Anda di halaman 1dari 19

MAKALAH PERPAJAKAN

KASUS PIDANA PAJAK OLEH PT. PERCETAKAN DAN PENERBITAN SULAWESI

Oleh :

Kamildin Hatami 2015.62.000593

Program Studi Akuntansi Semester IV

Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Balikpapan (STIEPAN)

2017
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur marilah kita panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan
kesehatan jasmani dan rohani sehingga kelompok kami dapat mengerjakan makalah dengan baik sesuai
tugas yang diberikan.
Penulis disini akhirnya dapat merasa sangat bersyukur karena telah menyelesaikan makalah
yang berjudul Kasus Pidana Pajak PT. Percetakan dan Penerbitan Sulawesi sebagai tugas mata kuliah
Perpajakan. Dalam makalah ini penulis mencoba untuk menjelaskan tentang pentingnya pelaporan SPT
bagi semua Wajib Pajak Pribadi maupun Pribadi.
Semoga makalah yang sudah dibuat ini dapat di pahami bagi siapa pun yang membacanya.Dan
semoga penulis dapat mengetahui apa saja hal - hal yang penting mapun penjelasan yang dianggap
perlu diperbaiki dari penulisan makalah ini.Sebelumnya penulis mohon maaf apabila terdapat kesalahan
kata kata yang kurang berkenan dan kami mohon kritik dan saran yang membangun demi perbaikan
karya karya tulis yang di buat kedepannya.

Balikpapan ,

Penulis

i
Daftar Isi

Halaman Judul.

Kata Pengantar. i

Daftar Isi.. ii

Bab I Pendahuluan. iii

Latar Belakang
Ruang Lingkup
Tujuan dan Manfaat

Bab II Pembahasan. 4

Definisi / Landasan Teori 4

Ulasan Materi 5

Penyelesaian Masalah 14

Solusi , hasil pengamatan 16

Kontribusi terhadap permasalahan yang ada pada materi 16

Bab III Penutup.. 17

Daftar Pustaka. 18.

ii
BAB I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG

Dalam era serba teknologi saat ini , kemampuan akses teknologi sangat berkembang pesat
begitu juga sistem informasi khususnya terkait dalam pembahasan berikut mengenai
terungkapnya kasus perpajakan yang akan di bahas penulis yaitu PT. Percetakan dan Penerbitan
Sulawesi . Sehubungan dengan pembahasan materi kasus perpajakan berikut penulis bermaksud
mencari tahu sumber sumber terkait dengan dugaan kasus pidana pajak yang terjadi pada
salah satu perusahaan yang ada di Indonesia , serta menganalisis penyebab penyebab terjadinya
permasalahan yang terjadi.

B. RUANG LINGKUP

Pembahasan dalam makalah berikut mencakup tata cara pelaporan SPT Tahunan , Ketentuan
Umum dan Tata Cara Perpajakan , beberapa cakupan tersebut penulis bahas sehubungan
dengan tindak pidana yang dilakukan oleh PT. Percetakan dan Penerbitan Sulawesi .

C. TUJUAN DAN MANFAAT

Adapun Tujuan dari Makalah iniialah :

1. Memberikan pemahaman tentang pentingnya pelaporan Pajak Tahunan terhadap Wajib


Pajak Pribadi , Badan , maupun Bentuk Usaha Tetap secara baik dan benar serta tepat
waktu.

2. Memberikan pengertian bahwasannya segala tindakan yang bertujuan untuk


menghindari pelaporan pajak dapat merugikan Negara , kemudian dari segi sosial pun
akan berdampak pada kelangsungan wajib pajak tersebut .

Serta Manfaat dari Makalah ini adalah :

1. Wajib Pajak Pribadi , Badan , Maupun Bentuk Usaha Tetap telah cakap dalam sistem
pelaporan pajak nya , serta komitmen terhadap pelaoran pajak nya tiap periode jatuh
tempo nya

2. Dan Wajib Pajak sadar akan segala bentuk tindakan yang bertujuan untuk menghindari
perpajakan dapat terdeteksi oleh pihak terkait khusus nya Ditjen Pajak

iii
BAB II

PEMBAHASAN

A. LANDASAN TEORI

Dalam bab berikut mengulas terkait dengan dugaan kasus pajak yang dilakukan oleh PT. Percetakan dan
Penerbitan Sulawesi , sehubungan dengan tindakan perusahaan tersebut dengan secara sengaja , tidak
melaporkan SPT Tahunan Pajak Penghasilan Badan dan dengan sengaja tidak menyetorkan pajak yang
telah dipotong atau di pungut yang menimbulkan kerugian pada Negara , adapun sumber yang di dkutip
dari sumber terkait dengan beberapa kasus dugaan pidana pajak ialah sebagai berikut :

1. Sumber www.pajak.go.id

Kasus Pidana Pajak oleh PT. Percetakan dan Penerbitan Sulawesi, diputus oleh Pengadilan Negeri
Makassar Dengan 10 Bulan Penjara Denda 1 Milyar subsidair 4 Bulan Kurungan

Selasa, 25 Nopember 2014 - 08:01

Makassar, 15 Oktober 2014. Sehubungan dengan selesainya sidang pembacaan putusan oleh majelis
hakim Pengadilan Negeri Makassar atas kasus Pidana Pajak di wilayah Kantor Wilayah (Kanwil)
Direktorat Jenderal Pajak (DJP) Sulawesi Selatan, Barat dan Tenggara dengan terdakwa BENNY I
MANUHUA (Direktur Utama PT. Percetakan dan Penerbitan Sulawesi) dengan ini disampaikan hal-hal
sebagai berikut :

1. Pada persidangan tanggal 15 Oktober 2014 dengan agenda sidang pembacaan putusan, majelis
hakim Pengadilan Negeri Makassar menyatakan bahwa terdakwa BENNY I MANUHUA (Direktur
Utama PT. Percetakan dan Penerbitan Sulawesi) terbukti bersalah dan menjatuhkan hukuman
penjara selama 10 bulan dan denda sebesar 1 Milyar subsidair 4 bulan kurungan. Atas putusan
tersebut, terdakwa menyatakan masih pikir-pikir untuk melakukan banding.

