Anda di halaman 1dari 15

PANDUAN

KEAMANAN DAN KESELAMATAN

RS PKU MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA


2015
KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr.Wb
Dengan mengucapkan puji syukur kehadirat Allah SWT, yang telah memberikan
Rahmat dan Hidayah NYA sehingga PROGRAM PENGELOLAAN KEAMANAN
DAN KESELAMATAN RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta ini berhasil
disusun.program ini diharapkan mampu menjadi pedoman badi Rumah Sakit dalam
pengelolaan manajemen fasilitas dan keamanan di RS PKU Muhammadiyah
Yogyakara.
Terima kasih kami haturkan kepada Allah SWT atas nikmat NYA sehingga
diberikan izin dipermudahkan membuat program ini dengan lancar serta kepada
Direktur Utama RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta yang telah memberikan doa,
moril dan materil dalam pembuatan program ini,para pejabat struktural dan tenaga
fungsional dan tak lupa kepada rekan rekan POKJA MFK yang bersama bahu membahu
mengerjakan dokumen Manajemen fasilitas dan keselamatan juga kepada seluruh staff
di RS PKU Muhammadiyah yang telah berpartisipasi mulai dari proses penyusunan,
pelaksanaan sampai pada proses monitoring dan evaluasi program kerja ini
Wassalamualaikum Wr.Wb

Yogyakarta, April 2015

Penyusun
BAB I. DEFINISI

Rencana manajemen keamanan dan keselamatan menjelaskan bagaimana


organisasi akan menyediakan lingkungan fisik yang bebas dari bahaya dan mengelola
kegiatan staf untuk mengurangi risiko cedera. Setiap rumah sakit memiliki risiko
keamanan dan keselamatan yang melekat sehubungan dengan penyediaan pelayanan
bagi pasien, aktifitas sehari-hari oleh staf, dan lingkungan fisik di mana pelayanan
terjadi. RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta berupaya mengidentifikasi resiko-resiko
ini serta menerapkan proses untuk meminimalkan kemungkinan risiko yang
menyebabkan insiden.
Rumah Sakit sebagai tempat umum terpapar oleh berbagai resiko keamanan dan
keselamatan.Baik terhadap pasien, pengunjung, karyawan, ataupun terhadap properti
rumah sakit, pasien, pengunjung dan karyawan.Untuk itu RS PKU Muhammadiyah
Yogyakarta perlu membuat perencanaan di bidang pengaturan keamanan dan
keselamatan untuk mengantisipasi berbagai hal yang tidak diinginkan

BAB II RUANG LINGKUP

Dalam rangka menjamin mutu layanan keselamatan dan keamanan di rumah sakit
maka diperlukan dan dibuat prosedur tetap layanan keamanan dan keselamatan yang
mengacu pada standard perundang-undangan serta sesuai rekomendasi dari team K3 dan
dari pihak keamanan yang telah mendapatkan pendidikan SATPAM serta sararn dari
IPCN rumah sakit agar terjamin keamanan dan keselamatan di rumah sakit.
Dalam menyusun program keamanan dan keselamatan ada beberapa hal yang harus
disiapkan, antara lain :
a. Membuat invetaris alat penunjang keamanan dan keselamatan.inventarisasi
mutlak dilakukan untuk menyiapkan protap maintenance alat dan penyusunan
program pemeliharaan,korektif dan evaluasi.
b. Membbuat prosedur tetap keaqmanan dan keselamatan secara preventif.
c. Membuat prosedur tetap keamanan dan keselamatan korektif.
d. Membuat denah jalur evakuasi,.
e. Melkuakan evaluasi keamanan dan keselamatan.
f. Kuisioner pelayanan pelanggan
g. Memetakan daerah resiko
h. Merencanakan sistem keamanan terpadu.
i. Perencanaan imunisasi karyawan
j. Pembuatan jalur evakuasi.
k. Membuat tanda tanda bahaya dan terjadinya.
l. Pemasangan CCTV
m. Pengawasan dan maintenece sistem kontruksi bangunan.

