Anda di halaman 1dari 59

UNIVERSITAS DIPONEGORO

BATERAI PROTEKSI SEBAGAI PENGAMAN SUPLAI DC


PADA PT. INDONESIA POWER SUB UNIT PLTA
WADASLINTANG

KERJA PRAKTEK

ADYA PRADIPTA
21060114140122

FAKULTAS TEKNIK
DEPARTEMEN / PROGRAM STUDI TEKNIK ELEKTRO
SEMARANG
JULI 2017

i
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. INDONESIA POWER SUB UNIT PLTA WADASLINTANG

Dengan judul:
BATERAI PROTEKSI SEBAGAI PENGAMAN SUPLAI DC

PADA PT. INDONESIA POWER SUB UNIT PLTA


WADASLINTANG

Disusun oleh:
Adya Pradipta
21060114140122

Universitas Diponegoro Semarang


10 Juli s/d 15 Agustus 2017

Telah diperiksa pada tanggal:


.
Mengetahui:

Ketua Departemen Teknik Elektro Dosen Pembimbing


Universitas Diponegoro Kerja Praktek

Dr. Wahyudi, S.T., M.T. Ir. Tejo Sukmadi, S.T., M.T.


NIP. 196906121994031001 NIP. 196111171988031001

ii
HALAMAN PENGESAHAN

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. INDONESIA POWER SUB UNIT PLTA WADASLINTANG

Dengan judul:
BATERAI PROTEKSI SEBAGAI PENGAMAN SUPLAI DC

PADA PT. INDONESIA POWER SUB UNIT PLTA


WADASLINTANG

Disusun oleh:
Adya Pradipta
21060114140122

Universitas Diponegoro Semarang


10 Juli s/d 15 Agustus 2017

Telah diperiksa pada tanggal:


.
Mengetahui:
PT. INDONESIA POWER SUB UNIT WADASLINTANG

Supervisor Senior Pembimbing Lapangan


Kerja Praktek

Sugiarto Supriyadi
NIP. 7194329K3 NIP. 648603K3

iii
KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur penulis panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa
atas rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan kerja
praktek yang berjudul BATERAI PROTEKSI SEBAGAI
PENGAMAN SUPLAI DC PADA PT. INDONESIA POWER SUB
UNIT PLTA WADASLINTANG.
Laporan kerja praktek ini dimaksdukan untuk memenuhi satuan kredit
semester yang terdapat pada kurikulum S1 Teknik Eleketro Universitas
Diponegoro. Hal ini bertujuan untuk pengembangan pengetahuan mahasiswa dan
persiapan sebelum terjun ke dunia profesi.
Selama melakukan kerja praktek di PT Indonesia Power Sub Unit Plta
Wadaslintang penulis bisa menyelaraskan ilmu yang telah didapat pada bangku
kuliah dengan dunia kerja dan mengetahui bagaimana aktivitas dalam dunia kerja.
Sesuai dengan tujuannya bahwa selama kerja praktek mahasiswa diharapkan dapat
menerapkan dan memahami hal-hal teknis di bidang teknologi kelistrikan.
Pelaksanaan kerja praktek ini dapat berjalan dengan baik berkat bantuan
yang telah diberikan oleh berbagai pihak. Pada kesempatan ini penulis ingin
menyampaikan terimakasih kepada:
1. Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat dan karunia-Nya.
2. Orang tua penulis yang senantiasa mensuport di setiap situasi dan kondisi.
3. Bapak Dr. Wahyudi, S.T., M.T. selaku Ketua Departemen Teknik Elektro
Universitas Diponegoro Semarang.
4. Bapak Ir.Tejo Sukmadi, S.T., M.T. selaku dosen pembimbing kerja praktek.
5. Bapak Sugiarto selaku Supervisor Senior PT Indonesia Power Sub Unit
Wadaslintang.
6. Bapak Supriyadi selaku pembimbing lapangan kerja praktek serta
Supervisor OPH PT Indonesia Power Sub Unit Wadaslintang yang telah
meluangkan waktunya dalam membimbing, memberi ilmu serta berkenan
menerima penulis untuk melaksanan kerja praktek.

iv
7. Segenap karyawan di PT Indonesia Power Sub Unit Wadaslintang yang
telah memberikan materi, ilmu dan pelajaran yang sangat berharga.
8. Rekan S1 Teknik Elektro UNDIP atas kerjasamanya selama kerja praktek.
9. Serta pihak-pihak lainnya yang tidak dapat penulis sebutkan satu per satu.

Penulis menyadari bahwa penulisan laporan kerja praktek ini jauh dari
sempurna dan masih banyak kekurangan yang penulis tidak sadari, untuk itu penulis
mengharapkan masukan berupa kritik dan saran yang membangun yang dapat
membantu untuk penyusunan yang lebih baik lagi.
Akhir kata, semoga laporan kerja praktek ini dapat memberikan manfaat
bagi semua pihak.

Wadaslintang, Agustus 2017

Penulis

v
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ......................................................................................... i


LEMBAR PENGESAHAN .............................................................................. ii
HALAMAN PENGESAHAN ........................................................................... iii
KATA PENGANTAR ....................................................................................... iv
DAFTAR ISI ...................................................................................................... vi
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... ix
DAFTAR TABEL ............................................................................................. x
ABSTRAK ......................................................................................................... xi

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ........................................................................................... 1
1.2 Tujuan Kerja Praktek ................................................................................. 2
1.2.1 Tujuan Umum ....................................................................................... 2
1.2.2 Tujuan Khusus ...................................................................................... 2
1.3 Pembatasan Masalah .................................................................................. 2
1.4 Tempat dan Waktu Pelaksanaan ................................................................ 3
1.5 Metodologi Pengumpulan Data ................................................................. 3
1.6 Sistematika Penulisan ................................................................................ 3

BAB II PROFIL UMUM PT INDONESIA POWER SUB UNIT


WADASLINTANG
2.1 Sejarah Umum Perusahaan ........................................................................ 5
2.2 Visi dan Misi ............................................................................................. 6
2.3 Logo dan Makna ........................................................................................ 6
2.4 Nilai Budaya Perusahaan ........................................................................... 7
2.5 Fasilitas ...................................................................................................... 8
2.6 Kerjasama .................................................................................................. 8
2.7 Struktur Organisasi .................................................................................... 9

vi
BAB III KAJIAN PUSTAKA
3.1 Gambaran Umum Sistem Suplai AC dan DC ........................................... 10
3.2 Bagian-Bagian Sistem AC dan DC ........................................................... 12
3.2.1 Bagian-Bagian Utama Sistem Peralatan AC......................................... 12
3.2.2 Bagian-Bagian Utama Sistem Peralatan DC......................................... 13
3.3 Sistem AC .................................................................................................. 13
3.3.1 Trafo Pemakaian Sendiri....................................................................... 13
3.3.2 Papan Bagi AC ...................................................................................... 15
3.3.3 PMS Beban AC ..................................................................................... 17
3.4 Sistem DC .................................................................................................. 17
3.4.1 Rectifier/Charger .................................................................................. 17
3.4.2 Panel Pembagi Tegangan DC 110V ..................................................... 24
3.4.3 Mode Operasi Pengisian pada Charger ................................................. 26
3.4.4 Baterai ................................................................................................... 27
3.4.5 Auxiliary Board (Baterai Proteksi) ....................................................... 28
3.4.6 Pengukuran Tegangan ........................................................................... 31
3.4.7 Pengukuran Arus ................................................................................... 33
3.4.8 Pengukuran Berat Jenis Elektrolit ......................................................... 33
3.4.9 Pengukuran Suhu Ruang Baterai ......................................................... 34
3.5 Pedoman Pemeliharaan Sistem DC ........................................................... 35
3.5.1 In Service Inspection/Inspeksi dalam Keadaan Operasi ....................... 35
3.5.2 Pemeliharaan dan Pengujian Setelah Gangguan ................................... 36

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN DATA


4.1 Data Hasil Pengukuran .............................................................................. 39
4.1.1 Pengukuran Tegangan Input Rectifier .................................................. 39
4.1.2 Pengukuran Tegangan Output Rectifier ................................................ 39
4.1.3 Pengukuran Arus Output Rectifier ........................................................ 39
4.1.4 Pengukuran Tegangan DC Ground ....................................................... 40
4.1.5 Pengukuran Tegangan Baterai Tiap Sel, Berat Jenis Elektrolit, dan
Suhu Elektrolit dalam Kondisi Rectifier Bekerja.................................. 40
4.2 Analisis Data .............................................................................................. 41

vii
4.2.1 Analisis Data Pengukuran Tegangan Input Rectifier ............................ 41
4.2.2 Analisis Data Pengukuran Tegangan Output Rectifier ......................... 41
4.2.3 Analisis Data Pengukuran Arus Output Rectifier ................................. 42
4.2.4 Analisis Data Pengukuran Tegangan DC Ground ................................ 42
4.2.5 Analisis Pengukuran Tegangan Baterai Tiap Sel, Berat Jenis
Elektrolit, dan Suhu Elektrolit dalam Kondisi Rectifier Bekerja .......... 43

BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan ................................................................................................ 45
5.2 Saran ........................................................................................................... 45

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

viii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Logo PT Indonesia Power Sub Unit Wadaslintang .................... 6


