Anda di halaman 1dari 31

LAPORAN PRAKERIN

PERAWATAN & PERBAIKAN


SISTEM TRANSMISI MANUAL
DIBENGKEL PUTRA GALUH

Disusun Oleh:
Nama : Ahmad Faiz
Tingkat : XI (sebelas)
NIS : 6512
Program Studi Keahlian : Teknik Otomotiif
Kopetensi keahlian : Teknik Kendaraan Ringan

DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAHRAGA


SMK TAMTAMA 2 SIDAREJA
Jl. Jend. A Yani No. 31 Telp (0280) 524310
Sidareja - Cilacap
2017

i
PENGESAHAN 1

Laporan prakerin ini telah disetujui oleh pembimbing industri pada:

hari :
tanggal :

Sidareja, 2017
Mengetahui,
Pimpinan Bengkel Putra Galuh Pembimbing Industri

SUKANDAR FEBRIANTO P.A

ii
PENGESAHAN 2

Laporan prakerin ini telah disetujui oleh pembimbing sekolah dan disahkan
oleh Kepala SMK Tamtama 2 Sidareja pada:

hari :

tanggal :

Sidareja, 2017
Disetujui,
Pembimbing Prakerin Ketua Jurusan Otomotif

RIDHA KURNIA WIDY, S.P.d NASIKIN, S.Pd

Mengetahui,
Kepala SMK Tamtama 2 Sidareja

RUSWANTO, S.T, MM

iii
MOTTO

Janganlah engkau sia siakan waktu, karena waktu adalah uang.


Kegagalan adalah suatu keberhasilan yang tertunda.
Berdoalah karena doa awal dari keberhasilan.
Malu bertanya sesat di jalan.
Masa yang paling indah adalah dimana kita dalam kebersamaan.
Pengalaman adalah guru yang terbaik.
Disiplin merupakan kunci utama untuk sukses.
Jadikan hari ini lebih baik dari hari kemarin
Kegagalan adalah awal keberhasilan
Kesungguhan adalah kunci keberhasilan
Kejarlah ilmu setinggi mungkin selama hayat masih di kandung badan
Di mana ada Kemauan disitu Ada Jalan.
Belajar dari kemarin, hidup untuk hari ini, harapan untuk besok.

iv
PERSEMBAHAN

Penulis mempersembahkan laporan ini kepada:


1. Ruswanto, ST.MM, selaku Kepala SMK TAMTAMA 2 Sidareja
2. Supriyono, S.Pd, selaku wakil Humas / DUDI
3. Ridha Kurnia Widy, S.Pd, selaku pembimbing Prakerin
4. Nasikin, S.Pd, selaku ketua jurusan Otomotif
5. Bapak dan Ibu guru atas semua ilmu yang telah diberikan.
6. Seluruh karyawan bengkel Putra Galuh
7. Orang tua yang selalu mendoakan yang terbaik.
8. Semua pihak yang telah membantu penulis, baik secara langsung maupun
tidak langsung.

v
KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur kehadirat Allah SWT Yang Maha Esa, pengasih lagi
penyayang yang sampai saat ini telah memberikan kesempatan dan kekuatan
kepada saya serta rahmat dan karunia-NYA yang telah dilimpahkan sehingga saya
dapat menyelesaikan laporan praktek kerja industri di bengkel Putra Galuh yang
berjudul Sistem Transmisi.
Laporan praktek kerja industri ini disusun dalam rangka memenuhi syarat
untuk mengikuti ujian Nasional dan sebagai laporan pelaksanaan Praktek Kerja
Industri tahun pelajaran 2017/ 2018
Penulis menyadari bahwa laporan praktek kerja Industri ini tidak dapat
tersusun dengan baik tanpa bantuan dari berbagai pihak, oleh karena itu pada
kesempatan ini penulis dengan tulus menyampaikan terima kasih kepada :
1. Ruswanto, ST.MM, selaku Kepala SMK TAMTAMA 2 Sidareja
2. Supriyono, S.Pd, selaku wakil Humas / DUDI
3. Ridha Kurnia Widy, S.Pd, selaku pembimbinng Prakerin
4. Nasikin, S.Pd, selaku ketua jurusan Otomotif
5. Bapak dan Ibu guru atas semua ilmu yang telah diberikan.
6. Seluruh karyawan bengkel Putra Galuh
7. Semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan laporan Prakerin ini.
Semoga laporan Prakerin ini bermanfaat bagi siapa saja yang
memerlukannya.