2. Dalam persidangan sebelumnya tanggal 3 September 2014 dengan agenda sidang pembacaan
tuntutan, Jaksa Penuntut Umum Jaksa Penuntut Umum mengajukan tuntutan agar
hakim/Majelis Hakim Pengadilan Negeri Makassar memutuskan menyatakan terdakwa BENNY I
MANUHUA (Direktur Utama PT. Percetakan dan Penerbitan Sulawesi) terbukti secara sah dan
meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana di Bidang Perpajakan yaitu dengan sengaja tidak
menyampaikan Surat Pemberitahuan (SPT) Pajak Penghasilan Badan (PPh) dan dengan sengaja
tidak menyetorkan pajak yang telah dipotong atau dipungut sehingga dapat menimbulkan
kerugian pada pendapatan negara melanggar Pasal 39 ayat 1 huruf b dan g Undang-Undang
Republik Indonesia Nomor 6 Tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan
sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 2000
dengan ancaman hukuman maksimal 6 tahun, dan menjatuhkan pidana penjara selama 1 tahun
dan denda sebesar Rp 816.675.458 subsidair 6 bulan kurungan.

1
3. Keberhasilan penegakan hukum di bidang perpajakan dalam kasus ini merupakan kerjasama
antara Penyidik Pajak Kantor Wilayah DJP Sulawesi Selatan Barat dan Tenggara, Polda Sulawesi
Selatan, dan Kejaksaan Tinggi Sulawesi Selatan yang secara bersama-sama terus berupaya
menegakkan hukum di bidang perpajakan dalam rangka mengamankan penerimaan negara dari
sektor pajak.

4. Ditjen Pajak akan semakin memperkuat komitmen melakukan reformasi sistem administrasi
perpajakan termasuk penegakan hukum perpajakan secara konsisten terhadap para Wajib
Pajak/pihak terkait yang menghindari kewajiban perpajakannya, agar terjadi keadilan bagi
masyarakat dalam membayar pajak untuk membiayai penyelenggaraan kehidupan bernegara
demi kemakmuran rakyat. Dukungan dari semua pemangku kepentingan sangat diperlukan agar
semangat reformasi di Ditjen Pajak terus berkobar untuk Indonesia yang lebih baik.

Pada kesempatan ini juga, Ditjen Pajak mengingatkan bahwa kewajiban perpajakan merupakan
kewajiban kenegaraan yang telah diatur dalam UUD 1945. Selain itu, fungsi pajak adalah untuk
membiayai kelangsungan Pemerintahan NKRI.

Bagi masyarakat yang tidak patuh dikarenakan belum mengetahui kewajiban perpajakannya, Ditjen
Pajak akan melakukan pendekatan dengan secara aktif akan melakukan edukasi dan penyuluhan.

Sebaliknya, jika ketidakpatuhan tersebut ternyata disengaja atau direncanakan dengan maksud
menghindari kewajiban membayar pajak, maka Ditjen Pajak akan melakukan penegakan hukum
perpajakan sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

B. ULASAN MATERI

Sehubungan dari sumber kasus pidana pajak oleh PT. Percetakan dan Penerbitan Sulawesi , berikut
beberapa ulasan terkait hal hal yang dilanggar oleh PT. Percetakan dan Penerbitan Sulawesi terhadap
mekanisme perpajakan antara lain , sebagai berikut :

1. Secara Sengaja tidak melaporkan SPT Tahunan perusahaannya ke kantor pajak setempat .

2. Secara sengaja tidak menyetorkan pajak yang telah dipotong

3. Menyebabkan timbulnya kerugian pada Negara

4. Pidana Hukum yang harus diterima oleh PT. Percetakan dan Penerbitan Sulawesi

2
Dari hal hal yang berkaitan dengan kasus tindak pidana oleh PT. Percetakan dan Penerbitan Sulawesi
berikut penjelas lengkap mengenai 4 point diatas :

1. Secara sengaja , tidak melaporkan SPT Tahunan . yang pertama penjelasan mengenai SPT

SURAT PEMBERITAHUAN (SPT)

Ialah surat yang oleh wajib pajak digunakan untuk melaporkan penghitungan dan / atau
pembayaran pajak , objek pajak dan / atau bukan objek pajak dan / atau harta dan kewajiban sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang undangan perpajakan

Fungsi SPT

Ialah sebagai sarana untuk melaporkan dan mempertanggungjawabkan penghitungan jumlah


pajak yang sebenarnya terutang dan untuk melaporkan tentang :

a) Pembayaran atau pelunasan pajak yang telah dilaksanakan sendiri dan / atau melalui
pemotongan atau pemungutan pihak lain dalam 1 (satu) tahun pajak atau bagian pajak

b) Penghasilan merupakan objek pajak dan/ atau bukan objek pajak

c) Harta dan kewajiban ; dan atau

d) Pembayaran dari pemotong atau pemungut tentang pemotongan atau pemungutan


pajak orang pribadi atau badan lain dalam 1 (satu) Masa Pajak sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang undangan perpajakan.

