Anda di halaman 1dari 11

BAB X

HOMOMORFISMA RING

Kita telah mengenal homomorfisma grup dalam bab VI, dalam bab ini kita akan
mempelajari suatu relasi dengan aturan tertentu dari ring ke ring yang kita kenal nanti
sebagai homomorfisma ring.

10.1 STANDAR KOMPETENSI


Setelah mempelajari bab ini kita diharapkan mengenal homomorfisma ring, Teorema
Utama Homomorfisma, dan Endomorfisma.

10.2 KOMPETENSI DASAR


Setelah mempelajari bab ini kita diharapkan dapat:
a Menunjukan suatu relasi dari ring ke ring merupakan homomorfisma
b Merumuskan Teorema Utama Homomorfisma
c Menunjukan Hom(A) merupakan ring.

10.3 PENGERTIAN HOMOMORFISMA

Dalam teori Grup homomorfisma didefinisikan sebagai suatu pemetaan f dari suatu

grup G, ke grup G ' , ' , dengan x y a f ( x y ) f ( x) ' f ( y ) . Dalam teori Ring


dengan komposisi penjumlahan dan pergandaan, suatu homomorfisma didefinisikan
sebagai berikut.

DEFINISI 10.1 (Homomorfisma Ring)


Misalkan R dan R ' ring-ring, f disebut Homomorfisma Ring (Homomorphisms Ring)

jika pemetaan f : R R ' memenuhi :


(i). f ( x y ) f ( x) f ( y )

(ii). f ( x y ) f ( x) f ( y ) , untuk setiap x, y R


dengan kata lain homomorfisma mengawetkan (preserve) aturan komposisi.

147
CONTOH 1

Jika R , R ' ring-ring, suatu pemetaan f : R R ' dengan definisi f ( a) 0' untuk setiap
a R maka f merupakan homomorfisma,
df
(i). f ( a b ) 0 ' 0 ' 0 ' f ( a ) f (b )
df
(ii). f (a b) 0' 0' 0' f (a ) f (b) untuk setiap a, b R .

CONTOH 2
Jika R R ' ring, suatu pemetaan i : R R dengan definisi i ( x ) x untuk setiap x R
maka i merupakan homomorfisma,
(i). i ( x y ) x y i ( x) i ( y )

(ii). i ( x y ) x y i ( x ) i ( y ) , untuk setiap x, y R .

CONTOH 3

Misalkan { f f : R R } himpunan homomorfisma dari ring R ke ring R. Untuk

setiap a R didefinisikan a : R dengan a ( f ) f ( a) maka a merupakan


homomorfisma,
(i). a ( f g ) ( f g )(a ) f (a ) g (a ) a ( f ) a ( g )

(ii). a ( f g ) ( f g )(a ) f (a ) g (a ) a ( f ) a ( g ) , untuk setiap


f , g .

TEOREMA 10.2
Jika f suatu homomorfisma dari ring R ke ring R ' maka berlaku
1. f (0) 0G '

2. f ( a ) f (a )

3. Jika S subring dari R maka f ( S ) subring dari R '


4. Jika S ' subring dari R ' maka f 1 ( S ' ) subring dari R.

5. Jika R mempunyai elemen satuan 1 dan f (1) 0G ' maka f (1) elemen identitas dari

f ( R) .
Bukti

148
Membuktikan persamaan (1) dan (2) seperti yang telah ditunjukkan dalam teori grup
(Bab.VI ,Teorema 4) sehingga kita hanya akan membuktikan yang lain.
3. Akan ditunjukkan bahwa jika S subring dari R maka f ( S ) subring dari R ' .
Untuk setiap y1 , y2 f ( S ) maka terdapat s1 , s2 S dengan f ( s1 ) y1 dan f ( s2 ) y2 .
y1 y2 f ( s1 ) f ( s2 ) f ( s1 ) f ( s2 )
f hom
f [ s1 ( s2 )] f ( s1 s2 ) f (S )

karena untuk setiap s1 , s2 S , dengan S subring maka s1 s2 S .


