Anda di halaman 1dari 103

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.

id

TUGAS AKHIR

PRARANCANGAN PABRIK FURFURAL DARI SEKAM PADI


DENGAN PROSES QUAKER OATS
KAPASITAS 3.000 TON/TAHUN

Oleh :

Siti Mira Qomariah I 1507044

JURUSAN TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNIK


UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2012

commit to user

i
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

KATA PENGANTAR

Segala puji syukur kepada Allah SWT, hanya karena rahmat dan ridho-Nya,

penulis akhirnya dapat menyelesaikan penyusunan laporan tugas akhir dengan judul

Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan Proses Quaker Oats

Kapasitas 3.000 Ton/Tahun.

Dalam penyusunan tugas akhir ini penulis memperoleh banyak bantuan baik

berupa dukungan moral maupun spiritual dari berbagai pihak. Oleh karena itu,

penulis mengucapkan terima kasih kepada:

1. Enny Kriswiyanti A., S.T., M.T. selaku Ketua Program Studi Non-reguler

2. Ir. Endah Retno D., M.T. selaku Dosen Pembimbing I dan Dr. Sunu Herwi

Pranolo selaku Dosen Pembimbing II, atas bimbingan dan bantuannya dalam

penulisan tugas akhir serta Ketua Program Studi Non-reguler.

3. Kedua Orangtua dan keluarga atas dukungan doa, materi dan semangat yang

senantiasa diberikan tanpa kenal lelah.

4. Teman - teman mahasiswa Teknik Kimia FT UNS khususnya angkatan 2007

Penulis menyadari bahwa laporan tugas akhir ini belum sempurna. Oleh

karena itu, penulis mengharapkan saran dan kritik yang membangun. Semoga laporan

tugas akhir ini dapat bermanfaat bagi penulis dan pembaca sekalian.

Surakarta, Juni 2012

Penulis
commit to user

iii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR ISI

Halaman Judul ............................................................................................... i


Lembar Pengesahan ........................................................................................ ii
Kata Pengantar................................................................................................ iii
Daftar Isi ...................................................................................................... . iv
Daftar Tabel ................................................................................................... vii
Daftar Gambar ............................................................................................. . ix
Intisari .......................................................................................................... . x
BAB I PENDAHULUAN........................................................................... . 1
1.1 Latar Belakang Pendirian Pabrik ............................................ . 1
1.2 Kapasitas Perancangan .......................................................... . 2
1.3 Pemilihan Lokasi Pabrik ........................................................ . 4
1.4 Tinjauan Pustaka ................................................................... . 7
1.4.1 Macam-macam Proses ............................................... . 7
1.4.2 Kegunaan Produk ....................................................... . 9
1.4.3 Sifat Fisis dan Kimia Bahan Baku dan Produk ............ . 10
1.4.4 Tinjauan Proses Secara Umum ................................... . 14
BAB II DESKRIPSI PROSES ..................................................................... . 15
2.1 Spesifikasi Bahan Baku dan Produk ...................................... . 15
2.1.1 Spesifikasi Bahan Baku ............................................. . 15
2.1.2 Spesifikasi Bahan Pembantu ....................................... . 15
2.1.3 Spesifikasi Produk ...................................................... . 17
2.2 Konsep Dasar Proses .............................................................. . 17
2.2.1 Dasar Reaksi .............................................................. . 17
2.2.2 Pemakaian Katalis ...................................................... . 17
2.2.3 Mekanisme Reaksi .................................................... . 18
2.2.4 Fase Reaksi ............................................................... . 18

commit to user

iv
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

2.2.5 Kondisi Operasi .......................................................... . 19


2.2.6 Tinjauan Termodinamika dan Kinetika ....................... . 19
2.3 Diagram Alir Proses dan Tahapan Proses .............................. . 23
2.3.1 Diagram Alir Proses.................................................... . 23
2.3.2 Langkah langkah Proses ........................................... . 26
2.4 Neraca Massa dan Neraca Panas ............................................ . 29
2.4.1 Neraca Massa ............................................................. . 29
2.4.2 Neraca Panas ............................................................. . 34
2.5 Lay Out Pabrik dan Peralatan Proses ...................................... . 36
2.5.1 Lay Out Pabrik ........................................................... . 36
2.5.2 Lay Out Peralatan Proses ............................................ . 39
BAB III SPESIFIKASI ALAT PROSES ...................................................... . 42
3.1 Reaktor 01 .............................................................................. . 43
3.2 Reaktor 02 .............................................................................. . 44
3.3 Menara Distilasi ...................................................................... . 45
3.4 Filter ........................................................................................ . 46
3.5 Condenser................................................................................. . 47
3.6 Reboiler ................................................................................... . 47
3.7 Akumulator .............................................................................. . 48
3.8 Belt conveyor ............................................................................ . 49
3.9 Decanter ................................................................................... . 50
3.10 Tangki ...................................................................................... . 50
3.11 Mixer ........................................................................................ . 52
3.12 Heat Exchanger ........................................................................ . 53
3.13 Pompa ...................................................................................... . 55
BAB IV UNIT PENDUKUNG PROSES DAN LABORATORIUM ............ . 60
4.1 Unit Pendukung Proses ......................................................... 60
4.1.1 Unit Penyediaan dan Pengolahan Air ......................... 60
4.1.1.1 Air Pendingin dan Air Proses ........................ 61
commit to user

v
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

4.1.1.2 Air Umpan Boiler.......................................... 63


4.1.1.3 Air Konsumsi Umum dan Sanitasi................. 66
4.1.2 Unit Pengadaan Steam ................................................ 67
4.1.3 Unit Pengadaan Listrik ............................................... 68
4.1.4 Unit Penyediaan Bahan Bakar ..................................... 69
4.1.5 Unit Pengadaan Udara Tekan ...................................... 69
4.1.6 Unit Pengolahan Limbah ............................................ 70
4.2 Laboratorium ........................................................................ 71
BAB V MANAJEMEN PERUSAHAAN ...................................................... . 73
5.1 Bentuk Perusahaan ................................................................ . 73
5.2 Struktur Organisasi ................................................................ . 73
5.3 Tugas dan Wewenang ........................................................... . 75
5.4 Pembagian Jam Kerja Karyawan ........................................... 76
5.5 Status Karyawan dan Sistem Upah ........................................ 78
5.6 Kesejahteraan Sosial Karyawan ............................................. 79
BAB IV ANALISA EKONOMI .................................................................... 81
6.1 Penafsiran Harga Alat .............................................................. 83
6.2 Penentuan Total Capital Investment (TCI) ............................... 84
6.3 Biaya Produksi Total (Total Poduction Cost) .......................... 85
Daftar Pustaka
Lampiran

commit to user

vi
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Kapasitas Produksi Industri Furfural yang telah Berdiri ................ 2
Tabel 1.2 Macam-macam Proses Pembuatan Furfural................................... 9
Tabel 2.1 Neraca Massa Mixer (M-01) ......................................................... 29
Tabel 2.2 Neraca Massa Reaktor (R-01) ....................................................... 29
Tabel 2.3 Neraca Massa Filter (F-01) ........................................................... 30
Tabel 2.4 Neraca Massa Reaktor (R-02) ....................................................... 30
Tabel 2.5 Neraca Massa Decanter (Dc-01) ................................................... 31
Tabel 2.6 Neraca Massa Mixer (M-02) ......................................................... 31
Tabel 2.7 Neraca Massa Decanter (Dc-02) ................................................... 31
Tabel 2.8 Neraca Massa Menara Distilasi (MD-01) ...................................... 32
Tabel 2.9 Neraca Massa Recycle .................................................................. 32
Tabel 2.10 Neraca Massa Total ...................................................................... 33
Tabel 2.11 Neraca Panas pada Mixer (M-01) .................................................. 34
Tabel 2.12 Neraca Panas pada Reaktor (R-01A) ............................................. 34
Tabel 2.13 Neraca Panas pada Reaktor (R-01B) ............................................. 34
Tabel 2.14 Neraca Panas pada Filter (F-01).................................................... 34
Tabel 2.15 Neraca Panas pada Reaktor (R-02)................................................ 35
Tabel 2.16 Neraca Panas pada Decanter (Dc-01)............................................ 35
Tabel 2.17 Neraca Panas pada Mixer (M-02) .................................................. 35
Tabel 2.18 Neraca Panas pada Decanter (Dc-02)............................................ 35
Tabel 2.19 Neraca Panas pada Menara Distilasi (MD-01) ............................... 35
Tabel 3.1 Spesifikasi Pengaduk dan pemanas pada Reaktor .......................... 43
Tabel 3.2 Spesifikasi Alat Proses Dekanter................................................... 50
Tabel 3.3 Spesifikasi Alat Proses Tangki ...................................................... 50
Tabel 3.4 Spesifikasi Mixer .......................................................................... 52
Tabel 3.5 Spesifikasi Heat Exchanger Shell and Tube .................................. 53
commit to user

vii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

Tabel 3.6 Spesifikasi Heat Exchanger Double Pipe ...................................... 54


Tabel 3.7 Spesifikasi Pompa Proses.............................................................. 55
Tabel 4.1 Kebutuhan Air Proses .................................................................. 62
Tabel 4.2 Kebutuhan Air Pendingin.............................................................. 63
Tabel 4.3 Kebutuhan Air Boiler ................................................................... 66
Tabel 4.4 Kebutuhan Air Konsumsi dan Sanitasi .......................................... 66
Tabel 4.5 Kebutuhan Total Air Sungai ......................................................... 67
Tabel 4.6 Spesifikasi Cooling Tower ............................................................ 67
Tabel 4.7 Spesifikasi Boiler .......................................................................... 68
Tabel 4.8 Kebutuhan Energi Listrik .............................................................. 68
Tabel 4.9 Spesifikasi Genarator .................................................................... 69
Tabel 4.10 Spesifikasi Kompresor .................................................................. 70
Tabel 5.1 Jadwal Pembagian Kelompok Shift .............................................. 77
Tabel 5.2 Perincian Kualifikasi, Jumlah dan Gaji Karyawan......................... 78
Tabel 6.1 Fixed Manufacturing Cost (FCI) ................................................... 85
Tabel 6.2 Working Capital Investment (WCI) ............................................... 86
Tabel 6.3 Direct Manufacturing Cost ........................................................... 86
Tabel 6.4 Indirect Manufacturing Cost ......................................................... 86
Tabel 6.5 Fixed Manufacturing Cost ............................................................ 87
Tabel 6.6 General Expense ........................................................................... 87
Tabel 6.7 Analisa Kelayakan ........................................................................ 91

commit to user

viii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Rumus Bangun furfural ............................................................ 1

Gambar 1.2 Grafik Impor Furfural di Indonesia .......................................... 4

Gambar 1.3 Gambar Pemilihan Lokasi Pabrik Furfural ............................... 6

Gambar 2.1 Diagram Alir Kualitatif ............................................................ 24

Gambar 2.2 Diagram Alir Kuantitatif .......................................................... 25

Gambar 2.3 Layout Pabrik ........................................................................... 38

Gambar 2.4 Layout Peralatan Proses ........................................................... 41

Gambar 4.1 Skema Pengolahan Air Sungai ................................................ 65

Gambar 5.1 Struktur Organisasi Pabrik Furfural ......................................... 75

Gambar 6.1 Chemical Engineering Cost Index ........................................... 84

Gambar 6.2 Grafik Analisis Kelayakan ....................................................... 92

commit to user

ix
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

INTISARI

Siti Mira Qomariah, 2012, Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi
dengan Proses Quaker Oats, Kapasitas 3.000 Ton/Tahun, Program studi S1 Non
Reguler, Jurusan Teknik Kimia, Fakultas Teknik, Universitas Sebelas Maret,
Surakarta
Furfural adalah senyawa organik yang kurang larut dalam air namun larut dalam
alkohol, eter, dan benzena. Furfural banyak digunakan dalam industri kimia seperti bahan
pembentuk resin dan pelarut dalam industri pemurnian minyak pelumas. Untuk memenuhi
kebutuhan dalam negeri, maka dirancang pabrik furfural dengan kapasitas 3.000 ton/tahun
dengan bahan baku sekam padi 30.100.000 ton/tahun dan toluena 15 ton/tahun. Lokasi pabrik
yang dipilih adalah di kawasan industri Cilacap, Jawa Tengah.
Proses pembuatan furfural dari sekam padi ada tiga tahapan yaitu: pertama, tahap
penyiapan bahan baku. Air dan asam sulfat dimasukkan ke dalam mixer agar bercampur
secara homogen. Sekam padi dari gudang diangkut dengan belt conveyor menuju crusher
kemudian diayak dengan screen. Kedua, tahap reaksi hidrolisa menggunakan asam sulfat
98% sebagai katalis. Reaksi pembentukan yang terjadi di dalam reaktor RATB pada suhu
70C dan tekanan 1,013 bar adalah pentosan (C5H8O4) yang ada didalam sekam padi
ditambah air akan menjadi pentosa (C5H10O5) dengan katalis asam sulfat. Tahap reaksi
dehidrolisa, reaksi yang terjadi didalam reaktor RAP pada suhu 230C dan tekanan 68,901
bar adalah pentosa (C5H10O5) akan terurai menjadi furfural (C5H4O2) dan air dengan katalis
asam sulfat. Ketiga, tahap pemurnian hasil. Furfural yang masih bercampur dengan air dan
pentosa akan ditambah dengan toluena sebagai solvent di dalam mixer dan dipisahkan di
dekanter yang kemudian dimurnikan di menara distilasi untuk mendapatkan produk furfural
99,5%.
Unit pendukung proses pabrik meliputi unit pengadaan, air proses 23.800 kg/jam,air
pendingin sebanyak 38.800 kg/jam, unit pengadaan air konsumsi umum dan sanitasi
sebanyak 10.150 kg/jam, unit pengadaan steam sebanyak 9.700 kg/jam, udara tekan sebanyak
120 m3/jam, tenaga listrik sebesar 550 kW, bahan bakar solar sebanyak 170 L/jam. Pabrik
juga didukung laboratorium yang mengontrol mutu bahan baku dan produk.
Perusahaan berbentuk Perseroan Terbatas (PT) dengan struktur organisasi line and
staff. Sistem kerja karyawan berdasarkan pembagian jam kerja yang terdiri dari karyawan
shift dan non shift.
Hasil analisis ekonomi terhadap prarancangan pabrik asam furfural diperoleh modal
tetap sebesar Rp. 107.177.155.430 dan modal kerjanya sebesar Rp. 30.720.400.538. Biaya
produksi total per tahun sebesar Rp. 119.090.637.327. Hasil analisis kelayakan menunjukkan
ROI sebelum pajak 27,26% dan setelah pajak 20,44%, POT sebelum pajak 2,84 tahun dan
setelah pajak 3,52 tahun, BEP 54,08%, SDP 26,07% dan DCF sebesar 23,16%. Berdasar
analisis ekonomi dapat disimpulkan bahwa pendirian pabrik furfural dengan kapasitas 3.000
ton/tahun layak dipertimbangkan untuk direalisasikan pembangunannya.

commit to user

x
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

LAMPIRAN

commit to user

xi
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

r. ,rr,;Yr
FilrDf r4.,fl-
a D DErLIrrErq uI .^_
f !ri!r_rliL-lalllaa!
A l_I

TUGAS AKHIR
PRARANCANGAN PABP.IK FURFI TRAI DARI
SEI(AM PADI DENGAIT PROST'S QUAKER OATS
KAPASITAS 3.{!OO TSN/TAHTIN

^l^L.

