Anda di halaman 1dari 23

PENENTUAN HARGA PELAYANAN PUBLIK

STUDI KASUS PADA PERUSAHAAN DAERAH AIR MINUM

Tugas Mata Kuliah


Akuntansi Sektor Publik

Oleh:
NAMA : ALMI RESPITA (11113210)
NAMA : ARIS GUSTIANA (31112216)

PROGRAM STUDI AKUNTANSI


SEKOLAH TINGGI ILMU EKONOMI INDONESIA MEMBANGUN
(STIE INABA)
2014
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Masalah


Salah satu tugas pokok pemerintah adalah memberikan pelayanan kepada
masyarakat (publik services). Pemberian pelayanan publik pada dasarnya dibiayai
melalui 2 sumber, yaitu pajak dan pembebanan langsung kepada masyarakat
sebagai konsumen jasa publik.
Jika pelayanan publik dibiayai dengan pajak, maka setiap wajib pajak
harus membayar tanpa mempedulikan apakah dia menikmati secara langsung jasa
publik tersebut atau tidak. Hal tersebut dikarenakan pajak merupakan iuran
masyarakat kepada negara yang tidak memiliki jasa timbal balik (kontraprestasi)
individual yang secara langsung dapat dinikmati oleh pembayar pajak. Jika
pelayanan public dibiayai melalui pembebanan langsung, maka yang membayar
hanyalah mereka yang memanfaatkan jasa pelayanan publik tersebut, sedangkan
yang tidak menggunakan tidak diwajibkan untuk membayar. Permasalahan yang
kemudian muncul adalah apakah suatu pelayanan publik lebih baik dibiayai
melalui pajak atau dengan pembebanan langsung kepada konsumen.
Perusahaan Daerah Air Minum merupakan perusahaan milik daerah yang
berada dibawah naungan Pemerintah Daerah setempat. Dalam melaksanakan
kegiatannya harus selalu dinamis, terus menerus berushaa untuk meningkatkan
usahanya seta harus dapat tumbuh dan berkembang secara berkesinambungan.
Dalam mengusahakan penyediaan air bersih untuk memenuhi kebutuhan
masyarakat harus dilaksanakan secara memadai, adil, merata dan harus mampu
memberikan sumbagan bagi pembangunan Pemerintah Daerah. Untuk itu PDAM
harus dikelola secara baik atas dasar prinsip-prinsip ekonomi yang berlaku dengan
tetap memperhatikan fungsi social.
Dalam menentkan tarif atau haga jual yang mengacu pada peraturan
pemerintah, Perusahaan Daerah Air Minum juga harus dapat memperhitungkan
komponen-komponen biaya yang terjadi. Biaya-biaya yang harus diperhitungkan
dan diperhatikan antara lain biaya produksi da biaya non produksi. Biaya-biaya
tersebut merupakan salah satu factor yang dapat membentuk hagra pokok
produksi dan Harga Pokok Penjualan yan gpada akhirnya dapat menentuka harga
jual.
Setelah dilakukan perhitungan harga pokok air minum dalam menentukan
tarif air minum dalam menentukan tarif air minum, Perusahaan Daerah Air Mnum
juga dituntut untuk dapat mengevaluasi kembali dari perhitungan yang telah
dilakukan agar dapat melihat kondisi harga pokok yang telah diperhitungkan dan
tarif yang telah ditentukan apakah perlu dilakukan penyesuaian atau tidak.

1.2. Rumusan Masalah


Karena adanya peran majemuk PDAM dimana di satu sisi sebagai bisnis
yang harus menghasilkan laba dan di lain pihak sebagai penunjang pembangunan,
yang menuntut PDAM untuk memilih kinerja yang lebih baik untuk kepentingan
pelanggannya. Untuk itu peningkatan terus menerus harus dilakukan, karena
selama ini banyak keluhan, pengaduan ( complain ) dari para pelanggan terhadap
fasilitas PDAM dalam rangka menyediakan fasilitas air bersih. Biasanya setelah
keluhan tersebut ditanggapi kemudian beberapa waktu kemudian timbul
pengaduan yang sama, dan ketepatan waktu dalam menanggapi berbagai keluhan
pelanggan.
1) Prinsip apa saja yang berlaku dalam praktek pembebanan tarif layanan
publik?
2) Bagaimana penetapan harga pelayanan Perusahaan Daerah Air Minum?

1.3. Tujuan Pembuatan Makalah


Adapun tujuan dari pembuatan makalah ini adalah sebagai berikut:
1) Untuk mengetahui prinsip-prinsip yang berlaku dalam praktek
pembebanan tarif layanan publik.
2) Untuk mengetahui cara penetapan harga pelayanan publik pada
Perusahaan Daerah Air Minum.

