Anda di halaman 1dari 17

TUGAS SEMINAR AKUNTANSI MANAJEMEN

ACTIVITY BASED COSTING (ABC)

OLEH:
KELOMPOK II
BAIQ SEGA VANESSA AGNES A1C 014 019
DIAN ASTUTI A1C 014 027
EGA NURFATHIAH HANDAYANI A1C 014 029
ESTI AISYAH SARAH A1C 014 033
DIAN DINIATI A1C 211 033

JURUSAN AKUNTANSI
FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS MATARAM
2017
PEMBAHASAN

1. Pengertian Biaya
Devinisi biaya adalah pengorbanan sumber ekonomi yang dihitung dalam suatu
uang yang telah terjadi atau kemungkinan akan terjadi untuk mencapai tujuan tertentu.
Istilah cost atau biaya dapat dinyatakan sebagai kas atau nilai setara membawa manfaat
sekarang atau masa yang akan datang. Sedangkan kerugian adalah biaya sumber daya
yang telah atau akan dikorbankan untuk mewujudkan tujuan tertentu namun pengorbanan
tersebut tidak menghasilkan pendapatkan sebagaimana yang diharapkan (Mulyadi, 2003).
Biaya adalah kas atau nilai ekuivalen yang dikorbankan untuk mendapatkan
barang atau jasa yang diharapkan memberikan manfaat saat ini atau dimasa dating bagi
organisasi (Hansen dan Mowen 2006). Hasen dan Mowen (2009) dalam jurnal Andri,
mengklasifikasikan biaya menurut perilakunya. Dalam menilai perilaku biaya, pertama
yang harus dipertimbangkan adalah batasan waktu, dalam jangka panjang, semua biaya
adalah variabel, sedangkan dalam jangka pendek, paling tidak satu biaya adalah biaya
tetap. Kemudian harus diidentifikasi sumber-sumber yang dibutuhkan dan output
aktivitas. Terakhir, harus diukur input dan output dan menentukan pengaruh perubahan
output pada biaya aktivitas.
Perubahan lingkungan bisnis, dipicu oleh persaingan global dan inovasi teknologi,
yang telah menyebabkan inovasi dalam penggunaan informasi dalam organisasi, baik
informasi keuangan dan non-keuangan. lingkungan baru dalam organisasi menuntut
informasi dan data yang relevan pada biaya dan kinerja kegiatan, proses, produk, layanan
dan pelanggan.
Biasanya, perusahaan terkemuka menggunakan sistem biaya mereka untuk :
1) Desain produk dan jasa yang memenuhi harapan pelanggan yang lebih baik dan dapat
diproduksi serta dikirim sehingga menghasilkan laba;
2) Sinyal didalam perusahaan perlu diperbaiki terus secara berkelanjutan dan tidak
berkelanjutan dalam kualitas, efisiensi dan kecepatan nya;
3) Membantu karyawan dalam belajar dan kegiatan pengembangan yang berkelanjutan
4) Panduan bauran produk dan keputusan investasi;
5) Negosiasi dengan pelanggan tentang harga, fitur produk, kualitas, pengiriman dan
pelayanan;
6) Distribusi dan proses pelayanan yang efisien dan efektif untuk pasar dan segmen
target pelanggan.
Namun, banyak perusahaan tidak mendapatkan keuntungan kompetitif dari sistem
biaya yang meningkat tersebut karena mereka bergantung pada informasi dari biaya
sistem yang dirancang untuk teknologi sederhana ketika terjadi persaingan lokal dan
global, perusahaan juga memproduksi produk dan jasa standar serta kecepatan, kualitas
dan kinerja yang kurang begitu penting bagi keberhasilan. Penggunaan system manajer
ini tidak memiliki informasi yang tepat waktu dan relevan dalam memandu kegiatan
perbaikan yang mereka lakukan, dan mereka tidak memiliki informasi yang valid dan
akurat untuk membuat keputusan strategis mereka tentang proses, produk, layanan dan
pelanggan.
Saat ini perusahaan dan manajer memerlukan sistem biaya untuk melakukan tiga
fungsi utama seperti berikut:
1) Penilaian persediaan dan harga pokok penjualan untuk pengukuran pelaporan
keuangan - karena keadaan eksternal dengan investor, kreditur, regulator dan otoritas;
2) Perkiraan biaya kegiatan, produk, layanan dan pelanggan - untuk manajer internal
yang perlu memahami serta meningkatkan penghematan operasi mereka;
3) Memberikan informasi mengenai biaya ekonomi yang akurat dan tepat waktu dan
