Anda di halaman 1dari 182

BAHAN AJAR

TEKNIK ELEKTRONIKA

Rusminto Tjatur Widodo., Dr. Eng., S.T.


Edy Sabara, Dr. M.Si
Daniel Sutopo Pamungkas., Ph.D.
Hendawan Soebhakti, S.T., M.T.
Heru Wijanarko., S.T., M.T.
Abdullah Sani., S.ST., M. Sc.
Nur Sakinah Asaad., S.T., M.T.

Program Pendidikan Guru (PPG)


Kementerian Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi
Juli 2017
KATA PENGANTAR

1
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR......................................................................................................i
DAFTAR ISI..................................................................................................................ii
DAFTAR GAMBAR....................................................................................................iv
DAFTAR TABEL.........................................................................................................vi
PENDAHULUAN..........................................................................................................1
A. Deskripsi Mata Kegiatan.................................................................................1
B. Perencanaan Pembelajaran..............................................................................1
C. Petunjuk Penggunaan Bahan Ajar...................................................................1
D. Capaian Pembelajaran Lulusan.......................................................................2
BAB I.............................................................................................................................6
PERANCANGAN, PEMBUATAN, DAN PEMROGRAMAN SISTEM
ELEKTRONIKA............................................................................................................6
1. Pendahuluan........................................................................................................6
1.1 Deskripsi Singkat.........................................................................................6
1.2 Relevansi......................................................................................................6
1.3 Capaian Pembelajaran Matakuliah (CPMK)...............................................6
2. Materi..................................................................................................................7
2.1 Rangkaian Seri dan Parallel.........................................................................7
2.2 Pengukuran Arus dan Tegangan...................................................................8
2.3 Pembacaan dan Identifikasi Komponen Elektronika Pasif........................10
2.4 Pembacaan dan Identifikasi Komponen Elektronika Aktif........................11
2.5 Perakitan Komponen pada Protoboard......................................................12
2.6 Penanganan Bahan Berbahaya Beracun (B3)............................................13
2.7 Alat Pelindung Diri (APD)........................................................................15
2.8 Potensi Kebakaran di tempat kerja............................................................16
2.9 Electric Shock Di Tempat Kerja................................................................18
2.10 Membaca Gambar/ Skematik Diagram Elektronika..............................19
2.11 Perancangan Printed Circuit Board (PCB).............................................21
Dalam dunia elektronika, merancang PCB menjadi suatu yang sangat penting,
baik tidaknya suatu sistem elektronika sangat tergantung bagaimana
merancangnya. Pada kesempatan ini, perancangan PCB menggunakan software
Altium Designer. Software ini merupakan teknologi desain tingkat tinggi untuk
mempermudah dalam perancangan PCB. Banyak fitur yang disediakan oleh
software ini salah satunya adalah PCB Project. Untuk lebih jelasnya kita akan
memulai dengan fitur ini......................................................................................21
2.12 Pembuatan Printed Circuit Board (PCB)...............................................35

2
2.13 Penyolderan Komponen Elektronika.....................................................41
3. Penutup............................................................................................................43
BAB 2...........................................................................................................................44
INSTALASI, PENGUJIAN, PENGUKURAN DAN PEMROGRAMAN..................44
SISTEM ELEKTRONIKA..........................................................................................44
1.1. Deskripsi Singkat...........................................................................................44
1.2. Relevansi.......................................................................................................44
1.3. Capaian Pembelajaran...................................................................................44
2.2 Kegiatan Pembelajaran..............................................................................45
2.2.1 Perencanaan Instalasi Sistem Elektronika..............................................45
2.2.2 Teknik Pengujian Sistem Elektronika....................................................45
2.2.3 Part Supply.............................................................................................46
2.2.4 Wiring Hardness Assembly secara Manual............................................46
3.2.1 Pemeriksaan Tegangan Dan Frekwensi Menggunakan Oscilloscope....55
3.2.2 Penggunaan Function Generator............................................................61
3.2.3 Arsitektur Sistem Mikroprosesor dan Mikrokontroler...........................63
3.2.4 Bagan pemrograman sistem mikroprosesor dan mikrokontroler...........72
2.2.5 Pemrograman Sistem Mikroprosesor dan Mikrokontroler....................75
2.2.6 Bahasa Pemrograman Tingkat Mesin.....................................................81
2.2.7 Penanaman Program Mikroprosesor dan Mikrokontroler......................82
2.4 Pustaka...............................................................................................................82
Lampiran Praktikum Wiring....................................................................................46
BAB III.........................................................................................................................50
PERAWATAN DAN PERBAIKAN SISTEM ELEKTRONIKA................................50
3.1 Deskripsi Substansi.......................................................................................50
3.2 Relevansi Substansi.......................................................................................50
3.3 Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan...........................................................50
3.4 Kegiatan Pembelajaran..................................................................................51
3.4.1 Prosedur perawatan dan perbaikan peralatan elektronika......................51
3.4.1.1 Pemeliharaan rutin..............................................................................51
3.4.1.2 Pemeliharaan Ringan/Medium Yang Sifatnya Perbaikan...................51
3.4.1.3 Pemeliharaan Berat.............................................................................51
3.4.2 Analisis Hasil Perawatan dan Perbaikan...................................................52
3.4.2.1 Checklist Pemeliharaan dan Perbaikan Peralatan...............................52
3.4.2.2 Stratifikasi data...................................................................................54
3.4.2.3 Pareto Diagram..................................................................................54
3.4.2.4 Cause and Effect Diagram..................................................................56

3
3.4.3 Laporan Dokumentasi................................................................................59
3.4.4 Perencanaan Pemeliharaan Peralatan Elektronika.....................................59
3.4.5 PCB Assembly...........................................................................................60
3.4.5.1 Soldering Inspection (Pemeriksa hasil Solder)...................................60
3.4.5.2 Bentuk-bentuk Solder Defect (Cacat Solder) dalam Proses Menyolder
61
3.4.5.3 Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) dalam Penyolderan.............64
3.5 Rangkuman....................................................................................................66
3.6 Daftar Pustaka...............................................................................................66
3.7 Assesmen Formatif dan Rambu-Rambu........................................................67
3.8 Umpan Balik dan Tindak Lanjut...................................................................67
2.1 Formulir Perbaikan.............................................................................................68

4
DAFTAR GAMBA
Gambar 1.1 Rangkaian Seri Induktor.............................................................................7
Gambar 1.2 Rangkaian Seri Kapasitor...........................................................................8
Gambar 1.3 Protoboard................................................................................................12
Gambar 1.4 Rangkaian Resistor...................................................................................13
Gambar 1.5 Tampilan pemilihan Project......................................................................21
Gambar 1.6 Tampilan pemilihan schematic.................................................................22
Gambar 1.7 memilih library.........................................................................................23
Gambar 1.8 Contoh rangkaian.....................................................................................23
Gambar 1.9 Compile projek.........................................................................................24
Gambar 1.10 Hasil kompilasi.......................................................................................25
Gambar 1.11 Membuat footprint..................................................................................25
Gambar 1.12 Pemilihan Board wizzard.......................................................................26
Gambar 1.13 Dialog wizzard.......................................................................................27
Gambar 1.14 Pemilihan unit........................................................................................27
Gambar 1.15 Pemilihan Ukuran PCB..........................................................................28
Gambar 1.16 pemilihan ukuran sesuai keinginan........................................................28
Gambar 1.17 Pemilihan ukuran....................................................................................29
Gambar 1.18 Pemilihan jenis pcb................................................................................29
Gambar 1.19 Pemilihan routing dan komponen..........................................................30
Gambar 1.20 Pengaturan lebar jalur, via dan clearance...............................................30
Gambar 1.21 tampilan selesainya wizard.....................................................................31
Gambar 1.22 Memindahkan file PCB ke Project PCB................................................31
Gambar 1.23 memindahkan rangkaian ke schematic...................................................32
Gambar 1.24 Informasi komponen dan jumlahnya......................................................32
Gambar 1.25 Validasi perubahan.................................................................................33
Gambar 1.26 Hasil Zoom out.......................................................................................33
Gambar 1.27 Hasil penyusuan komponen...................................................................34
Gambar 1.28 Hasil smart routing.................................................................................34
Gambar 1.29 Hasil pembuatan jalur.............................................................................35
Gambar 1. 30 Diagram alir pembuatan PCB Single layer..........................................36
Gambar 1.31 Proses Developing..................................................................................39
Gambar 1.32 Diagram alir pembuatan PCB Double layer...........................................40
Gambar 1.33 Proses Electroplating..............................................................................41
Y
Gambar 2. 1 Gambar Contoh Ladder Diagram............................................................48
Gambar 2. 2 Gambar (a) Wire Stripper (b) Kabel yang terkupas................................49
Gambar 2. 3 . Wire dan Lead pada Turrets.................................................................51
Gambar 2. 4 . Penggantian Wire Terminal Pierced/Perforated...................................52
Gambar 2. 5. Koneksi Side Route dan Wrap pada Bifurcate........................................52
Gambar 2. 6 . Koneksi ke terminal Hook....................................................................53
Gambar 2. 7 Ukuran panjang 1 twist..........................................................................53
Gambar 2. 8 Wire bundling........................................................................................54
Gambar 2. 9 Radius pada saat Routing-Bend.............................................................54
Gambar 2. 10 osiloskop................................................................................................55
Gambar 2. 11 gambar tampilan 0V..............................................................................58

5
Gambar 2. 12 Contoh soal osiloskop...........................................................................58
Gambar 2. 13 Tampilan sinyal AC...............................................................................59
Gambar 2. 14 Contoh Osiloskop..................................................................................61
Gambar 2. 15 Arsitektur Mikroprosesor......................................................................65
Gambar 2. 16 Arsitektur Mikrokontroler.....................................................................65
Gambar 2. 17 Minimum sistem Arduino......................................................................66
Gambar 2. 18 Konfigurasi pin ATMega328[6]............................................................66
Gambar 2. 19 Rangkaian pull-up dan pull-down.........................................................68
Gambar 2. 20 MCU Control Register..........................................................................68
Gambar 2. 21 Register PORTB....................................................................................69
Gambar 2. 22 Register PORTC....................................................................................69
Gambar 2. 23 Register PORTD....................................................................................70
Gambar 2. 24 Analog Pin.............................................................................................71
Gambar 2. 25 dibawah ini.....................................................................................73
Gambar 2. 25 Struktur program Arduino.........................................................73

Gambar 3. 1 Kegiatan perawatan dan perbaikan.........................................................52


Gambar 3. 2 Pareto Diagram........................................................................................56
Gambar 3. 3 Cause and Effect Diagram (Diagram Sebab Akibat)...............................57
Gambar 3. 4 Pembuatan Fishbone Diagram................................................................57
Gambar 3. 5 Pembuatan Fishbone Diagram................................................................58
Gambar 3. 6 Pembuatan Fishbone Diagram................................................................58
Gambar 3. 7 Pembuatan Fishbone Diagram...............................................................59
Gambar 3. 8 Skema prosedur perawatan terencana.....................................................60

6
DAFTAR TABEL

Tabel 2. 1 CP dan Sub CP............................................................................................44


Tabel 2. 1 Contoh Wire Diagram.................................................................................47
Tabel 2. 3 Fungsi pin ATMega328...............................................................................66
Tabel 2. 4 Konfigurasi PORT.......................................................................................70
Tabel 2. 5 Perintah-Perintah pada Arduino..................................................................71
Tabel 2. 6 Detail Perintah.......................................................................................75

7
PENDAHULUAN

A. Deskripsi Mata Kegiatan


Mata kegiatan ini akan membekali peserta dengan pengetahuan tentang dasar
jenis-jenis rangkaian listrik, fungsi dari komponen elektronika pasif dan aktif, teori
dasar pengukuran hambatan, arus dan tegangan, jenis-jenis alat ukur, pengoperasian
alat ukur dan penggunaan protoboard untuk perakitan komponen, merancang dan
merealisasikan rancangan elektronika dalam bentuk PCB, serta prinsip-prinsip
keselamatan kerja dan kesehatan lingkungan terkait penanganan bahan dan kelistrikan
yang digunakan di bengkel dan laboratorium.
Peserta juga akan dibekali pengetahuan tentang teknik instalasi sistem
elektronika, teknik pengujian dan pengukuran sistem elektronika, prinsip-prinsip
sistem mkroprosesor dan mikrokontroler, penggunaan bahasa pemrograman tingkat
mesin untuk memprogram mikroprosesor dan mikrokontroler serta prinsip-prinsip
perawatan dan perbaikan sistem elektronika.

B. Perencanaan Pembelajaran
Tahapan perencanaan pembelajaran dibagi menjadi lima antara lain
1) perumusan tujuan pembelajaran; 2) pemilihan dan pengorganisasi materi ajar; 3)
pemilihan sumber belajar/media pembelajaran; 4) skenario/kegiatan pembelajaran;
dan 5) penilaian hasil belajar.

C. Petunjuk Penggunaan Bahan Ajar


1. Petunjuk Bagi Mahasiswa
Bahan ajar ini terdiri atas tiga bagian yang meliputi Perancangan dan
Pembuatan Sistem Elektronika Instalasi, Pengujian, Pengukuran dan
Pemrograman Sistem Elektronika, Perawatan dan Perbaikan Sistem Elektronika.
Materi ajar meliputi teori yang mendukung dan praktek di laboratorium.

2. Petunjuk Bagi Dosen


Dosen memfasilitasi segala sesuatu yang diperlukan mahasiswa dalam
pendalaman materi pada bahan ajar ini. Percobaan praktikum akan disesuaikan
dengan kondisi di lapangan.

1
D. Capaian Pembelajaran Lulusan
1. Memiliki sikap:
a. bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan mampu menunjukkan sikap
religius;
b. menjunjung tinggi nilai kemanusiaan dalam menjalankan tugas berdasarkan
agama, moral, dan etika;
c. berkontribusi dalam peningkatan mutu kehidupan bermasyarakat, berbangsa,
bernegara, dan kemajuan peradaban berdasarkan Pancasila;
d. berperan sebagai warga negara yang bangga dan cinta tanah air, memiliki
nasionalisme serta rasa tanggungjawab pada negara dan bangsa;
e. menghargai keanekaragaman budaya, pandangan, agama, dan kepercayaan,
serta pendapat atau temuanorisinal orang lain;
f. bekerja sama dan memiliki kepekaan sosial serta kepedulian terhadap
masyarakat dan lingkungan;
g. taat hukum dan disiplin dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara;
h. menginternalisasi nilai, norma, dan etika akademik;
i. menunjukkan sikap bertanggungjawab atas pekerjaan di bidang keahliannya
secara mandiri;
j. menginternalisasi semangat kemandirian, kejuangan, dan kewirausahaan; dan
k. mempunyai ketulusan, komitmen, kesungguhan hati untuk mengembangkan
sikap, nilai, dan kemampuan peserta didik dengan dilandasi oleh nilai-nilai
kearifan lokal dan akhlak mulia serta memiliki motivasi untuk berbuat bagi
kemaslahatan peserta didik dan masyarakat pada umumnya.
2. Memiliki keterampilan khusus:
a. mampu merencanakan pembelajaran yang mendidik sesuai dengan
karakteristik pembelajaran mata pelajaran yang diampu, meliputi:
1) merumuskan indikator kompetensi dan capaian pembelajaran berdasarkan
standar kompetensi lulusan bidang elektronika yang mampu:
a) merancang rangkaian sistem elektronika yang digunakan pada bidang
audio video, elektronika industri, mekatronika, elektronika daya dan
komunikasi;
b) merealisasikan rancangan rangkaian elektronika untuk menyelesaikan
permasalahan rekayasa bidang audio video, elektronika industri,
mekatronika, elektronika daya dan komunikasi;
c) membuat program mikroprosesor dan mikrokontroler pada sistem
pengendali elektronik;

2
d) melakukan instalasi sistem elektronika yang digunakan pada bidang
audio video, elektronika industri, mekatronika, elektroni ka daya dan
komunikasi;
e) menguji dan mengukur sistem elektronika yang digunakan pada
bidang audio video, elektronika industri, mekatronika, elektronika
daya dan komunikasi; dan
f) melakukan perawatan dan perbaikan sistem elektronika yang
digunakan pada bidang audio video, elektronika industri, mekatronika,
elektronika daya dan komunikasi;
2) menetapkan materi, proses, sumber, media, penilaian, dan evaluasi
pembelajaran bidang elektronika; dan
3) menyusun Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) sesuai silabus pada
kurikulum yang berlaku;
b. mampu melaksanakan pembelajaran yang mendidik dengan suasana dan
proses pembelajaran yang sesuai dengan kaidah pedagogik untuk
memfasilitasi pengembangan karakter dan potensi diri siswa sebagai
pembelajar mandiri (self-regulated learner) pada bidang elektronika;
c. mampu menilai dan mengevaluasi pembelajaran meliputi:
1) melaksanakan penilaian otentik-holistik yang mencakup ranah sikap,
pengetahuan, dan keterampilan; dan
2) menggunakan hasil penilaian untuk meningkatkan kualitas pembelajaran;
d. mampu merancang dan melaksanakan penelitian yang relevan dengan masalah
pembelajaran sesuai kaidah penelitian ilmiah;
e. mampu mengadaptasi dan menggunakan teknologi informasi dan komunikasi
dalam melaksanakan tugas profesionalnya; dan
f. mampu berkomunikasi dan berinteraksi dengan peserta didik, rekan sejawat,
tenaga kependidikan, orang tua, dan masyarakat secara lisan dan tulisan
dengan santun, efektif, dan produktif.
3. Memiliki keterampilan umum:
a. mampu bekerja di bidang keahlian pokok untuk jenis pekerjaan yang spesifik
dan memiliki kompetensi kerja yang minimal setara dengan standar
kompetensi kerja profesinya;
b. mampu membuat keputusan yang independen dalam menjalankan pekerjaan
profesinya berdasarkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan kreatif;
c. mampu mengomunikasikan pemikiran/argumen atau karya inovasi yang
bermanfaat bagi pengembangan profesi dan kewirausahaan, yang dapat
dipertanggungjawabkan secara ilmiah dan etika profesi, kepada masyarakat
terutama masyarakat profesinya;

3
d. mampu melakukan evaluasi secara kritis terhadap hasil kerja dan keputusan
yang dibuat dalam melaksanakan pekerjaannya oleh dirinya sendiri dan oleh
sejawat;
e. mampu meningkatkan keahlian keprofesiannya pada bidang yang khusus
melalui pelatihan dan pengalaman kerja;
f. mampu meningkatkan mutu sumber daya untuk pengembangan program
strategis organisasi;
g. mampu memimpin suatu tim kerja untuk memecahkan masalah pada bidang
profesinya;
h. mampu bekerja sama dengan profesi lain yang sebidang dalam menyelesaikan
masalah pekerjaan bidang profesinya;
i. mampu mengembangkan dan memelihara jaringan kerja dengan masyarakat
profesi dan kliennya;
j. mampu melaksanakan tugas profesional guru sesuai tuntutan peraturan
perundangan bidang pendidikan dan kode etik guru Indonesia yang berlaku;
k. mampu meningkatkan kapasitas pembelajaran secara mandiri;
l. mampu berkontribusi dalam evaluasi atau pengembangan kebijakan nasional
dalam rangka peningkatan mutu pendidikan profesi atau pengembangan
kebijakan nasional pada bidang profesinya; dan
m. mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengaudit, mengamankan, dan
menemukan kembali data dan informasi untuk keperluan pengembangan hasil
kerja profesinya.
4. Memiliki pengetahuan:
a. Menguasai konsep teoritis materi pelajaran yang diampu secara mendalam
pada bidang elektronika yang meliputi:
1) perancangan rangkaian sistem elektronika;
2) penerapan hasil rancangan rangkaian elektronika;
3) pemrograman mikroprosesor dan mikrokontroler;
4) teknik instalasi sistem elektronika;
5) teknik pengujian dan pengukuran sistem elektronika;
6) perawatan dan perbaikan sistem elektronika.
b. menerapkan teori aplikasi pedagogis (techno-pedagogical content knowledge
(TPACK)) minimal teori belajar, evaluasi proses dan hasil belajar, kurikulum,
dan prinsip-prinsip pembelajaran bidang elektronika yang bersifat mendidik;
c. menguasai konsep umum, prinsip, metode, dan teknik penelitian kependidikan
pada bidang elektronika;
d. menguasai prinsip dan tata cara kerja pada bengkel dan laboratorium serta
pelaksanaan keselamatan kerja dan kesehatan lingkungan (K3L);
e. menguasai prinsip dan teknik penggunaan teknologi informasi dan komunikasi
di dalam pembelajaran bidang elektronika; dan

4
f. menguasai pengetahuan faktual tentang peraturan perundangan pendidikan
dan keguruan yang berlaku.

5
BAB I
PERANCANGAN, PEMBUATAN, DAN PEMROGRAMAN SISTEM
ELEKTRONIKA

1. Pendahuluan
1.1 Deskripsi Singkat
Dalam Bab 1 ini dikenalkan dan dipelajari perancangan, pembuatan dan
pemrograman sistemelektronika mulai dari dasar. Mata kegiatan ini akan membekali
peserta dengan pengetahuan tentang dasar jenis-jenis rangkaian listrik diantaranya
rangkaian seri dan paralel dan mengetahui fungsi dari komponen elektronika pasif dan
aktif, teori dasar pengukuran hambatan, arus dan tegangan, jenis-jenis alat ukur,
pengoperasian alat ukur dan penggunaan protoboard untuk perakitan komponen,
merancang dan merealisasikan rancangan elektronika dalam bentuk PCB, serta
prinsip-prinsip keselamatan kerja dan kesehatan lingkungan terkait penanganan bahan
dan kelistrikan yang digunakan di bengkel dan laboratorium.
Untuk dapat lebih memahamkan peserta didik, maka proses pembelajaran tidak hanya
berupa teori tetapi juga mendemostrasikan baik secara nyata maupun simulasi. Selain
itu peserta didik juga harus mempunyai pengalaman yang sesungguhnya, sehingga
praktikum untuk menghasilkan sistem elektronika yang nyata harus dibuat oleh
masing-masing peserta didik dalam sebuah workshop.

1.2 Relevansi
Relevansi dari mata kegiatan Perancangan, pembuatan dan pemograman system
elektronika adalah salah satu kegiatan pendalaman materi kompetensi keahlian
elektronika pada kurikulum program Pendidikan Profesi Guru (PPG). Kegiatan ini
untuk awal dan dasar dari kemampuan dasar dari peserta untuk menerapkan dan
mengaplikasikan pengetahuan elektronika dibidang audio video, elektronika industri,
mekatronika, elektronika daya dan komunikasi untuk mencapai kompetensi
profesionalnya.

1.3 Capaian Pembelajaran Matakuliah (CPMK)


Capaian Pembelajaran untuk Bab 1 ini adalah sebagai berikut:

6
1. Mampu menjelaskan prinsip-prinsip perancangan rangkaian elektronika yang
meliputi teori rangkaian listrik, rangkaian elektronika dan teori komponen
elektronika
2. Mampu menjelaskan prinsip-prinsip perakitan komponen elektronika dan
pengukuran rangkaian elektronika
3. Mampu menjelaskan prinsip keselamatan kerja dan kesehatan lingkungan
dalam menangani bahan yang digunakan di bengkel dan laboratorium
4. Mampu menjelaskan prinsip keselamatan kerja dan kesehatan lingkungan
terkait kelistrikan yang digunakan di bengkel dan laboratorium
5. Mampu merancang skematik dan jalur Printed Circuit Board (PCB) suatu
rangkaian elektronika yang terdiri dari komponen elektronika pasif dan aktif
6. Mampu merealisasikan rancangan rangkaian elektronika dalam bentuk Printed
Circuit Board (PCB)

2. Materi
2.1 Rangkaian Seri dan Parallel
Dalam rangkaian listrik atau rangkaian elektronika, komponennya biasanya dirangkai
secara seri, parallel atau gabungan antara keduanya. Untuk komponenyang berupa
resistor dan konduktor, jika dirangkai secara seri maka nilai totalnya adalah
dijumlahkan.

RT =R1 + R2 +...+ R n

Rangkaian Seri Resistor

LT =L1 + L2 +...+ Ln

Gambar 1.1 Rangkaian Seri Induktor

Sedangkan pada kapasitor jika dirangkai secara seri maka nilai totalnya adalah
sebagai berikut

7
1 1 1 1
= + + +
CT C1 C2 Cn
Gambar 1.2 Rangkaian Seri Kapasitor
Pada rangkaian seri, arus yang mengalir pada setiap komponen adalah sama besarnya,
sedangkan tegangannya mengikuti aturan pembagian tegangan.

2.2 Pengukuran Arus dan Tegangan


Kompetensi ini berkaitan dengan pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja yang
dibutuhkan untuk menggunakan instrumen ukur Multimeter. Seorang operator atau
teknisi harus mampu menggunakan alat ini untuk memeriksa atau mengukur
tegangan, arus dan tahanan.
Pertama yang harus diketahui sebelum mengukur arus atau tegangan adalah apakah
arus atau tegangan tersbut DC atau AC, hal ini untuk mengetahui jenis alat ukur yang
digunakan. Kemudian berapakah perkiraan nilai maksimalnya, untuk menentukan
range maksimal alat ukur yang dipakai.
Jika sumber arus atau tegangan yang akan diukur adalah DC, maka polaritas alat ukur
harus dihubungkan sesuai dengan polaritas sumbernya. Jika sumber tegangan atau
arusnya AC, maka tidak ada ketentuan dalam menghubungkan polaritasnya.

2.2.1 Pembacaan Skala Multimeter


Prinsip kerja dan cara pengoperasian multimeter dipelajari dan dipahami sesuai
dengan manual.
Skala pengukuran dibaca dengan menetapkan Selektor Range dan Multiplied/
Pengalinya.
Zero Position Adjuster diatur pada posisi default.
Posisi mata ditepatkan untuk menghindari kesalahan paralak.

2.2.2 Pengukuran Tegangan Rangkaian AC/ DC


Titik pengukuran tegangan pada rangkaian dipahami dan ditetapkan untuk
menghindari salah pengukuran.
Selektor Range AC atau DC diputar ke posisi aman untuk pengukuran tegangan
AC atau DC
Probe ditempatkan pada titik pengukuran dengan benar
Penunjukan skala hasil pengukuran dibaca dengan benar

2.2.3 Pengukuran Arus Rangkaian AC/ DC

8
Titik pengukuran Arus pada rangkaian dipahami dan ditetapkan untuk
menghindari salah pengukuran.
Selektor Range Arus diputar ke posisi aman untuk pengukuran arus
Probe ditempatkan pada titik pengukuran dengan benar
Penunjukan skala hasil pengukuran dibaca dengan benar

2.2.4 Pengukuran Nilai Tahanan


Pengukuran tahanan dalam kedaan terpisah dari rangkaian
Selektor Range Tahanan diputar ke posisi aman pengukuran
Adjust 0 knob
Probe ditempatkan pada titik pengukuran dengan benar
Penunjukan skala hasil pengukuran dibaca dengan benar

2.2.5 Mematikan Multimeter


Selektor Range ditepatkan pada posisi off
Multimeter ditempatkan ke lokasi yang benar

Tugas yang harus dilakukan untuk mencapai kompetensi


Peralatan yang dibutuhkan
- Multimeter,
- Rangkaian yang akan diukur,
- Tahanan
Prosedur
- Membaca skala multimeter dengan benar
- Menghindari kesalahan paralak
- Mengeset Selektor Range sesuai kondisi pengukuran
- Mengukur tegangan AC/ DC rangkaian
- Mengukur arus AC/ DC rangkaian
- Mengukur nilai tahanan
- Mematikan Multimeter

Soal:
1. Ukur 10 buah resistor dengan mengunakan AVO meter yang memiliki nilai
resistansi acak dan bandingkan dengan nilai pada gelang resistor tersebut !
2. Hitung tegangan baterai, dan juga hitunglah tegangan pada bagian sekunder
sebuah travo dengan mengunakan AVO meter!