1.4. Sistematika Penulisan


BAB I : Pendahuluan, yaitu membahas mengenai latar belakang masalah,
perumusan masalah, tujuan pembuatan makalah dan sistematika
penulisan.
BAB II : Pembahasan, yaitu membahas tentang landasan teori perihal penentuan
harga pelayanan public beserta contoh penerapannya pada Perusahaan
Daerah Air Minum.
BAB III : Merupakan bab penutup yang berisi kesimpulan dan saran berkaitan
dengan hasil pembahasan pada bab sebelumnya.
BAB II
PEMBAHASAN

2.1. Pelayanan Publik Yang Dapat Dijual


Dalam memberikan memberikan pelayanan publik, pemerintahan dapat
dibenarkan menarik tarif untuk pelayanan tertentu baik secara langsung atau tidak
langsung melalui perusahaan milik pemerintah. Beberapa pelayanan publik yang
dapat dibebankan tarif pelayanan misalnya :
1) Penyediaan air bersih.
2) Transportasi publik.
3) Jasa pos dan telekomunikasi.
4) Energy dan listrik.
5) Perumahan rakyat.
6) Fasilitas rekreasi (pariwisata).
7) Pendidikan.
8) Jalan tol.
9) Irigasi.
10) Jasa pemadaman kebakaran.
11) Pelayanan kesehatan.
12) Pengolahan sampah/limbah.

Pembebanan tarif pelayanan publik kepada konsumen dapat dibenarkan


karena beberapa alasan, yaitu :
1) Adanya Barang Privat Dan Barang Publik
Terdapat 3 jenis barang yang menjadi kebutuhan masyarakat, yaitu :
a) Barang privat
Yaitu barang-barang kebutuhan masyarakat yang manfaat barang atau jasa
tersebut hanya dinikmati secara individual oleh yang membelinya,
sedangkan yang tidak mengkonsumsi tidak dapat menikmati barang/jasa
tersebut.
Contoh : makanan, listrik dan telepon.
b) Barang publik
Yaitu barang-barang kebutuhan masyarakat yang manfaatnya dinikmati
oleh seluruh masyarakat secara bersama-sama.
Contoh : pertahanan nasional, pengendalian penyakit, jasa polisi.
c) Campuran antara barang privat dan publik
Terdapat beberapa barang dan jasa yang merupakan campuran antara
barang privat dan barang publik. Karena, meskipun dikonsumsi secara
individual seringkali masyarakat secara umum juga membutuhkan barang
dan jasa tersebut. Contoh : pendidikan, pelayanan kesehatan, transportasi
publik, dan air bersih. Barang barang tersebut sering disebut dengan
merit good karena semua orang membutuhkannya akan tetapi tidak semua
orang bisa mendapatkan barang dan jasa tersebut. Untuk memenuhi
kebutuhan barang tersebut pemerintah dapat menyediakannya secara
langsung (direct publik privision), memberikan subsidi, atau
mengontrakkan ke pihak swasta. Sebagai contoh pendidikan, meskipun
pemerintah bertanggungjawab untuk menyediakan pendidikan, namun
bukan berarti barang tersebut sebagai pure publik good yang harus
dibiayai semuanya dengan pajak dan dilaksanakan sendiri oleh
pemerintah. Dapat saja sektor swasta terlibat dalam penyediaan pelayanan
pendidikan tersebut.

Pada tataran praktek, terdapat kesulitan membedakan barang publik dan


barang barang privat. Beberapa sebab kesulitan membedakan barang publik
dengan barang privat tersebut antara lain :
1) Batasan antara barang publik dan barang privat sulit untuk ditentukan.
2) Terdapat barang dan jasa yang merupakan barang/jasa publik, tapi dalam
penggunaannya tidak dapat dihindari keterlibatan beberapa elemen
pembebanan langsung. Contohnya adalah biaya pelayanan medis, tarif
obat-obatan, dan air. Pembebanan terhadap pemanfaatan barang tersebut
memaksa orang untuk berhati-hati dalam mengkonsumsi sumber-sumber
yang mahal atau langka.
3) Terdapat kecenderungan untuk membebankan tarif pelayanan daripada
membebankan pajak karena pembebanan tarif lebih mudah
pengumpulkannya. Jika digunakan pajak, maka akan terdapat kesulitan
dalam menentukan besar pajakyang pantas dan cukup. Sedangkan jika
digunakan pembebanan tarif pelayanan, orang harus membayar untuk
memperoleh jasa yang diinginkannya, dan mungkin bersedia untuk
membayar lebih tinggi dibandingkan dengan tarif pajak. Terdapat
argument yang menyatakan bahwa pembebanan pada dasarnya demokratis
karena orang dapat memilih barang apa yang ingin mereka bayar dan apa
yang tidak mereka inginkan, sehingga pola pengeluaran publik dapat
diarahkan menurut pilihan mereka.

Biasanya terdapat anggapan bahwa dalam suatu sistem ekonomi campuran


(mixed economy), barang privat lebih baik disediakan oleh pihak swasta (privat
market) dan barang publik lebih baik diberikan secara kolektif oleh pemerintah
yang dibiayai melalui pajak. Namun demikian, tidak menutup kemungkinan
pemerintah menyerahkan penyediaan barang publik kepada sektor swasta melalui
regulasi, subsidi, atau sistem kontrak.
Jika manfaat dirasakan secara perorangan, seperti listrik,telepon, dan air
bersih, maka untuk memperoleh barang-barang tersebut masyarakat biasanya
dibebani dengan tarif untuk penyediaan kebutuhan tersebut. Jika manfaat
dirasakan secara umum, karena spillover effects (eksternalitas positif), yang tidak
bisa dihilangkan dan pasti ada seperti pertahanan dan pengendalian kesehatan,
maka pendanaan untuk hal-hal tersebut lebih tepat didanai lewat pajak.
Dalam hal penyediaan pelayanan publik, yang perlu diperhatikan adalah :
1) Identifikasi barang/jasa yang menjadi kebutuhan masyarakat (apakah
barang publik atau privat)
2) Siapa yang lebih berkompeten (lebih efisien) untuk menyediakan
kebutuhan publik tersebut (pemerintah atau swasta)
3) Dapatkah penyediaan pelayanan publik tertentu diserahkan kepada sektor
swasta dan sektor ketiga
4) Pelayanan publik apa saja yang tidak harus dilakukan oleh pemerintah
namun dapat ditangani oleh swasta.
Pola hubungan tersebut dapat digambarkan sebagai berikut :