Sidareja, September 2017

Penulis

vi
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL........................ i
HALAMAN PENGESAHAN.. .......... ii
HALAMAN MOTTO.. ....................... iii
HALAMAN PERSEMBAHAN.. ............ iv
KATA PENGANTAR .................... v
DAFTAR ISI... ............. vi
BAB I. PENDAHULUAN ............................................................................. 1
A. Latar Belakang Kerja Industri (Prakerin)... .... 1
B. Tujuan Praktek Kerja Industri (Prakerin) ... 1
C. Tujuan penyusunan laporan Praktek Kerja Industri (Prakarin) .. 2
BAB II PROFIL PERUSAHAAN................................................................. 3
A. Sejarah Berdirinya Bengkel Puta Galuh ..................................... 3
B. Struktur Organisasi Bengkel Putra Galuh ................................... 3
C. Pengaturan Kerja................................................. 4
D. Bidang Produksi/ Hasil Produksi... ................. 4
E. Letak Perusahaan... ......................................... 4
F. Kegiatan yang Dilakukan selama Prakerin... .. 4
BAB III KAJIAN TEORI ................................................................................ 5
A. Pengertian Transmisi.......................................................... ........ 5
B. Komponen Transmisi manual..................................................... 7
BAB IV PELAKSANAAN PRAKTEK KERJA ............................................. 15
A. Membongkar dan Memasang Transmisi Manual....................... 15
B. Alat dan Bahan............................................................................ 15
C. Keselamatan Kerja.................................................................... .. 15
D. Langkah Kerja............................................................................. 16
BAB V. PENUTUP .......................................................................................... 21
A. Kesimpulan ............................................................. 21
B. Saran ............................... 21

vii
DAFTARPUSTAKA ....................................................................................... 23

viii
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Praktek Kerja Industri (Prakerin)


Pelaksanaan Praktek Kerja Industri (Prakerin) sebagai perwujudan
kebijaksanaan dari Link and match dalam prosesnya dilaksanakan dalam dua
tempat yaitu di sekolah dan dunia usaha atau dunia industri. Upaya ini
dilaksanakan dalam rangka peningkatan untuk tamatan Sekolah Menengah
Kejuruan (SMK) Khususnya SMK Tamtama 2 Sidareja dalam mencapai tujuan
relevasi dengan kebutuhan tenaga kerja.
Harapan utama dari penyelenggaraan Praktek Kerja Industri (Prakerin)
tersebut adalah agar siswa dapat memilih atas kerja yang meliputi :
1. Kemampuan dalam bekerja di perusahaan.
2. Memiliki inisiatif yang luas.
3. Memiliki kuantivitas.
4. Hasil pekerjaan yang berkualitas dan benilai.
5. Disiplin dalam belajar maupun disiplin waktu.
6. Mematuhi peraturan dan tata tertib yang berlaku.
7. Mengembangkan ketrampilan di dunia usaha.

B. Tujuan Praktek Kerja Industri (Prakerin)


1. Meningkatkan, memperluas dan memantapkan ketrampilan yang
membentuk kemampuan siswa sebagai bekal untuk memasuki lapangan
kerja sesuai dengan bidangnya masing-masing.
2. Meningkatkan pengalaman siswa pada aspek-aspek usaha yang potensial
dalam lapangan kerja antara lain : Struktur organisasi usaha, jenjang karier,
asosiasi usaha yang potensial dalam lapangan kerja antara lain : struktur
organisasi usaha, jenjang karier, asosiasi usaha, manajemen usaha dan
sebagainya.
3. Meningkatkan, memperluas serta memantapkan proses penyerapan
teknologi baru dari lapangan kerja ke sekolah.

