Anda di halaman 1dari 26

Pendidikan Kesehatan pada ibu Hamil dan Bersalin

Pendidikan kesehatan pada ibu hamil bertujuan untuk meningkatkan kesadaran dan
kemampuan hidup sehat bagi ibu hamil agar terwujud derajat kesehatan yang
optimal.Diharapkan dengan penyuluhan dan informasi dari bidan bisa setiap ibu hamil dapat
menjalani kehamilannya dengan tenang. Serta siap menghadapi persalinan.

Pendidikan kesehatan pada ibu bersalin untuk meningkatkan kesadaran dan kemampuan
hidup sehat bagi ibu yang akan menghadapi persalinan agar terwujud derajad kesehatan yang
optimal.Diharapkan dengan penyuluhan dan informasi dari bidan dapat membuat ibu bersalin
dapat menjalani persalinannya dengan tenang.
Peristiwa kelahiran bukan hanya merupakan proses murni fisiologis belaka, akan tetapi
banyak pula diwarnai dengan komponen-komponen fisiologis. Tetapi ada perbedaan yang
dialami oleh ibu yang satu dengan yang lainnya. Pengalaman di masyarakat, ada ibu-ibu yang
sangat muda melahirkan bayinya, dan ada juga ibu-ibu yang sangat suka melahirkan bayinya,
yang kadang-kadang sampai mengalami keadaan abnormal seperti operasi. Untuk itulah perlu
dilakukannya Pendidikan kesehatan pada ibu bersalin yaitu untuk mengantisipasi perasaan cemas
pada ibu dalam menghadapi persalinan.

Dilihat secara konsep Pendidikan kesehatan adalah upaya untuk mempengaruhi atau
mengajak orang lain baik individu, kelompok atau masyarakat,agar melaksanakan prilaku hidup
sehat. Sedangkan secara operasional pendidikan kesehatan adalah semua kegiatan untuk
memberikan dan atau meningkatkan pengetahuan, sikap, san praktek masyarakat dalam
memelihara dan meningkatkan kesehatan mereka sendiri.
I. Pendidikan Kesehatan pada Ibu Hamil :
A. Kebutuhan Nutrisi Ibu Hamil
Selama kehamilan ibu membutuhkan tambahan asupan makanan untuk pertumbuhan
janin dan pertahanan dirinya sendiri. Sebagai tenaga kesehatan sebaiknya melakukan upaya
untuk memPendidikankan tentang kebutuhan nutrisi ibu hamil tersebut.
1. Jenis-jenis makanan:
a. Makanan pokok : karbohidrat sebagai sumber energi
b. Makanan pembangun : protein untuk tumbang janin
c. Makanan pelengkap : vitamin dan mineral
d. Makanan penunjang : lemak
2. Tambahan gizi yang diperlukan ibu hamil adalah :
a. Protein : dari 6 gr/hari menjadi 10 gr/hari
b. Energi / kalori : yang dapat diperolieh dari karbohidrat dan lemak
c. Vitamin : sebagai pengatur dan pelindung
Penambahan tersebut diperlukan untuk menunjang pertumbuhan dan perkembangan janin,
persiapan persalinan dan untuk melakukan aktivitas. Penambahan ini pada trimester pertama
belum diperlukan, tetapi pada trimester dua dan tiga dibutuhkan penambahan nutrisi karena
terjadi pertumbuhan dan perkembangan janin yang cepat.

3. Tiga jenis makanan yang penting setiap hari dikonsumsi ibu hamil :
a. Zat besi : Untuk mencegah anemia sehingga tidak akan terjadi BBLR, perdarahan,dll
b. Kalsium : Untuk pertumbuhan tulang
c. Yodium : Untuk mencegah pembesaran kelenjar gondok pada ibu, perkembangan lambat
sehingga akan terjadi retardasi mental, cebol.
4. Perubahan yang perlu dipahami ibu hamil :
a. Tahap I (2 minggu setelah konsumsi)
Gizi yang diperlukan seperti biasa harus terpenuhi, tapi belum membutuhkan penambahan
b. Tahap II (minggu ke 2 - minggu ke 8)
Sudah dibutuhkan nutrisi karena pada tahap ini sudah terbentuk jaringan-jaringan dan organ-
organ tubuh janin
c. Tahap III (minggu ke 8 lahir)
Untuk persiapan persalinan, laktasi dan kesempurnaan janin

B. Istirahat
Istirahat bagi ibu hamil untuk meringankan urat syaraf atau mengurangi aktivitas otot.
Wanita hamil butuh istirahat yang cukup, wanita hamil dianjurkan untuk tidur siang karena udara
panas mudah membuat merasa lebih baikan bila cukup banyak istirahat.
Releksasi tubuh yang sempurna mengatasi ketegangan fisik dan psikis selama hamil
terutama pada saat melahirkan. Releksasi sangat berguna juga bagi kesehatan ibu dan janin yang
dikandungnya.
Agar ibu hamil dapat melakukan istirahat yang benar, maka ia perlu mengetahui
bagaimana cara penyegaran tubuh dan sehat yaitu : pertama angkat tangan, kemudian turunkan,
sekali lagi angkat kemudian tarik nafas dan hembuskan, lakukan dengan santai.
1. Kegunaan istirahat adalah :
a. Untuk melepaskan lelah
b. Memberikan kesempatan pada tubuh untuk membentuk kegiatan baru
c. Menambah kesegaran untuk melakukan pekerjaan
2. Cara tidur yang nyaman
Pertama-tama ibu hamil duduk perlahan, topanglah tubuh dengan tangan kanan.
Kemudian sedikit miringkan badan ke kanan, tangan kiri menyilang ikut menopang tubuh ibu
perlahan-lahan, kemudian ibu hamil bisa tidur dengan telentang.
Begitu juga saat bangun, terlebuh dahulu miringkan tubuh ke kanan, topanglah tubuh
dengan tangan kanan. Bangunlah perlahan-lahan dan kemydian ibu hamil bisa duduk kembali.
Kalau perut ibu semakin besar akan sulit untuk tidur dengan posisi telentang maupun sebaliknya.
Untuk itu ibu merasa tidur dengan posisi miring ke kiri.

