Anda di halaman 1dari 63

LEMBAR PENGESAHAN

Yang bertandatangan di bawah ini, menyatakan bahwa mahasiswa yang


tercantum namanya di bawah ini telah melaksanakan Praktikum Bengkel Semester
IV Politeknik Negeri Ujung Pandang:

Nama : DWI FACHROCY FADEL


NIM : 321 15 068
Kelas : 2C D3 TEKNIK LISTRIK
Judul : Praktikum Bengkel Otomasi Industri (Konvensional &
PLC)

Yang terlaksana kurang lebih 3 minggu, yang dimulai sejak tanggal 10


April 2017 sampai dengan 29 April 2017. Laporan ini telah disetujui oleh
Pembimbing.

Makassar, Juni 2017


Pembimbing,

HAMDANI, S.T., M.T.


NIP: 19650707 199011 1 001
RINGKASAN

Otomasi Industri (Konvensional & PLC) merupakan judul Praktikum


Bengkel Listrik pada Semester 4. Praktikum ini bertujuan agar mahasiswa mampu
dan terampil dalam mengaplikasikan teori-teori yang yang diberikan pada saat
perkuliahan di dalam kelas. Praktikum ini juga bertujuan untuk melatih kerjasama
praktikan agar menjadi tenaga kerja profesional dan berkompetensi dalam
bidangnya kelak.

Pada bengkel kali ini, mahasiswa ditugaskan untuk mengerjakan 4 macam


job oleh pembimbing, yakni: Air Blast, Milling, Tanur, dan Pompa. Setelah
melaksanakan 4 macam job tersebut, mahasiswa diharapkan dapat mengetahui
bagaimana simulasi kerja industri yang berjalan saat ini, sehingga untuk mencapai
hasil kerja maksimal dalam dunia perindustrian, perlu mempersiapkan tenaga
kerja yang handal dan berpengalaman serta mahasiswa mampu tampil percaya diri
dalam mencari dan menyelesaikan kerusakan yang terjadi pada gangguan intalasi
tersebut.

Praktikum Bengkel Listrik ini dilaksanakan lebih kurang tiga pekan.


Metode yang digunakan dalam menyelesaikan laporan ini adalah berdasarkan
hasil yang diperoleh selama praktikum berlangsung dan juga data dari dosen
pembimbing yang telah memberikan arahan dalam menyelesaikan tugas
Praktikum Bengkel Listrik Semester IV ini.

Dengan telah terlaksananya praktikum bengkel semester ini, mahasiswa


akan lebih memiliki rasa percaya diri yang tinggi dalam menyelesaikan dan
memperbaiki suatu instalasi industri. Tentunya ini merupakan dampak positif dari
pelaksanaan praktikum bengkel ini.
KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr.Wb

Alhamdulillah, puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang


Maha Esa atas berkah dan limpahan rahmat-Nya, penulis dapat menyelesaikan
laporan hasil praktek bengkel listrik ini tepat pada waktunya dengan judul
Praktikum Bengkel Otomasi Industri (Konvensional dan PLC) .

Laporan ini berisi tentang segala sesuatu yang berkaitan dengan praktek
yang telah dilakukan, macam-macam alat dan bahan yang digunakan serta
beberapa penjelesan mengenai praktikum yang telah dilaksanakan.

Penulis menyadari sepenuhnya bahwa tanpa bantuan dari berbagai pihak


dalam hal ini instruktur dan rekan lainnya, maka dalam praktek maupun
pembuatan laporan ini tidak dapat terselesaikan dengan baik. Oleh karena itu
penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada seluruh pihak terkait khususnya
dosen pembimbing (instruktur) dan penanggung jawab bengkel semester IV kelas
IIC D3 Teknik Listrik.

Penulis juga menyadari bahwa dalam laporan ini masih terdapat banyak
kesalahan baik dari isi, penyusunan maupun penulisannya. Oleh karena itu,
penulis menyampaikan maaf dan mengharapkan kritik serta saran yang bersifat
membangun guna perbaikan pembuatan laporan ke depannya.

Makassar, Juni 2017


Penulis

Dwi Fachrocy Fadel


NIM. 32115068
DAFTAR ISI

HALAMAN SAMPUL ...................................................................................... i

LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................... ii

ABSTRAK ......................................................................................................... iii

KATA PENGANTAR ......................................................................................... iv

DAFTAR ISI ...................................................................................................... v

DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... viii

DAFTAR TABEL ............................................................................................... x

DAFTAR SINGKATAN .................................................................................... xi

BAB I PENDAHULUAN .................................................................................. 1

1.1 Latar Belakang ................................................................................. 1


1.2 Tujuan................................................................................................ 1

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................ 3

2.1 Kontrol Industri Memakai Sistem PLC (Programmable Logic


Controller)......................................................................................... 3
2.2 Kontrol Industri Memakai Sistem Konvensional ............................. 5
2.3 Contoh Proses di Industri (Sistem Konvensional dan PLC)............. 6
2.3.1 Tanur........................................................................................ 6
2.3.2 Milling..................................................................................... 7
2.3.3 Air Blast.................................................................................. 8
2.3.4 Simulasi Pompa (Pump Station) ............................................ 9
2.4 Panel Hubung Bagi............................................................................ 10
2.5 Miniatur Circuit Breaker (MCB)....................................................... 11
2.6 Kontaktor .......................................................................................... 12
2.7 Relay.................................................................................................. 14
2.7.1 Relay Penunda Waktu ............................................................ 14
2.8 Thermal Over Load (TOR)................................................................ 15
2.9 Terminal Line Up.............................................................................. 17
2.10 Wiring Channel............................................................................... 18
2.11 Jenis jenis Motor........................................................................... 18
2.12 Starting Bintang Segitiga (Y ).................................................... 20
2.13 Impuls ............................................................................................. 21
2.14 Saklar Pelampung ........................................................................... 22
2.15 Lampu Tanda .................................................................................. 22
2.16 Kabel Serabut (NYAF).................................................................... 23
2.17 Kabel NYM..................................................................................... 24
2.18 Push Button..................................................................................... 24
2.19 Limit Switch ................................................................................... 25

BAB III ALAT DAN BAHAN ........................................................................... 27


3.1 Konvensional .................................................................................... 27
3.1.1 Alat yang Digunakan .............................................................. 27
3.1.2 Air Blast.................................................................................. 27
3.1.3 Pump Station (Simulasi Pompa)............................................. 30
3.1.4 Tanur........................................................................................ 32
3.1.5 Milling .................................................................................... 34
3.2 PLC.................................................................................................... 36
3.2.1 Alat yang Digunakan............................................................... 36
3.2.2 Air Blast.................................................................................. 36
3.2.3 Pump Station (Simulasi Pompa)............................................. 37
3.2.4 Tanur........................................................................................ 38
3.2.5 Milling .................................................................................... 39
BAB IV LANGKAH KERJA ............................................................................ 40
4.1 Langkah Persiapan............................................................................ 40
4.2 Langkah Kerja Konvensional ........................................................... 40
4.3 Langkah Kerja PLC .......................................................................... 41
a. Langkah Kerja Rangkaian Air Blast ............................................ 41
b. Langkah Kerja Rangkaian Simulasi Pump Station (Pompa)....... 43
c. Langkah Kerja Rangkaian Tanur ................................................. 45
d. Langkah Kerja Rangkaian Milling .............................................. 47

BAB V GAMBAR RANGKAIAN .................................................................... 48


5.1 Tanur (Konvensional)................................................................. 50
5.2 Tanur (PLC)................................................................................ 55
5.3 Milling (Konvensional).............................................................. 57
5.4 Milling (PLC)............................................................................. 66
5.5 Air Blast (Konvensional)............................................................ 68
5.6 Air Blast (PLC).......................................................................... 74
5.7 Pump Station (Konvensional).................................................... 76
5.8 Pump Station (PLC)................................................................... 85

BAB VI ANALISA ............................................................................................ 87


6.1 Tanur........................................................................................... 87
6.2 Milling........................................................................................ 88
6.3 Air Blast..................................................................................... 90
6.4 Simulasi Pump Station (Pompa) ............................................... 92

BAB VII PENUTUP........................................................................................... 94


7.1 Kesimpulan ............................................................................... 94
7.2 Kritik dan Saran......................................................................... 95

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 96

LAMPIRAN ....................................................................................................... 97
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Contoh PLC (Programmable Logic Controller)......................... 3


Gambar 2.2 (a) Gambar Fisik PHB (b) Simbol PHB dan Simbol PHB dalam
Diagram Garis........................................................................... 11
Gambar 2.3 (a) Gambar Fisik MCB (b) Simbol MCB dan (c) Simbol MCB
dalam Diagram Garis................................................................ 12
Gambar 2.4 Gambar Fisik Kontaktor............................................................. 12
Gambar 2.5 (a) Simbol Kontaktor dalam Diagram Garis dan (b) Simbol
Kontaktor.................................................................................... 13
Gambar 2.6 Gambar Fisik Relay Penunda Waktu (Timer Off Delay)........... 14
Gambar 2.7 Simbol Relay Penunda Waktu (Timer On Delay dan OFF)....... 15
Gambar 2.8 Simbol Kerja Relay Penunda Waktu dalam Diagram Garis (Timer

On Delay dan Off Delay)........................................................... 16


Gambar 2.9 Gambar Fisik Thermal Over Load (TOR).................................. 17
Gambar 2.10 (a) Simbol Thermal Over Load (TOR) dan (b) Simbol TOR

dalam Diagram Garis................................................................. 17


Gambar 2.11 Gambar Fisik Terminal Line Up................................................. 18
Gambar 2.12 Gambar Fisik Wiring Channel.................................................... 18

Gambar 2.13 (a) Gambar Fisik Simbol Motor dan (b) Simbol Motor dan (c)

Simbol Impuls Diagram Satu Garis............................................ 20


Gambar 2.14 (a) Diagram Rangkaian Starting Star dan (b) Diagram Rangkaian
Delta........................................................................................... 21

Gambar 2.15 (a) Gambar Fisik (b) Simbol Impuls dan (c) Simbol Impuls dalam
Diagram Satu Garis................................................................... 22
Gambar 2.16 (a) Lampu Tanda dan (b) Simbol Lampu Tanda........................ 23
Gambar 2.17 Gambar Fisik Kabel Serabut (NYAF)........................................ 23
Gambar 2.18 Kabel NYM................................................................................ 24
Gambar 2.19 (a) Gambar Fisik Push Button (b) Simbol Push Button dan (c)
Simbol Push Button dalam Diagram Satu Garis........................ 24
Gambar 2.20 (a) Gambar Fisik Limit Switch dan (b) Simbol Limit Switch dalam
Diagram Satu Garis................................................................... 23
Gambar 4.1 Tampilan Change PLC .............................................................. 42
Gambar 4.2 Menggambar/Membuat Ladder Diagram Air Blast .................. 42
Gambar 4.3 Tampilan Change PLC .............................................................. 44
Gambar 4.4 Menggambar/Membuat Ladder Diagram Simulasi Pump
Station (Pompa).......................................................................... 44
Gambar 4.5 Tampilan Change PLC .............................................................. 46
Gambar 4.6 Menggambar/Membuat Ladder Diagram Tanur......................... 46
Gambar 4.7 Tampilan Change PLC .............................................................. 48
Gambar 4.8 Menggambar/Membuat Ladder Diagram Milling ..................... 48
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Peralatan Input, Output, serta Controller dari PLC............................. 5

Tabel 3.2 Daftar Material Air Blast..................................................................... 27

Tabel 3.3 Daftar Material Pump Station (Pompa)............................................... 30

Tabel 3.4 Daftar Material Tanur.......................................................................... 32

Tabel 3.5 Daftar Material Milling ...................................................................... 34

Tabel 3.6 Daftar Alat yang Digunakan................................................................ 36

Tabel 3.7 Daftar Material Air Blast..................................................................... 36

Tabel 3.8 Daftar Material Pump Station (Pompa)............................................... 37

Tabel 3.9 Daftar Material Tanur.......................................................................... 39

Tabel 3.5 Daftar Material Milling ...................................................................... 39


DAFTAR SINGKATAN

L : Line (Phasa)

LS : Limit Switch

F : Fuse

MCB : Miniature Circuit Breaker

PLC : Programmable Logic Controllers

N : Netral

NO : Normally Open

NC : Normally Close

S : Switch

PE : Protective Earth

S0 : Push Button (NC)

S1 : Push Button (NO)

TOR : Thermal Overload Relay


BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Pada masa sekarang ini listrik merupakan energi yang sangat penting
dalam kehiduan sehari-hari. Tanpa adanya listrik segala segi kehidupan tidak akan
berjalan dengan lancar. Terutama pada dunia industri. Oleh karena itu pelu adanya
pembelajaran mengenai kelistrikan terutama bagi masyarakat yang kesehariannya
terjun langsung dalam hal ini. Salah satunya adalah mahasiswa teknik listrik.

