Anda di halaman 1dari 15

MAKALAH

PERBAIKAN TANAH

TANAH TIMBUNAN

Untuk Memenuhi Salah Satu Tugas


Mata Kuliah Perbaikan Tanah
Dosen Pembimbing : Ir. Idharmahadi Adha, S.T., M.T.

Disusun Oleh :

Kelompok 17

1. Angela Chikita Marcus 1315011010


2. Hatwan Fardilla 1345011015
3. Oldebes Temy Giantara 1345011025

Fakultas Teknik Jurusan Teknik Sipil


Universitas Lampung
2016
Daftar Isi

Halaman
Daftar Isi ........................................................................................................................ 2
Daftar Gambar ............................................................................................................... 3
Kata Pengantar ............................................................................................................... 4
BAB I PENDAHULUAN ......................................................................................... 5
1.1. Latar Belakang ....................................................................................... 5
1.2. Tujuan Penulisan .................................................................................... 6
A. Tujuan Umum .................................................................................... 6
B. Tujuan Khusus ................................................................................... 6
1.3. Rumusan Masalah .................................................................................. 6
BAB II PEMBAHASAN MASALAH ....................................................................... 7
A. Timbunan ............................................................................................... 7
B. Aplikasi Tanah Timbunan ...................................................................... 8
C. Alat Berat ............................................................................................... 12
BAB III PENUTUP ..................................................................................................... 14
3.1. Kesimpulan ............................................................................................. 14
3.2. Saran ....................................................................................................... 14
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................... 15

2
Daftar Gambar

Gambar A.1. ................................................................................................................. 8


Gambar B.1. ................................................................................................................. 10
Gambar B.2. ................................................................................................................. 10
Gambar B.3. ................................................................................................................. 11
Gambar C.1. ................................................................................................................. 12
Gambar C.2. ................................................................................................................. 12
Gambar C.3. ................................................................................................................. 13
Gambar C.4. ................................................................................................................. 13

3
KATA PENGANTAR

Puji dan sykur saya panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena saya percaya
berkat kuasa dan anuhgerah-Nya kami dapat menyusun dan menyelesaikan tugas Perbaikan
Tanah dalam bentuk karya tulis seperti ini. Dan terimakasih berlimpah kepada dosen Bapak
Ir. Idharmhadi Adha, S.T., M.T. yang telah mendamping dan membimbing kami dalam
menyelasaikan tugas ini.
Pada dasarnya karya tulis ini dibuat sebagai konsep awal dalam perbekalan ilmu
untuk mahasiswa/I terhadap mata kuliah Perbaikan Tanah di semester VII. Selain itu karya
tulis ini dibuat untuk menambah wawasan dan setidaknya memberi sedikit bayangan
mengenai materi kuliah yang diangkat dalam karya tulis ini. Dan secara konseptual karya
tulis ini berisi mengenai penjelasan-penjelasan singkat mengenai materi yang diangkat.
Saya sadari bahwa karya tulis ini jauh dari kesempurnaan dan harapan pembaca Nan
budiman, untuk itu saran dan dan kritik demi kesempurnaan buku ini sangat diharapkan.
Semoga karya tulis ini dapat bermanfaat bagi para mahasiswa dan pembaca pada
umumya.

Penulis,

Bandarlampung, September 2016

4
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. LATAR BELAKANG

Perkembangan dunia konstruksi yang semakin pesat, menjadikan banyak kegiatan


pembangunan terjadi di hampir semua wilayah. Kebutuhan infrastruktur sebagai penunjang
aktivitas manusia baik dibidang ekonomi, sosial, pendidikan, politik dan sebagainya menjadi
dasar pembangunan tersebut dilakukan. Berkaitan dengan perkembangan konstruksi
bangunan sipil tersebut, melibatkan inovasi-inovasi yang terjadi pada sub bidang-bidang
teknik sipil antara lain struktur, geoteknik, transportasi, manajemen konstruksi, keairan dan
lingkungan, planologi, serta sub bidang sipil lainnya yang saling terintegrasi.
Kegiatan konstruksi yang dilakukan tersebut tidak bisa lepas dari pekerjaan tanah
yang menjadi dasar berdirinya infrastruktur di hampir semua tempat. Hal tersebut berarti
kegiatan konstruksi yang berkaitan dengan bidang geoteknik terus mengalami perkembangan.
Dapat diambil contoh antara lain kegiatan awal investigasi tanah, pembuatan pondasi ( baik
pondasi dangkal atau pondasi dalam : bor pile, driving pile ), penggalian, penimbunan,
perbaikan dan perkuatan tanah, serta kegiatan lainnya sebagai kegiatan awal proses
konstruksi dilakukan. Perkembangan kegiatan konstruksi geoteknik tersebut memunculkan
kreativitas dan inovasi baik dari metode pelaksanaan, instrumentasi alat, dan penemuan-
penemuan baru lainnya.
Topik pembahasan yang diangkat sehubungan dengan kegiatan konstruksi geoteknik
tersebut yakni mengenai kegiatan timbunan. Kegitan timbunan sudah sering dilihat dan
diketahui bersama yakni kegiatan meletakkan atau menambah volume material yang sejenis
atau material lain dengan tujuan untuk meratakan permukaan yang berupa lubang sebelumya
atau meninggikan elevasi permukaan untuk mendapatkan kondisi permukaan tanah yang
lebih baik ( Clements, 1982 ). Pekerjaan timbunan yang sering dijumpai dalam kegiatan
konstruksi sipil antara lain persiapan pembangunan jalan, persiapan lahan untuk bangunan di
lokasi

