Anda di halaman 1dari 8

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Kewenangan bidan ditetapkan dalam peraturan mentri kesehatan (Permenkes) no. 900
tahun 2002. Dalam peraturan tersebut dinyatakan bahwa bidan adalah seorang bidan yang
telah lulus mengikuti dan menyelesaikan pendidikan bidan yang telah diakui pemerintah
yang lulus ujian sesuai dengan persyaratan yang berlaku.

Dalam menjalankan praktiknya, bidan berwenang memberikan pelayanan meliputi


pelayanan kebidanan, pelayanan KB, dan pelayanan kesehatan masyarakat. Pelayanan
kebidanan ditujukan pada ibu dan anak. Pelayanan kebidanan pada ibu diberikan pada masa
pranikah, prahamil, masa kehamilann, masa persalinan, masa nifas, menyusui dan masa
antara kehamilan (periode internal). Pelayanan kebidanan pada anak diberikan pada masa
bayi baru lahir, masa bayi, masa anak balita, dan masa pra sekolah.

1.2 Rumusan Masalah

1. Apa pengertian kewenangan bidan komunitas ?


2. Apa saja kewenangan bidan di komunitas ?
3. Apa hak dan kewajiban bidan ?

1.3 Tujuan

1. Untuk mengetahui pengertian kewenangan bidan komunitas


2. Untuk mengetahui kewenangan bidan di komunitas
3. Untuk mengetahui hak dan kewajiban bidan

1
BAB II

PEMBAHASAN

2.1 Pengertian

Kebidanan komunitas adalah upaya yang dilakukan bidan untuk pemecahan terhadap
masalah kesehatan ibu dan anak balita di dalam keluarga dan masyarakat. Pelayanan
kebidanan komunitas adalah pelayanan kebidanan profesional yang ditujukan kepada
masyarakat dengan penekanan pada kelompok resiko tinggi, dengan upaya mencapai derajat
kesehatan yang optimal melalui pencegahan penyakit, peningkatan kesehatan, menjamin
keterjangkauan pelayanan kesehatan yang dibutuhkan dan melibatkan klien sebagai mitra
dalam perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi pelayanan kebidanan (spradly, 1985; logan
dan dawkin, 1987 dalam syafrudin dan hamidah, 2009 : 1)

Kewenangan bidan komunitas adalah wewenang bidan untuk melakukan sesuatu atau
memberikan asuhan kebidanan bermutu tinggi dan komprehensif pada keluarga, kelompok,
dan masyarakat sesuai dengan budaya setempat.

2.2 Kewenangan Bidan Di Komunitas

Dalam menjalankan praktiknya, bidan berwenang memberikan pelayanan meliputi


pelayanan kebidanan, pelayanan KB, dan pelayanan kesehatan masyarakat. Pelayanan
kebidanan ditujukan pada ibu dan anak. Pelayanan kebidanan pada ibu diberikan pada masa
pranikah, prahamil, masa kehamilann, masa persalinan, masa nifas, menyusui dan masa
antara kehamilan (periode internal). Pelayanan kebidanan pada anak diberikan pada masa
bayi baru lahir, masa bayi, masa anak balita, dan masa pra sekolah.

2
Pelayanan kebidanan pada ibu meliputi :
1. Penyuluhan dan konseling
2. Pemeriksaan fisik
3. Pelayanan antenatal pada kehamilan normal yang mencakup pertolongan pada
kehamilan normal yang mencakup ibu hamil dengan abortus iminens, hiperemesis
gravidarum tingkat 1, preklamsia ringan, dan anemia ringan
4. Pertolongan persalinan normal. Pertolongan persalinan abnormal mencakup letak
sungsang, partus macet, kepala didasar panggul, KPD tanpa infeksi, perdarahan
postpartum, laserasi jalan lahir, distosia karena inersia uteri primer, posterm, dan preterm
5. Layanan ibu nifas normal
6. Pelayanan ibu nifas abnormal yang mencangkup retensio plasenta, renjatan, dan
infeksi ringan
7. Pelayanan dan pengobatan kelainan ginekologi yang meliputi keputihan, perdarahan
tidak teratur dan keterlambatan haid

pelayanan kebidanan pada anak meliputi :


1. Pemeriksaan bayi baru lahir (BBL)
2. Perawatan tali pusat
3. Perawatan bayi
4. Resusitasi bayi baru lahir
5. Pemantauan tumbuh kembang
6. Pemberian imunisasi
7. Pemberian penyuluhan

Kewenangan bidan dalam memberikan pelayanan adalah sebagai berikut.


1. Memberikan imunisasi
2. Memberikan suntikan pada penyulit kehamilan, persalinan dan nifas
3. Mengeluarkan plasenta secara manual
4. Bimbingan senam hamil
5. Pengeluaran sisa jaringan konsepsi
6. Episiotomi

3
7. Penjahitan luka episiotomi dan jalan lahir sampai tingkat 2
8. Amniotomi pada pembukaan serviks lebih dari 4
9. Pemberian infus
10. Pemberian suntikan IM uterotonika, antibiotik dan sedatif
11. Kompresi bimanual
12. Versi ekstrasi gemeli pada kelahiran kedua dan seterusnya
13. Vakum ekstrasi dengan kepala bayi didasar panggul
14. Pengendalian anemia
15. Meningkatkan pemeliharaan dan penggunaan ASI
16. Resusitasi pada BBL dengan asfiksia
17. Penanganan hipotermi
18. Pemberian minum dengan sonde atau pipet
19. Pemberian obat-obatan terbatas, melalui lembaran permintaan obat
20. Pemberian surat kelahiran dan kematian.