SPT dibagi menjadi dua kategori, yaitu SPT Tahunan dan SPT Masa.

SPT Tahunan

Ini merupakan laporan pajak yang dilaporkan satu tahun sekali (tahunan) baik oleh wajib pajak badan
mau pun pribadi, yang berhubungan dengan perhitungan dan pembayaran pajak penghasilan, objek
pajak penghasilan, dan/atau bukan objek pajak penghasilan, dan/atau harta dan kewajiban sesuai
dengan peraturan pajak untuk satu tahun pajak, atau bagian dari tahun pajak.

SPT Masa

Terdapat 10 jenis SPT Masa. SPT Masa tersebut dinamakan berdasarkan nomor pasal, dimana aturan
pajak tersebut diatur, dan mereka adalah:

1. PPh Pasal 21/26


2. PPh Pasal 22
3. PPh Pasal 23/26
4. PPh Pasal 25
5. PPh Pasa 4 ayat (2)
6. PPh Pasal 15

3
7. PPN (Pajak Pertambahan Nilai)
8. PPN bagi Pemungut
9. PPN bagi Pengusaha Kena Pajak Pedagang Eceran yang menggunakan nilai lain sebagai Dasar
Pengenaan Pajak
10. Pajak Penjualan atas Barang Mewah

Sesuai dengan pengertian singkat diatas mengenai SPT dan Fungsi serta jenis jenisnya seharusnya
wajib pajak dalam hal ini PT. Percetakan dan Penerbitan Sulawesi dapat mempertangungjawabkan
dengan penghitungan pajak yang sebenarnya terutang dan hal hal yang wajib dilaporkan dalam fungsi
SPT diatas selayaknya sudah harus dilakukan oleh PT. Percetakan dan Penerbitan Sulawesi sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang undangan perpajakan . Dan untuk jenis SPT yang dilaporkan PT.
Percetakan dan Penerbitan Sulawesi ialah SPT Tahunan .

2. Secara sengaja tidak menyetorkan pajak yang telah dipotong .

Pada point berikut sangat erat kaitannya dengan bukti potong pajak yang diterima untuk masing
masing wajib pajak adapun pengertian singkat pentingnya Bukti Potong Pajak terhadap wajib pajak ialah
, sebagai berikut :

Terkait dengan pembahasan wajib pajak PT. Percetakan dan Penerbitan Sulawesi perlu diketahui
bahwasannya penghasilan perusahaan tersebut dipungut oleh PPH Pasal 23 dan yang perlu diketahui
dalam hal Bukti Potong PPh Pasal 23 .

Ketentuan Subjek Pemotong PPh Pasal 23

Wajib Pajak yang ditunjuk oleh UU PPh sebagai Subjek Pemotong PPh, harus melaksanakan
kewajibannya yakni berupa pemotongan, penyetoran serta pelaporan SPT Masa PPh Pasal 23 ke KPP
tempatnya terdaftar. Ada sanksi bunga, denda bahkan sampai pidana jika kewajiban tersebut tidak
dilaksanakan, baik itu karena lupa ataupun sengaja seperti yang tercantum pada Pasal 38 dan Pasal 39
UU KUP.

Wajib Pajak yang telah ditunjuk sebagai Subjek Pemotong PPh:

Pasal 23 ayat (1) UU PPh mengatur subyek pemotong PPh adalah:

Subjek Pajak badan dalam negeri


Badan pemerintah
Bentuk usaha tetap atau perwakilan perusahaan luar negeri lainnya yang ada di Indonesia dan
penyelenggara kegiatan.

Pembayaran serta Bukti Potong PPh Pasal 23

Pembayaran dari PPh Pasal 23 dilakukan oleh pemotong dengan cara membuat ID billing, kemudian
pihak pemotong membayarnya lewat Bank Persepsi (teller bank, ATM, fitur bayar pajak online di

4
OnlinePajak, dan lainnya) yang sudah disetujui oleh Kementerian Keuangan. Jatuh tempo untuk
pembayaran yakni tanggal 10, satu bulan sesudah bulan terutang pajak penghasilan 23.

Sebagai tanda bukti bahwa PPh Pasal 23 sudah dipotong, pihak pemotong diharuskan untuk
memberikan bukti potong / rangkap ke-1 yang telah dilengkapi ke pihak yang dikenakan pajak tersebut
serta bukti potong / rangkap ke-2 ketika melakukan efiling pajak PPh 23 melalui OnlinePajak.

Pelaporan PPh Pasal 23 dalam bentuk SPT Masa PPh Pasal 23

SPT Masa PPh Pasal 23 merupakan bentuk resmi laporan PPh23 yang dilaporkan lewat fitur lapor pajak
online ataupun melalui efiling gratis di OnlinePajak. Jatuh tempo dari pelaporan jatuh pada tanggal 20,
sebulan sesudah bulan terutang pajak penghasilan 23.

Dulu pembayaran serta pelaporan PPh Pasal 23 dilakukan dengan terpisah-pisah, namun sekarang bisa
melalui aplikasi OnlinePajak. Kemudahan menggunakan online pajak adalah:

Terintegrasi secara mudah, otomatis serta lebih cepat. Baik di dalam pembuatan laporan PPh 23
di OnlinePajak ataupun penggunaan file CSV PPh 23 dari aplikasi e-SPT.
Anda dapat mengimpornya untuk efiling pajak gratis pada OnlinePajak
Memudahkan para akuntan yang ingin menyelesaikan pelaporan serta pembayarannya secara
tepat waktu.