feedback kepada manajer serta operator dari efisiensi proses untuk membuat
keputusan, baik strategis maupun operasional.
Dalam kondisi ini manajer perlu memikirkan kembali praktik manajerial mereka
dan hal ini terkait erat dengan keharusan mereka dalam membentuk kembali sistem
akuntansi saat ini, terutama sistem akuntansi manajerial. Dalam menanggapi perubahan
ini peneliti mengembangkan penelitian mereka untuk mempelajari perubahan dan inovasi
dalam akuntansi manajerial, serta menjadi saksi dari re-evaluasi akuntansi manajerial
dalam hal teknik pengembangan dan sistem yang baru.
2. Pengertian Activity Based Costing
Wayne J. Morse, James R. Davis dan A. L. Hartgraves memberikan definisi
Activity Based Costing (ABC), sebagai sistem alokasi dan realokasi biaya ke objek biaya
atas dasar kegiatan yang menyebabkan biaya. Sistem ABC didasarkan pada premis
bahwa aktivitas menyebabkan biaya dan biaya kegiatan tersebut dialokasikan ke objek
biaya berdasarkan biaya kegiatan yang dikonsumsi. Sistem ABC menelusuri biaya yang
dikeluarkan untuk produk sebagai aktivitas dasar yang digunakan untuk menghasilkan
produk.
Menurut Garrison definisi dari Activity Based Costing (ABC), yakni sebagai
metode untuk menghitung biaya yang menciptakan biaya kelompok untuk setiap
peristiwa atau transaksi (aktivitas) dalam suatu organisasi yang berfungsi sebagai biaya
penguat. biaya overhead kemudian dialokasikan ke produk dan jasa atas dasar banyaknya
kejadian atau transaksi produk atau jasa yang dihasilkan.
Horngren, Sundem dan Stratton memberikan definisi Activity Based Costing
(ABC), sebagai sistem biaya pendekatan yang berfokus pada aktivitas sebagai objek
biaya yang mendasar. Sistem ABC menggunakan biaya sebagai dasar untuk
mengalokasikan biaya ke objek biaya lainnya seperti produk, jasa, atau pelanggan.
Tujuan ABC pertama adalah untuk menetapkan biaya aktivitas yang terjadi di berbagai
departemen pabrik, yang menciptakan biaya overhead pabrik dan kemudian mengaitkan
kegiatan ini dengan produk. Berdasarkan ABC pengendali biaya yang digunakan,
merupakan pendorong dari pekerjaan yang sedang dibuat atau dihasilkan dalam kegiatan
yang mendorong munculnya biaya. CIMA menentukan pengendalian sebagai kegiatan
yang menghasilkan oleh biaya.
Blocher (2007) dalam jurnal Octavian mendefinisikan Activity Based Costing
System (ABC System) adalah pendekatan perhitungan biaya yang membebankan biaya
sumber daya ke objek biaya seperti produk, jasa, atau pelanggan berdasarkan aktivitas
yang dilakukan untuk obyek biaya tersebut.
Daljono (2011) mendefinisikan Activity Based Costing System (ABC System)
adalah BOP yang disebabkan oleh aktivitas dapat diusut ke unit produk individual
berdasarkan frekuensi pemakaian (pengkonsumsian) sumber daya overhead oleh setiap
produk.
Gorrison dan Noreen (2000) mendefinisikan Activity Based Costing System
(ABC System) adalah metode costing yang dirancang untuk menyediakan informasi
biaya bagi manajer untuk keputusan dan keputusan lainnya yang mungkin akan
mempengaruhi kapasitas dan juga biaya tetap.
Dari definisi-definisi di atas dapat disimpulkan bahwa sistem ABC merupakan
suatu metode mengenai sistem perencanaan biaya yang dikembangkan untuk
mengantisipasi kelemahan-kelemahan yang terdapat dalam sistem akuntansi biaya
konvensional. Yang menjadi pokok perhatian ABC adalah aktivitas-aktivitas perusahaan,
dengan penelusuran biaya untuk menghitung harga pokok produk atau jasa, yaitu
aktivitas yang mengkonsumsi sumber daya dan produk atau jasa yang mengkonsumsi
aktivitas. Dengan demikian sistem ABC memudahkan perhitungan harga pokok objek
biaya yang akurat dan meningkatkan efektivitas pengambilan keputusan pihak
manajemen.

