Anda di halaman 1dari 26

BASIS AMALGAM DAN APLIKASI TUMPATAN AMALGAM

MAKALAH KONSERVASI GIGI 1

Disusun Oleh :
Rozalia ( 04111004031)
Rizka Adianti Hutami ( 04111004032)
Marina Magdalena ( 04111004033)

PROGRAM STUDI KEDOKTERAN GIGI


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS SRIWIJAYA
2012
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Setelah preparasi untuk amalgam telah selesai, biasanya bahan perantara


dioleskan di atas dentin sebelum restorasi permanen. Idealnya bahan harus
merangsang perbaikan pulpa dengan menghasilkan dentin sekunder atau reparatif
di dekat daerah iritasi. Bahan tersebut harus memberikan perlindungan pada pulpa
dari bahan-bahan toksik yang terdapat pada beberapa bahan tambalan. Semen
basis perantara ini juga digunakan untuk memblokir difusi panas melalui bahan
restorasi logam. Menurut Baum, Philips, dan Lund, pada bahan tambalan
amalgam, basis juga memberikan fondasi yang kuat untuk mendukung tekanan
pemampatan yang dilakukan.
Fungsi lain dari lapisan semen basis perantara dan pelindung yang lebih
tebal yang ditempatkan di bawah tambalan adalah mendukung pemulihan dari
pulpa yang cidera dan melindunginya terhadap berbagai trauma yang mungkin
mengenainya. Termasuk dalam trauma ini adalah syok panas dan iritasi kimia,
tergantung pada bahan restorasi yang digunakan. Basis ini pada dasarnya
berfungsi sebagai pengganti dentin pelindung yang rusak karena karies,
pengeboran kavitas, atau keduanya.
Ada berbagai jenis bahan yang telah digunakan sebagai basis. Semen seng
fosfat telah digunakan untuk tujuan ini selama betahun-tahun, begitu pula semen
OSE. Selain itu, semen polikarboksilat dan ionomer kaca juga memiliki sifat-sifat
yang cocok untuk digunakan sebagai basis.
Pada aplikasi tumpatan amalgam, presentase kegagalan yang tinggi
disebabkan karena desain preparasi yang tidak tepat, kesalahan manipulasi dari
amalgam dan amalgam yang terkontaminasi waktu pengisian setiap langkah
dalam prosedur, dari waktu alloy diseleksi sampai restorasi dipoles, mempunyai
efek terhadap sifat amalgam, yang menentukan keberhasilan atau kegagalan
restorasi. Kemudian diharapkan, pengaplikasian tumpatan amalgam harus
dilakukan sebaik mungkin untuk mencegah terjadinya kegagalan pada restorasi.
Pada makalah ini akan dibahas mengenai basis amalgam dan aplikasi
tumpatan amalgam pada kedokteran gigi.

B. Rumusan Masalah

1. Apa saja basis yang digunakan pada tumpatan amalgam?


2. Apa fungsi dari basis yang digunakan pada tumpatan amalgam?
3. Bagaimana aplikasi tumpatan amalgam?

C. Tujuan

1. Mengetahui basis yang digunakan pada tumpatan amalgam.


2. Mengetahui fungsi dari basis yang digunakan pada tumpatan amalgam.
3. Mengetahui aplikasi tumpatan amalgam.
BAB II
PEMBAHASAN

DENTAL BASIS
Basis (1-2mm) biasanya digunakan untuk memberikan perlindungan
termal untuk pulpa dan menambah dukungan untuk restorasi dengan
mendistribusikan stress lokal dari restorasi ke permukaan dentin dibawahnya.
Basis memberikan perlindungan bagi pulpa :
Protective base : melindungi pulpa sebelum peletakkan bahan restorasi
Insulating base : melindungi pulpa dari shock termal
Sedatif base : pengobatan pulpa yang mengalami luka

TIPE MATERIAL BASIS


o Semen Zink Phosphat
o Semen Ionomer Kaca (GI)
o Semen Oksida Seng Eugenol (OSE)
o Semen Polikarboksilat
o Semen Silikofosfat
1. Semen Seng Fosfat