Pada konteks Pajak Penghasilan (PPh), terdapat pula sebagian Wajib Pajak yang selain diharuskan untuk
menyetorkan PPh-nya sendiri juga diharuskan untuk melakukan pemotongan serta penyetoran PPh-nya
WP lain. Hal tersebut disebut dengan withholding tax system, WP melakukan pemotongan PPh pada
penghasilan yang diperoleh atau diterima WP lainnya.

Orang Pribadi Sebagai Subjek Bukti Potong Pph 23

Pasal 23 ayat (3) UU PPh, WP orang pribadi juga bisa ditunjuk oleh Dirjen Pajak untuk menjadi Subjek
Pemotong PPh Pasal 23. Berdasarkan Keputusan dari Dirjen Pajak Nomor KEP-50/PJ/1995, WP orang
pribadi yang dijadikan Subjek Pemotong PPh Pasal 23 adalah sebagai berikut:

Wajib Pajak orang pribadi yang memiliki profesi sebagai arsitek, akuntan, notaris, dokter, PPAT
selain camat, konsultan dan pengacara, yang melaksanakan pekerjaan bebas,
WP orang pribadi yang memiliki dan menjalankan usaha (pengusaha) yang menyelenggarakan
pembukuan. Penjelasan lebih lanjutnya bisa ditemui dalam SE-08/PJ.4/1995 tanggal 23 Februari
1995.

Surat Keputusan Dirjen Pajak sebagai dasar Subjek Pemotong PPh Pasal 23

Penunjukan Wajib Pajak orang pribadi sebagai Subjek Pemotong PPh Pasal 23 dilakukan dengan cara
penerbitan Surat Keputusan Dirjen Pajak tentang penunjukkan sebagai pemotong PPh Pasal 23, yang
telah dibuat atas nama Wajib Pajak orang pribadi yang bersangkutan. Surat keputusan tersebut
diterbitkan oleh Kepala KPP tempat dimana Wajib Pajak orang pribadi tersebut terdaftar.

5
Wajib Pajak orang pribadi yang ditunjuk sebagai Subjek Pemotong PPh Pasal 23 lewat Surat Keputusan
tersebut, hanya diharuskan untuk melakukan pemotongan, penyetoran serta pelaporan PPh Pasal 23
atas imbalan sewa. Imbalan sewa yang dijadikan sebagai objek PPh Pasal 23 adalah imbalan untuk sewa
harta selain tanah ataupun bangunan, karena imbalan sewa tanah ataupun bangunan telah ditetapkan
sebagai objek pemotongan PPh Final Pasal 4 ayat (2).

Terkait penjelasan seputar PPh pasal 23 diatas PT. Percetakan dan Penerbitan Sulawesi teridentifikasi
tidak melaporkan bukti potong , yang mana kita ketahui pada periode 2014 Wajib pajak telah
dimudahkan dalam pelaporan SPT dengan E SPT oleh Direktorat Jenderal Pajak .

3. Menyebabkan timbulnya kerugian pada Negara

Terkait dengan pembicaraan pada 2 point sebelumnya yang mana tindakan pelanggaran mekanisme
perpajakan oleh PT. Penerbitan dan Percetakan Sulawesi kerugian pada Negara yang ditimbulkan akibat
kasus ini . berikut pembahasan perihal penyebab tindakan penggelapan pajak .

Ada berbagai cara yang dilakukan perusahaan untuk melakukan penggelapan pajak guna pajak yang
dibayarkan mencapai angka minimal, seperti :

Melaporkan penjualan lebih kecil dari pada yang seharusnya


Memperbesar biaya-biaya yang dikeluarkan perusahaan padahal biaya tersebut tidak terjadi
Memalsukan bukti transaksi perusahaan
Dll

Jadi, tindakan yang dilakukan oleh perusahaan tersebut termasuk tindakan yang ilegal dan juga kriminal.

Banyak sekali dampak negatif dari adanya penggelapan pajak, seperti :

Pengelakan pajak sangat memengaruhi persaingan sehat di antara para pengusaha. Maksudnya,
pengusaha yang melakukan pengelakan pajak dengan cara menekan biayanya secara tidak
wajar. Sehingga, perusahaan yang mengelakkan pajak memperoleh keuntungan yang lebih besar
dibandingkan pengusaha yang jujur. Walaupun dengan usaha dan produktifitas yang sama, si
pengelak pajak mendapat keuntungan yang lebih besar dibandingkan dengan pengusaha yang
jujur.
Pengelakan pajak menyebabkan stagnasi (macetnya) pertumbuhan ekonomi atau perputaran
roda ekonomi. Jika mereka terbiasa melakukan pengelakan pajak, mereka tidak akan
meningkatkan produktifitas mereka. Untuk memperoleh laba yang lebih besar, mereka akan
melakukan pengelakan pajak.
Langkanya modal karena wajib pajak berusaha menyembunyikan penghasilannya agar tidak
diketahui fiscus. Sehingga mereka tidak berani menawarkan uang hasil penggelapan pajak
tersebut ke pasar modal.
Dengan adanya penyelewengan dan hutang pajak tentunya dapat mengurangi penerimaan
negara dari sektor perpajakan, sehingga menghambat pembangunan infrastuktur.
Menghambat penyusunan RAPBN.
dll