C. Kebutuhan Pakaian
Ibu hamil sebaiknya mengenakan pakaian yang memenuhi kriteria sebagai berikut :
1. Nyaman : pakaian sebaiknya tidak ada penekanan-penekanan pada bagian tertentu sehingga ibu
tidak dapat bebas bergerak
2. Longgar : bukan berarti pakai baju yang terlalu besar, tapi yang dapat bergerak bebas
3. Tidak tebal : pakaian tebal akan menimbulkan rasa panas dan keluarnya keringat sehingga tidak
bebas bergerak
4. Menarik : enak dipandang mata
5. Menyerap keringat : karena pada ibu hamil banyak keringat, maka dianjurkan memakai pakaian
yang menyerap keringat. Disini ditekankan pada bahan dasarnya.

D. Imunisasi
Pada masa kehamilan ibu hamil diharuskan melakukan imunisasi tetanus toksoid (TT).
Gunanya pada antenatal dapat menurunkan kemungkinan kematian bayi karena tetanus. Ia juga
dapat mencegah kematian ibu yang disebabkan oleh tetanus.
Menurut WHO seorang ibu tidak pernah diberikan imunisasi tetanus, sedikitnya 2x
injeksi selama kehamilan ( I pada saat kunjungan antenatal I dan II pada 2 minggu kemudian )
Jadwal pemberian suntikan tetanus adalah :
TT 1 selama kunjungan antenatal I
TT 2 4 minggu setelah TT 1
TT 3 6 minggu setelah TT 2
TT 4 1 tahun setelah TT 3
TT 5 1 tahun setelah TT 4
Karena imunisasi ini sangat penting, maka setiap ibu hamil hendaknya mengetahui dan
mendapat informasi yang benar tentang imunisasi TT. Petugas kesehatan harus berusaha
program ini terlaksana maksimal dan cepat.

E. Senam Hamil
Senam hamil bukan merupakan keharusan, namun dengan melakukan senam hamil akan
memberikan banyak manfaat dalam membantu kelancaran proses persalina, antara lain dapat
melatih cara mengedan yang benar. Kesiapan ini merupakan bakal bagi calon ibu pada saat
persalinan.
1. Tujuan senam hamil adalah :
Memberikan dorongan serta melatih jasmani dan rohani ibu secara bertahap agar ibu
dapat menghadapi persalinan dengan tenang, sehingga proses persalinan dapat berjalan lancar
dan mudah,Membimbing wanita menuju suatu persalinan yang fisiologis,Melonggarkan
persendian yang berhubungan dengan proses persalinan,Cara memperoleh kontraksi dan relokasi
yang sempurna,Menguasai teknik-teknik pernapasan dalam persalinan,Dapat mengatur diri pada
ketenangan
2. Manfaat senam hamil secara teratur :
a. Memperbaiki sirkulasi darah
b. Mengurangi pembengkakan
c. Memperbaiki keseimbangan otot
d. Mengurangi kram / kejang pada kaki
e. Menguatkan otot-otot perut
f. Mempercepat proses penyembuhan setelah melahirkan
3. Syarat mengikuti senam hamil :
a. Pemeriksaan kesehatan dan kehamilan oleh dokter / bidan
b. Lakukan latihan setelah kehamilan 22 minggu
c. Lakukan latihan secara teratur dan disiplin
4. Gerakan senam hamil ada 3 tahap :
a. Kunjungan I ada 4 tahap
b. Kunjungan II ada 7 tahap
c. Kunjungan III gabungan kedua tahap tersebut
5. Gerakan senam hamil pada kunjungan pertama :
a. Senam untuk kaki
1) Dududk di kursi dengan kaki dirapatkan dan telapak kaki ditaruh di lantai
2) Mengangkat jari-jari kaki secara perlahan lalu diturunkan, berguna untuk memperkuat otot
panggul dan punggung sehingga dapat menopang tubuh ibu yang semakin besar
b. Duduk di kursi, silangkan kaki kanan diatas kaki kiri
1) Gerakkan ujung kaki perlahan-lahan ke atas dan turunkan, berguna untuk otot pinggang dan
panggul
c. Senam duduk bersila
1) Duduk bersila
2) Letakkan kedua telapak tangan di atas lutut
3) Tekan lutut ke bawah perlahan-lahan, berguna untuk mengurangi kram kaki karena duduk
terlalu lama
d. Cara tidur yang nyaman
1) Berbaring miring ke kiri dengan kaki ditekuk
6. Gerakan senam hamil pada kunjungan ke dua :
a. Senam posisi telentang
1) Tidurlah telentang dan tekuk lutut sedikit, jangan terlalu lebar dan arahkan telapak tangan
kebawah dan berada di samping badan
2) Angkat pinggang secara perlahan-lahan
b. Senam posisi merangkak
1) Badan dalam posisi merangkak
2) Sambil menarik nafas angkat punggung ke atas dengan wajah menghadap ke bawah,
membentuk lingkaran sambil perlahan-lahan mengangkat wajah, hembuslah nafas. Turunkan
punggung kembali perlahan
c. Senam untuk lutut
1) Tidur telentang tekuk kaki kanan, lutut kanan digerakkan perlahan ke kanan, bergantian
d. Senam dengan kedua lutut
1) Senam telentang dengan kedua lutut ditekuk, kedua lutut digerakkan kekiri dan kanan
e. Gerakan untuk mengurangi rasa sakit saat melahirkan
1) Tidur dengan posisi kaki ditekuk, urut perut dengan kedua tangan dari bawah perut ke
payudara
f. Cara mengejan
1) Posisi setengah duduk dan kaki direnggangkan
2) Perlahan-lahan tarik nafas sebanyak 3x pada hitungan ke empat tarik nafas dan tahan
mengejan kearah pantat dan hembuskan
g. Cara pernapasan saat melahirkan
1) Dilakukan jika bidan mengatakan tidak usah mengejan lagi
2) Letakkan kedua tangan di atas dada
3) Buka mulut lebar-lebar bernapas pendek sambil mengatakan hah..hah