3. Konsep Dasar Activity Based Costing


Pada dasarnya konsep penghitungan activity based costing lahir karena sistem
akuntansi biaya tradisional dirasa kurang mampu memenuhi kebutuhan informasi
penghitungan harga pokok yang dibutuhkan secara akurat. Ada dua asumsi penting yang
mendasari Metode Activity based Costing, yaitu:
a. Aktivitas-aktivitas yang menyebabkan timbulnya biaya, bahwa sumber daya
pembantu atau sumber daya tidak langsung menyediakan kemampuannya untuk
melaksanakan kegiatan bukan hanya sekedar penyebab timbulnya biaya.
b. Produk atau pelanggan jasa, dimana produk menyebabakan timbulnya permintaan
atas dasar aktivitas untuk membuat produk atau jasa yang diperlukan berbagai
kegiatan yang menimbulkan sumber daya untuk melaksanakan aktivitas tersebut
Ada dua dimensi sistem ABC menurut Hasen dan Mowen (2009), yaitu :
1) Dimensi biaya (Cost Dimention), menyediakan informasi biaya mengenai sumber
daya, aktivitas-aktivitas, produk, dan pelanggan (dari objek biaya lainnya yang
mungkin menjadi perhatian perusahaan).
2) Dimensi proses (Process Dimention), meyediakan informasi mengenai aktivitas apa
yang dilakukan, mengapa, dan sebaik apa aktivitas tersebut dilakukan. Dimensi ini
memungkinkan perusahaan melakukan peningkatanpeningkatan kinerja yang
berkesinambungan dengan mengukur hasilnya.

4. Klasifikasi Aktivitas
Blocher,dkk (2011:210) mengklasifikasi aktivitas dalam Activity Based Costing
Sytem sebagai berikut:
1) Aktivitas tingkat unit (unit level activity) dilakukan pada setiap satu unit produk
atau jasa perusahaan. Contoh aktivitas tingkat unit mencakup pemakaian bahan
baku langsung, pemakaian jam tenaga kerja langsung, serta pemasukan komponen
dan inspeksi setiap unit. Aktivitas tingkat unit merupakan aktivitas berdasarkan
volume. Aktivitas yang dibutuhkan bervariasi secara proporsional dengan jumlah
objek biaya. Penggerak biaya untuk konsumsi sumber daya dan penggerak biaya
untuk konsumsi aktivitas cenderung sama dengan aktivitas tingkat unit.
2) Aktivitas tingkat kelompok (batch- level activity) dilakukan pada setiap batch
atau kelompok unit produk atau jasa. Contoh aktivitas tingkat kelompok adalah
persiapan mesin, pengaturan pesanan pembelian, penjadwalan produksi, inspeksi
yang dilakukan oleh batch, penanganan bahan baku, dan percepatan proses
produksi.
3) Aktivitas tingkat produk (product level activity) mendukung proses produksi
produk atau jasa spesifik. Contoh aktivitas tingkat produk mencakup desain
produk, pembelian suku cadang yang dibutuhkan oleh produk, dan keterlibatan
dalam perubahan rekayasa untuk memodifikasi produk.
4) Aktivitas tingkat fasilitas (facility- level activity) mendukung operasi secara
umum. Aktivitas ini tidak disebabkan oleh produk atau kebutuhan pelayanan
pelanggan dan tidak dapat ditelusuri ke satu unit, batch, atau produk. Contoh
aktivitas tingkat fasilitas mencakup penyediaan keamanan untuk memelihara
mesin pabrik dengan fungsi umum, pengelolaan pabrik, pembayaran pajak
bangunan dan asuransi pabrik.
5. Tujuan dan Peranan Activity Based Costing
Sistem biaya konvensional kurang mampu memenuhi kebutuhan manajemen
dalam perhitungan harga pokok produk yang akurat, terlebih apabila melibatkan biaya
produksi tidak langsung yang cukup besar dan keanekaragaman produk. Hal ini
mengakibatkan pengambilan keputusan yang kurang tepat oleh pihak manajemen
sehubungan dengan strategi yang ditetapkan, sedangkan metode Activity-based costing
system (ABC) menggunakan berbagai tingkatan aktivitas dalam pembebanan biaya
produksi tidak langsung.
Menurut Mulyadi (2001) Activity-based costing system (ABC) pada dasarnya
merupakan metode penentuan harga pokok produk (product costing) yang ditujukan
untuk menyajikan informasi harga pokok produk secara cermat (accurate) bagi
kepentingan manajemen, dengan mengukur secara cermat konsumsi sumber daya dalam
setiap aktivitas yang digunakan untuk menghasilkan produk. Jika full costing dan
variable costing menitikberatkan penentuan harga pokok produk hanya pada fase
produksi saja, Activitybased costing system (ABC) menitikberatkan penentuan harga
pokok produk di semua fase pembuatan produk, sejak fase desain dan pengembangan
produk sampai dengan penyerahan produk kepada konsumen.
Menurut Rudianto (2006) tujuan dari activity based costing adalah memahami
overhead dan profitabilitas produk dan konsumen, sehingga di dalam penetapan dan
alokasi biaya menghasilkan perhitungan yang lebih akurat.
Peranan sistem activity based costing adalah menghitung pembebanan biaya
tidak langsung dan biaya pendukung, serta pembebanan alokasi biaya yaitu biaya
langsung dan biaya tidak langsung. Activity Based-Costing (ABC) diimplemasikan
dalam sejumlah perusahaan, dan manajer yang familiar dengan metode ABC dapat
mengelola biaya-biaya dengan lebih baik. ABC menyediakan tidak hanya data biaya yang
relatif akurat, tapi juga informasi mengenai asal biaya. Biaya-biaya dipertahankan
melalui penghapusan aktivitas tidak bernilai tambah, pengmbangan proses dan
outsourcing. Dengan demikian, manajeman dapat mempertahankan bahkan
meningkatkan mutu produk atau jasa dengan tetap berfokus pada pengurangan biaya.
6. Pemicu Biaya (Cost Driver)
Suatu pemicu biaya harus mudah dimengerti, berhubungan langsung kepada
aktivitas yang dijalankan dan sesuai dengan pengukuran prestasi. Manajemen harus
membatasi pemicu biaya terpilih untuk jumlah yang beralasan dan menentukan bahwa
biaya pengukuran pemicu tersebut tidak melebihi manfaat penggunaannya.
Menurut Mulyadi (2003:40), mengistilahkan cost driver sebagai activity
driver.Activity Driver adalah suatu yang menjadi penyebab timbulnya konsumsi
aktivitas oleh produk atau jasa dan merupakan basis yang digunakan untuk
membebankan biaya aktivitas ke produk atau jasa yang memanfaatkan aktivitas tersebut.
Menurut Rudianto (2006), pemicu biaya (cost driver) adalah faktor-faktor yang
menyebabkan perubahan biaya aktivitas. Cost driver merupakan faktor yang dapat
diukur yang digunakan untuk membebankan biaya ke aktivitas dan dari aktivitas ke
aktivitas lainnya, produk atau jasa.
Armanto Witjaksono (2006) mendefinisikan pemicu biaya yaitu aktivitas atau
transaksi yang menyebabkan terjadinya biaya produksi barang atau jasa. Ada dua jenis
cost driver, yaitu:
1) Cost Driver Berdasarkan Unit Cost Driver berdasarkan unit membebankan biaya
overhead pada produk melalui penggunaan tarif overhead tunggal oleh seluruh
departemen.
2) Cost Driver Berdasarkan Non Unit Cost Driver berdasarkan non unit merupakan
faktor-faktor penyebab selain unit yang menjelaskan konsumsi overhead. Contoh cost
driver berdasarkan unit pada perusahaan jasa adalah luas lantai, jumlah pelanggan,
jumlah kamar yang tersedia.

