Anda di halaman 1dari 4

Amandemen Pasal Ekonomi

Oleh: B. Herry Priyono

Pendulum Sejarah
Tata ekonomi-politik global kita sekarang dapat dibilang sebagai anak kandung dari
kemacetan produktivitas ekonomi negara-negara maju pada dasawarsa 1970 dan proyek
liberalisasi serta deregulasi modal mulai dekade 1980. Dari tebaran berbagai indikator
statistik tentang gejala itu, ada satu pola yang jelas: minimalisasi peran pemerintah dan
pelepasan hak-gerak modal privat dari tata-kaitannya dengan komunitas (lokal, nasional,
politik, kultural).

Sebagai konsepsi, perubahan ini melibatkan pergeseran dari gagasan neo-klasik ke neo-
liberal tentang hubungan sektor publik dan privat. Konsepsi neo-klasik bergerak dengan
formula bahwa sistem pasar menjadi motor penyediaan barang/jasa privat, sedang negara
menjadi motor penyediaan barang/jasa publik (e.g., Kenneth Arrow 1971). Neo-liberalisme
mau menghapus rumus itu dengan klaim bahwa hal-hal publik (terutama positive
externalities) ada bukan karena mereka berguna bagi publik, melainkan karena pengadaan
barang/jasa publik itu membawa laba bagi penyedianya (e.g., George Stigler 1975).
Lugasnya, bukankah aneh mengandaikan para birokrat-politisi peduli pada bangsa,
sementara orang lain diandaikan lebih peduli pada uang? Klaim ini bukan hanya sebuah
potret melainkan proyek, bukan sebatas deskripsi melainkan preskripsi.

Itulah mengapa dalam konsepsi neo-liberal, proses ekonomi yang bersifat komuniter
(seperti koperasi, ekonomi sektor publik) hanya merupakan batu sandungan. Atau lebih
tepat, kalaupun tetap ada, proses ekonomi komuniter hanya berguna sejauh mengabdi
akumulasi modal privat. Apalagi proses komuniter non-ekonomis. Maka, ketika di tahun
1981 ribuan pegawai pengatur lalu-lintas udara di AS mogok, Reagan memerintahkan
pemecatan semua, dan menggantinya dengan para operator non-serikat pekerja. Pada sisi
lain, insentif bagi para manajer bisnis privat meroket. Misalnya, dalam dekade 1970, ratio
gaji para CEO (Chief Executive Officer) dibanding upah buruh di AS adalah 40:1. Pada
tahun 1990, ratio itu sudah mencapai 225:1.

Dengan insentif laba privat, efisiensi memang berkembang, namun itu juga hanya separoh
dari cerita. Misalnya, IBM memecat 122,000 pegawai selama 1991-1995, dan memotong
33% pengeluarannya untuk gaji demi melonjakkan dividen dan harga saham. Dalam skala
global, gini koefisien (indikator kesenjangan ekonomi) melonjak dari 62.5 di tahun 1988 ke
66.0 di tahun 1993, lompatan kesenjangan yang tinggi hanya dalam waktu 5 tahun. Entah
mau diukur dengan indikator nilai tukar pasar (market exchange rates) ataupun indikator
daya beli (purchasing-power parity), kesenjangan global semakin melonjak (The
Economist, 28 April 2001).
Digulungnya pemerintah sebagai regulator dan pelaku ekonomi bisa dilihat sebagai ayunan
pendulum sejarah menuju koreksi atas kecenderungan etatisme. Namun cukup jelas, dalam
10 tahun terakhir, gerak sedang meluncur ke arah sebaliknya: oligarki modal privat.
Susahnya, neo-liberalisme suka menyamakan apa saja yang publik dengan pemerintah,
dan dalam proses itu badan-badan publik seperti LSM lalu juga dianggap mubazir. Bahkan
bicara tentang cita-cita Res Publica Indonesia adalah hal yang mubazir.
Etatisme maupun neo-liberalisme adalah gejala yang dalam filsafat disebut monisme, yang
memperanakkan determinisme negara (etatisme) dan determinisme pasar (neo-
liberalisme). Nah, bukankah determinisme ekonomi dalam Marxisme ortodoks dan neo-
liberalisme sebenarnya mirip? Cuma, yang pertama masih sanggup mempertanyakan
implikasinya bagi hidup bersama, sedang yang kedua tidak melihat implikasi apapun,
karena hidup bersama itu dianggap tidak pernah ada.

Gerakan Baru

Dalam pusaran gejala seperti itulah, kini sedang berkembang berbagai gerakan untuk
melakukan perimbangan. Terutama sejak krisis Asia Timur 1997, gerakan tersebut bukan
hanya berupa gerakan di Seattle, Quebec, Praha atau London, tapi juga berbagai gagasan
baru dari dunia akademis. Mungkin kita di Indonesia selalu ketinggalan kereta pemikiran.
Patut dicatat, bahkan dalam 2 tahun terakhir berkembang pesat refleksi atas keganasan neo-
liberalisme terhadap proses demokrasi, lingkungan, pendidikan anak, dsb (misalnya, buku-
buku George Monbiot, Naomi Klein, Thomas Frank, Noreena Hertz, Adair Turner).
Sebelumnya, para ekonom seperti Charles Lindblom, Samuel Bowles, Herbert Gintis,
Robert Heilbroner sudah lebih dulu melihatnya.