Jadi y1 , y2 f ( S ) maka y1 y2 f ( S ) .
Dengan cara yang sama untuk setiap y1 , y2 f ( S ) maka y1 y2 f ( S ) , kesimpulan
f ( S ) subring dari R ' terbukti.

4. Akan ditunjukkan S ' subring dari R ' maka f 1 ( S ' ) subring dari R.

Untuk setiap s1 , s2 f 1 ( S ' ) maka f ( s1 ), f ( s2 ) S ' , karena S ' subring,

f ( s1 ) f ( s2 ) S '
f hom
f ( s1 ) f (s2 ) f (s1 ) f ( s2 ) f [s1 ( s2 )] f ( s1 s2 ) S '

dengan f ( s1 s2 ) S ' atau s1 s2 f 1 ( S ' ) .

Jadi untuk setiap s1 , s2 f 1 ( S ' ) maka s1 s2 f 1 ( S ' ) .

Dengan cara yang sama untuk setiap s1 , s2 f 1 ( S ' ) maka s1 s2 f 1 ( S ' ) , kesimpulan

f 1 ( S ' ) dari R terbukti.


5. Jika R mempunyai elemen satuan 1 maka untuk setiap r R berlaku
f hom
f ( r ) f (1 r ) f (r 1) f (1) f (r ) f (r ) f (1)

Jika f (1) 0G ' maka f (1) merupakan elemen identitas terhadap pergandaan dalam

f ( R ) terbukti.

DEFINISI 10.3 (Kernel dan Image)

Jika f : R1 R2 homomorfisma ring, didefinisikan

ker( f ) {r1 R1 f ( r1 ) 0 R2 }

Im( f ) {r2 R2 r2 f (r1 ) untuk suatu r1 R1}

dimana ker( f ) R1 dan Im( f ) R2 .

149
Perhatikan bahwa ker( f ) , ker( f ) R1 , dan ker( f ) subring dalam R1

(tunjukkan!). Apakah ker( f ) ideal dari R1 ?

(i). Ambil sebarang x, y ker( f ) maka f ( x) 0 R2 dan f ( y ) 0 R2 .

f ( x ) f ( y ) 0 R2 karena f homomorfisma, f ( x y ) 0 R2 , yaitu

x y ker( f )

Jadi untuk setiap x, y ker( f ) maka x y ker( f ) .

(ii). Ambil sebarang x ker( f ) , r R1 maka f ( x) 0 R2 dan f ( r ) R2 .

Karena karena f homomorfisma, f (r ) f ( x) f ( r x) 0 R2 , yaitu


r x ker( f )

dengan cara yang sama dapat ditunjukkan x r ker( f ) .


Jadi sekarang kita dapat mengatakan ker( f ) ideal dari R1 , akibatnya dapat dibentuk

R1 ker( f ) merupakan Ring Faktor.

CONTOH 4
Kernel dalam contoh-contoh di atas adalah ker( f ) R , ker(i ) {0} dan
ker( a ) { f a ( f ) 0} { f f (a) 0}

{ f f (a ) 0} { f f melalui titik (0,1)}

TEOREMA 10.4
Misalkan : R R ' suatu homomorfisma ring dan misalkan N ker( ) , maka untuk

setiap a R , ( (a )) {a N a R} { N a a R} .
1

Bukti
Diketahui bahwa ker( ) ideal dari R, artinya dapat dibentuk R ker( ) merupakan grup

faktor (subgrup dalam R) . Untuk setiap (a ) R ' maka 1 ( (a)) R ker( ) R .

AKIBAT 10.5

Suatu homomorfisma : R R ' injektif jika dan hanya jika ker( ) {0} .
Bukti (latihan) ditunjukkan seperti Sifat 10 dalam Bab VI.

150
Jika M ideal dari ring R maka dapat dibentuk himpunan koset-koset R M yang
merupakan ring. Kita bentuk pemetaan
p:RR M

dengan p (r ) r M r R M , maka p merupakan homomorfisma,

(i). p (r1 r2 ) r1 r2 r1 r2 p (r1 ) p( r2 )

(ii). p (r1 r2 ) r1 r2 r1 r2 p (r1 ) p( r2 ) , untuk setiap r1 , r2 R .