6
Adapun hal hal yang dilanggar oleh PT. Percetakan dan Penerbitan di Sulawesi dengan UU No. 16
Tahun 2000 dengan penjelasan dibawah UU No. 16 Tahun 2000 Perubahan Ke -2 :

Undang-Undang Nomor 16 Tahun 2000 (Perubahan Ke-2)

Perubahan Kedua UU KUP 1984 diatur dalam Undang-Undang Nomor 16 Tahun 2000 yang mulai berlaku
pada tanggal 1 Januari 2001. Alasan perubahan kedua UU KUP 1984 adalah untuk :

1. Membersihkan keadilan dan


2. Untuk meningkatkan pelayanan kepada Wajib Pajak
3. Untuk kepastian hukum

Hal ini tercantum dalam konsideran UU No.16 Tahun 2000 bahwa dalam upaya untuk lebih memberikan
keadilan dan meningkatkan pelayanan kepada Wajib Pajak serta agar lebih dapat diciptakan kepastian
hukum, perlu dilakukan perubahan terhadap Undang undang Nomor 6 Tahun 1983 tentang Ketentuan
Umum dan Tata Cara Perpajakan sebagaimana telah diubah dengan Undang- Undang Nomor 9 tahun
1994. Dalam perubahan kedua ini disamping penyempurnaan redaksi, juga melakukan penyempurnaan
ketentuan yang sudah ada dan menambah ketentuan baru. Beberapa perubahan yang mendasar antara
lain Pasal 12 UU No.6 Th.1983 yang semula berbunyi : Setiap Wajib Pajak membayar pajak yang
terhutang berdasarkan ketentuan peraturan perundangan-undangan perpajakan, dengan tidak
menggantungkan pada adanya Surat Ketetapan Pajak diubah menjadi 3 (tiga) ayat yaitu :

1. Setiap Wajib Pajak wajib membayar pajak yang terhutang berdasarkan ketentuan peraturan
perundangan-undangan perpajakan, dengan tidak menggantungkan pada adanya surat
ketetapan pajak.
2. Jumlah pajak yang terhutang menurut Surat Pemberitahuan yang disampaikan oleh Wajib Pajak
adalah jumlah pajak yang terutang menurut ketentuan peraturan perundang-undangan
perpajakan.
3. Apabila Direktur Jendral Pajak mendapatkan bukti bahwa jumlah pajak yang terutang menurut
Surat Pemberitahuan sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) tidak benar, maka Direktur Jendral
Pajak menetapkan jumlah pajak terutang yang semestinya.

Dan berlanjut ke point ke 4 yaitu sanksi pidana yang harus diterima oleh PT. Percetakan dan Penerbitan
Sulawesi .

4. Pidana Hukum yang harus diterima oleh PT. Percetakan dan Penerbitan Sulawesi

Sehubungan dengan tindak pidana kasus pajak yang dilakukan oleh PT.

Tindak Pidana Di Bidang Perpajakan

Pelanggaran terhadap kewajiban perpajakan yang dilakukan Wajib Pajak (WP), sepanjang menyangkut
pelanggaran ketentuan administrasi perpajakan dikenakan sanksi administrasi, sedangkan yang
menyangkut tindak pidana dibidang perpajakan dikenakan sanksi pidana.

7
A. Sanksi Tindak Pidana Di Bidang Perpajakan

1. Setiap orang yang karena kealpaannya :

a) tidak menyampaikan Surat Pemberitahuan (SPT) atau


b. menyampaikan SPT, tetapi isinya tidak benar atau tidak lengkap, atau melampirkan
keterangan yang isinya tidak benar, sehingga dapat menimbulkan kerugian pada pendapatan
negara dan perbuatan tersebut merupakan perbuatan setelah perbuatan yang pertama kali,
didenda paling sedikit 1 (satu) kali jumlah pajak terutang yang tidak atau kurang dibayar dan
paling banyak 2 (dua) kali jumlah pajak terutang yang tidak atau kurang dibayar, atau dipidana
kurungan paling singkat 3 (tiga) bulan atau paling lama 1 (satu) tahun.

2. Setiap orang yang dengan sengaja :

a) tidak mendaftarkan diri untuk diberikan Nomor Pokok Wajib Pajak atau tidak
melaporkan usahanya untuk dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena Pajak; atau

b) menyalahgunakan atau menggunakan tanpa hak Nomor Pokok Wajib Pajak atau
Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak;

c) tidak menyampaikan SPT; atau

d) menyampaikan SPT dan atau keterangan yang isinya tidak benar atau tidak lengkap;
atau

e) menolak untuk dilakukan pemeriksaan; atau - memperlihatkan pembukuan, pencatatan,


atau dokumen lain yang palsu atau dipalsukan seolah-olah benar, atau tidak
menggambarkan keadaan yang sebenarnya; atau

f) tidak menyelenggarakan pembukuan atau pencatatan, tidak memperlihatkan atau tidak


meminjamkan buku, catatan, atau dokumen lainnya; atau

g) tidak menyimpan buku, catatan, atau dokumen yang menjadi dasar pembukuan atau
pencatatan dan dokumen lain termasuk hasil pengolahan data dari pembukuan yang
dikelola secara elektronik atau diselenggarakan secara program aplikasi on-line di
Indonesia ; atau

h) tidak menyetorkan pajak yang telah dipotong atau dipungut, sehingga dapat
menimbulkan kerugian pada pendapatan negara dipidana dengan pidana penjara paling
singkat 6 (enam) bulan dan paling lama 6 (enam) tahun dan denda paling sedikit 2 (dua)
kali jumlah pajak terutang yang tidak atau kurang dibayar dan paling banyak 4 (empat)
kali jumlah pajak terutang yang tidak atau kurang dibayar.
Apabila seseorang melakukan lagi tindak pidana di bidang perpajakan sebelum lewat 1
(satu) tahun, terhitung sejak selesainya menjalani pidana penjara yang dijatuhkan,
dikenakan pidana 2 (dua) kali lipat dari ancaman pidana yang diatur sebagaimana butir
2.

