kerja Praktek PT Kaltim Prima Coal 60


DAFTAR PUSTAKA

Gunawan & Waluyo. Risk Based Behavioral Safety : Membangun Kebersamaan Untuk
Mewujudkan keunggulan Operasi. Jakarta : PT Gramedia, 2015

MOD HSE Data Based 2013

MOD HSE Data Based 2014

Primaica Glossary, 2001

Somad Ismed. Teknik Efektif Dalam Membudayakan Kesehatan Dan Keselamatan Kerja.
Jakarta : Dian Rakyat 2013

UUD No 3 Pasal 9 tahun 1951

UU Nomor 13 Tahun 2003 pasal 87 ayat 1Tentang Ketenagakerjaan

61