Siii ll'lira Ooinarialr rL 1 <n"lAA A


!_tl.t !1_t.1.+

:^-
ttlY rt
||
D^.*tr.:-.l.;i-
I VlttlrrtttlrlltE rI

ff'2"'-
!- E-,{^h Darnn n',^#--+: l\,'!-

I 001 NrP. 196907 t9 200403 2 00r

Dipei"l-a-hanka-n di ,-icpan iim pengi,ji :


?,,t
T
!. YC. Danartr:.
S.T.. l\{.T.
NrP. 19730827 200012 1 001 ,,a z-*
/
2. Ir. P-usdiansjah. It{.Si
a n,-t

NrP. 19480420 198601 1 001

Non Reguler

rw2rr26 200003 2 00r

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Pendirian Pabrik

Furfural merupakan senyawa organik yang yang mempunyai rumus molekul

C5H4O2, dan dikenal sebagai furfuraldehid atau furfural, 2-furankarboksaldehid,

biasanya disebut furfural atau furol. Furfural merupakan senyawa yang kurang larut

dalam air namun larut dalam alkohol, eter, dan benzena. Senyawa ini berfase cair

berwarna kuning hingga kecoklatan dengan titik didih 161,7C.

Gambar 1.1 Rumus bangun furfural

Bahan utama pembuatan furfural adalah pentosan yang biasanya terdapat pada

bahan yang mengandung serat. Pentosan banyak terdapat pada limbah pertanian

seperti: tongkol jagung, sekam padi, ampas tebu, dan serbuk gergaji. Sekam padi

merupakan salah satu limbah pertanian yang mengandung pentosan. Bahan baku

sekam padi mudah diperoleh di Indonesia, mengingat Indonesia merupakan negara

agraris dengan produk pertanian yang melimpah. Industri furfural dapat

meningkatkan pendapatan petani karena memberi nilai tambah bagi hasil samping

pengolahan pertanian.

commit to user

1
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Pemerintah RI selalu berupaya untuk menciptakan kondisi yang mendukung

pertumbuhan industri, khususnya industri kimia. Pembangunan industri kimia furfural

ditekankan untuk memenuhui kebutuhan dalam negeri, pemanfaatan sumber daya

alam yang ada, menciptakan lapangan kerja, mendorong perkembangan industri lain

seperti industri cat dan plastik, serta ekspor ke negara lain.

Di dalam negeri, furfural mempunyai kegunaan yang cukup luas di beberapa

industri. Kegunaan furfural antara lain sebagai pelarut (solvent) dalam industri

minyak bumi. Senyawa turunan furfural seperti 2-metilfuran (sylvan) sebagai bahan

pembantu industri resin,cat, pernis, plastik, serat sintesis, serta Furan sebagai bahan

pembantu pada industri farmasi dan herbisida.(www.furan.com/furfural)

1.2.Kapasitas Perancangan

Penentuan kapasitas perancangan pabrik ini berdasarkan beberapa

pertimbangan yaitu kebutuhan produk, ketersediaan bahan baku, dan segi ekonomi.

Adapun pabrik-pabrik furfural yang telah berdiri:

Tabel 1.1 Kapasitas produksi industri Furfural yang telah berdiri


Kapasitas
No. Negara Perusahaan
(Ton/tahun)
1. Argentina Indunor S.A 3.000
E.C. Welbers 1.500
2. Brazil Agroquimica Rafard SA 4.000-6.000
3. Dominican Central Romana Co. 3.500
4. Republic-Mexico Furfuraly Derivados 1.800

commit to user

2
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

5. USA Great Lakes Chem-Co 4.500


6. Austria Lenzig Aktiengesellse 10.000
haft
7. Spain Furfural Espanol SA 4.500
8. Hungary Pet Nitrogen Work 2.000
9. Poland Polimex Cekop 5.000
10. Slovenia State owned complex 1.500
11. Kenya Kenya furfural Ltd. 5.000
12. South - Africa Smithchem Ltd. 17.000
13. China - 50.000
www.chem-is-try.org

Berdasarkan data dari Biro Statistik harga furfural di pasar internasional pada

tahun 2006 adalah US $ 610.655/kg. Pada tahun 2007 harga meningkat menjadi US

$ 744.734/kg dan pada tahun 2008 meningkat menjadi US $ 1.291.973/kg. Pada

tahun 2009 mengalami penurunan sebesar 25% menjadi US $ 968.292/kg. Lalu pada

tahun 2010 mengalami peningkatan sebesar 28,6% menjadi US $ 1.356.633/kg.

Dari data di atas dapat kita lihat bahwa harga furfural cenderung bertambah.

Karena berdirinya industri baru yang menggunakan furfural sebagai bahan utama.

Bahan baku sekam padi dipilih adalah karena memiliki harga ekonomis dan untuk

memanfaatkan limbah sekam yang dihasilkan setiap musim panen. Umumnya sekam

belum dimanfaatkan secara optimal, dan masih banyak sisa sekam yang menumpuk

di penggilingan padi dan tidak digunakan. Biasanya hanya sekam dijadikan bahan

campuran makanan ternak, arang dan genteng.

commit to user

3
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Berdasarkan data dari Biro Statistik permintaan furfural di pasar internasional

pada tahun 2006-2010 yang dibuat dalam bentuk grafik permintaan

1200000
y = 55203x - 1E+08
1000000

800000

600000

400000

200000

0
2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011

Gambar 1.2 Grafik Impor Furfural di Indonesia

Dari grafik tersebut didapatkan persamaan linier y = 55203x-1E+08 dengan x

adalah tahun dan y adalah jumlah produksi furfural (kg). Jika pabrik direncanakan

akan berdiri pada tahun 2017, maka kapasitas pabrik direncanakan untuk memenuhi

kebutuhan di dalam negeri sebesar 11.344.451 kg. Dilihat ketersediaan bahan baku

yang ada maka pabrik dirancang dengan kapasitas 3.000.000 kg/thn atau 3.000

ton/thn.

1.3. Pemilihan Lokasi Pabrik

Dengan mempertimbangkan beberapa faktor di bawah ini, lokasi indusrti kimia

furfural dipilih di daerah Cilacap, Jawa Tengah dengan alasan sebagai berikut:

commit to user

4
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

1. Penyediaan Bahan Baku

Lokasi pabrik dipilih dekat sumber bahan baku sekam padi untuk

mengurangi biaya transportasi dan kehilangan bahan baku dalam transportasi.

Pemilihan lokasi di Kabupaten Cilacap dipilih karena memiliki luas sawah

63.094 hektare yang ditanami padi. Dari data Dinas Pertanian dan Peternakan

Cilacap, Jawa Tengah, didapatkan data produksi padi sebesar 784.000 ton

GKG pada akhir tahun 2010.

Dari sawah seluas 1 Ha dapat menghasilkan 4 ton gabah kering panen

berarti sekam yang dihasilkan sekitar 8 kwintal. Dari 100 kg gabah kering

akan dihasilkan kira-kira 20 kg sekam dan setiap 10 kg sekam menghasilkan 1

kg furfural. Untuk membuat 3.000 ton furfural membutuhkan 30.000 ton

sekam padi. Maka dari jumlah bahan baku sekam dapat memenuhi kapasitas

3.000 ton furfural tersebut. Bahan baku sekam padi diperoleh sekitar 4.000

kg/jam dari hasil pertanian para petani di daerah Cilacap.

(www.jumena.wordpress.com)

2. Penyediaan listrik dan bahan bakar

Kebutuhan listrik pabrik ini sebagian dipenuhi dari jaringan PLN,

sedangkan untuk menjamin kelancaran penyediaan tenaga listrik bagi

kelangsungan produksi, pabrik harus memiliki generator pembangkit tenaga

listrik sendiri. Kebutuhan bahan bakar yaitu solar yang dipakai untuk

menjalankan generator diperoleh dari Pertamina Cilacap.

commit to user

5
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

3. Penyediaan air

Kebutuhan air pada pabrik diperoleh dari sumber air sungai.

4. Transportasi

Transportasi darat maupun laut memadai sehingga mempermudah

pengangkutan bahan baku maupun produk.

5. Tenaga Kerja

Tenaga kerja banyak tersedia di daerah Jawa sehinga dengan

didirikannya pabrik furfural akan menyerap tenaga kerja dan menunjang

program pemerintah untuk mengurangi penganguran.

Gambar 1.3 Gambar Pemilihan Lokasi Pabrik Furfural

commit to user

6
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

1.4. Tinjauan Pustaka

1.4.1. Macam-macam Proses

Pada dasarnya furfural dibuat dengan cara mendehidrasikan pentosa yang

merupakan hasil dari pentosan yang terdapat dalam sekam padi. Ada beberapa proses

pembuatan furfural secara komersial yang dikemukan oleh Mc. Ketta (1983), yaitu:

A. Quaker Oats Process

Pada pembuatan furfural dengan cara Quaker Oats mengunakan asam sulfat

sebagai katalis. Larutan asam diserap ke dalam sekam padi, bagasse, tongkol

jagung atau bahan baku lainnya. Dalam hal ini digunakan spherical digester

dengan putaran horizontal dan high pressure steam dengan suhu 153 oC dan 4,1

bar. Sesudah suhu dan tekanan digeser tercapai, valve uap dibuka kemudian

didestilasi. Uap dilewatkan boiler sedang cairan yang mengandung furfural masuk

pada stripping columm, kemudian dikondensasi dan dipisahkan menjadi dua

lapisan. Proses Queker Oats membutuhkan waktu 6-8 jam penguapan, 100 kg

bahan, 28 liter air, 2 kg asam sulfat dan steam 260 kg untuk menghasilkan 10 kg

furfural.

B. Rosenlew Process

Bahan baku diserap dari kolom distilasi furfural pada suhu 80 oC diumpankan

ke reaktor. Pada reaktor, furfural dipertahankan pada tekanan 11-12 kg/cm2 (10,8

11,8 bar) steam dilewatkan reaktor melalui dasar reaktor melalui dasar reaktor

sebesar 4,9 bar. Dalam kondisi normal waktu tinggal bahan baku dalam reaktor 1-

commit to user

7
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

2 jam. Kondensat yang berisi furfural kemudian didestilasi, didekantasi, dan

dihidrolisasi.

C. Petrole Chimie Process

Proses ini didasarkan pada Agrifurance proses. Bahan baku diumpankan ke

dalam reaktor bersama-sama dengan air dan juga asam fospat sebagai katalis

kemudian ditambahkan steam. Pada keadaan normal, perbandingan padat cair

adalah 1:6. Steam yang digunakan bertekanan sebesar 9,8 bar. Reaksi padat cair

terjadi pada tekanan 6,37 bar dan temperature 170C. Seperti steam yang lain,

furfural didistilasi membentuk azeotrop kemudian didekantasi agar lapisan

menjadi dua lapisan. Lapisan bawah yang kaya akan furfural dinetralisasi dan

didehidrasi menjadi furfural teknik.

D. Escher Wyss Process

Dalam hal ini bahan baku dari storage ditrasfer ke belt conveyor menuju

bucket elevator untuk diumpankan menuju reaktor. Pada waktu masuk reaktor,

bahan baku diaerasi dengan cara dikontakkan steam pada suhu 145 0C, tekanan 3 -

4 kg/cm2 (2,94 3,92 bar) dan dicampur asam asetat sebagai katalis. Produk yang

berisi furfural dan asam asetat meninggalkan seksi atas reaktor sebagai uap

bersama kelebihan steam dan melewati kondensor. Uap dikondensasi, kondensat

didinginkan dengan dilewatkan sistem. Kondensat diaerasi, disaring dan

dikumpulkan dalam intermediate storage tank.

Secara garis besar dapat ditabelkan sebagai berikut :

commit to user

8
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Tabel 1.2 Macam-macam Proses Pembuatan Furfural

No. Proses Konsumsi Steam Katalis

1 Quaker Oats Proses 22,5 ton (9,8 bar) Asam Sulfat

2 Rosenlew Proses 38 ton (14,7 bar) -

3 Petrole Chimie Proses 20 ton (9,8 bar) Asam fosfat

4 Escher Wyss Proses 30 ton (14,7 bar) Asam asetat

(Mc Ketta, 1983)

Dari tabel di atas, dipilih proses Queker Oats karena proses ini mempunyai

tingkat konsumsi steam dan tekanan yang kecil dibandingkan peoses lain dan katalis

yang murah.

1.4.2. Kegunaan Produk

Manfaat furfural sangat penting dalam industri kimia, antara lain:

1. Sebagai pelarut selektif untuk memisahkan senyawa jenuh dan tidak jenuh dalam

minyak, solvent untuk resin dan wax. Furfural digunakan pada Furfural Extraction

Unit berfungsi untuk memperbaiki viskositas indeks dengan mengambil

komponen aromatis yang mempunyai viskositas indeks rendah. Unit ini juga

berfungsi mengekstraksi aromatis dan memperbaiki warna dan stabilitas bahan

bakar.

2. Sebagai bahan pembuatan senyawa furan yang lain seperti furfural alkohol,

tetrahidro furfural alkohol, 2-metilfuran (sylvan), Maleic anhydride yang

digunakan sebagai:

commit to user

9
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

- Zat penghilang warna pada wood resin.

- Bahan pembentuk resin.

- Produksi plastik.

- Herbisida, aromatizing, agen untuk brandy dan industri parfum.

1.4.3. Sifat Fisis dan Kimia Bahan Baku Dan Produk :

1. Sekam padi

Fase : Padat

Warna : Kuning kecoklatan

Komposisi : Karbohidrat kasar : 33,38% berat

Pentosa : 18,00% berat

Protein kasar : 3,03% berat

Kadar air : 6,00% berat

Lemak : 1,18% berat

Serat kasar : 20,07% berat

Kadar Abu : 17,71% berat

(Suharno, 1970)

2. Asam sulfat (SNI 06-0030-1996)

Sifat fisis

Rumus molekul : H2SO4

Fase : Cair

Warna : tidak berwarna


commit to user

10
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Berat molekul : 98,079 kg/kmol

Kadar minimal : 98%

Impuritas :Chlorida (Cl) maksimal 10 ppm, Nitrate (NO3)

maksimal 5 ppm, Besi (Fe) maksimal 50 ppm, Timbal

(Pb) maksimal 50 ppm

Kelarutan dalam air : larut sempurna dalam air

Sifat kimia : a. larut dalam air, alkohol, dan etil eter

b. merupakan asam kuat bersifat hidroskopis

(Petrokimia Gresik)

3. Air

Sifat fisis

Rumus molekul : H2 O

Fase : Cair

Warna : tidak berwarna

Berat molekul : 18,015 kg/kmol

Titik didih : 100C

Titik beku : 0C

(Perry,1997)

Sifat kimia

Sebagai pelarut yang baik karena air merupakan senyawa polar

sehingga mudah melarutkan banyak senyawa.

commit to user

11
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Bersifat netral, dapat menguraikan garam menjadi asam dan basa, serta

dapat bereaksi dengan beraneka ragam zat.

(Pudjaatmaka, 1993)

4. Toluena

Sifat fisis

Berat molekul : 92,14 kg/kmol

Fase : Cair

Titik leleh : -95 oC

Titik didih : 110,6 oC

Densitas : 862,3 kg/m3

(www.chemicalland21.com)

Sifat kimia

Hidrogenasi termal dari toluene akan menghasilkan benzene, methane

dan diphenyl.

H2
CH3 + CH3 + CH4

(toluene) (benzene) (methane)

(diphenyl)
Dengan oksigen (oksidasi) dalam fase cair dan katalis Br-Co-Mn

menghasilkan asam benzoat.

commit to user

12
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

O2,Br,Co,Mn
CH3 COO
50 oC

(toluene) (asam benzoat)

(Kirk and Othmer, 1991)

5. Furfural

Sifat fisis

Rumus molekul : C5H4O2

Fase : Cair

Warna : kuning

Berat molekul : 96,086 kg/kmol

Kelarutan dalam air : 8,3 bagian per 100 bagian air

Titik didih : 161,7C

Titik beku : -36,5C


(Mc.Ketta,1983)

Sifat Kimia

Sifat-sifat kimia furfural hampir sama dengan senyawa aromatik aldehid,

tetapi mempunyai karakteristik tersendiri. Furfural adalah senyawa yang stabil

secara thermal tanpa ada O2. Pada temperatur 230C, selama beberapa jam akan

mengubah sifat-sifat fisik yaitu perubahan warna.