1
4. Menumbuhkembangkan dan memantapkan sikap profesionalisme yang
diperlakukan oleh siswa untuk memasuki lapangan kerja sesuai dengan
jurusan atau bidangnya.
5. Memberikan kesempatan siswa untuk memasyarakatkan baik sebagai
pekerja penerima upah (emplove) maupun pekerja mandiri (enteremer)
terutama yang berkenaan dengan disiplin kerja lapangan yang sedang
dilaksanakan.
6. Memperoleh pendidikan dari sekolahan yang akan diterapkan di lapangan
kerja industri kerja atau dunia industri atau sebaliknya.
7. Meningkatkan kemampuan ketrampilan di dalam pelaksanaan praktek kerja
lapangan dan maupun mengembangkan ide-ide yang bagus.
8. Memperoleh masukan dari dunia usaha yang belum diberikan dibangku
sekolah tentang ketrampilan dalam bekerja maupun berorganisasi dalam
berusaha.
9. Dapat menerapkan ajaran yang diberikan oleh Bapak / Ibu guru waktu di
bangku sekolah di dunia industri / waktu bekerja di lapangan.
10. Mampu menyesuaikan diri dan bersikap baik atau disiplin dalam bekerja
waktu masuk dan sebagainya.

C. Tujuan Penyusunan Laporan Praktek Kerja Industri (Prakerin)


1. Siswa mampu memahami dan mengembangkan pelajaran.
2. Menambah perbendaharaan perpusatakan sekolah dan menunjuang
peningkatan pengetahuan siswa angkatan selanjutnya.
3. Mengumpulkan data guna keperluan sekolah dan diri sendiri.
4. Sebagai salah satu syarat untuk mengikuti US dan UN pada tingkat akhir.
5. Siswa mampu mencari alternatif pemecahan masalah kejuruan sesuai
dengan program study dipilihnya dari karya tulis yang disusun.

2
BAB II
PROFIL PERUSAHAAN

A. Sejarah berdirinya Bengkel Putra Galuh


Sejarah dari berdirinya Bengkel Putra Galuh karena ada seorang pengusaha
yang ingin mempunyai sebuah usaha yang berupa bengkel mobil yang akhirnya
bertemu dengan seseorang yang di anggap dapat mengelola usaha bengkel mobil
kepada Bapak Sukandar, akhirnya di cari sebuah tempat yang strategis (tempat
yang dekat dengan jangkauan konsumen dan dekat pula dengan tempat
penjualan sepearpart mobil). Dan akhirnya di pilih sebuah tempat yang
bertempat di Jln. Raya Karangpucung, KM 2, Benda.

B. Struktur organisasi Bengkel Putra Galuh

Kepala Bengkel

SUKANDAR

Pembimbing Mekanik

FEBRIANTO P.A ADAM

3
C. Pengaturan Jam Kerja
Jadwal pada saat mengikuti pelatihan di dunia kerja perbengkelan :
Hari Masuk selama di Prakerin : Senin Sabtu
Jam kerja : Pukul 08.00 17.00 (Senin s/d Sabtu)
Tata tertib selama di DU / DI :
- Selama berada di dalam bengkel harus
memakai pakaian wearpack.
- Dan pada saat bekerja harus meggunakan
pakaian wearpack.
- Pada saat bekerja tidak di perbolehkan
bercanda.
- Pada saat memperbaiki atau melepas sesuatu
harus menggunakan alat sesuai dengan
fungsinya.

D. Bidang Produksi / Hasil Produksi


Bidang yang di produksi berupa jasa service perbaikan mesin mobil, motor dan
las.