Gambar 2.2 Struktur Organisasi PT Indonesia Power Sub Unit
Wadaslintang ............................................................................... 9
Gambar 3.1 Diagram Instalasi Sistem DC ...................................................... 11
Gambar 3.2 Bagian Peralatan Utama Suplai AC ............................................ 12
Gambar 3.3 Bagian Peralatan Utama Suplai AC ............................................ 14
Gambar 3.4 Trafo Pemakaian Sendiri (PS)..................................................... 14
Gambar 3.5 Papan Bagi AC ............................................................................ 16
Gambar 3.6 PMS Beban AC ........................................................................... 17
Gambar 3.7 Charger Battery ........................................................................... 18
Gambar 3.8 Diagram Sistem Kerja Rectifier .................................................. 19
Gambar 3.9 Trafo 3 Fasa................................................................................. 20
Gambar 3.10 Diagram Penyearah Thyristor 3 Fasa .......................................... 20
Gambar 3.11 (a) Diagram Rangkaian Filter...................................................... 21
(b) Kapasitor................................................................................ 21
Gambar 3.12 Modul Elektronika AVR ............................................................. 22
Gambar 3.13 Relay dan Sekring ....................................................................... 23
Gambar 3.14 Diagram Voltage Dropper........................................................... 24
Gambar 3.15 Panel Pembagi Tegangan DC 110V ............................................ 25
Gambar 3.16 Schematic Diagram Distribusi DC 110V .................................... 26
Gambar 3.17 Battery ......................................................................................... 27
Gambar 3.18 (a) Reaksi Elektrokimia pada Sel Baterai (Discharge) ............... 28
(b) Reaksi Elektrokimia pada Sel Baterai (Charge) ................... 28
Gambar 3.19 Auxiliary Board ........................................................................... 29
Gambar 3.20 Trafo Step Down ......................................................................... 29
Gambar 3.21 Magnetic Contactor .................................................................... 30
Gambar 3.22 Relay............................................................................................ 30
Gambar 3.23 DC Ground Under Voltage .......................................................... 31
Gambar 3.24 Hydrometer .................................................................................. 33
Gambar 3.25 Pengukuran Suhu Ruang Baterai ................................................. 35

ix
DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Pemeliharaan Setelah Gangguan pada Chharger ........................ 36


Tabel 3.2 Pemeliharaan Setelah Gangguan pada Baterai ............................ 37
Tabel 3.3 Pemeliharaan Setelah Gangguan pada Rangkaian Beban ........... 38
Tabel 4.1 Pengukuran Tegangan Input Rectifier saat Floating Charge ...... 39
Tabel 4.2 Pengukuran Tegangan Output Rectifier saat Floating Charge ... 39
Tabel 4.3 Pengukuran Arus Output Rectifier saat Floating Charge ........... 39
Tabel 4.4 Pengukuran Tegangan DC Ground saat Floating Charge .......... 40
Tabel 4.5 Pengukuran Tegangan Baterai Tiap Sel, Berat Jenis Elektrolit,
dan Suhu Elektrolit saat Floating Charge................................... 40

x
ABSTRAK

Pada sistem tenaga listrik, banyak peralatan yang menggunakan suplai


tegangan AC maupun DC. Demikian halnya pada pembangkitan yang biasanya
terdapat suplai DC berupa sel baterai untuk mesin-mesin yang ada pada
pembangkit. Baterai ini digunakan sebagai suplai DC cadangan apabila terjadi
gangguan. Peralatan yang biasanya memakai suplai DC adalah generator , trafo
dan mesin listrik lainnya. Dalam laporan ini dibahas mengenai praktek
pemeliharaan terhadap baterai VDC saat floating charge yang dilakukan di PT
INDONESIA POWER SUB UNIT WADASLINTANG. Pemeliharaan tersebut
antara lain pengukuran tegangan baterai, serta pengukuran berat jenis maupun
suhu ruangan. Hasil dari pengujian diperoleh pengukuran tegangan baterai dalam
keadaan normal, sedangkan berat jenis terdapat beberapa sel baterai yang belum
memenuhi standar.

Kata kunci: Pemeliharaan, tegangan baterai, berat jenis, suhu ruangan

xi
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Energi listrik merupakan salah satu energy pokok yang dibutuhkan oleh
manusia di dunia ini. Karena merupakan kebutuhan pokok, energy listrik harus dpat
digunakan secara terus menerus dan dapat melayani semua konsumennya secara
baik. Untuk memenuhi hal tersebut diperlukan peralatan yang dapat
membangkitkan, mengontrol, dan menyalurkan energy listrik kepada konsumen.

Ketenagalistrikan mulai dari sistem pembangkit, transmisi dan distribusi


juga perlu dijaga dalam sistem keandalannya. Dalam ketenagalistrikan juga
dibutuhkan alat-alat pengontrol agar sebuah sistem kelistrikan tetap berjalan.
Peralatan tersebut berupa motor, generator, transformator, konduktor, isolator,
sistem proteksi, PMT, PMS, dan sebagainya. Peralatan tersebut hanya sebagian
kecil dari keseluruhan peralatan yang ada di sistem ketenagalistrikan.

Salah satu komponen penting yang terdapat pada pembangkitan adalah


baterai. Dalam sebuah pembangkit baterai yang digunakan merupakan baterai
khusus dengan kapasitas baterai yang besar dan memiliki jumlah sel yang cukup
banyak. Baterai tersebut harus dipelihara dan dipantau untuk menjaga kualitas
baterai agar tetap mampu mensuplai peralatan yang ada di PT INDONESIA
POWER SUB UNIT WADASLINTANG sebagai salah satu perusahaan yang
bertanggung jawab terhadap pembangkitan energi listrik di Indonesia. Untuk itu
dalam melakukan pemeliharaan dan system proteksi pada baterai harus tetap
berpedoman pada SOP yang sudah ditentukan sesuai dengan bidang masing-
masing.

1
2

1.2 Tujuan Kerja Praktek

Adapun tujuan kerja praktek yang dilaksanakan adalah:

1.2.1 Tujuan Umum

a. Menambah informasi dan pengetahuan mengenai teori yang dipelajari


selama kuliah dengan aplikasinya di lapangan.
b. Mengukur sejauh mana kemampuan analisis perbandingan secara teori
dengan kondisi nyata di lapangan.
c. Sebagai media untuk memperoleh ilmu, pengalaman berpikir kritis dan
praktis, melatih keterampilan serta bertindak dalam lingkungan
masyarakat industri yang sesuai dengan disiplin ilmu yang di pelajari
mahasiswa.
d. Mampu beradaptasi dengan lingkungan kerja sesungguhnya dengan
kualitas yang dapat dipertanggungjawabkan.

1.2.2 Tujuan Khusus


a. Mengetahui pembelajaran pemeliharaan, skema kerja, bagan system,
proteksi, pengukuran suplai DC baterai yang dilaksanakan di PT
INDONESIA POWER SUB UNIT WADASLINTANG.
b. Melihat secara langsung peralatan dan mesin-mesin yang ada di PT
INDONESIA POWER SUB UNIT WADASLINTANG.
c. Mengetahui permasalahan-permasalahan pemeliharaan sistem suplai
DC dari baterai yang ada di lapangan serta mengaitkannya dengan teori
ketenagalistrikan.

1.3 Pembatasan Masalah


Dalam laporan ini pembahasan dibatasi mengenai sistem pemeliharaan,
pengukuran, system proteksi dan eksitasi suplai DC (baterai) dan didukung dengan
teori mengenai suplai DC secara umum.
3

1.4 Tempat dan Waktu Pelaksanaan


Waktu dan tempat pelaksanaan kerja praktek adalah sebagai berikut:
Tempat : PT INDONESIA POWER SUB UNIT WADASLINTANG kabupaten
kebumen.
Waktu : 10 Juli 2017 s/d 15 Agustus 2017
1.5 Metodologi Pengumpulan Data
Dalam menulis laporan ini, metode yang diterapkan oleh penulis untuk
mengumpulkan data adalah sebagai berikut:
1. Metode Observasi
Penulis melakukan pengamatan secara sistematis terhadap hal-hal yang
terjadi pada praktikum tentang pengukuran tegangan dan pengukuran
berat jenis DC.
2. Studi Literatur
Penulis membaca literatur-literatur berupa laporan kp terdahulu, manual
book, dan buku dari pihak Indonesia Power yang terkait dengan
pelaksanaan kerja praktek.
3. Metode wawancara atau interview
Penulis melakukan wawacara atau berkomunikasi pada pihak yang
berkompeten dalam bidang tenaga listrik khususnya tentang suplai DC
pada baterai.

1.6 Sistematika Penulisan


Dalam penyusunan laporan ini, penulis membagi kedalam beberapa bab:

1. BAB I PENDAHULUAN
Bab ini berisi latar belakang, tujuan kerja praktek, pembatasan masalah,
tempat dan waktu pelaksanaan, metodelogi pengumpulan data, dan
sistematika penulisan.
4

2. BAB II PROFIL UMUM PT INDONESIA POWER SUB UNIT


WADASLINTANG.
Bab ini menjelaskan tentang profil umum PT INDONESIA POWER
SUB UNIT WADASLINTANG beserta struktur kelembagaan dan
kegiatan-kegiatan yang dilakukan.