Gambar Pola Hubungan Pelayanan Publik

Pelayanan publik yang dibebani tarif pelayanan langsung antara lain:


1) Penyediaan Air Bersih
2) Transportasi Publik
3) Jasa Pos & Telekomunikasi
4) Energi & Listrik
5) Perumahan
6) Rekreasi/Wisata
7) Pendidikan
8) Irigasi
9) Pemadam Kebakaran
10) Kesehatan
11) Pengelolaan Limbah/Sampah
12) Jalan Tol
2.2. Efisiensi Ekonomi
Ketika setiap individu bebas menentukan banyaknya barang dan jasa yang
mereka ingin konsumsi, mekanisme harga memiliki perang penting dalam
mengalokasikan sumber daya melalui:
1) Pendistribusian permintaan, pihak yang mendapatkan manfaat paling
banyak harus membayar lebih banyak pula.
2) Pemberian insentif untuk menghindari pemborosan.
3) Pemberian insentif pada suplier berkaitan dengan skala produksi.
4) Penyediaan sumber daya pada supplier untuk mempertahankan dan
meningkatkan persediaan jasa (supply of servise).

Untuk publik goods, pemerintah lebih baik menetapkan harga di bawah


harga normalnya (full price) atau bahkan tanpa dipungut biaya. Mekanisme
pembebanan tarif pelayanan merupakan satu cara menciptakan keadilan dalam
distribusi pelayanan publik.

2.3. Prinsip Keuntungan


Ketika pelayanan tidak dinikmati oleh semua orang, pembebanan langsung
kepada masyarakat yang menerima jasa tersebut dianggap wajar bila didasarkan
prinsip bahwa yang tidak menikmati manfaat tidak perlu membayar. Jadi
pembebanan hanya dikenakan kepada masyarakat atau mereka yang diuntungkan
kepada pelayanan tersebut. Pemerintah tidak boleh melakukan maksimisasi
keuntungan bahkan lebih baik menetapkan harga di bawah full price, subsidi,
bahkan tanpa dipungut biaya. Fee adalah biaya atas perijinan atau lisensi yang
diberikan pemerintah.
Biaya perijinan/ lisensi relatif kecil, umumnya berupa biaya administrasi
dan pengawasan, yang didasarkan pada:
1) Kategori perijinan yang dilakukan.
2) Ada tidaknya keuntungan yang diperoleh pemegang ijin/ lisensi atas ijin/
lisensi yang dimiliki.
2.4. Argumen Terhadap Tarif Pembebanan Pelayanan
Dalam praktik, pembebanan langsung (direct charging) biasanya
ditentukan karena alasan-alasan sebagai berikut :
1) Suatu jasa, baik merupakan barang publik maupun barang privat, mungkin
tidak dapat diberikan kepada setiap orang, sehingga tidak adil bila
biayanya dibebankan kepada semua masyarakat melalui pajak, sementara
mereka tidak menikmati jasa tersebut.
2) Suatu pelayanan mungkin membutuhkan sumber daya yang mahal atau
langka sehingga konsumsi publik harus didisiplinkan (hemat), misalnya
pembebanan terhadap penggunaan air dan obat-obatan medis.
3) Terdapat variasi dalam konsumsi individual yang lebih berhubungan
dengan pilihan daripada kebutuhan, misalnya penggunaan fasilitas
rekreasi.
4) Suatu jasa mungkin digunakan untuk operasi komersial yang menguntukan
dan untuk memenuhi kebutuhan domestic secara individual maupun
industrial, misalnya air, listrik, jasa pos dan telepon.
5) Pembebanan dapat digunakan untuk mengetahui arah dan skala
permintaan publik atas suatu jasa apabila jenis dan standar pelayanannya
tidak dapat ditentukan secara tegas.

Terlepas dari kasus yang merupakan barang publik murni, terdapat


argument yang menentang pembebanan tarif pelayanan, yaitu :
1) Terdapat kesulitan administrasi dalam menghitung biaya pelayanan
2) Yang miskin tidak mampu untuk membayar

2.5. Adanya Eksternalitas, Merit Good dan Persyaratan Legal


Terdapat kesulitan administrasi dalam menghitung biaya pelayanan
Penetapan tarif pelayanan mensyaratkan adanya sistem pencatatan dan
pengukuran yang handal (seperti: tarif jalan tol, meteran untuk air). Hal tersebut
dapat meningkatkan biaya penyediaan pelayanan. Akan tetapi keterukuran
membuat penafsiran tarif pelayanan lebih mudah dibandingkan dengan
perhitungan pajak (seperti: menghitung besarnya biaya untuk air dan listrik lebih
mudah dibandingakan dengan menghitung pajak penghasilan).