E. Letak Perusahaan
Letak bengkel berada di tempat yang strategis dengan perumahan /
jangkauan konsumen dan pengambilan tempat bengkel dekat dengan toko-toko
penjualan spearpart. Dan letak benngkel di Jalan Raya Karangpucung KM 2,
Benda

F. Kegiatan yang dilakukan selama Prakerin


Kegiatan Prakerin pada saat berada di Bengkel adalah membantu para
pekerja / para mekanik memperbaiki mobil-mobil yang di perbaiki / menyervis
mobil-mobil pelangan yang mengunakan jasa bengkel kami

4
BAB II
KAJIAN TEORI

A. Pengertian Transmisi
Transmisi pada mobil, yang disebut juga sebagai bak percepatan, adalah
suatu alat yang berfungsi untuk mengubah percepatan putaran. Putaran yang
dimakasud adalah tenaga putar dari mesin yang disalurkan ke transmisi melalui
pesawat kopling untuk disalurkan ke roda-roda penggerak dengan kecepatan
putaran yang diinginkan. Percepatan atau perlambatan putaran roda-roda
penggerak dapat diatur oleh transmisi atau bak percepatan karena di dalam bak
percepatan itu disusun beberapa macam ukuran roda-roda gigi.

B. Komponen Transmisi Manual

1. Poros Input
2. Poros bantu
3. Poros output
4. Unit Sinkromes
5. Bantalan bola
6. Bantalan pilot
7. Gigi spidometer
8. Gigi balik

Komponen-komponen pokok kontruksi di atas masing-masing dapat


dikelompokkan menjadi tiga kelompok bahasan, yaitu :
Poros-poros dan roda gigi transmisi
Unit sinkromes
Tuas pemindah gigi

a. Poros Poros Roda Gigi Transmisi


1. Poros Input

5
Poros input berupa satu roda gigi tetap sebagai penggerak

Gambar Poros Input

2. Poros Bantu
Poros bantu merupakan roda-roda gigi tetap (permanent)

Gambar Poros Bantu

3. Poros Output
Poros output merupakan susunan roda gigi yang terhubung dan dapat
bergeser
1. Dudukan bantalan
2. Dudukan kopling geser 2
3. Dudukan roda gigi bebas tingkat 3
4. Dudukan roda gigi bebas tingkat 2
5. Dudukan kopling geser 1
6. Dudukan roda gigi bebas tingkat 1
Gambar Poros Output

4. Roda Gigi Balik


Roda gigi balik memiliki poros sendiri, yang bertugas membalik arah
putaran untuk keperluan kecepatan mundur

6
Gambar Poros Roda Gigi Balik

5. Bantalan-Bantalan
Untuk bantalan poros dan roda gigi ada tiga bentuk dan kegunaan,
yaitu:
1) Bantalan bola dan rol yang mendukung poros-poros transmisi yang
mampu menerima gaya aksial dan radial
2) Bantalan jarum, dipakai pada roda gigi bebas transmisi dengan
dudukan busing, mampu menerima gaya radial dan memperkecil
gesekan roda gigi terhadap poros
3) Bantalan /pilot dipakai pada poros input

Gambar Bantalan-bantalan

b. Unit Sinkromes
Unit sinkromes merupakan suatu alat yang dapat mempersamakan
putaran-putaran gigi-gigi transmisi pada sikap-sikap tertentu secara
otomatis. Dengan kata lain, sinkromes berfungsi menghubungkan atau
memutuskan tenaga putar dari roda gigi tingkat ke poros pada kondisi
putaran tidak sama.
Transmisi yang dilengkapi dengan alat sinkromes, perpindahan gigi-
giginya dari sika tinggi ke sikap lebih rendah dapat dilakukan secara
langsung, tidak menginjak kopling dua kali (double clutch)

7
1. Kontruksi Sinkromes

- Roda gigi sinkromes bertugas meneruskan tenaga/putaran dari


kopling geser ke poros output.
- Kopling geser sinkromes menghubungkan roda gigi sinkromes
dengan roda gigi tingkat.
- Pengunci sinkromes mencegah pergantian gigi sebelum putaran
sama.
- Pegas pengunci memegang pengunci-pengunci dengan roda gig
sinkromes.
- Cincin sinkromes menyesuaikan putaran unit sinkromes dengan
roda gigi tingkat.