3. BAB III KAJIAN PUSTAKA


Bab ini menjelaskan tentang teori sistem suplai DC secara umum pada
pembangkitan dan lebih difokuskan pada sistem proteksi suplai DC oleh
baterai.

4. BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN DATA


Bab ini berisi tentang analisis dan pembahasan data hasil pengukuran
yang dilakukan pada saat proses pengukuran dan observasi baterai pada
PT INDONESIA POWER SUB UNIT WADASLINTANG.

5. BAB V PENUTUP
Bab ini berisi kesimpulan dan saran dari penyusunan laporan kerja
praktek ini.
BAB II
PROFIL UMUM
PT INDONESIA POWER SUB UNIT WADASLINTANG

2.1 Sejarah Umum Perusahaan


PT INDONESIA POWER SUB UNIT WADASLINTANG atau PLTA
Wadaslintang merupakan sub unit yang dibawahi oleh unit pembangkitan Mrica
Banjarnegara. PLTA Wadaslintang adalah salah satu pembangkit listrik bertenaga
air yang terletak di wilayah perbatasan antara Kebumen dan Wonosobo dimana
pembangkitnya berada di kecamatan Padureso, kabupaten Kebumen, Jawa Tengah.
Sedangkan waduk wadaslintang terletak di kecamatan Wadaslintang, kabupaten
Wonosobo, Jawa Tengah. Secara umum PT Indonesia Power Sub Unit
Wadaslintang mempunyai focus dan pengembangan pada pembangkitan tenaga
listrik dengan tenaga air yang berasal dari wadaslintang.
PT Indonesia Power Sub Unit Wadaslintang menggunakan air waduk
wadaslintang untuk menggerakan turbin dan generator sehingga diperoleh tenaga
listrik. Kapasitas listrik yang dihasilkan dari pembangkit mencapai 2 X 8.8 MW.
Sumber air wadaslintang berasal dari sungai Bedegolan sebagai sumber air
utamanya dan beberapa anak sungai lainnya. Sehingga operasional PLTA ini sangat
bergantung pada suplai dan jumlah air yang ada pada waduk wadaslintang ini.
Dalam proses pembangunannya, waduk wadaslintang menggusur beberapa
desa sehingga mengharuskan warganya pindah untuk mencari tempat tinggal baru.
Proses pembangunan waduk ini mulai dibuat dan diresmikan pada masa
pemerintahan Presiden Suharto pad bulan Februari 1987. Selain fungsi waduk yang
dimanfaatkan sebagai pembangkit listrik, waduk ini juga digunakan sebagai tempat
rekreasi maupun sebagai tempat perburuan ikan oleh para pemancing. Waduk ini
memiliki beberapa fungsi yang vital dalam menopang kehidupan warga sekitar,
diantaranya :
1. Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA)
2. Perikanan
3. Pariwisata
4. Mencegah banjir

5
6

5. Penampung air
6. Saluran irigasi
Pembangunan PLTA Wadaslintang mulai dilaksanakan secara efektif
menurut kontrak pada 5 februari 1986 dan direncanakan selesai dalam waktu 30,5
bulan. PLTA Wadaslintang mulai di uji coba pada akhir bulan Agustus dan resmi
dioperasikan secara komersil sejak Oktober 1988.
Studi kelayakan PLTA Wadaslintang dilaksanakan oleh konsultan PRC
Engineering Consultan International Denver USA dan kontraktornya ialah
Kanematshu Ghoso Ltd. Japan dengan menunjuk kontraktir local yaitu PT. Turba
Jurong Indonesia.

2.2 Visi dan Misi


Visi:
Menjadi perusahaan energy terpercaya yang tumbuh berkelanjutan.
Misi:
Menyelenggarakan bisnis pembangkitan tenaga listrik dan jasa terkait yang
bersahabat dengan lingkungan.

2.3 Logo dan Makna

Gambar 2.1 Logo PT Indonesia Power Sub Unit Wadaslintang.

Berdasarkan gambar 2.1 diatas maka, berikut merupakan keterangan dari


bentuk logo PT Indonesia Power :
1. Karena mempunyai arti kuat atau power, maka Indonesia dan Power
ditampilkan dengan menggunakan dasar jenis huruf (font) yang tegas
dan kuat : Futura Book / Regular dan Futura Bold.
7

2. Bentuk kilatan yang terdpat pada huruf O melambangkan Tenaga


Listrik yang merupakan lingkup usaha utama perusahaan.
3. Titik atau bulatan merah di ujung kialtan petir merupakan symbol
perusahaan yang telah digunakan sejak masih bernaman PT PLN PJB
I. Titik tersebut merupakan symbol yang digunakan disebagian besar
mentri komunikasi perusahaan. Dengan symbol kecil ini, hal ini bisa
digunakan sebagai identitas perusahaan.
4. Warna Merah
Digunakan pada kata INDONESIA menunjukan identitas kuat dan
kokoh sebagai sumber daya utama dalam memproduksi tenaga listrik
baik di Indonesia maupun luar negri.
5. Warna Biru
Digunakan pada kata POWER yang memiliki arti bahwa warna biru
pada dasarnya menggambarkan sifat pintar dan bijaksana. Secara
umum hal ini menggambarkan bahwa Indonesia Power menunjukan
produksi tenaga listrik yang dihasilkan perusahaan dengan memilii ciri
bertekhnologi tinggi, efisien, aman dan ramah lingkungan.

2.4 Nilai Budaya Perusahaan


Nilai budaya di PT Indonesia Power sesuai dengan budaya perusahaan yang
tercermin dalam nilai 5S yang memiliki arti yaitu Seiri (Ringkas), Seiton (Rapi),
Seiso (Resik), Seiketsu (Rawat), Shitsuke (Rajin). Tujuan penerapannya sebagai
tingkah laku dan budaya seluruh karyawan perusahaan PT Indonesia Power demi
mencapai kondisi yang optimal dan kondusif dalam perusahaan.
PT Indonesia Power mewujudkan perusahaan yang ideal dengan selalu
menjunjung dan menerapkan nilai 5S yang dapat diuraikan sebagai berikut:
1. Seiri (Ringkas)
Memisahkan barang barang yang tidak diperlukan dan dikeluarkan
dari tempat kerja.
2. Seiton (Rapi)
8

Meletakkan barang/alat/mesin pada lokasi tepat, disusun di tempat yang


tetap dan mudah mengeluarkan dan mengembalikkannya bila
diperlukan.
3. Seiso (Resik)
Bersihkan tempat kerja, material, alat dan mesin dengan teratur sehingga
tidak terdapat debu, nyaman, sehat dan indah.
4. Seiketsu (Rawat)
Pelihara dan tingkatkan keadaan area kerja tetap ringkas, rapid an resik yang
telah dicapai terus menerus.
5. Shitsuke (Rajin)
Melakukan tugas/ pekerjaan dengan benar sesuai dengan prosedur yang
berlaku sehingga menjamin keselamatan dan lingkungan kerja yang
bersih, rapi serta sehat.

2.5 Fasilitas
PT Indonesia Power Sub Unit Wadaslintang untuk menunjang kegiatannya
dalam menjalankan pekerjaannya maupun sebagai tempat kerja praktek dilengkapi
dengan beberapa fasiltas antara lain ruang control, ruang mesin, kantin, ruang tata
usaha, mushola, smoking area, dan bengkel.

2.6 Kerjasama
Dalam menjalankan kegiatan kerja sehari-hari di PT Indonesia Power
Wadaslintang bekerjasama dengan pihak koperasi. Kerjasama tersebut antara lain
dalam bidang teknisi dari ASTEK, Manajer koperasi, Kantin, bidang kebersihan
lingkungan dan keindahan dari Cleaning Service, bidang keamanan dari Garda
Power Mandiri (GPM) yang semuanya itu merupakan pegawai CV Karya Pelita.
9

2.7 Struktur Organisasi


Berikut struktur organisasi yang terdapat pada PT Indonesia Power Sub
Unit Wadaslintang.

Gambar 2.2 Struktur Organisasi PT Indonesia Power Sub Unit Wadaslintang.


BAB III
KAJIAN PUSTAKA

3.1 Gambaran Umum Sistem Suplai AC dan DC


Pengoperasian suatu pembangkit memerlukan fasilitas pendukung yaitu
sumber tegangan rendah AC 380 Volt yang diperlukan untuk sistem kontrol,
proteksi, instalasi, maupun untuk sistem mekanik penggerak peralatan di
pembangkit. Pada pembangkit PLTA Wadaslintang 150 KV sumber AC dipasok
dari Gardu Induk dengan diturunkan terlebih dahulu ke 22 KV yang di transfer ke
trafo PS untuk menurukan tegangan menjadi 380V supaya bisa digunakan untuk
menghidupkan mesin mesin pada pembangkit dan keperluan lainnya, selain trafo
PS dilengkapi juga dengan generator set yang diperlukan untuk keadaan darurat
seperti saat trafo pemakaian sendiri (PS) mengalami gangguan atau sedang
pemeliharaan.
Trafo pemakaian sendiri di ruang pembangkit berfungsi untuk memenuhi
kebutuhan tenaga listrik di dalam PLTA sendiri melalui papan bagi AC untuk di
distribusikan ke berbagai komponen yang membutuhkan suplai AC, pada umumnya
dibutuhkan untuk memasok daya listrik ke peralatan pembangkit antara lain :
Pengisi baterai (charger)
Pompa oil governor
Kompresor udara
Spare
Pemanas generator
Katup turbin
Stop kontak
Pompa penguras
Kipas pendingin thyristor
Blower
Kipas ventilasi
Panel bantu
Dll

10
11

Selain sumber AC, di PLTA juga diperlukan sumber arus searah (DC).
Sumber tenaga untuk control dan system eksitasi harus mempunyai keandalan dan
stabilitas yang tinggi. Karena persyaratan inilah dipakai baterai sebagai sumber arus
searah.
Untuk kebutuhan operasi relai, control dan system eksitasi di Indonesia
Power Wadaslintang digunakan catu daya arus searah (DC) berupa baterai dengan
jumlah 84 sel dan tegangan total 117 V dan rectifier/charger.