F. Kunjungan Pemeriksaan Kehamilan


Setiap wanita hamil menghadapi reaksi komplikasi yang bisa engancam jiwanya. Oleh
karena itu, setiap wanita hamil memerlukan sedikitnya empat kali kunjungan selama periode
antenatal :
1. 1x kunjungan selama Trimester I (sebelum 14 mg)
2. 1x knujungan selama Trimester II (antara mg 14-28)
3. 2x kunjungan selama Trimester III (antara mg 28-36 dan sesuda mg 36)

Pada setiap kali kunjungan antenatal tersebut, perlu didapatkan informasai yang sangat penting.
Tabel di bawah ini memberikan garis-garis besarnya :
Kunjugan Waktu Informasi Penting
TM I Sebelum mg ke- Membangun hubungan saling percaya antara petugas
14 kesehatan dengan ibu hamil
Mendeteksi masalah dan menanganinya
Melakukan tindakan pencegahan spt tetanus
neonaturum, anemia kekurangan zat besi, penggunaan
praktek tradisional yang merugikan
Memulai persiapan kelahiran bayi dan kesiapan untuk
menghadapi komplikasi
Mendorong perilaku yang sehat (gizi, latihan dan
kebersihan dan sebagainya)
TM II Sebelum mg ke- Sama seperti di atas ditambah kewaspadaan khusus
28 mangenai preeklamsia (tanya ibu tentang gejala-gejala
preeklamsia, pantau tekanan darah, evaluasi oedema
periksa untuk mengetahui proteinuria)
TM III Antara mg ke Sama seperti di atas ditambah palpasi abdominal untuk
28-36 mengetahui apakah ada kehamilan ganda
TM III Setelah mg ke- Sama seperti di atas, ditambah deteksi letak bayi yang
36 tidak normal, atau kondisi lain yang memerlukan
kelahiran di Rumah Sakit
Ibu hamil tersebut harus lebih sering dikunjungi jika terdapat masalah dan ia hendaknya
disarankan untuk menemui petugas kesehatan bilamana ia merasakan tanda-tanda bahaya atau
jika ia merasa khawatir.
G. Tanda-tanda Dini Bahaya / Komplikasi pada Kehamilan Muda
1. Perdarahan Pervaginam
a. Abortus
Abortus adalah kegagalan kehamilan sebelum usia kehamialan 22minggu.
Jenis abortus :
1) Abortus spontan
a) Abortus imminens
Tanda / gejala : perdarahan sedikit, nyeri abdomen
nanganan : tirah baring, jangan melakukan aktifitas fisik berlebihan, hubungan sex dihentikan sementara, jika
perdarahan berhenti lakukan ANC, jika perdarahan berlangsung nilai kondisi janin / USG
b) Abortus insipiens
nda / gejala : perdarahan banyak, nyeri karena kontraksi uterus kuat, ada pembukaan, besarnya uterus sesuai
dengan usia kehamilan.
Penanganan : kuretase
c) Abortus incomplete
Tanda / gejala : perdarahan banyak, ada pembukaan, ada teraba sisa jaringan, uterus berkontraksi
Penanganan : kuretase
d) Abortus complete
Tanda / gejala : uterus lebih kecil dari usia kehamilan, perdarahan sedikit tapi nyeri perut bagian bawah, telah
terjadi pengeluaran hasil konsepsi, perdarahan akan berhenti 10 hari bila berlanjut menjadi
endometritis
Penanganan : tidak perlu evaluasi lagi, observasi untuk melihat adanya perdarahan, pastikan untuk tetap
memantau kondisi ibu.
2) Abortus provokatus
Abortus medisinalis : melihat adanya komplikasi pada ibu
Abortus kriminalis : disengaja dengan alat dan obat
3) Abortus septik : adanya komplikasi pada ibu
4) Missed abortion
Apabila janin muda yang telah mati tertahan di dalam rahim selama 2 bulan atau lebih.
Tanda : rahim semakin mengecil, buah dada mengecil kembali, amenorrhoe berlangsung terus
Penanganan : di Rumah Sakit

b. Kehamilan Mola
Patologi : sebagian dari vili berubah menjadi gelembung-gelembung berisi cairan jernih
Tanda dan gejala :
1. Perdarahan sedang banyak
2. Serviks terbuka
3. Uterus lunak dan lebih besar dari usia kehamilan
4. Hyperemesis lebih lama
5. Kram perut bagian bawah
6. Tidak ada tanda-tanda adanya janin
7. Keluar jaringan seperti anggur
Penanganan : Segera dikeluarkan karena bernahaya.

c. Kehamilan Ektopik
Kehamilan ektopik adalah kehamilan dimana sel telur yang dibuahi berimplantasi dan
tumbuh diluar endometrium kavum uteri.
Gejala : amenorhoe, nyeri perut, perdarahan pervaginam sedikit, syok karena hypovolemia, nyeru palpasi
dan nyeri pada toucher, tumor dalam rongga panggul, gangguan kencing, Hb menurun.