1. Furfural dapat dioksidasi dengan permanganat atau bikromat menghasilkan

asam furoat (furic acid).

commit to user

13
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Reaksi : C5H4O2 + O2 C5H4OCOOH

Furfural asam furoat

2. Furfural mengalami reaksi oksidasi bila bertemu dengan basa seperti NaOH

dan menghasilkan Furfuril alkohol dan natrium furoat.

Reaksi : 2C5H4O2 + NaOH C4H2O2CH2OH + C4H4COONa

Furfural Furfural Alkohol Na-furoat

(Dunlop,A.P,1982)

1.4.4. Tinjauan Proses Secara Umum

Pada pembuatan furfural dengan cara Quaker Oats mengunakan asam sulfat

98% sebagai katalis dan sekam padi sebagai bahan baku. Proses yang terjadi pada

pembuatan furfural adalah proses hidrolisis dan dehidrolisis. Dengan perbandingan

bahan baku dan air sebesar 1:6. Proses hidrolisa pentosan menjadi pentosa dilakukan

pada suhu 70C. Berikut ini adalah reaksi hidrolisa furfural:

(C5H8O4)100(s) + 100 H2O(l) H2SO4 (l) 100 C5H10O5(l) .(1-1)

Pentosan Pentosa

Lalu dilanjutkan proses dehidrasi pentosa menjadi furfural dengan suhu 230C.

C5H10O5 (l) H2SO4(l) C5H4O2(l) + 3H2O(l) ... (1-2)

Pentosa Furfural

Lalu ditambahkan toluena sebagai solvent untuk memisahkan furfural dengan

zat pengotor lainnya. Selanjutnya menuju menara distilasi untuk proses pemurnian

furfural.

commit to user

14
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

BAB II

DESKRIPSI PROSES

2.1 Spesifikasi Bahan dan Produk

2.1.1 Spesifikasi Bahan Baku

Sekam Padi

Fase : Padat

Warna : Kuning kecoklatan

Komposisi : Karbohidrat kasar : 33,38% berat

Pentosan : 18,00% berat

Protein kasar : 3,03% berat

Kadar air : 6,00% berat

Lemak : 1,18% berat

Serat kasar : 20,70% berat

Kadar Abu : 17,71% berat

(Suharno, 1970)

2.1.2 Spesifikasi Bahan Pembantu

Asam Sulfat (SNI 06-0030-1996)

Rumus Molekul : H2SO4

Fase : Cair

Warna : Tidak berwarna

commit to user

15
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Berat molekul : 98,079 kg/kmol

Titik didih : 340 C

Kadar minimal : 98%

Impuritas :Chlorida (Cl) maksimal 10 ppm, Nitrate (NO3)

maksimal 5 ppm, Besi (Fe) maksimal 50 ppm, Timbal

(Pb) maksimal 50 ppm

Kelarutan dalam air : larut sempurna dalam air

(Petrokimia Gresik)

Air

Rumus molekul : H2O

Fase : Cair

Warna : Tidak berwarna

Berat molekul : 18,015 kg/kmol


(Perry, 1997)

Toluena

Rumus molekul : C7H8

Fase : Cair

Warna : Tidak berwarna

Berat molekul : 92,14 kg/kmol

Kemurnian : 99% (minimal)

commit to user

16
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Impuritas : H2O 0,5% (maksimal)

C6H6 0,5% (maksimal)

(www.chemicalland21.com)

2.1.3 Spesifikasi Produk

Furfural

Rumus molekul : C5H4O2

Bentuk : Cair

Warna : Kuning

Berat molekul : 96,086 kg/kmol

Kemurnian : 99% (minimal)

Kandungan air : 0,3% (maksimal)

(Mc.Ketta, 1983)

2.2 Konsep Dasar

2.2.1 Dasar Reaksi

Pada proses pembuatan furfural, reaksi yang terjadi adalah reaksi

hidrolisa pentosan menjadi pentosa yang diikuti dengan reaksi dehidrolisa

pentosa menjadi produk furfural. Reaksi yang terjadi adalah sebagai berikut :

(C5H8O4)100 (s) + 100 H2O(l) H2SO4(l) 100 C5H10O5(l)....(2-1)


Pentosan Pentosa
C5H10O5(l) H2SO4(l) C5H4O2(l) + 3 H2O(l).(2-2)
Pentosa Furfural
(Mc.Ketta, 1983)

commit to user

17
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

2.2.2 Pemakaian Katalis

Katalis yang dipakai adalah asam sulfat yang dapat membantu reaksi

hidrolisa dan dehidrolisa. Dengan adanya asam dalam larutan pentosan maka

ikatan antar monomer akan terpecah sehingga membentuk campuran yang

homogen kemudian terjadi reaksi hidrolisa. Asam sulfat adalah asam yang

dapat mempercepat berlangsungnya reaksi hidrolisa. (Mc. Ketta, 1983).

2.2.3 Mekanisme Reaksi

Reaksi yang terjadi pada pembuatan furfural meliputi :

1. Proses hidrolisa pentosan menjadi pentosa

(C5H8O4)100(s) + 100 H2O(l) H2SO4(l) 100 C5H10O5(l) .(2-3)


Pentosan Pentosa
Dengan adanya asam sebagai katalis larutan pentosan maka ikatan antar

monomer akan terpecah sehingga membentuk campuran yang homogen.

Dengan adanya air maka H+ dan OH- masuk dalam ikatan membentuk

pentosa.

2. Proses dehidrasi pentosa menjadi furfural

C5H10O5 (l) H2SO4(l) C5H4O2(l) + 3H2O(l) .(2-4)


Pentosa Furfural
(Mc.Ketta, 1983)

2.2.4 Fase Reaksi

Kondisi umpan sebelum masuk reaktor pada fase padatcair. Umpan

terdiri dari sekam padi dan air. Steam dimasukkan dalam reaktor untuk

commit to user

18
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

mencapai kondisi operasi pada suhu dan tekanan yang diinginkan, juga untuk

mendorong produk furfural keluar reaktor.

2.2.5 Kondisi Operasi

Proses pembuatan furfural dengan proses Quaker Oats berlangsung pada

fase padatcair, pada suhu 70C dan tekanan 1,013 bar (reaksi hidrolisis) dan

pada suhu 230C dan tekanan 68,901 bar (reaksi dehidrasi). Kondisi operasi

tersebut adalah kondisi optimal untuk mencapai konversi dan kecepatan reaksi

yang besar.

2.2.6 Tinjauan Termodinamika dan Kinetika

Tinjauan dari segi termodinamika adalah untuk mengetahui apakah reaksi

tersebut melepaskan panas (eksotermis) atau memerlukan panas (endotermis)

dan juga untuk mengetahui apakah reaksi berjalan searah (irreversible) atau

dapat balik (reversible).

Adapun reaksinya adalah :

(C5H8O4)100(s) +100 H2O(l) H2SO4 100 C5H10O5(l) (2-5)


Pentosan Pentosa
C5H10O5(l) H2SO4 C5H4O2(l)+ 3 H2O(l) (2-6)
Pentosa Furfural

Harga H298 Reaksi

Pada suhu reff 298 K (Yaws,1999) diperoleh data sebagai berikut :

commit to user

19
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Hf H2O = -68,524 kcal/mol (-286,91 kJ/mol)

Hf C5H4O2 = -47,814 kcal/mol (-200,2 kJ/mol)

Hf C5H8O4 = -157,83 kcal/mol (-660,83 kJ/mol)

Hf C5H10O5 = -210,75 kcal/mol (-882,41 kJ/mol)

HR = H1 + HR0 + H2 (2-7)

H1 = ni Cpi dT

= -115.900 kcal/mol (-485.193,648 kJ/mol)

H2 = ni Cpi dT

= 1.039.000 kcal/mol (4.351.635,140 kJ/mol)

HR0 = n. Hf C5H10O5 (n. Hf C5H8O4 + n. Hf H2O)

= ((-882,41 kJ)*3,525) - (0,0004.(-660,83) + ((-286,91)* 3,525))

= -2.098.918,940 kJ/mol ( -501.300 kcal/mol)

HR = H1 + HR0 + H2

=((-485.191,148) + 4.351.635,140 + (-2.098.918,940)) kJ/mol

= 1.767.522,552 kJ/mol ( 422.100 kcal/mol)

Harga Hr menunjukkan positif, maka reaksi ini merupakan reaksi

endotermis atau memerlukan panas.

Harga G Reaksi(Yaws, 1999 )

G H2O = - 228,6 kJ/mol (-54,598 kcal/mol)

G C5H4O2 = - 102,87 kJ/mol (-24,57 kcal/mol)

G C5H8O4 = - 690 kJ/mol (-164,8 kcal/mol)

commit to user

20
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

G C5H10O5 = - 1.187,2 kJ/mol (-283,54 kcal/mol)

G produk = (G C5H10O5) (G C5H8O4 + G H2O)

= (- 1.187,2) - (-690 + (- 228,6)) kJ/mol

= -268,6 kJ/mol (-64,15 kcal/mol)

G reaktan = (Hf C5H4O2 + (3 G H2O)) (G C5H10O5)

= (-102,87 + (3 x (-228,6)) (- 1.187,2) kJ/mol

= -138,67 kJ/mol (-33,12 kcal/mol)

G = Hr produk + Hr reaktan

= ( -268,6 kJ/mol + (-138,67 KJ/mol)

= - 407,27 kJ/mol (-97,27 kcal/mol)

Perhitungan harga tetapan kesetimbangan (K) dapat ditinjau dari rumus

berikut : G = -RT lnK (2-8)

Keterangan :

G = Energi Gibbs standart , kj/mol

R = Tetapan gas ideal ( 8,314 j/mol 0 K )

T = Temperatur, K

K = Konstanta kesetimbangan

(Smith and Van Ness, 2001)

Dari persamaan dapat dicari konstanta kesetimbangan Treff = 298K

-RTlnK = G
G o298 : -RT ln K

commit to user

21
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

G
ln K298 : R.T

407,27 *103 J / mol


ln K298 : 8,314 j / molK * 298 K

K298 : 2,457 x 1071


K Toprasi H 298 K 1 1
ln =
K 298 R Toperasi T 298

K 426 ( 209666) 1 1
ln =
2,457x10 71
8,314 426 298

K1 T operasi = 2,225 x1060


Dari perhitungan diatas dapat disimpulkan bahwa reaksi yang terjadi adalah reaksi

searah (irreversible).

(Smith Vannes, 1984)

Tinjauan Kinetika

Reaksi pembuatan furfural merupakan reaksi orde satu


k1
(C5H8O4)100(s) + 100 H2O(l) 100 C5H10O5(l) .....(2-9)
Pentosan Pentosa
k2
C5H10O5(l) C5H4O2(l) + 3 H2O(l) ...(2-10)
Pentosa Furfural
Persamaan kinetika reaksi untuk orde satu:

t = 1 jam , XA = 90%

k= XA .......................................................................(2-11)
t(1- XA)

dimana: t : waktu reaksi, jam

k : konstanta kecepatan reaksi, /jam


commit to user

22
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

XA : konversi pentosan

k= 0,9
1(1- 0,9)
k = 9 /jam

2.3 Diagram Alir Proses dan Tahapan Proses

2.3.1 Diagram Alir Proses

Diagram alir Prarancangan pabrik furfural dari sekam padi dapat ditunjukkan

dalam tiga macam, yaitu:

a. Diagram Alir Kualitatif (Gambar II.1)

b. Diagram Alir Kuantitatif (Gambar II.2)

commit to user

23
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Gambar 2.1 Diagram Alir Kualitatif

commit to user

24
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Gambar 2.2 Diagram Alir Kuantitatif

commit to user

25
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

2.3.2 Langkah-langkah Proses

Proses pembuatan furfural dengan bahan baku sekam padi secara garis besar

dapat dibagi menjadi beberapa tahap, yaitu:

Tahap penyiapan bahan baku

Tahap reaksi

- Reaksi hidrolisa

- Reaksi dehidrolisa

Tahap pemurnian hasil

1. Tahap penyiapan bahan baku

Air yang berasal dari tangki penyimpanan utilitas (TU-06) (suhu 30C dan

tekanan 1,013 bar) dan asam sulfat dengan kemurnian 98% yang disimpan pada suhu

30C dan tekanan 1,013 bar dimasukkan ke dalam mixer (M-01) agar bercampur

secara homogen. Selanjutnya cairan diumpankan ke dalam reaktor (R-01)

Bahan baku sekam padi yang disimpan di dalam gudang (G-01) pada suhu

30C dan tekanan 1,013 bar diangkut menggunakan belt conveyor (Bc-01) menuju

crusher (Cr-01) untuk menghancurkan sekam padi. Sekam padi diangkut

menggunakan belt conveyor kemudian diayak dengan menggunakan vibrating screen

(Sc-01) untuk menyeragamkan ukuran 8-10 mesh. Serbuk yang telah halus menuju

hopper (H-01) yang kemudian dilewatkan weight feeder (WF-01), selanjutnya

diumpankan ke reaktor (R-01).

commit to user

26
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

2. Tahap reaksi

2.1 Reaksi hidrolisa

Pada tahap reaksi hidrolisa air dari bagian utilitas dan sekam yang telah

dihaluskan dengan perbandingan 6:1. Katalis asam sulfat sebanyak 1%( w/w) dari

jumlah berat total air dimasukkan ke dalam reaktor. Reaksi hidrolisa menggunakan

reaktor alir tangki berpengaduk (R-01) dengan sifat reaksi endotermis. Reaktor (R-

01) beroperasi secara isothermal pada suhu 70C dan tekanan 1,013 bar. Untuk

mempertahankan suhu reaktor pada suhu 70C maka reaktor dilengkapi dengan

jaket pemanas. Reaksi yang terjadi adalah:

(C5H8O4)100(s) +100 H2O(l) H2SO4(l) 100 C5H10O5(l)(2-12)

Hasil dari reaksi hidrolisa adalah pentosa (C5H10O5) yang selanjutnya akan

diubah menjadi furfural. Pentosa selanjutnya dialirkan menuju rotary drum

vacuum filter (F-01).

Produk keluar dari reaktor (R-01) dialirkan ke filter (F-01) menggunakan

pompa (P-05). Keluaran reaktor selanjutnya akan dipisahkan antara cake dengan

filtratnya. Cake akan dibuang ke unit pengolahan limbah. Sedangkan filtrat

(pentose, air, dan asam sulfat) akan diumpankan ke reaktor (R-02) untuk

didehidrolisa.

2.2 Reaksi dehidrolisa

Reaksi dehidrolisa dilakukan untuk menguraikan pentosa menjadi furfural

dan air menggunakan katalis asam sulfat. Reaktor yang digunakan adalah reaktor

commit to user

27
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

alir pipa (R-02) dengan sifat reaksi endotermis. Reaksi beroperasi secara

isothermal, non-adiabatic dengan kondisi operasi pada suhu 230C dan tekanan

68,901 bar. Reaksi yang terjadi pada adalah:

C5H10O5(l) H2SO4(l) C5H4O2(l) + 3 H2O(l)(2-13)

Selanjutnya produk akan diturunkan tekanan dan suhunya menjadi 1,013

bar dan 100,31C dengan menggunakan ekspander yang kemudian dialirkan

menuju decanter (Dc-01).

3 Tahap pemurnian hasil

Produk keluar dari R-02 menuju decanter (Dc-01) untuk memisahkan asam

sulfat dan air sebagai hasil bawah dengan produk furfural dan pentosa sebagai hasil

atas pada suhu 100,31C dan tekanan 1,013 bar. Hasil bawah akan di-recycle kembali

menuju mixer (M-01), sedangkan furfural dan pentosa dipompa menggunakan pompa

(P-08) menuju mixer (M-02) kemudian ditambahkan toluena sebagai solvent.