Gambar Unit Sinkromes

2. Cara Kerja Sinkromes


a) Posisi Awal Pengereman

Gambar kerja sinkromes saat posisi awal pengereman

8
Ada tiga posisi kerja sinkromes, dari saat sebelum
berhubungan sampai dengan sesudah berhubungan. Langkah-
langkah tersebut adalah sebagai berikut:
Kopling geser digerakkan ke kanan. Pengunci mendorong
cincin sinkromes kearah roda gigi tingkat. Cincin sinkromes
melakukan pengereman terhadap roda gigi tingkat
b) Posisi Pengereman
Kopling geser didorong lebih jauh. Gigi kopling geser kontak
dengan gig cincin sinkromes terjadi pengereman lebih keras,
sampai putaran cincin sama dengan putaran roda tingkat. Pengunci
mendorong lebih keras hinggan batas langkah: maksimum dan
tertekan ke bawah

Gambar kerja sinkromes saat posisi pengereman

c) Posisi Penyesuaian
Cincin sinkromes berputar balik sedikit akibat tekanan gigi
didalam kopling geser. Kopling geser didorong lebih jauh lagi.
Pengunci menjadi bebas searah putaran. Gigi kopling geser
berhubungan dengan gigi cincin sinkromes.

Gambar kerja sinkromes saat posisi penyesuaian

9
d) Posisi Terhubung
Kopling geser didorong maksimum. Gigi kopling geser
berhubungan dengan gigi penghubung roda gigi tingkat. Putaran /
tenaga roda gigi tingkat dapat diteruskan ke poros output

Gambar kerja sinkromes saat posisi penyesuaian

c. Pemindah Gigi
1. Jenis Pemindah Gigi
Ada beberapa macam kontruksi pemindah gigi transmisi menurut
model letak tuas pemindahnya. Tiga di antaranya yang umum dipakai
adalah :
Pemindah langsung
Pemindah dari roda kemudi
Pemindah pada pengerak depan dengan transmisi melintang.

a) Pemindah Langsung

Gambar Pemindah Langsung

Model pemindah langsung merupakan model yang paling


sederhana. Kontruksi tersebut dipakai pada kendaraan dengan
pemindah tenaga standart. Model ini memiliki keuntungan utama

10
yaitu mudah perawatannya dan tidak perlu service rutin, di samping
harganya yang murah.
b) Pemindah dari roda kemudi

Gambar Pemindah dari roda kemudi

Kontruksi pemindah dari roda kemudi dipakai pada kendaraan


dengan transmisi yang terletak di belakang pengemudi. Kontruksi
tersebut cukup rumit dan memerlukan perawatan berkala.
Perawatan berkala yang dimaksud meliputi:
Member vet pada semua bagian engsel yang bergerak
Pada jangka waktu tertentu, perlu perbaikan engsel-egsel/
sambungan-sambungannya.
c) Pemindah pada penggerak depan dengan transmisi melintang

Gambar Pemindah pada penggerak depan dengan transmisi


melintang

11
d. Transmisi Pembagi 4 Roda
Beberapa jenis mobil, terutama jenis jeep dan forklip menggunakan
penggerak empat roda. Untuk mengatur gerakan roda-roda depan dan
belakang, pada system pemindah tenaga dipasang transimi pembagi empat
roda (transverse). Alat itu berfungsi untuk melepas dan menghubungkan
tenaga putaran terhadapa penggerak roda depan secara mekanis (selektif)