Catu daya DC bersumber dari rectifier dan baterai yang terpasang pada
instalasi secara paralel dengan beban, sehingga dalam operasionalnya disebut
sistem DC. Tujuan pemeliharaan sistem DC adalah untuk mengusahakan agar
rectifier dan baterai serta rangkaiannya selalu bekerja sesuai karakteristik masing-
masing, sehingga diharapkan sistem DC mempunyai keandalan yang tinggi dalam
menyuplai tegangan DC ke peralatan yang membutuhkan. Diagram instalasi sistem
DC dapat dilihat pada Gambar 3.1

Gambar 3.1 Diagram Instalasi Sistem DC


Secara umum suplai DC diperlukan untuk keperluan system eksitasi, control dan beberapa
alat antara lain sebagai berikut :
Control unit
Governor unit
12

Sistem eksitasi
Protections and Annuciators
Generator Breaker Control Unit
Excitation Field Flashing
Control Desk
Switchyard Breaker
Dll

3.2 Bagian-Bagian Sistem AC dan DC


3.2.1 Bagian-Bagian Utama Sistem Peralatan AC
Umumnya peralatan instalasi suplai AC yang terpasang di Pembangkit
PLTA Wadaslintang berasal dari Gardu Induk PLN yang tegangannya telah
diturunkan dari 150KV ke 20KV yang dipasok ke PLTA. Di PLTA sendiri tegangan
20KV masih perlu diturunkan dengan Trafo PS (Pemakaian Sendiri) menjadi 380V
yang dibutuhkan oleh peralatan mesin dan keperluan instalasi di PLTA. Adapun
peralatan instalasi suplai AC yang terpasang di PLTA adalah sebagai berikut:
Trafo Pemakaian Sendiri
Mini Circuit Breaker (MCB)
Generator Set (Genset)
Papan Bagi AC
PMS Beban

Peralatan suplai AC dapat dilihat pada gambar dibawah ini:


REL 20KV

LBS

TRAFO PS

NFB

REL AC

MCB

PANEL DISTRIBUSI AC

Gambar 3.2 Bagian Peralatan Utama Suplai AC


13

3.2.2 Bagian-Bagian Utama Sistem Peralatan DC


Rectifier/Charger
Rectifier atau Charger adalah suatu rangkaian alat listrik untuk mengubah
arus listrik bolak-balik (AC) menjadi arus searah (DC). Umumnya rectifier yang
terpasang di PLTA berfungsi untuk mengisi muatan baterai, memasok daya secara
kontinyu ke beban dan menjaga baterai agar tetap dalam kondisi penuh.
Baterai
Suatu alat penyimpan energi listrik arus searah, yang berfungsi sebagai
sumber cadangan ke beban dan sebagai sitem eksitasi yang digunakan saat start
generator.
Konduktor
Berfungsi sebagai penghantar energi listrik arus searah dari sumber ke
beban.
Panel Pembagi Tegangan DC 110V
Berfungsi sebagai tempat percabangan dimana tegangan DC 110V akan
dikirim atau dibagi ke berbagai beban atau komponen mesin lain.
Auxiliary Board
Sebuah panel baterai proteksi yang fungsinya untuk melindungi baterai dari
gangguan huubung singkat atau gangguan lainnya. Dengan munculnya lampu
indicator pada panel ini mendandakan adanya gangguan yang terjadi pada system
baterai.
3.3 Sistem AC
3.3.1 Trafo Pemakaian Sendiri

Pengoperasian suatu peralatan lsitrik memerlukan fasilitas pendukung yaitu


sumber tegangan rendah AC 380 Volt yang diperlukan untuk sistem kontrol,
proteksi, instalasi, maupun untuk sistem mekanik penggerak peralatan di PLTA.
Trafo pemakaian sendiri menurunkan tegangan dari 20 KV yang berasal dari Gardu
Induk menjadi tegangan 380 V. Trafo Pemakaian Sendiri mendapat suplai dari PLN
bukan dari Pembangkit PLTA Wadaslintang karena untuk menghindari suplai yang
hilang akibat pembangit yang mengalami trip akibat gangguan atau factor lain.
Peralatan suplai AC dapat dilihat pada gambar berikut.
14

REL 20KV

LBS

TRAFO PS

NFB

REL AC

MCB

PANEL DISTRIBUSI AC

Gambar 3.3 Bagian Peralatan Utama Suplai AC

Pada PLTA Wadaslintang sumber AC dipasok dari trafo pemakaian sendiri


(PS), selain itu trafo PS dilengkapi juga dengan generator set yang diperlukan untuk
keadaan darurat seperti saat trafo pemakaian sendiri (PS) mengalami gangguan atau
sedang pemeliharaan.

Gambar 3.4 Trafo Pemakaian Sendiri (PS)


15

Fungsi trafo pemakaian sendiri pada gardu induk berfungsi untuk memenuhi
kebutuhan tenaga listrik peralatan bantu, yang di distribusikan oleh papan bagi AC
untuk memasok daya listrik ke peralatan di PLTA Wadaslintang.

3.3.2 Papan Bagi AC

Papan bagi AC merupakan panel yang berfungsi untuk mendistribusikan


atau membagi tegangan AC yang berasal dari trafo pemakaian sendiri atau enset ke
berbagai peralatan listrik yang membutuhkan suplai AC . Dalam PLTA papan bagi
AC terbagi menjadi 2 yaitu Papan Bagi AC 1 dan Papan Bagi AC 2 dimana masing-
masing panel menyuplai ke bagiannya sendiri. Papan bagi AC terdistribusi ke
peralatan instalasi di PLTA sebagai berikut :
Pengisi baterai (charger)
Pompa dongkrak Tegangan Tinggi
Pompa oli governor
Pembersih oli
Kompresor udara
Kran jalan
Spare
Pemanas generator
Katup turbin
Katup pelepasan (Outlet Valve)
Stop kontak
Katup pemasuk udara
Pompa penguras
Stasiun kompresor udara
Kipas pendingin thyristor
Penerangan DAM
Saringan (Strainer)
Katup air
Blower
AC daerah kantor
16

AC ruang kontrol
Papan kontrol ruang kontrol
Penerangan jalan
Ruang bengkel
Kipas ventilasi
Kontaktor lampu darurat
Unit control
Panel bantu
Lampu GI
PLC
Dll

Gambar 3.5 Papan Bagi AC


17

3.3.3 PMS Beban AC

PMS merupakan suatu peralatan system tenaga listrik yang berfungsi


sebagai saklar pemisah rangkaian listrik tanpa arus beban (memisahkan peralatan
listrik dari peralatan lain yang bertegangan), dimana pembukaan atau penutupan
PMS hanya dapat dilakukan dalam kondisi tanpa beban. Dalam PLTA fungsi PMS
untuk memisahkan Trafo PS dengan peralatan yang terdistribusi oleh papan bagi
AC.

Gambar 3.6 PMS Beban AC

3.4 Sistem DC
3.4.1 Rectifier / Charger

A. Umum
Rectifier atau charger sering disebut juga konverter yaitu suatu rangkaian
alat listrik untuk mengubah arus listrik bolak-balik (AC) menjadi arus searah (DC)
yang berfungsi untuk suplai DC serta mengisi baterai agar kapasitasnya tetap
18

terjaga penuh, oleh karena itu baterai tersebut harus selalu tersambung ke rectifier
/ charger sehingga keandalan sumber DC pada untuk mensuplai peralatan listrik
lainnya tetap terjamin.
Untuk memenuhi kebutuhan tersebut maka kapasitas rectifier harus
disesuaikan dengan kapasitas baterai terpasang, paling tidak kapasitas arusnya
harus mencukupi untuk pengisian baterai jenis alkali sebesar 0,2 C (0,2 x kapasitas
baterai) dan jenis asam sebesar 0,1 C (0,1 x kapasitas baterai), ditambah beban statis
PLTA, misalkan kapasitas baterai terpasang sebesar 200 Ah maka kapasitas arus
minimum rectifier terpasang dengan kapasitas arus sebesar 0,2 x 200 A = 40 A +
I statis misal 10 A maka kapasitas minimum rectifier 50 A.
Oleh karena sumber AC rectifier tidak boleh padam maka pengecekan
tegangan input AC maupun tegangan output DC harus diperiksa secara
rutin/periodik.

Gambar 3.7 Charger


B. Prinsip Kerja
Sumber AC baik 1 fasa maupun 3 fasa masuk melalui terminal input
rectifier ke trafo step-down dari tegangan 220 V/380 V menjadi tegangan 110 V
kemudian oleh dioda penyearah/thyristor arus bolak balik (AC) tersebut dirubah
menjadi arus searah dengan ripple/gelombang DC tertentu.
19

Kemudian untuk memperbaiki ripple/gelombang DC yang terjadi


diperlukan suatu rangkaian penyaring kapasitor (filter) yang dipasang sebelum ke
terminal output.