BAB III
TATA LAKSANA

Berikut adalah langkah langkah kegiatan keamanan dan keselamatan :

A. UPAYA KEAMANAN DAN KESELAMATAN PADA PROSES


RENOVASI DAN KONSTRUKSI
Proses konstruksi dan renovasi merupakan hal yang tidak terhindarkan dari
operasional rumah sakit. Kedua proses tersebut menimbulkan resiko terkait
dengan keamanan dan keselamatan maupun pencegahan dan pengendalian infeksi
di RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta.
Untuk itu perlu diatur bahwa sebelum pelaksanaan proyek renovasi/ kontruksi
harus dilakukan analisa dampak proyek terhadap proses pelayanan kesehatan,
keamanan dan keselamatan dan pengendalian infeksi yang dilakukan oleh Panitia
Pengendalian Infeksi dengan melibatkan Komite K3RS (Keamanan dan
keselamatan dan Kesehatan Kerja Rumah Sakit).
Analisa dilakukan dengan menggunakan Formulir Penilaian Resiko, baik untuk
proses pelayanan kesehatan, keamanan dan keselamatan dan pengendalian infeksi.
Berikut adalah Formulir Penilaian resiko terkait dengan keamanan dan
keselamatan:

Ya Tdk ANTISIPASI
RESIKO
Apakah rute jalan masuk / jalan keluar normal akan
terganggu akibat proyek ini?
Jika Ya, lokasi di ..
Apakah sistem deteksi dan penanggulangan dini
kebakaran akan terpengaruh dengan proyek ini?
Jika Ya, sebutkan sistem yang terpengaruh dan
berapa lama.
Apakah pintu tahan api dan sistem exhaust asap di
tangga darurat akan terpengaruh oleh proyek ini?
Jika Ya, sebutkan sistem yang terpengaruh dan
berapa lama
Apakah ada B3 atau Bahan mudah terbakar /
meledak yang dibawa ke lokasi proyek?
Jika Ya, bahan apa dan apakah sudah ada
MSDSnya?
Apakah ada sistem penanggulangan kebakaran di
lokasi proyek? Adakah pekerja yang terlatih
menggunakannya?
Apakah ada sistem utilitas atau security yang
terganggu?
Jika Ya, sebutkan sistem yang terpengaruh dan
berapa lama
Apakah ada hazard untuk lingkungan sekitar
proyek?
Di mana? Apa?
B. IDENTIFIKASI RESIKO
Identifikasi resiko (risk identification) adalah usaha-usaha yang dilakukan untuk
mengidentifikasi situasi yang dapat menyebabkan cedera, tuntutan atau kerugian,
baik pada manusia, barang atau pun proses pelayanan. Cara yang secara teratur
dilakukan di RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta untuk mengidentifikasi resiko
adalah dengan melakukan inspeksi fasilitas dan ronde lingkungan.

1) Inspeksi Fasilitas
Inspeksi adalah suatu proses pemantauan langsung terhadap kondisi dan fungsi
fasilitas-fasilitas rumah sakit yang disesuaikan dengan sistem atau standar yang
berlaku. Inspeksi dilakukan oleh:
a) Internal oleh petugas-petugas di jajaran Penunjang Non Medis
1. Petugas Unit Pemeliharaan Bangunan untuk bangunan, proyek
konstruksi, renovasi, dan peralatan non-medik
2. Petugas Unit Pemeliharaan Peralatan Non Medik untuk Peralatan
Medik
3. Petugas Unit Kesehatan Lingkungan untuk parameter-parameter
lingkungan
4. Dan lain-lain
Inspeksi dilakukan secara reguler sesuai dengan jadwal kerja di masing-
masing unit terkait (pada umumnya sebulan sekali). Hasil pemeriksaan
didokumentasikan pada log book pemeriksaan setiap bangunan / alat.
Pelaporan dilakukan kepada Manajer Penunjang Non Medis baik harian
ataupun bulanan tergantung dari tingkat urgenitas kerusakan yang
ditemukan. Pelaksanaan perbaikan disesuaikan dengan prioritas dan sumber
daya yang tersedia.

b) Eksternal oleh petugas dari dinas / badan pemerintahan terkait, seperti


Dinas Kebakaran untuk fasilitas pencegahan dan penanggulangan
kebakaran, petugas Dinas Kesehatan untuk kesehatan lingkungan.
Frekuensi pengecekan disesuaikan dengan ketentuan yang berlaku. Hasil
pengecekan eksternal dilaporkan oleh petugas unit terkait kepada
Manajer Penunjang Non Medik. Pelaksanaan perbaikan disesuaikan
dengan prioritas dan sumber daya yang tersedia.