2.3 Pembacaan dan Identifikasi Komponen Elektronika Pasif


Materi ini berkaitan dengan tindakan membaca dan mengindentifikasi komponen

9
pasif Resistor-Inductance-Capasitor (RLC) elektronika yang dilakukan di industri
elektronika serta di maintenance dan repair Elektronika.

2.3.1 Menyiapkan Pekerjaan


Teori tentang komponen elektronika dipelajari dan dipahami sesuai dengan
kebutuhan.
Peralatan dan instrumen ukur elektronika disiapkan sesuai dengan kebutuhan
Tabel dan daftar komponen yang terstandar disiapkan untuk keperluan
pembacaan
2.3.2 Membaca dan mengidentifikasi komponen Resistor
Resistor dibaca dan diidentifikasi harganya berdasarkan kode warna dan tanda
lain
Resistor dikenali komposisi bahannya untuk keperluan yang berbeda-beda.

2.3.3 Membaca dan mengindentifikasi komponen Kapasitor


Kapasitor diidentifikasi dan dibaca nilainya serta tipenya berdasarkan tulisannya
atau kode warnanya.
Kapasitor mampu dijelaskan masing-masing kegunaannya
Kapasitor mampu dijelaskan cara pengisiannya dan memahami hukum Coulomb.

2.3.4 Membaca dan mengindentifikasi komponen Induktor


Induktor diidentifikasi dan dipahami nilainya untuk berbagai tipe intinya.
Induktor mampu dijelaskani kegunaan dan alasannya.
Nilai Induktor dihitung berdasarkan besarnya ukuran diameter kawat belitan
sesuai nilainya

2.4 Pembacaan dan Identifikasi Komponen Elektronika Aktif


Kompetensi ini berkaitan dengan pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja yang
dibutuhkan untuk membaca dan mengindentifikasi komponen aktif elektronika yang
dilakukan di industri elektronika serta di maintenance dan repair Elektronika.

2.4.1 Menyiapkan pekerjaan


Konsep teori tentang komponen elektronika aktif (transistor) dipelajari dan
dipahami untuk kebutuhan pekerjaan di bidang industri elektronika
Peralatan dan instrumen ukur diidentifikasi dan dipersiapkan untuk mengukuran

10
komponen elektronika aktif.
Komponen elektronika aktif yang akan diukur disiapkan sesuai dengan
kebutuhan
2.4.2 Membaca dan Mengidentifikasi Komponen Transistor
Transistor UJT dapat dibaca dan diidentifikasi tipenya serta dijelaskan
operasinya.
Perbedaan masing-masing komponen UJT, MOS, CMOS dan FET dapat
dijelaskan pemakaiannya.

2.4.3 Membaca dan Mengidentifikasi Komponen Thyristor


Thyristor dapat dibaca dan diidentifikasi kegunaannya dengan semikonduktor
lainnya.
Komponen Diac, Triacs, dan SCR dapat diidentifikasi dan dijelaskan operasinya.

2.4.4 Membaca dan mengidentifikasi komponen diode


Diode dapat diidentifikasi dan dipahami tipenya dan kegunaannya
Diode penyearah dapat dijelaskan kegunaannya pada penyearahan tegangan
bolak-balik.
Diode zener dapat dijelaskan batas ratingnya, dan kegunaannya pada regulator
tegangan searah
Diode detector dapat dijelaskan fungsinya pada pendeteksi sinyal modulasi
Diode Varactor dapat dijelaskan fungsinya untuk pengubah tegangan menjadi
kapasitansi

2.4.5 Membaca dan Mengidentifikasi Komponen Optik


Komponen optik dibaca dan diidentifikasi kegunaannya sebagai LED, LCD dan
sebagainya.
Komponen optik untuk Solar sel dapat dijelaskan aktivasinya dengan benar.
Komponen optik untuk photo resistor, photodiode, phototransistor dapat
dijelaskan pemakaiannya masing-masing dan dapat digambarkan skemanya.

jalur
2.5 Perakitan Komponen pada Protoboard vertikal
Pelajari proto board berikut:

jalur
horizont
al
11
Gambar 1.3 Protoboard

Jalur horizontal merupakan jalur yang terhubung secara horizontal, biasanya


digunakan untuk kabel power. Jalur vertikal merupakan jalur yang terhubung
secara vertikal, biasanya digunakan untuk menempatkan komponen

Tugas
rangkailah rangkaian resistor pada protoboard, kemudian hubungkan dengan
tegangan 5 V dan hitunglah arus, tegangan dan resistansi dari masing-masing
resistor!

Rangkaian Seri R1 R2

R3

Rangkaian Paralel

R1 R2 R3

12
Rangkaian Seri-paralel R1

R2 R3

Gambar 1.4 Rangkaian Resistor

2.6 Penanganan Bahan Berbahaya Beracun (B3)


Materi ini berhubungan dengan pengetahuan, ketrampilan dan sikap kerja untuk
melaksanakan penanganan Bahan Beracun dan berbahaya (B3) yang merupakan
bahan yang harus diperhatikan karena menyangkut keselamatan dan kesehatan dalam
bekerja. Kemampuan pekerja dalam mengantisipasi insiden kerja menjadi hal yang
utama.

2.6.1 Mengidentifikasi B3 di Tempat Kerja


Bahan B3 yang ada ditempat kerja diidentifikasi berdasarkan jenis kimia,
mikrobiologi atau fisik
Volume atau berat bahan B3 dihitung berdasar pada jenis bahan B3 yang ada.
Catatan hasil identifikasi dibuat dengan menggunakan format yang ditetapkan.

2.6.2 Mengklasifikasi Tingkat Bahaya Bahan B3


Jenis bahan B3 dipilah berdasar pada tingkat bahaya yang dimilikinya berdasar
pada klasifikasi bahan B3 yang ditetapkan lembaga yang berwenang.
Pemberian tanda tingkat bahaya pada bahan B3 dilakukan dengan
Catatan hasil pengklasifikasian bahan B3 dibuat dengan menggunakan format
yang ditetapkan.

2.6.3 Menilai Resiko Bahaya Bahan B3


Resiko bahan bahan B3 diidentifikasi dengan membandingkan antara klasifikasi
tingkat bahaya bahan B3 yang ada dengan tabel tingkat bahaya bahan yang
ditetapkan oleh pihak yang berwenang.
Pemberian tanda resiko bahaya bahan B3 dilakukan dengan
Catatan hasil penilaian resiko bahaya bahan B3 dibuat dengan menggunakan

13
format yang ditetapkan

2.6.4 Mengidentifikasi Tindakan Penanganan Bahan B3


Catatan jenis dan resiko bahaya bahan B3 yang ada, dipelajari untuk menentukan
tindakan penanganan sesuai dengan peraturan dan SOP yang terkait.
Prosedur penanganan bahan B3 diidentifikasi dan ditetapkan dengan mengacu
pada stsndar penanganan bahan B3 yang ditetapkan pada peraturan perundangan
yang berlaku dan SOP yang terkait.
Prosedur penanganan bahan B3 yang telah ditetapkan diinformasikan kepada
pihak lain yang terkait

2.6.5 Menangani Limbah B3


Limbah B3 hasil bekerja ditangani dengan prosedur penanganan yang ditetapkan
dan sesuai dengan peraturan yang berlaku (SOP)
Bahan limbah B3 disimpan dalam wadah/kontainer dan diberi label/simbol bahan
B3 sesuai jenis dan tingkat bahayanya
Wadah/kontainer limbah bahan B3 dtempatkan pada area penyimpanan dengan
memperhatikan persyaratan yang ditetapkan dalam peraturan penanganan bahan
limbah B3 yang berlaku..
Laporan penanganan limbah B3 dilakukan dengan langkah kerja sesuai dengan
SOP yang diberlakukan

Tugas yang harus dilakukan untuk mencapai kompetensi


Peralatan yang dibutuhkan
- Bahan limbah B3
- Peralatan penanganan limbah B3
Prosedur/ Langkah Percobaan
- Mengidentifikasi limbah bahan B3
- Mengkalisifikasi tingkat bahaya bahan B3
- Menilai resiko bahaya bahan B3
- Mengidentifikasi tindakanan penanganan limbah
- Menangani limbah bahan B3

14
2.7 Alat Pelindung Diri (APD)
Secara umum Alat Pelindung Diri (APD) digunakan untuk melindungi diri saat
bekerja dilingkungan yang mengharuskan pekerja menggunakannya. Penggunaan
APD bertujuan untuk mencegah terjadinya kecelakaan kerja.

2.7.1 Memahami dan Mempersiapkan Alat Proteksi Diri Sebelum Bekerja


Hazard, Resiko dan Insiden yang dapat terjadi saat bekerja diidentifikasi dan
dipahami.
Berdasarkan identifikasi tersebut ditetapkan penggunaan alat pelindung diri yang
diperlukan saat pekerja.
APD yang akan disediakan harus dinyatakan dalam SOP yang ada.

2.7.2 Mengenakan Alat Proteksi Diri Saat Bekerja Pada Kondisi Tertentu
APD diperiksa kelayakkan pakainya. APD yang telah usang tidak boleh
digunakan.
APD yang dipakai harus sesuai dengan standard yang berlaku.
APD dipakai dengan baik dan benar untuk menjamin keselamatan kerja dan
mencegah insiden.

2.7.3 Memelihara Alat proteksi diri


APD dipelihara dari kerusakan dan kehilangan
Setelah bekerja APD ditempatkan kembali pada lokasi yang ditetapkan.

Tugas yang harus dilakukan untuk mencapai kompetensi


Peralatan yang dibutuhkan
- Alat Pelindung Diri (APD)
- Poster dan banner Keselamatan dan Kesehatan Kerja Lingkungan (K3L)

Prosedur/ Langkah Percobaan


- Memahami hazard dan resiko di tempat kerja
- Menetapkan APD yang sesuai dengan hazard dan resiko di tempat kerja
- Mengkonfirmasikan SOP menyatakan memakai APDMemakai APD dengan
baik dan benar
- Memeriksa kelayakan pakai APD
- Memelihara keberadaan APD

15
2.8 Potensi Kebakaran di tempat kerja
Materi ini berhubungan dengan pengetahuan, ketrampilan dan sikap kerja untuk
melaksanakan pekerjaan yang berhubungan dengan listrik, panas dan bahan yang
mudah terbakar akan berpotensi kebakaran. Kemampuan pekerja dalam
mengidentifikasi potensi kebakaran sangat utama dalam keselamatan pekerjaan.

2.8.1 Mengidentifikasi Bahan, Situasi Dan Pekerjaan/ Tindakan Yang Berpotensi


Kebakaran.
Konsep segitiga api sebagai penyebab terjadinya kebakaran dan proses produksi
kerja ditempat kerja dipahami, sebagai bagian dari bahan analisis potensi bahaya
kabakaran.
Bahan, situasi dan pekerjaan yang berpotensi kebakaran dilokasi tempat kerja
dikenali dan diidentifikasi dengan baik dan benar.
Pekerjaan yang berpotensi kebakaran diidentifikasi melalui SOP.

2.8.2 Mengidentifikasi Fasilitas Pemadam Kebakaran Terdekat Dari Lokasi


Tempat Kerja
Tata letak kotak selang pemadam kebakaran dan alat pemadam api ringan dan
tombol tanda kebakaran terdekat dengan lokasi tempat kerja diidentifikasi untuk
menanggulangi bahaya kebakaran.
Pengecekan fungsi peralatan pemadam kebakaran dilakukan sesuai dengan SOP
yang terkait dan berlaku.
Tombol emergency power dipahami dan diidentifikasi untuk mengantisipasi
kebakaran
Tindakan segera pemadaman kebakaran dilakukan apabila diketahui terjadi
kebakaran di tempat kerja.
Lokasi evakuasi kebakaran teridentifikasi oleh pekerja
Laporan identifikasi potensi bahaya kebakaran dibuat dengan menggunakan
format dan prosedur sesuaidengan SOP yang terkait dan berlaku.

Tugas yang harus dilakukan untuk mencapai kompetensi


Peralatan yang dibutuhkan
- Peta Lokasi fasilitas detektor dan pemadam kebakaran

16
Prosedur/ Langkah Percobaan
- Memahami dan mengidentifikasi bahan, situasi dan pekerjaan yang berpotensi
kebakaranPekerjaan yang berpotensi kebakaran diidentifikasi pada SOP
Mengidentifikasi lokasi alat pemadam api terdekat
- Memahami kerja emergency power
- Mengambil tindakan saat terjadi kebakaran

2.9 Electric Shock Di Tempat Kerja


2.9.1 Mengidentifikasi Tempat/Lokasi Listrik Bertegangan Tinggi
Teori tentang potensi bahaya kejutan listrik ditempat kerja dipelajari dan
dipahami sesuai dengan kebutuhan
Lokasi tegangan tinggi pada benda kerja diidentifikasi dengan langkah kerja
sesuai dengan SOP
Lokasi tegangan tinggi di sekitar lokasi tempat kerja diidentifikasi (seperti
Steker, Panel Listrik dan lain lain) dan telah terproteksi dengan baik.
Catatan hasil identifikasi dan penyimpangan yang terjadi di tempat lokasi listrik
dibuat dengan menggunakan format yang ditetapkan.

2.9.2 Bekerja Dengan Aman dari Kejutan Listrik


Alat pelindung diri (APD) yang terkait dengan pencegahan bahaya kejutan listrik
seperti sarung tangan, alas kaki anti statis digunakan saat bekerja sesuai dengan
persyaratan ang ditetapkan.
Tempat kerja diperiksa dari kemungkinan bahaya kejutan listrik sesuai dengan
SOP yang berlaku.
Fungsi ground listrik sebagai fungsi pengaman diperiksa/dicek sesuai dengan
SOP yang berlaku.
Pekerjaan rutin dan khusus dilakukan dengan tetap mengikuti prosedur kerja dan
SOP yang berlaku.
Catatan pelaksanaan pekerjaan dibuat dan diadminsitrasikan dengan mengunakan
format dan prosedur yang ditetapkan

Tugas yang harus dilakukan untuk mencapai kompetensi

17
Peralatan yang dibutuhkan
- Ground listrik,
- panel listrik, steker listrik ,
- Alat pelindung diri (APD) terhadap bahaya listrik
Prosedur
- Mengidentifikasi tempat/ lokasi yang bertegangan tinggi
- Menjalankan SOP dengan baik dan benar
- Menggunakan APD saat bekerja berhubungan dengan tegangan tinggi

2.10 Membaca Gambar/ Skematik Diagram Elektronika


Kompetensi ini berkaitan dengan pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja yang
dibutuhkan untuk membaca gambar dan skematik diagram elektronika yang berlaku
di industri elektronika.

2.10.1 Memahami Simbol Komponen Elektronika Dan Rangkaian Kerja


Skematik
Standar simbol-simbol baku komponen elektroinika yang berlaku dipelajari dan
dipahami sesuai dengan kebutuhan untuk bekerja di industri elektronika
Tegangan suplay rangkaian ditetapkan agar tidak salah tegangan.
Mengkonfirmasi kesesuaian nilai, part number dan kategori komponen
elektronik.
Safety Part diketahui dari gambar rangkaian.
Sistim kerja rangkaian atau kerja blok rangkaian dipahami dan dijelaskan fungsi
kerjanya

2.10.2 Menterjemahkan Dalam Daftar Komponen/ Part List


Master Parlist komponen Elektronik diterjemahkan dari sumber skematik
diagram.
Jenis komponen yang sama dikelompokkan agar mudah untuk proses
selanjutnya.
Daftar komponen/part list atas sistem kerja rangkaian diperiksa kembali untuk
memperoleh gambar rangkaian yang valid

2.10.3 Mengetahui perubahan dan up-date skema


Ide dan usulan perubahan skema dari pihak yang memiliki otoritas dipelajari

18
untuk mengetahui
Perubahan Nilai, Part number, Part name komponen diketahui melalui simbol
perubahan skema.
Perubahan skema gambar rangkaian dianalisis untuk mengetahui fungsi kerjanya
Keabsahan perubahan gambar dan skema rangkaian diproses kepada pihak yang
memiliki otoritas sesuai dengan SOP yang berlaku.
Catatan pembacaan dan perubahan gambar rangkaian dibuat dengan format yang
ditetapkan dan diadministrasikan sesuai dengan SOP yang berlaku.

Tugas yang harus dilakukan untuk mencapai kompetensi


Peralatan yang dibutuhkan
- Skematik Diagram Elektronik
Prosedur
- Menyatakan kesesuaian simbol-simbol komponen dengan komponen yang
digunakan
- Mengkonfirmasikan kesesuaian Nilai, Part number, Part name komponen serta
kegunaan skematik diagram
- Mengkonfirmasikan keabsahan dan update terbaru dari skema
- Menjelaskan Rangkaian kerja dari skema atau blok skema.
- Mengetahui Safety Part untuk keamanan kerja.

2.11 Perancangan Printed Circuit Board (PCB)


Dalam dunia elektronika, merancang PCB menjadi suatu yang sangat penting, baik
tidaknya suatu sistem elektronika sangat tergantung bagaimana merancangnya. Pada
kesempatan ini, perancangan PCB menggunakan software Altium Designer. Software
ini merupakan teknologi desain tingkat tinggi untuk mempermudah dalam
perancangan PCB. Banyak fitur yang disediakan oleh software ini salah satunya
adalah PCB Project. Untuk lebih jelasnya kita akan memulai dengan fitur ini.
Ada beberapa jenis project yang disediakan oleh Altium Designer diantaranya adalah
PCB Project, FPGA Project, Core project dan lain-lain.

Membuat project baru dan rangkain pada skematik


1. Pilih File NewProjectPCB, seperti pada gambar dibawah ini

19
Gambar 1.5 Tampilan pemilihan Project
2. Kemudian tambahkan schematic document dengan klik ganda pada project
header (PCB_Project1.PrjPCB) kemudian pilih Add New to
ProjectSchematic, seperti pada Gambar dibawah ini.

20
Gambar 1.6 Tampilan pemilihan schematic
3. Untuk menggambar schematic, anda membutuhkan schematic simbol yang
terdapat pada library altium designer. Library terletak pada sebelah kanan pada
project panel seperti terlihat pada Gambar di bawah ini. Pilih tab library dan
ambil simbol schematic yang diperlukan.

21
Gambar 1.7 memilih library
4. Buatlah rangkaian seperti pada Gambar 1.8

Gambar 1.8 Contoh rangkaian


5. Klik ganda pada komponen yang ingin ditempatkan pada schematic editor.
Lakukan untuk semua komponen seperti pada Gambar diatas
6. Untuk memberikan koneksi kabel pilih Place Wire (P, W)
7. Untuk menempatkan P1 sampai dengan P4 gunakan net label, pilih Place
Net Label (P, N)

22
8. Untuk menempatkan power port pilih gambar (VCC dan GND)
9. Untuk menempatkan 12Vpos pilih gambar lalu pilih 12Vpos
10. Ketika skematik telah selesai, kompilasi project yang dibuat sebelumnya
dengan memilih Project CompilePCB Project ???.PrjPCB. (??? nama
project anda) (P, C) seperti terlihat pada Gambar 1.9

Gambar 1.9 Compile projek


11. Anda dapat melihat hasil kompilasi pada message panel, klik System, dan
pilih Messages atau View Workspace Panel System Messages,
seperti terlihat pada Gambar 1.10

23
Gambar 1.10 Hasil kompilasi
Membuat PCB
1. Sebelum anda memindahkan desain skematik ke PCB pastikan semua
skematik simbol memiliki footprint.
2. Berikan footprint untuk 12Vpos dengan klik ganda pada komponen tersebut,
window propertis komponen akan muncul, klik tombol Add Footprint,
pada Libraries pilih Miscellaneous connectors.IntLib dan cari 2 pins header
(HDR1X2H), seperti terlihat pada Gambar di bawah ini

Gambar 1.11 Membuat footprint

24
3. Untuk membuat PCB ada 2 cara yaitu; manual dan PCB Board Wizard. Disini
kita menggunakan dengan cara PCB Board Wizard.
4. Pilih PCB Board Wizard, pada File Tab di Workspace panel. klik PCB
Board Wizard, seperti terlihat pada Gambar 1.12.

Gambar 1.12 Pemilihan Board wizzard


5. Dialog wizard akan muncul seperti pada Gambar 1.13 di bawah ini kemudian
klik tombol Next.

25
Gambar 1.13 Dialog wizzard
6. Pilih jenis satuan unit pengukuran yang diingikan untuk PCB board anda
(imperial = inchi, metric = milimeter). Lihat Gambar di bawah ini, kemudian
pilih tombol Next

Gambar 1.14 Pemilihan unit


7. Pilih ukuran PCB board anda, pilih Custom jika anda ingin mengatur sendiri
untuk ukuran PCB-nya. Lihat Gambar 1.15, kemudian tekan tombol Next

26
Gambar 1.15 Pemilihan Ukuran PCB
8. Setelah anda memilih custom, anda harus memasukan ukuran dan bentuk PCB
board yang anda inginkan. Lihat Gambar dan kemudian tekan tombol Next

Gambar 1.16 pemilihan ukuran sesuai keinginan


9. Tentukan jumlah layer untuk PCB board anda. Jika anda ingin membuat 2
layer maka masukan signal layer = 2 dan power plan = 0. Lihat Gambar 1.17
di bawah ini, kemudian tekan tombol Next

27
Gambar 1.17 Pemilihan ukuran
10. Tentukan jenis via untuk board anda,hanya bisa salah satu dari pilihan. Lihat
Gambar di bawah ini, kemudian tekan tombol Next

Gambar 1.18 Pemilihan jenis pcb


11. Atur routing dan placement komponen, lihat Gambar 1.19 kemudian tekan
tombol Next

28
Gambar 1.19 Pemilihan routing dan komponen
12. Atur lebar jalur, via dan clearance. Ukuran ini menjadi ukuran default untuk
PCB board anda. Lihat Gambar di bawah ini, kemudian tekan tombol Next

Gambar 1.20 Pengaturan lebar jalur, via dan clearance


13. Klik tombol Finish untuk mengakhiri pembuatan PCB Board. Lihat Gambar
1.21 di bawah ini.

29
Gambar 1.21 tampilan selesainya wizard
14. Sekarang anda telah membuat PCB board. Klik dan tahan pada file PCB yang
anda buat lalu pindahkan ke project PCB, seperti pada terlihat pada Gambar di
bawah ini.

Gambar 1.22 Memindahkan file PCB ke Project PCB


15. Simpan pekerjaan anda.
16. Sekarang kita akan memindahkan rangkaian di skematik ke PCB. Pilih Design
Import Changes from ???.PrjPcb (??? adalah nama project anda.) (D, I),
seperti terlihat pada Gambar 1.23.

30
Gambar 1.23 memindahkan rangkaian ke schematic
17. Kemudian akan muncul informasi jumlah komponen dan lain-lain, tekan
tombol Validate Changes seperti terlihat pada Gambar di bawah ini.

Gambar 1.24 Informasi komponen dan jumlahnya


18. Kemudian tekan tombol Execute Changes untuk melihat perubahan, lalu
tekan tombol Close untuk menutup window. Lihat Gambar 1.25 di bawah ini

31
Gambar 1.25 Validasi perubahan
19. Pilih Views Zoom Out untuk melihat komponen PCB. Komponen berada
diluar PCB board. Lihat Gambar di bawah ini

Gambar 1.26 Hasil Zoom out


20. Letakan komponen kedalam PCB board dan susunlah sedemikian rupa. Lihat
Gambar 1.27.

32
Gambar 1.27 Hasil penyusuan komponen

Routing
Altium menyediakan 4 jenis routing, 2 jenis untuk single routing (Interactive routing
and Smart interactive routing) dan 2 yang lain untuk multi routing (Differential
routing dan Multiple traces). Pada pembahasan ini kita hanya mendalami smart
routing.
1. Smart interactive routing dapat diakses pada Place Smart Interactive
Routing (P, I). Lihat Gambar 1.28 untuk hasil dari smart interactive routing.

Gambar 1.28 Hasil smart routing

33
2. Buatlah jalur untuk semua komponen pada PCB board seperti pada Gambar
dibawah ini.

Gambar 1.29 Hasil pembuatan jalur


3. Setelah selesai simpan pekerjaan anda. Untuk mencetak anda dapat
mengkonversikan PCB board ke file pdf.

2.12 Pembuatan Printed Circuit Board (PCB)


2.12.1. Fabrikasi PCB single layer
Gambar dibawah adalah proses fabrikasi single layer

34
Gambar 1. 30 Diagram alir pembuatan PCB Single layer

Pemotongan

Pemotongan PCB merupakan proses untuk membagi PCB menjadi


ukuran tertentu sebelum dilakukan proses produksi. Pemrosesan PCB
pada Teaching Factory disarankan menggunakan PCB ukuran A4.
Sehingga ukuran PCB harus disesuaikan terlebih dahulu dengan cara
dipotong secara manual sebelum dilakukan proses produksi. Proses
pemotongan dapat dilakukan dengan 2 cara yaitu dipotong menggunakan
pisau potong akrilik atau dipotong menggunakan mesin pemotong PCB.
Ukuran PCB yang cukup besar agak menyulitkan untuk dipotong
langsung dengan mesin pemotong PCB, biasanya harus dipotong terlebih
dahulu dengan pisau potong untuk memudahkan pemotongan
menggunakan mesin.