Homomorfisma p : R R M selanjutnya disebut Proyeksi.

TEOREMA 10.6 (Teorema Utama Homomorfisma)

Misalkan f : R1 R2 suatu homomorfisma Ring dan ker( f ) ideal dari R1 maka terdapat

dengan tunggal homomorfisma : R1 ker( f ) R2 sedemikian hingga berlaku


R1 ker( f ) Im( f )
dan memenuhi diagram

R1 R1 ker( f )

f ( R1 ) Im( f ) R2
Bukti
Perhatikan
: R1 ker( f ) R2
df
r a (r ) f (r )
(i). Akan ditunjukkan pemetaan/well defined.
Ambil sebarang r1 , r2 R1 ker( f ) ,
r1 r2 r1 ker( f ) r2 ker( f )
r1 r2 ker( f ) f (r1 r2 ) 0 R2

karena f homomorfisma maka f ( r1 ) f (r2 ) 0R2 atau f ( r1 ) f (r2 ) , menurut

definisi (r1 ) (r2 ) .


Jadi untuk setiap r1 , r2 R1 ker( f ) , r1 r2 maka (r1 ) (r2 ) , yaitu pemetaan.
(ii). Akan ditunjukkan homomorfisma.

151
(1). Ambil sebarang r1 , r2 R1 ker( f ) ,
df f hom df
(r1 r2 ) ( r1 r2 ) f (r1 r2 ) f (r1 ) f ( r2 ) ( r1 ) (r2 )
Jadi untuk setiap r1 , r2 R1 ker( f ) , (r1 r2 ) ( r1 ) (r2 )
(2). Ambil sebarang r1 , r2 R1 ker( f ) ,
df f hom df
(r1 r2 ) (r1 r2 ) f (r1 r2 ) f (r1 ) f (r2 ) (r1 ) (r2 )
Jadi untuk setiap r1 , r2 R1 ker( f ) , (r1 r2 ) ( r1 ) (r2 )
Dari (1) dan (2), homomorfisma.
(iii). Akan ditunjukkan injektif.
ker( ) {r R1 ker( f ) (r ) 0 R2 }

{r R1 ker( f ) f ( r ) 0 R2 }

{r R1 ker( f ) r ker( f ) {0 R2 } }

{r R1 ker( f ) r {0 R2 } } {0 R2 }

Jadi ker( f ) {0 R2 } atau injektif.


(iv). Akan ditunjukkan surjektif
Untuk setiap x Im( f ) terdapat r R1 sehingga f ( r ) x , maka
df
x f ( r ) (r ) .

Jadi untuk setiap x Im( f ) terdapat r R1 ker( f ) sehingga (r ) x , yaitu


surjektif
(v). Akan ditunjukkan ketunggalan
Misalkan ada ' yang lain sedemikian hingga untuk setiap x Im( f ) terdapat r R1
df
sehingga f ( r ) x maka x f (r ) ' (r )
df
Jadi x f (r ) ' (r ) (r ) , yaitu tunggal.

Sampai disini kita telah menunjukan R1 ker( f ) Im( f ) .


(vi). Akan ditunjukkan f o
df
Ambil sebarang r R1 , ( o )(r ) ( (r )) ( r ) f ( r )

Jadi f o dengan demikian bukti lengkap.

152
10.4 ENDOMORFISMA RING

Misalkan A grup komutatif, suatu homomorfisma dari A ke A adalah


endomorfisma dari A (endomorphism of A). Misalkan himpunan semua endomorfisma
dari A kita notasikan Hom(A) sehingga
Hom( A) { f : A A f homomorfisma}.