Semen ini merupakan semen yang populer bagi penyemenan restorasi dan
pembuatan basis tumpatan. Modulus elastisitasnya tinggi sehingga banyak
digunakan sebagai basis di bawah tambalan amalgam. Dahulu, fase cairan asam
fosfatnya dianggap dapat mencederai pulpa. Tetapi, peneletian terakhir
memperlihatkan bahwa hal ini tidak benar. Penyemenan tumpatan tuang dengan
semen fosfat tenyata dapat ditoleransi dengan baik oleh pulpa. Para peneliti
melaporkan bahwa semen fosfat kemungkinan besar menyebabkan sensitivitas
pulpa pada saat sementasi dan dua minggu setelah sementasi dibandingkan semen
ionimer kaca. Meskipun demikian, tiga bulan setelah sementasi, tidak ada
perbedaan dalam sensitivitasnya.
Sebagai basis, semen seng fosfat digunakan dalam bentuk dempul dan
bentuk lapisan yang relatif tebal untuk menggantikan dentin yang sudah rusak dan
untuk melindungi pulpa dari irtasi kimia dan fisik serta menghasilkan penyekat
terhadap panas dan menahan tekanan yang diberikan selama penempatan bahan
restoratif.
Jenis semen ini adalah yang tertua dari seluruh semen yang digunakan
dalam kedokteran gigi (Gambar 6-9). Mudah dimanipulasi, memiliki kekuatan
yang besar untuk suatu basis, dapat menahan trauma mekanis, seperti tipe bahan
basis lainnya, dan memberikan perlindungan yang baik terhadap rangsangan
panas. Tetapi, semen ini mudah pecah dan tidak baik digunakan sebagai tambahan
sementara (Philips, 1991).

Manipulasi bubuk dan cairan yang tepat merupakan keharusan.


Konsentrasi asam fosfor dengan teliti diatur oleh pabrik. Bahkan sedikit saja
perubahan dalam konsentrasi tersebut memiliki pengaruh yang besar pada waktu
pengerasan dan kelarutan, serta kekuatan. Karena itu, botol harus selalu ditutup
segera setelah cairan dipakai. Begitu juga bahan tersebut tidak boleh dibiarkan
berlama-lama di glass slab sebelum dilakukan pengadukan. Juga lebih bijak bila
botol yang cairannya sudah digunakan 4/5-nya dibuang saja, karena cairan tersisa
dalam botol mungkin saja telah terkontaminasi akibat pemakaian yang berulang-
ulang (Philips, 1991).
Bila digunakan untuk tujuan menyemen hasil tuangan, lapisan semen
harus cukup tipis agar tidak mengganggu permukaan antara gigi hasil tuangan.
Ukuran partikel bubuk tergantung pada ketebalan lapisan. Meskipun demikian,
ukuran partikel bisa dikurangi dengan mengaduk bubuk menjadi larutan dengan
cairan semen dan dengan memberikan tekanan selama penyemenan tuangan.
Partikel-partikel yang tertekan diantara dinding-dinding restorasi dan gigi
akhirnya dapat menahan tekanan yang diberikan dokter gigi pada hasil tuangan.
Pada umumnya, semakin halus partikel-partikel bubuk semen semakin kecil
ukuran butiran semen dan semakin tipis lapisannya. Semakin tipis ketebalan
lapisan tersebut, semakin besar daya perlekatannya (Philips, 1991).
Barangkali salah satu sifat yang paling petning secara klinis adalah
kelarutan dan disintegrasi semen. Sebenarnya sifat ini merupakan salah satu
pertimbangan yang paling penting dalam pemakaian dan pemilihan setiap bahan
tambalan gigi. Pada restorasi tuangan yang disemen, kelarutan asam sangat perlu
diperhatikan. Seperti diketahui, bagian tipis semen selalu terkena cairan mulut
pada tepinya, walaupun garis semen ini mungkin tidak segera terlihat dengan mata
telanjang. Ketepatan visual pada kondisi mulut adalah 50 m. Jadi, jika ada garis
semen yang terlihat di dalam mulut, kemungkinan besar lebih dari 50 m. Pada
daerah servikal yang sulit dilihat, penyimpangan tepi beberapa kali lipat dari ini
akan terlewati tanpa terlihat. Lapisan semen yang terbuka ini perlahan-lahan larut
sehingga akhirnya inlay longgar atau dapat terjadi karies sekunder (Philips, 1991)
Dari kenyataan bahwa kandungan air semen sangat penting, daerah
perlekatan permukaan gigi terhadap semen harus dijaga agar tetap kering ketika
campuran bubuk cairan sedang dipersiapkan, sampai dimasukkan kegigi, dan
selama proses pengerasannya. Bila dibiarkan mengeras ketika berkontak dengan
saliva, permukaan-permukaan kebanyakan jenis semen menjadi lembut dan
mudah dilarutkan oleh cairan-cairan mulut (Philips, 1991).
Indikasi :
1. Sebagai bahan tambalan sementara
2. Sebagai bahan basis dan pelapik
3. Sebagai bahan perekat inlay, jembatan, dan pasak inti