Dalam pembelajaran ilmu kelistrikan landasan teori saja tidak akan


mampu menunjang pengetahuan dan keterampilan mereka. Karena sebagian besar
dalam dunia industri, tenaga kerja yang dibutuhkan adalah orang-orang yang
mampu menguasai teori dan mampu untuk menggunakan peralatan industri sesuai
PUIL dan K3 yang berlaku. Sehingga melalui pembelajaran praktikum ini
diharapkan mahasiswa dapat menguasai keduanya dengan baik.

Kegiatan praktikum ini dilakukan di dalam bengkel listrik dan


laboratorium. Untuk melaksanakan kegiatan ini dibutuhkan usaha yang baik dan
maksimal agar hasil dari pekerjaan yang dikerjakan bernilai baik. Dalam hal
mencapai efisiensi kerja di dalam bengkel perlu mempersiapkan terlebih dahulu
tenaga dan pengalaman kerja pada waktu melaksanakan praktikum.

1.2 Tujuan

Adapun maksud dan tujuan dilaksanakannya praktikum bengkel


Praktikum Otomasi Industri (Konvensional & PLC) pada semester IV ini,
adalah:

1. Dapat meningkatkan kemampuan dan pengetahuan dalam menggunakan


alat dan bahan sesuai dengan fungsinya.
2. Dapat menggunakan PLC dan program simulasi (CX-Programmer) dengan
benar.
3. Dapat meningkatkan kemampuan dan keterampilan mahasiswa dalam
pemilihan komponen yang tepat untuk suatu rancangan listrik.
4. Meningkatkan kemampuan dalam hal merencanakan, menggambar, dan
memasang suatu instalasi.
5. Mahasiswa mampu menganalisa setiap rangkaian bila terjadi kerusakan.
6. Mahasiswa mampu mengubah sebuah diagram kerja ke dalam uraian
perencanaan kerja.
7. Menemukan kesalahan pada instalasi atau analisa troubleshooting pada
rangkaian.
8. Meningkatkan, memperluas dan memantapkan keterampilan sebagai bekal
untuk memasuki lapangan kerja sesuai dengan jurusan dan bidangnya
khususnya bidang kelistrikan.
9. Menumbuhkan sikap profesionalisme.
10. Membuat laporan praktikum sesuai waktu yang ditentukan.
11. Mahasiswa mampu mengaplikasikan ilmu yang telah didapatkan dalam
kehidupan masyarakat.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Kontrol Industri Memakai Sistem PLC (Programmable Logic
Controller)

Gambar 2.1 Contoh PLC (Programmable Logic Controller)

Programmable Logic Controllers (PLC) adalah komputer elektronik yang


mudah digunakan (user friendly) yang memiliki fungsi kendali untuk berbagai
tipe dan tingkat kesulitan yang beraneka ragam.

Definisi Programmable Logic Controller menurut Capiel (1982) adalah


sistem elektronik yang beroperasi secara digital dan didesain untuk pemakaian di
lingkungan industri, di mana sistem ini menggunakan memori yang dapat
diprogram untuk penyimpanan secara internal instruksi-instruksi yang
mengimplementasikan fungsi-fungsi spesifik seperti logika, urutan, perwaktuan,
pencacahan dan operasi aritmatik untuk mengontrol mesin atau proses melalui
modul-modul I/O digital maupun analog.

Berdasarkan namanya konsep PLC adalah sebagai berikut:

1. Programmable, menunjukkan kemampuan dalam hal memori untuk


menyimpan program yang telah dibuat yang dengan mudah diubah-ubah
fungsi atau kegunaannya.
2. Logic, menunjukkan kemampuan dalam memproses input secara
aritmatik dan logic (ALU), yakni melakukan operasi membandingkan,
menjumlahkan, mengalikan, membagi, mengurangi, negasi, AND, OR,
dan lain sebagainya.
3. Controller, menunjukkan kemampuan dalam mengontrol dan
mengatur proses sehingga menghasilkan output yang diinginkan.
Pada praktik ini PLC digunakan untuk menggantikan suatu rangkaian
relay sequensial dalam suatu sistem kontrol konvensional. Selain dapat
diprogram, alat ini juga dapat dikendalikan, dan dioperasikan oleh orang yang
tidak memiliki pengetahuan di bidang pengoperasian komputer secara khusus.
PLC ini memiliki bahasa pemrograman yang mudah dipahami dan dapat
dioperasikan bila program yang telah dibuat dengan menggunakan software yang
sesuai dengan jenis PLC yang digunakan sudah dimasukkan. Alat ini bekerja
berdasarkan input-input yang ada dan tergantung dari keadaan pada suatu waktu
tertentu yang kemudian akan meng-ON atau meng-OFF kan output-output. 1
menunjukkan bahwa keadaan yang diharapkan terpenuhi sedangkan 0 berarti
keadaan yang diharapkan tidak terpenuhi. PLC juga dapat diterapkan untuk
pengendalian sistem yang memiliki output banyak.

PLC (Programmable Logic Controller) memiliki input device yang disebut


sensor, output device serta controller. Peralatan yang dihubungkan pada PLC
(Programmable Logic Controller) yang berfungsi mengirim sebuah sinyal ke PLC
(Programmable Logic Controller) disebut input device. Sinyal input masuk
pada PLC (Programmable Logic Controller) disebut input poin. Input poin ini
ditempatkan dalam lokasi memori sesuai dengan statusnya on atau off.

Lokasi memori ini disebut lokasi bit. CPU dalam suatu siklus proses yang
normal memantau keadaan dari input poin dan menjalankan on dan off sesuai
dengan input bitnya. Demikian juga dengan output bit dalam memori di
mana output poin pada unit ditempatkan, mengirimkan sinyal output ke output
device. Output bit akan on untuk mengirimkan sebuah sinyal ke peralatan output
melalui output poin. CPU secara periodik menjalankan output poin on
atau off sesuai dengan status dari output bit.

Sistem kontrol adalah PLC (Programmable Logic Controller) dan seluruh


peralatan I/O device yang digunakan untuk mengontrol sistem eksternal. Sebuah
sensor yang mengirim informasi adalah input device yang merupakan bagian dari
sistem kontrol. Tabel dari peralatan input (sensor), controller dan output dapat
dilihat dalam tabel berikut:
Tabel 2.1 Peralatan input, output, serta controller dari PLC

PLC beroperasi dengan menguji sinyal input dari proses dan pembawa
instruksi logic yang telah diprogram dalam memory tersebut agar menghasilkan
sinyal output untuk mengendalikan proses. Interface standar pada PLC
memungkinkan kontrol ini berhubungan dengan actuator proses dan tranduser
tanpa langsung menggunakan peralatan circuit.

Adapun PLC yang digunakan pada saat bengkel yaitu PLC jenis OMRON
tipe CP1E I/O 20 dengan alamat lokasi:

Input : 000.00 s/d 000.11


Output : 010.00 s/d 010.07

PLC Omron CP1E atau lebih tepatnya CP1E-E20DR-A merupakan salah


satu tipe PLC yang memiliki 12 unit terminal Input dan 8 unit terminal Output.
Terminal output berbentuk Relay (Switch) normally open.

2.2 Kontrol Industri Memakai Sistem Konvensional

Pada industri penggunaan suatu control atau pengendali sistem sangatlah


diperlukan untuk lancarnya proses produksi di industri tersebut. Penggunaan
control sistem ini paling utama yang diperlukan sehingga membuat kita harus
memahami dan lancar dalam merencanakan rangkaian. Rangkaian control yang
umum digunakan pada industri yang masih menggunakan rangkaian control yang
berawal dari rangkaian konvensional. Adapun jenis rangkaian control yang selalu
dirancang dalam rangkaian konvensional adalah selalu menggunakan peralatan-
peralatan yang bersifat listrik. Rangkaian control atau pengendali harus difahami
mulai dari jenis dan dasar komponen yang digunakan.

Dalam desain rangkaian pengendali dasar atau control sistem konvensional


selalu menggunakan komponen antara lain adalah KONTAKTOR, TIMER,
OVERLOAD, MCB dan lain-lain. Sedangkan komponen yang paling utama
digunakan dalam rangkaian control atau pengendali konvensional adalah yang
dinamakan kontaktor.

2.3 Contoh Proses di Industri (Sistem Konvensional dan PLC)

Dalam dunia perindustrian diperlukan proses kerja yang berjalan dengan


lancar dan menghasilkan banyak barang serta mudah dalam pemakaiannya. Oleh
karena itu diperlukan juga alat alat yang menunjang pekerjaan, yang bukan saja
berkualitas baik namun juga harus efektif dan efisien dalam penggunaannya.
Dalam masa sekarang ini, industri-industri kebanyakan menggunakan dasar dari
prinsip kerja dari Tanur, Milling, Air Blast dan Simulasi Pompa (Pump Station).
Berikut penjelasan mengenai deskripsi-deskripsi kerja dari job tersebut.

2.3.1 Tanur

Pada proses kerja tanur, ada dua kondisi yakni manual dan otomatis.
Setelah start manual, maka dijalankan kondisi otomatis, dengan cara menekan
tombol (manual atau otomatis). Diawali dengan bekerjanya motor conveyor belt,
untuk membawa material masuk ke heater. Setelah heater full, maka sensor
bekerja (Light Barrier 1) yang menyebabkan motor conveyor belt off, dan
mengaktifkan solenoid 1 untuk valve 1. Setelah katup satu menyentuh Limit
Switch LS 1, maka solenoid 2 untuk valve 2 aktif, lalu menyentuh Limit Switch LS
2 yang mengaktifkan heater untuk memanaskan material dengan suhu awal
sebesar 800C (posisi delta) hingga nantinya dipertahankan sampai 820C (posisi
Y), setelah heater selesai memanaskan, secara otomatis valve 1 dan 2 terbuka.
Selanjutnya valve 2 menyentuh Limit Switch LS 3 untuk mengaktifkan (menarik)
valve 3 mengambil material lalu ditumpahkan ke container/silo. Setelah
container/silo full maka Light Barrier 2 mendeteksi dan mengembalikan ke posisi
awal.