Toluena hasil atas dari menara distilasi (MD-01) dicampur dengan make up

toluene yang berasal dari tangki penyimpanan (T-03) pada suhu 30C dan tekanan

1,013 bar untuk dijadikan solvent yang masuk ke dalam mixer (M-02) dengan suhu

103,2C yang kemudian dialirkan menuju decanter (Dc-02).

Produk keluar dari mixer (M-02) menuju decanter (Dc-02) untuk memisahkan

air dan pentosa sebagai hasil bawah dengan produk furfural,toluene, dan benzena

sebagai hasil atas. Hasil bawah akan diumpankan ke dalam MD-01 untuk

memisahkan furfural ddengan impuritas. Produk bawah kolom berupa furfural

commit to user

28
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

dengan kemurnian 99,5% yang kemudian disimpan dalam tangki penyimpanan (T-

03) pada suhu 40C dan tekanan 1,013 bar. Sedangkan produk atas berupa toluena

99,5% akan di recycle kembali menuju M-02.

2.4 Neraca Massa dan Neraca Panas

Produk : Furfural 99,5% berat

Kapasitas : 3.000 ton/tahun

Satu tahun produksi : 330 hari

Waktu operasi selama 1 hari : 24 jam

2.4.1. Neraca Massa

Basis Perhitungan : 1 jam operasi

Satuan : kg/jam

commit to user

29
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Tabel 2.1 Neraca Massa Mixer (M-01)


Input (kg/jam) Output (kg/jam)
No. Komponen
Arus 1 Arus 2 Arus 3
1 Air (H2O) 22.799,3487 5,3198 22.804,6685
2 Asam sulfat (H2SO4) - 260,6726 260,6726
22.799,3487 265,9924
Jumlah 23.065,3411
23.065,3411
Tabel 2.2 Neraca Massa Reaktor (R-01)
Input (kg/jam) Output (kg/jam)
No. Komponen
Arus 3 Arus 4 Arus 6
1. Air (H2O) 22.804,6685 227,9935 22.948,7189
2. Pentosa (C5H10O5) - - 699,5255
3. Pentosan (C5H8O4) - 683,9805 68,3980
4. Protein kasar - 115,1367 115,1367
5. Serat kasar - 786,5775 786,5775
6. Karbohidrat kasar - 1268,4038 1268,4038
7. Lemak - 44,8387 44,8387
8. Abu - 672,9608 672,9608
9. Asam sulfat (H2SO4) 260,6726 - 260,6726
23.065,3411 3.799,8914
Jumlah 26.865,2325
26.865,2325

Tabel 2.3 Neraca Massa Filter (F-01)


Input (kg/jam) Output (kg/jam)
No. Komponen
Arus 6 Arus 7 Arus 8 Arus 9
1. Air (H2O) 22.948,7189 295,6315 85,1711 23.159,1794
2. Pentosa (C5H10O5) 699,5255 - 2,5632 696,9623
3. 68,3980 - 68,3980 -
Pentosan (C5H8O4)
4. Protein kasar 115,1367 - 115,1367 -
5. Serat kasar 786,5775 - 786,5775 -
6. Karbohidrat kasar 1.268,4038 - 1.268,4038 -
7. Lemak 44,8387 - 44,8387 -
8. 672,9608 - 672,9608 -
Abu

commit to user

30
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Input (kg/jam) Output (kg/jam)


No. Komponen
Arus 6 Arus 7 Arus 8 Arus 9
9. Asam sulfat (H2SO4) 260,6726 - 0,9551 259,7174
26.865,2325 295,6315 3.045,0050 24.115,8591
Jumlah
27.160,8641 27.160,8641

Tabel 2.4 Neraca Massa Reaktor (R-02)


Input (kg/jam) Output (kg/jam)
No. Komponen
Arus 9 Arus 10
1. Air (H2O) 23.159,1794 23.372,4498
2. Furfural (C5H4O2) - 379,1475
3. Pentosa (C5H10O5) 696,9623 104,5443
4. Asam sulfat (H2SO4) 259,7174 259,7174
Jumlah 24.115,8591 24.115,8591

Tabel 2.5
Neraca Massa Dekanter (Dc-01)
Input (kg/jam) Output (kg/jam)
No. Komponen
Arus 10 Arus 11 Arus 12
1. Air (H2O) 23.372,4498 18.804,4078 4.568,0420
2. Furfural (C5H4O2) 379,1475 - 379,1475
3. Pentosa (C5H10O5) 104,5443 - 104,5443
4. Asam sulfat (H2SO4) 259,7174 259,7174 -
19.064,1252 5.051,7339
Jumlah 24.115,8591
24.115,8591

Tabel 2.6 Neraca Massa Mixer (M-02)


Input (kg/jam) Output (kg/jam)
No. Komponen
Arus 12 Arus 13 Arus 17 Arus 14
1. Benzena (C6H6) - 0,8232 44,6424 45,4656
2. Air (H2O) 4.568,0420 5,0517 - 4.573,0938
3. Toluena (C7H8) - 4,0433 10.048,9071 10.052,0938
4. Furfural (C5H4O2) 379,1475 - 1,8939 381,0414
5. Pentosa (C5H10O5) 104,5443 - - 104,5443
5.051,7339 9,9182 10.095,4435
Jumlah
15.157,0955 15.157,0955

commit to user

31
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Tabel 2.7 Neraca Massa Dekanter (Dc-02)


Input (kg/jam) Output (kg/jam)
No. Komponen
Arus 14 Arus 15 Arus 16
1. Benzena (C6H6) 45,4656 0,8232 44,6424
2. Air (H2O) 4.573,0938 4.573,0938 -
3. Toluena (C7H8) 10.052,9504 2,1494 10,050,8010
4. Furfural (C5H4O2) 381,0414 2,2536 378,7879
5. Pentosa (C5H10O5) 104,5443 104,5443 -
4682,8642 10.474,2313
Jumlah 15.157,0955
15.157,0955

Tabel 2.8 Neraca Massa Menara Distilasi (MD-01)


Input (kg/jam) Output (kg/jam)
komponen
No. Arus 16 Arus 17 Arus 18
1. Benzena (C6H6) 44,6424 44,6424 -
2. Toluena (C7H8) 10.050,8010 10.048,9071 1,8939
3. Furfural (C5H4O2) 378,7879 1,8939 376,8939
10.095,4435 378,7879
Jumlah 10.474,2313
10.474,2313

Tabel 2.9 Neraca Massa Recycle


Input (kg/jam) Output (kg/jam)
No. Komponen
Arus 1 Arus 2 Arus 11 Arus 3
1 Air (H2O) 4.000,2607 0,0191 18.804,4078 22.804,6685
2 Asam Sulfat (H2SO4) - 0,9360 259,7174 260,6726
4.000,2607 0,9551 19.064,1252
Jumlah 23.065,3411 23.065,3411

commit to user

32
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Tabel 2.10 Neraca Massa Total


Masuk (Kg/Jam) Keluar (Kg/Jam)
No. Komponen Arus 1 Arus2 Arus 4 Arus 7 Arus 13 Arus 8 Arus 15 Arus 18
1. Benzena (C6H6) 0,8232 0,8232
2. Air (H2O) 4.000,2607 0,0191 227,9935 295,6316 5,0517 85,1711 4.573,0938
3. Toluena (C7H8) 4,0433 2,1494 1,8939
4. Furfural (C5H4O2) 2,2536 376,8939
5. Pentosa (C5H10O5) 2,5632 104,5443
6. Pentosan (C5H8O4) 683,9805 68,3980
7. Protein 115,1367 115,1367
8. Serat Kasar 786,5775 786,5775
9. Karbohidrat 1.268,4038 1.268,4038
10. Lemak 44,8387 44,8387
11. Abu 672,9608 672,9608
12. Asam Sulfat (H2SO4) 0,9360 0,9551
4.000,2607 0,9551 3.799,8914 295,6316 9,9182 3.045,0050 4.682,8642 378,7879
Jumlah 8.106,6570 8.106,6570

40

32
33
Bab II Deskripsi Proses
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

2.4.2. Neraca Panas


Basis Perhitungan : 1 jam operasi
Satuan : kJ/jam
Tabel 2.11 Neraca Panas pada Mixer (M-01)
Arus Masuk Arus Keluar
Komponen
Arus 1 Arus 2 Arus 11 Arus 3
Q umpan 85.330,1956 7,1040 3.628.256,9275 -
Q pelarutan 12.142,8589 -
Q pemanas 670.793,8086 -
Q produk - 4.396.530,8945
Total 4.396.530,8945 4.396.530,8945

Tabel 2.12 Neraca Panas pada Reaktor (R-01A)


Komponen Arus Masuk Arus Keluar
Q umpan 484.562,9457 -
Q reaksi - -2.119.310,3072
Q pemanas 1.742.108,7139 -
Q produk - 4.345.981,9669
Total 2.226.671,6596 2.226.671,6596

Tabel 2.13 Neraca Panas pada Reaktor (R-01B)


Komponen Arus Masuk Arus Keluar
Q umpan 500.822,0578 -
Q reaksi - -2.722.865,9224
Q pemanas 1.170.534,2646 -
Q produk - 4.394.222,2448
Total 1.671.356,3223 1.671.356,3223

Tabel 2.14 Neraca Panas pada Rotary drum vacuum filter (F-01)
Komponen Arus Masuk Arus Keluar
Q arus 6 4.394.150,3633 -
Q arus 7 6.194,6648 -
Q arus 8 - 9.266,8849
Q arus 9 - 3.512.248,0704
Panas yang hilang 878.830,0727 -
Total 4.400.345,0280 4.400.345,0280
commit to user

34
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Tabel 2.15 Neraca Panas pada Reaktor (R-02)


Komponen Arus Masuk Arus Keluar
Q umpan 20.935.358,532
Q reaksi 550.101,565
Q pemanas 572.343,179
Q produk 20.957.600,146
Total 21.507.701,711 21.507.701,711

Tabel 2.16 Neraca Panas pada Dekanter (Dc-01)


Komponen Arus Masuk Arus Keluar
Q arus 10 7.634.688,7716 -
Q arus 11 - 6.094.395,8743
Q arus 12 - 1.540.292,8973
Total 7.634.688,7716 7.634.688,7716

Tabel 2.17 Neraca Panas pada Mixer (M-02)


Komponen Arus Masuk Arus Keluar
Q arus 12 1.540.292,8973 -
Q arus 13A 1.470.363,4200 -
Q arus 14 - 3.010.656,3173
Total 3.010.656,3173 3.010.656,3173

Tabel 2.18 Neraca Panas pada Dekanter (Dc-02)


Komponen Arus Masuk Arus Keluar
Q arus 14 3.010.656,3173 -
Q arus 15 - 1.548.751,1726
Q arus 16 - 1.461.905,1447
Total 3.010.656,3173 3.010.656,3173

Tabel 2.19 Neraca Panas pada Menara Disitilasi (MD-01)


Komponen Arus Masuk Arus Keluar
Q umpan 389.938,554 -
Q kondenser - 1.921.366,269
Q pemanas 1.674.927,983 -
Q produk - 143.500,269
Total 2.064.866,538 2.064.866,538

commit to user

35
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

2. 5 Lay Out Pabrik dan Peralatan Proses

2.5.1 Lay Out Pabrik

Lay Out pabrik merupakan suatu pengaturan yang optimal dari seperangkat

fasilitas-fasilitas dalam pabrik. Tata letak yang tepat sangat penting untuk

mendapatkan efisiensi, keselamatan dan kelancaran kerja para pekerja serta

keselamatan proses.

Menurut Vilbrant, 1959 untuk mencapai kondisi yang optimal, maka hal-hal

yang harus diperhatikan dalam menentukan tata letak pabrik adalah:

1. Kemungkinan perluasan pabrik sebagai pengembangan pabrik di masa

depan.

2. Faktor keamanan sangat diperlukan untuk bahaya kebakaran dan ledakan,

maka perencanaan lay out selalu diusahakan jauh dari sumber api, bahan

panas dan dari bahan yang mudah meledak, juga jauh dari asap atau gas

beracun.

3. Sistem kontruksi yang direncanakan adalah outdoor untuk menekan biaya

bangunan dan gedung, juga karena iklim Indonesia memungkinkan

konstruksi secara outdoor.

4. Lahan terbatas sehingga diperlukan efisiensi dalam pemakaian dan

pengaturan ruangan/lahan.

Secara garis besar lay out dibagi menjadi beberapa bagian utama, yaitu:

commit to user

36
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

a. Daerah administrasi/perkantoran, laboratorium dan ruang kontrol

Daerah administrasi berfungsi sebagai pusat kegiatan administrasi pabrik dan

mengatur kelancaran operasi. Laboratorium dan ruang kontrol sebagai pusat

pengendalian proses, kualitas dan kuantitas bahan yang akan diproses serta

produk yang dijual.

b. Daerah proses

Merupakan daerah dimana alat proses diletakkan dan proses berlangsung.

c. Daerah penyimpanan bahan baku dan produk

Merupakan daerah untuk tempat bahan baku dan produk.

d. Daerah gudang, bengkel dan garasi

Merupakan daerah yang digunakan untuk menampung bahan-bahan yang

diperlukan oleh pabrik dan untuk keperluan perawatan peralatan proses.

e. Daerah utilitas

Merupakan daerah dimana kegiatan penyediaan bahan pendukung proses

berlangsung dipusatkan.

Tata letak pabrik disajikan pada gambar 2.3

commit to user

37
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Gambar 2.3 Lay Out Pabrik

commit to user

38
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

2.5.2 Lay Out Peralatan Proses

Lay out peralatan proses adalah tempat dimana alat - alat yang digunakan

dalam proses produksi. Tata letak peralatan proses pada prarancangan pabrik ini

dapat dilihat pada gambar II.4. Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam

menentukan lay out peralatan proses pada pabrik furfural menurut Vilbrant, 1959,

antara lain:

1. Aliran bahan baku dan produk

Pengaliran bahan baku dan produk yang tepat akan memberikan keuntungan

ekonomi yang besar serta menunjang kelancaran dan keamanan produksi.

2. Aliran udara

Aliran udara di dalam dan di sekitar area proses perlu diperhatikan

kelancarannya. Hal ini bertujuan untuk menghindari terjadinya stagnasi udara

pada suatu tempat sehingga mengakibatkan akumulasi bahan kimia yang

dapat mengancam keselamatan pekerja.

3. Cahaya

Penerangan seluruh pabrik harus memadai dan pada tempat-tempat proses

yang berbahaya atau beresiko tinggi perlu adanya penerangan tambahan.

4. Lalu lintas manusia

Dalam perancangan lay out pabrik perlu diperhatikan agar pekerja dapat

mencapai seluruh alat proses dangan cepat dan mudah. Hal ini bertujuan

commit to user

39
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

apabila terjadi gangguan pada alat proses dapat segera diperbaiki. Keamanan

pekerja selama menjalani tugasnya juga diprioritaskan.

5. Pertimbangan ekonomi

Dalam menempatkan alat-alat proses diusahakan dapat menekan biaya operasi

dan menjamin kelancaran dan keamanan produksi pabrik.

6. Jarak antar alat proses

Untuk alat proses yang mempunyai suhu dan tekanan operasi tinggi sebaiknya

dipisahkan dengan alat proses lainnya, sehingga apabila terjadi ledakan atau

kebakaran pada alat tersebut maka kerusakan dapat diminimalkan.

Tata letak alat - alat proses harus dirancang sedemikian rupa sehingga:

- Kelancaran proses produksi dapat terjamin dan Dapat mengefektifkan

luas lahan yang tersedia.

- Karyawan mendapat kepuasan kerja agar dapat meningkatkan

produktifitas kerja disamping keamanan yang terjadi.