Yang Miskin Tidak Mampu Untuk Membayar


Kesenjangan ekonomi dan pendapatan yang lebar menyebabkan orang
miskin tidak mampu membayar pelayanan dasar yang mestinya mereka dapatkan,
seperti pendidikan, kesehatan, air bersih, transportasi umum dan bahkan makanan
sehat.
Namun, yang menjadi masalah adalah dapatkah kita membuat daftar
kebutuhan dasar secara objektif. Yang penting bagi seseorang belum tentu penting
bagi orang lain, sehingga skala prioritas dan pilihan individu berbeda-beda.
Pilihan yang berbeda-beda tesebut membutuhkan perlakuan yang berbeda-beda
pula, sehingga pembebanan tarif pelayanan dipandang sesuai dengan pilihan
kebutuhan seseorang. Pelayanan publik dapat juga diberikan secara gratis oleh
pemerintah, akan tetapi penyediaan gratis tersebut akan mempengaruhi pilihan
individu. Pemberian beras gratis mungkin tidak pas untuk orang tertentu karena
mungkin ia lebih suka diberi uang untuk membeli pakaian. Keputusan untuk
membebankan biaya pelayanan kepada pelanggan harus dikompensasi dengan
pemberian subsidi atau pemberiian pelayanan gratis.
Penyediaan pelayanan gratis atau subsidi mungkin sia-sia dan kurang
efektif. Apakah subsidi menjamin dinikmati bagi yang miskin? Mungkin saja
subsidi menguntungkan yang kaya jika dikorupsi oleh birokrasi. Atau justru yang
miskin mensubsidi yang kaya. Bila kita peduli pada golongan miskin, pendekatan
terbaik adalah melalui distribusi pendapatan (lumpsum transfer), tetapi hal ini
sulit dilakukan di Negara berkembang.

Adanya Eksternalitas, Merit Good dan Persyaratan Legal


Eksternalitas positif (spilover effects) misalnya tarif pelayanan yang
terlalu tinggi membuat masyarakat tidak terdorong untuk menggunakannya.
Demikian juga barang yang dianggap sebagai merid good mungkin lebih baik
diberikan secara gratis atau tanpa beban biaya, seperti pendididkan. Selain itu
terdapat peraturan perundang undangan yang mensyaratkan pemerintah untuk
menyediakan pelayanan tertentu seperti pendidikan dasar 9 tahaun, sehingga
kebutuhan barang tersebut biasanya dianggap bebas dari beban masyarakat dan
tidak perlu ditarik tarif pelayanan.
Terdapat cara alternatif untuk alokasi sumber daya selain dengan
pembebanan harga pelayanan, misalnya melalui pembagian kupon (cards) dan
vouchers. Meskipun metode kupon tersebut menjamin kaum miskin mendapat
kesempatan yang sama, akan tetapi sistem kupon tersebut tidak dapat memenuhi
fungsi sistem harga dan mudah untuk disalahgunakan.

2.6. Prinsip dan Praktek Pembebanan


Prinsip dan praktek pembebanan sebagian barang dan jasa yang disediakan
pemerintah lebih sesuai dibiayai dengan pembebanan tarif. Semakin dekat suatu
pelayanan terkait dengan barang privat, semakin sesuai barang tersebut dikenai
tarif. Namun batasan identifikasi barang privat dan publik kadang sulit dan harus
dilakukan dengan dasar tiap pelayanan.
Dalam praktiknya, pelayanan yang gratis secara nominal seringkali sulit
dijumpai. Pelayanan gratis menyebabkan insentif rendah, sehingga terkadang
kualitas pelayanan menjadi sangat rendah. Misalnya pemberian pelayanan
kesehatan gratis biasanya kualitasnya kurang memuaskan.
Kesalahan penetapan tarif pelayanan public merupakan penyebab utama
defisit anggaran di Negara berkembang (devas, 1989), pelayanan gratis
mengakibatkan insentif yang rendah sehingga kualitas menjadi sangat rendah dan
tidak memuaskan.

2.7. Kegunaan Pembebanan Dalam Praktek


Praktik pembebanan pelayanan publik berbeda-beda tiap negara, antara
hjasa yang disediakan langsung oleh pemerintah dan yang disediakan oleh
perusahaan milik negara, dan antar pemerintah pusat dan daerah. Charging for
services merupakan alah satu sumber penerimaan bagi pemerintah daerah tertentu.
Pemerintah memperoleh penerimaan dari beberapa sumber, antara lain :
1) Pajak
2) Pembebanan langsung pada masyarakat (Charging for services)
3) Laba BUMN/BUMD
4) Penjualan aset milik pemerintah
5) Hutang
6) Pembiayaan defisit anggaran (Mencetak Uang)

Data biaya kadang sulit diperoleh dan sulit diperbandingkan, terutama


antara jasa yang disediakan langsung oleh pemerintah dan yang disediakan oleh
perusahaan milik negara. Pada kasus perusahaan negara, hanya net defisit atau
surplus yang muncul dalam rekening pemerintah.
Pada umumnya kita mengharapkan bahwa penyedia barang publik seperti
pertahanan, kesehatan publik dan jasa kepolisian seharusnya diberikan secara
gratis, dalam arti dibiayai dari pajak. Sementara itu, penyediaan barang privat
yaitu jasa untuk mkepentingan individu seperti listrik, telepon, transportasi umum
ditarik sebesar harga pemulihan biaya totalnya (full cost recovery price). Untuk
barang campuran (mixed/merit good), seperti pendidikan menengah,
penyembuhan kesehatan, sanitasi disediakan melalui pajak dan sebagian dari tarif.