Gambar 3.8 Diagram Sistem Kerja Rectifier

C. Bagian-Bagian Utama Rectifier


Trafo Utama
Trafo utama yang terpasang pada rectifier biasanya merupakan trafo step -
down berfungsi sebagai penurun tegangan dari tegangan AC 220/380 Volt menjadi
110 Volt besar kapasitasnya harus disesuaikan dengan kapasitas baterai terpasang
dan beban sumber DC di PLTA tersebut.
20

Gambar 3.9 Trafo 3 Fasa


Penyearah Thyristor
Agar dapat mengatur tegangan keluaran penyearah digunakan penyearah
jembatan thyristor 3 fasa, penyearah ini terbuat dari bahan semi konduktor yang
dilengkapi dengan satu terminal kontrol untuk mengatur sudut penyalaan thyristor.

R +
Beban
S
T -

Rangkaian
kontrol
elektronik
( AVR )

Gambar 3.10 Diagram Penyearah Thyristor 3 Fasa

Filter (Penyaring)
Filter berfungsi sebagai penyaring tegangan DC yang keluar dari rangkaian
penyearah agar dapat menghasilkan tegangan arus searah yang murni (kandungan
harmonisa atau ripple tegangan keluarannya tidak melebihi batas tertentu).
Rangkaian filter ini bisa terdiri dari rangkaian induktif, kapasitif atau kombinasi
dari keduanya.
21

L
Dioda Dropper

FILTER Baterai Beban


C

(a)

(b)
Gambar 3.11 a) Diagram Rangkaian Filter
b) Kapasitor

AVR (Auto Voltage Regulator)


Auto Voltage Regulator yang terpasang pada rectifier/charger merupakan
modul elektronik yang berfungsi untuk memberi trigger positif pada gate thyristor
sehingga pengaturan arus maupun tegangan output rectifier yang mengalir ke
baterai maupun ke beban dapat diset sesuai kebutuhan.
22

Gambar 3.12 Modul Elektronik AVR


Alarm Unit
Suatu perangkat elektronik yang berfungsi memberikan informasi ketika
terjadi kondisi abnormal pada sistem kerja charger diantaranya:
AC Failure (sumber AC input hilang)
DC Failure (sumber AC output hilang)
High DC Voltage (tegangan DC tinggi)
Earth Fault Positive (hubung tanah di kutub positif pada sumber DC)
Earth Fault Negative (hubung tanah di kutub negatif pada sumber DC)
23

Relay dan Sekring


Relay dan sekring merupakan alat pengaman dari gangguan arus lebih pada
rectifier dengan memutuskan suplai dari sumber. Sekring sendiri
mempunyai system pemutusan suplai yang lebih cepat disbanding relay
dengan prinsip kerjanya meleburkan konduktor.

Gambar 3.13 Relay dan Sekring

Rangkaian Voltage Dropper


Terdiri dari beberapa diode yang terhubung seri yang berfungsi untuk
menurunkan tegangan disaat rectifier digunakan untuk tujuan pemeliharaan pada
baterai agar selalu dalam keadaan penuh (full charge). Ketika beroperasi dengan
pengisian boosting atau equalizing tegangan output rectifier pada sisi baterai
maupun beban akan tinggi sehingga dalam kondisi ini akan merusak peralatan, oleh
karena itu supaya tegangan di sisi beban tetap stabil/rendah, maka dipasang penurun
tegangan atau voltage dropper. Besarnya kapasitas dropper tergantung kebutuhan
besarnya tegangan yang harus diturunkan pada saat rectifier bekerja dengan
pengisian equalizing atau boosting.
24

Diode Diode

Relay 1 Relay 2
Load
Output

High Voltage High Voltage


Control Card Control Card

Gambar 3.14 Diagram Voltage Dropper


Unit Pengaturan
Umumnya pengaturan untuk operasi rectifier agar dapat memenuhi
syarat/standar pengisian baterai sesuai dengan yang diinginkan maka pengaturan
setting tegangan atau arus dapat diatur pada modul kontrol unit, hal ini dapat
dilakukan dengan mengatur variabel resistor pada PCB rangkaian elektronik AVR
dengan cara memutar ke kiri atau ke kanan.

3.4.2 Panel Pembagi Tegangan DC 110V

Panel pembagi tegangan DC 110V merupakan panel yang berfungsi untuk


mendistribusikan suplai DC ke peralatan yang membutuhkan tegangan DC seperti
control, proteksi, system eksitasi dan lain sebagainya.
Adapun Pembagian distribusi dari panel pembagi tegangan DC antara lain :
Control Unit
Governor Unit
Exication Unit
Protection and Annucators
Generator Breaker Control
Exication Field Flashing
Control Desk
Power Tunel Fixed
Outlet Valve Guard
Switchyard Breaker
Miscellaneous
25

Common Control
CO2 Control
PLC Governor
22KV Switchgear
Switchyard Relay
Ligting
Dll

Gambar 3.15 Panel Pembagi Tegangan DC 110V


26

Gambar 3.16 Schematic Diagram Distribusi DC 110V

3.4.3 Mode Operasi Pengisian pada Charger


Umumnya jenis pengisian pada rectifier yang diperlukan oleh baterai adalah
floating, equalizing, dan boosting
1. Floating Charge
Adalah jenis pengisian ke baterai untuk menjaga baterai dalam keadaan
full charge agar baterai tidak mengeluarkan atau menerima arus listrik
saat mencapai tegangan floating serta baterai tetap tersambung ke
charger dan beban. Di gardu induk umumnya menggunakan sistem
floating. Bila sumber AC hilang atau pengisi baterai terganggu, maka
beban langsung di suplai dari baterai.
2. Equalizing Charge
Adalah jenis pengisian baterai untuk menyamakan/meratakan
tegangan karena terjadi perbedaan tegangan tiap sel.
3. Boosting Charge
Adalah jenis pengisian cara cepat yang digunakan untuk initial charge
atau pengisian kembali pada baterai setelah baterai mengalami
pengosongan yang besar atau setelah di tes kapasitas.
Apabila tegangan output pengisian terlalu rendah, kemungkinan penyebabnya
antara lain:
- Terjadi gangguan pada rangkaian tenaga DC.
- Pada untai jembatan thyristor, ada salah satu thyristor yang penyulutannya tidak
normal.
27

- Rangkaian pulse generator tidak bekerja dengan baik.


- Kerusakan pada rangkaian control charger.

3.4.4 Baterai
3.4.4.1 Umum
Baterai atau akumulator adalah sebuah sel listrik dimana didalamnya
berlangsung proses elektrokimia yang reversible (dapat berbalikan) dengan
efisiensinya yang tinggi. Yang dimaksud dengan proses elektrokimia reversible,
adalah didalam baterai dapat berlangsung proses pengubahan kimia menjadi tenaga
listrik (proses pengosongan), dan sebaliknya dari tenaga listrik menjadi tenaga
kimia. Pengisian kembali dengan cara regenerasi dari elektroda-elektroda yang
dipakai, yaitu dengan melewatkan arus listrik dalam arah (polaritas) yang
berlawanan didalam sel.
Jenis sel baterai ini disebut juga storage battery, adalah suatu baterai
yang mana dapat digunakan berulangkali pada keadaan sumber listrik arus bolak
balik (AC) terganggu.
Tiap sel baterai ini terdiri dari dua macam elektroda yang berlainan, yaitu
elektroda positif dan elektroda negatif yang dicelupkan dalam suatu larutan kimia.
menurut pemakaian baterai dapat :
- Stationary (tetap)
- Portable (dapat dipindah-pindah)

Gambar 3.17 Baterai


28

3.4.4.2 Prinsip Kerja


a. Proses discharge pada sel berlangsung menurut skema Gambar 3.13 apabila
sel dihubungkan dengan beban maka, elektron mengalir dari anoda melalui
beban ke katoda, kemudian ion-ion negatif mengalir ke anoda dan ion-ion
positif mengalir ke katoda.
b. Pada proses pengisian menurut skema Gambar 3.14 bila sel dihubungkan
dengan power supply maka, elektroda positif menjadi anoda dan elektroda
negatif menjadi katoda dan proses kimia yang terjadi adalah sebagai berikut:
1. Aliran elektron menjadi terbalik, mengalir dari anoda melalui power
supply ke katoda.
2. Ion-ion negatif mengalir dari katoda ke anoda
3. Ion-ion positif mengalir dari anoda ke katoda.
Jadi reaksi kimia pada saat pengisian (charge) berlangsung sebaliknya.

(a) (b)
Gambar 3.18 (a) Reaksi Elektrokimia pada Sel Baterai (discharge)

(b) Reaksi Elektrokimia pada Sel Baterai (charge)

3.4.5 Auxiliary Board (Baterai Proteksi)


Auxiliary Board merupakan panel yang fungsi utamnya sebagai alarm dan
pengaman ketika terjadi gangguan pada baterai. Dalam kerja baterai proteksi
terdapat beberapa indicator yang muncul ketika terdapat ganggaun, antara lain :
Bendera merah muncul (64 DN)
Terjadi gangguan hubung singkat antara negative dengan ground / tanah.
29

Bendera merah muncul (64 DP)


Terjadi gangguan hubung singkat antara positif dengan ground / tanah.
Bendera merah muncul (80)
Terjadi gangguan under voltage relay / tegangan drop.

