Anda di halaman 1dari 7

Megginson, Banfield dan Joy-Matthews (1999) membedakan antara pembelajaran sebagai

perilaku aktual. Pembelajaran dapat dipahami dengan lebih baik sebagai kata yang menjelaskan
perubahan dalam perilaku individual. Sedangkan kinerja dapat dan sering kali berfluktuasi akibat
kelelahan, faktor emosional atau pengaruh obat.

I. Perspektif Pembelajaran
Pembelajaran merupakan bagian yang tidak dapat dipisahkan dengan proses pengembangan
SDM.
1. Metateori Pembelajaran
a. Teori Behaviorik (Teori Tingkah Laku)
Teori Belajar Tingkah Laku (Behaviorik) menekankan bahwa pembelajaran adalah usaha guru
membentuk tingkah laku yang diinginkan dengan menyediakan lingkungan (stimulus). Agar
terjadi hubungan stimulus dan respon (tingkah laku yang diinginkan) perlu latihan. Adapun
kontribusi behaviorisme dalam pengembangan SDM :
1) Fokus pada perilaku
2) Fokus pada lingkungan
3) Dasar untuk transfer pembelajaran
4) Dasar dalam peningkatan keahlian melalui sebuah pelatihan.
Teori behaviorisme merupakan salahsatu dasar dalam pengembangan SDM yang berorientasi
pada pelatihan.

b. Teori Kognitif
Pembelajaran menurut Teori Belajar Kognitif adalah cara guru memberikan kesempatan kepada
siswa untuk berfikir agar dapat mengenal dan memahami apa yang sedang dipelajari. Ini sesuai
dengan pengertian belajar menurut aliran kognitif yang menekankan pada kemampuan mengenal
pada individu yang belajar. Teori kognitivisme ini sangat mendukung pengembangan SDM dan
pembelajaran orang dewasa, sebagai berikut :
1) Pemrosesan informasi
2) Metakognisi
3) Pengembangan kognitif berfokus bagaimana proses kognitif berkembang sepanjang hidup.
c. Teori Humanistik
Menurut Teori Belajar Humanistik, pembelajaran akan membawa perubahan bila orang yang
belajar bebas menentukan bahan pelajaran dan cara yang dipakai untuk dipelajarinya.
Pembelajaran adalah memberikan kebebasan kebebasan pada siswa untuk memilih bahan
pelajaran dan cara mempelajarinya
sesuai dengan minat dan kemampuan.
d. Belajar Sosial
Proses belajar akan menjadi lebih optimal bila individu tersebut belajar dari kondisi lingkungan
sekitarnya.
e. Konstruktivisme.
Konsep ini lebih menekankan pada penyampaian (transfer) pengetahuan baru melalui
serangkaian proses pengalaman belajar.
Munculnya berbagai pengertian mengenai pembelajaran sebagaimana terungkap di atas, adalah
suatu pertanda bahwa kegiatan pembelajaran itu memang suatu yang sangat kompleks.
Pembelajaran itu sendiri sebenarnya mempunyai tujuan untuk membantu siswa agar memperoleh
berbagai pengalaman dan dengan pengalaman itu tingkah laku siswa bertambah, baik kuantitas
maupun kualitas.
Beberapa karakteristik pembelajaran yang dapat diungkapkan dengan melihat pengertian
pembelajaran dari berbagai perspektif teori pembelajaran di atas yaitu sebagai berikut:
1. Pembelajaran dilakukan secara sadar dan direncanakan secara sistematis.
2. Pembelajaran merupakan pemberian bantuan yang memungkinkan siswa dapat atau
terfasilitasi untuk belajar.
3. Pembelajaran lebih menekankan pada pengaktifan siswa baik secara hands on (aktivitas fisik)
maupun minds on (aktivitas mental/pikiran).
Jadi dapat disimpulkan bahwa suatu keberhasilan dari proses pembelajaran akan dapat dicapai
apabila keaktifan siswa diutamakan atau lebih ditingkatkan dan dominasi guru perlu dikurangi
dimana sebelumnya pembelajaran yang akan dilaksanakan tersebutpun harus dirancang dengan
teliti.

2. Model Pembelajaran Tingkat Individual


a) Andragogi
Merupakan serangkaian prinsip dan konsep belajar yang berguna untuk pembelajaran orang
dewasa. Andragogi merupakan pendekatan yang menggunakan prinsip fleksibilitas dan
penerapannya bersifat strategis untuk proses belajar orang dewasa yang lebih optimal.
b) Model Praktisi Andragogi
Knowles (Sudjana, 2005: 62) mendefinisikan andragogi sebagai seni dan ilmu dalam membantu
peserta didik (orang dewasa) untuk belajar (the science and arts of helping adults learn). Berbeda
dengan pedagogi karena istilah ini dapat diartikan sebagai seni dan ilmu untuk mengajar anak-
anak (pedagogy is the science and arts of teaching children).
c) Experiental Learning Model
Penemunya adalah Kolb. Dalam model ini Kolb membagi 4 fase , yaitu :
Concrete experience
Observation ang reflection
Formation of abstract concept and generalization
Testing implications of new concept in new situations
Pendekatan ini memiliki keuntungan ganda yang menarik yaitu terhadap dasar pengalaman
belajar orang dewasa seperti halnya meningkatkan performance setelah training.
d) Informal and incidential learning
Pembelajaran informal merupakan kategori pembelajarn spontan. Pembelajaran spontan
merupakansuatu produk dari suatu aktivitas yang bukan merupakan bagian utama dalam aktivitas
tersebut.
e) Transformational learning
Merupakan suatu pembelajaran untuk membuat seseorang menjadi lebih kritisdan dapat
membuat sebuah sudut pandang baru yang lebih baik.