2. Hyperemesis Gravidarum
Adalah mual dan muntah yang berlebihan pada ibu hamil.
a. Ringan
Tanda / gejala :
1) Mual muntah terus menerus
2) Penderita lemah, tidak mau makan, BB menurun, tekanan darak menurun
3) Nadi cepat 100x/menit
4) Nafas agak cepat
5) Nyeri epigastrium, bibir dan lidah kering
6) Turgor kulit menurun
Penanganan : rawat jalan dengan diet sering ngemil, minum vitamin B6, tinggi karbohidrat rendah lemak.
b. Sedang
Tanda / gejala :
1) Mual muntah yang hebat
2) Lemah, apatis, turgor kulit mulai jelek
3) Lidah kering dan kotor, nafas bau aseton
4) Nadi kecil dan cepat, suhu naik, tekanan darah & BB menurun
5) Dehidrasi, ikterus ringan, mata cekunh.
c. Berat
Tanda / gejala :
1) KU jelek
2) Kesadaran menurun
3) Nadi kecil, halus dan cepat
4) Dehidrasi berat, ikterus
5) Suhu badan meningkat, TD & BB turun
3. Nyeri Perut Bagian Bawah
Nyeri perut pada kehamilan 22 minggu atau kurang
Diagnosis nyeri perut bagian bawah :
a. Kista ovarium
Gejala dan tanda : nyeri perut, tumor adreksa pada PD, rasa tumor di perut bawah, perdarahan
vaginal ringan
b. Apendisitis : radang umbai cacing usus buntu
Gejala : nyeri perut bawah, demam, nyeri lepas
c. Sintitis : disuria, sering berkemih, nyeri perut
d. Pielonefritis : infeksi akut saluran kemih dengan gejala disuria, demam tinggi, sering berkemih,
nyeri perut
e. Peritronitis : radang selaput perut dalam rongga panggul, dengan gejala demam, nyeri perut
bawah, bising usus negatif
f. Kehamilan ektopik : tandanya nyeri perut, ada perdarahan sedikit, serviks tertutup, uterus
sedikit besar dan lunak
H. Tanda-tanda Dini Bahaya / Komplikasi Ibu dan Janin pada Kehamilan Lanjut
1. Perdarahan Pervaginam
Disebut juga PerdarahanAntepartum, yaitu perdarahan yang terjadi setelah kehamilan 28
minggu (TM III), biasanya lebih banyak dan lebih berbahaya dari perdarahan kehamilan sebelum
20 minggu.
Pada TM III perdarahan disebabkan oleh :
a. Placenta Previa
Adalah Placenta yang implantasi disekitar segmen-segmen bawah rahim, sehingga dapat
menutupi sebagian / seluruh pembukaan jalan lahir.
Penyebabnya :
1) Keadaan endometrium kurang baik
2) Myoma Uteri
3) Curretase berulang-ulang

Pembagian Plasenta Previa :


totalis (seluruhnya), marginalis (pinggir), parsialis (sebagian)
Gejala dan tanda :
1) Perdarahan tanpa nyeri
2) Paerdarahan berulang-ulang
3) Kepala anak Sangay tinggi
4) Sering terjadi kelainan letal
5) Pada PD terasa jaringan
6) Darah berwarna merah sejajar dengan bekuan (terjadi pembukaan pembuluh darah)
7) Dapat terjadi estela miksi dan defekasi, aktifitas fisisk kontraksi, brakston hicks, koitus.
Penanganan :
Bidan yang menghadapi plasenta previa dapat mengambil sikap dengan melakukan rujukan ke
tempat pertolongan yang mempunyai fasilitas cukup
b. Solusio Placenta
Terlepasnya placenta sebelum waktunya dengan implantasi pada kehamilan TM III
Etiologi :
Hypertensi, tali pusat pendek, trauma, tekanan rahim membesar pada vena cava inferior,
hydramnion gemelli, MP, usia lanjut. Defisiensi asam folik.
Tanda-tanda :
1) Perdarahan disertai nyeri
2) Perdarahan segar disusul dengan partus
3) Warna darah merah kehitaman
4) Palpasi sukar karena rahim keras
5) Fundus uteri makin lama makin naik
6) Bunyi jantung biasanya tidak ada
7) Pada PD teraba ketuban yang tegang terus menerus.
2. Sakit Kepala yang hebat, Penglihatan Kabur, Bengkak pada Wajah & Tangan
a. Hypertensi
Tanda :
1) Tekanan Darah 140/90 mmHg
2) Sistolik meningkat 30 mmHg dan Diastolik meningkat 15 mmHg
b. Preeklamsia
Penyakit kehamilan yang disebabkan oleh kehamilan itu sendiri
Klasifikasi :
1) Preeklamsia ringan
Tanda : TD 140/90 mmHg, oedema kaki, jari tangan & muka/kenaikan BB 1 Kg atau lebih perminggu,
protein urin +1 atau +2 pada urin kateter
2) Preeklamsia berat
Tanda : TD 160/110 mmHg atau lebih, protein urin 5 gr atau lebih perliter, oliguria, yaitu jumlah urin
kurang dari 500 cc/24 jam
Keluhan subjektif :
Nyeri epigastrium, gangguan penglihatan, nyeri kepala, oedema paru dan sianosis, gangguan
kesadaran
Pencegahan :
1) Pemeriksaan antenatal yang teratur
2) Harus selalu waspada terhadap kemungkinan terjadinya preeklamsi kalau ada faktor-faktor
predisposisi
3) Berikan penjelasan tentang menfaat istirahat dan tidur, ketenangan serta pentingnya mengatur
diet rendah garam.
c. Eklamsia
Kelanjutan preeklamsia berat menjadi eklamsi dengan tambahan gejala kejang-kejang / koma.