35
Pengeboran
Proses pengeboran PCB (drilling) merupakan proses pertama yang
dilakukan untuk memproses PCB secara keseluruhan. Pada proses kali
ini PCB dilubangi menggunakan mesin bor CNC. Dimana mesin ini akan
beroperasi secara otomatis melubangi PCB. Proses pengeboran kali ini
sangat dipengaruhi oleh desain yang telah dibuat. Ukuran lubang yang
akan dilubangi oleh mesin akan menyesuaikan dengan ukuran lubang
pada desain yang telah dibuat. Pastikan desain Anda sudah benar dan
sudah sesuai dengan ukuran pin komponen yang sesungguhnya. Proses
pengeboran pada mesin CNC drilling memerlukan NC file dari desain
yang telah Anda buat. Pastikan Anda sudah memahami bagaimana cara
untuk membuat NC file sebelum melangkan pada proses kali ini.
Mesin CNC drilling juga dapat berfungsi sebagai mesin pemotong PCB.
Namun pemotongan yang dapat dilakukan hanya dalam skala ukuran
kecil. Proses ini biasanya disebut dengan routing. Proses pemotongan
(routing) menggunakan mesin CNC drilling sebetulnya prosesnya sama,
hanya saja file yang digunakan oleh mesin berbeda. Pada dasarnya
proses routing lebih digunakan untuk memotong PCB yang memiliki
dimensi yang tidak umum, contohnya bulat, berbentuk bintang atau
bentuk-bentuk lainnya. Proses pemotongan PCB dengan bentuk custom
tersebut sangat susah jika dilakukan secara manual. Oleh karena itu
biasanya digunakan mesin CNC milling yang pengoperasiiannya
digunakan untuk memotong PCB (routing).

Brushing
Proses brushing merupakan proses yang berfungsi untuk membersihkan
debu kotoran sisa hasil pengeboran. Proses ini dilakukan setelah PCB
selesai dilubangi dengan mesin bor. Pada proses ini digunakan mesin
RMB 300 yang merupakan jenis mesin brushing khusus PCB. Secara
garis besar pada proses ini PCB akan dimasukkan ke mesin brushing.
Dimana pada mesin brushing ini PCB akan dicuci menggunakan air yang
disemprotkan ke permukaan PCB. Selain itu PCB juga akan disikat
permukaannya dengan bahan brushing yang terdapat pada mesin
brushing. Proses yang terakhir yaitu PCB akan dikeringkan terlebih
36
dahulu sebelum dikeluarkan dari mesin brushing. Sehingga PCB yang
keluar dari mesin brushing akan terlihat lebih bersih dan kotoran sisa
pengeboran akan hilang.

Drying PCB
Proses pengeringan PCB berfungsi untuk mencegah oksidasi ataupun
korosi pada PCB. Proses kimia pada PCB banyak menggunakan air
sehingga jika tidak segera dikeringkan air tersebut akan menyebabkan
oksidasi dan korosi pada permukaan PCB. Oksidasi dan korosi pada
permukaan PCB akan berakhibat PCB sulit disolder (timah tidak lengket
ke permukaan PCB). Oleh karena itu oksidasi ini harus dihindari. Salah
satu cara untuk menghindari oksidasi yaitu dengan mengeringkan PCB
secepat mungkin setelah terkena air. Proses pengeringan ini
menggunakan mesin yang bernama Compacta L30MD. Mesin ini
memiliki dryer dan heater untuk mempercepat proses pengeringan.

Proses Laminating
Proses laminasi merupakan proses melapisi PCB dengan lapisan
photoresist. Lapisan photoresist bentuknya seperti plastic tipis, dimana
plastic ini harus melekat kuat pada PCB. Untuk membantu proses
laminasi tersebut digunakan mesin laminator tipe 419P. Dimana prinsip
kerja mesin laminator ini sama seperti mesin laminator pada umumnya
yang digunakan untuk melaminasi KTP ataupun ijazah. Mesin laminator
terdiri dari 2 bagian utama yaitu bagian pemanas dan bagian roller
penggerak. Heater atau pemanas berfungsi untuk memanaskan bagian
mesin sehingga pada saat laminasi plastic dapat menempel dengan
sempurna pada PCB. Sedangkan roller penggerak berfungsi untuk
menarik PCB agak bias masuk ke dalam mesin.

Proses Exposure
Proses penyinaran atau exposre merupakan proses pemindahan pola
(jalur) yang sudah di desain sebelumnya ke PCB. Proses ini
menggunakan mesin aktina S, dimana fungsinya untuk menyinari PCB
dengan sinar UV selama beberapa detik. Mesin ini dilengkai dengan
37
timer yang dapat di setting sesuai dengan keinginan. Perlu diketahui
bahwa sebelum melakukan proses ini pastikan bahwa PCB sudah
terlapisi oleh photoresist dan film sudah disiapkan. Pada proses kali ini
PCB akan ditumpuk dengan film yang telah dibuat, kemudian disinari
beberapa saat. Setelah disinari maka pola jalur akan muncul pada PCB
secara samar. Untuk memperjelas pola jalurnya selanjutnya dilakukan
proses etching.

Proses Developing
Develop adalah proses pelarutan photoresist yang tidak diperlukan
sehingga menghasilkan permukaan tembaga yang terbuka pada PCB.

Gambar 1.31 Proses Developing

Proses Etching
Proses etching adalah proses untuk mengikis permukaan logam yang tak
terlindungi untuk menciptakan desain pada logam. Pada proses ini logam
yang akan dikikis adalah tembaga menggunakan cairan ferri chloride
(FeCl3) sebagai cairan pelarut.
Berikut adalah reaksi kimia yang terjadi saat proses etching:
Ferri chloride yang dicampur dengan air (H2O) akan terionisasi menjadi
ion besi(ferric) dan ion chlor.
FeCl3 Fe3+ + 3Cl-
Sementara air (H2O) akan terionisasi menjadi ion hidrogen dan ion
hidroksil.
H2O H+ + OH-
Ion ferric sebagian akan bergabung dengan hidroksida untuk membentuk
ferric hidroksida, senyawa yang mengendap menjadi senyawa yang

38
padat kecoklatan.
Fe3+ + 3OH- Fe(OH)3
Karena adanya sifat elektronegatifitas logam, tembaga melepaskan besi
pada larutan dan membentuk campuran ion besi dan tembaga.
2Fe3+ + Cu (solid) 2Fe2++ Cu2+
Semakin banyak tembaga yang larut daya larut semakin mendekati
batasnya.

2.12.2. Fabrikasi Double Layer


Gambar dibawah ini adalah diagram alur pembuatan pcb double layer

Gambar 1.32 Diagram alir pembuatan PCB Double layer

Pada proses fabrikasi double layer PCB, perbedaan mendasar yaitu pada
proses Plated-through hole(PTH), proses ini digunakan untuk melapisi
hole dengan tembaga pada PCB double layer.

39
Plated Through Hole (PTH) pada PCB adalah lubang yang dilapisi

konduktor, berfungsi menghubungkan layer pada PCB. Untuk

menghasilkan PTH menggunakan metoda electroplating yaitu proses

pelapisan konduktor dengan memanfaatkan arus listrik. Berikut adalah

bagian yang diperlukan untuk melakukan proses electroplating:

1. Bahan logam yang akan dilapisi (katoda)

2. Bahan logam yang akan dilapiskan (anoda)

3. Sumber arus DC

4. Larutan elektrolit

Gambar di bawah menunjukkan denah rangkaian untuk proses


electroplating. Bahan logam yang dilapisi (katoda) adalah PCB. Anoda
menggunakan Cu (tembaga). Sumber arus DC maksimum 40 A dengan
tegangan maksimum 6 V.

Gambar 1.33 Proses Electroplating

2.13 Penyolderan Komponen Elektronika


Metode penyolderan manual
Metode menyolder secara manual (manual soldering) atau penyolderan proses yang
dilakukan oleh manusia dalam Industri Produksi Perakitan Elektronik. Soldering

40
merupakan sebuah kegiatan atau proses yang sangat penting dalam Perakitan
eletronik, Jika Proses Soldering (proses menyolder) tidak dilakukan dengan baik
maka akan banyak sekali permasalahan kualitas yang akan terjadi, baik permasalahan
yang terjadi saat produksi maupun permasalahan yang terjadi setelah dipakai oleh
konsumen.

Tabel 1.1 Proses penyolderan

No Uraian Gambar
1
Peganglah soldering Iron di tangan
Kanan. Soldering Iron harus dipegang
dengan baik agar penyolderannya
tidak bergetar.

2 Peganglah Solder Wire di tangan


kiri, Solder wire harus dipegang
sekitar 2cm dari ujung agar
memudahkan memberikan solder
wire saat melakukan proses
penyolderan
Letakkan soldering iron tip diantara
3
Kaki PCB dan Kaki komponen
agar kedua-duanya mendapatkan
panas yang cukup.

Berikanlah Solder Wire dengan


4
jumlah yang secukupnya di lokasi
yang akan disolder dengan
berkenaan ke soldering iron tip
agar solder wire meleleh
(mencair).

41
No Uraian Gambar
Jika timah yang diperlukan sudah
5
cukup, angkatlah solder wire
terlebih dahulu agar solder wire-
nya tidak lengket di daerah yang
kita solder

Terakhir, angkatlah Soldering Iron.


6
Kemudian periksa kembali hasil
soldernya.

3. Penutup

Referensi
1. Modul praktikum Alat Ukur, Politeknik Negeri Batam, 2016
2. Modul Praktikum Rangkaian Listrik, Politeknik Negeri Batam, 2016
3. Iman dkk, Buku Materi pembelajaran dan teori pendukung desain dan
manufacturing PCB, Politeknik Negeri Batam, 2016

42
BAB 2
INSTALASI, PENGUJIAN, PENGUKURAN DAN PEMROGRAMAN
SISTEM ELEKTRONIKA

1. Pendahuluan
1.1. Deskripsi Singkat
Mata kegiatan ini akan membekali peserta dengan pengetahuan tentang teknik
instalasi sistem elektronika, teknik pengujian dan pengukuran sistem elektronika,
prinsip-prinsip sistem mikroprosesor dan mikrokontroler serta penggunaan bahasa
pemrograman tingkat mesin untuk memprogram mikroprosesor dan mikrokontroler.

1.2. Relevansi
Relevansi dari mata kegiatan Instalasi, Pengujian, Pengukuran dan Pemrograman
Sistem Elektronika adalah salah satu kegiatan pendalaman materi kompetensi
keahlian elektronika pada kurikulum program Pendidikan Profesi Guru (PPG).
Kegiatan ini untuk melengkapi kemampuan dasar dari peserta untuk menerapkan dan
mengaplikasikan pengetahuan elektronika dibidang audio video, elektronika industri,
mekatronika, elektronika daya dan komunikasi untuk mencapai kompetensi
profesionalnya.

1.3. Capaian Pembelajaran


Untuk capaian pembelajaran dapat dilihat pada tabel 2.1

Tabel 2. 1 CP dan Sub CP


Rumusan CPMK Sub CPMK
1 Mampu menjelaskan prinsip- 1. Mampu membuat perencanaan
prinsip instalasi sistem 1 instalasi
elektronika
2 Mampu menjelaskan prinsip- 2. Mampu menjelaskan teknik
prinsip pengujian dan 1 pengukuran tegangan, arus dan
pengukuran menggunakan alat tahanan
ukur 2. Mampu menjelaskan teknik pengujian
2 sistem elektronika
3 Mampu melakukan instalasi 3. Mampu mempersiapkan part
sistem elektronika 1
3. Mampu melakukan wiring /
2 pengkabelan
3. Mampu mengevaluasi hasil pekerjaan
3 instalasi sistem elektronika
4 Mampu menguji dan mengukur 4. Mampu mengukur tegangan, arus dan
sistem elektronika 1 tahanan

43
Rumusan CPMK Sub CPMK
menggunakan alat ukur 4. Mampu memeriksa tegangan dan
2 frekuensi
4. Mampu menguji sistem elektronika
3
5 Mampu menjelaskan prinsip- 5. Mampu menjelaskan arsitektur sistem
prinsip sistem mikroprosesor 1 mikroprosesor dan mikrokontroler
dan mikrokontroler 5. Mampu menjelaskan bagan
2 pemrograman
6 Mampu menggunakan bahasa 6. Mampu membuat program
pemrograman tingkat mesin 1 mikroprosesor dan mikrokontroler
untuk memprogram 6. Mampu menggunakan bahasa
mikroprosesor dan 2 pemrograman tingkat mesin
mikrokontroler untuk 6. Mampu memprogram sistem
mengendalikan aktuator 3 mikroprosesor dan mikrokontroler

2.2 Kegiatan Pembelajaran


2.2.1 Perencanaan Instalasi Sistem Elektronika
Untuk perencanaan instalasi sistem elektronika maka kita perlu untuk:
1. Memahami komponen Elektronika secara umum
2. Identifikasi jenis macam komponen Resistor, Capasitor,
3. Diode, Elko, Transistor dengan pola sistematika
4. komponen dikelompokkan berdasar jenis dan spesifikasi teknik
5. Simbol-simbol komponen Elektronika dipahami untuk mengasembly secara benar.
6. Masalah-masalah kerusakan komponen/ part karena Elektrostatis maupun masalah
handling part diantisipasi.

2.2.2 Teknik Pengujian Sistem Elektronika


Pengujian sistem elektronika membutuhkan beberapa alat ukur seperti
multimeter/AVO meter dan osiloskop. Untuk beberapa komponen elektronika AVO
meter dapat digunakan untuk mengecek apakah komponen masih baik atau tidak.
Misal untuk memeriksa nilai resistor maka dapat membandingkan antara hasil
pengukuran dan nilai yang tertera pada resistor sama.
Untuk komponen diode dan transistor dapat juga mengunakan AVO meter dengan
mengunakan prinsip resistansi.

Untuk menguji tegangan dan arus, AVO meter juga dapat digunakan. Untuk
pengukuran tegangan dan arus dengan mengunakan AVO meter adalah berbeda.
Untuk mengukur tegangan maka pengukuran dilakukan secara pararel dengan
komponen yang akan diukur. Ini dilakukan sesuai dengan prinsip bahwa tegangan
pada komponen pararel adalah sama. Sedangkan untuk mengukur arus maka

44
dilakukan secara serial, kadang diperlukan untuk memutuskan jalur untuk mengukur
arus yang melalui suatu komponen.

Tugas
Tunjukan cara mengetes transistor PNP dan NPN.

2.2.3 Part Supply


Untuk mengetahui jenis dan jumlah komponen dari suatu rangkaian maka kita
membutuhkan kemampuan untuk membaca suatu dari rangkaian elektronika. Selain
itu juga untuk memastikan ketersediaan komponen maka manajemen part/komponen
diperlukan. Salah satu cara untuk mengatur ketersediaan komponen dilakukan dengan
mengunakan cara stock card.

2.2.4 Wiring Hardness Assembly secara Manual


Kompetensi ini berkaitan dengan pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja yang
dibutuhkan untuk mendemonstrasikan kemampuan untuk mengassembly kabel yang
ada pada peralatan kontrol maupun mesin-mesin produksi. Kemampuan kerja ini
biasanya berhubungan dengan unit pengontrolan mesin yang terhubung kepada alat
kontrol seperti switch, connector, contactor, soldering, terminal PLC ataupun relay-
relay sequensial agar bekerja sesuai dengan objek kerja.

2.3.4.1 Ladder Diagram /Terminal Connection Diagram/ Wire Diagram


Wire diagram adalah diagram yang menunjukkan komponen, part dan instalasi fisik
dari suatu sistem elektronika termasuk rangkaian kontrol dan power.
Beberapa simbol dan tanda pada Wire Diagram ditunjukkan oleh gambar di bawah
ini.

Tabel 2. 2 Contoh Wire Diagram

45
(Sumber: Stephen L. Herman, Electric Motor Control, Delmar Cengage Learning, 2010)

Ladder diagram merupakan wire diagram yang dilengkapi dengan urutan operasi
elektrikal dari suatu rangkaian. Ladder diagram disebut juga dengan line diagram,
elementary, schematic [Stephen L. Herman, Electric Circuit Motor]. Sebuah

46
rangkaian dihubungkan secara horizontal dari suatu sumber ke sumber elektrik
lainnya.

Gambar 2. 1 Gambar Contoh Ladder Diagram


(Sumber: Stephen L. Herman, Electric Motor Control, Delmar Cengage Learning, 2010)

Gambar di atas merupakan ilustrasi dari ladder diagram. Rangkaian terdiri atas switch
(L1, L2), push button, control relay (CR) dengan kondisi normally open (NO) dan
normally close (NC), lampu hijau (G) dan lampu merah (R).
Ketika push button terhubung maka arus mengalir dari L1 dan L2 yang terhubung
melalui CR. Ketika CR aktif maka switch NO akan aktif lampu hijau (G) akan
menyala dan sebaliknya NC akan terbuka sehingga lampu merah (R) akan padam.
Ketika push button tidak terhubung, maka kontak NO akan terbuka dan kontak NC
akan terhubung sehingga lampu merah (R) akan kembali menyala dan lampu hijau
(G) akan padam.

2.3.4.2 Alat Bantu Wiring Harness


Alat bantu kerja yang akan digunakan dalam instalasi kabel antara lain Wire stripping
tool, Wire Cutting tool, Wire Crimping tool, dan solder.
Pemilihan kabel untuk jumper pada PCB didasarkan pada standar IPC-A-610 sebagai
berikut:
1. Isolasi kabel melebihi panjang 25mm [0.984 inch] atau memenuhi jarak antara
land dan kaki komponen.
2. Penggunaan kabel serabut yang telah diplating silver tidak diperkenankan untuk
mencegah korosi
3. Diameter kabel disesuaikan dengan arus yang akan melewati kabel tersebut
(sekecil mungkin).

47
4. Isolasi dari kabel memiliki nilai resistansi yang minimal sama dengan material
insulation dari PCB dan tahan terhadap temperature.
5. Kabel solid, terisolasi dan terplating copper.

Pada perakitan kabel beberapa part support yang digunakan antara lain adalah:
Contact/terminal merupakan devais elektrikal/mekanikal yang digunakan
untuk koneksi kabel. Beberapa tipe terminal antara lain ring, tongue, spade,
flag, hook, flanged. Untuk solder terminal beberapa part adalah turret,
bifurcated, cup, hook dan pierced.
Switch
Lampu indicator

2.3.4.3 Wire Stripping (mengupas kabel)


Pengupasan kabel dibutuhkan sebelum kabel disolder atau di-crimping. Alat bantu
yang digunakan dalam proses pengupasan kabel secara manual adalah tang pengupas
kabel (Wire Stripper). Pada gambar (b) terlihat penampang kabel yang telah dipotong
menggunakan wire stripper.

(a) (b)
Gambar 2. 2 Gambar (a) Wire Stripper (b) Kabel yang terkupas
(Sumber: IPC-HDBK-001F Handbook and Guide to Supplement J-STD-001; Final Industry
Review 2015; https://ipc.kavi.com/higherlogic/ws/public/download/4721/IPC-HDBK-
001F_Final%20Industry%20Review_Version%202_FINAL.pdf; akses 26 Juli 2017; pukul
15.00 WIB)

Proses pengupasan kabel dengan alat ini dilakukan secara manual dan tidak disertai
pengukuran tekanan sehingga harus dilakukan secara hati-hati agar tidak merusak
serabut kabel.

2.3.4.4 Melakukan Wire Cutting (memotong kabel)

48
1. Ukuran panjang dimensi dari kabel yang akan dipotong dipahami dan
ditetapkan
2. Wire cutting dilakukan dengan menggunakan alat bantu dengan benar
3. Acceptance Criteria dapat dipenuhi

2.3.4.5 Wire Crimping/ Clamping (Penjepitan Kabel)


Crimping adalah suatu metode untuk menghubungkan kabel dengan terminal atau
kontak. Ukuran diameter dari kabel (kabel tunggal dan kabel serabut) adalah
mencakup diameter dari konduktor dan isolator.
Kriteria yang diharapkan pada hasil wire crimping adalah crimp berada pada area
tengah terminal, seluruh permukaan rata dan tidak ada kerusakan pada terminal
maupun bagian dielektrik hasil crimp.

2.3.4.6 Solder Wiring/ Terminal


Sesuai dengan SKKNI Audio Video, Wiring Harness Assembly secara manual, maka
pembelajaran solder wiring/terminal akan dilakukan berdasarkan urutan sebagai
berikut:
1. Penekukan Kabel (Wire Tinning) dilakukan dengan dengan benar
2. Penyolderan dilakukan dengan benar sesuai persyaratan (Turrets, Cups,
Pierced, Bifurcated, Hooked)
3. Insulation barrel/ tube dipasang dengan benar (wire sleeving)
4. Acceptance Criteria dapat dipenuhi

2.3.4.6.1 Penekukan Kabel (Wire Tinning)


Sesuai dengan standar IPC-J-STD-001, proses penekukan kabel harus memenuhi
kriteria di bawah ini:
1. Kriteria kabel yang harus ditekuk (Tinned) adalah
a. Kabel yang terhubung dengan terminal solder
b. Kabel untuk splicing (selain Mesh) atau disolder dengan heat shrinkable
2. Kabel tidak boleh ditekuk ketika akan digunakan pada:
a. Ujung Crimping
b. Terminal dengan ulir
c. Mesh Splices
3. Kabel harus tersolder secara keseluruhan dan melingkupi seluruh serabut
kabel.
4. Solder pada kabel tidak berlebihan
5. Solder yang dibuat tidak memeperngaruhi tahapan assembly selanjutnya.

2.3.4.6.2 Penyolderan Turrets


49
1. Dasar
2. Slot bawah
3. Slot atas

Gambar 2. 3 . Wire dan Lead pada Turrets


(Sumber: IPC J-STD-001 E)

Untuk penyolderan kabel pada turret harus memenuhi ketentuan di bawah ini:
1. Memastikan terminal aman dan tidak bergerak sebelum disolder.
2. Untuk mencegah pergerakan selama proses soldering maka kabel dililitkan
minimum sebesar 180
3. Ujung lead dipotong sesuai dengan kebutuhan menggunakan lead cutter.

2.3.4.6.3 Penyolderan Cups


Pada penyolderan Cups terdapat beberapa kriteria yang harus dipenuhi dengan
mengacu pada standar IPC-J-STD-001 dan IPCA-610 antara lain:
1. Kabel yang akan disolder harus menyentuh dasar dan solder harus memenuhi
semua Cups
2. Kabel harus terkoneksi dengan backwall dari Cups ataupun dengan kabel
lainnya untuk menciptakan solder joint yang kuat.

2.3.4.6.4 Penyolderan Pierced


Untuk mencegah pergerakan selama proses soldering maka kabel dililitkan minimum
sebesar 90 yang ditunjukkan oleh gambar di bawah ini.

Gambar 2. 4 . Penggantian Wire Terminal Pierced/Perforated

50
(Sumber: IPC-HDBK-001F Handbook and Guide to Supplement J-STD-001; Final Industry
Review 2015; https://ipc.kavi.com/higherlogic/ws/public/download/4721/IPC-HDBK-
001F_Final%20Industry%20Review_Version%202_FINAL.pdf; akses 26 Juli 2017; pukul
15.00 WIB)

2.3.4.6.5 Penyolderan Bifurcated


Sesuai dengan standar IPC-J-STD-001, proses penyolderan Bifurcated adalah sebagai
berikut:
1. Koneksi antara kabel side route dan terminal bifurcated membutuhkan lilitan kabel
minimum 90 dengan urutan kabel dengan ukuran paling besar diletakkan di
bawah. Overlapping kabel tidak diperbolehkan.
2. Karena isu jarak minimum elektrik dalam desain, maka kabel diperbolehkan untuk
tidak dililit (lurus).
3. Apabila syarat pelilitan kabel tidak dapat dipenuhi, maka dilakukan staking sebagai
stabilisator mekanis.

Gambar 2. 5. Koneksi Side Route dan Wrap pada Bifurcate


(Sumber: IPC-HDBK-001F Handbook and Guide to Supplement J-STD-001; Final Industry
Review 2015; https://ipc.kavi.com/higherlogic/ws/public/download/4721/IPC-HDBK-
001F_Final%20Industry%20Review_Version%202_FINAL.pdf; akses 26 Juli 2017; pukul
15.00 WIB)

2.3.4.6.6 Penyolderan Hook


Pada penyolderan hook terdapat beberapa kriteria yang harus dipenuhi dengan
mengacu pada standar IPC-J-STD-001 dan IPCA-610 antara lain:
1. Kabel melewati mata dari terminal hook dan kontak tidak kurang dari 90
2. Kabel tidak melanggar electrical clearance.
3. Untuk mencegah pergerakan selama proses soldering maka kabel dililitkan
minimum sebesar 180

51
Gambar 2. 6 . Koneksi ke terminal Hook
(Sumber: IPC-HDBK-001F Handbook and Guide to Supplement J-STD-001; Final Industry
Review 2015; https://ipc.kavi.com/higherlogic/ws/public/download/4721/IPC-HDBK-
001F_Final%20Industry%20Review_Version%202_FINAL.pdf; akses 26 Juli 2017; pukul
15.00 WIB)

2.3.4.6.7 Pemasangan Insulation Barrel/Tubing (Wire Sleeving)


Tujuan dari pemasangan insulation barrel/tubing adalah sebagai isolasi elektrik dan
meingkatkan kekuatan dari koneksi mekanis. Sesuai dengan standar IPC-J-STD-001,
maka:
1. Proses instalasi kabel yang terkoneksi dengan pierced, hook, dan cup tidak
terjadi kerusakan sleeving misalnya split, holes, cracks, ataupun konduktor
yang terpapar.
2. Sleeving harus sesuai dengan kabel dan dipanjangkan dari terminal minimum
6.0 mm [0.236 inch] atau dua kali dari diameter kabel.

2.3.4.7 Penataan kabel dan penyambungan pada terminal


Satu twist adalah sama dengan tiga kali lilitan dari kabel yang diputar harus sama
dengan 8-16 kali lebih besar dari diameter ikatan gabungan kabel.

Gambar 2. 7 Ukuran panjang 1 twist


(Sumber: http://www.ipc.org/committee/drafts/7-31F_d_620B-Feb2012.pdf; akses 26
Juli 2017; pukul 20.30 WIB)

Wire bundle dilakukan agar kabel menjadi lebih rapi dan aman. Kriteria kabel yang
akan diikat adalah:
1. Rapi dan tidak ketat
2. Pengikatan kabel tidak mengakibatkan lekukan maupun cacat pada kabel yang
diikat

52
Gambar 2. 8 Wire bundling
(Sumber: http://www.ipc.org/committee/drafts/7-31F_d_620B-Feb2012.pdf; akses 26
Juli 2017; pukul 20.30 WIB)

3. Pengikat kabel diletakkan sebelum dan setelah bending dengan jarak


minimum 3 kali diameter dari wire bundle atau 10 cm (diambil yang paling
pendek)

Gambar 2. 9 Radius pada saat Routing-Bend


(Sumber: http://www.ipc.org/TOC/IPC-A-620.pdf; akses 27 Juli 2017;
pukul 10.00 WIB)

4. Fitting cable/ terminal dilakukan dengan menggunakan baut/ nut pada


mounting hole

2.3.4.8 Kebersihan dan keselamatan kerja saat persiapan, saat assembly dan
sesudah assembly
Alat/ tool keselamatan kerja digunakan saat melakukan assembly
Alat bantu kerja dipakai dan ditempatkan kembali pada kondisi yang layak/
standard
Tempat kerja dibersihkan setelah menyelesaikan pekerjaan

53
3.2.1 Pemeriksaan Tegangan Dan Frekwensi Menggunakan Oscilloscope
Osiloskop (CRO) merupakan alat ukur besaran listrik yang dapat memetakan sinyal
listrik. CRO dapat digunakan sebagai alat untuk pengukuran rangkaian elektronik
seperti TV, Radio Komunikasi, dsb. Beberapa Kegunaan Osciloskop antara lain:
- Mengukur besar tegangan listrik dan hubungannya terhadap waktu.
- Mengukur frekuensi sinyal yang berosilasi.
- Mengecek jalannya suatu sinyal pada sebuah rangkaian listrik.
- Membedakan arus AC dengan arus DC.
- Mengecek noise pada sebuah rangkaian listrik dan hubungannya terhadap waktu.