3. Model Pembelajaran Tingkat Organisasi


Organisasi belajar merupakan suatu pengembangan dari pembelajaran individual suatu
pembelajaran dapat menjadi suatu organisasi belajar apabila terjadi pertukaran pengetahuan antar
individu di dalamnya.

II. Perspektif Kinerja


1. Perspektif disiplin dalam kerja
Keanekaragaman pada perspektif kinerja dan focus utama yang perlu dipertimbangkan dalam
teori kinerja.
a) Kinerja merupakan multidisiplin ilmu
Terdapat beragam disiplin ilmu kinerja.
b) Model- model kinerja memiliki penyimpangan disiplin ilmu
Adanya penyimpangan disiplin ilmu ini menunjukkan suatu kebutuhan untuk melihat bentuk
bentuk kinerja dari disiplin ilmu lain.
c) Tidak menjadikan kinerja sebagai pandangan tunggal
Membatasi model model kinerja untuk berfokus pada aspek aspek kinerja yang tepat untuk
disiplin ilmu tersebut.
d) Kerancuan antara tingkatan dan indicator pada kinerja
Metrik dan tingkatan kinerja sangat penting tapi bukanlah kinerja itu sendiri.
e) Subsistem pada model berbeda-beda keluasannya
f) Bagian dari penyimpangan disiplin ilmu direfleksikan dalam subsistem. Pengembangan
organisasi (OD) mendefinisikan kelompok sebagai subsistem pertama mereka karena
pengembangan organisasi berfokus pada dimensi interpersonal organisasi.
2. Model Kinerja Level Individu
Karakteristik umum pada model HPT(Human Performance Technology) ini adalah bahwa
mereka berusaha untuk mendefinisikan kinerja individu dan faktor faktor utama.
a) Model Taksonomi Kinerja Individu dari Campbell
Model Campbell (1990) tentang kinerja individual masih dipandang salahsatu model kinerja
yang utama dalam psikologi industri.
Teori Campbell memiliki 3 bagian, yaitu komponen kinerja, determinan kinerja dan prediktor
dari determinan kinerja.
Campbell mengajukan 8 komponen yang dianggap cukup memadai untuk menjelaskan kinerja
pada seluruh jabatan/pekerjaan sebagai berikut :
1) Penguasaan tugas berdasarkan spesifikasi jabatan
2) Penguasaan tugas bukan berdasrkan spesifikasi jabatan
3) Komuniksi lisan dan tulisan
4) Upaya mendemonstrasikan/membuktikan
5) Memelihara disiplin diri
6) Memfasilitasi kinerja tim dan rekan kerja
7) Supervisi/pengawasan
8) Manajemen/Administrasi
b) Model Rekayasa Kinerja Gilbert
Gilbert (1978) dalam teorinya berpendapat bahwa kompetensi SDM adalah fungsi dari kinerja
yang layak (world performance), yang merupakan rasio dari nilai pelaksanaan (valuable
accomplishment) terhadap biaya perilaku (costly behavior).Kekuatan pada kerangka kinerja
Gilbert adalah lebih menekankan baik pada individual mapun lingkungan individual,
menekankan pengaruh lingkungan pada perilaku adalah dasar untuk perubahan kinerja dan
menekankan nilai pada perilaku sebagai ukuran investasi dalam kompetensi untuk meningkatkan
kinerja berbasis pengembangan SDM.
3. Model Kinerja Multilevel
a) Model Kinerja Rummler dan Brache
Rummler dan Brache mendefinisikan tiga level kinerja
1) Level organisasi, yaitu menekankan hubungan organisasi dengan pasar serta kerangka dasar
yang terdiri dari fungsi pokok organisasi.
2) Proses, yaitu alur kerja bagaimana kerja tersebut dilaksanakan
3) Pekerjaan, yaitu individu yang melakukan pekerjaan
Di dalam setiap tiga level tersebut terdapat 3 variabel kinerja :
1) Tujuan, yaitu standar spesifik yang menggambarkan harapan pelanggan terhadap kualitas
produk dan jasa, kuantitas, ketepatan waktu dan harga.
2) Desain, yaitu kebutuhan struktur untuk memasukkan komponen penting, disusun dengan
cara yang memungkinkan tujuan dicapai dengan efektif.
3) Manajemen, yaitu praktek manajemen yang menjamin tujuan berlangsung dan tercapai.
b) Matriks diagnostik Kinerja Swanson
Swanson mempunyai dua komponen utama : tahapan kinerja dan variabel kinerja.
Tahapan kinerja :
1) Organisasi
2) Proses
3) Individual
Variabel kinerja :
1) Misi/ Tujuan
2) Rancangan Sistem
3) Kapositeis
4) Motivasi
5) Keahlian

III. Model Kinerja Pengembangan Organisasi


Perbedaan terbesar terletak pada level, yaitu digambarkan :
1) Level organisasi
2) Level grup
3) Level individual

IV. Taksonomi Kinerja Terintegrasi dari Holton


Holton mengajukan untuk domain kinerja, yaitu misi, proses, subsistem sosial dan individual.
1) Misi, yakni setiap maksud sistem kerja tertentu diatur dengan isi.
2) Proses, yakni salahsatu hasil positif dari pergerakan kualitas dan rekayasa ulang.
3) Subsistem sosial, yakni mencakup domain untuk subsistem sosial yang didefinisikan sebagai
entitas sosial internal (kelompok,tim,departemen) dimana tujuan kinerja ditetapkan untuk
mendukung misi dari sistem keseluruhan.
4) Individual, yakni identik dengan model Rummler Brache dan Swanson.

Anda mungkin juga menyukai