Gambar Transmisi pembagi empat roda

Cara kerjanya adalah sebagai berikut :


Kopling geser menghubungkan pada posisi lambat (low)/cepat (higt).
Kopling geser penghubung eksel depan penghubung eksel depan
menghubung/melepas poros output transmisi pembagi ke poros penggerak
eksel depan. Aliran tenaganya sebagai berikut:
e. Overdrive
Perlengkapan overdrive merupakan transmisi planet dua kecepatan
yang dipasang di belakang transmisi biasa. Berfungsi untuk mempercepat
putaran output transmisi.
Keuntungan pemasangan alat ini adalah sebagai berikut:
Pengaturan putaran dan momen putar lebih halus
Pemakaian bahan bakar lebih irit.
Kerugian pemasangan overdrive:
Gaya percepatan dalam posisi overdrive kurang(momen putar kurang)
Harga mahal

12
1. Kontruksi

Gambar Overdrive

Perhatikan kontruksi di atas. Poros output transmisi dihubugkan


dengan poros penyangga roda gigi planet (sebagai input overdrive).
Poros roda gigi tabung adalah poros output overdrive
2. Cara Kerja Overdrive
a) Gigi Langsung (normal)

Gambar Overdrive dalam keadaan normal

Pegas koil menekan roda gigi mataharike kanan. Konis


pengereman roda gigi matahari dan roda gigi tabung terhubung.
Putaran poros penyangga roda gigi planet sama dengan putaran
poros roda gigi tabung (input dan output putaranya sama)
b) Gigi Overdrive (cepat)
Tekanan hidrolis masuk di ruang A dari lubang B. Gigi
matahari ditarik melawan pegas ke kiri dan konis pengereman didi
matahari berhubungan dengan konis pengereman rumah transmisi.

13
Saat itu, roda gigi matahari bertahan (diam). Poros penyangga roda
gigi planet memutar roda gigi tabung akibatnya roda gigi planet
harus mengelilingi roda gigi matahari dan mempercepat putaran
roda gigi tabung.
Roda gigi tabung/poros output berputar lebih cepat atau roda
gigi tabung diputar satu kali dengan putaran poros penyangga
ditambah satu kali perbandingan roda gigi matahari dengan roda
gigi tabung.
N output = n input + n input x (z matahari)/(z tabung)
Putaran input dibanding output (i) = 0,8

14
BAB IV
PELAKSANAAN PRAKTEK KERJA

A. Membongkar dan Memasang Transmisi Manual


Pada kegiatan Praktek ini membahas proses pembongkaran transmisi dari
kendaraan dan proses pemasangan kembali.

B. Alat dan Bahan

Sebelum melakukan proses pembongkaran, perlu dipersiapkan alat dan


bahan yang diperlukan. Hal ini agar waktu yang diperlukan tidak hilang karena
harus mencari alat atau perlengkapan.

Alat Bahan
1. Tool Box 1. Mobil
2. Alat Khusus (SST) 2. Bahan Pencuci
3. Dongkrak 3. Bahan Pelumas
4. Penyangga (stand) 5 4. Kain Pembersih
5. Alat Ukur (DTI) 5. Rak Tempat Komponen
6. Feeler Gauge 6. Tempat Penampung Oli

C. Keselamatan Kerja
1. Pastikan bahwa kendaraan telah ditumpu pada tempat yang sudah ditentukan
dengan aman. 2
2. Jika membongkar komponen yang rumit, buatlah tanda pengenal pada
bagian yang tidak mempengaruhi fungsinya untuk memudahkan pada waktu
perakitan kembali.
3. Melumasi bagian-bagian sebelum merakit
4. Untuk menambah efisiensi kerja dan meningkatkan ketepatan, pergunakan
alat sesuai dengan fungsinya.