2.3.2 Milling

Milling pada industri biasanya di jumpai pada perusahaan semen, pemecah


batu dan lain-lain. Dengan menggunakan ban berjalan atau konveyor untuk
memindahkan material dari tempat atau silo satu ke tempat atau silo lainnya.

Instalasi ini bekerja tidak secara otomatis, sehingga harus ada operator
yang mengendalikan sistem di ruang kontrol. Di mana operator harus
menghubungkan dan memutuskan rangkaian kontrol untuk setiap langkah
pengoperasian pada sistem instalasi yang bekerja secara berurutan dan saling
mengunci bertujuan untuk menjamin tidak ada hal-hal yang membahayakan (tidak
terjadinya penumpukan material pada proses pemecahan).

Pada proses seperti ini, pengoperasian dari arah aliran material harus
berlawanan dengan urutan kerja dari peralatan (mesin), dimana langkah
pengoperasian motor-motor sebagai berikut:

Penggetar (M5) dapat dioperasikan setelah M1, M2, M3, dan M4 beroperasi
normal, sedangkan;

Untuk menghentikan sistem ini M1 tidak boleh di-OFF-kan sebelum M5, M4,
M3, dan M2 berhenti bekerja.

Biasanya pada sistem ini tempat penampungan material (silo) dilengkapi


dengan peralatan kontrol yang bertujuan untuk memberikan informasi bahwa
material yang ditampung sudah mencapai batas ketinggian yang ditentukan, yang
kemudian dengan segera mematikan operasi dari peralatan-peralatan yang berada
dalam berlawanan dari aliran material/komponen yang bersangkutan.

Pada posisi perbaikan (repair), peralatan atau motor-motor tidak bekerja


saling mengunci dimana untuk setiap motor dapat dioperasikan secara sendiri-
sendiri tanpa mempengaruhi/bergantung pada peralatan yang lain. Untuk itu, perlu
adanya suatu tanda/indikator yang menyatakan bahwa sistem sedang dalam posisi
perbaikan. Dalam situasi darurat, sistem ini harus dapat diberhentikan dari suatu
tempat dengan operasi tersendiri (emergency).

2.3.3 Air Blast

Sistem Air Blast adalah merupakan suatu unit proses transportasi yang
sering digunakan di dunia industri. Air Blast juga sering disebut sebagai mesin
pemindah bahan-bahan yang bersifat lunak seperti: biji-bijian, bahan makanan
ternak, serbuk semen, tepung dan lain sebagainya yang dipindahkan dari suatu
tempat (silo) ke tempat yang lain (silo) lainnya melalui pipa dengan menggunakan
tiupan angin yang dihasilkan oleh Fan Motor.

Air Blast di dunia industri mempunyai peranan penting disebabkan air


blast adalah alat transportasi atau pengangkut material untuk dilanjutkan ke
proses selanjutnya dalam suatu industri. Untuk mengoperasikan sistem instalasi
ini, diperlukan satu orang sebagai operator yang ditempatkan di ruang kontrol.

Di dalam menjalankan atau mengoperasikan sistem ini, terlebih dahulu


saklar pilih dipindahkan ke posisi NORMAL, kemudian menekan tombol
normal operation ON (S6B). Dengan menekan tombol tersebut, maka Fan
motor (M1) akan beroperasi pada hubungan bintang (Y). Pada saat mencapai
batas arus nominal bintang maka dengan otomatis Fan motor akan beroperasi
pada hubungan Segitiga () yang menghasilkan putaran penuh. Di dalam proses
ini, udara akan melewati sebuah kontrol aliran yang akan membuka kunci motor
penggetar (M2) sehingga motor tersebut akan beroperasi. Selama ada aliran, maka
motor ini akan selalu beroperasi hingga sebuah alat pengontrol penuh beroperasi
yang menandakan tempat (silo) sudah penuh untuk menampung benda yang
ditransport. Pengaruh ini akan mematikan motor penggetar (M2) secara otomatis
dan setelah pipa pentransport diperkirakan sudah kosong, maka secara otomatis
Fan motor (M1) juga akan berhenti beroperasi. Dengan demikian, sistem air blast
berhenti melakukan proses transportasi.
Untuk membersihkan sisa-sisa bahan yang ditransport, dapat dilakukan
dengan memindahkan saklar pilih ke posisi MANUAL. Dalam posisi ini, Fan
motor (M1) dan motor penggetar (M2) dapat dioperasikan secara sendiri-sendiri,
dalam artian tidak saling tergantung kepada komponen lainnya. Posisi Manual ini
dapat difungsikan untuk melakukan pemeliharaan dan perbaikan pada sistem air
blast itu sendiri.

2.3.4 Simulasi Pompa (Pump Station)

Pada praktek ini (Simulasi Pompa), digunakan pompa sebagai alat


pemindah zat (cair dan gas) dari suatu tempat ke tempat yang lain. Di mana alat
ini akan menghisap zat tersebut dan mengeluarkan kembali melalui saluran
lainnya akibat tekanan yang ditimbulkannya.

Pompa, yaitu suatu alat yang digunakan untuk memindahkan suatu fluida
dari satu tempat ke tempat lain. Berhubung pompa merupakan salah satu peralatan
yang dipakai untuk mengubah energi mekanik (dari mesin penggerak pompa)
menjadi energi tekan fluida yang dipompa.

Adapun kegunaan pompa, yaitu:

Memindahkan fluida dari suatu tempat ke tempat lain yang lebih tinggi
tempatnya.
Memindahkan fluida dari suatu tempat ke tempat lain yang lebih tinggi
tekanannya.
Memindahkan fluida dari suatu tempat ke tempat lain dengan jarak
tertentu.

Pompa ada beberapa macam tergantung dari jenis dan fungsinya. Adapun
jenis pompa yang digunakan dalam bengkel semester ini adalah termasuk dalam
jenis pompa sentrifugal. Suatu pompa sentrifugal pada dasarnya terdiri dari satu
atau lebih impeller yang dilengkapi dengan sudut sudut yang dipasang pada
poros yang berputar dan diselubungi dengan sebuah rumah (casing).

Simulasi pompa ini bertujuan untuk memindahkan air dari bak 1 ke bak 2
dengan menggunakan dua buah pompa, di mana sistem kerja pompa diatur oleh
kerja rangkaian kontrol dengan sistem kerja sebagai berikut:
Jika air berada dalam level 1 maka kedua pompa tidak bekerja.
Jika air berada dalam level 2 maka hanya satu pompa yang bekerja, di
mana pompa satu dan pompa dua akan bergantian kerjanya bila level 2
terjadi berulang-ulang.
Jika air berada dalam level 3 maka kedua pompa bekerja bersama.
Jika air berada pada level 4 maka kedua pompa bekerja bersama dan alarm
serta lampu tanda akan bekerja sebagai isyarat bahwa air berada lebih
daripada maksimum.
2.4 Panel Hubung Bagi

Panel hubung bagi merupakan panel yang berisi peralatan-peralatan listrik


sekaligus peralatan kontrol seperti, MCB, relay, kontaktor, timer, saklar impuls,
dan lain-lain. Sesuai dengan namanya panel ini merupakan pusat pengaturan dari
sistem yang akan dikontrol. Panel ini terdiri dari berbagai ukuran dan bentuk
untuk memudahkan membuat jalur-jalur penempatan kawat sesuai dengan
kontruksinya. Konstruksi panel dapat dibedakan atas:

a. Jenis front panel (depan yang tertutup mati)


b. Jenis rangka terbuka
c. Jenis kubikel
d. Jenis box

Fungsi panel adalah sebagai tempat pendistribusian daya listrik ke


rangkaian instalasi.

Panel digolongkan atas dua jenis, yaitu:

a. Panel Daya
Digunakan pada motor-motor listrik atau alat-alat yang menggunakan
daya-daya besar.

b. Panel Penerangan
Digunakan pada lampu penerangan.

Sedangkan komponen-komponen yang terdapat dalam panel adalah


sebagai berikut:
Pengaman, misalnya MCB, MCCB, Fuse.

Alat kontrol, misalnya kontaktor.

Terminal, sebagai tempat penyambungan kabel.

(a)

(b)

(c)

Gambar 2.2 (a) Gambar Fisik PHB , (b) Simbol PHB dan (c) Simbol PHB
dalam Diagram Garis

2.5 Miniatur Circuit Breaker (MCB)

Miniatur Circuit Breaker atau MCB merupakan suatu perangkat sistem


pengamanan yang berfungsi untuk memutuskan rangkaian yang mengalami
gangguan hubung singkat atau adanya arus berlebih. MCB bekerja secara
otomatis untuk memutuskan rangkaian apabila ada gangguan tersebut. Prinsip
kerja dari MCB ini adalah apabila arus atau tegangan yang melewati bimetal yaitu
campuran dua logam yang berbeda koefisien muainya terlalu besar, maka MCB
pada bimetal tersebut akan menjadi panas yang selanjutnya akan melengkung
memutuskan rangkaian. Jika temperatur di mana bimetal itu belum turun, maka
rangkaian akan tetap terputus atau terbuka, walaupun MCB dinaikkan.
Dalam hal pemasangan MCB pada suatu rangkaian atau instalasi, harus
dipastikan bahwa apabila ada gangguan pada rangkaian maka MCB harus yang
lebih dahulu berfungsi.

(a) (b)

(c)
Gambar 2.3 (a) Gambar Fisik MCB ,(b) Simbol MCB dan (c) Simbol MCB
dalam Diagram Garis
2.6 Kontaktor

Kontaktor merupakan suatu alat elektronik yang berfungsi sebagai


penyambung dan pemutus rangkaian, yang mana pergerakan kotak kontaknya
terjadi karena adanya gaya elektromagnetik. Apabila ada tegangan yang melewati
kontaktor dengan nilai yang besar maka kumparan pada kontaktor akan menjadi
panas yang mengakibatkan berkurangnya waktu pemakaian dari kontaktor
tersebut. Demikian pula sebaliknya jika tegangan yang melewatinya terlalu rendah
maka tegangan pada kotak kontaknya akan berkurang sehingga dapat
menimbulkan bunga api. Toleransi tegangan pada sebuah kontaktor adalah
58/1000 V.

Kompenen-komponen dari sebuah kontaktor antara lain:

- Kumparan magnet
- Kotak kontak bantu NO (Normally Open)
- Kotak kontak bantu NC (Normally Close)

Pada penggunaannya kontaktor sering kita kombinasikan dengan saklar


tekan (push button) yang dimaksudkan sebagai saklar pengoperasian dari
kontaktor. Pada kontaktor terdapat 2 jenis kontak, yaitu:

1. Kontak Utama, terdiri dair 3 buah kontak yang kerjanya secara Normally
Open (NO).
2. Kotak Kontak Bantu untuk beban rangkaian kontrol, terdiri dari banyak
kontak yang kerjanya secara Normally Open (NO) dan Normally Close
(NC).