2. Semen Ionomer Kaca (GI)

Karena sifat biologisnya yang baik dan memiliki potensi perlekatan ke


kalsium yang ada di dalam gigi (sama seperti sistem polikarboksilat), ionomer
kaca terutama digunakan sebagai bahan restoratif untuk perawatan daerah erosi
dan sebagai bahan penyemenan. Juga dapat digunakan sebagai basis walaupun
bahan ini sangat sensitif terhadap air.
Ada 2 tipe ionomer kaca, yang pertama adalah sistem bubuk-cairan
konvensional, serupa dengan semen tipe II. Tipe II adalah ionomer kaca yang
dikeraskan dengan sinar. Tipe ini juga sistem bubuk-cairan. Bagian bubuknya
berisi unsur partikel kaca konvensional yang larut dalam asam ditambah aselelator
foto-aktivasi. Cairannya adalah larutan cair asam poliakrilat, atau kopolimer,
gugusan grup metaklirat.
Karena sifat biologisnya yang baik dan memiliki potensi perlekatan ke
kalsium yang ada di dalam gigi (sama seperti sistem polikarboksilat), ionomer
kaca terutama digunakan sebagai bahan restoratif untuk perawatan daerah erosi
dan sebagai bahan penyemenan. Juga dapat digunakan sebagai basis walaupun
bahan ini sangat sensitif terhadap air.
Kegunaan utama ionomer kaca adalah untuk perekat antara gigi dengan
tambalan komposit. Pada dasarnya berperan sebagain bonding terhadap dentin.
Kelebihan ionomer kaca dibanding resin terletak pada perlekatan adhesifnya, hasil
preparasi yang kurang ngilu, serta adanya mekanisme perlepasan flour.
Indikasi :
1. Restoratif gigi yang mengalami erosi
2. Basis
3. Pelapik kavitas
4. Sementasi
5. Bonding untuk tambalan komposit
6. Core build-up
7. Restorasi gigi desidiu

Kontra-Indikasi :
Pulp Capping
3. Semen Oksida Seng Eugenol (OSE)

Semen oksida seng eugenol adalah suatu tipe sedatif yang lembut.
Biasanya disediakan dalam bentuk bubuk dan cairan, dan berguna sebagai basis
insulatif (penghambat). Bahan ini juga sangat sering digunakan untuk balutan
sementara. pH-nya mendekati 7 yang membuatnya menjadi salah satu semen
dental yang paling sedikit mengiritasi.

Eugenol memiliki efek paliatif terhadap pulpa gigi dan ini adalah salah
satu kelebihan jenis semen tersebut. Kelebihan lainnya adalah kemampuan semen
untuk meminimalkan kebocoran mikro, dan memberikan perlindungan terhadap
pulpa. Bahan ini paling sering digunakan ketika merawat lesi-lesi karies yang
besar.
Senyawa-senyawa yang baru ini disebut sebagai semen oksida seng
eugenol fortifikasi, diperkuat, modifikasi, satu diperbaiki. Secara
komersial ada yang disebut semen EBA bila produk tersebut mengandung o-
etoksibenzoat sebagai pengganti sebagai eugenol. Semen-semen ini didesain
terutama menyemen secara tetap inlay, mahkota tiruan, dan jembatan. Sifat
fisiknya (misal, kekuatan) adalah lebih baik dibanding semen oksida seng
konvensional atau semen oksida seng eugenol yang tidak diperkuat.
Derajat kelarutan semen-semen ini masih kontroversial. Kelebihan semen
oksida seng eugonel yang telah disempurnakan ini pada umumnya bersifat
biologis.
Indikasi :
1. Meredakan rasa sakit
2. Basis insulatif
3. Tambalan Sementara, misalnya pada pulp capping tidak langsung
4. Sementasi inlay,crown, dan bridge
5. Karies dentin