Tata letak peralatan proses disajikan pada gambar 2.4.

commit to user

40
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Keterangan gambar:

Bc-01:Belt conveyor 01/02 M-01/02 : Mixer 01/02 T-02 : Tangki C7H8

CD-01 : Condenser 01 MD-01: Menara Distilasi 01 T-03 : Tangki C5H4O2

Dc-01/02 : Decanter 01/02 R-01A/B : Reaktor 01A/B

F-01 : Filter 01 R-02 : Reaktor 02

G-01 : Gudang 01 RB-01 : Reboiler 01

H-01 : Hopper 01 T-01 : Tangki H2SO4

HE-01/02/03/04 : Heat Exchanger 01/02/03/04

Gambar 2.4 Lay Out Peralatan Proses

commit to user

41
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

BAB III

SPESIFIKASI ALAT PROSES

Spesifikasi alat proses terdiri dari mixer, reaktor RATB, reaktor RAP,

dekanter, tangki, dan menara distilasi. Alatalat tersebut merupakan peralatan proses

dengan tugas masing-masing. Mixer (M-01) bertugas mencampurkan katalis asam

sulfat dengan air serta hasil recycle dari dekanter (Dc-01). Dekanter (Dc-01) bertugas

memisahkan asam sulfat dengan furfural. Reaktor alir tangki berpengaduk (RATB)

mempunyai tugas mereaksikan pentosan (C5H8O4) dan air dengan katalis asam sulfat

menjadi pentosa (C5H10O5). Reaktor alir pipa (RAP) bertugas mereaksikan pentosa

(C5H10O5) dengan katalis asam sulfat menjadi furfural (C5H4O2). Mixer (M-02)

bertugas mencampurkan produk furfural dengan toluena sebagai solvent. Dekanter

(Dc-02) bertugas memisahkan furfural dengan pengotornya (pentosa dan air). Menara

distilasi (MD-01) bertugas memurnikan produk furfural (C5H4O2) 99,5% sebagai

hasil bawah dengan toluena sebagai hasil atas yang kemudian akan digunakan

kembali sebagai solvent pada mixer (M-02). Selain fungsi masing-masing alat

tersebut akan disebutkan spesifikasi lain seperti jumlah, volume, kondisi operasi, dan

dimensi alat. Hal tersebut tercantum pada Tabel 3.1, Tabel 3.2, Tabel 3.4, selain dari

alat proses pada bab ini dapat pula dilihat spesifikasi alat penukar panas (heat

exchanger) tercantum pada Tabel 3.5 dan Tabel 3.6.Spesifikasi tangki penyimpanan

bahan baku dan tangki penyimpanan produk pada Tabel 3.3 dan spesifikasi pompa

pada Tabel 3.7.


commit to user

42
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

3.1 Reaktor 01

Kode : R-01 A/B

Fungsi : Tempat terjadinya reaksi pembentukan pentosa

Tipe : Reaktor Alir Tangki Berpengaduk (RATB)

Kondisi operasi

- Tekanan : 1,013 bar

- Suhu : 70C

Spesifikasi shell

- Diameter : 1,98 m

- Tinggi : 1,98 m

- Material : Stainless steel SA-167

Bentuk head : Torisperichal dished head

Tebal head : 0,01 m ( in)

Tinggi head : 0,38 m

Jumlah reaktor : 2 buah

Spesifikasi pengaduk dan pemanas

Tabel 3.1. Spesifikasi Pengaduk dan Pemanas pada Reaktor (R-01A/B)


Nama Alat Reaktor
Kode R-01A R-01B
a. Pengaduk
Turbin 6 blade dengan Turbin 6 blade
- Jenis
4 baffle dengan 4 baffle
- Diameter, m 0,66 0,66
commit to user

43
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Nama Alat Reaktor


Kode R-01A R-01B
- Kecepatan, rpm 160,97 105,96
- Daya, Hp 48 6
b. Pemanas
- Media Steam Steam
- Jenis Jaket Jaket
- Tinggi , m 1,80 1,80
- Tebal , m 0,01 ( in) 0,01 ( in)
- Material Stainless Steel SA-167 Stainless Steel SA-167

3.2 Reaktor 02
Kode : R-02

Fungsi : Tempat terjadinya reaksi pembentukan furfural

Tipe : Reaktor Alir Pipa (RAP) Multitube horizontal

Kondisi operasi

- Tekanan : 68,901 bar

- Suhu : 230C

Spesifikasi shell

- Diameter : 0,84 m

- Tebal : 0,04 m (1 in)

- Material : Stainless steel SA-167

Spesifikasi tube

- Diameter : 0,04 m

commit to user

44
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

- Tebal : 0,01 m (1/4 in)

- Pitch : 0,05 m

- Susunan : Square pitch

- Jumlah : 176

Bentuk head : Elliptical dished head

Tebal head : 0,01 m ( in)

Tinggi head : 0,42 m

Panjang total reaktor : 6,43 m

3.3 Menara Distilasi


Kode : MD-01

Fungsi : Memurnikan Furfural dari Toluena

Tipe : Sieve Tray

Jumlah plate : 18 buah

Plate umpan : di antara plate 9 dan 10

Kondisi operasi

- Tekanan : 1,013 bar

- Suhu umpan : 111,6oC

- Suhu bottom : 159,9oC

- Suhu top : 106,5C

Dimensi Menara

- Diameter : 1,28 m

commit to user

45
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

- Tray spacing : 0,6 m

- Tebal

Bagian atas : 0,01 m

Bagian bawah : 0,01 m

- Material : Carbon steel SA 283 grade C

Bentuk head : Torispherical dished head

Tebal head

Bagian atas : 0,01 m

Bagian bawah : 0,01 m

Panjang head : 0,26 m

Tinggi menara : 16 m

3.4 Filter
Kode : F-01

Fungsi : Memisahkan produk pentosa dengan pengotornya

Tipe : Rotary Drum Vacuum Filter

Jumlah :1 buah

Kondisi operasi

- Suhu : 60,72C

- Tekanan : 1,013 bar

Diameter : 0,94 m

Panjang : 1,87 m

Putaran : 0,99 rpm


commit to user

46
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Daya : 5 Hp

3.5 Condensor

Kode : CD-01

Fungsi : Mengkondensasikan hasil atas keluaran dari MD-01

Tipe : Double pipe

Jumlah :1 buah

Panjang : 3,7 m

Kondisi operasi :

- Hot fluid : 97,25C - 98,05C

- Cold fluid : 30C - 45C

Spesifikasi:

Annulus, hot fluid

- Kapasitas : 22.256,12 kg/jam

- Material : Carbon steel SA 283 grade C

Inner pipe, cold fluid

- Kapasitas : 90,57 kg/jam

- Material : Carbon steel SA 283 grade C

3.6 Reboiler
Kode : RB-01

Fungsi : Menguapkan sebagian hasil bawah MD-01

commit to user

47
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Tipe : Kettle reboiler

Panjang : 4,88 m

Kondisi operasi :

- Hot fluid : 232,22C

- Cold fluid : 159,9C

Spesifikasi:

Tube, hot fluid

- Kapasitas : 93,17 kg/jam

- Material : Cast steel

- Jumlah : 14

- Panjang : 1,22 m

- Susunan : Square pitch

- OD tube : 2,03 m

Shell, cold fluid

- Kapasitas : 378,79 kg/jam

- Material : Cast steel

- ID shell : 0,23

- Jarak baffle : 0,102

3.7 Akumulator

Kode : ACC-01

Fungsi : Menampung distilat MD-01


commit to user

48
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Tipe : Horizontal drum dengan torispherical dished head

Material : Carbon steel SA 283 grade C

Kapasitas : 1,43 m3

Kondisi operasi

- Tekanan : 1,013 bar

- Suhu : 106,55C

Diameter : 0,84 m

Tinggi : 2,51 m

Tebal : 0,01 m (3/16 in)

3.8 Belt Conveyor

Kode : Bc-01

Fungsi :Mengangkut sekam padi dari G-01 menuju Cr-01

Tipe : Closed belt conveyor

Spesifikasi

- Kapasitas, kg/jam : 3.799,8914 kg/jam

- Lebar belt : 14 in

- Panjang belt : 9,14 m


Daya : 0,5 Hp

commit to user

49
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

3.9 Dekanter

Tabel 3.2 Spesifikasi Alat Proses Dekanter


Nama alat Dekanter
Kode Dc-01 Dc-02
Memisahkan furfural dengan Memisahkan 2 campuran
Fungsi
asam sulfat hasil keluaran R-02 larutan hasil keluaran M-02
Tipe/jenis Horizontal Decanter Horizontal Decanter
Jumlah 1 1
Kondisi Operasi
P, bar 1,013 1,013
T, oC 100,31 103,20
t, detik 123,23 101,81
Bahan kontruksi Stainless steel SA 167 Carbon steel SA 283 C
Dimensi
Diameter, m 0,91 0,93
Panjang, m 2,74 2,78
Tebal shell, m 0,01 (3/16 in) 0,01 (3/16 in)
Tinggi head, m 0,21 0,22
Tebal head, m 0,01 (3/16 in) 0,01 (3/16 in)

3.10 Tangki

Tabel 3.3 Spesifikasi Tangki


Nama alat Tangki
Kode T-01 T-02 T-03
Fungsi Menyimpan bahan Menyimpan bahan Menyimpan
baku H2SO4 98% baku C7H8 99,5% produk C5H4O2
selama 1 bulan selama 3 bulan 99,5% selama 1
bulan

commit to user

50
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Nama alat Tangki


Kode T-01 T-02 T-03
Tipe Silinder vertikal Silinder vertikal Silinder vertikal
dengan flat bottom dengan flat dengan flat bottom
dan conical roof bottom dan dan conical roof
conical roof
Material Carbon steel SA Carbon steel SA Carbon steel SA
283 grace C 283 grace C 283 grace C
Jumlah 1 2 1
Kondisi operasi
- Tekanan, bar 1,013 1,013 1,013
- Suhu, C 30 30 40
Volume, m3 234,56 3.132,0 287,65
Dimensi
- Diameter, m 7,62 21,34 6,09
- Tinggi total, m 6,87 8,76 12,08
- Tebal silinder, m
Course 1 0,02 0,03 0,02
Course 2 0,01 0,03 0,01
Course 3 0,01 0,03 0,01
Course 4 - 0,03 0,01
Course 5 - 0,02 0,01
Course 6 - - 0,01
- Tebal head, m 0,01 0,02 0,01

commit to user

51
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

3.11 Mixer
Tabel 3.4 Spesifikasi Alat Proses Mixer
Nama alat Mixer
Kode M-01 M-02
Mencampurkan asam sulfat Mencampurkan furfural
Fungsi dengan air serta hasil dari dengan toluena sebagai
recycle Dc-01 solvent
Tipe/jenis Tangki vertikal berpengaduk vertikal berpengaduk
Jumlah 1 1
Volume, m3 2,32 10,73
Kondisi operasi
P, bar 1,013 1,013
T, oC 70 103,20
t, detik 300 1800
Material Stainless steel SA 167 Carbon steel SA 283 C
Dimensi
Diameter, m 1,39 2,39
Tinggi, m 1,39 2,39
Tebal shell, m 0,01 (3/16 in) 0,01 (5/16 in)
Tinggi head, m 0,28 0,46
Tebal head, m 0,01 (3/16 in) 0,01 (1/4 in)
Pengaduk
Daya pengaduk, Hp 4 5
Turbin dengan 6 blade Turbin dengan 6 blade
Jenis pengaduk
dengan 4 baffle dengan 4 baffle
Diameter, m 0,46 0,80
Tinggi cairan, m 1,28 1,99

commit to user

52
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

3.12 Heat Exchanger

Tabel 3.5. Spesifikasi alat penukar panas (Heat Exchanger Shell and Tube)
Nama Alat Heat Exchanger Shell and Tube
Kode HE-01 HE-02
Fungsi Memanaskan keluaran Mendinginkan keluaran
filtrat (F-01) sebelum Dc-01 sebelum masuk ke
masuk ke R-02 M-01
Luas tr. panas, ft2 642,96 (59,73 m2) 227,29 (21,12 m2)
Beban kerja, kJ/jam 9.520.453,36 1.610.257,25
Spesifikasi Shell
- Fluida Hasil keluaran F-01 Hasil keluaran Dc-01
- ID pipa, m 0,54 0,31
- Baffle, m 0,40 0,23
- Passes 1 1
- P, psia 0,33 (0,02 bar) 0,89 (0,061 bar)
- Material Carbon Steel SA 283 Carbon Steel SA 283
grade C grade C
Spesifikasi Tube
- Fluida Saturated steam Air pendingin
- ID pipa, m 0,02 0,02
- OD pipa, m 0,03 0,02
- BWG 16 16
- Susunan pitch Triangular Triangular
- Jumlah 164 82
- Passes 1 1
- Panjang, m 4,57 4,57
- P, psia 0,44 (0,03 bar) 0,32 (0,022 bar)
- Material Cast stell Cast stell
commit to user

53
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Tabel 3.6 Spesifikasi alat penukar panas (Heat Exchanger Double Pipe)

Nama Alat Heat Exchanger Double Pipe


Kode HE-03 HE-04
Fungsi Memanaskan produk Mendinginkan produk
keluaran Dc-02 ke MD- furfural sebelum ke T-03
01
Luas tr. panas , ft2 13,96 (1,30 m2) 13,46 (1,25 m2)
Beban kerja, kJ/jam 165.386,628 85.779,37
Spesifikasi Annulus

- Fluida Hasil keluaran Dc-02 Produk furfural


- ID pipa, m 0,08 0,08
- OD pipa, m 0,09 0,09
- Panjang 3,66 3,66
hairpain 2 4
- Jumlah 6,09 (0,419 bar) 0,024 (0,002 bar)
hairpain Carbon steel SA 283 Carbon steel SA 283 grade C
- P, psia grade C
- Material
Spesifikasi Inner pipe
- Fluida Steam Air
- ID pipa, m 0,05 0,05
- OD pipa, m 0,06 0,06
- P, psia 0,0001 0,129 (0,009 bar)
- Material Carbon steel SA 283 Carbon steel SA 283 grade C
grade C

commit to user

54
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

3.13 Pompa
Tabel 3.7 Spesifikasi Pompa Proses
Nama Alat Pompa
Kode P-01 P-02 P-03
Fungsi Mengalirkan Mengalirkan air Mengalirkan
larutan asam dari tangki di asam sulfat dan
sulfat dari T-01 utilitas menuju air dari M-01
menuju M-01 M-01 menuju R-01
Tipe Single stage Single stage Single stage
sentrifugal pump sentrifugal pump sentrifugal pump
Kapasitas, Liter 325 22.320 28.000
Head pompa, m 1,5 2 2,75
Power motor, Hp 0,5 1 1
Voltase, Volt 220
Ampere, A 2 4 4
Frekuensi, Hz 60
Bahan konstruksi Steinless steel Comercial steel Steinless steel
Pipa :
Diameter , in 1 5 3,5
SN 40 40 10

commit to user

55
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Lanjutan Tabel 3.7


Nama Alat Pompa
Kode P-04 P-05 P-06
Fungsi Mengalirkan Mengalirkan Mengalirkan
produk dari produk dari produk dari F-01
R-01A menuju
R-01B menuju menuju HE-01
R-01B
F-01
Tipe Single stage Single stage Multi stage
sentrifugal pump sentrifugal pump sentrifugal pump
Kapasitas, Liter 31.220 26.000 53.000
Head pompa, m 2,25 2,25 1
Power motor, Hp 0,5 0,5 200
Voltase, Volt 220
Ampere, A 2 2 80
Frekuensi, Hz 60
Bahan konstruksi Steinless steel Steinless steel Steinless steel
Pipa :
Nominal, in 4 4 5
SN 40 40 40

commit to user

56
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Lanjutan Tabel 3.7


Nama Alat Pompa
Kode P-07 P-08 P-09
Fungsi Mengalirkan arus Mengalirkan Mengalirkan
recycle dari produk dari larutan toluena
Dc-01 menuju HE- Dc-01 menuju dari T-01 menuju
02 M-02 M-02
Tipe Single stage Single stage Single stage
sentrifugal pump sentrifugal pump sentrifugal pump
Kapasitas, Liter 20.000 11.600 26.000
Head pompa, m 1 2,25 8,75
Power motor, Hp 0,5 0,5 1,5
Voltase, Volt 220
Ampere, A 2 2 6
Frekuensi, Hz 60
Bahan konstruksi Steinless steel Comercial steel Comercial steel
Pipa :
Nominal 4 2,5 3,5
SN 40 10 40

commit to user

57
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Lanjutan Tabel 3.7

Nama Alat Pompa


Kode P-10 P-11 P-12
Fungsi Mengalirkan Mengalirkan Mengalirkan
produk furfural produk furfural toluena dari ACC-
dari M-02 menuju dari Dc-02 01 menuju MD-01
Dc-01 menuju MD-01
Tipe Single stage Single stage Single stage
sentrifugal pump sentrifugal pump sentrifugal pump
Kapasitas, Liter 40.000 29.000 29.000
Head pompa, m 2,75 8 5,1
Power motor, Hp 4 3 1
Voltase, Volt 220
Ampere, A 16 12 4
Frekuensi, Hz 60
Bahan kontruksi Comercial steel Comercial steel Comercial steel
Pipa:
Nominal 5 4 2,5
SN 40 40 40

commit to user

58
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Lanjutan Tabel 3.7

Nama Alat Pompa


Kode P-13
Fungsi Mengalirkan produk furfural
dari MD-01 menuju T-03
Tipe Single stage sentrifugal pump
Kapasitas, Liter 8.400
Head pompa, m 3,75
Power motor, Hp 0,5
Voltase, Volt 220
Ampere, A 2
Frekuensi, Hz 60
Bahan kontruksi Comercial steel
Pipa :
Nominal, in 0,75
SN 40

commit to user

59
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

BAB IV

UNIT PENDUKUNG PROSES DAN LABORATORIUM

4.1 Unit Pendukung Proses

Unit pendukung proses atau utilitas merupakan bagian penting untuk

penunjang proses produksi dalam pabrik. Utilitas di pabrik furfural meliputi unit

penyediaan dan pengolahan air, unit penyediaan steam dan bahan bakar, unit

penyediaan udara instrument, unit pembangkit dan pendistribusian listrik dan unit

pengolahan limbah.