Gambar 2.4 Gambar Fisik Kontaktor

(a)
(b)

Gambar 2.5 (a) Simbol Kontaktor dalam Diagram Garis dan (b) Simbol
Kontaktor

Penandaan sambungan-sambungan dari kontaktor adalah sebagai berikut:


1,3,5 : sambungan untuk supply atau kontak utama
2,4,6 : sambungan untuk beban atau rangkaian utama
13,14 : Kotak kontak bantu yang prinsip kerjanya secara normally open (NO)
21,22 : Kotak kontak bantu yang prisip kerjanya secara normally close (NC)
A1, A2 : kumparan magnet (koil)

Pada kondisi normal kontak bantu NO akan membuka dan pada kondisi
kumparan kontaktor bekerja, maka kontak bantu NO akan menutup, begitu pula
sebaliknya yang terjadi pada kontak bantu NC.

2.7 Relay

Relay berfungsi untuk memutuskan dan menyambungkan rangkaian


kontrol. Sedangkan pengertian relay adalah suatu komponen yang bekerja secara
magnetik apabila diberikan arus. Relay terbagi dalam 2 jenis, yaitu relay yang
bekerja denga arus searah (DC) dan relay yang bekerja dengan arus bolak-balik
(AC).

Relay Penunda Waktu

Relay penunda waktu ini berfungsi untuk menghubungkan dan


memutuskan rangkaian dan biasanya dioperasikan secara bersama-sama dengan
magnetik kontaktor (MC). Relay ini memindahkan kerja dari suatu rangkaian
kontrol dalam jangka waktu tertentu yang bekerja secara otomatis. Prinsip kerja
dari relay ini adalah pada saat lilitannya mendapatkan supply tegangan listrik
maka kontak bantunya yang semula dalam keadaan membuka menjadi menutup
setelah beberapa detik atau sesuai dengan setting waktu yang telah dipilih. Dan
begitu pula sebaliknya kontak bantu yang semula tertutup menjadi terbuka setelah
setting waktu yang dipilih tercapai.

Berdasarkan sistem penggeraknya, relay terbagi 2, yaitu:


Relay penunda waktu yang bekerja berdasarkan adanya pengaruh mekanis,
kontak bantunya baik NO dan NC akan membuka dan menutup berdasarkan gaya
tarik dari pegas-pegas pengaturnya.

1.Relay penunda waktu yang bekerja akibat medan magnet, kontak-kontak dari
alat ini menutup dan membuka jika lilitannya mendapat supply tegangan
listrik.

Kedua jenis alat ini masing-masing memiliki kontak bantu yang berupa
NO (Normally Open) dan NC (Normally Close) dan keduanya mempunyai setting
waktu pengoperasian yang dapat diatur lamanya. On-Delay adalah waktu tunda
kerja, sedangkan Off-delay adalah waktu tunda berhenti kerja.

Gambar 2.6 Gambar Fisik Relay Penunda Waktu (Timer Off Delay)

Gambar 2.7 Simbol Relay Penunda Waktu (Timer On Delay dan Timer Off
Delay)
Gambar 2.8 Simbol Relay Penunda waktu dalam Diagram Garis (Timer On
Delay dan Off Delay)

2.8 Thermal Over Load (TOR)

Thermal Over Load atau TOR merupakan alat pengaman pada rangkaian.
Alat pengaman ini dipasang sebelum peralatan, hal ini dimaksudkan apabila
terjadi gangguan arus ebban lebih, dengan cepat memutuskan hubungan
rangkaian. TOR bekerja secara otomatis apabila terjadi Overload. Pemakaian
TOR adalah untuk mengamankan motor dari beban lebih antara lain:

1. Terlalu besarnya beban mekanik dari motor


2. Arus starting yang terlalu besar atau motor berhenti secara mendadak
3. Terjadi hubung singkat
4. Terbukanya salah satu fasa dari motor tiga fasa.

Arus yang besar yang timbul pada belitan motor akan menyebabkan
kerusakan dan terbakarnya belitan motor. Untuk menghindari hal ini dapat
dipasang pelindung berupa TOR. Alat ini terdiri dari tiga buah kontak utama dan
kontak bantu yang terdiri dari NO dan NC. Prinsip kerja TOR ini berdasarkan
adanya panas yang ditimbulkan oleh arus beban lebih yang mempengaruhi logam
bimetal yang mempunyai kepekaan terhadap suhu atau panas. Jika arus bekerja
melebihi batas Arus yang ditentukan pada alat ini, maka hal ini akan
mengakibatkan panas pada bimetalnya, sehingga melengkung dan melepaskan
kontak utamanya, dengan demikian sumber listriknya akan terputus.
Peralatan ini akan berfungsi kembali atau menghubung pada beban pada
posisi di mana kontak-kontaknya kembali ke posisi sebelum terjadi gangguan.

Gambar 2.9 Gambar Fisik Thermal Over Load (TOR)

(a) (b)

Gambar 2.10 (a) Simbol Thermal Over Load (TOR) dan (b) Simbol TOR
dalam Diagram Garis

2.9 Terminal Line Up

Terminal berfungsi sebagai tempat penyambungan kabel dari satu


peralatan ke peralatan-peralatan lainnya. Terminal line up dimaksudkan untuk
mempermudah pemasangan pengawatan instalasi listrik untuk kontrol serta
mempermudah mencari gangguan yang terjadi dalam suatu rangkaian. Terminal
line up terbuat dari bahan plastik yang konstruksinya terdiri dari dua buah tempat
penyambungan.
Gambar 2.11 Terminal Line Up

2.10 Wiring Channel

Gambar 2.12 Wiring Channel

Pemasangan Wiring Channel adalah untuk menjadi tempat saluran kawat


atau kabel serabut agar hasil penyambungan rapi dan tidak berantakan.
Penggunaan wiring channel biasanya ditemukan dalam peralatan kontrol di kotak
panel kontrol. Dengan menggunakan wiring channel pada setiap panel kontrol
sehingga rangkaian menjadi kelihatan rapi sehingga mudah dalam pengontrolan
pengecekan jika terjadi gangguan pada rangkaian.

2.11 Jenis jenis Motor

Motor listrik dibedakan menjadi dua jenis, yaitu motor AC dan motor DC.
Jenis motor AC merupakan suatu mesin yang berfungsi mengubah tenaga listrik
menjadi tenaga gerak, yang mana digunakan supply arus bolak balik untuk
menggerakkan motor dari motor AC. Sebagai alat penggerak, motor motor
listrik mempunyai kelebihan dari alat penggerak lain, karena motor listrik dapat
dikonstruksikan sesuai dengan kebutuhan dan karakteristik penggerak. Di
antaranya:

1. Bisa digunakan dalam berbagai hubungan tenaga


2. Mempunyai batas-batas kecepatan yang luas
3. Pelayanan operasi mudah, pemeliharaan sederhana
4. Bila dikendalikan secara manual atau otomatis dan kalau diinginkan bisa
dilayani dari jarak jauh

Pengasutan motor dilakukan untuk memenuhi atau disesuaikan dengan


kebutuhan penggunaan motor. Contoh pengasutan motor yang dapat digunakan:

1. Pengasutan Star Delta


2. Pengasutan Auto Reverse
3. Pengasutan Sistem Direct On Line
4. Pengasutan Tahanan
5. Pengasutan dengan Auto Trafo
6. Pengasutan Dua Kecepatan
7. Pengasutan Dahlander

Motor DC merupakan motor yang didalamnya terdapat tahanan jangkar


(Ra). Motor DC mempunyai penguatan sendiri, yaitu:

a. Penguatan seri
b. Penguatan Shunt/Paralel
c. Penguatan Kompon Panjang
d. Penguatan Kompon Pendek

Pengasutan Motor DC, dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu:

1. Pengasutan Langsung (Starting)

Cara ini merupakan cara yang paling sederhana dan murah, tetapi arus asut
(arus start = Ist) besar, jika jangkar (Ra) pada motor belum bergerak. Pada saat
disambung langsung dengan sumber, arus jangkar (Ia) besar. Sewaktu motor
belum berputar (E=0), ini disebabkan karena pada saat start = 0. sehingga, E =
C n . Oleh karena itu, pada waktu start arusnya besar sekali.

2. Pengasutan Dengan Rheostat (Tahanan)

Untuk membatasi arus start yang besar, pada rangkaian jangkar


dipasangkan Rheostat (R). Mula-mula seluruh tahanan Rheostat dipakai arus
jangkar (Ia), dibatasi dengan Rheostat. Tahanan Rheostat pada keadaan minimum
(Rst = 0) dan motor akan berputar pada keadaan normal.

(a)
(b)

(c)

Gambar 2.13 (a) Gambar Fisik Motor dan (b) Simbol Motor dan (c) Simbol
Motor dalam Diagram Satu Garis

2.12 Starting Bintang Segitiga ( Y )

Tujuan dari starting bintang segitiga adalah untuk memperkecil arus awal
pada start motor. Arus awal pada starting motor bintang adalah 1/3 dari arus pada
starting segitiga.

L1 L2 L3 L1 L2 L3

Starting Motor Y Starting Motor


(a) (b)

Gambar 2.14 (a) Diagram Rangkaian Starting Star,dan (b) Diagram


Rangkaian Delta

Keterangan:

L1 L3 = Tegangan Line

L1 N = Tegangan Induksi

Saat motor start hubung Y tegangan L1 L2 harus melewati 2 kumparan,


yaitu kumparan U1 U2, dan V2 V1. Sehingga beban induktansi besar dan
motor pada start hubung Y putarannya akan lambat. Dan ketika motor akan ke
hubung , posisi bintang akan terputus terlebih dahulu dan masih ada sisa putaran
yang akan membantu hubung untuk berputar. Start hubung harus dibantu oleh
putaran dari hubung Y karena jika motor berada pada hubung tegangan L1 L3
hanya melewati 1 kumparan, yaitu kumparan U1 U2.

2.13 Impuls

Impuls adalah suatu jenis saklar yang bekerja berdasarkan magnet, di


mana posisi saklarnya akan berubah pada setting impuls. Saklar impuls
mempunyai dua posisi yaitu kontak on pada impuls pertama dan kontak off pada
impuls kedua. Impuls biasa juga disebut impuls arus.

Pada pengoperasiaanya saklar ini harus dikombinasikan dengan saklar


tekan satu atau lebih sesuai dengan kebutuhan.
(a) (b) (c)

Gambar 2.15 (a) Gambar Fisik Impuls ,(b) Simbol Impuls dan (c) Simbol
Impuls dalam Diagram Satu Garis

2.14 Saklar Pelampung

Penggunaan saklar ini digunakan dalam suatu penampungan air atau bak
untuk mengontrol tinggi rendahnya suatu permukaan air dalam suatu bak atau
penampungan.

2.15 Lampu Tanda

Untuk mengoperasikan suatu kontrol listrik, perlu adanya penandaan


untuk kondisi-kondisi tertentu, misalnya saat kondisi beroperasi, kondisi beban
lebih, kondisi manual atau otomatis.

Umumnya penandaan tersebut merupakan penandaan yang menggunakan


lampu tanda atau lampu indicator. Karena digunakan sebagai lampu tanda maka

daya
yang

dipancarkan kecil.