Kontra-Indikasi :
Kasus pulpa gangren atau mati

4. Semen Polikarboksilat

Ini merupakan salah satu semen gigi yang baru dan memberikan bukti
perlekatan baik pada komponen kalsium dari struktur gigi. Walaupun agak sulit
dimanipulasi, memiliki potensi untuk adhesi klinis ke ion-ion kalsium pada email
dan dentin.
Pemakaian utamanya adalah sebagai bahan penyemenan, tetapi dapat juga
sebagai basis, lapik penyekat, dan sebagai bahan penutup di bawah email yang
tipis untuk mencegah bahan-bahan berwarna metalik transparan melalui email.
Bahan ini cenderung cepat mengeras, sehingga tidak dilakukan upaya mengaduk
semen sampai menyerupai konsistensi pasta seperti pada semen seng fosfat.
Bubuk semen ini mengandung oksida seng dan sejumlah kecil oksida
magnesium. Beberapa produk sekarang ini mengganti oksida magnesium dengan
oksida stannic dan stannous flourida untuk memodifikasi waktu penggerasan dan
meningkatkan kekuatan serta karakterikstik-karakteristik manipulasinya. Flourida
yang ditambahkan mempunyai sedikit potensi antikaries.
Cairannya adalah asam poliakrilik dan air. Alasan utama kepopuleran
semen baru ini adalah penerimaan biologis yang baik oleh pulpa dan karena itu
memiliki insedens sensitivitas pasca-operatif yang rendah.
Indikasi :
1. Sementasi
2. Basis
3. Lapik pelekat

Kontra-Indikasi :
1. Perawatan pulpa
2. Kasus pulpa gangren atau mati

5. Semen Silikofosfat

Semen ini merupakan hibrid, kombinasi dai bubuk semen seng fosfat
dengan semen silikat. Salah satu semen silikofosfat yang paling terkenal terdiri
atas 90% bubuk semen silikat dan 10% bubuk semen fosfat. Dengan adanya
kandungan flourida dalam bagian silikat dari bubuk tersebut, semen tersebut
memberikan pencegahan karies sekunder.
Senyawa-senyawa yang pertama mempunyai sifat menipulasi yang buruk
dan ketebalan lapisannya sangat tinggi. Karena ketebalannya lapisan yang besar
ini, semen ini tidak cocok untuk penyemenan restorasi-restorasi emas secara tepat.
Senyawa-senyawa baru telah dikembangkan dengan meningkatkan karakteristik
manipulasi dan mengurangi ketebalan lapisan. Dari titik pandang sifat
antikariesnya, seng silikofosfat sering merupakan bahan semen pilihan untuk
mulut yang angka kariesnya tinggi. Aksi untuk perlindungan pulpa adalah sama
dengan seng fosfat.
Indikasi :
1. Basis
2. Sementasi untuk mulut yang angka kariesnya tinggi
Kontra-Indikasi :
Kasus pulpa gangren atau mati

6. Kalsium Hidroksida (Ca (OH)2)

Kalsium hidroksida adalah suatu bahan yang secara ekstensif digunakan


untuk perlindungan pulpa tidak hanya untuk resin, tetapi untuk seluruh bahan
restoratif. Kalsium hidroksida sangat efektif dalam meningkatkan pembentukan
dentin sekunder.
Bahan ini memiliki kekerasan dan kekuatan yang cukup untuk digunakan
sebagai fondasi untuk bahan penambalan. Karena itu, merupakan bahan-bahan
yang efektif memperbaiki kerusakan yang diakibatkan untuk lesi karies profunda.
Indikasi :
1. Pulpa yang tebuka dalam pulp capping dan pulpotomy
2. Leakage canal
3. Apexification, merangsang pembentukan apex
4. Membentuk jaringan keras gigi
5. Bahan tambalan sementara untuk infeksi saluran akar

Kontra-Indikasi :
1. Peradangan pulpa (pulpitis)
2. Kasus gangren pulpa, seperti: abses.
Aplikasi Zink Phophate