8
3. Setiap orang yang melakukan percobaan untuk melakukan tindak pidana menyalahgunakan atau
menggunakan tanpa hak NPWP atau Pengukuhan PKP, atau menyampaikan Surat Pemberitahuan
dan/atau keterangan yang isinya tidak benar atau tidak lengkap dalam rangka mengajukan permohonan
restitusi atau melakukan kompensasi pajak atau pengkreditan pajak, dipidana dengan pidana penjara
paling singkat 6 (enam) bulan dan paling lama 2 (dua) tahun dan denda paling sedikit 2 (dua) kali jumlah
restitusi yang dimohonkan dan/atau kompensasi atau pengkreditan yang dilakukan dan paling banyak 4
(empat) kali jumlah restitusi yang dimohonkan dan/atau kompensasi atau pengkreditan yang dilakukan.

4. Setiap orang yang dengan sengaja :

a) menerbitkan dan/atau menggunakan faktur pajak, bukti pemungutan pajak, bukti pemotongan
pajak, dan/atau bukti setoran pajak yang tidak berdasarkan transaksi yang sebenarnya; atau
b. menerbitkan faktur pajak tetapi belum dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena Pajak dipidana
dengan pidana penjara paling singkat 2 (dua) tahun dan paling lama 6 (enam) tahun serta
denda paling sedikit 2 (dua) kali jumlah pajak dalam faktur pajak, bukti pemungutan pajak, bukti
pemotongan pajak, dan/atau bukti setoran pajak dan paling banyak 6 (enam) kali jumlah pajak
dalam faktur pajak, bukti pemungutan pajak, bukti pemotongan pajak, dan/atau bukti setoran
pajak

5. Sanksi tindak pidana berlaku juga bagi wakil, kuasa, atau pegawai dari Wajib Pajak, yang menyuruh
melakukan, yang turut serta melakukan, yang menganjurkan, atau yang membantu melakukan tindak
pidana di bidang perpajakan.

B. Daluwarsa Tindak Pidana Di Bidang Perpajakan

Tindak pidana di bidang perpajakan tidak dapat dituntut setelah lampau waktu sepuluh tahun sejak
saat terutangnya pajak, berakhirnya Masa Pajak, berakhirnya Bagian Tahun Pajak, atau berakhirnya
Tahun Pajak yang bersangkutan.

C. Delik Aduan Dan Sanksinya

Setiap pejabat baik petugas pajak maupun mereka yang melakukan tugas di bidang perpajakan,
dilarang mengungkapkan kerahasiaan WP yang menyangkut masalah perpajakan. Pelanggaran atas
larangan mengungkapkan kerahasiaan WP tersebut dapat diancam sanksi pidana sebagai berikut :

1) Pejabat yang karena kealpaanya tidak memenuhi kewajiban merahasiakan masalah perpajakan
Wajib Pajak antara lain: Surat Pemberitahuan, laporan keuangan, dan lain-lain yang dilaporkan
oleh Wajib Pajak, data yang diperoleh dalam rangka pelaksanaan pemeriksaan, dokumen
dan/atau data yang diperoleh dari pihak ketiga yang bersifat rahasia, dan dokumen dan/atau
rahasia Wajib Pajak sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berkenaan,
dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 (satu) tahun dan denda paling banyak
Rp25.000.000,00 (dua puluh lima juta rupiah).

2) Pejabat yang dengan sengaja tidak memenuhi kewajibannya atau seseorang yang menyebabkan
tidak dipenuhinya kewajiban merahasiakan masalah perpajakan Wajib Pajak, dipidana dengan

9
pidana penjara paling lama 2 (dua) tahun dan denda paling banyak Rp50.000.000,00 (lima puluh
juta rupiah).

D. Keterlibatan dan Sanksi bagi Pihak Ketiga

1) Setiap orang yang wajib memberikan keterangan atau bukti yang diminta sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 35 tetapi dengan sengaja tidak memberi keterangan atau bukti, atau
memberi keterangan atau bukti yang tidak benar dipidana dengan pidana kurungan paling lama
1 (satu) tahun dan denda paling banyak Rp25.000.000,00 (dua puluh lima juta rupiah).
2) Setiap orang yang dengan sengaja menghalangi atau mempersulit penyidikan tindak pidana di
bidang perpajakan dipidana dengan pidana penjara paling lama 3 (tiga) tahun dan denda paling
banyak Rp75.000.000,00 (tujuh puluh lima juta rupiah).