7. Tahap-tahap Penerapan Sistem Activity Based Costing


Tahap Tahap Penerapan System Activity Costing Aplikasi ABC menurut
Hansen dan Mowen (2000:323) adalah sebagai berikut :
a. Kerangka awal penentuan harga pokok produksi berdasarkan aktivitas meliputi 4
(empat) langkah sebagai berikut :
1) Penggolongan berbagai aktivitas. Berbagai aktivitas dibagi-bagi kedalam
beberapa kelompok yang punya suatu ciri-ciri fisik yang mudah diketahui
serta tepat dengan bagian-bagian proses produksi yang dapat diatur
pengklasifikasian atau penggolongan aktivitas yang generalyaitu tingkat unit,
batch, produk, dan fasilitas.
2) Membuat adanya hubungan antara biaya dengan aktivitas. Langkah ini
dilaksankan dengan mencari tahu berbagai biaya yang terjadi kemudian
menghubungkan antara biaya diikuti aktivitas yang memicu timbulnya suatu
biaya.
3) Pengklasifikasian biaya kelompok yang sama. Biaya kelompok yang homogen
adalah segolongan biaya yang dikelompokkan dimana berbagai biaya tersebut
dapat disebabkan oleh pemicu biaya tunggal. Jadi suatu kelompok biaya yang
homogen memiliki hubungan sebab akibat yang sama. Aktivitasaktivitas tidak
langsungharus memiliki korelasi secara masuk akal dan mempunyai rasio
konsumsi pemakaian yang sama untuk seluruh produk.
4) Ditentukannya tarif kelompok FOH untuk suatu kelompok aktivitas dimana
masingmasing kelompok memiliki hubungan sebab akibat yang kuat. Tarif
kelompok dapat dihitung dengan rumus:
Total biaya overhead oleh kelompok aktivitas
Pool Rate = Dasar pengukur aktivitas kelompok

b. Rerangka kedua Pada langkah ini, biaya untuk masing-masing kelompok biaya
overhead dapat diketahui ke bermacam-macam jenis produk. Hal ini dilakukan
dengan menggunakan tarif kelompok (pool rate) yang telah dihitung di awal
dikonsumsi oleh setiap produk. Jadi overhead yang dipilih dari tiap golongan biaya ke
tiap produk dihitung dengan memakai rumus:

Overhead yang ditetapkan = pool rate x penggunaan

8. Manfaat Penggunaan Activity Based Costing


Sistem ABC merupakan sistem yang terfokus pada aktivitas-aktivitas yang
dilakukan untuk menghasilkan produk. Sistem ABC diakui sebagai sistem manajemen
biaya baru yang menggantikan sistem biaya akuntansi biaya lama. Blocher (2007) dalam
bukunya manajemen biaya menyebutkan beberapa manfaat dari Sistem ABC, yaitu :
1) Pengukuran profitabilitas yang lebih baik. ABC menyajikan biaya produk yang lebih
akuran dan informatif, mengarahkan pada pengukuran profitabilitas produk yang
lebih akurat dan keputusan strategi yang diinformasikan dengan lebih baik tentang
penetapan harga jual, lini, dan segmen pasar.
2) Keputusan dan kendali yang lebih baik. ABC menyajikan pengukuran yang lebih
akurat tentang biaya yang timbul karena dipacu oleh aktivitas, membantu manajemen
untuk meningkatkan nilai produk dan nilai proses dengan membuat keputusan yang
lebih baik tentang desain produk, mengendalikan biaya secara lebih baik, dan
membantu perkembangan proyek-proyek yang meningkatkan nilai.
3) Informasi yang lebih baik. ABC membantu manajer mengidentifikasi dan
mengendalikan biaya kapasitas yang tidak terpakai.

9. Keterbatasan Penggunaan Activity Based Costing


Terdapat tiga keterbatasan dalam penerapan Sistem ABC (Blocher, 2007), yaitu :
1) Alokasi Tidak semua biaya memiliki penggerak biaya konsumsi sumber daya atau
aktivitas yang tepat atau tidak ganda. Beberapa biaya mungkin membutuhkan alokasi
ke departemen atau produk berdasarkan ukuran volume yang arbitrer sebab secara
praktis tidak dapat ditemukan aktivitas yang dapat menyebabkan biaya tersebut.
Contohnya adalah biaya pendukung fasilitas seperti biaya sistem informasi, gaji
manajer pabrik, asuransi produk, dan pajak bumi&bangunan untuk pabrik.
2) Mengabaikan biaya. Biaya produk atau jasa yang diidentifikasi sistem ABC
cenderung tidak mencakup seluruh biaya yang berhubungan dengan produk atau jasa
tersebut. Biaya produk atau jasa biasanya tidak termasuk biaya untuk aktivitas seperti
pemasaran, pengiklanan, penelitian dan pengembangan, dan rekayasa produk, meski
sebagian dari biaya-biaya ini karena prinsip akuntansi yang berlaku umum untuk
pelaporan keuangan mengharuskan biaya-biaya tersebut diperlakukan sebagai biaya
periodik.
3) Mahal dan menghabiskan waktu. Sistem ABC tidak murah dan membutuhkan banyak
waktu untuk dikembangkan dan dilaksanakan. Untuk perusahaan dan organisasi yang
telah menggunakan sistem perhitungan biaya tradisional berdasarkan volume,
pelaksanaan suatu sistem baru ABC cenderung sangat mahal.