Gambar 3.19 Auxiliary Board


Auxiliary Board mempunyai komponen penting dalam menjalankan kinerjanya
sebagai baterai proteksi antara lain :
Trafo step-down
yang berfungsi untuk menurunkan tegangan dari 380 V menjadi tegangan
yang lebih rendah supaya bisa digunakan oleh komponen komponen di
dalam Auxiiary Board.

Gambar 3.20 Trafo Step Down


30

Magnetic Contactor
Berfungsi sebagai kontaktor atau pensaklaran dalam komponen auxiliary
board dengan cara menggerakannya melalui medan magnetik.

Gambar 3.21 Magnetic Contactor

Relay
Relay dalam auxiliary board terdari dari beberapa anatara lain relay untuk
hubung singkat negative dengan ground, relay hubung singkat positif
dengan ground, relay tegangan drop dll.

Gambar 3.22 Magnetic Contactor


31

DC Ground Under Voltage


Komponen ini memiliki peran dalam mengatur tegangan dan hambatan sebagai
acuan untuk mengamankan baterai dari gangguan atau short circuit.

Gambar 3.23 DC Ground Under Voltage

3.4.6 Pengukuran Tegangan


3.4.6.1 Pengukuran Tegangan Input Rectifier
3.4.6.1.1 Tujuan Pengukuran Tegangan Input Rectifier
Pengukuran tegangan input rectifier bertujuan untuk:
- Mengetahui berapa tegangan yang masuk ke rectifier.
- Mengontrol tegangan masuk apakah dalam kondisi normal.

3.4.6.1.2 Cara Pelaksanaan Pengukuran Tegangan Input Rectifier


Pengukuran tegangan input rectifier dilakukan dengan langkah-langkah
sebagai berikut:
- Siapkan AVO meter (dianjurkan menggunakan AVO meter digital).
- Sesuaikan selektor switch pada AVO meter pada VAC.
- Ukur tegangan input rectifier (R-S, S-T, dan R-T).
- Catat hasilnya pada lembar kerja pengukuran tegangan input rectifier.
32

3.4.6.2 Pengukuran Tegangan Output Rectifier


3.4.6.2.1 Tujuan Pengukuran Tegangan Output Rectifier
Pengukuran tegangan output rectifier bertujuan untuk:
- Mengetahui berapa tegangan yang keluar dari rectifier.
- Mengontrol tegangan keluaran apakah masih dalam kondisi normal atau perlu
dilakukan resetting.

3.4.6.2.2 Cara Pelaksanaan Pengukuran Tegangan Output Rectifier


Pengukuran tegangan output rectifier dilakukan dengan langkah-langkah
sebagai berikut:
- Siapkan AVO meter (dianjurkan menggunakan AVO meter digital).
- Sesuaikan selektor switch pada AVO meter pada VDC.
- Ukur tegangan output rectifier.
- Catat hasilnya pada lembar kerja pengukuran tegangan output rectifier.

3.4.6.3 Pengukuran Tegangan Sel Baterai


3.4.6.3.1 Tujuan Pengukuran Tegangan Sel Baterai
Pengukuran pada tegangan sel baterai bertujuan untuk:
- Mengetahui berapa tegangan yang terdapat pada masing-masing sel baterai.
- Mengontrol tegangan apakah masih normal atau terindikasi undercharge
(<1,4V) maupun overcharge (>1,5V).

3.4.6.3.2 Cara Pelaksanaan Pengukuran Tegangan Sel Baterai


Pengukuran tegangan DC Ground dilakukan dengan langkah-langkah sebagai
berikut:
- Siapkan AVO meter (dianjurkan menggunakan AVO meter digital).
- Sesuaikan selektor switch pada AVO meter pada VDC.
- Ukur tegangan sel baterai sesuai polaritasnya (positif warna merah dan negatif
warna biru) mulai dari sel no. 1 sampai dengan sel terakhir.
- Catat hasilnya pada lembar kerja pengukuran tegangan sel baterai.
33

3.4.7 Pengukuran Arus


3.4.7.1 Pengukuran Arus Output Rectifier
3.4.7.1.1 Tujuan Pengukuran Arus Output Rectifier
Pengukuran arus pada output rectifier bertujuan untuk:
- Mengetahui besar arus pada baterai.
- Mengetahui besar arus pada beban.
- Mengetahui besar arus pada output rectifier.

3.4.7.1.2 Cara Pelaksanaan Pengukuran Arus Output Rectifier


- Siapkan tang ampere.
- Sesuaikan selektor switch tang ampere pada IDC.
- Ukur arus pada baterai dan beban.
- Catat hasilnya pada lembar kerja pengukuran arus output rectifier.

3.4.8 Pengukuran Berat Jenis Elektrolit


3.4.8.1 Tujuan Pengukuran Berat Jenis Elektrolit
Tujuan melakukan pengukuran berat jenis elektrolit adalah untuk
mengetahui kondisi elektrolit. Hal ini sangat penting karena elektrolit pada baterai
berfungsi sebagai konduktor atau sebagai media pemindah elektron oleh karena itu
agar proses kimia di dalam sel baterai bekerja baik, maka perlu dilakukan
pemeriksaan/pengukuran berat jenis elektrolit.
Alat ukur yang digunakan adalah hydrometer (Gambar 3.21)

1,1 Pompa karet


1,
1,10
1,
0
10 Silinder kaca
0
1,3
Areometer
1,20
0 Cairan Elektrolit

Gambar 3.24 Hydrometer


34

Keterangan:
Areometer yang biasa dipakai atau yang beredar dipasaran terdiri dari 3
(tiga) macam.
1. Areometer yang bertuliskan angka-angka berwarna putih (buatan
Jerman/baterai Hoppecke)
2. Areometer yang dilengkapi dengan warna, merah, hijau, kuning
Merah : Dead baterai, muatan baterai tidak ada/mati
Hijau : Half charge, kapasitas baterai 50 %
Kuning : Full charge, kapasitas baterai 90 100 %
3. Areometer yang dilengkapi dengan warna, merah, putih, hijau.
Merah : Recharge
Putih : Fair
Hijau : Good (buatan Taiwan)

3.4.8.2 Cara Pelaksanaan Pengukuran Berat Jenis Elektrolit


- Siapkan alat ukur berat jenis (hydrometer).
- Pada saat pengukuran posisi hydrometer harus tegak lurus.
- Pompakan cairan elektrolit secara maksimal/sampai penuh.
- Baca skala pada areometer sesuai permukaan cairan elektrolit.
- Catat hasil pengukuran pada lembar kerja pengukuran berat jenis
elektrolit.

3.4.9 Pengukuran Suhu Ruang Baterai


3.4.9.1 Tujuan Pengukuran Suhu Ruang Baterai
Tujuan pengukuran suhu ruang baterai adalah untuk mengetahui kondisi
ruang baterai apakah sudah sesuai dengan standar yang sesuai dengan kebutuhan
baterai atau tidak. Hal ini untuk membuat baterai awet dan tahan lama, mengingat
pengaruhnya sangat besar terhadap operasional baterai maka perlu dilakukan
pemeriksaan/pengukuran suhu pada ruang baterai.
35

3.4.9.2 Cara Pelaksanaan Pengukuran Suhu Ruang Baterai


Pelaksanaan pengukuran suhu ruang baterai dilakukan dengan langkah-
langkah sebagai berikut:
- Siapkan alat ukur suhu menggunakan termometer jenis alkohol yang biasanya
terletak di dinding ruang baterai.
- Yakinkan bahwa termometer berfungsi dengan baik.
- Catat hasil ukur ke dalam lembar kerja yang telah disediakan.

Gambar 3.25 Pengukuran Suhu Ruang Baterai


Standar suhu ruang baterai maksimum 40o C dan minimum 20o C.