(a) (b)

Gambar 2.16 (a) Lampu Tanda dan (b) Simbol Lampu Tanda
2.16 Kabel Serabut (NYAF)

Kabel NYAF merupakan jenis kabel fleksibel dengan penghantar tembaga


serabut berisolasi PVC. Digunakan untuk instalasi panel-panel yang memerlukan
fleksibelitas yang tinggi.

Penghantar fleksibel adalah kabel yang sifat-sifat penghantarnya, isolasi


dan selubungnya lentur (fleksibel) yang dimaksudkan untuk dihubungkan yang
dapat dipindah-pindahkan. Kabel ini tidak dipasang tetap di dinding, langit-langit,
dan sebagainya.

Gambar 2.17 Gambar Fisik Kabel Serabut (NYAF)

2.17 Kabel NYM

Kabel NYM memiliki lapisan isolasi PVC (biasanya warna putih atau
abu-abu), ada yang berinti 2, 3 atau 4. Kabel NYM memiliki lapisan isolasi dua
lapis, sehingga tingkat keamanannya lebih baik dari kabel NYA (harganya lebih
mahal dari NYA). Kabel ini dapat dipergunakan dilingkungan yang kering dan
basah, namun tidak boleh ditanam.

Gambar 2.18 Kabel NYM


2.18 Push Button
(a) (b) (c)

Gambar 2.19 (a) Gambar Fisik Push Button (b) Simbol Push
Button dan (c) Simbol Push Button dalam Diagram Satu Garis

Push Button adalah saklar tekan yang berfungsi sebagai pemutus atau
penyambung arus listrik dari sumber arus ke beban listrik. Suatu sistem saklar
tekan push button terdiri dari saklar tekan start, stop, reset, dan saklar tekan untuk
emergency.

Push button memiliki kontak NC (Normally Close) dan NO (Normally


Open).

Prinsip kerja Push Button adalah apabila dalam keadaan normal tidak
ditekan maka kontak tidak berubah, apabila ditekan maka kontak NC akan
berfungsi sebagai stop (memberhentikan) dan kontak NO akan berfungsi sebagai
start (menjalankan) biasanya digunakan pada sistem pengontrolan motor-motor
induksi untuk menjalankan mematikan motor pada industri-industri. Push button
dibedakan menjadi beberapa tipe, yaitu:

a. Tipe Normally Open (NO)


Tombol ini disebut juga dengan tombol start karena kontak akan menutup
bila ditekan dan kembali terbuka bila dilepaskan. Bila tombol ditekan maka
kontak bergerak akan menyentuh kontak tetap sehingga arus listrik akan mengalir.
b. Tipe Normally Close (NC)

Tombol ini disebut juga dengan tombol stop karena kontak akan membuka
bila ditekan dan kembali tertutup bila dilepaskan. Kontak bergerak akan lepas dari
kontak tetap sehingga arus listrik akan terputus.

c. Tipe NC dan NO
Tipe ini kontak memiliki 4 buah terminal baut, sehingga bila tombol tidak
ditekan maka sepasang kontak akan NC dan kontak lain akan NO, bila tombol
ditekan maka kontak tertutup akan membuka dan kontak yang membuka akan
tertutup.

2.19 Limit Switch

Limit switch atau dalam bahasa Indonesianya bisa juga disebut sensor
pembatas, dalam artian mendeteksi gerakan dari suatu mesin sehingga bisa
mengontrol gerakan dari mesin tersebut sehingga dapat membatasi gerakan mesin
dan tidak sampai kebablasan, pemakaiannyapun sangat umum dan banyak, juga
mempunyai prinsip kerja yang sederhana, sehingga sangat mudah untuk
dipelajari, baik itu oleh pelajar ataupun praktisi dibidangnya. Hampir setiap
mesin-mesin produksi yang ada di industri menggunakannya.

(a) (b)

Gambar 2.20 (a) Gambar Fisik Limit Switch dan (b) Simbol Limit Switch
dalam Diagram Satu Garis

BAB III
ALAT DAN BAHAN

3.1 Konvensional

3.1.1 Alat yang Digunakan

Tabel 3.1 Daftar Alat yang Digunakan


No. Nama Peralatan Jumlah Satuan

1 Tang Potong 2 Buah

2 Tang Lancip 2 Buah

3 Tang Pengupas 1 Buah

4 Obeng Terminal 3 Buah

5 Obeng Tes (Tespen) 1 Buah

6 Obeng Plat (-) 2 Buah

7 Obeng Plus (+) 2 Buah

8 Tester 1 Buah

Bahan-bahan yang digunakan pada bengkel kali ini berbeda-beda sesuai dengan
job yang dikerjakan.

3.1.2 Air Blast

Tabel 3.2 Daftar Material Air Blast

No. Kode Deskripsi Spesifikasi Jumlah Satuan Keterangan


F2
1. MCB 3 Phasa 10 A 2 Buah Dalam panel
F3
Fuse
dengan
2. F5 1 Phasa 6 A 1 Buah Dalam panel
Pemutus
Netral

No. Kode Deskripsi Spesifikasi Jumlah Satuan Keterangan


F6 LR1-D09307
3. Over Load 2 Buah Dalam panel
F13 1,6 S/D 2,5 A
K6M
Telemenique
K7M
4. Kontaktor LC1-D173 A65 4 Buah Dalam panel
K8M
NO: 4, NC:4
K13M

K22 Telemenique
5. K9T Kontaktor CA2-DN1319 A65 3 Buah Dalam panel
K14T NO:4, NC:4
K16 Relay Comet :A6ch-3076
6. 2 Buah Dalam panel
K26 Kontaktor WORB
K9T Timer On Telemenique
7. 2 Buah Dalam panel
K14T Delay LA2-D22 A65
Multicomet
Timer On
8. K11T CX35/ATX220- 1 Buah Dalam panel
Delay
240V

K8M Kontak Telemenique


9. K6M Bantu LA1-D11 A65 3 Buah Dalam panel
K13M Kontaktor NO:4, NC:4

Kontak Telemenique
K22
10. Bantu LA1-D1111 A65 2 Buah Dalam panel
K7M
Kontaktor NO:4, NC:4

K22
11. Soket Relay Comet : C-11 3 Buah Dalam panel
K16
K11T

12. H24 Buzzer 220-240 v 1 Buah Dalam panel

Line Up Abu-abu
13. 4 Buah Dalam panel
Terminal 8 mm

Line Up Biru
14. 1 Buah Dalam panel
Terminal 8 mm

Line Up Abu-abu
15. 17 Buah Dalam panel
Terminal 4 mm

No. Kode Deskripsi Spesifikasi Jumlah Satuan Keterangan

Line Up Besi
16. 3 Buah Dalam panel
Terminal 4 mm

17. Profil E Meter Rangka panel

18. Profil C Meter Rangka panel


19. Profil G Meter Rangka panel

20. Mur Geser Buah Rangka panel

21. Mur + Baut Buah Rangka panel

22. End Plate 8 mm 4 Buah Rangka panel

23. End Plate 4 mm 4 Buah Rangka panel

24. End Peace 4 mm 2 Meter Rangka panel

25. Wire Duct 40x40 mm 1 Meter Rangka panel

Selector
26. S7 XBCD29314 C12 1 Buah Pintu panel
Switch
S8B 4 Buah
27.
S14B Tombol ZB2-BE 101
Pintu panel
S6B Tekan (N.O)
S14
28. S14A Tombol ZB2-BE 102 3 Buah
Pintu panel
S6A Tekan (N.O)
S8A

No. Kode Deskripsi Spesifikasi Jumlah Satuan Keterangan

29. H12 Lampu Z-BV.6.380V 3 Buah


Pintu panel
H17 Tanda (Hijau)
H19
30. H23 Lampu Z-BV.6.380V 4 Buah
Pintu panel
H25 Tanda (Merah)
H27
H29
31. M1 Fan 380/660 V 1 Buah
Luar panel
Motor 2,4/1,4 A
1,5 HP.50 Hz
32. M2 Vibrator 220/380V 1 Buah
Luar panel
Motor 4,2/2,4 A
1,1Kw.50 Hz

Light
33. S16 L6/LK6-GA 1 Buah Luar panel
Barrier

Flow
34. S13 Type. CR.25 1 Buah Luar panel
Switch
MVS.NR:11/88

Kabel Rangkaian
35. 1,5 mm^2 Meter
NYAF Kontrol

3.1.3 Pump Station (Simulasi Pompa)

Tabel 3.3 Daftar Material Pump Station (Simulasi Pompa)


No. Kode Deskripsi Spesifikasi Jumlah Satuan Keterangan
1. E 04 MCB 3 phasa 10 2 Buah
Dalam panel
E 05 A
2. E 06 Fuse dengan 1 Phasa 6 A 3 Buah
Dalam Panel
E 07 Pemutus
E 08 Netral
3. E21 Lr1-d09307 2 Buah
Over Load Dalam panel
E23 1.6 s/d 2,5 a
4. C21 Kontaktor Telemecanique 2 Buah
Dalam panel
C23 LC1-D173 A65
NO: 4, NC:4
5. C21 Kontak Telemecanique 2 Buah
Dalam panel
C23 Bantu LA1-D1111 A65
Kontaktor NO: 4, NC:4
No. Kode Deskripsi Spesifikasi Jumlah Satuan Keterangan

6. D11
D12
D15
D16
D17 Relay
Comet : A6CH-
D27 Kontaktor
3076 WORB
D30 Buah
10 Dalam panel
D32
D35
D37

7. D11 Timer On Telemecanique 2 Buah


Dalam panel
D16 Delay LA2-D22 A65
Timer Off
8. D32 Telemecanique 1 Buah Dalam panel
Delay
Telerupteur
9. D14 Impuls 1 Buah Dalam panel
16A
10. B11 Saklar 2 Buah
Luar panel
B16 Pelampung
11. B10.1 Saklar 2 Buah
Luar panel
B15.1 Aliran
Saklar
12. B37 1 Buah
Tekan (NC)
13. S10 Saklar 2 Buah
Pintu panel
S15 Selektor
S31 XB7-NA.1 (Merah)
14. XB2-EA 131
S32 (Merah)
XB7-EA.2P
S38 (Merah)
15. G22 Penghitung
G24 Debit Air
16. H26 XB7-EV0.MP
(Kuning)
17. H18 XB7-EV0.MP
H28 (Merah)
18. H13 AD16-22DS
H25 (Biru)
H29
H39
19. Line Up Abu-abu 4 Buah Dalam panel
Terminal 8 mm
20. Line Up Biru 1 Buah
Dalam panel
Terminal 8 mm
No. Kode Deskripsi Spesifikasi Jumlah Satuan Keterangan
Line Up Abu-abu 17 Buah
21. Dalam panel
Terminal 4 mm
Line Up Biru 3 Buah
22. Dalam panel
Terminal 4 mm
Rangka
23. Profil E Meter
panel
Rangka
24. Profil C Meter
panel
Rangka
25. Profil G Meter
panel
Rangka
26. Mur Geser Buah
panel
Rangka
27. Mur + Baut Buah
panel
Rangka
28. End Plate 8 mm 4 Buah
panel
Rangka
29. End Plate 4 mm 4 Buah
panel
Rangka
30. End Peace 4 mm 2 Buah
panel
Rangka
31. Wire Duct 40 x 40 mm Meter
panel
Motor 2 Buah
32. Luar panel
1 Phasa
Kabel Rangkaian
33. 1,5 mm^2 Meter
NYAF Kontrol
Supply
34. Kabel NYY 5 x 2,5 mm^2 Meter
Panel
35. Kabel NYY 4 x 1,5 mm^2 Meter M1 + M2
Light
36. Kabel NYY 3 x 1,5 mm^2 Meter
Barrier
3.1.4 Tanur
Tabel 3.4 Daftar Material Tanur