2) Ronde Lingkungan
a) Pengertian nya adalah :
1. Ronde lingkungan adalah upaya melakukan identifikasi dengan
cara berkeliling ke unit-unit di RS PKU Muhammadiyah
Yogyakarta sambil melakukan pencatatan terhadap jenis bahaya
/ resiko yang ditemukan.
2. Pelaku ronde lingkungan harus memiliki pengetahuan dasar
mengenai jenis-jenis bahaya yang perlu diidentifikasi sehingga
proses tersebut berjalan dengan baik dan menghasilkan data
yang akurat.
3. Hasil ronde harus ditindak lanjuti dengan melakukan
pengukuran terhadap bahaya-bahaya yang diidentifikasi oleh
tenaga yang lebih ahli, dan dengan peralatan yang memadai.

b) Lokasi dan Pelaksanaan


1. Seluruh unit atau area harus dilakukan ronde lingkungan.
Ronde lingkungan dilaksanakan sesuai jadwal yang sudah
ditentukan (terlampir), dilaksanakan oleh tim yang
beranggotakan minimal :
a. Tim Keselamatan dan Kesehatan Kerja ( K3)
b. Manajer Penunjang Non Medis atau yang mewakili
c. Manajer Sumber Daya Insani atau yang mewakili
d. Manajer dan kepala unit untuk area yang akan dikunjungi
e. Staf Infection control / PPI
2. Bahaya atau resiko yang teridentifiasi di dokumentasikan dalam
checklist ronde lingkungan (terlampir).
3. Dikarenakan fungsi dan struktur dari tiap fasilitas berbeda,
diperlukan checklist tambahan yang dapat membantu keperluan
inspeksi dari masing-masing fasilitas (lihat lampiran Health
Surveilance checklist)

Hasil analisa dituangkan kedalam form persetujuan pelaksanaan proyek


konstruksi dan renovasi. Selain itu, pada saat pelaksanaan proyek, dilakukan
kegiatan inspeksi untuk memastikan kesesuaian dengan ketentuan keamanan
dan keselamatan.

C. EVALUASI TINGKAT KEAMANAN DAN SISTEM PELAPORAN


1) RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta memiliki Satuan Keamanan
(Satpam) yang dilakukan atau dikelola oleh pihak RS PKU
Muhammadiyah Yogyakarta. Pola kegiatannya dengan melakukan
Patroli secara menyeluruh selama 24 jam dan adanya penempatan
anggota Satpam yang ditempatkan dibeberapa area.
2) Pembagian tugas security terdiri atas 3 shift. Dan untuk shift pagi mulai
dari jam 07.00 s/d 14.00 wib berjumlah 4 orang termasuk Supervisor,
untuk shift sore mulai dari jam 14.00 s/d 21.00 wib berjumlah 3 orang,
dan Shift malam mulai dari jam 21.00 s/d 07.00 berjumlah 3 orang.
Adapun pembagian plotingannya sebagai berikut:
a) 1 staff Satpam untuk jaga Pos Satpam / Pintu utama
b) 1 staff Satpam untuk jaga di area depan, parkiran dll
c) 1 staff Satpam untuk patroli keliling di area dalam Rumah Sakit
d) 1 Supervisor hanya khusus shift pagi

3) Masalah keamanan atau kejadian kriminal yang melibatkan pasien,


pengunjung, karyawan atau gedung RS harus segera dilaporkan kepada
Petugas Satpam ( POSKO Satpam di Lt. 1 dengan extension 110 ),
pelaporan akan ditangani dengan melakukan penyelidikan lebih lanjut.
Seluruh petugas wajib menganalisa setiap adanya masalah keamanan dan
memberikan rekomendasi atau corrective action/perbaikan. Setiap
anggota Satpam diharapkan dapat meningkatkan pengembangan kinerja
performa yang lebih baik dengan cara melakukan pelatihan terpadu
secara terus menerus maupun pelatihan lainnya ( pelatihan bantuan
medis, K3RS dll )

4) Program pelatihan kasus penculikan bayi/anak dilakukan secara periodik.