Gambar 2. 10 osiloskop

2.3.7.1 Tombol/Bagian-bagian Osiloskop


- POWER (Saklar on/off), digunakan untuk menghidupkan atau mematikan
osiloskop.
- INTEN, intensity berfungsi untuk mengatur cahaya brightness sinyal/gelombang
pada layar osiloskop
- FOCUS, digunakan untuk mengatur jumlah titik sinar electron yang
ditembakkan pada layar osiloskop.
- ILLUM, berfungsi untuk mengatur terang-gelap lampu garis-garis/grid layar
CRO.

54
- TRACE ROTATION (Trace Align). Biasanya berupa lubang
sekrup/potensiometer untuk mengatur sinyal yang ditampilkan tepat pada posisi
horizontal.
- CAL (Calibration), merupakan terminal (port) untuk mengkalibrasi CRO. Setiap
CRO memiliki standar acuan masing-masing. Agar pengukuran yang dilakukan
tepat, sesuai dengan standar osiloskop, maka sebelum melakukan pengukuran,
osiloskop perlu dikalibrasi sesuai dengan standar acuannya. Sinyal yang
digunakan kalibrasi terkadang berupa sinus, tetapi pada umumnya sinyal persegi
dengan frekuensi 400 s.d 1 kHz dan tegangan 1 atau 2 Vp-p.

2.3.6.2 Kelompok Tombol Vertikal


- Konektor Input , CH1 (X) dan CH2 (Y), merupakan terminal input penguat
vertikal osiloskop untuk koneksi dari perangkat lain yang akan diamati.
- Input selector, merupakan saklar untuk memilih kopling masukan penguat
vertikal yaitu DC, GND, atau AC
- VOLT/DIV, untuk memilih sensitifitas dari garis-garis sumbu vertical yaitu dari
1mV s/d 5 V/Div yang terbagi 12 jangkauan.
- VERTICAL POSITION, untuk mengatur posisi vertikal (ke atas atau ke bawah)
berkas electron pada layar osiloskop
- MODE,
o CH1, CH2. Merupakan pemilihan osiloskop beroperasi pada mode tunggal
yaitu apabila CH1 ditekan maka pengamatan yang akan ditampilkan pada
layar osiloskop hanya sinyal dari masukan CH1, dan demikian juga apabila
yang ditekan CH2 maka hanya CH2 yang akan dieksekusi.
o DUAL, osiloskop beroperasi pada mode ganda, sinyal masukan dari CH1
dan CH2 akan ditampilkan.
o ADD, sinyal dari CH1 dan CH2 akan dikombinasi menjadi satu.
o X-Y, Pada mode ini, time base dari osiloskop tidak diaktifkan, sehingga
osiloskop akan menampilkan berfungsi sebagai pengamatan vektor,
(vektorscope)

2.3.6.3 Kelompok Tombol Horisontal

55
- TIME/DIV, merupakan pengontrol utama untuk pewaktuan horizontal yaitu
untuk menentukan nilai waktu per divisi (cm) yang diperlukan suatu sinyal
dalam mengulas dari kiri ke kanan pada layar osiloskop.
- Horizontal Position, untuk mengatur posisi horisontal sinyal (geser kanan/kiri)
pada layar osiloskop.
- x10 Mag, tombol untuk memperbesar skala Time/div
- SWP, VAR, untuk pengaturan ketepatan saat melakukan kalibrasi Kelompok
Trigger
- Level, untuk megatur tampilan pada layar osiloskop pada posisi diam (mudah
diamati).
- Hold Off, digunakan untuk mengunci sinyal yang kompleks, apabila pengaturan
dengan trigger level tidak bisa.
- GND, Terminal ground osiloskop

2.3.6.4. Pengunaan Osiloskop


Untuk pengunaan pertama kali, saklar Power ditekan untuk menyalakan osiloskop.
Kemudian tingkat kecerahan dan tingkat fokus dari sinyal yang dihasilkan diatur
dengan memutar tombol intensitas dan fokus.
Sebelum menggunakan osiloskop dalam pengukuran sebaiknya dilakukan kalibrasi
terlebih dahulu. Tujuan dari kalibrasi ini adalah sebagai berikut:
1. Menentukan deviasi (penyimpangan) kebenaran nilai konvensional
penunjukan suatu instrumen ukur.
2. Menjamin hasil-hasil pengukuran sesuai dengan standar.
Kalibrasi dapat dilakukan dengan menaruh probe pada port CALL, kemudian dilihar
hasil pada layar harus sesuai dengan keterangan yang terdapat pada port CALL
misalkan 2Vpp dan 1KHz.
Setelah melakukan pengkalibrasian maka perlu menaruh garis 0V di tengah dari layar
osiloskop, dengan mengatur tombol Vertical Position.

56
Gambar 2. 11 gambar tampilan 0V

Untuk mengukur sinyal DC, maka hubungkan probe dengan titik yang akan diukur.
Kemudian diatur Volt/div, serta merubah input selector ke DC
Contoh:

Gambar 2. 12 Contoh soal osiloskop

Osiloskop diatur pada 5 volt/div, maka tegangan akan terbaca = 2 kotak div vertical x
5 volt/div = 10 Volt
Sedangkan pada pengukuran sinyal AC maka memerlukan beberapa persamaan. Serta
pengaturan Volt/div serta Time/div dan pengaturan input selector ke AC
Rumus rumus penting dalam penggunaan osiloskop :

57
dimana :
T adalah periode
F adalah Frekuensi
Vpp adalah Tegangan puncak ke puncak

Contoh:

Gambar 2. 13 Tampilan sinyal AC

Pada osiloskop diatur volt/div = 1 Volt/div sedangkan Time/div diatur = 5 ms.


maka pada gambar diatas akan terbaca:
Tegangan puncak ke puncak Vpp= 4 div x 1 Volt/div = 4 Volt
Perioda T = 4 div x 5 ms =20 ms
Frekuensi = 1/T = 1/(20 ms) = 50 Hz.

Tugas
1. Jelaskan fungsi tombol dari:
a. Focus
b. Inten
c. Trace rotation

58
d. Volt/Div
e. Time/Div
f. Vertical Position
g. Horisontal Position
h. Level
i. Swp Var
2. Lakukan prosedur kalibrasi osiloskop :
1. Persiapkan Osiloskop GW INSTEK G05622Gl
2. Kalibrasi Osiloskop
a. Masukan soket probe osiloskop pada konektor CH1 (X) atau CH2 (Y)
osiloskop.
b. Atur MODE pada CH1 (X) atau CH2 (Y).
c. Atur COUPLING AC, DC, GND CH1 ( X ) atau CH2 ( Y ) pada Coupling
AC
d. Hidupkan Osiloskop dengan menekan tombol POWER & lampu indikator
akan menyala.
e. Jika di layar osiloskop belum ada tampilan garis horisontal maka atur
HOLDOFF pada posisi AUTO & pada level tombol lock di tekan.
f. Setelah ada tampilan garis horisontal pada layar osiloskop atur FOCUS &
intensitas cahaya (INTEN) agar tampilan gelombang terllihat jelas.
g. Hubungkan ujung Probe Osiloskop pada Calibrasi (CAL)
h. Atur posisi vertikal & horisontal agar mudah dalam melakukan pengamatan
gelombang (Periode, Frekuensi & Tegangan Puncak ke Puncak [Vpp])
dalam pengkalibrasian osiloskop.
i. Catat hasil pengukuran
j. Atur Volt / Div pada posisi 1 V & Time / Div pada 0,5 ms.
k. Tinggi gelombang harus 2 Vpp, jika belum 2 Vpp atur knob VAR padaCH1
atau CH2.
l. Lebar frekuensi harus 1KHz, jika belum 1KHz atur knob SWP VAR.
m. gambarkan hasil kalibrasi
3. Amati keluaran sinyal dari bagian sekunder dari Trafo, gambarkan hasilnya

59
3.2.2 Penggunaan Function Generator
Function Generator adalah alat elektronik yang menghasilkan, atau membangkitkan
gelombang berbentuk sinus, segitiga, ramp, segi empat, dan bentuk gelombang pulsa.
Function generator terdiri dari generator utama dan generator modulasi. Generator
Utama menyediakan gelombang output sinus, kotak, atau gelombang segitiga dengan
rangkuman frekwensi 0,01 Hz sampai 13 MHz. Generator modulasi menghasilkan
bentuk gelombang sinus, kotak, dan segitiga dengan rangkumanfrekwensi 0,01 Hz
sampai 10 kHz. Generator sinyal input dapat digunakan sebagaiAmplitudo
Modulation (AM) atau Frequensi Modulation (FM). Selubung (envelope) AM dapat
diatur dari 0% sampai 100%; FM dapat diatur frekwensi pembawanya hingga 5%.
Function Generator umumnya menghasilkan frekuensi pada kisaran 0,5 Hz sampai 20
Mhz atau lebih tergantung rancangan pabrik pembuatnya. Frekuensi yang dihasilkan
dapat dipilih dengan memutar-mutar tombol batas ukur frekuensi frequency range).
Amplitudo sinyal yang dapat diatur berkisar antara 0,1V 20 Vp-p (tegangan puncak
ke puncak) kondisi tanpa beban, dan 0,1 V 10Vp-p (Volt peak topeak/tegangan
puncak ke puncak) dengan beban sebesar 50. Output utama ditetapkan oleh SYNC
Output.

Gambar 2. 14 Contoh Osiloskop

60
Bagian-bagian dari Function Generator
1. LINE : saklar digunakan untuk daya ac. LED hijau menyala saat ON.
2. RANGE Hz : saklar tekan (pushbotton) pemilih range frekuensi. pemilih
RANGE saat pembacaan pada dial FREQUENCY menentukan output pada
generator.
3. FUNCTION : Saklar pemilih salah satu ditekan dari ketia fungsi. Semua output
level dc diatur secara tepat.
4. FREQUENCY : Pengaturan frequenci yang diinginkan dalam range beberapa
saklar tekan RANGE.
5. OFFSET : Pengaturan titik operasi dc beberapa fungsi. Posisi CAL mengubah dc
offset. Eac+Edc lebih kecil 10 V atau terjadi pemotongan bentuk gelombang.
6. AMPLITUDE : Pengaturan amplitude gelombang puncak ke puncak (peak to
peak) ini dilemahkan dalam step 1:1, 10:1, 100:1, 1000:1; pengaturan VERNIER
dari nol sampai tegangan output maksimum untuk pemilih range secara teliti
7. SYM : Perubahan simetri bentuk gelombang input dan output SYNC. Pada CAL
adalah simetris
8. SYNC : Sebuah gelombang kotak dengan fasa output 180pada generator.
Berguna untuk sinkronasi diluar instrumen atau pendorong penghitung (driving
acounter)
9. OUTPUT : Terminal untuk semua fungsi generator. 20 Vp-p untuk rangkaian
terbuka atau 10 Vp-p pada 50 ohm, pada posisi pelemah 1 : 1.
10. TRIGGER PHASE : Pengaturan fasa awal sinyal output dalam mode ledakan
(burst). FREE RUN melumpuhkan burst.
11. AM : Pemilihan modulasi amplitudo. Difungsikan untuk modulasi internal atau
modulasi exsternal.
12. FM : Pemilihan nodulasi frekuensi. Difungsikan untuk modulasi internal atau
modulasi eksternal.
13. SWP : Pemilih mode sweep (penyapuan). Fungsi ini mengesampingkan AM dan
FM.
14. Pemilihan fungsi modulasi. Modulasi eksternal memungkinkan saat semua output
terkunci, dan sinyal yang dipakai adalah jack MOD INT-EXT.
15. % F START : Pemilihan persen modulasi AM, deviasi FM, atau frekuensi start
SWP.
16. Range Hz : Pemilih salah satu dari tiga range frekuensi modulation dengan
kontrol kontinyu dengan masing-masing melalui VERNIER (pengaturan
halus).Posisi 0 digunakan untuk pengaturan frekuensi sweep start.
17. MOD INT-EXT : Input eksternal AM atau FM. Bentuk gelombang generaor
modulasi juga sama dengan outputnya saat modulasi internal digunakan.

61
18. SYM : Merubah kondisi simetri modulation bentuk gelombang output. Pemilihan
CAL 90:10 kemiringan (ramp) untuk SWP dan simetris untuk semua fungsi.

Tugas Praktikum
1. Hubungkan function generator dengan osiloskop
2. Atur output dari function generator adalah sinus, 500mVpp, dan frekwensi
1KHz
3. Gambarkan hasil dari osiloskop
4. Bandingkan keluaran osiloskop dengan output dari function generator

3.2.3 Arsitektur Sistem Mikroprosesor dan Mikrokontroler


Mikroprosesor adalah alat yang berukuran kecil (mikro) yang digunakan sebagai
pusat pengolah data yang umumnya terdiri dari tiga bagian utama yaitu; Arithmetic
Logic Unit (ALU), Control Unit (CU) dan Register Unit (RU) serta beberapa
pendukung seperti memori untuk baca dan tulis. Adapun fungsi dari masing-masing
bagian utama adalah sebagai berikut.
1. ALU berfungsi untuk melakukan operasi matematika dan logika, seperti
penjumlahan, pengurangan, perkalian, pembagian, AND, OR dan lain-lain.
2. CU berfungsi untuk membaca instruksi dari memori.
3. RU berfungsi sebagai penyimpan data sementara selama proses pengolahan
data.

Secara keseluruhan bagian ini disebut juga dengan Central Processing Unit (CPU).
Untuk menghubungkan bagian utama dengan pendukung dibutuhkan jalur data. Jalur
data pada mikroprosesor ada tiga bagian, yaitu:
1. Control bus adalah jalur data yang langsung terhubung ke CU. Jalur data ini
digunakan untuk mengirimkan instruksi ke register instruksi.
2. Address bus adalah jalur data yang terhubung dengan memori. Jalur data ini
digunakan untuk memilih alamat memori dari data yang akan diakses yang
tersimpan didalam memori.
3. Data bus adalah jalur data yang terhubung dengan periperal lain seperti
register bank atau akumulator dan juga memori. Jalur data ini digunakan untuk
menyimpan atau mengambil data dari register maupun memori.

Mikrokontroler adalah alat yang berukuran kecil (mikro) yang didalamnya terdapat
CPU dan beberapa periperal tambahan seperti memori, Input dan Output (I/O), dan

62
Timer/Counter(T/C). Fungsi dari masing-masing periperal tambahan ini adalah
sebagai berikut:
1. Memori digunakan untuk menyimpan data. Memori terbagi dua jenis yaitu:
memori program (flash memori) yang digunakan untuk menyimpan instruksi-
instruksi dan memori data (data memori) yang digunakan untuk menyimpan
data-data selain data instruksi.
2. I/O adalah bagian yang menghubungkan antara mikrokontroler dengan
perangkat luar. I/O ini dapat berupa jalur komunikasi data baik data analog
maupun digital, bisa juga berupa jalur bus komunikasi.
3. T/C adalah bagian yang berfungsi sebagai pewaktuan dan juga penghitung
siklus program.

Secara umum perbedaan mikroprosesor dan mikrokontroler adalah mikroprosesor


dibuat dengan tujuan yang sangat general sehingga membutuhkan tambahan
perangkat lain untuk mengerjakan beberapa pekerjaan sedangkan mikrokontroler
dibuat dengan tujuan untuk melakukan pekerjaan yang spesifik pada sistem tunggal.
Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar 1 dan Gambar 2 dibawah ini.

Gambar 2. 15 Arsitektur Mikroprosesor

63
Gambar 2. 16 Arsitektur Mikrokontroler
Pada bagian ini kita akan memfokuskan pengkajian pada mikrokontroler. Adapun
mikrokontroler yang digunakan adalah mikrokontroler AVR dengan seri ATMega328
dengan Arduino board sebagai minimum sistemnya atau dapat juga menggunakan
minimum sistem yang lain yang kompatibel dengan ATMega328. Gambar 3 adalah
minimum sistem Arduino yang akan digunakan pada pembelajaran ini. ATMega328
adalah mikrokontroler yang memiliki 28 pin, Konfigurasi pin dapat dilihat pada
Gambar 4 dibawah ini dan Tabel 1 menunjukan penjelasan untuk masing-masing pin
beserta fungsinya.

64
Gambar 2. 17 Minimum sistem Arduino

Gambar 2. 18 Konfigurasi pin ATMega328[6]

Tabel 2. 3 Fungsi pin ATMega328

Pin
Description Function
Number
1 PC6 Reset
2 PD0 Digital Pin (RX)
3 PD1 Digital Pin (TX)
4 PD2 Digital Pin
5 PD3 Digital Pin (PWM)
6 PD4 Digital Pin
7 Vcc Positive Voltage (Power)
8 GND Ground
9 XTAL 1 Crystal Oscillator
10 XTAL 2 Crystal Oscillator
11 PD5 Digital Pin (PWM)
12 PD6 Digital Pin (PWM)
13 PD7 Digital Pin
14 PB0 Digital Pin
15 PB1 Digital Pin (PWM)
16 PB2 Digital Pin (PWM)
17 PB3 Digital Pin (PWM)
18 PB4 Digital Pin
19 PB5 Digital Pin
20 AVCC Positive voltage for ADC (power)
21 AREF Reference Voltage
22 GND Ground
23 PC0 Analog Input
24 PC1 Analog Input
25 PC2 Analog Input
65
Pin
Description Function
Number
26 PC3 Analog Input
27 PC4 Analog Input
28 PC5 Analog Input

Untuk mempertajam pemahaman anda mengenai pin-pin yang terdapat pada


ATMega328, berikut dibawah ini penjelasanya.

2.3.9.1 Digital Pins


Pada Arduino(ATMega) pin digital default-nya adalah sebagai input jadi kita tidak
perlu membuat konfigurasi untuk menggunakannya. Pada pin digital untuk
mengetahui kondisi pin pada saat tidak ada input yang diberikan maka dibutuhkan
sebuah rangkaian resistor pull-up atau pull-down yang dihubungkan ke sumber 5V
atau ground. Bentuk rangkaiannya dapat dilihat pada Gambar 5 dibawah ini.

Gambar 2. 19 Rangkaian pull-up dan pull-down


Sumber:http://arduino.cc
Pin digital yang difungsikan sebagai output, maka pin ini akan mengeluarkan
tegangan sebesar 5V dan arus mencapai 40mA. Tegangan ini dapat digunakan sebagai
sumber bagi peralatan atau rangkaian yang lain. Secara default Arduino menyediakan
pemilihan untuk rangkaian pull-up maupun pull-down untuk semua pin digital yang
terdapat pada ATMega328.

2.3.9.2 I/O Register

66
Pada ATMega328 untuk memilih pin digital yang difungsikan sebagai input ataupun
output harus mengatur beberapa register, diantaranya sebagai berikut

Gambar 2. 20 MCU Control Register


Sumber: Datasheet ATMega328
Jika bit ke empat (PUD) diberikan nilai 1, rangkaian pull-up pada semua port I/O
akan menjadi tidak aktif meski pun register DDxn dan PORTxn diset aktif untuk
konfigurasi pull-up.

Gambar 2. 21 Register PORTB


Sumber: Datasheet ATMega328

67
Gambar 2. 22 Register PORTC
Sumber: Datasheet ATMega328

Gambar 2. 23 Register PORTD


Sumber: Datasheet ATMega328
Untuk mempermudah dalam memahami register-register diatas, Tabel 2 dibawah ini
menunjukan cara pemberian nilai untuk mengaktifkan dan menonaktifkan pull-up.
Tabel 2. 4 Konfigurasi PORT

DDxn PORTx PUD I/O Pull- Comment


n in Up

68
MCUC
R
0 0 X Input No Tri-State
Pxn will source
0 1 0 Input Yes current
0 1 1 Input No Tri-State
1 0 X Output No Output Low
1 1 X Output No Output High

2.3.9.3 Analog Pins


ATMega328 yang digunakan pada Arduino mempunyai 6 channel analog pin input
atau sering dikenal dengan analog to digital coverter (ADC). ADC ini mempunyai
10bit resolusi dimulai dari 0 - 1023. Fungsi utama dari analog pin ini adalah untuk
membaca sensor analog, selain itu analog pin juga dapat difungsikan sebagai digital
pin. Gambar 10 berikut menunjukan posisi analog pin pada Arduino.

Gambar 2. 24 Analog Pin


Untuk membuat sebuah program, langkah awal yang harus kita lakukan adalah
mempelajari perintah-perintah yang digunakan pada mikrokontroler, oleh karena kita
menggunakan minimum sistem Arduino maka kita akan membahas perintah-perintah
yang digunakan pada minimum sistem ini. Pada Arduino memiliki tiga bagian utama
perintah program yaitu; structure, variable/constant dan function. Penjelasan rinci
untuk masing-masing bagian utama dapat dilihat pada Tabel 2 dibawah ini.

Tabel 2. 5 Perintah-Perintah pada Arduino

Jenis-jenis Fungsi Perintah Program/kode


Structure
setup() Fungsi ini akan dieksekusi ketika program dijalankan,
fungsi ini digunakan untuk menginisialasi variable, pin

69
Jenis-jenis Fungsi Perintah Program/kode
modes, dan lain-lain. Fungsi ini hanya dijalankan satu kali
saat Arduino dinyalakan.
loop() Sebagai program utama yang dieksekusi secara terus-
menerus.
Control Structures if, else, for, while, break, continue, goto,etc
Further Syntax ;,{},//,/**/,#define,#include
Arithmetic Operators =,+,-,*,/,%
Comparison Operators ==,!=,<,>,<=,>=
Boolean Operators &&,||,!
Pointer Access dereference operator,&reference operator
Operators
Bitwise Operators &,|,^,~,<<,>>
Compound Operators ++,--,+=,-=,*=,/=,&=,|=
Variable/Constants
Constants HIGH|LOW, INPUT|OUTPUT, etc
Data types void,boolean,char, etc
Conversion char(),byte(),int(),etc
Variable scope & static,volatile,const
qualifiers
Utilities sizeof(),
Functions
Digital I/O pinMode(),digitalWrite(),digitalRead()
Analog I/O analogReference(),analogRead()
Due Only analogReadResolution()
Advanced Only tone(),noTone(),shiftOut()
Time millis(),micros(),delay()
Math min(),max(),abs(),constrain(),map()
Trigonometri sin(),cos(),tan()
Random Number randomSeed(),random()
Bits dan bytes lowByte(),highByte(),bitRead()
External Interrupt attachInterrupt(),detachInterrupt()
Interrupt interrupts(),noInterrupts()
Communication serial,stream
USB (leonardo and Due only) (keyboard,mouse)

3.2.4 Bagan pemrograman sistem mikroprosesor dan mikrokontroler


Secara umum bagan atau struktur pemrograman pada
mikropropesor dan mikrokontroler tidak ada perbedaan yang
signifikan, masing-masing struktur pemrograman terbagi menjadi
tiga bagian yaitu:
1. Area atas, area ini tempat menuliskan header preprocessor,
statement/deklarasi fungsi dan konstanta.

70
2. Program utama (Main program), area yang digunakan untuk
menuliskan perintah-perintah program dan pada area ini akan
dieksekusi oleh komputer secara terus menerus.
3. Area bawah, area yang digunakan untuk menulis
implementasi fungsi-fungsi yang telah didefinisikan pada area
atas.

Untuk melakukan penulisan program atau kode-kode program,


Arduino menyediakan aplikasi yang telah dilengkapi dengan struktur
pemrograman. Aplikasi ini bernama Arduino Integrated
Development environment (IDE). Untuk lebih jelasnya dapat dilihat
pada Gambar 2. 25 dibawah ini.

Gambar 2. 26 Struktur program Arduino


Untuk memperdalam wawasan mengenai pemakaian struktur
pemrograman Arduino dapat dilihat pada contoh program dibawah
ini.
a. Area atas

int buttonPin = 3;

71
voidsetup()
{
Serial.begin(9600);
DashedLine();
Serial.println("|BelajarMikrokontroler|");
DashedLine();
pinMode(buttonPin, INPUT);
}

b. Program utama

voidloop()
{
if (digitalRead(buttonPin) == HIGH)
Serial.write('H');
else
Serial.write('L');
delay(1000);
}

c. Area bawah

voidDashedLine()
{
Serial.println("");
}

Jika ditampilkan secara keseluruhan, maka struktur


pemrogramannya seperti dibawah ini.
int buttonPin = 3;

voidsetup()
{
Serial.begin(9600);
DashedLine();
Serial.println("|BelajarMikrokontroler|");
DashedLine();
pinMode(buttonPin, INPUT);
}

72
voidloop()
{
if (digitalRead(buttonPin) == HIGH)
Serial.write('H');
else
Serial.write('L');
delay(1000);
}

voidDashedLine()
{
Serial.println("");
}

2.2.5 Pemrograman Sistem Mikroprosesor dan Mikrokontroler


Pada bagian ini kita akan membahas lebih detail penggunaan
perintah-perintah yang digunakan pada Arduino board. Pembahasan
akan dibagi menjadi tiga bagian seperti terlihat pada Tabel
3.dibawah ini.