2.8. Penetapan Harga Pelayanan


Jika pemerintah tidak membebankan biaya pelayanan kepada
konsumennya, maka pemerintah harus memutuskan berapa beban yang pantas dan
wajar atau dengan kata lain berapa harga pelayanan yang akan ditetapkan? Aturan
yang biasa dipakai adalah bahwa beban (Charge) dihitung sebesar total biaya
untuk menyediakan pelayanan tersebut (Full cost recovery). Akan tetapi untuk
menghitung biaya total tersebut terdapat beberapa kesulitan, karena:
1) Kita tidak tahu secara tepat berapa biaya total (full cost) untuk
menyediakan suatu pelayanan. Oleh karena itu, kita perlu
memperhitungkan semua biaya sehingga dapat mengindentifikasi biaya
secara tepat untuk setiap jenis pelayanan. Namun tidak boleh terjadi
pencampuradukan biaya untuk pelayanan yang berbeda atau harus ada
prinsip different costs for different purposes. Biaya overhead harus
dibebankan secara proporsional terhadap berbagai pelayanan. Selain itu
juga harus diidentifikasi adanya biaya-biaya tersembunyi (hidden costs)
dalam penyediaan pelayanan publik. Hidden costs juga terkait dengan
biaya birokrasi ( costs of bureaucracy).
2) Sangat sulit mengukur jumlah yang dikonsumsi.
3) Karena jumlah biaya untuk melayani sau orang dengan orang lain berbeda-
beda, maka diperlukan pembedaan pembebanan tarif pelayanan, sebagai
contoh diperlukan biaya tambahan untuk pengumpulan sampah dari lokasi
rumah yang sulit dijangkau atau memiliki jarak yang jauh. Jika hal ini
dilakukan maka akan terlihat tidak adil, meskipun untuk hal tertentu.
Misalnya : bus kota, jarak jauh maupun dekat dikenai tarif sama. Namun
yang jelas, pada prinsipnya pembebanan harus merefleksikan biaya total
(full cost) untuk menyediakan pelayanan tersebut.
4) Pembebanan tidak memperhitungkan kemampuan masyarakat untuk
membayar. Jika orang miskin tidak mampu membayar suatu pelayanan
yang sebenarnya vital, maka mereka harus disubsidi. Mungkin perlu
dibuat diskriminasi harga atau diskriminasi produk untuk menghindari
subsidi.
5) Biaya apa saja yang harus diperhitungkan: apakah hanya biaya operasi
langsung (current operation costs), atau perlu juga diperhitungkan biaya
modal (capital costs). Aturan umumnya adalah bahwa kita harus
memasukkan bukan saja biaya operasi dan pemeliharaan, akan tetapi juga
biaya penggantian barang modal yang sudah usang (kadaluwarsa), dan
biaya penambahan kapasitas. Prinsip tersebut disebut marginal costs
pricing.
Ahli ekonomi umumnya menganjurkan untuk menggunakan marginal
costs pricing, yaitu tarif yang dipungut seharusnya sama dengan biaya untuk
melayani konsumen tambahan (costs of serving the marginal consumer). Harga
tersebut adalah harga yang juga berlaku dalam pasar persaingan untuk pelayanan
tersebut. Marginal costs pricing mengacu pada harga pasar yang paling efisien
(economically efficient price), karena pada tingkat harga tersebut (ceteris paribus)
akan memaksimalkan manfaat ekonomi dan penggunaan sumber daya yang
terbaik. Masyarakat akan memperoleh peningkatan output dari barang atau jasa
sampai titik dimana marginal costs sama dengan harga.
Penetapan harga pelayanan publik dengan menggunakan marginal cost pricing,
setidaknya harus memperhitungkan :
1) Operasi biaya variabel (variable operating cost)
2) Semi variable overhead cost seperti biaya modal atas aktiva yang
digunakan untuk memberikan pelayanan.
3) Biaya penggantian atas aset modal yang digunakan dalan penyediaan
pelayanan
4) Biaya penambahan aset modal yang digunakan untuk memenuhi tambahan
permintaan.