Semen zinc phosphate dicampur hingga kental, konsistensi viskos


biasanya digunakan sebagai basis untuk menyediakan perlindungan termal dan
mekanik di bawah restorasi amalgam. Material disediakan dalam bentuk powder
dan liquid, powder terdiri dari partikel zinc oxide yang diberi tambahan
magnesium oxide. Liquid acidic mengandung phosphoric acid di air (sekitar 33%
konsentrasi asam). Sejumlah kecil alumunium phosphate ditambahkan untuk
meninggikan reaksi setting. Ketika powder dicampur dengan liquid, asam mulai
melarut partikel luar zinc oxide, membebaskan ion zinc pada liquid phosphoric
acid. ion fosfat bermuatan negatif bereaksi dengan ion aluminium dan seng
bermuatan positif untuk membentuk suatu senyawa seng fosfat, yang
menyediakan matriks untuk berikatan dengan partikel asli bersama. Beberapa
faktor memengaruhi laju reaksi, meliputi ukuran partikel zinc oxide, rasio powder
liquid, teknik pencampuran, dan temperatur pencampuran. Pada umumnya,
ukuran partikel yang lebih kecil, membercepat pencampuran, temberatur
pencampuran yang lebih tinggi, dan penggunaan powder yang lebih banyak
meninggikan laju setting. Dari kesemuanya, kecuali ukuran partikel di bawah
kontrol klinisian dan harus dipertimbangkan ketika material ini dicampur.
Sehinggga, penting untuk menjaga beberapa faktor selama pencampuran dan
manipulasi basis
Zinc phosphate harus dicampur secara perlahan untuk menghindari
peningkatan panas pada material. Selama zinc oxide dan phosphoric acid bereaksi,
panas dibebaskan. Panas ini meningkatkan laju setting dan memperpendek
working time.

Pencampuran Semen Zinc Phosphate

Alat
- Powder semen Zinc Phosphate (dengan scoop) dan liquid
- Glass slab (didinginkan di lemari pendingin atau di bawah air dingin
selama 5 menit kemudian dikeringkan)
- Spatula semen logam
- Penghitung waktu

Tahap I : Proportioning
- Isi scoop dengan powder dan tuang pada glass slab
- Bentuk powder menjadi persegi datar pada dengan spatula
- Bagi persegi menjadi empat
- Bagi satu bagian menjadi dua 1/8 bagian
- Bagi satu 1/8 bagian menjadi dua 1/6 bagian sehingga total enam
tambahan
- Keluarkan liquid dari alat penetes botol di dekat powder
Tahap II : Pencampuran
- Campur 1/6 bagian pertama powder dengan liquid selama 10 detik

- Campur 1/6 bagian kedua dengan campuran selama 10 detik


- Campur 1/8 bagian dengan campuran selama 10-15 detik
- Campur 1/4 bagian dengan campuran selama 10-15 detik
- Campur 1/4 bagian kedua dengan campuran selama 10-15 detik
- Campurkan 1/4 bagian terakhir selama 10-15 detik
- Pastikan konsistensi dengan menarik 0,5-0,75 inci pita panjang semen
yang creamy dari campuran dengan spatula
Tahap 3 : Memasukkan restorasi semen
- Restorasi biasanya dilapisi atau diidi dengan lapisan tipis dari semen
dengan spatula
Tahap 4 : Pembersihan
- Buang semen yang belum mengeras dari slab dan spatula di bawah air
mengalir
- Jika semen telah mengeras, buang dari slab dan spatula dengan mencuci
dalam air hangat kemudian scrub dengan baking soda

Aplikasi Restorasi Amalgam


Jika suatu preparasi gigi membentuk kavitas yang terbatas (misalnya, Klas
I dan Klas V yang kecil), maka bisa langsung diisi dengan amalgam dan diukir
bentuknya. Sebaliknya, jika ada sisi gigi yang hilang, dinding palsu harus dibuat
utnuk membatasi bahan selama dipadatkan. Dinding palsu ini yang disebut
matriks, biasanya terdiri dari sepotong lembaran logam tipis yang ditahan pada
tempatnya sewaktu amalgam dimampatkan.
Untuk mencegah pita terbuka sewaktu terkena tekanan dan mencegah
ekstrusi amalgam keluar dari tepi gingiva, sebuah baji diletakkan pada gigi
berikutnya agar pita lekat dengan utuh. Baju tersebut terbuat dari potongan kayu
pendek yang dipotong dari baji segitiga yang runcing, atau dari tusuk gigi atau
penahan lidah.

