Anda di halaman 1dari 4

DINDING VAGINA POSTERIOR

REPAIR PERINEAL BODY

Sekitar 1 dari 10 wanita membutuhkan pembedahan dalam mengatasi prolaps dari


dinding vagina terutama dinding vagina posterior. Kejadian ini disebabkan oleh
kelemahan dari fascia yang memisahkan antara vagina dan usus.
Repair perineal body biasa di kenal dengan kolporafi posterior suatu prosedur untuk
menguatkan fascia yang memisahkan vagina dan usus. Biasa juga disebut dengan
perineorafi. Tujuan dari pembedahan ini untuk menghilangkan gejala dari tonjolan vagina
atau memperbaiki fungsi dari usus tanpa mengganggu fungsi seksual
Bagaimana teknik pembedahan ini :
I. Pembedahan dilakukan dalam anastesi general, regional, atauun lokal
II. Incisi dibuat pada pertengahan dinding vagina posterior sepanjang dari muara
sampai puncak dari vagina
III.Lapisan mukosa vagina dipisahkan dari lapisan fascia dibawahnya, kemudian
lapisan fascia dijahit dengan menggunakan benang absorbable biasana 4 -5
minggu
IV. Perineal body diperbaiki dengan menjahit kedalam otot - otot perineum ke
perineal body
V. Terakhir bagian kulit dari vagina dijahit dengan menggunakan benang yang sama
VI.Kadang kadang juga dapat digunakan suatu mass yang diletakkan di dinding
posterior untuk kasus kasus yang relapse
VII. Biasanya repair dinding posterior ini diikuti dengan dilakukannya
histerektomi vagina, kolporafi anterior
Angka keberhasilan dari kolporafi posterior ini berkisar antara 80 - 90%, masih ada
kemungkinan akan terjadi prolap lagi dari vagina maupun dari bagian yang lainnya.
Sekitar 50% wanita dengan gangguan pengosongan usus atau konstipasi akan mengalami
pengurangan gejala
Komplikasi yang mungkin terjadi :

1. Komplikasi akibat anastesi, walaupun jarang ini harus dijelaskan kepada pasien
mulai dari alergi kulit sampai ke syok anafilaktif
2. Perdarahan ( kadang - kadang terjadi perdarahan yang hebat yang memerlukan
tranfusi )
3. Infeksi yang terjadi setelah operasi walaupun kadang - kadang telah diberikan
antibiotik yang adekuat
4. Konstipasi ( komplikasi ini sering terjadi, maka pada pasien pasien yang
dilakukan tindakan ini harus di berikan obat - obat pelunak feses. Yang harus
diingat bahwa konstipasi merupakan penyebab tersering terjadinya prolap yang
berulang jadi harus dipastikan feses pasien dalam keadaan lunak)
5. Beberapa wanita mengeluh nyeri pada saat berhubungan ada juga yang tidak
mengeluh apa - apa saat berhubungan

Masa post operatif sangat di anjurkan untuk tidak menimbulan tekanan berlebihan pada
tempat yang di perbaiki seperti batuk, konstipasi, bekerja berat dan lain sebagainya.
Penyembuhan akan maksimal 3 bulan setelah dilakuan pembedahan namun tetap hati -
hati saat menggunakan beban berat > 10 kg. Pasien harus menunggu 6 minggu setelah
operasi untuk berhubungan seksual. Kadang - kadang penggunaan lubrikan sangat
menguntungkan pada keadaan ini
KOLPORAFI ANTERIOR

Merupakan prosedur untuk memperbaiki prolaps atau herniasi pada dinding anterior dari
uterus ( sistokel , uretokel ). Pembedahan ini sendiri tidak untuk mengobati inkontinensia
yang di akibatkan oleh prolapsnya, suatu prosedur tambahan dapat dilakukan untuk
pengobatan prolaps yang disertain dengan inkontinensia urin. Prosedur ini dapat
dilakukan pada poliklinik rawat jalan maupun rawat inap
Indikasi :
- Adanya perasaan tidak nyaman akibat prolaps dari dinding vagina anterior
- Kesulitan dalam mengosongkan kandung kemih

Bagaimana teknik pembedahan ini :


Pembedahan dilakukan dalam anastesi general, regional, atauun lokal
- Incisi dibuat pada pertengahan dinding vagina anterior sepanjang dari muara
sampai puncak dari vagina
- Lapisan mukosa vagina dipisahkan dari lapisan fascia dibawahnya(fascia
pubocervicalis), kemudian - lapisan fascia dilipat dirapatkan dengan menggunakan
benang absorbable biasana 4 -5 minggu. Banyak variasi dari tindakan kolporafi
anterior ini tergantung dari derajat prolaps yang terjad
- Terakhir bagian kulit dari vagina dijahit dengan menggunakan benang yang sama
- Kadang kadang juga dapat digunakan suatu mass yang diletakkan di dinding
anterior untuk kasus kasus yang relapse
-Biasanya repair dinding anterior ini diikuti dengan dilakukannya histerektomi
vagina, kolporafi posterior
Komplikasi :
1. Intraoperatif
- Injuri yang menyebabkan perforasi dari kandung kemih
- Infeksi pada tempat operasi yang dapat menyebar ke area sekitarnya
- Adanya alergi terhadap obat - obatan
-Perdarahan mulai dari ringan sampai berat yang kadang - kadang memutuhkan
tranfusi
2. Postoperatif
- Terbentuknya fistula vesicovagina maupun uretrovagina
- Infeksi traktus genitourinarius
- Delay bleeding
- Ruptur uretra maupu bladder
- Kejadian prolaps yang berulang bila terjadi tekanan yang berlebihan pada tempat
operasi
- Dyspareuni (nyeri saat berhubungan seksual
- Resiko kematian 1 : 100000
3. Komplikasi anastesi
- Iregularitas dari denyut jantung
- Iregularitas dari pernafasan
- Aspirasi pneumonia
- Perubahan tekanan darah yang mendadak
- Alergi
Luka akan sembuh sempurna 2 - 3 minggu setelah pembedahan, pada minggu
pertama dibutuhkan analgetik yang kuat untuk menghilangkan nyeri yang ditimbulkan
pasca tindakan
Keuntungan :
- Incisi kecil pada vagina, tidak ada incisi pada abdomen
- Tidak perlu rawat inap
- Penyembuhan yang cepat pasca tindakan
Kerugian :
- Kekuatan dari tindakan ini kurang jika dibandingkan dengan rekonstruksi per
abdominal