Anda di halaman 1dari 3

PERESEPAN, PEMESANAN,

DAN PENGELOLAAN OBAT


No. Dokumen : 440/
/SOP-UKP/PKM-HM/
/2017
SOP
No. Revisi :
Tanggal terbit :
Halaman :1/3
Hi. ANDI GUNAWAN
Puskesmas Hadimulyo
NIP.19621211198402 1001
A. Pengertian Peresepan adalah kegiatan yang dimulai dari penerimaan resep, pemeriksaan
ketersediaan, pengkajian resep, penyiapan perbekalan farmasi termasuk peracikan
obat, pemeriksaan, penyerahan, disertai pemberian informasi.
Pemesanan obat adalah suatu proses kegiatan pengelola obat untuk mengajukan
pemesanan / permintaan obat ke Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota sesuai dengan
jumlah dan jenis obat yang sudah direncanakan dalam rangka pemenuhan
kebutuhan obat Puskesmas.
Pengelolaan obat adalah suatu proses yang berkesinambungan yang dimulai dari
pemesanan obat, penerimaan, penyimpanan, distribusi, pengembalian,
pencatatan dan pelaporan.
B. Tujuan
Memenuhi kebutuhan obat di masing-masing unit pelayanan kesehatan

C. Kebijakan Keputusan Kepala Puskesmas Hadimulyo Nomor 800/ /SK/PKM-HM/


/2017 tentang Pelayanan Farmasi Puskesmas Hadimulyo
D. Referensi 1. Standar Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas, 2014.
2. Pedoman Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas, Direktorat Jederal Bina
Kefarmasian dan Alat Kesehatan, Depkes RI Jakarta, 2006.
3. Pedoman Pengelolaan Obat Publik dan Perbekalan Kesehatan di Puskesmas,
Direktorat Jenderal Pelayanan Kefarmasian dan Alat Kesehatan, Depkes RI
Jakarta, 2004.
E. Alat dan Bahan Alat Tulis Kantor

F. Prosedur PERESEPAN

1. Petugas melakukan pemeriksaan kelengkapan dan keabsahan resep yaitu


tanggal penulisan resep, tanda tangan atau paraf penulis resep serta identitas
pasien, untuk resep yang mengandung narkotika dan psikotropika harus
mencantumkan nama jelas dan tanda tangan dokter.
2. Petugas melakukan pemeriksaan kesesuaian farmasetik seperti bentuk
sediaan, dosis, frekuensi, kekuatan, stabilitas, cara dan lama pemberian obat.
3. Petugas mengkaji resep dari aspek klinis seperti alergi atau efek samping
obat
4. Petugas menetapkan ada tidaknya masalah terkait peresepan.
5. Petugas mengkomunikasikan dengan dokter atau petugas penulis resep
tentang masalah resep apabila diperlukan
6. Petugas menyiapkan obat sesuai permintaan pada resep

PEMESANAN
1. Petugas obat menyusun rencana kebutuhan obat
2. Petugas obat mengajukan permintaan obat ke gudang farmasi kabupaten
setiap 3 bulan sekali
3. Petugas obat dapat mengajukan permintaan khusus diluar jadwal distribusi
rutin jika kebutuhan meningkat, menghindari kekosongan obat, penanganan
KLB, obat rusak, obat kadaluarsa.
4. Permintaan obat rutin atau permintaan khusus ditandatangani kepala
puskesmas dan dikirim ke gudang farmasi kabupaten.

PENGELOLAAN
1. Petugas obat menerima obat dari gudang farmasi kabupaten
2. Petugas obat menyimpan di gudang obat puskesmas kemudian memasukan
jumlah penerimaan kedalam kartu stok dan disimpan dengan system FIFO
dan FEFO.
3. Petugas obat mengarsipkan jumlah penerimaan obat dari gudang farmasi
kabupaten
Petugas obat membuat laporan rutin ke dinas kesehatan kabupaten setiap
bulannya.

G. Diagram Alir PERESEPAN

Memeriksa keabsahan dan


kelengkapan administrasi resep

Memeriksa kesesuaian farmasetik obat

Mengkaji resep dari aspek klinis

Menetapkan ada tidaknya masalah terkait resep

Mengkomunikasikan kepada dokter atau


petugas penulis resep (bila diperlukan)

Menyiapkan obat sesuai resep

2
PERMINTAAN DAN PENGELOLAAN OBAT

Membuat permintaan obat ke


Perencanaan obat
Gudang Farmasi Dinkes Mesuji

Penyimpanan obat di Gudang Penerimaan obat dari Gudang


Farmasi Puskesmas Farmasi Dinkes Mesuji

Pendistribusian obat ke unit Pencatatan penerimaan


pelayanan kesehatan pengeluaran obat

Pelaporan obat

H. Hal yang perlu .


diperhatikan
I. Unit Terkait Gudang Farmasi Dinas Kesehatan Kabupaten Mesuji, Semua unit pelayanan
puskesmas
J. Dokumen Terkait - Resep Obat
- Kartu stok
- Surat Bukti BArang Keluar (SBBK)
- LPLPO

K. Rekaman Historis

NO Halaman Yang Dirubah Perubahan Diberlakukan Tgl