Program tersebut digunakan sebagai tindakan penanganan dan
pencegahan kejadian penculikan bayi dan anak, tindakan penanganan
tersebut melibatkan unit keperawatan dan unit Diklat, apabila prosedur
penanganan sudah tidak sesuai dengan kondisi teknis lapangan maka
dilakukan perbaikan atau koreksi terhadap prosedur sebelumnya.

c. IDENTIFIKASI
1) Seluruh karyawan RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta wajib
menggunakan ID Card yang diberikan oleh Bagian SDI dan digunakan
pada saat bekerja sebagai tanda pengenal pada setiap area kerja. Selain
karyawan, tanda pengenal juga digunakan oleh pasien, berupa gelang
medis yang diberikan oleh unit keperawatan pada saat pasien
masuk/dirawat. Pengunjung ( Visitor ), Detailer, pekerja/kontraktor dan
lain-lain menggunakan ID Card sesuai dengan kategori kepentinganya
yang disediakan dan di data oleh Satpam.

2) Pada saat kegiatan konstruksi / renovasi, setiap pekerja wajib didata dan
diberi tanda pengenal khusus. Pekerja yang tidak menggunakan tanda
pengenal tidak diperbolehkan memasuki area kerja. Perusahaan yang
mempekerjakan wajib memberikan data nama pekerja tersebut dan
pemutakhiran datanya.

3) Khusus untuk kamar bayi pada saat kelahiran bayi diberikan identifikasi
khusus yang persis sama dengan yang diberikan pada Ibunya berupa
gelang medis yang dilekatkan pada pergelangantangan.
2. AREA BERESIKO TINGGI
1) Untuk pencegahan dan penanganan keamanan di setiap area maka Rumah
Sakit menetapkan beberapa area yang masuk dalam katagori beresiko tinggi
dalam hal perlakuan dari sisi keamanan dan prosedur penempatan anggota.
Pihak Satpam dan K3akan selalu mengadakan evaluasi terhadap area yang
beresiko tersebut berdasarkan atas data kejadian / incident report dan hasil
evaluasi dan informasi lainnya.

2) Berikut adalah rincian area yang masuk dalam kategori area Beresiko tinggi :
Poliklinik mulai dari depan sampai belakang
Farmasi Rawat Jalan

Relasi / Kasir
Kantin dan Swalayan
IGD
Pendaftaran
Hemodialisa
Parkir kendaraan, baik tamu maupun karyawan
Keuangan
Masjid As Syifa
Lantai 3 ( ruang Direksi, BPH, TU, UP, Server dll )
Bangsal Keperawatan
Kamar Operasi
ICU
IMC
Parkir Ambulance
Laboratorium

Setiap area tersebut diatas diperlakukan dengan tingkat keamanan tinggi dengan
sebagian dengan tambahan fasilitas kamera CCTV dan petugas Patroli selama 24
Jam.
3. AKSES KELUAR MASUK

1) Akses IGD diawasi oleh Satpam selama 24 jamdan dilengkapi oleh CCTV,
alarm dan petugas patroli.
2) Area yang beresiko tinggi memerlukan pengawasan yang lebih ketat berupa
pemasangan alat camera CCTV, dan patroli setiap 3 jam sekali.
3) Petugas Satpamakan selalu memastikan bahwa selain pasien dan pembesuk
yang masuk wajib mengenakan ID Card.
4) Pengamanan terhadap pasien VIP akan dikomunikasikan dari SDI atau Humas
dan Kominfokemudian akan diteruskan kepada petugas Satpam.
5) Setiap media yang akan melakukan peliputan harus menghubungi Humas dan
Kominfo untuk mendapatkan izin dari petugas Satpam.
6) Pengacara yang ada kepentingan berhubungan dengan masalah hukum atau
pengacara pasien yang akandatang ke area rumah sakit diarahkan ke Supervisor
Hukum dan Relasi. Aparat penegak hukum diarahkan untuk menghubungi
Satuan Pengamanan RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta saat melakukan
aktifitas di area rumah sakit.