3) Setiap orang yang dengan sengaja tidak memenuhi kewajiban sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 35A ayat (1) yang bunyinya: Setiap instansi pemerintah, lembaga, asosiasi, dan pihak lain,
wajib memberikan data dan informasi yang berkaitan dengan perpajakan kepada Direktorat
Jenderal Pajak yang ketentuannya diatur dengan Peraturan Pemerintah dengan memperhatikan
ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 ayat (2) (yaitu Dalam hal pihak-pihak yaitu
bank, akuntan publik, notaris, konsultan pajak, kantor administrasi, dan/atau pihak ketiga
lainnya yang mempunyai hubungan dengan Wajib Pajak yang dilakukan pemeriksaan pajak,
penagihan pajak, atau penyidikan tindak pidana di bidang perpajakan terikat oleh kewajiban
merahasiakan, untuk keperluan pemeriksaan, penagihan pajak, atau penyidikan tindak pidana di
bidang perpajakan, kewajiban merahasiakan tersebut ditiadakan, kecuali untuk bank, kewajiban
merahasiakan ditiadakan atas permintaan tertulis dari Menteri Keuangan), dipidana dengan
pidana kurungan paling lama 1 (satu) tahun atau denda paling banyak Rp1.000.000.000,00 (satu
miliar rupiah).

4) Setiap orang yang dengan sengaja menyebabkan tidak terpenuhinya kewajiban pejabat dan
pihak lain yaitu memberikan data dan informasi yang berkaitan dengan perpajakan kepada
Direktorat Jenderal Pajak, dipidana dengan pidana kurungan paling lama 10 (sepuluh) bulan atau
denda paling banyak Rp800.000.000,00 (delapan ratus juta rupiah).

5) Setiap orang yang dengan sengaja tidak memberikan data dan informasi yang diminta oleh
Direktur Jenderal Pajak dipidana dengan pidana kurungan paling lama 10 (sepuluh) bulan atau
denda paling banyak Rp800.000.000,00 (delapan ratus juta rupiah).

6) Setiap orang yang dengan sengaja menyalahgunakan data dan informasi perpajakan sehingga
menimbulkan kerugian kepada negara dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 (satu)
tahun atau denda paling banyak Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah). Ketentuan ini
berlaku juga bagi yang menyuruh melakukan , yang menganjurkan atau membantu melakukan
tindak pidana di bidang perpajakan.

10
C. PENYELESAIAN MASALAH

Penyelesaian masalah yang dilaksanakan terkait dengan kasus pidana PT.Percetakan dan Penerbitan
Sulawesi ialah tidak lain melalui jalur hokum yang sudah ditentukan oleh UU yang berlaku .

Upaya penanggulangan tindak pidana perpajakan

Upaya dilakukan untuk menanggulangi tindak pidana secara optimal, pendekatan yang perlu
dilakukan adalah dengan melakukan pendekatan sistem pertanggungjawaban pidana sebagai salah satu
kebijakan kriminalisasi. Kebijakan kriminalisasi sebagai usaha-usaha yang rasional untuk mengendalikan
kejahatan problem sosial yang dinamakan kejahatan dapat dilakukan dengan berbagai cara. Sudah
barang tentu tidak hanya dengan menggunakan sarana penal (hukum pidana) tetapi dapat juga dengan
menggunakan sarana-sarana non penal. Penanggulangan kejahatan dengan sarana hukum pidana
berarti mengadakan pemilihan untuk pencapaian hasil perundangan pidana yang paling baik dalam arti
memenuhi syarat keadilan dan daya guna.Salah satu upaya menanggulangi kejahatan dengan
menggunakan sarana hukum termasuk hukum pidana merupakan bidang kebijakan penegakan hukum
yang bertujuan untuk pencapaian kesejahteraan masyarakat. Upaya penanggulangan kejahatan pada
hekekatnya merupakan bagian integral dari upaya perlindungan masyarakat (social wefare). Oleh
karenanya dapat dikatakan bahwa tujuan utama dari politik kriminal ialah perlindungan masyarakat
untuk mencapai kesejahteraan masyarakat.
Pendekatan penanggulangan tindak pidana dalam pembahasan makalah ini terkait tindak pidana
perpajakan dengan menerapkan rezim anti money laundering (pencucian uang) didasarkan bahwa
pentingnya pajak bagi penyelenggaraan Negara, dalam upaya mencegah berbagai rekayasa
meminimalisasi beban pajak. Penanggulangan tindak perpajakan dan akses negatif pada
penyelenggeraan Negara dapat dibandingkan diberbagai negara dalam kerangka penanggulangan tindak
pidana perpajakan seperti Belanda, terdapat doktrin fraus legis (distorsi hukum) dan richtige heffing
(penetapan kemudian) sebagai dasar untuk mengabaikan berbagai mekanisme rekayasa yang
dimanfaatkan oleh Wajib Pajak untuk meminimalisir beban pajak dan selanjutnya secara sederhana
menetapkan jumlah pajak terutang dengan menganggap rekayasa transaksi itu tidak pernah ada. Secara
psikologis dan ekonomis, seseorang yang melakukan rekayasa penggelapan pajak mengetahui secara
pasti bahwa ia telah bertindak melawan hukum dengan implikasi sosial dan psikologis, seperti adanya
stigma merasa bersalah dan mengundang risiko terbongkar dengan sanksi hukum pidana badan dan
denda. Sebaliknya, hal seperti ini tidak terdapat dalam praktik penghindaran pajak karena tidak adanya
tindakan melawan hukum yang dilakukan.