Tabel 2. 6 Detail Perintah

Perintah Format Contoh Program


Structure (Control Structure)
if if (someVariable> 50) if (x > 120){
{ digitalWrite(LEDpin1, HIGH);
// do something here digitalWrite(LEDpin2, HIGH);
} }

If/else if (pinFiveInput< 500) if (pinFiveInput< 500)


{ {
// action A // do Thing A
} }
else else if (pinFiveInput>= 1000)
{ {
// action B // do Thing B
} }
else
{
// do Thing C
}
for for (initialization; for(int x=0;x<100;x++){
condition; increment) println(x); //prints 0 to 99)
{ }
//statement(s);
}

73
Switch/ switch (var) { switch (var) {
case case 1: case 1:
//do something {
when var equals 1 //do something when var
break; equals 1
case 2: int a = 0;
//do something .......
when var equals 2 .......
break; }
default: break;
// if nothing else default:
matches, do the // if nothing else matches,
default do the default
// default is // default is optional
optional break;
break; }
}

While loop var = 0; var = 0;


while(Expression){ while(var < 200){
// statement // do something repetitive
} 200 times
var++;
}
do-while do do
{ {
// statement block delay(50); // wait for
} while (test sensors to stabilize
condition); x = readSensors(); // check
the sensors

} while (x < 100);


break break; for (x = 0; x < 255; x ++)
{
analogWrite(PWMpin, x);
sens =
analogRead(sensorPin);
if (sens > threshold){ //
bail out on sensor detect
x = 0;
break;
}
delay(50);
}
continue continue; for (x = 0; x < 255; x ++)
{
if (x > 40 && x < 120)
{ // create jump in values
continue;

74
}

analogWrite(PWMpin, x);
delay(50);
}
return return; int checkSensor(){
if (analogRead(0) > 400) {
return 1;
else{
return 0;
}
}
goto goto; for(byte r = 0; r < 255; r++){
for(byte g = 255; g > -1;
g--){
for(byte b = 0; b < 255;
b++){
if (analogRead(0) >
250){ goto bailout;}
// more statements ...
}
}
}
bailout:..............
Variables (Data Type)
bolean bolean var =value; int LEDpin = 5; // LED on
pin 5
int switchPin = 13; //
momentary switch on 13,
other side connected to
ground

boolean running = false;

void setup()
{
pinMode(LEDpin, OUTPUT);
pinMode(switchPin, INPUT);
digitalWrite(switchPin, HIGH);
// turn on pullup resistor
}

void loop()
{
if (digitalRead(switchPin) ==
LOW)
{ // switch is pressed - pullup
keeps pin high normally
delay(100); //

75
delay to debounce switch
running = !running;
// toggle running variable
digitalWrite(LEDpin,
running); // indicate via LED
}
}
char char var=value; char myChar = 'A';
char myChar = 65; // both
are equivalent
Unsigned Unsigned char=value; unsigned char myChar = 240;
char
byte byte var=value; byte b = B10010; // "B" is the
binary formatter (B10010 = 18
decimal)
int int var = value; int ledPin = 13;
Unsigned unsigned int var = unsigned int ledPin = 13;
int value;
long long var = value; long speedOfLight = 186000L'
unsigned unsigned long var = unsigned long time;
long value;
void setup()
{
Serial.begin(9600);
}

void loop()
{
Serial.print("Time: ");
time = millis();
//prints time since program
started
Serial.println(time);
// wait a second so as not to
send massive amounts of data
delay(1000);
}
short short var = value; short ledPin = 13;
float float var = value; int x;
int y;
float z;

x = 1;
y = x / 2; // y now
contains 0, ints can't hold
fractions
z = (float)x / 2.0; // z now
contains .5 (you have to use
2.0, not 2)

76
string char var[value] char Str1[15];
char Str2[8] = {'a', 'r', 'd', 'u',
'i', 'n', 'o'};
char Str3[8] = {'a', 'r', 'd', 'u',
'i', 'n', 'o', '\0'};
char Str4[ ] = "arduino";
char Str5[8] = "arduino";
char Str6[15] = "arduino";
array char var[value] int myInts[6];
int var[value] int myPins[] = {2, 4, 8, 3, 6};
int mySensVals[6] = {2, 4, -8,
3, 2};
Function
pinMode() pinMode(pin, mode) mode: INPUT, OUTPUT,
or INPUT_PULLUP
int ledPin = 13; //
LED connected to digital pin
13

void setup()
{
pinMode(ledPin,
OUTPUT); // sets the digital
pin as output
}

void loop()
{
digitalWrite(ledPin, HIGH); //
sets the LED on
delay(1000); //
waits for a second
digitalWrite(ledPin, LOW); //
sets the LED of
delay(1000); //
waits for a second
}
digitalWrit digitalWrite(pin, value) int ledPin = 13; //
e() LED connected to digital pin
13

void setup()
{
pinMode(ledPin,
OUTPUT); // sets the digital
pin as output
}

void loop()

77
{
digitalWrite(ledPin, HIGH); //
sets the LED on
delay(1000); //
waits for a second
digitalWrite(ledPin, LOW); //
sets the LED of
delay(1000); //
waits for a second
}
digitalRea digitalRead(pin) int ledPin = 13; // LED
d() connected to digital pin 13
int inPin = 7; // pushbutton
connected to digital pin 7
int val = 0; // variable to
store the read value

void setup()
{
pinMode(ledPin,
OUTPUT); // sets the digital
pin 13 as output
pinMode(inPin, INPUT); //
sets the digital pin 7 as input
}

void loop()
{
val = digitalRead(inPin); //
read the input pin
digitalWrite(ledPin, val); //
sets the LED to the button's
value
}
analogRea analogRead(pin) int analogPin = 3; //
d() potentiometer wiper (middle
terminal) connected to analog
pin 3

// outside leads to ground and


+5V

int val = 0; // variable to


store the value read

void setup()

78
Serial.begin(9600); //
setup serial

void loop()

val = analogRead(analogPin);
// read the input pin

Serial.println(val); //
debug value

}
analogWrit analogWrite(pin, int ledPin = 9; // LED
e() value) connected to digital pin 9

int analogPin = 3; //
potentiometer connected to
analog pin 3

int val = 0; // variable to


store the read value

void setup()

pinMode(ledPin, OUTPUT); //
sets the pin as output

void loop()

val = analogRead(analogPin);
// read the input pin

analogWrite(ledPin, val /
4); // analogRead values go
from 0 to 1023, analogWrite
values from 0 to 255

79
Untuk memperluas pemahaman terhadap perintah-perintah pada
Arduino dapat dilihat pada link berikut;
https://www.arduino.cc/en/Reference/HomePage

Latihan
Cobalah semua contoh program yang terdapat pada Tabel 2.5 diatas
pada Arduino IDE, kemudian screeshot hasilnya.

2.2.6 Bahasa Pemrograman Tingkat Mesin


Bahasa yang berorientasi pada mesin disebut juga bahasa tingkat rendah. Disebut
tingkat rendah karena bahasa ini lebih mendekati bahasa mesin dari pada bahasa
manusia. Ada beberapa bahasa tingkat rendah yang sering digunakan, salah satunya
adalah bahasa rakitan atau bahasa assembly. Bahasa assembly ini digunakan dalam
pemrograman mikroprosesor, mikrokontroler,dan komputer. Dalam pemrograman
bahasa assembly merepresentasikan kode-kode mesin dalam bentuk singkatan makna
ataupun simbol yang dapat dimengerti oleh manusia. Bentuk bahasa assembly
tergantung dari jenis mesin/perangkatnya, dengan berbeda pabrikan berbeda pula
bahasanya sehingga kompatibilitas bahasa ini sangat terbatas, tidak dapat dijalankan
pada semua mesin/perangkat.
Untuk itu pada pembahasan ini, kita akan mempelajari bahasa assembly dari seri
ATMega. Adapun bahasa assembly yang digunakan dapat diunduh pada tautan
berikut: http://www.atmel.com/images/Atmel-0856-AVR-Instruction-Set-Manual.pdf.
Sebelum melakukan percobaan kita akan menginstalasi simulator untuk pemrograman
assembly, file simulator dapat diunduh di tautan berikut:
http://www.oshonsoft.com/downloadspage.php. Lengkapi isian pada step 1 dan step 2,
kemudian pilih tombol Download Software. Setelah file selesai diunduh jalankan file
tersebut untuk instalasi, ikutlah langkah-langkah instalasinya.
Untuk memperdalam pemahaman penggunaan bahasa assembly, anda akan
melakukan percobaan-percobaan pada lampiran bab 2 praktikum 1 sampai dengan
praktikum 3

2.2.7 Penanaman Program Mikroprosesor dan Mikrokontroler


Pada pembahasan sebelumnya kita telah mempelajari bagaimana
menggunakan Arduino IDE untuk membuat program dan
menjalankannya. Pada kesempatan ini kita akan mempelajari
bagaimana cara mengunggah program yang kita buat ke sistem
mikrokontroler. Untuk langkah awal sebelum melakukan

80
pengunggahan, kita akan menginstalasi software yang kita
gunakan, lebih jelasnya dapat dilihat pada lampiran bab 2
percobaan 1 sampai dengan percobaan 6.

2.4 Pustaka
[1] William D, Cooper, Instrumentasi Elektronik dan Teknik Pengukuran.Edisi
ke-2, Erlangga,1999.
[2] Prof.Dr.Soedjana Sapiie, Dr. Osamu Nishino, Pengukuran dan alat-alat ukur
listrik
[3] Michael Margolis, Arduino Cookbook 2nd Edition, Oreilly Media Inc, 2012.
[4] Kep. Menakertrans No. 249 Tahun 2009 tentang Penetapan SKKNI Bidang
Audio Video
[5] https://i.stack.imgur.com/dVkQU.jpg
[6] http://www.learningaboutelectronics.com/Articles/Atmega328-pinout.php

81
Lampiran
PRAKTIKUM 1
LED BERKEDIP

TUJUAN :
1. Mampu membuat program led berkedip pada avr simulator

PERALATAN :
Komputer/laptop : 1 set

Praktikum 1.1 8 bit LED berkedip


1. Jalankan AVR Simulator IDE, akan terlihat seperti Gambar ? dibawah ini.

Gambar 1
2. Pada menu pilih Tools lalu Assembler, akan muncul seperti Gambar ? dibawah ini

1
Gambar 2
3. Tulislah sintaks program seperti di bawah ini, pada assembler editor

Gambar 3

2
4. Setelah selesai simpanlah pekerjaan anda, lalu lakukan kompilasi dengan memilih
Tools pada assembler editor kemudian pilih assemble. Jika hasil kompilasi tidak
ada kesalahan seperti pada Gambar ? di bawah, maka program tersebut bisa
dilakukan simulasinya.

Gambar 4
5. Sebelum simulasi, anda harus mengunggah file program ke AVR Simulator IDE,
pada menu assembler editor pilih Tools lalu Assemble & Load
6. Aktifkan AVR Simulator IDE, untuk melihat hasil program, keluar LED board
yang terdapat pada menu bar, pilih Tools kemudian 8 x LED Board
7. Lakukan simulasi, pilih menu simulation pada menu bar. Untuk menjalankan
simulasi pilih menu start dan untuk menghentikan simulasi pilih tombol stop.
8. Amati LED board catat pada Tabel 1 di bawah ini
Tabel 1 Kondisi LED
Bit Kondisi Awal Kondisi Akhir
0
1
2
3
4
5
6
7

9. Agar pergantian nyala mati LED tidak terlalu cepat, ganti rate-nya menjadi slow.

Praktikum 1.2 Low dan high nible bit LED berkedip


1. Gantilah sintaks program pada Praktikum 1.1 dengan sintaks program berikut ini,
kemudian lakukan kompilasi dan simulasi program.

3
Gambar 5
2. Amati LED board catat pada Tabel 2 di bawah ini
Tabel 2 Kondisi LED
Bit Kondisi Awal Kondisi Akhir
0
1
2
3
4
5
6
7

PRAKTIKUM 2
RUNNING LED

TUJUAN :
2. Mampu membuat program running LED pada avr simulator

4
PERALATAN :
Komputer/laptop : 1 set

Praktikum 2.1 Left Running LED


1. Tulis sintaks program seperti di bawah ini, kemudian lakukan kompilasi dan
simulasi program.

Gambar 1
2. Amati LED board catat pada Tabel 1 di bawah ini

Tabel 1 Left Running LED


Step Kondisi LED
Bit 7 6 5 4 3 2 1 0
0
1
2
3
4
5

5
6
7

3. Apa yang terjadi ketika LED telah melewati bit yang terakhir ? Jelaskan kenapa ?

Praktikum 2.2 Right Running LED


1. Gantilah sintaks program pada Praktikum 2.1 dengan sintaks program berikut ini,
kemudian lakukan kompilasi dan simulasi program.

Gambar Program praktikum 2.2


2. Amati LED board catat pada Tabel 2 di bawah ini
Tabel 2 Right Running LED
Step Kondisi LED
Bit 7 6 5 4 3 2 1 0
0
1
2
3
4
5
6
7

3. Apa yang terjadi ketika LED telah melewati bit yang terakhir ? Jelaskan kenapa ?

6
4. Buatlah program running LED dari tengah ke pinggir dengan 2 buah LED yang
nyala diawal (bit 3 dan 4).

7
Lampiran Mikrokontroller

PERCOBAAN 1
DASAR PEMROGRAMAN MIKROKONTROLER
DENGAN ARDUINO IDE

TUJUAN :
1. Memahami prosedur membuat program pada Arduino IDE,
2. Memahami prosedur melakukan kompilasi program,
3. Memahami prosedur melakukan uploading program.

PERALATAN :
1. Komputer : 1 set
2. Arduino Uno : 1 pcs
3. Kabel USB type B : 1 pcs

Percobaan 1.1 Instalasi Driver


Sebelum melakukan pengunggahan, pertama-tama kita akan menginstal driver
Arduino. Pada percobaan kali ini akan dipraktekkan cara instalasi driver sistem
minimum Arduino, khususnya Arduino Uno. Proses instalasi driver harus dilakukan
jika sistem minimum Arduino belum pernah dihubungkan pada komputer yang akan
digunakan untuk membuat program.
1. Hubungkan sistem minimum Arduino Uno ke komputer menggunakan kabel
USB tipe B atau yang lainnya,
2. Pada bagian kanan bawah desktop akan muncul popup Installing device driver
softwareseperti pada Gambar 1.

Gambar 1 Popup Installing device driver software

1
3. Sistem operasi Windows tidak menyediakan driver untuk Arduino Uno seperti
yang terlihat pada Gambar 2 Proses instalasi driver harus dilakukan secara
manual,

Gambar 2 Driver tidak ter-install

4. Buka Device Manager, pada bagian Search Program and Files ketikkan
"device manager" tanpa tanda kutip, perhatikan Gambar 3. Pada bagian
Control Panel akan muncul Device Manager, klik untuk menjalankan,

Gambar 3 Menu Device Manager

5. Cari Unknown device pada bagian Other device, biasanya terdapat tanda seru
berwarna kuning yang menandakan driver tidak ter-install sempurna,

2
Gambar 4 Unknown device pada Device Manager

6. Klik kanan pada Arduino Uno kemudian pilih Update Driver Software,

Gambar 5 Menu Update Driver Software

7. Pilih Browse my computer for driver software,

3
Gambar 6 Memilih lokasi driver

8. Arahkan lokasi folder ke folder ..\arduino-1.0.5\drivers. Pastikan check box


Include subfolder dicentang. Klik Next untuk melanjutkan proses instalasi
driver,

Gambar 7 Lokasi driver Arduino Uno

9. Lanjutkan dengan mengklik Install pada tampilanWindows Security,

4
Gambar 8 Message box pertanyaan untuk melakukan instalasi driver

10. Jika proses instalasi berhasil akan muncul tampilan yang menyatakan bahwa
proses instalasi telah sukses,

Gambar 9 Proses instalasi driver telah sukses

11. Perhatikan dan ingat nama COM Arduino Uno, karena nama COM ini yang
akan digunakan saat meng-upload program nantinya,

5
Gambar 10 Nama COM port Arduino Uno

Percobaan 1.2 Penggunaan Arduino IDE Untuk Menulis, Mengkompilasi, dan


Mengunggah Program
Pada percobaan kali ini akan dipraktekkan cara penggunaan Arduino IDE. Arduino
IDE akan digunakan untuk menulis, mengkompilasi, dan mengunggah program pada
sistem minimum Arduino. Pada praktek kali ini akan dijelaskan prosedur
pemrograman, mulai dari membuat sketch (project), memilih tipe minimum sistem,
melakukan kompilasi, memilih jalur komunikasi, dan melakukan upload program.

1. Buka Arduino IDE, akan muncul tampilan IDE seperti pada Gambar
2.30Sketch (project) baru akan otomatis muncul ketika Arduino IDE
dijalankan. Pada sketch baru ini dapat dituliskan sintaks program sesuai
dengan keinginan programmer,

6
Gambar 11 Tampilan Arduino IDE
2. Tuliskan sintaks program sederhana berikut ini !

3. Simpan program dengan menekan tombol Save, kemudian tuliskan nama file
seperti menyimpan file biasanya !

7
Gambar 12 Menu Save untuk menyimpan program

Gambar 13 File browser untuk menentukan lokasi penyimpanan sketch

4. Sesuaikan tipe board dengan sistem minimum yang digunakan. Klik Tools
Board Arduino Uno,

8
Gambar 14 Pilihan tipe board Arduino

5. Lakukan kompilasi program yang telah dituliskan untuk memeriksa kesalahan


penulisan sintaks. Klik menucentang (Verify) untuk melakukan proses
kompilasi program,

Gambar 15 Menu untuk melakukan kompilasi program

9
6. Pastikan tidak ada kesalahan penulisan sintaks program. Jika terdapat
kesalahan akan muncul peringatan berwarna merah pada bagian bawah
Arduino IDE, contohnya seperti pada Gambar 2.35.

Gambar 16 Tampilan kesalahan saat kompilasi

Namun jika tidak terjadi kesalahan peringatan berwarna merah tidak akan
muncul, hanya peringatan berwarna putih yang menyatakan kompilasi
program sukses, contohnya seperti pada Gambar 2.36,

Gambar 17 Tampilan saat proses kompilasi tidak terdapat error


7. Jika proses kompilasi tidak ada kesalahan dapat dilanjutkan dengan
mengunggah program ke sistem minimum Arduino Uno. Sebelum
mengunggah program pastikan terlebih dahulu serial port yang digunakan
sesuai dengan yang ter-install pada saat proses instalasi driver. Klik Tools
Serial Port pilih nama COM yang sesuai dengan nama COM pada saat
instalasi driver,

10
Gambar 18 Pilihan serial port yang akan digunakan untuk mengunggah program

8. Lanjutkan dengan mengunggah program ke sistem mikrokontroler dengan


mengklik menu Upload,

Gambar 19 Menu untuk meng-upload program

9. Pastikan proses upload program tidak ada peringatan berwarna merah. Jika
ada peringatan berwarna merah berarti proses upload program tidak berhasil.
Contoh proses upload program yang gagal adalah seperti Gambar 20,

Gambar 20 Peringatan error saat uploading program

11
Kegagalan dalam mengunggah program dapat disebabkan beberapa hal :
Kabel USB rusak,
Salah pilih nama COM,
Salah pilih nama board yang digunakan,
Bootloader rusak atau corrupt,
Silahkan periksa kembali langkah-langkah sebelumnya jika mengalami
kegagalan upload program. Jika proses upload berhasil akan muncul tulisan
Done uploading dan tidak ada peringatan merah pada bagian bawah seperti
contoh pada Gambar 21.

Gambar 21 Proses uploading telah sukses

10. Jika proses upload program berhasil, perhatikan nyala LED pada sistem
minimum Arduino. Pastikan nyala LED berkedip dengan selang waktu sekitar
1 detik.
Untuk memperdalam pemahaman dan penggunaan dari sintaks-sintaks yang telah
dipraktekan dan mempertajam logika pikir dalam pemrograman, maka lakukanlah
percobaan-percobaan dibawah ini.

PERCOBAAN 2
PERIPERAL MASUKAN DAN KELUARAN DIGITAL

TUJUAN :

12
1. Mampu membuat program untuk mengakses periperal masukan digital
menggunakan fungsi Arduino.
2. Mampu membuat program untuk mengakses periperal masukan digital
menggunakan konfigurasi register mikrokontroler.
3. Mampu membuat program untuk mengakses periperal keluaran digital
menggunakan fungsi Arduino.
4. Mampu membuat program untuk mengakses periperal keluaran digital
menggunakan konfigurasi register mikrokontroler.

PERALATAN :
Komputer/laptop : 1 set
Arduino : 1 pcs
Kabel USB : 1 pcs
Project Board : 1 pcs
Kabel Jumper : 1 set
Buzzer 5V : 1 pcs
Transistor 2N2222 : 1 pcs
Resistor 2K2 : 1 pcs
Resistor 330 Ohm 6 pcs
LED : 6 pcs

Percobaan 2.1 Pemrograman Digital Output Menggunakan Library Arduino


Pada praktikum kali ini akan membuat program yang berfungsi untuk mengontrol
6 buah lampu LED. 3 buah lampu LED akan dinyalakan dan 3 buah sisanya akan
dimatikan melalui program. Program yang dibuat akan menggunakan fungsi yang
disediakan oleh Arduino IDE.
1. Rangkailah rangkaian pada Gambar 1

13
Gambar 1 Rangkaian Percobaan digital output

2. Tuliskan sintaks program di bawah ini pada Arduino IDE, kemudian lakukan
kompilasi dan upload program ke sistem minimum Arduino.

3. Amati kondisi dari keenam LED yang terhubung ke Arduino.

4. Isilah Tabel 2.6 sesuai dengan hasil pengamatan pada kondisi LED !
Tabel 1 Kondisi nyala/mati LED

Pi Kondisi
n LED
8
9
10
11
12

14
13

5. Jelaskan fungsi tiap baris dari sintaks program pada Praktikum diatas!
Percobaan 2.2 Pemrograman Digital Output Menggunakan Konfigurasi Register
Pada praktikum kali ini akan membuat program yang memiliki fungsi sama
dengan praktikum diatas. Namun pada praktikum ini program yang dibuat akan
menggunakan konfigurasi register untuk mengakses pin digital.
1. Gantilah sintaks program pada praktikum sebelumnya dengan sintaksprogram
berikut ini, kemudian lakukan kompilasi dan upload program ke minimum
sistem Arduino Uno.

2. Amati kondisi nyala/mati dari keenam LED yang terhubung ke Arduino.


3. Isilah Tabel 2.7 sesuai dengan hasil pengamatan pada kondisi LED !
Tabel 2 Kondisi nyala/mati LED

Pi Kondisi
n LED
8
9
10
11
12
13

4. Jelaskan fungsi tiap baris dari sintaks program pada Percobaan ini
5. Jelaskan perbedaan penggunaan fungsi Arduino dan konfigurasi register pada
pengaksesan digital output !
6. Menurut Anda, program menggunakan konfigurasi register lebih tepat
ditujukan untuk aplikasi yang seperti apa ? Jelaskan alasannya !

Percobaan 2.3 Penggunaan Fungsi Delay


Pada percobaan kali ini akan dipraktekkan penggunaan fungsi delay pada
program. Program yang akan dibuat bertujuan untuk membuat buzzer menyala dan
mati secara bergantian dengan jeda waktu tertentu. Kondisi ini akan menimbulkan
suara seperti alarm ataupun sirine.
2. Rangkailah rangkaian pada Gambar 2.

15
Gambar 2 Rangkaian Percobaan fungsi delay

3. Tuliskan sintaks program di bawah ini, kemudian lakukan kompilasi dan


upload program.

4. Amati suara dari buzzer.


4. Jelaskan fungsi tiap baris dari sintaks program pada Percobaan diatas
5. Gantilah parameter masukan untuk fungsi delay dengan 300, 1000, 1500, dan
2000, kemudian amati perubahan suara buzzer. Jelaskan fungsi parameter
masukan dari fungsi delay !

Percobaan 2.4 Pemrograman Digital Input Menggunakan Fungsi Arduino


Pada percobaan kali ini akan dipraktekkan pemrograman untuk mengakses
masukan dalam bentuk digital. Program bertujuan untuk menyalakan buzzer
ketika tombol ditekan. Untuk melakukan pengkaksesan terhadap masukan digital
akan digunakan fungsi Arduino.
1. Rangkailah rangkaian pada Gambar 3.

16
Gambar 3 Rangkaian percobaan digital input

2. Tuliskan sintaks program berikut ini, kemudian lakukan kompilasi dan upload
program.

3. Tekanlah switchpushbutton kemudian amati kondisi buzzer.


4. Jelaskan fungsi tiap baris dari sintaks program pada Percobaan diatas!
5. Perhatikan pada fungsi setup()

Setelah pin A0 dikonfigurasi menjadi input, kemudian pin A0 diperintahkan


untuk berlogika high. Apa yang akan terjadi pada pin A0 setelah baris program
diatas dieksekusi ? Jelaskan !

17
Percobaan 2.5 Pemrograman Digital Input Menggunakan Konfigurasi Register
Pada percobaan kali ini akan dipraktekkan pemrograman untuk mengakses
masukan dalam bentuk digital sama seperti percobaan sebelumnya. Pada
percobaan kali ini pengkaksesan terhadap masukan digital akan menggunakan
konfigurasi register.

1. Gantilah sintaks program pada percobaan diatas menjadi seperti di bawah ini,
kemudian lakukan kompilasi dan upload program.

2. Tekanlah switchpushbutton kemudian amati kondisi dari buzzer.


3. Jelaskan fungsi tiap baris dari sintaks program pada Percobaan ini!
4. Jelaskan perbedaan penggunaan fungsi Arduino dan konfigurasi register untuk
penggunaan periperal masukan digital!

18
PERCOBAAN 3
PERIPERAL MASUKAN ANALOG

TUJUAN :
1. Mampu membuat program untuk mengakses periperal masukan analog dengan
tegangan referensi internal, vcc, dan eksternal.
2. Mampu memahami pengaruh nilai tegangan referensi terhadap hasil konversi
Analog to Digital Converter (ADC).
3. Mampu membuat program untuk mengakses fitur analog komparator pada
mikrokontroler.

PERALATAN :
Komputer/laptop : 1 set
Arduino : 1 pcs
Kabel USB : 1 pcs
Project Board : 1 pcs
Kabel Jumper : 1 set
Potensiometer 10K : 3 pcs
LCD 2x16 : 1 pcs

Percobaan 3.1 Analog Input dengan Tegangan Referensi Internal (1,1 Volt)
Pada percobaan kali ini kita akan membuat program untuk mengkonversi nilai
tegangan analog dari potensiometer menjadi nilai digital. Data hasil konversi akan
ditampilkan pada LCD 2x16. Tegangan referensi ADC yang digunakan adalah
tegangan refrensi internal yang besarnya adalah 1,1 volt.

1. Rangkaialah rangkaian seperti pada Gambar 1

19
Gambar 1 Rangkaian percobaan analog input

2. Tuliskan sintaks program di bawah ini, kemudian lakukan kompilasi dan


upload program ke sistem minimum Arduino.

3. Putarlah potensiometer sehingga terjadi perubahan tegangan dari 0V sampai 1.5V


dengan interval perubahan 0.25V. Amati data yang ditampilkan pada LCD,
kemudian isilah Tabel 1

Tabel 1 Perbandingan data hasil perhitungan dan data pada LCD

Tegangan Pin A0 (Volt) Data di Data Hasil


LCD Perhitungan
0

20
0.25
0.5
0.75
1
1.25
1.5

4. Jelaskan fungsi tiap baris dari sintaks program pada Percobaan diatas!

Percobaan 3.2 Analog Input dengan Tegangan Referensi VCC


Pada percobaan ini kita akan membuat program seperti pada Percobaan
diatasNamun pada percobaan ini tegangan referensi ADC yang digunakan adalah
tegangan VCC pada mikrokontroler.

1. Gantilah sintaks program pada percobaan sebelumnya menjadi seperti di


bawah ini, kemudian lakukan kompilasi dan upload program.

2. Putarlah potensiometer sehingga terjadi perubahan tegangan dari 0Vhingga


5Vdengan interval perubahan 1V, kemudian amati data yang ditampilkan pada
LCD dan isilah Tabel 2
Tabel 2 Perbandingan data perhitungan dan data pada LCD

Tegangan Pin A0 (Volt) Data di Data Hasil


LCD Perhitungan
0
1
2
3
4

3. Jelaskan fungsi tiap baris dari sintaks program pada Percobaan 3.1

21
Percobaan 3.3 Analog Input dengan Tegangan Referensi Eksternal
Pada percobaan kali ini kita akan membuat program analog input dengan
tegangan referensi eksternal. Tegangan referensi ADC yang digunakan adalah
tegangan pada pin AREF. Pada percobaan ini besar tegangan pada pin AREF akan
diatur sebesar 4V, sehingga dapat dikatakan bahwa besarnya tegangan referensi
yang digunakan adalah 4V.