Akan tetapi, marginal cost pricing tidak memperhitungkan pure historic


capital cost atau pure overhead cost, yang tidak terkait sama sekali dengan
penggunaan jasa. Contoh kasus klasik dari historical cost adalah seperti jembatan
penyeberangan. Marginal cost pricing menganjurkan tidak ada biaya yang ditarik
atas jasa penyebrangan karena marginal cost yang ada nol. Memungut biaya
penyeberangan sehingga menimbulkan kapasitas menganggur atas jembatan
tersebut, ini akan mengurangi total economic benefit.
Sebaliknya, marginal cost untuk menyediakan rumah tidak sama dengan
nol, karena sejak ditempati kapasitas ruang yang sudah digunakan, sehingga
marginal cost-nya sama dengan biaya untuk menyediakan rumah pengganti dan
biaya pemeliharaan.
Contoh : penyediaan air, marginal cost-nya misalnya :
1) Tambahan air yang dikonsumsi
2) Tambahan jarak yang diambil
3) Pemasangan pipa besar untuk industry
2.9. Permasalahan Marginal Cost Pricing
Penggunaan marginal cost pricing memiliki beberapa permasalahan, antara
lain :
1) Sulit untuk memperhitungkan secara tepat marginal cost untuk jasa
tertentu, dalam praktik, kadang biaya rata-rata (average cost) digunakan
sebagai pengganti walau hal ini menyimpang dari syarat ekonomis dan
efisiensi. Juga terdapat masalah pengukuran dan pengumpulan data biaya
yang membuatmarginal cost sulit diimplementasikan.
2) Apakah harga seharusnya didasarkan pada biaya marginal jangka pendek
(short run MC) atau biaya marginal jangka panjang (long run marginal
cost). Dalam kasus penyediaan air, akan timbul suatu titik ketika marginal
consumer memerlukan pabrik baru. Tidak mungkin mengharapkan
konsumen menanggung full cost sendirian.
3) Marginal cost pricing bukan berarti full cost recovery. Historic capital cost
tidak mungkin dipulihkan, demikian juga full operating cost. Ketika
sumber daya yang terbatas, kegagalan untuk menutup biaya menimbulkan
adanya penghematan yang dikorbankan (opportunity loss) dalam
pemakaian alternatif sumber daya tersebut. Kerugian tersebut harus diukur
dengan efisiensi yang dikorbankan (efficiency loss) yang berasal dari
penaikan harga di atas marginal cost.
4) Konsep kewajaran digunakan untuk menunjukkan :
a. Hanya mereka yang menerima manfaat yang membayar.
b. Semua konsumen membayar sama tanpa memandang perbedaan biaya
dalam menyediakan pelayanan tersebut.
5) Ekternalitas konsumsi, seperti manfaat kesehatan umum dari air bersih
untuk minum dan mandi dapat secara signifikan merubah efisiensi harga
yang ditentukan oleh marginal cost.
6) Pertimbangan ekuitas mensyaratkan yang kaya membayar lebih, paling
tidak untuk jasa seperti air, dimana terdapat beberapa macam bentuk
diskriminasi harga, (seperti tarif progesif) yang mungkin digunakan.
2.10. Kompleksitas Strategi Harga
1) Two-part tarifs: banyak kepentingan publik (seperti listrik) dipungut
dengan two-part tarifs, yaitu fixed charge untuk menutupi biaya overhead
atau biaya infrastruktur dan variable charge yang didasarkan atas besarnya
konsumsi.
2) Peak-load tarifs : pelayanan publik dipungut berdasarkan tarif tertinggi.
Permasalahannya adalah beban tertinggi, membutuhkan tambahan
kapasitas yang disediakan, tarif tertinggi untuk periode puncak yang harus
menggambarkan higher marginal cost (seperti telepon dan transportasi
umum).
3) Diskriminasi harga. Hal ini adalah salah satu cara untuk
mengakomodasikan pertimbangan keadilan (equity) melalui kebijakan
penetapan harga. Jika kelompok dengan pendapatan berbeda dapat
diasumsikan memiliki pola permintaan yang berbeda, pelayanan yang
diberikan kepada kelompok dengan pendapatan tinggi. Hal tersebut
tergantung dari kemampuan mencegah orang kaya menggunakan
pelayanan yang dimaksudkan untuk orang miskin.
4) Full cost recovery. Harga pelayanan didasarkan pada biaya penuh atau
biaya total untuk menghasilkan pelayanan. Penetapan harga berdasarkan
biaya penuh atas pelayanan publik perlu mempertimbangkan keadilan
(equity) dan kemampuan publik untuk membayar.
5) Harga diatas marginal cost. Dalam beberapa kasus, sengaja ditetapkan
harga diatas marginal cost, seperti tarif parker mobil, adanya beberapa
biaya perijinan atau licence fee.

2.11. Taksiran Biaya


Penentuan harga dengan teknik apapun yang digunakan pada dasarnya
adalah mendasarkan pada usaha penaksiran biaya secara akurat. Hal ini
melibatkan beberapa pertimbangan sebagai berikut :
1) Opportunity cost untuk staf, perlengkapan, dll.
2) Opportunity cost of capital
3) Accounting price untuk input ketika harga pasar tidak menunjukkan value
to society (opportunity cost)
4) Pooling, ketika biaya berbeda-beda antara setiap individu
5) Cadangan inflasi

Pelayanan menyebabkan unit kerja harus memiliki data biaya yang akurat
agar dapat mengestimasi marginal cost, sehingga dapat ditetapkan harga
pelayanan yang tepat. Prinsip biaya memberikan dasar yang bermanfaat untuk
penentuan harga di sektor publik. Marginal cost pricing bukan merupakan satu-
satunya dasar untuk penetapan harga di sektor publik. Digunakan MC pricing atau
tidak, yang jelas harus ada kebijakan yang jelas mengenai harga pelayanan yang
mampu menunjukkan biaya secara akurat dan mampu mengidentifikasi skala
subsidi publik.