10. Perbandingan Sistem Akuntansi Tradisional dengan Sistem Akuntansi Activity


Based Costing
Dalam sistem biaya tradisional, pemicu biaya yang digunakan hanya didasarkan
atas dasar unit saja atau disebut unit-level activity drivers. Pemicu aktivtas dasar unit
merupakan faktor-faktor yang menyebabkan perubahan biaya ketika jumlah unit yang
dihasilkan berubah. Penggunaan pemicu biaya ini dalam membebankan biaya overhead
terhadap produk memberikan arti bahwa terjadinya biaya overhead mempunyai korelasi
yang sangat erat dengan jumlah unit yang diproduksi.
Sampai sejauh ini, ada tiga tingkatan bertahap yang telah dipraktikkan dalam
sistem biaya untuk membebankan biaya overhead pada produk, yaitu:
1) Tarif tunggal yang berlaku untuk seluruh pabrik
2) Beberapa tarif berbeda yang berlaku untuk tiap departemen
3) Penerapan sistem ABC dengan menggunakan bermacam-macam tarif berbeda
yang berlaku untuk tiap-tiap aktivitas
Keterbatasan perhitungan harga pokok tradisional, yaitu dapat menyebabkan
terjadinya distorsi pembebanan overhead. Hal ini dikarenakan proporsi biaya overhead
yang tidak berkaitan dengan jumlah unit terhadap total biaya overhead adalah signifikan,
dan jenis produk yang dihasilkan sangat bervariasi (Hariadi, 2002).
Carter (2009) menggambarkan perbedaan dasar antara biaya produk sistem
tradisional dan sistem ABC, yaitu :
1) Sistem biaya activity based costing menggunakan aktivitas-aktivitas sebagai
pemicu biaya (cost driver) dalam menentukan seberapa besar biaya overhead dari
setiap produk. Sedangkan sistem biaya tradisional mengalokasikan biaya
overhead secara arbiter berdasarkan satu atau dua basis alokasi yang non
representatif.
2) Jumlah tempat penampungan biaya overhead dan dasar alokasi cenderung lebih
banyak di sistem ABC, tetapi hal ini sebagian besar disebabkan karena banyak
sistem tradisional menggunakan satu tempat penampungan biaya atau satu dasar
alokasi untuk semua tempat penampungan biaya. Perbedaan tersebut tidaklah
bersifat universal. Suatu sistem dapat menggunakan banyak tempat penampungan
overhead dan dasar alokasi, tetapi jika semua dasar alokasinya adalah tingkat unit,
maka sistem tersebut adalah sistem tradisional dan bukan ABC.
3) Homogenitas dari biaya dalam satu tempat penampungan biaya. ABC
mengharuskan perhitungan tempat penampungan biaya dari suatu aktivitas,
maupun identifikasi atas suatu pemicu aktivitas untuk setiap aktivitas yang
signifikan dan mahal. Hasil yang biasa ditemukan adalah bahwa semua biaya
dalam satu tempat penampungan biaya aktivitas sangat serupa dalam hal
hubungan logis antara biaya-biaya tersebut dengan pemicu aktivitas, sementara
hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk kebanyakan sistem tradisional.
4) Semua sistem ABC merupakan sistem perhitungan biaya dua thap, sementara
sistem tradisional bisa merupakan sistem perhitungan satu tahap. Di tahap
pertama dalam sistem ABC, tempat penampungan biaya aktivitas dibentuk ketika
biaya sumber daya dialokasikan ke aktivitas berdasarkan pemicu sumber daya. Di
tahap kedua, biaya aktivitas dialokasikan dari tempat penampungan biaya
aktivitas ke produk atau objek biaya final lainnya. Sebaliknya, sistem tradisional
menggunakan dua tahap hanya apabila jika departemen atau pusat biaya lain
dibuat. Biaya sumber daya dialokasikan ke pusat biaya di thap pertama, dan
kemudian biaya dialokasikan dari pusat biaya ke produk tahap kedua. Beberapa
sistem tradisional hanya terdiri dari satu tahap karena sistem tersebut tidak
menggunakan pusat biaya yang terpisah, tetapi tidak ada sistem ABC yang hanya
terdiri dari satu tahap.

11. Implementasi dari ABC (Activity Based Costing)


a. Implementasi dari ABC pada perusahaan Manufaktur
Activity Based Costing (ABC) pertama kali diperkenalkan di
Bangladesh pada tahun 1994. Tiga perusahaan terkemuka (di sektornya sendiri )
di Negara kita menggunakan Activity Based Costing :
Novertis
Glaxo SK (BD) Ltd
Nestle Bangladesh Ltd
Implementasi ABC di Nestle Bangladesh Limited
Nestle adalah kelompok perusahaan terbesar di dunia, tidak hanya
dalam hal penjualan, tetapi juga dalam hal jangkauan produk. Nestle hamper
meliputi setiap bidang dari nutrisi, formula bayi, produk susu, coklat dan
gula, kopi instan, es krim, produk kuliner, makanan cepat saja yang
dibekukan , air mineral dll. Itu juga merupakan produsen utama makanan
hewan. Dalam sebagian besar kelompok produk ini dan di sebagian besar
pasar, Nestle adalah pemimpin atau setidaknya anggota yang kuat juga. Ini
adalah perusahaan yang fokus ke banyak bidang , dengan 94% dari penjualan
berasal dari sector makanan dan minuman . Nestle hadir di seluruh dunia, di
semua benua, dengan sekitar 230.000 orang yang bekerja di lebih dari 84
negara dengan 466 pabrik dan dengan perwakilan penjualan di setidaknya 70
negara . Banyak nama-nama merek yang akrab bagi kita semua:
Susu Nestle (1867)
Nescafe (1938)
Vittel (1960)
Fristikles (1980)
Maggie (1947)
thomy Alcon (1970)
Nido
Kit Kat dll
Beberapa produk-produknya telah memecahkan rekor: 3000 cangkir
Nescafe yang dikonsumsi setiap detik dan Kit Kat layak entri dalam Guinness
Book of World Records sebagai jual chocolate bar terbaik di dunia dengan
418 Kit Kat Jar dimakan setiap detik di seluruh dunia.
Nestle Bangladesh Ltd memperkenalkan ABC pada tahun 1997.
Mereka menggunakan Sistem biaya ABC sebagai suplemen biasanya untuk
metode biaya perusahaan. Dalam hal implementasi ini, manajemen puncak
merupakan inisiator baik. Mereka percaya bahwa desain dan implementasi
dari ABC merupakan tanggung jawab dari tim lintas-fungsional dari pada
departemen akuntansi.

