Anda di halaman 1dari 3

KERANGKA ACUAN KERJA PROGRAM DIARE

UPTD PUSKESMAS BUGUL KIDUL


JL. TRUNOJOYO NO 293 TLP. (0343) 423014-415578
Email : bugulkidulpuskesmas@gmail.com
PASURUAN - JAWA TIMUR

I. PENDAHULUAN
Diare masih merupakan masalah kesehatan masyarakat di
n e g a r a berkembang. Di Indonesia diare merupakan penyebab utama morbiditas
dan mortalitas pada anak balita. Menurut hasil penelitian Akhmad Sofian pada tahun2009
menunjukkan 116 anak usia 1-3 tahun menderita diare cair akut sebesar 66,38%,
diare disertai lendir dan darah sebanyak 33,62% dimana penderita diare laki-laki 61,21%
dan perempuan 38,79%. Menurut WHO, diare membunuh 2 juta anak di dunia setiap
tahun sedangkan di Indonesia menurut Surkesnas (2001) diare merupakan salah satu
penyebab kematian kedua terbesar pada balita. Berdasarkan data-data di atas, tidak bisa
dipungkiri bahwa diare masih m enj ad i p e rm as al ah an da l am m as ya r a k at
khu s us n ya k el ua r ga di Ind on es i a hingga terkadang diare dianggap sebagai hal
yang sepele. Padahal kalau tidak d i t a n g a n i dengan cepat dan tepat
d i a r e a k a n m e n g a n c a m n y a w a b a g i p e nd er i t an ya .

Ku r an gn ya i nf o rm asi t en t an g k eb e rs i h an l i n gk un ga n
m au pu n makanan yang dikonsumsi serta gaya hidup yang kurang bersih menjadi
salah satu faktor penyebab diare. Keluarga sebagai unit terkecil dari masyarakat mempunyai
peranan penting d a l a m m e n a n g g u l a n g i p e n y a k i t d i a r e i n i . A p a b i l a a d a
s a l a h s a t u a n g g o t a kel u ar ga ya n g t e r ke na di ar e m ak a d a ri k el u a r gal ah
ya n g ha ru s m em be r i ka n pertolongan pertama terhadap penderita. Namun tidak
semua keluarga paham dan mau melakukan perannya untuk menanggulangi
penyakit diare ini dengan berbagai alasan, salah satunya adalah kurangnya
informasi mengenai diare dan juga cara penanganan pada penyakit ini.

II. TUJUAN UMUM


Setelah diberikan penyuluhan diharapkan keluarga pasien memahami tentang
penyakit diare pada anak.
III. TUJUAN KHUSUS
Setelah Mengikuti penyuluhan selama 10-15 menit diharapkan keluarga pasien dapat
1. Menyebutkan pengertian diare.
2. Menyebutkan penyebab diare
3. Menyebutkan tanda dan gejala diare.
4. Menyebutkan tindakan bila anak diare.
5. Menyebutkan cara mencegah terjadinya diare.

IV. METODE
Ceramah, diskusi/tanya jawab

V. ISI MATERI (materi lengkap terlampir)


1. Definisi (pengertian) diare
2. Penyebab diare
3. Tanda dan gejala diare
4. Tindakan bila anak mengalami diare
5. Pencegahan diare

VI. PROSES PELAKSANAAN


No Kegiatan Respon Pasien/Keluarga Waktu
1 Pendahuluan
a. Memberi salam Menjawab salam 3 menit
b. Menyampaikan pokok bahasan Menyimak
c. Menyampaikan tujuan Menyimak
d. Melakukan apersepsi Menyimak
2 Isi
Penyampaian materi tentang: 9 menit
a. Definisi (pengertian) Diare Memperhatikan
b. Penyebab Diare Memperhatikan
c. Tanda dan gejala Diare Memperhatikan
d. Tindakan bila anak mengalami diare Memperhatikan
e. Pencegahan diare Memperhatikan
3 Penutup 3 menit
a. Diskusi Aktif bertanya
b. Kesimpulan Memperhatikan
c. Evaluasi Menjawab pertanyaan
d. Memberikan salam penutup Menjawab salam

X. EVALUASI
a. Struktur :
1) Media yang digunakan dalam acara penyuluhan semuanya lengkap
2) Materi disiapkan dalam bentuk makalah dan dibuat dalam laetflat serta disajikan dengan clip
cart agar penyampaian kepada pasien dan keluarga pasien lebih mudah.

b. Proses penyuluhan :
1) Penyuluhan kesehatan tentang TBC berjalan dengan baik, pasien dan keluarga dapat
memahami penyuluhan yang diberikan.
2) Di dalam proses penyuluhan diharapkan terjadi interaksi

c. Hasil penyuluhan
1) Peserta penyuluhan dapat memahami dari apa yang disampaikan dan mampu menjawab
pertanyaan yang diberikan oleh penyuluh.

XI. REFERENSI:

FKUI. 2007. ILMU KESEHATAN ANAK. Jakarta : Infomedika Jakarta


http://habangputih.blogspot.com/2009/12/diare-dan-demam.html