Sekarang kita tunjukkan bahwa Hom(A) terhadap operasi penjumlahan dan pergandaan
komposisi memenuhi semua aksioma-aksioma ring, kita mulai dengan menunjukan
Hom(A) merupakan grup abelian.
Ambil sebarang f , g hom( A) , ditunjukkan definisi pemetaan ( f g ) : A A , dengan
( f g )(m) A untuk setiap m A . (1)
Karena f : A A dan g : A A dengan m a f (m) A dan m a g (m) A berarti
f ( m) g (m) A (2)
def
dari (1) dan (2) didapat ( f g )(m) f (m) g (m) A

Masih harus ditunjukkan f g suatu homomorfisma. Ambil sebarang m1 , m2 A


def f , g hom
(i). ( f g )(m1 m2 ) f (m1 m2 ) g (m1 m2 ) f ( m1 ) f ( m2 ) g (m1 ) g (m2 )
kom
f (m1 ) g (m1 ) f (m2 ) g (m2 )
def
( f g )( m1 ) ( f g )( m2 )
def
(ii). ( f g )(m1 m2 ) f ( m1 m2 ) g ( m1 m2 )
hom
[ f ( m1 ) f (m2 )] [ g (m1 ) g (m2 )]
[ f ( m1 ) ( f g )( m2 )] [ g ( m1 ) ( f g )( m2 )]
f hom
( f g )(m1 ) ( f g )(m2 ) untuk setiap m1 , m2 A .

Dari (i) dan (ii) f g homomorfisma akibatnya f g hom( A) .


Jadi untuk setiap f , g hom( A) maka f g hom( A) atau hom(A) tertutup terhadap
penjumlahan.
: hom( A) hom( A) hom( A)
nt
( f , g) a ( f , g ) f g

Ambil sebarang f , g , h hom( A) ,

153
def def
[( f g ) h](m) [( f g )(m)] h(m) [( f (m) g (m)] h(m)
ass
f (m) [ g (m) h( m)] f ( m) [( g h)( m)]
def
[ f ( g h)](m) untuk setiap m A
Jadi berlaku sifat asosiatif terhadap penjumlahan pada hom(A).
Misalkan elemen netral dalam hom(A) adalah e sedemikian sehingga untuk setiap
f hom( A) , f e e f f .
(e f )(m) f (m)
e(m) f (m) ( f (m)) f (m) f ( m)
e(m) f (m ( m)) f (0) 0 untuk setiap m A
Jadi ada elemen netral e 0 dalam hom(A).
Ambil sebarang f hom( A) dan misalkan invers dari f adalah g sedemikian sehingga
g f f g 0.
def
( g f )(m) g (m) f (m) 0
f ( m ) 0 g ( m) g ( m )

g (m) f ( m) f 1 ( m) untuk setiap m A


Jadi setiap elemen hom(A) mempunyai invers.
Ambil sebarang f , g hom( A) ,
def kom def
( f g )(m) f ( m) g ( m) g (m) f (m) ( g f )(m)
untuk setiap m A . Jadi sifat komutatif berlaku pada hom(A). Dengan demikian kita
mengatakan bahwa hom( A), grup abelian.
Kita lihat aksioma-aksioma lain dari ring dapat dipenuhi juga oleh hom(A).
Ambil sebarang f , g hom( A) , ditunjukkan definisi pemetaan ( f og ) : A A , dengan
( f og )( m) A untuk setiap m A . (1)
Karena A
g
A
f
A , dengan m a g (m) A dan g (m) a f ( g ( m)) A berarti
m a f ( g (m)) A (2)
def
dari (1) dan (2) didapat ( f og )( m) f ( g ( m)) .

Ditunjukkan bahwa f og merupakan suatu homomorfisma sebagai berikut:


def g hom
(i). ( f og )(m1 m2 ) f [ g (m1 m2 )] f [ g (m1 ) g (m2 )]

154
f hom
f [ g (m1 )] f [ g (m2 )]
def
( f og )( m1 ) ( f og )( m2 ) untuk setiap m1 , m2 A .
def g hom
(ii). ( f og )(m1 m2 ) f [ g (m1 m2 )] f [ g (m1 ) g (m2 )]
f hom def
f [ g (m1 )] f [ g (m2 )] ( f og )(m1 ) ( f og )(m2 )