b. Implementasi dari ABC pada Perusahaan Jasa


Lembaga keuangan baru-baru ini berada di garis depan pelaksanaan
ABC. Meskipun penggunaan ABC berevolusi dari pengguna asli, perusahaan
manufaktur, sampai perusahaan jasa, sektor keuangan masih memiliki sedikit
wilayah. Di sini ada yang bahkan lebih sulit dipahami: perbatasan baru. Saat
penggunaan ABC dalam lembaga keuangan menimbulkan tantangan baru dan
berbeda untuk Praktisi ABC, sedikit pengetahuan atau informasi dari pengalaman
menerapkan ABC di lembaga keuangan telah merembes ke dalam domain
publik. Jurnal ini bertujuan untuk menyoroti dan membahas beberapa masalah
khusus untuk lembaga keuangan, dan beberapa yang lebih umum untuk sektor
jasa tetapi belum dinyatakan menyorot.
Bank Regional Besar: Penggunaan ABC untuk secara efektif
mengalokasikan sumber daya dan untuk menentukan harga adalah tujuan utama
dalam kasus bank regional yang besar. Sebelum ABC, bank tidak memiliki cara
yang jelas untuk pelayanan biaya atau menentukan bagaimana sumber daya yang
dikonsumsi oleh berbagai kegiatan. Selain itu, karena beberapa pelanggan
merupakan pihak-pihak terkait, bank ingin menunjukkan bahwa tuduhan yang
dibuat untuk mereka yang berbasis usaha dan penggunaan, yaitu, ada korelasi
langsung antara sifat pelayanan yang diberikan dan biaya untuk layanan. Analisis
ABC membantu bank untuk mengatasi kedua masalah tersebut, harga internal dan
harga strategis
Perusahaan Asuransi Global: Sebuah perusahaan asuransi global yang
memutuskan untuk menerapkan ABC untuk tujuan perpajakan adalah, untuk
menentukan metodologi alokasinya untuk tujuan transfer pricing
eksternal. Dengan peningkatan pengawasan menjadi norma di banyak yurisdiksi
fiskal besar, bisnis ini ingin memastikan bahwa biaya afiliasi untuk luar negeri
yang akurat dan dapat dipertahankan untuk otoritas pajak. ABC memastikan
bahwa layanan yang diberikan kepada semua afiliasi luar negeri dilacak melalui
sistem ABC, sehingga biaya yang berkaitan langsung dengan kepentingan
ekonomi diterima oleh penerima. Hasil akhirnya adalah bahwa Grup mampu
menurunkan tarif pajak efektif.
Bank Investasi Mayor: Pemicu untuk menerapkan ABC dalam bisnis
berjangka global Bank investasi mayor adalah pengambilan keputusan strategis
dan transfer pricing internal. Bank memiliki kebutuhan yang jelas untuk
menentukan produk dan pasar yang menguntungkan, dan bagaimana harus
membentuk strategi bisnisnya. Di contoh ini ABC menyebabkan perubahan yang
cukup signifikan dalam harga transfer internal dan peningkatan dramatis dalam
ukuran kinerja internal sendiri. Hal ini karena ABC menunjukkan bahwa bisnis
berjangka telah undercharged unit bisnis lain di bank untuk penyediaan layanan
sehingga mengurangi angka sendiri. ABC memungkinkan biaya yang lebih akurat
dan efisien yang akan dibuat (Rafig dan Garg, 2002).
Multifoods Distribution Group, penyedia layanan makanan di
Denver. Laporan bahwa ABC "menjaga kami dari adanya pelanggan baru yang
mungkin telah akan membuat kita kehilangan uang ... biaya kami untuk melayani
sebagian besar didasarkan pada biaya transportasi kami, jadi kami
memeringkatkan pelanggan dalam hal potensi keuntungan dari nol sampai 250
mil, 250 mil ke 500 mil, dan 500 mil ke 1.000 mil. Potensi untuk pertumbuhan
bisnis kita lebih besar di daerah pedesaan, tapi kita harus selektif karena mereka
juga merupakan daerah yang paling terpencil untuk dilayani".
Layanan Transportasi Healthspan di Amerika Serikat melaporkan bahwa,
melalui analisis data ABC, ditemukan bahwa ketika layanan panggilan yang
terjadwal sibuk, layanan gawat darurat sering menganggur. Sebagai hasilnya,
Layanan gawat darurat digunakan untuk menanggapi panggilan yang terjadwal
dan efisiensi penggunaan yang lebih besar dicapai dengan konsekuen (positif)
berdampak pada profitabilitas.
Untuk Northeast Utilities, Perusahaan New England Utilitas Listrik
terbesar, pengukuran berdasarkan aktivitas fokus pada kebutuhan pelanggan dan
meningkatkan respon pasar oleh perusahaan. Informasi yang ditingkatkan pada
biaya pemeliharaan, inspeksi, sarana, memberi manajer ide yang lebih baik
tentang tingkat kehandalan dan kualitas yang dibutuhkan pelanggan dan
bagaimana biaya pengiriman setiap layanan mereka dibandingkan dengan pesaing
mereka. Manajer keuangan memperkirakan bahwa, sejak akhir 1980-an, melalui
pengukuran ABC, perusahaan telah menghilangkan 30% sampai 40% dari
struktur biaya tanpa efek buruk pada operasinya.
Fair Oaks Ford, pengecer otomotif di Illinois, USA memiliki penelitian
kecil pada ABC yang dilakukan di perusahaan. Ditemukan bahwa ada banyak
daerah di mana ABC bisa membawa perbaikan yang signifikan dalam bisnis.
Misalnya, kegiatan tidak bernilai tambah -counter penunggu layanan dan bagian-
diidentifikasi mahal dan ini direorganisasi. Selanjutnya, pengukuran kinerja yang
dikembangkan berdasarkan pemicu biaya untuk berbagai kegiatan. Dealer
sekarang dalam posisi untuk menentukan peluang potensial untuk produktivitas
perbaikan dengan melakukan benchmarking pada kinerja aktivitas mereka untuk
rekan-rekan industri (Clarke dan Mullins, 2001).
DAFTAR PUSTAKA