Amalgamasi
Kapsul pra-timbang meliputi suatu pemukul logam, yang menolong
menggosok partikel selama penggoyangan untuk mengangkat permukaan oksida
sehingga merkuri dapat bereaksi dengan logam terbuka yaitu perak, timah, dan
tembaga.
Amalgam yang berbutir umumnya kurang bercampur; amalgam yang
lembut mempunyai pencampuran yang layak atau ini mungkin juga pencampuran
yang kelebihan.
Maksud dasar selama pemampatan adalah menghilangkan ruang kosong di
dalam kavitas atau lebih tepatnya untuk menekan seluruh udara keluar dari bahan
dan mengisi sudut-sudut dan celah-celah dengan amalgam. Penumpatan yang baik
dari seluruh kavitas adalah perlu, karena dibangun dari dasar hingga ke atasnya.
Kurang konsentrasi dapat menghasilkan ruang udara yang tidak diketahui dalam
satu lapisan dasar tambalan. Secara umum digunakan pemampat yang kecilpada
daerah pojok dan di sepanjang bagian kavitas yang lebih dalam, kemudian diganti
dengan pemampat yang lebih besar sewaktu pengisian mendekati selesai.
Maksud lain dalam pengisian kavitas adalah untuk membuang merkuri
sebanyak mungkin. Bila pemampatan telah siap dilakukan, kandungan merkuri
menjadi lebih rendah dan tampak dalam hasil akhirnya. Sewaktu tambalan
pertama ditempatkan dalam kavitas sera dimampatkan, kandungan merkuri
berpindah ke permukaan. Setelah penempatan dan pemampatan dari tambalan
yang kedua, bagian yang lebih rendah dari amalgam hipotesis mengandung,
misalnya, hanya 45% sedangkan permukaan bahan 55%. Sewaktu tambahan
berikutnya ditambahkan dan pemampatan dilanjutkan, merkuri di bawahnya akan
tertarik ke permukaaandan dihilangkan. Masa yang tersisa kemudian diukir dan
dibentuk seperti bentuk yang diinginkan sewaktu pengerasan mulai terjadi.
Untuk mendapat sifat fisik yang optimal sudah jelasa digunakan
campuran yang kering (rasio bubuk-merkuri rendah), tetapi pada bebrapa
situasi, kandungan merkuri yang lebih banyak benar-benar dibutuhkan untuk
menahan bolus bersama selama penumpatan dan pengukiran.
Untuk memperoleh suatu campuran yang lebih basah, setetes merkuri
ditempatkan dalam dappen dish. Bolus amalgam dicampur, ditahan jari yang
bersarung, dan dibiarkan menyentuh permukaan merkuri. Tarikan permukaan akan
segera menarik sedikit merkuri ke dalam bolus yang dengan cepat dipijat. Bila
bolus tersebut terlalu basah maka merkuri yang berlebihan dibuang. Untuk
melakukan ini, bolus dibungkus dengan sebuah kain kasa, dipelintir dan ditekan
ringan dengan tang untuk mengeluarkan merkuri yang sudah tidak diinginkan
melalui kain itu. Merkuri dikumpulkan dan ditempatkan bersama dengan serpihan
amalgam.
Amalgam dibuka dari bungkus serta diperiksa keplastisannya, kemudian
ditempatkan dalam pembawa amalgam dan dimasukkan kedalam kavitas.
Pemampatan kemudian di lakukan, sering dengan bantuan instrumen plastis,
selain pemampat. Masa yang lebih kohesif dan padat akan diperoleh dibanding
campuran yang kering dan berbutir. Merkuri yang tersisa dalam dappen dish
ditempatkan dalam tabung tertutup bersama kelebihan-kelebihan amalgam.