Kejang-kejang pada eklamsi terdiri dari tingakat :


1) Stadium invasi awal
a) Berlangsung 30 35 detik
b) Tangan dan kelopak mata bergetar
c) Mata terbuka dengan pandangan kosong
d) Kepala diputar ke kiri/ke kanan
2) Stadium kejang kronik
a) Seluruh otot badan menjadi kaku,wajah kaku
b) Tangan menggenggam dan kaki membengkak kedalam
c) Pernafasan terhenti
d) Muka mulai kelihatan sianosis
e) Lidah dapat tergigit
f) Mata melotot
g) Muka kelihatan kongesti dan sianosis
h) Stadium ini berlangsung kirr kira 20 30 detik
3) Stadium kejang kronik
a) Semua otot bekerja berulang ulang dalam waktu cepat
b) Mulut terbuka dan menutup
c) Keluar ludah berbusa dan lidah dapat tergigit
d) Mata melotot
e) Muka kelihatan kongesti dan sianosis
f) Berlangsung selama 1 2 menit
4) Stadium koma
a) Lamanya ketidaksadaran (koma) itu berlangsung selama beberapa menit sampai berjam jam
b) Selama serangan TD meningkat
c) Nadi cepat
d) Suhu naik sampai 40 derajat celcius
Penanganan :
Menghindari tejadinya kejang berulang, mengurangi koma, meningkatkan jumlah di uresis.
3. Keluarnya Cairan Pervaginam
a. KPD
Pecahnya ketuban sebelum inpartu bila pembukaan pada PP <>
Etiologi :
Belum jelas sehingga preventif tidak dapat dilakukan. Oleh karena itu menganjurkan ibu
menjaga kebersihannya terutama bagi perineum
Patogenesis :
1) Selaput ketuban terlalu tipis
2) Infeksi
3) Faktor predisporsi : MP, malposisi, disproporsi (ketidakseimbangan antara panggul dengan
janin), servix incompeten
4) KPD artifisial
Gejala dan tanda :
1) Keluarnya cairan ketuban
2) Ketuban pecah tiba-tiba
3) Cairan tampak di introitus
4) Tidak ada His dalam 1 jam
Penanganan : rujuk
b. Amnionitis
Gejala dan tanda :
1) Cairan vagina berbau
2) Demam menggigil
3) Nyeri perut, uterus nyeri
4) Nadi cepat
5) Perdarahan pervaginam sedikit-sedikit
c. Vaginitis
Gejala dan tanda :
1) Cairan vagina berbau
2) Tidak ada riwayat KPD
3) Gatal, keputihan, nyeri perut
4) Disuria
4. Gerak Janin tidak Terasa
Ibu tidak merasakan lagi gerakan janin pada usia kehamilan 22 minggu atau selama persalinan.
a. Gawat janin
1) Gerakan janin tidak ada
2) DJJ abnormal (<> 100/menit)
3) Cairan ketuban bercampur mekonium
b. Kematian janin
Kematian hasil konsepsi yang masih berada dalam uteri tanpa memandang umur kehamilannya.
Sebab-sebab kematian janin :
1) Toxemia gravidarum
2) Penyakit infeksi
3) Kelainan bawaan yang berat
Gejala :
1) DJJ tidak terdengar lagi
2) Rahim tidak membesar
3) Fundus uteri makin turun
4) Pergeseran anak tidak teraba lagi
5) Palpasi tidak jelas
Penanganan / penatalaksanaan :
1) Meningkatkan ANC
2) Perbaikan teknik resusitasi
3) Meningkatkan pemeriksaan kesehatan
4) Mengatasi bentuk infeksi perinatal
5. Nyeri Perut yang Hebat
Ibu mengeluh nyeri perut pada kehamilan . 22 minggu
a. Ruptura uteri
Cara terjadinya :
1) Ruptur uteri spontan
a) Terjadi spontan dan sebagian besar pada persalinan
b) Terjadi gangguan mekanisme persalinan sehingga menimbulkan ketegangan segmen bawah
rahim yang berlebihan
2) Ruptur uteri traumatik
a) Terjadi pada persalinan
b) Timbulnya ruptur uteri, karena tindakan seperti ekstraksi, forsep, vakum
3) Ruptur uteri pada bekas luka uterus
a) Terjadinya spontan
b) Bekas SC
c) Bekas operasi pada uterus
Gejala-gejala :
1) Nyeri yang hebat
2) Terjadi robekan dalam perutnya
3) Akibat ruptur menimbulkan : syok dengan nadi cepat, kecil, pernafasan cepat dan pendek, TD
menurun, tampak anemis
4) Palpasi abdomen dapat dirasakan : janin dibawah dinding rahim, perut terasa sakit, sangat nyeri,
teraba uterus yang berkontraksi
5) Setelah terjadi infeksi dapat menjadi terasa nyeri, suhu meningkat
6) Pada PD dijumpai : bagian terendah mudah didorong ke atas, terdapat perdarahan melalui
vagina, dapat diraba tempat robekan pada dinding uterus.

I. Persiapan Persalinan dan Kelahiran Bayi


Persiapan persalinan yaitu rencana tindakan yang dibuat oleh ibu, anggota keluarga dan
bidan
Komponen rencana persalinan :
1. Membuat rencana persalinan
Berupa tempat bersalin, tenaga kesehatan yang terlatih, bagaimana berhubungan dengan
tenaga kesehatan, yransportasi, teman dalam persalinan, serta biaya untuk persalina

2. Rencana pembuat keputusan


Disini dibicarakan siapa yang bertindak sebagai pengambil keputusan utama, pembuat
keputusan jika pembuat keputusan utama tidak ada.
3. Mempersiapkan sistem transpor
Dimana tempat bersalin, cara menjangkau tingkat asuhan lebih lanjut, fasilitas kesehatan
untuk merujuk, mendapatkan dana, dan persiapan donor darah
4. Membuat rencana atau pola menabung
Anjurkan keluarga menabung, sehingga jika diperlukan dapat diambil langsung, bidan
bekerjasama dengan masyarakat dan tokoh masyarakat
5. Mempersiapkan barang-barang untuk persalinan
Berupa pakaian ibu dan palaian bayi