No. Kode Deskripsi Spesifikasi Jumlah Satuan Keterangan


F1
1. F5 MCB 3 Phasa 10A 3 Buah Dalam panel
F6
2. F7 MCB 1 Phasa 6A 1 Buah Dalam panel
Th-n12
3. K11F Over Load 1 Buah Dalam panel
1.6 s/d 2,5A
No. Kode Deskripsi Spesifikasi Jumlah Satuan Keterangan
K11M
K14M Telemecanique
4. K18M LC1-D173 A65 5 Buah Dalam panel
K19M Kontaktor NO: 4, NC: 4
K20M
K13
Telemecanique
K16
5. LC1-D173:A65 4 Buah Dalam panel
K17 Kontaktor
NO: 4, NC: 4
K22
Telemecanique
K21t
6. Kontaktor LC1-D173:A65 2 Buah Dalam panel
K23t
NO: 4, NC: 4
Y15 Telemecanique
7. Y16 Kontaktor CA2-DN131A65 3 Buah Dalam panel
Y24 NO: 4, NC: 4
8. K21T Timer On Scneider 1 Buah Dalam panel
Delay

Telemecanique
Timer On LA2-D22 A65
9. K23T 1 Buah Dalam panel
Delay NO: 4, NC: 4

K11M
K13
K14M
Kontak
K16
10. Bantu Telemecanique 8 Buah Dalam panel
K17
Kontaktor LA1-D22 A65
K18M
No: 4, NC: 4
K19M
K20M
Kontak Telemecanique
Bantu La1-D1111A65 1 Buah Dalam panel
11. K22
Kontaktor NO: 4, NC:4
Line Up Abu-abu
12. 13 Buah Dalam panel
Terminal 8 mm
Line Up Abu-abu
13. 19 Buah Dalam panel
Terminal 4 mm
Line Up Biru
14. 1 Buah Dalam panel
Terminal 4 mm
15. Profil E Meter Rangka panel
16. Profil C Meter Rangka panel
17. Profil G Meter Rangka panel
18. Mur Geser Buah Rangka panel
19. Mur + Baut Buah Rangka panel
20. End Plate 8 mm 4 Buah Rangka panel
21. End Plate 4 mm 4 Buah Rangka panel
22. End Peace 4 mm 2 Buah Rangka panel
No. Kode Deskripsi Spesifikasi Jumlah Satuan Keterangan
23. Wire Duct 40 x 40 mm Meter Rangka panel
24. S12AE Tombol XB7-NA.1 3 Buah
Pintu panel
S25AE Tekan
S11
25. S17AE1 Tombol XB2-EA1.2 2 Buah
Pintu panel
S17AE2 Tekan
26. S16 Saklar 756. BS 3 Buah
Luar panel
S17 Tunggal 10A 250V
S23
27. H26 ZB7-EV0-MP 1 Buah
Lampu Pintu panel
(Merah)
Tanda
H27 ZB7-EV0-MP 1 Buah
(Putih)
H28 ZB7-EV0-MP 1 Buah
(Hijau)
29. M1 Motor 1 Buah Luar panel
Conveyor
Belt
30. M2 Motor 1 Buah
Luar panel
Heater
Rangkaian
31. Kabel NYAF 1,5 mm2 Meter
Kontrol

3.1.5 Milling

Tabel 3.5 Daftar Material Milling

No. Kode Deskripsi Spesifikasi Jumlah Satuan Keterangan


1. F16 MCB 3 Phasa 10A 1 Buah Dalam panel
F6 LR1-D09307
2. Over Load 2 Buah Dalam panel
F13 1,6 s/d 2,5A
K16M
3. K17M
K19M Telemenique
K21M Kontaktor LC1-D173 A65 7 Buah Dalam panel
K23M NO: 4, NC: 4
K25M
K27M
K22T
K24T Timer On Telemenique
4. 4 Buah Dalam panel
K26T Delay LA2-D22 A65
K32T
Line Up Abu-abu
5. 4 Buah Dalam panel
Terminal 8 mm
No. Kode Deskripsi Spesifikasi Jumlah Satuan Keterangan
Line Up Biru
6. 1 Buah Dalam panel
Terminal 8 mm
Line Up Abu-abu
7. 17 Buah Dalam panel
Terminal 4 mm
Line Up Besi
8. 3 Buah Dalam panel
Terminal 4 mm
Rangka
9. Profil E Meter
panel
Rangka
10. Profil C Meter
panel
Rangka
11. Profil G Meter
panel
Rangka
12. Mur Geser Buah
panel
Rangka
13. Mur + Baut Buah
panel
Rangka
14. End Plate 8 mm 4 Buah
panel
Rangka
15. End Plate 4 mm 4 Buah
panel
Rangka
16. End peace 4 mm 2 Meter
panel
Rangka
17 Wire Duct 40 x 40 mm 1 Meter
panel
Selector
18. S17 XBCD29314 C12 1 Buah Pintu panel
Switch
S19ON
S19OFF
S21ON
S21OFF
S31ON
S31OFF
19. ZB2-BE 101 12 Buah Pintu panel
S33ON
S33OFF
S34ON
S34OFF
S36ON
S36OFF
H37
H38
H39
H40
H41
H42
H43 Z-BV.6.380V
20. 14 Buah Pintu panel
H44
H45
H47
H48
H49
H51
H52

3.2 PLC

3.2.1 Alat yang Digunakan

Tabel 3.6 Daftar Alat yang Digunakan


No. Nama Peralatan Jumlah Satuan
1 Tang Potong 2 Buah
2 Tang Lancip 2 Buah
3 Tang Pengupas 1 Buah
4 Obeng Terminal 3 Buah
5 Obeng Tes (Tespen) 1 Buah
6 Obeng Plat (-) 2 Buah
7 Obeng Plus (+) 2 Buah
8 Tester 1 Buah

3.2.2 Air Blast

Tabel 3.7 Daftar Material Air Blast


No. Bahan Jumlah Satuan
1. Panel Kontrol 1 Buah
2. Selektor 1 Buah
3. PLC OMRON CP1E 1 Buah
4. MCB 3 Phasa 4 Buah
5. MCB 1 Phasa 1 Buah
6. Kontaktor 4 Buah
7. Laptop 1 Buah
8. Line Up Terminal 25 Buah
No. Bahan Jumlah Satuan
9. Wire Duct 2 Buah
10. Emergency Stop 1 Buah
11. Tombol Tekan 7 Buah
12. Lampu Tanda 7 Buah
13. Light Barrier 1 Buah
14. TOR 2 Buah
15. Flow Switch 1 Buah
16. Kabel NYAF 1,5 mm Secukupnya Meter
17. USB to Serial 1 Buah

3.2.3 Pump Station (Simulasi Pompa)

Tabel 3.8 Daftar Material Pump Station (Simulasi Pompa)


No. Bahan Jumlah Satuan
1. Panel Kontrol 1 Buah
2. Laptop 1 Buah
3. PLC OMRON CP1E 1 Buah
4. MCB 3 Phasa 2 Buah
5. Kontaktor 4 Buah
6. Selektor 2 Buah
7. Line Up Terminal 15 Buah
8. Wire Duct 2 Buah
9. Emergency Stop 1 Buah
10. Tombol Tekan 4 Buah
11. Lampu Tanda 3 Buah
12. Timer On Delay 2 Buah
13. TOR 2 Buah
14. Saklar Impuls Otomatis 1 Katup 2 Buah
15. Kabel NYAF 1,5 mm Secukupnya Meter
16. USB to Serial 1 Buah

3.2.4 Tanur

Tabel 3.9 Daftar Material Tanur


No. Bahan Jumlah Satuan
1. Panel Kontrol 1 Buah
2. PLC OMRON CP1E 1 Buah
3. MCB 3 Phasa 4 Buah
4. MCB 1 Phasa 1 Buah
5. Kontaktor 6 Buah
6. PC 1 Buah
7. Line Up Terminal 25 Buah
8. Wire Duct 2 Buah
9. Emergency Stop 1 Buah
10. Tombol Tekan 7 Buah
11. Lampu Tanda 3 Buah
12. Light Barrier 2 Buah
13. TOR 2 Buah
14. Kabel NYAF 1,5 mm 20 Meter
15. Kabel NYAF 1,5 Biru 5 Meter
16. Kabel NYAF 1,5 Hitam 5 Meter
17. Kabel NYAF 1,5 Kuning 5 Meter
18. USB to Serial 1 Buah
19. Laptop 1 Buah

3.2.5 Milling

Tabel 3.10 Daftar Material Milling


No. Bahan Jumlah Satuan
1. Panel Kontrol 1 Buah
2. Lampu Tanda 15 Buah
3. Line Up Terminal 40 Buah
4. TOR 5 Buah
5. Kontaktor + Kontak Bantu 11 Buah
6. Timer On Delay 4 Buah
7. MCB 3 Phasa 3 Buah
8. Laptop 1 Buah
9. Push Button NO dan NC 3 Buah
10. Light Barrier 2 Buah
11. Kabel NYAF 1,5 mm Secukupnya Meter
12. Emergency Stop 1 Buah

BAB IV
LANGKAH KERJA

4.1 Langkah Persiapan

1. Mendengarkan penjelasan singkat dari dosen pembimbing dan penggung


jawab.
2. Membaca dan memahami jobsheet yang digunakan dalam kegiatan bengkel
sebagai penuntun dalam mengerjakan praktikum.
3. Meminjam bahan dan peralatan yang digunakan dalam kegiatan praktek pada
teknisi.
4. Memiliki semua bahan dan peralatan sebelum digunakan dalam praktek.
4.2 Langkah Kerja Konvensional

1. Mengenakan perlengkapan K3 sebelum melaksanakan job, seperti sepatu


safety dan baju bengkel.
2. Menyiapkan dan mempelajari jobsheet sebagai panduan selama praktek.
3. Mengikuti penjelasan yang telah diberikan oleh pembimbing.
4. Menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan selama praktek.
5. Menempatkan panel pada tempat yang memudahkan dalam pengerjaan
rangkaian.
6. Memeriksa semua komponen pada panel, kemudian melengkapi komponen
yang tidak ada.
7. Memberi tanda atau nomor yang sesuai pada peralatan tersebut seperti yang
terdapat pada gambar rangkaian.
8. Merangkai kabel kabel mulai dari fase utama sampai peralatan kontrol.
9. Mengusahakan merangkai sesuai dengan gambar rangkaian dan bekerja
dengan cara sistematis.
10. Merangkai dengan menggunakan kabel yang lentur NYAF dan memakai kabel
biru untuk penghantar netral.
11. Mengatur kabel dengan rapi serta mengikat dengan menggunakan pengikat
kabel.
12. Memusatkan netral pada terminal biru.
13. Mengusahakan pemberian terminal sesuai dengan gambar rangkaian
khususnya untuk rangkaian simulator.
14. Merangkai dengan rapi untuk lampu indikator pada pintu panel.
15. Mengatur kabel dengan baik agar tak menghalangi pintu panel untuk
membuka dan menutup.
16. Merangkai untuk simulator pada panel dan memberikan terminal untuk
memudahkan dalam penyambungan ke panel kontrol terminal.
17. Melakukan penyambungan ke sumber untuk pengetesan dan pengoperasian
panel kontrol dan simulator.
Bila rangkaian telah berfungsi dan sesuai dengan prinsip kerjanya, maka
rangkaian tersebut dapat langsung diperlihatkan kepada pembimbing.
18. Melakukan pembongkaran setelah disetujui oleh instruktur atau pembimbing.