Prosedur
1. Setelah amalgam dicampur, amalgam ditempatkan dalam amalgam well atau
kain kasa yang ditekan sehingga tempat pembawa amalgam bisa diidi.
2. Setelah diisi dimasukkan ke dalam kavitas, ditekan ke dalam posisinya
dengan tekanan kuat yang positif. Pemampatan yang hati-hati meliputi
menekan pemampat pada seluruh bagian kavitas.
3. Tambahan selanjutnya dimasukkan berturut-turut dan dimampatkan, pertama
dengan pemampat yang kecil, kemudian dengan ukuran yang besar.
4. Bahan yang berlebih terletak di atas pinggiran kavitas kemudian dikikis
dengan pemampat yang besar. Pemampat dengan permukaan halus cenderung
tergelincir di atas permukaan amalgam, sedangkan yang permukaannya
bergerigi lebih bisa memegang amalgam dan menggerakkannya ke posisinya.
Sebaliknya, permukaan yang bergerigi cenderung tersumbat dengan amalgam
yang telah mengeras dan harus dibersihkan segera setelah selesai digunakan.
Bila amalgam telah mengeras di antara geligim pembersihan sulit dilakukan.
5. Setelah kelebihan amalgam dikikis dengan pemampat yang besar, sepotong
bahan katun digosokkan di atas permukaan untuk menghapus kelebihan
bahan yang besar.
6. Pengukiran kemudian dilakukan. Penekanan dengan pengukir dilakukan
sejajar dengan bagian tepi, dengan pengukir bersandar pada permukaan luar
email untuk mencegah alat terpelosok ke dalam bahan. Dengan sentuhan yang
lembut, pengukiran juga bisa dilakukan dengan efektif melalui penekanan
terarah dari gigi ke arah amalgam.
7. Pasien diinstruksikan untuk mengoklusikan gigi-geliginya dengan kertas
karbon penanda yang disisipkan di antara gigi. Daerah yang tinggi pada
amalgam jika ada bisa terlihat segera dan bisa dibuang.
8. Dengan adonan pumis yang encer dan mangkuk karet yang lentur, permukaan
dihaluskan untuk menghilangkan garutan dari pengukir (langkah ini boleh
dipilih)
9. Permukaan kemudian digosok untuk mendapatkan akhir yang berkilau
dengan instrumen pemburnis yang ukurannya sesuai. Harus diketahui bahwa
pemburnisan bukan pengganti pemolesan. Pemburnisan dilakukan segera
setelah pengukiran, tetapi setelah amalgam menunjukkan bukti kekerasan
klinis.

Pemampatan dan Pengukiran

PERALATAN:
1. Instrumen pemampat
Pemampat DE bulat besar.
Pemampat DE bukat kecil.
Desain pilihan lain.
2. Pembawa amalgam
3. Tempat amalgam atau dappen dish.
4. Kain penekan.
5. Instrumen pengukir.
Kleoid diskoid.
Pengukir Hollenback atau Ward.
Pengukir DE interproksimal.
Pengukir lainnya.
6. Burnisher
Pengukir malam PKT No. 3
Burnisher bulat kecil.
Sisi belakang ekskavator.
Burnisher ekor atau telur.
7. Adonan pumis dan mangkuk karet.
8. kertas artikulasi.