untuk setiap m1 , m2 A .
Dari (i) dan (ii) f og homomorfisma yaitu f og hom( A) .
Jadi untuk setiap f , g hom( A) maka f og hom( A) atau hom(A) tertutup terhadap
pergandaan (komposisi fungsi).
Ambil sebarang f , g , h hom( A)
def def
[( f og ) oh]( m) f [( g oh)(m)] f [ g (h(m))]
def def
( f og )[h(m)] [( f og ) oh](m) untuk setiap m A
Jadi berlaku sifat asosiatif terhadap pergandaan pada hom(A).
Ambil sebarang f , g , h hom( A)
def def
[ f o( g h)](m) f [( g h)(m)] f [ g (m) h(m)]
def
f [ g (m)] f [h(m)] ( f og )( m) ( f oh)(m)
def
[( f og ) ( f oh)]( m) untuk setiap m A .
Jadi berlaku sifat distributif kiri dengan cara dapat ditunjukkan distributif kanan.
Dengan demikian semua aksioma-aksioma ring dapat dipenuhi oleh hom(A), kesimpulan
hom( A), ,g merupakan suatu ring, kita tulis dalam teorema berikut.

TEOREMA 10.7

Jika A suatu grup komutatif dan Hom( A) { f : A A f homomorfisma} maka

hom( A), ,g merupakan ring.


Bukti seperti ditunjukkan di atas.

CONTOH 5
Misalkan diberikan grup komutatif , dan , hom( , ) dengan definisi
pemetaan

155
(1, 0) (1, 0) dan (0,1) (1, 0)
(1, 0) (0, 0) dan (0,1) (0,1)
Jadi memetakan setiap elemen ke komponan pertama dari sedangkan
memetakan komponen pertama ke 0. Maka
( )(n, m) (n m, 0) (0, 0)
( )(n, m) (0, m) (m, 0)

oleh karena itu .

10.5 SOAL-SOAL LATIHAN

1. Jika himpunan semua fungsi deferensiabel dari ke dan didefinisikan

d
d ( f ( x)) f ( x ) untuk setiap f ( x) . Apakah d suatu homomorfisma?
dx
2. Berikan contoh suatu homomorfisma : R R ' dengan R dan R ' berturut-turut

mempunyai elemen satuan 1 dan 1' dengan (1) 0' tetapi (1) 1' .
3. Jelaskan semua homomorfisma ring dari ke .
4. Jelaskan semua homomorfisma ring dari ke .
5. Buktikan bahwa untuk sebarang homomorfisma dari suatu lapangan ke lapangan lain
merupakan suatu isomorfisma atau setiap elemen dibawa ke 0.
6. Tunjukkan jika R ' , R ' , dan R ' ' ring-ring dan jika : R R ' dan ' : R ' R ' '

homomorfisma maka o ' : R R ' ' juga homomorfisma.


7. Misalkan R ring komutatif yang mempunayai elemen satuan dan karakteristiknya p

dengan p bilangan prima. Tunjukkan bahwa p : R R dengan aturan (a ) a p


merupakan homomorfisma.
8. Jika R dan S ring-ring dan p : R S homomorfisma sehingga ( R) {0} . Tunjukkan

bahwa jika R mempunyai elemen satuan 1R dan S tidak mempunyai pembagi nol maka

(1R ) merupakan elemen satuan dari S.


9. Misalkan hom( , ) seperti dalam contoh di atas. Dalam contoh terlihat

bahwa pembagi nol kanan. Tunjukkan bahwa juga pembagi nol kiri.
10. Tunjukkan bahwa hom(2 2 , ) tidak isomorfik dengan (2 2 , ,g)

156
11. Misalkan R ring dengan elemen satuan dan hom( R, ) ring endomorfisma. Misalkan

a R dan a : R R diberikan oleh a ( x) ax untuk setiap x R .

a. Tunjukkan bahwa a merupakan endomorfisma dari R,

Tunjukkan bahwa R {a a R} merupakan subring dari hom( R, ) .


'
b.

10.6 REFERANSI

1. Fraleigh J.B.,1994, A First Course in Abstract Algebra, Fifth Edition, Addison-Wesley


Publising Company, New York.

2. Herstein I.N.,1964, Topics In Algebra, 2nd Edition, Blaisdell Publishing Company,


Masschusetts.

157