5
1.2. TUJUAN PENULISAN

A. Tujuan Umum
Sebagai Tugas untuk memperoleh nilai dari mata kuliah Perbaikan Tanah

B. Tujuan Khusus
- Menambah wawasan penulis
- Sebagai proses pembelajaran
- Memberi informasi dan wawasan pembaca

1.3 RUMUSAN MASALAH

A. Apa itu tanah timbunan ?


B. Apa saja aplikasi yang menggunakan tanah timbunan ?
C. Alat berat apa yang digunakan dalam kegiatan tanah timbunan ?

6
BAB II
PEMBAHASAN MASALAH

A. TIMBUNAN

Timbunan dapat digunakan sebagai lapis penopang untuk meningkatkan daya dukung
tanah dasar, juga digunakan di daerah saluran air dan lokasi serupa, timbunan atau urugan
dibagi dalam 2 macam sesuai dengan maksud penggunaannya yaitu :
1. Timbunan biasa, adalah timbunan atau urugan yang digunakan untuk pencapaian
elevasi akhir subgrade yang disyaratkan dalam gambar perencanaan tanpa maksud
khusus lainnya. Timbunan biasa ini juga digunakan untuk penggantian material
existing subgrade yang tidak memenuhi syarat.
Bahan timbunan biasa harus memenuhi persyaratan-persyaratan sebagai berikut :
Timbunan yang diklasifikasikan sebagai timbunan biasa harus terdiri dari
tanah yang disetujui oleh Pengawas yang memenuhi syarat untuk
digunakan dalam pekerjaan permanen.
Bahan yang dipilih tidak termasuk tanah yang plastisitasnya tinggi, yang
diklasifikasi sebagai A-7-6 dari persyaratan (AASHTO M 145) atau
sebagai CH dalam sistim klasifikasi Unified atau Casagrande. Sebagai
tambahan, urugan ini harus memiliki CBR yang tak kurang dari 6 %, bila
diuji dengan (AASHTO T 193).
Tanah yang pengembangannya tinggi yang memiliki nilai aktif lebih besar
dari 1,25 bila diuji dengan (AASHTO T 258), tidak boleh digunakan
sebagai bahan timbunan. Nilai aktif diukur sebagai perbandingan antara
Indeks Plastisitas (PI) (AASHTO T 90) dan presentase ukuran lempung
(AASHTO T 88).

2. Timbunan pilihan, adalah timbunan atau urugan yang digunakan untuk pencapaian
elevasi akhir subgrade yang disyaratkan dalam gambar perencanaan dengan
maksud khusus lainnya, misalnya untuk mengurangi tebal lapisan pondasi bawah,
untuk memperkecil gaya lateral tekanan tanah dibelakang dinding penahan tanah
talud jalan.

7
Gambar A.1. Pekerjaan timbunan pada pelebaran badan jalan
Bahan timbunan pilihan harus memenuhi persyaratan sebagai berikut :
Timbunan hanya boleh diklasifikasikan sebagai Timbunan Pilihan bila
digunakan pada lokasi atau untuk maksud yang telah ditentukan atau
disetujui secara tertulis oleh Pengawas.
Timbunan yang diklasifikasikan sebagai timbunan pilihan harus terdiri dari
bahan tanah berpasir (sandy clay) atau padas yang memenuhi persyaratan
dan sebagai tambahan harus memiliki sifat tertentu tergantung dari maksud
penggunaannya. Dalam segala hal, seluruh urugan pilihan harus memiliki
CBR paling sedikit 10 %, bila diuji sesuai dengan (AASHTO T 193).