PROSEDUR
1. Aplikasikan pembawa amalgam pada lantai gingiva dan mampatkan pada
tempatnya. Lapisan tambalan amalgam yang pertama sangat penting dan
membutuhkan perhatian lebih dari yang berikutnya. Pemampatan yang buruk
kemungkinan besar akan ditemukan sepanjang tepi bukal dekat lantai gingiva.
Untuk alasan itu aksi buko-lingual, dengan amalgam didorong dengan
pemampat, akan mengisi lebih efektif daerah yang penting dengan arah
gerakan yang vertikal.
2. Dalam pemampatan lapisan berikutnya pita matriks bisa ditekan ke arah titik
kontak dari gigi tetangga utnuk memaastikan kontak yang baik dengan bahan
setelah pita dilepas.
3. Amalgam yang ditambahkan dimampatkan ke dalam kavitas secara merata
untuk menghilangkan semua daerah kosong dan untuk mengisi dengan hati-
hati dan konsisten seluruh daerah retensi dan udercut. Bila pin digunakan,
amagam harus disesuaikan di sekitarnya dengan hati-hati dan sangat teliti ke
daerah sekitar rigi-riginya.
4. Bagian okulsal dari kabitas diisi untuk penyelesaian dan bahan yang
berlebihan disisihkan dengan pemampat.
5. Dengan menggunakan ujung eksploler sebagai pengukir, bentuk dan
ketinggian lingir tepi dibangun dan kelebihan amalgam dikikis.
6. Dengan jari telunjuk menahan pita matriks,sekrup dibebaskan untuk
mengangkat pegangan.
7. Pita matriks dengan hati-hati dibuka dari sekitar gigi sehingga titik kontak
yang diperbaiki tidak terganggu. Dengan bebasnya pita dari titik kontak, pita
dipegang pada kedua ujungnya dan diselipkan miring.
8. Dengan menggunakan ujung pengukir tepi amalgam proksimal yang tipis,
bilah diluncurkan ke dalam sulkus proksimo-gingival dan kelebihan amalgam
dibuang. Dengan menggunakan pisau pengukir seperti ini, amalgam yang
menggaung dibuang dan permukaan proksimal diukir untuk membuat
embrasur bukal, lingual, dan gingival yang normal.
9. Dengan teknik seperti untuk amalgam Klas I, permukaan oklusal diukir.
Karena kontur oklusal mencakup lingir tepi, adalah bijaksana bila digunakan
pengukir peoksimal untuk menentukan embrasur oklusal dengan baik.
10. Gangguan oklusi paling baik diperiksa setelah isolator karet dilepaas.
Selembar kertas karbon yang tipis disisipkan di anatara gigi-gigi dan pasien
diminta mengoklusikan giginya perlahan-lahan. Oklusi yang kasar atau penuh
kekuatan dapat menyebabkan fraktur dari linggir tepi atau tonjol. Setelah titik
yang tinggi dihilangkan, pasien dipulangkan dengan alasan amalgam tidak
akan fraktur. Meskipun begitu, pasien disarankan untk makan dengan hati-
hati selama 2-3 jam pertama. Kontak oklusal antara amalgam dan gigi di
dekatnya tidak perlu dibuat, namun pengukiran permukaan yang terlalu dalam
tidak diinginkan.
11. Beberapa klinisi lebih sukamelepas isolator karet dan memeriksa ketinggian
oklusal sebelum pengukiran oklusai. Pada tahap ini amalgam lebih lunak dan
tidak mudah fraktur sebelum seperti setelah pengukiran selesai dilakukan.
Klinisi yang bijaksana akan menempatkan kertas karbon di antara gigi-gidi
sebelum preparasi kavitas, untuk menandai daerah-daerah yang beroklusi. Ini
memberikan padanya gambaran visual dari pola oklusi pendahuluan, suatu
gambaran yang bisa direproduksi pada hasil pengukiran amalgam, sehingga
bisa mengurangi jumlah penyesuaian oklusal yang perlu dilakukan. Untuk
melindungi agar tanda kertas tidak tegosok selama preparasi kavitas, daerah
dilindungi dengan vernis.
12. Restorasi besar yang akan dimampatkan menyeluruh, membutuhkan waktu
lebih banyak daripada yang lebih kecil. Beberapa campuran amalgam yang
berturut-turut dapat memberikan pada operator bahan yang segar untuk
dimampatkan. Bila dibutuhkan campuran multipel, operator harus bekerja
dengan cepat agar adonan pertama belum mulai mengeras, sedemikian rupa
sehingga operator sering harus menggunakan bur dan pahat tajam untuk
pengukiran.
13. Pemburnisan paling baik dilakukan setelah amalgam mulai mengeras. Sisi
cembung dari ekskavator sendok (besar dan kecil) bisa digunakan pada
daerah proksimal dan lingir tepi, sedangkan pengukir malam bulat (PKT No.
3) adalah sangat efektif pada regio oklusal.
DAFTAR PUSTAKA

Anusavice, Kenneth J. 2003. Philips : Buku Ajar Ilmu Bahan Kedokteran Gigi.
Johan Arief Budiman dan Susi Purwoko (terj.). Jakarta : EGC.
Baum, Philips, Lund. 1997. Buku Ajar Ilmu Konservasi Gigi Edisi III. Jakarta:
EGC
Jack L. Ferracane, Ph.D.. 2001. Materials in Dentistry: Principles and
Applications. USA: Lippincott Williams & Wilkins.
Walton, Richard E. dan Mahmoud Torabinejad. 2008. Prinsip dan Praktik Ilmu
Endodonsia Edisi 3. Jakarta : EGC.
Manappalill, John L. 2003. Basic Dental Material. India : Jaypee Brothers
Publishers.