3.5 Pedoman Pemeliharaan Sistem DC


3.5.1 In Service Inspection/Inspeksi dalam Keadaan Operasi

In service inspection merupakan inspeksi visual dalam keadaan


bertegangan/online dengan menggunakan panca indera untuk mengetahui kondisi
dari peralatan sistem AC/DC. Dalam program in service inspection sistem suplai
AC/DC dibagi menjadi mingguan yang dipaparkan sebagai berikut:
Periode Mingguan
Item yang perlu dilakukan inspeksi dan pendataan pada periode mingguan
adalah sebagai berikut:
a. Cek dan bersihkan kotoran dan debu
b. Cek kondisi lampu penerangan
c. Cek dan bersihkan panel battery distribusi
36

d. Cek level elektrolit.


e. Ukur dan cek BJ elektrolit tiap 5 sel
f. Ukur tegangan
g. Change over charger

3.5.2 Pemeliharaan dan Pengujian Setelah Gangguan


Pemeliharaan setelah gangguan adalah pemeliharaan yang dilakukan
setelah terjadi gangguan pada peralatan sistem DC yang memerlukan penormalan
segera agar pasokan sumber DC tetap handal.
Gangguan yang umumnya terjadi pada peralatan sistem DC adalah:
Berikut pemeliharaan apabila terjadi gangguan pada charger:
Tabel 3.1 Pemeliharaan Setelah Gangguan pada Charger
Kondisi Abnormal Kemungkinan Penyebab
- Gangguan pada modul AVR
Tegangan output naik - Fuse ke baterai putus
- Loss contact pada terminal output

Tegangan output tidak - MCB trip


ada/hilang - Dioda thyristor rusak
Rectifier di ON-kan MCB input - Dioda SCR shorted
AC trip - Output transformator utama disconnect
- Control card disconnect/rusak
- Filter kapasitor rusak
Rectifier beroperasi pada limit - Kelebihan beban pada output rectifier
arus terus menerus
Tegangan output rendah - Gangguan pada transformator utama
- Maka kerja pada voltage dropper
MCB input AC trip - Kapasitas/karakteristik MCB tidak
sesuai
Hubung tanah, lampu indikator - Hubung tanah pada rangkaian beban
menyala - Setting earth fault tidak sesuai
MCB input posisi-ON tegangan - Gangguan pada transformator utama
output tidak ada
37

Berikut pemeliharaan apabila terjadi gangguan pada baterai:


Tabel 3.2 Pemeliharaan Setelah Gangguan pada Baterai
Kondisi Abnormal Kemungkinan Penyebab
- Beban terlalu besar
- Kurang kontak
Baterai panas lebih - Tahanan kontak tinggi pada
sambungan atau kabel
- Kelebihan pengisian
- Jumlah sel terpasang kurang
Tegangan baterai tinggi
- Seting tegangan rectifier tidak sesuai
Elektrolit berbuih/berbusa - Pengotoran oleh debu
Berat jenis rendah - Sering dilakukan topping-up
Kelebihan gas pada saat - Elektrolit tidak murni
charge/discharge
- Level elektrolit tinggi
Pembentukan garam pada
- Gasket pada teminal rusak
terminal
- Kelebihan berat jenis
- Terdapat sel yang bocor
Hubung singkat ke tanah - Cairan elektrolit meluap/tumpah
- Kerusakan isolasi kabel
Arching pada terminal baterai - Baut klem longgar
Pada rangkaian baterai mengalir - Beberapa sel rusak
arus secara kontinyu - Terjadi kelebihan pengosongan sendiri
- Hubung singkat didalam sel
Sel baterai panas
- Kandungan karbon/endapan tinggi
- Float charging terlalu lama
- Pengotoran elektrolit (contaminated)
- Pengotoran karbon/endapan
Kapasitas rendah
- Permukaan elektrolit terlalu rendah
- Terjadi pengosongan di dalam sel
(sparator) gangguan di dalam sel.
- Satu atau beberapa sel open circuit
Penurunan kapasitas atau gagal
- Konektor antar sel, konektor antar
total
terminal sel berkarat atau putus.
- Permukaan rak tidak merata
Bagian atas sel baterai retak.
- Sinar matahari
38

- Level elektrolit terlalu tinggi


Elektrolit meluap
- Rating charge tinggi
- Suhu elektrolit terlalu tinggi pada saat
pengisian (charging)
- Elektrolit kosong, charger gagal
Meledak atau terjadi devormasi
sehingga terjadi tegangan lebih, Vent-
plug tersumbat, terminal kendor dan
terjadi arching.
- Loss contact pada sepatu kabel
Kabel penghubung antar rak (cable schoen)
panas - Korosif

Berikut pemeliharaan apabila terjadi gangguan pada rangkaian beban:


Tabel 3.3 Pemeliharaan Setelah Gangguan pada Rangkaian Beban

Kondisi Abnormal Kemungkinan Penyebab


Terminal pencabangan rusak/ - Penggabungan beberapa kabel
longgar - Ukuran kabel tidak sesuai
- Kerusakan isolasi kabel
Hubung tanah
- Terminal basah/kotor
- Auxiliary Contact MCB rusak
Indikasi alarm DC hilang tidak
- Kabel putus
ada
- Relay bantu rusak
- Gangguan mekanis
Kerusakan isolasi pada kabel - Penuaan
pengawatan - Terkena panas
- Binatang
BAB IV
ANALISIS DAN PEMBAHASAN DATA

4. 1 Data Hasil Pengukuran


Data Rectifier : Data Baterai :
Merek/Type : SWADEN/SCR 48 - 40A Merek/Type : AMH 270P
V Input : 380 VAC 3 Phase Kapasitas : 270 Ah / 1.2V
V Output : 110 VDC Jumlah Sel : 84
Kapas./Arus : 50 A Jenis Baterai : Ni - Cd
Voltage : 124 V
Pembuatan : Oktober 2011

4.1.1 Pengukuran Tegangan Input Rectifier


Berikut ini adalah hasil pengukuran tegangan input rectifier:
Tabel 4.1 Pengukuran Tegangan Input Rectifier saat Floating Charge
Phase Standar Hasil Ukur Keterangan
R-S 380 V 10% 378,8 V Normal
S-T 380 V 10% 381,2 V Normal
T-R 380 V 10% 376,4 V Normal

4.1.2 Pengukuran Tegangan Output Rectifier


Berikut ini adalah hasil pengukuran tegangan output rectifier:
Tabel 4.2 Pengukuran Tegangan Output Rectifier saat Floating Charge
Standar Tegangan Hasil Ukur Resetting
117,6 VDC 124 VDC -

4.1.3 Pengukuran Arus Output Rectifier


Berikut ini adalah hasil pengukuran arus output rectifier:
Tabel 4.3 Pengukuran Arus Output Rectifier saat Floating Charge
Standar Arus Baterai Arus Arus Arus Output
Maksimum Baterai Beban Rectifier
54 ADC 16 ADC 34 ADC 50 ADC

39
40

4.1.4 Pengukuran Tegangan DC Ground


Berikut ini adalah hasil pengukuran tegangan DC Ground:
Tabel 4.4 Pengukuran Tegangan DC Ground saat Floating Charge
Parameter Pengukuran Hasil Ukur (Presentase)
Positif Negatif 124.05 VDC
Positif Ground 70.61 VDC (56,92%)
Negatif Ground 53.44 VDC (43,08%)

4.1.5 Pengukuran Tegangan Baterai Tiap Sel, Berat Jenis Elektrolit, dan
Suhu Elektrolit dalam Kondisi Rectifier Bekerja
Berikut ini table pengukuran tegangan baterai tiap sel, berat jenis
elektrolit, dan suhu elektrolit dalam kondisi rectifier bekerja:

Tabel 4.5 Pengukuran Tegangan Baterai Tiap Sel, Berat Jenis Elektrolit, dan Suhu
Elektrolit saat Floating Charge

Elektrolit Elektrolit
Nomor Suhu Teg. ( V ) Nomor Suhu Teg. ( V )
o o
Cel C Bj Gr/CC Tinggi Tiap Cel Cel C Bj Gr/CC Tinggi Tiap Cel
01 30 1225 1,492 43 30 1175 1,494
02 30 1200 1,494 44 30 1200 1,482
03 30 1200 1,493 45 30 1200 1,491
04 30 1175 1,492 46 30 1250 1,481
05 30 1200 1,492 47 30 1200 1,493
06 30 1200 1,327 48 30 1200 1,356
07 30 1200 1,498 49 30 1200 1,494
08 30 1200 1,491 50 30 0 1,497
09 30 1175 1,491 51 30 1200 1,492
10 30 1225 1,494 52 30 1225 1,488
11 30 1175 1,492 53 30 1175 1,454
12 30 1175 1,484 54 30 1175 1,437
13 30 1175 1,941 55 30 1200 1,493
14 30 0 1,491 56 30 1200 1,485
15 30 1200 1,494 57 30 1150 1,490
16 30 1200 1,464 58 30 1175 1,487
17 30 1200 1,494 59 30 1200 1,491
18 30 1150 1,448 60 30 1175 1,491
19 30 1225 1,494 61 30 1150 1,453
20 30 1150 1,491 62 30 1200 1,504
21 30 1200 1,494 63 30 1225 1,490
22 30 1152 1,388 64 30 1200 1,713
23 30 1175 1,491 65 30 1200 1,494
24 30 1150 1,491 66 30 1225 1,497
25 30 1200 1,484 67 30 1175 1,478
26 30 1200 1,494 68 30 1125 1,488
41

27 30 1175 1,480 69 30 1150 1,406


28 30 1200 1,492 70 30 1200 1,480
29 30 1200 1,494 71 30 1175 1,491
30 30 1200 1,334 72 30 1250 1,491
31 30 1200 1,492 73 30 1225 1,462
32 30 1175 1,941 74 30 1225 1,490
33 30 1250 1,494 75 30 1175 1,492
34 30 1200 1,493 76 30 1200 1,489
35 30 1175 1,472 77 30 1225 1,490
36 30 1200 1,475 78 30 1200 1,498
37 30 1200 1,495 79 30 1175 1,490
38 30 1125 1,487 80 30 1200 1,490
39 30 1200 1,494 81 30 1200 1,492
40 30 1200 1,494 82 30 1200 1,490
41 30 1150 1,494 83 30 1225 1,490
42 30 1200 1,494 84 30 1175 1,489