J. Persiapan Laktasi
Payudara adalah sumber ASI yang merupakan makanan utama bagi bayi yang perlu
diperhatikan dalam persiapan laktasi adalah :
1. Bra harus sesuai dengan pembesaran payudara yang sifatnya menyokong payudara dari bawah,
bukan menekan dari depan.
2. Sebaliknya ibu hamil masuk dalam kelas bimbingan persiapan menyusui
3. Penyuluhan (audio-visual) tentang :
a. Keunggulan ASI dan kerugian susu botol
b. Manfaat rawat gabung
c. Perawatan bayi
d. Gizo ibu hamil dan menyusui
e. Keluarga berencana,dll
4. Dukungan psikologis pada ibu untuk menghadapi persalinan dan keyakinan dalam keberhasilan
menyusui
5. Pelayanan pemeriksaan payudara dan senam hamil

Persiapan psikologis untuk ibu menyusui berupa sikap ibu dipengaruhi oleh faktor-faktor
:
1. Adat istiadat / kebiasaan / kebiasaan menyusui di daerah masing-masing
2. Pengalaman menyusui sebelumnya / pengalaman menyusui dalam keluarga / tidak
3. Pengetahuan tentang manfaat ASI, kehamilan yang diinginkan atau tidak
4. Dukungan dari tenaga kesehatan, teman atau kerabat dekat.
Langkah-langkah yang harus diambil dalam mempersiapkan ibu secara kejiwaan untuk
menyusui adalah :
1. Mendorong setiap ibu untuk percaya dan yakin bahwa ia dapat sukses dalam menyusui
bayinya, menjelaskan pada ibu bahwa persalinan dan menyusui adalah proses alamiah yang
hampir semua ibu berhasil menjalaninnya. Bila ada masalah, petugas kesehatan akan menolong
dengan senang hati
2. Keyakinan ibu akan keuntungan ASI dan kerugian susu botol / formula
3. Memecahkan masalah yang timbul pada ibu yang mempunyai pengalaman menyusui
sebelumnya, pengalaman kerabat atau keluarga lain
4. Mengikutsertakan suami atau anggota keluarga lain yang berperan dalam keluarga, ibu harus
dapat beristirahat cukup untuk kesehatannya dan bayinya, sehingga perlu adanya pembagian
tugas dalam keluarga
5. Setiap saat ibu diberi kesempatan untuk bertanya dan tenaga kesehatan harus dapat
memperlihatkan perhatian dan kemauannya dalam membantu ibu sehingga keraguan atau
ketakutan untuk bertanya tentang masalah yang dihadapinya.

K. Dukungan Psikologis
Lingkup psikologis meliputi:
1. Support keluarga
2. support tenaga kesehatan
3. rasa aman dan nyaman
4. Persiapan menjadi orang tua, dan persiapan sibling.

Dukungan psikologis dan perhatian akan memberi dampak terhadap pola kehidupan
sosial (keharmonisan, penghargaan, pengorbanan, kasih sayang dan empati) pada wanita hamil
dan aspek teknis, dapat mengurangi aspek sumber daya (tenaga ahli, cara penyelesaian
persalinan normal, akselerasi, kendali nyeri dan asuhan kebidanan). Hal-hal tersebut dapat
dilakukan oleh suami bersama keluarga ibu atau bidan sebagai tenaga kesehatan melalui
Pendidikan kesehatan.
Pada ibu yang primipara, kehamilan merupakan suatu pengalaman yang baru. Sehingga
ibu tersebut memerlukan suatu informasi yang berhubungan dengan kehamilannya. Bagi petugas
kesehatan berkewajiban menyampaikan informasi-informasi yang diperlukan oleh ibu. Sehingga
ibu dapat memahami keadaaannya dan dapat melakukan hal-hal yang berkaitan dengan
kehamilannya

II. Pendidikan Kesehatan pada Ibu Bersalin :


Pendidikan kesehatan pada ibu bersalin untuk meningkatkan kesadaran dan kemampuan
hidup sehat bagi ibu yang akan menghadapi persalinan agar terwujud derajad kesehatan yang
optimal.Diharapkan dengan penyuluhan dan informasi dari bidan dapat membuat ibu bersalin
dapat menjalani persalinannya dengan tenang.
Hal-hal yang perlu diPendidikankan pada ibu bersalin adalah sebagai berikut :
A. Perubahan Fisiologis Pada Ibu Bersalin
Semakin meningkat umur kehamilan, ibu semakin merasakan pergerakan-pergerakan
bayi. Perut ibu semakin besar, pergerakan ibu semakin tidak bebas, ibu merasakan tidak nyaman.
Kadang-kadang ibu mengalami gangguan kencing, kaki bengkak. Kondisi otot otot panggul dan
otototot jalan lahir mngalami pemekaran.
Keluarnya bayi itu sebagian besar disebabkan oleh kekuatan-kekuatan kontraksi otot, dan
sebagian lagi oleh tekanan dari perut. Kontraksi dari otot-otot uterus dan pelontaran bayi keluar
amat dipengaaruhi oleh : Sistem saraf simpatis, parasimpatis dan saraf lokal pada otot uterus.