Hemat saya, gerakan dan refleksi baru tersebut berpusat pada topik yang jarang kita
pertanyakan, yaitu soal kekuasaan bisnis dalam masyarakat. Di mana letak masalahnya?
Sebagaimana kekuasaan pemerintah yang tidak terkontrol menjadi kutuk, begitu juga
kekuasaan bisnis privat yang tak terkontrol merupakan malapetaka. Tetapi, bukankah
mekanisme pasar merupakan dinamika demokrasi dalam ekonomi?

Jawab: rupanya tidak. Lewat mekanisme demand-supply, para petani mungkin bebas
memilih jenis pestisida yang perlu diproduksi suatu perusahaan. Namun, apakah mereka
bebas memilih staf manajerial perusahaan itu? Apakah mereka bisa memilih teknologi
produksi yang punya pengaruh langsung pada masalah ekologis? Dan juga proses kontrak
kerja, monitoring produksi? Rupanya di situ tak pernah ada proses demokratis.

Pola yang sama berlaku dalam kontrol atas proses investasi. Saya kira kita sepakat bahwa
mobilitas modal telah melonjak secara dramatis. Gejala ini mesti dirayakan atau diratapi?
Jawab: dua-duanya. Revolusi daya jelajah modal dibarengi dengan produktivitas di
beberapa kawasan, tapi juga sekaligus lolosnya daya modal dari keterkaitannya dengan
proses survival komunitas nasional dan lokal. Maka bicara globalisasi ekonomi sama
dengan bicara tentang hak prerogatif pemodal dan pelaku bisnis. Dan di jantung gejala itu
adalah kekuasaan bisnis yang terkonsentrasi sedemikian besar.

Saya kira tepat kita mengatakan bahwa satu dampak konsentrasi kekuasaan rezim Orde
Baru adalah cirinya yang authoritarian-kleptocratic. Hal yang sama juga berlaku bagi efek
konsentrasi kekuasaan bisnis. Saya akan menyebutnya ciri predatory-parasitic (benalu-
pemangsa). Singkatnya, kekuasaan bisnis adalah Leviathan baru. Suburnya KKN di masa
Orba adalah kombinasi keduanya. Maka sangatlah rancu mendekati masalah KKN hanya
dengan mereformasi aparatur negara, karena kekuasaan yang begitu besar dari bisnis
dengan mudah bisa memangsa dan membeli apa saja, termasuk semua advokat yang lihai,
polisi, dan seluruh jajaran pengadilan.

Segera jelas bahwa demokrasi bukan hanya urusan mengontrol kekuasaan negara,
melainkan juga soal membuat kekuasaan dan praktik bisnis akuntabel. Civil society
bukanlah nama kelompok ataupun tandingan negara, melainkan matrik perimbangan tiga
poros kehidupan masyarakat: komunitas, pemerintah, sistem pasar. Dan tentu, gerakan
untuk mengusahakan matrik perimbangan tersebut.

Visi Amandemen

Apa implikasi dari beberapa soal di atas bagi rencana amandemen pasal 33 (dan 23, 27,
serta 34)? Paling tidak tiga hal berikut bisa diajukan.

Pertama, mempertahankan, memperjelas, membuat eksplisit rumusan konstitusional bagi


perimbangan tiga poros kekuatan seperti tersebut di atas. Adalah naif untuk tidak memakai
sistem pasar bagi kegiatan ekonomi. Namun juga naif menyerahkan seluruh proses ekonomi
kepada sistem pasar. Hal yang sama juga berlaku bagi peran negara dan proses ekonomi
komuniter dalam rupa koperasi. Dalam aksis (axis) historis dewasa ini, urgensi bagi
klarifikasi perimbangan itu terletak dalam upaya mempertahankan poros komunitas dan
sektor publik, di mana kapasitas negara adalah salah satu unsurnya.

Kedua, melakukan amandemen demi menyesuaikan dengan herd principle bukanlah modus
amandemen yang baik. Semoga kita tidak mencampuradukkan antara convenience dan
validity. Mengusahakan perimbangan tiga poros bukanlah status quo, melainkan jauh lebih
progresif dibanding monisme dan determinisme ekonomi neo-liberal. Banyak tata-aturan
hidup yang memang harus diubah untuk mengakomodasi kosmologi zaman baru (urgensi
ini begitu tampak terutama dalam banyak aturan lembaga religius dan agama). Argumen
bahwa kata kekeluargaan dalam pasal 33 disalahgunakan untuk KKN sulit diterima.
Kalaupun dalam UUD 1945 kata itu berbunyi persaingan ataupun pasar, KKN juga
tetap jalan terus.

Ketiga, setiap konstitusi adalah cita-cita. Karena itu, masa depan harus menjadi variabel
sentral dalam bangun ekonomi-politik. Pentingnya rumusan eksplisit tentang peran
komunitas dan negara terletak dalam hal berikut. Kita sudah hafal betapa sulitnya
mengupayakan sesuatu yang bahkan begitu luhur dalam konteks pertarungan kekuasaan di
Indonesia. Jika anak cucu kita dari satu-dua generasi mendatang akan membangun sistem
welfare (jaminan pendidikan, kesehatan, dsb) seperti di gugus Skandinavia atau Eropa
Barat, sebaiknya kita sudah mempersenjatai mereka dengan dasar konstitusional yang lahir
dari visi kita yang jauh tentang sebuah masa depan.
Dalam perkara masa depan inilah kita bertemu dengan sebuah tapal batas. Neo-liberalisme
ekonomi sulit melihat fakta bahwa pohon-pohon di hutan juga punya nilai bukan hanya
ketika sudah ditebang dan menjadi kayu gelondongan.

B. Herry Priyono, kandidat PhD pada London School of Economics (LSE), Inggris.
Tulisan ini dimuat di Kompas, 5 Juli 2001, hlm. 4