1. Rangkaialah rangkaian seperti pada Gambar 2 dibawah ini

Gambar 2. Rangkaian percobaan analog input dengan referensi eksternal

2. Tuliskan sintaks program di bawah ini, kemudian lakukan kompilasi dan


upload program ke sistem minimum Arduino.

3. Putar potensiometer R3 hingga tegangan pada pin AREF terukur 4 volt.


4. Putarlah potensiometer R2 sehingga terjadi perubahan tegangan dari 0V
hingga 5V dengan interval perubahan 1V. Amati data yang ditampilkan pada
LCD, kemudian isilah Tabel 3.

22
Tabel 3 Perbandingan data hasil perhitungn dan data pada LCD

Tegangan pada Pin Data di Data hasil


LCD perhitungan
0
1
2
3
4
5

5. Jelaskan fungsi tiap baris dari sintaks program pada Percobaan diatas!
6. Jelaskan pengaruh nilai tegangan referensi pada hasil konversi ADC !

Percobaan 3.4 Analog Comparator


Pada Percobaan ini kita akan membuat program untuk mengakses fitur analog
komparator pada mikrokontroler. Percobaan ini menggunakan dua buah input
analog yang akan dihubungkan ke input pin komparator yaitu AIN0 (pin 6) dan
AIN1 (pin 7), sedangkan Outputanalog komparator akan ditampilkan pada LCD.
1. Rangkaialah rangkaian seperti pada Gambar 3 dibawah ini.

Gambar 3 Rangkaian percobaan analog komparator

2. Tuliskan sintaks program di bawah ini, kemudian lakukan kompilasi dan


upload program ke sistem minimum Arduino

23
3. Putarlah potensiometer R2 dan R3, sehinga terjadi perubahan output, amati
teks pada LCD. Apakah yang terjadi jika tegangan pada pin AIN0 lebih besar
dari tegangan pada pin AIN1, jelaskan!
4. Apakah yang terjadi jika tegangan pada pin AIN0 lebih kecil dari tegangan
pada AIN1, jelaskan!
5. Jelaskan prinsip kerja dari analog komparator pada sistem minimum Arduino!,
apakah prinsip kerja komparator pada mikrokontroler sama dengan prinsip
kerja komparator pada opamp ?
6. Jelaskan fungsi tiap baris dari sintaks program pada Percobaan diatas!

24
PERCOBAAN 4
KOMUNIKASI SERIAL

TUJUAN :
1. Memahami cara mengirimkan dan menerima data melalui periperal UART
Arduino.
2. Mampu membuat program untuk mengirimkan data berbasis teks dan berbasis
byte.
3. Mampu membuat program untuk menerima data secara pooling dan secara
interupsi serial.

PERALATAN :
Komputer/laptop : 1 set
Arduino : 1 pcs
Kabel USB : 1 pcs
Project Board : 1 pcs
Kabel Jumper : 1 set
LCD 2x16 : 1 pcs
Potensiometer 10K : 1 pcs

Percobaan 4.1 Mengirim Data Teks


Pada percobaan ini anda akan membuat program untuk mengirimkan data teks ke
komputer melalui komunikasi serial. Contoh teks yang akan dikirimkan adalah "Hello
World". Pengiriman data akan menggunakan baudrate9600.
1. Tuliskan sintaks program di bawah ini, kemudian lakukan kompilasi dan
upload program ke sistem minimum Arduino,

2. Buka Serial Monitor pada Arduino IDE.

25
Gambar 1 Menu Serial Monitor

3. Pastikan konfigurasi baudrateadalah 9600 seperti Gambar 2.48

Gambar 2 Konfigurasi baudrate pada Serial Monitor


4. Pastikan data teks "Hello Word" yang dikirimkan Arduino diterima oleh Serial
Monitor.
5. Gantiah parameter input pada fungsi Serial.print sesuai dengan Tabel 1. Amati
data yang diterima pada HTerm, kemudian isilah Tabel 1 di bawah ini !

Tabel 1 Daftar teks yang dikirimkan pada program

26
Teks yang Dikirimkan Arduino Teks yang Diterima Komputer
Halo
Apa Kabar Semua
Kabar
Semua
Yang

6. Gantilah fungsi Serial.print menjadi Serial.println, kemudian tuliskan amati


data yang diterima oleh komputer. Jelaskan perbedaan penggunaan fungsi
Serial.print dan Serial.println !
7. Tambahkan karakter \r\n pada akhir baris teks pada Tabel 2. Amati data yang
ditampilkan pada komputer. Jelaskan fungsi karakter \r\n pada komunikasi
serial !
8. Jelaskan fungsi tiap baris dari sintaks program pada percobaan diatas!

Percobaan 4.2 Mengirim Data Byte


Pada percobaan ini kita akan membuat program untuk mengirimkan data byte
ke komputer melalui komunikasi serial. Pengiriman data akan menggunakan
baudrate115200.
1. Tuliskan sintaks program dibawah ini, kemudian lakukan kompilasi dan
upload program ke sistem minimum Arduino,

2. Buka aplikasi HTerm pada komputer, pastikan konfigurasi pada HTerm seperti
gambar di bawah ini.

27
Gambar 3 Konfigurasi HTern

3. Klik tombol Connect, kemudian perhatikan data yang ditampilkan pada bagian
Receive Data. Pastikan data tersebut sama dengan data yang dikirimkan oleh
Arduino.
4. Gantilah parameter inputuntuk fungsi Serial.write dengan data pada Tabel
2.12. Amati data yang diterima pada HTerm, kemudian isilah Tabel 3 !

Tabel 3 Daftar data byte yang dikirimkan pada program

Data yang Dikirimkan Arduino Data yang Diterima


Komputer
0x00,0x01,0x02,0x03,0x04
0xF0,0x1F,0x2F,0xF3,0xF4
0xF5,0xFF,0x3F,0xF3,0x44
0xF0,0x1F, 0x02,0x03,0x04
0x00,0x01, 0xF0,0x1F,0x2F

5. Gantilah konfigurasi dari HTerm menjadi seperti di bawah ini, perhatikan data
yang diterima. Kenapa data yang diterima berubah menjadi huruf ? Jelaskan !

28
Gambar 4 Konfigurasi HTerm mode ASCII

6. Jelaskan perbedaan penggunaan fungsi Serial.print dan fungsi Serial.write !


7. Jelaskan fungsi tiap baris dari sintaks program pada percobaan diatas!

Percobaan 4.3 Menerima Data dari UART dengan Sistem Pooling


Pada percobaan ini kita akan membuat program untuk menerima data teks dari
komputer melalui komunikasi serial. Proses penerimaan data akan menggunakan
sistem pooling (menunggu). Data yang diterima oleh Arduino akan ditampilkan pada
LCD. Penerimaan data akan menggunakan baudrate9600.
1. Buatlah rangkaian seperti Gambar 5 dibawah ini

29
Gambar 5 Rangkaian percobaan terima data

2. Tuliskan sintaks program berikut ini, kemudian lakukan kompilasi dan upload
program,

3. Buka Serial Monitor pada Arduino pastikan konfigurasi Serial Monitor sama
seperti pada Gambar 6

30
Gambar 6 Konfigurasi Serial Monitor
4. Ketik sembarang kata untuk dikirimkan (kurang dari 16 karakter), kemudian
tekan Send. Amati Serial Monitor, isilah Tabel 4
Tabel 4 Daftar data yang dikirim dan ditampilkan pada LCD

Teks yang dikirim TeksPada LCD

5. Jelaskan fungsi tiap baris dari sintaks program pada Percobaan 5.3 !

Percobaan 4.4 Menerima Data dari UART dengan Interupsi


Pada percobaan kali ini kita akan membuat program untuk menerima data teks
sama seperti percobaan diatas. Pada percobaan ini proses penerimaan data akan
menggunakan interupsi serial. Data yang diterima oleh Arduino akan ditampilkan
pada LCD. Komunikasi data akan menggunakan baudrate115200.

1. Tuliskan sintaks program di bawah ini, lakukan kompilasi dan upload


program.

31
2. Buka Serial Monitor pada Arduino IDE, Atur konfigurasi Serial Monitor
sesuai dengan Gambar 7.

32
Gambar 7 Konfigurasi Serial Monitor Arduino IDE

3. Ketikkan sembarang teks untuk dikirimkan, tekan Send. Lengkapilah Tabel 6


Tabel 6 Daftar data yang dikirim dan ditampilkan pada LCD

Teks yang dikirim Teks Pada LCD

4. Jelaskan fungsi tiap baris dari sintaks program pada percobaan diatas
5. Jelaskan perbedaan penggunaan interupsi dan sistem pooling !

33
PERCOBAAN 5
TIMER DAN COUNTER

TUJUAN :
1. Mampu membuat program yang mengunakan fitur timer sebagai pewaktu.
2. Mampu membuat program yang menggunakan fitur timer sebagai penghitung.
3. Mampu mempergunakan fitur timer pada mikrokontroler untuk membuat jam
digital sederhana.

PERALATAN :
Komputer/laptop : 1 set
Arduino : 1 pcs
Kabel USB : 1 pcs
Project Board : 1 pcs
Kabel Jumper : 1 set
Resistor 330 Ohm : 1 pcs
LED : 1 pcs
LCD 2x16 : 1 pcs
Switch Pushbutton : 1 pcs
Potensiometer 10K : 1 pcs

Percobaan 5.1 Penggunaan TimerOverflow Untuk LED Blinking


Pada percobaan ini kita akan membuat program led berkedip per 500 milliseconds.
Nilai registertimer di-set sedemikian rupa sehingga menghasilkan waktu overflow per
500 milliseconds.
1. Buatlah rangkaian seperti pada Gambar 1.dibawah ini.

34
Gambar 1 Rangkaian percobaan timer overflow

2. Tuliskan sintaks program berikut ini, kemudian lakukan kompilasi dan upload
program ke sistem minimum Arduino.

35
3. Buka Serial Monitor pada Arduino IDE, pastikan baudrate pada Serial
Monitor adalah 9600. Kemudian amati teks yang ditampilkan pada Serial
Monitor. Amati juga kondisi nyala dan mati LED pada pin 12.
4. Jika dilakukan perhitungan konfigurasi register pada sintaks program
percobaan diatas, timer 1 akan overflow setiap berapa milliseconds ?
5. Jelaskan perbedaan penggunaan delay dan timeroverflow !
6. Jelaskan fungsi tiap baris dari sintaks program pada percobaan diatas

Percobaan 5.2 Jam Digital Menggunakan Timer


Pada percobaan kali ini kita akan membuat program sederhana yang berfungsi
sebagai jam digital dengan memanfaatkan fitur timer mikrokontroler. Timer akan
dikonfigurasi sehingga terjadi overflow setiap 1 detik. Ketika timer terjadi
overflow, variabel detik, menit dan jam akan di-update nilainya. Nilai variabel
tersebut akan ditampilkan pada LCD.

1. Buatlah rangkaian seperti Gambar 2 dibawah ini

Gambar 2 Rangkaian jam digital bebasis Arduino

2. Tuliskan sintaks program berikut ini, lakukan kompilasi dan upload program.

36
3. Ubahlah sintaks program pada percobaan diatas sehingga jam menampilkan
waktu saat ini

37
4. Jika dilakukan perhitungan dengan konfigurasi register pada sintaks program
percobaan diatas, timer 1 akan overflow setiap berapa milliseconds ?
5. Jelaskan fungsi tiap baris dari sintaks program pada percobaan diatas

Percobaan 5.3 Counter Mode Falling Edge


Pada percobaan kali ini kita akan membuat program yang berfungsi untuk
menghitung jumlah penekanan switch pada input counter. Konfigurasi counter
menggunakan mode falling edge.
1. Buatlah rangkaian seperti pada Gambar 3 dibawah ini

Gambar 3 Rangkaian percobaan counter

2. Tuliskan sintaks program berikut ini, kemudian lakukan kompilasi dan upload
program ke sistem minimum Arduino.

38
3. Buka Serial Monitor pada Arduino IDE, kemudian tekan switch pushbutton
dan amati nilai TCNT1 yang ditampilkan pada Serial Monitor.
4. Kapankah nilai counter (TCNT1) akan berubah ? Saat switch ditekan atau
dilepas ? Jelaskan !
5. Berapakah nilai maksimal counter jika inputcounter menggunakan pin T1
(Timer1) ? Jelaskan kenapa !
6. Jelaskan fungsi tiap baris dari sintaks program pada percobaan diatas.

Percobaan 5.4 Counter Mode Rising Edge


Pada percobaan kali ini kita akan membuat program yang fungsinya sama
dengan Percobaan diatas. Namun pada percobaan kali ini konfigurasi counter
menggunakan mode rising edge.
1. Gantilah sintaks program pada Percobaan diatas dengan sintaks program
berikut ini, kemudian lakukan kompilasi dan upload program ke sistem
minimum Arduino.

39
2. Buka Serial Monitor pada Arduino IDE, kemudian tekan switchpushbutton dan
amati nilai TCNT1 yang ditampilkan pada Serial Monitor.
3. Kapankah nilai counter akan berubah? Saat switch ditekan atau dilepas?
Jelaskan !
4. Jelaskan perbedaan penggunaan counter mode falling edge dan mode rising
edge !
5. Jelaskan fungsi tiap baris dari sintaks program pada percobaan diatas

PERCOBAAN 6
PENGGUNAAN FUNGSI MATEMATIKA
40
TUJUAN :
1. Mampu mempergunakan fungsi matematika pada pemrograman mikrokontroler.
2. Mampu mengimplementasikan fungsi matematika untuk melakukan perhitungan
matematika sederhana.

PERALATAN :
Komputer/laptop : 1 set
Arduino : 1 pcs
Kabel USB : 1 pcs

Percobaan 6.1 Penggunaan Fungsi pada Library Math.h


Pada percobaan kali ini akan dijelaskan penggunaan fungsi matematika pada
pemrograman mikrokontroler menggunakan Arduino IDE. Fungsi-fungsi yang
digunakan telah tersedia pada file library math.h.

1. Tuliskan sintaks program seperti berikut ini, lakukan kompilasi dan upload
program.

2. Buka aplikasi Serial Monitor, kemudian amati data yang ditampilkan pada
Serial Monitor. Periksalah hasil perhitungan pada program secara manual.
Apakah ada yang salah dari perhitungan program ? Jika ada sebutkan pada
fungsi apa !
3. Pada fungsi trigonometri, parameter input fungsi dalam bentuk apa ? radian
atau degree ?

41
4. Buatlah kalkulator sederhana dengan antarmuka serial port, dimana
kalkulator tersebut mampu melakukan perhitungan besar sudut pada salah
satu sudut segitiga. Gunakan fungsi trigonometri untuk melakukan
perhitungan !

42
Lampiran Praktikum Wiring
Percobaan I
Penyambunggan kabel (Hook)

I. Alat dan Bahan


Alat:
a. Soldering system
b. Vise
c. pahat
d. tang potong
Bahan:
a. kabel
b. timah
c. Flux pen (Rosin)
d. insulative tubing (heatstring)
II. Teori
Empat sambungan kabel yang umum digunakan
a. Mesh spilce
Digunakan untuk penyambungan kabel yang pendek dan hasil diameter
penyambungan sedikit lebih dari wire yang digunakan.
b. Wrap splice
Digunakan untuk penyambungan kabel yang panjang untuk memenuhi
sambugan dan memiliki diameter penyambungan sama untuk tiga kali dari
diameter kabel yang digunakan.
c. Hook splice
Digunakan kabel yang lebih panjang untuk memenuhi penyambungan dan
memiliki diameter penyambungan sama untuk untuk tiga kali diameter kabel
yang digunakan.
d. Lap splices
Sama seperti penyambungan hook, digunakan untuk penyambungan minimal
jumlah pangjang wire sama seperti aslinya yang digunakan untuk melakukan
perbaikan kabel yang rusak ketika:
o Jarak yang cukup untuk melakukan penyambungan kabel untuk dicapai
dan menimpa,
o Kabel yang diperbaiki tidak akan stress berkepanjanga setelah perbaikan.

III. Langkah Praktikum


Langkah kerja:
1. Pasang mata solder.
2. Nyalahkan solder dengan suhu solder 260 0C dan dapat diubah jika diperlukan.
3. Kupas kabel, dan berikan sedikit timah solder pada kabel yang berserabut sesuai
dengan gambar 1.
4. Masukkan insultive kabel sesuai yang dibutuhkan. Pastikan panjang insultive
kabel yang dibutuhkan pada kedua sisi kabel sesuai dengan area yang disambung,
jarak insultion kabel tiga kali diameter dari instulation kabel.
5. Kabel dibengkok 1800, pastikan kabel yang yang berserabut tidak terutai. (gambar
3)

43
6. Tahan satu kabel, putar kabel yang lain kearah yang berlawanan sampai
memenuhi satu putaran. Putarkan kembali kabel tersebut sampai dengan 3 kali
putaran (minimum), ulangi untuk kabel yang satu lagi. (gambar 4)
7. Potong kabel yang tersisa sehingga tidak merusak insulative tubenya, (gambar 4)
8. Solderlah penyambungan kabel tersebut, sesuai dengan ketentuan.
9. Bersihkan, jika diperlukan dan periksalah hasil solderannya.
10. Posisikan insulaative tube tersebut sehingga melewati area penyambungan,
lakukan pemanasan pada insulative tubing sehingga menutupi kabel dengan pas.
(gambar 5)

Gambar 1. Kupas kabel Gambar 2. Pembengkokan 1800 Gambar 3. Lilit arah yang
berlawan

Gambar 4. Solder Gambar 5. Tutupilah dengan


sambungan insulation kabel (heat-
shrinkabel)
IV. Analisis

V. Kesimpulan

Referensi
IPC 7711, Requirements For Soldered Electrical And Electronic Assemblies, 2010
Percobaan II
Penyambunggan kabel (Lap Slices)

I. Alat dan Bahan

44
Alat:
a. Soldering system
b. Vise
c. pahat
d. tang potong

Bahan:
a. kabel
b. timah
c. Flux pen (Rosin)
d. insulative tubing (heatstring)

II. Teori
Proses penyambungan kabel digunakan dalam dua hal
a. digunakan untuk komponen tunggal ( inductor, trafo, choke dll) yang diinstal
baik ketika perakitan atau perbaikan untuk komponen yang rusak.
b. Pada proses perbaikan kerusakan kabel saat pelepasan dan pemasangan
kembali dari panjang kabel yang tidak memadai.

Empat sambungan kabel yang umum digunakan


a. Mesh spilce
Digunakan untuk penyambungan kabel yang pendek dan hasil diameter
penyambungan sedikit lebih dari wire yang digunakan.
b. Wrap splice
Digunakan untuk penyambungan kabel yang panjang untuk memenuhi
sambugan dan memiliki diameter penyambungan sama untuk tiga kali dari
diameter kabel yang digunakan.
c. Hook splice
Digunakan kabel yang lebih panjang untuk memenuhi penyambungan dan
memiliki diameter penyambungan sama untuk untuk tiga kali diameter kabel
yang digunakan.
d. Lap splices
Sama seperti penyambungan hook, digunakan untuk penyambungan minimal
jumlah pangjang wire sama seperti aslinya yang digunakan untuk melakukan
perbaikan kabel yang rusak ketika:
o Jarak yang cukup untuk melakukan penyambungan kabel untuk dicapai
dan menimpa,
o Kabel yang diperbaiki tidak akan stress berkepanjanga setelah perbaikan.

III. Langkah Praktikum


Langkah kerja:
1. Pasang mata solder.
2. Nyalahkan solder dengan suhu solder 315 0C dan dapat diubah jika diperlukan.
3. Kupas kabel, dan berikan sedikit timah solder pada kabel yang berserabut sesuai
dengan gambar 1.
4. Masukkan insultive kabel sesuai yang dibutuhkan. Pastikan panjang insultive
kabel yang dibutuhkan pada kedua sisi kabel sesuai dengan area yang disambung,
jarak insultion kabel tiga kali diameter dari instulation kabel.

45
5. Posisikan kabel dalam bentuk X, tahan satu kabel, mulai dengan menggulung
kabel sampai dengan satu putaran penuh.( gbr 2 &3).
6. Tahan kabeln yang satu lagi dan putar kabel lagi. Jika sudah selesai satu kabel di
putar, maka putarkan lagi kabel sampai dengan minimal 3 kali putaran. (gbr 4)
7. Putuskan kabel yang tersisa dengan menggunakan tang potong. (gbr 4)
8. Periklah hasil solderanyan, pastikan tidak ada solder yang menonjol sehingga
dapat mengakibatkan rusaknya insulasinya.
9. Bersihkan dan periksalah hasil pemasangan insulasinya.
10. Posisikan insulaative tube tersebut sehingga melewati area penyambungan,
lakukan pemanasan pada insulative tubing sehingga menutupi kabel dengan pas..
(gbr 5)

Gambar 1. Kupas kabel Gambar 2. Pembengkokan Gambar 3. Lilit arah yang


1800 berlawan

Gambar 4. Solder sambungan Gambar 5. Tutupilah dengan


insulation kabel (heat-
shrinkabel)

IV. Analisis

V. Kesimpulan

Referensi
IPC 7711, Requirements For Soldered Electrical And Electronic Assemblies, 2010

46
BAB III
PERAWATAN DAN PERBAIKAN SISTEM ELEKTRONIKA

3.1 Deskripsi Substansi


Mata kegiatan ini akan membekali peserta dengan pengetahuan tentang prinsip-
prinsip perawatan dan perbaikan sistem elektronika dan cara melakukan perawatan
dan perbaikan sistem elektronika. Kegiatan pembelajaran meliputi prosedur
perawatan dan perbaikan peralatan elektronika, analisis hasil perawatan dan
perbaikan, laporan perawatan dan perbaikan, perencanaan pemeliharaan peralatan
elektronika, PCB Assembly, dan hasil solder.
3.2 Relevansi Substansi
Undang Undang No. 20 Pasal 39 Ayat (1) tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan
Nasional, menyatakan bahwa tenaga kependidikan bertugas melaksanakan
administrasi, pendidikan pada satuan pendidikan. Selanjutnya tenaga kependidikan
tugasnya meliputi;
pendidik dan pengajar, pustakawan, kepala satuan pendidikan, teknisi sumber belajar,
pelatih, pengawas, laboran, bimbingan konseling, dan tata usaha (Indonesia 2003).
Tenaga pendidikan yang bertugas sebagai teknisi sumber belajar adalah membantu
kepala sekolah dalam hal; perencanaan pengadaan alat dan bahan untuk media sumber
belajar, menyusun jadwal dan tata tertib penggunaan media sumber belajar, mengatur
penyimpanan, pemeliharaan, dan perbaikan alat-alat sumber belajar, membuat dan
menyusun daftar alat-alat pembelajaran, inventarisasi dan pengadministrasian
peralatan pembelajaran, dan menyusun laporan pelaksanaan kegiatan penggunaan
media sumber belajar secara berkala.
Relevansi antara tenaga kependidikan bertugas pada satuan pendidikan dengan tugas
sebagai teknisi sumber belajar memegang peran penting dalam keberhasilan proses
pembelajaran termasuk pemeliharaan dan perbaikan alat-alat sumber belajar.

3.3 Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan


Rumusan CPMK Sub CPMK
1 Mampu menjelaskan prinsip- 1.1 Mampu menjelaskan prosedur
prinsip perawatan dan perbaikan perawatan dan perbaikan

47
Rumusan CPMK Sub CPMK
sistem elektronika peralatan elektronika
1.2 Mampu membuat analisis hasil
perawatan dan perbaikan
1.3 Mampu membuat laporan
perawatan dan perbaikan
2 Mampu melakukan perawatan dan 2.1 Mampu membuat perencanaan
perbaikan sistem elektronika perawatan peralatan
elektronika
2.2 Mampu memeriksa PCB
Assembly
2.3 Mampu memeriksa hasil
solder

3.4 Kegiatan Pembelajaran


3.4.1 Prosedur perawatan dan perbaikan peralatan elektronika
Pemeliharaan peralatan elektronik adalah usaha yang dilakukan dengan cara
mengontrol, mengecek dan memelihara semua instrument dan komponen yang
dimiliki sebuah peralatan. Tujuannya adalah agar diperoleh suatu kualitas yang
optimum. Untuk melakukan pemeliharaan secara teratur dan periodik dari waktu ke
waktu terhadap semua unit peralatan, maka dibutuhkan usaha-usaha pemeliharaan
yang meliputi pemeliharaan rutin, pemeliharaan ringan/medium yang sifatnya
perbaikan dan pemeliharaan berat.
3.4.1.1 Pemeliharaan rutin
Kegiatan yang dilakukan meliputi: 1) memeriksa fungsi dari mekanisme komponen,
2) memeriksa dan menyetel/adjustment, 3) membersihkan, dan 4) mengencangkan
bagian-bagian yang kendur.
3.4.1.2 Pemeliharaan Ringan/Medium Yang Sifatnya Perbaikan
Perbaikan-perbaikan ringan terhadap gejala gangguan yang berhasil dideteksi selama
pemeriksaan rutin.
3.4.1.3 Pemeliharaan Berat
Dilakukan secara periodik dan teratur serta mempunyai konsentrasi dan perhatian
yang lebih dibanding pemeriksaan rutindan pemeliharaan ringan.
Pada umumnya aktifitas perawatan dan perbaikan dapat dibagi menjadi dua yaitu:
kegiatan yang dapat direncanakan dan kegiatan yang tidak terduga atau tidak dapat
direncanakan. Kegiatan perawatan & perbaikan yang bersifat rutin merupakan
kegiatan yang dapat direncanakan, sedangkan kegiatan yang bersifat darurat, misalnya
kerusakan alat akibat kecelakaan (misalnya terjatuh. kena petir, dan lain-lain)

48
merupakan kegiatan yang tidak dapat diduga. Namun demikian, hal-hal semacam ini
harus dapat diantisipasi dan tahu apa yang harus dilakukan pada saat terjadi
gangguan.