B. Perubahan Psikologis
Pada minggu-minggu terakhir menjelang kelahiran bayinya, ibu banyak di pengaruhi oleh
perasaan-perasaan/ emosi-emosi dan ketegangan. Ibu merasa cemas apakah bayinya dapat lahir
lancar, sehat atau cacat. Ibu juga amat bahagia menyongsong kelahiran bayinya yang di idam-
idamkannya.
Disamping itu ibu merasakan takut terhadap darah, takut sakit, takut terjadi gangguan waktu
melahirkan, bahkan takut mati. Kecemasan ayah juga tidak boleh diabaikan. Kecemasan ayah
hampir sama besarnya dengan kecemasan ibu yang melahirkan, hanya berbeda sang ayah tidak
secara langsung merasakan efeknya dari kehamilan.
C. Tanda-Tanda Permulaan Persalinan
Sebelum terjadi persalinan sebenarnya beberapa minggu sebelumnya wanita memasuki
bulannya atau minggunya atau harinya yang di sebut kala pendahuluan (prepatory stage of
labord). Ini memberikan tanda-tanda sebagai berikut :
1. Lightening atau settling atau dropping yaitu kepala turun memasuki pintu atas panggul
terutama pada primigravida. Pada multipara tidak begitu terlihat.
2. Perut kelihatan lebih melebar, fundus uteri turun.
3. Perasaan sering-sering atau susah kencing (polakisuria) karena kandung kemih tertekan oleh
bagian terbawah janin.
4. Perasaan sakit di perut dan di pinggang oleh adanya kontraksi-kontraksi lemah dari uterus
kadang-kadang di sebut false labor pains
5. Serviks menjadi lembek, mulai mendatar dan setresinya bertambah bisa bercampur darah
(bloody show).

D. Tanda-Tanda In-Partu
Rasa sakit oleh adanya his yang datang lebih kuat sering dan teratur. Keluarnya lendir
bercampur darah yang labih banyak karena robekan-robekan kecil pada serviks. Kadang-kadang
ketuban pecah dengan sendirinya. Pada pemeriksaan dalam : serviks mendatar dan pembukaan
telah ada. Seperti telah di kemukakan terdahulu, faktor-faktor yang berperan dalam persalinan
adalah :
Kekuatan mendorong janin keluar (power) :
1. His (kontraksi uterus)
2. Kontraksi otot-otot dinding perut
3. Kontraksi diafragma
4. Faktor janin
5. Faktor jalan lahir

E. Persiapan Persalinan
Beritahu ibu mengenai persiapan persalinan meliputi : biaya persalinan, rencana tempat
bersalin (di bidan atau rumah sakit), siapa yang akan menolong (bidan, dokter spesialis
kandungan), sarana transportasi. Dipersiapkan juga satu buah tas yang berisi perlengkapan bayi
seperti : popok, baju bayi, minyak telon, kayu putih, talk, selimut, selendang, dan perlengkapan
untuk ibu seperti : baju ganti, pakaian dalam, pembalut, kain panjang, dll.

F. Pelaksanan Komunikasi Pada Ibu Bersalin


Melihat berbagai bentuk kecemasan yang muncul pada ibu yang akan melahirkan dan
juga pada suami yang menunggunya maka orientassi pelayanan bukan hanya ditujukan pada sang
ibu juga sekaligus iatan-kegiatan kepada sang suami. Ibu di tuntun untuk melakukan kegiatan
yang menunjang proses pelontaran/ kelahiran bayi. dalam kelahiran normal ada dua faktor yang
harus dipertimbangkan yaitu: Status resiko kehamilan dan kemajuan persalinan dan pelahiran.

G. Tujuan Perawatan Dalam Kelahiran Normal, Tugas Pemberi Perawatan


Tujuan perawatan adalah mendapatkan ibu dan anak yang sehat dengan tingkat intervensi
sedikit mungkin yang memperhatikan keselamatan. Pendekatan ini menyiratkan bahwa dalam
kelahiran normal, harus ada alasan yang sah jika akan mencampuri proses alami. Ada empat
tugas pemberi perawata yaitu:
1. Mendukung wanita, pasangannya, dan keluarga selama persalinan, saat ia melahirkan dan pada
periode selanjutnya.
2. Mengobservasi wanita yang bersalin, memantau kondisi janin dan kondisi bayi setelah lahir,
mengkaji faktor resiko, mendeteksi masalah sedini mungkin.
3. Melakukan intervensi minor jika diperlukan, seperti amniotomi, dan episiotomi, perawatan bayi
baru lahir.
4. Merujuk ke tingkat perawatan yang lebih tinggi jika faktor resiko menjadi jelas atau terjadi
komplikasi yang memperkuat perujukan.

H. Pendidikan kesehatan pada ibu bersalin meliputi beberapa aspek yaitu:


1. Mengkaji Kesejahteraan Wanita Selama Persalinan
Ketika persalinan spontan, biasanya wanita tersebutlah yang memulai perawatan, baik
dengan meminta penolong kelahiran datang atau dengan melakukan atau dengan melakukan
persiapan ke fasilitas kesehatan. Tanggung jawab penolong persalinan untuk mengkaji perawatan
yang paling tepat pada awal persalinan telah dibicarakan dan pentingnya pemberian dukungan
sepanjang persalinan. Di manapun kelahiran terjadi, terbinanya hubungan yang baik antara
wanita dan pemberi perawatan sangat penting baik mereka pernah atau belum bertemu
sebelumnya. Kualitas penerimaan yang di tawarkan kepada wanita yang mencari perawatan
institusi akan sangat menentukan tingkat kepercayaan yang di berikan oleh wanita tersebut dan
keluarganya kepada pemberi perawatan.
Selama perasalinan dan melahirkan, kesejahteraan fisik dan emosional wanita harus di
kaji secara teratur, meliputi pengukuran suhu, nadi, dan tekanan darah, memeriksa asupan cairan
dan haluaran urine, mengkaji nyeri dan kebutuhan akan dukungan. Pemantauan ini harus di
pertahankan sampai proses kelahiran berakhir.
Pengkajian kesejahteraan wanita juga di lakukan dengan memperhatikan privasi selama
persalinan, menghormati orang yang di pilih untuk menyertainya, dan menghindari kehadiran
orang yang tidak perlu dalam ruang bersalin.