Dalam pemberian KB, bidan berwenang untuk:


1. Pemberian obat dan alat kontrasepsi oral, suntikan, dan alat kontrasepsi dalam rahim,
alat kontrasepsi bawah kulit dan kondom
2. Memberikan penyuluhan atau konseling tentang pemakaian kontrasepsi
3. Melakukan pencabutan alat kontrasepsi dalam rahim
4. Melakukan pencabutan alat kontrasepsi bawah kulit tanpa penyulit
5. Memberikan konseling untuk pelayanan kebidanan, KB, dan sesehatan masyarakat

Dalam melakukan pelayanan kesehatan masyarakat, bidan berwenang untuk pembinaan:


1. Pembinaan peran serta masyarakat di bidang kesehatan ibu dan anak
2. Membantu tumbuh kembang anak
3. Melaksanakan kebidanan komunitas
4. Melaksanakan deteksi dini, melaksanakan pertolongan pertama, merujuk dan
memberi penyuluhan infeksi menular seksual, penyalahgunaan narkotika, psikotropika
dan abdiktif lainnya (napza), serta penyakit lainnya.

4
Kewajiban Bidan Dalam Menjalankan Kewenangannya :
a. Meminta persetujuan
b. Memberi informasi
c. Melakukan rekam medis

2.3 Hak Dan Kewajiban Bidan

Hak bidan (menurut IBI)


1. Bidan berhak mendapatkan perlindungan hukum dalam melaksanakan tugas sesuai
dengan profesinya
2. Bidan berhak untuk bekerja sesuai dengan standar profesi pada setiap tingkat jenjang
pelayanan kesehatan
3. Bidan berhak menolak keinginan pasien/klien dan keluarga yang bertentangan dengan
peraturan perundangan dan kode etik profesi
4. Bidan berhak atas privasi atau kemandirian dan menuntut apabila nama baiknya di
cemarkan oleh pasien, keluarga maupun profesi lain
5. Bidan berhak atas kesempatan untuk meningkatkan diri baik melalui pendidikan
maupun pelatihan
6. Bidan berhak memperoleh kesempatan untuk meningkatkan jenjang karir dan jabatan
yang sesuai
7. Bidan berhak mendapat kompensasi dan kesejahteraan yang sesuai.

Kewajiban bidan (menurut IBI)


1. Bidan wajib mematuhi peraturan sesuai dengan hubungan hukum antara bidan tersebut
dengan sarana pelayanan tempat ia bekerja
2. Bidan wajib memberikan pelayanan asuhan kebidanan sesuai dengan standar profesi
dengan menghormati hak-hak pasien

5
3. Bidan wajib merujuk pasien dengan penyulit kepada dokter yang mempunyai
kemampuan dan keahlian sesuai dengan kebutuhan pasien.
4. Bidan wajib memberikan kesempatan kepada pasien untuk didampingi suami atau
keluarga
5. Bidan wajib memberikan kesempatan kepada pasien untuk menjalankan ibadah sesuai
dengan keyakinannya.
6. Bidan wajib merahasiakan segala sesuatu yang diketahuinya tentang seorang pasien
7. Bidan wajib memberikan informasi yang akurat tentang tindakan yang akan dilakukan
serta resiko yang mungkin akat timbul.
8. Bidan wajib meminta persetujuan tertulis atau inform consent atas tindakan yang
dilakukan
9. Bidan wajib mendokumentasikan asuhan kebidanan yang diberikan
10. Bidan wajib mengikutiperkembangan IPTEK dan menambah ilmu pengetahuannya
melalui pendidikan formal dan non-formal
11. Bidan wajib bekerjasama dengan profesi lain dari pihak yang terkait secara timbal
balik bila memberikan asuhan kebidanan

6
BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Kewenangan bidan komunitas adalah hak bidan untuk melakukan sesuatu atau
memberikan asuhan kebidanan bermutu tinggi dan komprehensif pada keluarga,
kelompok, dan masyarakat sesuai dengan budaya setempat. Dalam menjalankan
praktiknya, bidan berwenang memberikan pelayanan meliputi pelayanan kebidanan,
pelayanan KB, dan pelayanan kesehatan masyarakat. Pelayanan kebidanan ditujukan
pada ibu dan anak. Pelayanan kebidanan pada ibu diberikan pada masa pranikah,
prahamil, masa kehamilann, masa persalinan, masa nifas, menyusui dan masa antara
kehamilan (periode internal). Pelayanan kebidanan pada anak diberikan pada masa
bayi baru lahir, masa bayi, masa anak balita, dan masa pra sekolah. Kewajiban Bidan
Dalam Menjalankan Kewenangannya : Meminta persetujuan, memberi informasi dan
melakukan rekam medis.

3.2 Saran
Makalah ini sudah bagus tetapi masih butuh referensi atau sumber serta pengalaman
untuk mendukung makalah ini serta lebih baik kedepannya.

7
DAFTAR PUSTAKA

Runjani.2011.Asuhan Kebidanan Komunitas.Jakarta:EGC


Syafrudin.2009.Kebidanan Komunitas.Jakarta:EGC