4. ALUR KENDARAAN
1) Satpam yang bertugas di area IGD selalu memastikan bahwa alur kendaraan
yang masuk maupun yang melintas di depan area pintu masuk IGD berjalan
dengan lancar. Petugas wajib memantau kondisi lalu lintas sekitar IGD segera
tanggap dan cepat mengarahkan Ambulance yang datang maupun kendaraan
darurat yang menuju ke IGD. Petugas harus selalu siaga selama 24 jam.
2) Petugas Satpam secara rutin melakukan pengawasan dan penertiban terhadap
pejalan kaki dan pengunjung dari luar yang masuk ke area IGD agar tidak
menghalangi jalur kendaraan dan mobilitas kegiatan bantuan medis di area
IGD.
3) Pemblokiran akses/jalan luar RS dapat dilakukan oleh pihak Satpam dengan
terlebih dahulu mendapat perintah dan ijin dari Manajemen RS, Pemblokiran
area luar dilakukan dengan melakukan koordinasi dengan pihak pengelola
wilayah (POLSEK Wilayah Gondomanan)

5. PROSEDUR DARURAT
1) Apabila terjadi keadaan darurat seperti: gangguan sipil, situasi
penyanderaan dan penculikan bayi, harus segera menghubungi Posko
Satpam. Petugas akan segera melakukan tindakan cepat dan tepat sesuai
kebijakan dan prosedur yang berlaku.
2) Setiap pekerja dan pimpinan disetiap unit bertanggung jawab terhadap
tindakan penanganan keadaan apabila terjadi bencana eksternal dan internal
gedung berdasarkan kepada kebijakan dan SOP Penanganan Kesiapsiagaan
Darurat.
3) Semua informasi mengenai dokumen klinis Pasien adalah rahasia dan tidak
boleh diketahui atau diinformasikan ke pihak lain atau media.
4) Supervisor Satpam maupun Pelaksana Satpamselalu berkoordinasikan
dengan Manajer Penunjang Non Medik untuk memberikan pemberitahuan
mengenai kondisi darurat dapat melalui telpon ruangan maupun handphone
atau dengan system alarm. Hal ini mencakup situasi seperti ancaman bom,
insiden penyanderaan, penembakan atau penculikan bayi.

6. PENCULIKAN BAYI ATAU ANAK


1) Bila terjadi penculikan bayi atau anak, petugas Satpam akan melakukan
penjagaan disetiap pintu keluar masuk dan melakukan pengamatan terhadap
setiap orang yang keluar masuk ke area rumah sakit. Dan selalu berkoordinasi
dengan petugas keamanan yang berada di CCTV.
2) Petugas operator akan melakukan panggilan handphone apabila terjadi
keadaan darurat sesuai dengan SOP yang berlaku.
3) Semua informasi pasien bersifat rahasia dan tidak boleh disebarkan tanpa
melalui izin. Dan setiap media yang akan melakukan peliputan harus
menghubungi Humas /Kominfo untuk mendapatkan izin dari petugas Satpam
terlebih dahulu.
4) Staf yang berada di area terjadinya insiden atau area pediatric akan
melakukan sensus dan pencarian. Daerah penculikan akan dibiarkan tidak
disentuh agar tidak merusak barang bukti.
5) Petugas Satpamakan berkoordinasi dengan Polsek terdekat bila terjadi
penculikan anak dan bayi.

D. PENDIDIKAN DAN PELATIHAN


1. Pelatihan Karyawan
Pelatihan karyawan tentang keamanan dan keselamatan dilakukan pada setiap
acara Orientasi Umum untuk karyawan baru dan secara periodik setiap tahun
untuk karyawan lama. Materi yang diberikan meliputi:
a) Budaya keamanan dan keselamatan
b) Prosedur pelaporan kecelakaan
c) Cara-cara pencegahan kecelakaan dan pengendalian bahaya
d) Topik-topik lain yang berhubungan dengan keamanan dankeselamatan
e) Materi pelatihan karyawan baru dan karyawan lama tersebut dapat berubah
seiring waktu, disesuaikan dengan:
1) Temuan-temuan dalam ronde lingkungan (environmental round)
2) Laporan-laporan kecelakaan yang menonjol
3) Resiko-resiko keamanan dan keselamatan yang menonjol di masing-
masing unit/ departemen
f. Salah satu upaya untuk memberikan pengetahuan tentang keamanan dan
keselamatan kepada karyawan adalah dengan penyusunan Buku Panduan
Keamanan dan keselamatan RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta yang
didistribusikan kepada setiap karyawan RS.