15
D. Langkah Kerja
a. Proses pembongkaran:
1. Lepaskan terminal negative bateri, ini untuk menjaga kemungkinan
terjadinya hubungan singkat saat bekerja.
2. Angkat mobil menggunakan dongkrak dan pasang jackstand tinggi
pengangkatan untuk memberi ruang gerak yang leluasa bagi pekerja
maupun proses pembongkaran dan pemasangan transmisi.
3. Lepaskan karet penutup tongkat/tuas/handel pemindah gigi transmisi.
Dengan melepas baut pengikatnya.

Gambar Sistem pemindah gigi pada kemudi

4. Lepaskan handel pemindah gigi transmisi, dengan melepas baut


pengikatnya dan angkat keluar.

Gambar Pelepasan baut pengikat handel transmisi

16
5. Lepaskan motor starter, yaitu lepas kabel-kabelnya dan baut
pengikatnya.
6. Keluarkan minyak pelumas transmisi, dengan membuka baut
tap, dan siapkan bak penampung minyak pelumas. Sesudah
habis, pasang kembali baut tap dan singkirkan bak penampung
minyak pelumas, jangan sampai tumpah. Kalau tumpah
bersihkan dulu.
7. Lepaskan sambungan keporos propeller, supaya saat
pemasangan tidak keliru beri tanda sebelum dilepas.
8. Lepaskan kabel speedometer dan kabel lampu mundur dari
terminalnya.
9. Lepaskan kabel kopling dari tuas pembebasnya.

Gambar Melepas propeller shaft

Gambar Melepas kabel kopling

10. Lepaskan pegangan dan klem knalpot yang berhubungan


dengan transmisi.
11. Pasang dongkrak transmisi dengan baik, bila perlu ikat dengan
baut atau rantai yang tersedia. Hal ini untuk menghindari
transmisi jatuh saat baut pengikatnya dilepas.

17
12. Lepaskan mounting transmisi
13. Kendorkan baut pengikat rumah transmisi. Perhatikan apakah
transmisi tetap pada posisi datar atau tidak, bila miring seperti
gambar dibawah ini, maka naikkan dongkraknya.

Gambar Posisi dongkrak transmisi.

14. Bila transmisi sudah posisi datar dengan benar, maka lepaskan
baut pengikat transmisi. Sekali lagi perhatikan posisi datar
transsmisi.
15. Tarik transmisi kearah belakang mobil, sampai ujung poros
pirmer transmisi lepas, dan selanjutnya turunkan pelan2
dongkrak transmisi sampai diperkirakan saat ditarik keluar dari
bawah mobil tidak menyangkut.
16. Turunkan transmisi dari dongkrak.
b. Pemeriksaan:
1. Periksa kebocoran minyak pelumas pada seal poros input transmisi.
Bila terdapat tanda-tanda kebocoran ganti seal-nya. Bocoran minyak ini
disamping menyebabkan ber-kurangnya kuantitas minyak pelumas
ditransmisi, juga bila kena plat kopling menyebabkan koling jadi slip.
2. Pemeriksaan kebocoran minyak pelumas juga pada seal poros engkol.
3. Pemeriksaan sambungan kabel kopling dari keausan, dan kemacetan.
4. Pemeriksaan bantalan jalan, dengan memutarnya apakah masih lancar
atau sudah rusak. Bila rusak ganti yang baru.
c. Petunjuk Pemasangan:
1. Lumasi menggunakan vet grafit atau vet yang tahan panas pada

18
bantalan pilt pada fly wheel, alur bos penghantar bantalan tekan, dan
alur poros transmisi, disamping itu juga pada ujung kabel kopling.