4.2 Analisis Data

4.2.1 Analisis Data Pengukuran Tegangan Input Rectifier


Dari hasil pengukuran pada fasa R-S didapatkan tegangan 378,8 V;
sedangkan pada fasa S-T didapatkan tegangan 381,2 V; dan pada fasa T-R
didapatkan tegangan 376,4 V. Dari hasil pengukuran ini dapat disimpulkan
bahwa tegangan input rectifier pada ketiga fasa dalam kondisi normal
karena masih masuk dalam range tegangan standar yang telah ditentukan
yaitu 380 V 10% (342 V < x < 418 V).
4.2.2 Analisis Data Pengukuran Tegangan Output Rectifier
Diketahui standar tegangan output rectifier adalah 117,6 VDC yang
diperoleh dari hasil perhitungan menggunakan persamaan berikut:
Standar Tegangan Output Rectifier = 1,4 x n Sel Baterai
dimana:
1,4 = Standar tegangan output rectifier pada tiap sel baterai
jenis alkali saat floating charge (V)
n Sel Baterai = Jumlah sel baterai uji
Dari hasil pengukuran didapatkan tegangan 124, V dimana hasil ini
sudah mendekati hasil perhitungan yaitu 117,6 V. Dengan demikian tidak
perlu dilakukan resetting pada AVR (Auto Voltage Regulator). Sebaliknya
apabila hasil pengukuran tersebut terpaut jauh dengan hasil perhitungan
maka perlu dilakukan resetting pada AVR.
42

4.2.3 Analisis Data Pengukuran Arus Output Rectifier

Diketahui standar arus baterai maksimum adalah 54 ADC yang


diperoleh dari hasil perhitungan menggunakan persamaan berikut:
Standar Arus Baterai Maksimum = 0,2 x Kapasitas Baterai
dimana:
0,2 = Standar charging dan discharging current pada
baterai jenis alkali yang telah ditetapkan oleh IEC
(International Electrotechnical Commission) (A)
Kapasitas Baterai = Kapasitas baterai uji (Ah)
Dari hasil pengukuran didapatkan arus pada baterai 16 ADC, arus
pada beban 34 ADC, dan arus output rectifier 50 ADC. Hasil pengukuran arus
pada baterai (16 ADC) terpaut jauh dengan hasil perhitungan standar arus
baterai maksimum (54 ADC) karena saat melakukan pengukuran kondisi
baterai dalam keadaan penuh (floating charge) sehingga arus yang masuk
pada baterai cenderung kecil. Sebaliknya apabila dalam kondisi pengisian
ulang baterai setelah dilakukan pengosongan (boosting charge) arus yang
masuk cenderung besar namun tidak boleh melebihi standar arus baterai
maksimum.

4.2.4 Analisis Data Pengukuran Tegangan DC Ground

Pada pengukuran tegangan DC ground dilakukan pada tiga bagian


yaitu pengukuran tegangan pada positif negatif, positif ground, dan
negatif ground.
Pengukuran tegangan pada positif negatif diperoleh nilai 53,86
VDC, sedangkan pada positif ground sebesar 26,7 VDC, dan pada negatif
ground terukur 27 VDC. Untuk presentase tegangan positif ground negatif
ground diperoleh dari persamaan sebagai berikut:
1. Presentase tegangan DC ground pada positif ground:
PG
x 100%
PN
2. Presentase tegangan DC ground pada negatif ground:
43

NG
x 100%
PN
dimana:
P G = Tegangan pada sisi positif ground (V)
N G = Tegangan pada sisi negatif ground (V)
P N = Tegangan pada sisi positif negatif (V)
Dari hasil perhitungan menggunakan persamaan di atas, diperoleh
presentase tegangan DC ground pada sisi positif ground sebesar 56,92 %
dan presentase tegangan DC ground pada sisi negatif ground sebesar
43,08%. Presentase tegangan DC ground kedua sisi ini telah mendekati nilai
ideal yaitu 50% dan diatas standar minimal tegangan DC ground yaitu
37,5%. Semakin tinggi presentase nilai tegangan DC ground maka semakin
baik, sebaliknya apabila dibawah standar minimum (37,5%) maka peralatan
terindikasi terkena ground.

4.2.5 Analisis Pengukuran Tegangan Baterai Tiap Sel, Berat Jenis


Elektrolit, dan Suhu Ruang dalam Kondisi Rectifier Bekerja
Pada pengukuran tegangan baterai tiap sel, terdapat empat buah sel
baterai dibawah standar minimum/undercharge (<1,4 V) yaitu pada sel
baterai 6 (1,327 V), sel baterai 22 (1,388 V), sel baterai 30 (1,334 V), sel
baterai 48 (1,356 V). Sedangkan baterai yang melebihi standar
maksimum/overcharge (>1,5 V) terdapat empat buah sel baterai yaitu sel
baterai 13 (1,941), sel baterai 32 (1,941 V), sel baterai 62 (1,504 V), sel
baterai 64 (1,713 V).
Apabila tegangan baterai dibawah standar minimum /undercharge
(<1,4 V) maka akan terjadi penurunan kapasitas tegangan pada baterai.
Sebaliknya jika tegangan baterai melebihi standar maksimum/overcharge
(>1,5 V) mengakibatkan panas berlebih pada baterai sehingga terjadi
penguapan yang besar pada elektrolit, penguapan tersebut menyebabkan
elektrolit berkurang dan apabila dibiarkan terus-menerus elektroda akan
rusak.
Untuk pengukuran berat jenis elektrolit tiap sel, tidak ditemukan sel
baterai yang melebihi standar maksimum (1250 gram/liter) dan sel baterai yang
44

berat jenisnya dibawah standar minimum (1150 gram/liter) terdapat 2 buah sel
baterai yaitu sel baterai 38 (1125), sel baterai 68 (1125) dan sel baterai yang
tidak bisa di ukur berat jenisnya terdapat dua buah sel baterai yaitu sel
baterai 14 dan sel baterai 50 sehingga perlu di tambahkan air pada sel baterai
tersebut.
gram
Berat jenis yang lebih dari standar maksimum (1250 /liter)
mengakibatkan tahanan elektrolit baterai kecil sehingga arus yang masuk
semakin besar, akibatnya suhu elektrolit baterai meningkat. Sebaliknya
apabila berat jenis dibawah standar minimum (1150 gram/liter) mengakibatkan
tahanan elektrolit baterai besar sehingga arus yang masuk semakin kecil,
akibatnya proses charging baterai cenderung lama dan menyebabkan proses
penyimpanan baterai tidak normal (drop). Kondisi di atas sesuai dengan
persamaan berikut:
V=IxR
dimana:
V = Tegangan yang masuk pada tiap sel baterai
I = Arus yang masuk pada tiap sel baterai
R = Tahanan elektrolit baterai
Dalam pengukuran suhu ruangan terukur 30 C tidak melebihi batas
suhu maksimum (40 C), dengan demikian semua sel baterai beroperasi
dalam keadaan normal. Apabila suhu ruangan lebih dari 40 C menyebabkan
panas berlebih dan pengisian baterai menjadi tidak efektif. Sebaliknya jika
suhu ruangan kurang dari 20 C operasi baterai tidak normal karena lembab.
45

BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
1. Terdapat tiga metode pengisian baterai, yaitu equalizing charge, boosting
charge, dan floating charge. Dimana metode pengisian dapat dipilih sesuai
dengan kebutuhan.
2. Standar tegangan minimum pada floating charge adalah 1,4 V sedangkan
standar tegangan maksimumnya 1,5 V.
3. Standar tegangan input rectifier yaitu 380 V 10%, dimana hasil ukur
tegangan pada ketiga fasa dalam kondisi normal.
4. Hasil pengukuran arus pada baterai terpaut jauh dengan hasil perhitungan
standar arus baterai maksimum, karena saat melakukan pengukuran kondisi
baterai dalam keadaan penuh (floating charge).
5. Pada pengukuran tegangan baterai tiap sel terdapat empat buah sel baterai
yang dibawah standar minimum/undercharge (<1,4 V) dan terdapat empat
buah sel baterai yang melebihi standar maksimum/overcharge (>1,5 V).
6. Hasil pengukuran berat jenis elektrolit tidak ditemukan sel baterai yang
berat jenisnya melebihi standar maksimum (1250 gram/liter) dan ditemukan 2
sel baterai yang berat jenisnya dibawah standar minimum (1150 gram/liter) dan
terdapat 2 buah sel baterai yang tidak dapat diukur sehingga perlu
penambahan air
7. Dalam pengukuran suhu ruangan pada kondisi rectifier bekerja, tidak
ditemukan suhu yang melebihi batas suhu maksimum (40 C), dengan
demikian semua sel baterai beroperasi dalam keadaan normal.
46

5.2 Saran

1. Untuk mengetahui nilai berat jenis baterai secara presisi posisi hydrometer
agak diangkat sedikit dan tidak tercelup ke cairan baterai.
2. Pengambilan data saat pengujian harus secara objektif agar ketika
ditemukan objek uji yang tidak memenuhi standar dapat segera ditindak
lanjuti.
3. Sebelum melakukan pengujian hendaknya membaca dan memahami
prosedur pemeliharaan baterai.
47

DAFTAR PUSTAKA

1. Watanabe, Schematic Diagram, Fuji Elektrik, 16-12-1986


2. Purwadi, Petunjuk Pemeliharaan dan Operasi Battery Charger 110V PLTA
Pejengkolan, 2003, PT Indonesia Power Sub Unit Bisnis Pembangkitan Mrica
48

LAMPIRAN