2. Nutrisi
Nutrisi adalah subjek yang sangat penting dan pada saat yang sama sangat bervariasi.
Pendekatan yang tepat tampaknya tidak menghambat keinginan wanita untuk makan dan minum
selama persalinan dan melahirkan., karena dalam kelahiran normal harus ada alasan yang shahih
jika ingin mencampuri proses alami. Namun sangat ketakutan yang sangat sulit lenyap dan
rutinitas di seluruh dunia, yang masing-masing membutuhkan penanganan dengan cara berbeda.
Dengan dilakukan Pendidikan kesehatan tentang niutrisi pada ibu bersalin inilah di harapkan
akan mampu mengurangi rutinitas pemenuhan nutrisi dengan ketakutan makan makanan tertentu.

3. Tempat Melahirkan
Praktik persalinan dirumah dibantu yang benar memerlukan beberapa persiapan yang
esensial. Penolong persalinan harus memastikan bahwa tersedia air bersih dan ruangan untuk
tempat melahirkan yang hangat. Mencuci tangan harus di lakukan dengan cermat. Pakaian atau
handuk hangat harus di siapkan untuk membungkus bayi agar tetap hangat. Jadi paling tidak
harus ada beberapa bentuk peralatan melahirkan yang bersih sesuai rekomendasi WHO, yang
bertujuan menciprkan lapangan persalinan sebersih mungkin dan memberi perawatan tali pusat
yang adekuat.

4. Nyeri Persalinan
Hampir semua wanita mengalami nyeri selama persalinan, tetapi respon setiap wanita
terhadap nyeri persalinan berbeda-beda. Ada beberapa metode non-invasif sekaligus non-
farmakologis untuk mengurangi rasa nyeri yang dapat di gunakan selama persalinan. Banyak
wanita merasa nyeri berkurang dengan mandi, sentuhan dan pijatan. Ada pula wanita yang
memngatasi nyeri dengan cara relaksasi yang di lakukan secara verba, menjauhkan wanita dari
nyerinya secara hipnotis, musik dan umpan balik biologis.

5. Memantau Janin Selama Persalinan


Memantau kesejahteraan janin adalah bagian bagian perawatan yang penting selama
persalinan. Metode pilihan untuk pemantauan janin selama persalinan normal adalah auskultasi
intermiten. Perawatan secara individual pada wanita melahirkan sangat esensial dan bisa
dilakukan dengan lebih mudah melalui kontak pribadi saat melakukan auskultasi secara teratur.
Hanya pada wanita dengan peningkatan resiko mesalnya pada persalinan yang diinduksi atau
diaugmentasi, komplikasi oleh cairan amnion yang tercemar oleh mekonium, atau oleh faktor
resiko lain. Maka pemantauan elktronik dan dan konseling menjadi bermanfaat.

6. Kebersihan
Di manapun proses persalinan dan melahirkan ditangani, kebersihan adalah kebutuhan
yang paling penting dan utama. Sterilisasi yang biasa di gunakan di kamar operasi tidak
diperlukan tetapi kuku harus pendek dan bersih serta tangan harus di cuci dengan air sabun
secara cermat. Beberapa tindakan harus diambil selama persalinan untuk mencegah
kemungkinan infeksi pada wanita dan atau penolong persalinan. Tindakan ini meliputi
penghindaran kontak langsung dengan darah dan cairan tubuh lain, penggunaan sarung tangan
selama pemeriksaan vagina, selama pelahiran bayi, dan dalam penanganan plasenta. Penting
untuk mengurangi kemungkinan terjadinya infeksi dengan mempertahankan teknik invasif
misalnya episiotomi seminimal mungkin dan jika melakukan perawatan tambahan, setelah
digunakan instrumen yang tajam di buang.
BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Pendidikan kesehatan adalah upaya untuk mempengaruhi atau mengajak orang lain baik
individu, kelompok atau masyarakat,agar melaksanakan prilaku hidup sehat.
Lingkup Pendidikan kesehatan terhadap ibu hamil meliputi Nutrisi, Istirahat, Pakaian,
Mobilisasi & Body mekanik, Exercise/senam hamil, Imunisasi, Kunjungan pemeriksaan
kehamilan, Tanda-tanda dini bahaya/komplikasi pada kehamilan muda dan lanjut. Juga diberikan
Pendidikan kesehatan tentang Persiapan persalinan dan kelahiran dan Persiapan laktasi. Lingkup
psikologis meliputi Support keluarga, support tenaga kesehatan, rasa aman dan nyaman
Pendidikan kesehatan pada ibu melahirkan meliputi beberapa aspek yaitu: Mengkaji
Kesejahteraan Wanita Selama Persalinan, Prosedur Rutin, Nutrisi, Tempat Melahirkan, Nyeri
Persalinan, Memantau Janin Selama Persalinan, Kebersihan.

B. Saran
Makalah ini kami buat agar mahasiswa mengetahui bagaimana melakukan Pendidikan
kesehatan pada ibu hamil dan bersalin. Dalam makalah ini juga masih banyak terdapat
kesalahan, baik dalam penulisan maupun pemaparan materinya. Saran dan kritik dari pembaca
sangat kami butuhkan.
DAFTAR PUSTAKA

Kusmiati, Yuni ; Heni P.W ; dan Sujiyatini. 2009. Perawatan Ibu Hamil (Asuhan Ibu Hamil). Cetakan
Keempat. Yogyakarta : Fitramaya.
Nugroho, Taufan. 2010. Buku Ajar Obstetri untuk Mahasiswa Kebidanan. Cetakan Pertama.
Yogyakarta : Nuha Medika.
Sumarah ; Yani Widyastuti ; dan Nining Wiyati. 2009. Perawatan Ibu Bersalin (Asuhan Kebidanan
Pada Ibu Bersalin). Cetakan Ketiga. Yogyakarta : Fitramaya.
Suryani, Eko ; Hesty Widyasih. 2010. Psikologi Ibu dan Anak. Cetakan V. Yogyakarta : Fitramaya
Diposkan oleh Midwifery blog di 08.08