2.12. Perhitungan Harga Pokok Penjualan Air Minum


Perhitungan Harga Pokok Penjualan air minum di PDAM Tirta Pakuan
Kota Bogor mempunyai hubungan yang sangat erat dalam menentukan tarif air
minum. Hal ini dapat dikatakan karena sebelum menentukan besarnya tarif air
minum yang akan diberlakukan kepada kelompok golongan pelanggan
berdasarkan blok konsumsi air, maka manajemen PDAM Tirta Pakuan Kota
Bogor harus terlebih dahulu melakukan perhitungan Harga Pokok Penjualan Air
Minum.
Peritungan Harga Pokok Penjualan air minum di PDAM Tirta Pakuan
Kota Bogor, dilakukan dengan cara menghitung komponen-komponen biaya yang
sesuai dengan Pedoman Akuntansi PDAM. Biaya tersebut terdiri dari:
1) Biaya Operasi, Pemeliharaan dan Administrasi;
2) Biaya Depresiasi;
3) Bungan Pinjaman; dan
4) Pokok Pinjaman
Selain keempat komponen biaya tersebut, juga diperhitungkan biaya tingkat hasil
usaha yang didukung atas asset perusahaan yang biasanya disebut Pengembalian
Investasi (Retur On Asset/ ROA).
Dari komponen-komponen biaya tersebut diatas kemudian dilakukan
perhitungan Harga Pokok Penjualan Air Minum, dengan menghitung komponen-
komponen biaya kedalam perhitungan rata-rata akunting, rata-rata finansial dan
perhitungan berdasarkan tingkat biaya (Tingkat Biaya Rendah/ TBR, Tingkat
Biaya Dasar/ TBD, dan Tingkat Biaya Penuh/ TBP). Seperti yang telah dibahas
sebelumnya, bahwa perhitungan Harga Pokok Penjualan air dan penentuan tarif
air minum yan gdilkaukan oleh PDAM Tirta Pakuan Kota Bogor mengacu kepada
Permendagri No.2 tahun 1998.
Berdasarkan Permendagri tersebut, perhitungan Harga Pokok Penjualan air
minum dmulai dengan memperhitungkan biaya-biaya kedalam perhitungan rata-
rata akunting dan rata-rata finansial. Rata-rata akunting merupakan perhitungan
Harga Pokok Penjualan air minum yang dijadikan patokan terendah dalam
menentukan tarif. Rata-rata akunting diperoleh dari memperhitungkan seluruh
biaya ditambah factor inflasi dibagi jumlah air yang terjual.
Dari perhitungan yang telah dibahas sebelumnya bahwa rata-rata biaya
akunting untuk tahun 2003 sebesar Rp.1.482,54 dan tahun 2004 sebesar
Rp.1.88,10. Sedangkan rata-rata finansial merupakan perhitungan Harga Pokok
Penjualan ang dijadikan patokan tertinggi dalam menentukan tarif air minum.
Rata-rata finansial diperoleh dari memperhitungkan nilai rata-rtaa akunting
ditambah dengan tingkat hasil usaha pada tahun dasar dikali asset dibagi air yang
terjual pada tahun dasar.
Dari perhitungan yang telah dibahas sebelumnya menunjukan bahwa nilai
rata-rata finansial tahun 2003 sebesr Rp. 2.071,39 dan tahun 2004 sebesar Rp.
2.527,94. Didalam penentuan tarif air minum nilai rata-rtaa akunting dan nilai
rata-rata finansial tidak secara langsung mempengaruhi besaran tarif yang akan
ditentukan, tetapi seperti yang telah dikatakan sebelumnya bahwa nilai rata-rata
akunting dan rata-rata finansial hanya dijadikan sebagai patokan. Yang akan
mempengaruhi secara langsung besarnya tarif yang akan ditentukan adalah
perhitungan Harga Pokok Penjualan air minum yang diperhitungkan ekdalam
tingkat biaya yang etrdiri dari TBR, TBD dan TBP.
Tingkat Biaya Rendah (TBR) merupakan perhitungan yang dijadikan
sebagai Harga Pokok Penjualan air minum unuk kelompok 1 dengan blok
konsumsi 0 sampai dengan 10 m3, 11 m3 sampai dengan 20 m3 dan lebih dari 20
m3. Serta untuk kelompok II dengan blok konsumsi 0 sampai dengan 10 m 3.
Perhitungan TBR ini diperoleh dari biaya OPA ditambah dengan factor inflasi
dibagi dengan jumlah air yang terjual pada tahun dasar. Dari perhitungan yang
telah dibahas sebelumnya menunjukan bahwa nilai Tingkat Biaya Rendah (TBR)
tahun 2003 sebesar Rp. 1.049 dan tahun 2004 sebesar Rp. 1.557.
Tingkat Biaya Penuh (TBP) merupakan perhitungan yang dijadikan
sebagai Harga Pokok Penjualan air minum untuk kelompok II dengan blok
konsumsi lebih dari 20 m3, kelompok III dengan 11 m3 sampai dengan 20m3 dan
blok konsumsi lebih 20 m3. Serta untuk kelompok IV untuk semua blok konsumsi.
Perhitungan TBP ini diperleh dari tingkat rata-rata biaya akunting tanpa
Bunga (OPAD + (OPAD x %inflasi) dibagi air yang terjual pada tahun dasar)
ditambah tingkat rata-rata hasil usaha yang direncanakan (ROA ditambah FROA).
ROA diperoleh dari asset dikali % hasil usaha dibagi jumlah air yang terjual pada
tahun dasar, sedangkan FROA diperleh dari ROA ditambah ROA dikali factor
inflasi.
Dari perhitungan menunjukan bahwa nilai Harga Pokok Penjualan
berdasarkan perhitungan TBP tahun 2003 sebesar Rp. 1.941 dan tahun 2004
sebesar Rp. 2.388.
Perhitungan harga pokok penjualan yang dihitung berdasarkan tingkat
biaya inilah yang mempengaruhi secara langsung terhadap besarnya tarif yang
akan diberlakukan. Setelah diketahui besranya harga Harga Pokok Penjualan air
minum untuk setiap kelompok golongan pelanggan dan untuk setiap blok
konsumsi, pihak manajemen PDAM Tirta Pakuan Kota Bogor membuat ketentuan
persentase variasi tarif sesuai dengan aturan dan kebijakan manajemen. Dan untuk
selanjutnya dikalikan dengan Harga Pokok Penjualan sehingga diperoleh tarif
yang akan diberlakukan kepada para pelanggan.
BAB III
PENUTUP

