Anda di halaman 1dari 5

DAFTAR OBAT AUTOMATIC STOP ORDER

TUJUAN

Untuk memastikan pemberian obat yang aman melalui proses stop order,

terutama untuk beberapa obat yang harus dievaluasi dan ditinjau secara

konsisten.

DEFINISI

Automatic Stop Order (ASO) diterapkan pada obat-obat kategori tertentu

yang dianggap sebagai obat yang kuat/potent dan obat-obat yang

memerlukan review regular. Misal : antiinfeksi, antiviral, antifungi,

narkotik, dan kortikosteroid.

Jadi pengobatan atau peresepan yang tidak disebutkan secara khusus

tentang jumlah obat atau lama hari pengobatan, maka akan dikenai

kebijakan automatic stop order.

Pengobatan harus diresepkan untuk jangka waktu yang jelas, bukan

menggunakan perkiraan waktu (misal : dilanjutkan hingga pemberitahuan

berikutnya atau dilanjutkan hingga pasien dipulangkan).


Peringatan Assessment Ulang Pengobatan

(Medication Reassessment Alerts = MRA)

JENIS OBAT LAMA KETERANGAN


TERAPI
Ketorolak (oral & parenteral) 5 Hari IV : Maks.120 mg/hari
Utk mencegah adverse effect pada ginjal
& sal.
GI
Pethidin 2 Hari Utk mencegah akumulasi hasil
metabolisme
yang toksik
Antikoagulan (LMWH, heparin, 7 Hari
fondaparinux)
Antiinfeksi : 7 Hari - Saat MRA tercapai, hasil lab dan hasil
- oral & parenteral, kecuali kultur
antituberkulosis seharusnya sudah tersedia untuk
- antiviral, kecuali amantadin & assessment ulang guna pemberian terapi
oseltamivir diberikan sesuai yg
protokol paling sesuai dg respon klinis px.
- Assessment ulang ttg switch terapi dari
parenteral ke oral.
Antiinfeksi (topikal/mata/telinga) 10 Hari Assessment ulang berdasarkan respon
Antifungi oral klinik
px.
Prosedur automatic stop order
Pemesanan obat juga akan otomatis dihentikan ketika pasien :

- Dipindahkan ke atau dari ruang intensif (ICU, ICCU, HCU)

- Dipindahkan ke atau dari pelayanan medis lain (misalkan dari departemen Bedah ke

Penyakit dalam)

- Dikirim ke ruang operasi.

Apoteker akan mengingatkan dokter dan perawat jika mendapati suatu pengobatan yang

hampir mencapai batas pemberian yang aman. Pengobatan akan dilanjutkan setelah

dinyatakan secara tertulis oleh dokter yang bersangkutan.

Identifikasi dan komunikasi terkait automatic stop order akan disampaikan 48 jam sebelum

lama terapi habis.

Apoteker akan mengirim peringatan tentang automatic stop order yang akan dilakukan

Peringatan akan ditandai dengan stiker, chart, atau catatan progress. Kalimat yang digunakan

adalah Berdasarkan kebijakan stop order, pemesanan obat berikut akan berakhir pada ..

(meliputi tanggal dan waktu)..

Komunikasi tersebut ditempatkan pada bagian pemesanan obat di rekam medis.


KEBIJAKAN AUTOMATIC STOP ORDER
1. Pada resep tidak menyatakan jumlah dosis atau hari maka harus
Berhenti secara otomatis sbg berikut:
http://www.vhpharmsci.com/vhformulary/Policies/4.3%20Automatic%20Stop
%20Orders.pdf

Kategori Obat Stop/Berhenti


Anti Mikroba Lebih dari 3 hari
Narkotika atau obat-obatan terkendali 7 hari
(kecuali Fenobarb, metadon dan
buprenorfin / nalokson (Suboxone
Antiefeksi (topikal & sistemik) kecuali 7 hari
ARV, obat TB dan ketoconazole
shampoo
Larutan Inhalasi dengan nebulizer 7 hari
Ophthalmic preps kecuali untuk 7 hari
glaucoma dan lubricant
Ketorolac secara parenteral 5 hari
7 hari
otomatis berhenti untuk L / BMT dan Perawatan Satuan Hari Medis; lihat bagian 3.5 untuk
daftar dari Antimicrobial Obat

2. Untuk Perawatan akut (termasuk Unit Perawatan Transisi - TCU)

a) selain yang peresepan untuk obat yang tercantum dalam tabel di atas, semua obat

pesanan untuk pasien rawat inap, rawat jalan, dan pasien pra-masuk berlaku untuk SATU

TAHUN. Berdiri perintah rawat jalan harus dipesan kembali pada basis tahunan.

b) batas waktu tertentu pada urutan obat akan berhenti otomatis

tanggal jika diinginkan. Sejumlah pasti dosis atau waktu harus ditentukan dan mungkin

tidak melebihi 90 hari, kecuali untuk narkotika yang tidak boleh melebihi 6 minggu.

3. Untuk Perawatan Di dan Tersier Unit Kesehatan Mental:

a) topikal krim steroid, salep dan lotion akan memiliki berhenti hingga tanggal 28 hari.

b) selain) di atas atau mereka pesanan untuk obat yang tercantum dalam tabel di atas, semua

order obat berlaku untuk SATU TAHUN.


c) batas waktu tertentu pada urutan obat akan menimpa berhenti otomatis

tanggal jika diinginkan. Sejumlah pasti dosis atau waktu harus ditentukan dan mungkin

tidak melebihi SATU TAHUN. "Durasi tinggal di rumah sakit" tidak dapat diterima.

4. PRN perintah selain yang di Obat Rutin Formulir Pemesanan di

Unit Perawatan Residential & TCU akan dihentikan jika tidak ada obat telah

diberikan dalam waktu 28 hari.

5. Semua pesanan obat pra-operasi yang dihentikan dan obat pesanan baru

harus ditulis pasca-operatif kecuali untuk situasi berikut tercantum di bawah ini.

a) ICU / pasien Critical Care ketika akan atau kembali dari OR

b) Central vena kateter penyisipan

c) Pacemaker penyisipan

d) Hemodialisis dan akses dialisis peritoneal

e) Prosedur Lingkup melalui lubang alami

6. "Ditahan" perintah tidak dapat diterima. Order harus dihentikan dan kembali
memerintahkan-

bila diperlukan. Namun, memegang jumlah tertentu dosis dapat diterima, misalnya.
"memegang

berikutnya dosis gentamisin "atau kondisi tertentu, misalnya." terus digoxin jika HR kurang dari
50 ".