4.1.1 Unit Penyediaan dan Pengolahan Air

Dalam perencanaan pabrik furfural ini, sumber air yang digunakan berasal

dari air sungai Donan, Jawa Tengah. Pertimbangan penggunaan air sungai sebagai

sumber untuk mendapatkan air karena air sungai adalah sumber air yang

kontinuitasnya relatif tinggi, sehingga kendala kekurangan air dapat dihindari,

pengolahan air sungai relatif lebih mudah, sederhana, dan biaya pengolahan relatif

murah dibandingkan dengan proses pengolahan air laut (lebih rumit dan biaya

pengolahannya lebih besar). Unit penyediaan dan pengolahan air berfungsi untuk

penyediaan dan pengolahan air meliputi air pendingin, air proses, air umpan boiler,

air konsumsi umum dan sanitasi.

commit to user

60
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

4.1.1.1 Air Pendingin dan Air Proses

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pengolahan air sungai sebagai

pendingin adalah partikel-partikel yang terdapat dalam air sungai yang dapat

menyebabkan fouling pada alat-alat proses, kesadahan (hardness) yang dapat

menyebabkan kerak, sifat dari alat proses mengandung besi yang dapat

menimbulkan korosi.

Air yang digunakan pada suatu pabrik dapat digunakan setelah mengolah air

terlebih dahulu agar memenuhi syarat untuk digunakan. Tahapan-tahapan pengolahan

air meliputi penyaringan, pengendapan secara fisis, pengendapan secara kimia, unit

pengolahan air untuk perumahan dan perkantoran, serta unit pengolahan air untuk

umpan boiler.

Penyaringan air difungsikan untuk mencegah terikutnya kotoran berukuran

besar yang masuk kedalan bak pengendapan awal. Pengendapan secara fisis

dilakukan setelah penyaringan. Air dari sungai setelah disaring menggunakan filter

kemudiaan dialirkan ke bak penampungan atau pengendapan awal. Level control

system yang terdapat di bak penampung berfungsi untuk mengatur aliran masuk

sehingga sesuai dengan keperluan pabrik.

Dalam bak pengendapan awal kotoran-kotoran akan mengendap karena gaya

berat. Waktu tinggal dalam bak ini berkisar 4-8 jam. Selanjutnya dilakukan

pengendapan secara kimia. Kotoran-kotoran yang tersuspensi dalam air digumpalkan

commit to user

61
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

dan diendapkan dalam bak penggumpal dengan menambahkan bahan-bahan kimia,

alumunium sulphat . Dalam pembentukan koagulan waktu yang diperlukan antara 3-4

jam. Kotoran yang telah mengendap di blow down, sedangkan air yang keluar dari

bagian atas dialirkan ke sand filter atau bak saringan pasir. Air dari tangki penyaring

air ini digunakan langsung untuk make up air pendingin. Sedangkan air untuk

perkantoran, pabrik dan air umpan boiler perlu diolah lebih dahulu.

Air dari unit pengolahan air untuk perumahan dan perkantoran digunakan

untuk keperluan sehari-hari. Air dari tangki penyaring dialirkan ke tangki

penampung. Selanjutnya air disuntikkan gas klorin dengan tujuan membunuh kuman

sebelum ditampung dalam bak penampung air bersih dan dapat digunakan untuk

keperluan sehari-hari di kantor dan pabrik. Air proses digunakan sebagai media

pengenceran dan filter untuk kebutuhan proses dapat dilihat pada table 4.1 dan Air

pendingin digunakan sebagai fluida dingin pada heat exchanger dan cooling tower

dapat dilihat dari table 4.2.

Tabel 4.1 Kebutuhan Air Proses

No. Kode Alat Nama Alat Kebutuhan (kg/jam)


1 M-01 Mixer-01 22.799.349
2 F-01 Filter-01 295,632
Total 23.094,981

commit to user

62
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Tabel 4.2 Kebutuhan Air Pendingin


No. Kode Alat Kebutuhan (kg/jam)
1 HE-02 10.084,47
2 HE-04 2.515,42
4 CD-01 25.266,12
5 CT 919
Total 38.785,011

Diperkirakan air yang hilang sebesar 10% sehingga kebutuhan make-up air

untuk pendingin adalah 3.878,5 kg/jam.

4.1.1.2 Air Umpan Boiler

Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam penanganan air umpan boiler

adalah kandungan yang dapat menyebabkan korosi di dalam boiler disebabkan karena

air mengandung larutan-larutan asam dan gas-gas yang terlarut seperti O2, CO2, H2S,

pembentukan kerak (scale forming) disebabkan karena adanya kesadahan dan suhu

tinggi dan kandungan yang dapat menyebabkan pembusaan (foaming) karena adanya

zat-zat organik, anargonik, dan zat-zat yang tidak larut dalam jumlah besar, efek

pembusaan terjadi pada alkalinitas tinggi.

Tahapan pengolahan air agar dapat digunakan sebagai air umpan boiler

meliputi:

1. Tahap pengolahan air sungai

Air umpan boiler yang digunakan berasal dari air sungai dimana pengolahan

awal yang dilakukan sama dengan pengolahan air sungai.

commit to user

63
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

2. Kation Exchanger

Kation exchanger berfungsi untuk mengikat ion-ion positif yang terlarut dalam

air lunak. Kemungkinan jenis kation yang ada adalah Ca2+, Mg2+, Fe2+, Mn2+

dan Al3+. Alat ini berupa silinder tegak yang berisi tumpukan butir-butir resin

penukar ion.

3. Anion Exchanger

Alat ini hampir sama dengan kation exchanger namun memiliki fungsi yang

berbeda yaitu mengikat ion-ion negatif yang ada dalam air lunak. Kemungkinan

jenis anion yang ada adalah HCO3-, CO32-, Cl- dan SiO32-.

4. Deaerasi

Unit deaerator berfungsi menghilangkan gas seperti O2, CO2, H2S. Di dalam

deaerator diinjeksikan bahan-bahan kimia, bahan tersebut adalah Hidrazin

berfungsi mengikat oksigen berdasarkan reaksi berikut (IV-1). Nitrogen sebagai

hasil reaksi bersama-sama dengan gas lain seperti CO2 dihilangkan melalui

stripping dengan uap air bertekanan rendah.

N2H4 + O2 2H2O + N2....(4-1)

Larutan ammonia berfungsi mengontrol pH air yang keluar dari deaerator, pH-

nya sekitar 8,5-9,5 keluar dari deaerator, ke dalam air umpan ketel kemudian

diinjeksikan larutan fosfat (Na3PO4H2O) untuk pencegahan terbentuknya kerak

silika dan kalsium pada steam drum dan tube boiler. Unit pendingin, air

pendingin yang digunakan dalam proses sehari-hari berasal dari air pendingin

commit to user

64
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

yang telah digunakan dalam pabrik yang kemudian didinginkan pada cooling

tower. Kehilangan air karena penguapan, terbawa tetesan oleh udara maupun

dilakukannya blow down di cooling tower diganti dengan air yang disediakan

oleh tangki penyaring air. Air pendingin harus mempunyai sifat-sifat yang tidak

korosif, tidak menimbulkan kerak dan tidak mengandung mikroorganisme yang

dapat menimbulkan lumut. Masalah-masalah tersebut diatasi dengan cara

menginjeksikan bahan-bahan kimia ke dalam air pendingin. Bahan kimia yang

diinjeksikan berupa hidrazin berguna mencegah timbulnya kerak dan klorin

berguna membunuh mikroorganisme. Skema gambar pengolahan air sungai

terlihat pada gambar 4.1.

Gambar 4.1 Skema Pengolahan Air Sungai Donan

commit to user

65
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Tabel 4.3 Kebutuhan Air Boiler


No. Kode Alat Kebutuhan (kg/jam)
1 B-01 9.671,35
Total 9.671,35
Untuk menjaga adanya kemungkinan kebocoran steam dilebihkan sebesar

20% sehingga kebutuhan make-up air boiler adalah 1.934,28 kg/jam.

4.1.1.3. Air Konsumsi Umum dan Sanitasi

Air ini digunakan untuk memenuhi kebutuhan air minum, laboratorium,

kantor, perumahan, dan pertamanan. Syarat air sanitasi meliputi syarat fisik berupa

suhu normal, warna jernih, tidak berasa dan tidak berbau, syarat kimia berupa tidak

mengandung zat organik maupun anorganik, tidak beracun, serta syarat bakteriologi

yaitu tidak mengandung bakteri, terutama bakteri pathogen.

Tabel 4.4 Kebutuhun Air Konsumsi dan Sanitasi


No. Keterangan Kebutuhan (kg/hari)
1 Air untuk karyawan kantor 4.000
2 Air untuk laboratorium 2.400
3 Kantin 2.100
4 Air untuk kebersihan, taman, dll 815
5 Air Poliklinik 800
Total 10.150

Total kebutuhan air untuk konsumsi dan sanitasi adalah 10.150 kg/hari atau

422,92 kg/jam. Kebutuhan total air sungai dapat dilihat pada tabel berikut:

commit to user

66
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Tabel 4.5 Kebutuhan Total Air Sungai


Jumlah kebutuhan
Komponen
kg/jam m3/jam
Air proses 19.103,06 19,22
Air pendingin 42.663,51 3,90
Air boiler 11.605,63 1,95
Air konsumsi dan sanitasi 422,917 0,423
Total 73.795,17 25,49

Jumlah kebutuhan air keseluruhan adalah 73.795,17 kg/jam. Untuk keperluan

keamanan dalam ketersediaan air, diambil over design sebasar 20%. Maka Total

kebutuhan air sungai sebesar 88.554,20 kg/jam.

Tabel 4.6. Spesifikasi cooling tower


Spesifikasi Keterangan
Tipe Inducted draft cooling tower
Jumlah 1 buah
Cooling tower area 5,01 m2
Daya motor fan 2 Hp

4.1.2 Unit Pengadaan Steam

Air yang digunakan sebagai media pemanas alat-alat proses seperti heat

exchanger dan reboiler dicukupi oleh sebuah boiler. Jumlah steam yang dibutuhkan

adalah 11.605,63 kg/jam.

commit to user

67
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Tabel 4.7. Spesifikasi boiler


Spesifikasi Keterangan
Tipe water tube boiler
Jumlah 1 buah
Heating surface 345,971 m2
Rate of steam 11.605,63 kg/jam
Tekanan setam 28,371 bar
Suhu steam 233 C
Bahan bakar Solar
Efisiensi 80%

4.1.3 Unit Pengadaan Listrik

Tenaga listrik digunakan sebagai penggerak valve instrumen, motor-motor

yang terdapat pada alat proses dan alat-alat utilitas, penerangan, AC, kantor, dan

rumah tangga.

Tabel 4.8 Total Kebutuhan Listrik


Komponen Energi (kW)
Alat proses & Utlitas 271,1
Listrik untuk penerangan 108,27
Pendingin ruangan 15
Laboratorium 10
Jumlah 404,37

Jumlah kebutuhan listrik sebesar itu disuplai oleh PLN atau generator jika

terjadi gangguan listrik dari PLN. Untuk keperluan keamanan dalam ketersediaan

commit to user

68
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

listrik dengan efisiensi generator 80%. Maka Total kebutuhan listrik sebesar 505,46

kW/jam.

Tabel 4.9 Spesifikasi generator


Spesifikasi Keterangan
Tipe AC generator
Jumlah 2 buah
Kapasitas 550 kW
Voltase 220 V
Frekuensi 60 Hz
Efisiensi 80%
Bahan bakar IDO

4.1.4 Unit Penyediaan Bahan Bakar

Unit penyediaan bahan bakar bertujuan memenuhi kebutuhan bahan bakar

pada boiler dan generator. Bahan bakar yang digunakan adalah solar yang diperoleh

dari Pertamina. Kebutuhan bahan bakar boiler dan generator secara keseluruhan

adalah 169,5 L/jam.

4.1.5 Unit Pengadaan Udara Tekan

Kebutuhan udara tekan diperkirakan 112,75 m3 /jam. Alat penyedia udara

tekan berupa kompresor yang dilengkapi dengan dryer berisi silika gel guna

menyerap kandungan air.

commit to user

69
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Tabel 4.10 Spesifikasi kompresor


Spesifikasi Keterangan
Kode KU-01
Tipe Single stage reciprocating compressor
Jumlah 1
Kapasitas 112,75 m3/jam
Suhu udara 35 C
Daya penggerak 3 HP
Efisiensi 80%

4.1.6 Unit Pengolahan Limbah

Limbah yang dikeluarkan pabrik berupa bahan cair yang berasal dari buangan

air sanitasi, sisa regenerasi, blow down cooling lower, campuran air dan H2SO4. Air

buangan sanitasi berasal dari toilet di lingkungan pabrik dan kantor. Air tersebut

dikumpulkan dan diolah dalam unit stabilisasi dengan menggunakan lumpur aktif,

aerasi, dan suntikan klorin yang berfungsi sebagai disinfektan guna membunuh

mikroorganisme yang dapat menimbulkan penyakit. Air sisa regenerasi dari unit

demineralisasi yang bersifat asam dengan pH sebesar 6 dinetralkan dalam bak

penetralan. Penetralan dilakukan dengan penambahan larutan NaOH.

Limbah padat yang dihasilkan berasal dari limbah domestik dan IPAL. Limbah

domestik berupa sampah-sampah dari keperluan sehari-hari seperti kertas dan plastik,

sampah tersebut ditampung di dalam bak penampungan dan selanjutnya dikirim ke

Tempat Pembuangan Akhir (TPA). Limbah yang berasal dari IPAL diurug didalam

tanah yang dindingnya dilapisi dengan clay (tanah liat) agar bila limbah yang

commit to user

70
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

dipendam termasuk berbahaya tidak menyebar ke lingkungan sekitarnya. Sedangkan

sisa padatan keluaran filter dijual atau dijadikan bahan bakar.