Chea, Ashford C. 2011. Activity-Based Costing System in the Service Sector: A Strategic
Approach for Enhancing Managerial Decision Making and Competitiveness. School of
Business, Kentucky Wesleyan College: International Journal of Business and
Management, Vol. 6, No. 11; November 2011.
Mahal, Ishter, and Md. Akram Hossain. 2015. Activity-Based Costing (ABC) An Effective Tool
for Better Management. University of Dhaka, Bangladesh: Vol.6, No.4, 2015.
Martusa, Riki, dan Agnes Fransisca Adie. 2011. Peranan Activity-Based Costing System Dalam
Perhitungan Harga Pokok Produksi Kain Yang Sebenarnya Untuk Penetapan Harga Jual
Studi kasus pada PT Panca Mitra Sandang Indah. Universitas Kristen Maranatha: Akurat
Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 04 Tahun ke-2 Januari-April 2011.
Mulyanti, Dwinta, dan Agus Bagianto. Analisis Penerapan Metode Activity Based Costing
Terhadap Tarif Rawat Inap Pada Rumah Sakit Umum Kasih Bunda. Universitas BSI.
Pawiyataningrum, Agustina Nurul, Nengah Sudjana, dan Zahroh Z.A. 2014. Penerapan Activity
Based Costing (Abc) Systemuntuk Menentukan Harga Pokok Produksi (Studi pada PT.
Indonesia Pet Bottle Pandaan Pasuruan). Universitas Brawijaya: Jurnal Administrasi
Bisnis (JAB), Vol. 10 No. 1 Mei 2014.
Pratiwi, Octavian Surya. Analisis Penerapan Metode Activity Based Costing Dalam Menentukan
Harga Sewa Kamar Hotel (Studi Kasus Pada Hotel Pandanaran Semarang). Universitas
Dian Nuswantoro Semarang.
Raharsari, Dian, Dwiatmanto, dan Devi Farah Azizah. 2015. Penerapan Activity Based Costing
System Untuk Menentukan Harga Pokok Produksi (Studi pada Perusahaan Malang
Indah Genteng Rajawali Tahun 2013). Universitas Brawijaya: Jurnal Administrasi Bisnis
(JAB), Vol. 20 No. 1 Maret 2015.
Soekardan, Dadan. 2016. An Analysis of Activity Based Costing: Between Benefit and Cost For
Its Implementation. University and Lecturer ofFaculty of Economic Pasundan University
Bandung: International Journal Of Scientific & Technology Research Volume 5, Issue
06, June 2016.
Wandono, Andri Dwi Setyo. Penerepan Abc System Untuk Menentukan Hpp Pada Pabrik Pupuk
Cv. Tani Jaya Perkasa Di Purwodadi. Universitas Dian Nuswantoro Semarang.