4.3 Langkah Kerja PLC

Sebelum melakukan praktek/mengerjakan rangkaian PLC, langkah pertama


yang harus dilakukan adalah mempelajari dan memahami jobsheet yang akan
dikerjakan.

1. Memeriksa alat dan bahan yang akan digunakan,


2. Kemudian mengambil panel yang telah disediakan lengkap dengan PLC
sebagai pengganti rangkaian kontrol yang begitu rumit dan menggunakan
banyak kabel.
3. Melakukan pengawatan sesuai dengan gambar yang ada pada jobsheet.
4. Memeriksa kebenaran rangkaian dengan memakai tester sebelum
mensuplai tegangan.
5. Melakukan pengecekan apabila dalam pengoperasian terjadi kesalahan.
6. Membuat ladder diagram PLC menggunakan program/aplikasi CX-
Programmer.

Dengan melakukan langkah-langkah sebagai berikut:

Membuka terlebih dahulu program CX-Programmer melalui menu


All Program, mengklik File lalu New Project sehingga muncul
layout berikut,
Gambar 4.1 Tampilan Change PLC

Melengkapi semua dialog sesuai dengan PLC yang digunakan.


7. Menggambar ladder diagram sesuai jobsheet:

Gambar 4.2 Menggambar/Membuat Ladder Sesuai Job PLC

8. Setelah ladder diagram telah selesai digambar, selanjutnya


menghubungkan komputer ke modul PLC, lalu memilih menu Online pada
menu bar dan pilih Connect, setelah berhasil selanjutnya memilih
Download Program pada menu yang sama, setelah terdownload memilih
PLC MODE pada menu gambar lalu memilih mode RUN.
9. Ketika ingin melakukan perbaikan pada ladder, memilih PLC MODE pada
menu gambar lalu memilih mode STOP. Setelah selesai melakukan
perbaikan, memilih kembali Download Program pada menu Online,
setelah terdownload memilih PLC MODE pada menu gambar lalu
memilih mode RUN.
10. Setelah semua beroperasi dengan benar, selanjutnya melapor ke instruktur
dalam hal ini dosen pembimbing.
11. Melakukan tanya jawab dan pengujian dengan instruktur dalam hal ini
dosen penanggung jawab tentang instalasi kontrol yang dipasang oleh
praktikan.
BAB V
GAMBAR RANGKAIAN

Berikut adalah kumpulan gambar diagram dari tiap job dalam praktek
Bengkel Otomasi Industri (Konvensional & PLC) berupa Diagram Garis, Diagram
Pengawatan dan Ladder Diagramnya yang bersumber dari aplikasi CX-
Programmer. Adapun daftar gambar adalah sebagai berikut :

A. Tanur
B. Milling
C. Air Blast
D. Pompa (Pomp Station)
BAB VI
ANALISA

Adapun analisa dari tiap pekerjaan yang telah di lakukan selama proses
bengkel adalah sebagai berikut :

6.1 Tanur

Tanur bekerja secara otomatis untuk memanaskan material dengan suhu

awal sebesar 800 hingga nantinya dipertahankan sampai 820 di dalam tungku

pemanas dan selanjutnya berakhir pada suatu tempat yang disebut kontainer.

Proses awal dari sistem tanur dimulai dengan menekan saklar S11 yang
kemudian akan menyebabkan K11M bekerja. Bekerjanya K11M ini akan
menggerakkan motor yang menggerakkan konveyor belt. Konveyor belt ini
kemudian membawa bahan yang akan dipanaskan menuju ke ruang pemanasan.
Ketika memasuki ruang pemanasan, bahan tersebut menumpuk dan pada akhirnya
mengaktifkan (menghalangi cahaya) light barrier 1.

Dengan terhalangnya cahaya light barrier 1, maka K13 akan bekerja. Kerja
dari K13 akan memutuskan arus pada motor konveyor belt K11M sehingga
konveyor belt akan berhenti. Selain itu, aktifnya K13 juga akan mengaktifkan
K14M dan Y15. Namun karena K13 di aktifkan dengan sensor, maka hanya aktif
sementara. Dengan bekerjanya Y15 maka solenoid 1 akan aktif dan valve 1
bekerja dan menutup ruang pemanasan.

Setelah valve 1 tertutup, maka pintu solenoid 1 menyentuh limit switch 1


dan akan menggerakkan solenoid 2 untuk menutup valve 2. Dengan tertutupnya
valve 2, maka akan menekan limit switch 2. Limit switch 2 ini menandakan bahwa
semua pintu ruang pemanasan telah tertutup dan proses pemanasan akan
dilakukan. Proses pemanasan dilakukan dengan kerja dari K17, K18M dan K19M
secara delta.
Proses pemanasan diawali dengan hubung delta hingga mencapai suhu 800

C. Ketika sudah mencapai suhu tersebut maka thermostat S17AE akan terlepas

dan menghentikan kerja K17. Dengan berhentinya kerja K17, maka proses delta
telah selesai dan arus kemudian akan mengalir ke K16 dan K20 dengan hubung
star. Proses ini adalah proses kedua pemanasan di mana hanya ingin

mempertahankan suhu pemanasan hingga 820 C. Selama 1-3 menit. Kerja K16

dan K20 akan mengerjakan K21 sebagai timer, yang mana ketika waktunya telah
habis, maka K22 akan bekerja dan memutuskan hubungan ke K16, K15, K18M,
dan K20. Dengan ini proses pemanasan telah selesai.

Dengan selesainya proses pemanasan, maka valve 1 dan valve 2 akan


terbuka. Ketika valve 2 terbuka, akan menyentuh limit switch 3 yang
menyebabkan solenoid 3 bekerja dan mengaktifkan valve 3 yang diikuti dengan
timer pada K23T. Bahan yang telah di bawa oleh valve 3 ini selanjutnya
dijatuhkan ke dalam container.

Material yang tertarik mundur oleh valve 3 tersebut selanjutnya dijatuhkan


ke dalam kontainer. Ketika telah masuk ke kontainer, maka light barrier 2,
S25AE, akan aktif dan menghubungkan arus ke K11 sehingga K11 akan bekerja
dan menjalankan kembali konveyor belt. Dari sini proses tanur dimulai kembali
dari awal.

6.2 Milling

Pengoperasian Milling terbagi menjadi 2 posisi, yaitu posisi normal dan


posisi perbaikan.

Otomatis (PLC)

Prinsip dari posisi normal adalah menjalankan motor secara berurutan,


artinya motor 2 tidak dapat bekerja ketika motor 1 tidak bekerja. Pada posisi
normal arus akan mengalir menuju S17 sebagai tanda bahwa rangkaian berada
pada posisi normal, kemudian kita memulai rangkaian dengan menekan tombol
S19 yang akan menghubungkan arus menuju K19. K19 aktif maka konveyor belt
1 akan berjalan.

Kemudian kita menekan S21 untuk mengaktifkan motor 2, pada motor 2


terdapat 3 step di mana masing masing step menggunakan timer on delay. Ketika
S21 ditekan maka arus akan mengalir menuju K22T, selang waktu tertentu maka
anak kontak NO K22T akan bekerja dan menghubungkan tegangan menuju K23M
(Step 1). Setelah K23M aktif maka anak kontak NO K23M akan bekerja dan
mengaktifkan K24T, selang waktu tertentu maka anak kontak K24T akan bekerja
dan menghubungkan tegangan menuju K25M (Step 2). Setelah K25M aktif maka
anak kontak NO K25M akan aktif dan mengaktifkan K26T, selang waktu tertentu
anak kontak K26T akan aktif dan mengaktifkan K27M (Step 3).

Kemudian kita menekan S31 untuk mengaktifkan konveyor belt 2.


Sebelumnya K27M wajib aktif agar tegangan K31M (konveyor belt 2) dapat
melalui anak kontak NO pada K27M.

Kemudian kita menekan S33 untuk mengaktifkan K33M (Motor 4).


Sebelumnya K31M wajib aktif agar tegangan K33M (Motor 4) dapat melalui anak
kontak NO pada K31M.

Sebelum mengaktifkan Motor 5, wajib mengaktifkan K35 (pneumatic)


terlebih dahulu dengan menekan tombol S34. Lalu kita bisa mengaktifkan K36M
(Motor 5) dengan menekan tombol S36.

Manual (Impuls Tangan)

Prinsip posisi repair adalah motor dapat dijalankan tanpa terikat satu sama
lain, artinya kita dapat mengaktifkan motor 2 tanpa perlu mengaktifkan motor 1
terlebih dahulu. Pada posisi repair tegangan akan mengalir menuju K16T yang
akan membunyikan buzzer sebagai tanda bahwa rangkaian berada pada posisi
repair. Lalu kita bisa menekan S19, S21, S31, S33, S34, S36 sesuai kehendak
kita.
6.3 Air Blast
Otomatis (PLC)

Pengoperasian Air Blast dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu normal
(otomatis) dan manual. Kedua cara pengoperasian ini dapat di ganti dengan
memindahkan posisi dari saklar selektor S7. Cara normal digunakan untuk operasi
dalam keadaan normal di mana pengoperasiannya menggunakan sensor untuk
memastikan bahwa operasi berjalan sesuai kondisi sebenarnya, dalam hal ini
seperti motor vibrator tidak boleh bekerja sebelum terdapat aliran udara dalam
pipa atau motor fan tidak boleh mati lebih dulu dari motor vibrator untuk
memastikan tidak ada sisa bahan dalam pipa. Cara pengoperasian manual
digunakan untuk keperluan pemeliharaan sitem pada Air Blast itu sendiri. Pada
sistem Air Blast ini jika terjadi gangguan baik pada saat posisi manual maupun
normal maka dapat dihentikan dengan menekan emergency stop (S6A).

Pada posisi normal selektor berada pada posisi 1 atau saklar S7 berada pada
posisi 1 untuk menandakan silo 2 tersebut akan mengoperasikan K16, dengan
bekerjanya K16 maka K14T yang dihubungkan seri dengan kontak NO dari K16
akan bekerja. Begitu K14T bekerja maka K13M akan off karena dihubungkan seri
dengan kontak NC dari K14T. Dengan demikian maka M2 (motor vibrator)
berhenti bekerja, kemudian beberapa saat setelah diperkirakan pipa sudah kosong
dari material atau sesuai dengan setting waktu dari K14T maka kontak timer NC
dari K14T akan terbuka yang menyebabkan supply tegangan ke K6M, K7M, K8M
dan K9T terputus sehingga M1 (fan motor) berhenti bekerja yang menandakan
bahwa keseluruhan proses dari sistem ini telah berakhir, selain itu untuk
menghentikan proses ini dapat juga dilakukan dengan cara menekan saklar S14, di
mana jika S14 ini ditekan maka supply tegangan akan masuk ke K14T sehingga
bekerja mematikan M1 dan M2.