11
Prinsip pertanggungjawaban pelaku kejahatan di dalam hukum pidana pada sistem hukum di
Indonesia dilandasi oleh adanya kesalahan (shuld) di dalam perbuatan melawan hukum (wederechtelijk)
sebagai syarat untuk pengenaan pidana,sehingga untuk pertanggungjawaban suatu perbuatan pidana di
dalam faham KUH Pidana diperlukan beberapa syarat yakni: Pertama, adanya suatu tindak pidana yang
dilakukan oleh kealpaan. Kedua, adanya unsur kesalahan berupa kesengajaan atau kealpaan. Ketiga,
adanya pembuat yang mampu bertanggungjawab dan tidak ada alasan pemaaf. Kesalahan (schuld)
sangat erat kaitannya dengan suatu kejahatan yang dilakukan oleh subjek hukum manusia alamiah yang
mengandung arti bahwa dapat dipidananya seseorang tidaklah cukup apabila orang itu telah melakukan
perbuatan yang bertentangan dengan hukum atau sifat melawan hukum. Meskipun perbuatannya
memenuhi rumusan tindak pidana dalam undang-undang dan tidak dapat dibenarkan, namun hal
tersebut belum memenuhi syarat untuk penjatuhan pidana karena penjatuhan pidana memerlukan
adanya syarat bahwa orang yang melakukan perbuatan itu mempunyai kesalahan atau bersalah
(subjective guilt).
Hal ini tentunya mengambarkan bahwa perbuatan melawan hukum berhubungan dengan kesalahan
sebagai syarat penjatuhan pidana dalam rangka meminta pertanggungjawaban pelaku sesuai dengan
asas geen straf zonder schuld di dalam faham hukum pidana, untuk menentukan kesalahan sebagai
dasar penjatuhan pidana tentunya didasarkan kepada perbuatan yang dilakukan bertentangan dengan
hukum atau bersifat melawan hukum.
Selanjutnya pendekatan menyangkut penanggulangan tindak pidana perpajakan melalui rezim anti
money laundering didasarkan modus opzet pelaku dengan maksud untuk meminimalkan risiko
terdeteksi biasanya para pelaku penggelapan pajak berusaha menyembunyikan atau mengaburkan asal-
usul "hasil kejahatan" (proceeds of crime) dengan melakukan tindak kejahatan lanjutannya yaitu praktik
pencucian uang, agar dapat memaksimalkan utilitas ekspektasi pendapatan dari penggelapan pajak
tersebut. Untuk itu diperlukan prinsip-prinsip transaksi keuangan sebagaimana diatur dalam Undang-
Undang Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pemcegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang.
Transaksi keuangan yang menjadi unsur pencucian uang adalah transaksi keuangan mencurigakan dan
transaksi keuangan yang dilakukan secara tunai yang belum dilaporkan dan mendapat persetujuan dari
Kepala PPATK.

12
D. SOLUSI HASIL PENGAMATAN

Solusi dalam hasil pengamatan berikut oleh penulis ialah :

1) Perlunya sosialisasi oleh pihak terkait dalam hal ini Kantor Pajak terhadap keseluruhan
wajib pajak , yang mana setiap adanya pembaruan ataupun informasi terbaru mengenai
pelaporan perpajakan ataupun hal yang berhubungan dengan kewajiban wajib pajak.
2) Kesadaran wajib pajak perlu dipupuk kembali , mengingat dengan maraknya kasus
pajak yang beredar dari tahun tahun lalu , seperti hal nya kasus pajak dalam
pembahasan ini menimbulkan kerugian Negara yang berdampak pada kelangsungan
pembiayaan maupun pendapatan Negara.
3) Pengawasan sangat perlu apabila adanya indikasi tindak kasus penyelewengan
terhadap mekanisme perpajakan yang seharusnya diterapkan oleh keseluruhan wajib
pajak berdasarkan perundang undangan yang berlaku .

E. KONTRIBUSI TERHADAP PERMASALAHAN YANG ADA PADA MATERI

Kontribusi yang ada dalam permasalahan pada pembahasan berikut , yang mana kembali kepada
kesadaran dan kesepahaman khususnya bagi seluruh wajib pajak , dan perihal pajak sangat
berkontribusi juga bagi perekonomian Negara .

13
BAB III

PENUTUP

Demikian makalah ini penulis paparkan semoga bermanfaat bagi siapapun yang membacanya dan
menambah wawasan khususnya untuk kesadaran perlakuan pajak terhadap pembaca , wajib pajak
bahwasannya pentingnya kepatuhan tentang tata cara perpajakan yang berlaku . Dan penulis mohon
maaf apabila ada kesalahan dalam penulisan kata dan kalimat yang tidak jelas , dan penulis
mengharapkan kritik dan saran bagi para pembaca terhadap penulisan makalah ini , untuk perbaikan
kedepan dalam penulisan makalah selanjutnya . Sekian penutup dari penulis , dan diucapkan terima
kasih.

14
Daftar Pustaka

1. www.pajak.go.id

2. Perpajakan Edisi Terbaru 2016 Mardiasmo

2. https://www.cermati.com/artikel/bukti-potong-pph-23-apa-saja-yang-mesti-anda-ketahui

3. https://www.online-pajak.com/id/spt-surat-pemberitahuan

4. https://anggih91.wordpress.com/2012/11/04/kerugian-negara-akibat-penggelapan-pajak/

5. http://konsultanpajakbekasi.com/undang-undang-perpajakan/undang-undang-nomor-16-tahun-
2000-perubahan-ke-2/

6. http://www.pajak.go.id/content/tindak-pidana-di-bidang-perpajakan

7. http://keepcopying.blogspot.co.id/2014/07/penyelesaian-pajak-secara-pidana.html

15