2. Pelatihan Kepada Vendor / Kontraktor


Pelatihan keamanan dan keselamatan kerja juga dilakukan terhadap vendor dan
kontraktor pada kunjungan pertama untuk perbaikan peralatan, pengerjaan
renovasi/ konstruksi dan pekerjaan lainnya di lingkungan RS PKU
Muhammadiyah Yogyakarta. Pada dasarnya materi yang diberikan sama dengan
materi pelatihan untuk karyawan RS yang meliputi:
a) Budaya keamanan dan keselamatan
b) Prosedur pelaporan kecelakaan
c) Cara-cara pencegahan kecelakaan dan pengendalian bahaya
d) Topik-topik lain yang berhubungan dengan keamanan dan keselamatan

3. Pelatihan Pasien Dan Pengunjung Lainnya

Sebagai salah satu komponen pengguna rumah sakit, pasien dan pengunjung
lainnya juga harus mendapatkan pendidikan mengenai aspek-aspek keamanan dan
keselamatan dan pencegahan kecelakaan. Pendidikan diberikan melalui kegiatan
orientasi pasien baru di unit rawat inap, penempelan poster-poster, penempatan
signage, rambu-rambu dan lain-lain. Materi keamanan dan keselamatan yang
diberikan antara lain:
a) Prosedur ketika terjadi keadaan darurat/ bencana: denah lantai, jalur
evakuasi, tempat berkumpul
b) Larangan merokok
c) Dan topik-topik keamanan dan keselamatan lainnya

E. PEMANTAUAN DAN KEPATUHAN


1) Kinerja departemen dan karyawan dipantau pada saat ronde lingkungan
dan audit. Kepatuhan dengan kebijakan dan prosedur dinilai dan
dilaporkan kepada Tim K3
2) Tata cara pemantaun dan kepatuhan:
a) Hasil pemantauan dari Safety Round didokumentasikan oleh
sekretaris
b) Hasil pemantauan dirapatkan dalam rapat Tim K3RS minimal satu
bulan sekali.
c) Hasil dari rapat dilakukan grading risiko
d) Masukkan hasil ke Risk Register (lihat Kebijakan Manajemen Risiko
Program Keamanan dan Keselamatan)
e) Dari Risk Register, bila masalah masih dapat diselesaikan di unit,
maka notulen akan dikirim ke unit dan manajer yang bersangkutan
untuk dibahas penyelesaiannya
f) Hasil dari penyelesaian notulen dipantau penyelesaiannya oleh Tim
K3 RS sesuai action plan yang dibuat.

F. REFERENSI

1) Undang-Undang No. 1 th 1970 tentang Keamanan dan keselamatan Kerja


2) Permenaker No. 5 / Men / 1996 tentang Sistem Manajemen Keamanan dan
keselamatan dan Kesehatan Kerja.
3) Kepmenkes RI No. 432/Menkes/SK/IV/2007, Tentang Pedoman Manajemen
Kesehatan dan Keamanan dan keselamatan Kerja (K3) di rumah Sakit
4) Surat Edaran Dirjen Pelayanan Medik Tentang PK3RS No.
HK.00.06.6.4.0.1497 tgl. 24 Februari 1995
5) Lampiran Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 472/MENKES/PER/V/1996,
tertanggal 9 Mei 1996
6) Undang Undang no28/th 2002/tentang Fasilitas bangunan
7) Undang Undang no 44/th 2009/tentang Rumah Sakit
8) Peraturan Kepolisian Republik Indonesia No 24 Tahun 2007 mengenai
Sistem Manajemen Pengamanan