Manual (Impuls Tangan)

Sedangkan pada posisi Manual, untuk mengoperasikannya saklar selektor


S7 dipindahkan ke posisi 2. Pada posisi ini K22 akan berlangsung dari S7
demikian juga dengan lampu H23 yang menandai bahwa sistem pada posisi
manual berfungsi, fan motor (M1) dioperasikan secara manual dengan menekan
saklar S8B sehingga K6M, K8M, K9T akan bekerja secara bersama dan M1
beroperasi pada hubung bintang. Beberapa waktu kemudian (sesuai dengan
setting waktu dari K9T) anak kontak timer dari K9T akan menutup sehingga
menyebabkan K7M akan bekerja dan K8M berhenti bekerja, dengan bekerjanya
K7M maka M1 sudah terhubung delta atau bekerja pada putaran penuh. Dengan
bekerjanya K7M, maka K11T juga bekerja karena hubungan seri dengan salah
satu kontak bantu NO dari K7M, pada saat itu S13 posisinya sudah tertutup
karena adanya aliran udara yang dihasilkan oleh fan motor, S13 ini dihubung seri
dengan salah satu kontak bantu dari K11T, dengan bekerjanya K11T ini beberapa
saat kemudian kontak NO-nya menutup dan mengalirkan supply arus ke K13M
yang berfungsi untuk menggerakkan M2 (motor vibrator), M2 atau Vibrator
tersebut bekerja untuk menggerakan material yang akan dipindahkan ke silo 2,
untuk mengetahui bahwa M1 bekerja maka diberikan penandaan dengan
menyalanya lampu tanda H17 yang dilayani oleh kontak NO K7M dan K8M,
sedangkan untuk motor vibrator (M2) berfungsinya ditandai dengan menyalanya
lampu tanda H19 dan lampu H12 menandakan bahwa berfungsinya atau
menutupnya S13. Pada saat proses pemindahan material dari silo 1 ke silo 2
sedang berlangsung, jika terjadi penumpukan material pada silo 2 maka light
barrier/visolux (S16) bekerja dan M1 akan beroperasi pada hubung delta atau fan
motor bekerja pada putaran penuh. Kerja M1 ini tidak mempengaruhi kerja dari
M2, pada saat manual ini K11T dan K14T tidak bekerja karena kontak bantu NC
dari K22 yang dihubung seri dengan kontaktor tersebut dalam keadaan terbuka.

Untuk mengoperasikan M2 dapat dilakukan dengan menekan saklar S14B


sehingga K13M akan bekerja dan menyebabkan M2 bekerja pula. K13 ini akan
terus bekerja meskipun S14B tekan terlepas, dikarenakan terdapat pengunci yang
akan mempertahankan kerja dari K13. Untuk menghentikan sistem ini dilakukan
secara manual yaitu dengan menekan S14A untuk menghentikan M2 dan S8A
untuk menghentikan M1.

6.4 Simulasi Pump Station (Pompa)


Sistem simulasi pompa merupakan suatu sistem pemindahan air dari bak 1 ke
bak 2 dengan menggunakan 2 buah pompa yang diputar oleh motor induksi satu
fasa. Cara kerja dari pump station adalah sebagai berikut:

- Bila air berada pada level 0 maka kedua pompa tidak akan bekerja.
- Bila air berada pada level 1 maka hanya satu pompa yang akan bekerja.
- Bila air berada pada level 2 maka kedua pompa akan berkerja akan
bergantian. Jika pompa 1 berkerja maka pompa 2 mati, dan jika pompa 2
berkerja maka pompa 1 mati.
- Jika air berada pada level 3 maka kedua pompa akan bekerja bersamaan
dan buzzer akan berbunyi, dalam praktek bengkel ini buzzer diganti dengan
lampu tanda.

Motor pompa 1 dan 2 masing-masing dilayani oleh sebuah MCB dan


kontaktor serta TOR sebagai pengamannya. Untuk mengoperasikan rangkaian
kemudian dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu:

Otomatis (PLC)
Untuk pengendalian secara otomatis, S10 dan S16 dijalankan pada posisi
otomatis. Dengan begitu supply tidak langsung menjalankan motor melainkan
menggunakan sensor B11 dan B16 sebagai saklar. Dengan begitu pompa akan
beroperasi sesuai dengan kondisi pada lapangan. Sehingga operasi pompa akan
berganti sesuai level secara otomatis.

Sensor B11 akan menjalankan impuls yang digunakan untuk menukar


kondisi kerja antara pompa 1 dan pompa 2 dengan menggunakan saklar impuls.
Sensor B16 akan menukar kondisi pada pompa ke-dua. Sehingga ketika kedua
sensor dalam keadaan aktif, maka kedua pompa juga dalam keadaan aktif.

Ketika D11 atau D16 aktif, baik dengan pengaturan manual maupun
otomatis, maka supply akan mengalir ke C21 dan C23 dan mengoperasikan motor
pompa.

Ketika timer on delay pada D11 dan D16 belum aktif, maka arus akan
mengalir dan menjalankan motor pompa, namun ketika timer on delay aktif maka
maka arus yang menuju ke C21 dan C23 akan berpindah ke D12 dan D17 yang
keduanya merupakan relay untuk mengaktifkan lampu tanda. Pada kondisi ini
tidak ada pompa yang akan bekerja. Kecuali, kalau terdapat aliran air pada sensor
aliran B10 dan B15.

Arus yang menuju ke C21 dan C23 melawati saklar NC dari TOR C21 dan
C23. Dengan begitu, motor akan berhenti beroperasi ketika terjadi beban lebih.

Cara kerja inilah yang terjadi secara terus menerus dari proses pemindahan
air dari tangki 1 menuju tangki 2 secara otomatis sambil menjaga antara
ketinggian air dan operasi pompa.

Manual (Impuls Tangan)


Pengoperasian secara impuls tangan atau manual dikontrol langsung oleh
saklar selektor S10 untuk pompa 1 dan S16 untuk pompa 2. Dengan begitu
pengoperasian dijalankan sesuai dengan kemauan dari penggunanya, apakah akan
menjalankan pompa 1, pompa 2, ataupun keduanya.

Dengan terhubungnya S10 ke posisi impuls tangan, maka supply tegangan


akan langsung terhubung ke D11, yang mana kontak bantu NO-nya akan
menghubungkan supply tegangan ke kontaktor C21 yang melayani pompa 1.
Ketika kontaktor C21 bekerja maka kontak utamanya akan segera
menghubungkan motor pompa dengan supply tegangan yang mengoperasikan
motor pompa 1.

Begitu pula untuk S16, yang ketika berada pada posisi impuls, maka supply
akan langsung terhubung ke D11, sehingga menjalankan motor pompa 2.

BAB VII
PENUTUP

7.1 Kesimpulan

Setelah melakukan Praktikum Bengkel Otomasi Industri (Konvensional &


PLC) , maka praktikan dapat menarik beberapa kesimpulan sebagai berikut:

Tanur merupakan job yang bekerja di mana material dipanaskan dalam suatu
ruang bakar atau ruang panas, yang mana setelah dipanaskan material tersebut
nantinya akan diproses lebih lanjut lagi, misalnya untuk digiling atau proses
lainnya.
Milling adalah suatu proses perpindahan material yang besar. Biasanya
terdapat dan digunakan pada pabrik semen, pemecah batu, dan lain-lain.
Air blast adalah suatu proses perpindahan material yang bersifat lunak.
Material yang telah digiling dipindahkan ke tempat lain dengan menggunakan
tiupan udara yang dihasilkan oleh sebuah kipas.
Simulasi pompa merupakan suatu sistem yang memindahkan air dari bak 1
menuju bak 2 dengan menggunakan 2 buah pompa yang diputar oleh motor
induksi satu fasa.
Proses instalasi yang telah dipraktekkan dapat dijumpai dalam kehidupan
sehari-hari dalam bentuk industri, misalnya industri semen, tepung dan lain-
lain.
Proses pembuatan kontrol pada instalasi industri dapat dibuat dengan lebih
mudah jika menggunakan PLC.

7.2 Kritik dan Saran

Setelah Praktikum Bengkel Otomasi Industri (Konvensional & PLC), maka


praktikan ingin menyampaikan beberapa kritik dan saran demi membuat
praktikum bengkel lebih baik lagi ke depannya.

Sebelum praktikum bengkel berlangsung sebaiknya alat-alat dan bahan yang akan
digunakan dalam praktikum bengkel diperiksa kelayakan pakainya agar pada saat
praktikum berjalan waktu tidak terbuang percuma hanya dengan mengganti atau
memperbaiki bahan-bahan praktek yang seharusnya sudah bisa langsung
digunakan.
Agar proses praktikum bengkel berlangsung dengan lancar dan tepat waktu
diperlukan penguasaan materi dan kemampuan memahami jobsheet.
Hendaknya sebelum praktikum dimulai, pembimbing menjelaskan secara rinci
prinsip kerja dan aplikasi dari rangkaian yang akan dirangkai sebagai paduan dalam
mengerjakan job.
Ketika melakukan praktikum, salah satu kendala yang dialami adalah terkait dengan
temperatur ruang praktek yang cukup panas dan ketersediaan alat pendingin yang
tidak memadai.
Sebaiknya peralatan atau bahan yang digunakan dalam praktikum dalam keadaan
baik/stabil (tidak rusak) agar praktikum dapat berjalan dengan lancar dan apa yang
menjadi tujuan bersama dapat tercapai.

DAFTAR PUSTAKA
Jobsheet Praktikum Bengkel Listrik Semester IV Politeknik Negeri Ujung
Pandang.
Kusuma, Arya. 2013. Pengertian PLC dan Jenis-jenis PLC. http://kusuma-
w-arya.blogspot.com/2013/05/pengertian-plc-dan-jenis-jenis-plc.html.
Depdikbud, LIPI. 2000. Peraturan Umum Instalasi Listrik. Edisi Revisi,
Bagian Percetakan, Jakarta.
Fajar, Rachmat. 2013. Pengertian PLC.
http://ghojer.blogspot.com/2013/10/plc-diperkenalkan-pertama-kali-
oleh.html.
Kho, Dickson. Pengertian Relay dan Fungsinya.
http://teknikelektronika.com/pengertian-relay-fungsi-relay/
Ladder Diagram PLC Air Blast by Zaky Esta Pradikto.
Listrik, Dunia. 2009. Dasar-Dasar PLC. http://dunia-
listrik.blogspot.com/2009/12/dasar-dasar-plc.html.
Nur Alif. Totok, dan Budi H. Sugeng. 2011. Dasar Kontrol Konvensional
Kontaktor. https://totoktpfl.files.wordpress.com/2011/02/kontrol-
konvensional.pdf.
P. Van Harten. 1985. Instalasi Listrik Arus Kuat 1, 2, 3. PEDC Bandung,
Bandung.
Wibowo. 2013. Basic PLC. http://plckontrol.blogspot.com/
Omron. 2013. The CP1E Programmable Controller: Economical, Easy to
Use, and Efficient. http://www.miel.si/wp-content/uploads/2013/11/
CP1E_datasheet.pdf.

LAMPIRAN
Halaman ini berisikan lembaran lembaran yang dikoreksi oleh dosen
pembimbing. Lembaran lembaran yang dikoreksi tersebut terlampir pada
halaman selanjutnya.

Anda mungkin juga menyukai