B. APLIKASI TANAH TIMBUNAN

Sesuai dengan kebutuhan dan spesifikasi di lapangan maka kegiatan timbunan tanah
yang akan diberlakukan dalam pekerjaan timbunan terdiri dari :
1. Timbunan tanah kembali dari galian
Yang dimaksud dengan pekerjaan timbunan tanah kembali dari hasil galian adalah
kegiatan penimbunan baik untuk tanggul maupun untuk di belakang bangunan
dengan mempergunakan bahan timbunan dari hasil galian yang secara spesifikasi
teknis bahan tersebut dapat dipertangung jawabkan. Penimbunan dan pemadatan
tanah isian di bangunan boleh dilakukan setelah umur bangunan sudah dinilai
cukup oleh Direksi. Pelaksanaan harus dilakukan secara hati-hati dengan
menggunakan alat yang diijinkan oleh Direksi. Penimbunan dilaksanakan secara
lapis perlapis dengan ketebalan hamper sesuai dengan spesifikasi alat yang
digunakan. Bila tidak ada instruksi lain dari Direksi maka Penyedia Jasa wajib
menggunakan tanah hasil galian untuk penimbunan tanah isian. Bila material
8
tanah hasil galian bangunan tidak cukup maka Kotraktor dibolehkan
menggunakan material timbunan dari luar (borrow area) atas ijin Direksi.
2. Timbunan tanah dengan material borrow area
Yang dimaksud dengan pekerjaan timbunan tanah dengan material dari borrow
area adalah kegiatan penimbunan baik untuk tanggul maupun untuk di belakang
bangunan dengan mempergunakan bahan timbunan dari galian pada suatu lokasi
borrow dengan jenis dan kualitas tanah yang tertentu dan Penyedia Jasa
mengeluarkan biaya untuk pengadaan material tanah timbunan tersebut. Sumber
dari material borrow untuk setiap timbunan harus sesuai dengan borrow area yang
telah disetujui oleh Direksi. Semua bagian dari timbunan akan dihitung dan
dibayar terhadap material terpasang dalam lokasi timbunan dengan dasar setelah
pekerjaan pemadatan.
3. Timbunan lolos air
Timbunan kembali lolos air harus ditempatkan berdasarkan garis, ketinggian dan
ukuran seperti ditunjukkan dalam gambar atau seperti arahan Direksi. Material
harus ditangani dan diletakkan sedemikian rupa untuk menghindari segregasi.
Metode dari pelaksanaan timbunan kembali lolos air harus diusulkan dan
mendapat persetujuan dari Direksi. Timbunan kembali lolos air harus ditimbun
secara lapis horisontal dengan ketebalan tidak lebih dari 50 (lima puluh) cm
sentimeter sebelum dipadatkan dan dipadatkan secara menyeluruh dengan alat
pemadat kapasitas 10 ton (vibratory roller) atau berdasarkan kepadatan dari uji
timbunan yang telah mendapatkan persetujuan dari Direksi. Material filter dapat
diperoleh dari sungai setempat, galian pondasi bendung/bangunan air atau lokasi
yang telah disetujui Direksi. Material filter harus terdiri dari material yang layak,
awet, pasir dan kerikil bergradasi baik dengan ukuran partikel kurang dari 8
(delapan) sentimeter. Juga material tidak boleh mengandung fraksi lolos saringan
no.4 dalam jumlah lebih dari 50% (limapuluh persen) begitu juga lolos saringan
no. 200 tidak lebih atau kurang dari 10 % (sepuluh persen).

Sebelum melakukan pekerjaan penimbunan, ada beberapa tes yang harus dilakukan,
yaitu :
1. Kepadatan Lapangan (Field Density)
2. Permeabilitas Lapangan (Field Permeability)
3. Berat Jenis (Specific Gravity)

9
4. Kadar Air (Water Content)
5. Konsistensi (Consistency / Atterberg Limit)
6. Gradasi (Gradation) Lapangan dan Laboratorium
7. Kepadatan Laboratorium (Proctor Compaction)

Contoh pekerjaan timbunan pada jalan :

Gambar B.1. Pekerjaan Timbunan pada Proses Pembuatan Jalan

Contoh pekerjaan timbunan pada overpass :

Gambar B.2. Pekerjaan Timbunan pada Overpass

10
Contoh ilustrasi pekerjaan timbunan :

Gambar B.3. Ilustrasi Pekerjaan Timbunan

11
C. ALAT BERAT

Beberapa alat-alat berat untuk proses pekerjaan timbunan tanah :


1. Excavator (alat untuk menggali tanah dan mengangkat tanah)

Gambar C.1. Excavator

2. Dump Truck (untuk memindahkan material)

Gambar C.2. Dump Truck

12
3. Bulldozer (sebagai penggali, pendorong, menarik material)

Gambar C.3. Bulldozer

4. Vibratory Roller (alat yang dipakai untuk pemadat yang menggunakan penggetar)

Gambar C.4. Vibratory Roller

13
BAB III
PENUTUP

3.1 KESIMPULAN
Pekerjaan timbunan tanah dapat dilakukan setelah melakukan tes uji timbunan untuk
menentukan efektifitas dari beberapa metode pemadatan dari material yang tersedia untuk
pekerjaan timbunan.

3.2 SARAN
Pekerja harus semaksimal mungkin menggunakan material hasil galian sebagai bahan
untuk timbunan sejauh secara kualitas memenuhi syarat yang ditunjukkan oleh gambar, dan
tidak boleh adanya semak, akar, rumput atau material yang tidak memenuhi syarat yang akan
dipakai sebagai bahan timbunan.

14
DAFTAR PUSTAKA

__________, Pedoman Penyusun Spesifikasi Teknis (RPT0-Pd T-xx-200x)

Norendra Rizqi, 2014. Pekerjaan Timbunan


https://www.scribd.com/document/203272889/Pekerjaan-Timbunan

http://tosimasipil.blogspot.co.id/2013/10/metode-perbaikan-tanah.html

15