Gambar 3. 1 Kegiatan perawatan dan perbaikan


Sumber : (Levitt 2003)

3.4.2 Analisis Hasil Perawatan dan Perbaikan


3.4.2.1 Checklist Pemeliharaan dan Perbaikan Peralatan
Checklist adalah salah satu alat observasi, yang ditujukan untuk memperoleh data,
berbentuk daftar beisi factor-faktor berikut subjek yang ingin diamati oleh observer,
dimana observer dalam pelaksanaan observasi di lapangan tinggal member tanda
check/centang pada list faktor-faktor sesuai perilaku subjek yang muncul dan harus
dijawab dengan YA atau TIDAK (Kusnadi 2016; Whitaker 2001)

Tabel 3. 1 Checklist pemeliharaan peralatan

N PEMENUHAN
ITEM CATATAN
O YA TIDAK
Nama, Merk, Type Peralatan dan
lokasi penempatan
Menyiapkan Rencana Pemeliharaan
A
peralatan
1 Menyiapkan Anggaran
Pemeliharaan Peralatan
2

49
N PEMENUHAN
ITEM CATATAN
3
O
Penyiapan peralatan Penunjang
B
Pemeliharaan
1 Menyiapkan peralatan ukur
sebelum melakukan pemeliharaan
2 ..
3 .
C Pemeliharaan Harian
1 Pembersihan ruangan
2
3
D Pemeliharaan Mingguan
1 Memeriksa Power Supply dan
Back Up Supply
2 ..
3 ..
E Pemeliharaan Bulanan
1 Membersihkan sistem pendingin
pada ruangan peralatan
2
3
F Pemeliharaan Triwulanan
1 Melakukan pengukuran Parameter
pada Power Supply Peralatan
2 ..
3 .
G Pemeliharaan Semesteran
1 Membersihkan Perangkat Power
Supply
2 ..
3 .
H Pemeliharaan Tahunan
1 Membersihkan Back Up Supply
2 .
3
(Disesuaikan dengan kondisi masing-masing peralatan)
Tabel 3.2 Checklist perbaikan peralatan
PEMENUHAN
NO ITEM CATATAN
YA TIDAK
Nama, Merk, Type Peralatan dan
lokasi penempatan
1 Mempersiapkan Suku Cadang
2 Memastikan kejadian kerusakan
yang dialami peralatan dengan
membaca laporan saksi atau melihat
ditempat kejadian
3 ..

50
4 ..
5 .
(Disesuaikan dengan kondisi masing-masing peralatan)

3.4.2.2 Stratifikasi data

Stratifikasi dalam manajemen mutu adalah pembagian dan pengelompokan data ke


kategori-kategori yang lebih kecil dan mempunyai karakteristik yang sama (Patel &
Jain 2012; Magar & Shinde 2014; Ariani 2014). Tujuan dari Stratification
(Stratifikasi) adalah untuk mengidentifikasikan faktor-faktor penyebab pada suatu
permasalahan. Untuk dapat mengidentifikasikan kategori-kategori mana yang paling
berpengaruh pada permasalahan yang sedang di bahas.

Langkah-langkah yang diperlukan dalam pembuatan stratifikasi.


a. menentukan tujuan dari pelaksanaan stratifikasi
b. menentukan variabel atau kriteria yang akan dikelompokkan
c. membuat kelompok dan sub kelompok (jika diperlukan)
d. memasukan faktor-faktor kedalam kelompok ataupun subkelompok yang
sesuai
e. agar data lebih mudah dilihat, data stratifikasi tersebut lebih baik dibuat ke
dalam bentuk Pareto diagram atau Scatter Diagram
3.4.2.3 Pareto Diagram
Pareto Diagram Diagram atau sering disebut juga dengan Pareto Chart merupakan
salah satu alat dari QC 7 Tools yang sering digunakan dalam hal pengendalian mutu
dalam bentuk grafik batang yang menunjukkan masalah berdasarkan urutan
banyaknya jumlah kejadian (Patel & Jain 2012; Magar & Shinde 2014; Ariani 2014).
Urutannya adalah mulai dari jumlah permasalahan yang paling banyak terjadi sampai
yang paling sedikit terjadi. Dalam Grafik, ditunjukkan dengan batang grafik tertinggi
(paling kiri) hingga grafik terendah (paling kanan).
Pelaksanaan aplikasinya, Pareto Diagram ini sangat bermanfaat dalam menentukan
dan mengidentifikasikan prioritas permasalahan yang akan diselesaikan.
Permasalahan yang paling banyak dan sering terjadi adalah prioritas utama untuk
melakukan tindakan. Langkah-langkah dalam membuat Pareto Diagram adalah
sebagai berikut :
a. mengidentifikasikan permasalahan yang akan diteliti dan penyebab-penyebab
kejadian. (misalnya : permasalahannya adalah tingginya tingkat cacat di

51
produksi perakitan pcb. penyebabnya adalah solder short, no solder, missing,
solder ball dan solder crack);
b. menentukan periode waktu yang diperlukan untuk analisis (misalnya per
bulanan, mingguan atau per harian);
c. membuat catatan frekuensi kejadian pada lembaran periksa (check sheet)
d. membuat daftar masalah sesuai dengan urutan frekuensi kejadian (dari
tertinggi sampai terendah);
e. menghitung frekuensi kumulatif dan persentase kumulatif;
f. gambarkan frekuensi dalam bentuk grafik batang;
g. gambarkan kumulatif persentase dalam bentuk grafik garis;
h. intepretasikan (terjemahkan) pareto chart tersebut;
i. mengambil tindakan berdasarkan prioritas kejadian / permasalahan
j. ulangi lagi langkah-langkah diatas meng-implementasikan tindakan
improvement (tindakan peningkatan) untuk melakukan perbandingan hasil.

Gambar 3. 2 Pareto Diagram


Sumber: http://ilmumanajemenindustri.com/

3.4.2.4 Cause and Effect Diagram


Cause and Effect Diagram atau Fishbone Diagram merupakan salah satu alat dari QC
7 Tools yang dipergunakan untuk mengidentifikasikan dan menunjukkan hubungan
antara sebab dan akibat agar dapat menemukan akar penyebab dari suatu
permasalahan (Patel & Jain 2012; Magar & Shinde 2014; Ariani 2014). Dipergunakan

52
untuk menunjukkan Faktor-faktor penyebab dan akibat kualitas yang disebabkan oleh
Faktor-faktor penyebab tersebut.

Gambar 3. 3 Cause and Effect Diagram (Diagram Sebab Akibat)


Sumber: http://ilmumanajemenindustri.com/

Langkah-langkah pembuatan Cause and Effect Diagram atau Fishbone Diagram


Langkah 1: Menyepakati pernyataan masalah
Sepakati sebuah pernyataan masalah (problem statement). Pernyataan masalah ini
diinterpretasikan sebagai effect, atau secara visual dalam fishbone

Gambar 3. 4 Pembuatan Fishbone Diagram


Langkah 2: Mengidentifikasi kategori-kategori

53
Dari garis horisontal utama, buat garis diagonal yang menjadi cabang. Setiap
cabang mewakili sebab utama dari masalah yang ditulis. Sebab ini diinterpretasikan
sebagai cause, atau secara visual dalam fishbone

Gambar 3. 5 Pembuatan Fishbone Diagram


Langkah 3: Menemukan sebab-sebab potensial dengan cara brainstorming
Saat sebab-sebab dikemukakan, tentukan bersama-sama di mana sebab tersebut harus
ditempatkan dalam fishbone diagram

Gambar 3. 6 Pembuatan Fishbone Diagram


Langkah 4: Mengkaji dan menyepakati sebab-sebab yang paling mungkin
Setelah setiap kategori diisi carilah sebab yang paling mungkin di antara semua
sebab-sebab dan sub-subnya

54
Gambar 3. 7 Pembuatan Fishbone Diagram
Sumber : https://eriskusnadi.wordpress.com/2011/12/24/fishbone-
diagram-dan-langkah-langkah-pembuatannya.

3.4.3 Laporan Dokumentasi


Laporan dokumentasi dibuat untuk melakukan dokumentasi terhadap dokumen-
dokumen yang menunjang perawatan dan perbaikan. Dokumen tersebut berupa hard
copy maupun soft copy.
Dokumen yang telah dibuat dan diperbaharui selanjutnya digunakan sebagai usaha-
usaha dalam melaksanakan kegiatan pemeliharaan. Dalam penerapan dokumen-
dokumen yang dibuat diperlukan suatu keterangan-keterangan yang dapat
menginformasikan suatu kejadian dengan singkat dan jelas. Hal tersebut dimaksudkan
agar suatu kejadian yang terjadi dapat dianalisa untuk didapatkan penanggulangan
yang tepat. Setiap Dokumen yang ada akan diperbaharui sesuai dengan kondisi saat
itu. Form yang diisi oleh anggota pemeliharaan dipresentasikan dan diterangkan
mengenai cara pengisiannya agar tidak adanya penyimpangan-penyimpangan yang
dapat menyebabkan terhambatnya aktifitas pemeliharaan.(lihat lampiran SKKNI,
Kode Unit IJE.UM01.006.01).

3.4.4 Perencanaan Pemeliharaan Peralatan Elektronika


Pada perkembangannya sistem pemeliharaan yang terencana telah dapat dibuktikan
keuntungannya terutama oleh teknisi-teknisi maintenance yang terjun langsung dalam
pelaksanaan sistem pemeliharaan terencana. Skema dibawah ini menunjukkan
bagaimana sistem kerja pemeliharaan terencana.

55
Gambar 3. 8 Skema prosedur perawatan terencana
Sumber : http://maintenance-group.blogspot.co.id/2010/09/manajemen-
pemeliharaan.html, (Corder & Hadi 1988)

3.4.5 PCB Assembly


Ketrampilan yang harus dikuasai jika ingin menjadi seorang teknisi elektronika yang
handal adalah menyolder. Kegiatan menyolder terlihat sangat mudah, namun tak
semua orang bisa melakukan hal tersebut dengan benar. Beberapa hal yang harus
diperhatikan saat menyolder, utamanya untuk menyambungkan komponen elektronike
ke board PCB. Hasil penyolderan yang kurang bagus juga akan berpengaruh terhadap
rangkaian elektronika. Banyak masalah terjadi dalam sebuah rangkaian elektronika
akibat hasil penyolderan yang kurang baik.

3.4.5.1 Soldering Inspection (Pemeriksa hasil Solder)


Pemeriksaan hasil penyolderan ini hanya external appearance yang dibahas. Pengujian
solder sperti breaking test, soldering strength dsb sangat memerlukan teknik tinggi
dan perlatan yang tidak mudah untuk diaplikasikan secara cepat dan tepat.
Soldering external ini tidak hanya mencakup hasil penyolderannya sendiri, tetapi juga
termasuk area sekitar penyolderan yang mungkin bisa menyebabkan terjadinya

56
kerusakan system penyolderan secara elctric seperti solder ball, migration dsb.
External inspection bisa dilakukan dengan cara :
a. Visual Inspection, Dengan menggunakan pencahayaan yang cukup maka
soldering inspection dilakukan dengan melihat dengan mata terbuka atau
dengan magnifyning tertentu
b. Tactile inspection, untuk hal2 yang sulit dilihat secara kasat mata, maka bisa
dilakukan dengan menarik atau mendorong hasil penyolderan dengan
tangan/jari atau dengan alat2 tertentu sedemikian sehingga untuk memastikan
bahwa hasil penyolderan tidak rusak secara mekanis
Pada bagian ini akan diberikan jenis defect yang mungkin menyebabkan electrical
breakdown akibat hasil penyolderan yang kurang bagus atau area sekitar terkena
dampak dari hasil penyolderan yang dilakukan.
3.4.5.2 Bentuk-bentuk Solder Defect (Cacat Solder) dalam Proses Menyolder

Proses menyolder merupakan proses yang wajib dalam merakit produk elektronik.
Apapun itu produk elektroniknya, pasti terdapat penyambungan kaki komponen
dengan PCB (Printed Circuit Board / papan sirkuit terpadu) atau penyambungan kaki
komponen dengan kaki komponen lainnya dengan menggunakan timah, proses
tersebut disebut dengan proses menyolder.

Pekerjaan menyolder (Soldering) dapat dikerjakan dengan manual (tenaga kerja


manusia) maupun menggunakan mesin seperti mesin solder dan reflow oven untuk
proses SMT. Dalam melakukan proses menyolder baik dengan menggunakan tenaga
manusia maupun mesin, kadang-kadang akan terdapat cacat solder (solder defect)
atau kondisi bentuk solder yang tidak memenuhi standar kualitas solder. Oleh karena
itu, perlu mengetahui cara untuk menyolder dengan baik dan benar serta memiliki
kemampuan dalam melakukan trouble-shooting (menganalisis dan memecahkan
masalah) terhadap mesin yang melakukan proses penyolderan.

Berikut ini merupakan beberapa bentuk solder yang tidak memenuhi standar kualitas
solder atau Cacat Solder (Solder Defect) yang paling sering ditemukan dalam
produksi.

Tabel 3. 2 Jens-jenis Cacat Solder (Solder Defect)

57
No Uraian Gambar

1 Solder Short (Solder yang


terhubung)

Solder Short atau disebut juga dengan


solder bridge adalah kondisi hasil
solder dimana terdapat hubungan
konduktif yang tidak diinginkan antara
kaki komponen maupun jalur PCB.

2 No Solder (Tidak ada solder)

No solder atau juga disebut dengan


Solder Skip adalah kondisi dimana
kaki komponen tidak terdapat solder
sama sekali.

3 Solder Blow Hole (Solder


berlubang)

Solder Blow Hole adalah kondisi


solder dimana terdapat lubang kecil
yang terlihat pada hasil solder kaki
komponen maupun PCB

58
No Uraian Gambar

4 Solder Whisker (Solder Flag)

Solder Whisker atau solder Flag


adalah tonjolan solder yang tidak
diinginkan (bentuknya seperti
bendera, oleh karena itu disebut
dengan solder Flag).

5 Solder Ball (Bola solder)

Solder yang berbentuk bola (bulat),


yang tertempel di permukaan PCB
maupun kaki komponen tetapi tidak
menyatu dengan solder kaki
komponen maupun PCB.

Excessive Solder (Solder yang


6 berlebihan)
Excessive solder adalah solder
yang berlebihan di kaki komponen
maupun PCB.

Insufficient Solder (Kekurangan


7 Solder)
Insufficient Solder adalah kondisi
solder yang kurang atau tidak
mencukupi

59
Ada beberapa langkah yang harus diketahui sebelum melakukan penyolderan supaya
memperoleh hasil solderan yang bagus, rapi, mengkilap dan aman untuk peralatan
elektronik yang disolder adalah sebagai berikut:
a. Gunakan daya yang cukup untuk menyolder peralatan Elektronik di PCB,
umumnya 15-30W.
b. Ujung mata paku harus bersih dan mengkilap. Bersihkan ujungnya dengan
spoon khusus/kain.
c. Gunakan timah solder yang sudah dilengkapi dengan pasta perekat di
dalamnya, dengan ukuran diameter timah 0.5mm sampai 1mm.
d. Tempelkan ujung timah solder pada kaki peralatan elektronik yang akan
disolder lalu dekatkan ujung paku solder secara bersamaan, usahakan tidak
terlalu penuh jumlah timah yang cair berada di titik solderan, secukupnya saja
sehingga antara kaki dan jalur PCB sudah menempel rata atau cukup bulat.
e. Biarkan dingin, dengan cara meniup atau dibiarkan saja.
f. Bila timah yang beku terlihat terlalu penuh, bisa menguranginya dengan
menempelkan lagi ujung paku solder tanpa timah yang nantinya timah akan
seperti tersedot ke ujung paku solder, suhu jangan terlalu panas.
g. Perlu diingat komponen IC sangat riskan akan panas yang berlebihan, oleh
sebab itu perlu latihan secara rutin sebelum melakukan penyolderan
komponen IC.

Gambar 3.9 Cara solder komponen yang benar


Sumber : http://abi-blog.com/cara-solder-komponen-yang-benar

60
3.4.5.3 Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) dalam Penyolderan

Keselamatan dan kesehatan kerja dalam melakukan aktifitas penyolderan sangat


diperhatikan, karena dalam suatu pekerjaan mempunyai resiko masing-masing,
misalnya industri yang menghasilkan barang-barang elektronik. Pada setiap bagian
mempunyai alat pelindung diri, alat pelindung tersebut di antaranya:
a. Alat pelindung kepala (helmet khusus)
b. Alat pelindung muka dan mata (geogle)
c. Alat pelindung telinga
d. Alat pelindung pernafasan (masker)
e. Alat pelindung tangan (sarung tangan khusus)
f. Alat pelindung kaki (sepatu tertutup yang terbuat dari karet/kulit)
g. Pakaian praktek (jas lab)
h. Safeti belt (ikat pinggang)
Keselamatan kerja saat melakukan penyolderan, memperhatikan hal-hal sebagi
berikut:
a. Sebelum menyolder di wajibkan untuk melakukan olahraga pagi atau
peregangan sebentar supaya saat bekerja tidak mengalami kaku atau kram.
b. Sesudah itu periksa alat-alat yang akan di gunakan,apakah masih layak di
gunakan atau tidak.
c. Usahakan peralatan yang akan di gunakan saat bekerja dalam keadaan baik
dan siap di pakai.
d. Gunakan alat pelindung diri seperti pakaian praktek, sepatu yang tertutup,
masker bila perlu dan ikat rambut anda jika panjang.
e. Alat solder itu harus cukup panas, sekitar 800 derajat fareinheit, jika solder
tersebut belum panas maka hasilnya kurang baik.
f. Saat bekerja tidak boleh menyimpan makanan di sembarang tempat, karena
dapat mengganggu dan dapat terjadi kecelakaan dalam bekerja.
g. Apabila tangan anda pegal atau mengalami kram lebih baik anda berhenti
sejenak dan melakukan peregangan sebentar, jangan di paksakan.
h. Setelah selesai simpan dan rapihkan kembali alat-alat yang di pergunakan ke
tempat semula.
Pada umumnya kecelakaan pada waktu menyolder biasanya tidak terlalu parah dan
pengobatannya pun tergolong mudah :
a. Secepatnya dinginkan bagian tubuh yang terbakar dengan air dingin. Diamkan
bagian yang terbakar untuk selang waktu 5 menit (disarankan 15 menit). Jika
es ada mungkin bisa lebih membantu., tapi janggan sampai terlambat
mendinginkan dengan air dingin.
b. Jangan oleskan salep maupun krim.

61
c. Luka akan cepat sembuh tanpa diberi salep maupun krim. Kain kering akan
berguna, misalnya sapu tangan untuk menutupi luka dari lingkungan kotor.
d. Cari bantuan medis jika luka yang timbul cukup luas.
Yang perlu dilakukan untuk mencegah resiko terbakar:
a. Selalu tempatkan solder pada tempatnya sehabis melakukan penyolderan
b. Biarkan sambungan agar dingin selama beberapa saat sebelum disentuh
c. Jangan pernah sekalipun menyentuh ujung solder kecuali jika anda yakin
bahwa solder dalam keadaan dingin.

3.5 Rangkuman

3.5.1 Masa pakai atau usia alat-alat elektronika sangat ditentukan oleh pemahaman
dan pengetahuan tentang prosedur perawatan dan perbaikan peralatan
elektronika.
3.5.2 Disamping pemahaman tentang prosedur dan perbaikan juga harus mengetahui
perencanaan pemeliharaan peralatan elektronika.
3.5.3 Pada perakitan PCB (PCB assembly) perlu memahami kerusakan-kerusakan
pada system penyolderan dan dapat mendeteksi dengan pendekatan visual
inspection dan tactile inspection
3.5.4 Pemahaman tentang blok diagram, skema rangkaian diperlukan untuk
mempermudah analisa dan melokalisir komponen atau kabel yang bermasalah
dalam suatu produk elektronika.
3.5.5 Dari gambar skema rangkaian dibuat tata letak komponen dalam suatu papan
rangkaian atau PCB (Printed Circuit Board) .
3.5.6 Pemahaman jalur PCB juga diperlukan karena merupakan bentuk nyata dari
gambar skema suatu rangkaian.
3.5.7 Bentuk-bentuk Solder Defect (cacat solder) dalam proses menyolder harus
dipahami agar mendapatkan hasil yang baik.
3.5.8 Begitu pula dengan proses menyolder merupakan proses yang harus dalam
merakit produk elektronik.
3.5.9 Memperoleh hasil soldering yang bagus, diperlukan teknik soldering yang
baik dan benar, serta dibutuhkan pengalaman yang cukup banyak dalam
soldering.
3.6 Daftar Pustaka
Ariani, D.W., 2014. Manajemen Kualitas.
Corder, A. & Hadi, K., 1988. Teknik Manajemen Pemeliharaan, Erlangga.
Indonesia, P.R., 2003. Undang-undang Republik Indonesia nomor 20 tahun 2003
tentang sistem pendidikan nasional.
Khan, M.I., 2007. Welding science and technology, New Age International.

62
Khandpur, R.S., 2005. Printed Circuit Boards: design, fabrication, assembly and
testing, Tata McGraw-Hill Education.
Kinsky, S. et al., 1975. Method of dip-soldering printed circuits to attach components.
Kusnadi, E., 2016. Check Sheet dan Fungsinya dalam Pengendalian Kualitas.
Levitt, J., 2003. Complete guide to preventive and predictive maintenance, Industrial
Press Inc.
Magar, V.M. & Shinde, V.B., 2014. Application of 7 Quality Control (7 QC) Tools for
Continuous Improvement of Manufacturing Processes. International Journal of
Engineering Research and General Science, 2(4), pp.364371.
Patel, R.K. & Jain, M., 2012. NGS QC Toolkit: a toolkit for quality control of next
generation sequencing data. PloS one, 7(2), p.e30619.
Ridwan, Modul Praktikum Perbaikan dan Perawatan Elektronika, D3 Teknik
Elektronika Politeknik Negeri Batam, 2016.
Whitaker, J.C., 2001. Electronic systems maintenance handbook, CRC Press.

3.7 Assesmen Formatif dan Rambu-Rambu


3.7.1 Apa yang anda pahami tentang perawatan dan perbaikan peralatan
elektronika
3.7.2 Menurut anda prosedur dalam perawatan maupun perbaikan peralatan
elektronika selalu menjadi syarat sebelum menggunakan peralatan tersebut.
3.7.3 Apakah istilah Solder Defect selalu menjadi penilaian dalam hasil ahir
penyolderan atau bahkan istilah tersebut jarang didengar.
3.8 Umpan Balik dan Tindak Lanjut
3.8.1 Materi yang belum dipahami dengan baik akan didiskusikan kembali untuk
mendapatkan pemahaman yang benar.
3.8.2 Melakukan percobaan kembali sesuai dengan petunjuk dan rambu-rambu
berdasarkan langkah kerja.

Lampiran SKKNI

KODE UNIT : IJE.UM01.006.01


JUDUL UNIT : Membuat Laporan Pekerjaan
DESKRIPSI UNIT : Unit ini berhubungan dengan pengetahuan, keterampilan dan
sikap kerja yang diperlukan untuk membuat laporan
pekerjaan jasa pemelihaaan dan perbaikan produk alatalat
listrik rumah tangga.

63
ELEMEN KRITERIA UNJUK KERJA
KOMPETENSI
1. Menyusun laporan 1.1 Data yang terkait dengan pekerjaan, peralatan
pekerjaan tangan, bahan baku, suku cadang dan tahapan
pekerjaan diidentifikasi dan dikumpulkan.
1.2 Data hasil pekerjaan, penggunaan alat, bahan
baku dan suku cadang serta langkah/tahap
pekerjaan dicatat dalam formulir perbaikan yang
telah ditentukan.
2. Menyampaikan 2.1 Pengecekan ulang semua data yang telah
laporan pekerjaan dimasukkan ke dalam formulir-formulir
perbaikan dipastikan kebenarannya.
2.2 Laporan pekerjaan disampaikan kepada pihak
terkait.

BATASAN VARIABEL
1. Konteks Variabel Unit kompetensi ini berkaitan dengan tugas membuat laporan
pekerjaan pemeliharaan dan perbaikan produk alat listrik rumah tangga.
2. Dokumen/pedoman dan bahan yang harus tersedia
2.1 Formulir Perbaikan
a. Catatan tahapan pekerjaan pemeliharaan dan/atau perbaikan
b. Permohonan peralatan/material
2.2 Informasi dan data
a. Kartu/buku garansi (warranty)
b. Spesifikasi perangkat, komponen
c. Rekaman proses dan penyelesaian pekerjaan
d. Permintaan pekerjaan lanjutan
e. Suku cadang yang digunakan
2.3 Laporan
a. Laporan pemeriksaan/pengujian
b. Laporan pelaksanaan pekerjaan
c. Laporan hasil perbaikan
3. Tugas yang harus dilakukan untuk mencapai kompetensi
3.1 Menyusun laporan pekerjaan
3.2 Menyampaikan laporan pekerjaan
4. Peraturan perundangan, kebijakan dan pedoman yang dipertimbangkan
4.1 Undang Undang No. 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan dan Kesehatan
Kerja
4.2 Undang Undang No. 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen.
4.3 Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 19/M-DAG/PER/5/2009 Tentang
Pendaftaran Petunjuk Penggunaan (manual) dan Kartu Jaminan/Garansi
Purna Jual Dalam Bahasa Indonesia Bagi Produk Telematika dan
Elektronika
4.4 Peraturan terkait yang berlaku
4.5 Manual yang dikeluarkan oleh pabrikan.
4.6 Standar prosedur operasi (SOP) jasa pemeliharaan dan perbaikan produk
alatalat listrik rumah tangga
PANDUAN PENILAIAN

64
1. Konteks Penilaian Unit kompetensi ini dapat diuji/diases secara individu atau
bersama dengan unit lain dalam klaster atau kualifikasi.
2. Kondisi Penilaian
2.1 Unit kompetensi ini dapat diuji/diases ditempat kerja atau secara simulasi
dengan kondisi seperti mendekati sebenarnya. Asesmen harus mencakup
seluruh elemen kompetensi untuk menetapkan pencapaian kompetensi.
Untuk mengumpulkan bukti dari aspek pengetahuan, keterampilan dan
sikap kerja dapat dilakukan dengan menggunakan kombinasi metode
pengujian. Kombinasi metode pengujian tersebut antara lain tes tertulis,
penugasan praktek, wawancara, observasi, portofolio atau metode lain yang
relevan.
2.2 Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya - Tidak ada
3. Pengetahuan pendukung yang dibutuhkan
3.1 Buku panduan servis/manual servis
3.2 Buku Pedoman Perbaikan (trouble shooting guide)
3.3 Katalog suku cadang
3.4 Laporan servis
3.5 Estimasi biaya dan penawaran
3.6 Kartu garansi (warranty)
3.7 Tipe dan jenis formulir
3.8 Suku cadang dan aksesoris
4. Keterampilan pendukung yang dibutuhkan
4.1 Keterampilan menulis dibutuhkan untuk melengkapi laporan dalam format
yang telah disediakan.
4.2 Keterampilan membaca diperlukan untuk membaca manual dan spesifikasi.
5. Aspek kritis penilaian
5.1 Mempersiapkan laporan menggunakan terminologi dan bahasa yang sesuai
untuk semua pengguna
5.2 Laporan memuat temuan penyelesaian pekerjaan, pendekatan, dan
rekomendasi yang perlu diperhatikan oleh atasan
5.3 Laporan dibuat berdasarkan temuan/analis/hasil aktual
5.4 Laporan disajikan lengkap dengan menggunakan standar format dan
didistribusikan dalam waktu tertentu kepada atasan yang terkait
Lampiran Penugasan

Tugas III-1

Pemeliharaan dan perbaikan meliputi berbagai aktifitas atau kegiatan, pada umumnya
aktifitas tersebut dapat dibagi menjadi kegiatan yang dapat direncanakan dan kegiatan
yang tidak dapat direncanakan (tidak terduga).
Kegiatan pemeliharaan & perbaikan yang bersifat rutin merupakan kegiatan yang
dapat direncanakan, sedangkan kegiatan yang bersifat darurat, misalnya kerusakan
alat akibat kecelakaan (terjatuh. kena petir, dan lain-lain) merupakan kegiatan yang
tidak terduga. Tetapi, hal-hal tersebut harus dapat diantisipasin dengan memahami
kondisi peralatan yang akan digunakan.
65
Silahkan lakukan langkah-langkah berikut;
1. Buatlah daftar semua peralatan ukur yang digunakan dalam satu bulan terakhir
ini.
2. Beri catatan atau tanda pada alat ukur yang kerjanya tidak baik, misalnya dengan
memberikan tanda sebagai berikut;
* untuk alat ukur yang mengalami gangguan ringan (misalnya satu
range pengukuran
** tidak bekerja dengan baik).
*** untuk alat ukur yang sering mengalami gangguan

3. Kumpulkan hasil catatan tersebut kepada instruktur atau teknisi yang menangani
peralatan laboratorium.

Tugas III-2

Menentukan kerusakan komponen pada rangkaian yang terdiri dari ratusan atau
ribuan komponen tidaklah mudah. Oleh karena itu pisahkan rangkaian tersebut
menjadi beberapa blok sesuai dengan fungsi tiap blok, seperti gambar 1 berikut ini.
Ujilah kinerja setiap blok. mulailah menguji dari sumber dayanya, dilanjutkan ke
blok-blok berikutnya. Cara ini dapat dengan mudah mengenali blok yang tidak
berfungsi dengan baik.