4.2 Laboratorium

Laboratorium merupakan poses yang sangat penting dalam menunjang

kelancaran proses produksi dan menjaga mutu produk. Sedangkan peran yang lain

adalah pengendalian pencemaran lingkungan, baik limbah gas, padat maupun cair.

Laboratorium kimia merupakan sarana untuk mengadaan penelitian bahan baku,

maupun proses produksi. Hal ini dilakukan untuk meningkatkan dan menjaga kualitas

atau mutu produk perusahaan. Analisis yang dilakukan dalam rangka pengendalian

mutu meliputi analisis bahan baku dan analisis proses, analisis kuantitas produk.

Tugas laboratorium antara lain memeriksa bahan baku yang akan digunakan,

menganalisis dan meneliti produk yang akan dipasarkan, serta memeriksa zat-zat

yang dapat menyebabkan pencemaran pada buangan pabrik.

Laboratorium dibagi menjadi tiga bagian yaitu Laboratorium Pengamatan,

Laboratorium Analitik, dan Laboratorium Penelitian Pengembangan dan Lingkungan.

Kerja dan tugas Laboratorium Pengamatan adalah melakukan analisis secara fisik

terhadap semua aliran yang berasal dari proses produksi serta menjelaskan spesifikasi

hasil pengamatan. Jadi pemeriksaan dan pengamatan dilakukan terhadap bahan baku

dan produk akhir.

Laboratorium Analitik mempunyai kerja dan tugas melakukan analisis

terhadap sifat-sifat kandungan kimiawi bahan baku dan produk akhir. Laboratorium

commit to user

71
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Penelitian Pengembangan dan Lingkungan bertugas melakukan penelitian dan

pengembangan terhadap masalah yang berhubungan dengan kualitas material dalam

proses untuk meningkatkan hasil akhir. Sifat dari laboratoium ini tidak rutin dan

cenderung melakukan penelitian hal-hal yang baru untuk keperluan pengembangan.

Beberapa alat yang digunakan guna mendukung pelaksanaan uji kualitas di

laboratorium analitik dengan beberapa cara, yaitu menggunakan reaksi pembentukan

warna, Ultimate and Proximate analisis dan menggunakan prinsip kromatografi

(TLC/Thin Layer Cromatograpgy, GC/Gas Cromatography, HPLC/High

Performance Liquid Cromatography). Dikarenakan efisiensi pengujian, pada

umumnya untuk pengujian secara kualitatif hanya digunakan prinsip yang pertama

yaitu adanya pembentukan warna sebagai dasar penentuan kadar dalam suatu bahan.

Serta untuk mengukur kadar air dengan Karl-Fischer Titimetry.

Analisis kualitas dilakukan di laboratorium terhadap sampel yang diambil dari

proses pada waktu-waktu tertentu, dan selanjutnya dilakukan berbagai macam uji

guna mengetahui kualitasnya. Pengambilan sampel yang berwujud gas dilakukan

dengan menggunakan balon karet sedangkan pengambilan sampel cair dilakukan

menggunakan botol atau gelas kaca.

commit to user

72
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

BAB V

MANAJEMEN PERUSAHAAN

5.1. Bentuk Perusahaan

Pabrik furfural yang akan didirikan direncanakan mempunyai bentuk

Perseroan Terbatas (PT.) dan berlokasi di Cilacap, Jawa Tengah. Alasan pemilihan

bentuk perusahaan ini adalah didasarkan atas beberapa faktor yaitu penjualan saham

perusahaan akan memudahkan untuk mendapatkan modal, tanggung jawab pemegang

saham terbatas sehingga kelancaran produksi hanya dipegang oleh pemimpin

perusahaan, pemilik dan pengurus perusahaan terpisah satu sama lain.

Pemilik perusahaan adalah para pemegang saham dan pengurus perusahaan

adalah direksi beserta stafnya yang diawasi oleh Dewan Komisaris, kelangsungan

perusahan lebih terjamin, karena tidak berpengaruh dengan berhentinya pemegang

saham, direksi beserta (staff) pegawainya, dan karyawan perusahaan, efisiensi dan

manajemen. Para pemegang saham dapat memilih orang yang ahli sebagai Dewan

Komisaris dan Direktur Utama yang cukup dan berpengalaman, lapangan usaha lebih

luas. Suatu Perseroan Terbatas (PT.) dapat menarik modal yang sangat besar dari

masyarakat, sehingga dengan modal ini PT. dapat memperluas usahanya.

5.2. Struktur Organisasi

Salah satu faktor yang menunjang kemajuan perusahaan adalah struktur

organisasi yang dipergunakan dalam perusahaan tersebut. Untuk mendapatkan suatu

sistem yang baik, maka perlu diperhatikan beberapa pedoman antara lain perumusan
commit to user

73
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

tujuan perusahaan dengan jelas, pendelegasian wewenang, pembagian tugas kerja

yang jelas, kesatuan perintah dan tanggung jawab, sistem pengontrol atas pekerjaan

yang telah dilaksanakan, organisasi perusahaan yang fleksibel. Dengan prinsip pada

pedoman tersebut maka diperoleh struktur organisasi yang baik yaitu sistem line and

staff. Pada sistem ini garis kekuasaan lebih sederhana dan praktis.

Kebaikan dalam pembagian tugas kerja seperti yang terdapat dalam sistem,

organisasi fungsional, sehingga seorang karyawan hanya akan bertanggung jawab

pada seorang atasan saja

Ada tiga kelompok orang yang berpengaruh dalam menjalankan organisasi

garis dan staff. Pertama sebagai garis atau line yaitu orang-orang yang melaksanakan

tugas pokok organisasi dalam rangka mencapai tujuan. Kedua sebagai staff yaitu

orang-orang yang melakukan tugas sesuai dengan keahliannya dalam hal ini

berfungsi untuk memberi saran-saran kepada unit operasional. Ketiga pemegan

saham sebagai pemilik perusahaan dalam pelaksanaan tugas sehari-harinya diwakili

oleh Dewan Komisaris, sedangkan tugas menjalankan perusahaan dilaksanakan oleh

Direktur Utama dibantu oleh Direktur Teknik, Direktur Keuangan dan Umum.

Direktur Teknik membawahi beberapa kepala bagian yang akan bertanggung jawab

membawahi atas bagian dalam perusahaan, sebagai bagian dari pendelegasian

wewenang dan tanggung jawab masing-masing kepala bagian membawahi beberapa

seksi dan masing-masing seksi akan membawahi beberapa karyawan perusahaan pada

masing-masing bidangnya. Karyawan perusahaan akan dibagi dalam beberapa

commit to user

74
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

kelompok regu yang setiap kepala regu akan bertanggung jawab kepada kepala

bagian.

Gambar 5.1 Struktur organisasi

5.3. Tugas dan Wewenang

Berikut akan dijelaskan tugas dan wewenang pemegang saham, dewan

komisaris, direktur, manajer teknik produksi, kepala seksi, serta manajer keuangan

dan administrasi. Pemegang saham adalah orang-orang yang menanamkan modalnya

pada perusahaan dengan membeli saham perusahaan. Dewan komisaris bertindak

sebagai wakil pemegang saham dan semua keputusan ditentukan oleh rapat persero.

commit to user

75
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Direktur merupakan pimpinan perusahaan dan penanggung jawab utama dalam

perusahaan secara keseluruhan. Manager teknik produksi merupakan sistem direktur

untuk bidang produksi dan teknik serta membawahi langsung kepala seksi. Tiap

kepala seksi bertanggung jawab mengawasi kelancaran perusahaan pada masing-

masing bidang. Manajer keuangan dan administrasi membawahi kepala seksi dan

bertanggung jawab kepada direktur atas biaya-biaya perusahaan.

5.4. Pembagian Jam Kerja Karyawan

Pabrik furfural direncanakan beroperasi selama 330 hari dalam satu tahun dan

proses produksi berlangsung 24 jam/hari. Sisa hari yang bukan hari libur digunakan

untuk perbaikan dan perawatan (shut down) pabrik. Sedangkan pembagain jam kerja

karyawan dibagi dalam 2 golongan, yaitu karyawan shift dan non-shift.

Karyawan non-shift dalah karyawan yang tidak menangani proses produksi

secara langsung. Karyawan yang termasuk karyawan harian adalah direktur, staff ahli,

kepala bagian, kepala seksi serta bawahan yang berada di kantor. Karyawan harian

dalam 1 minggu akan bekerja selama 5 hari dengan pembagian kerja hari Senin

Jumat jam kerja pukul 08.0017.00 dan jam istirahat hari SeninKamis pukul 12.00

13.00 sedangkan hari Jumat pukul 11.0013.00.

Karyawan shift adalah karyawan yang secara langsung menangani proses

produksi atau mengatur bagian-bagian tertentu dari pabrik yang mempunyai

hubungan dengan masalah keamanan dan kelancaran produksi. Seksi proses, sebagian

seksi laboratorium, seksi pemeliharaan, seksi utilitas dan seksi keamanan termasuk

commit to user

76
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

karyawan shift. Para karyawan shift akan bekerja bergantian sehari semalam, dengan

pengaturan shift pagi pukul 08.0016.00, shift siang pukul 16.0024.00, dan shift

malam pukul 00.0008.00. Karyawan shift dibagi dalam 4 regu dimana 3 regu

bekerja, 1 regu istirahat dan dikenakan secara bergantian.

Kelancaran produksi dari suatu pabrik sangat dipengaruhi oleh faktor

kedisiplinan para karyawannya dan akan secara langsung mempengaruhi

kelangsungan dan kemajuan perusahaan. Sehingga seluruh karyawan perusahaan

menggunakan daftar hadir sebagai pendataan. Daftar hadir juga digunakan oleh

pimpinan perusahaan sebagai salah satu dasar dalam mengembangkan karir para

karyawan di dalam perusahaan (Zamani, 1998). Jadwal kerja masing-masing regu

dapat dilihat pada Tabel 5.1.

Tabel 5.1. Jadwal kerja karyawan masing-masing regu


Tanggal
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 dst
Shift
A P L M M M L S S S L P P
B M M L S S S L P P P L M
C S S S L P P P L M M M L
D L P P P L M M M L S S S
Keterangan :

P = Shift pagi M = Shift malam

S = Shift sore L = Libur

commit to user

77
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

5.5. Status Karyawan dan Sistem Upah

Sistem upah karyawan pada pabrik furfural ini berbeda-beda tergantung pada

status karyawan, kedudukan, tanggung jawab dan keahlian (Tabel 5.2). Menurut

statusnya karyawan dibagi menjadi tiga golongan yaitu karyawan tetap, karyawan

harian, dan karyawan borongan.

Karyawan tetap adalah karyawan yang diangkat dan diberhentikan dengan

Surat Keputusan (SK) direksi dan mendapat gaji bulanan sesuai dengan kedudukan,

keahlian, dan masa kerja. Karyawan harian yaitu karyawan yang diangkat dan

diberhentikan direksi tanpa SK direksi dan mendapat upah harian yang dibayar tiap

akhir 78ecan. Karyawan borongan yaitu karyawan yang digunakan oleh pabrik bila

diperlukan saja, karyawan ini menerima upah borongan untuk suatu perusahaan.

Tabel 5.2. Perincian kualifikasi, jumlah dan gaji karyawan


No. Jabatan Jumlah Kualifikasi Gaji/bulan (Rp)
1 Direktur Utama 1 S1/S2/S3 Teknik / Ekonomi pengalaman min 30.000.000
10 Tahun
2 Direktur Produksi dan 1 S1/S2/S3 Teknik / Ekonomi pengalaman min 15.000.000
Teknik 8 Tahun
3 Direktur keuangan dan 1 S1/S2/S3 Teknik / Ekonomi pengalaman min 15.000.000
Umum 5 Tahun
4 Sekretaris 3 Sarjana Ekonomi atau Akademi sekretaris 3.000.000
5 Kepala Bagian Produksi 1 Sarjana Teknik pengalaman min 3 Tahun 8.000.000
6 Kepala Bagian Umum 1 S1 Teknik / Ekonomi pengalaman min 3 8.000.000
tahun
7 Kepala Bagian Keuangan 1 Sarjana Ekonomi pengalaman min 3 tahun 8.000.000
8 Kepala Seksi 1 Sarjana Teknik pengalaman min 3 tahun 6.000.000
Laboratorium
9 Kepala Seksi Proses 1 Sarjana Teknik pengalaman min 3 Tahun 6.000.000
10 Kepala Seksi Utilitas 1 Sarjana Teknik pengalaman min 3 Tahun 6.000.000
11 Kepala Seksi 1 Sarjana Teknik pengalaman min 3 Tahun 6.000.000
Pemeliharaan
12 Kepala Seksi Pemasaran 1 S1 Teknik / Ekonomi pengalaman min 2 tahun 6.000.000

commit to user

78
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

No. Jabatan Jumlah Kualifikasi Gaji/bulan (Rp)


13 Kepala Seksi Pembelian 1 S1 Teknik / Ekonomi pengalaman min 2 tahun 6.000.000
14 Kepala Seksi Penjualan 1 S1 Teknik / Ekonomi pengalaman min 2 6.000.000
tahun
15 Kepala Seksi Keuangan 1 S1 Teknik / Ekonomi pengalaman min 3 6.000.000
tahun
16 Kepala Seksi 1 S1 Teknik / Ekonomi pengalaman min 3 6.000.000
Administrasi tahun
17 Kepala Seksi Personalia 1 S1 Teknik / Ekonomi pengalaman min 3 tahun 6.000.000
18 Kepala Seksi HUMAS 1 S1 Teknik / Ekonomi pengalaman min 3 6.000.000
tahun
19 Karyawan Laboratorium 10 Sarjana atau D3 Teknik/science 5.000.000
20 Karyawan Proses 32 Sarjana atau D3 Teknik 5.000.000
21 Karyawan Utilitas 12 Sarjana atau D3 Teknik 5.000.000
22 Karyawan Personalia 6 Sarjana atau D3 Teknik / science/Ekonomi 4.000.000
23 Karyawan Administrasi 2 Sarjana atau D3 Teknik / science/Ekonomi 4.000.000
24 Karyawan Keuangan / 6 Sarjana atau D3 Teknik / science/Ekonomi 4.000.000
Kas
25 Karyawan Keamanan 12 SMA/sederajat 2.500.000
26 Karyawan Safety &
8 Sarjana atau D3 Teknik / science/Ekonomi 5.000.000
Lingkungan
27 Karyawan Pemasaran 3 Sarjana atau D3 Teknik / science/Ekonomi 4.000.000
28 Karyawan Penjualan 2 Sarjana atau D3 Teknik / science/Ekonomi 4.000.000
29 Karyawan Pembelian 2 Sarjana atau D3 Teknik / science/Ekonomi 4.000.000
30 Karyawan Humas 3 Sarjana atau D3 Teknik / science/Ekonomi 4.000.000
31 Karyawan Pengendalian 12 Sarjana atau D3 Teknik 5.000.000
32 Karyawan Pemeliharaan 10 Sarjana atau D3 Teknik 5.000.000
33 Dokter 2 Sarjana Kedokteran 5.000.000
34 Perawat 2 D3 atau Akademi Perawat 3.000.000
35 Sopir 4 SMP/SMA/Sederajat 1.500.000
36 Pesuruh 4 SMP/SMA/Sederajat 1.000.000
Total 153 263.400.000

5.6. Kesejahteraan Sosial Karyawan

Kesejahteraan sosial diberikan oleh perusahaan kepada karyawan antara lain

tunjangan, cuti, dan pakaian kerja. Tunjangan berupa gaji pokok diberikan

berdasarkan golongan karyawan. Tunjangan jabatan diberikan berdasarkan jabatan


commit to user

79
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

yang dipegang karyawan. Tunjangan lembur diberikan kepada karyawan yang

bekerja di luar jam kerja berdasarkan jumlah jam kerja. Cuti tahunan diberikan

kepada setiap karyawan selama 12 hari kerja dalam 1 tahun. Cuti sakit diberikan pada

karyawan yang menderita sakit berdasarkan surat keterangan dokter. Cuti hamil

diberikan kepada karyawan wanita yang sedang mengandung. Biaya pengobatan bagi

karyawan sakit dalam kerja ditanggung oleh perusahaan sesuai dengan undang-

undang yang berlaku. Biaya pengobatan bagi karyawan sakit tidak karena kecelakaan

kerja diatur berdasarkan kebijakan perusahaan. Pakaian kerja diberikan pada setiap

karyawan sejumlah 3 pasang untuk setiap tahunnya.

commit to user

80
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

BAB VI

ANALISA EKONOMI

Analisa ekonomi perancangan pabrik furfural (C5H4O2) akan dilakukan

dengan maksud mengetahui perancangan pabrik furfural menguntungkan atau tidak.