3.1. Kesimpulan
Penyediaan pelayanan publik dapat dibiayai melalui dua sumber, yaitu
pajak dan penbebanan langsung kepada masyarakat sebagai konsumen jasa publik
(charging for services). Pembebanan tarif dilakukan karena alasan efisiensi
ekonomi, untuk memperoleh keuntungan dank arena adanya barang privat dan
barang publik yang perlu diatur penggunaannya secara proporsional dan
memenuhi asas keadilan.
Pembebanan pelayanan publik merupakan salah satu sumber penerimaan
bagi pemerintah selain pajak, penjualan asset milik pemerintah, utang dan laba
BUMN/BUMD. Masalah utama dalam pembebanan pelayanan publik adalah
menentukan beberapa harga yang harus dibebankan. Aturan yang bias dipakai
adalah beban dihitung sebesar total biaya untuk menyediakan pelayanan tersebut.
Dalam menentukan harga pelayanan publik juga dianut konsep different cost for
different purpose yaitu membedakan cost untuk pelayanan yang berbeda. Masalah
lain adalah adanya hidden cost yang menyulitkan dalam mengetahui total cost.
Kesulitan untuk menghitung biaya total adalah karena sulit mengukur jumlah
yang dikonsumsi dan perbedaan jumlah biaya untuk melayani masing-masing
orang. Pembebanan tidak memperhitungkan kemampuan mayarakat untuk
membayar dan biaya apa saja yang diperhitungkan sehingga untuk memudahkan
digunakan konsepcurrent cost operation, capital cost, dan marginal cost (biaya
penambahan kapasitas).
Marginal cost pricing menganut prinsip bahwa tarif yang dipungut
seharusnya sama dengan biaya untuk melayani tambahan konsumen. Marginal
cost pricing memperhatikan biaya operasi variabel, semi variabel overhead cost,
biaya penggantian atas asset modal dan biaya penambahan asset modal yang
digunakan untuk memenuhi tambahan permintaan. Namun demikian, konsep
marginal cost pricing juga mengahadapi berbagai kendala. Oleh karena itu perlu
ditemukan metoda terbaik untuk menetapkan harga pelayanan publik.
Perhitungan harga pokok penjualan air minum dan penentuan tarif air
minum yang dilakukan oleh perusahaan sesuai dengan Pedoman Sistem Akuntansi
PDAM. Hasil perhitungan harga pokok penjualan air minum merupakan salah
satu dasar pertimbangan dalam menentukan tarif air minum. Disamping
pertmbangan harga pokok penjualan air minum, penentuan tarif juga
memperhatikan dan mempertimbangkan factor-faktor lainnya yang menyangkut
aspek-aspek ekonomi, social, budaya dan politis yang seluruhnya diintegrasikan
dan diarahkan dengan tujuan agar perusahaan dapat memperhatikan kelangsungan
hidupnya dan meningkatkan pelayanannya.
DAFTAR PUSTAKA

Mardiasmo. 2004. Akuntansi Sektor Publik: Penentuan Harga Pelayanan Publik.


Edisi IV. Yogyakarta: Andi Offset.

Setiawan, H. Hendra dan Ade Wisni. 2006. Evaluasi Peritungan Harga Pokok Air
Minum Dalam Menentukan Tarif Air Minum. Jurnal Ilmiah Ranggagading
Volume 6 No.1. Bogor: Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Kesatuan Bogor

http://aquocha.blogspot.com/2010/12/penentuan-harga-pelayanan-sektor-
publik.html.

http://riskaseilya.wordpress.com/2012/01/22/120122-akt-sektor-publik-
penentuan-harga-pelayanan-publik/

http://www.larispa.or.id/berita/126-menentukan-tarif-pelayanan-publik-.html

Anda mungkin juga menyukai