Gambar 1. diagram blok rangkaian generator RF

66
.Silahkan lakukan langkah-langkah berikut ini.

1. Carilah manual dari sebuah sistem elektronik, misalnya TV, Video player atau
lainnya.
2. Lihat gambar rangkaiannya. Dari rangkaian tersebut buatlah blok diagramnya,
lalu tunjukkan pada guru kalian, tanyakan, apakah kalian telah benar
menggambarkannya.
3. Untuk menambah wawasan, kalian bisa saling bertukar gambar dengan teman
kalian yang mempunyai gambar yang berbeda.

Lampiran observasi
LEMBAR OBSERVASI
PERALATAN PENDUKUNG
Nama Laboratorium :
Jumla Asal-usul &
No. Nama Peralatan Kondisi Alat
h Tahun

67
68
LEMBAR OBSERVASI
PERALATAN PENDUKUNG
Nama Laboratorium :

No. Nama Peralatan Spesifikasi No Inventaris Foto

69
LEMBAR KERJA IDENTIFIKASI PERALATAN

Nama Laboratorium :
Kondisi
No. Nama Peralatan
Baik Bermasalah

70
LEMBAR KERJA IDENTIFIKASI KERUSAKAN PERALATAN

Nama Laboratorium :
Tanda Kerusakan
No. Nama Peralatan
Panas Short Terbakar Kendor Putus Lainnya

71
Lampiran Percobaan

Percobaan III-1
Melepas komponen CIP dengan metode mata solder bifurcated
(bermata dua)
I. Alat dan Bahan
Alat:
a. Soldering system
b. Vise
c. pahat
d. tang potong
Bahan:
a. kabel
b. timah
c. Flux pen (Rosin)
d. pinset
II. Teori
Dasar pertimbangan
a. Persetujuan
Persetujuan yang tepat harus diperoleh sebelum melanjutkan modifikasi,
rework, repair papan PCB.
b. Prosedur tunggal
Jika membutuhkan banyak prosedur maka yang dibutuhkan adalah untuk
memenuhi tugas atau pekerjaan yang ada.
c. Mutu
Hasil yang didapat harus sesuai seperti produk aslinya. Harus sesuai dengan
mutu produk aslinya
d. Pemilihan prosedur
Prosedur yang dipilih harus berada pada dasar produk akhir yang optimal.
e. Kesabaran
Dibutuhkan kesabaran untuk mendapatkan hasil yang terbaik, jangan tergesa-
gesa dalam melakukan prosesesnya. Menerapkan pemanas
Jika membutuhkan pemanasa (heater) perhatikan suhunya, jika terlalu dapat
mengakibatkan kerusakan pada material. Menghilangkan lapisan
Lapisan yang ada harus dihilangkan dari area terkena sebelum melakukan
pengolahan datu proses.

Work station, tool material dan proses penggunaan alat yang tepat, untuk
memperbaiki tindakan, seringkali akan memiliki dampak yang signifikan pada
fungsi dan keandalan pada produk akhir.
Berikut daftar yang dapat digunakan hanya sebagai panduan
a. Area kerja
Pastikan area kerja yang sesuai, grounding ESD, pencahayaan yang diterima,
di konfigurasi untuk kenyamanan karena tingkat konsestrasi dan keahlian
diperlukan untuk kinerja keandalan yang tinggi pada rework, repair dan
modifikasi.
b. Microskop berkualitas tinggi
Presisi kerja umumnya membuthkan microskop.
72
c. Pencahayaan
Penerangan pada permukaan area kerja minimum 1000Lm/m2.
d. Perangkat solder
Perangkat soldering yang presisi sangat penting untuk operas rework, repair
dan modifikasi. Seorang teknisi/pekerja daot membutuhkan tool khusus untuk
soldering.
e. Pelepasan dan pemasangan komponen.
Saat ini variasi komponen berupa besar dan kecil dibutuhkan aturan khusus
untuk peralatannya dan metoda yang aman dan efisien untuk melepaskan
komponen.
f. Pemanasan awal (tambahan)
Pemanasan awal pada perakitan PCB terkadang di anjurkan untuk
menghindari material yang dan komponen yang sensitive terhadap
temperature.
g. Penghisap asap
Lingkungan kerja dapat sering terekspos pada terknisi pada asap yang
berbahaya, sehingga dapat membahayakan. Maka dari itu pembuangan dan
pelepasan pada material tertentu dapat memiliki dampak yang signifikan pada
lingkungan. Dari alasan ini setidaknya harus memiliki penghisapa asap local.
h. Station yang bersih
Perhatikan layanan produk, system yang bersih adalah bahan kimia yang
sesuai flux yang digunakan menjadi penting untuk diperhatian saat melakukan
repair.
i. peralatan
Berbagai macam perangkat tangan yang dibutuhkan termasuk pinset, tang,
kikir tusuk gigi, alat potong sedangkan material berupa flux, timah dan item
umumnya lainnya harus diperhatikan.
j. Material
Material yang terdaftar umumnya idealnya harus alami, tergantung anjuran
material yang tersedia atau yang disetujui oleh instansi anda.

III. Langkah Praktikum

Langkah kerja:
1. Hilangkan lapisan yang ada pada PCB (jika ada), bersihkan area yang
terkontaminasi, dari hasil oksidasi, residu atau flux.
2. Pasakan mata solder pelepas komponen cip pada solder.
3. Nyalahkan solder dengan suhu solder 315 0C dan dapat diubah jika diperlukan.
4. Berikan flux pada sambungan solder (jika perlu).
5. Bersihkan mata solder dengan sponge.
6. Berikan sedikit timah pada sisi cekung solder.
7. Masukkan mata solder ke dalam kaki komponen secara perlahan. (gambar 3)
8. Pastikan timah solder telah mencair dari kaki komponen dan angkat komponen
dari PCB (gambar 2).
9. Lepaskan komponen dari mata solder dengan pemanas solder.
10. Solder kan mata solder dengan timah.
11. Persiapakan permukaan lubang pcb untuk pergantian komponen.

73
Gambar 1. Pemberian flux Gambar 2. Pemberian Gambar 3. Memposisikan
timah pada mata solder mata solde

Gambar 4. Timah mencaair Gambar 5. Angkat mata


desoldeing.

IV. Analisis

V. Kesimpulan

Referensi
IPC 7711, Requirements For Soldered Electrical And Electronic Assemblies, 2010

74
Percobaan III-2
Melepas komponen CIP dengan metode mata solder pinset

I. Alat dan Bahan


Alat:
a. Soldering system
b. Vise
c. pahat
d. tang potong

Bahan:
a. kabel
b. timah
c. Flux pen (Rosin)
d. pinset

II. Teori
Dasar pertimbangan
a. Persetujuan
Persetujuan yang tepat harus diperoleh sebelum melanjutkan modifikasi,
rework, repair papan PCB.
b. Prosedur tunggal
Jika membutuhkan banyak prosedur maka yang dibutuhkan adalah untuk
memenuhi tugas atau pekerjaan yang ada.
c. Mutu
Hasil yang didapat harus sesuai seperti produk aslinya. Harus sesuai dengan
mutu produk aslinya
d. Pemilihan prosedur
Prosedur yang dipilih harus berada pada dasar produk akhir yang optimal.
e. Kesabaran
Dibutuhkan kesabaran untuk mendapatkan hasil yang terbaik, jangan tergesa-
gesa dalam melakukan prosesesnya. Menerapkan pemanas
Jika membutuhkan pemanasa (heater) perhatikan suhunya, jika terlalu dapat
mengakibatkan kerusakan pada material. Menghilangkan lapisan
Lapisan yang ada harus dihilangkan dari area terkena sebelum melakukan
pengolahan datu proses.

Work station, tool material dan proses penggunaan alat yang tepat, untuk
memperbaiki tindakan, seringkali akan memiliki dampak yang signifikan pada
fungsi dan keandalan pada produk akhir.
Berikut daftar yang dapat digunakan hanya sebagai panduan
a. Area kerja
Pastikan area kerja yang sesuai, grounding ESD, pencahayaan yang diterima,
di konfigurasi untuk kenyamanan karena tingkat konsestrasi dan keahlian
diperlukan untuk kinerja keandalan yang tinggi pada rework, repair dan
modifikasi.
b. Microskop berkualitas tinggi
Presisi kerja umumnya membuthkan microskop.

75
c. Pencahayaan
Penerangan pada permukaan area kerja minimum 1000Lm/m2.
d. Perangkat solder
Perangkat soldering yang presisi sangat penting untuk operas rework, repair
dan modifikasi. Seorang teknisi/pekerja daot membutuhkan tool khusus untuk
soldering.
e. Pelepasan dan pemasangan komponen.
Saat ini variasi komponen berupa besar dan kecil dibutuhkan aturan khusus
untuk peralatannya dan metoda yang aman dan efisien untuk melepaskan
komponen.
f. Pemanasan awal (tambahan)
Pemanasan awal pada perakitan PCB terkadang di anjurkan untuk
menghindari material yang dan komponen yang sensitive terhadap
temperature.
g. Penghisap asap
Lingkungan kerja dapat sering terekspos pada terknisi pada asap yang
berbahaya, sehingga dapat membahayakan. Maka dari itu pembuangan dan
pelepasan pada material tertentu dapat memiliki dampak yang signifikan pada
lingkungan. Dari alasan ini setidaknya harus memiliki penghisapa asap local.
h. Station yang bersih
Perhatikan layanan produk, system yang bersih adalah bahan kimia yang
sesuai flux yang digunakan menjadi penting untuk diperhatian saat melakukan
repair.
i. peralatan
Berbagai macam perangkat tangan yang dibutuhkan termasuk pinset, tang,
kikir tusuk gigi, alat potong sedangkan material berupa flux, timah dan item
umumnya lainnya harus diperhatikan.
j. Material
Material yang terdaftar umumnya idealnya harus alami, tergantung anjuran
material yang tersedia atau yang disetujui oleh instansi anda.

III. Langkah Praktikum

Langkah kerja:

1. Hilangkan lapisan yang ada pada PCB (jika ada), bersihkan area yang
terkontaminasi, dari hasil oksidasi, residu atau flux.
2. Pasangkan mata solder pelepas komponen cip bermata pinset pada solder.
3. Nyalahkan solder dengan suhu solder 315 0C dan dapat diubah jika diperlukan.
4. Berikan flux pada sambungan solder (jika perlu). ( gambar 1)
5. Bersihkan mata solder dengan sponge.
6. Berikan sedikit timah pada sisi cekung solder. (gambr 2)
7. Masukkan mata solder ke dalam kaki komponen secara perlahan. (gambar 3 &4 )
8. Lepaskan komponen dari mata solder dengan pemanas solder.
9. Persiapakan permukaan lubang pcb untuk pergantian komponen.

76
Gambar 1. Pemberian flux Gambar 2. Pemberian timah Gambar 3. Memposisikan mata
pada mata solder solde

Gambar 4. Timah mencaair


IV. Analisis

V. Kesimpulan

Referensi
IPC 7711, Requirements For Soldered Electrical And Electronic Assemblies, 2010

77
Percobaan III-3
Melepas komponen SOT

I. Alat dan Bahan


Alat:
a. Soldering system
b. Mata solder pelepas komponen
c. pinset

Bahan:
a. pembersih
b. timah
c. Flux pen (Rosin)

II. Teori
Dasar pertimbangan
a. Persetujuan
Persetujuan yang tepat harus diperoleh sebelum melanjutkan modifikasi,
rework, repair papan PCB.
b. Prosedur tunggal
Jika membutuhkan banyak prosedur maka yang dibutuhkan adalah untuk
memenuhi tugas atau pekerjaan yang ada.
c. Mutu
Hasil yang didapat harus sesuai seperti produk aslinya. Harus sesuai dengan
mutu produk aslinya
d. Pemilihan prosedur
Prosedur yang dipilih harus berada pada dasar produk akhir yang optimal.
e. Kesabaran
Dibutuhkan kesabaran untuk mendapatkan hasil yang terbaik, jangan tergesa-
gesa dalam melakukan prosesesnya. Menerapkan pemanas
Jika membutuhkan pemanasa (heater) perhatikan suhunya, jika terlalu dapat
mengakibatkan kerusakan pada material. Menghilangkan lapisan
Lapisan yang ada harus dihilangkan dari area terkena sebelum melakukan
pengolahan datu proses.

Work station, tool material dan proses penggunaan alat yang tepat, untuk
memperbaiki tindakan, seringkali akan memiliki dampak yang signifikan pada
fungsi dan keandalan pada produk akhir.
Berikut daftar yang dapat digunakan hanya sebagai panduan
a. Area kerja
Pastikan area kerja yang sesuai, grounding ESD, pencahayaan yang diterima,
di konfigurasi untuk kenyamanan karena tingkat konsestrasi dan keahlian
diperlukan untuk kinerja keandalan yang tinggi pada rework, repair dan
modifikasi.
b. Microskop berkualitas tinggi
Presisi kerja umumnya membuthkan microskop.
c. Pencahayaan
78
Penerangan pada permukaan area kerja minimum 1000Lm/m2.
d. Perangkat solder
Perangkat soldering yang presisi sangat penting untuk operas rework, repair
dan modifikasi. Seorang teknisi/pekerja daot membutuhkan tool khusus untuk
soldering.
e. Pelepasan dan pemasangan komponen.
Saat ini variasi komponen berupa besar dan kecil dibutuhkan aturan khusus
untuk peralatannya dan metoda yang aman dan efisien untuk melepaskan
komponen.
f. Pemanasan awal (tambahan)
Pemanasan awal pada perakitan PCB terkadang di anjurkan untuk
menghindari material yang dan komponen yang sensitive terhadap
temperature.
g. Penghisap asap
Lingkungan kerja dapat sering terekspos pada terknisi pada asap yang
berbahaya, sehingga dapat membahayakan. Maka dari itu pembuangan dan
pelepasan pada material tertentu dapat memiliki dampak yang signifikan pada
lingkungan. Dari alasan ini setidaknya harus memiliki penghisapa asap local.
h. Station yang bersih
Perhatikan layanan produk, system yang bersih adalah bahan kimia yang
sesuai flux yang digunakan menjadi penting untuk diperhatian saat melakukan
repair.
i. peralatan
Berbagai macam perangkat tangan yang dibutuhkan termasuk pinset, tang,
kikir tusuk gigi, alat potong sedangkan material berupa flux, timah dan item
umumnya lainnya harus diperhatikan.
j. Material
Material yang terdaftar umumnya idealnya harus alami, tergantung anjuran
material yang tersedia atau yang disetujui oleh instansi anda.

III. Langkah Praktikum

Langkah kerja:

1. Hilangkan lapisan yang ada pada PCB (jika ada), bersihkan area yang
terkontaminasi, dari hasil oksidasi, residu atau flux.
2. Pasangkan mata solder.
3. Nyalahkan solder dengan suhu solder 315 0C dan dapat diubah jika diperlukan.
4. Berikan flux pada semua kaki komponen ( gambar 1)
5. Hilangkan bekas timah dari mata solder dengan busa.
6. Berikan timah pada sisi bawah mata solder (gambar 2).
7. Dekatkan mata solder ke komponen hingga semua kaki (gambar 3 & 4)
8. Pastikan semua solder telah mencair dan angkat komponen dari PCB (gambar 4 &
5)
9. Lepaskan komponen dari mata solder dengan pemanas solder.
10. Lapisi mata solder kembali dengan timah.
11. Persiapkan permukaan kaki komponen untuk dipasang kembali.

79
Gambar 1. Pemberian flux Gambar 2. Pemberian timah Gambar 3. Memposisikan mata solde
pada mata solder

Gambar 4. Timah mencair Gambar 5. Mengangkat solder


IV. Analisis

V. Kesimpulan

Referensi
IPC 7711, Requirements For Soldered Electrical And Electronic Assemblies, 2010

80
Percobaan III-4
Melepas komponen SOT (hot air pencil)

I. Alat dan Bahan


Alat:
a. Soldering system
b. Mata solder pelepas komponen
c. pinset

Bahan:
a. pembersih
b. timah
c. Flux pen (Rosin)

II. Teori
Dasar pertimbangan
a. Persetujuan
Persetujuan yang tepat harus diperoleh sebelum melanjutkan modifikasi,
rework, repair papan PCB.
b. Prosedur tunggal
Jika membutuhkan banyak prosedur maka yang dibutuhkan adalah untuk
memenuhi tugas atau pekerjaan yang ada.
c. Mutu
Hasil yang didapat harus sesuai seperti produk aslinya. Harus sesuai dengan
mutu produk aslinya
d. Pemilihan prosedur
Prosedur yang dipilih harus berada pada dasar produk akhir yang optimal.
e. Kesabaran
Dibutuhkan kesabaran untuk mendapatkan hasil yang terbaik, jangan tergesa-
gesa dalam melakukan prosesesnya. Menerapkan pemanas
Jika membutuhkan pemanasa (heater) perhatikan suhunya, jika terlalu dapat
mengakibatkan kerusakan pada material. Menghilangkan lapisan
Lapisan yang ada harus dihilangkan dari area terkena sebelum melakukan
pengolahan datu proses.

Work station, tool material dan proses penggunaan alat yang tepat, untuk
memperbaiki tindakan, seringkali akan memiliki dampak yang signifikan pada
fungsi dan keandalan pada produk akhir.
Berikut daftar yang dapat digunakan hanya sebagai panduan
a. Area kerja
Pastikan area kerja yang sesuai, grounding ESD, pencahayaan yang diterima,
di konfigurasi untuk kenyamanan karena tingkat konsestrasi dan keahlian
diperlukan untuk kinerja keandalan yang tinggi pada rework, repair dan
modifikasi.
b. Microskop berkualitas tinggi
Presisi kerja umumnya membuthkan microskop.
c. Pencahayaan
81
Penerangan pada permukaan area kerja minimum 1000Lm/m2.
d. Perangkat solder
Perangkat soldering yang presisi sangat penting untuk operas rework, repair
dan modifikasi. Seorang teknisi/pekerja daot membutuhkan tool khusus untuk
soldering.
e. Pelepasan dan pemasangan komponen.
Saat ini variasi komponen berupa besar dan kecil dibutuhkan aturan khusus
untuk peralatannya dan metoda yang aman dan efisien untuk melepaskan
komponen.
f. Pemanasan awal (tambahan)
Pemanasan awal pada perakitan PCB terkadang di anjurkan untuk
menghindari material yang dan komponen yang sensitive terhadap
temperature.
g. Penghisap asap
Lingkungan kerja dapat sering terekspos pada terknisi pada asap yang
berbahaya, sehingga dapat membahayakan. Maka dari itu pembuangan dan
pelepasan pada material tertentu dapat memiliki dampak yang signifikan pada
lingkungan. Dari alasan ini setidaknya harus memiliki penghisapa asap local.
h. Station yang bersih
Perhatikan layanan produk, system yang bersih adalah bahan kimia yang
sesuai flux yang digunakan menjadi penting untuk diperhatian saat melakukan
repair.
i. peralatan
Berbagai macam perangkat tangan yang dibutuhkan termasuk pinset, tang,
kikir tusuk gigi, alat potong sedangkan material berupa flux, timah dan item
umumnya lainnya harus diperhatikan.
j. Material
Material yang terdaftar umumnya idealnya harus alami, tergantung anjuran
material yang tersedia atau yang disetujui oleh instansi anda.

III. Langkah Praktikum

Langkah kerja:

1. Hilangkan lapisan yang ada pada PCB (jika ada), bersihkan area yang
terkontaminasi, dari hasil oksidasi, residu atau flux.
2. Atur temperature dan tekanan luaran udara panas yang dibutuhkan untuk
mencapai timah tanpa adanya komponnen yang bergerak atau menyebabkan
kekurasakan pada PCB, component dan lain-lain.
3. Atur suhu heater 3150C dan ubah jika dibutuhkan.
4. Pasagkan mata solder pensil.
5. Berikan flux kesemua kaki atau area komponen (gambar 1)
6. Posisikan mata solder ke komponen dengan jarak 0,5 cm. (gambar 2)
7. Arahkan langsung udara panas ke komponen sampai dengan timah meleleh
(gambar 2)
8. Jepit komponen dengan pinset dan angkat komponen tersebut (gambar 3)
9. Lepaskan komponen dari pinset amd angkat dari PCB.
10. Persiapkan area lubang untuk pergantian komponen.
11. Bersihkan dan periksa untuk memenuhi kebutuhan.

82
Gambar 1. Pemberian flux Gambar 2. Timah mencair Gambar 3. Mengangkat solder

IV. Analisis

V. Kesimpulan

Referensi
IPC 7711, Requirements For Soldered Electrical And Electronic Assemblies, 2010

83
Percobaan III-5
Melepas komponen SOT (twezer)

I. Alat dan Bahan


Alat:
a. Soldering system
b. Mata solder pelepas komponen
c. pinset

Bahan:
a. pembersih
b. timah
c. Flux pen (Rosin)

II. Teori
Dasar pertimbangan
a. Persetujuan
Persetujuan yang tepat harus diperoleh sebelum melanjutkan modifikasi,
rework, repair papan PCB.
b. Prosedur tunggal
Jika membutuhkan banyak prosedur maka yang dibutuhkan adalah untuk
memenuhi tugas atau pekerjaan yang ada.
c. Mutu
Hasil yang didapat harus sesuai seperti produk aslinya. Harus sesuai dengan
mutu produk aslinya
d. Pemilihan prosedur
Prosedur yang dipilih harus berada pada dasar produk akhir yang optimal.
e. Kesabaran
Dibutuhkan kesabaran untuk mendapatkan hasil yang terbaik, jangan tergesa-
gesa dalam melakukan prosesesnya. Menerapkan pemanas
Jika membutuhkan pemanasa (heater) perhatikan suhunya, jika terlalu dapat
mengakibatkan kerusakan pada material. Menghilangkan lapisan
Lapisan yang ada harus dihilangkan dari area terkena sebelum melakukan
pengolahan datu proses.

Work station, tool material dan proses penggunaan alat yang tepat, untuk
memperbaiki tindakan, seringkali akan memiliki dampak yang signifikan pada
fungsi dan keandalan pada produk akhir.
Berikut daftar yang dapat digunakan hanya sebagai panduan
a. Area kerja
Pastikan area kerja yang sesuai, grounding ESD, pencahayaan yang diterima,
di konfigurasi untuk kenyamanan karena tingkat konsestrasi dan keahlian
diperlukan untuk kinerja keandalan yang tinggi pada rework, repair dan
modifikasi.
b. Microskop berkualitas tinggi

84
Presisi kerja umumnya membuthkan microskop.
c. Pencahayaan
Penerangan pada permukaan area kerja minimum 1000Lm/m2.
d. Perangkat solder
Perangkat soldering yang presisi sangat penting untuk operas rework, repair
dan modifikasi. Seorang teknisi/pekerja daot membutuhkan tool khusus untuk
soldering.
e. Pelepasan dan pemasangan komponen.
Saat ini variasi komponen berupa besar dan kecil dibutuhkan aturan khusus
untuk peralatannya dan metoda yang aman dan efisien untuk melepaskan
komponen.
f. Pemanasan awal (tambahan)
Pemanasan awal pada perakitan PCB terkadang di anjurkan untuk
menghindari material yang dan komponen yang sensitive terhadap
temperature.
g. Penghisap asap
Lingkungan kerja dapat sering terekspos pada terknisi pada asap yang
berbahaya, sehingga dapat membahayakan. Maka dari itu pembuangan dan
pelepasan pada material tertentu dapat memiliki dampak yang signifikan pada
lingkungan. Dari alasan ini setidaknya harus memiliki penghisapa asap local.
h. Station yang bersih
Perhatikan layanan produk, system yang bersih adalah bahan kimia yang
sesuai flux yang digunakan menjadi penting untuk diperhatian saat melakukan
repair.
i. peralatan
Berbagai macam perangkat tangan yang dibutuhkan termasuk pinset, tang,
kikir tusuk gigi, alat potong sedangkan material berupa flux, timah dan item
umumnya lainnya harus diperhatikan.
j. Material
Material yang terdaftar umumnya idealnya harus alami, tergantung anjuran
material yang tersedia atau yang disetujui oleh instansi anda.

III. Langkah Praktikum

Langkah kerja:

1. Hilangkan lapisan yang ada pada PCB (jika ada), bersihkan area yang
terkontaminasi, dari hasil oksidasi, residu atau flux.
2. Pasangkan mata solder pinset.
3. Nyalahkan solder dengan suhu solder 315 0C dan dapat diubah jika diperlukan.
4. Berikan flux pada semua kaki komponen ( gambar 1)
5. Hilangkan bekas timah dari mata solder dengan busa (gambar 2)
6. Lapisi mata solder dengan timah
7. Dekatkan mata solder ke komponen hingga semua kaki (gambar 3 & 4)
8. Pastikan semua solder telah mencair dan angkat komponen dari PCB (gambar 4 &
5)
9. Lepaskan komponen dari mata solder dengan pemanas solder.
10. Persiapkan permukaan kaki komponen untuk dipasang kembali.

85
Gambar 1. Pemberian flux Gambar 2. Pemberian timah Gambar 3. Memposisikan
pada mata solder mata solde

Gambar 4. Timah mencair Gambar 5. Mengangkat solder


IV. Analisis

V. Kesimpulan

Referensi
IPC 7711, Requirements For Soldered Electrical And Electronic Assemblies, 2010

86