Komponen terpenting dari perancangan ini adalah estimasi harga alat-alat, karena

harga ini dipakai sebagai dasar estimasi analisa ekonomi. Analisa ekonomi berfungsi

mendapatkan perkiraan kelayakan investasi modal dalam suatu kegiatan produksi

suatu pabrik dengan meninjau kebutuhan modal investasi, perolehan besarnya laba,

lamanya modal investasi dapat dikembalikan, terjadinya titik impas, dan pabrik

menguntungkan atau tidak jika didirikan.

Pada perancangan pabrik ini, kelayakan investasi modal dalam sebuah

pabrik dapat diperkirakan dan dianalisa melalui Profitability, Profit on Sales (POS),

Return 0n Investment (ROI), Pay Out Time (POT), Break Even Point (BEP), Shut

Down Point (SDP), dan Discounted Cash Flow (DCF). Profitability adalah selisih

antara total penjualan produk dengan total pengeluaran biaya produksi. Profit on

Sales (POS) adalah rasio keuntungan dengan harga penjualan produk, digunakan

mengetahui besarnya tingkat perolehan keuntungan. Return 0n Investment (ROI)

adalah rasio keuntungan tahunan dengan mengukur kemampuan perusahaan dalam

mengembalikan modal investasi. ROI, berfungsi membandingkan besarnya laba rata-

rata terhadap Fixed Capital Investment (FCI). Pay Out Time (POT) adalah jumlah

commit to user

81
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

tahun yang diperlukan untuk pengembalian Fixed Capital Investment berdasarkan

perolehan profit (Aries-Newton, 1954).

Break Even Point (BEP) adalah titik impas, besarnya kapasitas produksi

dapat menutupi biaya keseluruhan, ketika pabrik tidak mendapatkan keuntungan

namun tidak menderita kerugian. Shut Down Point (SDP) adalah suatu titik saat

pabrik mengalami kerugian sebesar Fixed Cost sehingga menyebabkan pabrik harus

tutup. Discounted Cash Flow (DCF) adalah suku bunga yang diperoleh ketika seluruh

modal digunakan semuanya pada proses produksi. DCF dari suatu pabrik dinilai

menguntungkan jika melebihi satu setengah kali bunga pinjaman bank. DCF (i) dapat

dihitung dengan metode Present Value Analysis dan Future Value Analysis (Peters &

Timmerhaus, 2003).

Peninjauan faktor - faktor di atas perlu dilakukan penafsiran yaitu penafsiran

modal industri (Total Capital Investment). Capital Investment adalah banyaknya

pengeluaran - pengeluaran pada fasilitas - fasilitas produktif , dimana meliputi Fixed

Capital Investment (Modal tetap), Working Capital (Modal kerja). Fixed Capital

Investment (Modal tetap) adalah investasi yang digunakan untuk pendirian fasilitas

produksi dan pembantunya. Working Capital (Modal Kerja) adalah bagian yang

diperlukan ketika menjalankan usaha atau modal dalam operasi dari suatu pabrik

selama waktu tertentu dalam harga lancar.

Penentuan biaya produksi total (Production Costs), terdiri dari biaya

pengeluaran (Manufacturing Cost) dan biaya pengeluaran umum (General Expense).

commit to user

82
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Manufacturing Cost merupakan jumlah direct, indirect, dan fixed manufacturing cost

yang bersangkutan dengan produk. Direct Manufacturing Cost merupakan

pengeluaran yang bersangkutan langsung dalam pembuatan produk. Indirect

Manufacturing Cost adalah pengeluaran sebagai akibat pengeluaran tidak langsung

dari operasi pabrik. Fixed Manufacturing Cost merupakan harga yang berkenaan

dengan fixed capital dan pengeluaran yang bersangkutan dengan fixed capital dimana

harganya tetap, tidak tergantung waktu maupun tingkat produksi. General Expense

adalah pengeluaran yang tidak berkaitan dengan produksi tetapi berhubungan dengan

operasional perusahaan secara umum.

6.1. Penaksiran Harga Peralatan

Harga peralatan proses tiap alat tergantung pada kondisi ekonomi yang sedang

terjadi. Untuk penetapan harga peralatan yang pasti setiap tahun sangat sulit sehingga

diperlukan suatu cara memperkirakan harga alat dari data peralatan serupa tahun-

tahun sebelumnya. Penentuan harga peralatan dilakukan dengan menggunakan data

indeks harga yang tercantum pada Tabel 6-2 Peters & Timmerhaus, ed 5, 2003.

commit to user

83
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

410
400

Indeks 390
380
370 y = 3,6077x - 6823,1744

360
350
1990 1995 2000 2005
Tahun

Gambar 6.1 Chemical Engineering Cost Index

Dengan asumsi kenaikan indeks linear, maka didapat persamaan Y = 3,6077 X

6823,1744. Sehingga indeks tahun 2015 adalah 446,34. Cara mengestimasi harga alat

tersebut pada masa sekarang digunakan persamaan (Aries & Newton, 1955)

Ex = Ey ....(6-1)

6.2. Dasar Perhitungan

Kapasitas produksi : 3.000 ton/tahun

Satu tahun operasi : 330 hari

Tahun pabrik didirikan : 2015

Harga bahan baku sekam padi : US $ 0,32/10 kg

Harga bahan toluena : US $ 1,05/kg

Harga katalis asam sulfat : US $ 0,21/kg

Harga produk furfural : US $ 5,25/kg

Nilai tukar rupiah : Rp 9.415 (08 Juni 2012)

commit to user

84
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

6.3. Hasil Perhitungan

Hasil perhitungan didalam evaluasi ekonomi yang meliputi Fixed Capital

Invesment, Working Capital Investment, Direct Manufacturing Cost, Indirect

Manufacturing Cost, Fixed Manufacturing Cost, General Expense, dan analisa

kelayakannya tercantum pada Tabel 6.2, Tabel 6.3, Tabel 6.4, Tabel 6.5, Tabel 6.6,

Tabel 6.7.

Tabel 6.1 Fixed Capital Invesment (FCI)


Total Harga
No Keterangan US $ Rp.
(Rp)
1 Harga pembelian peralatan 1,195,354 0 11.254.254.143
2 Instalasi alat - alat 424,795 6.322.540.000 10.321.985.687
3 Pemipaan 355,642 2.963.686.611 6.312.059.745
4 Instrumentasi 296,369 1.185.474.645 3.975.785.589
5 Isolasi 79,032 987.895.537 1.731.978.456
6 Listrik 148,184 987.895.537 2.383.051.8009
7 Bangunan 296,369 0 2.790.310.945
8 Tanah dan perbaikan lahan 98,790 16.650.000.000 17.580.103.648
9 Utilitas 2,366,316 0 21.996.417.730
Physical Plant Cost (PPC) 5,230,850 29.097.492.330 78.345.946.952
10. Engineering &Construction 1,046,170 5.819.498.466 15.669.189.390
Direct Plant Cost (DPC) 6,277,020 34.916.990.796 94.015.136.342
11. Contractors fee 251,081 1.396.679.632 3.760.605.454
12. Contingency 627,702 3.491.699.080 9.401.513.634
Fixed Capital Invesment (FCI) 7,155,803 39.805.369.508 107.177.155.430

commit to user

85
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Tabel 6.2 Working Capital Investment (WCI)


No. Jenis US $ Rp. Total Harga (Rp)
1. Raw material inventory 100,926 0 950.217.298
2. Inprocess inventory 2,043.836 7.104.588 26.341.323
3. Product inventory 674,256 2.344.514.015 8.692.636.703
4. Extended Credit 1,312,647 0 12.358.568.510
5. Available Cash 674,256 2.344.514.015 8.692.636.703
Working Capital Investment (WCI) 2,764,128 4.696.132.617 30.720.400.538

Total Capital Investment (TCI)


TCI = FCI + WCI = Rp 137.897.655.968
Tabel 6.3 Direct Manufacturing Cost (DMC)
No. Jenis US $ Rp. Total Harga (Rp)
1. Harga Bahan Baku 1,211,111 0 11.402.607.578
2. Gaji Pegawai 0 5.400.000.000 5.400.000.000
3. Supervisi 0 1.152.000.000 1.152.000.000
4. Maintenance 429,348 2.786.375.866 6.828.698.021
5. Plant Supplies 64,402 417.956.380 1.024.303.353
6. Royalty & Patent 157,518 0 1.483.028.221
7. Utilitas 0 10.347.298.980 10.347.298.980
Direct Manufacturing Cost (DMC) 1,862,379 20.103.631.225 37.637.927.152

Tabel 6.4 Indirect Manufacturing Cost (IMC)


No. Jenis US $ Rp. Total Harga (Rp)
1. Payroll Overhead 0 810.000.000 810.000.000
2. Laboratory 0 540.00.000 540.00.000
3. Plant Overhead 0 2.700.000.000 2.700.000.000
4. Packaging 5,513,116 0 51.905.987.743
Indirect Manufacturing Cost (IMC) 5,513,116 4.050.000.000 55.955.987.743

commit to user

86
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Tabel 6.5 Fixed Manufacturing Cost (FMC)


No. Jenis US $ Rp. Total Harga (Rp)
1. Depresiasi 572,464 3.184.429.561 8.574.180.434
2. Property Tax 71,558 398.053.695 1.071.772.554
3. Asuransi 71,558 398.053.695 1.071.772.554
Fixed Manufacturing Cost (FMC) 715,580 3.980.536.951 10.717.725.543

Total Manufacturing Cost (TMC)

TMC = DMC + IMC + FMC = Rp 104.311.640.439

Tabel 6.6 General Expense (GE)


No. Jenis US $ Rp. Total Harga (Rp)
1. Administrasi 0 2.677.000.000 2.677.000.000
2. Sales 315.035 0 2.966.056.442
3. Research 441.049 0 4.152.479.019
4. Finance 386,205 1.347.344.184 4.983.461.426
General Expense (GE) 1,142,289 4.024.344.184 14.778.996.888

Total Production Cost (TPC)

TPC = TMC + GE = Rp. 119.090.637.327

Untuk itu pada prarancangan pabrik Furfural ini, kelayakan investasi modal

pada sebuah pabrik akan dianalisis meliputi :

a. Profitability

Profitability = Total penjualan produk total biaya produksi

(Aries & Newton, 1955)

commit to user

87
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

b. Percent Return on Investment (%ROI)

ROI membandingkan laba rata rata terhadap Fixed Capital Investment.

Pb .100% Pa .100%
Prb = Pra =
IF IF

Prb = % ROI sebelum pajak

Pra = % ROI setelah pajak

Pb = Keuntungan sebelum pajak

Pa = Keuntungan setelah pajak

IF = Fixed Capital Investment

(Aries & Newton, 1955)

c. Pay Out Time (POT)


Fixed Capital Investment
POT sebelum pajak =
Profit before taxes Depresiasi

Fixed Capital Investment


POT sesudah pajak =
Profit after taxes Depresiasi

(Aries & Newton, 1955)

d. Break Event Point (BEP)

Untuk menghitung BEP dibutuhkan data-data sebagai berikut :

1. Fixed Manufacturing Cost (Fa)

2. Variable Cost (Va)

- Raw material = Rp 11.402.607.578

- Packaging + transport = Rp 51.905.987.743


commit to user

88
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

- Utilitas = Rp 21.996.417.730

- Royalti = Rp 1.483.028.221

Total = Rp 86.788.041.272

3. Regulated Cost (Ra)

- Labor = Rp 5.400.000.000

- Supervisi = Rp 1.152.000.000

- Payroll overhead = Rp 810.000.000

- Plant overhead = Rp 2.700.000.000

- Laboratorium = Rp 504.000.000

- General expense = Rp 14.788.996.888

- Maintenance = Rp 6.828.689.021

- Plant supplies = Rp 1.024.303.353

Total = Rp 33.233.989.262

4. Penjualan (Sa)

Fa 0,3.Ra
BEP x 100%
Sa - Va - 0,7.Ra

Fa = Annual fixed expense at max production

Ra = Annual regulated expense at max production

Sa = Annual sales value at max production

Va = Annual variable expense at max production

(Peters & Timmerhause, 2003)

commit to user

89
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

e. Shut Down Point (SDP)


0,3.Ra
SDP x 100%
Sa - Va - 0,7.Ra
(Peters & Timmerhause, 2003)

f. Discounted Cash Flow (DCF)

Analisa kelayakan ekonomi dengan menggunakan DCF dibuat dengan

mempertimbangkan nilai uang yang berubah terhadap waktu dan didasarkan atas

investasi yang tidak kembali pada akhir tahun selama umur pabrik. Rate of return

based on discounted cash flow adalah laju bunga maksimum di mana suatu

pabrik (proyek) dapat membayar pinjaman beserta bunganya pada bank selama

umur pabrik. DCF didapat dengan trial and error dengan persamaan:

1 1 1 1 WC SV
FCI WC C . ...
1 i 1 i 1 i
2 3
1 i n 1 i n

dengan :

FCI = Fixed capital investment

WC = Workig capital

C = Annual cash flow

= profit after taxes + finance + depreciation

SV = Salvage value ( dianggap = 0% x FCI)

diperkirakan umur pabrik (n) = 10 tahun

Dengan trial and error diperoleh I = DCF = 24,50%

commit to user

90
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

Suku bunga investasi di bank per tanggal 06 Februari 2012 adalah 13,5%

(www.bankmandiri.co.id). Hasil perhitungan analisa kelayakan tersebut di

atas dapat dibuat tabel kesimpulan dan grafik sebagai berikut:

Tabel 6.7 Analisa kelayakan


No. Keterangan Perhitungan Batasan
1. Return On Investment (ROI)
ROI sebelum pajak 27,26% Min 11%
ROI setelah pajak 20,44% -
2. Pay out time (POT)
POT sebelum pajak 2,84 tahun Maks 5 tahun
POT sesudah pajak 3,52 tahun (Resiko rendah)
3. Break Even Point (BEP) 54,08% 40% - 60%
4. Shut Down Point (SDP) 26,07% -
5. Discounted Cash Flow (DCF) 23,16% Min. 13,5%
(bunga simpanan di
Bank Mandiri)

Dari analisis ekonomi yang telah dilakukan, dapat diambil kesimpulan bahwa

pendirian pabrik Furfural dengan kapasitas 3.000 ton/tahun layak dipertimbangkan

untuk direalisasikan pembangunannya.

commit to user

91
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
Prarancangan Pabrik Furfural dari Sekam Padi dengan proses Quaker Oats
Kapasitas Produksi 3000 Ton/Tahun

160

140

120
Ra
100
Harga (Rp x 109)

54,08%
80 Sa

60 26,07 Va
%
40

20
0,3R
Fa
a Fixed Cost
0
SDP BEP
0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100
Kapasitas produksi (%)

Keterangan gambar :

FC : Fixed manufacturing cost Sa : Sales

Va : Variable cost SDP : Shut down point

Ra : Regulated cost BEP : Break even point

Gambar 6.2 Grafik analisa kelayakan pabrik

commit to user

92