Anda di halaman 1dari 3

Standar Operasional Pelayanan

Guided Imagery

Disusun oleh :

Fasiha Wismanitah

131188

AKADEMI KESEHATAN KARYA HUSADA YOGYAKARTA

DESEMBER 2014
STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR

Guided Imagery

PENGERTIAN

Guided Imagery adalah sebuah teknik yang menggunakan imajinasi dan visualisasi untuk
membantu mengurangi stres dan mendorong relaksasi.

TUJUAN

Mengarahkan secara lembut seseorang ke dalam keadaan dimana pikiran mereka tenang dan
tetap rileks.

MANFAAT

Mengurangi stress dan kecemasan, mengurangi nyeri, mengurangi efek samping, mengurangi
tekanan darah tinggi, mengurangi level gula darah (diabetes), mengurangi alergi dan gejala
pernapasan, mengurangi sakit kepala, mengurangi biaya rumah sakit, meningkatkan
penyembuhan luka dan tulang, dan lain-lain (Townsend, 1977).

A Tahap pre interaksi:


1. Mengeksplorasi perasaan, harapan, dan kecemasan diri sendiri.
2. Menganalisis kekuatan dan kelemahan diri perawat sendiri.
3. Mengumpulkan data tentang pasien
4. Merencanakan pertemuan pertama dengan klien.
B Tahap Orientasi:
1. Berikan salam, tanyakan nama pasien dan perkenalkan diri (Selamat pagi bapak, dengan
bapak siapa yaa? Perkenalkan saya perawat Fasiha perawat yang bertugas pada pagi hari
ini)
2. Menjelaskan prosedur dan tujuan kepada klien atau keluarga klien (Bapak, adapun
tujuan tindakan yang akan saya lakukan ini adalah untuk membuat bapak agar merasa
lebih tenang dan rileks)
C Tahap Kerja:
1. Memberi kesempatan klien untuk bertanya (Apakah ada yang ingin ditanyakan
bapak/ibu?)
2. Menjaga privasi klien (Dikarenakan tindakan akan segera saya mulai, apabila bapak
bersedia ruangan akan saya tutup. Apakah bapak bersedia?)
3. Mencuci tangan (Dengan prinsip 7 langkah benar)
4. Dimulai dengan proses relaksasi pada umumnya yaitu meminta kepada klien untuk
perlahan-lahan menutup matanya dan fokus pada nafas mereka (Baik bapak sekarang
bapak bisa menutup kedua mata bapak perlahan-lahan dan usahakan tetap bernafas
dengan baik!)
5. Klien didorong untuk relaks, mengosongkan pikiran dan memenuhi pikiran dengan
bayangan yang membuat damai dan tenang (Sekarang coba bapak bayangkan hal-hal apa
saja yang membuat bapak merasa nyaman dan bahagia)
6. Klien dibawa menuju tempat spesial dalam imajinasi mereka (misal: sebuah pantai
tropis, air terjun, lereng pegunungan, dll), mereka dapat merasa aman dan bebas dari
segala gangguan (interupsi). (Bila keadaan klien memungkinkan)
7. Pendegaran difokuskan pada semua detail dari pemandangan tersebut, pada apa yang
terlihat, terdengar dan tercium dimana mereka berada di tempat special tersebut (Bila
keadaan klien memungkinkan)
8. Dalam melakukan teknik ini,dapat juga digunakan uadiotape dengan musik yang lembut
atau suara-suara alam sebagai background, waktu yang digunakan 10-20 menit (Bapak
sekarang saya akan memutarkan music, sehingga bapak bisa focus berimajinasi)
D Fase Terminasi:
1. Evaluasi respon klien terhadap tindakan yang telah dilakukan (Baik bapak, saya sudah
selesai melakukan tindakan bagaimana perasaannya bapak?)
2. Rencana tindak lanjut (Baik bapak untuk tindakan pagi ini sudah selesai, saya akan
segera melaporkan kepada dokter yg berjaga pada pagi hari ini mengenai tindakan yang
telah saya lakukan dan untuk mengetahui tindak lanjut yang harus diberikan kepada
bapak)
3. Kontrak waktu (Sekitar satu jam lagi saya akan kembali untuk melakukan vital sign,
apabila bapak membutuhkan bantuan silahkan tekan tombol disebelah kanan bapak atau
minta tolong kepada keluarga untuk memanggil perawat jaga)
4. Dokumentasi