Gambar Bagian-bagian yang diberi Vet

2. Pasanglah/naikan transmisi pada dongkrak transmisi, seperti


sebelumnya posisi transmisi harus datar, khusunya poros input
transmisi. Dan transmisi ikat dengan baik pada dongkrak pada posisi
pada saat terpasang.
3. Masukan dongkrak dan transmisi kekolong bawah mobil.
4. Naikan dongkrak hingga poros input tepat dengan bantalan pilot.
5. Dorong transmisi pelan-pelan untuk menepatkan ujung poros input
transmisi pada bantalan pilot pada fly wheel. Setelah pas, dorong
kembali hingga rumah transmisi duduk dengan mudah. Pada proses ini
jangan sekali-kali dipaksa-kan dengan menekan pakai baut prngikat
rumah transmisi.
6. Pasang baut pengikat dan mounting transmisi. Keraskan sesuai dengan
momen pengerasan pada buku manual.
7. Pasang kembali motor starter beserta kabelnya.
8. Pasang propeller shaft sesuai dengan tanda yang dibuat.
9. Pasang kabel speedometer dan kabel mundur serta klem knalpot.
10. Isi minyak pelumas transmisi.
11. Pasang kabel kopling dan stel ketinggian dan kebebasan pedal kopling.
Lihat gambar 22 berikut. Tinggi pedal = 150,8 mm, dan kebebasannya
= 20-35 mm.

19
Gambar Penyetelan pedal kopling

12. Pasang handel pemindah gigi transmisi beserta karet penutupnya.


13. Turunkan kendaraan dari jack stand.
14. Hidupkan mobil, cobalah penyetelan kopling dan kerja transmisi.
15. Bersihkan alat dan perlengkapan yang dipergunakan.

20
BAB V
PENUTUP

A. Kesimpulan
Setelah saya mengamati kembali apa-apa yang sudah saya tulis dalam
laporan, maka dapat di ambil kesimpulan sebagai berikut :
1. Prakerin sangat berguna bagi siawa untuk menambah pandangan wawasan,
pengetahuan dan pengalaman kerja serta keterampilan yang nyata dalam
dunia kerja maupun usaha.
2. Dengan PRAKERIN diharaukan cara berpikir siswa dapat lebih luas
menganai kegiatan atau pekerjaan dalam bidan otomotif serta dapat
bersikap lebih dewasa dan mandiri.
3. Program pelaksanaan Praktek Kerja Industry sangat tepat bagi siswa SMK
untuk menambah pengalaman dan keterampilan kerja dibidang Teknik
Mekanik Otomotif khususnya.
4. Dengan diadakannya PSG peserta dapat memperoleh pengukuran kerja
dilapangan dan memperoleh pengetahuan khususnya dalam bidang praktek.

B. Saran
Untuk mendukung terlaksananya program praktek kerja industry (prakerin
) yang akan dating maka dengan ini penulis memberikan saran yang sekiranya
dapat di pertimbangkan antaralain:
1. Saran untuk sekolah
Dalam hal ini penulis menyarankan kepada guru mata diklat otomotif ,
agar ilmu ilmu keteknikan yang akan di ajarkan harus di imbangidengan
praktek dan peralatan yang mendukung sehigga pada saat pelaksanaan
praktek siswa tidak merasa canggung lag iatau bersikap pasif dalam
melakukan pekerjaan-pekerjaan di dunia usaha/industry.
2. Saran untuk perusahaan
Untuk lebih memper dalam pengalaman siswa, hendaknya perusaan
memberikan pekerjaan yang sekiranya dapat dilakukan oleh siswa, hal ini

21
dilakukan dengan pengawasan dari pada pembimbing untuk menghindari
terjadinya kesalahan dalambekerja dan untuk menghindari kecelakaan kerja.
3. Pada saat bekerja gunakanlah alat-alat dengan baik
- Patuhilah tata tertib yang telah dibuat oleh suatu bengkel atau tempat
kerja.
- Bertanggung jawablah sepenuhnya pada pekerjaan yang dilakukan
hingga pekerjaan selesai.

22
DAFTAR PUSTAKA

http://smkotomotifum.wixsite.com/smkn1jatirejo/diadnosis-trans-manual
https://www.scribd.com/doc/59527267/Pemeliharaan-Transmisi-Manual

23